Sie sind auf Seite 1von 530

Richard Dawkins

The

DtLUolOn
GOD DELUSION

RICHARD D/WKINS

Banana
2013
God Delusion
Richard Dawkins

H ak Cipta © Richard Dawkins, 2012


All rights reserved

Cetakan pertama, Desem ber 2013

Penerjemah: Zaim Rofiqi


Desain isi: Risdi
Sampul: Rio si Tupay

Banana
Email: bukubanana@ yahoo.co.id

14 x 21 cm, vi + 5 2 2 him
ISBN: 978-978-1079-38-9
Buku ini terbit atas b a n t u a n
Dr. Ryu Hasan
RICHARD DAWKIN‫؟‬ V

Daftar Isi

P e n d a h u lu a n 1
1. O ra n g T ak-B erim an yan g S an g at Religius 13
2. H ip o te sa -H ip o te sa te n ta n g T uhan 37
3• A rg u m e n -A rg u m e n y an g M e n d u k u n g 99
E ksistensi T uhan
4. M e n g a p a H a m p ir P asti T id a k A da T uhan 145
5. A sal-U su l A g a m a 215
6. A sal-U su l M o ralitas: M e n g a p a K ita Baik? 281
7. B u k u ‘B a g u s’ d a n Z eitg eist 315
M o ral y an g B e ru b a h
8. A p a y a n g Salah D e n g a n A gam a? 373
M e n g a p a B e g itu M em usuhi?
9• M asa K ecil, P elecehan A n ak 413
d a n Lari d ari A g am a
10. C elah y an g B a n y ak D ib u tu h k a n ? 457
L am p ira n 497
B ibliografi 504
C a ta ta n 513
RICHARD DAWKINS 1

Pendahuluan

S ebagai seo ran g bo cah , istri saya m em b en ci sekolahnya


d an b e rh a ra p ia d a p a t m e n in g g alk an n y a . B e rtah u n -tah u n
k e m u d ia n , k e tik a ia b eru sia 2 0 -an , ia m e n g u n g k a p k a n fakta
ta k m enyenangkan ini k e p a d a o ran g tu a n y a, dan ibunya
te rk e ju t: ”S ay angku, m e n g a p a k a m u tid a k m e n em u i kam i dan
m e n g a ta k a n n y a k e p a d a k a m i? ” Ja w a b a n Lalla bahasan kita
se k aran g ini: 'A k u ta k ta h u ak u bisa m e la k u k a n n y a .”
A k u tak tahu aku bisa melakukannya.
Saya cu rig a— a ta u , saya yak in — b ah w a te rd a p a t banyak
sekali o ran g di lu a r sana yan g d ib esark an dalam sebuah
a g a m a a ta u yan g lain, tid a k b e rb a h a g ia di dalam nya, tidak
m e y ak in in y a, a ta u k h a w a tir te rh a d a p b erb ag ai kejahatan yang
d ila k u k a n atas n am an y a ; o ran g -o ra n g yang m erasa gam ang
in g in m e n in g g a lk a n a g a m a o ra n g tu a m erek a d an berharap
bisa m e la k u k a n n y a , n a m u n sam a sekali tid ak sadar bahw a ke
lu a r d ari a g a m a ad alah seb u ah p ilihan. J ik a anda adalah salah
sa tu di a n ta ra o ra n g -o ra n g itu , b u k u ini u n tu k anda. B uku ini
d im a k s u d k a n u n tu k m e m u n c u lk a n k esadaran— m em unculkan
k esad a ra n te rh a d a p k e n y a ta a n b ah w a m enjadi seorang atheis
m e ru p a k a n su a tu k e in g in a n y an g realistis, suatu keinginan yang
b era n i d an m e n g esa n k an . A n d a bisa m enjadi seorang atheis
yan g b ah a g ia , w aras, b erm o ral, d a n puas secara intelek tu al. Itu
2 GOD DELUSION

pesan p erta m a saya u n tu k m e m b a n g k itk a n k esad aran . Saya


juga ingin m e m b a n g k itk a n kesad aran d e n g a n tig a cara lain,
yang akan saya lak u k an .
Pada Ja n u ari 2 0 0 6 , saya m e m b a w a k a n seb u ah p ro g ra m
d o k u m e n ter televisi d u a -b a g ia n di Televisi B ritish (Saluran
E m pat) yang b erjudul Root of A ll Evil? Sejak aw ai, saya tid a k
m enyukai ju d u l itu. A g a m a b u k a n ak ar semua k e ja h a ta n , k are n a
tid ak ada sa tu hal p u n yan g m e ru p a k a n a k a r segala hal y an g
lain. N a m u n saya senang d en g a n ‫؛‬klan yan g d ip a san g Saluran
E m p at di surat k ab a r nasional. Ik la n itu berisi g a m b a r k a k ila n g it
M a n h attan d en g a n tu lisan ”B a y an g k a n seb u ah d u n ia ta n p a
ag am a.” A pa h u b u n g a n n y a ? M e n ara k e m b a r W orld Trade
C enter jelas te rlih at.
B ayangkan, bersam a J o h n L ennon, sebuah d u n ia ta n p a
agam a. B ayangkan ta k ada p en g eb o m b u n u h d ‫؛‬ri, tid a k ad a 9 /1 1 ,
tidak ada 7/7, tid ak ad a P erang Salib, tid a k ad a p e m b u n u h a n
terhadap orang-orang m u rta d , tid a k ada G u n p o w d er P lo t, tid a k
ada pem isahan India, tid a k ad a p era n g Israel/Palestina, tid a k
ada p em b antaian Serbia/K roasia/M uslim , tid a k ada penyiksaan
terhadap orang-orang Y ahudi sebagai “P ara P em b u n u h K ristu s,”
tidak ada “persoalan-persoalan” Irla n d ia U tara , tid a k ada
“p em b u n u h an yang b e rm a rta b a t”, tid a k ada k au m televangelis
klimis dan rapi yan g m e n ip u u an g o ran g -o ra n g bebal (“T uhan
ingin anda berk o rb an h in g g a terasa sa k it”). B ay an g k an tid a k
ada Taliban yang m elem pari p a tu n g -p a tu n g k u n o , tid a k ada
pem ancungan p u b lik te rh a d ap o ran g -o ra n g m u rta d , tid ak
ada h u k u m an cam b u k te rh a d ap p ere m p u an k are n a kejah atan
m em perlihatkan se:nc‫ ؛‬kulit tu b u h n y a . K eb e tu la n , kolega
saya, D esm ond M orris, m em b eri ta h u saya b ah w a lag u Jo h n
Lennon yang sangat bagus itu k ad an g d ita m p ilk a n di A m erika,
n am u n k ata-k ata “d an juga ta k ad a ag a m a ” dihilangkan . Salah
satu versinya b ahkan secara lancang m e n g u b a h n y a d en g a n
m e n am b a h k an “d an hanya ada satu ag am a."
RICHARD DAWKINS 3

M u n g k in anda m enganggap b ahw a agnostisism e


m e ru p a k a n su a tu posisi y an g m a su k akal, d an b ah w a atheism e
sa m a d o g m a tisn y a se b ag a im an a k ey ak in an keagam aan? Jik a
d em ik ia n , saya h a ra p B ab 2 a k a n m e n g u b a h pikiran anda,
d e n g a n m e y a k in k a n an d a b ah w a “H ip o te sa T u h an ” m eru p ak an
s u a tu h ip o te sa ilm iah te n ta n g alam sem esta, yan g harus dianalisa
secara sk ep tis se b ag a im an a h ip o te sa yan g lain. M u n g k in anda
te la h diajari b a h w a p a ra filosof d an teolog telah m eng aju k an
alasan -alasan y an g b ag u s u n tu k percaya p a d a T uhan. Jik a anda
b erp ik ir d em ik ia n , a n d a m u n g k in m e n ik m a ti B ab 3 te n tan g
“A rg u m e n -a rg u m e n u n tu k E ksistensi T u h an ”— argum en-
a rg u m e n te rse b u t te rn y a ta sa n g a t lem ah. M u n g k in an d a berpikir
seb ag ai se su atu y an g jelas b ah w a T uhan harus ada, karena
jika tid a k b a g a im a n a d u n ia ini bisa ada? B ag aim an a bisa ada
k e h id u p a n , d alam se m u a k e b e ra g a m a n n y a yan g sa n g at kaya, di
m a n a setiap spesies ta m p a k seolah-olah ia telah ”d idesain ”? Jik a
an d a m e m ilik i p e m ik ira n y an g d em ik ian , saya berh arap anda
a k a n m e n d a p a tk a n p e n c e ra h a n d ari B ab 4 te n ta n g ”M engapa
H a m p ir P asti T id a k A da T u h a n ”. B u k a n n y a m e n u n ju k pada
seo ran g desainer, ilusi te n ta n g desain di d u n ia k eh id u p an ini
dijelaskan d e n g a n ja u h lebih se d erh an a d an d en g a n elegansi
y an g b esar oleh seleksi alam D arw in ian . D an , m esk ip u n seleksi
alam itu sendiri te rb a ta s u n tu k m en jelask an d u n ia kehidupan,
ia m e m b a n g k itk a n k esad a ra n k ita te n ta n g kem u n g k in an
”d e re k -d e re k ” p enjelasan se ru p a y an g m u n g k in m em b an tu
p e m a h a m a n k ita te n ta n g kosm os itu sendiri. K ek u atan derek-
d e re k se p erti seleksi alam iah ad a la h p e m b a n g k it kesadaran
k e d u a d ari e m p a t p e m b a n g k it k esad aran saya.
M u n g k in a n d a b e rp ik ir h aru s ada tu h a n atau tu h an -
tu h a n k a re n a p a ra an tro p o lo g d a n p a ra sejarahw an m elaporkan
b ah w a o ra n g -o ra n g yan g b e ra g a m a m endom inasi setiap budaya
m an u sia. J ik a a n d a m e n g a n g g a p b ah w a hal itu m eyakinkan,
silah k an lih a t B ab 5, te n ta n g ”A kar-akar A g a m a ”, y ang
4 GOD DELUSION

m e n jelask a n m engapa kpercayaan sa n g a t te rse b ar luas. A ta u


ap a k a h anda m enganggap b ahw a k ey ak in an k ea g am aa n
d ip erlu k an ‫تبم‬،‫اا‬- kita m em iliki m o ralitas yan g bisa d ib e n ark an ?
T idakkah kita m em erlukan T uhan ag ar bisa baik? S ilah k an
mem baca Bab 6 dan 7 u n tu k m e n g e ta h u i m e n g a p a tid a k
dem ikian halnya. A pakah ‫أآال؛‬1‫ ه‬m asih m em iliki k e c e n d e ru n g a n
melihat ag'am^ sebagai su a tu y an g b aik b ag i dun ia, sek alip u n
‫ل؛لس‬ sendiri telah k eh ilan g an keyakinan? B ab 8 a k a n m e n g a ja k
anda u ntuk berpikir b e ta p a ag a m a b u k a n su a tu h al y an g
sedemikian baik bagi dunia.
Jik a anda m erasa te rp e ra n g k a p d alam ag a m a m asa k an ak -
kanak anda, akan b erm a n fa at u n tu k m en an y ai d iri a n d a sendiri
bagaim ana hal ini bisa terjad i. Ja w a b a n n y a b iasany a ad alah
' in d o k trin a si m asa k a n a k -k a n a k . J ik a anda
sedem ikian religius, sa n g a t m u n g k in b a h w a a g a m a a n d a ad alah
agam a o ra n g tu a anda. J ik a a n d a lahir di A rkansas d an an d a
m en g an g g a p ag am a K risten b en a r d a n Islam salah, d a n ta h u
sep en u h nya b ahw a an d a akan b erp ik ir sebaliknya jik a a n d a
terlah ir di A fghanistan, m a k a a n d a ad alah k o rb a n in d o k trin a si
di m asa k an ak -k an ak . M ntatis mutandh jika a n d a lahir di
A fghanistan.
M asaiah agam a dan m asa k a n a k -k a n a k adalah pok o k -
bahasan Bab 9, yang juga m e ru p a k a n p e m b a n g k it-k e sa d a ra n
k etig a saya. S ebagaim ana k a u m fem inis b erk e re n y it k etik a
m erek a m en d en g ar 'he k e tim b a n g ’he a ta u she’, a ta u 'mari
k e tim b a n g ’hunian’, saya in g in setiap o ran g te rse n ta k k ap an
p u n k ita m en d en g ar frase sep erti “bocah K a to lik ” a ta u “bocah
M u slim .” K atak an “bocah d e n g a n o ra n g tu a K a to lik ” jika
m ‫؛‬tu; n am u n jika anda m e n d e n g a r siapa p u n b erb icara te n ta n g
seorang “bocah K a to lik ”, h e n tik a n m e re k a d an d e n g a n sopan
tu n ju k k a n bahw a an a k -an ak te rlalu m u d a u n tu k ta h u di m a n a
posisi m ereka ،lalam isu-isu sep erti itu , se b ag a im an a m e re k a
m asih terlalu m u d a u n tu k ta h u di m a n a posisi m e re k a d alam
RICHAR□ DAWKINS 5

m asaJah p o litik a ta u e k o n o m ‫؛‬. T epat k a te n a tu ju a n saya adalah


p e m b a n g k ita n -k e sa d a ra n , saya tid a k ak an m in ta m a af karena
m e n y e b u t hal ini d alam P en d ah u lu an ini serta dalam Bab 9.
A n d a tid a k d a p a t m e n g a ta k a n hal ini terlalu sering. Saya akan
m e n g a ta k a n n y a lagi. B ah w a b u k a n seorang boeah M uslim ,
n a m u n seoran g b o t ah d e n g a n o ra n g tu a M uslim . A nak itu
te rla lu m u d a u n tu k ta h u a p a k a h ia seorang M uslim atau tidak.
T id a k ad a itu yan g d ise b u t bocah M uslim . T idak ‫ه‬،‫ أ؛ا‬itu bocah
K risten .
B ab ‫ل‬ dan ‫رال‬ m en jelask an , d en g a n caranya m asing-
m asin g, b a g a im a n a su a tu p e m a h a m a n yan g te p a t te n tan g
k eb esaran d u n ia n yata, m e sk ip u n tid a k p ern ah m enjadi sebuah
ag am a, d a p a t m engisi p e ra n in sp ira tif y an g lazim nya diam bil
a g a m a — n a m u n secara tid a k m em adai.
P e m b a n g k it-k e sa d a ra n k e e m p a t saya adalah k ebangaan
atheis. M en jad i seorang atheis tid a k m esti h arus apologetik.
S eb aliknya, h al itu m e ru p a k a n se su atu yang harus dib an g g ak an ,
b erd iri te g a p m e n a ta p cak raw ala yan g jaun, karena atheism e
h a m p ir selalu m e n u n ju k k a n k em an d iria n p ik iran yang sehat
d an , te n tu saja, p ik ira n yan g sehat. A da b an y ‫؛‬tk o rang yang
ta h u , di k ed a la m an h ati m erek a, b ah w a m e re k a adalah ‫؛‬،theis,
n a m u n b era n i tid a k m e n g a k u i hal itu k e p a d a k elu arg a m ereka
a ta u b a h k a n , d alam b e b e rap a kasus, k e p a d a diri m erek a sendiri.
U n tu k seb ag ian , hal ini k a re n a k a ta ‘‫؛‬ith e is’ itu sendiri terus-
m e n eru s d ic itra k a n sebagai su a tu cap yan g m engerikan dan
m e n cem ask an . B ab 9 m e n g u tip kisah trag i-k o m ik kom edian
J u lia Sw eeney te n ta n g penem uan o ran g tu a n y a, dengan
m e m b ac a seb u ah su ra t kabar, b ah w a ia telah m enjadi seorang
atheis. T id a k percay a T uhan h a m p ir m erek a lakukan, n am u n
seo ran g atheis! Seorang A T H E IS ? (Suara sang ‫ ااأإا‬ham pir
b erteriak ).
D i titik ini, saya p erlu m e n g a ta k a n sc'suatu k hususnya
k e p a d a p ara p e m b a c a A m erika, karen a re‘lig‫؛‬u s‫؛‬tas A m erika
6 GOD DELUSION

se k aran g ini m e ru p ak an sesuatu yan g sa n g a t m en co lo k .


P en g ac ara W endy K am in er hanya sed ik it m e m b esar-b e sark an
k e tik a ia m e n g atak an bahw a m e n e rta w a k a n a g a m a sam a
berbahayanya seperti m e m b ak a r b en d e ra ،‫ ؛ل‬A m erican L egion
H a ll.1 Status kaum atheis di A m erik a se k aran g ini sam a
dengan status kaum hom oseksual lim a p u lu h ta h u n y an g
lalu. Sekarang, setelah g era k an G ay P ride, m e n jad i m u n g k in ,
meskipun m asih tid a k m u d a h , b ag i seoran g hom oseks u n tu k
dipilih m enjadi p ejab a t p u b lik . S ebuah p o llin g G a llu p y an g
dilakukan p ad a 1999 m enanyai w arg a A m erik a a p a k ah m e re k a
akan m e m b erik a n su a ra p a d a seorang ahli yan g ad a la h seo ran g
p erem p u an (9 5 % ) K a to lik R om a (94% ), Y ahudi (9 2 % ), k u lit
h itam (92% ), M o rm o n (79% ), h o m o sek su al (7 9 % ), a ta u ath eis
(49% ). Je las k ita m e n g h ad a p i su a tu jalan p a n ja n g y an g h aru s
dilalui. N a m u n k a u m atheis ja u h lebih b an y a k , k h u su sn y a di
k alan g an elite te rd id ik , k e tim b a n g yan g disadari b an y a k o ran g .
H al ini d em ik ian b ah k a n di a b a d k esem b ilan belas, k e tik a J o h n
S tu art M ill telah m a m p u b e rk a ta : “D u n ia a k a n h era n jika ia
ta h u b e ta p a sebagian besar o rn a m e n n y a yan g p alin g ce m e rla n g ,
yakni m ereka yang p alin g istim ew a b a h k a n d alam p en ilaian
u m u m ak an keb ijak san aan d a n k e u ta m a a n , ad a la h k a u m y an g
sep en u h nya skeptis te rh a d a p a g a m a .”
H al ini d ap at dipastikan lebih jelas te rlih at sekarang ini d an ,
te n tu saja, saya m enyajikan b u k ti-b u k ti u n tu k hal ini d alam B ab
‫ؤ‬. A lasan b eg itu banyak o rang tid a k m elih at kau m atheis adalah
bahw a banyak dari k ita en g g a n u n tu k “m e n g a k u .” Im p ian saya
adalah bahw a b u k u ini ak an m e m b a n tu o ran g -o ra n g u n tu k
m engaku. Tepat sebagaim ana dalam kasus g era k an g ‫؛‬،y te rseb u t,
sem akin banyak orang m e n g ak u , sem akin m u d a h b ag i o ran g
lain u n tu k berg ab u n g d en g a n m ereka. M u n g k in akan ad a su a tu
massa yang kritis bagi p erm u laan su a tu reaksi berantai.
P olling-polling A m erika m e m p e rlih a tk a n b ah w a k a u m
atheis dan k a u m agn o stik jauh lebih b a n y a k d ari k a u m Y ahudi
RICHARD DAWKINS 7

religius, d a n b a h k a n lebih b an y ak d ari sebagian besar kelom pok


k e a g a m a a n te rte n tu . N a m u n , tid a k seperti kau m Y ahudi, yang
te rk e n a l m e ru p a k a n salah sa tu lobi p o litik palin g efek tif di
A m e rik a S erikat, d a n tid a k seperti k au m K risten evangelis,
y a n g m e m ilik i k ek u a sa an p o litik y an g jau h lebih besar, kaum
ath eis d a n ag n o stik tid a k terorganisasi d an k are n a itu m em iliki
p e n g a ru h h a m p ir nol. M e m an g , m engorganisasi k au m atheis
d a p a t d ib a n d in g k a n d en g a n m e n g g e m b a la k a n k u cin g , k aren a
m e re k a c e n d e ru n g b erp ik ir m a n d iri d a n tid a k akan m e n u ru t
p a d a o to rita s. N a m u n la n g k a h p e rta m a yang baik adalah
m e m b e n tu k su a tu m assa yan g kritis d ari m ereka yang m au
“m e n g a k u ”, d an d e n g a n d em ik ia n m e n d o ro n g o rang lain
u n tu k m e la k u k a n hal yan g sam a. M e sk ip u n m ereka tid a k d ap at
d ig e m b a la k a n , k u cin g d a la m ju m lah yang c u k u p besar d ap at
m e m b u a t k e rib u ta n besar d an m e re k a tid a k d a p a t diabaikan.
K a ta “delusion" (“k h a y a la n ” ) d alam ju d u l b u k u saya ini
te la h m e n g g e lisa h k a n b e b e rap a psikiatris yang m e n g an g g ap n y a
seb ag ai su a tu iscilah te k n is, y an g tid a k p erlu diperselisihkan. Tiga
o ran g di a n ta ra m e re k a m enulis k ep a d a saya d an m enaw arkan
su a tu istilah te k n is khusus u n tu k k hayalan keagam aan:
“relmion”r M u n g k in itu a k a n kena. N a m u n u n tu k sekarang ini
saya ak a n m e n g g u n a k a n “k h a y a la n ” (“delusion"), dan saya perlu
m e m b e ri alasan p e n g g u n a a n k a ta itu . Penguin English Dictionary
m e n d efin isik an delusion sebagai “su a tu k eyakinan atau kesan
y an g sa la h ”. Y ang m e n g e ju tk a n , k u tip a n ilu s tra tif yang diberikan
k am u s te rs e b u t berasal d ari P hillip E. Jo h n so n : “D arw inism e
ad alah k isah p e m b e b a sa n u m a t m anusia dari delusi (khayalan)
b ah w a nasib m e re k a d ik e n d alik an oleh su a tu kekuasaan yang
leb ih tin g g i k e tim b a n g diri m e re k a sendiri.” A pakah dia ini
ad alah P hillip E. Jo h n s o n yan g sam a yang m em im pin serangan
kreasionis te rh a d a p D arw in ism e di A m erik a sekarang ini? T entu
saja, d an k u tip a n te rse b u t, se b ag aim an a yang k ita duga, diam bil
di lu a r k o n te k s. Saya b e rh a ra p k en y a ta an yang telah sering kali
8 GOD DELUSION

saya kem ukakan d ip e rh a tik a n , k are n a k e b a ik a n y a n g sam a


tidak diperluas kepada saya di b an y a k k u tip a n kreasionis dari
karya-karya saya, yan g secara sadar d a n m e n y e sa tk a n d iam b il
di luar konteks. A pa p u n m a k su d Jo h n so n sendiri, k a lim a tn y a
tersebut sebagaim ana adan y a ad a la h su a tu p e rn y a ta a n y an g
dengan senang h ati saya d u k u n g . K a m u s y an g d ised iak an
oleh M icrosoft W ord m e n d efin isik an delusi (k h ay alan ) sebagai
“suatu keyakinan salah yan g diyak in i d ih a d a p a n b u k ti-b u k ti
vang k ontrad ik tif, k h u su sn y a sebagai su a tu gejala k ek a ca u an
psikiatris.” B agian p e rta m a d ari definisi itu d e n g a n se m p u rn a
m e n g g am b a rk a n k ey ak in an k ea g am aa n . T en tan g a p a k a h hal itu
m e ru p ak an su a tu gejala k ek a ca u an psik iatris, saya ce n d eru n g
m e n g ik u ti R obert M . P irsig, p enulis Zen an d the A r t o f Motorcycle
Maintenance, k etik a ia m e n g a ta k a n b ah w a, “K e tik a s a tu o ran g
m e n d e rita delusi, hal itu d ise b u t keg ilaan . K e tik a b a n y a k o ran g
m e n d e rita delusi, hal itu d ise b u t A g a m a .”
J ik a b u k u ini b ek e rja se b ag a im an a saya m a k su d k a n , p ara
p em b aca yang religius yan g m e m b ac an y a a k a n m e n jad i atheis
k e tik a m ereka selesai m e m b acan y a. B e ta p a o p tim ism e y an g
te rlalu percaya diri! T en tu saja, o ra n g -o ra n g y an g sa n g a t fan a tik
d e n g a n keyakinan k eb al te rh a d a p arg u m e n , p e rla w a n a n m e re k a
d ib e n tu k selam a b e rta h u n -ta h u n in d o k trin a si m asa k an ak -
k a n a k d en g an m e n g g u n a k a n b erb a g ai m e to d e m e m e rlu k a n
w a k tu b era b ad -ab ad u n tu k m en jad i m a ta n g (ap a k ah itu m elalu i
evolusi a ta u desain). Salah sa tu a la t k ek e b a la n y an g leb ih efe k tif
adalah su a tu p e rin g a ta n keras u n tu k m e n g h in d a ri b u k u sep erti
ini, m eski sekadar m e m b u k a n y a , y an g jelas m e ru p a k a n k ary a
S etan. N a m u n saya yakin b a h w a te rh a d a p b e g itu b an y a k
o ran g d en g a n p ik iran te rb u k a di lu ar sana: o ran g -o ra n g y ang
in d o k trin a si m asa k an a k -k a n a k n y a tid a k b e g itu b erb a h ay a, a ta u
k aren a alasan-alasan lain tid a k ‘y a k in ’, a ta u yan g inteligensi
d asarnya c u k u p k u a t u n tu k m e lam p au in y a . Jiw a -jiw a y ang
bebas sem acam itu han y a m e m b u tu h k a n sed ik it d o ro n g a n
RICHARD DAWKINS 9

u n tu k m e m b e b a sk a n diri d ari k e b u ru k a n agam a. Terakhir, saya


b e rh a ra p b a h w a ta k seorang p u n yan g m em b aca b u k u ini akan
m a m p u b e rk a ta , “A k u ta k ta h u aku bisa m e lak u k a n n y a.”

U n tu k b a n tu a n d alam p ersia p an b u k u ini, saya m engu cap k an


te rim a kasih u n tu k b an y a k te m a n d an kolega. Saya tidak
m u n g k in m e n y e b u tk a n m e re k a sem ua, n a m u n m erek a antara
lain ag en saya J o h n B ro ck m an , d a n p a ra ed ito r saya, Sally
G a m in a ra ( u n tu k T ransw orld), d an E am on D olan (u n tu k
H o u g to n M ifflin), y an g k e d u a n y a m e m b ac a b u k u ini dengan
sen sitivitas d a n p e m a h a m a n yan g b ernas, d a n m em beri saya
se ra n g k aia n k ritik d a n saran yan g m e m b a n tu . K epercayaan
d an a n tu sia sm e m e re k a y an g se p en u h h a ti te rh a d a p b u k u ini
sa n g a t m e m b e s a rk a n h a ti saya. G illian Som erscales m eru p ak an
copy editor te lad a n , d e n g a n sa ra n -sa ran yan g sa n g at k o n stru k tif
d a n b erb a g ai p e rb a ik a n yan g sa n g a t ce rm at. P ih ak -p ih ak lain
y an g m e m p erb aik i d ra f b u k u ini— saya sa n g at b erte rim a kasih
k ep ad a m erek a— a n ta ra lain adalah Je rry Coyne, J. Anderson
T h o m so n , R. E lisabeth C ornw ell, U rsula G oodenough, Latha
M en o n , d an k h u su sn y a K aren O w ens, seorang kritikus yang luar
biasa, y an g p em a h a m a n n y a te rh a d ap setiap bagian dari draf-draf
b u k u ini sam a m e n d eta iln y a sebagaim ana p em ah am an saya.
B u k u ini b an y a k m e n d a p a t b a n tu a n (dan sebaliknya) dari
siaran d o k u m e n te r televisi d u a b ag ian , Root of A ll Evil?, yang
saya b aw a k an di televisi B ritish (C hannel Four) pad a Januari
2 0 0 6 . Saya b e rte rim a kasih k e p a d a sem ua o rang yang terlibat
d a la m p ro d u k si siaran te rse b u t, a n ta ra lain D eborah K idd,
R ussell B arnes, T im C rag g , A dam Prescod, A lan C lem ent dan
H a m ish M y k u ra. U n tu k izin u n tu k m e n g g u n ak a n k u tip an -
k u tip a n dari acara d o k u m e n te r te rse b u t saya b erterim a
k asih k e p a d a IW C M ed ia d a n C h an n el Four. Root of A ll Evil?
M e n d a p a tk a n ra tin g yan g sa n g a t bagus di B ritania, dan acara
itu ju g a d isiark an oleh A u stralian B roadcasting C orporation.
10 GOD DELUSION

M asih harus dilihat apakah ada saluran televisi A m erik a S erik at


yang berani m enyiarkan acara te rse b u t.
B uku ini telah ada d alam p ik ira n saya selam a b eb e rap a
tahun. Selama m asa itu , b e b e rap a g a g a sa n m u n c u l d alam b e n tu k
ceram ah-ceram ah, m isalnya C e ra m a h T anner saya d i H a rv a rd ,
dan berbagai artikel di b erb a g ai s u ra t k a b a r d a n m a jalah . P ara
pem baca kolom reg u ler saya k h u su sn y a di Free Inquiry m u n g k in
akan m e n em u k a n b eb e rap a b ag ian yan g su d a h a k ra b d e n g a n
m ereka. Saya b e rte rim a kasih k e p a d a Tom F lynn, E d ito r
m ajalah yang sa n g at b ag u s te rse b u t, atas b e rb a g a i d o ro n g a n
yang d ib e rik an n y a k e p a d a saya k e tik a ia m e m in ta saya u n tu k
m enjadi k o lu m n is reguler. S etelah k ek o so n g an se m e n ta ra
selam a penyelesaian b u k u ini, saya se k aran g b erh a ra p u n tu k
m en eruskan k olom saya, d a n te n tu saja m e m a n fa a tk a n n y a
u n tu k m erespons b erb a g ai ta n g g a p a n te rh a d a p b u k u ini.
U n tu k b erb a g ai alasan saya b e rte rim a kasih k e p a d a D a n
D en n e t, M arc H auser, M ichael S tirra t, Sam H arris, H ele n
Fisher, M a rg a re t D ow ney, Ib n W a rra q , H e rm io n e Lee, J u lia
Sweeney, D a n B arker, J o se p h in e W elsh, Ia n B aird d a n te ru ta m a
G eo rge Scales. A k h ir-a k h ir ini, b u k u se p erti b u k u saya ini
tid a k se m p u rn a sam p ai ia m e n jad i su a tu n u k leu s d ari ja rin g an
yang teru s b e rk e m b a n g , su a tu forum u n tu k b e rb a g a i m a ca m
bah an, reaksi, diskusi, p e rta n y a a n d an ja w a b an — siap a y an g
ta h u apa yang ak an d ih a m p a rk a n m asa d ep an ? Saya b e rh a ra p
b ah w a w w w .rich ard d aw k in s.n et/, w eb site R ichard D aw k in s
F o u n d atio n for Reason a n d Science, ak a n m e n g isi p e ra n itu , d an
saya a m a t sa n g at b e rte rim a kasih k e p a d a Jo sh T im o n e n u n tu k
k ein dahan, profesionalism e d an kerja keras yan g ia la k u k a n
u n tu k w ebsite itu.
D i atas sem uanya, saya b e rte rim a kasih k e p a d a istri saya
Lalla W ard, yang te lah m e m b u ju k saya di saat saya b era d a d alam
k era g u an d an p en y a n g sia n -d iri, b u k a n h an y a d e n g a n d u k u n g a n
m oral d an b erb a g ai saran yan g bernas u n tu k p erb a ik an , n a m u n
RICHARD DAWKINS 11

ju g a d e n g a n m e m b a c a se lu ru h b u k u ini di h ad a p an saya, dalam


d u a ta h a p y a n g b e rb e d a d alam p e rk e m b a n g a n n y a , sehingga
saya b isa m e m a h a m i secara la n g su n g b ag a im a n a b u k u ini
m u n g k in ak a n d ite rim a oleh o ran g lain yan g b u k a n saya. Saya
m e re k o m e n d a sik a n te k n ik te rs e b u t k e p a d a p a ra penulis lain,
n a m u n saya h aru s m e m p e rin g a tk a n b ah w a u n tu k hasil yang
b ag u s san g p e m b a c a te rse b u t h a ru sla h seorang a k to r profesional,
d e n g a n su a ra d a n te lin g a y an g se n sitif te rh a d a p m usik bahasa.
RICHARD DAWKINS 13

ORANG TAK-BERIMANYANG
SANGAT RELIGIUS

Saya tidak mencoba untuk membayangkan seorang Tuhan personal:


cukuplab berdiri dengan perasaan terpesona di tengah-tengah struktur
dunia, sejauh hal itu memungkinkan indra-indra kita yang tak-
sempurna untuk mencecapnya.

-A lb e rt Eiastein

R a s a H o rm at yan g Layak

P e m u d a itu te n g k u ra p di atas ru m p u t, k e d u a tan g an n y a


m e n y a n g g a d a g u . Ia tib a -tib a m e n d a p a ti d irin y a d ilip u ti oleh
su a tu k e sad a ra n y an g se m ak in besar a k a n b era g am tan g k ai dan
ak a r y a n g salin g b erk e lin d an , seb u ah h u ta n m ikrokosm os, suatu
d u n ia se m u t d an se ra n g g a y an g te ru s b e ru b a h , d an — m eskipun
ia tid a k a k a n ta h u d e ta il-d e ta il itu sek aran g ini— b ahk an dunia
m ily aran b a k te ria ta n a h , y a n g secara d ia m -d ia m d a n tak -terlih at
m enopang ek o n o m i d u n ia -m ik ro . T ib a -tib a h u ta n -m ik ro
h a m p a ra n r u m p u t te rs e b u t ta m p a k m e n g e m b a n g dan m enjadi
sa tu d e n g a n alam sem esta, d a n d e n g a n pikiran p en u h p em u d a
itu m e re n u n g k a n n y a . Ia m en afsirk an pen g alam an te rse b u t
secara religius d a n p a d a a k h irn y a hal itu m e m baw an y a p ad a
k e p e n d e ta a n . Ia d ita h b isk a n sebagai seorang p e n d e ta A n g lik an
14 GOD DELUSION

dan m enjadi p en d e ta kh u su s di sekolah saya, seo ran g g u ru


yang saya sukai. T erim a kasih b an y a k k e p a d a p e n d e ta liberal
yang sopan seperti dia se h in g g a ta k ad a seoran g p u n y an g bisa
m e n g atak an bahw a a g a m a d ic ek o k k a n ke d a la m te n g g o ro k a n
saya.
D i w a k tu d an te m p a t y a n g lain, p e m u d a itu bisa jadi saya
di baw ah b in ta n g -b in ta n g , te rp e so n a oleh O rio n , C assiopeia,
d an U rsula M ajor, sedih k a re n a m u sik y an g ta k -te rd e n g a r d ari
B im asakti, te rp ik a t oleh a ro m a k e m b o ja m a lam d a n b u n g a -
b u n g a te ro m p e t di ta m a n A frika. M e n g a p a em osi y an g sam a
bisa m e m b aw a p e n d e ta saya ke sa tu arah te r te n tu d a n m e m b a w a
saya ke arah yan g lain m e ru p a k a n su a tu p e rta n y a a n y a n g tid a k
m u d a h dijaw ab. R espons k u asi-m istik te rh a d a p alam d an sem esta
m e ru p a k an su a tu hal y an g u m u m di k a la n g a n ilm u w a n d an
k au m rasionalis. H a l itu tid a k ad a k a ita n n y a d e n g a n k ey a k in a n
su p ern atu ral. P aling tid a k di m asa k a n a k -k a n a k n y a , p e n d e ta
saya te rse b u t m u n g k in tid a k ta h u (d em ik ian ju g a saya) te n ta n g
k alim at p e n u tu p The Origin of Species— b a g ia n "tepian sungai
yang rimbun” (entangled bank) y an g sa n g a t te rk e n a l itu , “d e n g a n
b u ru n g -b u ru n g b ern y an y i di sem ak-sem ak, d e n g a n b era g am
seran g g a m e lay an g -lay an g , d an d e n g a n u la t-u la t m e ra n g k a k
di ta n ah b asah .” J ik a ia ta h u , ia jelas ak a n m e n g id en tifik asi
diri d en g a n itu sem u a d an , k e tim b a n g m e n jad i p e n d e ta , a k a n
sam pai p ad a p a n d a n g a n D arw in b a h w a se m u a “d ih a silk a n oleh
h u k u m -h u k u m yan g b e rla k u di se k ita r k ita ”:

Demikianlah, dari perang alamiah tersebut, dari kelaparan dan


kematian, m uncul secara langsung obyek yang paling agung yang
bisa kita lihat, yakni produksi b inatang-binatang yang lebih tinggi.
Ada kemuliaan dalam pandangan hidup ini, dengan beberapa
kekuasaannya, yang awainya d itiupkan ke dalam beberapa bentuk
atau ke dalam satu bentuk; dan bahwa, m eskipun planet ini telah
berputar terus m enurut hukum gravitasi yang pasti, dari suatu
awai yang sedemikian sederhana berkem bang bentuk-bentuk
yang paling cantik dan paling mempesona.
RICHARD DAWKINS 15

C ari S agan, d alam Pale Blue Dot, m enulis:

Bagaim ana bisa ham pir tidak satu pun agam a besar yang melihat
ke sains dan m enyim pulkan, “Ini lebih baik daripada yang kita
pikirkan! Alam sem esta jauh lebih besar dibanding yang dikatakan
nabi-nabi kita, lebih agung, lebih subtil, lebih elegan? Sebaliknya
m ereka berkata, "Tidak, tidak, tidak! Tuhanku adalah tuhan
yang kecil, dan saya ingin dia tetap dem ikian.” Sebuah agama,
lam a atau baru, yang m enekankan keagungan Alam Semesta
sebagaim ana yang disingkapkan oleh ilm u pengetahuan modern
m ungkin m am pu m engajukan keta’ziman dan keterpesonaan,
dan tidak terserap oleh keyakinan-keyakinan konvensional.

S em u a b u k u S agan m e n y e n tu h u ra t-u ra t k etak ju b a n


tra n s e n d e n y an g d im o n o p o li a g a m a di a b a d -a b a d terakhir.
B u k u -b u k u saya m em ilik i tu ju a n yan g sam a. A k ib atn y a, saya
m e n d e n g a r diri saya sering kali d ig a m b a rk a n sebagai seseorang
y an g sa n g a t religius. S eorang m ahasisw i m enulis su ra t kep ad a
saya bahw a ia b e rta n y a kepada p rofesornya bag aim an a
p a n d a n g a n n y a te n ta n g saya. “J e la s ,” jaw bnya, “sains positifnya
tid a k d a p a t d id a m a ik a n d e n g a n ag am a, n a m u n ia sangat
te rp e so n a d e n g a n alam d a n sem esta. B agi saya, itu adalah
a g a m a !” N a m u n a p a k a h ‘a g a m a ’ ad alah k a ta yan g tepat?
S aya k ira tid a k . S eorang ahli fisika (yang atheis) pem enang
P e n g h a rg a a n N o b e l, S teven W e in b e rg , ju g a m en g em u k ak an
p o in itu d a la m Dreams of a Final Theory:

Sebagian orang m em iliki pandangan tentang Tuhan yang sangat


luas dan fleksibel sehingga dapat dipastikan bahwa mereka akan
m enem ukan Tuhan di m ana p u n m ereka mencarinya. Orang
m endengar perkataan-perkataan bahwa “Tuhan adalah yang
tertinggi” atau “Tuhan adalah sifat kita yang lebih baik” atau
“Tuhan adalah alam sem esta.” Tentu saja, seperti kata lain yang
m ana pun. kata “T uhan” dapat diisi dengan m akna apa pun yang
kita sukai. Jik a anda ingin m engatakan bahwa “Tuhan adalah
energi”, m aka anda bisa m enem ukan Tuhan dalam sebongkah
batu bara.
16 GOD DELUSION

W einberg jelas b en a r bahw a, jika k a ta T u h an tid a k


m en jadi sepenuhnya m u sp ra, ia h e n d a k n y a d ig u n a k a n d alam
cara sebagaim ana o rang u m u m n y a m e m a h a m i k a ta itu : u n tu k
m en u n ju k p ad a su a tu p e n c ip ta s u p e rn a tu ra l y an g “lay ak k ita
sem b ah.”
B anyak k ekacauan y an g p a tu t d isa y an g k a n d ise b ab k a n
oleh kegagalan u n tu k m e m b e d a k a n a p a y an g b isa d ise b u t
sebagai agam a E in stein ian d a ri a g a m a su p e rn a tu ra l. E in stein
kadang m e n y eb u t n a m a T u han (d an dia b u k a n sa tu -s a tu n y a
ilm uw an atheis y a n g m e la k u k a n h al itu ), y a n g m e m a n c in g
k esalahpaham an oleh k a la n g a n su p e rn a tu ra lis y a n g ce n d eru n g
u n tu k m e n y ala h p ah a m i d a n m e n g k la im se o ran g p e m ik ir y an g
sedem ikian te rk e n a l di p ih a k m erek a. A k h ir y an g d ra m a tis
(atau nakal?) d ari A B rief History of Time k a ry a S tep h e n
H aw k in g , “M ak a k ita a k a n ta h u p ik ira n T u h a n ”, sa n g a t serin g
d isalah m en g erti. H a l ini m e n ja d ik a n o ra n g secara salah y ak in
b ah w a H a w k in g ad alah seseorang y an g religius. A hli b io lo g i sel
U rsu la G o o d en o u g h , d alam b u k u n y a y an g b e rju d u l The Sacred
Depth of Nature ta m p a k lebih religius d ib a n d in g H a w k in g a ta u
E instein. Ia m e n y u k ai gereja, m asjid, d a n k u il-k u il, d a n b e g itu
b an y ak bag ian d alam b u k u n y a c u k u p m u d a h u n tu k d ik u tip
di lu ar kon tek s d a n d im a n fa a tk a n sebagai am u n isi u n tu k
m e n d u k u n g ag a m a su p e rn a tu ra l. Ia b erg e ra k leb ih ja u h d e n g a n
m e n y eb u t dirin y a sendiri sebagai seoran g “N a tu ra lis R elig iu s.”
N a m u n su a tu p em b ac aa n y an g c e rm a t d a n h a ti-h a ti atas
b u k u n y a m e m p e rlih a tk a n b ah w a ia se b en a rn y a ad a la h seo ran g
atheis yang k u at se b ag a im an a saya.
“N a tu ra lis” adalah seb u ah k a ta y an g a m b ig u . B ag i saya k a ta
itu m e m b a n g k itk a n d alam p ik ira n saya p a h la w a n m a sa k an ak -
k a n a k saya, D o k to r D o little H u g h L ofting (yang, k e b e tu la n ,
m em ilik i lebih d ari sekadar s e n tu h a n “filo so f” n atu ra lis H M S
Beagle). P ada ab ad k ed e la p an belas d a n k esem b ilan belas,
n atu ra lis m e n g a n d u n g a rti a p a y an g sa m p ai se k aran g ini m asih
RICHARD DAWKINS 17

d ib a y a n g k a n oleh seb ag ian besar d ari kita: seseorang yang


m e m p elaja ri d u n ia n a tu ra l. K a u m n atu ra lis d alam p en g ertian
ini, m u la i d ari G ilb e rt W h ite d a n seterusnya, sering kali berarti
p e n d e ta . D a rw in se n d iri b ag i G ereja d ia n g g a p sebagai seorang
p e m u d a y a n g b e rh a ra p b a h w a k e h id u p a n y an g m u d a h dari
seo ran g p e n d e ta su a tu w ilayah a k a n m e m u n g k in k a n dia u n tu k
m e m e n u h i m in a t d ia a k a n k u m b a n g . N a m u n k a u m filosof
m e n g g u n a k a n k a ta “n a tu ra lis” d alam p e n g e rtia n y an g sangat
b erb e d a, sebagai law an dari supematuralis. J u lia n B aggini,
d a la m Atheism: A Very Short Introduction, m enjelask an m a k n a
k o m itm e n seo ran g ath eis p a d a n atu ra lism e: “A p a yan g diyakini
o leh se b ag ia n besar k a u m atheis ad alah b ah w a m e sk ip u n hanya
a d a s a tu jenis b a h a n di alam se m esta ini d a n b a h a n itu bersifat
fisik, d a ri b a h a n in i m u n c u l p ik ira n , k ec an tik an , em osi, nilai-
n ilai m o ral— p e n d e k n y a , k e selu ru h an fen o m en a yan g m em beri
k ek a y aa n p a d a k e h id u p a n m anusia.
P e m ik ira n -p e m ik ira n d an em osi-em osi m a n u sia muncul
dari b erb a g ai m a ca m h u b u n g a n y an g sa n g a t ko m p lek s di
a n ta ra e n tita s-e n tita s fisik di d alam o tak . S eorang atheis
d alam p e n g e rtia n n a tu ra lis filosofis ini ad alah seseorang yang
y ak in b a h w a tid a k ad a a p a -a p a di lu a r d u n ia n a tu ra l d an fisik,
tid a k a d a in te lig e n si k re a tif supernatural yan g b ersem b u n y i di
b alik se m esta y an g ta m p a k , tid a k ada jiw a yan g lebih abadi
k e tim b a n g tu b u h d a n tid a k a d a k ea jaib an -k eajaib an — kecuali
d alam p e n g e rtia n fen o m e n a n a tu ra l yan g b elu m k ita paham i.
J ik a ad a se su atu y an g ta m p a k b era d a di lu ar d u n ia n atural
se b ag a im an a y an g se k aran g ini d ip a h a m i secara salah, k ita
b e rh a ra p p a d a a k h irn y a k ita a k a n bisa m em ah am in y a dan
m e m a s u k k a n n y a ke d alam y a n g -n a tu ra l. S eperti k etik a kita
m e n g u ra i p elan g i, ia tid a k a k a n m en jad i k u ra n g m en ak ju b k an .
P ara ilm u w a n besar y a n g te rk e san religius biasanya
te rn y a ta tid a k d e m ik ia n k e tik a k ita m e n cerm ati keyakinan-
k e y a k in a n m e re k a secara leb ih m e n d ala m . H a l inilah y ang
18 GOD DELUSION

terjadi pada Einstein dan H aw k in g . A stro n o m R oyal d a n


Presiden Royal Society sekarang ini, M a rtin Rees, m e n g a ta k a n
kepada saya bahw a ia perg i ke g ereja sebagai seorang “A n g lik a n
yang skeptis . . . . k are n a loyalitas p a d a su k u itu .” Ia tid a k
mem iliki k ey ak in an -k ey ak in an th e istik , n a m u n p erc ay a p a ra
n aturalism e p u itis yan g d ib a n g k itk a n k osm os se b ag a im an a
p ara ilm uw an lain y an g te lah saya se b u tk a n . D a la m seb u ah
p ercak apan televisi b a ru -b a ru ini, saya m e n a n ta n g te m a n saya
R o b ert W in sto n , seorang d o k te r ahli k a n d u n g a n d a n seo ran g
to k o h te rh o rm a t K ey a h u d ian B ritish, u n tu k m e n g a k u i b ah w a
Y udaism e-nya adalah Y udaism e jenis ini d a n b a h w a ia sam a
sekali tid a k m eyakini sesu atu y an g su p e rn a tu ra l. Ia su d a h
h am p ir m e n g a k u i hal ini, n a m u n k e m u d ia n a k h irn y a e n g g a n
m e n g ak u in y a (sejujurnya, ia se h aru sn y a m e w a w an c arai saya,
b u k a n sebaliknya).3 K e tik a saya m e n e k a n n y a , ia b e rk a ta b ah w a
ia m e n g a n g g a p ag am a Y ahudi m e m b e rin y a su a tu disiplin
y ang baik u n tu k m e m b a n tu n y a m e m b e n tu k k e h id u p a n n y a
d an m enjalani su a tu k e h id u p a n y an g baik. M u n g k in m e m a n g
d em ikian; n a m u n te n tu saja h al itu se d ik it p u n tid a k b e ra rti
m e n g an d a ik an nilai k e b e n a ra n dari k la im -k la im s u p e rn a tu ra l
ag a m a itu . T erdapat b an y a k in te le k tu a l atheis y an g d e n g a n
b a n g g a m e n y eb u t d iri m e re k a o ra n g Y ahudi d a n m e n jalan i
ritu s-ritu s Y ahudi, m u n g k in k are n a loyalitas p a d a su a tu trad isi
tu a atau p ad a k elu arg a m e re k a y an g te rb u n u h , n a m u n ju g a
k are n a kesediaan yang tid a k jelas d an m e m b in g u n g k a n u n tu k
m e m b eri label “a g a m a ” p a d a su a tu p e n g h o rm a ta n p a n th e is tik ,
y ang b an y ak k ita la k u k an , d e n g a n p elo p o rn y a y a n g p alin g
te rk e n al, A lb ert E instein. M e re k a m u n g k in tid a k p ercay a
n am u m , m e m in jam u n g k a p a n D a n D e n n e t, m e re k a “p ercay a
p ad a k e y a k in a n .”4
Salah sa tu p e rk a ta a n E in stein y an g p alin g serin g d ik u tip
adalah “Ilm u p e n g e ta h u a n ta n p a a g a m a p in c an g , a g a m a ta n p a
ilm u p e n g e ta h u a n b u ta .” N a m u n E in stein ju g a b erk a ta:
RICHARD DAWKINS 19

Tentu saja m erupakan suatu kebohongan apa yang anda baca


tentang keyakinan-keyakinan keagam aan saya, suatu kebohongan
yang secara sistematis diulang-ulang. Saya tidak percaya pada
suatu Tuhan personal dan saya tidak pernah m enyangkal ini. Saya
m engatakannya dengan jelas. Jik a ada sesuatu dalam diri saya
yang dapat disebut religius, m aka itu adalah keterpesonaan yang
tak terbatas pada stru k tu r dunia sejauh yang dapat disingkapkan
oleh sains kita.

A p ak ah ta m p a k bahw a apa yang dikem ukakan Einstein


saling b erten tan g an ? B ahw a kata-k atan y a d ap at dirujuk sebagai
k u tip a n u n tu k m e n d u k u n g k ed u a sisi dari sebuah argum en? Tidak.
“A g am a” yang dim aksud Einstein adalah sesuatu yang sepenuhnya
berb ed a dari ap a yang u m u m n y a dipaham i orang. K etika saya
m enjelaskan pem b ed aan an tara agam a supernatural di satu pihak
dan ag am a Einsteinian di pih ak yang lain, ingatlah bahw a saya
han y a m en y eb u t tu h a n -tu h a n supernatural sebagai khayali.
D i b aw a h ini ad a la h b e b e ra p a k u tip a n dari E instein, u n tu k
m e m b e ri su a tu ciri p a d a a g a m a E insteinian:

Saya adalah seorang tak-berim an yang sangat religius. Ini adalah


sem acam jenis agam a baru.

Saya tidak pernah m elekatkan pada Alam Semesta suatu tujuan


atau suatu arah, atau apa pun yang dapat dipaham i sebagai
anthropom orfis. A pa yang saya lihat dalam Alam Semesta adalah
suatu stru k tu r yang luar biasa yang dapat kita paham i hanya
secara sangat tidak sem purna, dan yang pasti akan memenuhi
seorang pem ikir dengan suatu perasaan rendah hati. Ini adalah
suatu perasaan yang jelas-jelas religius yang tidak ada kaitannya
dengan mistisisme.

G agasan tentang suatu Tuhan personal sangat asing bagi saya,


dan bahkan tam pak naif.

Sejak k e m a tia n n y a , se m ak in b an y a k kalangan apologis


k e a g a m a a n y a n g m e n c o b a u n tu k m e n d a k u E instein sebagai
salah s a tu p e n d u k u n g m e re k a. S ebagian dari oran g -o ran g
20 GOD DELUSION

religius sezam annya m elihat ‫ ا؛ااا‬secara sa n g at berbeda. P ada


1940 Einstein m e m b u at sebuah tu lisan yan g sa n g at terk en al
yang m em benarkan p en y ataan n y a b ah w a “Saya tid a k percaya
pada suatu Tuhan personal.” P ern y ataan ini d a n p ern y a taa n -
pernyataan lain yang serupa m em an cin g su a tu g elo m b an g su rat
dari kalangan ortodoks k eagam aan, sebagian besar dari su rat itu
m erujuk pada asal-usul Y ahudi E instein. B erbagai k u tip a n di
،‫أ؛' ااص‬1‫ ل‬ini diam bil dari b u k u M ax Ja m m e r yang b erju d u l Einstein
and Religion (yang ju g a m e ru p a k an su m b e r k u tip a n u ta m a saya
dari Einstein sendiri te n ta n g m asalah-m asalah keag am aan ).
U skup K atolik R om a K o ta K ansas m e n g a ta k a n : “M e ru p a k an
suatu hal yang m e nyedihkan m elih a t seorang m anu sia, yang
berasal dari ras Perjanjian L am a d an ajaran-ajarannya, m en o lak
tradis‫ ؛‬besar ras itu .” P en d eta-p en d e ta K ato lik yan g lain b erk ata:
“Tidak ada T uhan lain selain sa tu Tuhan p ersonal . . . . E instein
tid ak m em ah am i ap a yang sedang ia bicarakan. Ia sep en u h n y a
salah. B eberapa orang m e n g an g g a p b ah w a k are n a m erek a telah
m encapai suatu tin g k a t p e n g e ta h u a n yan g tin g g i d i b eb erap a
bidang, m aka m erek a bisa m e n g e m u k a k a n berb ag ai opini d alam
sem ua b id a n g .” G agasan bahw a ag a m a m e ru p a k an su a tu bidang
kajian yang khas, di m a n a seseorang bisa m e n g k laim sebagai
ahli, adalah gagasan yang h en d a k n y a d ip ertan y ak an . P en d eta itu
m u n g k in tid ak akan m en g ak u i k eahlian seorang y ang m en g k laim
“fairyologis” dalam hal b e n tu k d an w arn a yang p asti d ari sayap-
sayap peri. Baik p en d e ta m a u p u n u k su p te rse b u t berp ik ir b ah w a
Einstein, karena tid a k te rlatih d alam m asalah teologi, telah
m enyalahpaham i w atak T uhan. Sebaliknya, E instein m e m ah a m i
d engan sangat baik apa yan g sedang ia sangkal.
Seorang p en g acara K a to lik R o m a b e rk e b a n g sa a n A m erik a,
y an g bekerja atasn am a su a tu p e rk u m p u la n gereja, m en u lis
su rat k e p a d a Einstein:

Kam i sangat menyesalkan bah wa anda m engem ukakan pernyataan


seperti itu . . . . yang di dalam nya anda m engejek gagasan tentang
RICHARD DAWKINS 21

seo ran g T uhan p erso nal. D a la m sep u lu h ta h u n te ra k h ir tid ak ada


sa tu h al p u n y an g sedem ikian d ip e rh itu n g k a n u n tu k m enjadikan
o ra n g -o ra n g b erp ik ir b ah w a H itle r m em iliki su a tu alasan u n tu k
m en g u sir k a u m Y ahudi dari J e rm a n seb ag aim an a p ern y ataan
an d a. D e n g a n m e m b e rik a n h a k an d a u n tu k bebas berbicara, saya
m asih m e n g a ta k a n b ah w a p e rn y a ta a n an d a m en jad ik an anda
sebagai salah sa tu su m b e r terb esar p e rtik a ia n di A m erika.

Seorang rabbi N ew York berkata: “Einstein tak diragukan


adalah seorang ilm uw an besar, tetapi pandangan-pandangan
keagam aannya sangat bertolak belakang dengan agama Yahudi.”
“Tapi”? “Tapi"? M engapa tidak “d a n ”?
Presiden sebuah m asyarakat sejarah di N ew Jersey menulis
sebuah surat yang sedem ikian kasar m enyingkap kelemahan
pem ikiran religius tersebut, dan layak dibaca dua kali:

K a m i m e n g h a rg a i p e n g e ta h u a n anda, D r E instein; n am u n ada


sa tu hal y an g ta m p a k n y a tid a k a n d a paham i: bahw a Tuhan
ad alah su a tu ru h d a n tid a k d a p a t d ite m u k a n m elalui teleskop
a ta u m ik ro sk o p , se b ag aim an a p em ik ira n ata u em osi m anusia
d a p a t d ite m u k a n d e n g a n m en g an alisa o tak . S ebagaim ana yang
d ik e ta h u i setiap o ran g , ag a m a d id asark an p a d a K eyakinan, buk an
p e n g e ta h u a n . S etiap o ran g yang berpikir, m u n g k in , kadang
d iserg ap oleh k e ra g u a n keag am aa n . K eyakinan saya sendiri telah
serin g kali g u n c a n g . N a m u n saya tid a k p e rn ah m em beri ta h u siapa
p u n te n ta n g p en y im p a n g a n -p e n y im p a n g a n sp iritu al saya karena
d u a alasan: (1) Saya k h a w a tir b ah w a saya m u n g k in , se m ata-m ata
k a re n a saran , m e n g g a n g g u d a n m eru sak k e h id u p a n d an harapan
sesam a m an u sia ; (2) k are n a saya se tu ju d e n g a n seorang penulis
y an g m e n g a ta k a n , “A da su a tu u n su r yang hina dalam diri siapa
p u n y an g in g in m e n g h a n c u rk a n key ak in an orang la in .” . . . . Saya
b e rh a ra p , D r E in stein, b ah w a an d a salah u cap d a n bahw a anda
a k a n m e n g a ta k a n se su atu y an g lebih m en y en an g k an sejum lah
b esar o ran g A m erik a y an g b ah ag ia m e n g h o rm a ti anda.

B etapa surat yang sangat m enggugah! Setiap kalim at


penuh dengan kepengecutan intelektual dan moral.
Surat yang k urang hina nam un lebih m engejutkan ditulis
oleh Pendiri Calvary Tabernacle Association di Oklahom a:
22 GOD DELUSION

Profesor Einstein, saya yakin b ah w a setiap o ran g K riste n di


A m erika akan m enjaw ab anda, "K am i tid a k akan m e m b u a n g
keyakinan k am i p ad a T uhan kam i d a n p u tra n y a Yesus K ristus,
nam un kam i m e m in ta anda, jika an d a tid a k p ercay a p a d a T uhan
oran g -o ran g b an g sa ini, u n tu k k em b ali ke te m p a t asai a n d a .”
Saya telah m elak u k an sem ua hal yang saya bisa u n tu k m enjadi
su atu berkah bagi Israel, d a n k e m u d ia n an d a d a ta n g b e g itu saja,
dan d en g an seb u ah p e rn y a ta a n d ari lid ah an d a y an g te rk u tu k ,
anda m elu k ai p erju an g an b a n g sa a n d a se rta sem ua u sa h a yang
d ap at d ilak u k an o ra n g -o ra n g K risten y an g m en cin tai Israel
u n tu k m en g en y ah k an anti-S em itism e di ta n a h k am i. Profesor
E instein, setiap o ran g K risten di A m erik a d e n g a n segera akan
m em beri jaw aban k ep ad a anda, “A m bil k em b ali teo ri evolusi an d a
yang g ila d a n salah d an kem b alilah ke J e rm a n te m p a t asalm u,
atau b erh en tilah m en co b a m e n g h a n c u rk a n k ey a k in a n su a tu
m asy arak at y an g telah m en erim a a n d a d e n g a n b aik k e tik a an d a
dipaksa u n tu k m e n in g g a lk a n ta n a h k elah iran a n d a .”

Satu hal yang benar dari sem ua pengkritiknya yang theistik


adalah bahwa Einstein bukan salah satu di an tara m ereka. Ia
berulang kali m arah pada anggapan bahw a ia adalah seorang
theis. D engan dem ikian, apakah dia adalah seorang deis, seperti
Voltaire dan D iderot? A tau seorang pantheis, seperti Spinoza,
yang filsafatnya ia kagum i: “Saya percaya pada Tuhan Spinoza
yang m enyingkapkan dirinya dalam tata n a n harm oni dari apa
yang ada, bukan pada sebuah Tuhan yang sibuk d engan nasib
dan tindakan u m at m anusia”?
Mari m engingatkan diri kita ten tan g peristilahan
tersebut. Seorang theis percaya pada su atu inteligensia
supernatural yang, di sam ping kerja u tam anya m enciptakan
alam semesta pada awai m ula, m asih hadir u n tu k m engaw asi
dan m em pengaruhi nasib berikutnya dari ciptaan aw ainya itu.
D alam banyak sistem keyakinan theistik, k etu h an an tersebut
sangat terlibat dalam berbagai persoalan m anusia. Ia m enjaw ab
doa; m em aafkan atau m enghukum dosa-dosa; ik u t cam pur
di dunia dengan m engham parkan berbagai m ukjizat; cerewet
m enyangkut p erbuatan baik dan buruk, d an tah u kapan kita
RICHARD DAWKINS 23

m elakukan p erb u atan -p erb u atan itu (atau bahkan tahu kapan
kita berpikir u n tu k m elakukan perbuatan-perbuatan itu).
Seorang deis juga percaya pada suatu inteligensia supernatural,
nam un inteligensia supernatural yang aktivitas-aktivitasnya
terbatas pada m en etap k an h u k u m -h u k u m yang m enata alam
sem esta pada awai m ula. Setelah itu, Tuhan deis tidak pernah
cam pur tan g an , dan jelas tid ak m em iliki m inat terten tu pada
persoalan-persoalan m anusia. K aum pantheis sama sekali tidak
percaya p ad a su atu Tuhan supernatural, nam un m enggunakan
k a ta Tuhan sebagai suatu sinonim non-supernatural bagi Alam,
atau bagi A lam Sem esta, atau bagi k eteratu ran hukum yang
m em an d u bekerjanya alam semesta. K aum deis berbeda dari
kaum theis dalam artian bahw a Tuhan m ereka tidak menjawab
doa-doa, tid ak tertarik pada dosa atau pengakuan dosa, tidak
m em baca pikiran-pikiran kita, dan tidak ik u t cam pur dengan
berbagai m ukjizat yang ta k terduga. K aum deis berbeda dari
kaum pantheis dalam arti bahw a Tuhan deis adalah semacam
inteligensia kosm ik, dan bukan sinonim m etaforis atau puitis
kaum pantheis u n tu k h u k u m -h u k u m alam semesta. Pantheisme
m erangsang atheism e. D eism e m elem ahkan theism e.
Terdapat banyak alasan u n tu k berpikir bahw a Einsteinisme-
Einsteinism e terkenal seperti “Tuhan itu subtil nam un ia tidak
jah a t” atau “Ia tid ak berm ain d a d u ” atau ‘A pakah Tuhan
m em iliki pilihan dalam m enciptakan A lam Semesta?” adalah
p antheistik, b u k an deistik, dan jelas bukan theistik. “Tuhan
tidak berm ain dadu” hendaknya diterjem ahkan sebagai
“K eacakan b u k an m erupakan dasar dari sem ua hal.” ‘Apakah
Tuhan m em iliki pilihan dalam m enciptakan Alam Semesta?”
berarti “D ap atk ah A lam Sem esta m ulai dengan cara lain?”
Einstein m en g g u n ak an k ata “T uhan” dalam pengertian yang
m urni m etaforis dan puitis. D em ikian juga Stephen H aw king,
dan dem ikian juga sebagian besar fisikawan yang kadang
kala m en g g u n ak an bahasa m etafor keagam aan. The M ind of
24 GOD DELUSION

God karya Paul Davies tam pak berkisar an tara pantheism e


Einsteinian dan suatu bentuk deisme yang kab u r— yang karena
itu dia dianugerahi Tem pleton Prize (sejum lah uang yang sangat
besar yang diberikan setiap tah u n oleh Yayasan Tem pleton,
biasanya kepada seorang ilm uw an yang siap u n tu k m engatakan
sesuatu yang m enyenangkan ten tan g agama).
Izinkan saya m eringkaskan agam a Einsteinian dalam satu
kutipan lagi dari Einstein sendiri: “M erasa bahw a di balik segala
sesuatu yang d apat dialam i terd ap at sesuatu yang tidak dapat
dipahami pikiran kita dan yang keindahan dan keagungannya
sampai pada k ita hanya secara tidak langsung dan sebagai suatu
pantulan yang lem ah— inilah kereligiusan. D alam p engertian
ini saya religius.” D alam pengertian ini juga saya religius,
dengan syarat bahw a “tidak dap at dipaham i” tid ak harus berarti
“selamanya tidak dapat dipaham i.” N a m u n saya m em ilih u n tu k
tidak m enyebut diri saya religius karena hal ini m enyesatkan.
H al ini am at sangat m enyesatkan karena, bagi sebagian besar
orang, “agam a” m engandaikan sesuatu yang “su p ern atu ral.”
Carl Sagan m engem ukakan hal ini d engan baik: " . jika
dengan ‘Tuhan’ seseorang berm aksud m en g atak an serangkaian
hukum fisik yang m em andu alam sem esta, m aka jelas terd ap at
Tuhan seperti itu. Tuhan ini secara em osional tid ak m em uaskan
. . . . tidak m asuk akal u n tu k berdoa kepada h u k u m gravitasi.”
Lucunya, poin terakhir Sagan terseb u t dianggap oleh
Pendeta D r Fulton J. Sheen, seorang profesor di U niversitas
K atolik Amerika, sebagai suatu bagian dari serangan keras
terhadap penolakan Einstein akan Tuhan personal pada 1940
tersebut. Sheen secara kasar bertanya apakah orang akan m au
u n tuk m enyerahkan hidupnya dem i bintang B im asakti. Ia
tam paknya berpikir bahw a ia sedang m enyerang Einstein, dan
bukan dirinya sendiri, karena dia m enam bahkan: “H anya ada
satu kesalahan pada agam a kosm iknya (cosmical religion): ia
m em bubuhkan sebuah h u ru f tam bahan dalam k ata itu — h u ru f
RICHARD DAWKINS 25

‘s’.” T idak ada yang m enggelikan (comical) pada keyakinan-


keyakinan Einstein. M eskipun dem ikian, saya berharap bahwa
para ahli fisika berhenti m enggunakan kata Tuhan dalam
pengertian m etaforisnya yang khusus. Tuhan metaforis atau
panteistik dari kaum fisikawan am at sangat berbeda dari Tuhan
Injil, Tuhan para pendeta, para m ullah, p ara rabbi, dan Tuhan
dalam pengertian u m u m yang intervensionis, m em bangkitkan
m ukjizat, m em baca pikiran, m enghukum dosa, dan m enjawab
doa. Secara sadar m encam puradukkan keduanya, m enurut saya,
m erupak an su atu tin d ak p engkhianatan intelektual tingkat
tinggi.

P e n g h o r m a t a n y a n g T a k -L ayak

J u d u l b u k u saya, The God Delusion, tidak m erujuk pada Tuhan


Einstein dan Tuhan para ilm uw an lain yang tercerahkan di
bagian sebelum nya. Itu lah sebabnya m engapa saya perlu
m em bahas agam a Einsteinian di perm ulaan buku ini: judul
itu sangat m u n g k in m em bingungkan. Di bagian-bagian
selanjutnya dari b u k u ini saya hanya berbicara ten tang tuhan-
tu h a n supernatural yang m ana yang paling akrab bagi mayoritas
pem baca saya adalah Yahweh, Tuhan Perjanjian Lama. Saya
akan m enyinggungnya sebentar. N a m u n sebelum beranjak
dari bab awai ini saya perlu m engulas satu persoalan lagi yang
jika tidak akan m engacaukan keseluruhan b u k u ini. Kali ini
persoalan etiket. Sangat m u n g k in bahw a para pem baca religius
akan terg an g g u oleh apa yang harus saya katakan, dan akan
m enem ukan dalam halam an-halam an ini penghormatan yang tak
m em adai terhadap keyakinan-keyakinan te rte n tu mereka (jika
bukan keyakinan-keyakinan yang dihargai oleh orang lain).
A kan m erupakan suatu hal yang m em alukan jika gangguan
seperti itu m enjadikan m ereka berhenti m em baca buku ini. Jadi
saya ingin m em ilah-m ilahnya di sini, di bagian perm ulaan.
26 GOD DELUSION

Asumsi yang um um tersebar, yang diterim a oleh ham pir


setiap orang dalam m asyarakat kita— term asuk m ereka yang
non-religius— adalah bahw a keyakinan keagam aan sangat
rentan terhadap serangan dan hendaknya dilindungi oleh suatu
tem bok penghorm atan yang sangat tebal, dalam jenis yang
berbeda dari p en ghorm atan yang hendaknya diberikan setiap
manusia kepada orang lain. D ouglas A dam m engem ukakan
hal ini dengan baik, dalam sebuah pidato m end adak yang
diselenggarakan di C am bridge beberapa saat sebelum
kem atiannya,5 yang terus-m enerus saya setujui:

A g am a . . . . m em iliki g ag asa n -g a g a sa n te r te n tu yang m en jad i


in tin y a y an g k ita a n g g a p sakral a ta u suci a ta u ap a p u n . H a l ini
b erarti, “In ilah ide ata u g ag asan y a n g te rh a d a p n y a a n d a tid ak
d iizinkan u n tu k m e n g a ta k a n se su atu yang b u ru k ; se m ata-
m a ta tid a k boleh. M e n g ap a tid ak ? — k are n a a n d a tid a k boleh
m en g atak an n y a! J ik a seseorang m e m b e rik a n su a ra k ep a d a seb u ah
partai yang an d a tid a k setujui, a n d a bebas m e m p e rd e b a tk a n n y a
sesuka anda; setiap o ran g ak an m em ilik i s u a tu a rg u m e n n a m u n
ta k seorang p u n m erasa te rlu k a k aren an y a. J ik a seseorang
m e n g a n g g a p b ah w a p a ja k h aru s n a ik a ta u tu r u n , a n d a bebas
u n tu k m e m p e rd e b a tk a n h al itu . N a m u n di sisi lain, jika seseorang
m e n g a ta k a n b ah w a “Saya tid a k boleh m en y alak an la m p u p a d a
su a tu hari S a b tu ,” an d a b e rk a ta , “Saya menghormati itu ”.
M en g ap a sep en u h n y a sah u n tu k m endukung p a rta i
B u ru h a ta u p artai K onservatif, k a u m R e p u b lik an a ta u k au m
D em o k rat, m odel ekonom i ini vs. itu , M a cin to sh k e tim b a n g
W indow s— n a m u n beropini te n ta n g b ag a im a n a A lam S em esta
beraw al, te n ta n g siapa yang m e n c ip ta k a n A lam S em esta . .
. . tid ak , itu suci? . . . . K ita terb iasa u n tu k tid a k m e n a n ta n g
gag asan -g ag asan k eag am aa n , n a m u n sa n g a t m e n a rik m e lih a t
b e ta p a besar k eh eb o h an yang d itim b u lk a n R ich ard k e tik a ia
m elak u k an hal itu! S etiap o ra n g m en jad i sa n g a t k a lu t k aren a
an d a tid ak diizin k an u n tu k m e n g a ta k a n h al-h al ini. N a m u n jika
an d a m eren u n g k an n y a secara rasional, tid a k ad a alasan m e n g a p a
g ag asan -g ag asan te rse b u t tid a k boleh d ip e rd e b a tk a n secara
te rb u k a seb ag aim ana g a g asan -g ag asan lain, k ecuali bah w a k ita
b ag aim an ap u n telah b ersep a k at di a n ta ra k ita b ah w a g ag asan -
g ag asan terseb u t h en d ak n y a tid a k d ip e rd e b a tk a n .
RICHARD DAWKINS 27

Inilah contoh khusus dari p enghorm atan m asyarakat kita


yang terlalu besar bagi agam a, suatu hal yang sangat penting.
Tak diragukan, alasan-alasan yang paling m udah untuk
m endap atk an status anti-w ajib m iliter dalam masa perang
bersifat keagam aan. A nda bisa m erupakan seorang filosof moral
yang brilian dengan suatu tesis doktoral pem enang penghargaan
yang m enguraikan kejahatan-kejahatan perang, meskipun
dem ikian anda m asih m engalam i kesulitan karena suatu dewan
wajib m iliter yang m enilai klaim anda sebagai orang yang
anti-w ajib m iliter. N a m u n jika anda bisa m engatakan bahwa
salah satu atau kedua o ran g tu a anda adalah seorang Quaker
m aka anda akan lolos dengan m udah, m eskipun anda sama
sekali tid ak a rtik u latif atau m enguasai teori pasifisme atau
Q uakerism e itu sendiri.
Pada titik spek tru m yang berlaw anan dari pasifisme, kita
m em iliki su atu k eengganan u n tu k m enggunakan nam a-nam a
religius bagi faksi-faksi yang sedang berperang. D i Irlandia
U tara, kalangan K atolik dan P rotestan dihaluskan menjadi
“K aum N asionalis” dan “K aum Loyalis.” K ata “agama-
agam a” itu sendiri diperm ak m enjadi “kom unitas-kom unitas”,
sebagaim ana dalam “peperangan an tar-kom unitas.” Irak,
sebagai akibat dari invasi A nglo-A m erika pada 2003, terpuruk
ke dalam perang saudara sektarian antara u m at Islam Sunni
dan Syi’ah. Jelas m erupakan suatu konflik keagam aan—
nam un dalam surat kabar the Independent 20 Mei 2006, kepala
berita di halam an depan dan artikel u tam a surat kabar itu
m enggam b ark an n y a sebagai “pem bersihan etnis.” “Etnis”
dalam konteks ini m erupakan suatu eufemisme yang lain. Apa
yang k ita saksikan di Irak adalah pem bersihan keagamaan.
Penggunaan awai frase “pem bersihan etnis” di bekas Yugoslavia
juga jelas m erupakan suatu eufem ism e bagi pembersihan
keagam aan, yang m encakup orang-orang Serbia Ortodoks,
orang-orang K roasia K atolik, dan w arga M uslim Bosnia.
28 GOD DELUSION

Saya sebelum nya telah m em berikan p erhatian pada


keistimewaan agam a dalam berbagai diskusi publik ten tan g
etika di m edia dan pem erintahan.7 K apan pu n suatu kontroversi
muncul dalam hal m oralitas seksual atau reproduktif, anda
dapat bertaruh bahw a para pem im pin keagam aan dari beberapa
kelom pok keagam aan yang berbeda akan dihadirkan dalam
kom ite-kom ite yang berpengaruh, atau dalam berbagai diskusi
panel di radio atau televisi. Saya tidak m enyarankan bahw a kita
hendaknya bergerak u n tu k m enyensor p an d an g an -pandangan
orang-orang ini. N am u n m engapa m asyarakat k ita sering kali
m endatangi p in tu m ereka, seolah-olah m ereka m em iliki suatu
keahlian yang dapat dibandingkan dengan, m isalnya, seorang
filosof moral, seorang pengacara keluarga, atau seorang dokter?
Berikut ini adalah suatu contoh aneh yang lain ten tan g
pengistim ew aan agam a. Pada 21 Februari 2006, M ahkam ah
A gung A m erika Serikat m em erintahkan bahw a sebuah gereja di
New Mexico harus dibebaskan dari suatu u n d an g -u n d an g , yang
harus patuhi oleh sem ua orang yang lain, karena m enggunakan
obat-obatan halusinogenik.8 Para an g g o ta setia C entro Espirita
Beneficiente Uniao do Vegetal percaya bahw a m ereka dapat
m em aham i Tuhan hanya dengan m em inum teh hoasca, yang
m engandung obat halusinogenik d im ethyltryptam ine yang
ilegal. Lihatlah bahw a m ereka cukup m en g atak an bahw a m ereka
percaya obat-obatan itu m enin g k atk an p em aham an m ereka.
M ereka tidak harus m em berikan b u k ti-b u k ti. Sebaliknya,
terdapat begitu banyak buk ti bahw a cannabis m eringankan
penyakit nausea dan kesakitan p ara pend erita kanker yang
sedang menjalani kem oterapi. N a m u n M ahkam ah A gung pada
2005 m enitahkan bahw a sem ua pasien yang m enggunakan
cannabis u n tu k tujuan medis bisa dikenai h u k u m an federal
(bahkan di negara-negara bagian kecil di m an a penggunaan
khusus tersebut dilegalkan). A gam a jelas m erupakan suatu
kartu truf. B ayangkan para angg o ta sebuah m asyarakat
RICHARD DAWKINS 29

apresiasi seni m engajukan perm ohonan di pengadilan bahwa


m ereka ‘percaya’ m ereka m em erlukan suatu obat-obatan
halusinogenik u n tu k m eningkatkan pem aham an m ereka akan
lukisan-lukisan Im presionis atau Surrealis. N am u n , ketika
sebuah gereja m engklaim k eb u tu h an yang seperti itu, ia
didukung oleh pengadilan tertinggi di negeri ini. D em ikianlah
kekuatan agam a sebagai suatu azimat.
Tujuh belas tah u n yang lalu, saya adalah salah seorang tiga
p u luh enam penulis d a n senim an yang didanai oleh majalah New
Statesman u n tu k m em b u at tulisan yang m endukung pengarang
terkenal, Salm an Rushdie,9 yang w ak tu itu dijatuhi hukum an
m ati karena m enulis sebuah novel. M arah karena “sim pati” bagi
“lu k a” d an “serangan” terhadap M uslim yang dikem ukakan
oleh para pem im pin K risten d an bahkan beberapa pem buat
opini-sekular, saya m enulis kalim at-kalim at berikut ini:

J ik a p a ra p e n d u k u n g a p a rth e id m em iliki akal m erek a akan


m e n g k laim b a h w a m en g izin k an p e rc a m p u ra n ras b e rte n ta n g a n
d e n g a n ag a m a m erek a. S ebagian besar d ari oposisi te rse b u t dengan
h o rm a t a k a n m e n a rik diri p e rla h a n -la h a n . D a n tid ak ad a g u n an y a
b a h w a m e n g k la im b ah w a ini m e ru p a k a n su a tu paralel yang tidak
fair k a ren a a p a rth e id sam a sekali tid a k m em iliki p em b en aran
rasional. K eselu ru h a n p o in u ta m a dari key ak in an keag am aa n —
k e u ta m a a n d a n k e a g u n g a n u ta m a n y a — adalah b ah w a ia tidak
d id asark an p a d a p e m b e n a ra n rasional. S ebagian besar dari kita
d ih a ra p k a n u n tu k m e m p e rta h a n k a n p ra sa n g k a -p ra sa n g k a kita.
N a m u n m in ta la h p a d a seseorang yang religius u n tu k m em b erik an
alasan bag i k ey ak in an m ereka, d a n an d a m elan g g ar “kebebasan
k e a g a m a a n .”

