Sie sind auf Seite 1von 3

Pemeriksaan Labortorium

Pemeriksaan laboratorium untuk membantu menegakkan diagnosis demam tifoid dibagi


dalamempat kelompok, yaitu : (1) pemeriksaan darah perifer; (2) pemeriksaan
bakteriologis denganisolasi dan biakan kuman; (3) uji serologis; dan (4) pemeriksaan kuman
secara molekuler.(1)Pemeriksaan darah perifer Walaupun pada pemeriksaan darah perifer
lengkap dapat ditemukan leukopenia, dapat
pulaterjadi kadar leukosit normal atau leukositosis. Leukositosis dapat t
erjadi walaupun tanpad i s e r t a i
i n f e k s i
s e
k u n d e r .
S e l a i n
i t u
p u l a
d a
p a t
d i t e m u k a n
a n e m i a r i n g a n
d a n t r o m b o s i t o p e n i a . P a d a p e m e r i k
s a a n h i t u n g j e n i s l e u k o s i t d a p a t terja
di aneosinofilia maupun limfepenia. Laju endap darah pada de
m a m t i f o i d d a p a t meningkat.
Pemeriksaan SGOT dan SGPT seringkali meningkat, tetapi akan kembali
menjadinormal setelah sembuh. Kenaikan SGOT dan SGPT tidak memerlukan penanganan
khusus.
3
(2)Pemeriksaan bakteriologisKultur
darahDiagnosis pasti demam tifoid dapat ditegakkan bila ditemukan bakt
eri
S. typhi
dalam biakan dari darah, urine, feses, sumsum tulang, cairan duodenum atau dari
rose spots
.Berkaitan dengan patogenesis penyakit, maka bakteri akan lebih
mudah ditemukan dalamdarah dan sumsum tulang pada awal penyakit,
sedangkan pada stadium berikutnya di dalamurine dan feses.
3
Hasil biakan darah yang positif memastikan
d e m a m t i f o i d , a k a n t e t a p i h a s i l negatif tidak
menyingkirkan demam tifoid, karena mungkin disebabkan beberapa hal
sebagai berikut
T e l a h
m e n d a p a t
t e r a p i
a n t
i b i o t i k .
B i l a
p a s i e n
s e b e
l u m
d i l a k u k a n k u l t u r d a r a h t e l
a h m e n d a p a t a n t i b i o t i k , p e r t u m b u h a
n k u m a n d a l a m m e d i a biakan terhambat dan hasil mung
kin negatif.V o l u m e d a r a h y a n g k u r a n g
( diperlukan kurang lebih 5 cc darah ),
bila darah
yangdibiak terlalu sedikit hasil biakan bis
a negatif. Darah yang diambil sebaiknyas e
c a r a
b e d s i d e
l a n g s u n g
d i

m a s u k k a n
k e
d a l a m
m e d i a
c a i r
e m p e d u ( o x g a l l ) u n t u k p e r t u m b u h a n
k u m a n . R i w a y a t
v a k s i n a s i .
V a k s i n a s i
d i m a s a
l a m p a u
m e n i m
b u l k a n
a n t i b o d y
d a l a m darah pasien. Antibodi
( agluinin ) ini dapat menekan bakteremia hingga biakan darah
dapatn e g a t i f .
S a a t
p e n g a m b i l a n
d a r a h
s e t e l a h
m i n g g u
p e r t
a m a ,
d i m a n a pada saat itu agglutinin semakin
meningkat.Kegagalan dalam isolasi/biakan dapat disebabkan oleh keterbatasan media yang
digunakan,adanya penggunaan antibiotika, jumlah bakteri yang sangat
minimal dalam darah, volumespesimen yang tidak mencukupi, dan waktu
pengambilan spesimen yang tidak tepat.
7
Walaupun spesifisitasnya tinggi, pemeriksaan kultur mempunyai sensitivitas yang
rendahdan adanya kendala berupa lamanya waktu yang dibutuhkan (5-7 hari) serta
peralatan yanglebih canggih untuk identifikasi bakteri sehingga tidak praktis dan
tidak tepat untuk dipakaisebagai metode diagnosis baku dalam pelayanan penderita.
7
(3)Uji serologiUJI WIDALU j i w i d a l d i l a k u k a n u n t u k
deteksi antibodi terhadap kuman S.typhi.
Pada
u j i widal terjadi suatu reaksi aglutinasi antara antigen kuman
S . t yp h i d e n g a n a n t i b o d i y a n g disebut aglutinin.Antigen yang
digunakan pada uji widal adalah suspensi salmonella yangsudah
dimatikan dan diolah di laboratorium. Maksud uji widal adalah
menentukan adanyaa g l u t i n i n d a l a m s e r u m p e n d e r i t a
tersangka demam tifoid. Akibat infeksi oleh
S . t y p h i , pasien membuat antibodi( aglutinin ) yaitu:
3

