Sie sind auf Seite 1von 38

USG urologi

Ultrasonografi awalnya dikembangkan sebagai alat militer dan diadopsi oleh dunia medis setelah Perang Dunia II. Pada tahun 1961, Schlegel dkk pertama kali dilaporkan kegunaan sonografi di urologi, untuk mendeteksi batu ginjal. Ultrasonografi terutama dilakukan oleh ahli radiologi. Namun, dokter biasanya melakukan nonradiologist dan menafsirkan jenis tertentu USG (misalnya, dokter kandungan, USG janin; urolog, USG transrectal [TRUS] prostat). Pemeriksaan USG yang ideal adalah satu di mana dokter menafsirkan secara real time saat itu sedang dilakukan. Oleh karena itu, dokter harus mengamati penelitian selama pemeriksaan USG. Untuk sumber daya pendidikan pasien sangat baik, kunjungi eMedicine Imaging Center dan Kanker dan Tumor Pusat. Juga, lihat artikel pendidikan pasien eMedicine itu Magnetic Resonance Imaging (MRI) dan Kanker kandung kemih.
USG Peralatan dan Fisika

Sebuah penyelidikan USG adalah struktur perumahan untuk transduser ultrasound dan kabel terkait untuk koneksi ke konsol dengan komputer. Probe dibentuk untuk aplikasi yang diinginkan, misalnya, silinder untuk digunakan endorectal. Transduser menghasilkan gelombang suara frekuensi tinggi (biasanya MHz 5-10) dan mengarahkan mereka melalui jaringan tubuh melalui probe diadakan terhadap kulit. Berbagai probe dan transduser tersedia untuk pemeriksaan organ dan bagian tubuh yang berbeda. Probe juga berisi penerima untuk mendeteksi gelombang suara (disebut gema) tercermin dari jaringan. Melalui proses yang disebut akustik-listrik konversi, transduser mengubah energi suara menjadi energi listrik. Energi listrik ini diproses oleh komputer di konsol USG untuk menghasilkan gambar dari titik putih menit (piksel) sesuai dengan sinyal kembali. Ditampilkan pada latar belakang hitam, putih piksel menghasilkan gambar berbagai macam nuansa abu-abu. Ketika gelombang suara perjalanan dengan mudah melalui zat yang seragam (misalnya, air, minyak, urin), tidak ada gema yang dihasilkan. Gambar USG terlihat di layar karena itu hitam, tidak ada gema yang hadir. Ketika gelombang suara menghadapi kepadatan jaringan yang berbeda, gelombang suara yang diserap, dipantulkan kembali ke probe, atau dikirimkan melalui jaringan dengan kecepatan yang berbeda. Ketika ini terjadi, citra USG berwarna putih atau abu-abu tergantung pada intensitas refleksi. Tidak seperti radiografi atau CT scan, USG tidak mengungkapkan kepadatan jaringan. Sebaliknya, hal itu menunjukkan sonotransmission (bagian atau refleksi suara). Jaringan sangat padat, seperti tulang atau batu ginjal, mudah mencerminkan gema dan, karenanya, tampak putih terang pada gambar USG. Udara, seperti di usus, juga siap mencerminkan gema, sehingga tepi usus muncul putih pada gambar USG. Jadi, substansi dengan kepadatan yang sangat berbeda (misalnya, udara, tulang) bisa tampak putih terang pada gambar USG. Kisaran warna abu-abu yang dihasilkan meminjamkan teknik pencitraan label alternatif "abuabu-skala pencitraan," yang membedakan dari warna Doppler ultrasonografi. Gelombang suara yang dipancarkan dan diterima oleh transduser dalam sebuah band, tunggal sempit. Dalam rangka untuk menghasilkan gambar dikenali, transduser harus menyapu wilayah bunga, memproduksi beberapa band yang dikombinasikan untuk membentuk sebuah gambar. Sistem untuk memindahkan transduser disebut pemindai. Seperti kecepatan di mana scanner menyapu seluruh wilayah dicitrakan menurun, meningkatkan resolusi.

Coupling menengah Sifat-sifat akustik dari jaringan lunak yang sangat mirip dengan air, tetapi udara jelas berbeda, kehadiran udara antara probe dan jaringan kepentingan dapat merusak atau mengaburkan gambar. Untuk alasan ini, zat air-kepadatan, disebut media kopling, digunakan untuk transmisi gambar USG. Ini media kopling biasanya sonografi atau jelly pelumas dan harus ditempatkan antara probe dan permukaan kulit. Artefak Komputer dalam konsol USG dirancang dengan asumsi bahwa sinyal USG merambat melalui jaringan dengan kecepatan konstan dan mencerminkan kembali ke transduser dalam garis, sempit lurus. Bahkan, kecepatan dan sudut propagasi gelombang USG dipengaruhi oleh kepadatan jaringan yang berbeda, tingkat perubahan dalam kepadatan jaringan (mendadak vs bertahap), dan dimensi dan konfigurasi transduser. Variasi tersebut dapat menyebabkan deviasi dari sinyal USG dari arah diasumsikan propagasi, menciptakan artefak. Kossoff memperingatkan bahwa fitur tidak harus dipertimbangkan oleh pemeriksa untuk menjadi nyata hanya karena ditampilkan sonographically sampai tepat dievaluasi dari berbagai sudut. Sebaliknya, sebuah fitur yang tidak ditampilkan belum tentu ada. Membayangi dapat terjadi karena reflektor intens seperti kalsifikasi atau udara, dan peningkatanpeningkatan melalui dipamerkan dengan struktur yang berisi cairan seperti kista. Gema adalah sebuah artefak yang disebabkan oleh sinyal USG mencolok permukaan yang sangat echogenic dekat ultrasound transducer. Sinyal ini memantul bolak-balik antara transducer dan reflektor. Sebuah gambar mewakili struktur echogenic secara akurat yang dihasilkan pada monitor, tetapi masing-masing refleksi berikutnya dari gelombang suara bolak-balik, yang mengambil dua kali lebih lama untuk mencapai transduser sebagai refleksi sebelumnya, ditafsirkan oleh transduser sebagai struktur lain. Hal ini menghasilkan gambar artifaktual, sama spasi, distal ke reflektor asli, dan penurunan intensitas. Dalam TRUS pencitraan, efek ini biasanya dihasilkan oleh dinding dubur dan kondom yang meliputi pemeriksaan dan hasil dalam beberapa lengkungan hyperechoic merata spasi antara dinding rektum dan aspek anterior gambar. Efek seperti itu dapat diminimalkan dengan menggunakan jumlah berlebihan kopling media dan memastikan bahwa tidak ada udara antara probe dan rektum. Tahap pembatalan sinyal USG dapat terjadi ketika sinyal lateral pemogokan struktur melengkung, mencerminkan sinyal lateral menjauh dari transduser. Transduser menafsirkan tidak adanya sinyal ini sebagai ketiadaan jaringan, yang menghasilkan kurangnya gema pada gambar. Dalam TRUS pencitraan, artefak ini sering ditemui selama pemindaian sektor melintang dari prostat besar. Gelombang suara mencolok kurva margin posterolateral prostat tersebar, sehingga bayangan hypoechoic memperluas anterior dan lateral dari tepi prostat. Bayangan serupa juga dapat dihasilkan oleh margin posterolateral dari zona transisi (TZ), sehingga bayangan tambahan. Bayangan ini dapat diminimalkan dengan keterpusatan probe bawah bagian lateral kelenjar ketika memeriksa daerah ini prostat. Refraksi lateral dan anterior, juga disebut dispersi atau menyebarkan, dari sinyal USG tersebar dalam konfigurasi fanlike jauh dari bagian tengah gambar. Refraksi anterior bukan masalah yang signifikan dalam pencitraan TRUS prostat karena kelenjar relatif dekat dengan transduser. Refraksi lateral selama sektor pemindaian hasil dalam pemanjangan lateral aspek gambar, menciptakan gambar yang lebih berbentuk kacang prostat daripada konfigurasi bola sebenarnya dari kelenjar.

USG ginjal Tampilan normal

Korteks (pinggiran dari jaringan ginjal) dipandang sebagai abu-abu dengan beberapa lingkaran gelap spasi merata sekitar tepi. Kalangan ini lebih gelap sesuai dengan piramida ginjal. Sebuah punuk dromedaris, temuan insidental dari massa tambahan dari jaringan korteks ginjal yang normal hanya pada bagian lateral dari ginjal kiri, adalah varian yang normal.

Sehubungan dengan parenkim hati, ginjal isoechoic (warna yang sama abu-abu) atau sedikit hypoechoic (warna yang lebih gelap abu-abu). Hati adalah lebih unggul dari ginjal dan dangkal (ke arah atas gambar). Hal ini agak homogen (dengan pola abu-abu cukup teratur). Ginjal adalah tidak homogen. 2 organ ini dapat dibandingkan untuk menentukan apakah penyakit medis ginjal hadir. Pusat, atau hilus, ginjal berisi beberapa struktur, seperti pelvis ginjal, pembuluh darah, saraf, lemak, dan limfatik. Lemak dari sinus ginjal terutama echogenic (putih cerah). Struktur ini mengirimkan suara berbeda, dan, sebagai gelombang suara mencapai antarmuka ini antara 2 struktur tersebut, gema yang dihasilkan. Karena itu, hilus ginjal telah meningkat echogenicity.

Sebuah kolom menonjol dari Bertin adalah hipertrofi parsial dari korteks ginjal menonjol ke sinus ginjal, dan ini merupakan varian normal. Kutub atas ginjal, khususnya di sebelah kiri, kadang-kadang dapat tersembunyi di balik bayang-bayang tulang rusuk. Kenyataan ini membuatnya sangat penting bagi sonogram untuk menggunakan teknik-teknik pernapasan dan beberapa jendela untuk memvisualisasikan seluruh ginjal.

Pemeriksaan USG Doppler tambahan yang berguna untuk ginjal sonografi. Warna Doppler imaging dapat mengungkapkan apakah aliran darah ke suatu area dari jaringan meningkat, menurun, atau normal, mempersempit diagnosis banding.

Selain adanya aliran darah, menelusuri gelombang dapat dihasilkan untuk menunjukkan sifat dari aliran sepanjang siklus jantung. Biasanya, sebuah ginjal gelombang melacak menunjukkan kenaikan pesat ke puncak selama sistol dan penurunan lambat untuk dataran tinggi selama diastol. Penelusuran tetap berada di atas baseline seluruh, menunjukkan aliran sistol dan diastol seluruh. Indeks resistif adalah rasio dan pada dasarnya adalah ukuran dari aliran akhir diastolik dalam sistem arteri (indeks resistif = [puncak sistolik - diastolik akhir] / puncak sistolik). Indeks resistif khas adalah 70%. Semakin tinggi indeks resistif, semakin tinggi resistensi hilir. Sebuah indeks resistif lebih tinggi dari 90% pasti abnormal dan menunjukkan kemungkinan stenosis arteri ginjal. Sebuah indeks resistif tinggi juga dapat mengindikasikan obstruksi ureter dan dapat berfungsi sebagai tanda tidak langsung untuk batu saluran kemih. Daya Doppler secara signifikan lebih sensitif mengalir dari Doppler warna standar dan dapat menunjukkan aliran darah pada tingkat arteriol.

Halangan USG merupakan modalitas pencitraan awal pilihan pada pasien manapun dengan ketinggian dijelaskan dari tingkat kreatinin atau onset baru dari disfungsi ginjal. Dalam kebanyakan kasus, gambar USG skrining dalam pengaturan gagal ginjal akut adalah normal. Faktor-faktor risiko tertentu, seperti obstruksi sebelumnya, operasi terakhir, dan neoplasma panggul, dapat meningkatkan kemungkinan menemukan sebuah ginjal terhambat.

Temuan penting dari obstruksi di USG ginjal pelvis renalis dan pelebaran calyceal ditandai dengan penipisan dari lemak sinus ginjal oleh struktur anechoic-bercabang dengan peningkatan posterior dan melalui transmisi. Ini melibatkan pelebaran calyces dan pelvis renalis disebut hidronefrosis atau pelvocaliectasis. Pelebaran ureter disebut sebagai hidroureter. Gabungan dilatasi ureter dan ginjal panggul dapat disebut hydroureteronephrosis. Tingkat mengumpulkan pelebaran sistem dinilai secara subjektif berdasarkan temuan USG, namun istilah ini paling berguna dalam perawatan tindak lanjut seri pasien yang diberikan. Dilatasi ringan dapat dikaitkan dengan obstruksi lengkap, dan pelebaran ditandai dapat hadir tanpa halangan yang menyertainya.

Ukuran ginjal dan saluran kemih temuan pada USG dapat membantu dalam mendiagnosa etiologi hidronefrosis. Hidronefrosis dapat disebabkan oleh obstruksi (misalnya, persimpangan ureteropelvic obstruksi, batu) atau oleh penyebab lain (refluks vesicoureteral). Ukuran ginjal adalah penting karena obstruksi kronis yang signifikan dapat mengakibatkan atrofi ginjal postobstructive. Kehadiran ureter berdilatasi dapat membantu untuk mengidentifikasi lokasi halangan apapun. Menilai ginjal dan ureter divisualisasikan untuk kalkuli mungkin.

Pemindaian transrectal atau transvaginal dapat membantu dalam identifikasi kalkuli distal saluran kemih. Ultrasonographer harus mencari dan mengidentifikasi keberadaan jet saluran kemih di dalam kandung kemih untuk menyingkirkan obstruksi. Penelitian lebih lanjut mungkin diperlukan untuk menentukan apakah pelebaran adalah fungsional yang signifikan; diuretik nuklir ginjal scan merupakan studi fungsional yang paling umum digunakan untuk membuat perbedaan ini. Temuan yang dapat bingung dengan hidronefrosis akibat obstruksi mencakup panggul extrarenal, pembuluh darah ginjal menonjol, pelebaran sisa dari obstruksi sebelumnya, pelebaran akibat refluks ureterovesical, megacalices kongenital, nekrosis papiler, pielonefritis, distensi kandung kemih, diabetes insipidus, dan lainnya , kurang umum penyebab. Wanita hamil, pasien yang telah menjalani bedah perbaikan obstruksi anatomi, dan pasien dengan diversi urin atau kencing stent biasanya menampilkan beberapa derajat dilatasi sistem pengumpul, membuat diagnosis hidronefrosis akibat obstruksi terutama sulit pada pasien ini. Sebaliknya, obstruksi dapat hadir dalam ketiadaan hidronefrosis, dalam kondisi seperti obstruksi akut awal, hipovolemia, metastasis retroperitoneal, dan fibrosis retroperitoneal.

Medis penyakit ginjal

Penyakit ginjal disebabkan oleh glomerulonefritis atau penyakit-penyakit sistemik, seperti diabetes, hipertensi, arteriosklerosis, atau penyakit autoimun, hasil dalam ginjal yang hyperechoic (abu-abu terang) dibandingkan dengan parenkim hati yang berdekatan. Juga, ginjal sering lebih kecil dari biasanya. Pielonefritis sonografi

Dalam sebagian besar kasus pielonefritis akut, USG ginjal gambar tampak normal, dengan sensitivitas untuk mendeteksi peradangan korteks yang lebih rendah dari CT scan atau pencitraan radionucleotide. Namun, sonografi dapat sangat berguna untuk mendeteksi kelainan menghasut atau memperburuk seperti batu, hidronefrosis, atau kista. Hidronefrosis ringan mungkin terkait dengan pielonefritis rumit karena peristaltik saluran kemih berkurang. USG merupakan modalitas pencitraan pilihan untuk pielonefritis akut pada wanita hamil.

Pembesaran ginjal dan kompresi dari sinus ginjal dapat dideteksi sonographically dalam kasus yang parah pielonefritis. Penganiayaan didefinisikan daerah hypoechogenicity dapat dilihat, karena edema, atau area hyperechogenicity dapat hadir, karena perdarahan. Perubahan ini dapat disertai oleh penipisan dari batas corticomedullary. USG dapat digunakan untuk mendeteksi dan memantau perkembangan massa inflamasi fokal dan untuk mengevaluasi komplikasi pielonefritis, seperti abses ginjal atau pyohydronephrosis.

Pielonefritis Emphysematous ditandai oleh gas dalam parenkim ginjal karena infeksi bakteri pembentuk gas. Sonografi menunjukkan fokus hyperechoic dengan bayangan yang samar-samar dan distorsi dari sinus ginjal akibat adanya udara dalam sistem. USG sering meremehkan perpanjangan infeksi karena struktur dalam untuk koleksi gas dilenyapkan. Akibatnya, CT scan harus dilakukan segera untuk penilaian lebih lanjut jika pielonefritis emphysematous disarankan.

Pyonephrosis Silakan lihat artikel Pyonephrosis eMedicine untuk rincian tentang entitas ini.

