You are on page 1of 9

FALSAFAH SOLAT

Saya ingin mengulas sedikit apa yang telah saya dapat daripada menghadiri kuliah maghrib pimpinan Mohd Ismail Bin Mustari. Ketenangan Dengan bersolat, seseorang itu dapat memberikan ketenangan. Ketengangan terhadap jiwa seseorang. Maka tidaklah dengan keadaan fikiran yang gundahgulana itu akan menyebabkan seseorang itu semakin tidak fokus kepada sembahyangnya, sepatutnya solat akan memberi ketenangan. Maka kita sepatutnya memutuskan hati dan pemikiran daripada perkara lain untuk sembahyang. Lupakanlah segala apa masalah yang anda timpa sekarang, lupakanlah sekejap, dan berikanlah masa sekurang-kurangnya 5 minit untuk kita bersolat kerana Allah. Bukankah kita sebenarnya telah banyak memikirkan perkara dunia selain daripada masa kita bersolat ? Antara cara terbaik untuk kita khusyu dalam sembahyang adalah dengan fokus pada bacaan imam itu. Ini saya dapati amatlah berkesan pada saya. Sebagai tambahan, kita kejarlah awal ke surau atau masjid untuk mendapat saf hadapan yang paling dekat dengan imam kita. Fokus juga pada pergerakan badan kita, dimana tangan kita akan diletakkan, kemana pandangan kita dan sebagainya.

Syukur Solat adalah lambang kesyukuran kita terhadap Allah. Orang yang benar-benar bersyukur adalah orang yang akan mendirikan solat kerana Allah, bukan kerana hanya melepaskan batuk ditangga, kerana ingin menyampaikan kesyukuran terhadap nikmat yang telah Allah kurniakan kepadanya dengan bersolat penuh khusyu. Sesungguhnya Allah akan tambah lagi nikmat kepada hambanya yang sentiasa bersyukur. Maka bersyukurlah walaupun anda hanya sekadar meminum segelas air kosong. Sebutlah Alhamdulillah. Solat adalah lambang kegembiraan hamba bersama penciptanya, maka gembiralah kita untuk bersolat.
Marilah kita renungkan apa yang telah saya tulis ini dan cuba nilai diri kita sendiri, adakah kita melakukan ibadah solat seperti falsafah solat yang sebenarnya ?

Ayat motivasi dari quran

Setiap hari aku memerhatikan ayat-ayat ituayat-ayat memberiku semangatBiarpun beratus-ratus buku motivasi ku baca, namun ayat-ayat itu lebih bersemangat dan mengajarku seribu ertiaku bukanlah seorang hafiz, hanya sebagai pemerhati semataPun begitu, inginku sampaikan dan berkongsi bersama kalian sebagai ingatan kita bersama Sahabatku, Dalam kita melangkah pergi, terkadang kita diuji dengan seribu keperitan, terasa berat oleh kita untuk melangkah apatah lagi untuk berlarinamun itu semua hanyalah sementara, kerana selepas malam akan bergantinya siang yang indahbiarpun pelangi tidak akan selama-lamanya muncul tak kala malam menjelma, namun tak kala mentari terbit kemungkinan di situ akan muncul pelangi indah biarpun pelangi itu bukanlah suatu yang mudah untuk kelihatan hanya tak kala bumi ditimpa hujan Sahabatku yang ku kenali, Ayat-ayat ini ku tuliskan untukmu sebagai ingatan kita bersama Ayat-ayat yang penuh dengan peringatan dan hikmah Ayat-ayat yang diturunan olehNya kepada junjungan besar untuk disampaikan Demikianlah Kami bacakan kepadamu (Muhammad) sebagai ayat-ayat dan peringatan yang penuh hikmah Ali Imran : 58. Sahabatku yang ku kasihi, Tiada motivasi yang sesungguhnya ku temui melainkan kekuatan dari ayat-ayat ini Ayat-ayat yang inginku kongsikan bersamamu agar dikau menjadi seorang yang tabah Tidak ada sesuatu musibah yang menimpa (seseorang), kecuali dengan izin Allah; dan barang siapa beriman kepada Allah, nescaya Allah akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. at-Tagabun : 11 (Yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah mereka berkata Sesungguhnya kami milik Allah dan kepadaNyalah kami akan kembali Innalillahi Wa inna Ilaihi Rajiun. al-Baqarah : 156. Sahabatku yang ku rindui, Ketahuilah hakikat bahawa segalanya itu adalah ujian bagimu untuk menguji keimananmu

Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, kami telah beriman, dan mereka tidak diuji? al-Ankabut :1 Sahabatku, Sesungguhnya ujian itu sebenarnya dan selayaknya buatmu, hanya dikau yang mampu untuk menempuhinya, walaupun terasa berat olehmu Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya alBaqarah : 286. Allah tidak membebani seseorang melainkan (sesuai) dengan apa yang diberikan Allah kepadanya- at-Talak : 7 Sahabatku yang ku kasihi, Apalah ertinya jikalau kau sentiasa bersedih dengan apa yang berlaku terhadapmu Bangunlah dikau dan terus berlari dan jangan biarkan dirimu terus lumpuh tak berdaya Kau adalah orang yang terkuat dan gagah yang ku temui di dalam pengembaraan ini Dan janganlah kamu berasa lemah, dan jangan (pula) bersedih hati, sebab kamu paling tinggi (darjatnya), jika kamu orang yang beriman ali Imran : 139. Sahabatku, Jikalau kau berasa kau bersendirian, ketahuilah bahawa kau tidak bersendirian Masih ada yang sentiasa mendengar keluh kesahmu Janganlah dikau takut dan bersedih hati, kerana DIA sentiasa bersamamu Dan mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Dan (solat) itu sungguh berat, kecuali bagi orang yang khusuk al-Baqarah : 45 Ayat-ayat ini yang selama ini menjadikan ku seorang yang kuat dalam melangkah, biarpun seringkali jua aku tersungguringin ku sampaikan untuk dirimu agar mampu bersama-sama untuk melangkah pergiterlalu banyak ayat-ayat yang memberi semangat, namun hanya sekadar ini sahaja yang mampu ku sampaikan sebagai tanda ingatanku untukmu

Read more: http://arsyadmaster.com/blog/ayat-motivasi-dari-al-quran/#ixzz1Xkmh5dzH

Mungkin bahan di bawah berguna kepada kita suatu masa nanti. Ubat penenang dari Al-Quran ni tak ditakwil lagi kemujarapannya.. KENAPA AKU DIUJI? Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan:Kami telah beriman, sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta ~ Surah Al-Ankabut ayat 2-3 KENAPA AKU TIDAK MENDAPATKAN APA YANG AKU IDAM-IDAMKAN? Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui ~ Surah Al-Baqarah ayat 216 KENAPA UJIAN SEBERAT INI? Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya ~ Surah Al-Baqarah ayat 286 RASA KECEWA? Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman ~ Surah Al-Imran ayat 139 BAGAIMANA AKU HARUS MENGHADAPINYA? Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beruntung. ~ Surah Al-Imran ayat 200 Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu, ~ Surah Al-Baqarah ayat 45 APA YANG AKU DAPAT DARI SEMUA INI? Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mumin, diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. ~ Surah At-Taubah ayat 111 KEPADA SIAPA AKU BERHARAP? Cukuplah Allah bagiku; tidak ada Ilah selain Dia. Hanya kepada-Nya aku bertawakal ~ Surah At-Taubah ayat 129 AKU TAK DAPAT BERTAHAN LAGI!!!!! ..dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada

berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir. ~ Surah Yusuf ayat 87

Islam lebih menekankan pencegahan dari rawatan kepada satu-satu masalah. 1. Bila berdepan masalah Masalah hidup sunatullah. Bila bedepan masalah/musibah, ALlah mengajar manusia "(iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan :'Innaa lilaahi wa innnaa ilaihi raji'uun.'" (Al Baqarah 2:156) Ini khusus bertujuan supaya manusia ingat kepada Allah semasa berdepan dengan masalah.. Kerana hanya dengan mengingati Allah hati manusia jadi tenteram. "Ingatlah hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram." (Al Ra'ad 13:28) 2. Apa yang hendak diingat tentang ALlah untuk menangani musibah? Semua milik Allah. Dan kerajaan mutlak adalah kepunyaan ALlah. Tidak akan berlaku apa-apa tanpa izin-Nya.

"Kepunyaan ALlah-lah segala apa yang ada di langit dan di bumi " (Al Baqara 2:284) "Tidakkah kamu mengetahui bahawa kerajaan langit dan bumi kepunyaan ALlah? (Al Baqarah 2:107)

ALlah Maha Pemurah dan Maha Penyang. Atas sifat-sifat ini ALlah melakukan apa saja ke atas hamba-hamba-Nya. Semua yang Dia lakukan ialah untuk kebaikan hamba-hamba-Nya. Semua yang Dia lakukan ke atas hamba-hamba-Nya ialah hanya ke tahap yang mampu dipikul oleh hamba-Nya. Sekiranya Dia lakukan lebih dari pada itu, ini bererti ALlah zalim, sedangkan Allah tidak zalim. Dia Maha Penyayang.

''ALlah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. (Al Baqarah 2: 286) Setiap kesusahan akan berakhir dan diganti dengan kesenangan.