Sedikit yang saya tahu bahw a sesuatu yang sangat mirip


akan m uncul di abad kedua p uluh satu. Los Angeles Times (10
A pril 2006) m elaporkan bahw a banyak kelom pok Kristen
di kam pus-kam pus di sekitar A m erika Serikat m enggugat
universitas-universitas m ereka karena m em berlakukan
aturan -atu ran anti-diskrim inasi, term asuk larangan untuk
30 GOD DELUSION

m engganggu atau m enghujat kaum hom oseksual. Sebagai


suatu contoh yang khas, pada 2004 Jam es N ixon, seorang
pem uda berusia dua belas tah u n di O hio, m em enangkan hak
di pengadilan u n tu k m engenakan sebuah kaos ke sekolah
yang bertuliskan “H om oseksualitas adalah su atu dosa, Islam
adalah suatu kebohongan, aborsi adalah suatu pem bunuhan.
Beberapa persoalan jelas hitam dan p u tih !”10 Sekolah tersebut
memberi tahu dia u n tu k tidak m engenakan kaos tersebut— dan
pemuda itu dan o ran g tu a m ereka m en g g u g at sekolah tersebut.
O rangtua tersebut m ungkin m engajukan su atu kasus yang
netral jika m ereka m endasarkannya pada jam inan kebebasan
berbicara dalam A m andem en Pertam a. N a m u n tidak: jelas
mereka tidak bisa, karena kebebasan berbicara diandaikan
tidak m encakup “penyebaran kebencian”. N a m u n kebencian
hanya perlu m em buktikan bahw a ia religius, dan ia tidak lagi
dianggap sebagai suatu kebencian. Jad i, k etim bang kebebasan
berbicara, para pengacara N ixon terseb u t m erujuk pada hak
konstitusional atas kebebasan beragama. T u n tu tan h u k u m yang
m ereka m enangkan tersebut d idukung oleh Alliance Defense
Fund of Arizona, yang urusannya adalah “m enekan pertaru n g an
sah u n tu k kebebasan beragam a.”
Pendeta Rick Scarborough, yang m en d u k u n g gelom bang
tu n tu ta n hukum K risten serupa yang diajukan u n tu k
m eneguhkan agam a sebagai suatu p em benaran legal bagi
diskriminasi terhadap kaum hom oseksual dan kelom pok-
kelom pok lain, m enyebutnya sebagai perjuangan hak-hak
sipil abad kedua puluh satu: “U m a t K risten harus m engam bil
sikap terhadap hak u n tu k m enjadi seorang K risten.”11 Sekali
lagi, jika orang-orang seperti itu m engam bil sikap dalam hal
hak atas kebebasan berbicara, seseorang m u n g k in akan enggan
bersim pati. N am un bukan itu m asalahnya. K asus hukum
yang m endukung diskrim inasi terhadap kaum hom oseksual
tersebut dibingkai sebagai suatu gugatan -b alasan terhadap apa
RICHARD DAWKINS 31

yang dianggap diskrim inasi keagam aan! D an hukum tersebut


tam pakn y a m enghorm ati hal ini. A nda tidak dapat dengan
seenaknya m engatakan, “Jik a anda m encoba m enghalangi
saya m en g g an g g u kaum hom oseksual, m aka hal itu m elanggar
kebebasan berprasangka saya.” N am u n anda dapat dengan
seenaknya m engatakan, “H al itu m elanggar kebebasan
beragam a saya.” Jik a anda m em ikirkannya, apa perbedaannya?
Sekali lagi, agam a m e n tru f sem ua hal.
Saya akan m engakhiri bab ini dengan suatu studi kasus
te rte n tu , yang d en g an bagus m em perlihatkan penghorm atan
m asyarakat yang terlalu berlebihan terhadap agam a, melebihi
dan di atas p en g h o rm atan terhadap m anusia biasa. Kasus
tersebut m encuat pada Februari 2 0 0 6 — suatu peristiwa
yang m enggelikan, yang dengan liar berkisar antara ekstrem
kom edi d an tragedi. Septem ber sebelum nya, surat kabar
D enm ark Jyllands-Posten m enerbitkan dua belas kartun
yang m engg am b ark an nabi M uham m ad. Selama tiga bulan
berikutnya, kem arahan disebarkan secara hati-hati dan
sistem atis di seluruh dunia Islam oleh suatu kelom pok kecil
orang Islam yang hidup di D enm ark, yang dipim pin oleh dua
im am yang telah diberi tem p at perlindungan di sana.12 Pada
akhir 2005 p ara eksil yang berhati dengki ini m elakukan
perjalanan dari D en m ark ke M esir dengan m em baw a sebuah
selebaran, yang kem udian diperbanyak dan diedarkan ke
seluruh dunia Islam , term asuk— ini yang p en tin g — Indonesia.
Selebaran itu m em u at berbagai kebohongan tentang dugaan
perlakuan sew enang-w enang terhadap u m at Islam di D enm ark,
dan suatu kebohongan yang tendensius bahw a Jyllands-Posten
m erupakan su atu surat kabar yang didanai pemerintah.
Selebaran itu juga m em u at kedua belas k artu n tersebut, dan
para im am tersebut juga m enam bahkan tiga gam bar lain yang
asal-usulnya tid ak d iketahui nam un jelas tidak ada kaitannya
dengan D enm ark. Tidak seperti kedua belas gam bar awai
32 GOD DELUSION

tersebut, ketiga gam bar yang ditam b ah k an ini sangat ofensif—


atau m em ang dem ikian halnya jika, sebagaim ana yang diduga
oleh para propagandis itu, g am bar-gam bar tersebut m elukiskan
M uham m ad. D ari ketiga g am bar ini, salah satu g am bar yang
paling m em bahayakan bukan k a rtu n sam a sekali, m elainkan
sebuah foto yang difax yang m eng g am b ark an seseorang
berjenggot yang m engenakan m oncong babi palsu. Beberapa
w aktu kem udian diketahui bahw a foto itu m erupakan foto
milik Associated Press yang m engg am b ark an seorang Prancis
yang sedang m engikuti kontes dengk in g an babi dalam sebuah
perayaan di Prancis.13 Foto tersebut sam a sekali tidak ada
kaitannya dengan nabi M uham m ad, tid ak ada hubungannya
dengan Islam, dan tidak ada hubu n g an n y a d engan D enm ark.
N am u n para aktivis M uslim , dalam paw ai m ereka yang rusuh
m enuju Kairo, m enganggap ketiga h u b u n g an itu ada . . . . dan
akibat-akibatnya dapat ditebak.
“Luka” dan “serangan” yang d ip u p u k dengan h ati-h ati itu
akhirnya m eledak lim a bulan setelah kedua belas k a rtu n itu
dim uat. Para dem onstran di Pakistan dan Indonesia m em bakar
bendera-bendera D enm ark (dari m ana m ereka m endapatkan
bendera-bendera itu?) dan berbagai tu n tu ta n yang sangat keras
diserukan kepada pem erintah D en m ark agar m em inta maaf.
(M em inta m aaf u n tu k apa? M ereka tidak m en g g am bar k artu n -
kartun itu, atau m enerbitkannya. W arga D en m ark hanya hidup
dalam sebuah negara yang m em iliki kebebasan pers, suatu hal
yang m ungkin oleh orang-orang di banyak negara Islam sulit
un tu k dipaham i). Surat kabar-surat kabar di N orw egia, Jerm an,
Prancis, dan bahkan di A m erika Serikat (nam un jelas tid ak di
Britania) m encetak kem bali k a rtu n -k a rtu n itu sebagai langkah
solidaritas terhadap Jyllands-Posten, yang sem akin m em perbesar
api kem arahan tersebut. K anto r-k an to r ked u taan besar dan
kantor-kantor konsulat dirusak, b arang-barang D enm ark
diboikot, w arga negara D en m ark dan orang-orang Barat
RICHARD DAWKINS 33

pada um um nya diancam secara fisik; gereja-gereja K risten di


Pakistan, yang sam a sekali tidak m em iliki hubungan dengan
D enm ark atau Eropa, dibakar. Sem bilan orang terbunuh ketika
para perusuh Libya m enyerang dan m em bakar k antor konsulat
Italia di Benghazi. Sebagaim ana yang ditulis oleh Germ aine
Greer, apa yang sunggu h -su n g g u h dicintai dan dilakukan
dengan sangat baik oleh orang-orang ini adalah h u ru -hara.14
H adiah 1 juta dolar diberikan kepada orang yang berhasil
m em bun u h “kartunis D en m ark ” itu oleh seorang im am
Pakistan— yang tam p ak n y a tid ak ta h u bahw a ada dua belas
kartunis D en m ark yang berbeda, dan ham pir pasti tidak tahu
bahw a k etig a g am b ar yang paling ofensif itu sam a sekali tidak
pernah m uncul di D en m ark (dan, gabaim anapun, dari m ana
uang satu ju ta itu berasal?). D i N igeria, orang-orang Islam
yang m elakukan protes terhadap k artu n -k artu n D enm ark
tersebut m em bum i-hanguskan beberapa gereja Kristen, dan
m enggun ak an golok u n tu k m enyerang dan m em bunuh orang-
orang K risten (kulit hitam N igeria) di jalan-jalan. Seorang
K risten d itaru h di dalam sebuah ban karet, disiram bensin dan
dibakar. Para d em onstran yang tertan g k ap kam era di Inggris
m enggelar spanduk-spanduk yang berbunyi “B unuh orang-
orang yang m en g h in a Islam ”, “Sembelih orang-orang yang
m engejek Islam ”, “Eropa, kau akan m endapatkan balasan:
Penghancuran akan terjadi” dan, jelas tan p a ironi, “Penggal
orang-orang yang m eng atak an bahw a Islam adalah agama
kekerasan.”
Setelah sem ua peristiw a ini, w artaw an A ndrew Mueller
m ew aw ancarai seorang M uslim “m o d erat” Inggris terkem uka,
Sir Iqbal Sacranie.15 B erdasarkan standar-standar Islam sekarang
ini m ung k in ia m oderat, nam u n dalam ulasan Andrew Mueller
ia m asih m em egang k ata-k ata yang ia buat ketika Salman
Rushdie difatw a m ati karena m enulis sebuah novel: “K em atian
m ungkin terlalu m u d ah baginya”— suatu pernyataan yang
34 GOD DELUSION

membuatnya sangat b ertentangan dengan pendahulunya yang


sangat berani, alm arhum D r Z aki Badawi, seorang M uslim
Inggris yang paling berpengaruh, yang m enaw ari Salman
Rushdie tem p at berlindung di ru m ahnya sendiri. Sacranie
berkata kepada M ueller betapa prihatin n y a dia p ada kartu n -
kartun D enm ark tersebut. M ueller juga prih atin, nam un
karena alasan yang berbeda: “Saya prihatin bahw a reaksi yang
m enggelikan dan tak sepantasnya terhadap beberapa sketsa
yang tak-lucu dalam sebuah surat kabar Skandinavia yang tak
jelas tersebut m ungkin m enegaskan bahw a . . . . Islam dan Barat
pada dasarnya tidak dapat d idam aikan.” Sacranie, di pihak lain,
mem uji surat kabar-surat kabar Inggris yang tidak m em uat
kartun-k artu n tersebut; sem entara M ueller m enyuarakan
kecurigaan sebagian besar bangsa terseb u t bahw a “kekangan
surat kabar-surat kabar Inggris tersebut k u ran g disebabkan
oleh sensitivitas terhadap kem arahan M uslim , m elainkan lebih
disebabkan oleh keinginan u n tu k m enghidari serangan dari
orang-orang M uslim .”
Sacranie m enjelaskan bahw a “Sosok N abi M uham m ad,
shalawat dan salam baginya, sangat dipuja di dunia M uslim ,
dengan cinta dan kasih sayang yang tid ak d ap at dijelaskan
dengan kata-kata. H al itu m elebihi o ran g tu a anda, orang-
orang yang anda kasihi, anak-anak anda. Itu adalah bagian
dari keyakinan. Ju g a ada ajaran Islam yang m enyatakan bahw a
orang tidak boleh m enggam barkan sosok sang N a b i.” M enurut
Mueller, hal ini m alah m engandaikan,

b ah w a nilai-nilai Islam m e n tr u f sem ua hal y a n g lain — ini


m eru p ak an su a tu h al y an g d iasu m sik an oleh setiap p e n g a n u t
Islam , sebagaim ana p ara p e n g a n u t a g a m a ap a p u n yakin b ah w a
a g am a m ereka m e ru p a k a n sa tu -s a tu n y a jalan, k eb en aran ,
d an cahaya. Jik a o ran g ingin m en cin tai seorang p e n d ak w a h
abad k e tu ju h lebih d ib a n d in g k elu arg a m e re k a sendiri, itu
terserah m ereka; n a m u n ta k seorang p u n y an g lain diw ajibkan
m e n g a n g g a p n y a serius . . . .
RICHARD DAWKINS 35

Kecuali jika anda tidak m enganggapnya serius dan


m em berinya p en g h o rm atan yang pantas anda terancam
secara fisik, dalam suatu tin g k at yang tidak diinginkan agama
lain sejak A bad Pertengahan. O rang d apat dipastikan akan
bertany a-tan y a m engapa perlu kekerasan seperti itu, melihat
bahw a, sebagaim ana dikem ukakan M ueller: “Jik a siapa pun
di antara anda b ad u t-b a d u t benar m enyangkut apa pun, para
kartunis terseb u t b agaim anapun akan m asuk neraka— tidakkah
itu cukup? Sem entara itu, jika anda ingin m enjadi senang
m enyan g k u t p en ghinaan-penghinaan terhadap orang Islam,
baca laporan-laporan A m nesti Internasional ten tan g Syria dan
A rab Saudi.”
Banyak orang m elihat kontras an tara “kesakitan” histeris
yang disuarakan oleh orang-orang Islam dan begitu m udahnya
m edia A rab m enerb itk an k a rtu n -k a rtu n stereotipikal anti-
Yahudi. D alam sebuah dem onstrasi di Pakistan m enentang
k a rtu n -k a rtu n D en m ark tersebut, seorang perem puan yang
m engenakan b u rk a hitam tertan g k ap kam era m engusung
sebuah sp an d u k bertuliskan “Tuhan m em berkati H itler.”
Sebagai tan g g ap an terhadap sem ua huru-hara gila ini,
surat kabar-surat kabar liberal yang sopan menyesalkan
kekerasan terseb u t dan m enyuarakan kebebasan berbicara.
N a m u n pada saat yang sam a m ereka m engungkapkan “rasa
h o rm at” dan “sim pati" terh ad ap “lu k a” d an “kekerasan” yang
m endalam yang “dialam i” orang-orang Islam. Ingat, “luka”
dan “p en d eritaan ” terseb u t ada bukan pada siapa pun yang
m engalam i kekerasan atau derita nyata dalam bentuk apa
pun: tid ak lebih dari sekadar beberapa pulas tin ta cetak dalam
sebuah surat kabar yang ta k seorang p u n di luar D enm ark
pernah m endengarnya kecuali u n tu k sebuah kampanye sadar
u n tu k m enghasut penganiayaan.
Saya tidak m endukung tindakan menyakiti atau melukai siapa
pun hanya dem i tindakan itu sendiri. N am un saya tertarik dan
36 GOD DELUSION

heran pada pengistimewaan agama yang tak sepantasnya dalam


masyarakat-masyarakat sekular kita. Semua politisi harus menjadi
terbiasa pada kartun-kartun kurang ajar yang m enggam barkan
wajah mereka, dan tak seorang pun yang akan rusuh m embela
mereka. Apa yang begitu istimewa pada agam a sehingga kita
memberinya penghorm atan khusus yang sedemikian unik?
Sebagaimana yang dikem ukakan H . L. Meneken: “K ita harus
menghormati agama orang lain, nam un hanya dalam pengertian
dan sampai tingkat di m ana kita m enghorm ati teorinya bahwa
istrinya cantik dan anak-anaknya cerdas.”
Atas dasar p en ghorm atan yang sangat pongah terhadap
agama itulah saya m em b u at penyangkalan saya sendiri u n tu k
buku ini. Saya tidak akan m enyakiti, nam un saya juga tidak
akan m engenakan sarung tan g an anak-anak u n tu k m enangani
agama secara lebih lem but dibanding saya m enangani hal-hal
yang lain.
RICHARD DAWKINS 37

H ipotesa-H ipotesa
tentang Tuhan

Agama dari suatu masa adalah hiburan sastra masa


berikutnya.
—Ralph W aldo Emerson

Tuhan Perjanjian Lam a m u n g k in m erupakan tokoh yang paling


tidak m enyenangkan dalam sem ua fiksi: pencem buru dan
angkuh; su atu sosok yang picik, tidak adil, dan tak pemaaf;
pem basm i etnis yang haus darah dan pendendam ; suatu sosok
penindas yang m isoginistik, hom ofobik, rasis, pem bunuh
bayi, pem b an tai, p em b u n u h anak sendiri, penyebar penyakit,
m egalom aniak, sadom asokistik, serta pendengki. Sebagian
dari k ita yang dididik m ulai dari m asa kecil u n tu k menerima
sifat-sifat tersebut bisa m enjadi tidak sensitif terhadap semua
horor itu. Seseorang yang na'tf dengan pandangan yang polos
m em iliki persepsi yang lebih jelas. A nak laki-laki W inston
Churchill, R andolph, berusaha u n tu k tetap m engabaikan kitab
suci sam pai Evelyn W augh dan seorang petugas, dalam suatu
usaha sia-sia u n tu k m em b u at Churchill tetap diam ketika
m ereka d item p atk an bersam a selama masa perang, bertaruh
bahw a ia tid ak bisa m em baca seluruh Bibel dalam dua m inggu:
“Sayangnya, itu tidak m em unculkan hasil yang kita harapkan.
38 GOD DELUSION

la sama sekali ‫ دأاا؛ء‬pernah m em bacanya sebelum nya, dan


sangat merasa ngeri dan terpukau; Ia terus m em baca berbagai
kutipan keras-keras “K ukatakan, aku b ertaruh kau tidak tah u
ini ada dalam Bibel . . . atau m enepuk-nepuk p in ggangnya
dan kem udian terkekeh “Tuhan, b u k ankah Tuhan itu tai
kuci ng ‫ ؛' ”؛‬T hom asjefferson —yang m em baca dengan lebih baik
-m e m ilik i opini yang serupa: “Tuhan K risten m erupakan suatu
sosok dengan w atak yang m e n g e r ik a n - k e ‫؛‬am , pendendam ,
plin-plan dan tidak adil.”
Tidak fair m enyerang sebuah targ et yang sedem ikian
m udah. H ipotesa Tuhan hendaknya tid ak disejajarkan atau
disam akan dengan p en g gam barannya yang paling tidak
m enyenangkan, Yahweh, atau p u n law an h am barnya dalam
rupa K risten, “Yesus yang halus dan lem ah le m b u t”. (Jika
m au jujur, persona orang-lem bek ini lebih d ipengaruhi oleh
para pengikut Victoriannya ketim b an g Yesus sendiri. B isak ah
sesuatu lebih m em uakkan dibanding u n g k ap an M rs c. F.
Alexander “Semua anak-anak K risten harus / L em but, taat,
baik seperti d ia”?) Saya tidak sedang m enyerang sifat-sifat
tertentu dari Yahweh, atau Yesus, atau Allah, atau tu h a n yang
lain seperti Baal, Zeus, atau W otan. Sebaliknya saya akan
mendefinisikan H ipotesa Tuhan secara lebih gam blang: ada
‫ء‬،‫مح«؛‬ manusia-super, suatu inteligensia supernatural yang secara
sadar merancang dan menciptakan alam semesta dan segala sesuatu
yang ada di dalamnya, termasuk kita. B uku ini akan m en dukung
suatu pandangan alternatif: inteligensia kreatif apa pun, dengan
kompleksitas yang memadai untuk merancang semua hal, ada hanya
sebagai basil akhir dari suatu proses evolusi bertahap yang diperluas.
Inteligensia-inteligensia kreatif, karena ' niscaya
m uncul belakangan di alam sem esta, dan oleh karena itu tidak
m ungkin b ertanggung jawab m erancangnya. Tuhan, dalam
pengertian yang didefinisikan tersebut, m erupakan suatu
khayalan; dan, sebagaim ana yang akan d i p e r l i h a t k a n bab-bab
RICHARD DAWKINS 39

selanjutnya, suatu an gan-angan yang m erusak.


T idak m engejutkan, karena ia didasarkan pada tradisi-
tradisi lokal pew ahyuan pribadi dan b ukan pada bukti-bukti,
H ipotesa Tuhan terseb u t m uncul dalam banyak versi. Para
sejarahw an agam a m elihat adanya progresi dari animisme
kesukuan prim itif, lalu m enjadi politheism e seperti yang ada
pada bangsa Yunani, Rom awi, dan N orsem en, dan kem udian
m onotheism e seperti pada agam a Yahudi dan turunan-
turunan n y a, agam a K risten d an Islam.

P o l it h e is m e

Tidak jelas m engapa p erubahan dari politheism e menjadi


m onotheism e dianggap sebagai suatu perkem bangan yang
jelas progresif. N a m u n asumsi itulah yang u m u m diterim a—
suatu asum si yang m em ancing Ib n W arraq (penulis buku
Why I A m Not a Muslim) u n tu k dengan kocak m enebak bahwa
m onotheism e nantinya d ik u tu k u n tu k m engurangi satu tuhan
lagi dan m enjadi atheism e. Catholic Encyclopedia menolak
politheism e dan atheism e dalam satu tarikan dangkal yang
sama: “A theism e d o g m atik form al m enyangkal-diri sendiri, dan
secara de facto tid ak pernah m en d ap atk an persetujuan rasional
dari sejum lah besar m anusia. D em ikian juga politheisme,
b etapap u n m udahnya ia m enguasai imajinasi populer, tidak
pernah m em uaskan akal-budi seorang filosof.”17
C hauvinism e m onotheistik hingga belakangan ini tertulis
di dalam u n d an g -u n d an g derm a (cbarity law) di Inggris m aupun
Skotlandia. U n d an g -u n d an g ini m endiskrim inasi agama-agama
politheistik dalam status bebas-pajak, m em beri kem udahan
pada yayasan-yayasan derm a yang tujuannya adalah memajukan
agam a m onotheistik, dan m em beri pengecualian pada yayasan-
yayasan tersebut terh ad ap pem eriksaan ketat yang diwajibkan
pada yayasan-yayasan sekular. Am bisi saya adalah m eyakinkan
40 GOD DELUSION

anggota kom unitas H indu Inggris yang terh o rm at u n tu k m aju


dan menggelar aksi sipil u n tu k m enguji diskrim inasi terhadap
politheisme yang angkuh tersebut.
Tentu saja yang jauh lebih baik adalah m eninggalkan sam a
sekali promosi agam a sebagai dasar-dasar status kederm aw anan.
Berbagai keuntungan dari hal ini bagi m asyarakat akan sangat
besar, khususnya di A m erika Serikat, di m an a jum lah uang
bebas-pajak yang disesap oleh gereja-gereja, dan sem akin
memperkaya p ara televangelis yang telah kaya raya, m encapai
tingkat yang cukup bisa digam barkan sebagai keterlaluan.
Oral Roberts, yang nam anya dengan jitu m enggam barkannya,
pernah berkata kepada audiens televisinya bahw a Tuhan akan
m em bunuhnya kecuali jika m ereka m em berinya uang 8 ju ta
dolar. H am pir tak dap at dipercaya, hal itu berjalan dengan
baik. Bebas-pajak! Roberts sendiri m asih m enjadi sem akin k uat,
demikian juga “O ral Roberts U niversity” di Tulsa, O klahom a.
B angunan-bangunannya, yang bernilai 250 juta dolar, secara
langsung diberkahi oleh Tuhan sendiri dalam k ata-k ata berikut:
“Didiklah para pelajarm u u n tu k m endengar suara-K u, u n tu k
m engunjungi tem p at di m ana cahaya-K u redup, di m ana
suara-Ku tak begitu terdengar, dan kem am p u an -K u u n tu k
m enyem buhkan tidak diketahui, m eskipun sam pai ke ujung
Dunia. Kerja m ereka akan m elam paui kerjam u, dan dalam hal
ini Aku sangat senang.”
Jika dipikirkan kem bali, orang H in d u yang m engajukan
tu n tu tan hukum yang saya bayangkan terseb u t akan sangat
m ungkin m em ainkan k artu ‘J ik a anda tid ak bisa m engalahkan
mereka, bergabunglah dengan m ereka.” Politheism enya
tidak sungguh-sungguh m erupakan politheism e, m elainkan
m onotheism e terselubung. H anya ada satu Tuhan— D ew a
Brahm a sang pencipta; D ew a W isnu sang pem elihara, D ew a
Shiwa sang penghancur, dan dewi-dewi seperti Saraswati,
Laksmi, dan Parwati (istri Brahm a, W isni, dan Shiwa), G anesha
RICHARD DAWKINS 41

sang D ew a gajah, dan ratusan dew a yang lain, semuanya


hanyalah pengejaw antahan atau inkarnasi yang berbeda dari
satu Tuhan tersebut.
O rang -o ran g K risten akan sangat senang dengan cara
berpikir yang tid ak m asuk akal tersebut. Sungai-sungai tinta,
u n tu k tid ak m enyebut darah, abad pertengahan m engalir dengan
sia-sia k arena ‘m isteri’ Trinitas, dan dalam m enindas berbagai
penyim pangan seperti b id ’ah Arian. Arius of Alexandria, pada
abad keem pat M asehi, m enyangkal bahw a Yesus consubstansial
(yakni m em iliki substansi atau esensi yang sama) dengan Tuhan.
A pa gerangan m aksud istilah itu? D em ikian m ungkin anda
bertanya. Substansi? “Substansi” apa? Apa sesungguhnya yang
anda m aksud dengan “substansi”? “Sangat sedikit” tam paknya
m erupak an satu-satunya jaw aban yang paling m asuk akal.
N a m u n kontroversi itu m em ecah K ekristenan selama satu
abad, d an K aisar K onstantin m em erintahkan bahw a semua
salinan b u k u Arius tersebut harus dibakar. K ekristenan yang
pecah karena perselisihan yang rem eh-tem eh— seperti itulah
yang terjadi p ad a teologi.
A pakah k ita m em iliki satu Tuhan dalam tiga bagian,
atau tiga Tuhan dalam satu? Catholic Encyclopedia menjelaskan
m asalah terseb u t p ad a kita, dalam sebuah karya besar pemikiran
teologis:

D a la m k e satu an y a n g Ilah iah te rse b u t te rd a p a t tig a Persona, sang


B apa, san g A n ak , d a n R u h K u d u s, K e tig a P ersona ini sam a sekali
te rp isa h sa tu sam a lain. D e n g a n d em ik ian , d a la m k a ta -k a ta K redo
A th an asian : “san g B apa ad alah T uhan, sang A nak adalah Tuhan,
d an R u h K u d u s ad alah T uhan; d a n m e sk ip u n dem ik ian tid ak ada
tig a T u h an m e la in k a n sa tu T u h an .”

Seolah-olah k u tip an itu tidak cukup jelas, Encyclopedia


tersebut m en g u tip seorang teolog abad ketiga, St G regory the
M iracle W orker:
42 GOD DELUSION

K arena itu tid ak ad a yang d icip tak an , ta k ad a y an g tu n d u k p ad a


yang lain dalam T rinitas terseb u t: ju g a tid a k ad a sesu atu yang
d itam b ah k an seolah-olah hal itu se b elu m n y a p ern a h tid a k ada,
dan b aru m u n cu l k em u d ian : oleh k are n a itu sang B apa tid a k
p ernah ta n p a sang A nak, d em ik ian ju g a san g A n ak ta n p a R uh
Kudus: d a n T rinitas yang sa m a ini te ta p d a n ta k d a p a t d iu b a h
selam anya.

M ukjizat-m ukjizat (Miracles) apa p u n yang m em b u at St


Gregory m engenakan nam a itu, sem ua itu b u k an m ukjizat
kejernihan yang jujur. K ata-k atan y a secara khas m engandung
cita rasa teologi yang obskurantis, yang— tid ak seperti sains
atau sebagian besar cabang ilm u p en g etah u an m anusia yang
lain— tidak m engalam i kem ajuan sejak abad kedelapan
belas. Thom as Jefferson, sebagaim ana biasa, benar ketika ia
m engatakan, “M enertaw akan adalah satu-satunya senjata yang
dapat digunakan u n tu k m elaw an proposisi-proposisi yang tak
dapat dipaham i. G agasan-gagasan haruslah jelas sebelum akal
budi dapat m em aham inya; dan tak seorang p u n yang m em iliki
suatu gagasan yang jelas m enyangkut trinitas tersebut. Ia
sekadar A bracadabra para penipu yang m en y eb u t diri m ereka
para pendeta Yesus.”
H al lain yang tid ak d ap at tidak saya k em ukakan
adalah rasa percaya diri yang berlebihan dan congkak yang
dengan itu agam a m enegaskan berbagai detail kecil yang
m ana m ereka tidak mem iliki, atau tid ak m u n g k in m em iliki,
bukti-bukti. M ungkin kenyataan gam b lan g bahw a tidak ada
bu k ti-b u k ti u n tu k m endukung berbagai opini teologis itulah
yang m endorong perm usuhan yang b egitu keras terhadap
m ereka yang m em iliki opini yang sedikit berbeda, khususnya
sebagaim ana yang terjadi dalam bidang Trinitarianism e ini.
Jefferson m enertaw akan doktrin bahw a, sebagaim ana
yang ia kem ukakan, “A da tiga T uhan”, dalam k ritiknya atas
Calvinisme. N am u n teru tam a cabang agam a K risten K atolik
RICHARD DAWKINS 43

R om a-lah yang m endorong percum buannya yang terus-


m enerus dengan politheism e. Trinitas tersebut ditam bah
dengan M aria, “R atu Surga”, seorang dewi, yang jelas berperan
sebagai Tuhan, targ et doa berikutnya. K um pulan dewa-
dew a terseb u t sem akin diperbesar oleh sekelom pok santa,
yang keku atan p erantaranya m enjadikan m ereka, ‫؛؛‬k‫؛‬، bukan
m anusia setengah dewa, layak didekati karena berbagai
kekhususan m ereka. Forum K om unitas K atolik dengan cermat
m endaftar 5.120 sa n ta ,18 dengan berbagai bidang keahlian
m ereka, yang m encakup penyakit perut, korban penyiksaan,
anoreksia, pem bagi senjata, pandai besi, patah tulang, teknisi
bom , dan penyakit anus, u n tu k m enyebut yang tidak ‫اا‬-‫ آا؛أا‬dari
Bs. D an k ita tid ak boleh m elupakan k eem pat Choirs ofA ngelic
H osts, yang disusun dalam sem bilan tatanan: Seraphim,
C herubim , T hrones, D om inions, v،rtues, ? ٥١١١^ ٢$, Principalities,
A rchangels (kepala sem ua kum pulan), dan M alaikat-M alaikat
biasa, term asuk sahabat-sahabat terdekat kita, Para M alaikat
Pelindung yang terus m engaw asi. A pa yang sangat menarik
bagi saya m en y an g k u t m ithologi K atolik sebagian adalah kitsch-
nya yang h am bar, dan te ru ta m a keteledorannya yang begitu
jelas saat orang-orang ini m em b u at detail-detail. Ia diciptakan
dengan sem brono.
Paus Jo h n Paul II m enciptakan lebih banyak santa
dibanding sem ua pendahulunya dalam beberapa abad terakhir
digabungkan, dan ia m em iliki k etertarikan ‫ةالةالأا؛ا‬ pada
sang Peraw an M aria. K einginan-keinginan politheistiknya
secara d ram atis d iperlihatkan pada 1981 ketika ia mengalami
percobaan p em b u n u h an di Roma, dan m enganggap bahwa ia
selam at k arena cam pur-tangan © ur Lady of Fatima: “Sebuah
tan g an ibu m eng arah k an p eluru itu .” O rang tidak bisa tidak
akan bertanya m engapa Ia tid ak m em b u at peluru itu meleset
darinya. Yang lain m u n g k in berpikir bahw a tim ahli bedah yang
telah m engoperasi dia selama enam jam layak m endapatkan
44 GOD DELUSION

sebagian pujian itu; nam un m u n g k in tan g an -tan g an m ereka


juga dituntun oleh sang Ib u itu. Poin yang relevan adalah
bahwa dalam pandangan Paus terseb u t bu k an hanya O u r
Lady yang m engarahkan peluru itu, nam un lebih khusus: O ur
Lady of Fatima. M ungkin O u r Lady of Lourdes, O u r Lady of
G uadalupe, O u r Lady of M edjugorje, O u r Lady of A kita, O ur
Lady of Z eitoun, O u r Lady of G arabandal, dan O u r Lady of
Knock sedang sibuk dengan urusan-urusan lain saat itu.
Bagaimana bangsa Yunani, Romawi, dan Viking m enghadapi
rangkaian teka-teki politheologis semacam itu? A pakah Venus
hanya m erupakan nam a lain bagi Afrodite, atau apakah mereka
berdua dewi-dewi cinta yang berbeda? A pakah T hor dengan
godamnya m erupakan perw ujudan W otan, atau suatu dewa
yang berbeda? Siapa yang peduli? H idup terlalu pendek u n tu k
disibukkan dengan distingsi antara satu figmen imajunasi dan
banyak figmen yang lain. Setelah m elangkah ke politheisme
untuk m elindungi diri saya dari tuduhan pengabaian, saya tidak
akan m engatakan apa-apa lagi tentang hal itu. A gar singkat,
saya akan m engacu semua entitas ilahiah tersebut, apakah itu
politheistik ataupun m onotheistik, hanya sebagai “Tuhan.” Saya
juga sadar bahwa Tuhan A braham ik (untuk m engatakannya
dengan halus) sangat laki-laki, dan ini juga akan saya terim a
sebagai suatu konvensi dalam penggunaan kata-ganti. Para teolog
yang lebih cerdas m engum um kan Tuhan yang tidak berjenis
kelamin, sementara beberapa teolog feminis berusaha u n tu k
menebus berbagai ketidakadilan sejarah dengan m erujuknya
sebagai perem puan. N am u n bagaim anapun juga, apa perbedaan
antara perem puan yang tak-nyata dan laki-laki yang tak-nyata?
Saya m enduga bahwa, dalam persilangan tak-nyata antara teologi
dan feminisme tersebut, eksistensi m ungkin m em ang m erupakan
atribut yang kurang utam a dibanding gender.
Saya sadar bahw a para kritikus agam a bisa diserang karena
gagal u n tu k m em pertim bangkan keanekaragam an tradisi
RICHARD DAWKINS 45

dan pan d an g an dunia yang sedem ikian kaya yang disebut


religius. B erbagai karya yang bersifat antropologis, mulai dari
buku Sir Jam es Frazer yang berjudul Golden Bough hingga
Religion Explained karya Pascal Boyer atau In Gods We Trust
karya Scott A tran, secara m engagum kan m endokum entasikan
fenom enologi khayalan dan ritual yang aneh tersebut. Baca
b u k u -b u k u itu d an anda akan terkesan dengan betapa kayanya
kenaifan m anusia.
N a m u n b u k an itu yang akan dikaji b u k u ini. Saya mencela
supernaturalism e dalam sem ua b entuknya, dan cara yang
paling efektif u n tu k m enangani itu sem ua adalah dengan
berkonsentrasi pada suatu b en tu k yang paling akrab dengan
p ara pem baca saya— suatu b e n tu k m em iliki pengaruh yang
paling m em bahayakan p ad a sem ua m asyarakat kita. Sebagian
besar pem baca saya telah dibesarkan dalam salah satu dari
tiga agam a m onotheistik “besar” zam an ini (em pat jika anda
m em asukkan M orm onism e), yang sem uanya m em iliki asai usul
pada kepala keluarga m itologis Ibrahim , d an akan berm anfaat
u n tu k terus m en g in g at ru m p u n tradisi ini dalam sem ua bagian
b erikutnya dari b u k u ini.
Ini adalah saat yang baik u n tu k m encegah suatu tanggapan
balik yang tak terelakkan terhadap b u k u ini, suatu tanggapan
yang d ap at dipastikan— sepasti m alam setelah siang— akan
m uncul dalam su atu resensi: “Tuhan yang tidak diyakini
D aw kins adalah su atu Tuhan yang juga tidak saya percayai. Saya
tidak percaya pada sesosok orang tu a berjenggot p utih panjang
di langit ” O ran g tu a sem acam itu m erupakan suatu gangguan
yang tid ak relevan dan jenggotnya sedem ikian membosankan
karena p anjang. Jelas, g an g g u an itu lebih buruk ketim bang
sekadar tid ak relevan. K edunguannya akan m engalihkan
perhatian dari kenyataan bahw a apa yang sungguh-sungguh
diyakini si pengucap tersebut tidak kurang dungunya. Saya
tah u anda tidak percaya pada sesosok orang tu a berjenggot
46 GOD DELUSION

yang duduk di atas awan, jadi m ari kita tidak m em buang-


buang w aktu lagi u n tu k m em bahas hal itu. Saya tidak sedang
m enyerang suatu versi Tuhan atau tu h a n -tu h a n terten tu . Saya
sedang m enyerang Tuhan, sem ua tu h an , apa p u n dan sem ua hal
yang supernatural, di m ana p u n dan kapan p u n m ereka telah
atau akan diciptakan.

M o n o t h e is m e

Kejahatan yang luar biasa besar yang ada d i pusat kebudayaan kita
adalah monotheisme. D ari sebuah teks Z am an Perunggu barbar
yang dikenal sebagai Perjanjian Lama, tiga agama anti-m anusia
berkembang— agama Yahudi, Kristen, dan Islam. Ini adalah agama-
agama tuhan-arasy. Mereka secara harfiah bersifat patriarkis— Tuhan
adalah Bapa yang M ahakuasa— dan karena itulah muncul kebencian
terhadapperempuan selama 2 0 0 0 tahun d i negeri-negeri yang dijangkiti
tuhan-arasy tersebut dan w a k il-w a kil laki-lakinya di bumi.

—G ore Vidal

Agam a tertu a dari ketiga agam a Ibrahim i tersebut, dan


leluhur nyata dari kedua agam a yang lain, adalah agam a
Yahudi: pada m ulanya adalah suatu kultus kesukuan terhadap
satu Tuhan yang sangat tidak m enyenangkan, yang sangat
terobsesi dengan berbagai pengekangan seksual, dengan arom a
daging hangus, dengan superioritasnya sendiri atas tu h an -
tuhan tandingan yang lain, dan dengan keeksklusifan suku
padang pasir terpilihnya. Selama pen d u d u k an Romawi atas
Palestina, agam a K risten didirikan oleh Paul of Tarsus sebagai
sebuah sekte Yudaisme m onoteistik yang tidak begitu kejam
dan tidak begitu eksklusif, yang m em andang ke luar dari
kaum Yahudi tersebut ke kaum -kaum lain di dunia. Beberapa
abad kem udian, M uham m ad dan para pen g ik u tn ya kem bali
pada m onotheism e Yahudi awai yang beg itu kaku, nam un
dengan m eninggalkan keeksklusifannya, dan m endirikan Islam
berdasarkan sebuah bu k u suci baru, Q u r’an, yang m em berikan
RICHARD DAWKINS 47

suatu ideologi penaklukan m iliter yang begitu kuat untuk


m enyebarkan keyakinan. A gam a K risten juga disebarkan dengan
pedang: pertam a kali dihunus oleh tangan-tangan orang Romawi
setelah Kaisar K onstantinus m enaikkan derajatnya dari kultus
yang eksentrik m enjadi agam a resmi, kem udian oleh para tentara
Perang Salib, dan kem udian oleh conquistadores, dan kemudian
oleh para penyerbu dan penjajah Eropa, dengan tujuan misionaris.
U n tu k keperluan saya, ketiga agam a Ibrahim i tersebut bisa
diperlakukan secara sama. Kecuali jika ada penyebutan lain, apa
yang ada dalam pikiran saya adalah agam a Kristen, nam un hanya
karena agam a ini adalah sebuah versi yang kebetulan paling saya
akrabi. U n tu k keperluan saya, perbedaan-perbedaan ketiganya
kurang begitu penting dibanding berbagai kesamaan. D an saya
sama sekali tidak tertarik dengan agam a-agam a lain seperti
Budhism e atau Confusianisme. M em ang, ada sesuatu yang perlu
dikem ukakan karena m em perlakukan kepercayaan-kepercayaan
lain ini bukan sebagai agam a melainkan sebagai sistem-sistem
etis atau filsafat kehidupan.
Definisi sederhana dari H ipotesa Tuhan yang menjadi
pijakan saya harus diuraikan lebih luas jika ia ingin m encakup
Tuhan Ibrahim i. Ia tidak hanya m enciptakan dunia; ia adalah
sebuah Tuhan personal yang tinggal di dalam nya, atau m ungkin
di luarnya (apa p u n m aknanya hal ini), yang memiliki kualitas-
kualitas m anusiaw i yang tidak m enyenangkan yang telah saya
sebutkan.
K ualitas-kualitas personal, apakah itu m enyenangkan
atau tidak m enyenangkan, sam a sekali tidak m em bentuk
tu h an deis dari Voltaire dan T hom as Paine. D ibandingkan
dengan p engacau psikotik Perjanjian Lama, Tuhan deis zaman
Pencerahan abad kedelapan belas m erupakan suatu zat yang
lebih besar: m enghargai kreasi kosm iknya, tidak begitu peduli
dengan urusan-urusan m anusia, sangat jauh dari pikiran-
pikiran d an harapan-harapan kita, tidak peduli pada sengkarut
48 GOD DELUSION

dosa atau perasaan bersalah kita. Tuhan deis adalah suatu ahli
fisika yang m engakhiri sem ua fisika, alpha d an om ega para
‫!؛‬١٦١١matem atika, apotheosis para desainer; suatu hiper-insinyur
yang m erancang h u k u m -h u k u m dan k o n stan ta-k o n stan ta alam
semesta, m em astikan m ereka d engan k etep atan dan ram alan
yang luar biasa, m eledakkan apa yang sekarang ini kita sebut
sebagai d en tu m an besar yang panas (hot big bang), betistirahat
dan tidak pernah terdengar lagi kabarnya.
‫آه‬ m asa-m asa di m ana keyakinan yang lebih k u at, kaum
deis dicaci-maki sebagai kaum yang tidak berbeda dari kaum
atheis. Susan Jacoby, dalam Freethinkers: A History o f American
Secularism, m endaftar su atu k u m p u lan pilihan julukan yang
diberikan kepada Tom Paine yang m alang: “Yudas, reptil, babi,
anjing gila, orang m abuk, k u tu , b in atan g buas, orang yang
kejam, pem bohong, dan, te n tu saja, kafir.” Paine m eninggal
dalam keadaan yang sangat m iskin, d iting g alk an (kecuali oleh
Jefferson) oleh m antan tem an -tem an politiknya yang m erasa
m alu karena p ad an g an-pandangan anti-K ristennya. Sekarang
ini, pandangan tersebut telah bergeser sedem ikian jauh sehingga
kaum deis lebih m ungkin dikontraskan d engan kaum atheis dan
disatukan dengan kaum theis. B agaim anapun, m ereka percaya
pada suatu inteligensia agung yang m enciptakan alam semesta.

S e k u l a r is m e , P a r a P e n d i r i d a n A g a m a A m e r i k a

M erupakan suatu hal yang sangat u m u m u n tu k m engasum sikan


bahwa Para Pendiri Republik A m erika adalah orang-orang
deis. M em ang banyak dari m ereka adalah deis, m eskipun juga
dikatakan bahw a yang terbesar dari m ereka m u n g k in adalah
orang-orang atheis. Jelas tulisan-tulisan m ereka te n ta n g agam a
di masa m ereka m em b u at saya m erasa pasti bahw a sebagian
besar dari m ereka adalah orang-orang atheis. N a m u n apa pu n
pandangan keagam aan individual m ereka di m asa m ereka
RICHARD PAW KIN ‫؟‬ 49

sendiri, satu hal yang bisa digunakan u n tu k m enyebut mereka


sem ua adalah kaum sekularis, dan inilah topik yang saya bahas
dalam bagian ini. Saya m ulai dengan sebuah k u tip a n - y a n g
m ungkin m e n g e j u t k a n ^ a r i Senator Barry G oldw ater pada
1981, yang d engan jelas m em perlihatkan betapa kukuhnya
k andidat presiden dan pahlaw an konservatism e Amerika
tersebut m em egang tradisi s،'ku)ar pendirian Republik tersebut:

T id a k ad a sik ap d i m a n a o ran g -o ran g sedem ikian tid ak bisa diubah


se b ag aim an a d alam k ey ak in an -k ey ak in an k eag am aa n m ereka.
T id a k ada se k u tu y an g lebih k u a t yang d a p a t diklaim seseorang
d alam su a tu p e rd e b a ta n d ib a n d in g Yesus K ristu s, ata u Tuhan,
ata u A llah , a ta u ap a p u n o ran g m e n y e b u t zat ilahiah ini. N a m u n
se p erti se tia p se n jata y an g k u a t, p e n g g u n a a n na m a Tuhan di pihak
seseorang te rse b u t harus d ig u n a k a n secara h a ti-h a ti dan h em at.
F aksi-faksi k eag am aa n y an g tu m b u h di selu ru h ta n a h k ita tidak
' k e k u a ta n k eag am aa n m erek a d e n g a n bijaksana.
M e rek a m en co b a m em a k sa p a ra p e m im p in p e m e rin tah an u n tu k
m e n g ik u ti p e n d iria n m e re k a 100 persen. J ik a an d a berselisih
d e n g a n k elo m p o k -k elo m p o k k eag am aa n ini m e n y a n g k u t satu
‫؛‬SU m o ral te r te n tu , m e rek a m en g elu h , m erek a m en g an cam anda
d e n g a n h ilan g n y a k ek ay aa n ata u suara ata u keduanya. Sejujurnya
saya m u a k d a n lelah d e n g a n p a ra p e n g k h o tb a h po litik di seluruh
neg eri ini y an g m en ceram ah i saya sebagai seorang w arga negara
b a h w a jika saya in g in m en jad i seseorang yang berm oral, saya
h aru s p ercay a p a d a A, B, c, dan ‫ه‬. M ereka p ik ir m erek a itu
siapa? D a n d ari m a n a m e re k a m e n g a n g g a p m em iliki hak u n tu k
'' k ey ak in an -k ey ak in an m oral m ereka kepada
saya? D a n sebagai p e m b u a t u n d a n g -u n d a n g saya b a h k a n lebih
m a ra h k a re n a h a ru s m e n g a la m i berbagai ancam an dari setiap
k elo m p o k k e a g a m a a n y an g m e n g a n g g a p m em iliki h a k dari-T uhan
u n tu k m e n g o n tro l su a ra saya dalam setiap ra p a t ru tin di Senat.
S ek aran g saya m e m p e rin g a tk a n m ereka: Saya ‫ااآأ>األ‬ m elaw an
m e re k a d e n g a n se lu ru h k e m a m p u a n saya jika m erek a m encoba
m e n c e k o k k a n k y a k in a n -k e y a k in a n m oral m erek a k epada sem ua
A m erik a a tas n a m a k o n se rc a tis m e .”

P an d an g an-pandangan keagam aan Para Bapak Pendiri


tersebut sangat m enarik bagi kaum propagandis kanan Amerika
50 GOD DELUSION

sekarang ini, yang sangat ingin m engajukan versi sejarah mereka.


Bertolak belakang dengan pandangan m ereka, kenyataan bahw a
Amerika Serikat tidak didirikan sebagai sebuah negara Kristen
celah dinyatakan dalam syarat-syarat perjanjian dengan Tripoli,
yang dirancang pada 1796 oleh G eorge W ashington dan
ditandatangani oleh Jo h n Adam s pada 1797:

K aren a P em erin tah A m erik a Serikat tid a k , dalam p e n g e rtia n


apa p u n , d id irik an d en g a n d asar ag am a K risten ; k a ren a ia p a d a
d irinya sendiri tid a k m em iliki w a ta k p e rm u su h a n te rh a d a p
h u k u m , agam a, a ta u kesen to saan , o ra n g -o ra n g M u slim ; dan
karen a A m erik a Serikat tid a k p e rn ah m asu k ke d a la m su a tu
p ep eran g an ata u tin d a k p e rm u su h a n d e n g a n n eg a ra p e n g ik u t
M u h a m m a d , d in y a ta k a n oleh p ih a k -p ih a k te rse b u t b ah w a tid a k
ada dalih y an g m u n c u l d ari o p in i-o p in i k e a g a m a a n y an g akan
m en g h asilk an su a tu g a n g g u a n te rh a d a p h a rm o n i yang a d a di
an tara k ed u a negeri terseb u t.

K ata-kata p em buka dari k u tip an ini akan m enyebabkan


kegem paran dalam kekuasaan W ashington sekarang ini.
N am un Ed Buckner telah m em perlihatkan d engan m eyakinkan
bahwa sem ua itu sam a sekali tid ak m enyebabkan perselisihan di
masa itu ,20 baik di kalangan para politisi a tau p u n publik.
Suatu paradoks sering kali terlih at bahw a A m erika Serikat,
yang didirikan dalam sekularisme, sekarang ini m erupakan
negeri yang paling religius dalam K ekristenan, sem entara
Inggris, dengan sebuah gereja resmi yang d ipim pin oleh raja
konstitusionalnya, m erupakan salah satu negeri yang paling
kurang religius. Saya terus m enerus bertanya m engapa ini bisa
terjadi, dan saya tidak tahu. Saya m en g an g g ap bahw a sangat
m ungkin bahwa Inggris lelah dengan agam a setelah suatu
sejarah kekerasan antar-keyakinan yang b eg itu m engerikan,
di m ana kaum Protestan dan K atolik silih berg an ti m em egang
kekuasaan dan secara sistem atis m em b u n u h banyak pihak lain.
Pendapat lain didasarkan pada p en g am atan bahw a A m erika
RICHARD DAWKINS 51

adalah sebuah negeri para im igran. Seorang kolega m enyatakan


pada saya bahw a para im igran tersebut, yang tercerabut dari
stabilitas dan kenyam anan suatu keluarga besar di Eropa,
m u n g k in m engan g g ap gereja sebagai suatu jenis pengganti
keluarga di tan ah asing itu. Ini adalah suatu gagasan yang
m enarik, yang layak diselidiki lebih jauh. Tidak diragukan
bahw a banyak w arga A m erika m enganggap gereja lokal mereka
sendiri sebagai suatu u n it identitas yang penting, yang m em ang
m em iliki beberapa ciri keluarga besar.
H ipotesa yang lain adalah bahw a religiusitas Amerika
tersebut secara paradoks bersum ber dari sekularisme
konstitusinya. Tepat karena A m erika secara hukum sekular,
agam a m enjadi suatu kegiatan yang bebas. Berbagai gereja
bersaing u n tu k m en d ap atk an jem aah— dan juga untuk
sum bangan besar yang m ereka berikan— dan persaingan
tersebu t dijalankan dengan tek nik-teknik pem asaran yang
sangat agresif di pasar. A pa yang berlaku u n tu k jonjot sabun
berlaku u n tu k Tuhan, dan hasilnya adalah sesuatu yang
m endekati m ania keagam aan di kalangan kelas-kelas yang
kurang terdidik sekarang ini. D i Inggris, sebaliknya, agama
di baw ah p erlindungan gereja resmi m enjadi tidak lebih dari
sekadar m asa lalu sosial yang m enyenangkan, yang hampir
tidak dianggap sebagai religius sam a sekali. Tradisi Inggris ini
diungkap k an dengan baik oleh Giles Fraser, seorang vikaris
A nglikan yang m erangkap sebagai seorang pengajar filsafat di
Oxford, yang m enulis dalam Guardian. A rtikel Fraser berjudul
“Peresm ian G ereja Inggris m encerabut Tuhan dari agama,
nam un terd ap at berbagai risiko dalam suatu pendekatan
terhadap keyakinan yang lebih keras”:

A d a su a tu m asa k e tik a vikaris negeri ini m eru p ak an suatu unsur


u ta m a p a ra ak to r d ra m a In g g ris. Sosok p em in u m teh yang
ek se n trik ini, d e n g a n se p atu n y a yang m en g k ilap dan perilakunya
y an g so p an , m en y ajik an su a tu jenis ag am a yang tid a k m em b u at
52 GOD DELUSION

orang-orang yang n on-religius tid a k n y am an . Ia tid a k akan


m em u n cu lk an kecem asan ata u m e n e k a n an d a ke sebuah te m b o k
dan b ertan y a ap ak ah an d a se lam at, apalagi m e n g o a rk a n p e ran g
dari atas m im b a r ata u m en an am ran jau jalan atas nam a su a tu
kekuasaan y an g leb ih tin g g i.2‫؛‬

(Shades of B etjem an’s “O u r P adre”, yang saya k u tip di awal


Bab 1). Fraser kem udian m elanjutkan dengan b erk ata bahw a
' vikaris negeri yang baik tersebut sebenarnya m elindungi
sebagian besar m asyarakat Inggris terhadap agam a K risten .” Ia
m engakhiri artikelnya dengan m eratapi kecenderungan terbaru
dalam Gereja Inggris yang kem bali m enangani agam a secara
serius, dan kalim at terakhirnya adalah sebuah peringatan: “A pa
yang m encem askan adalah bahw a kita m u n g k in m elepaskan jin
fanatisisme keagam aan Inggris dari k o tak kekuasaan resmi di
mana ia tidur selama b erabad-abad.”
Jin fanatisisme keagam aan tersebut sangat tersebar luas
di Am erika sekarang ini, dan Para B apak Pendiri tersebut
sangat m encem askannya. A pakah m eyakini paradoks tersebut
dan m enyalahkan konstitusi sekular yang m ereka rancang
m erupakan sesuatu yang benar atau tidak, para pendiri bangsa
tersebut sangat jelas m erupakan kaum sekularis yang sangat
ingin m enjarakkan agam a dari politik, dan hal itu cukup u n tu k
m enem patkan m ereka secara k u at di pihak orang-orang yang
menolak, misalnya, pem ajangan Sepuluh P erintah Tuhan di
tem pat-tem pat publik m ilik pem erintah. N a m u n m enarik
u n tuk berspekulasi bahw a paling tid ak beberapa dari Para
Pendiri tersebut m ungkin telah bergerak m elam paui deisme.
M ungkinkah m ereka adalah kaum agnostik atau bahkan
sepenuhnya atheis? Pernyataan Jefferson b erik u t ini ta k dapat
dibedakan dari apa yang sekarang akan k ita sebut sebagai
agnostisisme:

B erb icara te n ta n g eksistensi-eksistensi im ateriil b e ra rti b erbicara


te n ta n g omong-kosong. M e n g a ta k a n b ah w a jiw a m an u sia, p ara
RICHARD DAWKINS 53

m alaik at, se rta tu h a n , ad alah im ateriil, b e ra rti m e n g a ta k a n b ahw a


m e re k a b u k a n ap a-ap a, a ta u b ah w a tid a k ad a tu h a n , tid ak ada
m a la ik a t, tid a k ad a jiwa. Saya tid a k d a p a t m em ik irk an yang
seb alik n y a . . . . ta n p a te rje ru m u s ke dalam jurang m im pi dan
fan tasi y an g ta k berdasar. Saya p uas, d a n c u k u p asyik d e n g a n hal-
h al se b ag aim an a ad anya, ta n p a m enyiksa a ta u m en y u sah k an diri
saya d e n g a n apa h al-h al y ang m u n g k in ada, n a m u n yang tidak
saya p u n y a i b u k tin y a .

C hristopher H itchens, dalam biografinya yang berjudul


Thomas Jefferson: Author o f America, berpikir bahw a sangat
m ungkin Jefferson itu seorang atheis, bahkan di masanya
sendiri k etik a hal itu jauh lebih sulit:

T en tan g ap a k a h d ia adalah seorang atheis, k ita h aru s m enahan


p en ilaian k a re n a k eb ijak san aan yang in g in ia selidiki selam a
k e h id u p a n p o litik n y a. N a m u n k are n a ia telah m enulis surat
k e p a d a k ep o n ak an n y a , P eter Carr, p a d a aw ai 1787, seseorang
tid a k b oleh ta k u t u n tu k m elak u k an penyelidikan ini k arena
k ecem asan akan k onsek u en si-k o n sek u en sin y a. “J ik a hal ini
b e rak h ir d a la m k ey ak in an b ah w a tid a k ada T uhan, k a m u akan
m e n e m u k a n b erb ag ai d o ro n g a n ke arah k ebijaksanaan dalam
k e n y a m a n a n d a n k esen an g an y an g k a m u rasakan d alam u saha ini,
d an c in ta o ra n g -o ra n g lain y an g ak an m e n ja n g k a u m u .”

Saya m enem ukan nasihat Jefferson b erikut ini, sekali lagi


dalam suratnya kepada Peter Carr:

H ila n g k a n se m u a k e ta k u ta n akan p rasan g k a -p rasa n g k a yang


m e re n d a h k a n d iri sendiri, y an g di d alam n y a p ikiran-pikiran
y an g lem ah m en d ek am . T em p atk an lah akal b u d i secara k u k u h di
ku rsin y a, d a n m in talah p e rtim b a n g a n n y a u n tu k setiap kenyataan,
setiap opini. P ertan y ak an lah d e n g a n tegas, bah k an m enyangkut
perso alan ek sistensi T uhan; k aren a jika m e m a n g ada, ia pasti lebih
m e n y e tu ju i p e n g h o rm a ta n k e p a d a ak al-b u d i ketim b an g pada
k e ta k u ta n yan g m e m b a b i-b u ta .

P ernyataan-pernyataan Jefferson seperti “Agama Kristen


m erupakan suatu sistem yang paling menyesatkan yang
54 GOD DELUSION

pernah bersinar pada m anusia” d ap at d ih u b u n g k an dengan


deisme, nam un juga bisa dengan atheism e. D em ikian juga
anti-klericalisme Jam es M adison yang dem ikian k uat: “Selama
hampir lima belas abad kekuasaan legal K ristianitas dicoba
diterapkan. A pa saja yang dihasilkannya? K urang lebih, di
semua tem p at, kebanggaan dan k elam banan di kalangan
para pendeta; kebodohan dan k etaatan yang berlebihan di
kalangan m asyarakat awam; d an takhayul, kefanatikan, dan
kekejam an di kalangan keduanya.” H al yang sam a d apat
dikem ukakan dalam k aitannya dengan p ernyataan Benjam in
Franklin: “M ercusuar lebih berm anfaat k etim b ang gereja”,
dan pernyataan Jo h n Adam s: “D u n ia ini m erupakan dunia
terbaik dari sem ua dunia yang m ungkin, jika tid ak ada agam a
di dalam nya.” Adam s m enyem burkan kem arahan yang sangat
enak didengar khususnya terhadap A gam a K risten: “A gam a
Kristen sebagaim ana yang saya paham i adalah su atu pew ahyuan.
N am un bagaim ana bisa terjadi bahw a jutaan fabel, cerita,
legenda, dicam purkan dengan pew ahyuan Yahudi dan K risten
sehingga m enjadikan m ereka agam a yang paling berdarah
yang pernah ada?” D an dalam sebuah surat yang lain, kali ini
kepada Jefferson, ”Saya berg etar dan m erasa jijik m em ikirkan
contoh penyalahgunaan kesedihan yang paling fatal yang
telah dipelihara oleh sejarah kem anusiaan— Salib. Pikirkan
m alapetaka-m alapetaka besar apa yang telah dihasilkan m esin
dukacita tersebut!”
Terlepas dari apakah Jefferson dan para koleganya adalah
kaum theis, deis, agnostik, atau atheis, m ereka juga m erupakan
kaum sekularis yang begitu k u a t yang percaya bahw a opini-
opini keagam aan seorang Presiden— atau tidak adanya opini-
opini tersebut— sepenuhnya urusan sang presiden sendiri.
Semua Pendiri Bangsa tersebut, apa p u n keyakinan-keyakinan
keagam aan pribadi m ereka, akan sangat terk eju t m em baca
laporan w artaw an R obert Sherm an te n ta n g jaw aban G eorge
RICHARD DAWKINS 55

Bush Senior ketik a Sherm an bertanya kepadanya apakah ia


m engakui kew arganegaraan dan patriotism e yang setara dari
orang-orang A m erika yang atheis: “Tidak, saya tidak tahu
bahw a k au m atheis harus dianggap sebagai w arga negara,
atau dianggap sebagai patriot. Ini adalah sebuah bangsa dalam
kekuasaan T uhan.”22 D engan m engasum sikan bahw a laporan
Sherm an terseb u t ak u rat (sayangnya dia tidak m enggunakan
kaset rekam an, dan tid ak ada surat kabar lain yang menyajikan
kisah terseb u t saat itu), cobalah eksperim en m engganti “kaum
atheis” terseb u t dengan “kaum Yahudi” atau “kaum M uslim ”
atau “kaum K u lit H ita m .” H al itu akan m em berikan gam baran
te n tan g p rasangka dan diskrim inasi yang harus diderita oleh
kaum atheis A m erika sekarang ini. Tulisan N atalie A ngier di
New York Times, “Confessions o f a lonely a th eist” m erupakan
suatu gam b aran yang sedih dan m engharukan ten tan g perasaan
terkucilnya sebagai seorang atheis di A m erika sekarang ini.23
N a m u n pengucilan kau m atheis A m erika tersebut adalah
suatu ilusi, yang terus-m enerus d ip u p u k oleh prasangka.
K aum atheis di A m erika lebih banyak dibanding yang disadari
oleh sebagian besar orang. Sebagaim ana yang saya katakan
dalam Pendahuluan, kaum atheis A m erika jauh lebih banyak
dibanding kaum Yahudi, nam u n lobbi Yahudi terkenal sebagai
salah satu lobbi yang paling berpengaruh di W ashington. Apa
yang m u n g k in akan dicapai kaum atheis A m erika jika mereka
m engorganisasi diri secara tepat?
D avid M ills, dalam bu k u n y a yang m engagum kan, Atheist
Universe, m engisahkan sebuah cerita yang akan anda anggap
sebagai su atu k arik atur yang tidak realistik ten tan g prasangka
dan kefanatikan polisi jika kisah tersebut fiksi. Seorang tabib-
keyakinan K risten m enjalankan suatu “M iracle Crusade” yang
datang ke k o ta di m an a Mills tinggal sekali setahun. Sang
tabib-keyakinan tersebut an tara lain m endorong para penderita
diabetes u n tu k m em buang insulin m ereka, dan menyuruh
56 GOD DELUSION

para pasien kanker u n tu k m enyudahi kem oterapi m ereka, dan


sebaliknya m endorong m ereka u n tu k m em ohon keajaiban.
Cukup m asuk akal, Mills m em u tu sk an u n tu k m engorganisasi
suatu dem onstrasi dam ai u n tu k m em p erin g atk an orang-orang.
N am un ia m em buat kesalahan dengan pergi ke k antor polisi
u n tuk m em beritahukan niatnya dan m em in ta perlindungan
polisi terhadap kem ungkinan serangan dari p ara pendukung
tabib-keyakinan tersebut. Petugas polisi p ertam a yang ia
tem ui berkata, “A pakah anda akan m enggelar protes u n tu k
m endukungnya atau m enentangnya?” K etika Mills m enjaw ab,
“M enentangnya,” polisi itu berkata bahw a ia sendiri berencana
untuk m enghadiri sebuah paw ai dan berm aksud u n tu k
m eludahi wajah Mills ketika ia berpapasan d engan dem onstrasi
Mills tersebut.
Mills m em utuskan u n tu k m encoba k eb eru n tungannya
pada petugas polisi yang lain. Petugas yang kedua ini berkata
bahwa jika ada pen d u k u n g tabib-keyakinan tersebut yang
menyerang Mills, petugas itu akan m enangkap Mills karena ia
“mencoba u n tu k m enghalangi kerja T uhan.” Mills pulang ke
rum ah dan m encoba m enelpon k an to r polisi tersebut, dengan
harapan akan m endapatkan sim pati yang lebih besar dari
petugas yang lebih senior. Ia akhirnya disam bungkan dengan
seorang sersan yang berkata, “Persetan d engan kam u, B ung.
Tidak ada polisi yang ingin m elindungi seorang atheis terk u tu k .
Saya berharap seseorang m encincang an d a.” Jelas k ata-k ata
keterangan sangat terbatas di kan to r polisi ini, dem ikian juga
susu kebaikan m anusia dan perasaan b ertan g g u n g jawab. Mills
m engatakan bahw a ia berbicara dengan sekitar tu juh atau
deJapan polisi hari itu. Tak satu p u n yang ingin m em bantu, dan
sebagian besar dari m ereka secara langsung m engancam Mills
dengan kekerasan.
A nekdot-anekdot te n ta n g prasangka terh ad ap orang-
orang atheis seperti itu sangat banyak, n am un M argaret
RICHARD DAWKIN$ 57

Downey, dari M asyarakat Pem ikiran Bebas Philadelphia,


m elakukan p en catatan-p en catatan sistem atis atas kasus-kasus
sem acam itu .24 B ank-datanya ten tan g berbagai insiden, yang
dikelom pokkan dalam insiden kom unitas, sekolah, tem pat
kerja, m edia, keluarga, dan pem erintahan, m encakup contoh-
contoh te n ta n g penganiayaan, hilangnya pekerjaan, pengucilan
keluarga dan b ah k an p em b u n u h an .25 B ukti-b u k ti yang dicatat
D ow ney te n ta n g kebencian d an kesalahpaham an terhadap
kaum atheis terseb u t m em berikan dasar u n tu k percaya bahwa
m em ang ham pir tid ak m ungkin bagi seorang atheis yang jujur
u n tu k m em en an g k an suatu pem ilihan ٧١١١٥٠١ di Amerika.
Terdapat 435 an g g o ta D P R d an 100 anggota Senat. D engan
m engasum sikan bahw a m ayoritas dari 535 orang ini m erupakan
sam pel populasi yang terdidik, secara statistik ham pir dapat
dipastikan bahw a kebanyakan dari m ereka pasti orang-orang
atheis. M ereka pasti telah berbohong, atau m enyem bunyikan
keyakinan-keyakinan sejati m ereka, agar bisa terpilih. Siapa
yang d ap at m enyalahkan m ereka, m elihat para pemilih
yang harus m ereka yakinkan? U m u m diterim a bahw a suatu
p engaku an akan atheism e jelas m erupakan suatu bunuh diri
politik bagi k an d id at presiden m ana pun.
F akta-fakta te n ta n g iklim politik di A m erika Serikat
sekarang ini tersebut, dan apa yang diandaikan oleh semua itu,
akan sangat m encem askan Jefferson, W ashington, Madison,
Adam s, d an sem ua sahabat m ereka. Terlepas dari apakah mereka
adalah o rang-orang atheis, agnostik, deis, atau K risten, mereka
akan m erasa sangat ngeri m elihat kaum teokrat W ashington
awai abad kedua p u lu h satu tersebut. Sebaliknya, mereka akan
lebih tertarik pada p ara pendiri bangsa India '
yang sekular, khususnya G andhi yang religius (“Saya seorang
H indu, Saya seorang M uslim , Saya seorang Yahudi, Saya seorang
K risten, Saya seorang B udha!”), dan N ehru yang atheis:
58 GOD DELUSION

Tontonan yang d iseb u t ag am a, ata u k a ta k a n la h ag a m a yang


terorganisasi, di In d ia d a n di te m p a t-te m p a t lain, te la h m e m b u a t
saya m erasa n geri d a n saya telah sering m e n g u tu k n y a d an sa n g a t
ingin m en g h ap u sn y a, la h am p ir selalu m em b e la d a n m e n d o ro n g
keyakinan d an reaksi b u ta , do g m a, p ra sa n g k a d a n k efan atik an ,
takhayul, eksploitasi, d an p e n g a g u n g a n k e p e n tin g a n -se m p it.

Definisi N eh ru ten tan g India sekular yang diim pikan


Gandhi (jika saja hal itu terw ujudkan, dan b u kan m alah
perpecahan negeri m ereka di ten g ah -ten g ah pertu m p ah an
darah antar-keyakinan), m ungkin juga akan ditulis oleh
Jefferson sendiri:

K ita b erb icara te n ta n g seb u ah In d ia y a n g sek u lar . . . . S ebagian


orang b erp ik ir b a h w a hal itu b e ra rti sesu atu yang b e rte n ta n g a n
d en g an ag am a. I tu jelas tid a k benar. H a l itu b e ra rti seb u ah
N e g a ra y an g m e n g h o rm a ti se m u a key ak in an secara se ta ra d an
m em b eri m erek a k e se m p a ta n y an g sam a; In d ia m em ilik i su a tu
sejarah p an jan g toleransi k eag am aa n . . . . D a la m seb u ah negeri
seperti India, yan g m em iliki ban y ak key ak in an d a n ag am a, tid a k
ada nasionalism e sejati y an g d a p a t d ib a n g u n kecuali atas dasar
k esek u laran .26

Tuhan deis tersebut jelas suatu perbaikan atas m onster


Bibel. Sayangnya ham pir lebih tidak m u n g k in ia hadir,
atau pernah ada. D alam sem ua bentuknya, H ipotesa Tuhan
tersebut tidak diperlukan. H ipotesa Tuhan tersebut juga sangat
m ungkin tersingkirkan oleh h u k u m -h u k u m probabilitas. Saya
akan m em bahas m asalah itu dalam Bab 4, setelah m engkaji apa
yang dianggap sebagai b u k ti-b u k ti keberadaan T uhan dalam
Bab 3• U n tu k sem entara saya akan beralih ke agnostisism e, dan
gagasan yang salah bahw a eksistensi atau non-eksistensi Tuhan
m erupakan suatu persoalan yang ta k tersentuh, selam anya di
luar jangkauan sains.
RICHARD DAWKINS ‫وو‬

K e l e m a h a n A g n o s t is is m e

M uscular C hristian yang gigih berpidato panjang lebar


kepada k ita dari m im bar kapel sekolah lam a saya, ‫أظ‬-‫؛ةلء‬
su atu p en g h o rm atan yang ta k tulus kepada kaum atheis.
M ereka paling tid ak m em iliki keberanian dengan keyakinan-
keyakinan m ereka yang sesat. A pa yang tidak dapat diterima
oleh p en g k h o tb ah ini adalah kaum agnostik: orang-orang
tak berpendirian yang lem bek, cengeng (mushy pap), lemah,
rapuh, dan p ucat. Ia sebagian benar, nam un karena alasan yang
sepenuhnya salah. D en g an nada yang sama, m en u rut Q uentin
de la Bedoyere, sejarahw an K atolik H u g h Ross W illiamson
“m enghargai orang berim an yang ta a t dan orang atheis yang
setia. Ia m em berikan kecam annya pada orang-orang medioker
yang lem bek dan lem ah yang berada di tengah-tengah. "r '
Tidak ada yang salah dengan menjadi agnostik ،‫سال؛ا‬
kasus-kasus di m an a k ita tid ak m em iliki bu k ti-b u k ti karena
satu atau lain hal. Itu adalah sikap yang m asuk akal. Cari
Sagan b an g g a m enjadi agnostik ketika ditanya apakah ada
kehidu p an di te m p a t lain di alam sem esta ini. K etika ia menolak
u n tu k m engakuinya, tem an bicaranya m enekannya agar
“m em beranikan d iri’’ dan ia m enjaw ab dengan tegas: “N am un
saya m encoba u n tu k tidak berpikir dengan keberanian saya.Jelas
ta k m enjadi soal m en u n d a penilaian s am pai ada bu kti-bukti.”28
Persoalan ten tan g kehidupan lain di luar bum i tersebut masih
terbuka. A rg um en-argum en yang bagus bisa dikemukakan
pada ked u a sisi, dan k ita tidak m em iliki b ukti-bukti untuk
m elakukan sesuatu yang lebih dari sekadar menyatakan
kem un g k in an -k em u n g k in an dalam satu atau lain cara.
Agnostisism e m erupakan suatu sikap yang layak m enyangkut
banyak persoalan ilm iah, seperti apa yang menyebabkan
punahn y a [zam an] Permian, punahnya massa terbesar dalam
sejarah fosil. Sebab itu bisa jadi adalah suatu hantam an meteor
60 GOD DELUSION

seperti hantam an yang, dengan kem ungkinan yang lebih besar


berdasarkan b u k ti-b u k ti sekarang ini, m enyebabkan punahnya
dinosaurus. N am u n bisa jadi itu adalah beragam sebab lain
yang m ungkin, atau gab ungan berbagai sebab. Agnostisism e
m enyangkut sebab-sebab kedua jenis kepunahan m assa ini
masuk akal. B agaim ana dengan persoalan te n ta n g Tuhan?
Apakah k ita harus bersikap agnostik te n ta n g dia? B anyak pihak
yang dengan jelas m engatakan ya, sering kali dengan sem acam
keyakinan tan p a banyak protes. A pakah m ereka benar?
Saya akan mulai dengan m em bedakan dua jenis
agnostisisme. TAP, atau Temporary Agnosticism, in Practice
(Agnostisisme Sem entara dalan Praktik), adalah sikap ketidak-
tegasan yang sah di m ana m em ang ada jaw aban yang pasti,
dalam satu cara atau cara yang lain, nam un sejauh ini kita
tidak m em iliki b u k ti-b u k ti u n tu k m encapainya (atau tidak
m em aham i b u k ti-b u k ti tersebut, atau tid ak p unya w aktu u n tu k
m em baca b u k ti-b u k ti itu, dan sebagainya). TA P m erupakan
sikap yang m asuk akal m enyangkut punahnya [zam anj
Permian. Ada suatu kebenaran di luar sana, d an suatu hari kita
berharap m engetahuinya, m eskipun u n tu k saat ini k ita tidak
m engetahuinya.
N am u n juga ada jenis posisi ketidak-tegasan yang
sangat tak terelakkan, yang akan saya sebut PAP, Permanent
Agnosticism in Principle (Agnostisism e Perm anen dalam Prinsip).
Kenyataan bahw a akronim itu m enunjuk p ad a sebuah kata
yang digunakan oleh sang pen g k h o tb ah sekolah lam a tersebut
(hampir) m erupakan sesuatu yang kebetulan. Jenis agnostisism e
PAP tersebut layak bagi persoalan-persoalan yang tidak pernah
bisa dijawab, seberapapun banyaknya b u k ti-b u k ti yang kita
kum pulkan, karena gagasan ten tan g b u k ti itu sendiri tidak
dapat diterapkan. Persoalan tersebut ada pada tataran yang
berbeda, atau dalam dim ensi yang berbeda, di luar zona yang
dapat dijangkau b u k ti-b u k ti. C ontohnya m u n g k in adalah
RICHARD DAWKINS 61

te n tan g philosophical chestnut, persoalan ten tan g apakah anda


m elihat m erah seperti yang saya lihat. M ungkin m erah anda
adalah h ‫؛؛‬au bagi saya, atau sesuatu yang sepenuhnya berbeda
dari w arna apa p u n yang dap at saya bayangkan. Para filosof
m erujuk persoalan ini sebagai Suatu persoalan yang tidak pernah
bisa dijaw ab, apa p u n b u k ti baru yang m ungkin ada suatu hari
nanti. D an beberapa ilm uw an d an intelektual yang lain yakin—
m en u ru t saya secara terlalu m u d ah — bahw a persoalan tentang
eksistensi Tuhan ada dalam kategori ? ٨ ? yang selam anya tidak
d apat dijangkau tersebut. D ari sini, sebagaim ana yang akan kita
lihat, m ereka sering kali m em b u at suatu deduksi yang tidak
logis bahw a hipotesa ten tan g eksistensi Tuhan, dan hipotesa
ten ta n g non-eksistensinya, m em iliki kem ungkinan benar yang
sam a besarnya. Pandangan yang akan saya p ertahankan sangat
berbeda: agnostisism e ten tan g eksistensi Tuhan jelas te rm a su k

dalam kategori sem entara atau TAE A tau dia ada atau dia
tidak ada. Ini adalah suatu persoalan ilm iah; suatu hari nanti
kita m u n g k in m engetahui jaw abannya, dan u n tu k sem entara
ini k ita d ap at m en g atak an sesuatu yang sangat kuat tentang
probabilitas tersebut.
D alam sejarah gagasan, terd ap at contoh-contoh persoalan
yang kem udian terjaw ab yang sebelum nya dianggap selamanya
di luar jangkauan sains. Pada 1835 filosof Prancis yang
terkenal, A uguste C om te, m enulis ten tan g bintang-bintang:
“K ita tid ak akan pernah d ap at m em pelajari, dengan m etode
apa p un, kom posisi kim iaw i m ereka atau stru k tu r mineralogis
m ereka.” N a m u n b ahkan sebelum C om te m enuliskan kata-
k ata ini, Fraunhofer telah m ulai m en g gunakan s^ k tro sk o p n y a
u n tu k m enganalisa komposisj kim iawi m atahari. Sekarang
ini para spektroskopis setiap hari m engacaukan agnostisisme
C om te d engan analisa jarak-jauh m ereka ten tan g komposisi
kimiawi yang tep at dari b in tan g -b in tan g yang jauh.2y Apa
pun status pasti dari agnostisism e astronom is Com te tersebut,
62 GOD DELUSION

kisah yang m en gandung banyak pelajaran ini paling tidak


m em perlihatkan bahw a k ita h endaknya ragu-ragu sebelum
m enyatakan kebenaran abadi agnostisism e d engan terlalu
keras. M eskipun dem ikian, k etik a berkenaan d engan Tuhan,
begitu banyak filosof d an ilm uw an suka m elakukan hal itu,
yang dim ulai dengan penem u k ata itu sendiri, T. H . H uxley.30
Huxley m enjelaskan p enem uan k atanya tersebut k etika
m engalam i serangan personal yang disebabkan oleh hal itu.
K etua K ing’s College, London, Pendeta D r W ace, mencaci-
m aki “agnostisisme p eng ecu t” Huxley:

Ia m u n g k in m em ilih m enyebut d irin y a seo ran g ag n o stik ;


n a m u n n am an y a y ang seb en arn y a ad alah s u a tu n a m a y an g lebih
tu a — ia ad alah seo rang kafir; d e n g a n k a ta lain, seo ran g yang
tak -b erim an . K a ta kafir m u n g k in m e n g a n d u n g m a k n a yang
tid a k m en y en an g k an . M u n g k in b e n a r b a h w a h al itu d em ik ian .
M e ru p ak a n sesu atu y an g tid a k m e n y e n a n g k a n — d a n m e m a n g
seh aru sn y a m e ru p a k a n se su atu y ang tid a k m e n y e n a n g k a n — bagi
seorang m an u sia u n tu k b e rk a ta d e n g a n d a ta r b a h w a ia tid a k
percaya p a d a Yesus K ristus.

H uxley bukanlah orang yang m em biarkan provokasi


semacam itu berlalu begitu saja, d an jaw abannya pada 1889
sangat pedas sebagaim ana yang k ita perkirakan (m eskipun
dengan cara yang sangat cerm at d an bagus: sebagai Bulldog
D arw in, gigi-giginya dipertajam oleh ironi V ictorian yang
cemerlang). A khirnya, setelah m em berikan k ritikan keras
kepada D r Wace, H uxley kem bali pada k a ta “agnostik” dan
m enjelaskan bagaim ana ia p ertam a kali m enem ukannya.
O rang-orang lain, m enurutnya,

sa n g at y akin b ah w a m erek a te la h m e n d a p a tk a n su a tu “g n o sis”


te rte n tu — telah m em ecah k an perso alan te n ta n g eksistensi, secara
k u ran g lebih berhasil; se d an g k an saya sa n g a t y akin b ah w a saya
tid a k m em ecah k an nya, d a n m em ilik i su a tu k ey ak in an y ang
sa n g a t k u a t b ah w a persoalan te rs e b u t tid a k d a p a t d ipecahkan.
RICHARD DAWKINS 63

D a n , d e n g a n H u m e d a n K a n t di sisi saya, saya tid a k m e n g a n g g a p


d iri saya so m b o n g d e n g a n m ey ak in i opini itu . . . . Ja d i saya
b erp ik ir, d an m e n e m u k a n ap a y an g saya p ah am i sebagai k a ta
y an g te p a t, “a g n o s tik .”

Beberapa w ak tu kem udian, dalam pidatonya, Huxley


m enjelaskan bahw a kaum agnostik tidak memiliki kredo,
sekalipun kredo négatif.

A g n o stisism e p a d a d asarn y a b u k a n su a tu kredo, m elainkan


su a tu m e to d e , y an g esensinya ad a dalam p e n e ra p a n yang k e ta t
atas seb u ah p rin sip . . . . P rinsip te rse b u t m u n g k in d iu n g k a p k a n
secara positif: D a la m k a ita n n y a d e n g a n m asalah in telek , ik u ti akal
b u d i a n d a sejauh ap a p u n ia m em b aw am u , ta n p a m e m a n d a n g
p e rtim b a n g a n lain a p a p u n . D a n secara négatif: D a la m k aitan n y a
d e n g a n m asalah in telek , jan g a n b e rp u ra -p u ra b ah w a k esim p u lan -
k e sim p u la n ad aiah p asti, jik a se m u a itu tid ak te rb u k tik a n a tau
tid a k d a p a t d ib u k tik a n . I tu y ang saya an g g a p sebagai keyakinan
ag n o stik , y an g jika d ip e g a n g seorang m an u sia secara m enyeluruh
d a n m u m i, ia tid a k ak an m a lu u n tu k m e n a ta p d u n ia secara
la n g su n g , ap a p u n y an g m u n g k in a k an d ih a m p a rk a n d u n ia
k ep ad an y a.

Bagi seorang ilm uw an, sem ua itu adalah ungkapan-


u ngkapan yang m ulia, dan orang tidak m engkritik T. H. Huxley.
N a m u n Huxley, dalam fokusnya pada k etidakm ungkinan absolut
u n tu k m em b u k tik an atau m enyangkal Tuhan, tam paknya telah
m engabaikan fak to r probabilitas. K enyataan bahw a kita tidak
dapat m em b u k tik an a tau p u n m enyangkal eksistensi sesuatu
tidak m enjadikan eksistensi dan non-eksistensi dalam status
yang sama. M en u ru t saya H uxley tidak akan tidak setuju, dan
saya m en g an g g ap bahw a k etika dia tam p ak m elakukan hal itu
dia berusaha keras u n tu k m engakui suatu poin, demi untuk
m engam ankan poin yang lain. K ita sem ua m elakukan hal ini
pada satu atau lain w aktu.
Berbeda dari Huxley, saya akan m enyatakan bahwa eksistensi
Tuhan adalah suatu hipotesa ilmiah sebagaimana hipotesa-
64 GOD DELUSION

hipotesa yang lain. Sekalipun sulit u n tu k diuji dalam praktiknya,


hipotesa itu term asuk dalam k otak TA P atau agnostisisme
sementara yang sam a sebagaim ana berbagai kontroversi tentang
punahnya {zaman] Permian dan Cretaceous. Eksistensi atau non-
eksistensi Tuhan m erupakan suatu fakta ilmiah tentang alam
semesta, yang dapat ditem ukan dalam prinsip jika tidak dalam
praktik. Jika dia eksis dan m em ilih u n tu k m enyingkapkan hal
itu, Tuhan sendiri dapat m enyudahi perselisihan tersebut, secara
tegas dan jelas, dan m em enangkannya. D an sekalipun eksistensi
Tuhan tidak pernah terbuktikan atau tersangkal secara pasti
dalam satu atau lain cara, b ukti-bukti dan alasan-alasan yang ada
m ungkin m enghasilkan suatu perkiraan probabilitas jauh kurang
dari 50 persen.
K arena itu, m ari kita m encerm ati gagasan ten tan g
suatu spektrum probabilitas secara serius, dan m enem patkan
penilaian-penilaian m anusia te n ta n g eksistensi Tuhan di
sepanjang spektrum tersebut, di an tara d u a ekstrem kepastian
yang berlaw anan. Spektrum terseb u t ta k terp u tu s, nam un ia
dapat digam barkan dengan tujuh titik -titik u tam a b erikut ini:

1. Theis yang k uat. Probabilitas Tuhan 100 persen. D alam


k ata-k ata C. G. Ju n g , “Saya tid ak [hanya] percaya, saya
tabu."
2. Probabilitas yang sangat tinggi nam un k urang dari 100
persen. Secara de facto theis. “Saya tidak bisa m engetahui
dengan pasti, nam un saya am at sangat percaya pada Tuhan
dan m enjalani kehidupan saya berdasarkan asumsi bahw a
ia ada.”
3. Lebih besar dari 50 persen nam un tid ak jauh lebih besar.
Secara teoretis agnostik, nam un cenderung m engarah pada
theisme. “Saya sangat ragu-ragu, nam u n saya cenderung
percaya pada T uhan.”
4. Tepat 50 persen. Sepenuhnya agnostik tidak m em ihak.
RICHARD DAWKINS 65

“Eksistensi dan non-eksistensi Tuhan sam a-sam a m un g k in .”


5. K urang dari 50 persen tapi tidak terlalu kurang. Secara
teoretis agnostik, nam un cenderung m engarah pada
atheism e. “Saya tidak ta h u apakah Tuhan ada, nam un saya
cenderung bersikap skeptis.”
6. Probabilitas yang sangat rendah, nam un lebih dari nol.
Secara de facto atheis. “Saya tidak bisa m engetahui dengan
pasti, nam u n saya pikir Tuhan sangat tidak m ungkin
dibu k tik an , d an saya m enjalani kehidupan saya berdasarkan
asum si bahw a ia tid ak ada."
7. A theis yang k uat. “Saya tah u tidak ada Tuhan, dengan
keyakinan yang sam a sebagaim ana Ju n g ‘ta h u ’ ada sesuatu.”

Saya akan terk eju t m elihat banyak orang dalam kategori


7, nam u n saya m elihatnya dalam posisi yang simetris dengan
kategori 1, yang banyak dihuni. Sudah m eruakan watak
keyakinan bahw a seseorang m am pu, seperti Ju n g , m em egang
suatu keyakinan tan p a alasan yang m em adai u n tu k m elakukan
hal itu (Jung juga yakin bahw a b u k u -b u k u te rte n tu di rak
bukunya secara spontan m eledak dengan suatu ledakan
yang keras). K aum atheis tidak m em iliki keyakinan; dan
pem ikiran sem ata-m ata tid ak d ap at m endorong seseorang
ke arah keyakinan to tal bahw a sesuatu jelas-jelas tidak ada.
K arena itulah kategori 7 dalam praktinya agak lebih kosong
dibanding nom or law annya, kategori 1, yang m em iliki banyak
penghuni yang setia. Saya sendiri m enganggap diri saya berada
dalam kategori 6, n am un cenderung m engarah pada kategori
7 — saya agnostik hanya sam pai tin g k at bahw a saya agnostik
m enyangkut peri-peri yang ada di dasar kebun.
Spektrum probabilitas tersebut sangat cocok u n tu k TAP
(‫؛‬
temporary agnosticism in practice— agnostisisme sem entara
dalam praktik). S pektrum tersebut tam paknya cenderung
m enem p atk an PAP (permanent agnosticism in principle -
66 GOD DELUSION

agnostisisme perm anen dalam prinsip) di tengah-tengah,


dengan probabilitas eksistensi Tuhan 50 persen, nam un ini
tidak benar. K aum agnostik PAP m enegaskan bahw a kita tidak
dapat m engatakan apa p u n , dalam satu atau lain cara, ten tan g
persoalan apakah Tuhan ada atau tidak. Persoalan tersebut,
bagi kaum agnostik PAP, pada dasarnya tidak d ap at dijawab,
dan m ereka dengan tegas akan m enolak u n tu k m enem patkan
diri m ereka di m ana p un dalam spek tru m probabilitas tersebut.
K enyataan bahw a saya tidak bisa tah u apakah m erah anda
sama sebagaim ana hijau saya tidak m em unculkan probabilitas
50 persen. Proposisi yang ada terseb u t terlalu tid ak berm akna
u ntuk dihargai dengan suatu probabilitas. M eskipun dem ikian,
m erupakan suatu kesalahan u m um , yang akan k ita tem ui lagi,
untuk m eloncat dari prem is bahw a persoalan ten tan g eksistensi
Tuhan pada dasarnya tidak d apat dijaw ab ke kesim pulan bahw a
eksistensi dan non-eksistensi Tuhan sam a-sam a m ungkin.
Kesalahan itu dap at diu n g k ap k an d engan cara lain, yakni
dalam kaitannya d engan keharusan u n tu k m em ajukan b u kti
(,the burden ofproofi, dan b en tu k ini d engan baik diperlihatkan
oleh parabel B ertrand Russel te n ta n g teko teh angkasa (celestial
teapot).3'

B anyak o ran g o rto d o k s b erb icara seolah-olah m e ru p a k a n tu g a s


kaum skeptis u n tu k m en y an g k al d o g m a -d o g m a y a n g d ite rim a
u m u m , k e tim b a n g tu g as k a u m d o g m atis u n tu k m e m b u k tik a n
hal itu . S an g at jelas b ah w a ini m e ru p a k a n s u a tu k esalah an . J ik a
saya m en y atak an b ah w a a n ta ra B u m i d an M ars te r d a p a t su a tu
tek o -teh C ina y an g b e rp u ta r m en g elilin g i m a ta h a ri d alam
su a tu orb it b e rb e n tu k elips, tid a k seorang p u n a k a n m a m p u
m enyangkal pen eg asan saya te rse b u t asalkan saya d e n g a n h ati-
h ati m en am b ah k an b ah w a te k o -te h te rse b u t te rla lu kecil u n tu k
dilihat b ah k an oleh teleskop te rb a ik k ita. N a m u n jika saya
k em u d ian m en y atak an b ahw a, k are n a p en eg asan saya te rse b u t
tid ak d ap at disangkal, m e ru p a k a n su a tu a n g g a p a n y an g tid ak
d a p a t ditoleransi jika p ik ira n m an u sia m e ra g u k a n h al itu , saya
d e n g a n te p a t a k an d ian g g ap sed an g m em b u al. J ik a eksistensi
RICHARD DAWKINS 67

te k o -te h sem acam itu d ite g a sk a n d alam b u k u -b u k u purba,


d ia ja rk a n seb ag ai k e b e n a ra n y an g sak ral setiap hari M inggu,
d an d ita n a m k a n k e d alam p ik ira n a n ak -an ak di sckolah, keragu-
rag u a n u n tu k percaya p a d a eksistensi te k o -te h te rse b u t akan
m e n ja d i ta n d a k e e k se n trik a n dan m en jad ik an sang peragu
te rse b u t lay ak d ita n g a n i oleh psikiatris di m asa pencerahan atau
diadili oleh san g In k u isito r di m asa lalu.

