Sie sind auf Seite 1von 24

Abstrak

Tujuan:
Untuk menilai efektivitas suatu kurikulum eksperimental tentang mengajar
mahasiswa kedokteran tahun pertama ujian muskuloskeletal dibandingkan
dengan kurikulum tradisional.
Latar Belakang:
keluhan muskuloskeletal yang umum dalam pengaturan perawatan
primer. Praktisi sering kekurangan dalam keterampilan pemeriksaan dan
pengetahuan tentang penyakit muskuloskeletal. Ada kurangnya keseragaman
tentang cara mengajar pemeriksaan muskuloskeletal antara sub-spesialis. Kami
mengusulkan pendekatan baru berbasis web untuk mengajar ujian
muskuloskeletal yang ditingkatkan dengan praktek peer dengan kasus
patofisiologi-terfokus. Kami berusaha untuk menilai efektivitas suatu
kurikulum muskuloskeletal inovatif pada pengetahuan dan keterampilan
mahasiswa kedokteran tahun pertama berkaitan dengan diagnosis fisik
muskuloskeletal dibandingkan dengan kurikulum tradisional. Tujuan sekunder
dari penelitian ini adalah untuk menilai kepuasan siswa dan preceptors terkena
metode mengajar.
Metode:
Penelitian kuasi-eksperimen dilakukan di sekolah medis tunggal LCME-
terakreditasi dan termasuk kemudahan sampel dari 2 kelas berturut-turut
mahasiswa kedokteran selama bagian muskuloskeletal kelas diagnosis fisik
mereka. Kami melakukan penilaian kebutuhan kurikulum tradisional yang
digunakan untuk mengajar pemeriksaan muskuloskeletal.Penilaian kebutuhan
informasi pengembangan kurikulum yang eksperimental. Satu kelas (kelompok
kontrol) menerima kurikulum tradisional sedangkan kelas kedua (kelompok
eksperimen) menerima kurikulum eksperimental, yang terdiri dari
muskuloskeletal berbasis web tutorial, kasus patofisiologi-fokus, dan persiapan
fasilitator. Kami menggunakan pertanyaan pilihan ganda dan skor OSCE
muskuloskeletal untuk menilai perbedaan antara pengetahuan dan keterampilan
dalam 2 kelompok.
Hasil:
Sampel terdiri dari 140 siswa di setiap kelas sekolah kedokteran. Tidak ada
perbedaan statistik yang signifikan antara 2 kelompok. Seratus tujuh siswa dari
kelompok kontrol dan 120 siswa dari kelompok eksperimen mengambil ujian
pilihan ganda. Nilai rata-rata adalah 66% (95% CI = 59,7-72,3) untuk
kelompok kontrol dan 66% (95% CI = 60,5-71,5) untuk kelompok
eksperimental. Tidak ada perbedaan antara nilai OSCE median muskuloskeletal
antara 2 kelompok. Kelompok eksperimen puas dengan metode pengajaran
yang baru dan memperoleh keuntungan tambahan dari sumber daya terus-
menerus.
Kesimpulan:
Kurikulum ini eksperimental berbasis web adalah sebagai efektif sebagai
kurikulum tradisional untuk mengajar ujian muskuloskeletal. Selain itu,
pengguna merasa puas dengan pelatihan berbasis web dan mengambil manfaat
dari sumber daya yang terus-menerus.
Kata kunci: kasus, kurikulum, muskuloskeletal, OSCE, pemeriksaan fisik, tutorial, website

• ▼ Bagian Lainnya

Akronim

MCE Pilihan Ganda Ujian

M-OSCE Otot-Tujuan Pemeriksaan Klinis Terstruktur

PFC Patofisiologi-Terfokus Kasus

SQS Kuesioner Kepuasan

UCSF Universitas California, San Francisco

VAS Visual Analog Scale

TPL Berbasis web otot Tutorial

keluhan muskuloskeletal yang umum dalam pengaturan perawatan


primer. 1 Arthritis adalah salah satu penyakit yang paling umum di Amerika
Serikat yang mempengaruhi 43 juta orang Amerika (sekitar 1 dari 6 orang) dan
285.000 anak-anak. 1 ini prevalensi meningkat merupakan beban masyarakat
tumbuh. 1 - 3 Konsekuensi ekonomi dan sosial yang terkait membuat situasi
pengajaran dari ujian muskuloskeletal merupakan tantangan penting bagi
pendidik medis. 1 , 4 Meskipun demikian prevalensi berkembang, keluhan
muskuloskeletal berada di bawah-diakui dan buruk ditangani oleh penyedia
layanan kesehatan primer, yang sering menimbulkan diagnosis tertunda. Ada
adalah frekuensi penurunan dokumentasi dengan dokter masyarakat mengenai
keluhan muskuloskeletal dibandingkan dengan sistem lain. 5 Penduduk sering
kekurangan dalam melaksanakan pemeriksaan muskuloskeletal. 6 ,7 Dokter
Umum telah mengidentifikasi kebutuhan untuk memperbarui keterampilan
mereka dalam pengobatan muskuloskeletal. 8
Ada baik keseragaman dan kurangnya informasi antar sub-spesialis tentang
cara mengajar pemeriksaan muskuloskeletal. 3 Kombinasi strategi pengajaran
yang memperkenalkan material secara didaktik dan memberikan para siswa
dengan-diarahkan tugas diri umumnya dianggap unggul untuk hanya
menggunakan metode pengajaran tunggal. 9 -dibantu belajar Komputer
memiliki potensi untuk menyediakan, standar interaktif, pengalaman belajar
yang nyaman untuk sejumlah besar mahasiswa di wilayah geografis yang
luas. 10 Pengetahuan diingat dan mengingat lebih efektif dengan pembelajaran
berbasis kasus. 9 Hal ini penting untuk meningkatkan pengajaran ujian
muskuloskeletal dan mengekspos peserta didik untuk pemeriksaan
muskuloskeletal sebelumnya dalam karir mereka. 11
Kami berusaha untuk menilai efektivitas suatu kurikulum muskuloskeletal
inovatif dibandingkan dengan kurikulum tradisional pada pengetahuan
mahasiswa kedokteran tahun pertama dan keterampilan yang berhubungan
dengan diagnosis fisik muskuloskeletal.Tujuan sekunder dari penelitian ini
adalah untuk menilai siswa dan preceptors kepuasan saat berhubungan dengan
metode pengajaran eksperimental kami.