A g l u t i n i n O , y a i t u d i b u a t k a r e n a r a n g s a
n g a n a n t i g e n O ( b e r a s a l d a r i t u b u h kuman
Aglutinin H, karena rangsangan antigen H
(berasal dari flagela kuman )

Aglutinin Vi, karena rangsangan antigen Vi


(berasal dari simpai
kuman)D a r i
k e t i g a
a g g l u t i n i n
t e r s e b u t
h a n y a
a g l u t i n i n
O
d a n
H
y a n g d i g u n a k a n u n t u k d i a g n o s
i s d e m a m t i f o i d . M a k i n t i n g g i t i t e r n y a

m a k i n b e s a r k e m u n g k i n a n m e n d e r i t a d e
m a m t i f o i d . P e m b e n t u k a n a g g l u t i n i n
m u l a i t e r j a d i pada akhir minggu pertama demam kemudian menin
gkat secara cepat danm e n c a p a i p u n c a k p a d a m i n g g u k e e m p a t d a n
tetap tinggi selama beberapa minggu. Pada f a s e a k u t
mula-mula timbul aglutinin O, kemudian
diikuti dengan aglutinin H. Pada orang
yang telah sembuh aglutinin O masih
tetap dijumpai setelah 46 b u l a n , sedangkan aglutinin H menetap lebih lama anta
r a 9 - 1 2 b u l a n . O l e h k a r e n a i t u u j i widal bukanlah pemeriksaan untuk
menentukan kesembuhan penyakit.
3
Faktor-faktor yang mempengaruhi uji widal, yaitu:P e n g o b a t a n d i n i
dengan antibiotik, pemberian
kortikosteroidG a n g g u a n
p e m b e n t u k
a n
a n t i b o d i .
S a a t
p e n g a m b i l
a n
d a r a h D a e r a h
e n d e m i k
a t a u
n o n - e n d e m i k
R i w a y a t
v a k s i n a s i R e a k s i
a n a m n e s t i k ,
y a i t u
p e n i n g k a t a n
t i t e r
a g l u t i n i n
p a d a
i n f e k s i
b u k a n demamtifoid akibat infeksi demam tifoid masa lalu atau
vaksinasi.F a k t o r
t e k n i k
, a k i b a t
a g l u t i n a s i
s i l a n g , s t r a i n
s a l m o n e l
l a
y a n g
d i g u n a k a n untuk suspensi
a n t i g e n TES TUBEX

Tes TUBEX

merupakan tes aglutinasi kompetitif semi kuantitatif yang sederhana dan


cepat(kurang lebih 2 menit) dengan menggunakan partikel yang
berwarna untuk
meningkatkansensitivitas. Spesifisitas ditingkatkan dengan menggunak
an antigen O9 yang benar-benar spesifik yang hanya ditemukan pada
Salmonella serogrup D. Tes ini sangat akurat dalamdiagnosis infeksi akut
karena hanya mendeteksi adanya antibodi IgM dan tidak mendeteksiantibodi IgG
dalam waktu beberapa menit