K ita tidak akan m em b u an g -b u an g w aktu u n tu k berkata


dem ikian karena tid ak seorang pun, sejauh yang saya tahu,
m enyem bah teko teh; nam un, jika ditekan, kita tidak akan
ragu-ragu u n tu k m enyatakan keyakinan kuat kita bahwa
sangat jelas tid ak ada teko teh yang m engorbit. N am un jelas
kita sem ua akan m enjadi kaum agnostik teko teh (teapot agnostics):
k ita te n tu saja tid ak d ap at m em b u k tik an bahw a tidak ada teko
teh angkasa. D alam praktiknya, k ita bergerak m enjauh dari
agnostisism e teko teh m enjadi a-teapotism (a-tekotehisme).
Seorang tem an, yang dibesarkan sebagai seorang Yahudi
dan m asih m enjalankan ibadah sabath dan kebiasaan-kebiasaan
Yahudi lainnya karena kesetiaan pada warisan-tradisinya,
m enggam b ark an dirinya sebagai seorang “agnostik peri-gigi”
(tooth fairy agnostic). Ia m enganggap Tuhan tidak lebih m ungkin
dibanding peri gigi tersebut. A nda tidak d apat menyangkal
salah satu dari kedua hipotesa itu, dan keduanya sama-sama
tid ak m u n g k in . Ia adalah seorang a-theis sam pai tingkat yang
persis sam a sebagaim ana ia adalah seorang a-fairyist. Dan
agnostik m en y an g k u t keduanya, sam pai tin g k at yang juga
sama.
Teko teh Russel terseb u t te n tu saja m enggam barkan hal-
hal yang jum lahnya ta k terbatas yang eksistensinya dapat
dipercaya dan tid ak d ap at disangkal. Clarence Darrow, seorang
pengacara besar A m erika, b erkata “Saya tidak percaya pada
Tuhan sebagaim ana saya tidak percaya pada M other Goose.”***
W artaw an A ndrew M ueller beropini bahw a m enyerahkan diri
anda p ad a su atu agam a te rte n tu berarti “tidak kurang atau
68 GOD DELUSION

lebih aneh ketim bang m em ilih u n tu k percaya bahw a dunia


ini berbentuk belah-ketupat, d an lahir m elalui alam sem esta
dalam capit-capit d u a lobster hijau yang luar biasa besar yang
disebut Esm eralda d an K eith .”32 E ntitas filosofis favorit lainnya
adalah unicorn yang tak-terlihat, tak-teraba, tak-terdengar, yang
penyangkalannya tiap tah u n berusaha dilakukan oleh anak-anak
di Cam p Q uest. E ntitas ilahiah populer di In tern et sekarang
ini— dan sam a-sam a tid ak d apat disangkal sebagaim ana
Yahweh atau tu h an yang lain— adalah Flying Spaghetti Monster,
yang banyak yang m engklaim telah m eny en tu h m ereka dengan
anggota badannya.33 Saya sangat tertarik m elihat bahw a Gospel
of the Flying Spaghetti Monster sekarang ini telah diterbitkan
sebagai sebuah b u k u , 1 dan m en d ap at sam b u tan besar. Saya
belum m em bacanya sendiri, nam un siapa yang perlu m em baca
sebuah gospel ketika anda telah tahu itu benar? B agaim anapun,
itu harus terjadi— suatu Schisme Besar telah terjadi, yang
m em unculkan the Reformed Church of the Flying Spaghetti Monster
(Gereja Reformasi M onster Spaghetti Terbang).35
Poin dari sem ua contoh yang sangat bagus tersebut adalah
bahw a m ereka tidak dap at disangkal, n am un ta k seorang pu n
m enganggap hipotesa eksistensi m ereka berada pada dasar yang
sama dengan hipotesa non-eksistensi m ereka. Poin Russel adalah
bahwa tan g g u n g jawab u n tu k m em b u k tik an ada p ada orang-
orang berim an, bukan orang-orang yang tak-berim an. Poin saya
masih terkait, yakni bahw a k em u n g k in an -k em u n g kinan yang
m endukung teko teh tersebut (atau m onster spaghetti, atau
Esmeralda dan K eith, atau unicorn, d an sebagainya) tid ak sam a
dengan kem ungkinan-kem ungkinan yang m enyangkalnya.
Fakta bahwa teko teh-teko teh yang m engorbit dan peri-peri
gigi tersebut tidak d ap at disangkal tid ak dianggap oleh setiap
orang yang rasional sebagai suatu jenis fakta yang m enyelesaikan
perselisihan apa p un yang m enarik. Tak seorang p u n dari k ita
merasa m em iliki suatu kew ajiban u n tu k m enyangkal jutaan hal
RICHARD DAWKINS 69

yang ta k m asuk akal yang m u n g k in diim pikan oleh imajinasi


yang k reatif atau bebal. Saya m enganggapnya sebagai suatu
strategi yang m enggelikan k etika ditanya apakah saya adalah
seorang atheis, u n tu k m em perlihatkan bahw a sang penanya
itu juga seorang atheis jika m engingat Zeus, Apollo, Am on Ra,
M ithras, Baal, Thor, W otan, th e G olden Calf, dan the Flying
S paghetti M onster tersebut. Saya m em persoalkan satu tuhan
yang lebih dari itu.
K ita sem ua berhak u n tu k m en gungkapkan skeptisisme
ekstrem sam pai titik ketidakyakinan m u tlak — kecuali dalam
kasus-kasus unicorn, peri-peri gigi, dan dew a-dewa Yunani,
Rom a, M esir d an bangsa Viking, sekarang ini tidak ada
gunan y a berselisih. N am u n , dalam kasus Tuhan Ibrahim i, kita
perlu m em berikan perh atian yang besar, karena sejumlah besar
orang yang m enghuni p lanet ini bersam a kita sangat meyakini
eksistensinya. Teko teh Russel m em perlihatkan bahw a um um
tersebarnya keyakinan pada Tuhan, d ibandingkan dengan
keyakinan p ad a teko teh -tek o teh angkasa, tidak m engubah
beban u n tu k m em b u k tik an dalam logika, m eskipun hal itu
m un g k in tam p ak m engubahnya sebagai suatu persoalan
politik praktis. B ahw a anda tid ak bisa m em buktikan non-
eksistensi Tuhan adalah sesuatu yang diterim a dan dangkal,
hanya jika dalam p engertian bahw a k ita secara absolut tidak
p ernah bisa m em b u k tik an non-eksistensi apa pun. Apa yang
p en tin g bukanlah apakah Tuhan d apat d ibuktikan salah/tidak
ada (ia tid ak dap at disangkal). A pa yang p enting adalah apakah
eksistensinya mungkin (probable). Ini adalah m asalah yang lain.
B eberapa hal yang tid ak d ap at disangkal (keberadaannya)
secara m asuk akal dinilai jauh k urang m ungkin dibanding
sebagian hal-hal lain yang juga tid ak d apat disangkal. Tidak
ada alasan u n tu k m engan g g ap Tuhan kebal terhadap penilaian
di sepanjang spek tru m probabilitas tersebut. D an jelas tidak
ada alasan u n tu k beranggapan bahw a, hanya karena Tuhan
70 GOD DELUSION

tidak dapat dibuktikan a tau p u n disangkal, m aka probabilitas


eksistensinya adalah 50 persen. J u s tru sebaliknya, sebagaim ana
yang nanti akan k ita lihat.

N OMA
Sebagaim ana T hom as H uxley berusaha u n tu k berpura-pura
m enganut agnostisisme yang sepenuhnya netral, te p a t di tengah
spektrum tu ju h -tah ap saya tersebut kaum theis m elakukan hal
yang sam a dari arah yang lain, d an k arena alasan yang sama.
Teolog A lister M cG rath m enjadikan hal itu poin u ta m a dari
bukunya, D awkins’ God: Genes, Memes, and the Origin of Life.
Tak diragukan, setelah rigkasannya yang sangat bagus atas
karya-karya ilm iah saya, tam paknya hanya tin g g al poin yang
ia sanggah yang harus ia k em ukakan: titik terlem ah saya
bahwa saya tidak d apat m enyangkal eksistensi Tuhan. Saat saya
mem baca halam an dem i halam an b u k u M cG rath, saya perlahan
menuliskan “teko te h ” di p inggir halam an. D engan kem bali
m erujuk pada T. H . Huxley, M cG rath berkata, “M uak pada
kaum theis m aupun atheis yang m em b u at berbagai pernyataan
yang sangat dogm atis dengan dasar b u k ti-b u k ti em piris yang
tidak mem adai, H uxley m enyatakan bahw a persoalan ten tan g
Tuhan tidak d apat dipecahkan d engan dasar m etode ilm iah.”
M cG rath kem udian m en g u tip S tephen Jay G ould dalam
nada yang sama: “Saya k atak an bagi sem ua kolega saya dan
u n tu k kesejuta kalinya (baik dalam perd eb atan di kam pus
m aupun dalam tulisan-tulisan kesarjanaan): sains sam a sekali
tidak dapat (dengan m etodenya yang sah) m em beri keputusan
m enyangkut persoalan kem ungkinan pengaw asan Tuhan atas
alam semesta. K ita tidak m enyetujui atau m enyangkal hal
itu; kita sem ata-m ata tid ak dap at berk o m en tar ten tan g hal
itu sebagai ilm uw an.” Terlepas dari nada tegas yang ham pir
m enggertak dari p ernyataan G ould tersebut, apa dasar
RICHARD DAWKINS 71

kebenaran penegasan tersebut? M engapa ‫ ل؛ءآلا‬tidak b©،eh


b erkom en tar te n ta n g Tuhan, sebagai ilm uwan? D an m engapa
tek o te h Russel, atau M onster sp a g h e tti Terbang, tidak sama-
sam a kebal terh ad ap skeptisism e ilmiah? Sebagaim ana yang
akan saya kem ukakan nanti, sebuah alam sem esta dengan satu
pengaw as k reatif akan m erupakan suatu jenis alam semesta
yang berbeda dari alam sem esta yang tidak m em iliki hal itu.
M engapa itu b u k an m erupakan suatu persoalan ilmiah?
G ould m enanggapi hal ini dalam salah satu bukunya yang
ku ran g m en d ap atk an pujian. Rocks ofAges. D i situ ia m enciptakan
akronim N O M A bagi frase “non-overlapping magisteria"-.

Ja rin g a n , a ta u m a g iste riu m , sains te rse b u t m elin g k u p i w ilayah


em piris: d a ri ap a alam se m esta ini te rb u a t (‫؛‬ak ta) dan m en g ap a
a lam sem esta b erjalan sep erti ini (teor،). M a g isteriu m agam a
m e lin g k u p i p erso alan -p erso alan m a k n ‫؛‬، dan nilai m oral tertin g g i.
K e d u a m a g iste ria in i tid a k saling b e rsin g g u n g a n , d a n m e r e k a ‫لننئ؛اا‬
tid a k m e n c a k u p se m u a p en y elid ik an (p e rtim b a n g k a n , m isalnya,
m a g iste riu m seni d an m a k n a k ecan tik an ). M e n g u tip su a tu klise
lam a, sains m en g k aji zam an b a tu (age ofrocks), d an ag am a den g an
rock o f ages', sains m em p elajari b ag a im a n a ‫؛؛تلمأال؛ل‬ d a n cakraw ala
(heavens) bek erja, d a n ag a m a m em p elajari b ag aim an a m en u ju
su rg a (‫؛‬heaven).

Ini terd en g ar m engerikan— benar s am pai anda


m em ikirkannya beberapa saat. A pa persoalan-persoalan
te rtin g g i ini yang kehadirannya m enjadikan agam a sebagai
suatu ta m u yang terh o rm at dan sains harus m engundurkan diri
secara terhorm at?
M artin Rees, seorang astronom C am bridge terkenal yang
telah saya sebut sebelum nya, m em ulai bukunya yang berjudul
Our Cosmic H abitat dengan m engajukan dua calon persoalan
te rtin g g i dan m em berikan sebuah jaw aban yang terkait dengan
N O M A . “M isteri yang paling m enonjol adalah mengapa
segala sesuatu ada. A pa yang m eniupkan kehidupan ke dalam
72 GOD DELUSION

persamaan-persamaan tersebut, dan m engaktualisasikan m ereka


daJam sebuah kosmos yang nyata? Bagaim anapun, pertanyaan-
pertanyaan tersebut ada di luar sains: wilayah para filosof dan para
teolog.” Saya lebih m em ilih u n tu k berkata bahw a jika m em ang
mereka berada di luar sains, m ereka dapat dipastikan berada
di luar wilayah para teolog juga (saya ragu bahw a p ara filosof
akan berterim a kasih pada M artin Rees karena m enyatukan
pada teolog bersama mereka). Saya tergoda u n tu k bergerak
lebih jauh dan bertanya dalam pengertian apa para teolog dapat
dikatakan memiliki suatu wilayah. Saya m asih m erasa geli ketika
m engingat perkataan seorang m antan W arden (ketua) universitas
Oxford saya. Seorang teolog m uda m engajukan lam aran u n tu k
m endapatkan beasiswa penelitian yunior, dan tesis doktoralnya
tentang teologi K risten m em ancing sang W arden tersebut u n tu k
berkata, “saya memiliki keraguan yang sangat besar tentang
apakah itu m erupakan suatu bidang kajian.”
Keahlian apa yang d apat diberikan oleh kaum teolog
untuk m enggali persoalan-persoalan kosm ologis yang
tidak dapat diberikan p ara ilm uw an? D alam b u k u lain saya
menceritakan k ata-k ata seorang astronom O xford yang, ketika
saya bertanya ten tan g salah satu dari persoalan-persoalan yang
mendalam tersebut, m enjaw ab: “Ah, sekarang k ita bergerak
ke luar wilayah sains. Inilah wilayah yang harus saya serahkan
kepada tem an baik saya, sang p e n d e ta .” Saya tid ak terlalu cepat
berpikir u n tu k m engem ukakan tan g g ap an yang kem udian saya
tulis: “Tapi m engapa kepada si pendeta? M engapa tid ak kepada
si tukan g kebun atau si juru m asak?” M engapa k au m ilm uw an
secara pengecut m em beri peng h o rm atan yang sangat besar pada
ambisi para teolog, m enyangkut persoalan-persoalan di m ana
para teolog jelas tidak lebih m u m p u n i u n tu k m enjaw abnya
dibanding para ilm uwan sendiri?
M erupakan suatu klise yang boyak (dan, tid ak seperti
banyak klise, klise ini bahkan tidak benar) bahw a sains
RICHARD DAWKINS 73

berkenaan d engan pertanyaan-pertanyaan bagaimana, dan


hanya teologi yang m em enuhi syarat u n tu k menjawab
pertanyaan -p ertan y aan mengapa. A pa itu m aksud persoalan
m engapa? Tidak setiap kalim at dalam bahasa Inggris yang
dim ulai dengan k ata “m engapa” m erupakan suatu pertanyaan
yang sahih. M engapa unicom lom pong? Beberapa pertanyaan
jelas tid ak layak m endap atk an jaw aban. A pa w arna abstraksi?
A pa arom a harapan? K enyataan bahw a sebuah pertanyaan
dapat disusun dalam sebuah kalim at bahasa Inggris yang secara
gram atik a benar tid ak otom atis m enjadikannya berm akna,
atau m enjadikannya layak m endapatkan p erhatian serius kita.
D em ikian juga, sekalipun pertanyaan itu adalah pertanyaan
yang nyata, kenyataan bahw a sains tidak d apat m enjawabnya
tidak m engandaikan bahw a agam a bisa m enjaw abnya.
M ungkin ada beberapa pertanyaan yang sangat mendalam
dan berm akna yang selamanya di luar jangkauan sains. Mungkin
teori kuantum telah m engetuk pintu (sesuatu) yang tak-terpahami.
N am un jika sains tidak dapat menjawab beberapa pertanyaan
pelik, apa yang m enjadikan orang berpikir bahwa agama bisa
menjawabnya? Saya curiga bahwa baik astronom Cambridge
m aupun Oxford tersebut tidak benar-benar yakin bahwa para teolog
memiliki suatu keahlian yang m em ungkinkan mereka menjawab
pertanyaan-pertanyaan yang terlalu dalam bagi sains. Sekali lagi,
saya curiga bahwa kedua astronom tersebut berusaha keras untuk
menjadi sopan: kaum teolog tidak lagi memiliki sesuatu yang
berm akna u n tu k dikatakan tentang sesuatu; mari kita memberi
mereka kompensasi dan bairkan m ereka berpikir tentang sepasang
pertanyaan yang tidak dapat dijawab siapa pun dan mungkin tidak
pernah akan bisa terjawab. Tidak seperti kawan-kawan astronom
saya, m enurut saya kita tidak perlu memberi mereka kompensasi.
Saya belum melihat alasan yang bagus untuk beranggapan bahwa
teologi (dibanding sejarah injil, kesusastraan, dan sebagainya)
m erupakan suatu pokok kajian.
74 GOD DELUSION

D em ikian juga, k ita sem ua bisa setuju bahw a hak sains


u n tu k m enasihati k ita te n ta n g nilai-nilai m©ra‫ ؛‬d ap at dikatakan
problem atis. N am u n apakah G ould benar-benar ingin
m enyerahkan hak u n tu k m em beri ta h u k ita apa yang baik
dan apa yang b uruk p ad a agama? K enyataan bahw a ia tidak
lagi m em iliki stsuatu yang lain u n tu k d isum bangkan kepada
kebajikan m anusia bukan m eru p ak an alasan u n tu k m em beri
agam a suatu lisensi gratis u n tu k m em beri ta h u k ita apa yang
harus k ita lakukan. B agaim anapun, agam a yang m ana? A gam a
tem pat k ita k ebetulan dibesarkan di d ‫؛‬dam nya? B ab berapa
m ana dari buku Bibel yang m an a yang harus k ita lih at™
karena m ereka tidak disepakati sepenuhnya ©leh sem ua pihak
dan beberapa di antara b u k u -b u k u itu m enjijikkan jika dilihat
dari standar-standar yang m asuk akal. B erapa banyak literalis
yang telah cukup banyak m em baca Bibel sehingga ta h u bahw a
hukum an m ati d itetap k an u n tu k perzinahan, m engum pulkan
p otongan ranting di hari sabath dan bersikap lancang pada
orangtua? Jik a k ita m enolak D euteronom i dan Levicticus
(sebagaim ana yang dilakukan oleh sem ua orang m odern yang
tercerahkan), dengan kriteria apa kita m em u tu sk an nilai-nilai
m oral agam a yang m ana yang k ita ‫ ? س س‬A tau haruskah kita
m em ilah-m ilah dan m em ilihnya di an tara sem ua agam a dunia
sampai kita m enem ukan su atu nilai yang ajaran m oralnya sesuai
dengan kita? Jik a dem ikian, sekali lagi k ita harus bertanya,
dengan kriteria apa k ita m em ilih? D an )‫ط‬ k ita m em iliki
kriteria independen u n tu k m em ilih di an tara berbagai m oralitas
keagam aan, m engapa k ita tid ak m em anfaatkan kriteria itu dan
langsung m elakukan pilihan m ora، tan p a agam a? Saya akan
kem bali ke pertanyaan-pertanyaan ini dalam B ab 7.
Saya benar-benar tidak yakin bahw a G ould benar-benar
bersungguh-sungguh m enyangkut apa yang ia tulis dalam Rocks
ofAges. Sebagaim ana yang saya katak an , k ita sem ua bersalah
karena telah berusaha keras u n tu k bersikap ram ah kepada
RICHARD DAWKINS 75

m usuh yang tak berharga nam un ‫ س ه ا‬, dan $aya hanya bisa
beranggapan bahw a inilah yang dilakukan Gould. Bisa dipahami
bahw a ia bersungguh-sungguh dengan pernyataannya yang
jelas kuat bahw a sains t،dak m emiliki apa p un untu k dikatakan
ten tan g persoalan eksistensi Tuhan: “K ita tidak m endukung
atau m enyangkalnya; kita hanya tidak bisa berkom entar tentang
hal itu sebagai ilm uw an.” Pernyataan ini terdengar seperti
jenis agnostisisme yang perm anen dan tak m ungkin diubah,
sepenuhnya PAR Pernyataan itu m engandaikan bahwa sains
bahkan tidak dapat m em buat penilaian probabilitas m enyangkut
persoalan tersebut. Kesalahan yang sangat tersebar luas ini—
banyak yang m engulang-ulangnya seperti m antra nam un, saya
curiga, sedikit dari m ereka yang benar-benar "
secara m endalam — m engejaw antahkan apa yang saya rujuk
sebagai “kelem ahan agnostisism e.” Bagaim anapun, Gould bukan
seorang agnostik yang netral, nam un sangat cenderung ke arah
atheism e de facto. Atas dasar apa ia m em buat penilaian tersebut,
jika tidak ada yang bisa dikatakan tentang apakah Tuhan ada?
H ipotesa Tuhan tersebut m engandaikan bahw a realitas
yang kita diam i juga m em u at suatu agen supernatural yang
m erancang alam sem esta d a n - p a l i n g tidak di banyak versi dari
hipotesa te rs e b u t-m e m e lih a ra n y a dan bahkan ikut campur
ke dalam nya m elalui berbagai m ukjizat, yang m erupakan
pelanggaran sem entara terd ah ap hu k u m -h u k u m agungnya
yang tid ak d ap at diubah. Richard Sw inburne, salah seorang
teolog terk em u k a Inggris, m enguraikan persoalan tersebut
dengan sangat jelas dalam bukunya, /.( There a God?:

A p a y an g d ik laim seo ran g theis te n ta n g T uhan adalah bahw a ia


b e n a r-b e n a r m em ilik i k ek u asaan u n tu k m en cip tak an , m em elihara,
a ta u m e m u sn a h k a n ap a p u n , b esar a ta u kecil. D an dia juga bisa
m e m b u a t o b y ek -o b y ek b e rg e ra k a ta u m elak u k an sesuatu yang
iain . . . . Ia d a p a t m e m b u a t p la n e t-p la n e t bergerak dalam cara
seb ag aim an a y an g d ite m u k a n K epler, atau m e m b u a t serbuk
m esiu m ele d a k k e tik a k ita m e n y u lu tn y a d en g an api; atau dia
76 GOD DELUSION

d ap at m em b u at p lan et-p lan et bergerak dalam cara yang sa n g at


berbeda, dan u n sur-unsur kim iaw i m eled ak ata u tid a k m eled ak
dalam berbagai keadaan yang sa n g a t b erb ed a d ari kead aa n -
keadaan yang sek arang ini m e m a n d u p erilak u n y a. T uhan tid a k
dibatasi ©leh h u k u m -h u k u m alam ; ia m e m b u a t h u k u m -h u k u m
itu d an ia d a p a t m e n g u b a h ata u m e n u n d a m e r e k a - ‫؛؛‬k a d ia m au.

A m at sangat m udah, bukan! A pa p u n ini, ini sangat jauh


dari N O M A . D an apa p u n yang lain yang m u n g k in m ereka
katakan, para ilm uw an yang m enyetujui aliran pem ikiran
“m agisteria terpisah” tersebut akan m engakui bahw a sebuah
alam sem esta dengan seorang p encipta yang secara supernatural
cerdas m erupakan jenis alam sem esta yang sangat berbeda
dari alam semesta yang tan p a p encipta seperti itu. Perbedaan
antara kedua alam sem esta hipotetis terseb u t secara prinsip
ham pir tidak m ungkin lebih m endasar, m eskipun tidak m udah
untuk m engujinya dalam praktik. D an hal itu m eru n tu h k an
diktum banal yang m engecoh bahw a sains harus sepenuhnya
diam ten tan g klaim eksistensi u tam a agam a. K ehadiran
atau ketiadaan sebuah inteligensia-super yang k reatif jelas
m erupakan suatu persoalan ilm iah, m eskipun dalam p raktik
persoalan ini tidak— atau b e lu m - m e r u p a k a n su atu persoalan
yang terpecahkan. D em ikian juga k ebenaran atau kebohongan
setiap kisah ten tan g m ukjizat yang m enjadi sandaran berbagai
agam a u n tu k m em ikat beg itu banyak orang berim an.
A pakah Yesus m em iliki seorang ayah m anusia, atau apakah
ibunya seorang peraw an pada saat Yesus dilahirkan? A pakah
cukup terdapat bukti yang m asih b ertahan u n tu k m em utuskan
hal itu atau tidak, sem ua ini jelas m asih m erupakan suatu
persoalan ilmiah dengan suatu jaw aban yang pada dasarnya
pasti: ya atau tidak. A pakah Yesus m em b an g k itk an kem bali
Lazarus dari kem atian? A pakah dia sendiri m enjadi hidup
lagi, tiga hari setelah disalibkan? A da jaw aban u n tu k tiap-
tiap pertanyaan seperti itu, terlepas dari apakah k ita dapat
RICHARD DAWKINS 77

m enem ukannya dalam p rak tik atau tidak, dan jawaban itu
m erupak an suatu jaw aban yang jelas ilmiah. M etode-m etode
yang hendaknya k ita g un ak an u n tu k m em ecahkan persoalan
tersebut—dalam k etid ak m u n g k in an bahw a b u k ti-b ukti yang
relevan m enjadi tersedia— adalah m etode-m etode yang m um i
dan sepenuhnya ilmiah. U n tu k m endram atisasi poin tersebut,
bayangkan, dalam rangkaian keadaan yang luar biasa, bahwa
kaum arkeolog forensik m elakukan penggalian dan pencarian
D N A d engan tu ju an m em perlihatkan bahw a Yesus benar-
benar tid ak m em iliki seorang ayah biologis. D apatkah anda
m em bayangkan bahw a kaum apologis keagam aan akan
m en g an g k at b ahu m ereka dan m engatakan sesuatu dengan
acuh sebagai berikut? “Siapa yang peduli? B uk ti-b u kti ilmiah
sepenuhnya tid ak relevan dengan persoalan-persoalan teologis.
M agisterium yang salah! K ita hanya m enyoroti peroalan-
persoalan asali dan nilai-nilai moral. Baik D N A m aupun bukti-
bu k ti ilm iah yang lain tidak akan pernah punya hubungan
dengan persoalan tersebut, dalam satu atau lain cara.”
G am b aran tersebut m erupakan suatu lelucon. A nda bisa
yakin bahw a b u k ti-b u k ti ilm iah tersebut, jika m em ang ada
yang ditem u k an , akan segera dim anfaatkan dan dikoarkan ke
angkasa. N O M A populer hanya karena tid ak terdapat bukti-
b u k ti yang m en d u k u n g H ipotesa Tuhan. Jik a suatu ketika
ada suatu petu n ju k ten tan g b u k ti yang paling kecil yang
m en d u k u n g keyakinan keagam aan, kaum apologis keagamaan
akan tid ak m enyia-nyiakan w aktu u n tu k m em buang NOM A
begitu saja. Terlepas dari kaum teolog yang lebih cerdas (dan
bahkan m ereka ini p u n senang u n tu k m engisahkan cerita-cerita
m ukjizat kepada orang-orang aw am dengan tujuan untuk
m em perbesar jem aah), saya curiga bahw a apa yang dianggap
sebagai m ukjizat terseb u t m em berikan alasan terkuat bagi
banyak orang berim an u n tu k m em percayai keyakinan mereka;
dan m ukjizat, pada dasarnya, m elanggar prinsip-prinsip sains.
78 GOD DELUSION

Gereja K atolik Rom a di satu sisi ta m p a k kadang kala


bersandar pada pada N O M A , n am un di sisi lain m enjadikan
penam pakan m ukjizat sebagai su atu kualifikasi p en tin g u n tu k
naik tin g k at m enjadi santa. A lm arhum Raja Belgia adalah
seorang calon u n tu k m enjadi santa, karena ia tah an terhadap
aborsi. B erbagai penelitian serius sekarang ini d ilakukan u n tu k
m enem ukan apakah ada obat ajaib yang d apat disebabkan oleh
doa-doa yang dipanjatkan kepadanya sejak kem atiannya. Saya
tidak sedang bergurau. Itu yang terjadi, dan kisah tersebut khas
cerita ten tan g santa. Saya m em bayangkan keseluruhan usaha
tersebut m erupakan sesuatu yang m em alukan bagi lingkaran
yang lebih cerdas dalam G ereja tersebut. M engapa ada lingkaran
orang yang layak u n tu k disebut cerdas m asih te ta p berada di
dalam Gereja m erupakan suatu m isteri yang paling tidak sam a
m endalam nya sebagaim ana yang dinikm ati oleh p ara teolog.
K etika dihadapkan dengan kisah-kisah m ukjizat, G ould
m ungkin akan m enjaw ab dengan pedas seperti berikut.
Keseluruhan poin N O M A adalah bahw a ia m erupakan suatu
persetujuan dua-arah. Pada saat agam a m elangkah ke wilayah
sains dan m ulai m encam puri dunia nyata d engan m ukjizat-
m ukjizat, ia berhenti m enjadi agam a d alam p en g ertian yang
dibela G ould, dan amicabilis concordia-nya pecah. N am u n ,
lihatlah bahw a agam a tanpa-m u k jizat yang dibela oleh G ould
tidak akan dikenali oleh sebagian besar kaum theis yang ada di
bangku gereja atau tem p at sandaran doa. A gam a tersebut akan
sangat m engecew akan m ereka. M em injam k o m entar Alice
tentang buku saudarinya sebelum ia m asuk ke dalam N egeri
Ajaib, apa gunanya suatu Tuhan yang tid ak m em perlihatkan
m ukjizat dan tidak m enjaw ab doa? In g a t definisi Am brose
Bierce yang lucu ten tan g k ata kerja “berdoa”: “m em inta
hukum -h u k u m alam sem esta dibatalkan dem i k epentingan
seorang pem ohon, yang m engaku tidak berharga.” A da juga
para atlit yang percaya bahw a Tuhan m em b an tu m ereka u n tu k
RICHARD DAWKINS 79

m enang— m elaw an para saingan yang akan tam pak, jika


m elihat hal itu, tid ak k urang berharga u n tu k m endapatkan
kasihnya. A da juga p ara pengendara m o to r yang percaya bahwa
Tuhan m enyediakan bagi m ereka tem p at u n tu k parkir— dan
dengan dem ikian barangkali m enghilangkan tem pat orang
lain. Jenis theism e sem acam ini sayang sekali sangat populer,
dan tidak m u n g k in dipengaruhi oleh sesuatu yang (tam pak)
m asuk akal sebagaim ana N O M A .
M eskipun dem ikian, m ari kita m engikuti G ould dan
m enguliti agam a k ita sam pai suatu tin g k at m inim un non-
intervensionis: tid ak ada m ukjizat, tidak ada komunikasi
personal an tara Tuhan d an k ita dalam cara apa pun, tidak
ada cam p u r ta n g a n terhadap h u k u m -h u k u m alam, tidak ada
p elanggaran terh ad ap wilayah ilmiah. Paling banter, sedikit
tam b ah an deistik p ad a kondisi awai alam sem esta sehingga,
dalam kesem purnaan w aktu, b in tan g -b in tan g , elem en-elemen,
kem istri d an p lan et-p lan et tim bul, dan kehidupan berkem bang.
Jelas, itu adalah su atu pem isahan yang m em adai? Jelas, N O M A
d apat m enopang agam a yang lebih rendah hati dan sederhana
ini?
Baik, anda m u n g k in berpikir dem ikian. N am un saya
berpend ap at bahw a bah k an sebuah Tuhan N O M A yang non-
intervensionis—m eskipun k u ran g kejam d an janggal dibanding
suatu Tuhan Ib rah im i—masih, ketika anda m elihatnya dengan
fair dan jujur, m erupakan sebuah hipotesa ilmiah. Saya
kem bali ke poin tersebut: sebuah alam sem esta di m ana kita
sendirian— dan kem udian m uncul inteligensia-inteligensia
lain yang berkem bang perlahan— m erupakan suatu alam
sem esta yang sangat berbeda dari alam sem esta dengan sebuah
agen yang dari awai m engontrol, yang desain inteligensianya
bertan g g u n g jaw ab terhadap eksistensi alam semesta itu. Saya
m enerim a bahw a m u n g k in tidak sangat m udah dalam praktik
u n tu k m em bedakan satu jenis alam semesta tersebut dari
80 GOD DELUSION

jenis yang lainnya. M eskipun dem ikian, terd ap at sesuatu yang


sepenuhnya istim ew a m enyangkut hipotesa te n ta n g desain final
tersebut, dan sesuatu yang sam a-sam a istim ew a m enyangkut
satu-satunya altern atif yang d iketahui tersebut: perkem bangan
bertahap dalam p engertian yang luas. M ereka ham pir
sepenuhnya berbeda. Tidak seperti sesuatu yang lain, evolusi
jelas-jelas m em berikan su atu penjelasan bagi eksistensi entitas-
entitas yang, u n tu k tu ju an -tu ju an p raktis, im probabilitasnya
akan m enyangkal m ereka sem ua jika tid ak dem ikian halnya.
D an kesim pulan bagi argum en terseb u t, sebagaim ana yang
akan saya tu n ju k k an dalam Bab 4, ham pir sepenuhnya fatal
bagi H ipotesa Tuhan tersebut.

E k s p e r im e n D o a A g u n g

Sebuah studi kasus yang m enggelikan, d an agak m enyedihkan,


dalam hal m ukjizat adalah E ksperim en D oa A gung: apakah
berdoa bagi para pasien m em b an tu k esem buhan mereka?
D oa-doa u m um dipanjatkan bagi orang-orang yang sakit,
baik secara pribadi m aupun di te m p a t-te m p a t ibadah formal.
Sepupu D arw in, Francis G alton, adalah orang p ertam a yang
m enganalisa secara ilm iah apakah berdoa bagi orang-orang
m emiliki pengaruh. Ia m encatat bahw a setiap M inggu, di
berbagai gereja di seluruh Inggris, seluruh jem aah berdoa
secara publik u n tu k kesehatan keluarga kerajaan. D engan
dem ikian, tidakkah m ereka akan sedem ikian k u a t dan sehat,
dibandingkan dengan kita, yang didoakan hanya oleh orang-
orang yang terdekat dan tercinta? G alton m engam ati hal
itu, dan tid ak m enem ukan perbedaan-perbedaan statistik.
M aksud kegiatannya itu m ungkin satiris, dem ikian juga k etika
dia berdoa bagi b idang-bidang tanah te rte n tu u n tu k m elihat
apakah tu m b u h -tu m b u h an di situ akan tu m b u h lebih cepat
(dan ternyata tidak).
RICHARD DAWKINS 81

B eberapa w ak tu belakangan ini, ahli fisika Russel Stannard


(salah satu dari tig a ilm uw an religius Inggris yang sangat
terkenal, sebagaim ana yang akan k ita lihat) m em buat suatu
inisiatif, yang didanai te n tu saja oleh Tem pleton Foundation,
u n tu k m enguji secara eksperim ental proposisi bahwa berdoa
u n tu k p a ra pasien yang sakit akan m em ulihkan kesehatan
m ereka.36
Eksperim en-eksperim en seperti itu, jika dilakukan dengan
tep at, harus double-blind (suatu eksperim en di m ana informasi
disem bunyikan dari sem ua partisipan), dan standar ini ditaati
dengan k etat. Para pasien tersebut secara acak ditem patkan
dalam sebuah kelom pok eksperim en (yang m endapatkan doa)
atau kelom pok kontrol (tidak didoakan). Baik para pasien, para
dokter, p ara peraw at, m au p u n para pem b u at eksperim en tidak
diizinkan u n tu k m engetahui pasien-pasien m ana yang didoakan
dan pasien-pasien m ana yang m erupakan pasien-pasien
kontrol. M ereka yang m elakukan doa eksperim ental tersebut
harus ta h u nam a-nam a para individu yang m ereka doakan—
jika tidak, apa bedanya m ereka m endoakan individu-individu
tersebut dibanding m endoakan bagi orang lain? N am un demi
kew aspadaan, m ereka hanya diberitahu nam a pertam a dan
h u ru f p ertam a dari nam a keluarga. Jelas hal itu sudah cukup
m em un g k in k an Tuhan u n tu k m em astikan ranjang rumah sakit
yang tepat.
G agasan u n tu k m elakukan eksperim en-eksperimen
tersebu t sangat m u n g k in m enjadi bahan tertaw aan, dan proyek
tersebu t sudah sem estinya m enerim a itu. Sejauh yang saya
tah u , Bob N ew h art tid ak m em b u at uraian singkat tentang hal
itu, n am u n saya bisa dengan jelas m endengar suaranya:

A p a y an g e n g k a u k a ta k a n , Tuan? E n g k au tid a k bisa m engobati


saya k are n a saya ad alah a n g g o ta kelo m p o k kontrol? . . . . O h,
baik , doa b ib i saya tid a k cu k u p . Tapi Tuan, M r Evans di ranjang
k a m a r sebelah . . . . A pa, T uan? . . . M r Evans m en d ap atk an
82 GOD DELUSION

seribu d oa tiap hari? Tapi T uan, M r E vans tid a k kenal seribu


o ran g . . . . O h , m e re k a h an y a m e n y e b u tn y a d e n g a n J o h n E.
Tapi Tuan, bag aim an a e n g k a u bisa ta h u m e rek a tid a k b erm a k su d
m en y eb u t Jo h n E llsw orthy? . . . . O h , b aik , e n g k a u m e n g g u n a k a n
k em ah ak u asaan m u u n tu k m e m a stik a n J o h n E. m a n a y an g m erek a
m ak su d . Tapi T uhan . . . .

Sambil dengan gagah berani m em ikul sem ua ejekan, tim


para peneliti tersebut terus bekerja, m enghabiskan 2,4 juta
dolar uang Tem pleton di baw ah kepem im pinan D r H erbert
Benson, seorang kardiologis di M ind/B ody M edical Institu te
dekat Boston. D r Benson sebelum nya d ik u tip dalam sebuah
siaran pers Tem pleton sebagai “percaya bahw a b u k ti-b u k ti
bagi kem ujaraban doa di bidang p en g o b atan m en in g k at.”
Penyelidikan tersebut dilakukan dengan baik, tid ak cacat karena
berbagai dugaan skeptis. D r Benson dan tim nya m em onitor
1..802 pasien di enam rum ah sakit, yang sem uanya m enjalani
operasi pem bedahan jantung. Para pasien tersebut dibagi
menjadi tiga kelom pok. K elom pok 1 m en d ap atk an doa dan
tidak m engetahui hal itu. K elom pok 2 (kelom pok kontrol) tidak
m endapatkan doa dan tidak m engetahui hal itu . K elom pok 3
m endapatkan doa dan m engetahui hal itu. P erbandingan antara
K elom pok 1 dan K elom pok 2 u n tu k m en g u k u r pengaruh
kem ujaraban doa. K elom pok 3 u n tu k m en g u k u r dam pak-
dam pak psikosom atik yang m u n g k in m uncul dari m engetahui
bahw a seseorang sedang didoakan.
D oa-doa tersebut dilakukan oleh jem aah dari tig a gereja,
satu di M innesota, satu di M assachusetts d an satu lagi di
Missouri, sem uanya jauh dari k etiga ru m ah sakit tersebut.
O rang-orang yang berdoa tersebut, sebagaim ana telah
dijelaskan, hanya diberi nam a p ertam a dan h u ru f awai dari nam a
keluarga m asing-m asing pasien yang akan m ereka doakan.
Ini m erupakan suatu p rak tik eksperim ental yang baik u n tu k
m elakukan standardisasi sejauh m ungkin, dan m ereka sem ua
RICHARD DAWKINS 83

diberitah u u n tu k m en y eb u tk an dalam doa m ereka kalimat:


“sem oga operas‫ ؛‬pem bedahan berhasil, pasien cepat pulih dan
sehat, dan tid ak ada kom plikasi.”
Hasil-hasilnya, yang dilaporkan dalam American Heartjounal
pada April 2006, sangat jelas. Tidak ada perbedaan antara pasien-
pasien yang didoakan dan pasien-pasien yang tidak didoakan.
A langkah m engejutkan. A da perbedaan antara mereka yang tabu
bahw a m ereka didoakan dan m ereka yang sam a sekali tidak tahu;
nam un perbedaan tersebut m enunjuk ke arah yang salah. Mereka
yang tahu bahw a m ereka penerim a doa mengalami
berbagai berbagai kom plikasi yang jauh lebih besar dibanding
dengan m ereka yang tidak tahu. Apakah Tuhan m arah, untuk
m em perlihatkan ketidaksetujuannya terhadap seluruh percobaan
yang gila itu? Tam paknya yang lebih m ungkin adalah bahwa
para pasien yang tahu m ereka sedang didoakan mengalami
tekanan tam bahan karena hal itu: “kecemasan akan hasil”
(“performance anxiety"), sebagaim ana yang dikem ukakan oleh
orang-orang yang m elakukan eksperimen tersebut. D r Charles
Bethea, salah seorang peneliti, berkata, “H al itu m ungkin telah
m enjadikan m ereka m erasa bingung, dan bertanya-tanya apakah
saya sedemikian sakit sehingga mereka perlu mem anggil tim
pendoa m ereka?” D alam m asyarakat litigasi sekarang ini, apakah
terlalu berlebihan u n tu k berharap bahwa para pasien yang
m engalam i berbagai kom plikasi jantung tersebut, sebagai akibat
dari m engetahui bahw a m ereka m enerim a doa eksperimental,
bersam a-sam a m engajukan tu n tu ta n hukum class action terhadap
Tem pleton Foundation?
Tidak m eng eju tkan bahw a studi ini ditentang oleh para
teolog, yang m u n g k in cemas karena kem ungkinan studi itu
akan m en d atan g k an ejekan terhadap agama. Teolog ()x‫؛‬ord,
Richard Sw inburne, yang m em b u at tulisan setelah studi
tersebut g agal, m enolak studi itu dengan alasan bahwa Tuhan
m enjaw ab doa hanya jika doa itu dipanjatkan u n tu k alasan-
84 GOD DELUSION

alasan yang baik.37 Berdoa u n tu k seseorang d an b ukan orang


yang lain, hanya karena jatuhnya m ata d adu dalam desain
sebuah eksperim en double-blind, tid ak m eru p ak an s u atu alasan
yang baik. Tuhan akan m elihat sem ua itu. M em ang itu poin
dari satire Bob N ew hart, dan Sw inburne te p a t m em b u at poin
itu juga. N am u n di bagian lain dari tulisannya, Sw inburne
m engem ukakan sesuatu yang lebih dari satire. B ukan u n tu k
yang pertam a kalinya, ia berusaha u n tu k m em beri pem benaran
bagi penderitaan di sebuah d unia yang dipim pin Tuhan:

P enderitaan saya m em beri saya kesem p atan u n tu k m em p erlih a tk an


keberanian d an kesabaran. H al itu m em b eri an d a k esem p atan u n tu k
m em p erlih atk an sim pati d an m e m b a n tu m erin g an k an p en d eritaan
saya. D an ia m em beri m asyarakat k esem p atan u n tu k m em ilih
ap ak ah ak an m en ginvestasikan a ta u tid a k m enginvestasikan
sejum lah besar u an g dalam usaha u n tu k m en em u k an su a tu obat
bagi jenis p en d eritaan ini a tau itu . . . . M eskipun T uhan yang baik
m enyesali p en d eritaan kita, p erh atian terbesarnya jelas adalah bahw a
m asing-m asing dari k ita akan m em p erlih a tk an kesabaran, sim pati
d an k em u rah -h a tian dan, k aren a itu, m e m b e n tu k su a tu w atak
yang suci. B eberapa orang sayangnya p erlu sakit dem i k ep en tin g an
m ereka sendiri, d an sebagian orang yang lain sayangnya perlu sakit
u n tu k m em b erik an b erbagai pilihan p e n tin g b ag i o ran g lain. H an y a
d en g an cara itu sebagian orang d a p a t d idorong u n tu k m e m b u a t
pilihan-pilihan yang serius m e n y a n g k u t jenis o rang seperti apa
m ereka n an tin y a ak an m enjadi. U n tu k sebagian o ran g yang lain,
k eadaan sakit tid ak b erg itu berharga.

Cara berpikir yang kasar dan aneh ini, yang sangat khas
pikiran teologis, m en g in g atk an saya pada suatu kesem patan
ketika saya ada dalam sebuah panel televisi d engan Sw inburne,
dan juga dengan kolega O xford kam i, Profesor Peter A tkins.
Swinburne pada satu kesem patan berusaha u n tu k m em beri
pem benaran pada H olocaust dengan alasan bahw a hal itu
m em beri u m at Yahudi su atu kesem patan yang sangat besar
u n tuk m enjadi berani d an m ulia. Peter A tkins d engan sangat
baik m enggeram , “Sem oga anda busuk di nerak a.”
RICHARD DAWKINS 85

Jenis cara berpikir teologis lain yang khas kembali bisa


dilihat dalam artikel Swinburne. Ia d engan tepat m engatakan
bahw a jika T uhan ingin m em perlihatkan eksistensinya, ia akan
m enem ukan cara-cara yang lebih baik u n tu k m elakukan hal
itu ketim b an g sedikit m em biaskan statistik penyem buhan
kelom pok eksperim en d an kelom pok kontrol pasien penyakit
jantung . Jik a Tuhan ada d an ingin m eyakinkan kita tentang hal
itu, ia d ap at “m em enuhi d unia d engan berbagai m ukjizat yang
luar biasa.” N a m u n kem udian Sw inburne m enurunkan nada
bicaranya: “B agaim anapun ada cukup banyak bukti tentang
eksistensi Tuhan, d an terlalu banyak m ungkin tidak baik bagi
k ita .” Terlalu banyak m u n g k in tid ak baik bagi kita! Baca
kem bali kalim at ini. Terlalu banyak mungkin tidak baik bagi kita.
Richard Sw inburne sekarang ini adalah pensiunan pemegang
salah satu jab atan g u ru besar teologi yang paling prestisius
di Inggris, d an adalah seorang A n g g o ta A kadem i British.
Jik a teolog jenis ini yang anda inginkan, m ereka tidak terlalu
istim ew a. M ungkin anda tid ak m enginginkan seorang teolog.
Sw inburne b ukan satu-satunya teolog yang m enolak studi
tersebu t setelah ia m engalam i kegagalan. Pendeta Raymond
J. Lawrence diberi su atu ruang istim ew a di sebelah halaman
editorial dalam New York Times u n tu k m enjelaskan mengapa
p a ra pem im pin keagam aan yang b ertan g g u n g jawab “menarik
nafas lega” bahw a tid ak ada b u k ti yang bisa ditem ukan yang
m enyatakan m ediasi doa m em iliki p engaruh.38 Akankah ia
m enyanyikan su atu nada yang berbeda jika studi Benson
terseb u t berhasil m em perlihatkan k ekuatan doa? M ungkin
tidak, n am u n anda bisa m erasa pasti bahw a sangat banyak pastor
dan teolog lain akan m elakukannya. Tulisan Pendeta Raymond
J. Lawrence tersebut m engesankan dalam bagian berikut:
“B aru-baru ini, seorang kolega m em beri tahu saya tentang
seorang perem puan terdidik yang saleh yang m enuduh seorang
d o k te r telah m elakukan m alpraktik dalam penanganannya atas
86 GOD DELUSION

suaminya. Pada hari-hari di saat suam inya sekarat, ia m enuduh


bahwa dokter tersebut gagal m endoakan suam inya.”
Para teolog lain bersam a kaum skeptis yang terinspirasi-
N O M A m enyatakan bahw a m em pelajari doa dalam cara ini
sama halnya dengan m em b u an g -b u an g u an g k arena pengaruh-
pengaruh supernatural pada dasarnya di luar jangkauan sains.
N am u n sebagaim ana yang dengan te p a t diakui Tem pleton
Foundation k etika ia m endanai studi tersebut, apa yang
dianggap k ekuatan mediasi doa terseb u t paling tidak secara
teoretis di dalam jangkauan sains. Suatu eksperim en double-
blind bisa dilakukan dan telah dilakukan. E ksperim en itu bisa
m em unculkan hasil yang positif. D an jika ia m em unculkan
hasil yang positif, bisakah anda m em bayangkan bahw a seorang
apologis religius akan m engabaikannya d engan alasan bahw a
penelitian ilm iah tid ak ada san g k u t p au tn y a d engan persoalan-
persoalan keagam aan? Tentu saja tidak.
Tidak perlu d ikatakan, hasil-hasil n eg atif dari eksperim en
tersebut tidak akan m engguncang orang-orang yang berim an.
Bob B arth, d irek tu r spiritual departem en doa M issouri yang
m em asok sebagian dari doa eksperim ental tersebut, berkata:
“Seorang yang berim an akan m en g atak an bahw a studi ini
m enarik, nam un telah sejak lam a sekali kam i m em anjatkan
doa dan kam i telah m elihat doa berfungsi, kam i tah u hal itu
berfungsi, dan penelitian te n ta n g doa d an spiritualitas tersebut
baru dim ulai.” Ya, tepat: kam i tah u dari keyakinan kam i bahw a
doa berfungsi, jadi jika b u k ti-b u k ti gagal m em perlihatkan
hal itu, kam i akan terus berusaha sam pai akhirnya kam i
m endapatkan hasil yang kam i inginkan.

K a u m E v o l u s i o n i s A l i r a n N e v il l e C h a m b e r l a i n

K em ungkinan m o tif tersem bunyi dari p ara ilm uw an yang


begitu m enekankan N O M A — yakni kekebalan H ipotesis
RICHARD DAWKINS 87

te n tan g Tuhan terhadap sains— adalah agenda politik Amerika,


yang dipicu oleh ancam an kreasionism e populis. D i berbagai
bagian wilayah A m erika Serikat, sains m engalam i serangan dari
su atu oposisi yang terorganisasi dengan baik, m em iliki koneksi
politik yang sangat baik dan, di atas sem uanya, didanai dengan
baik, dan ajaran te n ta n g evolusi ada di m edan pertem puran
terdepan. K au m ilm uw an bisa dim aafkan jika m erasa terancam,
k arena sebagian besar uang penelitian pada akhirnya datang
dari pem erin tah , dan p ara w akil rakyat terpilih harus memberi
jaw aban kepada sebagian konstituen m ereka yang bebal dan
berprasangka, serta kepada para konstituen yang terdidik.
Sebagai respons terhadap ancam an-ancam an tersebut,
su atu lobbi perlin d u n g an evolusi telah m uncul, yang terutam a
diw akili oleh N atio n al C enter for Science Education (NCSE)
[P usat Pendidikan Sains Nasional}, dipim pin oleh Eugenie
Scott, seorang aktivis yang sangat teg u h m em bela sains, yang
b aru -b aru ini m en erb itk an sebuah b u k u yang berjudul, Evolution
vs. Creationism. Salah satu tu ju an politik u tam a NCSE tersebut
adalah m endorong dan mem obilisasi opini keagam aan yang
“m asuk akal”: p ara anggota gereja laki-laki dan perem puan
p ad a u m u m n y a yang tid ak m em punyai m asalah dengan evolusi
dan m u n g k in m elihatnya sebagai sesuatu yang tidak relevan
dengan (atau bahkan dalam suatu cara yang aneh, m endukung)
keyakinan m ereka. Terhadap kalangan p endeta dan teolog
p ad a um um nya, serta terhadap orang-orang beriman yang
non-fundam entalis inilah— yang pada dasarnya merasa malu
karena kreasionism e, karena hal ini m em baw a agam a ke dalam
perselisihan— lobbi perlindungan evolusi tersebut mencoba
u n tu k m erangkul. D an salah satu cara u n tu k m elakukan hal
ini adalah berusaha sebisa m u n g k in m engikuti arah mereka
d engan m en d u k u n g N O M A — setuju bahw a sains sama sekali
tid ak m engancam , karena ia tid ak ada kaitannya dengan klaim-
klaim keagam aan.
GOD DELUSION

Salah satu tokoh u ta m a lain dari apa yang m u ngkin kita


sebut kaum evolusionis aliran N eville C ham berlain adalah filosof
Michael Ruse. Ruse m erupakan seorang pejuang teg u h m elaw an
kreasionisme,39 baik dalam tulisan m au p u n di pengadilan. Ia
m engklaim sebagai seorang atheis, n am un artikelnya dalam
majalah Playboy m engandung p an d an g an bahw a,

K ita yang m en cin tai sains harus m enyadari b ah w a m u su h dari


m usu h k ita adalah sah abat kita. Terlalu sering k alan g an evolusionis
m enghabiskan w a k tu m encerca o ran g -o ran g yang ingin m enjadi
sekutu. Inilah yang terjadi k hususnya di k alan g an k a u m evolusionis
sekular. K au m atheis m enghabiskan lebih b an y ak w a k tu u n tu k
m en g k ritik o ran g -o rang K risten yang b ersim pati k etim b an g
m en g g em p u r k au m kreasionis. K etik a J o h n Paul II m enulis sebuah
su rat yang m e n d u k u n g D arw inism e, respons R ichard D aw kins
m alah b ah w a sang paus adalah seorang m unafik, b ah w a ia tid ak
bisa b ersikap jujur m en y an g k u t sains, d a n bahw a D aw kins sendiri
lebih m em ilih seorang fundam entalis y ang jujur.

D ari sud u t pandang yang m u m i taktis, saya d ap at m elihat


daya tarik yang d angkal dari perbandingan Ruse d en gan perang
melawan H itler: “W inston Churchill dan Franklin Roosevelt
tidak m enyukai Stalin dan kom unism e. N am un dalam
m em erangi H itler m ereka sadar bahw a m ereka harus bekerja
sama dengan U ni Soviet. Sem ua jenis kelom pok evolusionis
juga harus bekerja sam a u n tu k m em erangi kreasionism e.”
N am u n saya akhirnya setuju d engan p an d an g an kolega saya,
Jerry Coyne, seorang ahli g enetika dari Chicago, yang m enulis
bahwa Ruse:

G ag al m em ah am i sifat d asar dari k onflik te rse b u t. K onflik te rse b u t


b u k a n h an y a m e n y a n g k u t evolusi law an k reasionism e. B agi
ilm u w an -ilm u w an sep erti D aw k in s d a n W ilso n [E. O . W ilson,
seorang ahli biologi dari H a rv a rd yang terk en al], p e ra n g y ang
sesungguhnya ad alah a n ta ra rasionalism e d a n ta k h a y u l. Sains tid ak
lain m e ru p a k a n su a tu b e n tu k rasionalism e, s e d a n g k a n ag am a
ad alah su a tu b e n tu k ta k h a y u l y a n g p alin g lazim . K reasionism e
RICHARD DAWKINS 89

h an y a m e ru p a k a n su a tu gejala d a ri ap a yang m erek a lihat sebagai


m u su h y an g lebih besar: agam a. S em en tara ag am a bisa ada tanpa
k reasionism e, kreasio n ism e tid a k bisa ad a ta n p a ag am a.40

Saya m em iliki satu hal yang sam a dengan kaum kreasionis


itu. Seperti saya, nam u n tidak seperti “aliran Cham berlain”
tersebut, m ereka tid ak akan m au bersangkut-paut dengan
N O M A dan m agisteria terpisahnya. B ukannya m enghargai
keterpisahan dari wilayah kajian sains, kaum kreasionis tidak
m em iliki kegem aran lain selain m enginjak-injak wilayah sains
tersebut. D an m ereka juga bertem p u r dengan kotor. Para
pengacara kaum kreasionis, dalam kasus-kasus pengadilan
di seluruh A m erika, berusaha m encari-cari kaum evolusionis
yang secara terb u k a m en g ak u atheis. Saya tahu— dengan
sangat sedih— bahw a nam a saya telah digunakan dalam cara
ini. Ini m erupakan suatu ta k tik yang efektif karena para juri
yang dipilih secara acak sangat m u ngkin m encakup individu-
individu yang dibesarkan dengan keyakinan bahw a kaum
atheis adalah inkarnasi dari iblis, sam a seperti kaum pedofilia
atau “k au m teroris” (dan sekarang ini sam a dengan para
penyihir Salem dan K aum K om unis M cCarthy). Siapa pun
pengacara kaum kreasionis yang m em inta saya u n tu k bersaksi
d apat d engan segera m em enangkan suara juri hanya dengan
b ertanya kepada saya: “A pakah p en getahuan anda tentang
evolusi m em engaruhi anda u n tu k m enjad seorang atheis?” Saya
sudah pasti akan m enjaw ab ya dan, seketika itu juga, saya akan
kehilangan sim pati para juri. Sebaliknya, jaw aban yang secara
h u k u m benar dari pihak sekular adalah: “Keyakinan-keyakinan
keagam aan saya, atau tidak adanya keyakinan keagamaan
p ada saya, m erupakan sesuatu yang sepenuhnya privat, bukan
urusan pengadilan ini dan juga sam a sekali tidak berhubungan
dengan sains saya.” Juju r, saya tidak bisa m engatakan hal ini
karena alasan-alasan yang akan saya jelaskan dalam Bab 4.
90 GOD DELUSION

Seorang w artaw an The Guardian, M adeleine B unting,


menulis sebuah artikel yang berjudul “W h y the Intelligent
Design Lobby T hanks G od for Richard D aw kins”.41 T idak ada
indikasi bahw a ia berkonsultasi d engan o rang lain selain M ichael
Ruse, dan artikelnya itu m u n g k in juga ditulis bersam anya. D an
D ennet m enjawab, dan dengan tep at m en g u tip U ncle Remus:

Saya m erasa geli m elihat bahw a d u a orang In g g ris— M adeleine


B u n tin g d an M ichael Ruse— te rta rik p a d a su a tu versi dari salah
satu trik -tip u an y an g paling terk en al d a la m d o n g en g -d o n g en g
A m erika (W h y th e In tellig en t D esig n L obby T h an k s G o d for
Richard D aw kins, 27 M aret). K etik a B rer K elinci te rta n g k a p oleh si
srigala, ia m em o h o n kepadanya: “O h , a k u m ohon, aku m ohon, B rer
Srigala, apa p u n y an g k a u lak u k an , jan g an lem p ar ak u k e dalam
sem ak-sem ak b erd u ri yang m en g erik an itu !”— di m a n a a k h im y a dia
selam at d an sehat setelah si srigala ju stru m elak u k an hal itu . K etik a
p ropagandis A m erika W illiam D em b sk i m enulis su rat secara kasar
kepada R ichard D aw kins, m em beri ta h u dia u n tu k terus bekerja
m e n d u k u n g desain inteligensia, B u n tin g d an Ruse m en erim a hal
itu! “O h astag a, B rer Srigala, p en eg asan m u y an g jelas d a n tegas—
bahw a biologi evolusioner m en y an g k al g ag asan te n ta n g seorang
Tuhan p en cip ta— m em b ah ay ak an p en g ajaran biologi di d alam
kelas sains, k aren a ajaran y ang akan m e lan g g ar pem isahan gereja
dan negara!” Tepat. A n d a ju g a harus m en g erem fisiologi, karen a
fisiologi m en y atak an b ahw a m elahirkan d alam keadaan peraw an
adalah hal y an g m u s ta h il. . . .42

Keseluruhan persoalan ini, term asuk p erm in taan bebas


B rer Kelinci di dalam sem ak berduri tersebut, dibahas dengan
baik oleh ahli biologi R Z . M yers, yang p andan g annya yang
bernas dapat dilihat di blog P haryngula-nya.43
Saya tidak m enyatakan bahw a kolega-kolega saya dari
lobbi perdam aian tersebut niscaya tidak-jujur. M ereka m ungkin
benar-benar percaya pada N O M A , m eskipun saya tid ak bisa tidak
bertanya bagaim ana m ereka sepenuhnya m em ikirkan sem ua
aspek dari N O M A itu dan bagaim ana m ereka m endam aikan
konflik-konflik internal di dalam pikiran m ereka. U n tu k saat
RICHARD DAWKINS 91

ini tidak perlu m engkaji persoalan tersebut, nam un siapa pun


yang berusaha u n tu k m em aham i pernyataan-pernyataan para
ilm uw an yang d iterb itk an te n ta n g m asalah-m asalah keagam aan
jangan sam pai m elupakan konteks politiknya: perang budaya
surreal sekarang ini m enjangkiti A m erika. Perdam aian model-
N O M A akan m uncul kem bali dalam bab berikutnya. Sekarang,
saya akan kem bali ke agnostisism e d an kem ungkinan un tu k
m eru n tu h k an kebebalan k ita dan m engurangi ketidakpastian
k ita m en y an g k u t eksistensi atau non-eksistensi Tuhan.

M a n u s i a - M a n u s i a K e c i l B e r w a r n a H ij a u

A ndaikan bahw a parabel B ertrand Russell tersebut tidak


berkenaan dengan teko teh di ruang angkasa, melainkan
kehidupan di ruang angkasa— subyek penolakan Sagan yang tak
terlupakan u n tu k berpikir secara instingtif. Sekali lagi kita tidak
dapat m enyangkal hal itu, dan satu-satunya sikap yang jelas-jelas
rasional adalah agnostisisme. N am u n hipotesa tersebut tidak lagi
dangkal. K ita tidak segera m encium suatu ketidakm ungkinan
yang ekstrem. K ita bisa m elakukan suatu perdebatan yang
m enarik berdasarkan b ukti-bukti yang tidak lengkap, dan
kita bisa m enuliskan jenis b ukti-bukti yang akan m engurangi
ketidakpastian kita. K ita akan m arah jika pem erintah kita
m em beli teleskop-teleskop yang sangat m aha‫ ؛‬semata-mata
dengan tujuan u n tu k m encari teko-teko teh yang mengorbit.
N am un k ita m enghargai kasus pem belanjaan uang untuk
SETI, th e Search for Extraterrestrial Intelligence (Pencarian
M ahluk Luar Angkasa), yang m enggunakan teleskop-teleskop
gelom bang radio u n tu k m eneliti ruang angkasa dengan harapan
m em peroleh sinyal dari m ahluk-m ahluk luar angkasa.
Saya m enghargai Cari Sagan yang m enyangkal insting
dan perkiraan ten tan g kehidupan alien. N am un seseorang
dapat (dan Sagan m elakukan hal ini) m em buat suatu penilaian
92 GOD DELUSION

yang mendaJam tentang apa yang perlu kita k etahui u n tu k


menilai probabilitas tersebut. H al ini m u n g k in d ap at m ulai dari
suatu daftar titik-titik ketid ak tah u an kita, sebagaim ana dalam
Persamaan Drake (Drake Equation) yang terkenal yang— dalam
bahasa Paul Davies— m eng u m p u lk an berbagai probabilitas.
Persamaan itu m enyatakan bahw a u n tu k m em perkirakan jum lah
peradaban yang berkem bang secara m andiri di alam sem esta
ini anda harus m elipatgandakan tu ju h faktor bersam a-sam a.
K etujuh faktor tersebut m encakup jum lah bin tan g -b in tan g ,
jum lah planet-planet yang m enyerupai-B um i per bintang, dan
probabilitas hal ini, hal itu dan hal lain yang tidak perlu saya
daftar karena satu-satunya poin yang sedang saya kem ukakan
adalah bahw a sem ua itu tidak diketahui, atau diperkirakan
dengan batas-kesalahan (margin o f error) yang sangat besar.
K etika begitu banyak faktor yang sepenuhnya atau ham pir
sepenuhnya tidak diketahui dilipat-gandakan terus, hasilnya—
perkiraan jum lah peradaban asing— m em iliki kesalahan yang
sedemikian besar sehingga agnostisism e tam p ak m erupakan
suatu sikap yang sangat m asuk akal, jika b u k an satu-satunya
sikap yang bisa dipercaya.
Sebagian dari faktor-faktor dalam Persam aan D rake
tersebut telah sedikit lebih diketahui dibanding ketika ia
pertam a kali m enuliskannya pada 1961. Pada m asa itu,
sistem ta ta surya k ita yang m eng o rb itk an satu p u sat bintang
m erupakan satu-satunya sistem yang diketahui, serta analogi-
analogi terbatas yang disediakan oleh sistem satelit J u p ite r dan
Saturnus. Perkiraan terbaik k ita ten tan g jum lah sistem -sistem
orbit di alam sem esta didasarkan pada m odel-m odel teoretis,
serta “prinsip-m ediokritas” (principle o f mediocrity) yang lebih
longgar: perasaan (yang dilahirkan oleh pelajaran sejarah dari
Copernicus, H ubble, dan yang lain) bahw a seharusnya tidak
ada sesuatu yang sangat luar biasa m en y an g k u t tem p at yang
kebetulan k ita hidupi. Sayangnya, “prinsip-m ediokritas”
RICHARD DAWKINS 93

tersebut p ad a akhirnya diperlem ah oleh prinsip “antropik"


(lihat Bab 4): jika sistem ta ta surya k ita benar-benar m erupakan
satu-satunya sistem ta ta surya di dalam alam semesta, maka
inilah tem p at di m ana kita, sebagai m ahluk yang m em ikirkan
persoalan-persoalan tersebut, harus m enjalani hidup. Fakta
ten ta n g eksistensi kita terseb u t kem udian bisa m enentukan
bahw a k ita h idup dalam su atu tem p at yang sangat tidak-lazim.
N am un perkiraan-perkiraan ten tan g ketersebaran
sistem ta ta surya sekarang ini tidak lagi didasarkan pada
prinsip m ediokritas tersebut; perkiraan-perkiraan tersebut
didasarkan pada b u k ti-b u k ti langsung. Spektroskop, nemesis
dari positivism e Com te, m uncul kem bali. Teleskop-teleskop
k ita jarang cukup k u a t u n tu k m elihat planet-planet di sekitar
b in tan g -b in tan g lain secara langsung. N am u n posisi sebuah
bintang terg an g g u oleh tarikan gravitasi planet-planetnya
saat m ereka b erp u tar di sekitanya, dan spektroskop dapat
m elihat pergeseran-pergeseran D oppler dalam spektrum
bintang tersebut, paling tid ak dalam kasus-kasus di mana
planet yang m en g g ang g u tersebut besar. D engan sebagian
besar m en g g u n ak an m etode ini, pada saat m enulis buku ini
kita sekarang ta h u 170 p lanet ekstra-solar yang m engorbitkan
147 bin tan g ,44 nam u n angka itu jelas akan m eningkat pada saat
anda m em baca b u k u ini. Sejauh ini, m ereka adalah “Jupiter-
Ju p ite r” yang besar sekali, karena hanya Ju p ite r yang cukup
besar u n tu k m en g g an g g u b in tan g -b itan g m ereka ke dalam
zona keterdeteksian spektroskop-spektroskop sekarang ini.
K ita paling tid ak telah secara k u a n tita tif memperbaiki
perkiraan-perkiraan kita ten tan g satu faktor dari Persamaan
D rake yang sebelum nya tersam ar. H al ini m em ungkinkan
suatu pen u ru n an yang signifikan atas agnostisisme kita tentang
nilai akhir yang dihasilkan oleh persam aan tersebut. K ita masih
harus bersikap agnostik ten tan g kehidupan di dunia lain—
nam un sedikit lebih k u ran g agnostik, karena kita sedikit lebih
94 GOD DELUSION

m engetahui. Sains bisa terus m em perlem ah agnostisism e, dalam


suatu cara di m ana H uxley berusaha keras m enyangkal kasus
spesial Tuhan. Saya berpendapat bahw a, terlepas dari posisi
Huxley, G ould, dan banyak pem ikir lain yang dengan sopan
m enahan diri, pertanyaan te n ta n g Tuhan pada dasarnya tid ak di
luar dan selamanya di luar wilayah sains. Sebagaim ana dengan
sifat bintan g -b in tan g tersebut, kontra C om te, d an sebagaim ana
dengan kem ungkinan kehidupan di sekitar b in tan g -b in tan g
itu, sains paling tidak bisa m em b u at g em p u ran -gem puran
probabilistik ke dalam wilayah agnostisism e.
Definisi saya ten tan g H ipotesa Tuhan m encakup kata-
kata “superhuman' dan “sup ern atu ral”. U n tu k m enjelaskan
perbedaan tersebut, bayangkan bahw a sebuah teleskop radio
SETI benar-benar m endap atk an suatu sinyal dari ruang
angkasa yang m em perlihatkan dengan jelas bahw a k ita tidak
sendirian. B agaim anapun, ini m erupakan su atu pertanyaan
yang tidak-rem eh: jenis sinyal apa yang akan m eyakinkan
kita ten tan g asal-usul inteligennya. Suatu p en d ek atan yang
(lebih) baik adalah m em balik pertanyaan tersebut. A pa yang
seharusnya kita lakukan u n tu k m em beritahukan keberadaan
kita kepada para pendengar di luar angkasa? G etaran-getaran
bunyi yang ritm ik tidak cukup. Jocelyn Bell B urnell, seorang
astronom radio yang p ertam a kali m enem ukan pulsar pada
1967, yang tergerakkan oleh k etep atan periodisitas 1,33
detiknya, m enyebutnya— dengan sedikit bercanda— sinyal
LGM (Little G reen M an). D ia kem udian m enem ukan pulsar
kedua, di tem pat lain di angkasa dan dengan periodisitas yang
berbeda, yang m enyingkirkan sam a sekali hipotesa LGM itu.
R itm e-ritm e m etronom i bisa dihasilkan oleh banyak fenom ena
non-inteligen, m ulai dari cabang-cabang yang berayun hingga
air yang menetes. Lebih dari seribu pulsar sekarang ini telah
ditem ukan dalam galaksi kita, dan um u m diterim a bahw a
m asing-m asing pulsar tersebut adalah sebuah b in tan g neutron
RICHARD DAWKINS 95

yang berputar, yang m em ancarkan energi radio yang berpendar


seperti sorotan cahaya m ercusuar. M erupakan sesuatu yang
m enakjubkan u n tu k berpikir ten tan g sebuah b intang yang
berotasi pada skala-w aktu d etik (bayangkan jika tiap-tiap hari
dalam kehid u p an k ita berlangsung selam a 1,33 detik dan bukan
24 jam), nam u n segala sesuatu yang k ita ketahui m engenai
b in tan g -b in tan g n eu tro n m enakjubkan. Poinnya adalah bahwa
fenom ena pulsar terseb u t sekarang dipaham i sebagai suatu
p roduk dari fisika sederhana, bukan inteligensia.
D engan dem ikian, tidak sekadar sesuatu yang ritm ik yang
akan m en g u m u m k an kehadiran inteligen k ita kepada semesta
yang m en u n g g u tersebut. B ilangan-bilangan prim a sering kali
disebut sebagai resep pilihan, karena sulit u n tu k berpikir tentang
suatu proses yang m urni fisik yang bisa m enghasilkan m ereka.
E ntah d engan m endeteksi bilangan-bilangan prim a atau
dengan cara-cara lain, bayangkan bahw a SETI m em unculkan
b u k ti-b u k ti yang jelas ten tan g inteligensia luar angkasa, yang
m ungkin d iikuti d en g an su atu transm isi pengetahuan dan
kebijaksanaan yang massif, serta fiksi ilm iah Fred Hoyle, A
for Andromeda, atau Contact karya K arl Sagan. Bagaim ana kita
harus m erespons? Suatu reaksi yang bisa dim aafkan m ungkin
adalah sesuatu yang m irip dengan pem ujaan, karena peradaban
apa pu n yang m am p u m em ancarkan suatu sinyal dalam jarak
yang sedem ikian jauh sangat m ungkin jauh lebih unggul
dibanding peradaban kita. Sekalipun peradaban itu tidak lebih
m aju dibanding peradaban k ita pada m asa transm isi itu, jarak
yang sedem ikian jauh di antara k ita m em ungkinkan kita untuk
m em perkirakan bahw a m ereka pasti beribu tah u n di depan kita
pada saat pesan tersebut m encapai kita (kecuali jika mereka
telah m enjadi p u n ah , yang b ukan tidak m ungkin).
A pakah k ita akan pernah m engetahui m ereka atau
tidak, sangat m u n g k in ada peradaban-peradaban asing yang
superhum an, sam pai tin g k at m enyerupai-tuhan dalam artian
96 GOD DELUSION

yang m elam paui apa p u n yang m u n g k in bisa dibayangkan


oleh seorang teolog. Pencapaian-pencapaian teknis m ereka
akan tam pak sam a supernaturalnya bagi k ita sebagaim ana
pencapaian-pencapaian k ita bagi seorang p etani A bad
Pertengahan yang dibaw a m asuk ke dalam abad k edua puluh
satu. B ayangkan responsnya terhadap sebuah k o m p u ter jinjing,
sebuah telepon seluler, sebuah bom hidrogen, atau sebuah jet
jumbo. Sebagaim ana yang dikem ukakan A rth u r C. Clarke,
dalam T hird Law-nya: “Sebuah teknologi yang cukup m aju
tidak dapat dibedakan dari sihir.” M ukjizat-m ukjizat yang
dim unculkan oleh teknologi k ita bagi orang-orang dari zam an
purba akan tam p ak tid ak kalah m encengangkannya dibanding
kisah-kisah M usa m em belah lautan, atau Yesus berjalan di
atasnya. Para alien dari sinyal SETI kita terseb u t akan tam p ak
seperti dewa-dewa, sebagaim ana para m isionaris diperlakukan
sebagai dew a-dew a (dan m em anfaatkan p en g h o rm atan yang
tak sepantasnya tersebut sepenuhnya) k etika m ereka m asuk
ke dalam budaya Z am an B atu dengan m em baw a senapan,
teleskop, korek api, dan alm anak yang m eram alkan gerhana.
D engan dem ikian, dalam pengertian apa alien-alien
SETI yang paling m aju bukan merupakan dew a-dewa? D alam
pengertian apa m ereka adalah superhum an, n am un bukan
supernatural? D alam pengertian yang sangat penting, yang
merupakan inti buku ini. Perbedaan penting antara dewa-dewa
dan entitas-entitas luar angkasa yang m enyerupai-tuhan bukan
terletak dalam sifat-sifat mereka melainkan dalam asal-usul mereka.
Entitas-entitas yang cukup kompleks u n tu k menjadi inteligen
merupakan produk dari suatu proses evolusioner. M eskipun
mereka m ungkin tam pak m enyerupai-tuhan ketika kita bertem u
dengan mereka, mereka tidak langsung dalam keadaan demikian.
Para penulis fiksi-ilmiah, seperti Daniel F. Galouye dalam karyanya
yang berjudul Counterfeit World, bahkan telah m enyatakan (dan saya
tidak tahu bagaimana menyangkalnya) bahwa kita hidup dalam
RICHARD DAWKINS 97

sebuah simulasi kom puter, yang dirancang oleh suatu peradaban


yang jauh lebih unggul. N am un para simulator itu sendiri dapat
dipastikan berasal dari suatu tem pat. H ukum -hukum probabilitas
m elarang sem ua gagasan tentang kemunculan m endadak mereka
tanpa pendahulu yang lebih sederhana. Eksistensi mereka mungkin
berasal dari suatu versi evolusi Darwinian (yang m ungkin tidak
lazim): suatu jenis “derek” bergerigi (ratcheting “crane”) dan bukan
“skyhook”, m em injam istilah Daniel D ennett.45 Skyhook— termasuk
semua dewa— adalah m antera sihir. Ia tidak m em berikan penjelasan
yang bonafide dan m enuntut penjelasan yang lebih besar ketimbang
yang ia berikan. D erek (crane) adalah alat penjelasan yang benar-
benar menjelaskan. Seleksi alamiah adalah derek pemenang semua
masa. Ia m engangkat kehidupan dari kesederhanaan zaman paling
awai m enuju puncak-puncak tertinggi kompleksitas, keindahan,
dan desain yang mempesonakan kita sekarang ini. Masalah ini
akan menjadi tem a utam a Bab 4, “M engapa H am pir Pasti Tidak
Ada Tuhan.” N am u n pertam a-tam a, sebelum masuk ke alasan
utam a saya u ntuk secara aktif tidak meyakini eksistensi Tuhan,
saya memiliki tanggung jawab u ntuk mengkaji argumen-argumen
positif u n tu k percaya eksistensi T uhan yang telah diberikan
sepanjang sejarah.
RICHARD DAWKINS 99

Argumen-Argumen yang
Mendukung Eksistensi Tuhan

Seorang guru besar teologi seharusnya tidak memiliki tempat


dalam lembaga kita.
- T hom as Jefferson

A rgum en -arg u m en yang m en d u k u n g eksistensi Tuhan telah


disusun selam a berabad-abad oleh para teolog, dan perbaiki
oleh teolog-teolog lain, term asuk pada penjaja “akal sehat”
yang disalahpaham i.

“ B u k t i- B u k t i T h o m a s A q u in a s ”

L im a “b u k ti” yang ditegaskan oleh T hom as Aquinas pada


abad k etiga belas tid ak m em b u k tik an apa p un, dan dengan
m u d ah — m eskipun saya ragu-ragu u n tu k m engatakannya,
karena reputasinya yang tinggi— dapat dibuktikan kosong.
Tiga b u k ti yang p ertam a hanyalah cara-cara berbeda untuk
m en gatak an hal yang sam a, dan m ereka dapat diulas bersama.
Sem uanya berkenaan dengan suatu regresi tak terbatas—
jaw aban terh ad ap sebuah pertanyaan m em unculkan pertanyaan
sebelum nya, dan seterusnya tak terbatas■.

1. Penggerak yang Tak-Digerakkan. Tidak ada sesuatu yang


100 GOD DELUSION

bergerak tan p a penggerak yang ada sebelum nya. H al ini


m em baw a k ita pada suatu regresi, di m an a satu-satunya
jalan ke luarnya adalah Tuhan. H arus ada sesuatu yang
pertam a kali m enggerakkan, dan sesuatu itu k ita sebut
Tuhan.
2. Sebab yang Tak-Dsebabkan. T idak ada sesuatu yang
disebabkan oleh dirinya sendiri. Setiap akibat m em iliki suatu
sebab sebelum nya, dan sekali lagi kita dibaw a pada regresi.
Regresi ini harus terh en ti p ad a sebuah sebab p ertam a, yang
kita sebut Tuhan.
3. Argumen Cosmologis. Pasti ada su atu m asa k etika tidak
terdapat hal-hal fisik. N a m u n , karena sekarang ini hal-hal
fisik ada, pasti ada sesuatu non-fisik yang m enyebabkan
adanya hal-hal fisik tersebut, d an sesuatu itu k ita sebut
Tuhan.

K etiga argum en ini bersandar pada gagasan ten tan g


suatu regresi d an m enjadikan Tuhan sebagai titik akhir. K etiga
argum en ini m en gandung asumsi yang sepenuhnya tidak
dapat dibenarkan bahw a Tuhan sendiri kebal terh adap regresi.
Sekalipun k ita bisa m em iliki kem ew ahan m em bayangkan
sebuah titik akhir dari suatu regresi tak terbatas d an m em berinya
nam a, hanya karena kita m em b utuhkannya, jelas tid ak ada
alasan u n tu k m em berkahi titik akhir tersebut dengan sifat-
sifat yang lazim nya dilekatkan pada Tuhan: kem ahakuasaan,
kem ahatahuan, kebaikan, dan pencipta desain, u n tu k tidak
m enyebut sifat-sifat yang lebih m anusiaw i seperti m endengar
doa, m em aafkan dosa dan m em baca g erak pikiran. K ebetulan,
pandangan tersebut tidak lepas dari p erhatian p ara ahli logika
bahwa kem ahatahuan d an kem ahakuasaan saling b ertentangan.
Jik a Tuhan itu m ahatahu, ia harus sudah ta h u bagaim ana ia
akan m elakukan cam pur-tangan u n tu k m en g u b ah jalannya
sejarah dengan m enggunakan kem ahakuasaannya. N am u n hal
RICHARD DAWKINS 101

itu berarti ia tidak d ap at m engubah pikiran ten tan g campur


tangann y a tersebut, yang berarti ia tidak m ahakuasa. Karena
Ow ens telah m enangkap paradoks kecil yang lucu ini dalam
sebuah sajak yang m enarik:

D apatkah Tuhan m ahatahu, yang


Tahu m asa depan, m enem ukan
Kem ahakuasaan untu k
M engubah pikiran masa depan-Nya?

K em bali ke regresi tak terbatas tersebut dan kesia-


siaan m enjadikan Tuhan sebagai titik akhir, lebih sederhana
u n tu k m em bayangkan, katakanlah, suatu “d en tu m an besar
singularitas”, atau suatu konsep fisik lain yang sam pai sekarang
belum diketahui. M enyebutnya Tuhan juga tid ak m em bantu
dan bisa m enyesatkan. Nonsense Recipe for Crumboblious Cutlets
dari Edw ard Lear m em ancing k ita u n tu k “m engam bil beberapa
p otong daging, dan setelah m em otongnya m enjadi potongan-
p o tongan yang sekecil m ungkin, m em otongnya kembali
lebih kecil, delapan atau m ungkin sem bilan kaii.” Regresi-
regresi terseb u t m em ang m encapai suatu titik akhir alamiah.
Para ilm uw an suka m em bayangkan apa yang akan terjadi
jika anda bisa m em otong-m otong, katakanlah, emas menjadi
p oton g an -p o to n g an yang sekecil m ungkin. M engapa anda
tidak m em o to n g salah satu p o to n g an tersebut setengah dan
m enghasilkan poto n g an em as yang lebih kecil? Regresi dalam
kasus ini jelas terh en ti pada atom . Potongan terkecil yang
m u n g k in dari emas adalah sebuah nukleus yang m engandung
tep at tu ju h p u lu h sem bilan p ro to n dan jum lah neutron yang
sedikit lebih banyak, serta tu ju h p uluh sem bilan elektron. Jika
anda “m em o to n g ” em as lebih jauh dari tin g k at satu atom,
apa p u n yang anda dapatk an itu bukan emas. Atom tersebut
m erupakan titik akhir alam iah pada regresi jenis Crumboblious
C utlets. Sam a sekali tid ak jelas bahw a Tuhan m erupakan suatu
102 GOD DELUSION

titik akhir alamiah pada regresi-regresi Aquinas. M ari kita


kembali pada daftar bukti Aquinas.

4. Argumen Tingkatan. K ita m elihat bahw a hal-hal di dunia ini


berbeda-beda. A da tin g k a ta n -tin g k a ta n dari, katakanlah,
kebaikan atau kesem purnaan. N am u n k ita m enilai
tin g k atan -tin g k atan ini hanya dengan perban d in gan dengan
suatu tin g k at m aksim um . M anusia bisa baik m au p u n buruk,
sehingga kebaikan m aksim um tid ak m u n g k in ada pada kita.
Oleh karena itu harus ada suatu tin g k a t m aksim um lain
u n tu k m enjadi standar kesem purnaan, dan k ita m enyebut
ting k at m aksim um tersebut Tuhan.

Apakah itu argumen? A nda bisa juga berkata, m anusia


berbeda-beda dalam tingkat ke-bau-an, nam un k ita bisa m em buat
perbandingan itu hanya dengan acuan pada suatu tingkat ke-
bau-an yang sepenuhnya m aksim um . O leh karena itu harus
ada satu sum ber bau yang paling tinggi, dan kita m enyebutnya
Tuhan. A tau gantilah setiap dimensi dari perbandingan itu sesuka
ada, dan dapatkan sebuah kesim pulan yang sam a dungunya.

5. Argumen Teleologis, atau Argumen Desain. H al-h al di dunia ini,


khususnya hal-hal yang hidup, tam p ak seolah-olah m ereka
itu didesain. Tak satu hal p u n yang k ita ta h u tam pak
terdesain kecuali jika ia didesain. O leh karena itu, harus ada
seorang pendesain, dan k ita m enyebutnya Tuhan. A quinas
sendiri m enggunakan analogi ten tan g sebuah panah yang
bergerak ke arah sebuah targ et, nam u n rudal pencari-panas
anti-pesaw at terbang m o d em akan lebih baik m em enuhi
maksudnya.

A rgum en desain terseb u t m erupakan satu-satunya


argum en yang masih u m u m digunakan sekarang ini, dan
RICHARD DAWKINS 103

argum en itu bagi banyak orang terdengar seperti argumen


pam ungkas. D arw in m u d a terkesan oleh argum en ini ketika,
sebagai seorang pelajar C am bridge, ia m em bacanya dalam
b u k u W illiam Paley, N atural Theology. Sayang bagi Paley,
D arw in dew asa m em buang argum en itu. M ungkin tidak
pernah ada p en g hancuran keyakinan u m u m yang lebih besar
dengan m eng g u n ak an penalaran yang cerdas dibanding
p enghancuran D arw in atas argum en desain. Penghancuran
tersebut sangat tid ak disangka-sangka. Terima kasih kepada
D arw in, tid ak lagi benar u n tu k b erk ata bahw a tak satu hal
pu n yang k ita ta h u tam p ak terdesain kecuali jika ia didesain.
Evolusi m elalui seleksi alam iah m enghasilkan suatu simulakra
desain yang sangat bagus, yang m eningkatkan puncak-puncak
kom pleksitas dan kecantikan yang luar biasa. D an salah satu
dari berbagai k eunggulan pseudo-desain ini adalah sistem-
sistem syaraf yang— di an tara berbagai pencapaian mereka
yang lebih bagus— m ew ujudkan perilaku m encari-tujuan yang,
sekalipun p ad a seekor serangga kecil, m enyerupai suatu rudal
pencari-panas yang lebih canggih ketim bang sekadar anak
panah sederhana. Saya akan kem bali ke argum en desain ini
dalam B ab 4.

A rg u m e n O n to lo g is d a n A rg u m e n -A rg u m e n
A P r io r i y a n g L a in

A rgum en -arg u m en yang m en d u k u n g eksistensi Tuhan bisa


dim asukkan dalam dua kategori, yakni kategori a priori dan
k ategori a posteriori. Lima b u k ti T hom as Aquinas di atas adalah
argum en -arg u m en a posteriori, yang bersandar pada pengam atan
atas dunia. A rgum en-argum en a priori yang paling terkenal,
yang bersandar pada proses pem ikiran m urni, adalah argumen
ontologis, yang diajukan oleh St Anselm us of Canterbury pada
1078 d an dikem ukakan kem bali dalam bentuk-bentuk yang
104 GOD DELUSION

berbeda oleh banyak filosof berikutnya. Suatu aspek aneh dari


argum en Anselmus tersebut adalah bahw a argum en tersebut
pada awainya ditujukan bukan pada m anusia m elainkan
pada Tuhan sendiri, dalam b e n tu k sebuah doa (anda akan
m enganggap bahw a entitas apa p u n yang m am p u m endengar
sebuah doa tidak akan m em erlukan p em b u k tian eksistensinya
sendiri).
M enurut Anselm us, sangat m u n g k in u n tu k m em bayang­
kan sebuah ada yang ta k satu hal p u n yang lebih besar dari
padanya bisa dibayangkan. B ahkan seorang atheis dapat
m em bayangkan sebuah ada superlatif tersebut, m eskipun ia
akan m enolak eksistensinya di dunia nyata. N a m u n , lanjut
argum en tersebut, sebuah ada yang tid ak hadir di dunia nyata
adalah— karena kenyataan ini— ada yang k urang sem purna.
Oleh karena itu, k ita m enghadapi suatu kontradiksi dan, tiba-
tiba saja, Tuhan ada!
Izinkan saya m enerjem ahkan argum en yang kekanak-
kanakan ini ke dalam bahasa yang tep at, yakni bahasa tam an
bermain:
“Taruhan, aku bisa m em b u k tik an Tuhan ad a .”
“Taruhan, kau tid ak bisa.”
“Baik, bayangkan suatu hal yang paling sem purna
sem purna sempurna, sesem purna m u n g k in .”
“O ke, lalu?”
“Sekarang, apakah hal yang sem purna sem purna sempurna
itu nyata? A pakah ia ada?”
“Tidak, hal itu hanya ada dalam p ik iran k u .”
“Jik a hal itu nyata ia akan lebih sem purna, karena suatu
hal yang benar-benar sem purna harus lebih baik ketim bang
suatu hal d u n g u yang imajiner. Ja d i saya telah m em buktikan
bahwa Tuhan ada. Nur Nurny Nur Nur. Sem ua orang atheis
adalah orang-orang tolol.”
RICHARD DAWKINS 105

Saya m eng g am b ark an orang sok tahu yang kekanak-


kanakan terseb u t m em ilih k ata “orang-orang tolol”. Anselmus
sendiri m en g u tip sajak p ertam a Psalm 14, “Si orang tolol berkata
dalam hatinya, T idak ada Tuhan," dan ia lancang m enggunakan
nam a “tolol” (insipiens Latin) u n tu k orang atheis hipotetisnya:

D em ikianlah, bahkan si tolol yakin bahwa sesuatu ada dalam


pem aham an, yang m ana tidak ada sesuatu yang lebih besar dari
padanya yang bisa dibayangkan. Karena, jika ia m endengar hal
ini, ia m em aham inya. D an apa pun yang dipaham i, ada dalam
pem aham an. D an jelas bahwa ‘sesuatu yang m ana tidak ada
sesuatu yang lebih besar dari padanya yang bisa dibayangkan’
tidak bisa ada hanya dalam pem aham an. Karena, andaikan ia ada
hanya dalam pem aham an: m aka ia dapat dibayangkan ada dalam
realitas; yang lebih besar.