Nefrokalsinosis Meduler nefrokalsinosis biasanya dikaitkan dengan negara hypercalcemic. Hiperparatiroidisme dan account asidosis tubulus ginjal distal selama lebih dari 60% kasus. Sisanya 40% adalah karena berbagai penyebab lain dari hiperkalsemia dan hiperkalsiuria, seperti sindrom Cushing, sarkoidosis, metastasis tulang, terapi furosemid, atau diet yang berlebihan kalsium dan / atau oksalat. Kedua

ginjal mengungkapkan beberapa daerah meningkat echogenicity melibatkan semua piramida ginjal. Korteks ginjal adalah normal, dan tidak ada bukti hidronefrosis hadir.

Perdarahan ginjal

Perdarahan ginjal parenkim karena trauma atau pembedahan biasanya hadir sebagai hematoma subkapsular yang echogenic segera setelah perdarahan namun menjadi semakin kurang echogenic sebagai menyelesaikan hematoma. Dalam hitungan hari, penampilan adalah anechoic dengan tingkat cairan-puing. Darah dalam sistem pengumpul ginjal dan kista hemoragik dibahas di bawah ini. Mengumpulkan massa sistem

Diagnosis diferensial dari massa dalam sistem pengumpul ginjal termasuk massa jaringan lunak seperti karsinoma sel transisional (TCC), pembekuan darah, bola jamur; papila sloughed, polip fibroepithelial; invasi karsinoma sel ginjal, tayangan pembuluh darah, atau tumor metastasis. Massa lainnya termasuk batu dan adanya udara. Jaringan lunak: Pada statis gray-scale pencitraan, pembekuan darah, bola jamur, dan sloughed papilla sulit untuk membedakan dari pertumbuhan abnormal yang melibatkan sistem pengumpul ginjal. Selama pencitraan real-time, massa ini sering bisa dihargai sebagai mengambang bebas di dalam pelvis renalis dan, pada pencitraan Doppler, yang tanpa aliran darah. TCC, polip fibroepithelial, perpanjangan intrapelvic tumor parenkim ginjal, dan lesi metastasis menunjukkan normal cenderung meningkatkan aliran listrik pada gambar Doppler. Sebuah pembuluh darah yang berdekatan menekan pelvis renalis untuk menciptakan penampilan lesi intraluminal menunjukkan aliran darah yang dramatis khas intravaskuler pada gambar Doppler. Pyelogram intravena, CT scan, dan / atau pemeriksaan ureteroscopic sering diperlukan untuk mengkonfirmasi diagnosis. Batu ginjal: Batu ginjal digambarkan sonographically sebagai struktur linear atau melengkung sangat hyperechoic yang sesuai dengan bentuk permukaan batu yang paling dekat dengan ultrasound transducer. Drama membayangi posterior terlihat, yang dapat mengaburkan temuan di sisi berlawanan dari batu, termasuk hidronefrosis, batu tambahan, dan tumor. Karena itu, ditemukannya kalsifikasi membutuhkan sonogram untuk memindai dari beberapa sudut yang berbeda untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang lokasi dan jumlah batu. Identifikasi sangat tergantung pada keahlian sonogram, dan batu-batu kecil dari 5 mm dengan diameter sulit untuk mengidentifikasi. Sebuah pyelogram intravena, noncontrast CT scan, dan / atau film polos perut dapat memberikan informasi lebih dari gambar USG untuk kuantifikasi dan perencanaan pengobatan untuk batu kemih. Dalam sebuah studi yang membandingkan USG untuk noncontrast CT scan oleh Fowler et al, sensitivitas USG untuk kalkuli apapun adalah 44% dan, untuk kalkuli individu, adalah 24%. Dari kalkuli tidak divisualisasikan pada gambar USG, 73% lebih kecil dari 3 mm. [3]

Udara: Udara dalam sistem pengumpul ginjal telah echogenicity mirip dengan batu, namun, daripada yang terjadi dalam porsi lebih tergantung dari sistem pengumpulan, udara naik ke aspek yang paling unggul dari sistem pengumpul dan lebih mobile daripada batu. Reposisi pasien untuk mengambil keuntungan dari prinsip ini membantu dalam diagnosis. Penyebab udara dalam sistem pengumpulan mencakup operasi terbuka atau endoskopi terakhir, fistula dari sistem pengumpul ginjal ke saluran reproduksi usus atau perempuan, atau Ginjal emphysematous atau pielonefritis.

kista ginjal Kista adalah massa yang paling umum ditemukan di ginjal. Mereka dapat terjadi secara tunggal atau beberapa nomor dan diperkirakan timbul dari pertumbuhan berlebih epitel tubulus atau saluran pengumpul, dengan mengakibatkan distensi nefron. Kesempatan mengembangkan kista ginjal meningkat dengan usia. Mereka sangat jarang terjadi pada anak-anak dan jarang pada individu lebih muda dari 40 tahun, tetapi mereka hadir di 50% dari populasi yang lebih tua dari 55 tahun. Kista juga cenderung untuk memperbesar dan mengembangkan dari waktu ke waktu septations tipis. USG merupakan modalitas pilihan ketika pencitraan kista ginjal. Penilaian awal dari kista yang mungkin adalah penentuan apakah itu berisi cairan, massa yang solid, atau setengah padat. Sebuah kista berisi cairan muncul anechoic, sedangkan kista padat atau kista yang berisi puing-puing muncul echogenic lebih atau menunjukkan tingkat rendah gema dalam lumen. Juga, peningkatan posterior yang kuat dengan lumen anechoic hampir pasti tidak termasuk massa yang solid. Kista di kutub bawah ginjal terlihat lebih mudah karena tulang rusuk tidak ditumpangkan. Artefak anterior dalam kista dapat disebabkan oleh gema dari antarmuka kulit transduser. Antarmuka transduser dapat ditekan dengan memindai dari pendekatan berlawanan.

Kista sederhana: Jenis yang paling umum dari kista ginjal adalah kista sederhana. Kista sederhana adalah koleksi cairan serosa, biasanya berasal dari korteks ginjal, yang sebagian besar adalah asimptomatik. Kista harus memenuhi beberapa kriteria sebelum mereka dapat dianggap sederhana. Mereka harus bulat, memiliki lumen anechoic tanpa gema internal, memiliki dinding yang didefinisikan dengan baik kembali atau demarkasi yang jelas dinding, tidak memiliki ketebalan dinding terukur, dan menunjukkan peningkatan akustik posterior kista. Ultrasonically, kista harus menunjukkan sebuah band sempit tepi-membayangi akustik yang berbatasan dengan tambahan akustik posterior untuk setiap batas lateral kista. Membayangi Hal ini disebabkan oleh pembiasan dan defleksi gema sekitar permukaan melengkung dari massa kistik. Tiga persen dari kista sederhana menunjukkan kalsifikasi lengkung sederhana dalam hubungan dengan dinding kista. Biasanya, kalsifikasi tersebut adalah hasil dari perdarahan sebelumnya, infeksi, atau iskemia. Jika kalsifikasi tebal dan bulat, kista tidak bisa lagi dianggap sederhana dan temuan ini dapat menunjukkan keganasan. Kadang-kadang, kista ginjal yang tidak digelembungkan akan dilipat, menunjukkan perbatasan tidak teratur bagian dari kista yang berada dalam kontak dengan parenkim ginjal. Ketidakteraturan ini dianggap artefak perbatasan dan tidak mengecualikan diagnosis kista sederhana. Diagnosis diferensial dari kista ginjal sederhana termasuk divertikula caliceal, aneurisma, pseudoaneurysms, malformasi arteriovenosa, nekrosis papiler, terhalang tiang duplikasi atas, dan limfoma.

Kista sederhana sejati tidak memerlukan bentuk intervensi, terutama jika mereka tidak menunjukkan gejala. Diagnosis kista berdasarkan temuan USG 95-98% akurat. Diagnosa yang salah dari kista sederhana dapat terjadi jika lesi lebih kecil dari 2 cm diameter. Alasan lain untuk diagnosa yang salah adalah terjadinya hematoma, yang dapat meniru kista. USG Doppler dapat berguna dalam membedakan kista sederhana dari jenis lain kista. Jika kista tidak memenuhi semua kriteria untuk kista sederhana, maka CT scan diindikasikan.
Kista Kompleks: kista ginjal biasanya unilocular, yaitu, mereka memiliki satu di dalam ruangan. Kista Septated yang multilocular, yaitu, dengan kamar ganda.

Septated kista mengandung gema internal yang linear pada gambar USG, yang mewakili septations. Septa biasanya tidak lengkap, memungkinkan komunikasi bebas antara berbagai wilayah kista. Septa akan muncul tipis. Septations tebal, jika dilihat, mungkin menunjukkan suatu neoplasma kistik. Septations terlihat pada hanya 5% dari semua kista ginjal jinak. Sonogram harus membuat penentuan pada ketebalan septation, mengingat bahwa ini adalah perbedaan penting, yaitu, perbedaan antara kista jinak dan mungkin ganas. Kista ginjal Bilobed tidak khas oval atau melingkar. Kista tidak mengandung septations dalam tetapi memiliki 2 kompartemen yang jelas seperti yang terlihat oleh bentuk kista. Kista ini tidak lazim dan tidak memperhitungkan persentase besar dari total kejadian kista ginjal.
Klasifikasi kista ginjal: Sebagian besar kista ginjal adalah jinak. Sonografi saja tidak dapat membedakan antara kista jinak dan ganas, tetapi penggunaan klasifikasi Bosniak dapat membantu mengkategorikan probabilitas untuk keganasan. Klasifikasi Bosnia kista ginjal adalah sebagai berikut: 1. Tipe I - kista sederhana yang anechoic dengan baik melalui transmisi, peningkatan posterior dinding akustik, tidak ada gema internal, tajam marginated, dan dinding halus. 2. Tipe II - kista Sedikit rumit yang memiliki septa tipis, memiliki area kecil kalsifikasi, dan hyperdense 3. Jenis IIF - kista Sedikit rumit yang memiliki septa tebal dan daerah kecil kalsifikasi atau hyperdense dengan daerah heterogen (Mereka ditunjuk jenis IIF untuk menunjukkan kebutuhan untuk serial tindak lanjut yang melibatkan pencitraan ulangi untuk memastikan tidak ada perubahan menunjukkan degenerasi ganas.) 4. Tipe III - kista tak tentu dengan besar, kalsifikasi tidak teratur; menebal, septa menonjol; dan dinding tebal 5. Tipe IV - kista ganas yang memiliki komponen yang solid besar dengan daerah kistik memiliki margin yang tidak teratur, peningkatan vaskularisasi, sangat tebal, septations tidak teratur, dan besar / beberapa kalsifikasi dystrophi.

Jika pertumbuhan dari kista kompleks terlihat pada pemeriksaan berikutnya, pertimbangkan keganasan dan melakukan pengujian lebih lanjut. Sebuah kista dengan septations tipis dapat dianggap jinak, tetapi kista dengan septations tebal atau kalsifikasi bulat tebal mungkin menunjukkan keganasan.
Kista Parapelvic: kista Parapelvic account untuk 6% dari kista ginjal. Mereka biasanya limfatik berasal atau timbul dari jaringan nonparenchymal lainnya. Sonographically, mereka terlihat dalam lemak dari sinus ginjal dan sering bilateral. Parapelvic kista dapat bingung dengan hidronefrosis, penggunaan USG real-time adalah penting untuk menunjukkan bahwa kista ini tidak berkomunikasi dengan sistem pengumpul ginjal. Kista Parapelvic memiliki bentuk tidak

teratur, sesuai dengan isi dari sinus ginjal, dan mungkin menyelimuti komponen lain dari hilus ginjal, menghasilkan septa jelas. Kista Dengue: Dengue kista biasanya kista sederhana yang telah berdarah, dan mereka account untuk sampai 11,5% dari semua kista ginjal. Sebuah perdarahan intraluminal terjadi pada sekitar 5% dari kista sederhana normal, dan kemungkinan pendarahan kista sederhana adalah lebih besar pada orang dengan penyakit ginjal polikistik. Darah dari perdarahan akut sangat echogenic dan muncul terang pada gambar USG, sesuai dengan bentuk kista. Kista hemoragik Menyelesaikan menunjukkan gema internal yang mungkin terletak di bagian tergantung dari kista, menghasilkan kadar cairan-puing atau membran fibrinosa dan kurangnya peningkatan akustik posterior. Kejadian dilaporkan neoplasma dikaitkan dengan kista hemoragik adalah 31%. Oleh karena itu, ulangi pencitraan dalam 2-3 bulan diindikasikan untuk diagnosa tindak lanjut dan akurat. Kista yang terinfeksi: kista terinfeksi kista sederhana yang telah menjadi terinfeksi dan mengandung puing-puing atau materi purulen. Dinding tebal muncul pada hasil USG, dengan kompleks pola gema internal. Kista ini juga dapat berisi eksudat nekrotik; ini terjadi ketika partikel mengapung dalam cairan kista. Diagnosis ini dapat didukung oleh terjadinya gejala yang berkaitan pada pasien, seperti demam atau infeksi lainnya. Kombinasi dari temuan klinis, pencitraan CT, dan aspirasi kista menegaskan diagnosis. Susu kista kalsium: Susu kalsium dari kista adalah kista ginjal yang unik. Divertikula Calyceal yang telah kehilangan baik sebagian atau lengkap dari komunikasi dengan sistem pengumpul dikenakan stasis urin, dengan kristalisasi kalsium karbonat yang dihasilkan. Kristal-kristal menit yang sebagian tersuspensi dalam cairan kista. Dengan reposisi, suspensi kristal mengalir ke daerah lebih tergantung dari kista dalam mode cairan, memberikan penampilan susu di film polos atau fluoroskopi. Cairan ini mengandung kristal-dapat divisualisasikan ultrasonically dan menyebabkan akustik membayangi dalam kista, tidak termasuk diagnosis kista sederhana. Kista kalsifikasi: kista adalah kista kalsifikasi sederhana di mana kalsifikasi telah terbentuk. Hal ini terjadi hanya 1-2% dari semua kista sederhana. Kista ini biasanya hemoragik atau terinfeksi, dan, setelah periode tertentu, puing-puing internal kalsifikasi. Kalsifikasi dapat mengurangi transmisi suara dan menyebabkan kista muncul padat. Banyak kalsifikasi membutuhkan sonogram untuk memindai dari pesawat yang berbeda untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang lokasi dan jumlah kalsifikasi. Kalsifikasi berbentuk bulat tebal berhubungan dengan keganasan. Beberapa kista dan penyakit ginjal polikistik: USG dapat mengungkapkan penyakit ginjal dewasa atau polikistik autosomal dominan pada pasien dalam dekade kedua dan ketiga kehidupan. USG menunjukkan kista multipel berbagai ukuran bilateral. Kista hemoragik mungkin memiliki gema internal, cairan-puing tingkat, dan dinding tebal. Diferensiasi antara perdarahan dan infeksi mungkin didasarkan pada temuan USG saja. Dystrophi kalsifikasi perdarahan sekunder dapat lengkung atau dengan plak tersebar. Kista terkait dari, pankreas limpa hati, atau muncul sebagai echo-bebas dengan peningkatan massa melalui transmisi. Penyakit ginjal polikistik infantil resesif atau: Kondisi ini menunjukkan kombinasi dari manifestasi ginjal dan hati dan bermanifestasi pada masa bayi. Sonographically, ginjal bilateral membesar dan menyebar dan echogenicity parenkim ginjal meningkat terlihat. Tidak ada persimpangan yang berbeda corticomedullary hadir, dan tidak ada hidronefrosis diidentifikasi. Patologis, ginjal memiliki kista kecil yang tak terhitung jumlahnya yang mewakili pelebaran tubulus pengumpul. Keterlibatan hati hasil dalam proliferasi saluran empedu dan ringan periportal fibrosis. Pertimbangkan diagnosis ini bila ginjal tidak membesar dan hyperechoic dan kandung kemih yang kecil, terutama dalam pengaturan pralahir oligohidramnion. Ginjal Multicystic: Ginjal multicystic ini ditandai dengan beberapa kista sederhana bahwa peningkatan jumlah dan ukuran sebagai pasien usia. Menengah sampai besar kista dapat divisualisasikan dengan mudah, tetapi kista kecil mungkin sulit untuk secara jelas mendefinisikan. Cluster kista kecil muncul sebagai daerah yang sangat echogenic.