• ▼ Bagian Lainnya

Metode
Penilaian Kebutuhan - Kami melakukan penilaian kebutuhan lokal selama
semester musim gugur untuk kelas 2007 melalui pengamatan terhadap
kurikulum tradisional, melakukan kelompok fokus dengan dosen dan
mahasiswa, meninjau evaluasi program, dan memeriksa kinerja siswa pada
ujian program sebelumnya dan nilai pada otot -Pemeriksaan klinis Tujuan
Structured (M-OSCE). Informasi ini digunakan untuk menginformasikan
pengembangan kurikulum inovatif untuk mengatasi kelemahan yang dapat
diidentifikasi.kelemahan yang teridentifikasi termasuk seluk-beluk hilang dari
ujian, ketidakpastian dalam melakukan tes khusus untuk memperoleh patologi
dan mengakui temuan fisik yang abnormal, kurangnya keseragaman dan
kurangnya sumber daya. Kelemahan ini terjadi karena visualisasi miskin,
variabilitas instruktur, dan fasilitator tdk cakap. Ujian telah didemonstrasikan di
depan kelas di auditorium kuliah. Setiap tahun ujian muskuloskeletal diajarkan
oleh seorang spesialis yang berbeda (misalnya, ortopedi, Pra, praktek keluarga,
atau obat olahraga) yang menekankan dirinya sendiri atau sub-
spesialisasi. Selanjutnya, siswa tidak terstruktur menghadiri sesi latihan
kelompok kecil peer dengan fasilitator tdk cakap. Akibatnya, aspek yang
berbeda dari ujian itu ditekankan tergantung pada fasilitator.Selain itu, ada
kekurangan sumber daya efektif yang tersedia untuk meninjau kompleks
banyak komponen pemeriksaan dalam persiapan untuk M-OSCE.
Setting - Penelitian ini dilakukan di LCME tunggal terakreditasi sekolah
kedokteran, University of California-San Francisco (UCSF), di Amerika
Serikat.
Studi Populasi - Sebuah sampel kenyamanan, ditentukan oleh jumlah siswa
yang hadir pada hari studi, dari semua tahun medis siswa pertama dari kelas
tahun 2007 dan 2008 selama kurikulum fisik diagnosis muskuloskeletal mereka
digunakan.
Control Group - Kelas tahun 2007 menerima kurikulum muskuloskeletal
tradisional selama diagnosis fisik selama tahun pertama mereka sekolah
kedokteran. Kursus ini adalah kurikulum longitudinal 16 bulan dilakukan sekali
seminggu selama 2-3 jam. Kurikulum tradisional terdiri dari didaktik 1 jam
PowerPoint kuliah yang diberikan oleh sub-spesialis ortopedi. Penekanan
ditempatkan pada manuver ortopedi untuk mendeteksi cedera olahraga. Ujian
muskuloskeletal adalah menunjukkan kepada seluruh kelas oleh ahli ortopedi
pada relawan mahasiswa. Selanjutnya, siswa berpartisipasi dalam sesi
kelompok kecil peer-praktek yang dipimpin oleh seorang fasilitator, dengan 8-
10 siswa per fasilitator.Fasilitator tidak menerima pelatihan sebelum peran
mereka sebagai fasilitator. Tidak ada daftar standar, referensi atau kasus
disediakan.
Eksperimental Kelompok - Kelas tahun 2008 menerima kurikulum
muskuloskeletal eksperimental selama tahun pertama mereka sekolah
kedokteran. Ini terdiri dari 2 elemen presentasi, kasus berbasis web tutorial dan
patofisiologi-terfokus muskuloskeletal.Kurikulum ini eksperimental juga
melibatkan unsur persiapan fakultas.
1. Berbasis web otot Tutorial (TPL) - The TPL (dibuat oleh RFM)
menggunakan langkah metodis pendekatan 4 standar untuk pemeriksaan
muskuloskeletal diterapkan pada setiap langkah pendekatan terdiri dari dan
inspeksi palpasi, "dari daerah lokomotor sistem." The 4- pengujian kekuatan
otot, jangkauan pengujian gerak, dan tes khusus untuk memperoleh
patologi. Halaman web menyediakan toolbar navigasi dengan wilayah dan garis
besar umum untuk setiap langkah, termasuk tujuan belajar (terletak pada
halaman pengantar utama untuk wilayah masing-masing), link ke diagram
anatomi, langkah-demi-langkah teks menjelaskan beberapa manuver ujian, dan
link untuk gambar, diagram dan video menunjukkan bahwa bagian tertentu dari
ujian ( Gambar 1 ). Fitur-fitur unik dari gambar-gambar dan video termasuk
demonstrasi pemeriksaan muskuloskeletal pada sebuah kerangka, pada pasien
normal, dan pada pasien dengan temuan fisik yang abnormal. Para palpasi
tulang anatomi permukaan ditunjukkan dalam oleh-sisi samping "split-screen"
mode untuk membantu hubungan anatomi permukaan dengan anatomi tulang di
bawahnya ( Gambar 2 ).
Gambar 1.
Ini sebagian halaman web yang ditampilkan adalah bagian dari ujian
bahu, bagian khusus uji TPL tersebut. Perhatikan toolbar navigasi di
sebelah kiri yang membagi sistem lokomotor ke wilayah dan kawasan
yang dipilih terdapat link ke "langkah pendekatan 4." (more ...)
Gambar 2.
Palpasi permukaan anatomi tubuh ditampilkan dalam dekat dengan
penggunaan layar split berkorelasi dengan anatomi tubuh
rangka.Penggunaan grafik dan label untuk membantu penampil orientasi.
Selain itu, contoh "temuan fisik yang abnormal", termasuk untuk membedakan
dari temuan fisik normal (tidak ditampilkan). Grafis dan label yang diterapkan
di seluruh video untuk mengarahkan ujian dan meningkatkan pemahaman
tentang manuver. Penekanan ditempatkan pada tes khusus untuk memperoleh
temuan patologi dan abnormal pemeriksaan fisik karena topik ini diidentifikasi
sebagai daerah ketidakpastian tertentu dalam penilaian kebutuhan kita. Para
ahli dalam pengobatan muskuloskeletal (termasuk Pra pediatri, ortopedi
pediatrik dan obat keluarga) dikonsultasikan untuk umpan balik pada manuver
konten dan ujian. Mahasiswa sangat dianjurkan untuk melihat situs web
sebelum sesi praktek mereka peer. Sebuah video komposit dari ujian
keseluruhan dari situs web ditunjukkan di tempat kuliah didaktik tradisional
sehingga semua siswa dapat melihat ujian pada layar yang lebih besar dan
memiliki kesempatan untuk mengajukan pertanyaan.Sebuah silabus diberikan
yang berhubungan dengan komponen video.
2. Patofisiologi Terfokus Kasus (PFC)-Para PFC adalah sketsa kasus singkat
klinis berkonsentrasi pada penggunaan tes khusus untuk memperoleh
patologi. PFC ini digunakan untuk membantu rekan struktur sesi latihan. Setiap
kelompok kecil ditinjau 3 kasus: bahu (menumbuk), lutut (ligamen anterior
cruciatum air mata), dan belakang (linu panggul).Kasus-kasus termasuk
diarahkan poin diskusi dirancang untuk membantu patologi meninjau, temuan
abnormal dan diagnosis diferensial. Sebuah daftar periksa, yang disusun sesuai
dengan pendekatan 4 langkah dengan deskripsi dari manuver ujian, diberikan
untuk setiap kasus selama latihan peer. Para siswa checklist digunakan sebagai
panduan untuk melakukan setiap manuver ujian. Sekitar 40 menit yang
dialokasikan untuk setiap kasus.
3. Persiapan fasilitator - Fasilitator diminta untuk melihat situs web sebelum
sesi praktek peer. Selain itu, kutipan dari website yang ditampilkan pada hari
sidang untuk meninjau temuan pemeriksaan yang bersangkutan fisik dari PFC
dengan ahli ujian muskuloskeletal (RFM). Semua dihadiri 12 fasilitator sesi
ini. Selama sesi ini, instruktur mampu bertanya dan belajar manuver ujian
mereka. Fasilitator diberikan silabus untuk membantu memfasilitasi mereka
poin diskusi dan temuan ujian dari PFC. Fasilitator standarisasi tidak,
bagaimanapun, diukur secara langsung.
Desain Penelitian - Untuk menilai efikasi dari kurikulum eksperimental,
sebuah kelompok utuh-eksperimen kuasi desain digunakan untuk
membandingkan pengetahuan, keterampilan dan kepuasan dari 2
kelompok. ( Gambar 3 )
Gambar 3.
Skema Desain Studi (Quasi-Eksperimental).