G agasan bahw a kesim pulan-kesim pulan besar dapat


m uncul dari tipudaya logom akis seperti itu mencederai
rasa estetik saya, jadi saya harus w aspada dan berhenti
m engg u n jin g k an k a ta -k a ta seperti “tolol”. B ertrand Russell
(sam a sekali tid ak tolol) dengan m enarik b erk ata,”Lebih m udah
u n tu k m erasa yakin bahw a [argum en ontologis itu] pasti salah
ketim b an g m enem ukan dengan tep at di m ana letak kesalahan
te rseb u t.” Russell sendiri, k etika m asih m uda, pernah yakin
pada argum en itu:

Saya ingat suatu saat, suatu hari pada 1894, ketika saya sedang
berjalan di sepanjang Trinity Lane, saya m elihat sekejab (atau saya
pikir saya m elihat) bahwa argum en ontologis tersebut sahih. Saya
ke luar u n tu k m em beli satu kaleng tem bakau; saat saya kembali,
saya tiba-tiba m elem parkan kaleng itu ke udara, dan berseru saat
saya m enangkapnya: “Great Scott, argum en ontologis itu masuk
akal.”

Saya bertanya-tanya, m engapa ia tidak m engatakan


sesuatu seperti: “Great Scott, argum en ontologis itu tam pak
m asuk akal. N a m u n tidakkah terlalu sulit dipercaya bahwa
106 GOD DELUSION

suatu kebenaran besar te n ta n g alam sem esta bisa m uncul dari


sekadar suatu perm ainan kata-kata? Saya Lebih baik m ulai
bekerja m em ecahkan apa yang m u n g k in m erupakan suatu
paradoks, seperti paradoks Z eno.” Bangsa Yunani m enghadapi
kesulitan u n tu k m em aham i “b u k ti” Zeno bahw a Achilles tidak
akan pernah bisa m engejar si kura-kura. N a m u n m ereka berpikir
u n tuk tidak m enyim pulkan bahw a oleh karena itu Achilles
m em ang akan gagal m engejar si k u ra-k u ra itu. Sebaliknya,
m ereka m enyebutnya paradoks dan m en u n g g u generasi ahli
m atem atika berikutnya u n tu k m enjelaskan hal itu (dengan
teori rangkaian ta k terbatas yang b ertem u p ad a suatu nilai
yang terbatas). Russell sendiri, te n tu saja, sam a m um puninya
seperti orang lain u n tu k m em aham i m engapa tid ak ada kaleng
tem bakau yang dilem parkan ke atas sebagai perayaan atas
kegagalan Achilles u n tu k m engejar si k u ra-k u ra itu. M engapa
ia tidak m enerapkan kehati-hatian yang sam a terhadap St
Anselmus? Saya curiga bahw a ia adalah seorang atheis yang
terlalu terb u k a dan jujur, terlalu m udah te rtip u jika logika
tam pak m engharuskan hal itu. A tau m u n g k in jaw abannya
terletak pada sesuatu yang Russell tulis sendiri p ad a 1946, lam a
setelah ia m engoarkan argum en ontologis tersebut:

Pertanyaan yang sebenarnya adalah: Adakah sesuatu yang dapat


kita pikirkan yang, sem ata-m ata karena kenyataan bahwa kita
dapat m em ikirkannya, diperlihatkan ada di luar pem ikiran kita?
Setiap filosof cenderung akan m engatakan ya, karena pekerjaan
seorang filosof adalah m enem ukan hal-hal m enyangkut dunia
dengan berpikir ketim bang m engam ati. Jik a ya adalah jawaban
yang tepat, terdapat suatu jem batan dari pem ikiran m u m i ke
benda-benda. Jika tidak, tidak.

Sebaliknya, apa yang saya rasakan adalah suatu kecurigaan


yang spontan dan m endalam terhadap suatu garis pem ikiran
yang m encapai suatu kesim pulan yang sedem ikian signifikan
tanpa m em asukkan satu poto n g an d ata dari dunia nyata.
RICHARD DAWKINS 107

M ungkin hal itu sem ata-m ata m enunjukkan bahwa saya


adalah seorang ilm uw an dan bukan filosof. Para filosof selama
berabad-abad m em ang telah m em ikirkan secara serius argum en
ontologis itu, baik yang m end u k u n g m au p u n yang m enentang.
Filosof atheis J. L. M ackie m em berikan suatu pem bahasan yang
sangat jelas dalam The Miracle of Theism. Saya m em aksudkannya
sebagai suatu pujian k etika saya m engatakan bahw a anda
ham pir bisa m endefinisikan seorang filosof sebagai seseorang
yang tid ak m em erlukan akal sehat u n tu k sebuah jawaban.
Penyangkalan-penyangkalan yang paling definitif atas
argum en ontologis tersebut biasanya dianggap berasal dari
filosof D avid H u m e (1711-76) dan Im m anuel K ant (1724-
1804). K an t m enem ukan k a rtu tipuan tersebut pada asumsi
licik A nselm us bahw a “eksistensi/ada” adalah lebih “sem purna”
dibanding non-eksistensi/ada. Filosof A m erika N orm an
M alcolm m engem ukakannya sebagai berikut: “D oktrin bahwa
eksistensi m erupakan su atu kesem purnaan sangatlah aneh.
M asuk akal dan benar u n tu k m en g atak an bahw a rum ah masa
depan saya adalah rum ah yang lebih baik jika rum ah itu bersekat
dibanding jika rum ah itu tidak bersekat; nam un apa maknanya
m engatak an bahw a ru m ah itu akan m erupakan sebuah rumah
yang lebih baik jika ia ada dibanding jika ia tidak ada?”46 Seorang
filosof lain, D ouglas G asking dari A ustralia, m engem ukakan
poin tersebut d engan “b u k ti” ironisnya bahw a Tuhan tidak ada
(rekan sezam an A nselm us, G aunilo, m engem ukakan suatu
reductio yang agak mirip).

1. Penciptaan dunia m erupakan pencapaian yang paling luar


biasa yang bisa dibayangkan.
2. N ilai sebuah penciptaan adalah pro d u k dari (a) kualitas
intrinsiknya, dan (b) k em am puan penciptanya.
3. Sem akin besar cacat (atau kelem ahan) si pencipta, semakin
im presif pencapaian tersebut.
108 GOD DELUSION

4. Kelem ahan paling besar bagi seorang pencip ta adalah non-


eksistensi.
5. O leh karena itu jika k ita m engan g g ap bahw a alam sem esta
adalah produk dari sebuah pencipta yang ada k ita dapat
m em bayangkan suatu ada yang lebih besar— yakni, sesuatu
yang m enciptakan segala sesuatu sem entara ia tidak ada.
6. Oleh karena itu, suatu Tuhan yang ada bukan sebuah ada yang
lebih besar yang terhadapnya suatu ada yang lebih besar lagi
tidak bisa dibayangkan, karena seorang pencipta yang lebih
hebat dan luar biasa lagi adalah suatu Tuhan yang tidak ada.

Jadi:

7. Tuhan tidak ada.

Tidak perlu dikatakan, G asking tidak benar-benar


m em buktikan bahw a Tuhan tidak ada. D em ikian juga, Anselm us
tidak m em b u k tik an bahw a ia ada. Satu-satunya perbedaan
adalah bahw a G asking sengaja bergurau. Sebagaim ana ia sadari,
eksistensi atau non-eksistensi Tuhan adalah suatu persoalan yang
terlalu besar u n tu k d iputuskan oleh “prestidigitasi dialektis.”
D an saya tidak m enganggap bahw a p en g g u n aan eksistensi
sebagai suatu indikator kesem purnaan adalah persoalan
terburuk dari persoalan-persoalan argum en tersebut. Saya lupa
detail-detailnya, nam un saya pernah m em b u at jengkel suatu
pertem uan teolog dan filosof dengan m en g gunakan argum en
ontologis tersebut u n tu k m em b u k tik an bahw a babi bisa
terbang. M ereka m erasa perlu m eng g u n ak an Logika M odalitas
{Modal Logic) u n tu k m em b u k tik an bahw a saya salah.
A rgum en ontologis tersebut, seperti sem ua argum en a
priori yang m endukung eksistensi Tuhan, m en g in g atkan saya
tentang seorang lelaki tu a dalam Point Counter Point yang
m enem ukan suatu b u k ti m atem atik a te n ta n g eksistensi Tuhan:
RICHARD DAWKINS 109

A nda tah u rum usannya, m di atas nol sama dengan ketidakter-


batasan, m adalah angka positif? Baik, m engapa tidak
m enurunkan persam aan tersebut pada suatu bentuk yang lebih
sederhana dengan m engalikan kedua sisi dengan nol. Dalam kasus
tersebut anda m elihat m sam a dengan ketidakterbatasan kali nol.
D engan kata lain, sebuah angka positif adalah produk dari nol
dan ketidakterbatasan. Tidakkah itu m em perlihatkan penciptaan
alam sem esta oleh suatu kekuasaan yang tidak terbatas dari
ketiadaan? Tidakkah dem ikian halnya?

A tau ada suatu perdebatan yang terkenal pada abad


kedelapan belas ten tan g eksistensi Tuhan, yang diselenggarakan
oleh Catherine the G reat, antara Euler, seorang ahli m atem atika
Swiss, dan D iderot, seorang ensiklopedis besar Pencerahan. Euler
yang saleh m aju ke arah D iderot yang atheistik dan, dengan nada
sangat yakin, m enyam paikan tantangannya: “Tuan, (a + b")/n =
x, oleh karena itu Tuhan ada. Jaw ab!” D iderot m engundurkan
diri, dan salah satu versi dari cerita tersebut mengisahkan dia
m engundurkan diri dan kem bali ke Prancis.
Euler m en g gunakan apa yang m u n g k in disebut sebagai
Argumentfrom Blinding with Science (dalam kasus ini m atem atika).
D avid Mills, dalam Atheist Universe, m em b u at transkripsi
w aw ancara radio dirinya oleh seorang jurubicara keagamaan,
yang m engajukan H u k u m Konservasi Energi-M assa dalam
suatu usaha sia-sia u n tu k berargum en dengan sains: “Karena
k ita sem ua tersusun dari energi dan zat-m ateri, tidakkah prinsip
ilm iah itu m em beri kredibilitas pada suatu keyakinan pada
kehidupan abadi?” Mills m enjaw ab secara lebih sabar dan sopan
ketim ban g yang akan saya lakukan, karena apa yang dikatakan
oleh sang pew aw ancara itu, jika diterjem ahkan ke dalam bahasa
Inggris, tid ak lebih dari sekadar: “K etika kita m ati, tidak ada
satu p u n atom dari tu b u h k ita (dan ta k ada energi) yang hilang.
O leh karena itu k ita abadi.”
B ahkan saya, dengan pengalam an saya yang panjang,
tidak pernah m enem ui penalaran yang sedungu itu. N am un,
110 GOD DELUSION

saya m enem ukan banyak “b u k ti-b u k ti” yang sangat bagus


yang dikum pulkan di http://w w w .godlessgeeks.com /LIN K S/
G odProof.htm , sebuah daftar “Lebih dari Tiga R atus B ukti
Eksistensi Tuhan” yang sangat riang dan lucu. B erikut ini saya
kutipkan enam buah b u k ti yang riang itu, m ulai dengan B ukti
N om or 36.

36.Argumen Penghancuran yang Tak Selesai'. Sebuah pesaw at


m eledak dan m em bunuh 143 p en u m p an g d an kru. N am u n
seorang anak kecil selam at d an hanya m engalam i luka
bakar. K arena itu Tuhan ada.
3 7 .Argumen Dunia-Dunia yang Mungkin■. Jik a segala sesuatu
berbeda, m aka sem ua hal akan berbeda. Itu tidak baik.
K arena itu Tuhan ada.
38.Argumen Kemauan Belaka'. Saya benar-benar yakin pada
Tuhan! Saya benar-benar yakin pada Tuhan! Saya yakin,
saya yakin, saya yakin. Saya benar-benar yakin p ad a Tuhan!
K arena itu Tuhan ada.
3 9 ■Argumen Nm-Keyakinan\ M ayoritas p en d u d u k d unia adalah
orang-orang yang tidak berim an p ad a agam a K risten. Inilah
yang diinginkan Setan. K arena itu Tuhan ada.
4 0 .Argumen Pengalaman Pasca-Kematian: O ran g X m ati sebagai
seorang atheis. K ini ia m enyadari kesalahannya. K arena itu
Tuhan ada.
41 .Argumen Penistaan Emosional: Tuhan m encintai anda.
B agaim ana bisa anda begitu ta k berhati sehingga tidak
percaya padanya? K arena itu Tuhan ada.

A r g u m e n K e in d a h a n

Tokoh lain dalam novel A ldous H uxley yang telah disebutkan


tadi m em buktikan eksistensi Tuhan d engan m em ainkan k u artet
gesek Beethoven no. 15 dalam A m inor (“heiliger Dankgesang”)
RICHARD DAWKINS 111

di sebuah gram ofon. M eskipun tid ak m eyakinkan, hal itu


m enggam b ark an nada populer argum en tersebut. Saya tidak
lagi m e n g h itu n g berapa kali saya m enerim a suatu tantangan
begitu tajam : “K alau begitu, bagaim ana anda m enjelaskan
Shakespeare?” (G antilah itu dengan Schubert, Michelangelo, dll.)
A rgum en terseb u t b egitu lazim, saya tidak perlu m encatatnya
lebih jauh. N a m u n logika di balik argum en itu tidak pernah
diuraikan, dan sem akin anda m em ikirkannya, m aka anda
akan sem akin m enyadari bahw a argum en itu kosong. Jelas
k u a rte t-k u a rte t terakhir Beethoven sangat indah. D em ikian
juga soneta-soneta Shakespeare. K arya-karya tersebut sangat
indah jika Tuhan ada dan karya-karya tersebut sangat indah
jika Tuhan tid ak ada. K arya-karya tersebut tidak m em buktikan
eksistensi Tuhan; karya-karya tersebut m em buktikan eksistensi
B eethoven d an Shakespeare. Seorang k o nduktor hebat
dikatakan pernah berkata: “Jik a anda m endengarkan M ozart,
m engapa anda perlu T uhan?”
Saya pernah m enjadi tamu minggu ini di sebuah acara radio
B ritish yang berjudul Desert Island Discs. A nda harus memilih
delapan rekam an yang akan anda baw a jika anda terdam par di
sebuah pulau terpencil. Salah satu pilihan saya adalah: “Mache
dich mein Herze rein” dari kum p u lan Bach yang berjudul, St
Matthew Passion. Sang pew aw ancara tidak dapat mem aham i
bagaim ana saya bisa m em ilih m usik religius tan p a menjadi
religius. A nda m u n g k in juga bisa berkata, bagaim ana anda
bisa m enikm ati Wuthering Heights k etika anda sepenuhnya tahu
bahw a C athy dan H eathcliff tidak pernah ada?
N a m u n ada suatu poin tam b ah an yang ingin saya katakan,
dan yang perlu dikatakan kapan p un agam a diberi penghargaan
atas, katakanlah, K apel Sistine atau Annunciation karya Raphael.
B ahkan p ara senim an besar p u n harus mengais nafkah, dan
m ereka akan m elakukan pekerjaan-pekerjaan yang diberikan
kepada m ereka. Saya tidak punya alasan untu k ragu bahwa
112 GOD DELUSION

Raphael dan M ichelangelo adalah orang-orang K risten—


sangat jelas bahw a itu adalah satu-satunya pilihan di m asa
mereka— nam un kenyataan itu bukan sesuatu yang begitu
penting. Kekayaan yang begitu m elim pah telah m em buat
Gereja m enjadi p atro n u tam a seni. Seandainya saja sejarah
berjalan secara berbeda, dan M ichelangelo diberi pekerjaan
un tu k m elukis langit-langit b an g u n an ged u n g besar M useum
Sains, tidak m ungkinkah dia akan m enghasilkan sesuatu yang
paling tidak sam a inspiratifnya seperti Sistine Chapel? B etapa
sedihnya kita yang tidak akan pernah m end en g ar Mesozoic
Symphony karya Beethoven, atau opera The Expanding Universe
karya M ozart? D an b etapa m em alukan bahw a k ita tidak lagi
memiliki Evolution Oratorio karya H aydn— n am un hal itu
tidak m enghalangi k ita u n tu k m enikm ati Creation karyanya.
A rgum en tersebut bisa dikem ukakan dari sisi lain: bagaim ana
jika, sebagaim ana yang dengan m engejutkan disarankan
oleh istri saya, Shakespeare diw ajibkan u n tu k m elaksanakan
pekerjaan yang diperoleh dari Gereja? Jelas k ita tidak akan
memiliki Hamlet, King Lear, dan Machbeth. D an apa yang akan
kita dapatkan? A pakah karya-karya besar yang seperti m im pi
itu akan dihasilkan? B ayangkan saja.
Jik a ada argum en logis yang m en g h u b u n g k an eksistensi
karya seni besar dengan eksistensi Tuhan, hal itu tidak
dijelaskan oleh para pendukungnya. Pandangan itu sekadar
diasum sikan terb u k ti pada dirinya sendiri, padahal sam a sekali
tidak. M ungkin pandangan itu akan dilihat sebagai versi
lain dari argum en desain: o tak m usikal Schubert m erupakan
suatu keajaiban yang m enakjubkan, bahkan lebih dari m ata
vertebrata. A tau, yang lebih rendah, m u n g k in p andangan itu
m erupakan suatu jenis kecem buruan terhadap kejeniusan.
Bagaim ana bisa orang lain m em b u at m usik/puisi/seni yang
sedemikian indah, sem entara saya tidak bisa? Pasti Tuhan yang
telah m elakukannya.
RICHARD DAWKINS 113

A r g u m e n “ P e n g a l a m a n ” P r ib a d i

Salah satu tem an m ahasisw a saya yang lebih cerdas dan dewasa,
dan sangat religius, pergi berkem ah di kepulauan Scottish. Di
tengah m alam dia d an kekasihnya terb an g u n di dalam tenda
m ereka karena suara iblis— si Setan; jelas sekali: suara itu
sepenuhnya m enyeram kan. Teman saya tersebut tidak akan
m elupakan pengalam an yang m engerikan ini, dan pengalam an
ini m eru p ak an salah satu faktor yang kem udian m endorongnya
u n tu k m enjadi pendeta. Saya yang m asih m uda terkesan oleh
kisahnya, dan saya m enceritakan kisah itu di sebuah pertem uan
para ahli zoologi yang sedang bersantai di Penginapan Rose
and Crow n, O xford. D u a orang di antara para ahli zoologi itu
kebetulan juga m eru p ak an ahli ornitologi yang berpengalam an,
dan m ereka tertaw a terbahak-bahak. “B urung Shearwater dari
kepulauan M anx!” teriak m ereka dengan riang. Salah satu dari
m ereka kem udian m en am bahkan bahw a pekikan dan kotek
yang m enyeram kan dari spesies b u rung ini telah m em buat
m ereka, di berbagai bagian dunia dan dalam beragam bahasa,
m en d ap atk an nam a lokal “B urung Iblis.”
Banyak orang percaya pada Tuhan karena m ereka percaya
m ereka telah m elihat g am baran bayangannya— atau melihat
m alaikat atau sang peraw an suci— dengan m ata m ereka sendiri.
A tau ia berbicara kepada m ereka di dalam diri m ereka. Argumen
pengalam an pribadi ini m erupakan salah satu argum en yang
paling m eyakinkan bagi m ereka yang m engklaim memilikinya.
N a m u n arg u m en ini m erupakan argum en yang paling kurang
m eyakinkan bagi orang lain, dan bagi orang yang punya
pengetah u an te n ta n g psikologi.
A nda berkata bahw a anda telah secara langsung m engalami
Tuhan? Baik, orang lain m em iliki pengalam an melihat atau
bertem u gajah m erah jam bu, nam un hal itu m ungkin tidak
m engesankan anda. Peter Sutcliffe, Pem bunuh dari Yorkshire,
114 GOD DELUSION

dengan jelas m endengar suara Yesus yang m em erintahkan dia


untuk m em bunuh para perem puan, dan dia dim asukkan ke
penjara karena keam anan. G eorge 'W Bush m eng atakan bahw a
Tuhan m em erintahkan dia u n tu k m enginvasi Irak (sayangnya
Tuhan tidak m em berinya w ahyu bahw a tid ak ada senjata
pem usnah massal). O rang-orang yang berada di rum ah sakit-
rum ah sakit jiwa m enganggap diri m ereka N apoleon atau Charlie
Chaplin, atau bahwa seluruh dunia berkonspirasi m elaw an
m ereka, atau bahw a m ereka bisa m enyalurkan pikiran-pikiran
m ereka ke dalam kepala orang lain. K ita m en g h ibur m ereka
nam un tidak m enanggapi dengan serius keyakinan-keyakinan
pribadi m ereka tersebut, um um nya karena tidak banyak orang
yang m em ilikinya. Pengalam an keagam aan berbeda hanya
dalam arti bahw a orang-orang yang m engklaim m em ilikinya
begitu beragam . Sam H arris tidak bersikap terlalu sinis ketika
ia menulis, dalam The EndofFaith'.

Kita mem unyai banyak sebutan bagi orang-orang yang m em iliki


berbagai keyakinan yang tidak ada pendasaran rasionalnya.
Ketika keyakinan-keyakinan m ereka sangat um um kita
m enyebutnya “religius”; jika tidak, m ereka m ungkin saja disebut
“gila”, “psikotik”, atau “m em bual” . . . . Jelas ada kewarasan
dari segi jumlah. D an m eskipun demikian, sekadar m erupakan
suatu kebetulan sejarah bahwa dalam m asyarakat kita apa yang
dianggap normal adalah percaya bahwa Sang Pencipta Alam
Semesta dapat m endengar pikiran-pikiran anda; dan m erupakan
suatu gejala sakit jiwa untu k percaya bahw a ia berkom unikasi
dengan anda dengan kode Morse di jendela kam ar anda.
Dem ikianlah, m eskipun orang-orang religius um um nya tidak
gila, keyakinan-keyakinan inti m ereka jelas demikian.

Saya akan kem bali m engulas m asalah halusinasi ini dalam


Bab 10.
O ta k m anusia m em iliki piran ti sim ulasi yang sangat
canggih. M ata k ita tidak m enyajikan secara te p a t pada otak
kita foto hal-hal yang ada di sekitar kita, atau film yang akurat
RICHARD DAWKINS 115

ten ta n g apa yang terjadi dari w ak tu ke w aktu. O ta k kita


m engkonstruksi su atu m odel yang terus-m enerus diperbaharui:
diperbaharui oleh u ra t-u ra t kode yang m enjalar di sepanjang
syaraf optik. Ilusi-ilusi optik m erupakan p etunjuk yang jelas
te n tan g hal ini.47 K um pulan ilusi yang u tam a, contohnya adalah
N ecker Cube, m uncul karena d ata inderaw i yang diterim a otak
sesuai d engan d u a altern atif m odel realitas. O ta k kita, karena
tidak m em iliki dasar u n tu k m em ilih di antara keduanya,
m en g g an ti-g an ti pilihan, dan kita m engalam i serangkaian
p e rtu k aran dari satu m odel internal ke m odel internal yang lain.
G am bar yang sedang k ita lihat tam p ak , nyaris secara harfiah,
b e rtu k ar-tu k ar dan m enjadi sesuatu yang lain.
P iranti sim ulasi dalam o tak tersebut teru tam a sangat
m ahir m engkonstruksi wajah dan suara. D i am bang jendela
saya te rg a n tu n g sebuah topeng plastik wajah Einstein. Ketika
dilihat dari depan, top en g tersebut te n tu saja tam pak seperti
w ajah yang sebenarnya. A pa yang m engejutkan adalah bahwa,
k etika dilihat dari belakang— dari sisi yang gerow ong— topeng
itu juga ta m p a k seperti sebuah wajah nyata, dan persepsi kita
te n tan g n y a m em an g sangat aneh. K etika orang yang m enatap
bergerak, w ajah terseb u t juga tam p ak m engikuti— bukan
dalam p en g ertian yang tak m eyakinkan sebagaim ana m ata
M ona Lisa d ik atak an m en g ik u ti anda. Topeng gow ong tersebut
benar-benar tam p ak seolah-olah ia bergerak. O rang-orang yang
sebelum nya belum pernah m elihat ilusi itu m enarik nafas
dengan k agum dan heran. Yang lebih aneh, jika topeng tersebut
ditem pelkan pada m eja-putar yang berputar secara perlahan,
topeng terseb u t tam p ak m enoleh ke arah yang benar saat anda
m enatap sisi padatnya, dan ke arah yang berlawanan saat yang
anda lihat adalah sisi gerow ongnya. Hasilnya adalah bahwa,
ketika anda m elihat transisi dari satu sisi ke sisi yang lain, sisi
yang akan m uncul tam p ak “m enelan” sisi yang berlalu. Itu
adalah sebuah ilusi yang m encengangkan, yang layak dilihat.
116 GOD DELUSION

K adang anda bisa m endekat ke wajah yang gow ong tersebut


dan masih tidak m elihat bahw a topeng w ajah tersebut “benar-
benar” gowong. K etika anda m elihatnya, sekali lagi ada suatu
pergeseran cepat, m u n g k in sebaliknya.
M engapa hal itu terjadi? Tidak ada trik -tip uan dalam
pem buatan topeng tersebut. Itu terjadi p ad a sem ua topeng
yang gow ong. Tipuan itu sem uanya ada dalam o ta k orang
yang m elihat. Piranti simulasi yang ada dalam otak kita
tersebut m enerim a d ata yang m enun ju k k an hadirnya sebuah
wajah, m ungkin tidak lebih dari sepasang m ata, sebuah
hidung, dan sebuah m u lu t dalam posisi yang sepenuhnya
tepat. Setelah m enerim a isyarat-isyarat yang sederhana ini,
otak kita kem udian bekerja. P iranti sim ulasi w ajah dalam
otak k ita bekerja dan m engkonstruksi sebuah m odel wajah
yang sepenuhnya nyata, m eskipun realitas yang disajikan pada
m ata k ita adalah sebuah topeng gow ong. Ilusi p erputaran
ke arah yang salah tersebut m uncul karena (ini sangat sulit,
nam un jika anda m em ikirkannya dengan cerm at anda akan
mem aham inya) p erp u taran terbalik m erupakan satu-satunya
cara u n tu k m em aham i d ata optik ketika sebuah topeng gow ong
berputar dan terlihat sebagai sebuah top en g p a d a t.48 Ini seperti
ilusi piringan radar yang b erp u tar yang k adang anda lihat di
bandara-bandara. Suatu m odel yang tid ak te p a t akan terlihat
berputar ke arah yang salah, sam pai o tak k ita m enangkap
model yang te p a t dari piringan radar tersebut.
Saya m enguraikan ini sem ua u n tu k m em perlihatkan
kekuatan dari piranti simulasi o tak yang m enakjubkan. Piranti
itu sangat m am pu m engkonstruksi ,,g am b aran -g am b aran ”
dan “penam pakan-penam pakan” kek u atan yang paling nyata.
M enstim ulasi sesosok h an tu atau m alaikat atau Peraw an M aria
hanya m erupakan perm ainan anak-anak bagi piran ti secanggih
ini. D an hal yang sam a berlaku u n tu k pendengaran. K etika
kita m endengar suatu suara, suara itu dikirim kan ke syaraf
RICHARD DAWKINS 117

audio d an disam paikan ke o tak nam un tidak secara tepat


sebagaim ana jika m elalui Bang dan O lufsen yang sangat cermat
dan jitu. Seperti halnya dengan gam bar, o tak m engkonstruksi
suatu m odel suara, yang didasarkan pada d ata syaraf audio
yang terus-m enerus diperbaharui. Itu lah yang m enyebabkan
m engapa k ita m endengar bunyi sebuah terom pet sebagai
satu nada, dan b u k an sebagai g ab u n g an harm oni nada-m urni
yang m em berinya g etar alat m usik tiup. Sebuah klarinet yang
m em ainkan nada yang sam a terdengar “woody", dan sebuah obo
terdeng ar “reedy”, karena keseim bangan harm oni yang berbeda.
J ik a anda secara cerm at m em anipulasi sebuah synthesizer suara
u n tu k m en g h am p ark an harm oni yang berbeda tersebut satu
dem i satu, o tak m endengarnya sebagai suatu kom binasi nada-
nada m u m i u n tu k beberapa saat, sam pai piranti simulasinya
“m em aham inya”, dan u n tu k selanjutnya k ita hanya m engalami
satu nada tu n g g al dari sebuah terom pet atau obo m urni, atau
apa p u n alat m usik itu. Vokal-vokal dan konsonan-konsonan
ucapan dan pem bicaraan dikonstruksi dalam otak dengan cara
yang sam a, d an kem udian, di level berikutnya, m uncul tatanan
yang lebih tinggi berupa fonem -fonem dan kata-kata.
Saat m asih kanak-kanak, saya pernah m endengar suara
hantu: su atu suara laki-laki yang berbisik, seolah-olah sedang
m em baca atau berdoa. Saya ham pir bisa, nam un tidak
sepenuhnya, m endengar k ata-k ata itu, yang seperti memiliki
w arna-nada yang serius dan k hidm at. Saya pernah diceritai
kisah-kisah te n ta n g lubang p en d eta di rum ah-rum ah purba,
dan saya sedikit m erasa ngeri. N a m u n saya tu ru n dari ranjang
dan perlahan m endekati sum ber suara tersebut. Ketika saya
sem akin dekat, suara itu m enjadi lebih keras, dan tiba-tiba suara
itu “b erg em u ru h ” di dalam kepala saya. Sekarang saya cukup
dekat u n tu k m engetahui apa sebenarnya suara itu. Angin, yang
berhem bus m elalui lubang kunci, m enim bulkan suara-suara
yang m irip d engan suara-suara yang oleh piranti simulasi suara
118 GOD DELUSION

dalam o tak saya biasa digunakan u n tu k m engkonstruksi sebuah


model suara laki-laki, yang terdengar k hidm at. Jik a saya adalah
seorang anak yang lebih sensitif dan m udah terpengaruh,
sangat m ungkin bahw a saya akan “m en d en g ar” bukan saja
ucapan yang tidak bisa dipaham i m elainkan k a ta-k ata dan
bahkan kalim at-kalim at terten tu . D an jika saja saya m udah
terpengaruh dan dibesarkan secara religius, saya akan m encari
tahu k ata-k ata apa yang m u n g k in telah diucapkan angin itu.
Pada saat yang lain, juga k etika saya m asih kanak-kanak,
saya m elihat sebuah w ajah b undar yang sangat besar m enatap,
dengan kekejian yang ta k terk atak an , di sebuah jendela dari
sebuah rum ah biasa di sebuah desa di p in g g ir p antai. D engan
perasaan ragu bercam pur ta k u t, saya m endekat hingga saya
berada cukup dekat u n tu k m elihat apa sebenarnya benda itu:
hanya suatu pola-bayangan yang sam ar-sam ar m irip wajah
yang disebabkan oleh bayangan horden jendela. W ajah itu, dan
mimik jahatnya, telah dikonstruksi dalam o tak kanak-kanak
saya yang penakut. Pada 11 Septem ber 2001, orang-orang
yang alim m enganggap bahw a m ereka m elihat wajah Setan
pada asap yang m em b u m b u n g di M enara K em bar itu: sebuah
takhayul yang ditopang oleh sebuah foto yang dipasang dan
disebarluaskan di In tern et.
M engkonstruksi m odel-m odel m erupakan suatu keahlian
besar o tak m anusia. K etika k ita tidur, itu disebut m im pi.
K etika k ita sadar, k ita m enyebutnya im ajinasi atau, ketika hal
itu sangat jelas, halusinasi. Sebagaim ana yang akan diuraikan
dalam Bab 10, anak-anak yang m em unyai “tem an-tem an
im ajiner” kadang kala m elihat m ereka d engan jelas, seolah-olah
m ereka nyata. Jik a k ita m udah tertip u , k ita tidak m enyadari apa
w ujud suatu halusinasi atau m im pi yang beg itu jelas dan k ita
m engaku telah m elihat atau m endengar h an tu ; atau sesosok
m alaikat; atau Tuhan; atau — teru tam a jika k ita kebetulan
m uda, perem puan, dan beragam a K atolik— Peraw an Suci
RICHARD DAWKINS 119

M aria. G am b aran -g am b aran dan penam pakan-penam pakan


seperti itu jelas b u k an dasar yang k u at u n tu k percaya bahwa
h a n tu atau m alaikat, tu h a n atau peraw an suci, benar-benar ada.
Pada m ulanya, gam b aran dan penam pakan massa,
seperti laporan bahw a tu ju h p uluh ribu peziarah di Fatim a di
Portugis pada 1917 m elihat m atahari “berkeping-keping dari
angkasa dan kepingan-kepingannya m enim pa kerum unan
orang te rse b u t,”49 lebih sulit dijelaskan. Tidak m udah un tu k
m enjelaskan bagaim ana tuju h p u lu h ribu orang b ‫؛‬sa m e^ ili^ i
halusinasi yang sam a. N a m u n lebih sulit u n tu k m enerim a bahwa
peristiw a itu benar-benar terjadi, karena jika m em ang terjadi
orang-orang di bagian dunia yang la‫؛‬n di luar wilayah Fatima
juga akan m elihatnya— d an tidak hanya m elihatnya, melainkan
juga m engan g g ap n y a sebagai suatu kehancuran besar sistem
ta ta surya d an m unculnya k ek u atan -k ek u atan yang cukup
u n tu k m en g u ap k an setiap orang ke udara. D engan segera saya
ingat pengujian D avid H u m e yang ringkas dan bernas akan
sebuah keajaiban: “T idak ada kesaksian yang m em adai untuk
m enegu h k an sebuah keajaiban, kecuali jika kesaksian tersebut
term asuk su atu jen،s kesaksian di m ana kesalahannya lebih
ajaib dibanding kenyataan yang berusaha diteguhkannya.”
M ungkin tam p ak tid ak m u n g k in bahw a tujuh puluh
ribu orang bisa serentak m engalam i delusi, atau bisa serentak
bersepakat u n tu k m engem ukakan kebohongan massal. Atau
bahw a sejarah salah dalam m encatat bahw a tu ju h puluh ribu
orang m en g ak u m elihat m atah ari m eledak. A tau bahw a mereka
sem ua secara serentak m elihat suatu ‫الان‬$‫ ن‬penglihatan. N am un
apa yang tam p ak sebagai ketid ak m u n g k in an tersebut jauh
lebih m u n g k in dibanding kem un g k in an yang Jain: bahwa Bumi
tib a-tib a te re n g g u t ke luar dari orbitnya, dan sistem tata surya
hancur, d an ta k seorang p u n di luar Fatim a yang menyadarinya.
M aksud saya: Portugis tid ak seterpencil itu.
Sem ua itulah yang perlu dikatakan ten tan g “pengalam an-
120 GOD DELUSION

pengalam an” pribadi akan tu h an atau fenom ena keagam aan


yang lain. Jik a anda m em iliki pengalam an seperti itu, anda
m ungkin sangat percaya bahw a pengalam an itu nyata. N am u n
jangan berharap orang lain akan m enanggapi hal itu secara
serius, teru tam a jika k ita m em iliki peng etah u an yang sangat
kecil ten tan g otak dan cara kerjanya yang sangat hebat.

A r g u m e n K it a b S u c i

Ada sebagian orang yang percaya pada Tuhan atas dasar bukti-
bukti dari k itab suci. A rgum en yang lazim, yang antara lain
berasal dari C. S. Lewis (yang m em iliki p en getahuan yang lebih
baik), m enyatakan bahw a karena Yesus m engklaim sebagai
P utra Tuhan, m aka ia pasti atau benar atau gila atau seorang
pem bohong: “Gila, J a h a t atau T uhan”. A tau, d en g an aliterasi
yang ham bar, “Gila, Pem bohong, atau T uhan”. B u k ti-bukti
sejarah bahw a Yesus m engklaim m em iliki suatu status ilahiah
sangat m inim . N am u n sekalipun b u k ti-b u k ti itu bagus, trilem a
yang ada tersebut sangat tidak m em adai. Suatu kem ungkinan
keem pat, yang terlalu jelas u n tu k dikem ukakan, adalah bahw a
Yesus jelas-jelas salah. D em ikian juga b egitu banyak orang.
Bagaim anapun, sebagaim ana yang telah saya kem ukakan,
tidak ada b u k ti-b u k ti historis yang k u a t bahw a ia pernah
m enganggap dirinya berstatus ilahiah.
K enyataan adanya sesuatu yang tertulis m eyakinkan
bagi orang-orang yang tidak terbiasa u n tu k m engajukan
pertanyaan-pertanyaan seperti: “Siapa yang m enulisnya, dan
kapan?” “B agaim ana m ereka m engetahui apa yang ditulis?”
“Apakah mereka, di m asa m ereka, benar-benar m em aksudkan
sebagaim ana yang kita— di m asa k ita— paham i sebagai sesuatu
yang m ereka katakan?” “A pakah m ereka adalah p ara pengam at
yang netral, atau apakah m ereka m em iliki su atu agenda yang
mewarnai tulisan m ereka?” Sejak abad kesem bilan belas, para
RICHARD DAWKINS 121

teolog yang terd id ik telah m engem ukakan suatu kasus besar


bahw a k itab -k itab injil bukan m erupakan catatan-catatan yang
d ap at dipercaya te n ta n g apa yang terjadi dalam sejarah dunia
nyata. Sem ua k itab injil tersebut ditulis jauh setelah kem atian
Yesus, d an juga setelah risalah-risalah Paul, yang ham pir tidak
m enyebutkan apa yang dianggap fakta-fakta kehidupan Yesus.
Sem ua itu kem udian disalin dan disalin ulang, m elalui “generasi-
generasi Chinese Whispers” yang berbeda-beda (lihat Bab 5) oleh
para penulis yang tidak d apat dipercaya dan, dalam banyak
kasus, m em iliki agenda-agenda keagam aan m ereka sendiri.
C ontoh yang baik dari penyisipan agenda-agenda
keagam aan terseb u t adalah keseluruhan legenda kelahiran
Yesus di B ethlehem yang m engharukan, yang diikuti oleh
p em b u n u h an besar-besaran H erold atas orang-orang yang tidak
bersalah. K etika k itab -k itab injil tersebut ditulis, bertahun-
tah u n setelah k em atian Yesus, tid ak ada seorang pun yang tahu
di m ana dia dilahirkan. N a m u n sebuah ram alan Perjanjian Lama
(Micah 5: 2) m enjadikan orang-orang Yahudi m enganggap
bahw a Sang M esiah yang telah lam a d itu n g g u akan terlahir
di B ethlehem . Atas dasar ram alan ini, injil Jo h n secara khusus
m enyebutkan bahw a para pen g ik u tn y a terkejut bahw a ia tidak
terlahir di B ethlehem : “O rang -o ran g lain berkata, Inilah Sang
K ristus. N a m u n sebagian yang lain berkata, A pakah Kristus
m uncul dari Galilee? T idakkah k itab suci m enyebutkan, Bahwa
K ristus lahir dari k etu ru n an D aud, d an dari kota Bethlehem, di
m ana D au d berasal?”
M atius d an Lukas m engulas m asalah tersebut secara
berbeda, d engan m enetapkan bahw a bagaim anapun Yesus pasti
dilahirkan di B ethlehem . N a m u n m ereka m enganggapnya lahir
di sana d engan cara-cara yang berbeda. M atius m enyatakan
bahw a M aria dan Joseph sem ula berada di Bethlehem,
berpindah ke N azareth lam a setelah kelahiran Yesus, ketika
m ereka kem bali dari M esir di m ana m ereka melarikan diri dari
122 GOD DELUSION

Raja H erod dan p em b u n u h an besar-besaran atas orang-orang


awam. Lukas, sebaliknya, m engakui bahw a M aria dan Joseph
hidup di N azareth sebelum Yesus dilahirkan. Jadi, bagaim ana
m enem patkan m ereka di B ethlehem di saat yang sangat
penting tersebut, dem i u n tu k m em enuhi ram alan itu? Lukas
m engatakan bahw a, pada m asa ketika Cyrenius (Q uirinius)
adalah g u b ern u r Syria, Caesar A ugustus m en etapkan suatu
sensus dengan tujuan m enarik pajak, dan setiap orang harus
kembali ke “kotanya sendiri.” Josep h berasal dari “k am pung
halam an dan k etu ru n an D a u d ” dan karena itu harus kem bali
ke “kota D aud, yang disebut B ethlehem .” Ini pasti tam p ak
m erupakan suatu pem ecahan yang bagus. N a m u n secara
historis hal ini sam a sekali tid ak m asuk akal, sebagaim ana yang
ditunjukkan oleh A .N . W ilson dalam bukunya yang berjudul
Jesus dan Robin Lane Fox dalam b u kunya The Unauthorized
version. D aud, jika ia ada, hid u p ham pir seribu ta h u n sebelum
M aria dan Joseph. M engapa bangsa Rom awi m engharuskan
Joseph kem bali ke kota te m p a t seorang leluhur jauh yang hidup
seribu tah u n sebelum nya? H al ini seolah-olah saya diharuskan
un tu k m enetapkan, katakanlah, A shby-de-la-Z ouch sebagai
kam pung halam an saya di sebuah form ulir sensus, jika kebetulan
bahw a saya bisa m elacak garis k etu ru n an saya ke Seigneur de
D akeyne, yang d atang bersam a W illiam th e C onqueror dan
m enetap di sana.
Selain itu, Lukas m en etap k an penanggalannya dengan
m enyebutkan secara ceroboh peristiw a-peristiw a yang bisa
dicek secara cerm at oleh p ara ahli sejarah. M em ang ada sebuah
sensus saat G ubernur Q uirinius m em erin tah — sebuah sensus
lokal, bukan sensus yang d itetap k an oleh Caesar A ugustus
u n tu k seluruh Kekaisaran— nam un itu terjadi jauh setelahnya: 6
Masehi, lam a setelah kem atian H erod. Lane Fox m enyim pulkan
bahw a “kisah Lukas tersebut secara historis m ustahil dan secara
internal tidak koheren,” n am un ia bersim pati pada keadaan
RICHARD DAWKINS 123

Lukas d an keinginannya u n tu k m em enuhi ram alan Micah


tersebut.
D alam Free Inquiry edisi D esem ber 2004, Tom Flynn,
Editor m ajalah yang sangat bagus tersebut, m engum pulkan
sekum pulan artikel yang m endokum entasikan berbagai
kontradiksi d an keretakan dalam kisah H ari N a ta l yang sangat
disukai. Flynn sendiri m endaftar banyak kontradiksi antara
M atius dan Lukas, dua orang penulis Injil yang m engulas
kelahiran Yesus.50 R obert Gillooly m em perlihatkan bagaim ana
sem ua un su r terp en tin g dari legenda Yesus, term asuk bintang di
tim ur, kelahiran dari seorang peraw an, pem ujaan bayi tersebut
oleh p ara raja, m ukjizat-m ukjizat, eksekusi, kebangkitan
kem bali dan kenaikan Yesus, dipinjam — tiap-tiap unsur
tersebu t— dari agam a-agam a lain yang telah ada di wilayah
M editerrania dan T im ur D ekat. Flynn m enyatakan bahwa
keinginan M atius u n tu k m em enuhi ram alan-ram alan mesianik
(yakni k e tu ru n a n D aud, lahir di B ethlehem ) bagi para pem baca
Yahudi b erten tan g an langsung dengan keinginan Lukas
u n tu k m enyesuaikan agam a K risten bagi orang-orang N on-
Yahudi, dan d engan m enekan unsur-unsur kunci yang lazim
dari agam a-agam a H elenistik pagan (kelahiran dari seorang
peraw an, pem ujaan oleh para raja, dan lain-lain). Berbagai
kontradiksi yang d iakibatkan oleh hal ini sangat jelas, namun
terus-m enerus diabaikan oleh orang-orang yang beriman.
O ran g -o ran g K risten yang terdidik tidak m em erlukan
G eorge G ershw in u n tu k m eyakinkan m ereka bahwa “H al-
hal yang anda ketahui / A nda baca di dalam Injil / Jelas tidak
dem ikian h alnya.” N a m u n terd ap at banyak orang Kristen
yang tid ak terdidik di luar sana, yang berpikir bahwa m em ang
dem ikian halnya— yang m eyakini Injil dengan sangat serius
sebagai suatu rekam an harfiah dan tep at dari sejarah, dan dengan
dem ikian sebagai b u k ti-b u k ti yang m endukung keyakinan-
keyakinan keagam aan m ereka. A pakah orang-orang ini tidak
124 GOD DELUSION

pernah m em buka buku yang m ereka yakini sebagai kebenaran


harfiah? M engapa m ereka tidak menyadari berbagai kontradiksi
yang sangat jelas tersebut? Tidakkah seorang literalis khaw atir
terhadap kenyataan bahwa M atius m elacak k eturunan Joseph
dari Raja D aud melalui dua puluh delapan generasi penengah,
sementara Lukas m enyebutkan em pat puluh satu generasi? Lebih
buruk lagi, ham pir tidak ada persinggungan dalam nam a-nam a
di kedua daftar tersebut! Bagaim anapun, jika Yesus benar-benar
lahir dari seorang perawan, leluhur Joseph jadi tidak relevan dan
tidak dapat digunakan u n tu k m em enuhi ram alan Perjanjian
Lama bahwa Sang Mesiah harus berasal dari keturunan D aud.
Seorang sarjana injil A m erika, B art E hrm an, dalam
sebuah buku yang subjudulnya adalah The Story Behind Who
Changed the New Testament and Why, m enyingkap berbagai
ketidakpastian yang beg itu jelas yang m enyelim uti teks-teks
Perjanjian Baru. D alam p en g an tar b u k u itu, Profesor E hrm an
secara m engharukan m enggam barkan perjalanan pendidikan
pribadinya dari seorang fundam entalis yang sangat m eyakini
Injil m enjadi seorang skeptis yang cerm at, suatu perjalanan
yang didorong oleh kesadaran aw ainya ten tan g kesalahan teks-
teks kitab suci yang begitu banyak. A pa yang p en ting, ketika
ia naik ke hierarki universitas A m erika, dari tin g k at terendah di
“Moody Bible In stitu te ”, ke W h eato n College (yang m em iliki
tingkat yang sedikit lebih tinggi, nam un m asih m erupakan alm a
m ater Billy G raham ), hingga ke P rinceton yang m erupakan
hierarki tertinggi, setiap jenjang ia d iperingatkan bahw a ia
akan m endapatkan m asalah jika terus berpegang p ad a agam a
K risten fundam entalisnya di hadapan progresivism e yang b egitu
berbahaya. D an dem ikianlah, hal itu terb u k ti; dan kita, para
pem bacanya, adalah orang-orang yang m enikm ati hasilnya.
B uku-buku kritik injil lain yang sangat ikonoklastik adalah
buku karya Robin Lane Fox, The Unauthorized Version, yang
telah disebutkan di atas, dan b u k u karya Jacques B erlinerblau,
RICHARD DAWKINS 125

The Secular Bible: Why Nonbelievers Must Take Religion Seriously.


K eem pat injil yang term asuk dalam kanon resmi tersebut
dipilih, secara k u ran g lebih arbitrer, dari sampel yang lebih
besar yang paling tid ak berjum lah selusin, antara lain adalah:
Injil T hom as, Peter, N icodem us, Philip, Bartholom ew dan
M aria M agdalena.’1 Injil-injil yang lain inilah yang dirujuk oleh
T hom as Jefferson dalam suratnya kepada keponakannya:

Saya lupa u ntuk m enyatakan bahwa, ketika berbicara tentang


Perjanjian Baru, kau harus m em baca sem ua sejarah Kristus,
baik yang ditulis oleh orang-orang yang ditetapkan oleh dewan
kependetaan sebagai Pseudo-evangelis, serta yang ditulis oleh
orang-orang yang m ereka sebut para Evangelis. Karena para
Pseudo-evangelis ini m engklaim memiliki ilham yang sama
seperti penulis-penulis yang lain, m aka kau harus menilai klaim-
klaim m ereka tersebut dengan akal-budim u sendiri, dan bukan
dengan akal-budi dewan pendeta tersebut.

Injil-injil yang tidak term asuk ke dalam kanon dihapus


oleh dew an kependetaan tersebut, m u n g k in karena injil-injil
tersebut m em u at kisah-kisah yang lebih m em alukan dan
tidak m asuk akal dibanding kisah-kisah yang term uat dalam
k eem pat injil kanon tersebut. Injil Thom as, misalnya, m em uat
b egitu banyak anekdot ten tan g Yesus di m asa kanak-kanak
yang m enyalahgunakan k ek u atan m agisnya seperti seorang
peri yang usil, d engan m en g u b ah tem an -tem an bermainnya
m enjadi k am bing, atau m en g u b ah lem pung m enjadi burung
pipit, atau m em beri ayahnya suatu keahlian tukang kayu.
M ungkin ada yang m enyatakan bahw a tidak ada seorang pun
yang m em ercayai kisah-kisah m ukjizat yang dangkal seperti
yang ada dalam Injil T hom as tersebut. N am u n juga sama
sekali tid ak ada alasan u n tu k m em percayai keem pat injil kanon
tersebut. Sem ua injil itu m em iliki status legenda, dan secara
faktual sam a m eragukannya seperti kisah-kisah tentang Raja
A rth u r dan Para K satrianya di Meja Bundar.
126 GOD DELUSION

Sebagian besar dari apa yang sam a-sam a ada dalam


keem pat injil kanon tersebut berasal dari sebuah sum ber yang
sama, yakni injil M arkus atau suatu karya yang telah hilang,
yang m ana M arkus adalah leluhur paling awai yang m asih ada.
Tidak seorang p un yang m engetahui siapa keem pat evangelis
tersebut, nam un ham pir pasti bahw a m ereka tidak pernah
bertem u dengan Yesus secara langsung. B anyak dari apa yang
m ereka tulis sam a sekali b ukan m erupakan usaha jujur u n tu k
m enuliskan sejarah, m elainkan sekadar su atu pengolahan
kem bali Perjanjian Lama dalam b e n tu k baru, karena para
pem buat injil tersebut sangat yakin bahw a kehidupan Yesus
harus sesuai dengan ram alan-ram alan Perjanjian Lama. Bahkan
sangat m ungkin u n tu k m engajukan su atu kasus sejarah
yang sangat serius, m eskipun tid ak d id u k u n g secara luas,
bahwa Yesus sam a sekali tid ak pernah ada, sebagaim ana yang
dilakukan antara lain oleh Profesor G. A. Wells dari U niversitas
London dalam sejum lah bukunya, term asuk DidJesus Exist?
M eskipun Yesus m u n g k in ada, p ara sarjana injil yang
m em unyai reputasi bagus pada u m u m n y a tid ak m elihat
Perjanjian B aru (dan dem ikian juga Perjanjian Lama) sebagai
suatu rekam an yang dap at dipercaya ten tan g apa yang
benar-benar terjadi dalam sejarah, dan saya selanjutnya tidak
akan m enganggap Injil sebagai b u k ti-b u k ti bagi suatu jenis
keilahiahan. D alam k ata-k ata T hom as Jefferson yang bijak,
dalam tulisannya kepada pendahulunya, Jo h n A dam s, “A kan
datang suatu m asa ketika generasi m istik Yesus—dengan Yang
M ahaagung sebagai bapanya, dalam rahim seorang peraw an—
akan dikelom pokkan bersam a fabel generasi M inerva dalam
pikiran Ju p ite r.”
N ovel D an Brown, The Da Vinci Code, dan film yang
didasarkan pada novel tersebut, m em unculkan su atu kontroversi
yang sangat besar dalam lingkaran gereja. U m at K risten
disarankan u n tu k m em boikot film tersebut dan m em protes
RICHARD DAWKINS 127

gedung-g ed u n g bioskop yang m em utar film itu. M em ang


novel itu dari awai hin g g a akhir m erupakan karangan: fiksi
yang ditem u k an dan dikarang. D alam hal itu, novel tersebut
persis sam a seperti injil. Satu-satunya perbedaan antara The Da
Vinci Code dan injil adalah bahw a injil m erupakan fiksi kuno,
sem entara The D a Vinci Code adalah fiksi m odem .

A r g u m e n P a r a I l m u w a n H e b a t y a n g R e l ig io u s

Mayoritas besar manusia-manusia yang secara intelektual menonjol


tidak percaya pada agama Kristen, namun mereka menyembunyikan
kenyataan itu pada publik, karena mereka kbawatir akan kehilangan
penghasilan mereka.
— B ertrand Russeil

“N ew ton adalah seorang yang religius. Siapa anda yang


m engang g ap diri anda lebih u n g g u l dibanding N ew ton,
Galileo, Kepler, d st., dst., dst.? Jik a Tuhan cukup baik bagi
orang-orang sem acam m ereka, sekarang kam u pikir kam u ini
siapa?” B ukannya m em perbaiki argum en yang m em ang sudah
bu ru k itu, sebagian kaum apologis bahkan m enam bahkan
nam a D arw in, di m an a ada rum or yang terus tersebar luas
nam un jelas sekali keliru bahw a dia m elakukan konversi
m enjelang kem atiannya, suatu rum or yang terus beredar
seperti bau busuk. D alam rum or itu m ereka bercerita tentang
seorang “Lady H o p e”, yang m enceritakan sebuah kisah yang
m engharu k an te n ta n g D arw in yang terbaring di atas bantal
saat senja m engham par, di sam pingnya terd ap at Perjanjian
Lama, dan kem udian dia m em b u at pengakuan bahwa evolusi
sepenuhnya salah. D alam bagian ini saya sebagian besar akan
berkonsentrasi pada para ilm uw an, karena— untu k alasan-
alasan yang m u n g k in tid ak terlalu sulit dibayangkan— orang-
orang yang terus-m enerus m enyebutkan nam a-nam a individu
128 GOD DELUSION

terkenal sebagai contoh orang-orang yang religius biasanya


m emilih para ilmuwan.
N ew ton m em ang m engklaim sebagai seorang religius.
D em ikian ju g a h a m p irsetiap o ran g sam p ai— sayapikir ini sangat
penting— abad kesem bilan belas, k etik a lebih sedikit terdapat
tekanan sosial dan yudisial dibanding abad-abad sebelum nya
u n tu k m enganut suatu agam a, d an lebih banyak terdapat
d ukungan ilmiah u n tu k m eninggalkannya. T entu saja terdapat
beberapa pengecualian di kedua S‫؛‬S1. B ahkan sebelum D arw in,
tidak sem ua orang adalah seorang yang berim an, sebagaim ana
yang diperlihatkan oleh Jam es H a u g h t dalam b u kunya yang
berjudul 2 0 0 0 Years ofDisbelief: Famous People with the Courage ‫؛‬٠
Doubt. D an setelah D arw in, beberapa ilm uw an terkenal m asih
ada yang percaya pada agam a. K ita tidak punya alasan u n tu k
m eragukan ketulusan M ichael Faraday sebagai seorang K risten,
bahkan setelah m asa ketika dia pasti sudah m engetahui karya
D arwin. Ia adalah seorang ang g o ta sekte Sandem anian (para
anggotanya sekarang ini ham pir sepenuhnya punah), yang
percaya pada penafsiran harfiah atas Injil, yang secara ritual
m em basuh kaki anggota-an g g o ta yang baru d iangkat dan
percaya pada kehendak Tuhan. Faraday m enjadi K etua pada
I860, setahun setelah The Origin of Species diterb itkan, dan ia
m eninggal dunia sebagai seorang Sandem anian pada 1867.
Kolega Faraday yang adalah seorang ahli teo r‫ ؛‬d an seorang
eksperim entalis, Jam es Clerk M axwell, juga m erupakan
seorang K risten yang sam a-sam a saleh. D em ikian juga ahli
fisika terkenal Inggris abad kesem bilan belas yang lain, W illiam
Thom son, Lord Kelvin, yang m encoba m em b u k tik an bahw a
evolusi tersangkal karena kurangnya w aktu. Penanggalan-
penanggalan yang salah dari ahli therm odinam ika besar
tersebut m engasum sikan bahw a m atah ari adalah suatu jenis
api, bahan bakar yang terb ak ar yang akan habis dalam puluhan
juta tahun, b ukan ribuan juta tah u n . Kelvin jelas tidak pernah
RICHARD DAWKINS 129

m enyangka akan adanya energi nuklir. U ntungnya, pada


pertem u an British Association pada 1903, kesem patan jatuh
pada Sir G eorge D arw in, p u tra kedua Charles D arw in, untuk
m em bela ayahnya yang kurang dihargai dengan m erujuk pada
penem uan Curies te n ta n g radium , dan m enyangkal perkiraan
awai dari Lord K elvin yang m asih hidup tersebut.
Ilm uw an-ilm uw an besar yang m eyakini agam a semakin
sulit ditem u k an selama abad kedua puluh, nam un bukannya
tidak ada sam a sekali. Saya curiga bahw a ilm uw an-ilm uw an
yang ada sekarang ini religius hanya dalam pengertian
Einsteinian yang, sebagaim ana yang saya k atakan dalam Bab 1,
m enggu n ak an k ata itu secara tidak tepat. M eskipun demikian,
ada contoh-contoh yang jelas te n ta n g para ilm uw an m um puni
yang secara tulus religius dalam pengertian yang sepenuhnya
tradisional. D i kalangan p ara ilm uw an Inggris sekarang ini,
tig a nam a m uncul d an u m u m dikenal dalam suatu firma para
pengacara D ickensian: Peacocke, Stannard, dan Polkinghorne.
K etiganya telah m em enangkan Penghargaan Tem pleton atau
m enjabat sebagai D ew an Pengawas Tem pleton. Setelah berbagai
diskusi yang m enyenangkan dengan m ereka semua, baik secara
terb u k a m au p u n secara pribadi, saya te ta p m erasa heran,
bukan terh ad ap keyakinan m ereka pada suatu p em buat hukum
kosm ik, m elainkan terhadap keyakinan m ereka pada detail-
detail agam a K risten: k ebangkitan kem bali, pengam punan
dosa, dan sebagainya.
J u g a ada contoh-contoh ilm uw an yang ada di Amerika
Serikat yang m eyakini agam a, misalnya Francis Collins, ketua
adm inistrasi H u m a n G enom e Project resmi cabang Amerika.
N am u n , sebagaim ana di Inggris, m ereka ini sangat jarang dan
m enjadi bahan keheranan yang m enggelikan bagi kolega-kolega
m ereka di kom unitas akadem is. Pada 1996, di kebun kam pus
lam anya di C am bridge, Clare, saya m ewawancarai tem an saya
Jim W atson, genius pendiri H u m an G enom e Project tersebut,
130 GOD DELUSION

untuk siaran d okum enter televisi BBC yang sedang saya


buat ten tan g G regor M endel, genius pendiri ilm u genetika.
M endel, ten tu saja, adalah seorang religius, seorang pendeta
Augustinian; nam un hal itu terjadi pad a abad kesem bilan belas,
ketika m enjadi seorang p en d eta m erupakan cara term udah bagi
M endel m uda u n tu k bisa terus bergelut dengan sains. Bagi dia,
profesi kependetaan itu sam a d engan dana b an tu an penelitian.
Saya bertanya kepada W atson apakah dia tah u banyak ilm uw an
religius sekarang ini. Ia m enjaw ab: “H am p ir tidak sam a sekali.
K adang saya b ertem u dengan m ereka, dan saya sedikit m erasa
m alu [tertaw a] karena, anda tahu, saya tid ak bisa percaya
seseorang m enerim a kebenaran m elalui w ahyu.”
Francis Crick, kolega W atson dan salah satu pencetus
keseluruhan revolusi genetika m olekular, m elepaskan
keanggotaannya di Churchill College, C am bridge, karena
keputusan Churchill College tersebut u n tu k m em bangun
sebuah kapel (atas pesanan seorang penyandang dana). D alam
wawancara saya dengan W atson di Clare, saya dengan hati-
hati m enyatakan kepadanya bahw a, tidak seperti dirinya dan
Crick, sebagian orang tidak m elihat adanya konflik antara sains
dan agam a, karena m ereka m engklaim bahw a sains berkenaan
dengan bagaim ana hal-ilwal bekerja dan agam a berkenaan
dengan untuk apa sem ua ini. W atson m enjaw ab d engan tegas:
“Baik, saya kira k ita ini tidak untuk sesuatu apa pun. K ita
hanyalah produk-produk dari evolusi. A nda d ap at m engatakan:
‘Gee, hidup anda pasti sangat suram jika anda m enganggap
bahwa tidak ada suatu tu ju a n .’ N a m u n saya sedang berencana
untuk m akan siang yang n ik m at.” K am i m em ang kem udian
m akan siang dengan nikm at.
U saha-usaha kaum apologis u n tu k m enem ukan ilm uw an-
ilmuwan m odem yang istim ew a dan religius m enem ui jalan
buntu, dan hanya m enghasilkan suara ham pa dari dasar tong-
tong yang telah dikosongkan. S atu-satunya website yang bisa
RICHARD DAWKINS 131

saya tem u k an yang m engklaim m endaftar “Para ilm uw an


K risten pem enang H adiah N o b el” hanya m em uat enam nama,
dari sekitar beberapa ratus ilm uw an pem enang N obel. D ari
keenam nam a ini, em pat nam a di antaranya ternyata sama
sekali b u k an pem enang N obel; dan satu nam a di antaranya,
sepengetahuan saya, adalah orang tak-berim an yang m enghadiri
gereja m urni karena alasan-alasan sosial. Sebuah studi yang lebih
sistem atis oleh Benjam in B eit-H allahm i “m enem ukan bahw a di
kalangan para penerim a H adiah N obel di bidang sains, serta
para pem enang di bidang kesusastraan, terd ap at suatu tingkat
ireligiusitas yang sangat tinggi, saat dibandingkan dengan
m asyarakat-m asyarakat tem p at asai m ereka.”52
Sebuah studi dalam jurnal terkem uka, Nature, yang
dilakukan oleh Larson dan W ith am pada 1998 m em perlihatkan
bahw a di an tara p ara ilm uw an A m erika yang dianggap cukup
istim ew a oleh kolega-kolega m ereka u n tu k dipilih menjadi
an ggota N atio n al A cadem y of Sciences (setara dengan menjadi
A nggota Royal Society di B ritania) hanya sekitar tujuh persen
yang percaya pada seorang Tuhan personal.55 K eberlim pahan
kaum atheis yang beg itu besar ini m erupakan kebalikan
m u tlak dari profil m asyarakat A m erika pada um um nya, di
m ana sekitar 9 0 persen p en d u d u k n y a adalah orang-orang yang
percaya pada adanya entitas-entitas supernatural. A ngka untuk
ilm uw an-ilm uw an yang k urang istim ewa, yang tidak terpilih
m enjadi ang g o ta N atio n al Academy, sedang-sedang saja.
Sebagaim ana yang terjadi pada sam pel yang lebih istimewa
tersebut, orang-orang berim an yang religius adalah minoritas,
nam un m inoritas yang k urang m encolok: sekitar 40 persen.
Sem ua ini sepenuhnya seperti yang saya duga: bahw a ilmuwan-
ilm uw an A m erika k urang religius dibanding publik Amerika
pada um um nya, d an bahw a ilm uw an-ilm uw an yang paling
istim ew a juga adalah orang-orang yang paling kurang religius.
A pa yang sangat m enonjol adalah p ertentangan ekstrem antara
132 GOD DELUSION

reJigiusitas publik A m erika pada um um nya dan atheism e elite-


elite intelektualnya.54
Sedikit m enggelikan bahw a website kreasionis terkem uka,
“Answers in G enesis”, m en g u tip studi Larson dan W itham
tersebut, bukan u n tu k b u k ti-b u k ti bahw a m u n g k in ada sesuatu
yang salah dengan agam a, m elainkan sebagai suatu senjata
dalam p ertem puran internal m ereka m elaw an k aum apologis
religius lawan m ereka yang m engklaim bahw a evolusi tidak
bertentangan dengan agam a. D i bawah taju k u ta m a “N ational
Academy of Science is Godless to the Core”, ‘Answers in G enesis’
m engutip paragraf kesim pulan dari surat Larson dan W itham
kepada editor Nature:

Saat kami m engum pulkan penem uan-penem uan kami, NAS


[National Academy of Sciences] m enerbitkan sebuah brosur yang
m endorong pengajaran evolusi di sekolah-sekoiah publik, suatu
sum ber friksi yang terus berlanjut antara kom unitas ilmiah dan
beberapa orang Kristen konservatif di Am erika Serikat. Brosur
tersebut m eyakinkan para pembaca: “A pakah Tuhan ada atau
tidak m erupakan suatu pertanyaan yang terhadapnya sains
netral.” Presiden NAS, Bruce Alberts, berkata: “Ada banyak
anggota yang sangat terkem uka dari akadem i ini yang m erupakan
orang-orang yang sangat religius, orang-orang yang percaya pada
evolusi, banyak di antaranya adalah para ahli biologi.” Survei kami
m em perlihatkan hal yang sebaliknya.

Alberts, m en u ru t seseorang, m eyakini “N O M A ” karena


alasan-alasan yang telah saya bahas di bagian “K aum Evolusionis
Aliran Neville C ham berlain” (lihat B ab 2). “Answers in G enesis”
memiliki suatu agenda yang sangat berbeda.
Lem baga di Britania (dan negara-negara Com m onw ealth,
term asuk Canada, Australia, Selandia B aru, India, Pakistan,
Afrika anglofon, dll.) yang setara dengan N atio n al Academ y of
Sciences di Am erika Serikat adalah T he Royal Society. K etika
buku ini sedang dicetak, kolega-kolega saya, R. Elisabeth
Cornwell dan M ichael Stirrat, sedang m enuliskan penelitian
RICHARD DAWKINS 133

m ereka yang lebih m enyeluruh te n ta n g opini-opini keagamaan


dari Para A n g g o ta the Royal Society (FRS). Kesimpulan-
kesim pulan para penulisnya akan diterb itk an seluruhnya
nanti, n am u n m ereka dengan baik h ati telah m engizinkan saya
u n tu k m en g u tip tem u an -tem u an awai m ereka di sini. Mereka
m enggu n ak an tek n ik standar u n tu k m en g u k u r opini, skala
tujuh-p o in Likert-type. Poling tersebut dilakukan terhadap
m ayoritas dari 1.074 A nggota the Royal Society yang memiliki
alam at em ail, dan sekitar 23 persen m em beri respons (suatu
angka yang bagus u n tu k jenis studi ini). M ereka diberi berbagai
m acam proposisi, misalnya: “Saya percaya pada seorang
Tuhan personal, yakni zat yang m engaw asi individu-individu,
m endengar d an m enjaw ab doa, m elihat dosa dan pelanggaran
hukum , dan m em berikan p engadilan.” U n tu k tiap-tiap
proposisi tersebut, m ereka d im inta u n tu k m em ilih nom or dari 1
(sangat tid ak setuju) sam pai 7 (sangat setuju). Sedikit sulit untuk
m em ban d in g k an secara langsung hasil-hasilnya dengan studi
Larson d an W ith am , karena Larson dan W ith am m enggunakan
sebuah skala tiga poin u n tu k para ang g o ta A kadem i tersebut,
bukan skala tu ju h poin, nam un kecenderungan um um nya
sama. M ayoritas besar FRS, seperti halnya mayoritas besar
an ggota akadem i A m erika Serikat, adalah orang-orang atheis.
H anya 3,3 persen dari p ara A n g g o ta th e Royal Society yang
sangat setuju d engan pernyataan bahw a ada satu tuhan personal
(yakni m em ilih angka 7 dalam skala tersebut), sem entara 78,8
persen sangat tidak setuju (yakni m em ilih angka 1 dalam
skala tersebut). Jik a anda m endefinisikan “orang-orang yang
b erim an ” sebagai m ereka yang m em ilih angka 6 atau 7, dan jika
anda m endefinisikan “orang-orang yang tak-berim an” sebagai
m ereka yang m em ilih angka 1 atau 2, m aka terdapat 213 orang
yang tak-berim an dan hanya 12 orang yang berim an. Seperti
Larson dan W ith am , dan sebagaim ana yang diam ati oleh Beit-
H allahm i dan Argyle, Cornwell dan Stirrat m enem ukan suatu
134 GOD DELUSION

kecenderungan kecil nam un signifikan bagi p ara ilm uw an ahli


biologi u n tu k m enjadi lebih atheistik dibanding p ara ilm uw an
ahli fisika. U n tu k detail-detail lebih jauh, dan kesim pulan-
kesim pulan lain m ereka yang sangat m enarik, silahkan m erujuk
pada tulisan m ereka sendiri k etika karya itu d ite rb itk an .56
Bertolak dari p ara ilm uw an elite N ational A cadem y dan
the Royal Society tersebut, apakah terd ap at b u k ti-b u k ti bahw a,
dalam populasi pada um um nya, orang-orang atheis cenderung
berasal dari kalangan yang berpendidikan lebih baik dan lebih
cerdas? Beberapa studi penelitian telah d iterb itk an ten ta n g
hubungan statistik antara religiusitas dan tin g k a t pendidikan,
atau antara religiusitas dan IQ . M ichael Shermer, dalam How
We Believe: The Search for God in an Age of Science, m enjabarkan
sebuah survei besar atas orang-orang A m erika yang dipilih
secara acak yang ia lakukan bersam a dengan koleganya, Frank
Sulloway. Salah satu di an tara banyak tem uan m ereka yang
m enarik adalah penem uan bahw a religiusitas m em ang terkait
secara negatif dengan pendidikan (orang yang berpendidikan
lebih tinggi kurang cenderung religius). Religiusitas juga
terkait secara n eg atif dengan m inat pada sains dan (sangat
kuat) dengan liberalism e politik. Tidak ada sesuatu yang
m engejutkan dari tem u an -tem u an ini. D em ikian juga tidak
ada sesuatu yang m engejutkan dari fak ta bahw a ada h u b u n g an
positif antara religiusitas d an religiusitas orangtua. Para sosiolog
yang m em pelajari anak-anak Inggris telah m enem ukan bahw a
hanya sekitar satu dari d u a belas anak yang m eninggalkan
keyakinan-keyakinan keagam aan o ran g tu a m ereka.
Sebagaim ana yang m u n g k in anda perkirakan, peneliti-
peneliti yang berbeda m en g u k u r sesuatu d en g an cara-cara
yang berbeda, sehingga m enjadi sulit u n tu k m em b andingkan
studi-studi yang berbeda. M eta-analisa adalah teknik yang
dengannya seorang peneliti m engkaji sem ua karya penelitian
yang telah diterb itk an te n ta n g sebuah topik, dan m en g h itu n g
RICHARD DAWKINS 135

jum lah karya yang m e n ^ i p u l k a n satu hal, dibanding dengan


jum lah karya yang m enyim pulkan $esuatu yang lain. Tentang
persoalan agam a dan IQ, satu-satunya m e،a-ana[‫؛‬sa yang saya
ketahui adalah yang d iterb itk an oleh Paul Bell dalam Mensa
Magazine p ad a 2002 (M ensa adalah 'asos،as‫ ؛‬individu-individu
dengan IQ tinggi, dan tidak m engejutkan jurnal mereka
m em uat artikel-artikel te n ta n g satu hal yang m enyatukan
m ereka).57 Bell m enyim pulkan: “D ari ‫ وار‬studi yang dilakukan
sejak 9 27 ‫ ل‬ten tan g h u b u n g an antara keyakinan keagam aan dan
kecerdasan seseorang dan/atau tin g k a t pendidikan, semuanya
kecuali em p at m enem ukan suatu h u b u n g an terbalik. Yakni:
sem akin tin g g i kecerdasan atau tin g k at pendidikan seseorang,
sem akin kecil k em ungkinan seseorang u n tu k m enjadi religius
atau m eyakini suatu jenis ‘keyakinan’.”
Sebuah m eta-analisa cenderung kurang spesifik dibanding
tiap-tiap studi yang m enjadi bahan kajiannya. A kan menarik
u n tu k m elihat lebih banyak studi tentang masalah-masalah ini,
serta lebih banyak studi ten tan g para anggota badan-badan elite
seperti akadem ‫؛‬-akad،*m‫ ؛‬nasional yang lain, dan tentang para
pem enang penghargaan-penghargaan besar seperti Nobel, the
Crafoord, the Field, the Kyoto, the Cosmos dan yang lain. Saya
berharap bahw a edisi berikutnya dari buku ini akan memuat
data-data seperti itu. Kesim pulan yang m asuk akal dari studi-
studi yang ada adalah bahw a kaum apologis k e a g a m a a n mungkin
akan bijak u n tu k lebih tidak-berisik ketim bang yang biasanya
m ereka lakukan m enyangkut persoalan tokoh-tokoh model yang
dikagum i, setidaknya jika itu m enyangkut kaum ilm u w a n

P e r t a r u h a n P a sca l

Ahli m atem atik a terk em u k a Prancis, Blaise Pascal, berpendapat


bahw a sebesar apa p u n rintangan terhadap eksistensi Tuhan
yang m u n g k in ada, terd ap at asim etri yang bahkan lebih besar
136 GOD DELUSION

dalam hukum an u n tu k m engan g g ap bahw a eksistensi Tuhan


salah. A nda lebih baik percaya pada Tuhan, karena jika anda
benar anda akan m endapatkan kebahagiaan abadi dan jika anda
salah m aka hal itu sam a sekali tidak apa-apa. Sebaliknya, jika
anda tidak percaya pada Tuhan dan anda tern y ata salah, anda
akan m endapatkan huk u m an abadi, sedangkan jika anda benar,
hal itu sam a sekali tidak ada bedanya. Pada perm ukaannya,
keputusan tersebut sangat jelas d engan sendirinya. Percayalah
pada Tuhan.
N am un, ada sesuatu yang sangat aneh te n ta n g argum en
tersebut. Percaya atau yakin b u k an sesuatu yang bisa anda
putuskan u n tu k lakukan sebagai kebijakan. Paling tidak,
itu bukan sesuatu yang bisa saya p u tu sk an u n tu k lakukan
sebagai suatu tin d ak an yang berasal dari kem auan. Saya bisa
m em utuskan u n tu k pergi ke gereja dan saya bisa m em utuskan
un tu k m em baca N icene Creed, dan saya bisa m em utuskan
u n tu k bersum pah berdasarkan setu m p u k an injil yang saya
yakini setiap k ata yang ada di dalam nya. N a m u n tak satu
pun dari sem ua itu yang bisa m em b u at saya benar-benar
meyakininya jika saya tid ak yakin. P ertaruhan Pascal tersebut
hanya bisa menjadi argum en u n tu k pura-pura yakin pada Tuhan.
D an Tuhan yang anda klaim anda yakini lebih baik bukan jenis
yang m aham engetahui atau dia akan m eng etah u i penipuan itu.
G agasan m enggelikan bahw a m eyakini adalah sesuatu yang
bisa anda putuskan u n tu k lakukan d engan cerdas diejek oleh
Douglas A dam dalam D irk Gently’s Holistic Detective Agency,
di m ana k ita bertem u dengan Electric M onk m ekanis, suatu
alat ban tu yang anda beli “u n tu k m elakukan apa yang anda
yakini u n tu k anda." M odel istimewa terseb u t diiklankan sebagai
“M am pu m eyakini hal-hal yang tid ak akan m ereka yakini di
Salt Lake City.”
N am u n m engapa kita b egitu bersedia m enerim a gagasan
bahwa satu hal yang harus anda lakukan jika anda ingin
RICHARD DAWKINS 137

m enyenangkan Tuhan adalah meyakini-nya? A pa yang begitu


istim ew a d engan meyakini? T idakkah itu m ungkin seperti
berarti bahw a Tuhan tidak akan m em balas kebaikan hati,
atau kederm aw anan, atau kerendahan hati? A tau ketulusan?
B agaim ana jika Tuhan adalah seorang ilm uw an yang m elihat
kejujuran dalam m engejar kebenaran sebagai nilai tertinggi?
M em ang, tidakkah perancang alam sem esta haruslah seorang
ilm uw an? B ertrand Russell ditanya apa yang akan dia katakan
jika ia m enginggal dunia dan m endapati dirinya di hadapan
Tuhan, yang m em in ta penjelasan m engapa Russell tidak
percaya kepadanya. “T idak ada cukup bukti, Tuhan, tidak ada
cukup b u k ti,” dem ikian jaw aban (yang m en u ru t saya adalah
jaw aban abadi) Russell. T idakkah Tuhan akan lebih m enghargai
skeptisism e Russell yang dem ikian berani (juga pasifismenya
yang b eg itu berani yang m enjadikannya dipenjara pada Perang
D unia Pertam a) k etim bang penghargaannya pada pertaruhan
Pascal yang pengecut? D an , m eskipun k ita tidak dapat tahu
jalan m an a yang akan dipilih Tuhan, kita tidak perlu tahu demi
u n tu k m enyangkal P ertaruhan Pascal tersebut. Ingat, kita
sedang berbicara ten tan g taru h an , dan Pascal tid ak m engklaim
bahw a taru h an n y a akan m udah terbukti. A pakah anda akan
bertaruh bahw a Tuhan akan lebih m enghargai keyakinan
tak-jujur yang dangkal (atau bahkan keyakinan yang jujur)
dibanding skeptisism e yang jujur?
Selain itu, andaikan bahw a tu h an yang anda temui
ketika anda m ati tern y ata adalah Baal, dan andaikan bahwa
Baal sam a pendengkinya seperti law an lamanya, Yahweh.
T idakkah Pascal lebih baik b ertaru h tidak ada tuhan sama
sekali k etim b an g b ertaru h dem i tu h an yang keliru? M emang,
tidakkah jum lah kem un g k in an jenis dew a dan dewi yang
terhadapnya seseorang bisa b ertaru h m eru n tu h k an keseluruhan
logika Pascal? Pascal m u n g k in sedang bergurau ketika dia
m engajukan p ertaruhannya, sebagaim ana saya juga bercanda
RICHARD DAWKINS 137

m enyenangkan Tuhan adalah meyakini-nya? A pa yang begitu


istim ew a d engan m eyakini? T idakkah itu m ungkin seperti
berarti bahw a Tuhan tid ak akan m em balas kebaikan hati,
atau kederm aw anan, atau kerendahan hati? A tau ketulusan?
B agaim ana jika Tuhan adalah seorang ilm uw an yang m elihat
kejujuran dalam m engejar kebenaran sebagai nilai tertinggi?
M em ang, tidakkah perancang alam sem esta haruslah seorang
ilm uwan? B ertrand Russell ditanya apa yang akan dia katakan
jika ia m enginggal dunia dan m endapati dirinya di hadapan
Tuhan, yang m em in ta penjelasan m engapa Russell tidak
percaya kepadanya. “Tidak ada cukup b u k ti, Tuhan, tidak ada
cukup b u k ti,” dem ikian jaw aban (yang m en u ru t saya adalah
jaw aban abadi) Russell. T idakkah Tuhan akan lebih m enghargai
skeptisism e Russell yang dem ikian berani (juga pasifismenya
yang beg itu berani yang m enjadikannya dipenjara pada Perang
D u n ia P ertam a) k etim b an g penghargaannya pada pertaruhan
Pascal yang pengecut? D an, m eskipun k ita tid ak dapat tahu
jalan m an a yang akan dipilih Tuhan, kita tidak perlu tahu demi
u n tu k m enyangkal P ertaruhan Pascal tersebut. Ingat, kita
sedang berbicara ten tan g taru h an , d an Pascal tid ak m engklaim
bahw a taru h an n y a akan m udah terbukti. A pakah anda akan
bertaruh bahw a Tuhan akan lebih m enghargai keyakinan
tak-jujur yang dangkal (atau bahkan keyakinan yang jujur)
dibanding skeptisism e yang jujur?
Selain itu, andaikan bahw a tu h an yang anda temui
k etika anda m ati tern y ata adalah Baal, dan andaikan bahwa
Baal sam a pendengkinya seperti law an lam anya, Yahweh.
T idakkah Pascal lebih baik b ertaru h tidak ada tuhan sama
sekali k etim b an g b ertaru h dem i tu h an yang keliru? M emang,
tidakkah jum lah k em u n g k in an jenis dew a dan dewi yang
terhadapnya seseorang bisa b ertaru h m eru n tu h k an keseluruhan
logika Pascal? Pascal m u n g k in sedang bergurau ketika dia
m engajukan pertaru h an n y a, sebagaim ana saya juga bercanda
138 GOD DELUSION

daJam penyangkalan saya terhadap p ertaru h an itu. N am u n


saya telah bertem u dengan orang-orang, m isalnya dalam sesi
tanya jawab setelah suatu acara ceram ah, yang dengan serius
m engajukan Pertaruhan Pascal terseb u t sebagai suatu argum en
u n tuk m endukung keyakinan pada Tuhan. Jad i ini layak
dibahas secara singkat di sini.
Terakhir, apakah m u n g k in u n tu k m en d u k ung suatu
jenis anti-Pertaruhan Pascal? A ndaikan bahw a k ita m engakui
bahw a m em ang ada suatu kem un g k in an kecil bahw a Tuhan
ada. M eskipun dem ikian, d ap at d ik atak an bahw a anda akan
m enjalani hidup yang lebih baik d an lebih penuh jika anda
bertaruh u n tu k ketidakadaan dia, k etim b an g anda bertaruh
bahwa ia ada dan karena itu anda m em b u an g -b u an g w aktu
anda yang berharga u n tu k m enyem bah dia, berkorban dem i dia,
berperang dan m ati dem i dia, d an sebagainya. Saya tidak akan
m engkaji lebih jauh persoalan ini di sini, n am u n p ara pem baca
m ungkin perlu m engingat hal ini k etika kita beralih ke bab-
bab berikutnya yang m engulas konsukuensi-konsekuensi jahat
yang bisa m uncul dari keyakinan dan kesalehan keagam aan.

A r g u m e n - A r g u m e n B a y e s ia n

Saya kira kasus teraneh yang saya lihat d ik em ukakan u n tu k


m endukung eksistensi Tuhan adalah argum en Bayesian
yang belakangan ini diajukan oleh Stephen U nw in dalam
The Probability of God. Saya ragu-ragu u n tu k m em asukkan
argum en ini, yang lebih lem ah dan k u ran g d ihargai di m asa
lalu dibanding argum en-argum en lain. N am u n , b uku U nw in
tersebut m endapatkan perh atian jurnalistik yang sangat besar
ketika ia d iterbitkan pada 2003, dan ia juga m engajukan
beberapa jenis penjelasan. Saya sedikit bersim pati p ada tujuan-
tujuan U nw in karena, sebagaim ana dijelaskan dalam Bab 2,
saya yakin eksistensi Tuhan sebagai suatu hipotesa ilm iah pada
RICHARD DAWKINS 139

dasarnya d ap at diteliti. Selain itu, usaha quixotik U nw in untuk


m em beri angka p ad a probabilitas tersebut sangat lucu.
Subjudul b u k u itu, A Simple Calculation that Proves the
Ultimate Truth, dalam edisi terak h ir m ungkin berasal dari
p enerbit, karena rasa percaya diri yang terlalu besar tersebut
tidak tertem u k an dalam teks U nw in. B uku itu lebih baik dilihat
sebagai p an d u an “How to” (“Bagaim ana Caranya U n tu k ”),
sem acam Bayes’ Theorem for Dummies, yang m enggunakan
eksistensi Tuhan sebagai kasus studi yang agak m ain-m ain.
U nw in m en g g u n ak an suatu p em b u n u h an hipotetis sebagai
batu-ujian u n tu k m em perlihatkan T heorem a Bayes tersebut.
Sang d e te k tif m en g u m p u lk an b u k ti-b u k ti. Sidik-sidik jari
yang ada p ad a senapan itu m engarah pada Ny. Peacock.
U k u r kecurigaan itu dengan m enerapkan suatu kem ungkinan
num erik padanya. N am u n , Profesor P lum m em iliki suatu
m o tif u n tu k m enjebaknya. K urangi kecurigaan terhadap Ny.
Peacock terseb u t dengan nilai num erik yang serupa. B ukti-
b u k ti forensik m em perlihatkan 70 persen kem ungkinan
bahw a senapan tersebut d item b ak k an secara tep at dari jarak
jauh, yang m engandaikan bahw a si penjahat itu terlatih secara
militer. U k u r kecurigaan kita yang sem akin besar terhadap
K olonel M ustard. P endeta G reen m em iliki m otif yang paling
m asuk akal u n tu k m elakukan pem b u n u h an . N aikkan perkiraan
num erik k ita te n ta n g kem un g k in an dirinya. N am u n beberapa
helai ram b u t p irang yang tertin g g al di jaket sang korban
jelas adalah ram b u t N o n a Scarlet . . . . dan seterusnya. Suatu
kum p u lan kem un g k in an penilaian yang k urang lebih subyektif
berkecam uk dalam pikiran sang detektif, yang m enariknya ke
berbagai arah yang berbeda. T heorem a Bayes tersebut dianggap
akan m em b an tu dia u n tu k sam pai pada suatu kesimpulan.
T heorem a itu adalah suatu m esin m atem atis u n tu k memadukan
berbagai kem un g k in an perkiraan dan m enem ukan suatu
keputusan akhir, yang m en gandung penilaian kem ungkinan
‫ ا‬4‫م‬ ‫ء‬0 ‫ه ه‬£‫ الا‬$‫^ها‬

kuantitatifnya sendiri. N am un penilaian akhir tersebut


ten tu saja hanya bisa sebagus bilangan-bilangan awai yang
digabungkan. B ilangan-bilangan awai ini biasanya dinilai
secara subyektif, yang m au ta k m au m eng an d u n g keraguan.
Prinsip G IG O (Garbage In, Garbage Out) d ap at diterapkan di
sini— dan, dalam kasus contoh Tuhan U nw in, d ap at diterapkan
adalah k ata yang terlalu lem but.
U nw in adalah seorang konsultan m anajem en risiko yang
sangat menyukai proses penarikan kesim pulan Bayesian,
dibandingkan m etode-m etode statistik lawannya. Ia
m enggam barkan Theorem a Bayes tersebut bukan dengan
mengajukan batu-ujian kasus pem bunuhan, m elainkan dengan
mengajukan batu-ujian terbesar: m asalah eksistensi Tuhan.
Rencana itu mulai dengan ketidakpastian sepenuhnya, yang ia
hitung dengan m enerapkan kem ungkinan awai 50 persen pada
eksistensi Tuhan m aupun pada non-eksistensi Tuhan. K em udian
ia m endaftar enam fakta yang m ungkin terkandung dalam
persoalan tersebut, m em beri bobot num erik pada m asing-m asing
fakta tersebut, m em asukkan keenam angka tersebut ke dalam
mesin Theorem a Bayes dan m elihat angka apa yang keluar.
Masalahnya adalah bahw a keenam pem bobotan num erik tersebut
bukan m erupakan kuantitas-kuantitas yang diukur, m elainkan
sekadar penilaian-penilaian pribadi Stephen U nw in sendiri,
yang diubah m enjadi angka-angka dem i u n tu k m elakukan
penghitungan tersebut. Keenam fakta tersebut adalah:

1. K ita m em iliki rasa akan kebaikan.


2. O rang-orang m elakukan p erb u atan -p erb u atan yang jahat
(H itler, Stalin, Saddam Hussein).
3. Alam m engham parkan berbagai hal yang jahat (gem pa
bum i, tsunam i, badai-topan).
4. M ungkin ada m ukjizat-m ukjizat kecil (Saya kehilangan
kunci dan kem udian m enem ukannya kem bali).
RICHARD DAWKINS 141

5. M ung k in ada m ukjizat-m ukjizat besar (Yesus m ungkin


b an g k it dari kem atian).
6. O rang -o ran g m em iliki pengalam an-pengalam an religius.