Ginjal displastik Multicystic: Dua puluh tahun yang lalu, sebagian besar bayi dengan ginjal displastik multicystic (MCDK) disajikan dengan massa panggul yang besar teraba. Saat ini, sebagian besar didiagnosis pada rahim dengan USG. Mayoritas MCDKs yang sepihak dan mewakili penyebab paling umum dari massa abdomen pada masa bayi. Sekitar 15% dari pasien memiliki beberapa kelainan dari ginjal kontralateral. Bilateral MCDK adalah mematikan. Diferensiasi MCDK dari hidronefrosis sangat penting karena pilihan pengobatan bervariasi. Melakukan studi kedokteran nuklir untuk menilai fungsi. USG atas massa teraba kista noncommunicating mengungkapkan beberapa yang menempati fossa ginjal keseluruhan, dengan tidak ada bukti dari parenkim ginjal. Kista adalah variabel dalam ukuran, dengan kista terbesar terletak di pinggiran. Biasanya, setelah tindak lanjut USG, menyusut dan akhirnya MCDK mungkin hilang. Namun, degenerasi ganas telah dilaporkan.

Padat massa

Tumor ginjal muncul sebagai massa echogenic heterogen dan bisa disertai dengan sedikit melebar calyces ginjal yang berdekatan, karena kompresi infundibuli. Pertimbangkan setiap massa ginjal yang solid ganas sampai telah terbukti sebaliknya. Delapan puluh lima persen dari massa ginjal padat karsinoma sel ginjal, sementara yang lain 10% adalah karena keganasan lain seperti sarkoma ginjal, limfoma, TCC, atau metastasis. 5% sisanya adalah jinak dan termasuk oncocytoma, angiomyolipoma, dan fibroma. Dari jumlah tersebut, hanya angiomyolipoma dibedakan dari yang lain sonographically, karena adanya lemak yang sangat echogenic dalam tumor ini. Intraoperatif USG ginjal sekarang menjadi biasa untuk mencari tumor selama nephrectomy parsial.

Transplantasi ginjal sonografi

Penempatan dangkal cangkok ginjal di fosa iliaka membuat pencitraan sonografi struktur ini lebih mudah daripada pencitraan ginjal asli. Kebanyakan pasien dirujuk untuk USG karena fungsi ginjal memburuk, seperti yang ditunjukkan oleh kenaikan kadar kreatinin serum dan / atau output urin menurun. Pada periode pasca operasi segera, trombosis vena ginjal adalah komplikasi utama, mengakibatkan kegagalan cangkok. Seperti yang mungkin diharapkan, resistensi pembuluh darah ginjal sangat tinggi, dan spektral Doppler melacak menunjukkan puncak, cepat transien sistolik lonjakan diikuti oleh aliran diastolik terbalik. Peran utama dari USG dalam ginjal yang telah selamat dari bahaya pasca operasi langsung adalah untuk membedakan antara obstruksi saluran kemih dan menyebabkan penurunan fungsi sistemik, seperti penolakan atau nekrosis tubular akut.

Dalam penolakan yang parah, menjadi akut transplantasi echogenic lebih. Pembengkakan hadir, hypoechogenicity piramida meduler terlihat, persimpangan corticomedullary adalah tidak jelas, dan ukuran bulat ginjal meningkat. Peningkatan ukuran tidak spesifik untuk penolakan; dapat dilihat pada orang dengan pielonefritis dan trombosis vena transplantasi. Warna Doppler digunakan untuk mengidentifikasi interlobar dan arkuata kapal transplantasi ginjal. Indikasi untuk USG Doppler dalam penerima transplantasi ginjal meliputi pengukuran indeks resistif di arteri intrarenal, trombosis vena mungkin ginjal, stenosis arteri ginjal, dan perfusi ginjal kortikal.

Penyakit vaskular ginjal

Ginjal adalah organ yang sangat vaskular. Dalam keadaan normal mereka, mereka menunjukkan resistensi rendah untuk aliran darah. USG Doppler telah terbukti berguna dalam hipertensi, transplantasi ginjal, dan obstruksi saluran kemih. Kelainan ginjal primer merupakan penyebab diidentifikasi hipertensi pada sekitar 4% dari pasien. Stenosis arteri ginjal terjadi pada sekitar 1-4% pasien dengan hipertensi dan biasanya karena ateroma atau hiperplasia fibromuskular. USG Doppler dapat membantu mengidentifikasi ginjal stenosis arteri dengan pemeriksaan arteri renalis utama atau pada aliran arteri intrarenal. Sebuah jejak Doppler spektral dari arteri renalis utama dapat mengungkapkan puncak kecepatan tinggi khas dari stenosis arteri. Puncak sistolik kecepatan lebih cepat dari 200 cm / s sangat menyarankan stenosis arteri ginjal. Penyempitan hulu disebabkan oleh hasil stenosis arteri renalis dalam bentuk gelombang hilir intrarenal teredam, dikenal sebagai Parvus et tardus (kecil dan akhir). USG kandung kemih Tampilan normal Kandung kemih penuh menyediakan jendela sonografi untuk evaluasi uterus dan adneksa dan berfungsi untuk menggantikan gas usus. Pada tampilan memanjang, kandung kemih penuh memiliki penampilan berbentuk tetesan air mata anechoic, sedangkan pada pandangan melintang, tampak persegi panjang. Ketebalan dinding kandung kemih bervariasi dengan derajat mengisi kandung kemih. Misa di dalam kandung kemih dapat didiagnosis dengan pasti relatif hanya jika kandung kemih penuh. Infoldings dari dinding kandung kemih tidak sempurna diisi dapat memberikan kesan massa intraluminal.

Divertikula kandung kemih

Kebanyakan divertikula diperoleh sekunder obstruksi kandung kemih keluar dari disfungsi berkemih neuropatik, pembesaran prostat, atau striktur uretra. Divertikula diperoleh mulai sebagai outpouchings kecil mukosa yang evaginate antara bundel otot detrusor hipertrofi dan tidak memperpanjang masa lalu dinding kandung kemih. Ini outpouchings kecil disebut cellules. Dengan obstruksi gigih, herniasi progresif mukosa kandung kemih terjadi melalui otot detrusor untuk membentuk divertikulum. Jenis bawaan dari divertikulum, suatu divertikulum Hutch, berkembang dari herniasi dari mukosa kandung kemih melalui kelemahan bawaan pada otot detrusor kandung kemih sedikit lebih unggul dan lateral lubang saluran kemih. Kadang-kadang, ini dapat menyebabkan obstruksi atau refluks vesicoureteral (Vur).

Sebuah divertikulum kandung kemih muncul sebagai perpanjangan, anechoic berdinding tipis dari lumen kandung kemih. Divertikulum dapat berkisar dalam bentuk tetesan air mata untuk setengah lingkaran dari, tergantung pada lebar leher dari divertikulum tersebut. Biasanya, kontinuitas antara kandung kemih dan divertikulum dapat ditunjukkan sonographically. Jika Divertikulum memiliki leher infeksi, sempit dan pembentukan batu dapat terjadi, muncul, masing-masing, seperti puing-puing

echogenic atau massa hyperechoic dengan bayangan posterior. Tumor juga dapat terjadi dalam divertikulum karena mereka dibatasi oleh uroepithelium. Sementara tumor kecil dalam divertikulum kadang-kadang dapat dilihat sebagai massa yang tidak teratur dari echogenicity menengah dalam lumen divertikular, tumor yang lebih besar bisa sulit untuk mendeteksi sonographically karena divertikulum diisi dengan tumor mungkin tidak jelas dari dinding kandung kemih yang berdekatan hipertrofi. Ureterocele Ureterocele adalah prolaps ke dalam kandung kemih dari bagian intravesical dari ureter distal dengan pelebaran terkait ureter distal. Ureteroceles muncul sebagai struktur berdinding tipis lengkung dengan lumen anechoic. Bila kandung kemih penuh dan ureterocele ini diperpanjang, ureterocele adalah sonographically mengingatkan kita pada septation tipis dalam kandung kemih. Ureteroceles Orthotopic terbentuk di ureter dengan sisipan normal menjadi trigonum. Mereka terlihat sonographically di dinding kandung kemih posteroinferior. Karena lokasi yang rendah posterior mereka, ureteroceles orthotopic sering dapat divisualisasikan lebih baik dengan TRUS pada laki-laki atau USG transvaginal pada wanita dibandingkan dengan USG transabdominal. Ureteroceles Orthotopic biasanya terjadi dalam sistem tunggal dan biasanya kecil, sepihak, dan tanpa gejala. Ureteroceles ektopik biasanya terjadi dalam sistem pengumpulan digandakan dan dapat menyebabkan obstruksi parsial atau lengkap. Ini biasanya terletak posterior, tetapi lebih dekat dengan garis tengah dan lebih inferior dibandingkan ureteroceles orthotopic. Karena lokasi inferior mereka, ureteroceles ektopik mungkin tidak terlihat oleh USG transabdominal karena tulang kemaluan dapat mengganggu sudut pencitraan. Infeksi, batu formasi, atau keduanya dapat terjadi dalam lumen ureterocele dan dipandang sebagai puing-puing atau sebagai massa hyperechoic dengan membayangi posterior dalam ureterocele, masing-masing.

Massa kandung kemih

Penampilan klasik dari TCC dalam kandung kemih adalah struktur jaringan lunak yang tidak teratur rendah sampai menengah-gema tekstur memproyeksikan ke dalam lumen kandung kemih dari situs mural tetap. Lesi sering bercabang atau frondlike. Lampiran ke dinding kandung kemih dapat berupa sessile atau stalklike. Penampilan ini tidak dapat dibedakan dari neoplasma sonographically lain seperti karsinoma sel skuamosa (KSS) atau ekstensi langsung ke dalam kandung kemih dari prostat, usus besar, atau keganasan ginekologi. Kalsifikasi terdeteksi di TCC dalam waktu kurang dari 2% dari kasus. Edema bulosa dari peradangan akibat sistitis atau iritasi dari kateter atau batu kandung kemih juga dapat muncul sebagai massa yang tidak teratur tetapi kurang echogenic dari TCC. Edema bulosa mungkin memiliki area anechoic kecil, yang mewakili cairan edema, dalam massa. Karsinoma in situ dan metaplasia skuamosa umumnya tidak terdeteksi oleh USG, tetapi dapat dilihat sebagai penebalan dinding kandung kemih fokus.

Volume kandung kemih pengukuran

Volume kandung kemih dapat dihitung dengan rumus berbagai geometris dengan tersedia secara komersial scanner portabel kandung kemih. Pengukuran volume kandung kemih umumnya lebih akurat jika pasien adalah santai dan terlentang. Sebuah formula yang berbeda digunakan untuk pria dan wanita untuk memungkinkan bentuk yang berbeda dari kandung kemih antara jenis kelamin. Dalam seorang wanita yang telah menjalani histerektomi, gunakan pengaturan pemindai laki-laki. USG prostat Tampilan normal

Memahami anatomi prostat adalah penting untuk memahami gambar USG prostat. Prostat memiliki 3 area anatomis atau zona. Zona perifer (PZ) adalah bagian posterior dan distal (puncak) dari kelenjar. Zona ini bisa diraba pada pemeriksaan colok dubur, terdiri sebagian besar volume kelenjar prostat normal, dan merupakan tempat asal sebagian besar kanker prostat. Zona sentral (CZ) adalah kecil, berbentuk kerucut zona pada aspek cephalad dari prostat (dasar) yang mengelilingi saluran ejakulasi; kanker yang timbul dari zona ini cukup langka. TZ adalah terdiri dari 2 lobus anterior jaringan, di kedua sisi uretra; zona ini adalah situs asal benign prostatic hyperplasia (BPH) dan sekitar 10-20% dari kanker prostat, ukuran zona ini sangat variabel , tergantung pada tingkat BPH.

Perbedaan anatomi antara CZ dan PZ tidak biasanya divisualisasikan dengan TRUS, meskipun perbedaan histologis khas dari zona ini. CZ normal dan harus PZ area homogen ringan sampai menengah-abu menduduki sepertiga posterior prostat. Sehubungan dengan ini 2 zona, TZ anterior terletak pameran hypoechogenicity cukup heterogen. Nodul BPH di TZ dapat isoechoic atau hyperechoic tetapi yang paling sering hypoechoic. Ini heterogenitas dan hypoechogenicity menjadi semakin lebih menonjol dengan meningkatnya volume BPH dan yang paling mungkin karena variasi dalam jumlah elemen stroma dan kelenjar hiperplasia tersebut.

TZ dapat mewakili sesedikit 5% dari prostat seorang pria muda normal dan lebih dari 90% dari prostat dengan BPH. Dengan peningkatan ukuran TZ itu, PZ dan CZ menjadi semakin terkompresi posterior. Biasanya, TZ tidak memperpanjang masa lalu verumontanum di bagian tengah prostat. Namun, TZ juga memperluas distal seperti membesar, semakin menjorok di PZ apikal. BPH sering mengandung struktur kistik tunggal atau berbagai berbagai ukuran. Kista muncul sebagai anechoic (hitam) berdinding halus, struktur bulat dengan peningkatan-peningkatan melalui. Peningkatanpeningkatan melalui disebabkan oleh gelombang ultrasound bergerak cepat, tanpa refleksi melalui cairan kista impedansi rendah, maka tiba-tiba mencolok sisi berlawanan dari kista. Kompensasi waktu gain dan kepadatan yang lebih tinggi dari gelombang suara mencapai dinding seberang kista dan jaringan luar itu membuat daerah ini terlihat lebih terang dibandingkan dengan jaringan sekitarnya. Batas antara TZ dan PZ adalah kapsul bedah untuk prostatectomy transurethral dan sering tajam dibatasi oleh TRUS sebagai garis cembung hypoechoic. Dengan BPH meningkat, batas ini menjadi

kurang cembung. Margin ini sering dibumbui dengan corpora amylacea yang nyata hyperechoic. Bila lebih kalsifikasi dan terkonsentrasi, deposito ini benar-benar dapat mengganggu gelombang ultrasound, menyebabkan membayangi posterior (sebuah temuan akrab dengan batu ginjal pada USG) yang mengaburkan beberapa atau semua TZ ini. Kalsifikasi tersebut telah berkorelasi dengan sejarah prostatitis tetapi sering terlihat pada pria muda yang sehat yang tidak memiliki riwayat peradangan prostat.

Sphincter preprostatic, terdiri dari leher kandung kemih dan jaringan periuretra, terletak antara 2 lobus dari TZ ini. Struktur ini menunjukkan hypoechogenicity dramatis khas otot karena konsentrasi serat otot polos. Otot-otot ini muncul sebagai Y terbalik, yang telah disebut tanda Menara Eiffel, di bidang aksial dan sebagai bentuk, melengkung segitiga mirip dengan tornado di bidang sagital. Serat ini sering berbaur otot dengan nodul BPH.

Lumen uretra prostat biasanya tidak terlihat sonographically kecuali telah pembedahan diubah, seperti dengan prostatektomi transurethral, atau kecuali buncit selama sonografi. Ketika TRUS dilakukan dalam persiapan untuk brachytherapy, uretra umumnya digelembungkan dengan jeli pelumas atau kateter uretra untuk menghindari penempatan benih dekat uretra. Di puncak, atau prostat distal, pada bidang aksial, jaringan periuretra muncul sebagai hypoechoic-terbalik tapal kuda. Pada bidang sagital, struktur ini muncul tubular dan dapat diikuti sepanjang jalannya ke sfingter uretra eksternal dan bulbar proksimal.

Tulang kemaluan menunjukkan margin posterior hyperechoic dengan bayangan yang dramatis. Margin dalam dari tulang kemaluan dapat dikenali dan dibandingkan dengan margin luar prostat selama evaluasi gangguan arkus pubis selama brachytherapy prostat. Jika ada, gangguan ini biasanya diselesaikan dengan mengurangi volume prostat dengan terapi kekurangan androgen preimplant. Para otot tebal dinding dan lumen berisi cairan dari vesikula seminalis, vas deferens, dan saluran ejakulasi meminjamkan struktur pola gema abu-abu gelap. Anterior ke vesikula seminalis, otot dinding kandung kemih adalah abu-abu gelap dan ketebalan variabel. Urin dalam kandung kemih anechoic dan dapat membantu dalam menggambarkan tingkat anterior dari prostat dan kehadiran dari setiap lobus median.

Karena sebagian besar komposisi mereka adiposa, jaringan periprostatic biasanya cukup echogenic, muncul hampir seluruhnya putih pada gambar USG. Aspek posterolateral dari margin prostat, di mana struktur neurovaskular memasuki kelenjar, umumnya abu-abu gelap, dengan daerah yang benar-benar anechoic karena berisi cairan, pembuluh darah berdinding tipis. Dengan pasien dalam posisi dekubitus kiri lateral, bundel neurovaskular bergantung kiri sering lebih menonjol daripada sisi kanan. Struktur vena anteromedial dari kompleks vena dorsalis juga dapat dilihat sebagai anechoic, struktur agak linier, dalam adiposa periprostatic putih. Karena tingkat pemindai untuk prostat sonografi lambat, aliran dalam struktur vaskular umumnya tidak jelas.

