Sie sind auf Seite 1von 11

PANDUAN PERAWATAN DAN PENGGUNAAN HEWAN

UNTUK TUJUAN PENDIDIKAN DAN PENELITIAN


GUIDELINES ON ANIMAL CARE AND USE FOR EDUCATION
AND RESEARCH PURPOSE

School of Life Sciences and Technology


Institut Teknologi Bandung
2014
1.   Prinsip  Umum  untuk  perawatan  dan  penggunaan  hewan  untuk  tujuan  ilmiah  
(pendidikan  dan  penelitian)  (General  principal  for  the  care  and  use  of  animals  for  scientific  
purposes)  ...........................................................................................................................  1  
1.1 Hal-hal yang harus dipertimbagkan (Matters to be considered)  ..........................................   1  
1.2 Penggantian (Replacement) hewan percobaan dengan metode alternative  .........................   1  
1.3 Pengurangan (Reduction) jumlah hewan yang digunakan  ..................................................   1  
1.4 Perbaikan (Refinement) dari proyek dan metode yang digunakan untuk mengurangi
dampak pada hewan  .................................................................................................................   2  

2.  Pemeliharaan  dan  Manajemen  (Animal  housing  and  management)  ..............................  3  


2.1 Gambaran secara umum (General)  .....................................................................................   3  
2.2 Fasilitas Pemeliharaan outdoor (Outdoor housing facility)  ..................................................   4  
2.3 Fasilitas Pemeliharaan indoor (indoor housing facility)  .......................................................   4  
2.4 Faktor-faktor Lingkungan (Environmental factors)  ............................................................   5  
2.5 Kandang dan container dan lingkungan sekitar hewan (Cage and containers and
environment around the animals)   ..............................................................................................   6  
2.6 Pengayaan dan Kompleksitas Lingkungan (Enrichment and environment complexity)  ......   7  
2.7 Makanan dan Air (Food and water)  ....................................................................................   7  
2.8 Prosedur pemeliharaan sehari-hari (Routine husbandry procedures)  .................................   8  
2.9 Identifikasi hewan (Animal identification)  ...........................................................................   8  
2.10 Pembuangan karkas dan sampah dari hewan (Disposal of animal carcasses and waste)  ..   9  
2.11 Penerimaan Hewan baru (Admission of new animal)  ........................................................   9  
2.12 Standar tempat pemeliharaan (Housing standard)  ............................................................   9  

  ii  
1. Prinsip  Umum  untuk  perawatan  dan  penggunaan  hewan  
untuk  tujuan  ilmiah  (pendidikan  dan  penelitian)  (General  
principal  for  the  care  and  use  of  animals  for  scientific  
purposes)  

1.1 Hal-hal yang harus dipertimbagkan (Matters to be considered)


1.1.1 Proyek yang melibatkan hewan harus didesain dan dilaksanakan hanya setelah
dipertimbangkan nilainya untuk manusia atau kesehatan hewan dan kemajuan
pengetahuan tentang manusia atau hewan dengan mempertimbangkan terhadap
potensi dampaknya bagi kesejahteraan hewan.
1.1.2 Investigator dan pegawai harus memperlakukan hewan sebagi makhluk hidup dan
harus merawat mereka dengan sesuai dan menghindari atau memnimalisasi
adanya ketidaknyaman, tekanan (stres) atau sakit pada hewan.
1.1.3 Pendekatan yang diketahui sebagai 3R harus dipertimbangkan setiap saat:
(a) Penggantian (Replacement) hewan dengan metode lain
(b) Mengurangi (Reduction) jumlah hewan yang digunakan
(c) Perbaikan (Refinement) dari proyek dan metode yang digunakan untuk
mengurangi dampak pada hewan.

1.2 Penggantian (Replacement) hewan percobaan dengan metode


alternative
1.2.1 Metode alternative, seperti model matematika, simulasi computer, dan sistem
biologi in vitro yang dapat menggantikan atau melengkapi penggunaan hewan
harus dipertimbangkan sebelum memulai proyek yang melibatkan hewan dan
metode alternatif yang memungkinkan.