"Sesungguhnya sesudah kesulitan ada kemudahan." (Alam Nasyarah 94: 6) Bila berdepan denga musibah, hendaklah kita bersabar dan solat hajat minta pertolongan dari ALlah. Di dalam Al-Quran ahlak manusia yang paling banyak Allah sebut ialah "sabar", lebih dari 70 kali. Nabi Muhammad saw menghayati perintah Allah ini setiap kali Baginda saw berdepan dengan musibah.

"Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan sholat sebagai penolongmu, sesungguhnya ALlah berserta orang-orang yang sabar." ( Al Baqarah 2:153) Dalam keadaan penuh kesabaran, kita hendaklah menganalisis musibah kita. Semua musibah berlaku ke atas kita kerana tiga sebab:

1. Apakah ia satu hukuman dari ALlah? Hukuman Allah di atas dunia berlaku kerana tiga sebab: i) melakukan kezaliman ii) durhaka kepada ibu bapa dan iii) Memutuskan hubungan silaturahim dengan waris-waris terdekat. Dengan hukuman ini ALlah mengharapkan manusia bertaubat dan kembali kepada jalanNya. Kalau tidak Allah akan menghukum dengan neraka di akhirat nanti. Jadi hukuman ALlah di dunia inilah ialah Dia sayang kepada hamba-hamba-Nya dan untuk menyelamatkan hamba-hamab-Nya dari seksaan neraka di akhirat nanti. 2. Apakah ia satu pengajaran? Hidup manusia menempuh dua jalan: "Untukmulah agama mu, dan untukulah agama ku". ( Al Kaafiruun 109:6) Bila kita terjerumus ke jalan yang salah, ALlah membuat sesuatu supaya kita sedar tentang kesilapan kita, bertaubat dan kembali ke jalan yang benar. Kalau tidak hidup kita susah, sempit dan kita jadi hina di dunia dan akhirat. Allah sayangkan kita dan mahu menyelamatkan kita dari segala kesengsaraan hidup di dunia dan akhirat. "Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan kerana perbuatan tangan manusia, supaya ALlah merasakan kepada mereka sebahagaian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)"( Ar Ruum 30:41) 3. Apakah itu satu ujian? Sekira nya musibah itu bukan satu hukuman dan juga tidak pengajaran, maka ia adalah ujian. Dan kian kuat iman dan tinggi taqwanya kepada ALlah, maka makin banyak dan tinggi ujian yang Allah kenakan kepadanya. Nabi Muhammad saw, nabi-nabi lain dan rasul-rasul ialah contoh apa ujian-ujian yang Allah kenakan ke atas hamba-hamb-Nya yang Dia amat cinta dan sayang. Semua manusia pasti mendapat ujian-ujian ini: "Dan sungguh akan Kami berikan cubaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar." (Al Baqarah 2: 155) Untuk masuk syurga: "Apakah kamu mengira habawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cubaan) sebagaiman halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orangorang yang beriman bersamanya: 'Bilakah datangnya pertolongan ALlah?' Ingatlah, sesungguhnya pertolongan ALlah itu amat dekat." (Al Baqarah 2:214)

Tentang Kebinbangan/Kekhwatiran (Anxiety) dan Kesedihan (Depression) Kebimbangan tercetus oleh ketakutan tentang masa depan. Manusia takut jadi miskin, sakit, mati, dirompak, dirogol, hilang harta dll. Islam senang menghapus ketakutan tentang masa depan. Masa depan hak ALlah. Tiada siapa tahu apa yang akan berlaku se saat kemudian. Islam mengajar hamba-hambanya hanya takut kepada ALlah. Berusaha bersungguhsungguh untuk hidup mengikut petunjuk Allah dan berserahlah kepada ALLah Yang Maha Mengetahui, Maha Penyayang dan Maha Pemurah. Dia tahu apa yang terbaik untuk hamba-hamba-Nya. Penyakit membawa keuntungan besar. Sesiapa yang bersabar menghadapi penyakit yang dideritanya, maka Allah akan menggugur dosa-dosanya. Tentang kematian, semua akan mati. Yang hendak kita bersedia ialah jangan mati katak, tetapi mati yang terbaik, iaiatu mati dalam keadaan beriman. Tentang Kesedihan Kesedehan berlaku bila terjadi kehilangan. Ada dua jenis kehilangan: kehilangan sebenar dan kehilangan yang difikirkan (actul loss dan imagined loss). Kehilangan yang sebenar ialah kehilangan harta benda akibat dari kebakaran, kecurian, bah dll. Bila berdepan dengan kehilangan jenis ini, kita hendaklah ingat bahawa benda atau harta itu milik ALlah dan bukan milik kita. ALlah hanya memberi pinjam kepada kita untuk kita mengurus dengan baik. Dia beri kepada sesiapa yang Dia mahu dan Dia ambil bila-bila masa Dia mahu. Bila berlaku kehilangan jenis ini, hendaklah kita buat analisis ke atas kehilangan itu