Memperluas menuju rektum dari bayangan dramatis anterior tulang kemaluan, hanya lateral dan

distal ke puncak prostat, otot-otot levator. Otot ini memiliki penampilan hypoechoic khas, dengan garis-garis paralel hyperechoic mewakili fasia adiposa mengandung memisahkan bundel otot.

Anatomi variasi

Villers dkk menilai 100 spesimen prostatektomi radikal, variasi anatomi berhubungan dengan temuan USG [4] Dalam 2% dari spesimen., Vesikula seminalis dan vas deferens terus caudally sebagai struktur yang terpisah selama lebih dari 5 mm di bawah tingkat cephalad dari CZ. Pada gambar USG, varian ini memberikan penampilan hypoechogenicity basilar bilateral.

Dalam 12% dari pasien, penetrasi abnormal vesikula seminalis dan vas deferens hadir di permukaan dubur prostat, ditandai oleh kurangnya jaringan CZ posterior struktur ini, yang muncul sebagai hypoechogenicity sonographically garis tengah di dasar prostat.

Dalam 6% dari kasus, normal besar (> 2 mm diameter) bundel otot polos yang hadir dalam selubung duktus ejakulasi, yang juga diproduksi hypoechogenicity garis tengah di dasar prostat pada pencitraan USG.

Dalam 3% dari pasien, vesikula seminalis diperpanjang lateral ke kelenjar prostat. Bagian distal mereka tertanam ke dalam stroma CZ tanpa interposisi jaringan fibroadipose. Varian ini dipandang sebagai hypoechogenicity lateral pada dasar prostat pada gambar USG.

Dalam 2% dari pasien, USG mengungkapkan utrikulus kistik, yang didefinisikan sebagai utrikulus lumen lebih besar dari 4 mm dengan hilangnya papillations epitel, yang muncul sonographically sebagai struktur kistik garis tengah di dasar dengan lumen anechoic dan ditingkatkan melaluipeningkatan. Volume Prostat tekad

Penentuan volume prostat dapat berguna dalam perencanaan pengobatan baik operasi dan terapi radiasi. Pengukuran volume juga dapat berharga dalam memantau respon terhadap pengobatan hormonal atau terapi radiasi. Pengukuran volume menghasilkan volume dihitung dalam sentimeter kubik. Karena gravitasi spesifik jaringan prostat adalah 1,050, volume dalam sentimeter kubik adalah sebanding dengan berat kelenjar dalam gram.

Volume prostat biasanya dihitung dengan asumsi bahwa bentuk elips prostat (misalnya, sepak bola), perhitungan dapat dilakukan oleh salah satu dari dua metode. Dalam satu metode, gambar prostat pada dimensi transversal terluas di bidang aksial diuraikan dengan kursor pada konsol USG, yang memungkinkan komputer untuk menghitung luas permukaan yang bagian prostat. Dimensi transversal prostat (dari kiri ke sisi kanan kelenjar) pada titik diperkirakan dimensi transversal terluas

kemudian diukur. Volume prostat kemudian dapat dihitung dengan rumus berikut, 8 (luas permukaan) kuadrat, dibagi dengan 3 p (dimensi transversal). Sebagian besar komputer yang tersedia secara komersial USG konsol secara otomatis melakukan perhitungan ini ketika dalam modus volume yang pengukuran.

Metode lain yang lebih umum digunakan adalah perhitungan volume yang elips. Ini membutuhkan pengukuran dimensi prostat. Pertama, dimensi prostat ditentukan dalam pesawat aksial dengan mengukur dimensi transversal dan anteroposterior prostat pada titik diperkirakan dimensi transversal terluas. Dimensi longitudinal diukur pada bidang sagital hanya dari garis tengah leher kandung kemih karena sering mengaburkan batas cephalad kelenjar. Rumus, (p / 6) (dimensi transversal) (dimensi anteroposterior) (dimensi longitudinal), kemudian diterapkan untuk menghitung volume.

Karena ketidaktelitian dari dimensi longitudinal yang disebabkan oleh pembiasan lateral gambar USG, sedikit lebih baik prostat perhitungan volume dapat dicapai dengan menghilangkan dimensi ini, menggunakan rumus untuk menghitung volume bulat yg tersebar luas (misalnya, telur), (p / 6) (dimensi transversal) kuadrat (dimensi anteroposterior). Rumus bulat yg tersebar luas yang paling akurat untuk kelenjar kurang dari 80 ml dalam volume; prostat lebih besar diasumsikan Anda memakai konfigurasi yang lebih bulat, dan volume mereka lebih baik dihitung dengan rumus volume bola, (p / 6) (dimensi transversal) cubed . Sayangnya, tidak ada kelenjar prostat adalah bola sempurna, elips, atau bulat yg tersebar luas, yang membuat semua perhitungan ini agak tidak akurat. Namun, semua berkorelasi dengan berat prostat dengan koefisien korelasi lebih tinggi dari 0,90. Cara yang paling akurat pengukuran volume prostat adalah planimetry, yang memungkinkan untuk variasi dalam bentuk. Dalam metode ini, probe USG dipasang pada perangkat melangkah, membiarkan ujung yang akan berbaris melalui kelenjar pada bidang aksial pada interval ditetapkan. Pada setiap interval, gambar prostat diuraikan dengan kursor pada konsol USG, yang memungkinkan komputer untuk menghitung luas permukaan bagian tersebut. Prostat volume dihitung dengan mengambil jumlah dari luas permukaan gambar prostat diukur pada setiap langkah dan mengalikan nilai ini dengan interval melangkah.

Kebanyakan perangkat melangkah menyediakan 5 - atau 2-mm interval melangkah. Semakin pendek interval melangkah, volume lebih akurat dihitung. Karena akurasi yang unggul dan reproduktifitas, ini adalah metode pilihan untuk perencanaan pengobatan untuk brachytherapy. Perangkat melangkah juga dapat berfungsi untuk menstabilkan probe USG selama brachytherapy.

USG transrectal forinfertility

USG transrectal sangat membantu dalam evaluasi laki-laki infertil. Hal ini ditunjukkan pada pria dengan azoospermia dan volume ejakulasi rendah (<1,5 mL). Hal ini digunakan untuk mengevaluasi penyebab ketidaksuburan obstruktif dengan mencari dilatasi kistik dari saluran ejakulasi dan vesikula

seminalis. Vesikula seminalis normal harus mengukur kurang dari 1,5 cm pada tampilan anteroposterior [5].

Ultrasonografi keganasan prostat

Awalnya dipuji sebagai modalitas diagnostik kemungkinan untuk kanker prostat, USG transrectal sekarang diketahui telah diterapkan secara terbatas untuk diagnosis awal. Lesi ganas pada prostat dapat hypoechoic, isoechoic, atau hyperechoic.

Tumor Hypoechoic: Lee dan koleganya adalah yang pertama untuk menggambarkan penampilan hypoechoic adenokarsinoma melibatkan PZ. Sekitar 70% dari nodul teraba yang hypoechoic. Dalam seri awal oleh kedua Carter et al [6] dan Terris dkk, 54% dari kanker prostat nonpalpable yang hypoechoic. Tingkat hypoechogenicity telah jatuh dengan migrasi stadium kanker prostat. Tumor Isoechoic: Setidaknya 80% dari keganasan TZ yang isoechoic, seperti juga 30-50% dari tumor PZ. Ellis dan Brawer menunjukkan bahwa skor Gleason dan pementasan patologis kanker hypoechoic dan isoechoic adalah serupa. [7] Sifat sulit dipahami dari keganasan telah mendorong pengembangan berbagai skema biopsi. Sifat fisik lainnya, seperti aliran darah dan bioimpedance, dapat menyebabkan perbaikan dalam deteksi tumor ini. Tumor Hyperechoic: Egawa et al melaporkan bahwa 1,3% dari tumor dalam seri mereka hyperechoic [8] Hyperechoic tumor dapat hadir baik dalam PZ atau TZ dan telah berkorelasi dengan varian duktal adenokarsinoma prostat.. Hyperechogenicity dari kalsifikasi juga dapat dikaitkan dengan keganasan prostat.

Penampilan setelah pengobatan Iradiasi eksternal: Volume dihitung prostat berkurang secara signifikan dengan 6 bulan setelah
radioterapi. Tingkat dan tingkat pengurangan berkorelasi secara signifikan dengan tingkat histologis tumor (tumor dibedakan dengan buruk menyusut paling cepat) dan dengan hasil pengobatan tetapi tidak dengan panggung.

Setelah pengobatan, rata-rata jumlah situs gangguan kapsuler terus menurun, mencapai 50% dari jumlah pretreatment dengan 15 bulan. Seluruh prostat lebih difus hypoechoic, dan anatomi intraprostatic buruk didefinisikan. Seringkali, sebuah penebalan terkait dari permukaan rektum terlihat bahwa ia menggantikan prostat anterior. Hypoechoic kanker lebih besar fokus, terutama mereka yang belum merespon dengan baik untuk terapi radiasi, menunjukkan sedikit perubahan dalam penampilan sekali iradiasi, namun fokus yang lebih kecil dan mereka merespon dengan baik untuk terapi cenderung menjadi isoechoic. Secara umum, temuan USG yang kurang berkorelasi dengan temuan patologis dalam prostat iradiasi. Dalam rangkaian kambuh kanker prostat dilaporkan oleh postirradiation Kabalin dkk, biopsi diarahkan daerah hypoechoic positif untuk kanker dalam 67% kasus dan daerah isoechoic positif untuk kanker pada 65%. [9] Brachytherapy: Setelah brakiterapi, prostat pameran banyak perubahan jangka panjang yang sama dalam volume dan penampilan sonografi seperti iradiasi eksternal. Namun, dalam beberapa minggu pertama setelah implantasi, sepertiga dari pasien

menunjukkan peningkatan volume prostat karena edema postimplant. Tidak ada parameter tunggal, termasuk volume prostat preimplant, kekurangan hormon preimplant, atau tambahan terapi sinar radiasi eksternal, secara akurat dapat memprediksi tingkat pembengkakan. Karakteristik yang paling khas dari sonografi prostat postbrachytherapy adalah munculnya banyak benih didistribusikan lebih atau kurang merata di seluruh kelenjar. Benih ini secara dramatis hyperechoic dan mungkin menunjukkan bayangan posterior. Terapi hormon: Penurunan 30% dalam volume prostat terjadi dengan kekurangan androgen pada pasien dengan dan tanpa kanker prostat. Penurunan volume terbesar dalam kuartil laki-laki dengan volume kelenjar terbesar awal (60%) dan paling dalam kuartil laki-laki dengan kelenjar terkecil (10%). Penurunan volume tidak berkorelasi dengan respon kanker terhadap terapi. Setelah penghentian kekurangan androgen, prostat menunjukkan pertumbuhan kembali secara bertahap. Setiap ekstensi extraprostatic hypoechoic lesi atau sonographically jelas semakin berkurang selama terapi hormon. Prostatektomi radikal: Temuan TRUS berikut prostatektomi radikal dianggap normal jika leher kandung kemih mengecil lancar ke uretra. Sebuah penampilan, tumpul nontapered dari anastomosis vesicourethral telah dikaitkan dengan inkontinensia pasca operasi. Para echogenic retroanastomotic pesawat lemak harus utuh. Banyak pasien menunjukkan nodul jaringan anterior anastomosis, mewakili kompleks vena dorsalis diligasi. Setiap lesi hyperechoic atau hypoechoic lain atau gangguan pesawat lemak retroanastomotic dianggap sugestif. Bahkan tanpa bukti sonografi kekambuhan kanker, pasien dengan kekambuhan lokal kemungkinan harus menjalani biopsi. Hypoechoic lesi telah dilaporkan dalam 75-95% pasien dengan kanker secara lokal berulang. Warna Doppler imaging telah digunakan oleh beberapa penulis untuk meningkatkan deteksi kanker pada fossa prostat.

Penampilan keganasan nonadenocarcinoma


Karsinoma sel transisional: keterlibatan prostat dengan TCC memanjang dari kandung kemih adalah umum. Surveilans untuk invasi prostat terdiri terutama dari pemeriksaan sitoskopis uretra. Sayangnya, TCC mungkin melibatkan daerah lain dari prostat yang tidak dapat diakses oleh sistoskopi, di mana TRUS kasus dapat berguna. Invasi dari uretra prostat umumnya tidak terdeteksi oleh TRUS, tetapi 71% dari lesi stroma prostat hypoechogenicity pameran. TCC-sarat saluran ejakulasi biasanya menonjol dan hypoechoic pada gambar TRUS. Perpanjangan Periprostatic dari TCC juga terlihat sebagai daerah yang tidak teratur hypoechogenicity dalam jaringan adiposa hyperechoic periprostatic. TCC Kemungkinan melibatkan prostat terdeteksi oleh TRUS harus dikonfirmasi oleh temuan biopsi karena basil Calmette-Gua rin granulomata sangat umum pada pasien dengan TCC dan juga menunjukkan hypoechogenicity pada gambar TRUS. Karsinoma sel skuamosa: SCC terdiri 0,2-0,3% dari keganasan prostat. Perpanjangan dari kandung kemih atau uretra SCC jauh lebih umum daripada SCC prostat primer. Iradiasi sinar eksternal dari prostat dan androgen terapi deprivasi untuk adenokarsinoma prostat telah dilaporkan sebagai faktor risiko untuk SCC prostat primer. SCC melibatkan prostat muncul sebagai massa anterior tidak teratur, menunjukkan hyperechogenicity relatif dibandingkan dengan prostat normal.

Adenoid kistik karsinoma: karsinoma adenoid kistik prostat itu pertama kali dilaporkan pada tahun 1974. Sejak itu, kurang dari 30 kasus telah dilaporkan. Tumor ini juga telah disebut sebagai karsinoma adenoid cystlike, karsinoma basaloid, dan tumor sel basal adenoid. Patologis, tumor ini menyerupai karsinoma adenoid kistik kelenjar ludah, dengan beberapa kelenjar kistik besar. Kelenjar kistik memberikan tumor ini penampilan yang tidak biasa pada gambar TRUS, dicirikan oleh beberapa, merata, daerah anechoic kecil dengan peningkatan penularan melaluiyang mirip dalam ukuran. Sarkoma: pengembangan Tertunda sarkoma prostat merupakan komplikasi yang jarang dari iradiasi panggul prostat. Penampilan TRUS dari lesi ini ditandai dengan massa prostat tidak teratur hypoechoic dengan luas anechoic konsisten dengan echogenicity otot dan / atau nekrosis. Penampilan ini jelas berbeda dengan adenokarsinoma prostat. Temuan sonografi dari massa, tidak teratur hypoechoic, prostat dengan luas anechoic harus meningkatkan saran sarkoma prostat pada pasien dengan riwayat iradiasi panggul yang mengembangkan prostat abnormal ditemukan selama pemeriksaan dubur dan / atau yang memiliki gejala memburuk meskipun berkemih yang normal tingkat serum PSA. Tidak seperti radiasi sarkoma melibatkan prostat, yang didominasi hypoechoic, yang echogenicity dari rhabdomyosarcoma mirip dengan yang ada pada prostat normal. TRUS dapat menyediakan sarana pemantauan ukuran prostat dan jaringan sampel pada pasien lebih tua dengan rhabdomyosarcoma prostat namun memiliki nilai yang kecil sebagai suatu teknik pencitraan diagnostik. TRUS tidak tepat pada anak-anak, yang lebih sering terkena dengan rhabdomyosarcoma prostat. Cystosarcoma phyllodes melibatkan prostat muncul sebagai massa tidak teratur kista besar berisi beberapa anechoic besar ukuran variabel.

Keganasan Hematolymphoid: keganasan Hematolymphoid melibatkan prostat umumnya tanpa gejala dengan pencitraan TRUS. TRUS-dipandu prostat spesimen biopsi jarum sering menunjukkan limfositik menyusup, tapi sering ini dikaitkan dengan peradangan kronis prostat jika keganasan hematolymphoid tidak menjadi pertimbangan.

Uretra USG Sonourethrography telah terbukti akurat, sensitif, dan spesifik untuk diagnosis dan penilaian striktur uretra penis dan bulbar. Dibandingkan dengan urethrograms retrograd konvensional, sonourethrograms tidak melibatkan radiasi pengion dan berpotensi dapat mendeteksi spongiofibrosis dan kelainan periuretra lainnya terlihat pada radiografi urethrograms. Namun, penerapan USG uretra telah berkembang untuk meliputi perencanaan untuk pendekatan bedah untuk penyakit striktur uretra. Karena USG dapat digunakan untuk mengidentifikasi tingkat spongiofibrosis tidak terlihat pada urethrogram retrograd, banyak ahli menyarankan USG pra operasi sebelum operasi rekonstruktif [10].