1.3 Pengurangan (Reduction) jumlah hewan yang digunakan


1.3.1 Jumlah hewan yag digunakan harus jumlh minimum yang dibutuhkan untuk
memenuhi hasil yang valid secara ilmiah.
1.3.2 Prinsip pengurangan jumlah hewan yang digunakan tidak boleh
diimplementasikan jika beban yang diterima lebih besar dari individu hewan itu
sendiri.

  1  
1.3.3 Aktivitas ilmiah yang melibatkan penggunaan hewan tidak boleh dilakukan
pengulangan atau duplikasi jika tidak dibutuhkan.

1.4 Perbaikan (Refinement) dari proyek dan metode yang digunakan untuk
mengurangi dampak pada hewan
1.4.1 Berikut ini beberapa hal yang harus dipertimbangkan dalam pemilihan hewan:
(a) Hewan yang dipilih harus berkualitas dan berasal dari spesies yang sesuai
untuk aktivitas ilmiah yang bersangkutan dengan mempertimbangkan
karakteristik biologisnya, termasuk perilaku,konstitusi genetik dan nutrisi,
mikrobiologi dan status kesehatan secara umum.
(b) Hewan liar dapat diambil dari habitat normal hanya jika hewan yang berada di
penangkaran tidak tersedia atau tidak sesuai untuk proyek yang spesifik atau
eksperimen yang bersangkutan.
1.4.2 Berikut ini beberapa hal yang harus dilakukan untuk mengurangi dampak pada
hewan:
(a) Proyek harus didesain untuk menghindari rasa sakit atau penderitaan pada
hewan. Jika tidak memungkinkan, maka rasa sakit dan penderitaan harus
dikurangi.
(b) Jika terjadi kontradiksi, maka diasumsikan bahwa prosedur yang dilakukan
akan menyebabkan rasa sakit dan penderitaan pada manusia akan
menyebabkan rasa sakit dan penderitaan bagi hewan.
(c) Prosedur yang menyebabkan rasa sakit atau penderitaan yang cukup lama pada
hewan, maka hewan harus dilakukan sedasi, analgesia, atau anestesi sesuai
dengan prakte dokter.
(d) Pembedahan atau prosedur lain yang menimbulkan rasa sakit tidak boleh
dilakukan pada hewan yang lumpuh karena perlakuan bahan kimia dalam
keadaan tidak dianastesi, kecuali hewan telah mengalami prosedur bedah yang
sesuai dimana telah menghilangkan kesadaran secara sensorik. Jika hewan
berada dibawah perlakuan agen kimia, maka hewan harus dimonitor secara
terus-menerus untuk memastikan hewan dalam keadaan anestesi yang cukup
sehingga dapat mengurangi rasa sakit atau tertekan.
(e) Pada akhir, atau, bila perlu, selama perlakuan, hewan akan menderita rasa
sakit yang parah atau rasa sakit kronis ataupun tertekan, yang tidak dapat
disembuhkan dengan cepat, maka harus dibunuh secara manusiawi.

  2  
(f) Hewan yang menunjukkan tanda-tanda sakit atau tertekan dan pada kadar
yang tidak dapat diprediksi dalam proposal proyek, harus segera dikurangi
rasa sakitnya. Penyembuhan hewan sakit atau tertekan harus diutamakan
dibandingkan dengan menyelesaikan proyek. Jika sakitnya terlalu parah atau
tekanan tidak dapat segera disembuhkan, maka hewan harus dibunuh secara
manusiawi.
(g) Jika tidak memungkinkan untuk menggunakan anestesi atau analgesic dapam
proyek (atau bagian dari proyek), titik akhir proyek harus secepat dan
sememungkinkan untuk menghindari atau mengurangi sakit atau tekanan pada
hewan.
(h) Kematian sebagai titik akhir proyek harus dihindari jika memungkinkan.
Namun, jik kematian sebagai titik akhir harus digunakan, maka peneliti harus
memastikan bahwa tekanan atau rasa sakit pada hewan diminimalisasi dan
menggunakan sedasi, analgesia, atau anestesi yang cocok untuk mengurangi
rasa sakit dan tekanan pada hewan.
(i) Proyek yang melibatkan penggunaan hewan harus dilakukan sesingkat
mungkin.
(j) Transportasi, tempat tinggal, pemberian makan, dan penanganan hewan harus
spesifik pada kebutuhan setiap spesies; termasuk tingkah laku dan kebutuhan
biologis.