Hasil Tindakan - Tindakan hasil utama, muskuloskeletal pengetahuan dan


keterampilan, dinilai menggunakan Regresi Pilihan Pemeriksaan (MCE) dan-
OSCE skor M, masing-masing. The MCE dan M-OSCE telah dilaksanakan dan
data yang dikumpulkan selama tahun kedua sekolah medis untuk kedua
kelompok. M-OSCE terdiri dari kasus pelampiasan bahu. standar pasien dinilai
terlatih M-OSCE untuk kelompok eksperimental, sedangkan seorang pengamat
pihak ketiga yang tidak terlatih digunakan untuk kelas kelompok
kontrol. Sebuah lembar skor digunakan untuk kelas pertemuan dan
pemeriksaan fisik. Lembar ini skor termasuk satu set yang lebih tepat grading
instruksi hanya untuk pasien standar yang dinilai kelompok
eksperimental. Secara khusus "kotak" sistem (yang digunakan untuk kelompok
kontrol) diubah menjadi "gelembung" dalam rangka mencegah murid kelas dari
memeriksa jawaban menengah. Juga, diagram telah ditambahkan ke lembar
skor menunjukkan bagaimana mengisi gelembung dengan benar vs salah. Baik
antar-penilai keandalan untuk grading dengan sistem gelembung ditunjukkan
antara pasien standar, sedangkan reliabilitas antar penilai tidak dinilai untuk
pihak ketiga pengamat terlatih yang dinilai kelompok kontrol dengan sistem
kotak centang. Ujian OSCE telah digunakan secara efektif sebagai sarana
keterampilan klinis menilai, khususnya di bidang pendidikan
pascasarjana. 12 Selanjutnya, setiap mahasiswa kedokteran diberikan 15 menit
untuk menyelesaikan MCE yang terdiri dari 3 pertanyaan ujian fisik. Dua versi
yang berbeda (A dan B) dari MCE diberikan dalam rangka untuk mencegah
siswa dari mendiskusikan jawaban mereka untuk MCE tersebut. Setiap versi
terdiri dari 1 bahu, 1 pinggul / belakang dan 1 pertanyaan lutut untuk total 6
pertanyaan berbasis kasus yang berbeda. Setengah dari kelas masing-masing
menerima versi A dan separuh lainnya menerima versi B. Dua anggota fakultas
mengkaji MCEs untuk validitas wajah. Subyek tahu bahwa skor M-OSCE
merupakan bagian dari nilai sumatif untuk kursus diagnosis fisik mereka,
sedangkan MCE itu hanya digunakan untuk tujuan penelitian.
Ukuran hasil sekunder, kepuasan, dinilai melalui penggunaan anonim dan
mahasiswa fakultas Kepuasan Kuesioner (SQS). Para SQS diberikan segera
setelah sesi latihan peer baik fakultas pengajaran dan kelompok eksperimen dan
dikembalikan melalui surat kampus. Para SQS tidak diberikan kepada
kelompok kontrol. Para SQS yang ditujukan untuk menilai kepuasan subyek
'dengan masing-masing komponen metode pengajaran eksperimental: Bagian
video, TPL, dan PFC. Para SQS terdiri dari skala Likert 5 poin, skala analog
visual (VAS), pertanyaan-pertanyaan pilihan ganda dan kesempatan untuk
komentar kualitatif. versi terpisah diberikan ke fakultas dan mahasiswa.
Analisis Statistik - Data dianalisis dengan metode deskriptif dan t tidak
berpasangan-test untuk membandingkan nilai MCE dari 2 kelompok. Nilai p
sebesar 0,05 dianggap signifikan secara statistik. Kami menggunakan skor rata-
rata kelompok 'M-OSCE untuk membandingkan perolehan
keterampilan. Statistik deskriptif digunakan untuk mengevaluasi sikap terhadap
kurikulum baru pada kelompok perlakuan. Semua analisa statistik dilakukan
dengan menggunakan STATA 8.0 dan Microsoft Excel 2008. Mengingat
ukuran sampel 100 siswa dalam setiap kelompok, kami memperkirakan
kekuasaan sebesar 80% untuk mendeteksi efek ukuran 0,4.
Kelembagaan Review Board - BPPK persetujuan diperoleh sebelum
pelaksanaan.

• ▼ Bagian Lainnya

Hasil
Ada 141 subyek dalam setiap kelompok. Para 2 kelas yang ditunjukkan adalah
setara berdasarkan pada mereka tahun-1 komposit termasuk: IPK, skor MCAT,
dan paling karakteristik demografi. ( Tabel 1 )
Tabel 1.
Baseline studi perbandingan populasi

Penilaian Kebutuhan - Para mahasiswa dilaporkan ketidakpastian dalam


kemampuan mereka untuk melakukan tes khusus untuk memperoleh patologi
dan kemampuan untuk mengenali ujian temuan fisik yang abnormal.
Pengetahuan - Seratus tujuh siswa (76%) dari kelompok kontrol dan 120 siswa
(85%) dari kelompok eksperimen menyelesaikan MCEs. rata-rata skor rerata
kelompok kontrol adalah 60% (95% CI 54,5-65,5), dibandingkan dengan 51%
(95% CI 46,5-55,5) untuk kelompok eksperimental. Kelompok-kelompok
tersebut selanjutnya dibandingkan secara terpisah pada masing-masing dari 3
pertanyaan. Tidak ada perbedaan kelompok signifikan pada nilai tes untuk
pertanyaan bahu atau lutut dari baik Sebuah versi atau versi B. Ada Namun,
kelompok rata-rata perbedaan untuk pinggul / pertanyaan kembali pada versi
percobaan A: pertanyaan skor rata-rata adalah 55% untuk kelompok kontrol
(SD = 0,51) dan 15% (SD = 0,36) untuk kelompok eksperimental (p =
0,0001). Ketika pinggul / pertanyaan kembali dieliminasi dari kedua versi dari
MCE, rata-rata skor kelompok kontrol adalah 66% (95% CI = 59,7-72,3) dan
66% (95% CI = 60,5-71,5) untuk kelompok eksperimental ( Tabel 2 ).
Tabel 2.
Perbandingan pengetahuan dan keterampilan hasil antara kedua kelompok
Keterampilan - Seratus dua mahasiswa (72%) dari kelompok kontrol dan 124
siswa (85%) dari kelompok eksperimen menyelesaikan M-OSCEs. Nilai
median dari skor 0-5,00 potensi untuk kedua kelompok adalah 3. Kelompok
eksperimen lebih baik terhadap pertanyaan yang terkait dengan 'tes khusus
untuk memperoleh patologi' untuk menumbuk bahu dan lengan-tes drop ( Tabel
2 ).
Sikap - Seratus sembilan siswa dari kelompok eksperimen (77%) dan anggota
fakultas 6 (60%) yang mengajarkan kurikulum eksperimental menyelesaikan
SQS. Skor rata-rata pada titik skala Likert-5 kepuasan (1 = sangat tidak setuju,
5 = sangat setuju) yang digambarkan dalam Tabel 3 . Ketika diminta untuk
peringkat elemen dalam urutan kegunaan, 67% dari siswa berpikir bahwa PFC
paling berguna, diikuti oleh 19% untuk bagian video dan 14% untuk isi
website. Untuk fakultas, 60% berpikir sesi persiapan mereka paling berguna,
diikuti oleh 20% untuk website dan 20% untuk video. Skala analog visual
(VAS) berarti, dengan nilai potensial dari 0 to10, mencerminkan keseluruhan
kepuasan siswa dengan metode yang digunakan untuk mengajarkan kurikulum
muskuloskeletal dan kepercayaan dari penyakit muskuloskeletal, adalah 7.0 dan
5.4, masing-masing. VAS berarti untuk fakultas tentang kepuasan secara
keseluruhan dengan metode yang digunakan untuk mengajarkan kurikulum
muskuloskeletal dan persiapan untuk mengajarkan kurikulum ini adalah 6.1 dan
5.3, masing-masing.
Tabel 3.
Hasil untuk dan kepuasan kuesioner sikap pada kelompok eksperimen

komentar kualitatif dikumpulkan membentuk kelompok eksperimen dan


fakultas yang mengajar kurikulum eksperimental tentang dipandang sebagai
kekuatan dan kelemahan masing-masing komponen kurikulum. Komentar
Terakhir Terbanyak berasal dari sebagian besar responden. Siswa melaporkan
bahwa kekuatan video itu review jelas komprehensif, gambar instruktif dan
video, penggunaan kerangka dan temuan normal vs abnormal.Kelemahan
termasuk informasi terlalu banyak dan terlalu cepat selangkah. Kekuatan dari
situs yang disertakan kemampuan untuk melihat di rumah dan self-kecepatan,
kemudahan dalam navigasi dan organisasi, konten komprehensif dan
menyeluruh, baik alat pengajaran visual, dan sumber yang baik untuk referensi
di masa mendatang. Kelemahan termasuk lamanya waktu yang dibutuhkan
untuk menyelesaikan, kesulitan dengan akses, waktu untuk meng-upload video,
dan informasi termasuk yang tidak akan diuji. Kekuatan dari PFC termasuk
relevansi dan kepraktisan, penguatan konsep, korelasi dengan anatomi dan
patofisiologi, berpikir aktif terlibat, kelompok belajar, dan fokus pada tes
khusus untuk memperoleh patologi. Kelemahan termasuk keterbatasan
pengetahuan untuk menjawab pertanyaan, kurangnya waktu untuk
menyelesaikan kasus dan ujian, berlatih pada subyek normal dan tidak ada
korelasi temporal dengan kuliah anatomi kotor mereka. Fakultas melaporkan
kekuatan dari kurikulum eksperimental adalah ketersediaan, kejelasan, diskusi
kelompok, kasus realistis, dan visual yang baik. Kelemahan termasuk waktu
yang cukup untuk mempersiapkan, terlalu lama, preferensi untuk mengajarkan
keterampilan yang lebih mendasar, dan terlalu banyak informasi tambahan.