Teknik tradisional untuk sonourethrography biasanya membutuhkan suntikan berulang dari garam normal untuk gembung uretra dan untuk membuat kontras dengan jaringan yang berdekatan. Biasanya, garam yang disampaikan baik melalui Foley kateter atau jarum suntik ditempatkan langsung ke meatus uretra. Meskipun garam ini efektif untuk menyediakan kontras antara lumen

uretra dan jaringan lunak sekitarnya, viskositas rendah membuat distensi uretra sulit untuk mempertahankan. Sebuah alternatif untuk salin adalah lidokain hidroklorida jelly.

USG skrotum

USG merupakan metode pencitraan pilihan untuk evaluasi dari isi skrotum. Pencitraan skrotum biasanya dilakukan dengan 5 - atau 7,5-MHz kecil bagian transduser.

testis pencitraan Penampilan normal: Sonographically, testis adalah struktur oval menampilkan seragam, tingkat menengah, echogenicity homogen. Tunika vaginalis dan tunika albuginea tidak divisualisasikan, kecuali di hadapan hidrokel. Mediastinum diidentifikasi sebagai garis echogenic berjalan dari superior ke kutub inferior dari testis. Rete testis dapat dilihat pada beberapa pasien. Epididimis memiliki echogenicity yang isoechoic atau sedikit hyperechoic dibandingkan dengan testis. Korda spermatika tidak dipandang sebagai struktur yang terpisah dari komponen lain dari kanalis inguinalis, namun, aliran darah dapat dideteksi di dalamnya pada warna sonografi Doppler gambar. Lampiran testis adalah struktur berbentuk oval kecil di bawah kepala epididimis yang tidak dapat dilihat dari testis pada gambar sonografi kecuali dalam kasus hidrokel. [11] Keganasan testis Primer: resolusi tinggi skala abu-abu USG telah lama menjadi standar untuk evaluasi pencitraan massa skrotum, dengan sensitivitas hampir 100%. Ada kriteria sonografi dapat diandalkan tersedia untuk membedakan lesi ganas dari lesi fokal intratesticular jinak, seperti infark, perdarahan, infeksi, atau Nona "kuman-sel tumor. Massa dalam epididimis sangat menyarankan proses nonneoplastic. Pertimbangkan semua massa intratesticular ganas sampai terbukti sebaliknya. Pencitraan harus selalu mencakup evaluasi pada testis kontralateral karena 8% dari neoplasma testis bilateral. Skala abu-abu menggambarkan keganasan sonografi yang paling intratesticular sebagai fokal atau difus, heterogen, massa hypoechoic dalam kaitannya dengan echogenicity testis yang normal. Seminoma biasanya hypoechoic tanpa kalsifikasi atau daerah kistik. Margin seminoma baik halus atau sakit didefinisikan. Karsinoma sel embrional juga hypoechoic tetapi homogen dan kurang baik dibatasi dari seminoma. Sepertiga dari tumor sel embrional mengandung area kistik. Sering, invasi tunika albuginea oleh karsinoma sel embrional menyebabkan distorsi kontur testis. Teratoma menampilkan komponen sonolucent dan hyperechoic pada skala abu-abu gambar sonografi. Fokus padat, akibat kalsifikasi, tulang rawan, atau fibrosis, menghasilkan bayangan akustik. Teratoma biasanya homogen, dengan perbatasan yang didefinisikan dengan baik. Koriokarsinoma memiliki echogenicity dicampur, karena ke daerah-daerah perdarahan, nekrosis, dan kalsifikasi.

Keganasan testis sekunder: limfoma ganas adalah neoplasma testis yang paling umum sekunder. Ini terdiri dari 1-7% dari semua tumor testis. Limfoma testis adalah neoplasma yang paling umum testis primer dan sekunder pada pria berusia 60-80 tahun. Keterlibatan leukemia testis terlihat paling sering pada anak dan jarang terbukti secara klinis pada orang dewasa. Limfoma dan leukemia umumnya bermanifestasi sebagai pembesaran testis.
Sonographically, keganasan ini muncul sebagai daerah difus atau fokal echogenicity menurun dengan pemeliharaan bentuk bulat telur yang normal testis. Warna sonografi Doppler meningkatkan sensitivitas deteksi lesi. Hiperemia hiperemia testis tanpa epididimis terkait lebih sugestif dari proses neoplastik dari orkitis. Deposito metastasis ke testis sering berasal dari prostat dan ginjal. Situs lain asal termasuk paru-paru, pankreas, kandung kemih, tiroid, melanoma, dan tumor usus. USG menggambarkan lesi metastasis sebagai hypoechoic, hyperechoic, atau kombinasi keduanya. Testis massa jinak: Nona "tumor sel germinal terdiri kurang dari 5% dari neoplasma testis. Mereka termasuk tumor sel Leydig dan sel Sertoli. Seks ini Corda "tumor gonad hampir selalu jinak dan terjadi pada orang dari segala usia. Penampilan sonografi terdiri dari suatu massa yang solid yang sering hypoechoic berisi area kistik. Pelebaran rete testis dapat muncul sonographically sebagai ganda, struktur kecil anechoic bulat atau berbentuk tabung atau ruang kistik di daerah testis mediastinum yang dapat salah untuk massa ganas. Gambar-gambar USG sering ada bersamaan dengan tanda-tanda obstruksi epididimis, seperti spermatoceles atau hiperemia epididimis, pada warna sonografi Doppler gambar, menunjukkan epididimitis. Microlithiasis: testis microlithiasis (TM) adalah kalsifikasi di dalam testis. Temuan ini telah dikaitkan dengan peningkatan risiko keganasan testis. Microlithiasis muncul sonographically sebagai fokus beberapa echogenic tanpa bayangan akustik. Saat ini, pemeriksaan sonografi hati untuk kehadiran massa di testis baik adalah wajib.

Serial USG telah direkomendasikan karena risiko kanker testis. Namun, Peterson et al menemukan TM untuk hadir dalam 5,6% dari populasi dalam studi skrining lebih dari 1500 pria tanpa gejala. Analisis lebih lanjut berdasarkan demografi dan distribusi ras dari orang-orang menyarankan bahwa TM tidak berhubungan dengan kanker. Mereka merekomendasikan tindak lanjut pada pria dengan TM untuk memasukkan seri diri ujian dan pemeriksaan ulang USG hanya jika massa baru atau perubahan yang dirasakan pada pemeriksaan diri. [12] Para penulis yang sama diikuti kohort pasien ini selama 5 tahun prospektif. Setelah follow-up, hanya satu dari 84 pasien mengembangkan kanker testis. Ini adalah tumor nonpalpable ditemukan secara kebetulan pada USG skrotum dilakukan untuk mengevaluasi massa paratesticular. Mereka kembali merekomendasikan pemantauan kelompok ini dengan serial self "pemeriksaan fisik tanpa perlu tindak lanjut pencitraan skrotum. [13]
Orchitis: Orkitis ditandai dengan fokus, perifer, lesi testis hypoechoic yang buruk didefinisikan, amorf, atau berbentuk bulan sabit. Orchitis juga menunjukkan hiperemia testis pada warna sonografi Doppler dan gambar biasanya disertai dengan hiperemia epididimis karena bersamaan epididimitis. Sebuah hidrokel reaktif juga sering dikaitkan dengan epididymoorchitis. Infark testis fokal dapat terjadi sebagai komplikasi dari epididimitis ketika pembengkakan epididimis cukup parah untuk menyempitkan suplai darah testis. Ini muncul sebagai massa

intratesticular hypoechoic pada gambar USG, massa yang tanpa aliran darah di Doppler imaging. Kista Intratesticular: kista Intratesticular muncul sonographically serta struktur melingkardibatasi dengan dinding anechoic tak terlihat, meningkat melalui transmisi, dan peningkatan dinding posterior akustik. Kista jinak mungkin intratesticular tetapi lebih sering extratesticular. Kriptorkismus: Kriptorkismus adalah kegagalan lengkap atau sebagian dari testis untuk turun dari posisi intra-abdomen ke skrotum selama kehamilan.

Kriptorkismus bilateral pada sekitar 8% dari pasien. Sebuah testis teraba dalam kanalis inguinalis mungkin tidak memerlukan pencitraan sebelum melanjutkan dengan koreksi bedah. Terlepas dari kenyataan bahwa benar-benar tidak turun, testis intra-abdomen biasanya tidak setuju untuk pencitraan sonografi, USG harus menjadi studi pencitraan awal untuk kriptorkismus saat testis tidak teraba dalam kanalis inguinalis. Kegagalan untuk mengidentifikasi testis dalam kanalis inguinalis dengan USG biasanya diikuti dengan pemeriksaan laparoskopi dari perut dan koreksi bedah atau penghapusan testis tidak turun. Jarang pencitraan tambahan, seperti CT scan atau MRI, diperlukan. Dengan skala abu-abu sonografi, testis yang tidak turun adalah oval dan homogen dalam karakter tapi lebih kecil dan sedikit kurang echogenic dari, testis kontralateral turun. Jarang, garis putih tipis atau band echogenic cerah mewakili mediastinum testis dapat dilihat. Hal ini dapat membantu membedakan testis dari kelenjar getah bening inguinal. Torsi testis: Torsi terjadi ketika sebuah tikungan testis normal mobile di korda spermatika, menghalangi suplai darah. Pasien hadir dengan onset akut dari nyeri testis yang parah. Iskemia dapat menyebabkan nekrosis testis jika tidak dikoreksi dalam 5-6 jam setelah onset nyeri. Torsi dapat intermiten dan dapat mengalami detorsion spontan. [14] Sonografi skala abu-abu adalah penggunaan terbatas pada tahap awal karena torsi testis biasanya muncul sonographically normal. Kadang-kadang, testis muncul hypoechoic dengan mediastinum echogenic menonjol. Dengan torsi lama, testis biasanya hypoechoic dan homogen dan sering disertai dengan hidrokel sekitarnya. Pada saat temuan ini sonografi terjadi, penyelamatan operasi testis tidak mungkin. Warna Doppler imaging sangat berguna dalam evaluasi torsi testis. Tidak adanya aliran darah lengkap intratesticular dan normal aliran darah extratesticular pada gambar warna Doppler merupakan diagnostik jika arus tidak normal di testis kontralateral. Namun, kehadiran aliran dalam testis tidak mengecualikan kehadiran torsi karena penyumbatan pembuluh darah lengkap terkadang dapat terjadi. Dengan aliran intratesticular absen pada gambar warna Doppler dan aliran extratesticular meningkat, iskemia kronis harus dipertimbangkan. Doppler imaging berikut spontan, detorsion manual, atau bedah ditandai oleh aliran intratesticular sedikit meningkat dan aliran extratesticular meningkat. Warna Doppler imaging memiliki kepekaan terbatas untuk mendeteksi aliran darah pada pasien pediatrik dengan volume testis kurang dari 1 mL. Trombosis pada testis buntu (sering disebut sebagai torsi testis usus buntu) bisa sulit untuk membedakan secara klinis dari torsi testis. Dengan USG, torsi usus buntu dipandang sebagai massa hypoechoic antara kepala epididimis dan testis atas tiang yang dikelilingi oleh pinggiran yang echogenic. Setelah pemeriksaan

Doppler warna, area perfusi meningkat terlihat mengelilingi massa hypoechoic, dan aliran intratesticular adalah normal. Trauma testis: USG adalah metode pencitraan pilihan untuk trauma skrotum [15, 16]. Sebuah hematom skrotum akut yang menjadi lebih sonolucent dengan waktu muncul sebagai sebuah koleksi echogenic antara dartos dan tunika vaginalis atau septum skrotum. Hematocele A mewakili perdarahan antara daun tunika vaginalis dan muncul sebagai pengumpulan cairan kompleks. Dengan waktu, koleksi ini dapat mengembangkan loculations, yang muncul sebagai septations tebal. Sonografi membantu cepat dan noninvasively mengevaluasi ruptur testis sebagai tambahan untuk sejarah klinis dan pemeriksaan. Testis pecah dipandang sebagai perubahan fokus echogenicity testis berhubungan dengan bidang intratesticular perdarahan atau infark. Sebuah pesawat fraktur diskrit diidentifikasi dalam kurang dari 20% kasus, meskipun perubahan kontur terlihat di testis adalah temuan umum. Hematocele A juga dapat hadir. Setiap menemukan heterogenitas pada USG testis pada pasien dengan riwayat trauma harus segera eksplorasi bedah segera untuk memperbaiki kemungkinan pecah.

USG skrotum Extratesticular Kista Extratesticular: kista Extratesticular ditemukan dalam epididimis dan tunika albuginea. Sonographically, spermatoceles tunika albuginea dan kista muncul juga dibatasi struktur melingkar-anechoic dengan tipis, dinding halus; ditingkatkan melalui transmisi, dan peningkatan dinding posterior akustik. Ini sering kista tunggal tetapi dapat beberapa dan / atau multiloculated. Kista epididimis, atau spermatoceles, adalah dilatasi kistik dari tubulus dari ductules eferen atau saluran menyimpang dari epididimis. Hidrokel: hidrokel adalah kumpulan cairan serosa dalam ruang potensial antara lapisan viseral dan parietal dari tunika vaginalis testis. Hydroceles biasanya terbatas pada bagian anterolateral dari skrotum. Hydroceles diperoleh biasanya idiopatik, tetapi dapat dikaitkan dengan neoplasma testis, trauma, atau peradangan. Dengan demikian, pemeriksaan sonografi dari hidrokel harus mencakup pencitraan cermat testis, terutama karena kadang-kadang membuat hidrokel testis teraba, menyembunyikan setiap massa dari dokter. Sonographically, hidrokel adalah struktur, anechoic bulan sabit sekitarnya aspek anterolateral dari testis. Kadang-kadang, gema internal dapat dilihat, karena kristal kolesterol, infeksi, atau perdarahan. Hematoceles dan pyoceles: Hematoceles dan pyoceles jarang terjadi dan disebabkan oleh darah dan nanah, masing-masing, di dalam rongga tunika vaginalis. Hematoceles disebabkan oleh trauma, operasi, neoplasma, atau torsi. Pyoceles terbentuk ketika suatu abses pecah epididimis atau testis menjadi hidrokel reaktif. Pyoceles juga dapat terjadi pada pasien dengan jangka panjang kateterisasi, karena trauma uretra atau erosi dalam menghadapi kolonisasi bakteri. Pada sonografi, septations internal yang tebal dan loculations dapat dilihat di kedua hematoceles dan pyoceles. Sebuah tunika albuginea menebal mungkin juga hadir. Varikokel: varikokel adalah sebuah dilatasi abnormal dari pembuluh darah pada pleksus pampiniformis karena baik katup vena kompeten atau obstruksi patologis dari aliran

vena. Varicoceles paling banyak terjadi di sisi kiri. Munculnya varikokel USG didefinisikan dengan baik. Sonografi menampilkan beberapa varikokel sebagai struktur anechoic serpiginous. Hal ini dapat dibedakan dari spermatocele multiloculated dengan mendeteksi aliran vena menggunakan warna Doppler dan aksentuasi struktur dengan menempatkan pasien tegak atau meminta mereka untuk melakukan manuver Valsava. Pleksus pampiniformis harus terdiri dari lebih dari 3 vena yang semuanya lebih besar dari 3 mm dengan diameter. Aliran retrograd juga harus ditunjukkan. Sonografi dapat bermanfaat dalam kasus varicoceles subklinis, yang temuan pemeriksaan fisik normal tetapi pasien mengalami penurunan kesuburan, nyeri, atau saran lain dari suatu varikokel. Posisi tegak dan / atau manuver Valsava bahkan lebih penting dalam pemeriksaan sonografi ketika mencoba untuk menunjukkan varikokel subklinis. Kontribusi sebenarnya dari varikokel subklinis pada kesuburan dan nyeri masih diperdebatkan. Epididimitis: Epididimitis adalah proses inflamasi paling umum melibatkan isi skrotum. Infeksi tersebut umumnya berasal dari saluran kemih lebih rendah dari kandung kemih, uretra, dan / atau prostat dan biasanya disebabkan oleh patogen saluran kemih atau organisme menular seksual. Sebuah epididimitis kimia steril dapat hasil dari refluks urin steril melalui saluran ejakulasi. Infeksi secara serentak pada testis bisa terjadi, tetapi orkitis tidak adanya epididimitis jarang. Skala abu-abu menunjukkan pembesaran sonografi dengan echogenicity penurunan epididimis. Dengan keterlibatan terkait testis, sebuah testis, diperbesar hypoechoic terlihat. Warna Doppler mengungkapkan peningkatan perfusi epididimis dan, jika orkitis hadir, hiperemia dari testis. Ketika parah, epididimitis benar-benar dapat menyempitkan aliran darah ke testis, menyebabkan iskemia dan penurunan aliran pada gambar warna Doppler.