2.  Pemeliharaan  dan  Manajemen  (Animal  housing  and  


management)  
2.1 Gambaran secara umum (General)
2.1.1 Fasilitas kandang dimana hewan dipelihara harus ada staf, dirancang, dibangun,
dilengkapi, dan dipelihara denga sesuai untuk mencapai standard dari
pemeliharaan hewan yg tinggi dan harus memenuhi persyaratan ilmiah.
2.1.2 Secara umum, praktek pemeliharaan dan pengaturan harus dirancang untuk
menyediakan suatu standard pemeliharaan yang tinggi dan harus mengikuti
standar kesejahteraan hewan yang dapat diterima untuk spesies tertentu yang
dilindungi. Dalam menentukan standar pemeliharaan hewan, kriterianya harus
memperhatikan kesejahteraan hewan dibandingkan dengan kemampuan hewan

  3  
untuk sekadar bertahan hidup dibawah kondisi yang buruk seperti lingkungan
yang ekstrim atau jumlah populasi yang tinggi.
2.1.3 Standar untuk perawatan hewan harus dipelihara selama akhir pekan atau libur.
2.1.4 Prosedur perawatan darurat harus tersedia setiap saat.

2.2 Fasilitas Pemeliharaan outdoor (Outdoor housing facility)


2.2.1 Fasilitas pemeliharaan hewan harus sesuai dengan kebutuhan spesies hewan,
menyediakan minum dan tempat berlindung yang memadai, melindungi hewan
dari predator, dan memenuhi ijin praktek pertanian, taman zoology, atau
pemeliharaan outdoor secara umum.

2.3 Fasilitas Pemeliharaan indoor (indoor housing facility)


2.3.1 Fasilitas pemeliharaan harus sesusai dengan setiap spesies yang akan dirawat.
2.3.2 Fasilitas pemeliharaan harus dirancang dan dioperasikan untuk memudahkan
mengontrol faktor-faktor lingkungan, termasuk kutu, dan membatasi kontaminasi
terkait dengan pemeliharaan hewan, ketersediaan makanan, air, tempat istiahat,
dan masuknya orang atau hewan lainnya.
2.3.3 Fasilitas pemeliharaan harus dipertahankan dalam kondisi yang baik. Dinding dan
antai harus dikonstruksi dengan material yang tahan lama dengan permukaan yang
mudah dibersihkan dan didisinfeksi.
2.3.4 Fasilitas pemeliharaan harus dijaga tetap bersih dan rapih, dan dioperasikan untuk
mencapai kebersihan yang maksimal.
2.3.5 Harus tersedia program pengontrolan hama untuk memonitor dan mengontrol
kutu.
2.3.6 Harus tersedia lokasi penyimpanan yang memadai dan sesuai untuk makanan,
tempat tidur, dan peralatan.
2.3.7 Pemilihan detergen, disinfektan, dan pestisida harus dikonsultasikan dengan
investigator agar tidak mengontaminasi deodoran lingkungan hewan yang
dirancang untuk menutupi bau hewan tidak boleh digunakan dalam fasilitas
pemeliharaan karena akan memungkinkan terpapar pada hewan untuk senyawa
volatile yang dapat mengubah metabolism. Sebagai tambahan deodorant tidak
boleh digunakan sebagai substitusi untuk kandang yang baik dan membersihkan
peralatan dan ventilasi yang baik.