• ▼ Bagian Lainnya

Kesimpulan
Ini adalah studi intervensi pertama, untuk pengetahuan kita, untuk menilai
efektivitas dari tutorial berbasis web untuk mengajar diagnosis fisik
muskuloskeletal. penilaian kebutuhan kami mengungkapkan bahwa kurikulum
tradisional memiliki kelemahan penting. Mahasiswa melaporkan evaluasi
kurangnya tujuan yang jelas dan tujuan, konten tidak konsisten tergantung pada
instruktur, visualisasi miskin demonstrasi ujian dan kurangnya sumber daya
yang berguna untuk meninjau pemeriksaan. Fokus kelompok data
menunjukkan bahwa fasilitator merasa tidak siap untuk mengajar pemeriksaan
dan yang peer sesi latihan yang tidak terstruktur. Siswa melaporkan
pemahaman yang buruk tentang manuver ujian. M-OSCE kinerja di masa lalu
telah sub-par. Ada, oleh karena itu, kebutuhan yang jelas untuk perbaikan di
daerah ini.
Kelemahan ini diidentifikasi di ajarkan muskuloskeletal pemeriksaan
kurikulum tradisional banyak. 13 - 16 Sebelum penelitian tentang topik ini
telah menyarankan bahwa penggunaan modul terstruktur instruksi klinis dapat
mengakibatkan tuntutan berkurang pada personil terlatih secara medis,
meningkatkan relevansi, pendekatan multidisiplin, standardisasi isi ,
penggunaan prinsip-prinsip pembelajaran orang dewasa, dan kemampuan untuk
memberikan umpan balik langsung kepada siswa tentang ketrampilan klinis
mereka. 17inovasi pendidikan kami memiliki keuntungan yang sama dengan
penambahan sumber daya yang komprehensif terus-menerus, berdasarkan
modul web dan video. 18 , 19
Dari sudut pandang pengetahuan, kelompok eksperimen dilakukan sama serta
kelompok kontrol. Adapun keterampilan, tes yang berhubungan erat dengan
intervensi kurikuler dan secara teknis sulit untuk baik mengajar dan melakukan
perbaikan benar menunjukkan (yaitu, tes khusus untuk ujian bahu). Sayangnya,
tidak ada perbaikan yang signifikan pada kebijakan M-OSCE
diperoleh. Namun, keterbatasan untuk mempelajari harus dipertimbangkan
ketika menginterpretasikan data ini.
Meskipun kurangnya peningkatan yang signifikan dalam ukuran hasil
pengetahuan dan keterampilan, baik mahasiswa dan fakultas disajikan
komentar positif banyak dalam bentuk umpan balik kualitatif dan
anekdot. Secara khusus, kurikulum formal, penggunaan pendekatan standar
untuk ujian klinis, visualisasi penyempurnaan dari pemeriksaan fisik melalui
penggunaan layar terpisah, dekat gambar / video dan grafis semua dikutip
sebagai bermanfaat. Secara signifikan, komentar paling negatif berpusat pada
kendala waktu bahwa kemampuan siswa terbatas 'untuk melihat seluruh video
dan modul web. Hal ini terutama disebabkan sekarang ketelitian dalam alat-alat
pengajaran. Sejak itu, TPL adalah program pendidikan yang nyata bagi
mahasiswa dan dosen untuk meninjau ujian muskuloskeletal, gunakan sebagai
sumber daya di seluruh pelatihan medis mungkin adalah sebuah manfaat
tambahan. PFC menyediakan struktur, relevansi, kepraktisan, pengalaman
kelompok belajar dan penjelasan dari manuver ujian ke sesi latihan peer dengan
persiapan peningkatan fasilitator. VAS data mengenai kepuasan secara
keseluruhan dengan kurikulum eksperimental yang positif.
Potensi keterbatasan yang harus dipertimbangkan ketika menginterpretasikan
temuan terkait dengan nonequivalence kelompok 'dan desain studi kuasi-
eksperimental. Meskipun tahun individu-1 komposit untuk kedua kelas adalah
serupa, kurangnya pengacakan, ancaman sejarah, atau perbedaan yang tidak
terukur lainnya mungkin telah mengecewakan hasilnya. Penggunaan
convenience sampling dengan tingkat kepatuhan berkisar antara 72-85%
mungkin mempengaruhi hasil. Namun, kami tidak memiliki alasan untuk
mencurigai bahwa subyek yang tidak menyelesaikan sebagian dari studi ini
akan mencetak berbeda dari satu tahun ke tahun kesalahan klasifikasi,
diferensial berikutnya menyebabkan.Selanjutnya, subjek dipilih dari sekolah
kedokteran tunggal, walaupun kita tidak memiliki alasan untuk berpikir bahwa
lembaga kami akan berbeda dari universitas lain. Dalam rangka meningkatkan
generalizability, penelitian mendatang dapat melibatkan universitas lain.
keterbatasan lain yang perlu dipertimbangkan berpotensi mempengaruhi
validitas internal hasil kami. Sebagian besar ancaman atau keterbatasan timbul
di luar kendali para peneliti dari sifat pengaturan pendidikan. Ancaman
instrumentasi seperti ditemukan dalam penelitian kami yang kami pikir
mungkin telah mengancam validitas internal hasil kami, bersandar dalam
mendukung kelompok kontrol. Ada 2 perubahan yang signifikan dalam angka
ukuran hasil M-OSCE untuk kelompok eksperimen yang berada di luar kendali
para peneliti.Sebuah lembar nilai yang berbeda yang mencakup satu set
instruksi yang lebih tepat grading saja dapat memberikan perbedaan gradasi M-
OSCE antara 2 tahun. Selain itu, pasien standar hanya digunakan untuk kelas
kelompok eksperimen, sedangkan seorang pengamat pihak ketiga yang tidak
terlatih digunakan untuk kelas kelompok kontrol. Perubahan ini mungkin telah
menyebabkan sistem grading yang lebih keras untuk kelompok
eksperimental. Secara khusus, kami menduga bahwa perubahan dalam
penilaian dan grading sistem mungkin mengakibatkan kesalahan klasifikasi
diferensial skor keterampilan M-OSCE sedemikian rupa sehingga kelompok
eksperimen menerima skor umumnya lebih rendah dibandingkan kelompok
kontrol. Untuk alasan ini kami menduga bahwa kalau bukan karena perubahan
sistem penilaian, kelompok eksperimen akan melaksanakan lebih baik daripada
kelompok kontrol. Selanjutnya, ini masalah perubahan yang tak terduga di
tengah-tengah investigasi merupakan area yang penting bagi para peneliti
pendidikan yang harus diperhatikan ketika melakukan suatu studi
eksperimental.
Keterbatasan lain adalah terkait dengan jumlah pertanyaan yang digunakan
untuk menilai hasil pengetahuan, yang terbatas pada 3 untuk setiap versi dari
MCE karena kendala waktu. Banyak siswa dari kelompok eksperimen
menjawab satu pertanyaan tentang nyeri pinggul tidak benar dan konsisten
memilih jawaban yang salah yang sama (yang terkandung disebut nyeri untuk
lutut). Hanya siswa dalam kelompok eksperimen terkena ancaman sejarah yang
mungkin telah mempengaruhi respon mereka terhadap pertanyaan ini. Selama
kuliah review ini kelompok 'untuk pengujian OSCE mereka, seorang anggota
fakultas (yang tidak menyadari dan tidak terlibat dengan studi kita) ditinjau
bagian muskuloskeletal dari OSCE dan secara khusus menekankan topik nyeri
pinggul (termasuk menyajikan tanda-tanda dan gejala) karena miskin kinerja di
tahun-tahun sebelumnya. Hal ini menunjukkan bahwa mungkin ada kesalahan
pengukuran untuk penilaian pengetahuan. Bahkan, ketika pertanyaan ini
dieliminasi masih ada perbedaan skor pengetahuan antara 2 kelas,
menunjukkan bahwa kurikulum sama-sama berkhasiat berkaitan dengan
pengetahuan.
Data kualitatif yang diperoleh menunjukkan bahwa kita membahas beberapa
temuan dari penilaian kebutuhan. Setelah perubahan kurikulum, kurikulum
kelompok melakukan eksperimen serta kelompok kurikulum tradisional dengan
manfaat tambahan kepuasan secara keseluruhan dan penambahan sumber daya
baru untuk mengajar. Sayangnya, MCE dan skor M-OSCE tidak menyarankan
bahwa pengetahuan atau keterampilan ditingkatkan dengan kurikulum
intervensi. Hasil ini mungkin terkait dengan keterbatasan yang dijelaskan di
atas atau bahwa kita perlu untuk menyempurnakan intervensi kami dan
instrumen pengujian. Masa Depan dokter dan pasien bisa mendapatkan
keuntungan dari peningkatan dalam kurikulum sekolah kedokteran. Komentar
Berguna diperoleh mengenai kepuasan mahasiswa dan fakultas yang dapat
diterapkan untuk memperbaiki kurikulum ini serta kurikulum berbasis web
lainnya yang bertujuan mengajarkan keterampilan muskuloskeletal diagnosis
fisik untuk mahasiswa kedokteran. Specifically, this feedback includes
shortening and streamlining the content, further facilitator preparation, more
time for peer practice, and improving the testing instruments. Students
appreciated having a persistent reference that they can view according to their
time schedule, and a website affords that luxury.