Janin USG urologi Oligohidramnion: oligohidramnion, yaitu, volume cairan ketuban berkurang, dapat disebabkan oleh disfungsi ginjal bilateral janin, ketuban pecah dini, restriksi pertumbuhan intrauterin, postmaturity, atau kematian janin. Oligohidramnion menyebabkan kompresi janin, yang menyebabkan fasies Potter, ditandai dengan talipes equinovarus, kulit dehidrasi, hypertelorism, hidung datar, rendah-set telinga, dan dagu kecil. Kurangnya cairan ketuban juga dapat menyebabkan cacat anggota badan, keterlambatan pertumbuhan intrauterin, dan hipoplasia paru. Jika karena kelainan janin, oligohidramnion biasanya hasil dari agenesis ginjal bilateral, atresia uretra, atau displasia ginjal bilateral nonfunctioning. Agenesis ginjal: agenesis ginjal anomali genitourinari yang paling parah, terjadi pada 1-3 per 10.000 kelahiran hidup. Ini hasil dari trimester pertama penghentian pembangunan ginjal. Pembangunan ginjal dapat menjadi anomali terisolasi, atau dapat kromosom, seperti dalam Fraser syndrome, yang ditandai dengan agenesis ginjal bilateral, anomali genitalia eksterna, dan langit-langit sumbing. Agenesis ginjal fatal, dengan neonatus sekarat sekunder untuk paru hipoplasia. Sonografi janin mengungkapkan oligohidramnion, ginjal tidak ada, dan nonvisualization kandung janin setelah 60-90 menit dari pengamatan dan hidrasi ibu. Penyakit ginjal polikistik infantil: Kondisi ini adalah kondisi warisan resesif autosomal dan karena itu memiliki tingkat kekambuhan 25% pada keturunannya berturut-turut. Ini berkembang selama kehamilan atau kelahiran karena cacat dalam mengumpulkan

tubulus mengakibatkan pembentukan kista kecil. Sonografi janin menunjukkan oligohidramnion, nonvisualization kandung kemih janin, dan ginjal hyperechoic. Visualisasi kista kecil di dalam ginjal mungkin sulit. Penyakit ginjal polikistik infantil dapat dikaitkan dengan Meckel-Gruber syndrome. Selain penyakit ginjal polikistik, sindrom ini mematikan termasuk oksipital encephalocele, polydactyly, dan berat oligohidramnion. Setiap pemeriksaan sonografi janin sugestif dari penyakit ginjal polikistik harus termasuk penilaian untuk kelainan tambahan. MCDK penyakit: MCDK dapat unilateral atau bilateral atau melibatkan hanya sebagian dari satu ginjal. Ini hasil dari malformasi mengumpulkan tubulus memproduksi kista pelebaran dan ganda. Hal ini dapat terjadi anomali perkembangan dengan kondisi genetik seperti sindrom Dandy-Walker. MCKD dapat menyebabkan disfungsi ginjal yang parah bilateral. Jika bilateral dan melibatkan seluruh ginjal, MCDK adalah fatal dan sering disertai dengan hidrosefalus atau anencephaly, hernia diafragmatika, spina bifida, dan / atau bibir sumbing atau langit-langit. Setelah sonografi janin, bila kista yang jelas dalam satu atau kedua ginjal, sonogram harus dokumen cairan dalam kandung janin. Hidronefrosis: hidronefrosis janin disebabkan oleh terhalangnya saluran kemih janin dan / atau Vur. Hidronefrosis dapat unilateral atau bilateral. Masyarakat Urologi janin telah mapan kriteria penilaian untuk hidronefrosis yang dapat diterapkan setelah kehamilan 20 minggu '[17]. Grade 1: Diameter anteroposterior panggul kurang dari 1 cm dan kalises normal. Grade 2: Diameter anteroposterior panggul adalah 1-1,5 cm dengan kalises normal. Grade 3: Diameter anteroposterior panggul lebih besar dari 1,5 cm dengan caliectasis sedikit. Kelas 4: Diameter anteroposterior panggul lebih besar dari 1,5 cm dengan caliectasis moderat. Kelas 5: Diameter anteroposterior panggul lebih besar dari 1,5 cm dengan caliectasis parah, dengan penipisan parenkim ginjal kurang dari 2 mm tebal. Obstruksi persimpangan Ureteropelvic: obstruksi persimpangan Ureteropelvic adalah penyebab paling umum dari disfungsi ginjal, terjadi pada 1 dari 1258 bayi baru lahir. Obstruksi bilateral persimpangan ureteropelvic dapat menyebabkan disfungsi ginjal parah dan oligohidramnion. Dengan obstruksi persimpangan sepihak ureteropelvic, oligohidramnion biasanya tidak hadir. Sonographically, hidronefrosis janin didefinisikan sebagai dilatasi pelvis renalis dan calyces dengan diameter lebih besar dari 8-10 mm. Ini ukuran pelvis ginjal dapat fisiologis pada trimester ketiga. Katup uretra posterior: katup uretra posterior adalah perkembangan anomali yang disebabkan oleh pembentukan jaring jaringan di distal uretra prostat. Katup ini menyebabkan obstruksi saluran kemih pada janin laki-laki. Hasil obstruksi pada hidronefrosis progresif parah, menyebabkan displasia ginjal parah dan disfungsi. Hal ini sering merupakan anomali terisolasi namun dapat dikaitkan dengan trisomi 13 dan trisomi 18. Sonografi mengungkapkan suatu uretra proksimal membesar dan kandung kemih, yang dapat disertai dengan dilatasi ureter, hidronefrosis bilateral, kista kortikal, dan oligohidramnion. Pemeriksaan sonografi sugestif dari katup uretra posterior harus mencakup penilaian yang cermat untuk anomali jantung. Pangkas sindrom perut: asites kemih dapat disebabkan oleh dilatasi saluran kemih yang berat dengan pecah dan tumpahan urin. Jika sangat parah, ini ascites diperkirakan

gembung perut janin, sehingga otot-otot longgar. Pangkas sindrom perut diamati terutama pada laki-laki dan ditandai oleh dilatasi saluran kemih parah akibat katup uretra posterior dan oleh kriptorkismus. Sonographically, cairan berlimpah terlihat dalam rongga perut normal besar. Hidronefrosis dan dilatasi kandung kemih adalah temuan tambahan.

Neoplasma ginjal pada janin dan neonatus Mesoblastic nephroma: Mesoblastic nephroma (hamartoma ginjal janin) adalah neoplasma mesenchymal yang muncul dari protoplasma metanephric. Ini adalah neoplasma ginjal paling umum pada janin dan neonatus. Sebuah massa ginjal dan polihidramnion adalah temuan sonografi karakteristik. Tumor Wilms: tumor Wilms, seorang neoplasma epitel, jarang pada janin dan neonatus. Hal ini terjadi paling sering pada anak-anak berusia sekitar 3 tahun dan ditandai dengan massa abdomen yang besar. Sonographically, ini terlihat sebagai massa sepihak echogenic. Nephroblastomatosis: Nephroblastomatosis, sebuah prekursor untuk tumor Wilms, disebabkan oleh penangkapan di nephrogenesis normal. Kedua ginjal yang difus diperbesar oleh jaringan metanephric persisten dewasa. Dengan pencitraan, nephroblastomatosis muncul sebagai nodul subkapsular multifokal di korteks ginjal. Kehadiran gema internal dan tidak adanya ditingkatkan melalui transmisi membedakan terletak nephrogenic dari struktur kistik. Kontur dari ginjal yang terkena umumnya nodular, sebuah temuan juga terlihat dengan lobulation janin persisten. Kurang umum, terletak nephrogenic mungkin muncul sebagai parenkim ginjal isoechoic atau hyperechoic-ke-normal. Terletak nephrogenic yang lebih kecil mungkin tidak terdeteksi pada gambar USG. Jika mereka terdeteksi, juga menilai janin untuk anomali GI, hidrosefalus, dan polihidramnion. Trombosis vena ginjal: Ini terlihat pada neonatus dalam kasus kelahiran trauma, septikemia, diabetes ibu, administrasi steroid prenatal, atau cacat bawaan ginjal. Secara klinis, bayi ini memiliki hematuria dan diperbesar, ginjal teraba. Dengan sonografi, kepadatan dapat dilihat pada ginjal membesar dan kalsifikasi intrarenal. Skrotum: hydroceles janin yang umum, yang dihasilkan dari hubungan dengan rongga peritoneal dengan penurunan testis yang normal. Ini biasanya diserap kembali dalam 9 bulan pertama kehidupan. Jika sambungan ke rongga peritoneal berlanjut, itu menghasilkan hernia inguinalis tidak langsung yang mungkin memerlukan operasi perbaikan. Adrenal: agenesis ginjal Dalam, kelenjar adrenal janin melingkar dan terlihat mirip dengan ginjal. Pada individu anencephalic, kelenjar adrenal yang kecil, sekunder kurangnya produksi hormon adrenokortikotropik. Adrenal kecil terlihat pada janin dari ibu preeklamsi dan ibu dengan perdarahan antepartum. Neoplasma kongenital dari kelenjar adrenal, neuroblastomas, sangat jarang terjadi.

Prostascintigraphy Capromab pendetide (ProstaScint) adalah antibodi monoklonal mencit diarahkan terhadap antigen spesifik prostat-membran. Ini dilaporkan memiliki afinitas untuk sekitar 95% dari adenokarsinoma prostat. Penggunaan utamanya adalah deteksi metastasis jaringan lunak prostat karsinoma ketika ditandai dengan indium Dalam 111. [18] Biodistribusi normal capromab pendetide termasuk aktivitas yang paling intens dalam hati, limpa, sumsum tulang, dan kolam darah. Berbagai tingkat aktivitas yang diamati pada ginjal, nasofaring, korda spermatika, dan alat kelamin. Prostat metastasis jaringan lunak yang biasanya terletak lebih sering pada kelenjar getah bening panggul, tetapi biasanya lebih sulit untuk mengidentifikasi dengan memindai ProstaScint, karena masking oleh sumsum tulang pada panggul. Akibatnya, deteksi penyakit nodal panggul biasanya memerlukan evaluasi hati-hati dengan pencitraan tomografi. Evaluasi ini sering dilakukan dengan pencitraan isotop ganda, menggunakan kedua ProstaScint dan sel darah merah tag, yang membantu dengan lokalisasi aktivitas kolam darah. ProstaScint saat ini disetujui sebagai agen pencitraan diagnostik diindikasikan untuk pementasan pasien yang baru didiagnosa dengan kanker prostat yang berisiko tinggi untuk metastasis kelenjar getah bening. Namun, capromab pendetide pencitraan harus dicadangkan untuk digunakan pada pasien yang baru didiagnosis dengan hasil scan tulang negatif yang adalah kandidat untuk terapi lokal dengan maksud kuratif, tetapi yang beresiko tinggi untuk penyakit metastasis berdasarkan stadium klinis, skor Gleason, dan tingkat PSA. [ 19] Sebuah hasil negatif dari pemeriksaan tidak menghilangkan kebutuhan untuk diseksi kelenjar getah pementasan simpul tetapi harus mendorong mengejar lebih lanjut tentang pilihan pengobatan lokal. Hasil positif dari scan dalam pengaturan risiko tinggi mendukung melanjutkan dengan pilihan pengobatan sistemik atau menunggu waspada. ProstaScint juga diindikasikan pada pasien dengan penyakit berulang dalam siapa terapi utama untuk kanker prostat telah gagal, sebagaimana ditentukan oleh meningkatnya kadar PSA, tetapi untuk siapa situs kekambuhan tidak diketahui. [20] ProstaScint mungkin juga berguna untuk menentukan adanya berdifusi kanker prostat sebelum penggunaan pengobatan minimal invasif fokal seperti krioterapi. [21] Salah satu keterbatasan untuk menggunakan luas ProstaScint pencitraan adalah kurva belajar yang curam untuk gambar menafsirkan. Sebuah Beberapa dokter kedokteran nuklir di pusat rujukan yang besar memiliki pengalaman yang memadai untuk menyediakan dokter andal dengan informasi tambahan substansial.
Magnetic Resonance Imaging (MRI)

Fisika pencitraan resonansi magnetik

Fisika dari MRI adalah sangat kompleks. Ketika seorang pasien ditempatkan dalam pemindai, proton dalam jaringan pasien (terutama proton yang terkandung dalam molekul air) menyesuaikan diri

sepanjang arah medan magnet. Sebuah pulsa elektromagnetik frekuensi radio ini kemudian diterapkan, yang membelokkan proton dari sumbu mereka di sepanjang medan magnet. Sebagai proton menyetel kembali diri dengan medan magnet, sinyal yang dihasilkan. Sinyal ini terdeteksi oleh antena dan, dengan bantuan analisis komputer, diubah menjadi gambar. [22]

Proses di mana proton menyetel kembali diri dengan medan magnet disebut sebagai relaksasi. Proton mengalami 2 jenis relaksasi: T1 (atau longitudinal) dan T2 relaksasi (atau transversal) relaksasi. Jaringan yang berbeda mengalami tingkat yang berbeda dari relaksasi. Dalam T1tertimbang gambar (menekankan perbedaan dalam waktu relaksasi T1 antara jaringan yang berbeda), air yang mengandung struktur yang gelap. Karena proses patologis sebagian besar (misalnya, tumor, cedera, kecelakaan serebrovaskular) melibatkan edema (atau air), T1-tertimbang gambar tidak kontras yang baik antara jaringan normal dan abnormal. Namun, mereka menunjukkan detil anatomi yang sangat baik. T2-tertimbang gambar menekankan perbedaan dalam waktu relaksasi T2 antara jaringan yang berbeda. Karena air adalah terang dalam gambar ini, T2-tertimbang gambar memberikan kontras yang sangat baik antara jaringan normal dan abnormal, meskipun dengan detail anatomi kurang dari T1-tertimbang gambar. Proton gambar kepadatan menekankan tidak T1 atau T2 dan waktu relaksasi karenanya menghasilkan kontras terutama didasarkan pada jumlah proton hadir dalam jaringan. Risiko yang paling penting diketahui dari MRI adalah efek proyektil, yang melibatkan daya tarik kuat dari benda feromagnetik pada magnet. Perhatian juga harus dilakukan pada pasien dengan bendabenda feromagnetik tertanam (misalnya, pecahan peluru) dan pada mereka dengan implan (misalnya, kabel alat pacu jantung). MRI tidak harus dilakukan pada pasien dengan alat pacu jantung atau klip aneurisma. Resonansi magnetik pencitraan kontras Kontras intravena sering digunakan untuk meningkatkan sensitivitas MRI, terutama di otak dan tulang belakang. Agen kontras gadolinium mengandung, yang meningkatkan relaksasi T1 dan menyebabkan kelainan tertentu untuk "menyala" pada T1-tertimbang gambar. Gadolinium, salah satu unsur tanah jarang dalam kelompok IIIB transisi tabel periodik, yang ditemukan di seluruh kerak bumi. Hal ini memiliki 8 elektron tidak berpasangan dalam kulit terluarnya, yang menyebabkan efek paramagnetik nya. Gadolinium dengan sendirinya dapat menyebabkan keracunan logam berat. Namun, ketika terikat dengan agen khelasi, adalah aman untuk injeksi intravena namun tetap paramagnetik. Agen kontras gadolinium memiliki profil keamanan yang sangat menguntungkan. Tidak ada nefrotoksisitas klinis terdeteksi untuk formulasi yang tersedia saat ini gadolinium, termasuk gadopentetate dimeglumine (Magnevist; Berlex Imaging, Wayne, NJ), gadoteridol (ProHance; Bracco Diagnostik, Princeton, NJ), atau gadodiamide (Omniscan; Nycomed Amersham, Princeton, NJ ), bahkan pada dosis tinggi. Selain itu, mereka memiliki frekuensi yang sangat rendah kejadian buruk. Reaksi aneh yang langka, dan efek samping yang serius sangat jarang terjadi (1 dalam 20.000). Agen ini tidak mengandung yodium, yang merupakan etiologi yang paling kontras alergi.