  4  
2.3.8 Kebersihan harus dimonitor secara regular untuk memastikan kebersihan dan
sanitasi yang efektif. Hal ini termasuk inspeksi visual, memonitor suhu air, dan uji
mikroba pada permukaan setelah dibersihkan.
2.3.9 Tempat pemeliharan harus ada jumlah air yang mencukupi dan drainase yang
sesuai.
2.3.10 Harus ada rencana yang memadai untuk menghadapi keadaan darurat seperti
banjir dan kebakaran, atau kerusakan penerangan, pemanas, pendingin, atau
ventilasi.
2.3.11 Demi pencegahan penyakit dan kesejahteraan hewan maka akses bagi orang yang
tidak berwenang di fasilitas perawatan dilarang.

2.4 Faktor-faktor Lingkungan (Environmental factors)


2.4.1 Hewan harus disediakan dengan kondisi lingkungan yang cocok untuk tingkah
laku dan kebutuhan biologis mereka kecuali dalam kondisi bersebrangan yang
diterima oleh komisi etik untuk tujuan dari penelitian.
2.4.2 Pertukaran udara, suhu, kelembaban, kebisingan, intensitas cahaya dan siklus
cahaya harus dipertahankan dalam batas yang sesuai dengan kesehatan dan
kesejateraan hewan.
2.4.3 Ventilasi yang efekstif sangat penting untuk kenyamanan hewan dan kontrol
suhu, kelembaban, dan bau. Sistem ventilasi harus mendistribusikan udara secara
merata dan menyediakan pertukaran udara yang memadai, baik di dalam kandang
ataupun ruangan.
2.4.4 Limbah dan gas yang berpotensi berbahaya, seperti ammonia, harus dijaga
levelnya agar sesuai dengan kesehatan dan kenyamanan hewan. Kecukupan
sistem ventilasi, desain, konstruksi, dan penempatan dari kandang dan container,
kepadatan populasi, umlah kandang di dalam ruangan, efektifitas rumah tangga,
dan frekuensi perubahan tempat tidur, kesemuanya akan mempengaruhi tingkat
limbah gas.
2.4.5 Faktor lingkungan berpotensi berdampak pada kesejahteraan hewan dan mungkin
mempengaruhi hasil dari riset. Komisi etik dan investigator harus diinformasikan
jika ada rencana perubahan pada kondisi lingkungan oleh pegawai yang mengatur
fasilitas perawatan.

  5  
2.5 Kandang dan container dan lingkungan sekitar hewan (Cage and
containers and environment around the animals)
2.5.1 Kandang dan container harus didesain, dikonstruksi, dan dipertahankan untuk
memastikan kenyamanan dan kesejahteraan hewan, dengan mempertimbangkan
beberapa faktor :
(a) Kebutuhan tingkah laku dari spesies spesifik, termasuk kebebasan bergerak dan
beraktivitas, kebutuhan tidur, privasi, dan hubungan dengan hewan satu spesies;
(b) Kebutuhan lingkungan spesifik spesies hewan seperti pencahayaan, suhu, kualitas
udara, siklus terang-gelap yang sesuai, dan proteksi dari suara yang berlebihan dan
getaran.
(c) Penyediaan perumahan sendiri untuk hewan ketika dibutnuthkan untuk spesies
tertentu atau hanya jika dibutuhkan untuk tujuan riset misalnya selama masa
penyembuhan setelah operasi atau saat mengumpulkan sampel;
(d) Kebutuhan untuk menyediakan makanan dan minuman yang mudah diakses;
(e) Kebutuhan untuk membersihkan kandang atau container;
(f) Perlindungan dari penyebaran hama dan penyakit;
(g) Persyaratan dari penelitian;
(h) Kebutuhan untuk mengamati hewan dengan mudah.
2.5.2 Kandang dan container harus:
(a) Dikonstrusi dengan material yang tahan lama;
(b) Dijaga agar tetap bersih
(c) Dipertahankan dalam kondisi baik
(d) Menjadi kabur-bukti
(e) Melindungi hewan dari iklim yang ekstrim
(f) Tidak menyebabkan hewan terluka
(g) Harus cukup lebar untuk memastikan kesejahteraan hewan- hewan harus bisa
berbaring terlentang dan peregangan;
(h) Harus cocok denan kebutuhan perilaku dari spesies hewan.
2.5.3 Kandang kawat tidak boleh digunakan untuk tikus kecuali penting untuk penelitian
dan hanya untuk jangka waktu yang singkat. Hewan harus memiliki tempat untuk
beristirahat yang solid ketika berada di dalam kandang kawat.
2.5.4 Kepadatan populasi dari hewan di dalam kandang atau container dan
penempatannya di dalam ruangan harus dalam kondisi social dan lingkungan yang
diterima oleh spesies hewan, sehingga dapat dipertahankan.