• ▼ Bagian

Muskuloskeletal perubahan dan rasa sakit


selama kehamilan
PenulisBermas L Bonnie, Bagian editorCharles Lockwood J, MDH Schur Wakil EditorVanessa A Barss,
MD Peter, MD MD
Sebagai pelanggan, Anda akan memiliki akses ke isi penuh artikel ini
• PENDAHULUAN
• PERUBAHAN NORMAL KEHAMILAN
• LOW BACK NYERI DAN PENYAKIT DISC
• Insidensi dan epidemiologi
• Etiologi
• Sejarah dan pemeriksaan fisik
• Diagnostik evaluasi
• Pengobatan
• Manajemen herniasi disk
• Prognosa
• Scoliosis
• KEHAMILAN BERSAMA NYERI PANGGUL TERKAIT
• Kemaluan simfisis pemisahan
• Korset nyeri panggul
• HIP PAIN
• Osteonekrosis kepala femoralis
• Transien osteoporosis dari pinggul
• NYERI LUTUT
• Patellofemoral gangguan
• Kaki kram
• TANGAN dan pergelangan tangan NYERI
• De Quervain's tenosinovitis
• Carpal tunnel syndrome
• FOOT PAIN
• IKHTISAR DAN REKOMENDASI
• DAFTAR PUSTAKA
GAMBAR

• PICTURES
• Posterior kaki peregangan dinding
• Palpasi radial styloid
• Menolak ekstensi thumb
• Tes Finkelstein deQuervains
PENDAHULUAN

Kehamilan adalah masa perubahan fisik dan fisiologis banyak. gravida harus
memelihara dan host janin, tetapi juga beradaptasi dengan habitus tubuh baru dan
perubahan dalam lingkungan hormonal. Tidak mengherankan, ini dampak perubahan
sistem muskuloskeletal, yang dapat mengembangkan berbagai masalah, seperti
sakit punggung, pemisahan tulang panggul, osteoporosis sementara, dan tendonitis.

Nyeri berhubungan dengan sistem muskuloskeletal pada ibu hamil akan ditinjau di
sini. gangguan saraf, myopathies, dan penyakit radang otot dibahas secara
terpisah. (Lihat "gangguan neurologis menyulitkan kehamilan" .)

PERUBAHAN NORMAL KEHAMILAN

Selama kehamilan, wanita memperoleh 25 sampai 35 pon, rata-rata, dan mengalami


beberapa perubahan hormonal dan perubahan biomekanik bahwa strain kerangka
aksial dan panggul. (Lihat "endokrin dan metabolik adaptasi Ibu dengan
kehamilan" .)

konsekuensi otot yang terjadi sebagai akibat dari penambahan berat badan dan
perubahan hormon meliputi:

• Angkatan di beberapa sendi dinaikkan hingga dua kali lipat [ 1 ].


• lordosis berlebihan punggung bawah, maju fleksi leher, dan gerakan ke
bawah dari bahu biasanya terjadi untuk mengkompensasi uterus membesar dan
perubahan pusat gravitasi. Peregangan, kelemahan, dan pemisahan otot perut lebih
lanjut menghambat postur netral dan tempat ketegangan bahkan lebih pada otot
paraspinal.
• kelemahan Bersama di ligamen longitudinal anterior dan posterior tulang
belakang lumbar menciptakan ketidakstabilan lebih dalam tulang belakang lumbar
dan dapat menyebabkan rentan terhadap ketegangan otot.
• Ada pelebaran dan peningkatan mobilitas sendi sacroiliac dan simfisis pubis
dalam persiapan untuk bagian janin melalui jalan lahir.
• Sebuah peningkatan yang signifikan dalam kemiringan anterior pelvis terjadi,
dengan meningkatnya penggunaan ekstensor pinggul, penculik, dan otot-otot plantar
fleksor ankle [ 2 ]. Posisi diperluas untuk mempertahankan gerakan batang [ 3 ].
• retensi fluida dapat menyebabkan kompresi struktur rentan tertentu seperti
saraf median.

»Untuk melanjutkan membaca artikel ini Anda perlu login atau

Cedera otot & Latihan


Prof Peter McNair, PhD, Direktur HRRC

AUT University, Swasta Bag 92006, Auckland, Selandia Baru


Kantor: +64-9-921999 ext 7143
Fax: +64-9-92199620
Email: peter.mcnair @ aut.ac.nz

Overview | Lancar Tema Riset | Proyek Riset Aktif | Publikasi Terkini | Laporan Ditugaskan |
Bab Buku | Presentasi Lisan | Kontak

TINJAUAN

Para peneliti di daerah ini dipimpin oleh Dr Peter McNair Profesor Fisioterapi dan Direktur Institut. Fokus
kerja mereka adalah efek dari latihan dan kebugaran pada kinerja pekerjaan fisik yang berkaitan dengan
kegiatan sehari-hari, kerja hidup dan olahraga, terutama pada pasien dengan gangguan muskuloskeletal.

Otot kinerja merupakan elemen kunci untuk melakukan aktivitas kerja dan rekreasi aman dan efektif. defisit
khusus dalam kinerja otot dapat dilihat setelah banyak luka, dan ada kebutuhan untuk mengatasi mengapa
pola-pola ini muncul, dengan pandangan bahwa pemahaman mekanisme dapat menyebabkan pengobatan
yang efektif lebih tepat dan biaya sedang dikembangkan. Sejumlah penelitian yang meneliti mekanisme ini
cedera di lutut dan sendi pergelangan kaki.

Penurunan kebugaran (kekuatan, ketahanan dan fleksibilitas) yang umumnya terkait dengan banyak
luka. Tingkat kebugaran harus ditujukan untuk memastikan bahwa ketika orang kembali bekerja dan
olahraga, mereka mampu mengatasi tuntutan fisik ditempatkan atas mereka. Tanpa rehabilitasi yang tepat,
yang meliputi penilaian kebugaran kemungkinan cedera berulang meningkat. Studi dalam bidang ini adalah
mengeksplorasi kesesuaian kedua rezim pelatihan umum dan spesifik untuk berbagai cedera.

Dalam hal untuk menilai perbaikan dalam fungsi setelah cedera, penelitian ini adalah meneliti
perkembangan ukuran hasil yang tepat dan tes performa fisik yang dapat dilakukan dengan mudah dalam
praktek klinis. penilaian tersebut akan berharga dan relevan dengan dokter, khususnya mereka yang terlibat
dalam program rehabilitasi berbasis aktivitas. Hingga saat ini, bekerja di area ini difokuskan pada cedera
ekstremitas bawah.
Daerah penelitian yang disebutkan di atas tidak terbatas pada cedera muskuloskeletal tetapi juga mencakup
orang tua, dan orang-orang yang memiliki masalah tambahan seperti osteoarthritis. Seperti co-morbiditas
dapat meningkatkan risiko cedera, misalnya dengan jatuh. Oleh karena itu fokus program latihan dapat
memberikan foil ke risiko tambahan yang mereka berpose.

Penelitian yang disebutkan di atas link baik dengan tim Profesor Kathryn McPherson's yang memeriksa
unsur-unsur psikologis dan sosial yang mempengaruhi kemampuan masyarakat untuk melakukan latihan
dalam rehabilitasi mereka. Hal ini juga hubungan dengan penelitian yang dilakukan oleh Dr Denise Taylor
yang memeriksa program-program khusus untuk mengurangi jatuh pada orang tua.