Agen kontras gadolinium berbasis (Magnevist, MultiHance, Omniscan, OptiMARK, ProHance) barubaru ini telah dikaitkan dengan pengembangan fibrosis sistemik nephrogenic (NSF) atau dermopathy fibrosing nephrogenic (NFD) [23] Untuk informasi lebih lanjut, lihat topik Nephrogenic eMedicine. fibrosing dermopathy. Penyakit ini telah terjadi pada pasien dengan moderat untuk stadium akhir penyakit ginjal setelah diberikan agen kontras berbasis gadolinium untuk meningkatkan resonansi magnetik MRI atau angiografi (MRA) scan. Pada akhir Desember 2006, FDA telah menerima laporan dari 90 kasus tersebut. Di seluruh dunia, lebih dari 200 kasus telah dilaporkan, menurut FDA. Asosiasi ini tampaknya tergantung dosis [24]. Sedangkan penggunaan kontras ini dan NSF tampaknya sangat terkait, penyebab belum terbukti. [25] Namun, adalah bijaksana untuk menghindari penggunaan gadolinium pada pasien dialisis jangka panjang dan mereka dengan laju filtrasi glomerulus kurang dari 30 mL/min/1.73 m2. NSF / NFD adalah penyakit yang melemahkan dan kadang-kadang berakibat fatal. Karakteristik termasuk bercak merah atau gelap pada kulit, terbakar, gatal, bengkak, pengerasan, dan mengencangkan kulit, bintik-bintik kuning pada bagian putih mata; kekakuan sendi dengan kesulitan bergerak atau meluruskan lengan, tangan, kaki, atau kaki; dan kelemahan otot, jauh di dalam tulang pinggul atau tulang rusuk nyeri. Untuk informasi lebih lanjut, lihat FDA Kesehatan Umum Penasehat atau Medscape. Gadolinium yang mengandung agen kontras biasanya tidak memiliki efek pada kimia darah dan studi hematologi kecuali elevasi transien kadar zat besi dan bilirubin serum. Ini elevasi puncak 4-6 jam setelah injeksi dan kembali ke nilai awal pada 24-48 jam. Mekanisme ini tidak pasti, tetapi peningkatan mungkin terkait dengan hemolisis ringan. Kenaikan 10-11% dalam waktu tromboplastin parsial teraktivasi dan waktu trombin terjadi secara in vitro dengan penghambatan agregasi platelet. Penghambatan agregasi trombosit Kurang diamati dibandingkan dengan bahan kontras iodinasi ionik, dan tidak ada masalah perdarahan dilaporkan secara klinis. Perhatikan bahwa kontraindikasi penting untuk gadolinium MRI termasuk kehamilan dan riwayat reaksi mengancam hidup gadolinium sendiri. Pasien dengan fungsi ginjal miskin mungkin telah menunda ekskresi agen kontras gadolinium.

Magnetic resonance angiography

Magnetic resonance angiography dapat berguna untuk urolog untuk menentukan suplai vaskuler potensi hidup yang terkait ginjal donor, massa ginjal direncanakan untuk nephrectomy parsial, atau melintasi pembuluh darah di persimpangan ureteropelvic obstruksi. Dengan injeksi intravena, gadolinium awalnya pada vena lengan, maka sirkulasi paru-paru, dan kemudian arteri, akhirnya, itu didistribusikan ke seluruh sistem peredaran darah. Dalam beberapa menit, gadolinium didistribusikan ke ruang cairan ekstraseluler. Untuk membuat darah terang dibandingkan dengan semua jaringan latar belakang, dosis yang cukup gadolinium diperlukan. Sekitar 0,3 mmol / kg gadolinium biasanya cukup bagi orang rata-rata atau berat ketika pencitraan dalam fase ekuilibrium. Namun, arteri yang terbaik dicitrakan selama fase arteri infus gadolinium.

Massa ginjal

Untuk pasien dengan insufisiensi ginjal atau reaksi alergi sebelum parah terhadap bahan kontras iodinasi, MRI dengan gadolinium teknik pencitraan dan cepat-alternatif untuk kontras ditingkatkan CT scan. MRI menyediakan sensitivitas yang sama dengan CT scan dalam mendeteksi peningkatan kontras massa ginjal sugestif. Selain itu, kemampuan rekonstruksi multiplanar MRI dapat memberikan informasi tambahan pada sifat massa dari sudut alternatif.

Transisi karsinoma sel

Untuk TCC melibatkan saluran kemih bagian atas, MRI umumnya akurat dalam pementasan tetapi tidak dapat mendeteksi invasi langsung pada parenkim ginjal. Tingkat invasi ke kandung kemih dalam kasus TCC saluran yang lebih rendah lebih mudah terdeteksi oleh MRI, namun luasnya penyakit ini sering berlebihan. Kanker prostat

MRI untuk evaluasi kanker prostat dapat dilakukan dengan instrumentasi MRI standar, namun unggul prostat definisi diproduksi ketika MRI dilakukan dengan kumparan permukaan endorectal dalam sebuah balon digelembungkan lateks diposisikan di rektum [26]. MRI menghasilkan informasi pementasan superior untuk mani Keterlibatan vesikel dibandingkan dengan semua teknik pencitraan lain. Beberapa penulis melaporkan bahwa ketika ekstensi tumor ekstrakapsular menjadi lemak periprostatic, periprostatic pleksus vena, vesikula seminalis, dan kelenjar getah bening dievaluasi, MRI memiliki sensitivitas 87%, spesifisitas 90%, dan akurasi 89%. Namun, peneliti paling percaya bahwa informasi pementasan dari MRI tidak memberikan tambahan informasi atas hasil tersedia dari biopsi prostat patologi dan data PSA. Ketika dalam kesalahan, MRI cenderung overstage tumor.

Massa adrenal

CT scan tetap prosedur utama untuk mengevaluasi kelenjar adrenal. MRI berguna untuk mengevaluasi massa adrenal pada pasien kanker karena sering mengungkapkan perbedaan antara metastasis dan, umum ditemukan adenoma adrenal kebetulan jinak. MRI adalah tes imaging terbaik untuk mendiagnosis dan pementasan pheochromocytoma, yang biasanya (tapi tidak selalu) menunjukkan intensitas sinyal tinggi, muncul sebagai "bola lampu" terang pada T2-tertimbang MRI. Penyakit metastatik MRI memungkinkan deteksi kelainan yang mungkin dikaburkan oleh tulang dengan metode pencitraan lain. Jadi, itu adalah metode pilihan untuk metastasis tulang belakang pencitraan saat kompresi tali pusat dini atau yang akan datang tulang belakang adalah kekhawatiran. Untuk nodal penyakit, MRI adalah alternatif untuk pasien dengan insufisiensi ginjal atau reaksi alergi sebelum parah terhadap bahan kontras iodinasi yang menjalani evaluasi untuk nodal penyebaran

kanker prostat, karsinoma sel ginjal, dan TCC. MRI sangat berguna untuk penyakit nodal di atas diafragma. MRI lebih unggul untuk CT scan untuk mendeteksi metastasis dari nodal seminoma dan karsinoma sel embrional, dengan sensitivitas 87%.

Refluks vesicoureteral

MRI digunakan untuk mengevaluasi Vur, fungsi diferensial ginjal, dan jaringan parut ginjal pada anak-anak tanpa mengekspos pasien untuk radiasi. MRI menggabungkan informasi yang diperoleh dari scan nuklir fungsional, vesicoureterogram, dan USG dalam studi tunggal. T1 dan T1-tertimbang dan aksial T2-tertimbang koronal gambar tanpa media kontras dilakukan, diikuti dengan masuknya media kontras ke kandung kemih melalui kateter. Selanjutnya, media kontras intravena diberikan. Koronal gambar T1-dan T2-T1-tertimbang tertimbang dan aksial kemudian diulang, dan gradieningat gambar gema berulang kali dikumpulkan. MRI untuk Vur menyediakan ukuran fungsi ginjal diferensial mirip dengan pencitraan nuklir dan lebih unggul dengan metode lain untuk mengevaluasi jaringan parut ginjal. Kedokteran nuklir Dalam kedokteran nuklir, pasien diberikan agen pelacak radioaktif baik melalui mulut (kapsul) atau injeksi intravena. Pelacak pergi ke organ target dan kemudian dapat dicitrakan dengan kamera gamma, yang mengambil gambar dari foton radiasi yang dipancarkan oleh pelacak radioaktif. Sebagai aturan umum, reaksi alergi terhadap agen pelacak radionuklida tidak terjadi. Radionuklida Cystography Radionuklida cystography dilakukan dengan teknesium pertechnetate Tc 99 dengan infus kandung kemih secara langsung (direct radionuklida cystography) atau teknesium 99m Tc mercaptoacetythiglycine (99m Tc-MAG3) injeksi intravena (cystography radionuklida langsung). Penelitian ini dapat digunakan dalam diagnosis awal Vur atau untuk mengevaluasi pasien dengan infeksi saluran kemih. Namun, cystography rutin dengan kontras radiografi lebih unggul untuk studi awal karena membantu menilai Vur dan membantu menentukan kelas dari Vur, yang tidak mungkin dengan cystogram nuklir. Cystography nuklir yang terbaik untuk tindak lanjut dari refluks dikenal, penilaian pascaoperasi operasi antireflux, atau evaluasi saudara kandung anak-anak indeks dengan Vur karena adanya refluks adalah endpoint primer dalam situasi ini dan cystography nuklir menghadapkan anak-anak untuk radiasi jauh lebih sedikit.

Ginjal Skintigrafi Kortikal skintigrafi

Agen pilihan untuk skintigrafi kortikal adalah 99m Tc teknesium asam dimercaptosuccinic. Foton tunggal dihitung tomografi emisi telah menjadi alat penting untuk pencitraan ini. Teknesium 99m Tc pencitraan asam dimercaptosuccinic menyediakan visualisasi dari parenkim ginjal tanpa campur tangan dari retensi pelacak dalam sistem pengumpulan. Pielonefritis, bekas luka, dan massa ginjal

yang solid dapat menghasilkan penyerapan penurunan radiofarmaka ini. Dalam kasus infeksi atau pielonefritis, itu adalah mendalilkan bahwa mekanisme transportasi untuk radiofarmasi yang melintasi membran sel ke dalam sel tubulus tidak aktif. Hal ini menyebabkan penurunan lokalisasi pelacak (yaitu, cacat kortikal) pada tempat infeksi.

Skintigrafi kortikal memungkinkan pemantauan pembentukan bekas luka dari infeksi saluran kemih berulang, seperti dengan Vur. Hal ini dapat membantu dalam menentukan perlunya dan waktu intervensi bedah. Selain pielonefritis, jaringan parut, dan massa, skintigrafi kortikal dapat berguna dalam menentukan relatif (split) fungsi ginjal, ginjal ectopia, infark, ginjal tapal kuda, trombosis, gagal ginjal akut, MCDKs, dan trauma.

Dinamis ginjal skintigrafi

Skintigrafi ginjal adalah modalitas yang sangat sensitif untuk evaluasi aliran darah ginjal dan fungsi ginjal. Sebelumnya dilakukan dengan hippuran radiolabeled atau diethylenetriamine asam pentaacetic, agen saat ini pilihan untuk skintigrafi dinamis ginjal is99m Tc-MAG3. Indikasi untuk skintigrafi ginjal dinamis meliputi (1) mengevaluasi obstruksi, (2) pemantauan pasien dengan penyakit ginjal medis, (3) pemantauan pasien dengan disfungsi kandung kemih neurogenik, (4) mendiagnosis hipertensi renovaskular, (5) menilai hasil pasca operasi, (6) mengevaluasi donor dan penerima transplantasi ginjal, dan (7) menentukan relatif (split) fungsi ginjal. Tingkat filtrasi glomerulus dapat dihitung dengan pengambilan sampel darah serial (pada 2, 3, dan 4 jam) setelah pemberian intravena of99m Tc-MAG3. Ketika perfusi adalah nyata berkurang, visualisasi yang terbaik pada gambar tertunda (jika penyerapan terjadi, beberapa perfusi harus hadir). Perfusi ginjal nyata berkurang dapat mengakibatkan dari masalah vaskular ekstrakapsular atau dari tekanan intrakapsular meningkat, sebagaimana dapat dilihat dengan hematoma dan pembengkakan. Penyebab ekskresi miskin termasuk penyakit ginjal pelacak medis (gambar harus berkorelasi dengan nilai kreatinin pasien '), nekrosis tubular akut, obstruksi (satu akan mengharapkan untuk melihat hidronefrosis terkait dan kemungkinan memiliki izin yang lebih baik parenkim dari pelacak, kecuali obstruksi cukup tinggi grade), dehidrasi, dan peradangan dari infeksi. Dehidrasi dapat menyebabkan hasil yang abnormal skintigrafi palsu dengan aktivitas parenkim ginjal persisten tetapi penampilan normal dari sistem pengumpul ginjal dan tidak ada sejarah klinis menunjukkan alasan untuk penurunan substansial dalam fungsi ginjal. Oleh karena itu, pasien harus memiliki hidrasi oral yang kuat sebelum renography nuklir. Dengan penyakit ginjal polikistik dewasa, ginjal bilateral diperbesar. Arsitektur ginjal terdistorsi oleh berbagai daerah photopenic karena kista banyak yang mencirikan penyakit ginjal polikistik dewasa. Fungsi dari ginjal adalah relatif baik dipertahankan. Sebuah fase venographic pemindaian ginjal sangat berguna dalam pasien di antaranya trombosis vena ginjal disarankan. Para Venogram radionuklida posterior abdomen menunjukkan kegiatan dalam vena cava suprarenalis inferior. Kapal sekaliber kecil dapat dilihat di bagian infrarenal perut,

mewakili agunan vena. Perfusi ditunjukkan dalam ginjal terpengaruh, tetapi tidak ada perfusi ditunjukkan dalam ginjal yang terkena, yang muncul sebagai daerah aliran photopenic pada gambar. Gambar ginjal berurutan menunjukkan ginjal terpengaruh untuk menjadi ukuran normal, menunjukkan serapan cepat dan ekskresi radiofarmaka dan ureter yang normal. Kandung kemih juga tampak normal. Absen aliran ke ginjal mungkin tidak selalu menjadi sebuah temuan dengan implikasi negatif. Pasien mungkin memiliki nephrectomy sebelumnya atau mungkin memiliki ginjal ektopik atau kongenital tidak ada. Kemungkinan lain termasuk diseksi arteri ginjal atau displasia fibromuskular. Diseksi lebih mungkin pada pasien dengan intervensi intravaskular terakhir.

Diuretik renography

Renography diuretik digunakan untuk membantu membedakan pelebaran sistem pelvicaliceal ginjal dari obstruksi. Penelitian ini juga dilakukan pencitraan Tc with99m MAG3. [27] Setelah tahap pemeriksaan perfusi dan sekali isotop telah terakumulasi di dalam pelvis renalis, furosemid intravena diberikan. Biasanya, penghanyutan cepat dari isotop terjadi melalui ureter dan kandung kemih ke dalam administrasi furosemide berikut. Jumlah pencucian adalah secara kuantitatif sebagai jumlah waktu yang diperlukan untuk setengah isotop untuk menguras dari pelvis ginjal. Ini disebut sebagai / 2 T1.

Retensi dari radiofarmasi di dalam pelvis renalis meskipun injeksi furosemide merupakan indikasi obstruksi. Menghubungkan kurva postdiuretic washout dengan munculnya gambar adalah penting. Penurunan awal diikuti oleh satu atau lebih episode aktivitas radiofarmaka yang meningkat dalam satu atau kedua sistem mengumpulkan konsisten dengan Vur. Studi ini harus diulang dengan kateter di kandung kemih jika refluks begitu parah sehingga mencegah refluks isotop penentuan ada atau tidak adanya obstruksi.

Renovaskular hipertensi

ACE inhibitor renography sering diminta untuk mengevaluasi untuk hipertensi renovaskular. Hipertensi renovaskular adalah etiologi yang mendasari hipertensi pada hanya sebagian kecil kasus (sekitar 1-4%). Sekitar 29% pasien dengan hipertensi vaskuler ginjal telah stenosis bilateral. Pada pasien dengan hipertensi renovaskular, penyebab paling umum dari stenosis arteri ginjal adalah aterosklerosis. Fibromuskular displasia adalah penyebab paling umum kedua. ACE inhibitor ginjal skintigrafi dilaporkan untuk memiliki sensitivitas dan spesifisitas yang lebih besar dari 90%. Stenosis arteri renalis menyebabkan tekanan perfusi ginjal menurun. Dalam upaya untuk mengkompensasi, aparatus juxtaglomerular meningkatkan produksi renin. Renin akan mengubah angiotensinogen yang diproduksi di hati menjadi angiotensin I. Angiotensin I kemudian diubah di paru-paru menjadi angiotensin II. Angiotensin II menyebabkan penyempitan arteri eferen glomerulus preferensial, dengan demikian mempertahankan laju filtrasi glomerulus.