D i akhir perm ainan ding-dong Bayesian, di m ana Tuhan


tib a-tib a m uncul dalam p ertaru h an tersebut, kem udian
terbenam kem bali, kem udian naik kem bali pada angka 50
persen yang m erupakan titik awainya, ia akhirnya— dalam
pen g h itu n g an U nw in— m em iliki 67 persen kem ungkinan ada.
U nw in kem udian m em u tu sk an bahw a kesim pulan Bayesian
67 persen terseb u t tid ak cukup tinggi, sehingga ia m engam bil
langkah aneh m enggelem bungkannya m enjadi 95 persen
dengan m en y u n tik k an secara tib a-tib a unsur “im an/keyakinan”.
Sem ua ini terd en g ar seperti lelucon, n am un m em ang itulah cara
yang ditem p u h U nw in. Saya berharap saya bisa m engatakan
sesuatu te n ta n g bagaim ana dia m em beri pendasaran bagi
pengh itu n g an n y a itu, nam u n jelas sekali tidak ada yang perlu
dikom entari. Saya telah m enjum pai jenis absurditas seperti
ini di te m p a t lain, k etika saya m en an tan g para ilmuwan
yang religius n am u n cerdas u n tu k m em beri pendasaran pada
keyakinan m ereka, m elihat pengakuan m ereka bahw a m em ang
tidak ada b u k ti-b u k ti: “Saya m engakui bahw a m em ang tidak
terd ap at b u k ti-b u k ti. [N am u n ) Ada alasan m engapa hal itu
disebut im an ” (kalim at terakhir ini dikem ukakan dengan
keyakinan yang sedem ikian galak, dan tid ak ada nada apologi
atau pem belaan-diri).
Yang m engejutkan, d aftar enam pernyataan Unwin
tersebut tid ak m em asukkan argum en desain, juga tidak
m encakup “lim a b u k ti” A quinas, serta tidak memasukkan
berbagai jenis argum en ontologis. Ia sama sekali tidak
m em pertim b an g k an sem ua itu: sem ua itu sama sekali tidak
m em iliki andil p ad a perkiraan num eriknya atas kem ungkinan
Tuhan. Ia m em bahas sem ua itu dan, sebagai seorang ahli
142 GOD DELUSION

statistik yang bagus, m enganggap sem ua itu sebagai hal-hal


yang kosong. Saya kira ini m em beri k redit padanya, m eskipun
alasan dia u n tu k m engabaikan argum en desain terseb ut berbeda
dari alasan saya. N am u n bagi saya, arg u m en -arg u m en yang dia
ulas dengan m enggunakan m odel pem ikiran Bayesian tersebut
sama lem ahnya. D engan k ata lain, pem bob o tan -p em bobotan
kem ungkinan subyektif yang akan saya berikan pada itu sem ua
berbeda dari p em bobotan-pem bobotan yang ia berikan, dan
bagaim anapun juga siapa yang peduli pada penilaian-penilaian
subyektif? Ia m enganggap kenyataan bahw a k ita m em iliki
cita rasa akan yang-benar dan yang-salah sangat m endukung
(adanya) Tuhan, sem entara saya tid ak m en g anggapnya
demikian. Bab 6 dan 7 akan m em perlihatkan bahw a cita rasa
yang kita m iliki akan yang-benar d an yang-salah sam a sekali
tidak ada kaitannya dengan eksistensi suatu entitas keilahian
supernatural. Sebagaim ana dalam kasus k em am puan k ita u n tu k
m enghargai sebuah k u artet B eethoven, cita rasa k ita akan
kebaikan (m eskipun tidak niscaya m encakup kecondongan kita
untuk m elakukannya) akan dem ikian adanya, d engan m aupun
tanpa Tuhan.
D i sisi lain, U nw in m engan g g ap bahw a adanya kejahatan,
terutam a m alapetaka-m alapetaka alam iah seperti g em pa bum i
dan tsunam i, sangat memperlemah k em u n g k in an bahw a Tuhan
ada. Di sini, penilaian U nw in b erten tan g an d engan penilaian
saya nam un m irip dengan penilaian banyak teolog yang
tidak m enyenangkan. “Teodisi” (pem belaan terh ad ap entitas
keilahiahan di hadapan adanya kejahatan) m em buat para
teolog terus terjaga tiap m alam . Oxford Companion to Philosophy
yang o to ritatif m en ggam barkan m asalah kejahatan sebagai
“penolakan yang paling k u at terhadap theism e tradisional.”
N am un ini hanya argum en yang m en en tan g adanya suatu
Tuhan yang baik. K ebaikan b u k an m erupakan bagian dari
definisi H ipotesa Tuhan, hal itu sem ata-m ata suatu tam bahan.
RICHARD DAWKINS 143

Tak diragukan, orang-orang dengan kecenderungan teologis


sering kali tid ak bisa m em bedakan apa yang sebenarnya dari
apa yang m ereka inginkan sebagai yang sebenarnya. N am un,
bagi seseorang yang percaya pada suatu jenis inteligensia
supernatural yang lebih cerdas, sangat m udah u n tu k m engatasi
persoalan kejahatan tersebut. G am barkan saja suatu tuhan
yang kejam — seperti tu h a n yang m em bayangi setiap halam an
Perjanjian Lam a. A tau, jika anda tidak m enyukai hal itu,
ciptakanlah su atu tu h a n jahat tersendiri, sebut dia Setan, dan
ku tu k la h p ertem p u ran kosm iknya m elaw an tu h an baik karena
m enyebabkan berbagai kejahatan di dunia. A tau— pem ecahan
yang lebih bernas— postulasikanlah suatu tu h an yang sibuk
dengan hal-hal yang lebih besar ketim bang bersibuk dengan
kesukaran m anusia. A tau suatu tu h an yang tidak bersikap
acuh terhadap penderitaan nam u n m enganggap hal itu sebagai
akibat yang harus d itan g g u n g dari kehendak bebas dalam
sebuah kosm os yang m em iliki h u k um nya sendiri. Para teolog
d ap at diharapkan u n tu k m enerim a sem ua rasionalisasi ini.
K arena alasan-alasan ini, jika saya ulangi kem bali proses
Bayesian U nw in terseb u t, baik persoalan kejahatan m aupun
pertim b an g an -p ertim b an g an m oral secara u m um tidak banyak
m engub ah p an d an g an saya dari hipotesa yang kosong tersebut
(50 persennya U nw in). N a m u n saya tid ak ingin m em bahas poin
itu karena, b agaim anapun juga, saya tidak begitu berminat
pada opini-opini pribadi, baik itu opini-opini U nw in m aupun
opini-opini saya.
Ada sebuah argum en yang jauh lebih kuat, yang
tidak b erg an tu n g pada penilaian subyektif, dan itu adalah
argum en k etid ak m u n g k in an atau kem ustahilan (argument from
improbability). A rgum en ini jelas-jelas m em baw a kita m enjauh
dari agnostisism e 50 persen, m enuju theism e ekstrem dalam
pandang an banyak kaum theis, serta m enuju atheisme ekstrem
dalam p an d an g an saya. Saya telah m enyinggungnya beberapa
144 GOD DELUSION

kali. Keseluruhan argum en tersebut didasarkan pada pertanyaan


yang sangat karib "Siapa yang m em b u at T uhan?”, yang
ditem ukan oleh sebagian besar orang yang berpikir bagi diri
mereka sendiri. Suatu Tuhan pendesain tid ak d ap at digunakan
untuk m enjelaskan kom pleksitas yang b egitu te ra tu r karena
suatu Tuhan yang m am pu m endesain segala sesuatu d apat
dipastikan cukup kom pleks u n tu k bisa dijelaskan p ad a dirinya
sendiri dengan jenis penjelasan yang sama. Tuhan m enyajikan
suatu regresi tak terbatas di m ana dia tid ak bisa m em b an tu
kita u n tu k lepas darinya. A rgum en ini, sebagaim ana yang akan
saya tunjukkan dalam b ab berikutnya, m em perlihatkan bahw a
Tuhan, m eskipun tidak d ap at disangkal secara teknis, sangat
sangat m ustahil.
RICHARD DAWKINS 145

Mengapa Hampir Pasti


Tidak Ada Tuhan

Para pendeta dari sekte-sekte keagamaan yang berbeda-beda . . . . takut


pada kemajuan sains sebagaimana para tukang sibir takut pada hari
yang menjelang, dan marah pada pertanda kematian yang mengumumkan
pemilahan orang-orang bebal yang menjadi sandaran hidup mereka.
— Thom as Jefferson

B o e in g 7 4 7 y a n g A g u n g

A rgum en ketid ak m u n g k in an tersebut m erupakan suatu


argum en yang besar. D alam selubung tradisional argumen
desain, ia adalah argum en yang sekarang ini paling populer
yang diajukan u n tu k m en d u k u n g eksistensi Tuhan dan
argum en terseb u t dipandang, oleh sebagian besar kaum theis,
sebagai arg u m en yang sepenuhnya m eyakinkan. A rgum en ini
m em ang argum en yang sangat k u at dan, m enurut saya, tak
terjaw ab— nam un dalam arah yang sangat berlaw anan dengan
apa yang dim aksudkan kaum theis. A rgum en kem ustahilan
tersebut, jika dijabarkan dengan tep at, nyaris m em buktikan
bahw a Tuhan tidak ada. Sebutan saya u n tu k pem buktian
statistik bahw a Tuhan ham p ir pasti tidak ada adalah gam bit
Boeing 747 yang agung.
Sebutan itu berasal dari gam baran Fred Hoyle yang
m enggelikan te n ta n g Boeing 747 dan tem p at sampah. Saya tidak
146 GOD DELUSION

yakin apakah H oyle m enulis sendiri hal itu, n am un gam baran


tersebut dianggap berasal darinya oleh kolega dekatnya,
C handra W ickram asinghe, dan m u n g k in o te n tik .58 H oyle
m engatakan bahw a kem un g k in an k ehidupan berasal dari Bum i
tidak lebih besar dari k em ungkinan bahw a su atu angin ribut,
yang m enyapu tem p at sam pah, kebetulan m em b en tu k sebuah
Boeing 747. B anyak yang m em injam m etafor itu u n tu k m erujuk
pada evolusi terbaru m ahluk-m ahluk hidup yang kom pleks,
di m ana m etafor ini m engandung suatu kem asukakalan yang
palsu. R in tangan-rintangan u n tu k m em b en tu k seekor kuda,
kum bang, atau burung u n ta yang sepenuhnya a k tif dengan
secara acak m em bongkar-bongkar bagian-bagiannya ada dalam
wilayah 747. Singkatnya, ini adalah argum en favorit kaum
kreasionis— suatu argum en yang bisa dikem ukakan hanya oleh
seseorang yang tid ak m em aham i hal p ertam a m enyangkut
seleksi alamiah: seseorang yang m en g an g g ap bahw a seleksi
alamiah adalah suatu teori k em ungkinan, padahal— dalam
pengertian kem ungkinan yang relevan— sebaliknya.
Penerapan kaum kreasionis yang salah atas argum en
ketidakm ungkinan selalu m engam bil b e n tu k u m u m yang sama,
dan tidak ada bedanya jika sang kreasionis terseb ut m em ilih
u n tu k m enyam arkannya dalam selubung “intelligent design" (ID )
yang secara politik m en g u n tu n g k an . Beberapa fenom ena yang
bisa diam ati— sering kali suatu m ahluk hidup atau salah satu
organnya yang lebih kom pleks, nam u n itu bisa apa saja m ulai
dari sebuah m olekul sam pai alam sem esta itu sendiri— dengan
tepat dipuji sebagai sesuatu yang secara statistik tid ak m ungkin.
K adang kala bahasa teori inform asi digunakan: si D arw inian
ditantang u n tu k m enjelaskan sum ber sem ua inform asi dalam
masalah hidup, dalam p engertian teknis isi inform asi sebagai
suatu ukuran k etidakm ungkinan atau “nilai k e ju ta n ” (“surprise
value"). A tau argum en tersebut m ungkin m erujuk pada motto
usang seorang ekonom : tidak ada itu yang disebut m akan siang
RICHARD DAWKINS 147

gratis— dan D arw inism e d itu d u h m encoba u n tu k m endapatkan


sesuatu tan p a m em bayar. D alam kenyataannya, sebagaimana
yang akan saya tu n ju k k an dalam bab ini, seleksi alamiah
D arw inian m erupakan satu-satunya pem ecahan yang diketahui
terhadap tek a-tek i ta k terjaw ab ten tan g dari m ana informasi
tersebu t berasal. T ernyata H ipotesa Tuhan-lah yang mencoba
u n tu k m em peroleh sesuatu tan p a m em bayar. Tuhan berusaha
u n tu k m en d ap atk an m akan siang gratisnya tan p a membayar.
Setidak-m ungkin apa p u n secara statistik entitas yang anda
coba jelaskan d engan m engacu p ad a suatu pendesain, sang
pendesain itu sendiri dap at dipastikan sam a tidak m ungkinnya.
Tuhan adalah Boeing 747 yang A gung.
A rgum en k etid ak m u n g k in an (argument from improbability)
m enyatakan bahw a hal-hal yang kom pleks tidak m ungkin
m uncul secara kebetulan. N am u n banyak orang mendefinisikan
“m uncul secara k eb e tu la n ” sebagai sesuatu yang sinonim
dengan “m uncul ta n p a desain sad ar”. O leh karena itu, tidak
m engeju tk an bahw a m ereka m enganggap kem ustahilan
m erupak an b u k ti desain. Seleksi alam iah Darwinian
m em perlih atk an b etapa salahnya hal ini dalam kaitannya
dengan kem ustahilan biologis. D an m eskipun Darwinisme
m u n g k in tid ak secara langsung relevan dengan dunia benda-
benda m ati— kosm ologi, m isalnya— ia m em bangkitkan
kesadaran k ita dalam w ilayah-w ilayah di luar wilayah biologi.
S uatu p em aham an yang m endalam atas Darwinisme
m engajari k ita u n tu k berh ati-h ati terhadap asumsi gam pangan
bahw a desain m erupakan satu-satunya altern atif bagi kebetulan,
dan m engajari k ita u n tu k m encari jalur-jalur bertingkat
dari su atu kom pleksitas yang sem akin lam a semakin besar.
Sebelum D arw in, p ara filosof seperti H u m e m em aham i bahwa
k etidak m u n g k in an kehidupan tid ak berarti bahwa hal itu pasti
didesain, n am un m ereka tid ak dap at m em bayangkan alternatif
lainnya. Setelah D arw in, kita sem ua harus m erasa curiga—
148 GOD DELUSION

sampai ke dalam tulan g kita— terhadap gagasan ten tan g


desain. Ilusi ten tan g desain adalah sebuah peran g k ap yang telah
m enjebak kita sebelum nya, dan D arw in telah m engebalkan
kita dengan m em b an g k itk an kesadaran k ita. A pakah dia akan
berhasil m eyakinkan kita semua?

S e l e k s i A l a m ia h s e b a g a i P e m b a n g k i t - K e s a d a r a n

D alam sebuah fiksi-ilm iah, p ara astronot yang ada dalam


sebuah pesaw at ruang angkasa rindu-rum ah: “H an ya berpikir
bahwa ini adalah m usim semi yang nyam an di B um i!” A nda
m ungkin tidak segera m em aham i apa yang salah dengan hal
ini: apa yang sedem ikian tertan am k u a t adalah chauvinism e
tak-sadar belahan bum i u ta ra yang ada dalam diri sebagian dari
kita yang hidup di sana, dan b ahkan sebagian dari k ita yang
tidak. “Tak-sadar” jelas sangat tepat. Itu lah te m p at di m ana
pem bangkitan kesadaran m asuk. K arena alasan yang lebih
m endalam k etim bang sekadar lelucon m urahan-lah anda, di
Australia dan Selandia B aru, bisa m em beli p eta-p eta dunia di
m ana K utub Selatan ada di atas. Peta terseb u t jelas m erupakan
pem bangkit-kesadaran yang sangat bagus, yang dipasang di
tem bok-tem bok ruang kelas belahan bum i u ta ra kita. D ari
hari ke hari, anak-anak akan d iingatkan bahw a “u ta ra ” suatu
titik-kutub arbitrer yang tidak punya m onopoli u n tu k berada
di “atas”. Peta tersebut akan m engusik rasa ingin ta h u m ereka,
serta m em bangkitkan kesadaran m ereka. M ereka akan pulang
dan m em beri tahu oran g tu a m ereka— dan, cara itu, dengan
memberi anak-anak sesuatu yang akan m engejutkan o ran g tu a
m ereka, m erupakan salah satu hadiah terbesar yang bisa
diberikan oleh seorang guru.
K aum feminislah yang m em b an g k itk an kesadaran saya
tentang kekuatan pem bangkitan-kesadaran. “Herstory” jelas
menggelikan, jika saja k ata “his” dalam “history” tid ak m em iliki
RICHARD DAWKINS 149

k aitan etim ologis dengan k ata-g an ti m askulin. Itu secara


etim ologis sam a m enggelikannya seperti pem ecatan, pada
1991, seorang pejabat W ashington yang penggunaannya atas
k ata “niggardly" dianggap m em unculkan kem arahan rasial.
N am un b ahkan contoh-contoh yang m enggelikan seperti
“niggardly’' atau ‘,herstory" berhasil m em bangkitkan kesadaran.
B egitu k ita m eredakan kegusaran filologis kita dan berhenti
tertaw a, herstory m eperlihatkan pada kita sejarah dari sudut
pandan g yang berbeda. K ata g an ti-k ata g an ti bergender jelas
m erupak an m edan p ertem p u ran dari pem bangkitan kesadaran
tersebut. Ia (he) atau dia (she) harus bertanya pada d ‫؛‬r‫؛‬nya (himself
atau herself) apakah m odel gaya ia atau dia yang m em ungkinkan
ia atau dia m enulis seperti itu. N a m u n setelah kita m enyudahi
kejanggalan bahasa tersebut, hal itu m em bangkitkan kesadaran
kita terh ad ap sensitivitas setengah ras manusia. Man, mankind,
the Rights of Man, a ll men created equal, one man one ‫— ءاس‬-Bahasa
Inggris ta m p a k terlalu sering m enyingkirkan kaum perem puan.
K etika s a y a ‫ اا ء ال ؛ ا ا‬, tid ak pernah terpikir oleh saya bahwa kaum
perem p u an m u n g k in m erasa terabaikan oleh frase seperti “the
future ٠/ man." D ekade dem i dekade, kesadaran kita semua
bangkit. B ahkan m ereka yang m asih m enggunakan “man"
ketim b an g “human" m elakukan hal itu dengan raut apologi
yang sangat j e la s - a t a u dengan raut garang, karena membela
bahasa tradisional, atau b ahkan karena secara sadac menyerang
kaum feminis. Sem ua peserta dalam Zeitgeist tersebut menjadi
bangkit kesadarannya, b ahkan m ereka yang m em ‫؛‬l‫؛‬h untuk
m em beri respons secara n eg atif dengan bersikap keras kepala
dan m elipatgandakan kem arahan tersebut.
Fem inism e m em perlihatkan pada k ita kekuatan
pem bangkitan-kesadaran tersebut, dan saya ingin m eminjam
teknik terseb u t u n tu k seleksi alamiah. Seleksi alamiah
tidak hanya m enjelaskan keseluruhan kehidupan; ia juga
m em b an g k itk an kesadaran k ita terhadap kekuatan sains u n tu k
150 GOD DELUSION

menjelaskan bagaim ana su atu kom pleksitas yang te rta ta bisa


m uncul dari hal-hal awai yang sederhana tan p a adanya panduan
sadar. Suatu pem aham an yang m enyeluruh te n ta n g seleksi
alamiah m endorong k ita u n tu k bergerak d engan m an ta p ke
bidang-bidang lain. H al itu m em b an g k itk an kecurigaan kita,
dalam bidang-bidang lain tersebut, terhadap berbagai jenis
kem ungkinan yang salah yang pernah m em perdaya biologi
pada masa pra-D arw inian. Sebelum D arw in, siapa yang bisa
m enduga bahw a sesuatu yang tam p ak n y a didesain sebagai sayap
seekor capung atau m ata seekor elang sebenarnya m erupakan
hasil akhir dari suatu rangkaian panjang sebab-sebab non-acak
nam un sepenuhnya alamiah?
Kisah D ouglas A dam s yang m engh aru k an d an lucu ten tan g
konversi dia ke dalam atheism e radikal— ia m en ekankan k ata
“radikal” tersebut agar orang tid ak m enyahpaham inya sebagai
seorang agnostik— m erupakan b u k ti k ek u atan D arw inism e
sebagai suatu pem b an g k it kesadaran. Saya berharap saya
dim aafkan atas rasa berpuas-diri yang akan jelas terlihat dalam
kutipan di bawah ini. Alasan perm in taan m aaf saya tersebut
adalah bahw a konversi D ouglas karena b u k u -b u k u awai
saya— yang tidak dirancang u n tu k m en g u b ah siapa p u n —
m em beri inspirasi pada saya u n tu k m endedikasikan buku ini
kepadanya. D alam sebuah w aw ancara, yang d iterb itk an setelah
ia m eninggal dunia dalam The Salmon of Doubt, ia ditanya oleh
seorang w artaw an te n ta n g bagaim ana ia m enjadi seorang
atheis. Ia m em ulai jaw abannya d engan m enjelaskan bagaim ana
ia menjadi seorang agnostik, dan kem udian m elanjutkan:

D an saya berpikir dan berpikir dan berpikir. N a m u n betapa


beratnya, saya sama sekali tidak sam pai pada suatu pemecahan.
Saya am at sangat ragu terhadap gagasan ten ta n g tuhan,
nam un saya tidak cukup punya pengetahuan tentang apa pun
sebagai model yang baik bagi penjelasan-penjelasan lain atas,
katakanlah, kehidupan, alam semesta, dan segala sesuatu yang
ada di dalamnya. N am un saya terus-m enerus m encarinya, dan
RICHARD DAWKINS 15t

saya terus m em baca, dan terus berpikir. Suatu ketika, saat saya
berusia awai tiga puluhan, saya tertarik pada biologi evolusioner,
khususnya pada b u k u-buku Richard Dawkins, The Selfish Gene,
dan kem udian The Blind Watchmaker, dan tiba-tiba (ketika saya
m em baca buku The Selfish Gene untu k kedua kalinya) semuanya
perlahan m enjadi jelas dan terang. Yang m enjadikan jelas tersebut
adalah suatu konsep yang am at sangat sederhana, nam un
secara alam iah ia m enyebabkan m unculnya sem ua kompleksitas
kehidupan yang ta k terbatas dan m engagum kan. Keterpesonaan
yang ia ham parkan dalam diri saya m enjadikan keterpesonaan
yang dibicarakan orang dalam kaitannya dengan pengalam an
keagam aan m enjadi dangkal dan bebal. Saya lebih memilih
keterpesonaan pem aham an tersebut ketim bang kekagum an
karena ketidaktahuan.59

K onsep yang am at sangat sederhana yang ia bicarakan


tersebu t te n tu saja tid ak ada k aitannya dengan saya. Konsep itu
adalah teori D arw in ten tan g evolusi m elalui seleksi alamiah—
pem bangkit-kesadaran ilm iah yang begitu besar. Douglas, aku
m erind u k an m u . K au adalah sahabatku yang paling cerdas,
paling lucu, paling terbuka, paling riang, paling tinggi, dan
m u n g k in satu-satunya m uallafku. Saya berharap buku ini
m em b u atm u tertaw a— m eskipun m ungkin tidak seriang
seperti saat k au m em b u atk u tertaw a.
D aniel D en n et, seorang filosof yang secara ilmiah sangat
m endalam , m enyatakan bahw a evolusi m enyangkal salah satu
gagasan te rtu a yang k ita miliki: “G agasan bahw a diperlukan
sesuatu yang besar, indah dan cerdas u n tu k m em b uat sesuatu
yang lebih kecil k u ran g indah, dan k urang cerdas. Saya
m enyebut gagasan itu trickle-down theory of creation. A nda tidak
akan pernah m elihat sebuah lem bing m em b u at seorang pem buat
lem bing. A nda tid ak akan pernah m elihat sebuah sepatu kuda
m em b u at seorang pandai besi. A nda tidak akan pernah m elihat
sebuah p o t m em b u at seorang p em b u at p o t.”60 Penemuan
D arw in atas su atu proses yang m enjalankan suatu hal yang
sangat k o n ter-in tu itif terseb u t m erupakan suatu penemuan
152 GOO DELUSION

yang m enjadikan sum bangannya terhadap pem ikiran m anusia


sangat revolusioner, dan begitu penuh dengan k ek u atan u n tu k
m em bangkitkan kesadaran.
M engejutkan m elihat bahw a b etapa p em bangkitan
kesadaran seperti itu sangat diperlukan, bahkan di dalam
pikiran para ilm uw an andai di bidang-bidang selain bidang
biologi. Fred Hoyle adalah seorang ahli fisika d an ahli kosm ologi
yang andai, nam un Boeing 747 buah kesalah-pem aham annya,
dan kesalahan-kesalahan lain dalam biologi seperti usahanya
u n tu k m enolak fosil Archaeopteryx sebagai su atu bualan,
m em perlihatkan bahw a kesadarannya perlu dibangkitkan
melalui berbagai penyingkapan bernas dunia seleksi alamiah.
Pada tataran intelektual, saya kira dia m em aham i seleksi alam iah.
Tapi m ungkin anda perlu berkubang dalam seleksi alam iah,
m em benam kan diri di dalam nya, berenang di dalam nya,
sebelum anda bisa benar-benar m engerti kekuatannya.
Ilm u pengetahuan-ilm u p en getahuan lain m em b an g k itk an
kesadaran k ita dengan cara yang berbeda-beda. Ilm u astronom i
Fred Hoyle sendiri m en em patkan k ita di te m p a t kita, baik
secara m etaforik m aupun secara harfiah, d an m engikis
kesom bongan kita m elihat p an g g u n g kecil di m ana k ita
m enjalankan kehidupan kita— k ita adalah p u in g kecil dari
suatu ledakan kosm ik. Geologi m en g in g atk an k ita te n tan g
eksistensi kita yang pendek, baik sebagai individu m au p u n
sebagai sebuah spesies. H al itu m em b an g k itk an kesadaran Jo h n
Rushkin dan m em ancing jeritan hatinya terkenal pada .1851:
“Seandainya para ahli geologi itu m em biarkan saya sendiri, saya
bisa bertindak dengan sangat baik, tap i palu-palu m engerikan
itu! A ku m endengar d en tu m an m ereka p ad a akhir setiap
iram a sajak Injil.” Evolusi m eng h am p ark an hal yang sam a
m enyangkut pengertian k ita akan w ak tu — tid ak m engejutkan,
karena ia berkerja berdasarkan skala w ak tu geologis. N a m u n
evolusi D arw inian, teru tam a seleksi alam iah, m eng ham parkan
RICHARD DAWKINS 153

sesuatu yang lebih besar. Ia m enghancurkan ilusi tentang


desain dalam wilayah disiplin biologi, dan m engajari k ita untuk
bersikap curiga terhadap sem ua jenis hipotesa desain dalam ilm u
fisika dan juga kosm ologi. Saya kira ahli fisika Leonard Susskind
sedang m em ikirkan hal ini ketika dia m enulis, “Saya bukan
seorang sejarahw an, nam u n saya ingin m engajukan sebuah
pendapat: Kosm ologi m o d em sebenarnya dim ulai dengan
D arw in d an W allace. Tidak seperti siapa p u n sebelum mereka,
m ereka m em berikan berbagai penjelasan ten tan g eksistensi
kita yang sepenuhnya m enyangkal agen-agen supernatural . .
. . D arw in dan W allace m em b en tu k standar bukan hanya bagi
ilm u-ilm u k ehidupan m elainkan juga bagi kosm ologi.”61 Para
ilm uw an fisika lain yang m em erlukan p em bangkit kesadaran
seperti itu adalah Victor Stenger, yang bukunya Has Science
Found. God? (jaw abannya tidak) saya rekom endasikan sekali,
dan Peter A tkins, yang bukunya yang berjudul Creation Revisited
m erupak an karya puisi prosa ilm iah favorit saya.
Saya terus-m enerus m erasa heran kepada para theis yang,
bukannya terb an g k itk an kesadarannya seperti yang saya
sarankan, ta m p a k g em bira dengan m enganggap seleksi alamiah
sebagai “C ara Tuhan m enyem purnakan ciptaannya.” Mereka
m elihat bahw a evolusi m elalui seleksi alam iah akan m erupakan
suatu cara yang sangat m udah dan rapi u n tu k m encapai suatu
dunia yang penuh d en g an kehidupan. Tuhan sam a sekali tidak
perlu m elakukan apa pun! P eter A tkins, dalam buku yang
disebutkan di atas, m en g g u n ak an cara berpikir ini u n tu k sampai
pada su atu kesim pulan ta n p a -tu h a n k etika dia secara hipotetis
m em postulasikan suatu Tuhan pem alas yang m encoba untuk
sesedikit m u n g k in ik u t cam pur dalam m enjadikan suatu alam
sem esta yang m en g an d u n g kehidupan. Tuhan pem alas Atkins
bahkan lebih pem alas dibanding Tuhan deis di m asa Pencerahan
abad kedelapan belas: deus otiosus— secara harfiah, Tuhan yang
sedang liburan, m enganggur, tak punya pekerjaan, tidak begitu
154 GOD DELUSION

penting, tidak berguna, setahap dem i setahap, A tkins berhasil


m engurangi jum lah pekerjaan yang harus dilakukan oleh Tuhan
pemalas itu sam pai akhirnya ia sam a sekali tid ak m elakukan
apa pun: ia m u ngkin juga tidak perlu repot-repot u n tu k
ada. Ingatan saya dengan jelas m endengar keluhan W oody
Allen yang cerdas: “Jik a tern y ata ada su atu Tuhan, saya tidak
m enganggap bahw a dia jahat. N a m u n hal te rb u ru k yang bisa
anda katakan tentan g n y a adalah bahw a pada dasarnya ia adalah
seorang pekerja yang b u ru k .”

K o m p l e k s it a s YANG T a k D a p a t D i r e d u k s i

Mustahil u n tu k m elebih-lebihkan besarnya persoalan yang telah


dipecahkan oleh D arwin dan Wallace. Sebagai contoh saya bisa
m enyebut anatom i, stru k tu r selular, b ‫؛‬،)kem‫؛‬stri dan perilaku
semua organisme hidup. N am u n pencapaian-pencapaian yang
paling menonjol dari apa yang tam pak sebagai desain adalah
pencapaian-pencapaian yang diam bil— karena alasan-alasan
yang jelas—oleh para penulis kreasionis, dan dengan ironi yang
jantan saya m engaku‫ ؛‬bahw a apa yang saya ketahui juga berasal
dari sebuah buku kreasionis. Life —How D id It Get Here?, yang
tanpa nam a penulis, dan diterbitkan oleh W atchtow er Bible and
Tract Society dalam enam be)a‫ ؛‬bahasa d an sebelas juta kopi,
jelas m erupakan suatu buku favorit karena enam dari sebelas juta
kopi tersebut telah dikirim kan kepada saya sebagai hadiah cum a-
cuma dari orang-orang yang berhari baik di seluruh dunia.
D engan m em buka sebuah halam an secara acak dari buku
yang anon،m dan disebarluaskan secara besar-besaran ini, kita
m enem ukan suatu b u n g a karang yang dikenal sebagai Venus’
Flower Basket (Euplectella), disertai d engan sebuah k u tip an dari
Sir D avid A ttenborough: “K etika anda m elihat p ada sebuah
kerangka bunga karang yang kom pleks yang terb u at dari
silica spiculum yang dikenal sebagai Venus’ Flower Basket, kita
156 GOD DELUSION

bertanya: “A pakah sem ua ini terjadi karena kebetulan? A tau


semua ini terjadi karena suatu desain yang cerdas?” Sekali
lagi, tentu saja itu sem ua tidak terjadi karena kebetulan. Sekali
lagi, desain yang cerdas (intelligent design) bukanlah altern atif
yang tepat u n tu k kebetulan. Seleksi alam iah b u kan hanya
m erupakan suatu pem ecahan yang sederhana, m asuk akal, dan
elegan; ia juga m erupakan satu-satunya altern atif yang bisa
dijalankan bagi kebetulan, yang selam a ini diandaikan. Desain
yang cerdas bisa ditolak dengan alasan-alasan yang persis sam a
seperti alasan penolakan terhadap kebetulan. Ia jelas bukan
suatu pem ecahan yang m asuk akal bagi teka-teki kem ustahilan
statistik. D an sem akin tinggi kem ustahilan tersebut, m aka
desain yang cerdas tersebut m enjadi sem akin tid ak m asuk akal.
D ilihat secara lebih cerm at, desain yang cerdas m alah akan
semakin m em perum it persoalan tersebut. Sekali lagi, ini karena
sang pendesain itu sendiri segera m em unculkan persoalan yang
lebih besar ten tan g asal-usulnya sendiri. Suatu entitas yang
m am pu secara cerdas m endesain sesuatu yang sedem ikian
m ustahil seperti D u tc h m a n ’s Pipe (atau alam sem esta) dapat
dipastikan lebih m ustahil dibanding D u tc h m a n ’s Pipe itu
sendiri. B ukannya m engakhiri regresi besar terseb ut, Tuhan
m alah sem akin m em perparahnya.
Balik kem bali halam an lain b u k u W atchtow er tersebut,
dan anda akan m enem ukan suatu penjelasan te n ta n g redwood
raksasa (Sequoiadendron giganteum), sebuah pohon yang sangat
saya kenal karena saya m em ilikinya di k eb u n saya— jarang
yang berum ur lebih dari satu abad, n am un te ta p m erupakan
pohon tertinggi di lingkungan ini. “Seseorang yang pendek,
yang berdiri di sam ping sebuah pohon Sequoia, hanya bisa
m em andang ke atas dengan kagum karena kebesarannya
yang begitu agung. A pakah m asuk akal u n tu k percaya bahw a
bentuk pohon ini yang sedem ikian besar d an benih kecil yang
m enghasilkannya bukan karena desain?” Sekali lagi, jika anda
RICHARD DAWKINS 157

m engang g ap bahw a satu-satunya alternatif bagi desain adalah


kebetulan, m ak a jaw abannya tidak, itu tidak m asuk akal.
N a m u n sekali lagi, para penulis b u k u itu sam a sekali tidak
m enyebutkan altern atif lainnya, yakni seleksi alam iah, entah
karena m ereka m em ang tid ak m em aham inya atau karena
m ereka tidak m au m enyebutkannya.
Proses yang dengannya tu m b u h -tu m b u h an , apakah itu
Pimpernel yang kecil atau Wellingtonia yang sedem ikian besar,
m enyerap energi u n tu k tu m b u h disebut fotosintesa. Sekali
lagi, dalam b u k u W atchtow er tersebut: “’A da sekitar tujuh
p u luh reaksi kim ia yang tercakup dalam fotosintesa,’ ungkap
salah seorang ahli biologi. ‘Itu jelas m erupakan suatu peristiwa
ajaib.’ T u m b u h -tu m b u h an hijau disebut ‘pabrik-pabrik’ alam—
cantik, ten an g , tid ak m em unculkan polusi, m enghasilkan
oksigen, m enyaring air d an m em beri m akan dunia. Apakah
sem ua itu terjadi karena kebetulan? A pakah itu benar-benar
bisa dipercaya?” Tidak, itu tidak d apat dipercaya; nam un
pengulan g an contoh dem i contoh terseb u t tid ak mem baw a
kita ke m ana-m ana. “Logika” kreasionis selalu sama. Beberapa
fenom ena alam iah secara statistik terlalu tidak-m ungkin,
terlalu kom pleks, terlalu indah, serta terlalu m engagum kan
u n tu k terjadi karena kebetulan. D esain m erupakan satu-
satunya a ltern atif bagi kebetulan yang bisa dibayangkan oleh
para penulis tersebut. O leh karena itu, seorang pendesain pasti
telah m elakukan itu sem ua. D an jaw aban sains terhadap logika
yang salah ini juga selalu sama. D esain bukan m erupakan satu-
satunya a ltern atif bagi kebetulan. Seleksi alam iah m erupakan
altern atif yang lebih baik. Sangat jelas, desain sama sekali
bukan m erupakan su atu altern atif yang tepat karena hal itu
m em unculkan persoalan yang jauh lebih besar ketim bang
persoalan yang dipecahkannya: siapa yang m endesain sang
pendesain tersebut? K ebetulan dan desain sam a-sam a gagal
sebagai pem ecahan terh ad ap persoalan kem ustahilan statistik
158 GOD DELUSION

tersebut, karena salah satu dari keduanya adalah masalah,


sem entara yang satunya lagi m engharuskan regresi ke
pem ecahan yang satunya lagi. Seleksi alam iah m erupakan
pem ecahan yang tepat. Ia m erupakan satu-satunya pem ecahan
yang bisa dijalankan yang m u n g k in diandaikan. D an ia bukan
hanya suatu pem ecahan yang bisa dijalankan, ia juga m erupakan
suatu pem ecahan yang sangat cerdas dan kuat.
Apa yang m em b u at seleksi alam iah berhasil sebagai
sebuah pem ecahan terhadap persoalan kem ustahilan tersebut,
sem entara desain dan kebetulan sam a-sam a gagal sejak awai?
Jaw abannya adalah bahw a seleksi alam iah m erupakan suatu
proses kum ulatif, yang m em ecah persoalan kem ustahilan
tersebut m enjadi bagian-bagian kecil. M asing-m asing dari
bagian kecil tersebut sedikit m ustahil, n am u n tid ak ekstrem .
K etika sejumlah besar peristiw a yang sedikit tid ak m ungkin
ini dijajarkan dalam rangkaian, hasil akhir dari akum ulasi itu
m em ang sangat sangat m ustahil, cukup m ustahil u n tu k berada
jauh di luar jangkauan kebetulan. H asil-hasil akhir inilah
yang m enjadi pokok argum en kreasionis yang b erp u tar-p u tar
dan m em bosankan tersebut. A rgum en kreasionis tersebut
sama sekali tidak m em aham i poinnya, karena ia m e n u n tu t
m em perlakukan asal-usul kem ustahilan statistik tersebut
sebagai suatu peristiw a tu n g g al dan terjadi sekali. Ia tidak
m em aham i k ekuatan akumulasi.
D alam Climbing Mount Improbable, saya m en g ungkapkan
poin tersebut dalam sebuah parabel. Salah satu sisi dari gu n u n g
tersebut sem ata-m ata jurang, m ustahil u n tu k didaki, n am un di
sisi yang lain terd ap at suatu lerengan m enuju puncak yang tidak
begitu curam . D i puncak g u n u n g tersebut terd ap at suatu alat
yang kom pleks seperti sebuah m ata atau sebuah bacterialflagellar
motor. G agasan absurd bahw a kom pleksitas tersebut bisa secara
spontan terbentuk-sendiri tersim bolkan oleh loncatan dari kaki
jurang ke puncak dalam satu lom patan. Evolusi, sebaliknya,
RICHARD DAWKINS 159

m em utari p u n g g u n g g u n u n g itu dan perlahan m endaki lerengan


yang tid ak b egitu curam tersebut m enuju puncak: mudah!
Prinsip perlahan m endaki lerengan yang tidak b egitu curam
tersebut, dibanding m elom pati jurang, sangat sederhana, suatu
prinsip yang cenderung m erupakan suatu keajaiban sehingga
m em erlukan w ak tu yang sangat lam a bagi seorang Darw in
u n tu k m em aham i da n m enem ukannya. Pada saat ia m em aham i
dan m enem ukannya, ham pir tiga abad telah berlalu sejak annus
mirabilis-nya. N ew to n — m eskipun pencapaiannya tam pak lebih
sulit dibanding pencapaian D arw in.
M etafor favorit lain u n tu k m enggam barkan kem ustahilan
ekstrem adalah kom binasi kunci di ruangan besi sebuah bank.
Secara teoretis, seorang peram pok bank bisa beru n tung dan
m enem u k an kom binasi angka yang benar karena kebetulan.
D alam kenyataannya, kom binasi kunci b ank tersebut didesain
dengan im probabilitas yang cukup besar sehingga m enjadikan
hal ini m ustahil— ham pir sam a tid ak m ungkinnya seperti
Boeing 747 Fred H oyle. N a m u n bayangkan suatu kombinasi
kunci yang didesain dengan b u ru k sehingga m em unculkan
petu n ju k -p etu n ju k kecil— m irip dengan anak-anak yang
“m enjadi sem akin pan as” saat m em ainkan perm ainan H u n t the
Slipper. A ndaikan bahw a k etik a m asing-m asing pem encetan
kom binasi ang k a terseb u t m endekati susunannya yang benar,
p in tu ru angan besi terseb u t m em buka celah lain, dan sealiran
uang keluar. Peram pok terseb u t akan sem akin m endekati
sasaran d engan cepat.
K aum kreasionis yang berusaha m engajukan argum en
kem ustahilan u n tu k m en d u k u n g pandangan mereka selalu
m engasum sikan bahw a adaptasi biologis m erupakan suatu
persoalan te n ta n g “jackpot or nothing . N am a lain un tu k
kesalahan “jackpot or nothing tersebut adalah “kom pleksitas
yang tid ak d ap at direduksi” (IC: Irreducible Complexity). A tau
m ata m elihat atau tidak. A tau sayap m engepak atau tidak.
160 GOO DELUSION

Diasum sikan tidak ada jalan ten g ah yang berguna. N am u n


ini sama sekali salah. D alam p rak tik ada banyak sekali jalan
tengah— yang justru m erupakan apa yang seharusnya kita
harapkan dalam teori. K om binasi kunci kehidupan tersebut
adalah suatu alat H u n t th e Slipper. K ehidupan nyata berusaha
mencari lerengan yang tid ak begitu curam di p u n g g u n g gu n u n g
M ount Im probable tersebut, sem entara kaum kreasionis hanya
m elihat tebing jurang yang m enganga itu.
D arw in m encurahkan keseluruhan bab dari Origin of
Species u n tu k “K esulitan-kesulitan m en y an g k u t teori asal-usul
dengan m odifikasi”, dan adil u n tu k m eng atak an bahw a bab
pendek ini m engkaji dan m em ecahkan m asing-m asing dari apa
yang dianggap kesulitan sejak saat itu, h in g g a sekarang ini.
Kesulitan-kesulitan yang paling besar adalah apa yang disebut
Darw in “organ-organ d engan kesem purnaan dan kerum itan
ekstrem ”, yang kadang secara salah digam b ark an sebagai
“kom pleksitas yang tak dap at direduksi.” D arw in m em ilih
m ata sebagai sesuatu yang m em unculkan su atu persoalan yang
sangat m enantang: “M enganggap bahw a m a ta d engan sem ua
pirantinya yang tidak d apat ditiru, yang m enyesuaikan fokus
terhadap jarak-jarak yang berbeda, yang m em u n g k inkan jum lah
besarnya cahaya yang berbeda-beda, dan yang m em perbaiki
penyim pangan ruang dan k rom atik, d ib e n tu k oleh seleksi
alamiah tam paknya— saya d engan terb u k a m engakuinya—
am at sangat absurd.” K aum kreasionis sangat senang m en g u tip
kalim at ini terus-m enerus. Tidak perlu d ikatakan, m ereka
tidak pernah m engutip k alim at-kalim at setelahnya. Pengakuan
terbuka D arw in yang berteru s-teran g terseb u t ternyata hanya
sarana retoris. Ia m enggiring law an-law annya m endekatinya
sehingga pukulannya, saat itu dilakukan, sem akin m enohok.
Pukulan tersebut te n tu saja adalah penjelasan D arw in yang
sangat jelas ten tan g bagaim ana m ata terseb u t berkem bang
melalui tah ap -tah ap yang b ertin g k at. D arw in m u n g k in tidak
RICHARD DAWKINS 161

m enggu n ak an frase “kom pleksitas yang tidak dapat direduksi”,


atau “lerengan m ulus m enuju puncak M ount Im probable”,
nam un ia jelas m em aham i prinsip keduanya.
“Apa gunanya setengah m a ta ” dan “A pa gunanya setengah
sayap” m erupakan contoh-contoh argum en “kom pleksitas yang
tidak d ap at d ireduksi.” Sebuah u n it yang berfungsi dikatakan
sangat kom pleks d an tidak dap at direduksi jika penghilangan
salah satu bagiannya m enyebabkan keseluruhannya berhenti
berfungsi. P andangan ini diasum sikan jelas pada dirinya sendiri
dalam k aitan n y a dengan m ata m aupun sayap. N am un segera
setelah k ita m em ikirkan sejenak asum si-asum si ini, kita dengan
segera m enem ukan kesalahannya. Seorang pasien katarak yang
lensa m atan y a dihilangkan m elalui operasi pem bedahan tidak
dapat m elihat gam bar-g am b ar yang jelas tan p a kacam ata,
nam un m asih cukup bisa m elihat u n tu k tidak tertubruk
pohon atau jatu h ke dalam jurang. Setengah sayap m em ang
tidak sebaik sepasang sayap, nam u n setengah sayap jelas lebih
baik ketim b an g tan p a sayap sam a sekali. Setengah sayap bisa
m enyelam atkan hidup anda d engan m em perpelan kejatuhan
anda dari sebuah pohon dengan ketinggian terten tu . D an 51
persen sayap d ap at m enyelam atkan anda jika anda jatuh dari
sebuah pohon yang sedikit lebih tinggi. A pa pun potongan
sayap yang anda miliki, ia akan m enyelam atkan anda dari suatu
ketingg ian te rte n tu , sem entara p otongan sebuah sayap yang
sedikit lebih kecil tidak. E ksperim en pem ikiran tentang pohon-
pohon dengan ketinggian yang berbeda-beda tersebut, dari titik
m ana seseorang m u n g k in jatuh, hanya m erupakan salah satu
cara u n tu k m elihat, dalam teori, bahw a pasti ada suatu landaian
yang m en g u n tu n g k a n dari m em iliki sayap m ulai dari 1 persen
hingga 100 persen. H u ta n penuh dengan binatang-binatang
yang m eluncur atau berparasut yang m enggam barkan, dalam
p raktik , setiap langkah m elew ati lereng m enuju puncak M ount
Im probable tersebut.
162 GOD DELUSION

Melalui analog‫ ؛‬dengan pohon-pohon yang m em iliki tinggi


berbeda-beda, m udah u n tu k m em bayangkan keadaan-keadaan
di m ana setengah m ata akan m enyelam atkan kehidupan
seekor binatang, sem entara 4 9 persen m a ta tidak. Berbagai
landaian disediakan oleh variasi-variasi dalam kondisi cahaya,
serta variasi-variasi jarak di m ana anda bisa m elihat m angsa
anda— atau pem angsa anda. D an, sebagaim ana dengan sayap,
jalan tengah-jalan tengah yang m asuk akal b u k an saja m udah
dibayangkan: m ereka juga sangat banyak didapati di sem ua
dunia binatang. Seekor ulat-pipih (flatworm) m em iliki sebuah
m ata yang, dengan u kuran apa p un m asuk akal, k urang dari
setengah m ata manusia. Nautilus (dan m u n g k in sepupunya
ammonite yang telah punah yang banyak sekali terd ap at di
lautan-lautan Paleozoic dan Mesozoic) m em iliki m ata yang
dari segi kualitas m erupakan titik tengah an tara ulat-pipih
dan manusia. Tidak seperti m a ta u lat-pipih tersebut, yang bisa
m endeteksi cahaya dan bayang-bayang nam u n sam a sekali
tidak m elihat citra, m a ta “pinhole cam era” Nautilus tersebut
m em unculkan citra yang nyata; nam un itu adalah citra yang
kabur dan sam ar jika dibandingkan d engan citra yang dapat
kita lihat. A kan tid ak b egitu tep at jika k ita m em beri angka
pada perbaikan tersebut, nam un ta k seorang p u n yang waras
bisa m enyangkal bahw a m ata -m a ta invertebrata ini, dan
banyak invertebrata yang lain, lebih bagus dibanding tidak ada
m ata sam a sekali. D alam Climbing Mount Improbable, saya secara
khusus m em bahas m ata dan sayap tersebut m asing-m asing
dalam satu bab, serta m em perlihatkan b etapa m ud ahnya bagi
m ereka u n tu k perlahan berevolusi setahap dem i setahap, dan
saya akan m enyudahi m asalah ini di sini.
Jadi, kita telah m elihat bahw a m a ta d an sayap jelas bukan
m erupakan suatu kom pleksitas yang tid ak d ap at direduksi;
nam un apa yang lebih m enarik dibanding contoh-contoh khusus
ini adalah pelajaran um um yang harus k ita tarik. K enyataan
RICHARD DAWKINS 163

bahw a beg itu banyak orang sam a sekali salah m em aham i kasus-
kasus yang jelas ini hendaknya m em peringatkan kita tentang
contoh-contoh lain yang k u ran g jelas, seperti kasus-kasus sel
dan biokem ical yang sekarang ini begitu digem bar-gem borkan
oleh kau m kreasionis yang berlindung di balik eufimisme “para
teoretisi desain cerdas” yang secara politik m enguntungkan.
D i sini k ita telah m elihat kisah yang m em beri kita
peringatan, dan kisah itu m em beri tah u kita ten tang hal ini:
jangan seenaknya m enyatakan sesuatu sebagai kompleksitas
yang tid ak d ap at direduksi; yang terjadi adalah bahwa anda
tid ak m en g am ati secara cukup cerm at pada detail-detailnya,
atau m em ikirkan d engan cukup cerm at ten tan g detail-detail
itu. D i sisi lain, k ita yang ada di pihak sains hendaknya tidak
secara dogm atis terlalu percaya diri. M ungkin ada sesuatu di
dalam alam luar sana yang benar-benar m enghalangi, karena
kom pleksitasnya yang benar-benar tidak dapat direduksi,
landaian yang tid ak beg itu curam dari M ount Improbable.
K aum kreasionis benar bahw a, jika kom pleksitas yang benar-
benar tid ak terreduksikan d apat dijabarkan dengan tepat,
m aka hal itu akan m eru n tu h k an teori D arw in. Darwin
sendiri berkata: “Jik a d apat diperlihatkan bahw a organ-organ
kom pleks yang ada tidak m u n g k in d ibentuk oleh berbagai
m acam m odiflkasi yang terjadi terus-m enerus dan sedikit demi
sedikit, m aka teori saya akan benar-benar ru n tu h . N am un saya
tidak pernah d ap at m enem ukan kasus seperti itu .” Darwin
tidak d ap at m enem ukan kasus seperti itu, dan demikian juga
siapa p u n sejak m asa D arw in, terlepas dari berbagai usaha keras
yang dilakukan. Banyak calon bagi cawan suci kreasionisme ini
telah dikem ukakan. Tak ada seorang pun yang bertahan.
D alam kasus apa pun, m eskipun kom pleksitas yang benar-
benar tid ak d ap at direduksi akan m eru n tu h k an teori Darwin
jika hal itu d item ukan, siapa yang akan berkata bahwa hal itu
tidak akan serta m erta m eru n tu h k an teori desain yang cerdas
164 GOD DELUSION

juga? M em ang, hal itu telah m eru n tu h k an teori desain yang


cerdas karena, sebagaim ana yang terus-m enerus saya katakan
dan akan terus saya katakan, b etap ap u n kecil p en g etah u an kita
tentang Tuhan, satu hal yang dap at kita p astikan adalah bahw a
ia pasti sangat sangat kom pleks dan m u n g k in juga tidak dapat
direduksi!

P e m u ja a n G a p

Mencari contoh-contoh khusus te n ta n g kom pleksitas yang


benar-benar tidak d ap at direduksi p ad a dasarnya m erupakan
suatu cara yang tak-ilm iah u n tu k m ulai: su atu kasus perdebatan
yang bertolak dari ketid ak tah u an yang ada sekarang ini.
Perdebatan terseb u t b ertu m p u pada logika salah yang sam a
sebagaim ana strategi “Tuhan G ap ” (“the God of the Gaps") yang
dikecam oleh teolog D ietrich Bonhoeffer. K aum kreasionis
sangat suka m encari suatu gap yang ada dalam p engetahuan
atau pem aham an yang ada sekarang ini. J ik a apa yang tam pak
sebagai suatu gap ditem ukan, diasumsikan bahw a Tuhan secara
otom atis pasti m engisinya. A pa yang m encem askan para teolog
yang cerdas seperti Bonhoeffer adalah bahw a gap akan sem akin
sedikit ketika sains sem akin m aju, dan Tuhan p ada akhirnya
terancam tidak m elakukan apa-apa dan tid ak ada tem p at
bersem bunyi. A pa yang m encem askan kaum ilm uw an adalah
sesuatu yang lain lagi. M erupakan bagian dasar dari keahlian
ilmiah u n tu k m engakui ketid ak tah u an , b ahkan bergem bira
dengan k etidaktahuan sebagai suatu ta n ta n g a n bagi penem uan
di masa depan. Sebagaim ana yang ditulis oleh tem an saya M att
Ridley: “Sebagian besar ilm uw an m erasa bosan d engan apa yang
telah m ereka tem ukan. K etid ak tah u an lah yang m endorong
m ereka u n tu k terus m aju .” K aum m istikus bersuka ria dengan
misteri dan ingin hal itu te ta p m isterius. K aum ilm uw an
bersuka ria dengan m isteri karena alasan yang berbeda: hal
RICHARD DAWKINS 165

itu m em u n g k in k an m ereka u n tu k m elakukan sesuatu. Lebih


um um , sebagaim ana yang akan saya kem ukakan kem bali dalam
B ab 8, salah satu dam p ak yang benar-benar buruk dari agama
adalah ia m engajari k ita bahw a m erupakan suatu kebajikan
u n tu k berpuas diri d engan k etidaktahuan.
Pengakuan akan k etid ak tah u an dan mistifikasi sem entara
m erupakan sesuatu yang sangat p en tin g bagi sains yang baik.
K arena itu, sangat disayangkan bahw a strategi u tam a para
propagandis kreasionism e adalah strategi negatif, yakni mencari
berbagai gap dalam pen g etah u an ilm iah d an serta m erta
m engisi g ap -g ap itu dengan “desain yang cerdas” (intelligent
design). G am b aran b erik u t ini bersifat hipotetis nam un sangat
um um terjadi. Seorang kreasionis berkata: “Tulang sendi siku
k atak m usang (١weasel frog) m erupakan suatu kom pleksitas yang
tid ak d ap at direduksi. Tak satu p u n bagian darinya yang akan
berfungsi baik sam pai keseluruhannya terb en tu k . Saya yakin
anda tid ak d ap at m em ikirkan suatu cara di m an a siku katak
m usang itu berevolusi secara perlahan setahap dem i setahap.”
Jik a sang ilm uw an gagal m em berikan suatu jaw aban langsung
dan kom prehensif, sang kreasionis m engajukan kesim pulan
yang sudah dapat dipastikan: “K arena itu, teori ‘desain yang
cerdas’ yang b erlak u .” Perhatikan logika yang bias tersebut:
jika teori A gagal dalam hal-hal te rte n tu , teori B pasti benar.
Tidak perlu d ikatakan, argum en itu tid ak berlaku sebaliknya.
K ita didorong u n tu k m eloncat ke teori yang sudah dirancang
tersebu t tan p a berusaha u n tu k m elihat apakah teori itu gagal
dalam hal-hal te rte n tu yang sam a seperti teori yang dianggap
digantikannya. D esain yang cerdas— ID — m em iliki sebuah
k a rtu G et O u t O f Ja il Free, suatu kekebalan terhadap tu n tu tan
keketatan yang ada pada evolusi.
N a m u n poin saya sekarang ini adalah bahw a strategi
kreasionis terseb u t m enghancurkan kegem biraan alamiah
ilm uw an— yang m em ang perlu— terhadap ketidakpastian
166 GOD DELUSION

(sementara). K arena alasan-alasan yang sepenuhnya politis,


ilm uw an-ilm uw an sekarang ini m u n g k in ragu-ragu sebelum
berkata: “H m m , poin yang m enarik. Saya bertanya-tanya
bagaim ana para leluhur k atak m usang (weasel frog) tersebut
mengembangkan tulan g sendi siku m ereka. Saya b u k an seorang
spesialis dalam bidang k atak m usang (weasel frog), saya harus
pergi ke Perpustakaan U niversitas dan m encari tahu. Ini
m ungkin m erupakan suatu proyek yang m enarik bagi seorang
mahasiswa.” Pada saat seorang ilm uw an m en g atak an sesuatu
seperti itu — dan jauh sebelum m ahasisw a itu m em ulai proyek
tersebut— kesim pulan yang sudah dirancang tersebut akan
menjadi berita u tam a dalam sebuah p am p let kreasionis: “K atak
m usang hanya m u ngkin didesain oleh T uhan.”
D engan dem ikian, ada kaitan yang p a tu t disayangkan
antara keb u tu h an m etodologis sains u n tu k m encari
wilayah-wilayah ketidak tah u an yang akan m enjadi sasaran
penelitian, dan k eb u tu h an ID u n tu k m encari w ilayah-w ilayah
ketidaktahuan dengan tujuan m engklaim kem enangan. J u stru
fakta bahwa ID tidak m em iliki b u k ti-b u k ti sendiri itu lah —
m elainkan m enyerobot seperti ru m p u t liar dalam g ap -gap yang
diidentifikasi oleh p en getahuan ilm iah—yang m engganggu
kebutuhan sains u n tu k m engidentifikasi d an m en g u m u m k an
gap-gap yang sama sebagai perm ulaan u n tu k m eneliti m ereka.
D alam hal ini, sains m enem ukan dirinya bersekutu dengan para
teolog yang bernas seperti Bonhoeffer, b ersatu m elaw an m usuh
bersama teologi populis d an teologi g ap desain yang cerdas.
H u b u n g an kaum kreasionis dengan “g ap -g ap ” dalam
catatan fosil m enyim bolkan keseluruhan teologi g ap m ereka.
Saya pernah m em beri p en g an tar sebuah bab ten tan g apa yang
disebut Ledakan C am brian dengan kalim at, “Seolah-olah fosil-
fosil tersebut tertan am di sana tan p a ada sejarah evolusi.” Sekali
lagi, ini adalah suatu p en g an tar retoris, yang d itu ju k an u n tu k
m erangsang selera pem baca akan penjelasan m enyeluruh yang
RICHARD DAWKINS 167

akan m uncul kem udian. Peninjauan ulang yang m enyedihkan


m em beritahu saya sekarang ini betapa terprediksinya penjelasan
saya yang sabar tersebut akan diperlakukan dan p engantar saya
tersebut serta m erta dik u tip di luar konteks. K aum kreasionis
sangat m enyukai “g ap -g ap ” dalam catatan ‫؛‬os،l tersebut, persis
sebagaim ana m ereka m em uja g ap -g ap pada um um nya.
Banyak transisi evolusioner terrekam dengan baik melalui
rangkaian yang k u ran g lebih berkelanjutan dari ‫؛‬os‫؛‬،-fos‫؛‬l
p en g h u b u n g yang berubah perlahan-lahan. Sebagian dari transisi
tersebut tidak, dan inilah yang disebut “g ap -g ap ” yang terkenal
itu. M ichael Sherm er dengan jenaka m enyatakan bahw a jika
sebuah p en em uan fosil b aru d engan rap‫ ؛‬m em bagi dua sebuah
“g a p ”, sang kreasionis akan m enyatakan bahw a kini ada dua
kali lipat gap! N am u n , perhatikanlah sekali lagi penggunaan
kesim pulan yang ta k berdasar dan sudah dipastikan tersebut.
Jik a tid ak terd ap at fosil-fosil yang m erekam suatu transisi
evolusioner yang dipostulasikan, asumsi yang sudah dapat
dipastikan terseb u t adalah bahw a tidak ada transisi evolusioner,
dan karena itu Tuhan pasti telah cam pur tangan.
Sam a sekali tid ak logis u n tu k m e n u n tu t pendokum entasian
yang lengkap atas setiap perkem bangan dari setiap kisah,
apakah itu dalam evolusi atau dalam sains yang lain. Anda
m ungkin juga m e n u n tu t, sebelum m enghukum seseorang
karena p em b u n u h an , suatu catatan sinem atik yang lengkap atas
setiap lan g k ah p em b u n u h tersebut yang m em baw anya pada
kejahatan itu, tan p a ada kerangka yang hilang. Sangat sedikit
bagian bangkai yang memfosil, dan kita b eru n tu n g memiliki
fosil-fosil p e n g h u b u n g sebanyak yang kita m iliki sekarang ini.
K ita sangat m u n g k in tidak m em iliki fosil sam a sekali, dan
m eskipun dem ikian b u k ti-b u k ti u n tu k evolusi dari sumber-
sum ber lain, seperti genetika m olekuler dan distribus‫ ؛‬geografis,
m asih am at sangat k u at. D i sisi lain, evolusi m em buat prediksi
yang k u a t bahw a jika satu fosil d item ukan dalam strata geologis
168 GOD DELUSION

yang salah, teori tersebut akan padam . K etika d itan tan g oleh
seorang p enganut Popperian u n tu k m enjelaskan bagaim ana
evolusi dapat difalsifikasi, J. B. S. H aldane m enjaw ab dengan
tegas: “Fosil kelinci di zam an P recam brian.” T idak ada fosil-
fosil anakronistik seperti itu yang secara o ten tik d item ukan,
selain legenda-legenda kreasionis yang cacat te n ta n g tengkorak
kepala m anusia di zam an Coal M easures d a n jejak kaki m anusia
yang saling silang dengan jejak dinosaurus.
G ap-gap, dalam pikiran sang kreasionis tersebut, otom atis
diisi oleh Tuhan. H al yang sam a berlaku p ad a sem ua jurang
curam di p eg unungan M ount Im probable, di m an a landaian
yang bertingkat tidak dengan segera terlih at atau diabaikan.
W ilayah-wilayah di m ana k u ran g terd ap at data, atau kurang
terdapat pem aham an, secara otom atis diasum sikan begitu
saja sebagai m ilik Tuhan. K etergesaan yang b eg itu jelas u n tu k
m engum um kan “kom pleksitas yang tid ak d ap at direduksi”
tersebut m enggam barkan suatu kegagalan imajinasi. Beberapa
organ biologis, jika b u k an m ata m aka su atu bacterial flagellar
motor atau suatu biochemical pathway, ditetapkan ta n p a argum en
lebih jauh sebagai suatu kom pleksitas yang tidak d ap at
direduksi. Tidak ada usaha yang dilakukan u n tu k menjabarkan
kompleksitas yang tidak dap at direduksi tersebut. Terlepas
dari kisah m ata, sayap dan banyak hal lain yang m engandung
peringatan tersebut, tiap-tiap calon baru u n tu k p enghargaan
yang m eragukan tersebut diasum sikan sebagai sesuatu yang
jelas-jelas m erupakan kom pleksitas yang tid ak d apat direduksi,
dan statusnya ditegaskan d engan k eputusan resmi. N a m u n
pikirkanlah hal itu. K arena kom pleksitas yang tidak dapat
direduksi diajukan sebagai suatu argum en yang m endukung
desain, hal itu tidak perlu lagi lebih ditegaskan m elalui
keputusan resmi ketim bang m elalui desain itu sendiri. A nda
bisa juga begitu saja m enegaskan bahw a k atak m usang (atau
kum bang pengebom , dan seterusnya) m em perlihatkan desain,
RICHARD DAWKINS 169

tanpa argum en atau alasan pem benaran lebih jauh. Itu sama
sekali bukan cara sains.
Logika terseb u t ternyata tid ak lebih m eyakinkan ketim bang
kalim at berikut: “Saya [m asukkan nam a sendiri] secara pribadi
tidak d ap at m em ikirkan suatu cara di m ana [m asukkan suatu
fenom ena biologi} d ap at terb en tu k setahap dem i setahap. Oleh
karena itu , hal itu m erupakan suatu kom pleksitas yang tidak
dapat direduksi. Itu berarti hal itu didesain.” K em ukakanlah
seperti itu , d an anda segera akan m elihat bahw a logika seperti
itu sangat ren tan k etik a ada ilm uw an yang m enem ukan suatu
titik-ten g ah ; atau paling tid ak bayangkanlah suatu titik-tengah
yang m asuk akal. Sekalipun tidak ada ilm uw an yang maju
m em berikan penjelasan, m erupakan logika yang jelas-jelas
cacat u n tu k m engasum sikan bahw a “desain” akan lebih baik.
Logika pem ikiran yang m endasari teori “desain yang cerdas”
adalah logika yang m alas dan cacat— logika lam a “Tuhan G ap”.
Saya sebelum nya telah m enyebut argum en ini sebagai A rgum en
K etakpercayaan Pribadi.
B ayangkan anda m elihat su atu trik-tipuan magis yang
benar-benar luar biasa. Pasangan terkenal Penn dan Teller
m em iliki kebiasaan di m ana m ereka tam pak secara serentak
m enem bak satu sam a lain dengan pistol, dan m asing-m asing
tam p ak m en an g k ap p eluru itu dengan giginya. Tindakan-
tindakan pencegahan yang rinci dilakukan dengan m enerakan
tan d a identifikasi te rte n tu pada peluru-peluru itu sebelum
peluru-p elu ru itu dim asukkan ke dalam pistol, dan keseluruhan
prosedur itu disaksikan dari jarak dekat oleh para sukarelawan
p en onto n yang berpengalam an dalam hal senjata api, dan
tam pak n y a sem ua kem u n g k in an penipuan telah dihilangkan.
Peluru Teller yang telah ditandai berhenti di m u lu t Penn dan
peluru Penn yang telah ditandai berhenti di m u lu t Teller. Saya
[Richard D aw kins] sam a sekali tidak m am pu m em ikirkan cara
apa p u n yang m enjadikan sem ua ini trik-tipuan. A rgum en
170 GOD DELUSION

Ketakpercayaan Pribadi berg etar dari kedalam an pusat otak


pra-ilm iah saya, dan nyaris m endorong saya u n tu k berkata,
“Itu pasti sebuah m ukjizat. Tidak ada penjelasan ilm iahnya.
Itu pasti su pernatural.” N a m u n suara nalar ilm iah yang m asih
kecil m engucapkan k ata-k ata yang lain. Penn d a n Teller adalah
para ilusionis kelas-dunia. T erdapat su atu penjelasan yang
sepenuhnya m asuk akal. M ungkin saya terlalu naif, ata u terlalu
tidak-cerm at, atau terlalu tidak im ajinatif, u n tu k m em ikirkan
penjelasan itu. Itu lah tan g g ap an yang te p a t terh adap suatu
trik-tipuan. Itu juga m erupakan tan g g ap an yang te p at
terhadap suatu fenom ena biologis yang ta m p a k sebagai suatu
kompleksitas yang tidak dap at direduksi. O rang -o rang yang
m elom pat dari kebingungan pribadi terh ad ap sebuah fenom ena
alamiah ke entitas-entitas supernatural sam a bodohnya
seperti orang-orang bebal yang m elihat seorang pesulap
m em bengkokkan sebuah sendok dan m eloncat ke kesim pulan
bahwa tindakan itu “p aranorm al.”
D alam b u kunya yang berjudul Seven Clues to the Origin of
Life, ahli kim ia Skotlandia A. G. Cairns-Sm ith m engem ukakan
sebuah poin tam bahan, dengan m en g g u n ak an analogi sebuah
lengkungan. Sebuah lengkungan yang terdiri dari pecahan
bebatuan dan tidak ada adukan sem en yang m enopangnya,
dan ia m erupakan suatu kesatuan yang tid ak d ap at direduksi:
ia akan ru n tu h jika salah satu dari tu m p u k a n b a tu itu dicabut.
Bagaim ana itu dibangun p ertam a kali? Salah satu cara adalah
m em buat suatu tu m p u k an b ebatuan yang kokoh, kem udian
secara hati-hati m em indahkan b a tu satu dem i satu. Lebih
um um , ada banyak stru k tu r yang tid ak d apat direduksi dalam
pengertian bahw a salah satu bagiannya tid ak d ap at dihilangkan
tanpa m erusak keseluruhan, nam un diban g u n dengan b an tuan
perancah (scaffolding) secara b ertahap dan kini ta k lagi terlihat.
Begitu stru k tu r tersebut terb en tu k , perancah tersebut bisa
dipindahkan dengan am an dan stru k tu r itu m asih teta p tegak
RICHARD DAWKINS 171

berdiri. D em ikian juga dalam evolusi, organ atau stru k tu r yang


anda lihat m u n g k in m em iliki suatu perancah yang ada pada
salah satu leluhur dan kem udian dipindahkan.
“K om pleksitas yang tidak dap at direduksi” bukan
m erupak an su atu gagasan baru, nam un frase itu sendiri
ditem ukan oleh seorang kreasionis, M ichael Behe, pada 1996.62
Ia dihargai (jika dihargai adalah k ata yang tepat) karena
m em asukkan kreasionism e ke dalam wilayah baru biologi:
biokem istri dan biologi sel, yang ia anggap sebagai wilayah
p erburuan gap yang m u n g k in lebih m enyenangkan ketim bang
m ata atau sayap. Pendekatan terbaiknya terhadap suatu kasus
yang m enarik (m en u ru t saya kasus yang buruk) adalah bacterial
flagellar motor.
Bacterial flagellar motor m erupakan suatu keajaiban
alam. Ia m enggerakkan satu-satunya contoh yang di ketahui
te n tan g g an d ar (axle) yang b erp u tar sendiri, di luar teknologi
m anusia. Roda bagi b in atan g -b in atan g besar, m en urut saya,
akan m eru p ak an contoh-contoh nyata dari kom pleksitas yang
tidak d ap at direduksi, d an m u n g k in inilah alasan m engapa
itu tidak ada. B agaim ana u rat syaraf dan pem buluh darah
m encapai tujuannya? Flagellum adalah sebuah baling-baling
yang m enyerupai-benang, yang digunakan oleh bakteri untuk
m encari jalannya di air. Saya k atak an “m encari jalan” dan bukan
“berenan g ” karena, pada skala eksistensi bakteri, suatu cairan
seperti air tid ak akan terasa seperti cairan yang k ita rasakan. Ia
akan lebih terasa seperti treacle, atau jeli, atau bahkan pasir, dan
bakteri terseb u t akan tam p ak m encari-cari jalan atau m eraba-
raba jalannya di air dan bukannya berenang. Tidak seperti
apa yang disebut flagellum organism e-organism e yang lebih
besar seperti protozoa-protozoa, flagellum bakteri tidak hanya
m elam bai-lam bai seperti cam buk, atau m engayuh seperti
dayung. Ia benar-benar m em iliki gandar (axle) yang riil dan
b erp u tar bebas, yang terus-m enerus b erp u tar di dalam sebuah
172 GOD DELUSION

bantalan poros, didorong oleh m otor m olekuler yang sangat


kecil. D i tin g k at m olekuler, m otor tersebut pada dasarnya
m enggunakan prinsip yang sam a sebagaim ana urat-o to t,
nam un dalam p erp u taran bebas d an b u k an dalam kontraksi
berkala. Ia digam barkan sebagai sebuah m otor tem pel (outboard
motor) yang kecil (m eskipun m en u ru t standar-standar mesin, ini
m erupakan suatu alat yang sangat tid ak efisein, n am un hal ini
luar biasa bagi suatu m ekanism e biologis).
Tanpa alasan pem benaran, atau penjelasan, atau penjelasan
tam bahan, Behe b egitu saja mengumumkan bacterial flagellar
m otor tersebut sebagai kom pleksitas yang tid ak d ap at direduksi.
Karena ia tidak m em berikan argum en yang m en d u k u n g
penegasannya, kita boleh m encurigai kegagalan im ajinasinya. Ia
kem udian m enduga bahw a kepustakaan biologi spesialis telah
m engabaikan persoalan tersebut. K ebohongan d u g aan ini secara
massif dan (bagi Behe) secara m em alukan d idokum entasikan di
pengadilan H akim Jo h n E. Jones di Pennsylvania pada 2005, di
m ana Behe m em beri kesaksian sebagai seorang saksi ahli yang
m endukung sekelom pok orang-orang kreasionis yang m encoba
untuk m enerapkan kreasionism e “desain yang cerdas” pada
kurikulum sains sebuah sekolah p u b lik lokal— su atu “langkah
yang sedem ikian tolol,” m em injam u n g kapan H ak im Jones
(frase dan nam a hakim ini jelas akan terus terkenal). Ini bukan
hanya satu-satunya aib yang dialam i Behe di pengadilan, seperti
yang akan kita lihat.
Kunci u n tu k m em perlihatkan kom pleksitas yang tidak
dapat direduksi adalah m enun ju k k an bahw a tak satu pu n
bagian-bagiannya yang bisa berfungsi pada dirinya sendiri.
Mereka sem ua harus ada di tem p atn y a sebelum salah satu dari
mereka bisa berfungsi dengan baik (analogi favorit Behe adalah
sebuah jebakan-tikus). D alam kenyataannya, p ara ahli biologi
molekuler tid ak m engalam i kesulitan dalam m enem ukan
bagian-bagian yang berfungsi di luar keseluruhan, baik u n tu k
RICHARD DAWKINS 173

flagellar motor m au p u n u n tu k contoh-contoh lain kompleksitas


yang tid ak d ap at direduksi yang diajukan Behe. Poin tersebut
dikem ukakan d engan baik oleh K enneth M iller dari Brown
University. Saya sering kali m erekom endasikan buku Miller,
Finding D arw in’s God, u n tu k orang-orang religius yang menulis
surat kepada saya dan m eng atak an telah diperdaya oleh Behe.
D alam kasus m esin p u ta r bakteri tersebut, M iller m enarik
perhatian k ita p ad a suatu m ekanism e yang disebut Type Three
Secretory System atau TTSS (Sistem Secretoris Tipe Tiga).63
TTSS terseb u t tidak digunakan u n tu k gerakan perputaran. Ia
adalah salah satu dari beberapa sistem yang digunakan oleh
bakteri-b ak teri parasitik u n tu k m em om pa zat-zat beracun di
seluruh dinding sel m ereka u n tu k m eracuni organism e induk
m ereka. Pada skala m anusia, k ita m u n g k in berpikir tentang
penuang an atau penyem protan suatu cairan m elalui sebuah
lubang; n am un, sekali lagi, dalam skala bakteri, hal-ihwal
tam pak berbeda. T iap-tiap m olekul zat yang dikeluarkan
m erupakan suatu pro tein besar dengan sebuah stru k tu r tiga
dim ensi yang jelas pada skala yang sam a seperti TTSS itu sendiri:
lebih m enyerupai su atu p a tu n g yang pad at ketim bang suatu
cairan. T iap-tiap m olekul m asing-m asing didorong melalui
suatu m ekanism e yang te rb e n tu k secara hati-hati, seperti
sebuah slot machine otom atis yang m engeluarkan, katakanlah,
m ainan-m ainan anak-anak atau botol-botol, dan bukan
sekadar lubang sederhana yang m elaluinya suatu zat tertentu
“m engalir”. M esin-pem buat-barang-barang itu sendiri terbuat
dari sejum lah m olekul protein yang agak kecil, yang masing-
m asing sebanding dari segi ukuran dan kom pleksitas dengan
m olekul-m olekul yang dikeluarkan melaluinya. Yang menarik,
slot machme-slot machine bakteri ini sering kali sangat mirip di
antara berbagai bakteri yang tid ak ada h ubungan dekat. G en-
gen u n tu k m em b u at itu sem ua m u ngkin di-,'copy and paste' dari
bakteri lain: su atu hal yang sangat m ahir dilakukan bakteri-
174 GOD DELUSION

bakteri, dan sebuah topik yang sangat m enarik p ad a dirinya


sendiri, nam un harus saya tek an di sini.
M olekul-m olekul protein yang m em b en tu k stru k tu r TTSS
tersebut sangat m irip d en g an kom ponen-kom ponen flagellar
motor tersebut. B ag‫ ؛‬sang ev©lus«.^n‫؛‬s, jelas bahw a kom ponen-
kom ponen TTSS terseb u t diam bil-alih u n tu k fungsi yang baru,
nam un tidak sepenuhnya tak-terkait, k etik a flagellar »?٠^ ٢ itu
berevolusi. M elihat bahw a TTSS terseb u t m enarik m olekul-
m olekul m elalui dirinya sendiri, tid ak m en g eju tkan bahw a
ia m enggunakan versi yang belum sem p u rn a dari prinsip
yang digunakan oleh flagellar motor, yang m enarik m olekul-
molekul dari gandar (axle) yang b erp u tar terseb u t. Sangat jelas,
kom ponen-kom ponen p en tin g dari flagellar motor itu telah ada di
tem patnya dan berfungsi sebelum ‫' ب م م‬،// ‫ ' ءه‬motor itu berevolusi.
M engam bil-alih m ekanism e-m ekanism e yang ada m erupakan
suatu eara yang jelas di m ana apa yang tam p ak sebagai suatu
kesatuan yang tid ak d ap at direduksi bisa m endaki M ount
Im probable.
Tentu saja, sejum lah besar pekerjaan mas،h harus
dilakukan, dan saya y akin itu akan dilakukan. Pekerjaan
seperti itu tidak akan pernah dilakukan jika para ilm uw an puas
dengan rancangan ،‫؛‬angkal seperti “teori desain yang cerdas”.
Inilah pesan yang m u ngkin disebarkan oleh seorang teoretisi
“desain yang cerdas” im ajiner kepada p ara ilm uw an: “Jik a anda
tidak paham bagaim ana sesuatu berfungsi, jangan khaw atir:
m enyerahlah dan k atakan Tuhan yang m elakukan itu. A nda
tidak paham bagaim ana im puls syaraf berfungsi? Bagus! A nda
tidak m em aham i bagaim ana ing atan terh am p ar dalam otak?
Bagus! A pakah fotosintesa adalah suatu proses kom pleks
yang sangat m em bingungkan? Luar biasa! Jan g an la h terus
berusaha u n tu k m e m e c a h k a n persoalan tersebut, m enyerahlah,
dan serahkan pada Tuhan. W ahai p ara ilm uw an terkasih,
jangan pecahkan m isteri-m isteri anda. Serahkan kepada kam i
RICHARD DAWKINS 175

m isteri-m isteri anda, karena kam i bisa m em anfaatkan misteri-


m isteri itu. Ja n g a n m engham b u r-h am b u rk an ketidaktahuan
yang berharga d engan m eneliti dan m em ecahkannya. Kami
m em erlu k an g ap -g ap besar itu sebagai tem p at persem bunyian
terakhir bagi T uhan.” St. A ugustinus m engem ukakan hal itu
dengan cukup terbuka: “A da suatu b en tu k godaan lain, yang
bahkan lebih penuh dengan bahaya. Ini adalah penyakit
rasa ingin tahu. Penyakit inilah yang m endorong kita untuk
m encari d an m enem ukan rahasia-rahasia alam, rahasia-rahasia
yang di lu ar pem aham an kita, yang sam a sekali tidak berfaedah
bagi k ita dan yang hendaknya tidak dipelajari oleh m anusia”
(dikutip dalam Freem an 2002).
Salah satu contoh favorit Behe yang lain tentang
“kom pleksitas yang tidak d apat direduksi” adalah sistem
kekebalan. M ari k ita lihat kom entar H akim Jones sendiri
te n tan g m asalah ini:

Sebenarnya, pada pengkajian ulang, Profesor Behe ditanyai


tentang klaim nya pada 1996 bahwa sains tidak akan pernah
m enem ukan suatu penjelasan evolusioner untu k sistem kekebalan
tersebut. Disajikan padanya lima puluh delapan publikasi yang
telah dikaji oleh para ahli, sem bilan buku, dan beberapa bab
buku-teks im unologi yang menjelaskan evolusi sistem kekebalan;
nam un, ia hanya m enegaskan bahw a ini sem ua masih m erupakan
bukti-bukti evolusi yang tidak m em adai, dan bahwa itu semua
“tidak cukup baik.”