LANCAR TEMA PENELITIAN

• Latihan terapi setelah cedera


• Mengidentifikasi pola defisit kinerja otot setelah cedera tertentu
• Memeriksa mekanisme fisiologis yang berhubungan dengan pola kekuatan hilang dan fleksibilitas
• Menemukan ukuran hasil yang tepat untuk penilaian tugas-tugas yang dilakukan dalam pekerjaan
dan olahraga setelah cedera
• Mengukur kebugaran pada individu setelah trauma
• Membentuk rezim latihan baru untuk cedera ekstremitas bawah dan kondisi kronis.
• Pencocokan program latihan untuk tugas-tugas pasien mengambil tindakan dalam pekerjaan dan
olahraga

Tujuan kami

• Untuk memajukan pengetahuan yang terkait dengan penggunaan latihan dalam rehabilitasi.
• Untuk mengidentifikasi ukuran hasil yang sesuai dan tes untuk dokter untuk menilai efektivitas
program-program rehabilitasi mereka.
• Untuk memahami mekanisme yang terkait dengan defisit kekuatan, ketahanan dan fleksibilitas
berikut cedera.
• Untuk mengembangkan program-program rehabilitasi lebih mujarab untuk orang dengan cedera
dan kondisi rematik.

AKTIF PENELITIAN PROYEK

• Sendi lutut tidak stabil dan osteoarthritis


o Kekuatan dan detraining
o persepsi kualitatif yang terkait dengan pelatihan
o Kelelahan pada otot paha depan (prediksi)
o Angkatan apresiasi quadriceps
o Sukarela aktivasi pola quadriceps
o Pengaruh pembengkakan pada otot paha depan aktivasi
o Pengaruh icing pada aktivasi paha depan dan kekuatan
o Prediksi kekuatan quadriceps
o Pengaruh icing dan kortikosteroid pada lutut kronis encok
o Perubahan diperpanjang otot: akut dan kronis
o Bukti untuk melaksanakan hip OA
o MRI dan muat di osteoarthritic dan ACL sendi lutut kekurangan
o Kepatuhan untuk melaksanakan
• Diagnostik tes di bahu
o Keandalan uji klinis
o Prediksi diagnosis dari uji klinis

• Hasil tindakan
o Lower Limb Tugas Kuesioner: ketepatan dalam kondisi tulang pinggang
o Pergelangan kaki dan lutut hasil: perbandingan fungsi dirasakan dan aktual
o Kepuasan dengan pengobatan fisioterapi
• Viscoelasticity
o Peregangan parameter
o Aspek teknis berkaitan dengan peregangan (kurva parameter pas)
o Mengukur kekakuan ketika otot aktif.
o Otot panjang perubahan stroke di betis
o Merayap
o Achilles tendonitis dan perubahan kekakuan
o Meregangkan saraf di ekstremitas bawah: kemerosotan pengujian dan AS.
o Kekakuan di bahu yang tidak stabil
o Hallux valgus: kekuatan dan berbagai perubahan gerak dengan belat
o Hubungan pengukuran tekanan untuk rasa sakit dalam kondisi kaki dan lutut

• Neuro kondisi
o Kekuatan otot setelah stroke
o Sirkuit saraf dan aktivasi otot dan dampak program pelatihan pada pasien stroke
o Perbedaan dalam berjalan pola pada anak-anak CP masuk dan keluar pintu

• Ergonomi
o Pekerjaan cedera berlebihan terkait
• Foot Biomekanik
o Pemeriksaan kenyamanan di sol
o Pengaruh sol pada anak-anak kiprah pola
o Pengaruh sol terhadap pola kiprah di rheumatoid arthritis
o Pengaruh gout pada fungsi ekstremitas bawah
Sindrom Bahu tubrukan
Pengarang: Thomas M DeBerardino, MD Associate Professor,, Departemen Bedah Orthopedi, Bedah
Consulting, Kedokteran Arthroscopy, Olahraga dan Rekonstruksi Hip, lutut dan bahu, Dokter Tim, Konsultan
Orthopedic untuk UConn Departemen Atletik, Pusat Kesehatan Universitas Connecticut
Co-author (s): Chang Wing K, MD, Fellow Spine otot, Departemen Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi,
Universitas Michigan Medical Center
Kontributor Informasi dan Pengungkapan
Diperbarui: Jan 20, 2010

• Cetak ini
• Email This
• Ikhtisar
• Diferensial Diagnosa & hasil pemeriksaan
• Perawatan & Pengobatan
• Tindak lanjut

• Referensi
• Kata kunci
• Bacaan lebih lanjut

Pengantar

Latar belakang
Pada tahun 1972, Neer pertama kali memperkenalkan konsep manset rotator menumbuk
literatur, menyatakan bahwa hasil dari tumbukan mekanik manset rotator tendon di bawah bagian
anteroinferior dari akromion, terutama ketika bahu ditempatkan di-forward tertekuk dan internal
diputar posisi. 1

Neer menjelaskan 3 tahap berikut dalam spektrum manset rotator tubrukan:

• Tahap 1, sering mempengaruhi pasien yang lebih muda dari 25 tahun, digambarkan oleh
peradangan akut, edema, dan perdarahan di rotator cuff. Tahap ini biasanya reversibel
dengan pengobatan nonoperative.
• Tahap 2 biasanya mempengaruhi pasien berusia 25-40 tahun, yang dihasilkan sebagai
sebuah kontinum tahap 1. The tendo manset rotator berkembang menjadi fibrosis dan
tendonitis, yang biasanya tidak merespon terhadap pengobatan konservatif dan
memerlukan intervensi operasi.
• Tahap 3 sering mempengaruhi pasien yang lebih tua dari 40 tahun. Pada kondisi ini
berlangsung, maka dapat mengakibatkan gangguan mekanik manset rotator tendon dan
perubahan dalam bentangan coracoacromial dengan osteophytosis sepanjang akromion
anterior. Bedah l anterior acromioplasty dan rotator cuff perbaikan umumnya diperlukan.

Dalam semua tahapan Neer, etiologi adalah tumbukan dari manset rotator tendon di bawah
akromion dan lengkungan coracoacromial kaku, akhirnya menimbulkan degenerasi dan robeknya
tendon rotator manset.

Meskipun rotator cuff air mata lebih sering terjadi di menumbuk, populasi yang lebih tua dan
rotator cuff penyakit sering terlihat dalam atlet overhead berulang. Pasukan meningkat dan
gerakan overhead berulang dapat menyebabkan perubahan attritional di bagian distal rotator cuff
tendon, yang berada pada risiko akibat suplai darah yang kurang. sindrom pelampiasan dan
rotator cuff penyakit mempengaruhi atlet di usia muda dibandingkan dengan populasi umum.

Frekuensi
Amerika Serikat

Tidak ada informasi didokumentasikan di bahu terjadinya sindrom pelampiasan ada.

Anatomi Fungsional
bahu ini terdiri dari 2 tulang (humerus, tulang belikat), 2 sambungan (glenohumeral,
acromioclavicular), dan 2 artikulasi (scapulothoracic, acromiohumeral) yang diikuti oleh beberapa
interkoneksi ligamen dan lapisan otot.Minimal stabilitas tulang di bahu memungkinkan berbagai
gerakan (ROM). struktur jaringan lunak adalah stabilisator glenohumeral utama. stabilisator statis
terdiri dari anatomi artikular, labrum glenoid, kapsul sendi, ligamen glenohumeral, dan tekanan
negatif yang melekat pada sendi. stabilisator Dinamis termasuk manset rotator otot, kepala
panjang tendon biseps, gerak scapulothoracic, dan otot bahu korset lainnya (misalnya, pectoralis
major, m. latisimus dorsi, anterior serratus).

Manset rotator terdiri atas 4 otot yang mengontrol 3 gerakan dasar, penculikan, rotasi internal,
dan rotasi eksternal. Otot supraspinatus bertanggung jawab untuk memulai penculikan,
infraspinatus dan otot teres minor kontrol rotasi eksternal, dan otot subscapularis kontrol rotasi
internal. Manset rotator otot memberikan stabilisasi dinamis ke kepala humerus pada fosa
glenoid, membentuk beberapa gaya dengan deltoid untuk memungkinkan elevasi
lengan. Kekuatan pasangan ini bertanggung jawab untuk 45% dari kekuatan penculikan dan 90%
dari kekuatan rotasi eksternal.