Angiotensin II juga menstimulasi pelepasan aldosteron dari kelenjar adrenal, dengan retensi natrium dan volume berikutnya darah meningkat. ACE inhibitor bekerja dengan menghambat konversi angiotensin I menjadi angiotensin II. Baik cepat-onset penghambat ACE intravena enalapril atau captopril bertindak lambat-ACE inhibitor oral mungkin digunakan. Enalapril mungkin lebih disukai karena efeknya lebih cepat dan lebih direproduksi. Pada pasien dengan hipertensi renovaskular, ACE inhibitor klasik hasil skintigrafi ginjal bila dilakukan dengan agen terutama tubular seperti as99m Tc MAG3 pelestarian menunjukkan serapan awal dan ekskresi pelacak. Namun, retensi berkepanjangan aktivitas parenkim terjadi karena laju filtrasi glomerulus berkurang. Awal kortikal serapan of99m Tc MAG-3 mungkin akan menurun pada orang dengan stenosis yang parah. Jika agen filtrasi glomerulus seperti asam technetium99m diethylenetriamine Tc pentaacetic digunakan, serapan kortikal miskin awal tracer dicatat dominan, dan retensi parenkim berkepanjangan aktivitas juga dapat terjadi. Perfusi ke ginjal yang terlibat biasanya diawetkan dengan baik tubulus ginjal dan filtrasi glomerulus agen, meskipun pada orang dengan stenosis arteri ginjal berat, perfusi ke ginjal yang terkena mungkin akan berkurang. Pasien yang mengambil inhibitor ACE untuk mengontrol tekanan darah harus berhenti pengobatan mereka selama 1-3 hari sebelum pemeriksaan. ACE inhibitor skintigrafi ginjal dapat dilakukan dengan menggunakan, 1-hari 2-tahap protokol atau protokol 1-panggung. Dengan protokol 1-tahap, skintigrafi ginjal dengan penghambatan ACE dilakukan pertama, dan jika hasilnya normal, tidak ada studi awal yang dibutuhkan dan hipertensi renovaskular yang dikecualikan. Hal ini biasanya dilakukan pada pasien yang tidak memiliki riwayat sebelumnya disfungsi ginjal. Dengan protokol, 1hari 2-tahap, sebuah studi baseline yang dilakukan pertama, diikuti dengan pemeriksaan ulang dengan penghambatan ACE. Transplantasi ginjal skintigraf Kemungkinan penyebab perubahan disfungsi transplantasi ginjal tergantung pada panjang waktu setelah operasi. Pada periode pasca operasi segera, penyebab ini meliputi (1) nekrosis tubular akut, (2) trombosis vena ginjal, (3) penolakan hiperakut atau dipercepat, (4) kebocoran urin, (5) hematoma, dan (6) infeksi. Trombosis arteri renalis bisa terjadi setiap saat, sedangkan stenosis arteri cenderung terjadi setelah bulan pertama. Secara klinis, nekrosis tubular akut, penolakan, toksisitas siklosporin, dan trombosis pembuluh darah semua hasil dalam fungsi ginjal menurun. Pengobatan disfungsi ginjal tergantung pada penyebabnya. Imaging dapat membantu menentukan penyebab dari disfungsi ginjal. Skintigrafi ginjal memungkinkan penilaian dari kedua perfusi dan fungsi dalam transplantasi ginjal. Kegiatan harus dilihat dalam ginjal 3-6 detik setelah aktivitas di arteri iliaka. Kegiatan puncak dalam korupsi harus terjadi dalam waktu kurang dari 5 menit, diikuti dengan washout prompt. Pada orang dengan nekrosis tubular akut, sedikit penurunan perfusi terlihat, dengan disfungsi parenkim signifikan. Pada mereka dengan penolakan, perfusi menurun dan fungsi relatif diawetkan awal, dengan pengurangan di kedua perfusi dan fungsi dengan penolakan lebih kronis. Dalam prakteknya, pasti membedakan antara nekrosis tubular akut dan penolakan berdasarkan temuan scintigraphic biasanya tidak mungkin karena tumpang tindih dari temuan untuk penyebab disfungsi ginjal. Pada orang dengan trombosis arteri, pengurangan berat atau total pada perfusi dan fungsi terjadi.

Skintigrafi ginjal dan USG ginjal modalitas gratis untuk mengevaluasi pasien yang menerima transplantasi. Temuan USG dapat membantu mengkonfirmasi adanya aliran arteri ginjal dan mungkin menunjukkan lokasi trombus tersebut.

Tulang Skintigrafi Agen scintigraphic tulang secara historis termasuk berbagai of99m berlabel Tc-fosfat dan diphosphonate senyawa, dengan penggunaan saat diphosphonate metilena dan diphosphonate hidroksi metilen. Serupa dengan pirofosfat agen awal (masih digunakan untuk miokard infark pencitraan), radiofarmasi ini cenderung melokalisasi di daerah kalsifikasi atau jaringan nekrotik dystrophi. Adenokarsinoma metastatik dari ovarium, payudara, dan keganasan GI sering mengalami nekrosis dan mengembangkan kalsifikasi dystrophi. Metastatik prostat lesi biasanya terletak dalam kerangka aksial. Penyakit degeneratif umumnya dilihat sebagai peningkatan penyerapan di pinggiran tulang, sedangkan lesi metastatik yang terletak lebih terpusat. Kadang-kadang, seperti serapan dramatis dengan tulang terjadi dengan penyakit metastasis luas bahwa tulang menampilkan serapan seragam di seluruh. Dalam situasi ini, penyakit metastatik dapat diabaikan, tetapi pemeriksaan seksama mengungkapkan bahwa ginjal, yang mengekskresikan isotop terikat, tidak terlihat. Seperti gambar disebut scan super.

Positron Emission Tomography

Agen yang paling umum digunakan dalam tomografi emisi positron (PET) adalah analog glukosa 18fluoro-2-deoxyglucose (FDG). Setelah injeksi intravena, radiofarmaka ini terakumulasi dalam jaringan organ yang menampilkan tingkat tinggi glikolisis. Awalnya, uji klinis PET difokuskan pada studi fungsional dari otak dan jantung. FDG PET memperoleh penerimaan klinis yang luas untuk digunakan dalam onkologi setelah penemuan kemampuan untuk lebih akurat membedakan tumor otak berulang dari nekrosis radiasi, yang dapat memiliki penampilan yang mirip dengan peningkatan kontras pada gambar CT scan atau MRI. [28] Banyak penelitian telah menunjukkan akurasi kemudian unggul dari PET lebih dari modalitas konvensional seperti CT scan atau MRI dalam mendeteksi penyakit metastatik [29]. Ogunbiyi dan koleganya telah menunjukkan bahwa temuan PET lebih sensitif dibandingkan temuan CT scan dalam penilaian klinis pasien dengan kanker kolorektal metastatis [30] Graeber dkk. menunjukkan bahwa FDG PET sangat akurat dalam pementasan kanker paru-paru, memungkinkan dokter untuk memprediksi kelenjar getah bening ganas pada 91% kasus, dibandingkan dengan kapasitas prediksi 64% untuk CT scan. Namun, sedikit informasi klinis yang tersedia mengenai utilitas FDG PET untuk keganasan urologi. Sebuah perangkap utama untuk PET di urooncology telah akumulasi intens FDG dalam urin [31]. Lihat presentasi Powerpoint di bawah ini untuk informasi lebih lanjut tentang PET. Riwayat klinis untuk pasien dengan karsinoma sel transisional dari pelvis ginjal dengan metastase nodal dideteksi oleh tomografi emisi positron

Transisi karsinoma sel

Beberapa penulis telah menunjukkan potensi FDG PET pencitraan TCC primer, tetapi penggunaan yang luas telah dibatasi oleh konsentrasi isotop dalam urin, masking setiap daerah serapan meningkat pada urothelium tersebut. Untuk menghindari kendala ini, Kosuda et al dilakukan irigasi mundur dari kandung kemih menggunakan irrigant garam dan kateter Foley sebelum mengambil gambar PET [32]. Alternatif adalah diuretik pencitraan PET, di mana pasien terhidrasi dan injeksi FDG diikuti oleh furosemid administrasi dan kandung kemih mengosongkan preprocedure untuk mengevakuasi isotop spesifik dalam urin. Menggunakan pendekatan ini, kegiatan dalam urin dapat dihilangkan, namun label dari jaringan hipermetabolik dipertahankan.

Meskipun muka ini, diuretik FDG PET tidak berguna untuk mendeteksi dangkal tumor grade rendah atau karsinoma in situ. Namun, untuk invasif tumor bermutu tinggi, PET memiliki sensitivitas lebih tinggi. Suatu korelasi mungkin ada di antara aktivitas metabolisme lebih tinggi dari kelas yang lebih tinggi sel-sel kanker dan sensitivitas dari PET. Sensitivitas yang meningkat juga bisa disebabkan total volume yang lebih besar dari sel-sel kanker hadir di lebih invasif, tumor kelas yang lebih tinggi. Dalam sejumlah kecil kasus yang dilaporkan, TCCs saluran bagian atas ditemukan oleh PET diuretik. Pencitraan PET metastasis TCC lebih sukses dan lebih klinis berguna. Heicappell dkk melaporkan serangkaian kecil dari 8 pasien TCC; 3 pasien memiliki nodal metastasis, dimana 2 menunjukkan peningkatan oleh PET, untuk sensitivitas 66,7% [33] Serangkaian lebih besar menunjukkan bahwa lesi metastasis tidak diobati dengan baik divisualisasikan oleh PET,. menghasilkan sensitivitas 76,9% dan spesifisitas 97,1%. Namun, tidak seperti pasien yang tidak diobati, lesi metastatik dari pasien yang menerima kemoterapi sebelumnya sistemik tidak andal terdeteksi pada PET, dengan sensitivitas hanya 50%. Kurangnya peningkatan dengan FDG PET disertakan kambuh di daerah di mana tumor hadir sebelum kemoterapi dan situs-situs baru. Modalitas pencitraan yang lebih standar tetap unggul PET untuk evaluasi pasien TCC setelah kemoterapi.

Karsinoma sel ginjal

Meskipun pengalaman yang terbatas, PET telah menunjukkan kemampuan yang menjanjikan untuk membedakan lesi ganas ginjal dari lesi jinak. Kesulitan terjadi terutama dalam mengidentifikasi kecil, yang terbatas pada organ tumor. Ketika metastasis yang hadir, baik lesi metastasis dan lesi ginjal primer hampir seragam positif berdasarkan pencitraan PET. Meskipun kalah dengan CT scan dalam evaluasi lesi ginjal, PET telah terbukti memiliki kemampuan setara untuk pementasan kelenjar getah bening. Selain itu, tidak seperti CT scan, PET memungkinkan pencitraan dari seluruh tubuh (baik jaringan lunak dan tulang) untuk penyakit metastasis, menyediakan pementasan akurat dalam tes tunggal. PET scan tulang unggul dalam pencitraan untuk metastasis tulang RCC. Individu dengan metastasis tulang dari RCC kadang-kadang memiliki temuan samar-samar atau negatif di scan tulang. Telah dihipotesiskan bahwa metastase tulang dari RCC mungkin tidak terlihat di scan tulang karena mereka

terutama lesi litik. Atau, mungkin lesi intramedulla, dan, karenanya, mereka tidak akan terdeteksi oleh pelacak tulang kortikal. Lihat presentasi Powerpoint di bawah ini untuk informasi lebih lanjut tentang karsinoma sel ginjal.

Presentasi klinis pasien dengan karsinoma sel ginjal di ginjal digandakan dan buruk fungsi ginjal kontralateral Keganasan testis

Pada pementasan awal tumor germinal yang baru didiagnosa sel testis, FDG PET yang mampu mendeteksi penyakit metastasis yang tidak diidentifikasi oleh teknik pencitraan lain. FDG PET memiliki potensi untuk membedakan penyakit aktif dari fibrosis atau teratoma dewasa pada pasien dengan massa residu atau mengidentifikasi situs dari kekambuhan pada pasien dengan tumor marker meningkat setelah pengobatan tumor sel kuman nonseminomatous mereka testis [34]. Nilai prediktif positif dari PET untuk mendeteksi penyakit aktif adalah setara dengan penanda (94%), tetapi FDG PET memiliki keuntungan mengidentifikasi situs kekambuhan tersebut. Nilai prediktif negatif dari PET lebih rendah penanda. Namun, dengan pencitraan serial pasien dengan spidol tinggi dan tidak ada bukti radiografi dari penyakit, FDG pencitraan PET sering modalitas pencitraan pertama untuk mengidentifikasi lokasi penyakit. Di sisi lain, untuk seminoma besar, scan PET tidak memiliki manfaat nyata dalam evaluasi postchemotherapy massa sisa.

Kanker prostat

Sedikit keberhasilan telah dicapai dalam pencitraan lokal tumor prostat with18 FDG. [35] Hal ini karena setiap lesi yang bertopeng oleh aktivitas yang intens dari ekskresi urin FDG pada ureter berdekatan / kandung kemih dan prostat tumpang tindih dan penyerapan yang tinggi teoritis radioisotop dalam daerah BPH.

Hara dan rekan menyarankan penggunaan karbon C 11 kolin PET over18 FDG PET dalam pencitraan kanker prostat because11 C-kolin telah ekskresi urin diabaikan. Para penulis mampu menunjukkan beberapa tumor prostat lokal dan metastasis yang luas yang terkait tetapi tidak mengevaluasi klinis tumor terbatas pada organ. [36] Effert dkk digunakan irigasi kandung kemih kontinu dengan kateter Foley berdiam dalam diri untuk mengurangi aktivitas kandung kemih yang intens dan rekonstruksi gambar untuk mengurangi artefak beruntun yang disebabkan oleh aktivitas urin yang tersisa. Seri ini, yang termasuk 27 pasien dengan klinis yang terbatas pada organ kanker prostat, tidak menunjukkan peningkatan penyerapan oleh tumor, namun, peningkatan penyerapan terlihat pada pasien dengan BPH, yang berteori akan masking setiap tumor prostat kecil.

Demikian pula, studi oleh Laubenbacher menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan dicatat dalam kegiatan FGD adenokarsinoma prostat primer dibandingkan dengan BPH. Menggunakan hidrasi, administrasi diuretik, dan kandung kemih sebelum mengosongkan pencitraan, FDG PET juga telah gagal untuk menunjukkan temuan pencitraan positif untuk klinis yang terbatas pada organ kanker prostat. Sekali lagi, tidak ada korelasi ditemukan antara kadar PSA atau tahap kanker, kelas, atau volume dengan serapan FDG. Pada saat yang sama, dengan protokol ini, FDG PET juga tidak menunjukkan bukti peningkatan penyerapan pada BPH. Peningkatan penyerapan juga telah dilaporkan pada pasien dengan peradangan prostat. Peradangan Perubahan inflamasi kadang-kadang bisa salah untuk lesi primer atau metastasis, bahkan oleh seorang pengamat yang berpengalaman. Identifikasi PET dari metastasis kelenjar getah bening di daerah supraklavikula secara luas diterima sebagai lebih unggul CT scan atau MRI pencitraan. Namun, PET positif karena proses granulomatosa di wilayah supraklavikula juga telah dijelaskan. PET positif karena prostatitis granulomatosa sekunder untuk bacillus Calmette-Gua rin terapi telah keliru karena keterlibatan prostat dengan TCC. Proses inflamasi seperti radang paru-paru adalah umum pada pasien yang mengembangkan neutropenia dengan kemoterapi dan bisa salah untuk penyakit ganas berulang atau sisa. Skrotum skintigrafi Skintigrafi skrotum with99m Tc pertechnetate sangat membantu dalam diferensiasi torsi testis dari epididymoorchitis atau torsi dari apendiks testis. Jika torsi testis sangat dipertimbangkan, pasien harus melanjutkan ke ruang operasi tanpa studi pencitraan diagnostik sehingga diagnosis tidak tertunda. Pasien yang dievaluasi dengan menggunakan skintigrafi skrotum termasuk mereka dengan probabilitas pretest rendah untuk torsi testis pada dokter yang ingin menyingkirkan torsi testis dan mereka dengan presentasi akhir atau membingungkan temuan klinis dan fisik. Pencitraan skrotum dapat berharga dalam kasus ini. Torsi akut (<6 jam durasi) ditandai dengan daerah aktivitas menurun di bagian tengah dari hemiscrotum terpengaruh. Sebuah penampilan sasaran banteng, di mana penurunan aktivitas wilayah dikelilingi oleh lingkaran aktivitas meningkat, menunjukkan torsi subakut. Ini penampilan banteng-mata tidak patognomonik dan dapat ditunjukkan dengan abses atau hematoma. Epididimitis biasanya menunjukkan peningkatan aliran darah dan aktivitas difus meningkat pada gambar statis langsung. Iodine I 131 Metaiodobenzylguanidine Metaiodobenzylguanidine adalah analog dari norepinefrin dan selektif diambil oleh medula adrenal, sistem saraf simpatik otonom, dan tumor berasal dari jaringan-jaringan. Saat ini, digunakan terutama dalam diagnosis dan pementasan pheochromocytoma dan neuroblastoma. Banyak obat mengganggu penyerapan metaiodobenzylguanidine, antidepresan trisiklik terutama, simpatomimetik, dan antihipertensi tertentu. Meminimalkan dosis radiasi ke kelenjar tiroid dengan menghalangi penyerapan thyroidal131 saya dengan administrasi pretest kalium iodida atau solusi Lugol.