Behe, dalam pengkajian ulang yang dilakukan oleh Eric


R othschild, k etu a pengacara para peng g u g at, dipaksa untuk
m engakui bahw a ia tid ak m em baca sebagian besar dari
lim a p u lu h delapan m akalah yang telah diperiksa para ahli
tersebut. Ini tid ak m engejutkan, karena im unologi adalah
m asalah yang sulit. Yang lebih ta k term aafkan adalah bahwa
Behe m engan g g ap penyelidikan tersebut “tidak berhasil.”
Penyelidikan tersebut m em ang jelas tidak berhasil jika tujuan
176 GOD DELUSION

anda adalah m em b u at p ropaganda di kalangan orang-orang


awam dan para politisi yang m u d ah tertip u , dan bukan
m enem ukan kebenaran-kebenaran p en tin g te n tan g dunia
nyata. Setelah m endengarkan Behe, R othschild dengan fasih
m eringkaskan apa yang pasti dirasakan oleh setiap orang yang
jujur di dalam ruang pengadilan itu:

D engan penuh syukur, terdapat para ilm uwan yang m elakukan


penelitian untu k m encari jaw aban-jawaban bagi persoalan
tentang asal-usul sistem kekebalan . . . . Ini adalah pertahanan kita
terhadap penyakit-penyakit yang m elem ahkan dan m em atikan.
Para ilmuwan yang m enulis buku-buku dan artikel-artikel itu
bekerja keras dalam ketidakpastian, tanpa royalti buku atau
puja-pujian. U saha-usaha m ereka m em bantu kita m em erangi
dan m engobati berbagai penyakit medis yang serius. Sebaliknya,
Profesor Behe dan keseluruhan gerakan desain yang cerdas tidak
m elakukan apa-apa untu k m em ajukan pengetahuan ilmiah atau
kedokteran, dan hanya berkata pada generasi ilm uw an masa
depan: tak perlu bersusah-payah.64

Sebagaim ana yang dikem ukakan Jerry Coyne, ahli


genetika Am erika, dalam ulasannya ten tan g b u k u Behe: “Jik a
sejarah sains m em perlihatkan sesuatu kepada kita, m aka hal itu
adalah bahw a k ita tidak m aju ke m an a-m an a d engan m em beri
cap “T uhan” pada ketid ak tah u an kita. A tau, dalam k ata-k ata
seorang penulis blog yang cerdas, yang berk o m entar u n tu k
sebuah artikel ten tan g desain yang cerdas di the Guardian yang
saya dan Coyne tulis:

M engapa Tuhan dianggap sebagai penjelasan u n tu k sem ua hal? Itu


bukan penjelasan— itu hanyalah kegagalan untu k menjelaskan,
suatu pengakuan akan ketidaktahuan, suatu penyataan “saya
tidak tah u ” yang terbungkus dalam spiritualitas dan ritual. Jika
seseorang m elekatkan sesuatu pada Tuhan, hal itu um um nya
berarti bahwa m ereka tidak m em iliki petunjuk tentang sesuatu,
sehingga m ereka m elekatkannya pada suatu peri-langit yang
tak terjangkau dan tak diketahui. M intalah penjelasan tentang
dari m ana m ahluk itu berasal, dan yang anda dapatkan adalah
RICHARD DAWKINS 177

ketidakjelasan, atau sesuatu yang di luar alam. Tentu saja hal ini
tidak m enjelaskan apa-apa.65

D arw inism e m em b an g k itk an kesadaran k ita dengan cara


lain. O rg an -o rg an yang berevolusi, yang indah dan efisien, juga
m em perlihatkan berbagai k ekurangan yang m em buka pikiran
kita— te p a t seperti yang anda perkirakan jika m ereka memiliki
sejarah evolusi, dan tep at seperti yang tid ak anda perkirakan
jika m ereka didesain. Saya telah m em bahas berbagai macam
contoh di b u k u -b u k u lain: salah satunya adalah syaraf suara
di p ang k al tenggo ro k an (laryngeal nerve), yang m enyim pang
dari sejarah evolusinya. B anyak dari penyakit manusiawi kita,
m ulai dari sakit p u n g g u n g hingga hernia, penyakit uterus
hingga keren tan an k ita terh ad ap infeksi sinus, secara langsung
disebabkan oleh kenyataan bahw a kita sekarang ini berjalan tegak
dengan sebuah badan yang dib en tu k selam a ratusan ju ta tahun
dan yang terbiasa berjalan dengan em pat kaki. K esadaran kita
juga dib en tu k oleh kekejam an dan kebengisan seleksi alamiah.
B in atan g -b in atan g pem angsa tam p ak “didesain” dengan indah
u n tu k m en an g k ap m angsa-m angsanya, sedangkan mangsa-
m angsa terseb u t tam p ak sam a-sam a “didesain” dengan indah
u n tu k m enghindari para pem angsa m ereka. A da di pihak m ana
Tuhan?66

P r i n s i p A n t r o p i k : V e r s i P l a n e t a r is

Para teolog gap yang m ungkin telah m engaku kalah dalam hal
m ata dan sayap, flagellar motors dan sistem kekebalan, sering
kali m en g g a n tu n g k a n sisa harapan m ereka pada asal-usul
kehidupan. A kar evolusi dalam kim ia non-biologis tam pak
m engham p ark an suatu gap yang lebih besar dibanding
b en tu k -b en tu k transisi te rte n tu selama evolusi berikutnya.
D an dalam satu pengertian te rte n tu , akar evolusi it m em ang
178 GOD DELUSION

sebuah gap yang lebih besar. Satu pengertian tersebut adalah


pengertian yang sangat khusus, dan hal ini sam a sekali tidak
m enyenangkan bagi kaum apologis keagam aan. Asal-usul
kehidupan d apat dipastikan hanya terjadi sekali. O leh karena
itu, kita bisa m enganggap hal itu sebagai suatu peristiw a yang
sangat sulit dipercaya, banyak tatan an m asalah yang lebih
sulit dipercaya dibanding yang sebagian besar orang sadari,
sebagaim ana yang akan saya tunjukkan. L angkah-langkah
evolusi yang terjadi berikutnya diduplikasi, dengan cara yang
kurang lebih serupa, oleh berjuta ju ta spesies, d an b e rtu ru t-
tu ru t dan terus-m enerus selam a m asa geologis. O leh karena
itu, u n tu k m enjelaskan evolusi kehidupan yang kom pleks, kita
tidak dapat kem bali jenis penalaran statistik yang sam a seperti
yang bisa kita terapkan pada asal-usul kehidupan. Peristiwa-
peristiwa yang m em b en tu k evolusi biasa (run-of-the-mill
evolution), yang berbeda dari evolusi awai yang m erupakan asal-
usulnya (dan m ungkin hanya beberapa kasus khusus), tidak
m ungkin sangat sulit dipercaya.
Pem bedaan ini m ungkin tam p ak m em b in g u n gkan, dan
saya harus m enjelaskannya lebih jauh, d engan m enggunakan
apa yang disebut prinsip antropik. Prinsip antropik tersebut
diberi nam a oleh seorang ahli m atem atik a Inggris, Brandon
Carter, pada 1974 dan diperluas oleh ahli fisika Jo h n Barrow
dan Frank Tipler dalam b u k u m ereka te n ta n g m asalah ini.67
A rgum en antropik tersebut biasanya d iterapkan pada kosmos,
dan saya akan m engulas m asalah itu. N a m u n saya akan
m em perkenalkan gagasan tersebut pada skala yang lebih kecil,
skala planetaris. K ita ada di sini di Bum i. O leh karena itu, Bum i
pasti m erupakan jenis planet yang m am p u m enghasilkan dan
menopang kita, b etapapun tak-lazim , b ahkan unik , jenis planet
tersebut. Sebagai contoh, jenis kehidupan k ita tidak dapat
bertahan tan p a cairan air. Tak diragukan, p ara ahli eksobiologis
yang m encari b u k ti-b u k ti ten tan g kehidupan di luar angkasa
RICHARD DAWKINS 179

m enelusuri angkasa u n tu k m encari tan d a-tan d a air. D i sekitar


bintang u n ik seperti m atahari kita, terd ap at apa yang disebut
zona Goldilocks— tid ak terlalu panas dan tidak terlalu dingin—
nam un cocok u n tu k planet-p lan et d engan zat cair air. Sebuah
kum p u lan o rbit ada di an tara wilayah yang terlalu jauh dari
m atahari, di m an a air m em beku, dan terlalu dekat, di m ana air
m endidih.
Sangat m ungkin, sebuah orbit yang cocok b uat kehidupan
harus k u ran g lebih sirkular. Sebuah orbit yang benar-benar
eliptis, seperti orbit p lan et kesepuluh yang baru ditem ukan
dan um u m n y a dikenal sebagai Xena, paling banter akan
m em un g k in k an p lanet tersebut u n tu k m endesing sebentar di
sekitar zona G oldilocks terseb u t sekali dalam beberapa dekade
atau abad (Bumi). X ena sendiri sam a sekali tidak m asuk
ke dalam zona Goldilocks, bahkan pada titik terdekatnya
d engan m atahari, yang ia capai sekali setiap 560 tah u n Bumi.
T em peratur K om et H alley berbeda-beda antara sekitar 47
derajat Celcius pada perihelion dan m inus 270 derajat Celcius
p ada aphelion. O rb it B um i, sebagaim ana orbit-orbit semua
planet lain, secara teknis m erupakan suatu elips (ia berada
paling dek at d engan m atahari p ad a Jan u ari d an paling jauh
pada Juli); n am un sebuah lingkaran adalah suatu kasus khusus
dari sebuah elips, dan o rbit B um i sangat m endekati lingkaran
sehingga ia tid ak pernah terlem par ke luar dari zona Goldilocks
tersebut. K eadaan B um i dalam sistem tata-surya sangat
m e n g u n tu n g k a n sehingga m enjadikannya tem pat u n tu k
evolusi kehidupan. Sedotan gravitasi m assif Ju p ite r berada
pada posisi yang sangat tep at u n tu k m enghalangi asteroid-
asteroid yang jika tid ak dem ikian m u n g k in m engancam kita
dengan b en tu ran yang m em atikan. Sebuah bulan Bum i yang
relatif besar berfungsi u n tu k m enstabilkan poros rotasi kita,68
dan m em b an tu m endorong kehidupan dengan berbagai macam
cara. M atahari k ita tid ak lazim dalam arti tidak berpasangan,
180 GOD DELUSION

dan tidak berada dalam orbit bersam a dengan sebuah bintang


pasangan. Sangat m u n g k in bagi b in tan g -b in tan g biner u n tu k
memiliki planet-planet, nam un o rb it-o rb it m ereka sangat
m ungkin terlalu acak dan beragam u n tu k m endorong evolusi
kehidupan.
D ua penjelasan u tam a diberikan u n tu k persoalan
m engapa planet kita sangat cocok b u at kehidupan. Teori desain
m engatakan bahw a Tuhan m em b u at dunia, m enem patkannya
di zona Goldilocks tersebut, dan d engan sadar m em bangun
sem ua detail dem i kebaikan kita. Pendekatan an tro pik sangat
berbeda, dan ia sedikit banyak bersifat D arw inian. M ayoritas
besar planet di alam sem esta ini tidak berada di zona Goldilocks
dari bintang m ereka m asing-m asing, dan tidak cocok bu at
kehidupan. Tak satu p u n dari sebagian besar p lanet tersebut
memiliki kehidupan. Sekecil apa p u n m inoritas p lanet yang
memiliki keadaan yang tep at u n tu k k ehidupan, k ita d apat
dipastikan m erupakan salah satu dari m inoritas tersebut, karena
di sini kita sedang m em ikirkan te n ta n g hal itu.
Sangat aneh bahw a kaum apologis keagam aan m enyukai
prinsip antropik tersebut. K arena beberapa alasan yang sam a
sekali tidak m asuk akal, m ereka m engan g g ap bahw a prinsip
itu m endukung pandangan m ereka. J u s tru yang benar adalah
sebaliknya. Prinsip antropik tersebut, seperti seleksi alam iah,
m erupakan suatu alternatif terhadap hipotesa desain. Prinsip
antropik tersebut m em berikan suatu penjelasan yang rasional
dan non-desain bagi kenyataan bahw a k ita m en em u k an diri k ita
dalam sebuah keadaan yang sangat m en d u k u n g eksistensi kita.
Saya kira kebingungan m uncul dalam pem ikiran keagam aan
karena prinsip antropik terseb u t hanya d isebutkan dalam
konteks persoalan yang dipecahkannya, yakni fak ta bahw a k ita
hidup dalam sebuah tem p at yang cocok b u a t kehidupan. A pa
yang kem udian gagal dipaham i oleh pem ikiran keagam aan
tersebut adalah bahw a dua k em ungkinan pem ecahan diberikan
RICHARD DAWKINS 181

bagi persoalan tersebut. Tuhan adalah salah satu kem ungkinan.


Prinsip an tro p ik adalah kem un g k in an yang lain. M ereka adalah
dua buah pilihan kem un g k in an pem ecahan.
Z at ca‫؛‬r air m erupakan suatu kondisi yang diperlukan
bagi kehidupan sebagaim ana yang k ita ketahui, nam un itu
sam a sekali tid ak m em adai. K ehidupan m asih harus berm ula
dalam air, dan asal-usul kehidupan m u n g k in m erupakan suatu
peristiw a yang sangat sulit dipercaya. N am u n bagaim ana
kehidupan berm ula? A sal-usul kehidupan m erupakan suatu
peristiw a kim iawi, atau serangkaian peristiw a kimiawi, yang
dengannya kondisi-kondisi p en tin g bagi seleksi alam iah muncul
pertam a kali. U n su r u tam anya adalah hereditas, atau D N A atau
(lebih m u n g k in ) sesuatu yang m enyerupai D N A nam un kurang
persis, m u n g k in b erh u b u n g an dengan m olekul RNA. Begitu
u nsur u ta m a itu— suatu jenis m olekul g e n e tik - a d a , seleksi
alam iah D arw inian yang sejati bisa berjalan, dan kehidupan
yang kom pleks m uncul sebagai konsekuensi akhir. N am un
kem unculan sp o n tan karena kebetulan m olekul pem baw a gen
k etu ru n a n terseb u t (hereditary molecule) dianggap banyak pihak
sebagai m ustahil. M ungkin m em ang d e m ik ia n -s a n g a t sangat
m ustahil, dan saya akan m engkaji m asalah ini, karena hal ini
p en tin g bagi bab ini.
Asal-usul kehidupan m erupakan suatu persoalan yang
begitu m enarik, m eskipun spekulatif, u n tu k diteliti. Keahlian
yang diperlukan u n tu k m enyelidikinya adalah ilm u kimia dan itu
bukan keahlian saya. Saya m engam ati dari pinggiran dengan rasa
ingin ta h u yang begitu besar, dan saya tidak akan terkejut jika,
dalam beberapa tah u n ke depan, para ahli kimia m engum um kan
bahw a m ereka telah berhasil m em bidani suatu asal-usul
kehidupan baru dalam laboratorium . M eskipun demikian, hal
itu belum terjadi, dan masih m ungkin u n tu k m enyatakan bahwa
probabilitas terjadinya hal itu sangat rendah— dan selalu sangat
rendah— m eskipun hal itu telah terjadi sekali!
182 GOD DELUSION

Sebagaim ana yang k ita kem ukakan d engan orbit-orbit


Goldilocks, k ita bisa m engem ukakan poin bahw a, m eskipun
asal-usul kehidupan m ungkin sangat sulit dipercaya, k ita tah u
hal itu terjadi di Bum i karena k ita di sini. Seperti halnya dengan
tem peratur, terdapat dua hipotesa u n tu k m enjelaskan apa yang
terjadi— pertam a, hipotesa desain, dan kedua, hipotesa ilm iah
atau “antropik”. P endekatan desain terseb u t m endalilkan suatu
Tuhan yang m engham parkan suatu m ukjizat, m em erciki sup
prebiotik tersebut dengan api ilahiah dan m en aru h D N A , atau
sesuatu yang serupa dengan D N A , p ad a sa tu titik terten tu .
Sekali lagi, seperti halnya d engan Goldilocks, altern atif
antropik terhadap hipotesa desain terseb u t bersifat statistik.
Para ilm uw an m engajukan daya tarik an g k a-an gka besar.
D iperkirakan bahw a terd ap at an ta ra 1 milyar d a n 30 milyar
planet dalam galaksi kita, dan sekitar 100 m ilyar galaksi
di alam semesta. D en g an m en am bahkan beberapa nol
karena alasan kelazim an, satu triliyun m erupakan perkiraan
konservatif ten tan g jum lah p lanet yang ada dalam alam
semesta. Sekarang, andaikan asal-usul k ehidupan tersebut—
kem unculan spontan sesuatu yang serupa dengan D N A —
m erupakan suatu peristiw a yang am at sangat tidak-m ungkin.
A ndaikan hal itu sangat m ustahil sehingga terjadi hanya pada
satu dalam satu m iliyar planet. Sebuah badan penyandang-dana
akan m enertaw akan seorang ahli kim ia yang m engakui bahw a
kem ungkinan keberhasilan penelitian yang ia taw arkan hanya
satu dalam seratus. N a m u n di sini k ita sedang berbicara te n tan g
kem ungkinan satu dalam satu miliyar. D an m eskipun dem ikian
. . . . m eskipun dengan k em u n g k in an -k em u n g k in an yang am at
sangat panjang tersebut, kehidupan m uncul p ad a satu m ilyar
planet— dan te n tu saja B um i adalah salah satu n y a.69
Saya ulangi lagi, kesim pulan ini sangat m engejutkan.
Sekalipun kem ungkinan kehidupan yang berm ula secara spontan
di sebuah p lanet adalah satu d ibanding satu milyar, nam un
RICHARD DAWKINS 183

peristiw a m isterius yang am at sangat sulit dipercaya tersebut


m asih akan terjadi pada satu m ilyar planet. K em ungkinan
u n tu k m enem ukan satu dari semilyar p lanet yang m engandung
kehidupan terseb u t m engin g atk an k ita pada pepatah mencari
jarum di dalam jerami. N a m u n k ita tidak harus berusaha keras
m enem ukan sebuah jarum karena (kem bali ke prinsip antropik)
m ahluk apa p u n yang m am p u m encari pasti kehilangan salah
satu jarum yang sangat jarang tersebut bahkan sebelum mereka
m em ulai pencarian itu.
Setiap pernyataan probabilitas dibuat dalam konteks
suatu tin g k at ketidaktahuan tertentu. Jik a kita tidak tahu apa-
apa tentang sebuah planet, kita m ungkin m empostulasikan
kem ungkinan kehidupan m uncul di planet itu sebagai,
katakanlah, satu dalam satu milyar. N am u n jika kita sekarang
m em asukkan beberapa asumsi baru ke dalam perkiraan kita,
hal-ihw al berubah. Sebuah planet terten tu m ungkin memiliki
beberapa ciri khas terten tu , m ungkin suatu jenis elemen tertentu
m elim pah di bebatuannya, yang m ungkin memperbesar
kem ungkinan m unculnya kehidupan. D engan k ata lain, beberapa
planet lebih “m enyerupai-B um i” dibanding yang lain. Tentu saja,
B um i itu sendiri sangat m enyerupai Bumi! H al ini seharusnya
m em beri dorongan kepada para ahli kim ia kita yang mencoba
m enciptakan kem bali peristiw a tersebut dalam laboratorium,
karena ini dapat mem perkecil kem ungkinan-kem ungkinan
yang m enghalangi keberhasilan mereka. N am un perkiraan
awai saya m em perlihatkan bahwa bahkan suatu model kimiawi
dengan kem ungkinan keberhasilan serendah satu di dalam
satu m ilyar masih bisa m em prediksikan bahwa kehidupan akan
m uncul pada satu m ilyar planet di alam semesta. D an keindahan
prinsip antropik tersebut adalah: ia m em beri tahu kita bahwa—
bertentangan dengan semua intuisi—sebuah model kimiawi hanya
perlu m em prediksikan bahw a kehidupan akan m uncul pada satu
planet dalam satu trilyun planet u n tu k m em berikan kepada kita
184 GOD DELUSION

suatu penjelasan yang baik dan sepenuhnya m em uaskan tentang


hadirnya kehidupan di sini. U n tu k sem entara saya saya tidak
percaya asal-usul kehidupan ada di suatu titik yang m endekati
mustahil dalam praktiknya. Saya pikir sangat layak jika kita
mengeluarkan dana u n tu k m encoba m enduplikasi peristiwa itu
di laboratorium dan juga di SETI, karena m en u ru t saya sangat
m ungkin terdapat kehidupan di te m p a t lain.
Bahkan dengan m enerim a perkiraan probabilitas yang
paling pesim istik bahw a kehidupan m u n g k in berm ula secara
spontan, argum en statistik ini sepenuhnya m eru n tu h k an
pengandaian apa p u n bahw a kita harus m endalilkan desain
un tu k mengisi gap tersebut. D ari sem ua hal yang ta m p ak seperti
gap dalam kisah evolusi tersebut, gap asal-usul kehidupan bisa
tam pak tak terjem batani bagi o tak yang cenderung m engukur
kem ungkinan dan risiko berdasarkan suatu skala sehari-hari:
skala yang m enjadi dasar lem baga-lem baga p em beri dana
u n tu k menilai proposal-proposal penelitian yang diajukan oleh
para ahli kimia. N am u n bahkan gap sebesar ini d a p a t dengan
m udah diisi oleh sains yang m aju secara statistik, m eskipun
sains statistik yang sam a m engabaikan sebuah p en cipta ilahiah
dengan dasar “Boeing 747 yang A g u n g ” yang telah k ita bahas
sebelumnya.
N am u n sekarang, k ita kem bali p ad a poin m enarik yang
menjadi bahasan bagian ini. A ndaikan seseorang yang m encoba
u n tuk m enjelaskan fenom ena u m u m adaptasi biologis dengan
cara yang sam a sebagaim ana yang telah kita terap k an pada asal-
usul kehidupan: dengan m erujuk p ad a sejum lah besar planet
yang ada. Fakta yang teram ati adalah bahw a setiap spesies, dan
setiap organ yang telah diam ati dalam setiap spesies, bagus
dalam fungsi yang m ereka jalankan. Sayap b u ru n g , lebah, dan
kelelawar bagus u n tu k terbang. M ata bagus u n tu k m elihat.
D aun bagus dalam fotosintesa. K ita hid u p dalam sebuah planet
di m ana kita dikelilingi oleh sekitar sepuluh ju ta spesies, yang
RICHARD DAWKINS 185

m asing-m asing pada dirinya sendiri m em perlihatkan suatu ilusi


desain yang k uat. T iap-tiap spesies sangat sesuai dengan cara
hidup m ereka yang khas. D ap atk ah kita m engajukan argum en
“sejum lah besar p la n e t” tersebut u n tu k m enjelaskan sem ua ilusi
ten ta n g desain ini? Tidak, tidak bisa; sekali lagi, tidak. Jangan
coba-coba m em ikirkan hal itu. Ini pen tin g , karena itulah inti
dari kesalahpaham an terhadap D arw inism e yang paling serius.
Seberapa p u n banyaknya planet yang harus kita amati,
keberuntungan tidak akan pernah cukup u ntuk menjelaskan
begitu banyak keanekaragam an kom pleksitas kehidupan di Bumi
dengan cara yang sam a sebagaim ana kita m enggunakannya
u n tu k m enjelaskan eksistensi kehidupan di Bum i pertam a kali.
Evolusi kehidupan m erupakan suatu kasus yang sepenuhnya
berbeda dari asal-usul kehidupan karena, sekali lagi, asal-
usul kehidupan m erupakan (atau bisa jadi m erupakan) suatu
peristiwa unik yang dapat dipastikan terjadi hanya sekali. Di sisi
lain, penyesuaian adaptif spesies-spesies dengan lingkungan luar
m ereka terjadi jutaan kali dan terus m enerus terjadi.
Jelas bahw a di B um i ini kita m enghadapi suatu proses
u m u m peng o p tim alan spesies-spesies biologis, suatu proses
yang berjalan di sem ua planet, di sem ua benua dan pulau,
dan di sem ua w aktu. K ita bisa dengan am an m em perkirakan
bahw a, jika k ita m en u n g g u sepuluh ju ta tah u n lagi, keseluruhan
rangkaian spesies baru akan beradaptasi dengan baik dengan
cara hid u p m ereka sebagaim ana spesies-spesies yang ada
sekarang ini beradaptasi dengan cara hidup m ereka. Ini
m erupakan su atu fenom ena yang berulang, d ap at diprediksi,
dan terus-m enerus terjadi, b u k an su atu b en tu k keberuntungan
statistik yang diketahui dengan m engkaji hal-hal yang telah
ada. D an, b erkat D arw in, kita ta h u bagaim ana fenomena itu
terjadi: d engan seleksi alamiah.
Prinsip antropik tersebut tidak berfungsi u n tuk
m enjelaskan detail-detail yang b eg itu beraneka ragam dari
186 GOD DELUSION

m ahluk hidup. K ita benar-benar m e m b u tu h k an m odel-


penjelasan D arw in yang sangat k u at u n tu k m enjelaskan
keanekaragam an kehidupan di B um i, dan teru ta m a ilusi desain
yang beg itu m eyakinkan. Sebaliknya, asal-usul kehidupan,
berada di luar jangkauan m odel-penjelasan D arw in tersebut,
karena seleksi alam iah tid ak d ap at berkem bang tan p a hal
itu. Di wilayah asal-usul kehidupan inilah prinsip antropik
tersebut berlaku. K ita bisa m engkaji asal-usul kehidupan yang
unik dengan m em postulasikan sejum lah besar kem ungkinan
planetaris. Tepat setelah sentakan k eb eru n tu n g an awai tersebut
dipastikan— dan prinsip antropik tersebut d engan sangat k u at
m em astikan hal itu — m ak a yang kem udian berlaku adalah
seleksi alamiah: dan seleksi alam iah p ad a dasarnya bukan
masalah keberuntungan.
M eskipun dem ikian, sangat m u n g k in bahw a asal-usul
kehidupan bukanlah satu-satunya gap besar dalam kisah
evolusi yang terjem batani sem ata-m ata oleh k eb eru ntungan,
dengan pendasaran antropis. Sebagai contoh, kolega saya M ark
Ridley dalam Mendel’s Demon (yang d engan sem barangan dan
ngawur diganti judulnya m enjadi The Cooperative Gene oleh
penerbit A m erikanya) m em perlihatkan bahw a asal-usul sel
eucaryotic (jenis sel kita, dengan sebuah nukleus d an beragam ciri
rum it lain seperti m itochondria, yang tid ak ada dalam bakteri)
m erupakan suatu langkah yang bahkan lebih pen tin g, sulit, dan
secara statistik tidak m ungkin k etim bang asal-usul kehidupan.
Asal-usul kesadaran m ungkin m erupakan g ap besar lain yang
penjem batanannya ada pada tin g k a t k etid ak m u n g kinan yang
sama. Peristiwa-peristiwa yang terjadi hanya sekali seperti ini
m ungkin dijelaskan oleh prinsip antropik, m en u ru t berikut
ini. Terdapat m ilyaran planet yang telah m engem bangkan
kehidupan pada level bakteri, n am un hanya satu bagian dari
bentuk-bentuk kehidupan ini telah m elew ati gap tersebut
m enjadi sesuatu yang m enyerupai sel eucaryotic. D an dari
RICHARD DAWKINS 187

b en tu k -b en tu k kehidupan ini, satu bagian yang lebih kecil lagi


berusaha u n tu k m elew ati titik Rubicon selanjutnya hingga
m encapai kesadaran. Jik a keduanya m erupakan peristiwa yang
hanya sekali terjadi, k ita tidak sedang berhadapan dengan suatu
proses yang ada di m ana-m ana dan m enyeluruh, seperti halnya
yang k ita lihat pada adaptasi biologis yang biasa dan um um
terjadi. Prinsip antropik tersebut m enyatakan bahwa, karena
k ita hidup, eucaryotik, dan sadar, planet k ita dapat dipastikan
m erupakan salah satu di antara planet-p lan et yang sangat khas
yang telah m enjem batani k etiga gap itu.
Seleksi alam iah berjalan karena ia m erupakan jalan satu-
arah yang k u m u latif m enuju kem ajuan. Ia m em butuhkan suatu
keberuntungan u n tu k m ulai berjalan, dan prinsip antropik
“m ilyaran p lan et” tersebut m em berinya keberuntungan tersebut.
Sangat m ungkin beberapa gap yang m uncul berikutnya dalam
kisah evolusi juga m em erlukan penyisipan keberuntungan besar,
dengan pendasaran antropik. N am un apa p u n yang m ungkin kita
katakan, desain jelas tidak berlaku sebagai suatu penjelasan bagi
kehidupan, karena desain pada akhirnya tidak bersifat kumulatif,
dan karena itu ia m em unculkan berbagai pertanyaan yang lebih
besar dibanding yang dijawabnya— ia m em baw a kita kembali
pada regresi ta k terbatas [Boeing} 747 tersebut.
K ita h idup dalam sebuah p lan et yang cocok dengan jenis
kehidupan kita, dan k ita telah m elihat d u a alasan m engapa
hal ini dem ikian halnya. Salah satu alasannya adalah bahwa
kehidupan telah berkem bang dan tu m b u h dengan subur dalam
kondisi-kondisi yang disediakan oleh p lanet tersebut. H al ini
disebabkan oleh seleksi alam iah. Alasan yang kedua adalah
alasan antropik. Terdapat m ilyaran p lan et di alam semesta, dan,
betap ap u n kecil jum lah k u m pulan p lanet yang cocok untuk
evolusi, p lanet k ita d ap at dipastikan m erupakan salah satunya.
Sekarang k ita akan kem bali m elihat prinsip antropik tersebut
pada tah ap yang lebih awai, dari biologi kem bali ke kosmologi.
188 GOD DELUSION

P r in s ip A n t r o p i k : V e r s i K o s m o l o g is

K ita hidup bukan hanya dalam sebuah p lanet yang ram ah bagi
kehidupan kita, nam un juga dalam sebuah alam sem esta yang
ramah. D ari fakta eksistensi kita, k ita ta h u bahw a hukum -
hukum fisika dapat dipastikan cukup bersahabat sehingga
m em ungkinkan kehidupan m uncul. B ukan m erupakan suatu
kebetulan bahwa ketika k ita m elihat angkasa di m alam hari kita
m elihat bintang -b in tan g , karena b in tan g -b in tan g m erupakan
suatu prasyarat yang diperlukan bagi eksistensi sebagian besar
elemen kimiawi, dan tan p a u nsur-unsur kim iaw i tid ak m ungkin
ada kehidupan. Para ahli fisika telah m en g h itu n g bahwa,
jika hukum -hukum dan k o n stan ta-k o n stan ta fisika berbeda
sedikit saja, alam sem esta akan berkem bang sedem ikian rupa
sehingga kehidupan m ustahil m uncul. Para ahli fisika yang
lain m engem ukakannya dengan berbagai cara yang berbeda-
beda, nam un kesim pulannya k urang lebih sama. M artin Rees,
dalam Just Six Numbers, m endaftar enam k o n stan ta-k o n stan ta
dasar, yang diyakini berlaku di seluruh alam sem esta. M asing-
masing dari keenam angka ini tersetel d engan sangat baik
dalam pengertian bahw a, jika ia sedikit berbeda, alam sem esta
akan sam a sekali berbeda dan sangat m ungkin tid ak cocok bagi
kehidupan.
Contoh dari keenam angka Rees tersebut adalah besaran
dari apa yang disebut kek u atan “besar” (“strong” force), suatu
kekuatan yang m engikat kom ponen-kom ponen sebuah nukleus
atom: kekuatan nuklir yang harus dilam paui k etika seseorang
“m em ecah” atom tersebut. Besaran itu d iu k u r sebagai E, suatu
proporsi massa nukleus hidrogen yang dikonversikan m enjadi
energi ketika hidrogen m elebur m em b en tu k helium . N ilai dari
angka ini di alam sem esta kita adalah 0,0 0 7 , dan tam paknya
harus sangat m endekati nilai ini agar suatu senyawa kim ia
(yang m erupakan prasyarat bagi kehidupan) bisa ada. Senyawa
RICHARD DAWKINS 189

kim ia sebagaim ana yang k ita ketahui terdiri dari kombinasi


dan kom binasi ulang sem bilan puluh atau lebih elemen-
elem en tabel unsur kim ia (periodic table) yang terjadi secara
alam iah. H idrogen m erupakan elem en yang paling sederhana
dan paling um um . Sem ua elem en lain di alam sem esta pada
akhirnya te rb u a t dari hidrogen m elalui suatu fusi nuklir. Fusi
nuklir m erupakan suatu proses yang sulit yang terjadi dalam
kondisi interior b in tan g (dan dalam bom -bom hidrogen) yang
am at sangat panas. B in tan g -b in tan g yang relatif kecil, seperti
m atahari kita, hanya bisa m enghasilkan elem en-elem en ringan
seperti helium , elem en teringan kedua setelah hidrogen dalam
tabel un su r kim ia terseb u t. D iperlukan bintan g -b in tang yang
lebih besar dan lebih panas u n tu k m enghasilkan tem peratur
tinggi yang diperlukan u n tu k m enem pa sebagian besar elemen
yang lebih berat, dalam su atu jeram proses-proses fusi nuklir
yang detail-detailnya dipecahkan oleh Fred H oyle dan dua
koleganya (sebuah prestasi yang anehnya tid ak m em b uat Hoyle
m enerim a H ad iah N obel, padahal kedua koleganya tersebut
dianugerahi hadiah yang sama). B in tan g -b in tan g besar ini
m ungkin m eledak sebagai supernova, dan m encerai-beraikan
elem en-lem en m ereka— term asuk elem en-elem en yang ada
dalam tabel unsur kim ia itu— dalam awan debu. Awan-awan
debu ini pada akhirnya m em adat m em b en tu k bintang-bintang
dan p lan et-p lan et baru, term asuk p lanet kita. Inilah yang
m enjelaskan m engapa B um i sangat kaya dengan elemen-
elem en yang b erkaitan dengan hidrogen: elem en-elem en yang
tanpanya senyawa kim ia, dan kehidupan, m ustahil terjadi.
Poin yang relevan di sini adalah bahw a nilai dari kekuatan
besar terseb u t sangat m en en tu k an seberapa jauh fusi nuklir
tabel unsur kim ia tersebut berkem bang. J ik a k ekuatan besar
tersebut terlalu kecil, k atakanlah 0,0 0 6 dan bukan 0,007, maka
alam sem esta hanya akan m en gandung hidrogen, dan tak ada
senyawa kim ia m enarik yang bisa dihasilkan. Jik a kekuatan
190 GOD DELUSION

besar tersebut terlalu besar, katakanlah 0,0 0 8 , sem ua hidrogen


akan berfusi m enjadi elem en-elem en yang lebih berat. Sebuah
senyawa kim ia tan p a hidrogen tid ak d ap at m enghasilkan
kehidupan sebagaim ana yang kita ketahui. K arena itu, tidak
akan ada air. N ilai Goldilocks terseb u t— 0 ,0 0 7 — sangat tep at
u n tu k m enghasilkan elem en-elem en yang beg itu beragam
yang kita perlukan u n tu k m enghasilkan senyawa kim ia yang
m enarik dan m endukung-kehidupan.
Saya tidak akan m engulas sisa dari keenam angka Rees
tersebut. Garis dasar m asing-m asing angka tersebut sama.
A ngka aktualnya ada di suatu kum pulan nilai Goldilocks, yang
di luarnya kehidupan tidak akan m ungkin. B agaim ana kita
menanggapi hal ini? Sekali lagi, kita m em iliki jaw aban theis di
satu pihak, dan jawaban antropik di pihak yang lain. Jaw aban
theis tersebut m enyatakan bahw a Tuhan, ketika m em bentuk
alam semesta, menyetel konstanta-konstanta dasar alam semesta
tersebut sehingga m asing-m asing k o nstanta ada di dalam zona
Goldilocks u ntuk produksi kehidupan. Ini m engandaikan seolah-
olah Tuhan memiliki enam tom bol yang dapat ia putar, dan ia
dengan hati-hati menyetel tiap tom bol pada nilai Goldilocksnya.
Seperti biasa, jawaban theis tersebut sangat tidak m em uaskan,
karena ia sama sekali tidak m enjelaskan eksistensi Tuhan. Suatu
Tuhan yang m am pu m enghitung nilai-nilai Goldilocks u n tu k
keenam angka tersebut dapat dipastikan sam a tidak m ungkinnya
seperti kombinasi angka yang tersetel dengan tepat itu sendiri,
dan itu m em ang sangat m ustahil— ini m erupakan premis
keseluruhan diskusi yang kita lakukan. H al ini berarti bahw a
jawaban theis tersebut sam a sekali gagal u n tu k m em buat suatu
kem ajuan dalam m em ecahkan persoalan yang ada. Saya tidak
m elihat jalan lain kecuali m enolak jaw aban tersebut, sam bil
pada saat yang sam a m erasa heran pada jum lah orang yang
tidak m em aham i persoalan tersebut n am un tam p ak sangat
puas dengan argum en “Pem utar Tombol Ilahiah” tersebut.
RICHARD DAWKINS 191

Sangat m ungkin alasan psikologis bagi kebutaan yang


begitu besar ini berkaitan dengan kenyataan bahwa banyak
orang tidak terbangkitkan kesadarannya— sebagaimana
yang terjadi pada para ahli biologi— oleh seleksi alamiah dan
kekuatannya u n tu k m enjinakkan kem ustahilan. J. Anderson
Thom son, dari perspektifnya sebagai seorang ahli psikiatri
evolusioner, m em perlihatkan pada saya sebuah alasan lain, suatu
bias psikologis yang kita sem ua miliki ke arah kecenderungan
u n tu k mempersonifikasi obyek-obyek m ati sebagai agen.
Sebagaim ana yang dikem ukakan Thom son, kita lebih cenderung
m em buat kesalahan m enafsirkan bayang-bayang sebagai seorang
pencuri, ketim bang m em buat kesalahan menafsirkan seorang
pencuri sebagai suatu bayang-bayang. Suatu kesalahan positif
m ungkin berarti pem borosan w aktu. Suatu kesalahan negatif
bisa berakibat fatal. D alam sebuah suratnya kepada saya, ia
m enyatakan bahwa, di m asa lalu leluhur kita, tantangan terbesar
kita dalam lingkungan kita berasal dari tiap-tiap orang lain.
“W arisan dari hal itu adalah asumsi yang terpastikan, sering kali
juga kecemasan, tentang m aksud manusia. K ita memiliki suatu
kesulitan besar dalam m elihat sesuatu yang lain dari penyebaban
m a n u s ia w iK ita secara alam iah menggeneralisasi hal itu pada
m aksud ilahiah. Saya akan kem bali m em bahas daya tarik “agen”
tersebut dalam Bab 5.
Para ahli biologi, yang kesadarannya terbangkitkan oleh
k ekuatan seleksi alam iah u n tu k m enjelaskan m unculnya hal-
hal yang tid ak m u n g k in , sangat sulit m erasa puas dengan suatu
teori yang sam a sekali m enghindari persoalan kem ustahilan.
D an tan g g ap an theistik terhadap teka-teki kem ustahilan
tersebut m erupakan su atu penghindaran bagian-bagian yang
am at sangat besar. Ia lebih dari sekadar pengulangan persoalan
tersebut: ia m alah sem akin m em perbesar m asalah tersebut.
M ari kem bali ke altern atif antropik. Jaw aban antropik, dalam
ben tukn y a yang paling u m u m , adalah bahw a k ita hanya bisa
192 GOD DELUSION

m em bahas persoalan tersebut dalam su atu jenis alam sem esta


yang m am pu m enghasilkan kita. O leh karena itu eksistensi kita
m enentukan bahw a k o n stan ta-k o n stan ta fisika dasar tersebut
harus berada dalam zona Goldilocks m ereka m asing-m asing.
Para ahli fisika yang berbeda m engajukan jenis pem ecahan
antropik yang berlainan terh ad ap tek a-tek i eksistensi kita.
Para ahli fisika yang kaku m en g atak an bahw a keenam
tom bol tersebut tid ak pernah bebas u n tu k d iubah-ubah pada
awainya. K etika k ita akhirnya m encapai Teori Segala Sesuatu
yang lam a diharapkan itu, k ita akan m elihat bahw a keenam
angka kunci tersebut saling b erg an tu n g satu sam a lain, atau
bergantung pada sesuatu yang lain yang hin g g a sekarang
belum diketahui, dalam suatu cara yang sekarang ini tidak
dapat kita bayangkan. K eenam angka terseb u t m u n g k in pada
dasarnya tidak lebih bebas u n tu k b erubah-ubah dibanding rasio
keliling sebuah lingkaran terhadap diam eternya. A kan terlihat
bahw a hanya ada satu cara bagi alam sem esta u n tu k m enjadi.
Bukannya diperlukan Tuhan u n tu k m em u tar keenam tom bol
tersebut, yang terjadi adalah tidak ada tom bol u n tu k diputar.
Para ahli fisika yang lain (salah satu contohnya adalah
M artin Rees sendiri) m engan g g ap penjelasan ini tidak
m em uaskan, dan saya m erasa setuju dengan m ereka. M em ang
sangat m asuk akal bahw a hanya ada satu cara bagi suatu alam
semesta u n tu k m enjadi. N a m u n m engapa satu cara itu nantinya
harus m erupakan suatu tatan an bagi evolusi kita? M engapa
alam sem esta itu harus m erupakan jenis alam sem esta yang
tam pak seolah-olah— m em injam u n g k ap an seorang ahli fisika
teoretis, Freeman D yson— ia “sudah tah u kita akan d a ta n g ”?
Filosof Jo h n Leslie m enggunakan analogi seorang m anusia
yang dihukum m ati dengan sebuah regu penem bak. M ungkin
saja bahw a kesepuluh orang yang ada dalam regu penem bak
tersebut akan m eleset dalam m enem bak si korban. D alam
peninjauan ulang, si korban yang selam at yang m erenungkan
RICHARD DAWKINS 193

k eberu n tu n g an n y a terseb u t dapat dengan riang berkata, “Well,


jelas sekali m ereka sem ua m eleset, atau jika tidak saya tidak
akan berada di sini m em ikirkan hal ini.” N am u n bagaim anapun
juga dia m asih bisa bertanya-tanya m engapa m ereka semua
m eleset, dan berm ain-m ain dengan hipotesa bahw a mereka
sem ua disuap, atau m abuk.
K eberatan ini d apat dijawab dengan pengandaian, yang
d id u k u n g oleh M artin Rees sendiri, bahw a ada banyak alam
sem esta, yang hadir bersam a seperti gelem bung-gelem bung
sabun, dalam sebuah “m ulti-alam -sem esta” (atau “mega-alam -
sem esta”, m em injam u n g k ap an Leonard Susskind). H ukum -
hu k u m dan k o n stan ta-k o n stan ta dari tiap-tiap alam semesta
tersebut, seperti alam sem esta kita, m erupakan aturan-aturan
internal {dalam alam sem esta itu sendiri}. Prinsip antropik
tersebu t berfungsi u n tu k m enjelaskan bahw a kita dapat
dipastikan berada dalam salah satu alam sem esta itu (sangat
m u n g k in su atu m inoritas) yang atu ran -atu ran internalnya
kebetu lan sangat m en d u k u n g evolusi kita.
Suatu versi yang m enarik dari teori m ulti-alam -sem esta
tersebu t m uncul dari pertim b an g an -p ertim b an g an nasib akhir
alam sem esta kita. D en g an berdasarkan nilai-nilai dari berbagai
angka seperti keenam k o n stan ta M artin Rees, alam semesta
k ita m u n g k in d ap at dipastikan m eluas secara tak terbatas,
atau ia m u n g k in m enjadi stabil pada suatu titik equilibrium,
atau perluasan tersebut m u n g k in m em balik dirinya sendiri dan
m enyebabkan penyusutan, yang berpuncak dalam apa yang
disebut “pengerk ah an besar”. Beberapa m odel pengerkahan
besar m en g g am b ark an alam sem esta kem udian kembali
m engalam i perluasan, dan dem ikian seterusnya tak terbatas
dengan, katakanlah, w ak tu p u taran 20-m ilyar-tahun. Model
standar alam sem esta kita m engatakan bahw a w aktu itu sendiri,
dan juga ruang, m ulai dalam d en tu m an besar, sekitar 13 milyar
tah u n yang lalu. R angkaian m odel pengerkahan besar tersebut
194 GOD DELUSION

akan m engoreksi pernyataan tersebut: w aktu d an ruang kita


m em ang berm ula dalam d en tu m an besar, n am un d entum an
besar ini hanya m erupakan d en tu m an paling akhir dalam
suatu rangkaian panjang d en tu m an besar, yang m asing-m asing
diawali dengan suatu pengerkahan besar yang m engakhiri alam
semesta sebelum nya dalam rangkaian terseb u t. Tak seorang
pun yang m em aham i apa yang terjadi dalam singularitas-
singularitas seperti den tu m an besar tersebut, sehingga d ap at
dim engerti bahw a h u k u m -h u k u m dan k o n stan ta-k o n stan ta
tersebut d itata-ulang p ad a nilai-nilia baru, setiap w aktu.
Jik a putaran d en tu m an-perluasan-penyusutan-pengerkahan
tersebut berjalan selam anya seperti suatu akordion kosm ik,
kita memiliki suatu versi rangkaian m ulti-alam -sem esta, dan
bukan versi m ulti-alam -sem esta yang paralel. Sekali lagi,
prinsip antropik tersebut m enjalankan kew ajibannya u n tu k
menjelaskan. D ari sem ua alam sem esta dalam rangkaian
tersebut, hanya m inoritas kecil yang m em iliki “to m b o l-to m b o l”
yang terhubung dengan kondisi-kondisi biogenik. D an, te n tu
saja, alam sem esta yang ada sekarang ini d ap at dipastikan
m erupakan salah satu dari m inoritas tersebut, karena k ita ada
di dalam nya. D engan dem ikian, versi rangkaian m ulti-alam -
semesta ini kini harus dinilai kurang m u n g k in k etim b an g yang
sebelumnya, karena b u k ti-b u k ti terb aru m ulai m engarahkan
kita m enjauh dari m odel pengerkahan besar tersebut. K ini
tam pak seolah-olah alam sem esta kita ditakdirkan u n tu k
meluas selamanya.
Ahli fisika teoretis yang lain, Lee Smolin, telah
m engem bangkan suatu varian D arw inian yang m enarik
terhadap teori m ulti-alam -sem esta itu, term asuk elem en-elem en
rangkaian dan paralel tersebut. G agasan Smolin, yang diuraikan
dalam The Life of the Cosmos, didasarkan pada teori bahw a alam -
semesta anak dilahirkan dari alam sem esta o rangtua, bukan
dalam suatu pengerkahan besar yang m enyeluruh, m elainkan
RICHARD DAWKINS 195

di lubang-lubang hitam . Smolin m enam bahkan suatu bentuk


hereditas: konstanta-konstanta dasar dari sebuah alam-semesta
anak m erupakan versi konstanta-konstanta orangtuanya yang
sedikit “term utasikan.” H ereditas m erupakan unsur penting
dari seleksi alamiah D arw inian, dan bagian selanjutnya dari teori
Smolin m engikuti garis tersebut. Alam semesta-alam semesta
yang memiliki apa yang diperlukan u n tu k “bertahan” dan
“bereproduksi” m ulai m endom inasi dalam m ulti-alam semesta
itu. “A pa yang diperlukan” tersebut m encakup bertahan selama
m ungkin u n tu k “bereproduksi.” K arena tindak reproduksi terjadi
dalam lubang-lubang hitam , alam semesta-alam semesta yang
berhasil dapat dipastikan mem iliki apa yang diperlukan untuk
m em buat lubang-lubang hitam itu. K em am puan ini m engandung
beragam unsur lain. Sebagai contoh, kecenderungan zat untuk
m em adat m enjadi awan dan kem udian bintang m erupakan suatu
prasyarat u n tu k m em buat lubang-lubang hitam . Sebagaimana
yang kita lihat, b intang-bintang juga m erupakan perintis jalan
m enuju perkem bangan senyawa kimia yang m enarik, dan dengan
dem ikian juga kehidupan. Jadi, m enurut Smolin, terdapat suatu
seleksi alam iah alam semesta yang bersifat Darwinian dalam
m ulti-alam -sem esta tersebut, yang secara langsung m endorong
evolusi produktivitas lubang hitam dan secara tidak langsung
m endorong produksi kehidupan. Tidak sem ua ahli fisika antusias
terhadap gagasan Smolin tersebut, m eskipun seorang ahli fisika
pem enang H adiah N obel, M urray Gell-M ann, mengatakan:
“Smolin? A pakah dia adalah anak m uda yang memiliki gagasan-
gagasan gila itu? Ia m ungkin tidak salah.”70 Seorang ahli biologi
yang nakal m ungkin bertanya-tanya apakah para ahli fisika yang
lain m em erlukan pem bangkitan-kesadaran Darwinian.
Sangat m enggoda u n tu k berpikir (dan banyak yang
telah terg o d a m elakukannya) bahw a m em postulasikan
sekum pulan besar alam -sem esta m erupakan suatu kem ewahan
yang berlebihan yang hendaknya tidak diizinkan. Jik a kita
196 GOD DELUSION

m engizinkan m ulti-alam -sem esta yang berlebihan tersebut,


dem ikian ungkap argum en itu, k ita m u n g k in juga tid ak dapat
m em bedakan induk dari anak dan m em u n g k in k an adanya suatu
Tuhan. Tidakkah keduanya sam a-sam a m erupakan hipotesa-
hipotesa ad hoc yang boros, dan sam a-sam a tid ak m em uaskan?
O rang-orang yang berpikir dem ikian dap at dipastikan tidak
terbangkitkan kesadarannya oleh seleksi alam iah. Perbedaan
kunci antara hipotesa Tuhan yang benar-benar berlebihan dan
hipotesa m ulti-alam -sem esta yang tam p ak berlebihan tersebut
m erupakan suatu perbedaan yang b erh u b u n g an dengan
kem ustahilan statistik. M ulti-alam -sem esta tersebut, m eskipun
tam pak berlebihan, sangat sederhana. Tuhan, atau agen cerdas,
pem buat keputusan, p em b u at p erh itu n g an apa p u n , dapat
dipastikan akan sangat m ustahil dalam p engertian statistik
yang sam a seperti entitas-entitas yang dianggap dijelaskannya.
M ulti-alam -sem esta tersebut m u n g k in tam p ak berlebihan
sem ata-m ata dalam jumlah alam semesta. N a m u n jika m asing-
masing alam sem esta dalam m ulti-alam -sem esta tersebut
sederhana dalam hal h u k u m -h u k u m dasarnya, k ita te ta p tidak
m em postulasikan apa p u n yang sangat m ustahil. H a l yang
sebaliknya berlaku bagi sem ua jenis inteligensia apa pun.
Beberapa ahli fisika dikenal religius (Russell Stannard dan
Pendeta Jo h n Polkinghorne adalah du a contoh fisikawan Inggris
yang telah saya singgung). D ap at diduga, m ereka bersandar
pada kem ustahilan k o n stan ta-k o n stan ta fisik yang sem uanya
tersetel pada zona Goldilocks m ereka yang k u ran g lebih sem pit,
dan m enyatakan bahw a harus ada suatu inteligensia kosm ik
yang dengan sadar m elakukan penyetelan itu. Saya telah
menolak sem ua pernyataan seperti itu sebagai pernyataan-
pernyataan yang m em unculkan persoalan-persoalan yang lebih
besar dibanding persoalan-persoalan yang m ereka pecahkan.
N am un usaha apa yang dilakukan oleh kaum theis u n tu k
menjawabnya? B agaim ana m ereka m enghadapi argum en
RICHARD DAWKINS 197

bahw a suatu Tuhan yang m am p u m endesain sebuah alam


sem esta, dan d engan hati-hati dan tajam m enyetelnya sehingga
m em un g k in k an evolusi kita, dap at dipastikan m erupakan suatu
entitas yang sangat kom pleks dan m ustahil yang m em erlukan
suatu penjelasan yang bahkan lebih besar ketim bang penjelasan
yang dianggap diberikannya?
Teolog Richard Sw inburne, sebagaim ana yang kita duga,
beranggapan bahw a ia m em iliki suatu jawaban terhadap
persoalan ini, dan ia m enguraikannya dalam bukunya yang
berjudul, Is There a God? Ia m ulai dengan m em perlihatkan
bahw a jan tu n g n y a berada di tem p at yang tep at dan secara
m eyakinkan m enu n ju k k an m engapa k ita harus selalu lebih
m em ilih hipotesa yang paling sederhana yang sesuai dengan
fakta-fakta. Sains m enjelaskan hal-hal yang kom pleks dalam
kaitannya d engan berbagai interaksi hal-hal yang lebih
sederhana, d an akhirnya interaksi partikel-partikel dasar. Saya
(dan saya berani m en g atak an bahw a anda juga) m enganggap
m erupak an su atu gagasan sederhana yang indah bahwa semua
hal terb u at dari partikel-partikel dasar yang, m eskipun sangat
banyak, berasal dari serangkaian kecil tipe partikel yang
terbatas. Jik a k ita skeptis, hal itu sangat m ungkin karena kita
m en g an g g ap bahw a gagasan itu terlalu sederhana. N am u n bagi
Sw inburne itu sam a sekali tid ak sederhana, m alah sebaliknya.
M elihat bahw a jum lah p artikel dari suatu tipe tertentu,
katakan lah elektron, adalah besar, Sw inburne m enganggap
b ukan m erupakan su atu k ebetulan bahw a begitu banyak
partikel m em iliki p roperti yang sama. Satu elektron,
bisa ia telan. N am u n m ilyaran elektron, semuanya dengan
properti yang sama, itulah yang benar-benar m em bangkitkan
ketidakpercayaannya. Baginya, akan lebih sederhana, lebih
alam iah, dan k u ran g m em in ta penjelasan, jika semua elektron
berbeda-beda satu sam a lain. Lebih jauh, tidak satu pun
elektron yang secara alam iah m em elihara propertinya lebih dari
198 GOD DELUSION

sesaat dalam suatu w aktu; m asing-m asing berubah secara tak


terduga, seram pangan, dan dengan cepat dari w ak tu ke w aktu.
Itulah pandangan Sw inburne te n ta n g persoalan yang sederhana
dan asali tersebut. Segala sesuatu yang lebih seragam (apa yang
akan anda atau saya sebut lebih sederhana) m em erlukan suatu
penjelasan khusus. “H an y a karena elektron d an potongan-
potongan tem baga dan sem ua obyek m ateriil yang lain m em iliki
kekuatan yang sam a di abad ke dua p u lu h sebagaim ana yang
m ereka m iliki di abad kesem bilan belas yang m enjadikan segala
sesuatu sebagaim ana adanya m ereka sekarang in i.”
M asukkan Tuhan. Tuhan d atan g u n tu k m em bebaskan,
dengan secara sadar dan terus-m enerus m enopang properti-
properti dari m ilyaran elektron dan p o to n g an -potongan
tem baga tersebut, dan m enetralkan kecenderungan kuat
mereka u n tu k m engalam i fluktuasi yang liar dan tid ak m enentu.
Itulah yang m enjelaskan m engapa k etika anda m elihat satu
elektron, anda telah m elihat sem ua elektron; itulah yang
m enjelaskan m engapa p o to n g an -p o to n g an tem b ag a sem uanya
berperilaku seperti potong an -p o to n g an tem baga; dan itulah
yang m enjelaskan m engapa tiap -tiap elektron dan tiap-tiap
potongan tem baga tetap sam a sebagaim ana adanya dari satu
detik ke detik yang lain dan dari satu abad ke abad yang lain.
Semua ini adalah karena Tuhan terus-m enerus m enopang dan
m em elihara setiap partikel, m em batasi ekses-eksesnya yang
tak teratu r dan m enjaganya selaras d engan tem an -tem annya
sehingga m enjadikan m ereka terus-m enerus sam a.
N am u n bagaim ana m u n g k in Sw inburne bisa m enyebut
bahwa hipotesa ten tan g Tuhan yang terus-m enerus m enopang
dan m em elihara elektron-elektron yang liar dan tid ak m enentu
ini sebagai suatu hipotesa yang sederhana? Sangat jelas,
hipotesa itu sam a sekali tidak sederhana. Sw inburne berhasil
m enjalankan triknya dem i kepuasannya sendiri lew at sepotong
kepercayaan-diri intelektual yang berlebihan. Ia m enegaskan,
RICHARD DAWKINS 199

ta n p a ada pendasaran, bahw a Tuhan sem ata-m ata m erupakan


suatu substansi tunggal. B etapa ekonom i penjelasan yang sangat
brilian, diban d in g k an dengan berm ilyar-m ilyar elektron bebas
yang sem uanya kebetulan sama!

Theisme m engklaim bahwa setiap obyek lain yang ada disebabkan


adanya dan dijaga untu k terus ada hanya oleh satu substansi,
yakni Tuhan. D an theism e m engklaim bahwa setiap properti yang
dimiliki oleh setiap substansi dim ungkinkan oleh Tuhan yang
m enyebabkan atau m engizinkan properti itu ada. Ini m erupakan
ciri suatu penjelasan sederhana yang m em postulasikan beberapa
sebab. D alam hal ini tidak ada penjelasan yang lebih sederhana
dibanding penjelasan yang m endalilkan hanya satu sebab. Theisme
lebih sederhana dibanding politheisme. D an theism e mendalikan
satu sebab, satu persona [yang memiliki] kekuatan tak terbatas
(Tuhan bisa m elakukan apa pun yang secara logis mungkin),
pengetahuan tak terbatas (Tuhan m engetahui segala sesuatu yang
secara logis m ungkin u n tu k diketahui), dan kebebasan yang tidak
terbatas.

Sw inburne dengan tulus m engakui bahw a Tuhan tidak


d ap a t m elakukan sesuatu yang secara logis m ustahil, dan orang
m erasa b erterim a kasih u n tu k kesabaran ini. Setelah m engatakan
itu , tid ak ada batas bagi m aksud-m aksud eksplanatoris yang
terhadap n y a keku atan ta k terbatas Tuhan diterapkan. Apakah
sains m em iliki sedikit kesulitan dalam m enjelaskan X? Tidak
m asalah. Ja n g a n lagi m engam ati X. K ekuatan tak terbatas
Tuhan d engan m u d ah m asuk u n tu k m enjelaskan X (dan
segala sesuatu yang lain), dan penjelasan itu selalu m erupakan
penjelasan yang sangat sederhana karena hanya ada satu Tuhan.
A pa ada yang lebih sederhana dibanding itu?
Baik, m em ang, ham pir u n tu k sem ua hal dem ikian. Suatu
Tuhan yang m am p u terus-m enerus m em onitor dan m engontrol
status tiap -tiap partikel di alam sem esta tidak mungkin
sederhana. Eksistensinya akan terus m enerus m em erlukan
suatu penjelasan yang sangat besar pada dirinya sendiri. Lebih
200 GOD DELUSION

buruk (dari sudut pandang kesederhanaan), bagian-bagian


lain dari kesadaran Tuhan yang beg itu besar tersebut secara
bersam aan terisi dengan berbagai p erb u atan dan emosi dan
doa-doa setiap m anusia— dan m ahluk-m ahluk asing lain yang
m ungkin ada di planet-planet lain dalam galaksi ini dan 100
milyar galaksi yang lain. M enurut Sw inburne, Tuhan bahkan
harus terus-m enerus m em u tu sk an u n tu k tidak cam pur tangan
dengan m ukjizat u n tu k m enyelam atkan k ita k etik a kita sakit
kanker. Itu tidak akan pernah dilakukan, karena, “Jik a Tuhan
menjawab sebagian besar doa u n tu k sanak saudara agar sem buh
dari kanker, m aka kanker tidak lagi akan m enjadi m asalah yang
harus dipecahkan m anusia.” D an dengan demikian apa yang akan
kita lakukan dengan w ak tu kita?
Tidak sem ua teolog bergerak sejauh Sw inburne. M eskipun
demikian, pengandaian besar bahw a H ipotesa Tuhan tersebut
m erupakan hipotesa yang sederhana d ap at d item u k an dalam
tulisan-tulisan teologis m odern yang lain. K eith W ard, yang
saat itu m erupakan Regius Professor of D ivinity di O xford,
sangat jelas m engenai m asalah ini dalam b u k u n y a yang terbit
pada 1996, God, Chance, and Necessity:

Sebenarnya, sang theis akan m engklaim bahwa Tuhan m erupakan


suatu penjelasan yang sangat elegan, ekonomis, dan berm anfaat
bagi eksistensi alam semesta. Penjelasan itu ekonomis karena
ia m elekatkan eksistensi dan sifat sem ua hal di alam sem esta
hanya pada satu zat, suatu sebab pam ungkas yang m enetapkan
satu alasan bagi eksistensi sem ua hal, term asuk dirinya sendiri.
Penjelasan itu elegan karena dari satu gagasan kunci— gagasan
tentang yang paling sem purna dari sem ua zat yang m ungkin—
keseluruhan sifat Tuhan dan eksistensi alam sem esta dapat
diuraikan dengan jelas.

Sebagaim ana Sw inburne, W ard m em b u at kesalahan


m enyangkut apa artinya m enjelaskan sesuatu, dan ia juga
tam pak tidak paham apa artinya m en g atak an sesuatu itu
RICHARD DAWKINS 201

sederhana. Saya belum beg itu jelas apakah W ard benar-benar


m engang g ap Tuhan sederhana, atau apakah kutipan di atas
m enggam b ark an Suatu penjabaran sem entara “atas nam a
argum en ” itu sendiri. Sir Jo h n Polkinghorne, dalam Science and
Christian Belief, m en g u tip kritik W ard sebelum nya terhadap
pem ikiran T hom as A quinas: “Kesalahan m endasarnya ‫؛ اا؛ ااا؛‬،‫اا‬
m engan g g ap bahw a Tuhan secara logis sederhana— sederhana
bukan hanya dalam p engertian bahw a zatnya tidak dapat dibagi,
m elainkan dalam p engertian yang jauh lebih k u at bahw a apa
yang benar m en y an g k u t bagian apa p u n dari Tuhan, benar ‫ا؛جالز‬
m enyan g k u t keseluruhannya. N am u n , cukup koheren un tuk
m engan g g ap bahw a Tuhan, m eskipun tidak d apat dibagi-bagi,
secara internal kom pleks.” Inilah kesalahan W ard. M em ang, ahli
biologi Ju lian Huxley, pada 1912, m endefinisikan kom pleksitas
dalam kaitannya dengan “heterogenitas bagian-bagianya”, yang
artinya adalah su atu jenis k etakterbagian fungsional te rte n tu .71
D i te m p a t lain, W ard m em berikan bu k ti-b u k ti tentang
kesulitan yang ada pada pikiran teologis dalam m em aham i dari
m ana kom pleksitas kehidupan berasal. Ia m engutip seorang
ilm uw an-teolog yang lain, seorang ahli biokim ia A rthur
Peacocke (anggota ketiga dari trio ilm uw an religius Inggris),
saat m em postulasikan ‫ل؛‬،‫ ل؛ مإسا‬suatu “kecenderungan akan
kom pleksitas yang m en in g k at” dalam zat-zat hidup. W ard
m enggam b ark an hal ini sebagai “suatu kekhasan inheren
dari peru b ah an evolusioner yang m en d u k u n g kom pleksitas.”
Ia kem udian m engan g g ap bahw a bias tersebut “m ungkin
m enjadikan p en tin g proses m utasional, u n tu k m enjam in
bahw a m utasi-m utasi yang lebih kom pleks terjadi.” W ard
bersikap skeptis terhadap hal ini, yang m em ang seharusnya.
K ecenderungan evolusioner ke arah kom pleksitas berasal,
dalam garis silsilah di m ana hal ini m uncul, bukan dari suatu
kecenderungan inheren akan kom pleksitas yang semakin
m eningkat, dan b ukan dari m utasi yang '
202 GOD DELUSION

K ecenderungan itu berasal dari seleksi alam iah: suatu proses


yang, sejauh yang k ita tahu, m erupakan satu-satunya proses
yang pada akhirnya m am pu m enghasilkan kom pleksitas dari
sesuatu yang sederhana. Teori te n ta n g seleksi alam iah itu sangat
sederhana. D em ikianlah asal-usul dari m ana hal itu berm ula.
Di sisi lain, apa yang dijelaskannya m erupakan sesuatu yang
sangat kom pleks dan ham pir ta k terkatakan: lebih kom pleks
dibanding apa p un yang bisa k ita bayangkan, kecuali suatu
Tuhan yang m am p u m endesainnya.

S u a t u J e d a d i C a m b r id g e

Dalam sebuah konferensi b aru-baru ini di C am bridge ten tan g


sains dan agama, di m an a saya m enjabarkan su atu argum en
yang di sini saya sebut sebagai argum en “U ltim ate 7 4 7 ”, saya
m enem ukan apa yang bisa dianggap sebagai suatu kegagalan
yang m enyenangkan u n tu k m encapai kesepakatan m enyangkut
persoalan ten tan g kesederhanaan Tuhan. P engalam an itu
m erupakan suatu p engalam an yang m enarik, dan saya ingin
m enceritakannya kepada anda.
Pertam a-tam a, saya harus m engakui (ini m u ngkin kata
yang tepat) bahw a konferensi terseb u t disponsori oleh Yayasan
Templeton. Para pesertanya adalah sejum lah kecil w artaw an
sains terpilih dari B ritania dan A m erika. Saya adalah satu-
satunya atheis di antara delapan belas pem bicara yang diundang.
Salah seorang w artaw an, Jo h n H organ, m elaporkan bahw a
mereka m asing-m asing dibayar cukup besar, 15.000 dolar,
untuk m enghadiri konferensi tersebut, di luar sem ua biaya.
Hal ini m engejutkan saya. Pengalam an saya selam a ini ten tan g
konferensi-konferensi akadem is tidak p ernah m enjum pai kasus
di mana para peserta (di luar para pem bicara) dibayar u n tu k
hadir. Jik a saya tah u sebelum nya, kecurigaan saya akan segera
muncul. A pakah Tem pleton m en g gunakan u ang m ereka u n tu k
RICHARD DAWKINS 203

m enyuap para w artaw an sains dan m enggerogoti integritas


ilm iah m ereka? J o h n H o rg an beberapa w aktu kem udian
m em ikirkan ‫اآ ؛آا‬ yang sam a dan m enulis sebuah artikel tentang
seluruh pengalam annya. ^ D alam artikel itu ia '
dengan ‫؛اء ' اة‬1‫ آ‬, bahw a keterlibatan saya yang dium um kan ‫ةا؛ااا‬
sebagai pem bicara telah m em b an tu ia dan para w artaw an yang
lain u n tu k m engatasi keragu-raguan mereka:

Ahli biologi Inggris, Richard Dawkins, yang keikutsertaannya


dalam pertem uan itu m em bantu meyakinkan saya dan para peserta
yang lain tentang légitimas‫ ؛‬pertem uan itu, m erupakan satu-
satunya pembicara yang mencela keyakinan-keyakinan keagamaan
sebagai sesuatu yang tidak setara dengan sains, tak rasional, dan
berbahaya. Para pembicara yang l a i n - t ig a orang agnostik, satu
orang Yahudi, satu orang deis, dan 12 orang Kristen (seorang filosof
Muslim tidak jadi h a d ir> m e m b e rik a n suatu pandangan yang jelas
cenderung m em bela agam a dan Kekristenan.

A rtikel H organ itu sendiri sangat ambivalen. Terlepas dari


perasaan khaw atirnya, terdapat berbagai aspek dari pengalaman
tersebut yang jelas ia hargai (dan demikian juga saya, sebagaimana
yang akan saya uraikan di bawah). H organ menulis:

Percakapan-percakapan saya dengan orang-orang yang beriman


m em perdalam pem aham an saya tentang m engapa sebagian
orang yang cerdas dan sangat terdidik meyakini agama. Salah
seorang w artaw an m em bahas pengalam an berbicara langsung
dengan Yesus, dan wartaw an yang lain m enya،akan memiliki
suatu hubungan yang akrab dengan Yesus, ^y ak in an -k e y ak in a n
saya tidak berubah, nam un k y akinan-keyakinan para wartawan
lain berubah. Seorang peserta m engatakan bahwa k e y a k i n a n n y a
terguncang sebagai akibat dari pem bedahan agam a yang
dilakukan Dawkins. D an jika Yayasan Tem pleton bisa m em bantu
m em unculkan suatu langkah kecii ke arah visi saya tentang
sebuah dunia tanpa agam a, betapa buruknya itu?

A rtikel H o rg an tersebut dibahas oleh seorang agen


sastra, J o h n B rockm an, di website “E dge”-nya (yang sering
204 GOD DELUSION

kali digam barkan sebagai suatu pertemuan ilm iah on-line) yang
m em ancing berbagai m acam tan g g ap an , term asuk tang g ap an
dari seorang ahli fisika teoretis, Freem an D yson. Saya m em beri
tanggapan kepada D yson, dan m en g u tip pidato penerim aannya
saat ia m em enangkan H adiah Tem pleton. A pakah ia
menyukainya atau tidak, dengan m enerim a H adiah Tem pleton
itu Dyson telah m engirim kan suatu sinyal k u at kepada dunia.
Hal itu akan dianggap sebagai suatu d u k u n g an terh adap agam a
oleh salah seorang ahli fisika dunia yang paling terkem uka.

“Saya puas m enjadi salah satu dari begitu banyak orang Kristen
yang tidak begitu peduli pada doktrin tentang Trinitas atau
kebenaran historis Injil.”

N am u n bukankah justru itulah yang akan d ikatakan oleh


seorang ilm uw an atheistik, apakah ia ingin terlihat sebagai
seorang Kristen? Saya m enguraikan k u tip an -k u tip an lain
dari pidato penerim aan D yson tersebut, dan secara satiris
m enyelang-nyeling k u tip an -k u tip an itu d engan pertanyaan-
pertanyaan im ajiner (dalam h u ru f m iring) kepada seorang
pejabat Templeton:

Oh, anda juga menginginkan sesuatu yang sed.ik.it lebih mendalam?


Bagaimana dengan . . . .

“Saya tidak m em buat suatu pem bedaan yang jelas antara pikiran
dan Tuhan. Tuhan adalah apa jadinya pikiran saat pikiran itu
m elampaui skala pem aham an kita."

A pakah yang saya katakan cukup, dan saya bisa kembali mempelajari
fisika sekarang? Oh, belum cukup? B a ik , bagaimana dengan ini:

“Bahkan dalam sejarah abad kedua puluh yang m engerikan, saya


m elihat beberapa bukti tentang kem ajuan dalam agam a. D ua
individu yang m elam bangkan kejahatan abad kita, A dolf H itler
dan Joseph Stalin, keduanya dinyatakan sebagai atheis.”

Apakah saya bisa pergi sekarang?


RICHARD DAWKINS 205

D yson d ap at d engan m udah m enyangkal implikasi


k u tip an -k u tip an dari pidato penerim aan H adiah Templeton-
nya ini, sekiranya dia m enjelaskan dengan jelas b ukti-bukti
apa yang ia tem u k an u n tu k percaya pada Tuhan, dalam
pengertian yang lebih dari sekadar pengertian Einsteinian
yang, sebagaim ana saya jelaskan dalam Bab 1, secara dangkal
bisa k ita sem ua setujui. Jik a saya m em aham i poin H organ,
m aka itu adalah bahw a uang Tem pleton telah m enggerogoti
sains. Saya yakin Freem an D yson tidak tergerogoti. N am un
pidato penerim aannya m asih p a tu t disayangkan karena itu
m em berikan contoh bagi yang lain. H adiah Tem pleton itu
lebih besar dari insentif yang diberikan kepada p ara w artaw an
di C am bridge, d an jelas dirancang u n tu k lebih besar dibanding
H adiah N obel. D en g an nada Faustian, sahabat saya filosof
D aniel D en n et pernah bercanda kepada saya: “Richard, jika
anda berada dalam kesulitan besar, . . . .”
Saya hadir selam a dua hari di suatu konferensi C am bridge,
m em berikan ceram ah dan ik u t serta dalam diskusi beberapa
ceram ah lain. Saya m en an tan g para teolog u n tu k m enjawab
m asalah bahw a suatu Tuhan yang m am pu m endesain sebuah
alam sem esta, atau apa p u n yang lain, dap at dipastikan
m erupakan sesuatu yang kom pleks dan secara statistik
m ustahil. T anggapan terk u at yang saya dengar adalah bahwa
saya secara b ru tal m enyisipkan suatu epistem ologi ilmiah pada
suatu teologi y ang en ggan m enerim anya. K aum teolog selalu
m endefinisikan Tuhan sebagai entitas yang sederhana. Siapa
saya yang m endiktekan kepada kaum teolog bahw a Tuhan
m ereka d ap at dipastikan kom pleks? A rgum en-argum en ilmiah,
seperti argum en-argum en yang biasa saya ajukan di bidang
saya sendiri, dianggap tidak tep at karena kaum teolog selalu
m enyatakan bahw a T uhan ada di luar wilayah sains.
Saya tidak m en d ap atk an kesan bahw a para teolog yang
m engajukan pem belaan yang terlihat m engelak dari persoalan
206 GOD DELUSION

ini bersikap tidak jujur. Saya kira m ereka tulus. M eskipun


dem ikian, saya tidak bisa tidak m enjadi terin g at pada kom entar
Peter M edaw ar ten tan g The Phenomenon o f M an karya Father
Teilhard de Chardin, dalam apa yang m ungkin m erupakan suatu
ulasan buku negatif terbesar sepanjang w aktu: “Penulisnya
dapat ditu d u h telah bersikap tidak jujur hanya dengan dasar
bahw a sebelum m enipu orang-orang lain, ia pasti m engalam i
rasa sakit yang sangat besar karena m enipu dirinya sendiri.”73
Para teolog yang saya tem ui dalam konferensi di C am bridge itu
mendefinisikan diri m ereka dalam apa yang disebut Z ona A m an
epistemologis yang tid ak d a p a t dijangkau arg u m en rasional
karena m ereka telah membuat keputusan tegas bahw a hal itu tidak
dapat diterapkan. Siapa saya yang berani m eng atakan bahw a
argum en rasional m erupakan satu-satunya jenis argum en yang
diperbolehkan? A da cara-cara lain u n tu k m engetahui selain
cara ilmiah, dan salah satu dari cara-cara lain u n tu k m engetahui
itulah yang harus diterapkan u n tu k m engetahui Tuhan.
C ara yang paling p en tin g di an tara cara-cara lain u n tu k
m engetahui ini ternyata pengalam an pribadi dan subyektif
tentan g Tuhan. Beberapa peserta diskusi di C am bridge itu
m engklaim bahw a Tuhan berbicara kepada m ereka, di dalam
kepala m ereka, sejelas dan seintim sebagaim ana m anusia lain.
Saya telah m engulas ilusi dan halusinasi secara panjang lebar
dalam Bab 3 (“A rgum en Pengalam an Pribadi”), nam un dalam
konferensi di C am bridge tersebut saya m en am bahkan dua
poin. Pertam a, bahw a jika Tuhan benar-benar berkom unikasi
dengan manusia, m aka fakta itu dapat dipastikan tidak berada
di luar sains. Tuhan m enerobos dari wilayah lain yang antah-
berantah, m asuk ke dalam dunia k ita di m ana pesan-pesannya
dapat dicecap oleh otak m anusia— dan fenom ena itu tidak ada
kaitannya dengan sains?
Kedua, suatu Tuhan yang m am p u m engirim kan sinyal-
sinyal yang dapat dipaham i oleh jutaan orang secara bersam aan,
RICHARD DAWKINS 207

dan m enerim a pesan-pesan dari m ereka sem ua secara serentak,


d ap at dipastikan— apa p u n dia— tidak sederhana. Suatu
bandwidth yang luas biasa! Tuhan m ungkin tidak memiliki
suatu otak yang te rb u a t dari neurone-neurone, atau suatu CPU
yang terb u a t dari silicon, n am u n jika ia m em iliki kekuatan yang
sedem ikian dahsyat ia pasti m em iliki sesuatu yang tersusun
secara jauh lebih ru m it dan tidak-acak dibanding otak terbesar
atau ko m p u ter terbesar yang kita ketahui.
Sekali lagi, tem an -tem an teolog saya kem bali ke poin
bahw a pasti ada suatu alasan m engapa ada sesuatu ketim bang
tidak ada sesuatu. H arus ada suatu sebab p ertam a bagi semua
hal, dan k ita m u n g k in juga m em berinya nam a Tuhan. M enurut
saya ya, n am u n hal itu harus sederhana dan karena itu, apa pun
kita m enyebutnya, Tuhan bukan m erupakan suatu nam a yang
tep a t (kecuali jika k ita secara sangat eksplisit m em bebaskannya
dari sem ua hal yang te rm u a t dalam k ata “Tuhan” yang
ada dalam pikiran sebagian besar orang-orang beriman).
Sebab pertam a yang kita cari itu harus m erupakan suatu
dasar yang sederhana bagi suatu self-bootstrapping crane yang
akhirnya m em unculkan dunia sebagaim ana yang kita ketahui
dalam eksistensi kom pleksnya sekarang ini. M engandaikan
bahw a pen g g erak p ertam a tersebut cukup rum it sehingga
m em unculkan desain yang cerdas, sam a dengan m enggenggam
setu m p u k k a rtu yang sem purna dalam perm ainan bridge.
A m atilah dunia kehidupan, am atilah h utan-hujan Amazon
dengan beragam pohon liana, bromeliad, akar-akarannya;
beragam pasukan sem utnya, dan m acan tutul-m acan tutulnya,
tapir-tapir,/>«r،«?7 , katak, d an b uru n g beonya. A pa yang sedang
anda lihat tersebut secara statistik setara dengan segenggam
k artu yang sem purna (pikirkan sem ua cara lain di m ana
anda bisa m engubah u ru ta n bagian-bagiannya, yang ta k satu
pu n berfungsi)— kecuali bahw a k ita tahu bagaim ana hal itu
terjadi: m elalui p erkem bangan tah ap dem i tahap dalam seleksi
208 GOD DELUSION

alamiah. B ukan hanya para ilm uw an yang m enolak bahw a


ketidakm ungkinan tersebut m uncul secara spontan; akal sehat
juga m enolak keras. M engandaikan bahw a penyebab pertam a
tersebut— si anu yang agung yang b ertan g g u n g jawab atas
sesuatu yang ada k etim bang yang ta k ada— m erupakan suatu
entitas yang m am pu m endesain alam sem esta d an m am pu
berbicara kepada sejuta orang secara serentak, berarti suatu
pengelakan to tal terhadap tan g g u n g jawab u n tu k m enem ukan
suatu penjelasan. H al itu m erupakan su atu rasa-puas-diri yang
sangat berlebihan, suatu penolakan u n tu k berpikir.
Saya tidak sedang m en d u k u n g suatu jenis cara berpikir
ilmiah yang sem pit. N am u n hal yang sedikitnya harus dim iliki
oleh suatu pencarian yang jujur akan kebenaran dalam usaha
un tuk m enjelaskan kem ustahilan yang sedem ikian kom pleks
seperti suatu hu tan-hujan, bebatuan karang, atau suatu alam
semesta adalah sebuah crane d an bukan skyhook. Crane tersebut
tidak harus seleksi alam iah. N a m u n harus diakui, ta k seorang
pun yang pernah m em ikirkan yang lebih baik dari itu. D an
sangat m ungkin ada crane-crane lain yang akan d item ukan.
M ungkin “inflasi" (“inflation") yang dipostulasikan oleh para
ahli fisika m enem pati suatu bagian dari seperseptilion detik
(yoctosecond) p ertam a eksistensi alam sem esta m erupakan— jika
hal ini dipaham i secara lebih baik— suatu crane kosm ologis yang
hadir bersam a crane biologi D arw in. A tau m u n g k in crane elusif
yag dicari oleh para ahli kosm ologi terseb u t adalah suatu versi
dari gagasan D arw in itu sendiri: atau m odel Smolin atau sesuatu
yang serupa. A tau m u ngkin saja crane itu adalah m ulti-alam -
semesta dan prinsip antropik yang diajukan oleh M artin Rees
dan kaw an-kaw annya. B ahkan crane itu m u n g k in juga suatu
pendesain ilahiah— nam un, jika dem ikian, ia sangat m ungkin
bukan m erupakan suatu pendesain yang tib a-tib a ada, atau
yang selalu ada. Jik a alam sem esta k ita ini didesain (yang u n tu k
sementara ini saya tidak percayai), dan dengan dem ikian jika
RICHARD DAWKINS 209

sang pendesain itu m em baca pikiran k ita d an m enyampaikan


pesan, p en g am p u n an dan penebusan, m aka sang pendesain
itu sendiri d ap at dipastikan m erupakan hasil akhir dari suatu
jenis crane a tau eskalator kum ulatif, m ungkin suatu versi dari
D arw inism e di alam sem esta lain.
P ertahanan terak h ir p ara kritikus saya di C am bridge adalah
serangan. K eseluruhan p an d an g an dunia saya dikecam sebagai
[pandan g an ] “abad kesem bilan belas”. Ini m erupakan suatu
argum en yang b u ru k sehingga saya nyaris m engabaikannya.
N a m u n sayangnya saya sangat sering m enem ukan serangan
seperti ini. T idak perlu dikatakan, m enyebut sebuah argum en
sebagai argum en abad kesem bilan belas tidak sama seperti
m enjelaskan apa yang salah d engan hal itu. Beberapa
gagasan abad kesem bilan belas m erupakan gagasan-gagasan
yang sangat bagus, term asu k gagasan D arw in sendiri yang
berbahaya. B agaim anapun, serangan dalam b en tu k penjelek-
jelekan ini berasal dari seorang individu (seorang ahli geologi
terk em u k a dari C am bridge, yang ada di jalan Faustian untuk
m em en an g k an H ad iah Tem pleton di m asa depan) yang
m em b en ark an keyakinan K ristennya dengan m erujuk pada apa
yang ia sebut sebagai historisitas Perjanjian Baru. Tepat di abad
kesem bilan belaslah p ara teolog, teru tam a di Jerm an, sangat
m eragukan apa yang dianggap historisitas tersebut, dengan
m engg u n ak an m etode-m etode sejarah berbasis-bukti untuk
m elakukan itu. H al ini dengan cepat ditun ju k k an oleh para
teolog di konferensi C am bridge tersebut.
B agaim anapun juga, saya tah u ejekan lam a “abad
kesem bilan belas”. Itu m irip dengan ejekan “atheis desa”. Itu
m irip d engan “B erten tan g an dengan apa yang tam paknya anda
pikirkan H a H a H a kam i tid ak lagi percaya pada seorang orang
tu a berjenggot p u tih panjang H a H a H a .” K etiga lelucon itu
m erupakan suatu kode u n tu k sesuatu yang lain, sebagaimana—
ketika saya tin g g al di A m erika p ad a akhir 1960-an— “hukum
210 GOD DELUSION

dan k etertib an ” m erupakan kode para politisi u n tu k prasangka


anti-kulit hitam . Jadi, apa sebenarnya m akna dibalik {ejekan]
“anda sangat abad kesem bilan belas” dalam konteks suatu
argum en ten tan g agama? Ini adalah kode u n tu k : “A nda begitu
kasar dan tidak sopan, bagaim ana anda bisa sedem ikian tidak
berperasaan dan kurang-ajar sehingga m enanyakan kepada
saya sebuah pertanyaan yang langsung dan m enohok seperti
‘Apakah anda percaya pada m ukjizat?’ atau ‘A pakah anda
percaya bahw a Yesus lahir dari seorang peraw an?’ A pakah
anda tidak tahu bahw a dalam m asyarakat yang sopan kita
tidak m engajukan pertanyaan-pertanyaan sem acam itu? Jenis
pertanyaan semacam itu berlaku di abad kesem bilan belas.”
N am un pikirkanlah m engapa tid ak sopan u n tu k m engajukan
pertanyaan-pertanyaan yang langsung dan faktual ten tan g
orang-orang religius sekarang ini. K arena itu m em alukan!
N am un jaw aban inilah yang m em alukan, jika jaw aban itu ya.
K aitan dengan abad kesem bilan belas tersebut kini jelas.
A bad kesem bilan belas m erupakan m asa terakhir di m ana masih
m ungkin bagi seseorang yang terdidik u n tu k m engaku percaya
pada m ukjizat-m ukjizat seperti kelahiran dari peraw an tanpa
m erasa m alu. K etika didesak, banyak orang K risten terdidik
sekarang ini akan segera m enolak kelahiran dari peraw an
tersebut dan juga k ebangkitan kem bali. N a m u n hal itu
m em buat m ereka m erasa m alu karena pikiran rasional m ereka
tahu bahw a hal itu absurd, sehingga m ereka lebih m em ilih
u n tuk tidak ditanyai. K arena itu, jika seseorang seperti saya
bersikeras u n tu k m engajukan pertanyaan itu, m ak a sayalah
yang dituduh [berpandangan] “abad kesem bilan belas.” Jik a
anda m em ikirkannya, ini ebnar-benar sangat m enggelikan.
Saya m eninggalkan konferensi itu d engan berbagai m acam
gagasan, dan keyakinan saya b ertam b ah k u a t bahw a argum en
kem ustahilan tersebut— yakni g am b it “Ultimate 74 7 ”—
m erupakan suatu argum en serius yang m enyangkal eksistensi
RICHARD DAWKINS 211

Tuhan, dan suatu argum en yang sam pai sekarang belum saya
dengar jaw abannya yang m em uaskan dari seorang teolog
m eskipun ada berbagai kesem patan dan undangan untuk
m elakukan hal itu. D an D e n n e tt dengan tepat m enggam barkan
argum en itu sebagai “suatu penyangkalan yang tak-tersangkal,
yang sekarang ini sam a m em atikannya seperti saat Philo
m engg u n ak an n y a u n tu k m engalahkan Cleanthes dalam
Dialogues karya H u m e dua abad sebelum nya. Suatu skyhook
paling b an ter hanya akan m enunda pem ecahan terhadap
persoalan itu , nam un H u m e tidak sanggup m em ikirkan suatu
crane, sehingga dia m enyerah.”74 D arw in, ta k diragukan,
m em asok crane yang sangat penting itu. B etapa H um e akan
m enyukai hal itu.

B ab ini m em u at argum en u tam a buku saya, dan karena itu—


m eskipun m u n g k in terdengar m engulang-ulang— saya akan
m eringkaskannya dalam enam poin:

1. Salah satu ta n ta n g a n terbesar bagi akal-pikiran manusia


selam a berabad-abad adalah m enjelaskan bagaim ana kesan
adanya desain yang kom pleks dan m ustahil dalam alam
sem esta m uncul.
2. G odaan alam iah yang u m um terjadi adalah m enganggap
kesan adanya desain itu sebagai desain aktual itu sendiri.
D alam kasus artefak buatan-m anusia seperti sebuah jam,
sang pendesain terseb u t m em ang seorang insinyur yang
cerdas. Sangat m enggoda u n tu k m enerapkan logika yang
sam a pada sepasang m a ta atau sayap, seekor laba-laba atau
seorang m anusia.
3. G odaan itu salah belaka, karena hipotesa pendesain tersebut
dengan segera m em unculkan persoalan yang lebih besar
ten tan g siapa yang m endesain sang pendesain tersebut.
Keseluruhan persoalan yang kita ajukan tersebut adalah
212 GOD DELUSION

persoalan m enjelaskan kem ustahilan statistik. Jelas bukan


suatu pem ecahan jika m em postulasikan sesuatu yang bahkan
lebih m ustahil. K ita m em butuhkan suatu “crane”, bukan suatu
“skyhook”, karena hanya sebuah crane yang bisa berkem bang
secara bertahap dan m asuk akal dari kesederhanaan ke
kompleksitas yang sangat sulit dim engerti.
4. Crane yang paling sederhana dan paling k u a t yang hingga
sekarang ini telah d item u k an adalah evolusi D arw inian
melalui seleksi alamiah. D arw in dan p ara penerusnya telah
m em perlihatkan bagaim ana m ahluk-m ahluk h idup, d engan
kem ustahilan statistik m ereka yang b egitu besar dan kesan
adanya desain, berevolusi m elalui tin g k a ta n -tin g k a ta n
yang lam bat dan b ertahap dari awai yang sederhana. K ita
sekarang ini bisa dengan p asti m en g atak an bahw a ilusi
tentang desain dalam m ahluk h idup m em ang sem ata-m ata
ilusi.
5. H ingga sekarang ini k ita belum m em iliki crane yang
serupa dalam ilm u fisika. Suatu jenis teori m ulti-alam -
sem esta dalam ilm u fisika pada dasarnya bisa m em iliki
fungsi eksplanatoris yang sam a sebagaim ana D arw inism e
dalam biologi. Jenis penjelasan ini tam p ak nya k urang
m em uaskan dibanding D arw inism e dalam biologi, karena
ia m engandung suatu tu n tu ta n yang k u at akan adanya
keberuntungan. N am u n prinsip antropik yang m endorong
kita u n tu k m em postulasikan k eb eru n tu n g an yang jauh lebih
banyak ketim bang intuisi m anusiaw i k ita yang terbatas
tersebut cukup m em adai.
6. K ita hendaknya tidak b erhenti berharap akan m unculnya
suatu crane yang lebih baik dalam ilm u fisika, sesuatu yang
sama kuatnya sebagaim ana D arw inism e dalam biologi.
N am u n bahkan dengan tidak adanya su atu crane yang
sangat m em uaskan yang setara dengan crane biologi, crane
yang relatif lem ah yang kita m iliki sekarang ini— ketika
RICHARD DAWKINS 213

d ipadukan dengan prinsip antropik tersebut— jelas lebih


baik dibanding hipotesa seorang pendesain cerdas yang
m enyangkal-diri sendiri.