  6  
2.5.5 Jik dibutuhkan tempat perawatan secara individual, kondisi tempat perawata harus
diatur agar dapat engurangi dampak isolasi social. Isolasi tersebut harus
diminimalisasi.
2.5.6 Temapta tidur dan pembuangan harus disediakan dengan sesuai untuk spesies dan
harus nyaman, mudah diserap, bebas debu, tnon-palatable, non-toksisk, dan dapat
disterilisasi (jika dibutuhkan).
2.5.7 Hewan yang bunting harus disediakan nesting material yag sesuai untuk spesies
2.5.8 Perubahan kondisi tempat tinggal mungkin akan berdampak pada kesejahteraan
hewan dan hasil penelitian. Komisi etik dan investigator harus diberi informasi
oleh pegawai yang mengelola fasilitas pemeliharaan.

2.6 Pengayaan dan Kompleksitas Lingkungan (Enrichment and


environment complexity)
2.6.1 Sebagian besar hewan yang digunakan dalam penelitian ditempatkan pada
lingkongan yang berbeda dengan habitat alaminya. Jika memungkinkan, hewan
haris disediakan dengan suatu rangsangan yang menginduksi ekspresi perilaku
normal yang sesuai dengan spesies hewan.
2.6.2 Hampir semua spesies hewan yang digunakan dalam penelitian telah
didefinisikan struktur sosialnya dengan baik dan lebih memilih untuk hidup
berkelompok, meskipun perawatan harus diambil untuk memastikan bahwa
hewan tersebut cocok secara social. Penempatan hewan secara individu membuat
beberapa hewan tertekan, dan isolasi social harus dihindari sebisa mungkin dan
terbatas untuk memenuhi tujuan penelitian tertentu. Efek dari isolasi secara fisik
harus diminimalisasi sebisa mungkin dengan:
(a) Penggunaan komunikasi non-kontak, baik itu visual, auditori, atau olfaktori;
(b) Penggunaan cermin dengan bijaksana mungkin dapat membantu;
(c) Meningkatkan kompleksitas lingkungan dengan alat seperti peralatan memanjat,
benda-benda dan menggerogoti tongkat yang mungkin sesuai dengan spesies
hewan yang bersangkutan.

2.7 Makanan dan Air (Food and water)


2.7.1 Hewan harus menerima makanan yang sesuai, tidak terkontaminasi, dan kaya nutrisi
sesuai dengan kebutuhan yang dapat diterima oleh spesies hewan. Makanan harus
dalam jumlah yang mencukupi dan komposisi yang tepat untuk mempertahakan

  7  
pertumbuhan yang normal dari hewan yang belum dewasa, berat normal dari hewan
dewasa atau menyediakan keperluan bunting dan menyusui.
2.7.2 Ketika hewan diberi makaan dalam kelompok, maka harus ada ruangan yang cukup
atau titik tempat makan untuk memenuhi jumlah dan ukuran hewan yang makan
bersama dalam satu waktu sehingga dapat menghindari kompetisi memperebutkan
makanan yang tidak diinginkan, terutama jika makanan dibatasi.
2.7.3 Sisa-sisa makanan harus segera dibersihkan kecuali bertentangan dengan kebiasaan
makan atau kebutuhan dari spesies hewan tersebut.
2.7.4 Setiap perubahan ke pola diet harus dilakukan secara bertahap.
2.7.5 Makanan harus disimpan dengan baik agar tidak mengurangi kandungan nutrisi dan
palatablitas, serta untuk mencegah dari kontaminasi kutu.
2.7.6 Air minum harus tersedia secara konstan dan cukup, bersih, segar, dan tidak
terkontaminasi. Sumber air harus dirancang untuk mencegah kontaminasi feses.
2.7.7 Peralatan Pakan dan air harus dikonstruksi dari bahan yang efektif dan mudah
dibersihkan.
2.7.8 Variasi dari persyaraan pakan dan air merupakan bagian dari penelitian (misalnya uji
coba tipe nutrisi) harus disetujui oleh komisi etik.