Outlet supraspinatus adalah ruang dibentuk pada tepi atas, kepala humerus, dan glenoid oleh
akromion, lengkungan coracoacromial, dan bersama acromioclavicular. outlet ini mengakomodasi
ayat dan perjalanan dari tendon supraspinatus. Kelainan dari outlet supraspinatus telah dikaitkan
sebagai penyebab sindrom pelampiasan dan rotator cuff penyakit, meskipun penyebab lainnya
telah ditemukan. Pelampiasan berarti kompresi ekstrinsik dari manset rotator di ruang outlet
supraspinatus. Bigliani dan rekan menemukan dan menggambarkan bagaimana variasi dalam
ukuran dan bentuk acromial dapat berkontribusi untuk pelampiasan. 2

kadaver studi menunjukkan 3 variasi morfologi akromion, sebagai berikut: tipe 1 adalah datar,
tipe 2 adalah melengkung, dan tipe 3 dihubungkan anterior. Meskipun konfigurasi melengkung
adalah yang paling umum (43% prevalensi, dibandingkan dengan 17% datar dan 40%
ketagihan), konfigurasi doyan paling kuat dikaitkan dengan rotator cuff ketebalan penuh air
mata. Situs lain dari tumbukan dalam ruang outlet supraspinatus termasuk ligamen
coracoacromial (dimana penebalan dapat terjadi) dan permukaan bawah sendi acromioclavicular
(mana osteophytes dapat terbentuk). The coracoid medial jarang terlibat. pelampiasan situs ini di
outlet supraspinatus dikompresi lebih lanjut saat humerus ditempatkan di-forward tertekuk dan
diputar secara internal posisi, memaksa tuberositas lebih besar dari humerus ke permukaan
bawah akromion dan arch coracoacromial.

pelampiasan Nonoutlet juga dapat terjadi. Mungkin menyebabkan hilangnya depresi kepala
humerus normal baik dari manset rotator robek besar atau kelemahan otot manset rotator dari
lesi segmental C5/C6 saraf atau mononeuropathy suprascapular. Kondisi ini juga dapat terjadi
karena penebalan atau hipertrofi dari bursa subacromial dan rotator cuff tendon.

Olahraga Khusus Biomekanik


Berlebihan atau microtrauma berulang berkelanjutan dalam posisi di atas kepala dapat
menyebabkan tumbukan dan rotator cuff patologi. nyeri bahu dan rotator cuff penyakit yang
umum di atlet terlibat dalam olahraga yang membutuhkan overhead gerakan lengan berulang
(misalnya, berenang, baseball, bola voli, tenis).

pelampiasan sekunder sering dikaitkan dengan menumbuk, yang jarang mekanis di alam pada
atlet muda. Manset rotator penyakit pada populasi ini mungkin berhubungan dengan
ketidakstabilan halus, dan, karenanya, dapat menjadi sekunder untuk faktor-faktor seperti
overload eksentrik, ketidakseimbangan otot, ketidakstabilan glenohumeral, atau lesi labral. Hal ini
menimbulkan konsep menumbuk sekunder, yang didefinisikan sebagai manset rotator
pelampiasan yang terjadi sekunder terhadap penurunan fungsional dalam ruang outlet
supraspinatus karena ketidakstabilan yang mendasari sendi glenohumeral.

pelampiasan sekunder dapat menjadi penyebab paling umum pada atlet muda yang sering
tempat yang luas, overhead berulang menekankan pada stabilisator glenohumeral statis dan
dinamis, sehingga microtrauma dan redaman struktur ligamen glenohumeral, yang mengarah ke
ketidakstabilan glenohumeral subklinis. tempat ketidakstabilan tersebut meningkatkan stress
pada stabilisator dinamis dari sendi glenohumeral, termasuk rotator cuff tendon.

Tuntutan meningkat dapat menyebabkan manset rotator patologi (misalnya, sebagian robek,
tendonitis). Selain itu, karena manset rotator kelelahan otot, yang menerjemahkan kepala
humerus anterior dan superior, menimpa pada lengkungan coracoacromial. Hal ini menyebabkan
peradangan rotator cuff. Pada pasien ini, pengobatan harus alamat ketidakstabilan yang
mendasarinya.

Konsep menumbuk glenoid telah maju sebagai penjelasan untuk air mata parsial-ketebalan di
atlet melempar, terutama yang melibatkan permukaan artikular dari manset rotator tendon. air
mata tersebut dapat terjadi dengan adanya ketidakstabilan karena tarik peningkatan tekanan
pada manset rotator tendon dari gerak abnormal bergabung atau meningkat glenohumeral pada
manset rotator yang diperlukan untuk menstabilkan bahu.

arthroscopic studi ini pasien catatan menumbuk antara tepi posterior superior glenoid dan
penyisipan manset rotator tendon dengan lengan ditempatkan pada posisi melempar (diculik dan
eksternal diputar). Lesi telah dicatat di sepanjang daerah tumbukan pada aspek posterior labrum
glenoid dan permukaan artikular dari rotator cuff.Konsep ini diyakini terjadi paling sering pada
atlet lempar dan harus dipertimbangkan ketika menilai untuk pelampiasan.

Klinis

Sejarah

• Umur
o Pasien lebih muda dari 40 tahun - Biasanya ketidakstabilan glenohumeral, dan
penyakit sendi acromioclavicular / cedera
o Pasien yang lebih tua dari 40 tahun - Pertimbangkan sindrom pelampiasan
glenohumeral / manset rotator penyakit dan penyakit degeneratif sendi
glenohumeral
• Pendudukan
o Individu yang berisiko tertinggi untuk menumbuk bahu adalah buruh dan mereka
yang bekerja di pekerjaan yang membutuhkan aktivitas overhead berulang.
o Atlet (misalnya, berenang, melempar olahraga, tenis, bola voli)
• Athletic kegiatan
o Timbulnya gejala dalam kaitannya dengan tahapan tertentu dari acara atletik
dilakukan
o Jangka waktu dan frekuensi bermain
o Jangka waktu dan frekuensi praktek
o Tingkat bermain (misalnya, liga kecil, sekolah tinggi, perguruan tinggi,
profesional)
o waktu bermain aktual (misalnya, starter, cadangan, bangku pemain) dan posisi
bermain
o Kurangnya periodisasi dalam pelatihan - Olahragawan berpartisipasi dalam
olahraga overhead sepanjang tahun yang sama-
• Gejala
o Permulaan
 onset mendadak nyeri yang tajam di bahu dengan merobek sensasi
adalah sugestif dari sebuah manset rotator robek.
 peningkatan bertahap dalam nyeri bahu dengan kegiatan overhead
sugestif dari masalah tumbukan.
o Kronisitas gejala
o Lokasi
 Nyeri biasanya dilaporkan atas bahu, lateral superior, anterior, kadang-
kadang mengacu pada daerah deltoid.
 Nyeri bahu posterior kapsul biasanya konsisten dengan ketidakstabilan
anterior, posterior menyebabkan sesak.
o Setting yang selama gejala timbul (misalnya, nyeri saat tidur, di berbagai posisi
tidur, di malam hari, dengan aktivitas, jenis kegiatan, sementara istirahat)
o Kualitas nyeri (misalnya, tajam, kusam, radiasi, berdenyut, pembakaran,
konstan, intermiten, kadang-kadang)
o Jumlah nyeri (pada skala 0-10, 10 yang terburuk)
o Mengurangi faktor (misalnya, perubahan posisi, istirahat obat,)
o Memperburuk faktor (misalnya, perubahan posisi, pengobatan, peningkatan
dalam praktek, peningkatan bermain, perubahan gigi atletik / alas kaki,
perubahan posisi bermain)
o gejala Fungsional - mekanik diubah Pasien (misalnya, melempar gerak,
berenang stroke) untuk mengkompensasi rasa sakit
o Asosiasi manifestasi (misalnya, mungkin nyeri dada, pusing, sakit perut, sesak
napas)
o Posisi provokatif
 Nyeri dengan humerus di tertekuk ke depan dan menunjukkan posisi
internal diputar manset rotator pelampiasan.
 Nyeri dengan humerus di diculik dan eksternal diputar posisi
menunjukkan ketidakstabilan glenohumeral anterior dan kelemahan.
o Lain sejarah - trauma Menanyakan tentang sebelumnya atau baru-baru ini,
kekakuan, mati rasa, parestesia, mengklik, kelemahan, Krepitus ketidakstabilan,
dan sindrom leher