Jik a arg u m en dalam bab ini diterim a, prem is agam a yang


ada sekarang ini— H ipotesa Tuhan— tidak dapat dipertahankan
lagi. Tuhan ham pir pasti tidak ada. Inilah kesim pulan utam a
b u k u ini sejauh ini. B erbagai m acam pertanyaan kini muncul.
Sekalipun k ita m enerim a bahw a Tuhan tidak ada, bukankah
agam a m asih m em iliki banyak fungsi? B ukankah agam a
m em beri pelipur? B ukankah agam a m endorong orang untuk
m elakukan kebaikan? Jik a bukan karena agam a, bagaim ana
kita bisa ta h u apa yang baik? M engapa begitu m embenci
agam a? Jik a agam a salah, m engapa setiap kebudayaan di dunia
m em iliki agam a? Benar atau salah, agam a b egitu tersebar luas,
jadi dari m an a ia berasal? Pertanyaan terakhir inilah yang akan
kita bahas dalam bab berikutnya.
RICHARD DAWKINS 215

Asal-Usul Agama

B agi seorang a h li psikologi evolusioner, kemewahan universal ritual-


ritu a l keagamaan, yang menghabiskan waktu, sumber daya, menuntut
rasa sakit dan privasi, akan memperlihatkan dengan sangat sejelas
bahwa agama itu m ungkin adaptif.
— Marek Kohn

I m p e r a t if D a r w in ia n

Setiap orang m em ikili teori kesayangannya sendiri tentang


dari m an a agam a berasal dan m engapa sem ua budaya manusia
m em ilikinya. A gam a m em beri p enghiburan dan rasa nyaman.
A gam a m endorong kebersam aan dalam kelom pok. Agama
m em uaskan kerinduan kita u n tu k m em aham i m engapa
kita ada. U n tu k sem entara saya akan m engulas penjelasan-
penjelasan jenis ini, n am un saya ingin m em ulainya dengan
sebuah persoalan awai, suatu persoalan yang harus kita kaji
karena alasan-alasan yang akan kita lihat: persoalan Darwinian
dalam kaitannya dengan seleksi alamiah.
M engetahui bahw a k ita ini m erupakan hasil dari evolusi
D arw inian, kita hendaknya bertanya tekanan atau tekanan-
tekan an apa yang pada awainya didedahkan oleh seleksi
alam iah yang m em unculkan dorongan ke arah agama.
216 GOD DELUSION

Persoalan itu sangat pen tin g dari sudut p an d an g p ertim bangan-


pertim bangan ekonom i D arw inian standar. A gam a sangat
berlebihan, sangat boros; d an seleksi D arw inian biasanya
m engincar dan m em buang sesuatu yang berlebihan. A lam
adalah a k u n tan yang sangat kikir, sangat m enghargai tiap-
tiap sen, mengawasi jam, serta m e n g u tu k pem borosan sekecil
apa pun. D engan k e ta t dan terus-m enerus, sebagaim ana yang
dijelaskan D arw in, “seleksi alam iah setiap hari d an setiap jam
m em eriksa dengan teliti setiap variasi, bahkan sekecil apa pun,
di seluruh dunia; m em buang apa yang buruk, m em elihara
dan m enam bahkan apa p un yang baik; seleksi alam iah diam -
diam bekerja, kapan p u n dan di m ana p u n ada kesem patan,
un tu k m em perbaiki tiap-tiap m ahluk o rg an ik .” Jik a seekor
binatang liar terus-m enerus m elakukan suatu aktivitas yang
tidak berguna, seleksi alam iah akan berpihak pada binatang-
binatang pesaing yang m encurahkan w ak tu dan energi u n tu k
bertahan hidup dan bereproduksi. A lam tid ak bisa m em biarkan
jeux d ’esprit yang ta k berguna. U tilitarianism e yang kejam
bertahta, m eskipun itu tidak selalu tam p ak seperti itu.
Di hadapan seleksi alam iah, ekor seekor b u ru n g m erak
adalah suatu jeu d ’esprit par excellence. Ia jelas tid ak m em beri
keuntungan u n tu k b ertah an hidup bagi pem iliknya. N a m u n
ia m em beri k eu n tu n g an pada gen-gen yang m em bedakannya
dari pesaing-pesaingnya yang kurang m em pesona. Ekor itu
adalah suatu iklan, yang m en d ap atk an tem p atn ya dalam
ekonomi alam dengan m enarik p ara betina. H al yang sam a
berlaku bagi usaha dan w ak tu yang dicurahkan seekor burung
punjung jantan u n tu k m em b u at sarangnya: sem acam ekor
eksternal yang terb u at dari ru m p u t, ran tin g , buah-buahan
berwarna, bunga dan, jika ada, m anik-m anik, hiasan-hiasan
kecil, dan tu tu p -tu tu p botol. A tau contoh lain yang tidak
terkait dengan pengiklanan adalah “anting (“p en y em utan”):
kebiasaan aneh dari berbagai b urung, seperti b u ru n g jay, u n tu k
RICHARD DAWKINS 217

“m an d i” di dalam sebuah sarang sem ut atau m enem pelkan


sem ut-sem u t pada bulu-bulunya. Tak seorang pun yang merasa
pasti apa k eu n tu n g an dari p enyem utan itu— m ungkin suatu
jenis pem bersihan parasit dari bulu-bulu; ada berbagai macam
hipotesa lain, yang tak satu p u n diperkuat oleh b u k ti-bukti yang
k u at. N a m u n ketidakpastian m enyangkut detail-detail tidak
akan m en g h en tik an D arw inism e dari m engandaikan bahwa
p en y em u tan pasti m em iliki “tu ju an ”. D alam kasus ini akal
sehat m u n g k in setuju, nam un logika D arw inian m em iliki suatu
alasan te rte n tu u n tu k beranggapan bahw a, jika burung-burung
tersebut tid ak m elakukan hal itu, kem ungkinan-kem ungkinan
statistik keberhasilan g en etik m ereka akan m erosot, m eskipun
sam pai sekarang k ita belum ta h u bagaim ana proses kem erosotan
itu terjadi. D ari kedua prem is itu kesim pulan yang m uncul
adalah bahw a seleksi alam iah m engecam pem borosan w aktu dan
energi, d an bahw a b u ru n g -b u ru n g itu dalam pengam atan terus-
m enerus m encurahkan w ak tu dan energi u n tu k penyem utan.
Jik a ada suatu m anifesto satu-kalim at dari prinsip ‘adaptasionis’
ini, m aka hal itu diu n g k ap k an — dalam ungkapan yang agak
ekstrem d an agak berlebihan— oleh ahli g enetika H arvard yang
terkem uka, R ichard Lew ontin: “A da satu poin yang saya kira
disepakati oleh sem ua ahli evolusi, bahw a ham pir m ustahil
u n tu k m elakukan suatu tugas yang lebih baik dibanding
yang dilakukan oleh suatu organism e dalam lingkungannya
sendiri.”75 J ik a p enyem utan itu tidak m em iliki m anfaat positif
u n tu k b ertahan hidup dan bereproduksi, seleksi alamiah sejak
dahulu akan lebih berpihak pada binatan g -b in atan g yang tidak
m elakukannya lagi. Seorang D arw inian m ungkin akan tergoda
u n tu k m en g atak an hal yang sam a m enyangkut agam a; karena
itulah p erlu pem bahasan ini.
Bagi seorang evolusionis, ritual-ritual keagam aan “tam pak
seperti b u ru n g -b u ru n g m erak di tengah-tengah tanah lapang
yang penuh sinar m atah ari” (ungkapan D an D ennett). Perilaku
218 GOD DELUSION

keagam aan secara u m u m m erupakan suatu p ad anan m anusiaw i


dari penyem utan atau p em b u atan sarang tersebut. H al itu
m em akan w aktu, m em akan energi, dan sering kali terlalu penuh
hiasan sebagaim ana b u lu -b u lu seekor b u ru n g surgawi. A gam a
bisa m em bahayakan kehidupan seorang individu alim, serta
kehidupan individu-individu lain. R ibuan orang sengsara karena
kesetiaan m ereka pada sebuah agam a, disiksa oleh orang-orang
fanatik karena apa yang dalam banyak kasus m erupakan suatu
keyakinan lain yang tidak jauh berbeda. A gam a m em boroskan
sum ber daya, dan kadang dalam jum lah yang sangat besar.
Sebuah katedral abad p erten g ah an bisa m e m b u tu h k an
seratus orang dalam pem bangunannya, nam un tidak pernah
digunakan sebagai tem p at tinggal, atau u n tu k suatu tujuan
yang jelas-jelas berm anfaat. A pakah ia adalah suatu jenis ekor
burung m erak arsitektural? Jik a ya, pada siapa pengiklanan
tersebut ditujukan? M usik sakral dan lukisan-lukisan kebaktian
um um nya m enghisap talen ta abad pertengahan d an Renaisans.
O rang-orang alim m ati dem i tu h a n -tu h a n m ereka dan dibunuh
karena tu h an -tu h an itu; dicam buk hin g g a berdarah-darah,
bersum pah m elakukan selibasi seum ur hidup atau hidup
m enyendiri, sem uanya atas nam a agam a. U n tu k apa sem ua itu?
Apa m anfaat agama?
D engan “m anfaat”, seorang D arw inian biasanya
m em aksudkan suatu perbaikan kem am p u an b ertahan hidup
dari gen-gen individu. A pa yang tid ak ada dalam hal ini adalah
poin p enting bahw a m anfaat D arw inian tidak terbatas pada
gen-gen m asing-m asing organism e. A da tiga kem ungkinan
alternatif targ et m anfaat. Salah satunya m uncul dari teori
seleksi kelom pok, dan saya akan m em bahas hal itu. Yang
kedua m uncul dari teori yang saya du k u n g dalam The Extended
Phenotype■, individu yang anda am ati m u n g k in bekerja di baw ah
pengaruh m anipulatif gen-gen dalam individu lain, m u n g k in
suatu parasit. D an D e n n e tt m en g in g atk an kita bahw a m asuk
RICHARD DAWKINS 219

angin m erupakan sesuatu yang universal bagi sem ua manusia


sebagaim ana agam a, nam u n kita tidak m enyatakan bahwa
m asuk angin m en g u n tu n g k an kita. B anyak sekali contoh yang
diketah u i ten tan g b in atan g -b in atan g yang term anipulasi u n tuk
berperilaku sedem ikian rupa sehingga m em bantu transm isi
sebuah parasit ke induk berikutnya. Saya m eringkaskan poin
itu dalam “theorem a u ta m a dari phenotipe yang diperluas”:
“Perilaku seekor b in atan g cenderung m em aksim alkan
bertahannya gen-gen ‘u n tu k ’ perilaku tersebut, terlepas dari
apakah g en-gen itu berada di tu b u h binatang te rten tu yang
m elakukannya atau tid a k .”
K etiga, “theorem a u ta m a ” tersebut m ungkin m engganti
“g en -g en ” d engan istilah yang lebih u m u m “replikator-
rep lik ato r”. K enyataan bahw a agam a ada di m ana-m ana
m un g k in berarti bahw a hal itu m en g u n tu n g k an sesuatu,
n am un sesuatu itu m u n g k in bukan k ita atau gen-gen kita.
H al itu m u n g k in sem ata-m ata m en g u n tu n g k an gagasan-
gagasan keagam aan itu sendiri, sam pai tin g k a t di m ana mereka
berperilaku dalam suatu cara yang agak m irip-gen, sebagaimana
replikator. Saya akan m engulas m asalah ini di bawah, dalam
subjudul “Injak d engan lem but, karena anda m enginjak
m em e-m em e saya” (“Tread softly, because you tread on my memes").
Sem entara ini, saya akan berfokus pada penafsiran-penafsiran
tradisional D arw inism e, di m ana “m anfaat” dianggap berarti
b erguna bagi upaya b ertahan hidup dan reproduksi individu.
B angsa-bangsa p em b u ru -p en g u m p u l seperti suku-
suku asli di A ustralia m ungkin hidup dalam suatu cara yang
dijalankan oleh p ara leluhur jauh kita. Filosof sains Selandia
B aru/A ustralia, K im Sterelny, m em perlihatkan suatu perbedaan
d ram atik dalam kehidupan m ereka. D i satu sisi, p ara penduduk
asli sangat h eb at u n tu k b ertahan h idup dalam berbagai kondisi
yang m enguji k etram pilan-ketram pilan praktis m ereka sampai
tin g k at tertinggi. N am u n , lanjut Sterelny, secerdas apa pun
220 GOD DELUSION

kem ungkinan spesies kita, k ita cerdas dalarn cara yang tak
terprediksikan. B angsa-bangsa yang sam a yang sangat teram pil
m enyangkut dunia alam iah dan bagaim ana u n tu k bertahan di
dalam nya dengan segera m em enuhi pikiran m ereka dengan
berbagai keyakinan yang jelas-jelas salah dan bisa disebut “tidak
berguna”. Sterelny sendiri sangat akrab dengan orang-orang
asli Papua N ew G uinea. M ereka bisa bertahan hidup dalam
berbagai kondisi yang sulit di m ana m akanan sukar ditem ukan,
berkat “suatu pem aham an yang sangat aku rat terhadap
lingkungan biologis m ereka. N a m u n m ereka m em adukan
pem aham an ini dengan obsesi-obsesi yang beg itu besar dan
destru k tif terhadap d am pak b u ru k m enstruasi p erem puan dan
ilm u gaib. Banyak budaya lokal tersiksa karena kecem asan
akan ilm u gaib d an sihir, dan karena kekerasan yang m enyertai
kecem asan-kecem asan terseb u t.” Sterelny m en antang kita
u n tu k m enjelaskan “bagaim ana kita pada saat yang bersam aan
bisa sedemikian cerdas dan sedem ikian d u n g u .”76
M eskipun detail-detailnya berbeda di seluruh dunia, tidak
satu p u n budaya yang diketahui yang tidak m em iliki suatu
versi ritual-ritual dan fantasi-fantasi agam a yang m em akan
w aktu, harta, m em ancing-perm usuhan, anti-faktual, dan
kontra-produktif. Sebagian individu yang terdidik m ungkin
telah m eninggalkan agam a, nam un sem uanya dibesarkan
dalam suatu budaya keagam aan yang terhadapnya m ereka
biasanya harus m em b u at suatu keputusan sadar u n tu k
m eninggalkannya. Lelucon lam a Irlandia U tara, “Ya, tapi apakah
anda adalah seorang atheis Protestan atau atheis K atolik?”,
penuh dengan kebenaran yang pahit. Perilaku keagam aan
bisa disebut sebagai suatu ciri u m u m universal m anusia
sebagaim ana perilaku heteroseksual. K edua generalisasi itu
m engandung pengecualian-pengecualian individual terten tu ,
nam un sem ua pengecualian tersebut sangat m em aham i aturan
yang kem udian m ereka tinggalkan. Ciri-ciri universal dari satu
RICHARD DAWKINS 221

spesies m em erlukan suatu penjelasan D arw inian.


Jelas tid ak ada kesulitan dalam m enjelaskan k euntungan
D arw inian dari perilaku seksual. Ini adalah m asalah m em buat
anak, bahkan p ad a saat di m ana kontrasepsi atau homoseksualitas
ta m p a k m em ungkirinya. N a m u n bagaim ana dengan perilaku
keagam aan? M engapa m anusia berpuasa, bersujud, memuja,
m enyakiti-diri sendiri, m en g angguk-angguk di depan sebuah
tem bok, berperang suci, atau m elakukan berbagai p raktik yang
bisa m em bahayakan hidup dan, dalam kasus-kasus ekstrem ,
m engakhiri hidup?

B erba g a i K e u n t u n g a n L a n g s u n g A gama

Terdapat sedikit buk ti bahw a keyakinan keagam aan


m elindungi m anusia dari berbagai penyakit yang terkait
dengan stress. B uk ti-b u k ti tersebut tidak k uat, nam un tidak
akan m engejutkan jika b u k ti-b u k ti itu benar, karena jenis
alasan yang sam a sebagaim ana pengobatan-dengan-doa
tern y ata berfungsi dalam beberapa kasus. Saya m enganggap
tid ak perlu u n tu k m enam bahkan bahw a dam pak-dam pak yang
m en g u n tu n g k a n terseb u t sam a sekali tidak m em perkuat nilai
kebenaran klaim -klaim keagam aan. D alam k ata-k ata George
B ernard Shaw, “K enyataan bahw a seseorang yang berim an
lebih bahagia dibanding seseorang yang skeptis tidak lebih
berbobot dibanding kenyataan bahw a seseorang yang m abuk
lebih bahagia dibanding seseorang yang w aras.”
Sebagian dari apa yang d ap at diberikan oleh seorang dokter
kepada seorang pasien adalah penghiburan d an d ukungan. H al
ini tidak ditolak m en tah -m en tah . D o k ter saya tidak secara
harfiah m em p rak tik k an p engobatan-doa dengan m em berkahi.
N a m u n banyak kali saya secara instan “diobati” dari beberapa
penyakit ringan dengan suara yang m enenteram kan hati dari
seseorang berw ajah cerdas yang m em baw a stetoskop. Efek
222 GOD DELUSION

plasebo tersebut terdokum entasikan d engan baik dan tidak


misterius. Pil-pil kosong, yang sam a sekali ta n p a aktivitas
farmakologi, terb u k ti m enin g k atk an kesehatan. Itulah
m engapa percobaan-percobaan obat d engan m etode double-
blind harus m enggunakan plasebo sebagai kontrol. Inilah
m engapa p engobatan -p en g o b atan hom oeophatik tam pak
berfungsi, m eskipun p en g o b atan -p en g o b atan tersebut sangat
lemah sehingga m ereka m em iliki jum lah u nsur a k tif yang sam a
sebagaim ana plasebo kontrol— nol m olekul. Suatu dam pak
sam pingan yang p a tu t disayangkan dari pelanggaran batas yang
dilakukan oleh para pengacara terh ad ap wilayah p ara d okter
adalah bahw a para d o kter sekarang ini ta k u t m erekom endasikan
plasebo dalam p rak tik norm al. A tau birokrasi m ungkin
m ewajibkan m ereka u n tu k m engidentifikasi plasebo tersebut
dalam catatan-catatan tertulis yang dap at diakses oleh pasien,
yang te n tu saja m enyebabkannya gagal m em enuhi sasaran.
Para ahli hom oeopath m ungkin m encapai keberhasilan relatif
karena m ereka, tidak seperti para praktisi ortodoks, m asih
diizinkan u n tu k m en g gunakan palsebo— dengan nam a
yang lain. M ereka juga m em iliki lebih banyak w ak tu yang
dicurahkan u n tu k berbicara atau sem ata-m ata bersikap baik
kepada pasien. Selain itu, di tah ap awai dari sejarahnya yang
panjang, reputasi hom oeophati secara k ebetulan dip erk u at oleh
kenyataan bahw a p en g o b atan-pengobatannya sam a sekali tidak
m enyebabkan apa pu n — dibandingkan d engan p rak tik-praktik
medis ortodoks, seperti pem bu an g an darah (blood-letting), yang
m enyebabkan bahaya terten tu .
Apakah agam a adalah suatu plasebo yang m em perpanjang
hidup dengan m engurangi stress? M ungkin saja, m eskipun teori
itu ditentang oleh kaum skeptis yang m en u n ju k pada berbagai
keadaan di m ana agam a m alah m enyebabkan, dan bukan
m eredakan, ketegangan. Sulit u n tu k dipercaya, misalnya, bahw a
kesehatan m enjadi sem akin baik karena perasaan bersalah sem i­
RICHARD DAWKINS 223

perm anen yang ta k wajar yang dialam i oleh seorang penganut


K atolik R om a yang m em iliki kelem ahan m anusiawi normal dan
kecerdasan di baw ah norm al. M ungkin tidak fair u n tuk secara
khusus m em ilih u m at K atolik. K om edian A m erika, Cathy
L adm an, m elihat bahw a “Sem ua agam a sam a saja: agam a pada
dasarnya adalah perasaan bersalah, dengan hari libur yang
berbeda-beda.” B agaim anapun, saya kira teori plasebo tersebut
kurang setara dengan fenom ena agam a yang sangat tersebar
luas di seluruh dunia. Saya kira alasan k ita m em iliki agam a
bukan bahw a ia m engurangi tin g k at k etegangan para leluhur
kita. Teori itu tid ak cukup besar u n tu k fenom ena tersebut,
m eskipun ia cukup m em bantu. A gam a adalah suatu fenomena
yang besar dan m em erlukan suatu teori yang besar un tu k
m enjelaskannya.
Teori-teori yang lain juga m engabaikan penjelasan-
penjelasan D arw inian. Saya sedang berbicara ten tan g anggapan-
anggapan seperti “agam a m em uaskan rasa ingin tah u kita
te n ta n g alam sem esta dan tem p at k ita di dalam nya”, atau
“agam a m elipur lara.” M ungkin ada suatu kebenaran psikologis
di sini, sebagaim ana yang akan k ita lihat dalam Bab 10, nam un
ta k satu p u n dari keduanya yang pada dirinya m engandung
penjelasan D arw inian. Sebagaim ana yang dikem ukakan Steven
Pinker m en y an g k u t teori pelipur lara itu, dalam How the M ind
Works: “H al ini hanya m em unculkan pertanyaan mengapa akal-
pikiran berkem bang dan m enem ukan rasa nyam an dalam
keyakinan-keyakinan yang dengan jelas dapat dilihatnya
sebagai sesuatu yang salah. Seseorang yang kedinginan sama
sekali tid ak m enem ukan rasa nyam an dengan meyakini ia
h angat; seseorang yang berhadapan langsung dengan seekor
singa sam a sekali tidak m erasa nyam an karena keyakinan
bahw a itu adalah seekor kelinci.” Setidaknya, teori pelipur lara
terseb u t p erlu d iterjem ahkan ke dalam bahasa D arwinian, dan
ini lebih sulit dibanding yang m ungkin anda kira. Penjelasan-
224 GOD DELUSION

penjelasan psikologis bahw a orang m engan g g ap beberapa


keyakinan dapat disetujui atau tidak d ap at disetujui m erupakan
penjelasan langsung (proximate), dan b ukan penjelasan pokok
(ultimate).
K alangan D arw inian sangat m em beri perhatian pada
pem bedaan antara {penjelasan} langsung d an pokok ini.
Penjelasan langsung (proximate) u n tu k ledakan dalam silinder
sebuah m esin pem bakaran internal m enunjuk pada busi.
Penjelasan pokok (ultimate) m enyoroti tu ju an yang terhadapnya
ledakan itu didesain: m endorong seker dari silinder, dan dengan
dem ikian m em u tar poros m esin. Penjelasan langsung terhadap
agam a m ungkin adalah hiper-aktivitas di sebuah titik terten tu
otak. Saya tidak akan m em bahas gagasan neurologis ten tan g
suatu “pusat tu h a n ” dalam otak k arena di sini saya tidak
begitu tertarik dengan persoalan-persolan k em ungkinan. Ini
tidak berarti m erem ehkan persoalan-persoalan tersebut. Saya
m erekom endasikan b u k u M ichael Shermer, How We Believe: The
Search for God in an Age of Science, u n tu k pem bahasan yang lebih
singkat dan jelas atas persoalan tersebut, yang m engandung
anggapan oleh M ichael Persinger dan p ara pem ikir lain bahw a
pengalam an-pengalam an keagam aan khayali terkait dengan
bagian otak yang berkenaan dengan epilepsi.
N am u n perhatian saya dalam bab ini adalah pada
penjelasan-penjelasan pokok (ultimate) D arw inian. Jik a para ahli
neurosains m enem ukan sebuah “p u sat tu h a n ” di dalam otak,
para ilm uw an D arw inian seperti saya m asih ingin m em aham i
tekanan seleksi alam iah yang m enyebabkan m unculnya “pusat
tu h an ” tersebut. M engapa sebagian dari p ara leluhur k ita yang
m emiliki suatu kecenderungan gen etik u n tu k m enum b u h k an
suatu pusat tu h an bertahan dan m em iliki cucu-cucu yang lebih
banyak ketim bang p ara saingannya yang tidak? Pertanyaan
pokok (ultimate) D arw inian bukan suatu p ertanyaan yang
lebih baik, bukan suatu pertanyaan yang lebih besar, bukan
RICHARD DAWKINS 225

pertanyaan yang lebih ilm iah dibanding pertanyaan langsung


(proximate) neurologis tersebut. N a m u n pertanyaan itu adalah
pertanyaan yang sedang saya bahas di sini.
K alangan D arw inian juga tid ak puas dengan penjelasan-
penjelasan politik, seperti “A gam a adalah alat yang digunakan
oleh kelas yang berkuasa u n tu k m enaklukkan kelas yang lebih
rendah.” M em ang benar bahw a budak-budak kulit hitam
di A m erika terlipur oleh janji-janji ten tan g kehidupan lain,
yang m en u m p u lk an kekecew aan m ereka terhadap kehidupan
sekarang ini dan karena itu m en g u n tu n g k an para pemilik
m ereka. Persoalan te n ta n g apakah agam a-agam a dengan sadar
didesain oleh para p en d eta atau penguasa yang tidak bisa
dipercaya m erupakan suatu persoalan yang m enarik, yang bisa
dikaji oleh p ara ahli sejarah. N am u n pada dirinya sendiri itu
bukan persoalan D arw inian. K alangan D arw inian masih ingin
ta h u m en g ap a orang-orang rentan terhadap pesona agam a dan
karena itu cenderung bisa dim anfaatkan oleh p ara pendeta,
para politisi, dan p ara raja.
Seorang m anipulator yang tid ak bisa dipercaya m ungkin
m en ggu n ak an nafsu seksual sebagai suatu alat kekuasaan
politik, n am u n k ita m asih m em erlukan penjelasan Darwinian
m engap a itu berhasil. D alam hal nafsu seksual tersebut,
jaw abannya m udah: otak k ita terancang u n tu k m enikm ati seks
karena seks, dalam keadaan alam iah, m enghasilkan anak. Atau
seorang m anipulator politik m ungkin m enggunakan siksaan
u n tu k m encapai tujuan-tujuannya. Sekali lagi, kalangan
D arw inian harus m em berikan jaw aban ten tan g m engapa
siksaan efektif; m engapa k ita akan m elakukan ham pir semua
hal u n tu k m enghindari rasa sakit yang sangat besar. Sekali lagi
hal itu jelas sam pai titik te rte n tu , nam un kalangan Darwinian
m asih harus m enguraikannya: seleksi alam iah telah merancang
persepsi ten tan g rasa sakit sebagai suatu tan d a kerusakan tubuh
yang m engancam kehidupan, dan m em program kita untuk
226 GOD DELUSION

m enghindarinya. Beberapa individu luar biasa yang tidak dapat


merasakan rasa sakit, atau tidak m em edulikannya, biasanya
m ati m uda karena luka dan cedera, suatu hal yang berusaha
kita hindari. A pakah hanya karena dim anfaatkan, atau apakah
karena m engejaw antahkan dirinya secara spontan, apa yang
pada akhirnya m enjelaskan nafsu akan tuhan?

S e lek si kelo m po k

Sebagian dari apa yang disebut penjelasan pokok (ultimate)


ternyata adalah teori-teori “seleksi kelom pok”. Seleksi kelom pok
m erupakan gagasan kontroversial yang dipilih seleksi D arw inian
di antara berbagai spesies atau kelompok-kelompok individu lain.
Ahli arkeologi C am bridge, Colin Renfrew, m enyatakan bahw a
agama K risten bertahan h idup m elalui suatu b en tuk seleksi
kelom pok karena ia m enem pa gagasan te n ta n g kesetiaan
dalam -kelom pok dan cinta persaudaraan dalam -kelom pok,
dan hal ini m em bantu kelom pok-kelom pok keagam aan u n tu k
bertahan hidup dengan m engorbankan kelom pok-kelom pok
yang kurang religius. Rasul seleksi kelom pok A m erika, D. S.
W ilson, secara terpisah m engem bangkan suatu p an d angan yang
serupa nam un lebih panjang lebar, dalam D arw in’s Cathedral.
B erikut ini adalah contoh yang diajukan, yang
m em perlihatkan seperti apa teori seleksi kelom pok agam a itu.
Sebuah suku yang meyakini suatu “tu h an p ep eran gan” yang
ganas m em enangkan peperangan m elaw an suku-suku pesaing
yang tuhan-tu h an n y a m enganjurkan perdam aian d an harm oni,
atau melawan suku-suku yang tak m eyakini tu h an sam a sekali.
Para prajurit pejuang yang dengan teg u h percaya bahw a m ati
syahid berarti langsung m asuk surga berperang dengan berani,
dan siap m enyerahkan h idup m ereka. D en g an dem ikian suku-
suku dengan jenis agam a seperti ini lebih m u n g k in b ertahan
hidup dalam peperangan antar-suku, m eram pas persediaan
RICHARD DAWKINS 227

m akanan suku yang kalah dan m engam bil-alih perem puan-


perem puannya sebagai gundik. Suku-suku yang berhasil
tersebu t kem udian terus-m enerus m enghasilkan suku-suku
tu ru n a n yang kem udian m elanjutkan dan m enyebarluaskan
lebih banyak suku-suku turu n an , yang sem uanya menyem bah
tu h a n suku yang sama. G agasan te n ta n g sebuah kelom pok yang
m enghasilkan kelom pok-kelom pok tu ru n an , seperti sebuah
sarang lebah m enghasilkan kaw anan lebah, bagaim anapun
juga bu k an tidak m asuk akal. Ahli antropologi Napoleon
C hagnon m em etakan pem ecahan desa-desa seperti itu dalam
studinya yang terkenal ten tan g “O ran g -o ran g G anas”, bangsa
Yanom am o di rim ba A m erika Selatan.77
C hagnon bukan seorang pen d u k u n g [teori} seleksi
kelom pok, dan dem ikian juga saya. Ada begitu banyak keberatan
terhad ap teori ini. Beberapa ahli biologi m enyingkapkan suatu
pencam p u rad u k an antara seleksi kelom pok yang sebenarnya—
sebagaim ana yang terlihat dalam contoh hipotetis saya tentang
tu h an peperangan terseb u t— dan sesuatu yang lain yang
m ereka sebut seleksi kelom pok n am un ketika diam ati secara
lebih cerm at tern y ata adalah seleksi klan-fam ili atau altruisme
tim bal-balik (lihat Bab 6).
Sebagian dari kita yang m erem ehkan seleksi kelompok
m engakui bahw a pada dasarnya hal ini bisa terjadi.
Pertanyaannya adalah apakah hal ini sam a dengan suatu
k ekuatan yang signifikan dalam evolusi. K etika hal ini diadu
dengan seleksi pada level-level yang lebih rendah— seperti
ketika seleksi kelom pok diajukan sebagai suatu penjelasan
bagi pengorbanan-diri individu— seleksi pada tingkat yang
lebih rendah sangat m u n g k in lebih kuat. D alam suku hipotetis
kita, bayangkan seorang prajurit pejuang yang memiliki
kepentingan pribadi dalam sebuah kum pulan pasukan yang
didom inasi oleh p ara syuhada yang bersedia m ati dem i suku
dan m en d ap atk an pahala surgawi. K em ungkinan dia pada
228 GOD DELUSION

akhirnya ada di sisi pem enang hanya sedikit k u ran g m ungkin


karena keengganannya u n tu k b ertem p u r dem i m enyelam atkan
dirinya. Kesyahidan kaw an-kaw an seperjuangannya akan lebih
m enguntungkan dia dibanding k eu n tu n g an yang diperoleh
m asing-m asing m ereka, karena m ereka akan m ati. Ia lebih
m ungkin u n tu k bereproduksi dibanding m ereka, dan gen-
gennya yang m enolak u n tu k m ati syahid akan lebih m ungkin
direproduksi dalam generasi-generasi berikutnya. K arena
itu, kecenderungan-kecenderungan ke arah kesyahidan akan
m engalam i penurunan pada generasi-generasi yang akan
datang.
Ini adalah contoh singkat yang sederhana, nam un contoh
ini m enggam barkan suatu m asalah yang terus m enerus
ada pada seleksi kelom pok. Teori-teori seleksi kelom pok
dengan pengorbanan-diri individual selalu ren tan terhadap
penyim pangan dari dalam . K em atian dan reproduksi individual
terjadi pada skala-w aktu yang lebih cepat dan dengan frekuensi
yang lebih besar dibanding kepunahan dan pem belahan
kelompok. M odel-m odel m atem atik a dap at dibuat u n tu k
m em unculkan kondisi-kondisi khusus yang di dalam nya seleksi
kelom pok m ungkin secara evolusi k u at. K ondisi-kondisi khusus
ini biasanya tidak realistik sifatnya, nam un d apat dikatakan
bahwa agam a-agam a dalam pengelom pokan-pengelom pokan
kesukuan m endorong kondisi-kondisi khusus yang tidak
realistik tersebut. Ini m erupakan su atu garis teori yang
menarik, nam un saya tid ak akan m em bahasnya di sini kecuali
m engakui bahw a D arw in sendiri— m eskipun ia lazim nya
m erupakan pendukung teg u h seleksi pada tin g k a t organism e
individual— ham pir m endekati seleksionisme kelom pok dalam
pem bahasannya ten tan g suku-suku manusia:

Ketika dua suku m anusia zam an purba yang hidup di negeri yang
sama bersaing, jika salah satu suku m em iliki lebih banyak jum lah
anggota yang berani, sim patik, dan setia (keadaan-keadaan yang
RICHARD DAWKINS 229

lain sama), yang selalu siap untu k m em peringatkan satu sama


lain akan bahaya, m em bantu dan m em bela satu sama lain, suku
ini tidak diragukan akan m enjadi yang terbaik dan m enaklukkan
suku yang lain . . . . O rang-orang yang egois dan suka berseteru
tidak akan padu, dan tan p a kepaduan tak ada yang bida
dijalankan. Sebuah suku yang memiliki sifat-sifat di atas dalam
tingkatan yang tinggi akan m enyebar luas dan akan m enang
m elawan suku-suku lain; nam un dalam perjalanan w aktu ia pada
gilirannya akan, jika dilihat dari sem ua sejarah yang lampau,
dilam paui oleh suku lain yang lebih cerdas dan berbakat.T‫؛‬i

U n tu k m em uaskan para spesialis biologi yang m ungkin


m em baca k u tip an ini, saya akan m enam bahkan bahwa
gagasan D arw in tid ak sem ata-m ata seleksi kelom pok, dalam
pengertian kelom pok-kelom pok yang berhasil m enelurkan
kelom pok-kelom pok tu ru n an yang frekuensinya m ungkin
te rh itu n g dalam suatu m etapopulasi kelom pok. Sebaliknya,
D arw in m em bayangkan suku-suku d engan para anggota yang
kooperatif d an altruistik yang tersebar luas dan m enjadi lebih
banyak dalam hal jum lah individunya. M odel D arw in tersebut
lebih m enyerupai penyebaran tupai abu-abu di B ritania dengan
m engorbankan yang m erah: p en g g an tian ekologis, bukan
seleksi kelom pok yang sebenarnya.

A g am a sebag a i S u a tu P r o d u k -
S a m p in g a n d ar i S e su a t u y a n g L a in

B agaim anapun, sekarang saya ingin m engesam pingkan seleksi


kelom pok dan m em bahas pandan g an saya sendiri tentang nilai
keberlangsungan hidup (survival value) D arw inian dari agama.
Saya adalah salah satu dari sejum lah ahli biologi yang jumlahnya
sem akin banyak yang m elihat agam a sebagai suatu produk-
sampingan dari sesuatu yang lain. Lebih u m um , saya yakin bahwa
kita yang berspekulasi ten tan g nilai bertahan-hidup D arwinian
perlu “m em ikirkan produk-sam pingan.” K etika kita ditanya
230 GOD DELUSION

tentang nilai keberlangsungan hidup dari sesuatu, k ita m ungkin


ditanyai pertanyaan yang salah. K ita perlu m enyusun ulang
pertanyaan tersebut dengan cara yang lebih m udah. M ungkin
unsur yang m enarik perhatian k ita (dalam hal ini agam a) tidak
memiliki nilai keberlangsungan hidup langsung pada dirinya
sendiri, m elainkan m erupakan suatu produk-sam pingan dari
sesuatu yang lain yang m em iliki nilai k eberlangsungan hidup.
Saya kira cukup m em b an tu jika saya m em perkenalkan gagasan
tentang produk-sam pingan tersebut d engan su atu analogi dari
bidang saya, perilaku binatang.
N g en g at-n g en g at terbang m asuk ke dalam nyala api
lilin, dan hal itu tidak tam p ak seperti su atu kebetulan. M ereka
m elakukan usaha yang b eg itu besar u n tu k m em bakar diri
mereka sendiri. K ita bisa m enyebut ini “perilaku pengorbanan-
diri sendiri” dan, dengan sebutan yang p rovokatif tersebut,
bertanya-tanya bagaim ana seleksi alam iah bisa berpihak
kepadanya. Poin saya adalah bahw a kita harus m enyusun
ulang pertanyaan tersebut sebelum k ita berusaha m en d apatkan
jawaban yang cerdas. A pakah itu b ukan b u n u h diri? A pa yang
tam paknya bun u h diri m uncul sebagai su atu efek-sam pingan
atau produk-sam pingan yang tidak d iniatkan dari sesuatu yang
lain. Suatu produk-sam pingan dari . . . . apa? Baik, inilah salah
satu kem ungkinannya, yang m u n g k in bisa m enjelaskan.
Cahaya b u atan adalah p en d atan g baru di lanskap
malam. Sampai beberapa w ak tu belakangan ini, satu-satunya
cahaya m alam yang tersedia adalah bulan dan b in tan g -
bintang. M ereka berada pada k etak terb atasan o ptik, sehingga
sinar yang berasal dari m ereka paralel. Ini bagi m ereka
berfungsi sebagaim ana kom pas. S erangga-serangga terkenal
m enggunakan obyek-obyek angkasa seperti m atahari dan
rembulan u n tu k secara akurat m engarah pada garis lurus, dan
mereka bisa m enggunakan kom pas yang sam a tersebut, dengan
tanda yang terbalik, u n tu k kem bali ke persem bunyian setelah
RICHARD DAWKINS 231

suatu penyerangan. Sistem u rat syaraf serangga sangat mahir


dalam m em b en tu k jenis m etode sem entara seperti ini: “Pilih
suatu arah di m an a sinar cahaya m en g h an tam m ata anda pada
sudut 30 d erajat.” K arena serangga m em iliki m ata gabungan
(dengan pem b u lu h -p em b u lu h lurus atau panduan-panduan
cahaya yang m em ancar ke luar dari pusat m ata seperti tulang
belakang seekor landak), m aka hal ini dalam prak tik m ungkin
sam a dengan sesuatu yang sederhana seperti m enjaga cahaya
terseb u t dalam satu pem b u lu h atau om m atidium tertentu.
K om pas cahaya tersebut sangat b erg an tu n g pada obyek
angkasa yang ada p ad a ketak terb atasan optik. Jik a tidak, sinar
tersebu t tidak paralel m elainkan berpencar seperti jeruji-jeruji
sebuah roda. Sebuah sistem u rat syaraf m enerapkan suatu
p en tu ju k 30 derajat (atau su d t lain yang kurang dari 90 derajat)
pada sebuah lilin yang d ekat, seolah-olah itu adalah bulan pada
k etak terb atasan optik, akan m enggerakkan n gengat tersebut,
m elalui su atu lintasan spiral, ke nyala api. Terapkan hal itu pada
diri anda, d engan m en g gunakan su atu sudut akut tertentu
seperti su d u t 30 derajat, d an anda akan m enghasilkan suatu
spiral logaritm ik ke lilin tersebut.
M eskipun berakibat fatal dalam keadaan khusus seperti ini,
m etode ngengat tersebut pada um um nya masih m erupakan suatu
m etode yang bagus karena, bagi seekor ngengat, pem andangan
akan lilin sangat jarang dibanding pem andangan akan bulan.
K ita sering tidak m elihat secara langsung ratusan ngengat yang
secara diam -diam dan secara efektif diarahkan oleh bulan atau
sebuah bintang yang terang, atau bahkan suatu pancaran cahaya
dari sebuah kota yang jauh. K ita hanya m elihat ngengat-ngengat
yang berputar m enuju lilin kita, dan kita m engajukan pertanyaan
yang salah: M engapa sem ua ngengat ini m elakukan bunuh diri?
Sebaliknya, kita hendaknya bertanya m engapa mereka memiliki
sistem urat syaraf yang dikendalikan dengan m enjaga suatu
sudut terten tu ke arah pancaran cahaya, suatu taktik yang kita
232 GOD DELUSION

ketahui hanya ketika tak tik itu salah. K etika pertanyaan itu
disusun ulang, misteri yang ada di dalam nya m enguap. Sangat
tidak tepat u n tu k m enyebut tak tik itu bun u h diri. Itu adalah
suatu kegagalan yang m erupakan produk-sam pingan dari sebuah
kompas yang um um nya baik.
Sekarang, terapkan pelajaran produk-sam pingan tersebut
pada perilaku keagam aan m anusia. K ita m elihat b eg itu banyak
orang— di banyak wilayah jum lah itu sam a d engan 100
persen— yang m em ercayai keyakinan-keyakinan yang sangat
bertentangan dengan fakta-fakta ilm iah yang d ap at d ibuktikan
serta berten tan g an dengan agam a-agam a saingan yang dianut
oleh orang lain. O rang-orang tersebut tidak hanya m em ercayai
keyakinan-keyakinan ini dengan kepastian yang begitu
m endalam , m elainkan juga m encurahkan w ak tu dan sum ber
daya u n tu k m elakukan berbagai aktivitas yang b egitu m ahal
yang dim unculkan oleh keyakinan-keyakinan tersebut. M ereka
m ati demi keyakinan-keyakinan itu, atau m em b unuh dem i
keyakinan-keyakinan itu. K ita m erasa sangat heran terhadap hal
ini, sebagaim ana k ita m erasa sangat heran terhadap “tindakan
m engorbankan-diri sendiri” yang dilakukan n g en g at-n g en g at
tersebut. K arena bingung, k ita bertanya m engapa. N am u n
poin saya adalah bahw a kita m ungkin m engajukan pertanyaan
yang salah. Perilaku keagam aan terseb u t m u n g k in m erupakan
suatu tak tik yang salah, suatu produk-sam pingan yang p a tu t
disayangkan dari suatu kecenderungan psikologis dasar yang
dalam keadaan-keadaan lain sangat berm anfaat, atau pernah
sangat berm anfaat. B erdasarkan p an d an g an ini, kecenderungan
yang secara alam iah dipilih dalam [lingkungan] para leluhur
kita tersebut bukan agam a per se; kecenderungan itu m em iliki
beberapa keuntungan lain, dan hanya secara kebetulan ia
m engejaw antahkan dirinya sebagai perilaku keagam aan.
K ita akan m em aham i perilaku keagam aan hanya setelah kita
m enam ainya kembali.
RICHARD DAWKINS 233

D en g an dem ikian, jika agam a m erupakan suatu produk-


sam pingan dari sesuatu yang lain, m aka apa sesuatu yang
lain itu? A pa p adanan bagi kebiasaan n gengat mencari arah
d engan kom pas cahaya dari angkasa tersebut? Apa yang di
zam an dulu m erupakan ciri yang m en g u n tu n g k an yang kadang
m engalam i kegagalan sehingga m enghasilkan agama? Saya
akan m engem ukakan suatu p an d angan dengan m enggunakan
sebuah ilustrasi, nam un saya harus m enekankan bahw a ini
hanya sebuah contoh dari jenis sesuatu yang saya m aksud, dan
saya akan m elihat p an d angan-pandangan serupa yang diajukan
oleh orang lain. Saya lebih berpegang pada prinsip um um bahwa
pertanyaan itu harus dikem ukakan dengan tepat, dan jika perlu
disusun ulang, k etim bang pada suatu jaw aban tertentu.
H ipotesa khusus saya adalah tentang anak-anak. Lebih
dibanding spesies-spesies yang lain, k ita bertahan hidup dengan
m engakum ulasi pengalam an generasi-generasi sebelumnya,
dan pengalam an itu perlu d iturunkan kepada anak-anak demi
keselam atan dan kesejahteraan m ereka. Secara teoretis, anak-
anak m ungkin belajar dari pengalam an pribadi u n tuk tidak
berjalan terlalu dekat dengan tebing sebuah jurang, untuk
tidak m em akan buah beri m erah yang belum dikenal, untuk
tidak berenang dalam air yang penuh dengan buaya. N am un,
bagaim anapun juga, akan ada suatu keuntungan selektif bagi
otak anak-anak yang memiliki suatu m etode um um yang
lazim diterim a: percaya, tanpa keraguan, pada apa pun yang
dikatakan kepada anda oleh orang-orang dewasa di sekitar anda.
M em atuhi kedua orangtua anda; m em atuhi para tetua suku,
khususnya ketika m ereka berkata dengan nada yang berwibawa
dan m engancam . Percayai orang-orang dewasa di sekitar anda
tanpa ragu. {Metode} ini um um nya m erupakan suatu pegangan
yang berguna bagi seorang anak. N am un, seperti halnya dengan
ngengat-ngengat tersebut, m etode ini bisa salah.
Saya tid ak pernah m elupakan suatu khotbah yang
234 GOD DELUSION

mengerikan, yang disam paikan di kapel sekolah saya ketika


saya masih kanak-kanak. M engerikan jika diingat kem bali: pada
saat itu, o tak anak-anak saya m enerim anya dalam sem angat
yang dim aksudkan oleh sang p engkhotbah. Ia m engisahkan
pada kam i sebuah cerita te n ta n g sepasukan serdadu, yang
sedang berlatih di sam ping jalan k ereta api. Pada suatu saat
yang genting, perhatian sang sersan terpecah, d an ia tidak
m em berikan perintah u n tu k berhenti. Para serdadu tersebut
sangat terlatih u n tu k m enaati p erintah tan p a ragu sehingga
m ereka terus berjalan ke arah k ereta api yang m enjelang. T entu
saja saya sekarang tidak m em ercayai cerita terseb u t dan saya
harap sang p en gkhotbah juga tidak m em ercayainya. N am u n
saya mem percayai kisah tersebut ketika saya berusia sem bilan
tahun, karena saya m endengarnya dari seorang dewasa yang
memiliki otoritas atas saya. D an terlepas dari apakah ia percaya
atau tidak, sang pen gkhotbah terseb u t berharap k ita anak-anak
ini m engagum i dan m eniru k etaatan b u ta dan ta n p a ragu para
serdadu tersebut terhadap sebuah p erin tah — m eskipun perintah
itu tam pak tidak m asuk akal— yang berasal dari seseorang
yang m em egang otoritas. Berbicara u n tu k diri saya sendiri,
saya kira kita memang m engagum inya. Sebagai seorang dewasa,
saya pikir ham pir tidak m asuk akal u n tu k percaya bahw a diri
kanak-kanak saya bertanya-tanya apakah saya akan m em iliki
keberanian u n tu k m elaksanakan tugas saya dengan berbaris
di hadapan kereta api. N a m u n dem ikianlah saya m engingat
perasaan-perasaan saya. K hotbah tersebut jelas m eninggalkan
kesan yang sangat m endalam pada diri saya, karena saya
m engingatnya dan m enceritakannya kem bali kepada anda.
Sejujurnya, m en u ru t saya sang p en g k h o tb ah tersebut tidak
berpikir bahw a ia sedang m en g k h o tb ah k an pesan keagam aan.
K hotbah itu m ungkin lebih bersifat m iliter ketim bang religius,
dalam sem angat sajak Tennyson “C harge o f th e Light B rigade”,
yang m ungkin telah ia kutip:
RICHARD DAWKINS 235

“M aju Brigade
Apakah ada yang cemas?
Tidak, m eskipun para serdadu itu tahu
Seseorang telah m em buat kesalahan besar:
M ereka tak m em beri jawaban,
M ereka tidak bertanya m engapa,
M ereka bertindak dan mati:
M enuju lem bah K em atian

(Salah satu rekam an suara m anusia yang paling awai


dan kasar yang pernah d ibuat adalah suara Lord Tennyson
sendiri saat m em baca puisi ini, dan kesan yang m uncul adalah
pem bacaan yang bergaung di sebuah terow ongan panjang dan
gelap dari kedalam an m asa lalu). D ari sud u t pandang kom ando
tertin g g i, akan m erupakan suatu kegilaan jika m em berikan
keleluasaan pada m asing-m asing serdadu u n tu k m em utuskan
apakah m em atu h i p erin tah atau tidak. B angsa-bangsa yang
para serdadunya b ertindak dengan inisiatif sendiri dan tidak
m em atu h i p erin tah akan cenderung kalah dalam peperangan.
D ari su d u t p an d an g negara, atu ran ini m asih m erupakan suatu
m etode yang bagus m eskipun hal ini kadang m em unculkan
m alapetaka te rte n tu . Para serdadu dilatih u n tu k m enjadi semirip
m u n g k in dengan m esin-m esin otom atis, atau kom puter.
K o m p u ter m elakukan apa yang diperintahkan kepada
m ereka. M ereka d ap at dipastikan m em atuhi instruksi apa
p u n yang diberikan dalam bahasa program m ereka. Inilah
cara m ereka m elakukan hal-hal yang berm anfaat seperti
m em proses k ata dan m elakukan p enghitungan. N am un,
sebagai dam pak-sam pingan yang tak terelakkan, m ereka juga
sam a-sam a robotik dalam m em atu h i perintah-perintah yang
buruk. M ereka tid ak m em iliki cara u n tu k m engatakan apakah
sebuah p erin tah akan m em iliki dam p ak yang baik atau buruk.
M ereka hanya m em atuhi, sebagaim ana yang diandaikan pada
p ara serdadu. K ep atuhan b u ta m erekalah yang m enjadikan
ko m p u ter b erm anfaat, dan tep at kepatuhan yang sama inilah
236 GOD DELUSION

yang m enjadikan m ereka sangat ren tan terhadap infeksi


berbagai virus piranti lunak. Sebuah p ro g ram yang didesain
dengan jahat yang m em erintahkan, “Salin dan k irim kan saya ke
setiap alam at yang k am u tem ukan di hard disk ini”, akan segera
ditaati, dan kem udian ditaati kem bali oleh k o m p u ter-kom puter
lain yang m endapat kirim an pesan tersebut. Sangat sulit, dan
m ungkin m ustahil, u n tu k m endesain sebuah k o m puter yang
sangat p atu h dan pada saat yang sam a kebal terhadap infeksi.
Jik a saya m enjabarkan pandan g an saya dengan baik, anda
ten tu sudah m em aham i seluruh argum en saya te n ta n g o tak
anak-anak dan agam a. Seleksi alam iah m em b en tu k o tak anak-
anak dengan suatu kecenderungan u n tu k m em percayai apa
pun yang d ikatakan oleh o ran g tu a dan p ara te tu a suku m ereka.
K epatuhan yang p enuh kepercayaan terseb u t sangat berguna
u n tu k bertahan hidup: analognya adalah pen g -arah-an yang
diberikan bulan bagi seekor n gengat. N a m u n sisi sebaliknya
dari kepatuhan yang p enuh kepercayaan tersebut adalah m udah
tertipu. D am pak-sam pingannya yang ta k terelakkan adalah
rentan terhadap infeksi virus pikiran. K arena alasan-alasan
kuat yang terkait dengan upaya b ertah an hidup D arw inian,
otak anak-anak perlu m em ercayai orang tua, dan orang-orang
dewasa yang oleh orang tu a m ereka d ikatakan perlu dipercayai.
Konsekuensi otom atisnya adalah bahw a si anak yang percaya
tidak m em iliki cara u n tu k m em bedakan nasihat baik dari
nasihat buruk. Sang anak tid ak bisa m em bedakan bahw a
“Jangan m endayung di Sungai Lim popo yang p en uh buaya”
adalah nasihat yang baik, tapi “K am u harus m en gorbankan
seekor dom ba pada saat bulan purnam a, jika tid ak tak akan ada
hujan” hanyalah pem borosan w ak tu d an dom ba. K edua nasihat
tersebut terdengar sam a-sam a d ap at dipercaya. K edua nasihat
itu berasal dari sum ber yang dap at dipercaya dan disam paikan
dengan ketulusan m endalam yang harus dihorm ati dan
m e n u n tu t kepatuhan. H al yang sam a berlaku u n tu k berbagai
RICHARD DAWKINS 237

pernyataan te n ta n g dunia, ten tan g kosmos, tentang moralitas,


d an te n ta n g sifat m anusia. D an sangat m ungkin, ketika si
anak m enjadi dewasa dan m em iliki anak-anak sendiri, ia secara
alam iah akan m en u ru n k an sem ua itu pada anak-anaknya—
baik hal-hal yang tak m asuk akal m au p u n hal-hal yang masuk
akal— dengan m en g g u n ak an cara yang sam a-sam a serius.
B erdasarkan m odel ini k ita bisa m em perkirakan bahwa,
di w ilayah-w ilayah geografis yang berbeda-beda, keyakinan-
keyakinan yang berlainan, yang ta k satu p u n memiliki
dasar faktual, akan disam paikan secara tu ru n -tem u ru n , dan
dipercaya d engan keyakinan yang sam a sebagai petuah-petuah
kebijaksanaan tradisional yang sangat berguna seperti pupuk
baik b u a t tu m b u h -tu m b u h a n . K ita juga dap at m em perkirakan
bahw a takhayul-takhayul dan berbagai keyakinan non-faktual
yang lain akan b erkem bang di m asing-m asing wilayah— dan
m u n g k in berubah dari generasi ke generasi— melalui cara yang
acak atau m elalui sem acam cara yang m irip dengan seleksi
D arw inian, yang pada akhirnya m em perlihatkan suatu pola
penyim pangan yang signifikan dari lelulur bersama. Bahasa-
bahasa berkem bang d an m enyim pang dari bahasa leluhur,
bersam a w ak tu di w ilayah-w ilayah yang berbeda-beda (saya
akan kem bali ke poin ini nanti). H al yang sam a tam paknya
juga b erlaku bagi berbagai keyakinan dan nasihat yang tidak
berdasar dan ngaw ur, yang d itu ru n k an ke generasi-generasi
berikutnya— berbagai keyakinan yang m ungkin m endapatkan
te m p a t k arena o tak anak-anak m u d ah diprogram .
Para pem im pin agam a sangat sadar akan rentannya otak
anak kecil, dan pentin g n y a indoktrinasi diberikan pada usia
kanak-kanak. B ualan si Jesu it, “Berikan padaku anak itu saat
di usia tu ju h ta h u n pertam anya, dan saya akan m em berikannya
p ada anda saat dew asa,” sangat akurat (atau m engerikan)
d an sangat sering terdengar. B elakangan ini, Jam es Dobson,
pendiri gerakan “Focus on th e Fam ily” yang sekarang ini sangat
238 GOD DELUSION

terkenal, juga sangat sadar akan prinsip tersebut: “M ereka yang


m engontrol apa yang diajarkan pada anak-anak m uda, dan apa
yang m ereka alami— apa yang m ereka lihat, dengar, pikirkan,
dan yakini— akan m enentukan m asa depan bangsa terseb u t.”79
Tapi ingat, pengandaian saya ten tan g keren tanan dan
kem udah-tertipuan pikiran anak-anak hanyalah sebuah contoh
dari jenis sesuatu yang m u n g k in analog dengan ng engat-
ngengar yang m encari arah berdasarkan bulan atau bin tan g -
bintang. Seorang ahli ethologi, R obert H inde, dalam bukunya
Why God Persist, dan ahli antropologi Pascal Boyer, dalam
bukunya Religion Explained, serta antropolog Scott A tran, dalam
karyanya In Gods We Trust, m asing-m asing m engajukan gagasan
um um ten tan g agam a sebagai suatu dam pak-sam pingan dari
kecenderungan-kecenderungan psikologis norm al— harus
saya katakan, bagi para antropolog tersebut, banyak dam pak-
sam pingan perlu dicerm ati u n tu k m enegaskan perbedaan
agam a-agam a dunia serta apa yang sam a di antara m ereka.
Tem uan-tem uan para antropolog terseb u t tam p ak aneh bagi
kita hanya karena tem u an -tem u an itu ta k lazim. Sem ua
keyakinan keagam aan terasa aneh bagi orang-orang yang tidak
dibesarkan di dalam nya. Boyer m elakukan penelitian ten tan g
M asyarakat Fang di K am erun, yang percaya . . . .

. . . . bahwa para penyihir memiliki sebuah organ internal lain


yang mirip binatang, yang terbang di saat malam dan m erusak
tanam -tanam an orang lain atau meracuni darah mereka. Juga
dikisahkan bahwa para penyihir ini kadang kala berkum pul untuk
pesta perjamuan besar, di m ana mereka m engganyang para korban
mereka dan merencanakan serangan-serangan selanjutnya. Banyak
orang yang akan m enceritakan pada anda bahwa sahabat seorang
tem an benar-benar melihat para penyihir terbang di atas desa itu
di waktu malam, duduk di atas daun pisang, dan melepaskan anak
panah-anak panah magis ke para korban yang tak bersalah.

Boyer kem udian m enjabarkan sebuah anekdot pribadi:


RICHARD DAWKINS 239

Saya sedang m enceritakan kisah-kisah aneh ini dan kisah-kisah


eksotis yang lain saat m akan m alam di sebuah kam purs Cambridge
ketika salah seorang dari tam u kami, seorang teolog Cambridge
yang terkenal, m enoleh ke arah saya dan berkata: “Itulah yang
m enjadikan antropologi sangat mem esona dan juga sangat sulit.
A nda harus m enjelaskan bagaim ana orang-orang bisa percaya p a d a
omong kosong seperti itu ,” yang m em buat saya terkejut dan terdiam.
Perbincangan itu telah beralih sebelum saya bisa m enem ukan
suatu tanggapan yang jitu.

D en g an m engasum sikan bahw a teolog Cam bridge tersebut


adalah seorang pem eluk agam a K risten pada um um nya, ia
m u n g k in m eyakini g ab ungan dari beberapa hal berikut:

• D i zam an para leluhur, seorang m anusia dilahirkan oleh


seorang ibu peraw an tan p a m elibatkan seorang ayah
biologis.
٠ M anusia tak berayah yang sam a tersebut m enyeru seorang
sahabat yang bernam a Lazarus, yang telah m ati cukup lama
sehingga m em busuk, dan Lazarus dengan segera kembali
hidup.
٠ M anusia tak berayah itu sendiri hidup kem bali setelah m ati
dan d ik u b u r tiga hari.
٠ E m pat pulu h hari kem udian, m anusia ta k berayah tersebut
berjalan m enuju puncak sebuah bukit dan kem udian
tu b u h n y a m enghilang ke angkasa.
• Jik a k am u m em ikirkan sesuatu di dalam kepalam u sendiri,
m anusia ta k berayah tersebut, dan “ayah”-nya (yang juga
adalah dirinya sendiri), akan m endengar pikiran-pikiranm u
dan m ungkin m enanggapi pikiran-pikiran itu. Ia secara
bersam aan m am p u m endengar pikiran-pikiran setiap orang
di dunia.
• Jik a k am u m elakukan sesuatu yang b uruk, atau sesuatu yang
baik, m anusia tak berayah yang sam a tersebut akan m elihat
sem uanya, sekalipun ta k ada orang lain yang m elihatnya.
24© ٥٥٥ DELUSION

K am u m ungkin diganjar atau d ih u k u m k arena perbuatan


itu, term asuk setelah kam u m ati.
• Ibu peraw an m anusia ta k berayah terseb u t tid ak pernah
m ati, m elainkan “d ian g k at” tubulinya ke surga.
• Roti dan anggur, jika diberkahi oleh seorang p e n d eta (yang
harus m em iliki biji pelir), “m enjadi” tu b u h dan darah
m anusia tak berayah tersebut.

Apa yang akan dilakukan oleh seorang antropolog yang


obyektif saat m enghadapi rangkaian keyakinan ini u n tu k pertam a
kali k،‘C‫؛‬ka dia m elakukan kerja-lapangan di Cam bridge?

S ec a r a P s ik o l o g is S ia p M e n e r im a A g a m a

G agasan ten tan g dam pak-dam pak sam pingan psikologis


tersebut berasal dari bidang psikologi evolusioner yang penting
dan terus berkem bang.80 Para ahli psikologi evolusioner
m enyatakan bahw a, seperti halnya m a ta m eru p akan suatu
organ u n tu k m elihat yang terus berevolusi, dan sayap
m erupakan suatu organ u n tu k terb an g yang terus berevolusi,
dem ikian juga otak m erupakan suatu k u m p u lan organ (atau
“modules") yang berfungsi m enjalankan k e b u tu h an pem rosesan-
data khusus. A da sebuah module u n tu k m enangani kekerabatan,
sebuah module u n tu k m enangani p ertu k aran tim bal-balik,
sebuah module u n tu k m enangani em pati, dan seterusnya. A gam a
dapat dilihat sebagai suatu d am pak-sam pingan dari kegagalan
beberapa module ini, m isalnya module u n tu k m em b en tu k teori-
teori tentang pikiran lain, u n tu k m em b en tu k koalisi, dan u n tu k
m em bedakan anggota kelom pok dari orang asing. M asing-
m asing module ini bisa berfungsi sebagai padanan m anusiaw i
dari navigasi obyek-obyek angkasa n g en g at-n g en g at tersebut,
dan sangat rentan terhadap kesalahan d alam cara yang sam a
sebagaim ana k em udahtertipuan anak-anak yang telah saya
RICHARD DAWKINS 241

uraikan di atas. A hli psikologi Paul Bloom, salah satu pendukung


pandan g an “agam a sebagai suatu dam pak-sam pingan”,
m enyatakan bahw a anak-anak m em iliki suatu kecenderungan
alam iah ke arah suatu teori pikiran dualistik. A gam a, bagi dia,
m erupakan suatu dam pak-sam pingan dari dualisme instingtif
terseb u t. M en u ru t dia, m anusia— dan teru tam a anak-anak—
adalah m ahluk-m ahluk yang terlahir sebagai para dualis.
Seorang dualis m enerim a suatu pem bedaan mendasar
an tara m ateri dan pikiran. Sebaliknya, seorang monis, percaya
bahw a pikiran adalah perw ujudan m ateri— m ateri dalam
sebuah o tak atau m ungkin sebuah kom p u ter— dan tidak dapat
ada terpisah dari m ateri. Seorang dualis percaya pikiran adalah
suatu jenis ruh tak-berw ujud yang mendiami tu b u h dan dengan
dem ikian dibayangkan dap at m eninggalkan tu b u h dan berada
di suatu te m p a t lain. Para dualis dengan segera menafsirkan
penyakit m en tal sebagai “kerasukan setan,” setan-setan berupa
ruh yang tinggal di dalam tu b u h u n tu k sem entara, sehingga
m ereka bisa “diusir”. Para dualis m em personifikasikan obyek-
obyek fisik yang m ati secara cepat, dan bahkan m elihat ruh dan
iblis di air terju n dan awan.
N ovel F. Anstey, Vice Versa, 1882, m asuk akal bagi seorang
dualis, n am u n sangat tidak d ap at dipaham i bagi seorang monis
to to k seperti saya. M r B u ltitude dan anak laki-lakinya secara
m isterius m enyadari bahw a tu b u h m ereka bertukar. Sang ayah
harus pergi ke sekolah dalam tu b u h sang anak; sem entara sang
anak, dalam tu b u h ayahnya, h am pir saja m enghancurkan bisnis
ayahnya karena k ep utusan-keputusannya yang tidak m atang.
G aris p lot yang serupa digunakan oleh P. G. W odehouse dalam
Laughing Gas, di m an a Earl of H avershot dan seorang anak
b in tan g film m en d ap atk an obat p em bunuh rasa sakit dari
seorang d o k ter gigi, dan terb an g u n dengan m asing-m asing
tu b u h tertukar. Sekali lagi, alur cerita tersebut m asuk akal
hanya bagi seorang dualis. H arus ada sesuatu yang berhubungan
242 GOD DELUSION

dengan Lord H avershot yang bukan bagian tubuhnya, jika tidak


bagaim ana bisa dia bangun dalam tu b u h seorang bocah aktor?
Seperti halnya sebagian besar ilm uw an, saya bukan
seorang dualis, nam un m eskipun dem ikian saya dengan m udah
bisa m enikm ati ٧/،•،; Versa dan Laughing Gas. Paul Bloom akan
m engatakan bahw a hal ini karena saya— m eskipun saya telah
belajar u n tu k m enjadi seorang m onis intelektual— adalah
seekor binatang m anusiaw i dan karena itu berkem bang sebagai
seorang dualis instingtif. G agasan bahw a ada suatu saya yang
tinggal di suatu tem p at di balik m ata saya d an m am pu,
setidaknya dalam fiksi, u n tu k berpindah ke dalam kepala orang
lain, sangat tertan am kuat dalam diri saya dan dalam diri setiap
m anusia lain, m eskipun kita m em iliki kecenderungan ke arah
monisme. Bloom m endukung p andangannya dengan bukti-
bukti eksperim ental bahw a anak-anak bahkan lebih m ungkin
m enjadi dualis ketim bang orang dewasa, teru ta m a anak-anak
yang masih sangat m uda. H al ini m engandaikan bahw a suatu
tendensi ke arah dualism e terb an g u n dalam o tak dan, m en u ru t
Bloom, m em unculkan suatu kecenderungan alam iah u n tu k
meyakini gagasan-gagasan keagam aan.
Bloom juga m enyatakan bahw a k ita secara inheren m em iliki
kecenderungan u n tu k m enjadi kreasionis. Seleksi alam iah
“secara in tu itif tidak d apat d im en g erti.” A nak-anak sangat
cenderung m em berikan tuju an pada apa saja, sebagaim ana
yang dikem ukakan ahli psikologi D eborah K elem an dalam
artikelnya “Are Children ‘intuitive theists’”?81 A w an-aw an u n tu k
“m endatangkan h u jan .” B atu -b atu yang m enjulang “dem ikian
adanya sehingga binatan g -b in atan g bisa m enggesek-gesekkan
tubuhnya ketika m ereka g a ta l.” Pem berian tu ju an ke sem ua
hal tersebut disebut teleologi. A nak-anak adalah p ara teleologis
alamiah, dan banyak yang tidak pernah ke luar darinya.
Dualism e alam iah dan teleologi alam iah m em buat kita
memiliki kecenderungan, dalam kondisi-kondisi yang tepat,
RICHARD DAWKINS 243

ke arah agam a, seperti halnya reaksi ng engat-ngengat saya


terhadap kom pas-cahaya m enjadikan m ereka cenderung secara
ta k sadar m elakukan “b u nuh diri”. D ualism e inheren kita
m em b u at k ita percaya pada suatu “jiwa” yang m endiam i tubuh
dan bu k an m enjadi bagian tak-terpisahkan dari tubuh. Ruh
yang ta k berw ujud tersebut d ap at dengan m udah dibayangkan
berpindah ke tem p at lain setelah m atinya tubuh. K ita juga
d apat d engan m u d ah m em bayangkan eksistensi suatu ilahi
sebagai ruh m u rn i yang ada secara terpisah dari m ateri. Sangat
jelas, teleologi k ekanak-kanakan tersebut m em buat kita siap
m enerim a agam a. J ik a segala sesuatu m em iliki suatu tujuan,
tu ju an siapa ini? Tuhan, te n tu saja.
N a m u n apa padanan dari kebergunaan kom pas-cahaya
n g en g at-n g en g at tersebut? M engapa seleksi alamiah lebih
m em ihak dualism e dan teleologi dalam otak para leluhur kita
dan anak-anak m ereka? Sejauh ini, penjelasan saya tentang
teori “dualism e inheren” terseb u t hanya m enyatakan bahwa
m anusia secara alam iah terlahir sebagai dualis dan teleologis.
N a m u n apa k eu n tu n g an D arw iniannya? M em prediksi perilaku
berbagai entitas di dunia k ita sangat p en tin g bagi upaya kita
bertah an hidup, dan k ita berharap seleksi alam iah m em bentuk
o tak k ita u n tu k m elakukan hal itu secara efektif dan cepat.
M ungk in k ah dualism e dan teleologi m em b u at kita memiliki
k em am p u an ini? K ita m u n g k in m em aham i hipotesa ini secara
lebih baik berdasarkan apa yang disebut filosof D aniel D ennett
sebagai posisi intensional.
D e n n e tt m enaw arkan suatu klasifikasi tiga-cara yang
sangat b erguna dalam kaitannya dengan “posisi” yang kita
am bil dalam usaha u n tu k m em aham i dan dengan dem ikian
m em prediksikan perilaku entitas-entitas seperti binatang,
m esin, atau hal-hal lain.82 K etiga posisi itu adalah posisi fisik,
posisi desain, dan posisi intensional. Posisi fisik selalu berfungsi
berdasarkan prinsip, karena segala sesuatu pada akhirnya
244 GOD DELUSION

m enaati hu k u m -h u k u m fisika. N am u n m enjalankan berbagai


hal dengan m enggunakan posisi fisik bisa sangat lam bat. Pada
w aktu kita m enghitung sem ua interaksi sem ua bagian dari
sebuah obyek yang rum it, prediksi k ita ten tan g perilakunya
m ungkin sudah terlam bat. U n tu k sebuah obyek yang m em ang
didesain, seperti sebuah m esin cuci atau sebuah b usur panah,
posisi desain m erupakan suatu cara yang ekonom is. K ita bisa
m enebak bagaim ana obyek terseb u t akan berperilaku dengan
m engabaikan h u k u m -h u k u m fisik dan langsung m engacu pada
desain. Sebagaim ana yang d ik em ukakan D en n ett,

H am pir setiap orang bisa m em prediksikan kapan jam weker


akan berdering dengan dasar pem eriksaan sederhana atas bagian
luarnya. O rang tidak tahu atau tidak m au tahu apakah jam
itu digerakkan oleh pegas, baterei, sinar m atahari, terbuat dari
kuningan dan berbantalan b atu atau kepingan silikon— orang
hanya m enganggap bahwa jam w eker itu didesain sehingga akan
berbunyi sesuai dengan setelannya.

H al-hal yang hidup tidak didesain, nam u n seleksi alam iah


D arw inian m em perbolehkan suatu b en tu k posisi desain terhadap
m ereka. K ita m endapatkan jalan pintas u n tu k m em aham i
jantung jika kita m engasum sikan bahw a ia “didesain” u n tu k
m em om pa darah. K arl von Frisch m ulai m eneliti visi w arna
pada lebah (di hadapan opini ortodoks bahw a lebah buta-w arna)
karena ia m engasum sikan bahw a w arna-w arna b u n g a yang
cerah “didesain” u n tu k m enarik m ereka. K edua tan d a k u tip
tpada kata desain} tersebut d itu ju k an u n tu k m encegah kaum
kreasionis yang suka b erdusta dari kem un g k in an m engklaim
bahwa ahli zoologi A ustria terseb u t ada di pihak m ereka. T idak
perlu dikatakan, dia sangat m ahir m enerjem ahkan posisi desain
tersebut ke dalam bahasa D arw inian yang tepat.
Posisi intensional adalah jalan pintas yang lain, dan posisi
ini berfungsi secara lebih baik dibanding posisi desain. Sebuah
entitas diasum sikan tidak hanya didesain u n tu k suatu tujuan,
RICHARD DAWKINS 245

m elainkan ju g a diasum sikan sebagai, atau m engandung, suatu


agen yang m em iliki intensi-intensi yang m em andu tindakan-
tindakannya. K etika anda m elihat seekor m acan, anda lebih
baik tid ak m enunda prediksi anda ten tan g kem ungkinan
perilakunya. J a n g a n pikirkan fisika m olekul-m olekulnya, dan
jangan pikirkan desain tubuhnya, cakarnya, serta giginya.
K ucing besar itu berm aksud m em akan anda, dan ia akan
m engg u n ak an tu buhnya, cakarnya, dan giginya secara fleksibel
dan cepat u n tu k m enjalankan m aksudnya. Cara tercepat untuk
m enebak perilakunya adalah dengan m elupakan h ukum -hukum
fisik dan fisiologi dan langsung m engam bil posisi intensional.
Perhatikan bahw a, seperti halnya posisi desain berfungsi
bahkan u n tu k hal-hal yang tidak benar-benar didesain serta
hal-hal yang m em ang didesain, dem ikian juga posisi intensional
berfungsi u n tu k hal-hal yang tid ak m em iliki intensi sadar serta
hal-hal yang m em ang m em iliki intensi sadar.
M en u ru t saya sangat m asuk akal bahw a posisi intensional
terseb u t m em iliki nilai b ertahan hidup sebagai suatu mekanisme
o tak yang m em percepat p em bu atan -k ep u tu san dalam berbagai
keadaan yang berbahaya, dan dalam situasi-situasi sosial yang
g en tin g . T idak b eg itu jelas apakah dualism e pada dasarnya
sejalan dengan posisi intensional tersebut. Saya tidak akan
m em bahas persoalan tersebut di sini, nam un saya kira kita
d ap at berpandangan bahw a suatu jenis teori ten tan g pikiran
[orang] lain, yang bisa digam barkan sebagai dualistik, sangat
m u n g k in m endasari posisi intensional tersebut— khususnya
dalam situasi-situasi sosial yang rum it, dan lebih khusus ketika
intensionalitas dalam tingkatan yang lebih tinggi bekerja.
D en n et berbicara ten tan g intensionalitas tingkat-tiga (si
laki-laki yakin bahw a si perem puan ta h u ia m enginginkannya),
tingkat-empat (si perem puan m enyadari bahw a si laki-laki yakin
bahw a si perem p u an tah u ia m enginginkannya) dan bahkan
intensionalitas tingkatan-lima (si cenanyang m enganggap
246 GOD DELUSION

bahwa si perem puan m enyadari bahw a si laki-laki yakin bahw a


si perem puan tah u ia m enginginkannya). T in g k atan -tin g k atan
intensionalitas yang sangat tinggi m u n g k in terbatas pada fiksi,
sebagaim ana d igam barkan dalam novel M ichael Frayn yang
sangat lucu, The Tin M en: “M elihat N unopoulos, Rick tah u bahw a
ia ham pir dapat m em astikan bahw a A nna m erasakan suatu
kem uakan yang m enggairahkan atas kegagalan Fiddlingchild
un tu k m em aham i perasaannya te n ta n g Fiddlingchild, dan
A nna juga ta h u bahw a N in a tah u ia tah u te n ta n g p engetahuan
N unopoulos . . . N am u n kenyataan bahw a k ita bisa tertaw a
m em baca pem utar-balikan rujukan p ad a pikiran-lain dalam
fiksi tersebut m u ngkin m em perlihatkan pada k ita sesuatu yang
penting ten tan g cara pikiran k ita secara alam iah m em ilih u n tu k
berfungsi di dunia nyata.
D alam tin g k atan n y a yang lebih rendah, posisi intensional,
seperti halnya posisi desain, m en g h em at w ak tu yang m u n g k in
sangat diperlukan u n tu k b ertahan hidup. A kibatnya, seleksi
alamiah m em b en tu k o tak u n tu k m enjalankan posisi intensional
tersebut sebagai suatu jalan pintas. K ita secara biologis
terprogram u n tu k m en g h u b u n g k an berbagai intensi pada
entitas-entitas yang perilakunya p en tin g bagi kita. Sekali
lagi, Paul Bloom m engutip b u k ti-b u k ti eksperim ental bahw a
anak-anak sangat cenderung m engam bil posisi intensional
tersebut. K etika anak-anak kecil m elihat sebuah obyek yang
tam pak m engikuti obyek yang lain (misalnya, di layar sebuah
kom puter), m ereka m engasum sikan bahw a m ereka sedang
menyaksikan suatu pengejaran a k tif oleh su atu agen yang
memiliki intensi, dan m ereka m em perlihatkan fakta tersebut
dengan m erasa terkejut k etika si agen yang dianggap m engejar
tersebut gagal m engejar sasarannya.
Posisi desain dan posisi intensional tersebut m erupakan
m ekanism e-m ekanism e o tak yang b erm anfaat, yang penting
u n tu k m em percepat perkiraan ten tan g entitas-entitas yang
RICHARD DAWKINS 247

sangat p en tin g u n tu k keberlangsungan hidup, seperti predator


atau calon-calon kaw an. N a m u n , seperti halnya m ekanisme-
m ekanism e o tak yang lain, posisi-posisi ini bisa gagal atau
salah. A nak-anak, dan orang-orang zam an purba, m elekatkan
berbagai intensi pada cuaca, gelom bang dan aliran air, serta
b a tu yang jatuh. K ita sem ua cenderung m elakukan hal yang
sam a p ad a m esin-m esin, khususnya k etika m esin-mesin itu
m engecew akan kita. B anyak orang yang akan m engingat
hari di m an a m obil Basil Fawlty rusak saat ia m enjalankan
m isi pen tin g u n tu k m enyelam atkan G ourm et N ig h t dari
m alapetaka. Ia m em beri p eringatan pada m obil itu, m enghitung
sam pai tiga, kem udian ke luar dari m obil itu, m engam bil
sebuah cabang pohon dan kem udian m erem ukkannya hingga
berkeping-keping. Sebagian besar dari k ita pernah m engalam i
hal serupa d engan k o m p u ter jika b ukan dengan mobil. Justin
B arrett m enciptakan akronim H A D D u n tu k alat hiperaktif
pendeteksi agen (Hyperactive Agent Detection Device). K ita secara
h ip erak tif m endeteksi {adanya} agen padahal tidak ada, dan hal
ini m em b u at k ita m encurigai adanya m aksud jahat atau baik
padahal dalam k enyataannya alam hanya bersikap acuh. Saya
m endap ati diri saya m em endam kem arahan besar terhadap
suatu barang m ati yang tid ak bisa disalahkan seperti rantai
sepeda saya. B aru-baru ini ada laporan yang m enyedihkan
te n ta n g seorang laki-laki yang tersu ru k karena m enginjak tali
sepatunya yang lepas di M useum Fitzwilliam di Cambridge,
kem udian jatu h berguling-guling di tangga, dan kem udian
m en g h an tam tiga p o t D inasti Q ing yang tak-ternilai harganya:
“Ia terjerem bab di ten g ah -ten g ah p o t-p o t itu, sehingga pot-
p o t itu pecah berkeping-keping. Si laki-laki itu m asih d uduk di
sana term en u n g ketika seorang pegaw ai M useum itu m uncul.
O ran g-o ran g b erkerum un terdiam , seakan-akan terkejut. Si
laki-laki terus saja m en atap tajam dan m enunjuk pada tali
sepatunya, dan berkata: “Ini, ini si bajingan itu .”83
248 GOD DELUSION

Penjelasan-penjelasan dam pak-sam pingan lain dalam


kaitannya dengan agam a diajukan oleh H inde, Shermer, Boyer,
A tran, Bloom, D en n ett, K elem an dan pem ikir-pem ikir lain.
Salah satu kem ungkinan penjelasan yang sangat m enarik
yang dikem ukakan oleh D en n ett adalah bahw a irasionalitas
agam a m erupakan suatu dam pak-sam pingan dari suatu
m ekanism e irasionalitas inheren te rte n tu yang ada dalam otak:
kecenderungan kita, yang m ungkin m em iliki k e u n tu n g an -
k euntungan genetik, u n tu k jatuh cinta.
Ahli antropologi H elen Fisher, dalam Why We Love,
dengan indah m en gungkapkan kegilaan cinta rom antik, d an
bagaim ana ia dibandingkan secara berlebihan dengan apa yang
m ungkin tam pak sangat diperlukan. C erm ati hal itu dengan
cara ini. D ari sudut pandang seorang laki-laki, m isalnya, sangat
tidak m ungkin bahw a seorang w anita yang ia kenal seratus kali
lebih m em ikat dibanding pesaing terdekatnya, n am un itulah
cara yang m ungkin ia g unak an u n tu k m en g g am b arkan w anita
itu ketika si laki-laki itu “jatuh c in ta.” K etim bang kesetiaan
m onogam i fanatik yang sangat m u d ah m em engaruhi kita,
suatu jenis “poliam or” (polyamory) m u n g k in ta m p a k lebih
rasional. (Poliamor adalah keyakinan bahw a seseorang bisa
pada saat bersam aan m encintai beberapa law an jenisnya,
seperti halnya seseorang bisa m encintai lebih dari satu anggur,
komponis, buku, atau olah raga.) K ita dengan senang m enerim a
bahwa kita dapat m encintai lebih dari satu anak, orangtua,
saudara, guru, tem an, atau binatang peliharaan. Jik a anda
m em ikirkannya seperti itu, tidakkah keeksklusifan to tal yang
kita harapakan dari cinta pasangan suam i-istri ta m p ak aneh?
N am un keeksklusifan inilah yang k ita harapkan, dan inilah
yang berusaha keras k ita capai. H arus ada alasannya.
H elen Fisher dan p ara pem ikir lain m em eperlihatkan
bahwa jatuh cinta dibarengi dengan su atu keadaan otak yang
unik, term asuk hadirnya senyawa-senyawa kim ia syaraf yang
RICHARD DAWKINS 249

ak tif (obat-obatan alam iah) yang sangat khusus dan khas


pada keadaan itu. Para ahli psikologi evolusioner setuju pada
H elen bahw a coup de foudre (cinta pada pandangan pertam a)
yang irasional terseb u t m u n g k in adalah suatu m ekanisme
u n tu k m enjam in kesetiaan pad a satu orangtua bersama, yang
berlangsung cukup lam a u n tu k m em besarkan seorang anak
bersam a-sam a. D ari sudut pandang D arw inian, jelas penting
u n tu k m em ilih seorang pasangan yang baik, karena berbagai
m acam alasan. N a m u n , b eg itu telah m em b u at suatu pilihan—
sekalipun pilihan yang b u ru k — dan m engandung seorang
anak, lebih p en tin g u n tu k setia dengan satu pilihan itu apa pun
keadaannya, setidaknya sam pai anak itu tersapih.
M u n g k in k ah agam a irasional m erupakan suatu dam pak-
sam pingan dari m ekanism e-m ekanism e irasionalitas yang
aw ainya tertan am dalam otak m elalui pilihan u n tu k jatuh cinta?
Sangat jelas, keyakinan keagam aan m engandung sesuatu yang
m em iliki ciri yang sam a sebagaim ana jatu h cinta (dan keduanya
m em iliki banyak sifat yang sam a seperti keadaan m abuk karena
ob at-ob atan terlarang). Ahli neuropsikiatri Jo h n Smythies
m em perin g atk an bahw a terd ap at perbedaan-perbedaan
signifikan an tara wilayah-w ilayah otak yang diaktifkan oleh
kedua jenis m ania tersebut. M eskipun dem ikian, ia juga m elihat
beberapa persam aan:

Salah satu aspek dari banyak wajah agam a adalah cinta yang
m endalam yang berfokus pada satu persona supernatural,
yakni Tuhan, term asuk penghorm atan pada ikon-ikon persona
tersebut. Kehidupan m anusia sebagian besar didorong oleh gen-
gen egois {selfish genes) kita dan oleh proses-proses reinforcement
(proses im balan dan hukum an). Banyak reinforcement positif
berasal dari agama: perasaan senang dan nyaman karena dicintai
dan dilindungi dalam sebuah dunia yang berbahaya, hilangnya
perasaan tak u t akan kem atian, pertolongan sebagai jawaban
terhadap doa pada masa-m asa yang sulit, dan sebagainya.
D em ikian juga, cinta rom antik terhadap orang lain (biasanya
lawan jenis) m em perlihatkan konsentrasi m endalam yang sama
250 GOD DELUSION

pada berbagai reinforcement positifyang lain. Perasaan-perasaan ini


bisa dipicu (‫ا‬1‫ اا ا‬ikon-ikon orang lain tersebut, seperti surat, foto,
dan bahkan, $ebagaimana di zam an Victoria, selem bar ram but.
Keadaan jatuh cinta disertai oleh banyak gejala psikologis, seperti
lenguhan panjang m irip tun g k u perapian.sl

Saya m em buat perbandingan antara jatuh cinta dan agam a


pada 1993, ketika saya m elihat bahw a gejala-gejala seorang
individu yang terinfeksi agam a “m ungkin sangat m irip dengan
gejala-gejala yang lazimnya dihubungkan dengan cinta birahi.
Ini adalah suatu kekuatan yang sangat kuat di dalam otak, dan
tidak m engejutkan bahw a beberapa virus telah berusaha u n tu k
m em anfaatkannya” (“virus” di sini adalah m etafor u n tu k agama:
artikel saya tersebut berjudul “Viruses of the M ind”). Vis‫ ؛‬orgasm ik
St Teresa of Avila yang um um dikenal itu terlalu terkenal u n tu k
dikutip kembali. Secara lebih serius, dan pada tataran yang kurang
sensual, filosof A nthony Kenny m em berikan suatu kesaksian yang
m engharukan sem ata-m ata u n tu k m enyenangkan m ereka yang
berusaha u n tu k percaya pada misteri transubstansiasi. Setelah
m enggam barkan pentahbisannya sebagai seorang pendeta
Katolik Roma, yang diberi kew enangan u n tu k m enjalankan
misa, ia kem udian m enyatakan bahw a ia ingat dengan jelas

kebahagiaan bulan-bulan pertam a $elama $aya m em iliki


kekuasaan untuk m ^ y e i ^ g ^ r a k a n Misa. Yang biasanya bangun
dengan malas dan lam ban, saya tiba-tiba segera m eloncat ke luar
dari tem pat tidur pagi-pagi sekali, sepenuhnya sadar dan bahagia
m em ikirkan tindakan penting yang berhak saya jalankan . . . .
Saya m enyentuh tubuh K ristus, kedekatan sang pendeta
kepada Yesus, yang sangat m e m e s ta k a n saya. Saya akan m enatap
Roti suci setelah ceramah ^ n ta h b is a n , dengan m ata sayup seperti
seorang pecinta m enatap m ata kekasihnya . . . . H ari-hari pertam a
sebagai seorang pendeta terus terekam dalam ingatan saya
sebagai hari-hari yang penuh kesenangan dan kebahagiaan yang
m enggetarkan‫ ؛‬sesuatu yang sangat berharga, nam un tak bisa
terus berlangsung, layaknya sebuah kisah cinta rom antik yang
diperpendek oleh realitas pernikahan yang tak-sebanding.
RICHARD DAWKINS 251

Padanan bagi reaksi ngen g at terhadap kompas-cahaya


adalah kebiasaan jatuh cinta, yang tam paknya irasional nam un
berguna, kepada satu, dan hanya satu, orang lawan jenis.
D am pak-sam pingan yang gagal/salah tersebut— padanan
u n tu k terb an g m asuk ke dalam nyala api lilin— adalah jatuh
cinta kepada Yahweh (atau kepada Perawan Maria, atau kepada
sepotong roti, atau kepada Allah) d an m elakukan berbagai
tin d ak an tak-rasional yang dim otivasi oleh cinta tersebut.
A hli biologi Lewis W olpert, dalam Six Impossible Things
Before Breakfast, m em b u at suatu pengandaian yang dapat dilihat
sebagai su atu generalisasi atas gagasan ten tan g irasionalitas
k o n stru k tif tersebut. Poin dia adalah bahw a keyakinan tak-
rasional yang sangat ku at m erupakan perlindungan terhadap
ketak m en en tu an pikiran: “Jik a keyakinan-keyakinan yang
m elindungi kehidupan tidak diyakini secara k u at, m aka hal
itu akan m erugikan pad a awai evolusi manusia. A kan sangat
m erugikan, m isalnya, jika pikiran seseorang terus-m enerus
b erubah -u b ah ketika b erb u ru atau m em b u at senjata.” Implikasi
argum en W olpert adalah bahw a, dalam keadaan-keadaan
te rte n tu , lebih baik terus berpegang p ad a suatu keyakinan yang
irasional k etim b an g terom bang-am bing dan merasa tak pasti,
sekalipun b u k ti-b u k ti baru atau pem ikiran logis m endukung
suatu perubahan. M udah u n tu k m elihat argum en “jatuh cinta”
tersebu t sebagai sebuah kasus khusus, dan juga sama-sama
m u d ah u n tu k m elihat “keteg u h an irasional” W olpert tersebut
sebagai suatu kecenderungan psikologis lain yang berm anfaat
yang bisa m enjelaskan aspek-aspek penting dari perilaku
keagam aan yang irasional: suatu dam pak-sam pingan yang lain.
D alam bukunya yang berjudul Social Evolution, Robert
Trivers m enjabarkan secara panjang lebar teori evolusioner
penipuan-diri sendiri yang pernah ia kem ukakan pada 1976.
Penipuan-diri sendiri adalah
252 GOD DELUSION

m enyem bunyikan kebenaran dari pikiran sadar m erupakan cara


yang lebih baik untu k m enyem bunyikannya dari orang lain.
Dalam spesies kita, kita m engetahui bahwa tata p m ata yang
berubah-ubah, telapak tangan yang berkeringat, dan suara
yang parau m ungkin m enunjukkan ketegangan yang m enyertai
kesadaran akan usaha penipuan. D engan berpura-pura tak
menyadari penipuannya, si penipu m enyem bunyikan tanda-tanda
ini dari si pengam at. Dia dapat berbohong tanpa kecemasan yang
menyertai penipuan.