berdasarkan kosep di atas: adakah ia hukuman, pengarajan atau ujian. Kta bertaubat dan bersabar dan berusaha memperbaikan cara mengurus amanah ALlah itu. Kehilangan yang difikirkan (imagined loss). Ini berlaku bila kita fikir kita hilang sesuatu. Sebenarnya, kita tidak hilang apa-apa pun, tetapi dalam fikiran kita kita rasa kita telah hilang benda itu. Keadaan ini sering berlaku dalam perhubungan antara manusia (Inter-personal relationship). Ini jelas berlaku kepada orang pencen. Orang pencen yang sebelumnya mempunyai kedudukan tinggi dan berkuasa berasa dia hilang semua itu bila dia pencen. Orang lain tidak lagi memerlukannya. Dia meletakkan harga dirinya kepada pangkat dan kuasa. Begitu juga dengan orang-orang yang tua. Anak-anaknya sudah besar dan meninggalkannya untuk mencari sara hidup. Orang tua fikir dia tidak berguna lagi kepada anak-anaknya. BIla manusia meletak harga dirinya dalam keadaan begini dia akan bersedih. Inilah punca utama kenapa kadar kesedihan paling tinggi di kalangan orang-orang pencen dan tua di seluruh dunia. Kesedihan ini boleh mebawa kepada membunuh diri. Sebab itulah kadar membunuh diri tertinggi di kalangan golongan ini di mana-mana pun, melainkan di kalangan orang-orang Islam. Harga Diri manusia Allah tidak menetapkan harga diri kepada harta, kuasa dan kedudukan. Manusia terbaik dalam pandangan Allah dan Nabi Muhammad saw manusia paling tinggi taqwanya kepada ALlah. " Sesunguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu." (Al Hujurat 49:13). Tanda orang yang tinggi taqwanya: "Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'aruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada ALlah." (Ali Imran 3:110) "Mereka melakukan amalan-amlan yang telah dilakukan mereka sedangkan hati mereka merasa takut kerana (mengenangkan) mereka kelak akan kembali kepada tuhan mereka. (Al Mu'minun 23:60) Tafsiran ayat ini: Daripada Aisyah r.a, dia bertanya: "Wahai Rasullullah, adakah (maksud ayat-ayat) 'Orang-orang yang melakukan amalan-amalan yang telah dilakukan mereka sedangkan hati mereka merasa takut (kepada-Nya) itu' ialah orang yang mencuri, berzina dan minum arak dan kerana itu mereka takut kepada ALlah Azzawajalla?" Jawab beliau" "Tidak begitu! Wahai puteri Abu Bakr As-Siddiq! Tetapi itulah orang yang sembahyang, berpuasa dan bersedekah tetapi masih merasa takut kepada ALlah Azzawjlla" (HR at- Tarmizi) Semua orang boleh berikhtiar mendapatkan kedua benda ini. Ia bergantung kepadaa usahanya dan kurnia Allah: "Maka apabila kamu telah selesai (dari satu urusan) , kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain, dan hanya kepada Tuhanmulah

hendaknya kamu berharap." (Alam Nsyarah 94:7-8) Inilah cara-caranya Islam mendidik pengikutnya bagaimana berdepan dengan kesusahan /tekanan/musibah dalam hidup, yang merupakan sunattulah, supaya sesiapa yang beriman dapat mengecapi kemanisan kesihatan jiwa di dunia dan di akhirat. "Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhai-Nya. Maka masuklah ke dalam jamaah hamba-hamba-Ku, dan masuklah ke dalam syurga-Ku." (Al Fajr 89:27-30). Inilah caranya untuk mendapat kesihatan dan ketengangan jiwa tanpa perlu kepada ubat atau rawatan psaikoterapi. Caranya ialah meningkatkan keimanan seseorang. Apa itu IMAN: "Sesungguhnya orang-orang yang beriman hanyalah orang-orang yang beriman kepada ALlah dan Rasul-Nya kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjihad dengan harta dan jiwa mereka pada jalan ALlah, mereka itulah orangorang yang benar." (Al Hujuraat 49:15) Iman di lidah dan di hati diikuti dengan usaha bersungguh-sungguh (jihad) dengan harta dan nyawa di jalan ALlah, itulah ubat paling mujarab bagi wabak penyakit jiwa. Saya sering melalui jalan ini bila berdepan dengan musibah dalam hidup. Dan saya dapati memang benar ALlah selalu memenuhi janji-janji-Nya. Wallah hua'alam.