Fisik

• Inspeksi
o Pria harus memiliki baju mereka pergi dan perempuan harus mengenakan tank
top untuk pemeriksaan.
o Visualisasikan korset seluruh bahu dan daerah scapular. Periksa untuk winging
scapular (kelumpuhan saraf panjang toraks) dengan memiliki pasien dinding
melakukan push-up.
o Catatan asimetri massa otot / atrofi dan asimetri kurus.
• Aktif rentang gerak (Arom) diuji jika memungkinkan. Jika tidak mungkin, pasif rentang
gerak (PROM) dilakukan, sebagai berikut:
o Forward fleksi (kisaran rata-rata 150-180 °)
o Penculikan (kisaran rata-rata 150-180 °)
o Eksternal rotasi (kisaran rata-rata dengan lengan di adduksi adalah 30-60 °)
o Eksternal rotasi (kisaran rata-rata dengan tangan dalam penculikan ini 70-90 °)
o Internal rotasi (kisaran rata-rata, yang diukur dengan seberapa tinggi pasien
dapat mencapai sekitar kembali dengan ibu jari ipsilateral [yaitu, pinggul
ipsilateral, T12, L5], di atas T8)
o Adduksi (kisaran rata-rata 45 °)
o Extension (kisaran rata-rata 45 °)
o Perhatikan hal berikut:
 Kekakuan dengan rotasi eksternal / internal yang terbaik diuji dengan
lengan di 90 ° dari penculikan.
 Eksternal dan internal rotasi terbaik diuji dalam posisi terlentang dengan
artikulasi scapulothoracic stabil.
 Sebagian besar tingkat tinggi pitcher telah meningkatkan rotasi eksternal
dan penurunan rotasi internal di lengan pitching dibandingkan dengan
lengan nonpitching. Ini mungkin tidak patologis pada populasi atletik
tingkat tinggi.
 Sebuah busur menyakitkan gerak mungkin dialami dengan ketinggian di
atas tingkat bahu pada pasien dengan pelampiasan.
• Rabaan
o Meraba sepanjang sendi, mencatat tendon bisep, supraspinatus dan tendon
subscapularis, dan sudut anterolateral dari akromion tersebut. Periksa nyeri
tulang lebih dari bagian anterior akromion di wilayah acromiale os potensial.
o The korset bahu seluruh teraba (mencatat kelembutan, cacat, dan atrofi) dari
acromioclavicular bersama, klavikula, tulang belikat glenohumeral bersama,,
artikulasi scapulothoracic, anterior / kapsul bahu posterior, fossa supraspinous,
fossa infraspinous, dan humerus (terutama proksimal).
• Manual otot pengujian
o Konsentrasi pada otot korset menilai bahu, terutama eksternal / rotasi internal
dan penculikan.
o Supraspinatus dapat diisolasi dengan memiliki pasien memutar ekstremitas atas
sehingga ibu jari yang menunjuk ke lantai dan menerapkan perlawanan dengan
senjata pada 30 ° dari fleksi ke depan dan 90 ° dari penculikan (disebut tes
isolasi supraspinatus atau kosong dapat menguji karena posisi asimilasi
pengosongan bisa).
o Nyeri dirasakan dengan tendonitis atau cedera parsial pada tendon
supraspinatus dalam tes isolasi supraspinatus, namun kelemahan juga dapat
ditemukan atas sebagian-ketebalan atau gangguan penuh ketebalan dari tendon
supraspinatus.
o Kelemahan juga dapat ditemukan dengan tendonitis, karena inhibisi otot dari
rangsangan yang menyakitkan.
• Khusus tes: Setiap pengujian dilakukan harus membandingkan kedua bahu baik untuk
mendeteksi patologi bilateral atau untuk menetapkan kontrol untuk perbandingan dengan
bahu terpengaruh.
o Tubrukan tanda-tanda
 uji Neer: Dipaksa mengangkat sebuah internal diputar lengan di pesawat
scapular, menyebabkan tendon supraspinatus untuk melanggar terhadap
akromion inferior anterior.
 Hawkins-Kennedy test: Dipaksa internal memutar lengan tertekuk 90 °
kedepan, menyebabkan tendon supraspinatus untuk melanggar
terhadap lengkungan ligamen coracoacromial. Catatan: Nyeri dan
ekspresi wajah meringis menunjukkan tumbukan dari tendon
supraspinatus, menunjukkan Neer positif / tanda pelampiasan Hawkins.
 Pelampiasan test: Inject 10 mL larutan lidokain 1% ke dalam ruang
subacromial. Ulangi pengujian untuk sebuah tanda
pelampiasan. Penghapusan atau pengurangan yang signifikan dari rasa
sakit merupakan tes pelampiasan yang positif.
 Drop lengan test: Pasien tempat lengan di elevasi maksimum pada
bidang scapular dan kemudian menurunkan perlahan-lahan (tes dapat
diulang berikut subacromial injeksi lidocaine). Tiba-tiba menjatuhkan
lengan menunjukkan sebuah rotator manset air mata.
 Supraspinatus isolasi test / kosong dapat menguji: supraspinatus
mungkin diisolasi dengan memiliki pasien memutar ekstremitas atas
sehingga ibu jari yang menunjuk ke lantai dan menerapkan perlawanan
dengan senjata di 30 ° dari fleksi ke depan dan 90 ° dari penculikan
(asimilasi pengosongan dari bisa). Tes ini positif ketika kelemahan hadir
(dibandingkan dengan sisi tidak terpengaruh), menunjukkan gangguan
tendon supraspinatus.
• Pengujian ketidakstabilan
o tanda sulkus: Pegang siku pasien dan menerapkan traksi inferior. Dimpling kulit
yg terletak di bawah ke akromion (tanda sulkus) menunjukkan terjemahan
humerus rendah, menunjukkan ketidakstabilan multi.
o Kekhawatiran test: Paling efektif dilakukan dengan pasien dalam posisi
terlentang menstabilkan skapula. Lembut membawa lengan terpengaruh ke
sebuah diculik dan eksternal diputar posisi.Pasien ketakutan dan menjaga
dengan tidak membiarkan gerak lebih lanjut oleh pemeriksa menunjukkan tes
positif yang sesuai dengan ketidakstabilan bahu anterior.
o uji Relokasi: Biasanya, tes ini dilakukan bersamaan dengan uji
ketakutan. Setelah menempatkan pasien dalam posisi yang memprihatinkan,
menerapkan tekanan posterior diarahkan ke anterior proksimal humerus,
simulasi relokasi dari sendi glenohumeral yang mungkin adalah dislokasi
sebagian dari uji ketakutan. Posterior terjemahan dari kepala humerus pada
glenoid bisa dirasakan.Tes positif mungkin perlu dicatat saat pasien menjadi
nyaman dengan aplikasi tekanan pada humerus proksimal anterior,
menunjukkan ketidakstabilan bahu anterior.
• Pemeriksaan lainnya dapat dilakukan di bahu untuk menyingkirkan patologi lain yang
mempengaruhi tendon biseps, labrum glenoid, tulang belakang leher, bersama bersama,
acromioclavicular bersama, dan scapulothoracic sternoklavikular. Sebuah survei ROM
bersama lainnya juga harus dilakukan untuk menilai kelemahan ligamen umum.
• Neurovaskular pemeriksaan
o Untuk melengkapi pemeriksaan bahu, pemeriksaan neurologis penuh harus
dilakukan, bersama dengan penilaian dari semua pulsa ekstremitas atas
pembuluh darah.
o Pemeriksaan neurologis harus meliputi segmen neurologis semua dari C5
melalui T1 myotomes (dermatom dengan refleks peregangan yang sesuai).

Penyebab

• Primer tubrukan
o Peningkatan loading subacromial
o morfologi Acromial (A akromion terpancing, kehadiran acromiale os atau osteofit,
dan / atau deposit kalsifikasi di ruang subacromial membuat pasien lebih
cenderung untuk pelampiasan primer.)
o Acromioclavicular arthrosis (osteophytes rendah)
o Coracoacromial ligamen hipertrofi
o Coracoid tubrukan
o Subacromial bursal penebalan dan fibrosis
o Tokoh humeri besar tuberositas
o Trauma (macrotrauma langsung atau microtrauma berulang-ulang)
o Overhead aktivitas (atletik dan nonathletic)
• Sekunder tubrukan
o Manset rotator overload / ketidakseimbangan jaringan lunak
o Eksentrik otot overload
o Glenohumeral kelemahan / ketidakstabilan
o Panjang kepala kelemahan tendon biseps / kelemahan
o Glenoid labral lesi
o Otot ketidakseimbangan
o Skapulae tardive
o Posterior kapsul sesak
o Trapezius kelumpuhan