2.8 Prosedur pemeliharaan sehari-hari (Routine husbandry procedures)


2.8.1 Prosedur pemeliharaan seperti clipping coats dan memotong kuku harus dilakukan
oleh orang yang kompeten dan sesuai dengan praktiknya untuk memastikan
kesejahteraan hewan tidak terganggu.

2.9 Identifikasi hewan (Animal identification)


2.9.1 Hewan harus diidentifikasi dengan menggunakan metode tattoo, kalung leher, tag
individual, peralatan penomeran elektrik, tanda secara fisik, atau dengan label dan
tanda yang ditempelkan di kandang, container, taman atau temapat yang dekat dimana
hewan berada.
2.9.2 Metode identifikasi harus reliable dan diselesaikan dengan sedikit mungkin tekanan
atau luka.

  8  
2.10 Pembuangan karkas dan sampah dari hewan (Disposal of animal
carcasses and waste)
2.10.1 Ketentuan yang tepat harus dibuat untuk pembuangan dan sanitasi dari bangkai hewan
dan limbah sesuai dengan hokum dan pedoman lainnya atau persyaratan komite
keamanan hayati nasional, departemen kesehatan, dan badan lingkungan nasional.

2.11 Penerimaan Hewan baru (Admission of new animal)


2.11.1 Institusi harus memiliki fasilitas karantina untuk hewan baru untuk dipelihara secara
terpisah dengan hewan lama dalam fasilitas pemeliharaan dan penelitian.
2.11.2 Hewan yang baru harus segera diperiksa oleh dokter hewan atau orang yang diberikan
mandate oleh dokter hewan, kemudian ditempatkan di karantina. Hewan baru harus di
evaluasi dalam kondisi:
(a) Sehat. Untuk menentukan status kesehatan dari tikus dan untuk beberapa
hewan lainnya, dokter hewan dapat memperoleh sertifikat dari supplier yang
menyatakan bahwa uji pathogen telah dilakukan 6 bulan terakhir dan
menyertakan hasil tes.
(b) Kondisi yang cocok untuk tujuan penelitian
2.11.3 Periode karantina harus cukup untuk membiasakan hewan dengan fasilitas
pemeliharaan dan pegawai, ketentuan untuk hewan yang diimpor, durasi karantina
dan tempat karantina akan ditentukan oleh petugas karantina di sekolah/fakultas.
2.11.4 Hewan baru yang berada di karantina tidak boleh digunakan untuk penelitian apapun,
meskipun mereka mungkin akan beranak.
2.11.5 Hewan baru yang tidak dapat beradaptasi dengan lingkungan baru, tidak boleh
disimpan.

2.12 Standar tempat pemeliharaan (Housing standard)


2.12.1 Terlepas dari prinsip-prinsip umum yag ditetapkan diatas, standar rinci harus dipenuhi
untuk tempat pemeliharaan, kondisi lingkunan dan fasilitas fisik lainnya yang
ditetapkan dalam Lampiran II.
2.12.2 Jika standard belum dibuat, maka ekstrapolasi kebijakan dari pengetahuan yang ada
dan konsultasi dengan dokter hewan, spesialis hewan laboratorium, dan orang yang
relevan harus dilengkapi sebelumnya pada tempat pemeliharaan dan lingkungan
pemeliharaan seingga kondusif bagi kesejahteraan hewan.

  9