Ahli antropologi Lionel Tiger m engem ukakan sesuatu


yang mirip dalam Optimism: The Biology o f Hope. H u b un g an n y a
dengan jenis irasionalitas k o n stru k tif yang baru saja k ita bahas
terlihat dalam bagian ten tan g “pertah an an persep tu al”:

Ada suatu kecenderungan pada m anusia untu k secara sadar


melihat apa yang m ereka ingin lihat. M ereka pada dasarnya
memiliki kesulitan untuk m elihat hal-hal dengan konotasi negatif
saat melihat dengan rasa nyam an item -item yang positif. Sebagai
contoh, kata-kata yang m em bangkitkan kecemasan, entah karena
sejarah pribadi seseorang atau karena m anipulasi eksperim ental,
m em erlukan penjelasan yang lebih besar sebelum pertam a kali
tersadari.

Relevansi pandangan ini dengan khayalan agam a tidak


perlu diuraikan lagi.
Teori u m um ten tan g agam a sebagai suatu dam pak-
sam pingan yang m uncul secara k ebetulan tersebut— suatu
kesalahan/kegagalan sesuatu yang berm anfaat— m erupakan
sebuah teori yang saya dukung. D etail-detailnya beragam ,
rum it, dan bisa diperdebatkan. U n tu k ilustrasi, saya akan
terus m enggunakan teori “anak-anak yang m u d ah te rtip u ”
tersebut sebagai contoh dari teori-teori “d am pak-sam pingan”
pada um um nya. Teori ini— yakni bahw a o tak anak-anak,
karena berbagai alasan yang bagus, ren tan terhadap infeksi
oleh “virus-virus” m ental— m u n g k in akan dianggap sebagian
pem baca sebagai teori yang ta k lengkap. Pikiran anak-anak
RICHARD DAWKINS 253

tersebut m u n g k in rentan, nam un m engapa ia lebih terinfeksi


oleh virus in i dan bukan virus itu? A pakah sebagian virus
m em ang sangat m ahir dalam m enginfeksi pikiran-pikiran yang
rentan? M engapa “infeksi” terseb u t m engejaw antahkan dirinya
sebagai agam a dan b ukan sebagai . . . apa? Sebagian dari
apa yang ingin saya k atak an adalah bahw a tidak penting jenis
om ong kosong seperti apa yang m enginfeksi otak anak-anak.
B egitu terinfeksi, anak-anak terseb u t akan tu m b u h dewasa dan
m enginfeksi generasi yang akan d atan g dengan om ong kosong
yang sam a, apa p u n bentuknya.
Sebuah penelitian antropologis seperti Golden Bough
karya Fra 2er m engesankan kita karena ia m em perlihatkan
begitu beragam nya keyakinan-keyakinan u m at m anusia yang
tak-rasional. B egitu tertan am dalam sebuah kebudayaan,
keyakinan-keyakinan terseb u t terus bertahan, berkem bang,
dan tersebar, d engan cara yang m irip dengan evolusi biologis.
N a m u n Frazer m elihat beberapa prinsip u m um tertentu,
m isalnya “hom oeopathic m agic”, yang m elaluinya jam pi-jam pi
dan m an tera-m an tera m em injam beberapa aspek simbolik dari
obyek d unia nyata yang hendak m ereka pengaruhi. Sebuah
contoh yang m em iliki konsekuensi yang tragis adalah keyakinan
bahw a b u b u k cula badak m engandung zat perangsang birahi.
Legenda yang sedem ikian d u n g u itu disebabkan oleh kem iripan
cula badak terseb u t d engan sebuah penis yang tegang. K enyataan
bahw a “hom oeopathic m agic” tersebut sedem ikian tersebar luas
m em perlihatkan bahw a om ong kosong yang m enginfeksi otak-
otak yang rentan tid ak sepenuhnya m erupakan om ong kosong
yang acak d an arbitrer.
Sangat m enggoda u n tu k m encari analogi biologis
yang m em b u at k ita bertanya-tanya apakah sesuatu yang
berhubu n g an d engan seleksi alam iah sedang berlaku. Apakah
beberapa gagasan lebih d ap at tersebar luas dibanding gagasan-
gagasan yang lain, k arena daya tarik atau kebaikan intrinsiknya,
254 GOD DELUSION

atau kesesuaiannya dengan kecenderungan-kecenderungan


psikologis yang ada, dan d ap atk ah ini m enjelaskan sifat dan
unsur agam a-agam a yang ada sekarang ini sebagaim ana yang
kita lihat, dalam suatu cara sebagaim ana cara kita m en ggunakan
seleksi alam iah u n tu k m enjelaskan organism e-organism e yang
hidup? Penting u n tu k m em aham i bahw a “kebaikan” di sini
hanya berarti kem am puan u n tu k b ertahan hid u p dan tersebar
luas. Ia tidak berarti dianggap m en gandung nilai positif—
sesuatu yang bisa k ita banggakan sebagai m anusia.
Bahkan berdasarkan su atu m odel evolusioner, tidak harus
ada suatu seleksi alam iah. Para ahli biologi m engakui bahw a
sebuah gen m ungkin tersebar di seluruh populasi b ukan karena
gen itu adalah sebuah gen yang baik m elainkan sem ata-m ata
karena gen itu adalah gen yang b eru n tu n g . K am i m enyebut
hal ini sebagai penyim pangan genetik. Seberapa penting hal
ini vis-à-vis seleksi alam iah m asih m eru p ak an sesuatu yang
kontroversial. N am u n hal ini sekarang ini diterim a luas dalam
bentuk apa yang disebut teori netral g enetika m olekuler. Jik a
sebuah gen berm utasi m enjadi su atu versi yang berbeda dari
dirinya sendiri yang m em iliki efek yang identik, perbedaan
tersebut netral, dan seleksi tid ak bisa lebih m em ihak yang satu
atau yang lainnya. M eskipun dem ikian, berdasarkan apa yang
disebut oleh para ahli statistik sebagai kesalahan sam pel (sampling
error) dari generasi ke generasi berikutnya, b e n tu k m u tan baru
tersebut pada akhirnya d ap at m en g g an tik an b e n tu k awainya
dalam kelom pok gen itu. Ini benar-benar m erupakan suatu
perubahan evolusioner pada tin g k a t m olekuler (sekalipun tidak
ada perubahan yang terlihat dalam dunia organism e secara
keseluruhan). Ini m erupakan suatu peru b ah an evolusioner
yang netral yang sam a sekali tid ak terkait d engan keu n tu n g an
selektif.
Padanan budaya dari penyim pangan genetik tersebut
adalah suatu pilihan persuasif, suatu hal yang tidak dapat
RICHARD DAWKINS 255

k ita abaikan k etika berpikir ten tan g evolusi agama. Bahasa


berevolusi d engan cara kuasi-biologis dan arah yang dituju
evolusinya tam p ak tidak langsung, sangat m irip dengan
penyim pangan acak. Ia d itu ru n k an m elalui suatu analogi
genetik a budaya, berubah secara perlahan dari abad ke abad,
hingga akhirnya berbagai m acam cabang terpencar sampai
titik di m an a satu sam a lain tid ak d ap at m em aham i. Sangat
m u n g k in bahw a sebagian dari evolusi bahasa tersebut dipandu
oleh sem acam seleksi alam iah, n am un argum en tersebut tam pak
tid ak sangat m eyakinkan. Saya akan m enjelaskan di bawah
bahw a sebagian dari gagasan seperti itu telah dikem ukakan
u n tu k kecenderungan-kecenderungan u tam a dalam bahasa,
seperti G reat Vowel Shift yang terjadi dalam bahasa Inggris dari
abad kelim a belas hingga kedelapan belas. N am u n hipotesa
fungsional seperti itu tidak diperlukan u n tu k m enjelaskan
sebagian besar dari apa yang kita am ati. Tam paknya sangat
m ungkin bahw a bahasa lazim nya berevolusi melalui padanan
budaya dari penyim pangan genetik acak. D i wilayah-wilayah
yang berbeda di Eropa, bahasa Latin m enyim pang m enjadi
bahasa Spanyol, bahasa Portugis, bahasa Italia, bahasa Prancis,
bahasa Swiss, d an berbagai m acam dialek dari bahasa-bahasa
ini. B agaim anapun, tid ak jelas bahw a pergeseran-pergeseran
evolusioner ini m encerm inkan k eu n tu n g an -k eu n tu n g an lokal
atau “tek an an -tek an an seleksi.”
Saya beranggapan bahw a agam a, seperti bahasa, berevolusi
dengan keacakan te rte n tu , dari perm ulaan-perm ulaan yang
cukup arbitrer, kem udian m enghasilkan kekayaan ragam yang
m em bin g u n g k an — dan kadang m em bahayakan— yang kita
lihat sekarang ini. Pada saat yang sam a, sangat m ungkin bahwa
suatu b e n tu k seleksi alam iah, serta keseragam an m endasar
psikologi m anusia, m em eliharanya sehingga berbagai macam
agam a tersebut sam a-sam a m em iliki berbagai ciri um um
bersam a. B anyak agam a, misalnya, m engajarkan doktrin
256 GOD DELUSION

yang secara obyektif tidak m asuk akal n am u n secara subyektif


m em ikat bahw a sifat-sifat kita m asih te ta p hidup setelah
kem atian tu b u h . G agasan te n ta n g keabadian itu sendiri terus
bertahan dan tersebar luas karena ia m em enuhi berbagai
khayalan dan im pian kita. D an khayalan sangat berarti, karena
psikologi m anusia m em iliki su atu kecenderungan yang ham pir-
universal u n tu k m em biarkan keyakinan diw arnai oleh hasrat-
keinginan (“K einginanm u adalah ayah, H arry, bagi p em ikiran,”
sebagaim ana dikatakan H enry IV kepada anak laki-lakinya).
Tam paknya d ap at dipastikan bahw a banyak unsur dari
agam a sangat cocok u n tu k m em b an tu keberlangsungan hidup
agam a itu sendiri, d an keberlangsungan h idup unsur-unsur
tersebut, dalam sengkarut budaya m anusia. Pertanyaan yang
kem udian m uncul adalah apakah kecocokan tersebut tercapai
karena “desain yang cerdas” atau k arena seleksi alamiah.
Jaw abannya m ungkin adalah keduanya. D i sisi desain, para
pem im pin keagam aan sepenuhnya m am p u m engartikulasikan
berbagai trik u n tu k m en d u k u n g keberlangsungan hidup
agama. M artin L uther sangat sadar bahw a akal-budi m erupakan
m usuh terbesar agam a, dan ia sering kali m em peringatkan
akan berbagai bahaya akal-budi: “A kal budi m erupakan
m usuh terbesar keyakinan; ia tid ak pernah m en dukung hal-
hal spiritual, m elainkan lebih sering m en en tan g K ata-K ata
ilahiah, dan m erasa jijik pada sem ua hal yang berasal dari
Tuhan.”85 Sekali lagi: “Siapa p u n yang ingin m enjadi seorang
K risten harus m enjarakkan diri dari akal b u d i.” D an sekali lagi:
“Akal budi harus dihancurkan di sem ua u m at K risten.” Luther
tidak akan m em iliki kesulitan u n tu k m endesain secara cerdas
berbagai aspek tak-cerdas dari sebuah agam a u n tu k m em b an tu
agam a itu bertahan hidup. N am u n hal itu tid ak berarti dia,
atau siapa p u n yang lain, m endesainnya. A gam a itu juga dapat
berevolusi m elalui suatu b en tu k seleksi alam iah (non-genetik),
di m ana Luther b ukan pendesainnya, m elainkan pengam at
RICHARD DAWKINS 257

yang cerdas atas keefektifannya.


M eskipun seleksi gen D arw inian konvensional m ungkin
m endu k u n g berbagai kecenderungan psikologis yang
m enghasilkan agam a sebagai suatu dam pak-sam pingan, ia tidak
m un g k in m em b en tu k detail-detailnya. Saya telah m engandaikan
bahw a, jika kita hendak m enerapkan suatu b en tu k teori seleksi
pada detail-detail itu, k ita harus m elihat b ukan pada gen-gen
m elainkan pada p ad an an-padanan budayanya. A pakah agam a
m erupakan sesuatu yang m enyerupai w ?

I n j a k d e n g a n L e m b u t, k a r e n a A n d a M e n g in ja k
M e m e-M em e S aya

Kebenaran, dalam masalah agama, hanya sekadar opim yang terus


bertahan.

— O scar Wilde

Bab ini m ulai dengan pengam atan bahwa, karena seleksi


alamiah D arw inian m enolak pem borosan, suatu ciri apa pun
yang begitu u m um dari sebuah spesies— seperti agama— pasti
m emiliki suatu k euntungan, jika tidak ia tidak akan bertahan.
N am u n saya m engandaikan bahw a keuntungan tersebut
tidak pasti m enyebabkan sesuatu itu lebih bertahan hidup
atau m engalam i keberhasilan reproduktif. Sebagaimana yang
k ita lihat, k euntungan gen virus dem am cukup menjelaskan
tersebarluasnya keluhan akan penyakit tersebut di kalangan
spesies kita. D an tidak harus gen-gen itu yang beruntung. H al itu
terjadi pada jenis teplikator apa pun. G en-gen hanya merupakan
contoh-contoh replikator yang paling jelas. Contoh-contoh yang
lain adalah virus-virus kom puter, dan meme— unit-unit warisan
budaya, yang m erupakan tem a bagian ini. Jik a kita ingin
m em aham i meme, kita pertam a-tam a harus m elihat secara lebih
hati-hati pada bagaim ana sebenarnya seleksi alamiah berjalan.
258 GOD DELUSION

D alam b entuknya yang paling um u m , seleksi alam iah harus


memilih di antara berbagai kem un g k in an replikator. Sebuah
replikator adalah sebentuk inform asi yang terkodekan yang
m em buat tiruan yang tep at atas dirinya sendiri, serta tiruan-
tiruan yang kadang tidak te p a t atau “m u tasi-m u tasi.” Poin yang
ada dalam pandangan ini adalah poin D arw inian. Jenis-jenis
replikator yang kebetulan bagus saat m em b u at tiru an m enjadi
semakin banyak dengan m engorbankan replikator-replikator
alternatif yang buruk tiruannya. Itu lah seleksi alam iah, dalam
bentuknya yang paling sederhana. R eplikator dasar adalah
gen, sepotong D N A yang diduplikasi, ham pir selalu dengan
ketepatan yang sangat besar, dalam jum lah generasi yang
tidak terbatas. Persoalan u tam a m enyangkut teori meme adalah
apakah terd ap at u n it-u n it tiruan budaya yang berfungsi sebagai
replikator sejati, seperti gen. Saya tidak m eng atak an bahw a
meme niscaya adalah analog terdekat dari gen, m elainkan hanya
bahwa sem akin meme-meme terseb u t m irip dengan gen, m aka
akan semakin baik teori meme tersebut berfungsi; dan tu juan
bagian ini adalah mengkaji apakah teori meme terseb u t berfungsi
dengan baik u n tu k kasus khusus agam a.
Di dunia gen, cacat yang k em ungkinan ada dalam
replikasi (atau m utasi) m em astikan bahw a k u m p u lan gen
tersebut m engandung berbagai varian altern atif dari suatu gen
te rte n tu -“،z/M‫؛‬j ” - yang karena itu m u ngkin dilihat sebagai
sesuatu yang bersaing satu sam a lain. Bersaing u n tu k apa?
U ntuk suatu tem p at krom osom te rte n tu a tau “lokus” yang
dimiliki oleh rangkaian allele tersebut. D an bagaim ana m ereka
bersaing? B ukan m elalui p ertem p u ran langsung m olekul-
ke-molekul, m elainkan m elalui proksi/w akil. Proksi-proksi
tersebut adalah “ciri-ciri p h en o tip ik ” m ereka— yakni hal-hal
seperti panjang kaki atau w arna bulu: m anifestasi-m anifestasi
gen yang m em bentuk anatom i, fisiologi, biokem istri, atau
perilaku. N asib sebuah gen biasanya terk ait d engan tu b u h
RICHARD DAWKINS 259

di m an a ia berada. Sam pai tin g k a t di m ana ia m em engaruhi


tu b u h tersebut, ia m em engaruhi kesem patannya sendiri untuk
b ertah an hid u p dalam k u m p u lan gen tersebut. Bersamaan
d engan berlalunya generasi dem i generasi, frekuensi gen-gen
m en in g k at atau m en u ru n dalam k um pulan gen tersebut karena
proksi p h enotipik m ereka.
M ungk in k ah hal yang sam a berlaku pada meme-memel Satu
hal di m ana m ereka tid ak m enyerupai gen adalah bahw a tidak
ada sesuatu yang secara jelas berhubungan dengan kromosom
atau lokus atau allele atau rekom binasi seksual. K um pulan meme
tersebu t k urang te rstru k tu r dan k urang terorganisasi dibanding
kum pu lan gen. M eskipun dem ikian, bukan m erupakan suatu
hal yang bodoh u n tu k berbicara ten tan g suatu kum pulan
meme, di m ana meme-meme te rte n tu m u n g k in m em iliki suatu
“frekuensi” yang bisa berubah sebagai konsekuensi hubungan-
h u b u n g an persaingan dengan meme-meme alternatif.
Sebagian orang keberatan dengan penjelasan-penjelasan
m em etik karena berbagai m acam alasan yang biasanya
didasarkan pada kenyataan bahw a meme-meme tidak sepenuhnya
m enyerupai gen. Sifat fisik yang sebenarnya dari sebuah
gen sekarang ini sudah diketahui (ia adalah sekuens dari
D N A ), sem entara sifat fisik meme tidak, dan para ahli meme
yang berbeda pen d ap at satu sam a lain dengan bergerak dari
satu m edium fisik ke m edium fisik yang lain. A pakah meme
hanya ada di dalam otak? A tau apakah setiap salinan tertulis
atau salinan elektronik dari, m isalnya, sebuah puisi (limerick)
te rte n tu juga berhak disebut sebuah meme? D i sisi lain, gen-gen
m engg andakan diri dengan k etep atan yang tinggi, sem entara
jikapun meme m enggandakan diri, tidakkah m ereka m elakukan
hal itu dengan k etep atan yang rendah?
A pa yang dianggap berbagai persoalan dalam kaitannya
dengan meme ini dibesar-besarkan. K eberatan yang paling
p en tin g adalah anggapan bahw a meme digandakan dengan
260 GOD DELUSION

ketepatan yang tidak cukup tinggi u n tu k berfungsi sebagai


replikator Darw inian. K ecurigaan yang m uncul adalah bahw a
jika “angka m utasi” dalam setiap generasi itu tinggi, meme
tersebut akan m em utasikan dirinya sebelum seleksi D arw inian
bisa memiliki suatu dam pak pada frekuensinya dalam kelom pok
meme. N am u n persoalan tersebut ilusif dan m enyesatkan.
Pikirkan seorang tu k an g kayu ahli, atau seorang ahli pem b u at
api pra-sejarah, m em perlihatkan suatu keahlian te rte n tu
kepada seorang m urid m uda. Jik a sang m urid tersebut dengan
setia m engikuti setiap gerakan tan g an guru n y a tersebut, anda
dapat dipastikan akan m elihat meme terseb u t berm utasi dalam
beberapa “generasi” transm isi guru /m u rid . N am un te n tu
saja sang m urid tersebut tidak m en g ik u ti d engan setia setiap
gerakan gurunya tersebut. A kan m enggelikan jika ia m elakukan
hal itu. Sebaliknya, ia m encerm ati tu ju an yang h endak dicapai
oleh sang guru, d an m eniru hal itu. M em ukul p ak u hingga
m endalam sekali, m em ukul dengan palu seperlunya, yang
m ungkin jum lahnya tidak sam a dengan jum lah p ukulan sang
guru. A turan-aturan seperti itulah yang bisa m en urunkan
tanpa perubahan jum lah im itasi “generasi” yang tid ak terbatas;
m eskipun detail-detail pelaksanaannya m u n g k in berbeda-beda
dari satu individu ke individu yang lain, d an dari kasus ke
kasus. M enjahit m anset, sim pul-sim pul tali a tau jaring nelayan,
pola-pola origam i, trik-trik yang berm anfaat dalam perkayuan
atau pem buatan tem bikar: sem ua itu bisa direduksi m enjadi
elemen-elemen tersendiri yang m em iliki kem un g k inan u n tu k
diturunkan pada generasi peniru dalam jum lah ta k terbatas
tanpa perubahan. D etail-detailnya m u n g k in m enyim pang,
nam un esensi-esensinya d itu ru n k an tan p a p erubahan, d an
itulah yang diperlukan dalam analogi kerja meme d an gen.
D alam peng an tar saya u n tu k b u k u Susan Blackm ore
yang berjudul The Meme Machine, saya m em berikan contoh
tentang suatu prosedur origam i u n tu k m em b u at sebuah m odel
RICHARDDAWKINS 261

ju n k Cina. Resep ‫؛‬٢٧ cukup rum it, m encakup tiga puluh dua
lipatan. H asil akhirnya (yakni ju n k Cina tersebut) adalah sebuah
obyek yang m enyenangkan, seperti halnya tiga tahap dalam
“em briologi,” yakni “catamaran,” “kotak dengan dua tu tu p ”,
dan “bingkai gam b ar.” K eseluruhan p ertunjukan tersebut
m en gin g atk an saya pada lipatan dan invaginasi yang ada pada
m em bran -m em b ran sebuah em brio saat ia m engubah dirinya
dari blastula m enjadi gastula kem udian m enjadi neurula. Saya
belajar m em b u at ju n k C ina tersebut ketika saya masih remaja
dari ayah saya yang, pada usia yang ham pir sam a seperti saya,
m en d ap atk an keahlian tersebut di sekolah dasar. Kegem aran
u n tu k m em b u at ju n k Cina tersebut, yang diawali oleh ibu
asram a sekolah tersebut, pada m asa ayah saya tersebar luas di
sekolah itu seperti epidem i cacar air, kem udian m enghilang
begitu saja, juga seperti epidem i cacar air. D u a puluh enam
tah u n kem udian, ketika ibu asram a tersebut telah lama
m eninggal dunia, saya m asuk sekolah yang sama. Saya kembali
m em perkenalkan kegem aran tersebut, dan kegem aran ini
kem udian kem bali tersebar luas, seperti epidem i cacar air yang
lain, dan k em udian kem bali m enghilang. K enyataan bahwa
ketram pilan yang dap at diajarkan tersebut bisa tersebar luas
seperti epidem i cacar air m em beri tah u kita ten tang sesuatu
yang pentin g : k etep atan yang tin g g i dari transm isi m emetik.
K ita bisa m erasa yakin bahw a ju n k yang dibuat oleh generasi
anak-anak sekolah pada m asa ayah saya di tah u n 1920-an
secara u m u m tidak berbeda dari ju n k yang dibuat oleh generasi
saya pad a ta h u n 1950-an.
K ita bisa m eneliti fenom ena itu secara lebih sistematis
dengan eksperim en berik u t ini: sebuah varian dari perm ainan
anak-anak Chinese w h isp e rs (anak-anak A m erika m enyebutnya
Telepon). U nd an g d u a ratus orang yang belum pernah m em buat
sebuah ju n k Cina sebelum nya, dan bagi m ereka dalam dua
puluh tim di m ana tiap -tiap t،m terdiri dari sepuluh orang.
262 GOD DELUSION

K um pulkan para k etu a dari kedua pulu h tim tersebut di sebuah


meja dan ajari m ereka, m elalui dem onstrasi, bagaim ana caranya
m em buat sebuah y««،‫ ؛‬Cina. Sekarang m intalah m asing-m asing
ketua itu u n tu k m encari orang kedua dalam tim nya m asing-
masing, dan ajari orang kedua tersebut sendirian, sekali lagi
dengan dem onstrasi, u n tu k m em b u at sebuah ju n k Cina. Tiap-
tiap orang “generasi” kedua terseb u t kem udian m engajari
orang ketiga dalam tim nya m asing-m asing, dan dem ikian
seterusnya hingga sem ua ang g o ta tiap-tiap tim . Jajark an sem ua
junk yang dibuat tersebut, dan beri cap p ad a junk-junk itu sesuai
dengan tim nya dan nom or “generasi” u n tu k tah ap penelitian
berikutnya.
Saya m em ang belum m elakukan eksperim en tersebut (saya
sangat ingin m elakukannya), n am un saya m em iliki perkiraan
yang kuat ten tan g bagaim ana hasil akhirnya. Perkiraan saya
adalah bahw a tidak sem ua dari kedua p u lu h tim tersebut akan
berhasil m enurunkan k etram pilan terseb u t secara u tu h kepada
kesepuluh anggotanya, nam un sebagian besar dari tim tersebut
berhasil. Pada beberapa tim akan ada kesalahan: m u n g k in salah
satu dari kesepuluh anggota terseb u t lupa beberapa langkah
penting dalam prosedur itu, dan setiap orang di tah ap berikutnya
yang m enerim a kesalahan tersebut kem udian akan m engalam i
kegagalan. M ungkin tim 4 berhasil sam pai tah ap “catamaran",
nam un m ulai m enem ui kesulitan pada tah ap setelahnya.
M ungkin anggota kedelapan dari tim 13 m enghasilkan sebuah
“m u tan ” yang ada di an tara tah ap “k o tak d engan dua tu tu p ”
dan “bingkai g am b ar”, dan anggota kesem bilan dan kesepuluh
dalam tim nya kem udian m eniru versi m utasi tersebut.
Sekarang, dari sem ua tim yang berhasil m enurunkan
ketram pilan tersebut secara m ulus ke generasi kesepuluh, saya
m em buat suatu prediksi lebih jauh. J ik a anda m em eringkatkan
junk-junk itu berdasarkan “generasi”, anda tid ak akan m elihat
suatu kem erosotan kualitas yang sistem atis m e n u ru t nom or
RICHARD DAWKINS 263

generasi. D i sisi lain, jika anda m enjalankan suatu eksperimen


yang identik dalam sem ua hal kecuali bahw a ketram pilan yang
d itu ru n k a n b u k an origam i m elainkan m enyalin gambar sebuah
ju n k, jelas akan ada suatu kem erosotan sistem atis dalam hal
akurasi yang m em u n g k in k an pola generasi 1 “terus bertahan”
hingga generasi 10.
D alam versi eksperim en g am b ar tersebut, sem ua gam bar
generasi 10 akan m em iliki suatu kem iripan kecil dengan
gam bar generasi 1. D an dalam m asing-m asing tim , kem iripan
tersebut akan k u ran g atau lebih m erosot saat anda m elacak ke
sem ua generasi. D alam versi eksperim en origam i, sebaliknya,
kesalahan-kesalahan tersebut akan m enyeluruh-atau-tidak ada
sam a sekali: m ereka m enjadi m utasi-m utasi “digital”. A tau
sebuah tim tid ak akan m em b u at kesalahan sam a sekali dan
ju n k generasi 10 secara u m u m tid ak akan lebih buruk (atau
lebih baik) dibanding ju n k yang dihasilkan oleh generasi 5
atau generasi 1 ; atau akan ada suatu “m utasi” dalam beberapa
generasi te rte n tu d an sem ua usaha b erikutnya akan sepenuhnya
m erupakan kegagalan— sering kali reproduksi sepenuhnya atas
m utasi-m u tasi tersebut.
A pa perbedaan p en tin g an tara kedua ketram pilan tersebut?
Perbedaannya adalah bahw a ketram pilan origam i tersebut
terdiri dari serangkaian tin d ak an yang khas, yang tak satu pun
sulit dijalankan pada dirinya sendiri. Sebagian besar tindakan
tersebu t adalah hal-hal seperti “lipat kedua sisi ke tengah.”
Seorang angg o ta tim te rte n tu m u ngkin m enjalankan langkah
tersebu t secara tid ak rapi, n am un akan tam pak jelas bagi
an ggota tim b erikutnya dalam u ru ta n tersebut apa yang sedang
coba ia lakukan. L angkah-langkah origam i tersebut adalah
langkah-langkah yang “m enorm alkan diri sendiri.” Inilah yang
m enjadikan langkah-langkah terseb u t “dig ital.” H al ini seperti
yang terjadi p ad a si tu k an g kayu ahli tersebut: keinginannya
u n tu k m elesakkan kepala p aku ke dalam kayu tam pak jelas
264 GOD DELUSION

bagi m uridnya, terlepas dari detail-detail bagaim ana palu itu


dipukulkan. A tau anda m enjalankan su atu langkah te rte n tu
dalam resep origam i tersebut secara benar atau tidak sam a
sekali. Sebaliknya, ketram pilan g am b ar terseb u t m erupakan
suatu ketram pilan analog. Setiap orang bisa m elakukannya,
nam un sebagian orang m eniru sebuah g am b ar secara lebih te p at
ketim bang orang lain, dan ta k seorang p u n yang bisa m enirunya
secara sem purna. A kurasi tiruan itu juga b e rg an tu n g pada
jum lah w ak tu dan usaha yang dicurahkan u n tu k n y a, dan hal
ini secara kuantitas berbeda-beda. Selain itu , sebagian anggota
tim akan m em beri tam bahan dan “m em perbaiki,” k etim bang
m eniru sepenuhnya, m odel sebelum nya.
K ata-kata— paling tidak k etika m ereka dipaham i—
m erupakan sesuatu yang m enorm alkan-diri-sendiri dalam
suatu cara yang sam a dengan k etram pilan origam i. D alam
perm ainan Chinese W hispers asli (Telepon), anak pertam a
diberitahu sebuah kisah, atau sebuah kalim at, dan disuruh u n tu k
m enyam paikannya kem bali ke anak berikutnya, d an dem ikian
seterusnya. Jik a kalim at tersebut k urang sekitar tu juh kata,
dalam bahasa asli sem ua anak tersebut, k em u n g k inan besar
kalim at tersebut akan terus bertahan, tid ak m engalam i m utasi,
hingga ke generasi kesepuluh. Jik a kalim at itu dalam bahasa
asing yang tidak dikenal, sehingga anak-anak tersebut dipaksa
untuk m eniru secara fonetik dan b ukan m eniru k a ta dem i kata,
m aka kalim at tersebut tidak akan bertahan. Pola kem erosotan
pada generasi-generasi berikutnya tersebut sam a sebagaim ana
yang terjadi p ad a gam bar, dan kalim at atau g am b ar tersebut
akan tidak jelas. J ik a kalim at terseb u t d ap at dipaham i dalam
bahasa si anak sendiri, dan tid ak m eng an d u n g k ata-k ata ta k
lazim seperti “phenotype" atau “allele” m aka kalim at itu akan
terus bertahan. Alih-alih m eniru suara secara fonetik, m asing-
masing anak m em aham i tiap -tiap k a ta sebagai a n ggota dari
suatu kosa kata terbatas dan m em ilih k ata yang sam a, m eskipun
RICHARD DAWKINS 265

sangat m ungkin diucapkan dalam aksen yang berbeda, ketika


m engatak an n y a kepada anak berikutnya. Bahasa tertulis juga
sesuatu yang m enorm alkan-diri-sendiri karena lekuk-lekuk
garis pada kertas, m eskipun sangat berbeda-beda satu sama lain
dari segi detail, sem uanya bersum ber dari kum pulan h u ru f yang
terbatas, yakni dua pulu h enam huruf.
K enyataan bahw a meme-meme kadang bisa m em perlihatkan
k etepatan yang sangat tinggi tersebut, karena proses
penorm alan-diri-sendiri seperti di atas, cukup u n tu k menjawab
berbagai keberatan u m u m yang dikem ukakan terhadap analogi
meme!gen itu. B agaim anapun, tujuan u tam a teori meme pada
tah ap awai perkem bangannya ini bukanlah u n tu k m enyediakan
suatu teori budaya yang kom prehensif, yang setara dengan
genetika W atson-C rick. Tujuan awai saya dalam m engajukan
meme adalah u n tu k m em bantah kesan bahw a gen m erupakan
satu-satunya perm ainan D arw inian. Peter Richerson dan
R obert Boyd m enegaskan poin itu dalam judul bukunya yang
m enarik dan m endalam , N ot By Genes Alone, m eskipun m ereka
m em berikan alasan m engapa tidak m en g gunakan k ata “meme",
dan lebih m em ilih “varian-varian budaya.” Genes, Memes, and
Human History karya Stephen Shennan sebagian terinspirasi
oleh buk u sebelum nya yang snagat bagus karya Boyd and
Richerson, Culture and the Evolutionary Process. B u ku-buku lain
yang m em bahas meme antara lain The Electric Meme karya Robert
Aunger, The Selfish Meme karya K ate D istin, dan Virus of the
Mind: The New Science o f the Meme karya Richard Brodie.
N am un Susan B lackm ore-lah, dalam bukunya yang
berjudul The Meme Machine, yang telah m engem bangkan teori
m em etik lebih jauh dibanding siapa pun. Ia terus-m enerus
m em bayangkan sebuah dunia yang p enuh dengan otak (atau
w adah atau saluran yang lain, seperti k om p u ter atau radio)
dan meme-meme berdesak-desakan m em enuhinya. Seperti
halnya gen-gen dalam sebuah kelom pok gen, meme-meme yang
266 GOD DELUSION

bertahan akan m enjadi meme-meme yang bagus saat diturunkan.


H al ini m ungkin karena m ereka punya daya tarik langsung,
sebagaim ana yang dim iliki meme keabadian bagi sebagian orang.
A tau m ungkin karena m ereka b ertam bah banyak dengan
adanya m em e-m em e lain yang telah banyak jum lahnya dalam
kelom pok meme tersebut. H al ini m em unculkan kom pleks-
kom pleks m em e atau "memeplexes". Sebagaim ana lazim nya meme,
kita m endapatkan pem aham an dengan kem bali ke asal-usul
genetik analogi tersebut.
U n tu k tujuan didaktik, saya m em perlakukan gen-gen
seolah-olah m ereka adalah u n it-u n it yang berdiri sendiri, yang
berperilaku secara independen. N a m u n te n tu saja m ereka tidak
independen satu sama lain, dan kenyataan ini m em perlihatkan
dua hal. Pertam a, gen-gen secara linear berjajar di sepanjang
krom osom -krom osom , dan dengan dem ikian cenderung
diturunkan ke berbagai generasi bersam a dengan gen-gen
terten tu yang lain yang m enem pati lokus krom osom di
sekitarnya. Para d okter m enyebut hu b u n g an itu linkage, dan
saya tidak akan berk ata lebih banyak te n ta n g hal ini karena
meme tidak m em iliki krom osom , allele, atau rekom binasi
seksual. H al lain di m ana g en-gen tid ak independen sangat
berbeda dari hub u n g an genetik, dan di sini terd ap at suatu
analogi m em etik yang bagus. H a l ini berk aitan dengan
embriologi yang sepenuhnya berbeda dari genetika— fakta ini
sering kali disalahpaham i. Tubuh tid ak tersusun seperti m osaik
yang terdiri dari p o to n g an -p o to n g an phenotipik, yang m asing-
masing dihuni oleh sebuah gen yang berbeda. Tidak ada
pem etaan satu-satu di an tara gen-gen dan u n it-u n it anatom i
atau perilaku. G en-gen “berkolaborasi” d engan ratusan gen
yang lain dalam m em program proses-proses p erkem bangan
yang berpuncak dalam sebuah tu b u h , dalam cara yang sam a
sebagaim ana k ata-k ata sebuah resep m asakan berkolaborasi
dalam sebuah proses m asak-m em asak yang berpuncak pada
RICHARD DAWKINS 267

sebuah hidangan m akanan. Yang terjadi bukan bahw a tiap-tiap


k ata dalam resep m asakan tersebut b erhubungan dengan tiap-
tiap bagian yang berbeda dari hidangan m akanan tersebut.
D engan dem ikian, gen-gen bekerja sam a dalam berbagai
kartel u n tu k m em b en tu k tu b u h , dan ini adalah salah satu prinsip
pen tin g em briologi. Sangat m enggoda u n tu k m engatakan
bahw a seleksi alam iah berpihak pada kum pulan-kum pulan
gen dalam su atu b en tu k seleksi kelom pok di antara berbagai
kum p u lan yang berlainan. Pandangan ini m enyesatkan.
A pa yang sebenarnya terjadi adalah bahw a gen-gen lain dari
kelom pok gen tersebut m erupakan bagian utam a dari suatu
lingkungan di m an a tiap-tiap gen dipilih di antara berbagai
allele-nya. K arena tiap -tiap gen dipilih u n tu k berhasil bersama
dengan gen -g en yang lain (yang juga dipilih dengan cara yang
sama), berbagai k artel gen-gen yang bekerja sam a muncul. Apa
yang terjadi di sini lebih m enyerupai ekonom i pasar bebas
ketim b an g ekonom i terpusat. Ada tu k an g daging dan ada
tu kang roti, tapi m u n g k in juga ada gap di pasar tersebut bagi
seorang p em b u at kandil. Tangan tersem bunyi seleksi alamiah
m engisi gap tersebut. H al ini berbeda dari ekonom i terpusat di
m ana ada seorang perencana pusat yang berpihak pada trisula
tu k an g daging + tu k an g roti + pem b u at kandil tersebut.
G agasan te n ta n g k artel-kartel yang bekerja sam a tersebut,
yang disatukan oleh tan g an tersem bunyi, sangat penting bagi
pem aham an k ita atas meme-meme keagam aan dan bagaim ana
m ereka berfungsi.
Jenis-jenis kartel g en yang berbeda m uncul dalam
kelom pok-kelom pok gen yang berbeda. K elom pok-kelom pok
gen karnivora m em iliki gen-gen yang m em program indra
organ pendeteksi-m angsa, cakar-cakar penangkap mangsa,
gigi-gigi taring, enzim -enzim pencerna daging, dan banyak
gen-gen yang lain, sem uanya cocok u n tu k bekerja sama satu
sam a lain. Pada saat yang sama, dalam kelom pok-kelom pok
GOD DELUSION

gen herbivora, berbagai rangkaian gen yang cocok satu sam a


lain dipilih karena kerja sam a m ereka satu sam a lain. K ita
akrab dengan gagasan bahw a sebuah gen lebih dipilih karena
kesesuaian phenotipe-nya dengan lingkungan luar spesies
tersebut: padang pasir, h u tan atau apa p u n . Poin yang sedang
saya kem ukakan sekarang ini adalah bahw a gen tersebut
juga dipilih karena kesesuaiannya dengan g en-gen lain dari
kelom pok gen tertentunya. Sebuah gen karnivora tidak akan
bertahan hidup dalam sebuah ku m pulan gen herbivora, dan
dem ikian sebaliknya. D alam pan d angan gen, kelom pok gen
spesies tersebut— rangkaian gen yang tersusun dan tersusun-
ulang oleh reproduksi seksual— m erupakan lin g k u n gan genetik
di m ana m asing-m asing gen dipilih karena kem am puannya
u n tu k bekerja sama. M eskipun kelom pok-kelom pok meme
kurang tersusun dan te rstru k tu r secara sistem atis dibanding
kelom pok-kelom pok gen, k ita m asih bisa berbicara tentang
sebuah kelom pok meme sebagai sebuah bagian penting dari
“lingkungan” m asing-m asing meme dalam “memeplex” tersebut.
Sebuah memeplex adalah serangkaian meme yang—m eskipun
pada dirinya sendiri bukan entitas yang m em iliki ketahanan
hidup yang bagus—m em iliki k etahanan hidup yang bagus di
hadapan an ggota-anggota lain dalam memeplex tersebut. D alam
bagian sebelum nya saya m eragukan bahw a detail-detail evolusi
bahasa ditopang oleh suatu jenis seleksi alam iah. Sebaliknya,
saya m em perkirakan bahw a evolusi bahasa dipandu oleh suatu
penyim pangan acak. D ap at dipaham i bahw a vokal-vokal
atau konsonan-konsonan te rte n tu bertahan secara lebih baik
dibanding vokal-vokal atau konsonan-konsonan yang lain
melalui wilayah yang berliku-liku, dan karena itu m ungkin
menjadi ciri khas dari, m isalnya, dialek-dialek Swiss, Tibet, dan
Andean, sem entara bunyi-bunyi yang lain cocok u n tu k berbisik
dalam hu tan -h u tan lebat dan karena itu m enjadi ciri bahasa-
bahasa Pigm i dan Am azon. N a m u n satu contoh yang saya
RICHARD DAWKINS 269

k u tip ten tan g bahasa yang m engalam i seleksi alamiah— teori


bahw a G reat Vowel Shift m u n g k in m em iliki suatu penjelasan
fungsional— bukan dalam tipe ini. Sebaliknya, hal itu berkaitan
d engan meme-meme yang bisa m enyesuaikan diri dengan berbagai
memeplex yang saling bersesuaian. Satu vokal p ertam a-tam a
berubah karena alasan-alasan yang tid ak diketahui— m ungkin
p eniruan yang lazim terhadap seorang individu yang dikagum i
atau k u at, seperti halnya yang dianggap sebagai asal-usul bunyi
ucapan bahasa Spayol. Tak usah dipikirkan bagaim ana teori
G reat Vowel Shift tersebut berm ula: m en u ru t teori ini, begitu
vokal pertam a terseb u t berubah, vokal-vokal yang lain harus
berubah dalam susunannya u n tu k m engurangi am biguitas,
dan dem ikian seterusnya. D alam tah ap kedua dari proses
ini, berbagai meme dipilih dengan latar belakang kelompok-
kelom pok meme yang telah ada, dan m em b en tu k sebuah memeplex
baru yang terdiri dari berbagai meme yang cocok satu sam a lain.
A khirnya, k ita m em iliki pegangan u n tu k beralih ke teori
m em etik te n ta n g agam a. B eberapa gagasan keagam aan, seperti
beberapa gen, m u n g k in terus bertahan karena kebaikan m utlak.
Meme-meme ini akan b ertah an hidup dalam kelom pok meme apa
p un, terlepas dari meme-meme lain yang m elingkupi mereka.
(Saya harus m engulang poin yang am at sangat penting bahwa
“kebaikan” dalam p engertian ini hanya berarti “kem am puan
u n tu k bertahan hidup dalam kelom pok terseb u t.” Tidak ada
p ertim ban g an nilai lain selain pertim b an g an nilai tersebut.)
Beberapa gagasan keagam aan b ertahan karena m ereka cocok
dengan meme-meme yang lain yang telah berkerum un dalam
kelom pok meme terseb ut— sebagai bagian dari suatu memeplex.
B erikut ini adalah sebagian daftar dari meme-meme keagam aan
yang m u n g k in m em iliki kek u atan u n tu k bertahan hidup dalam
kelom pok meme tersebut, entah karena “kebaikan” m utlak atau
karena kesesuaian d engan memeplex yang ada:
270 GOD DELUSION

*) A nda akan hidup kem bali setelah m ati.


*) Jik a anda m ati sebagai syahid, anda akan m asuk ke sebuah
tem pat di surga yang am at sangat indah, di m ana anda akan
ditem ani oleh tujuh p uluh d u a peraw an (K esam pingkan
pikiran akan p ara peraw an yang m alang tersebut).
*) O rang-orang b id ’ah, orang-orang yang m enghina Tuhan,
dan orang-orang yang m u rtad harus d ib u n u h (atau dihukum ,
misalnya dengan m engasingkan m ereka dari keluarga).
*) Yakin pada Tuhan adalah kebijaksanaan tertin g gi. Jik a anda
m erasa keyakinan anda tid ak k u at, bekerja keraslah u n tu k
m em perbaikinya, dan m ohon pada Tuhan u n tu k m em b an tu
anda m em perkuat keyakinan anda. (D alam pem bahasan
saya ten tan g “Taruhan Pascal”, saya m enyebutkan suatu
anggapan aneh bahw a satu-satunya hal yang benar-benar
diinginkan Tuhan dari k ita adalah percaya [padanya]. Pada
saat itu saya m em perlakukan anggapan tersebut sebagai
sesuatu yang aneh. Sekarang k ita m em iliki penjelasan u n tu k
hal itu.)
*) Im an (keyakinan tan p a adanya b u k ti-b u k ti) m erupakan
suatu kebijaksanaan. Sem akin keyakinan anda m enentang
bukti-bukti, m aka anda sem akin bijaksana. O rang-orang
yang m em iliki im an yang sangat k u a t yang bisa m eyakini
sesuatu yang benar-benar aneh, ta k terb u k tik an , tak dapat
diterim a, serta berten tan g an d engan b u k ti-b u k ti dan akal
budi akan m endapatkan pahala yang sangat besar.
*) Setiap orang, bahkan m ereka yang tid ak m em percayai
keyakinan-keyakinan keagam aan, harus m enghorm ati
keyakinan-keyakinan keagam aan terseb u t dengan tin g k at
penghorm atan yang lebih tin g g i dibanding p en ghorm atan
yang diberikan u n tu k jenis-jenis keyakinan yang lain (kita
telah m em bahas hal ini dalam Bab 1).
*) Ada beberapa hal aneh (seperti Trinitas, transubstansiasi, dan
inkarnasi) yang tidak bermaksud k ita paham i. Jan g an anda
RICHARD DAWKINS 271

mencoba u n tu k m em aham i ini sem ua, karena usaha tersebut


m u n g k in m enghancurkan hal-hal aneh itu. Belajarlah u n tuk
m en d ap atk an kepenuhan dengan m enyebut itu semua
misteri.
*) M usik, seni dan tulisan yang indah pada diri m ereka adalah
sim bol-sim bol gagasan-gagasan keagam aan.

B eberapa poin dari daftar di atas m ungkin m em iliki nilai


m u tlak u n tu k b ertah an dan akan banyak terdapat dalam suatu
memeplex. N a m u n , sebagaim ana dengan gen, sebagian meme
bertahan hidup hanya dengan latar belakang berbagai meme
lain yang tep at, yang m engarah pada p em bentukan berbagai
memeplex alternatif. D u a agam a yang berbeda m ungkin dilihat
sebagai d u a kem u n g k in an memeplex. M ungkin Islam analog
dengan suatu kom pleks gen karnivora, dan B udhism e analog
dengan kom pleks gen herbivora. G agasan-gagasan dari satu
agam a tid ak “lebih baik” dibanding gagasan-gagasan agama
yang lain dalam p engertian absolut, sebagaim ana gen-gen
karnivora tid ak “lebih baik” dibanding gen-gen herbivora.
Meme-meme keagam aan jenis ini tidak niscaya m em iliki suatu
bak at m u tlak u n tu k b ertahan hidup; m eskipun demikian,
meme-meme keagam aan tersebut bagus dalam pengertian bahwa
m ereka tersebar luas bersam a dengan berbagai meme lain agam a
m ereka sendiri, nam u n tid ak bersam a dengan m em e-m em e
agam a yang lain. B erdasarkan m odel ini, agam a K atolik Roma
dan Islam , m isalnya, tid ak niscaya didesain oleh orang tertentu,
m elainkan berkem bang secara terpisah sebagai kum pulan-
kum pulan meme altern atif yang tersebar luas bersam a dengan
para an g g o ta lain dari memeplex yang sama.
A gam a-agam a terorganisasi, diorganisasi oleh orang: oleh
para pen d eta dan para uskup, para rabbi, para im am , serta
para ayatollah. N a m u n , m engulangi kem bali poin yang saya
kem ukak an dalam kaitannya dengan M artin Luther, hal itu
272 GOD DELUSION

tidak berarti bahw a agam a-agam a tersebut diciptakan dan


didesain oleh orang-orang tersebut. B ahkan k etika agam a-
agam a itu dim anfaatkan dan dim anipulasi dem i keu n tu n g an
individu-individu yang berkuasa, kem un g k in an k u atnya te tap
bahwa b en tu k detail dari m asing-m asing agam a itu sebagian
besar dib en tu k oleh evolusi ta k sadar; b u k an oleh seleksi
alamiah genetik, yang terlalu lam bat u n tu k m enjelaskan
evolusi dan keberagam an yang cepat dari agam a-agam a. Peran
seleksi alamiah genetik dalam cerita tersebut adalah m em beri
otak berbagai hal yang disukainya dan berbagai bias— platform
hardware dan software sistem tin g k a t rendah yang m em b en tu k
latar belakang bagi seleksi m em etik. D en g an latar belakang ini,
seleksi alam iah m em etik sem acam ini m en u ru t saya m em berikan
penjelasan yang m asuk akal te n ta n g evolusi m endetail agam a-
agam a terten tu . Pada tah ap -tah ap awai evolusi sebuah agam a,
sebelum agam a itu m enjadi terorganisasi, berbagai meme yang
sederhana bertahan karena daya tarik m ereka terh ad ap psikologi
manusia. Inilah titik di m an a teori meme agam a dan teori
dam pak-sam pingan psikologis tersebut saling bersinggungan.
Tahap-tahap berikutnya, di m an a sebuah agam a m enjadi
terorganisasi, meluas, d an berbeda dari agam a-agam a yang
lain, sangat bisa dijelaskan dengan teori te n ta n g memeplex—
kartel-kartel dari berbagai meme yang saling bersesuaian. H al ini
tidak m enyingkirkan peran m anipulasi sadar oleh p ara pendeta
dan pihak-pihak lain. A gam a-agam a m u n g k in didesain secara
cerdas—paling tidak sebagian—sebagaim ana aliran-aliran dan
kecenderungan-kecenderungan dalam seni.
Sebuah agam a yang ham pir sepenuhnya didesain dengan
cerdas adalah Scientologi, nam un saya m en d u g a ini m erupakan
suatu pengecualian. C ontoh lain dari sebuah agam a yang m urni
didesain adalah M orm onism e. Joseph Sm ith, sang pendirinya
yang culas, m enyusun sebuah kitab suci yang sepenuhnya
baru, K itab M orm on, m em b en tu k dari awai su atu keseluruhan
RICHARD DAWKINS 273

sejarah A m erika baru nam un palsu, serta m enulis [sejarah]


palsu Inggris abad ketu ju h belas. N am u n M orm onism e telah
berkem bang sejak ia d ib en tu k pada abad kesem bilan belas dan
sekarang ini m enjadi salah satu agam a u m u m A m erika yang
dihorm ati— agam a ini m engklaim sebagai agam a yang paling
cepat berkem bang, dan ada kabar akan m engajukan seorang
kandidat presiden.
Sebagian besar agam a berkem bang. A pa pun teori
evolusi k eagam aan yang k ita gunakan, teori itu harus m am pu
m enjelaskan b etap a cepatnya proses evolusi keagam aan, dengan
kondisi-kondisi yang tep at, berjalan. B erikut ini adalah sebuah
studi kasus.

C a r g o C u lts

D alam The Life of Brian, salah satu dari banyak hal di m ana
tim M onty Python benar adalah b etap a cepatnya sebuah kultus
keagam aan baru berkem bang. Ia bisa m uncul dalam satu malam
dan kem udian m enjadi bagian dari sebuah kebudayaan, di m ana
ia m em ainkan suatu peran yang sangat dom inan. “Cargo Cults"
dari Pacific M elanesia dan N ew G uinea m erupakan contoh dari
kehidupan nyata yang paling terkenal. K eseluruhan sejarah dari
sebagian gerakan kultus ini, m ulai dari perm ulaan hingga masa
akhirnya, teringkas dalam m em ori kehidupan. Tidak seperti
kultus Yesus, yang asal-usulnya tid ak terb u k tik an , kita dapat
m elihat keseluruhan jalannya peristiw a tersebut diham parkan
di depan m a ta kita (dan bahkan di sini, sebagaim ana yang
akan k ita lihat, beberapa detail sekarang ini hilang). M enarik
u n tu k m en d u g a bahw a kultus agam a K risten ham pir pasti
m ulai dengan cara yang sama, dan pad a awainya m enyebar luas
dengan kecepatan yang sam a tingginya.
Rujukan u ta m a saya u n tu k k u ltus-kultus kargo tersebut
adalah Quest in Paradise karya D avid A ttenborough, yang
274 GOD DELUSION

dengan baik hati dia hadiahkan kepada saya. Polanya sam a


bagi sem ua b en tu k k ultus tersebut, m ulai dari k u ltus-kultus
paling awai pada abad kesem bilan belas h ingga k ultus-kultus
yang lebih terkenal yang b erkem bang setelah Perang D unia
Kedua. Tam pak bahw a dalam setiap kasus p ara p enduduk
setem pat terpesona oleh b arang-barang luar biasa yang dim iliki
oleh para im igran kulit p u tih yang d atan g ke pulau m ereka,
yakni para adm inistrator, p ara tentara, d an p ara misionaris.
M ereka m ungkin adalah p ara k orban H u k u m K etiga (A rthur
C.) Clarke, yang telah saya k u tip dalam B ab 2: “Sem ua bentuk
teknologi m aju tak d apat dibedakan dari sihir.”
Para penduduk setem pat m enyadari bahw a orang-orang
kulit putih yang m em iliki m ukjizat-m ukjizat ini tid ak pernah
m enjadikan m ereka diri m ereka sendiri. K etika benda-benda
perlu diperbaiki, benda-benda terseb u t dikirim , dan barang-
barang baru terus-m enerus b erdatangan sebagai “k argo” lew at
kapal laut atau, kem udian, pesaw at terbang. T idak satu p u n
orang kulit p u tih yang terlihat m em b u at atau m em perbaiki
sesuatu, dan m ereka tid ak m elakukan apa p u n yang bisa
dianggap sebagai suatu jenis kerja yang berm anfaat (d uduk di
belakang sebuah m eja m em balik-balik kertas jelas dianggap
suatu jenis k etaatan keagam aan). D en g an dem ikian, jelas
bahwa “kargo” tersebut pasti m em iliki asal-usul supernatural.
Seolah-olah m enegaskan hal ini, orang-orang k u lit p u tih
tersebut m elakukan hal-hal te rte n tu yang d ap at dilihat sebagai
upacara-upacara ritual:

M ereka m em bangun tiang-tiang yang tinggi dengan berbagai


kabel yang melilit; m ereka duduk sambil m endengarkan
kotak-kotak kecil yang berkilau dan m engeluarkan bunyi-
bunyian dan suara-suara aneh; m ereka m eyakinkan orang-orang
setem pat u ntu k m engenakan pakaian-pakaian yang sama, dan
m em bariskan m ereka naik turun— ham pir tidak m ungkin untu k
m em bayangkan kegiatan yang lebih tidak berguna dibanding
kegiatan itu. D an kem udian si pribum i m enyadari bahw a ia
RICHARD DAWKINS 275

m enem ukan jaw aban terhadap m isteri itu. Tindakan-tindakan


yang tidak terpaham i inilah yang m erupakan ritual-ritual yang
dijalankan oleh orang-orang kulit putih tersebut untu k m em inta
para dewa u ntu k m engirim kan kargo itu. Jika si pribumi
m enginginkan kargo tersebut, m aka dia juga harus m elakukan
hal-hal itu.

Sangat m enarik bahw a kultus-k u ltu s kargo yang serupa


m uncul secara terpisah di p ulau-pulau yang sangat berjauhan
secara geografis m au p u n budaya. D avid A ttenborough m em beri
ta h u kita bahw a:

Para ahli antropologi m encatat dua peristiwa tersendiri di N ew


Caledonia, em pat di Kepulauan Solomon, em pat di Fiji, tujuh di
N ew H ebrides, dan lebih dari lim a puluh di N ew Guinea, yang
sebagian besar benar-benar berdiri sendiri dan tak berhubungan
satu sam a lain. Mayoritas agam a-agam a ini m engklaim bahwa
seorang mesiah tertentu akan m em baw a kargo tersebut ketika
hari pew ahyuan tiba.

Tersebarnya b eg itu banyak k ultus yang berdiri sendiri


n am un serupa terseb u t m em perlihatkan beberapa ciri um um
dari psikologi m anusia pada um um nya.
Sebuah k ultus terkenal di kepulauan Tanna di New
H ebrides [dikenal sebagai V anuatu sejak 1980] m asih ada
hingga sekarang. K ultus itu berpusat pada figur m esianik yang
disebut Jo h n Frum . R ujukan-rujukan ten tan g Jo h n Frum dalam
catatan -catatan resmi pem erintah hanya sam pai tah u n 1940
n am un, b ah k an dalam m itos yang ada belakangan ini, tidak ada
kepastian apakah ia pernah ada sebagai seorang m anusia nyata.
Sebuah legenda m enggam barkannya sebagai seorang m anusia
kecil dengan suara yang tinggi m elengking dan ram but yang
kelabu, serta m engenakan m antel dengan kancing-kancing
yang bersinar. Ia m em b u at berbagai ram alan yang aneh, dan ia
berusaha keras u n tu k m em b u at orang-orang m enentang para
misionaris. Pada akhirnya ia kem bali ke p ara leluhur, setelah
276 GOD DELUSION

m enjanj‫؛‬kan kedatangan kedua yang penuh kem enangan,


dengan m em baw a banyak kargo. Visinya te n ta n g m asa depan
yang suram antara lain adalah su atu “bencana besar; g un u n g -
gunung akan rata d engan tan ah d an lem bah-lem bah akan
penuh sesak; orang-orang tu a akan m enjadi m uda kem bali dan
tidak akan ada penyakit; orang-orang k u lit p u tih akan diusir
dari kepulauan itu dan tid ak akan pernah kem bali; dan kargo
akan datang dalam jum lah besar sehingga setiap orang akan
m endapatkan apa yang diinginkannya.”
Yang paling m en g g an g g u bagi pem erintah, Jo h n Frum
juga m eram alkan bahw a, pada saat kedatan g an n y a yang kedua,
ia akan m em baw a m ata uang baru, dengan stem pel gam bar
pisang. K arena itu orang-orang harus m em buang sem ua uang
mereka yang adalah m ata uang orang kulit p u tih . Pada ‫ول‬4 ‫ ا‬hal
ini m enyebabkan m unculnya belanja besar-besaran yang liar;
orang-orang berhenti bekerja d an perekonom ian k epulauan itu
merosot tajam . Para pejabat pem erintahan kolonial m enangkap
para pem im pin kelom pok itu, n am un apa p u n yang m ereka
lakukan tid ak akan m enghentikan k ultus itu, d an gereja-gereja
dan sekolah-sekolah m isionaris ditinggalkan.
Beberapa w aktu kem udian, sebuah d o k trin baru m uncul
bahwa Jo h n Frum adalah Raja A m erika. B eru n tu n g, pasukan
tentara A m erika tiba di kepulauan N ew H ebrides itu sekitar
masa ini dan, ajaibnya, dalam pasukan itu terd ap at orang-orang
kulit hitam yang tidak m iskin seperti para p en d u d u k pribum i
melainkan:

sama-sama kaya dengan kargo sebagaim ana para tentara kulit


putih. K egem paran besar m eliputi kepulauan Tanna. H ari
pewahyuan akan datang. Tam pak bahwa setiap orang m enyiapkan
diri m enyam but kedatangan Jo h n Frum. Salah satu pem im pin
penduduk setem pat m engatakan bahwa Jo h n Frum Jo h n Frum
akan datang dari Am erika dengan pesawat terbang, dan ratusan
orang mulai m em bersihkan sem ak-sem ak ،‫؛‬، tengah-tengah pulau
itu sehingga pesawat itu m em iliki landasan u ntuk m endarat.
RICHARD DAWKINS 277

Landasan pesaw at itu m em iliki sebuah m enara kontrol dari


b am b u d engan “p en gontrol-pengontrol lalu-lintas udara” yang
m engenakan tiru an -tiru an headphone yang terb u at dari kayu.
Terdapat pesaw at-pesaw at tiruan di “landasan terb an g ” tersebut
yang berfungsi sebagai penarik perhatian, dan ditujukan u n tu k
m em ikat pesaw at Jo h n Frum .
Pada 1950-an, David A ttenborough m uda berlayar
m enuju Tanna bersam a dengan seorang juru kam era, Geoffrey
M ulligan, u n tu k m enyelidiki kultus Jo h n Frum tersebut. Mereka
m enem ukan begitu banyak bukti tentang agam a itu dan akhirnya
diperkenalkan kepada salah satu pendeta utam anya, seorang laki-
laki bernam a N am bas. N am bas m enyebut sang mesiahnya sebagai
John, dan m engklaim bahw a ia rutin berbicara dengannya lewat
“radio.” Radio [m ilik John} ini adalah seorang perem puan tua
dengan kabel elektrik di pinggangnya. Perem puan ini kemudian
akan kerasukan dan berbicara meracau, yang ditafsirkan oleh
N am bas sebagai sabda Jo h n Frum . N am bas m engklaim bahwa
ia sudah m engetahui sebelum nya bahw a A ttenborough akan
datang m enem uinya, karena Jo h n Frum telah m em beritahunya
lewat “radio”. A ttenborough ingin m elihat “radio” itu namun,
dapat diduga, ditolak. Ia m engubah pem bicaraan dan bertanya
apakah N am bas pernah m elihat Jo h n Frum:

N am bas m engangguk dengan tegas. “Saya sering kali m elihatnya.”


“Seperti apa dia?”
N am bas m enunjukkan jarinya ke arah saya. “D ia seperti kamu.
Dia berwajah putih. D ia laki-laki yang tinggi. Dia hidup di
Am erika Selatan.”

D etail ini b erten tan g an dengan legenda yang disebutkan


di atas bahw a Jo h n Frum adalah seorang laki-laki pendek.
N a m u n , dem ikianlah legenda berkem bang.
D iyakini bahw a hari k edatangan kem bali Jo h n Frum adalah
p ada tan g g ai 15 Februari, nam un tahunnya tidak diketahui.
278 GOD DELUSION

Setiap tahun p ad a tan g g ai 15 Februari p ara p en g ik u tnya akan


berkum pul u n tu k m enyelenggarakan upacara keagam aan
un tu k m enyam but k edatangannya. Sam pai sekarang ini
ia tidak d atang, nam un m ereka tid ak berkecil hati. D avid
A ttenborough berkata kepada salah seorang p en g ik u t kultus
itu, yang bernam a Sam:

“Tapi, Sam, sudah sem bilan belas tahun berlalu sejak J o h n berkata
bahwa kargo tersebut akan datang. Ia berjanji dan ia terus berjanji,
nam un kargo itu tetap saja tidak datang. B ukankah sembilan
belas tahun adalah w aktu yang lam a u n tu k m enunggu?”
Sam m engangkat sorot m atanya dari tanah dan m enatapku.
“Jika kam u bisa m enunggu dua ribu tahun untu k kedatangan
Yesus Kristus dan dia tidak datang, m aka saya bisa m enunggu
lebih dari sembilan belas tahun dem i u n tu k J o h n .”

B uku R obert B uckm an, Can We Be Good without God?,


m engutip jaw aban terkenal yang sam a terseb u t oleh seorang
pengikut Jo h n Frum , kali ini kepada seorang w artaw an
Canada sekitar em pat puluh ta h u n setelah k ed atan gan D avid
A ttenborough.
R atu dan Pangeran Philip m engunjungi wilayah itu pada
1974, dan sang P angeran kem udian d itu h an k an dalam sebuah
kultus semacam k ultus J o h n Frum (sekali lagi, lihatlah betapa
cepatnya detail-detail dalam evolusi agam a bisa berubah). Sang
Pangeran itu adalah seorang laki-laki yang ta m p a n yang akan
sangat m engesankan dalam seragam p u tih angk atan lau t dan
topi bulunya, dan m u n g k in tid ak m en g eju tk an bahw a dia—
dan bukannya sang R atu— d iangkat seperti itu, terlepas dari
kenyataan bahw a budaya p en d u d u k setem pat sangat sulit
menerim a tu h an perem puan.
Saya tidak ingin terlalu banyak m em bahas k u ltus-kultus
kargo dari Pacific Selatan tersebut. N a m u n k u ltus-kultus
tersebut bagaim anapun m em berikan su atu m odel m asa kini
yang sangat m enarik te n ta n g cara agam a-agam a berkem bang
RICHARD DAWKINS 279

dari sesuatu yang h am pir sepenuhnya rem eh-tem eh. Secara


khusus, k u ltu s-k u ltu s itu m em perlihatkan em pat pelajaran
ten ta n g asal-usul agam a-agam a pada um um nya, dan saya akan
m enjabarkannya secara singkat di sini. Pertam a adalah betapa
cepatnya sebuah k ultus m uncul dan berkem bang. K edua adalah
betap a cepatnya proses perm ulaan terseb u t m enyem bunyikan
jejak-jejaknya. Jo h n Frum , jika dia m em ang ada, m elakukan hal
itu di ten g ah -ten g ah orang yang m engalam i dan m enyaksikan
kultusnya. N am u n , bagaim anapun juga tidak pasti apakah
ia m em ang hidup. Pelajaran k etiga adalah kem unculan
k u ltu s-k u ltu s serupa yang berdiri sendiri di berbagai pulau
yang berbeda-beda. Studi yang sistem atis tentang berbagai
kem iripan ini bisa m em beri ta h u k ita sesuatu ten tan g psikologi
m anusia dan k erentanannya terhadap agam a. K eem pat, kultus-
k u ltu s kargo terseb u t m irip b u k an saja dengan satu sama
lain, m elainkan juga dengan agam a-agam a yang lebih tua.
A gam a K risten dan agam a-agam a kuno yang lain yang telah
tersebar luas di seluruh dunia sangat m ungkin berm ula sebagai
k u ltu s-k u ltu s lokal sebagaim ana kultus Jo h n Frum tersebut.
Tak diragukan, para sarjana seperti G eza Vermes, Profesor
Studi Yahudi di U niversitas O xford, m enyatakan bahw a Yesus
adalah salah satu dari banyak figur kharism atik yang m uncul
di Palestina p ad a m asanya, yang juga dilingkupi oleh berbagai
legenda yang serupa. Sebagian besar dari kultus-kultus tersebut
m enghilang. Satu-satunya k ultus yang bertahan, berdasarkan
pandang an ini, adalah kultus yang kita tem ui sekarang ini.
D an, bersam a dengan berlalunya abad dem i abad, kultus itu
d im atan g k an oleh evolusi (seleksi m em etik, jika anda ingin
m enyebutnya dem ikian) m enjadi sistem yang rum it— atau
berbagai m acam sistem yang b ertin g k at— yang m endom inasi
sebagian besar wilayah dunia sekarang ini. K em atian figur-figur
kharism atik m o d em seperti H aile Selassie, Elvis Presley, dan
P u tri D iana, m em berikan berbagai k em ungkinan lain un tuk
280 GOD DELUSION

mempelajari kem unculan k u ltu s-k u ltu s yang beg itu cepat,
serta evolusi m em etik m ereka yang k em udian terjadi.
Semua itulah yang saya ingin k atak an ten tan g akar-akar
agama, terlepas dari p engulangan singkat dalam Bab 10 ketika
saya m em bahas fenom ena “tem an im ajiner” m asa kanak-kanak,
dalam topik “k e b u tu h an -k eb u tu h an ” psikologis yang dipenuhi
oleh agama.
M oralitas sering kali dianggap m em iliki akar dalam
agama, dan dalam bab b erikutnya saya ingin m em pertanyakan
pandangan ini. Saya berpendapat bahw a asal-usul m oralitas
itu sendiri bisa dilihat dengan cara D arw inian. Seperti halnya
kita bisa bertanya: A pa nilai survival D arw inian dari agam a?,
dem ikian juga k ita bisa m enanyakan pertanyaan yang sam a
dalam kaitannya dengan m oralitas. M em ang, m oralitas
m ungkin m endahului agam a. Seperti halnya d engan agam a
kita m enahan dulu pertanyaan itu dan kem udian m enyusunnya
ulang, dem ikian juga dengan m oralitas: k ita akan m elihat
bahwa m oralitas paling baik dilihat sebagai su atu dam pak-
sam pingan dari sesuatu yang lain.
RICHARD DAWKINS 281

Asal-Usul Moralitas:
Mengapa Kita Baik?

A neh, itu la h k eadaan k ita d i B um i in i. M asing-m asing d a ri k ita datang


untuk m elakukan kunjungan ya n g singkat, namun kadang tam pak
m engabadikan suatu tujuan. N a m u n . d a n sudut pa n d a n g kehidupan
sehari-hari, a d a satu h a l ya n g benar-benar k ita tahu: bahw a seorang
m anusia a d a d i sin i demi untuk m anusia-m anusia yang la in — demi
orang-orang y a n g senyum d a n kesejahteraannya merupakan sandaran
kebahagiaan k ita .

— Albert Einstein

Banyak orang religius m enganggap sulit u n tu k m em bayangkan


bagaim ana, tan p a agam a, seseorang bisa baik, atau ingin
m enjadi baik. Saya akan m em bahas pertanyaan-pertanyaan
sem acam itu dalam bab ini. N am u n keraguan tersebut
bergerak lebih jauh, dan m endorong sebagian orang religius
m enebarkan kebencian terhadap orang-orang yang tidak sama-
sam a m eyakini keyakinan m ereka. H al ini p enting, karena
pertim b an g an -p ertim b an g an m oral ada tersem bunyi di balik
sikap-sikap keagam aan terhadap m asalah-m asalah lain yang
tidak m em iliki k aitan nyata dengan m oralitas. Sebagian besar
perlaw anan terhadap ajaran evolusi tidak m em iliki hubungan
dengan evolusi itu sendiri, atau dengan sesuatu yang ilmiah,
nam un didorong oleh kem arahan m oral. H al ini berkisar mulai
282 GOD DELUSION

dari pandangan naif “Jik a anda m engajari anak-anak bahw a


mereka berevolusi dari m onyet, m aka m ereka akan berperilaku
seperti m onyet”, hingga m otivasi dasar yang lebih cerdas
u n tuk m endukung strategi “desain yang cerdas”, sebagaim ana
dikem ukakan oleh B arbara Forrest dan Paul G ross dalam
Creationism’s Trojan Horse: The Wedge o f Intelligent Design.
Saya m enerim a sejum lah besar surat dari p ara pem baca
buku-buku saya, sebagian besar dari su rat-su rat tersebut
bersahabat, sebagian yang lain kritis, d an sebagian kecil keji
atau bahkan sangat jahat. D an yang paling keji, saya sedih
m engum um kan hal ini, adalah surat-surat yang um um nya
dimotivasi oleh agam a. K ekejam an yang ta k m anusiaw i
tersebut um um nya dialam i oleh m ereka yang dianggap sebagai
m usuh-m usuh agam a K risten. B erikut ini adalah contoh
sebuah surat yang dilayangkan di In tern et dan d itu ju k an u n tu k
Brian Flem m ing, penulis dan sutradara The God Who Wasn’t
There, sebuah film yang sangat bagus dan m en g h arukan yang
m endukung atheism e. Surat u n tu k F lem m ing yang berjudul
“Burn W hile We L augh” dan bertanggal 21 D esem ber 2005
tersebut berbunyi sebagai berikut:

Anda jelas sangat berani. Saya ingin m enghunus pisau,


m enyembelih orang-orang tolol seperti anda, dan berteriak penuh
suka cita ketika jeroan anda berham buran di hadapan anda. A nda
sedang mem icu berkobarnya suatu perang suci yang di dalam nya
suatu hari saya, dan orang-orang lain seperti saya, m ungkin akan
senang untu k m elakukan tindakan yang telah saya sebutkan di
atas.

Si penulis surat itu pada titik ini tam p ak n y a m em iliki


kesadaran yang terlam bat bahw a bahasanya sam a sekali tidak
K risten, karena ia kem udian m elanjutkan d engan lebih lem but:

N am un, T U H A N m engajari kita un tu k tidak m em balas dendam ,


melainkan berdoa bagi orang-orang seperti anda.
RICHARD DAWKINS 283

N am u n , kelem butannya tersebut tidak berum ur panjang:

Saya merasa nyaman m engetahui bahwa hukum an T U H A N akan


m enim pa anda dan akan 1000 kali lebih berat dibanding apa pun
yang bisa saya tim pakan kepada anda. H ukum an yang terbaik
adalah bahwa anda AKAN m enderita selamanya karena dosa-dosa
yang sepenuhnya anda abaikan tersebut. M urka T U H A N tidak
m engenal belas kasihan. Dem i diri anda, saya berharap kebenaran
akan disingkapkan kepada anda sebelum pisau ini mengoyak
daging anda. Selamat NATAL‫؛!؛‬

NB: O rang-orang seperti anda benar-benar tidak memiliki


petunjuk tentang apa yang akan terjadi pada a n d a Saya
berterim a kasih kepada T U H A N saya bukan anda.

Saya m engan g g ap ini sangat m em bingungkan: bahwa


sem ata-m ata perbedaan dalam pandangan teologis bisa
m em unculkan kekejian seperti itu. B erikut ini adalah sebuah
contoh surat (ejaan asli m asih tetap dipertahankan) dari surat-
surat yang diterim a E ditor m ajalah Freethought Today, yang
d iterbitk an oleh Freedom From Religion Foundation (FFRF),
yang m elakukan kam panye dam ai m enentang penghapusan
pem isahan konstitusional antara gereja dan negara:

Halo, tong-tong sam pah pem akan keju. Lebih banyak jalan
bagi kam i orang-orang Kristen dibanding anda para pecundang.
T ID A K ada itu pemisahan gereja dan negara, dan anda orang-
orang kafir akan kalah . . .

Ada apa dengan keju? S ahabat-sahabat A m erika saya


m em beri tah u saya suatu k aitan dengan negara bagian
W isconsin yang liberal dan sangat terkenal itu —tem pat FFRF
berada dan pusat industri susu —nam u n jelas pasti ada sesuatu
yang lebih besar dari sekadar hal itu? D an bagaim ana dengan
{ungkapan} bahasa Prancis “cheese-eating surrender-m onkeys”?
A pa ikonografi sem iotik dari keju? Lanjutan surat tersebut:
284 GOD DELUSION

Bajingan pem uja Setan . . . . M atilah dan pergi ke neraka . . . . Saya


berharap anda m endapatkan suatu penyakit yang menyiksa seperti
kanker dubur dan mati perlahan-lahan dalam keadaan m enderita,
sehingga anda bisa bertem u dengan Tuhan anda: SETAN . . . .
Hey Bung, m akan kebebasan dari agam a itu . . . . A nda orang-
orang homo dan lesbian jangan gugup dan berhati-hatilah karena
apa pun yang anda lakukan tuhan akan m endapati anda . . . . Jika
anda tidak menyukai negeri ini, dan tidak m enyukai dasar serta
tujuan negeri ini, m aka envahlah dari negeri ini dan m asuklah ke
neraka . . . .

NB: Keparat kau, pelacur kom unis . . . . Enyahlah dari U.S.A. . .


. . Anda tidak diterim a. Penciptaan adalah bukti yang lebih dari
cukup bagi kem ahakuasaan YESUS KRISTUS YA NG A G U N G .

M engapa tidak kem ahakuasaan Allah? A tau B rahm a yang


Agung? A tau Yahweh?

Kami tidak akan m enghindar diam -diam . Jik a di m asa depan


hal itu m enyebabkan kekerasan, ingadah bahw a anda yang
m enyebabkannya. Senapan saya berisi.

Saya tidak bisa tid ak bertanya-tanya: M engapa Tuhan


dianggap m em b u tu h k an pem belaan yang pen u h kebencian dan
kem arahan tersebut? O ran g hendaknya m engan g g ap dia cukup
m am pu m enjaga dirinya sendiri. Ingat, dengan m elihat sem ua
itu, bahw a sang E ditor yang diancam d an dianiaya dengan
sangat keji itu adalah seorang perem puan m u d a yang lem but
dan memesona.
M ungkin karena saya tidak hidup di A m erika, sebagian
besar surat kebencian yang d itujukan kepada saya tidak
m enggunakan nada yang seperti itu. Surat berikut ini—yang
dikirim bulan Mei 2005 dari seorang do k ter m edis Inggris-
-meski jelas penuh kebencian, bagi saya lebih m enyiksa
ketim bang m enjijikkan, dan m em perlihatkan bagaim ana
keseluruhan isu ten tan g m oralitas tersebut m erupakan suatu
sum ber kebencian yang m endalam terh ad ap atheism e. Setelah
RICHARD DAWKINS 285

beberapa p arag raf awai yang m engecam evolusi (dan dengan


sangat kasar b ertanya apakah seorang “N eg ro ” “m asih berada
dalam proses evolusi”), m enghina D arw in secara pribadi,
salah m en g u tip H uxley sebagai seorang anti-evolusionis, dan
m endorong saya u n tu k m em baca sebuah buku (saya telah
m em bacanya) yang m enyatakan bahw a dunia ini hanya berusia
delapan ribu tah u n (apakah dia m em ang benar-benar seorang
dokter?), ia m enyim pulkan:

Buku-buku anda sendiri, prestise anda di Oxford, apa pun yang


anda cintai dalam hidup, dan apa pun yang telah anda capai, adalah
suatu kesia-siaan total . . . . Pertanyaan Camus yang menantang
menjadi tak terelakkan: M engapa kita semua tidak bunuh diri?
M em ang, pandangan dunia anda memiliki semacam dampak pada
para pelajar dan banyak yang lain . . . . bahwa kita semua berevolusi
karena kebetulan semata, dari ketiadaan dan kembali ke ketiadaan.
Sekalipun agam a tidak benar, adalah lebih baik, jauh, jauh lebih
baik, untuk percaya pada sebuah mitos yang mulia, seperti mitos
Plato, jika hal itu m em bawa kedamaian pikiran saat kita menjalani
hidup. N am un pandangan dunia anda menyebabkan kecemasan,
kecanduan obat-obatan, kekerasan, nihilisme, hedonisme, sains
Frankenstein, dan neraka di dunia, dan Perang D unia III . . . . Saya
bertanya-tanya seberapa bahagia an d a dalam hubungan-hubungan
pribadi anda? A nda bercerai? Menduda? Gay? Orang-orang seperti
anda tidak akan pernah bahagia, atau mereka tidak akan berusaha
begitu keras untuk m em buktikan tid a k ada kebahagiaan ataupun
m akna dalam semua hal.

Sentim en surat ini, jika b ukan nadanya, sangat lazim.


D arw inism e, dem ikian orang ini percaya, secara inheren
nihilistik, dan m engajarkan bahw a kita berevolusi karena
kebetulan sem ata-m ata (untuk yang kesekian kali saya ulangi,
seleksi alam iah sam a sekali bertentangan dengan suatu proses
kebetulan) dan lenyap ketika k ita m ati. Sebagai konsekuensi
langsung dari negativitas tersebut, sem ua b entuk kejahatan
akan m uncul. M ungkin ia tidak benar-benar berm aksud un tu k
m engatak an bahw a kedudaan bisa m uncul secara langsung dari
286 GOD DELUSION

Darw inism e saya, nam un suratnya, p a d a p o in ini, telah m encapai


suatu tin g k at kedengkian yang beg itu besar yang terus-
menerus saya lihat di kalangan para penulis surat K risten saya.
Saya telah menulis sebuah b u k u u tu h (Unweaving the Rainbow)
tentang m akna tertinggi, ten tan g puisi sains, dan khusus
u n tu k m enyangkal tu d u h an negativitas nihilistik tersebut;
m aka saya akan b erhenti di sini. Bab ini m em bahas kejahatan,
dan lawannya, kebaikan; dan m em bahas m oralitas: dari m ana
moralitas berasal, m engapa k ita harus m em percayainya, dan
apakah kita m em erlukan agam a u n tu k m enjadi berm oral.

A pa k a h P e n g e r t ia n M o r a l K it a M e m il ik i A sa l -
U su l D a r w in ia n ?

Beberapa buku, antara lain Why Good Is Good karya Robert H inde,
The Science of Good and Evil karya Michael Shermer, Can We Be Good
Without God? karya Robert B uckm an, dan Moral Minds karya
Marc Hauser, berpendapat bahw a pengertian kita akan yang-
benar dan yang-salah bisa bersum ber dari m asa lalu D arw inian
kita. Bagian ini adalah versi saya atas argum en tersebut.
Secara sam bil lalu, gagasan D arw inian te n ta n g evolusi
didorong oleh seleksi alam iah tam p ak tid ak cocok u n tu k
m enjelaskan kebaikan sebagaim ana yang k ita miliki, atau
perasaan m oralitas, kesopan-santunan, em pati, dan belas-
kasihan kita. Seleksi alam iah bisa dengan m udah m enjelaskan
rasa lapar, ta k u t, dan nafsu seksual, yang sem uanya secara
langsung m em iliki andil bagi keberlangsungan hidup atau
pem eliharaan gen-gen kita. N a m u n bagaim ana dengan rasa
belas-kasihan yang kita rasakan k etika kita m elihat seorang
anak yatim piatu m enangis, seorang janda tu a terp u ru k dalam
kesendiriannya, atau seekor binatang yang m erintih-rintih
dalam kesakitan? Apa yang m em beri kita dorongan k u at u n tu k
m em berikan secara cum a-cum a hadiah uang atau pakaian bagi
RICHARD DAWKINS 287

para korban tsunam i di w ilayah lain di dunia ini yang tidak


pernah k ita kenal, dan yang k em ungkinan besar tidak akan
m em balas b an tu an itu? D ari m ana “the G ood Sam aritan”
dalam diri k ita berasal? B ukankah kebaikan bertentangan
dengan teori te n ta n g “gen egois” {“the selfish-gene”)? Tidak. Ini
adalah suatu kesalahpaham an yang lazim terjadi atas teori itu —
suatu kesalahpaham an yang m en gganggu (dan, jika dicermati,
bisa diduga). Perlu kiranya m em beri penekanan pada kata yang
tepat. Gen yang egois m erupakan penekanan yang tepat, karena
itu m em bedakannya dari organism e yang egois, katakanlah,
spesies-spesies yang egois. Izinkan saya menjelaskannya.
Logika D arw inism e m enyim pulkan bahw a unit dalam
hierarki kehidupan yang bertahan h idup dan bisa m elewati
saringan seleksi alam iah akan cenderung egois (selfish). U nit-
unit yang b ertahan hidup di dunia adalah u n it-u n it yang
berhasil terus b ertah an h idup d engan m engorbankan lawan-
law an m ereka di tin g k at m ereka sendiri dalam hierarki
kehidupan tersebut. Tepat itulah yang dim aksud dengan egois
dalam konteks ini. Pertanyaannya adalah, apa tin g k at tindakan
tersebut? K eseluruhan gagasan ten tan g gen egois, dengan
penekanan p ad a k ata gen, adalah bahw a u n it seleksi alamiah
tersebut (yakni, u n it k epentingan-diri) bukanlah organisme
egois, juga bukan kelom pok egois atau spesies egois atau
ekosistem egois, m elainkan gen egois. G en itulah yang, dalam
b e n tu k inform asi, atau b ertah an terus dari generasi ke generasi
atau tidak. T idak seperti gen (dan juga meme), organisme,
kelom pok d an spesies b ukan jenis entitas yang tepat yang
berfungsi sebagai sebuah u n it dalam pengertian ini, karena
m ereka tid ak m em b u at salinan-salinan yang tepat atas diri
m ereka sendiri dan tid ak bersaing dalam sebuah kum pulan
entitas yang m enyalin-diri-m ereka-sendiri. Tepat itulah yang
dilakukan gen, dan itulah alasan — yang pada dasarnya logis
— u n tu k m em ilih gen tersebut sebagai u nit “keegoisan” dalam
GOD DELUSION

pengertian khusus D arw inian ten tan g {kata} egois.


Cara yang paling jelas di m an a gen-gen m enjam in
keberlangsungan hidup “egois” m ereka dalam kaitannya
dengan gen-gen lain adalah dengan m em program m asing-
masing organism e u n tu k m enjadi egois. M em ang ada banyak
keadaan di m ana keberlangsungan hidup organism e itu
akan m endukung keberlangsungan hidup gen-gen yang
ada di dalam nya. N am u n keadaan-keadaan yang berbeda
m em unculkan tak tik -tak tik yang berbeda. Terdapat keadaan-
keadaan— dan ini tidak sangat jarang— di m ana gen-gen
m em astikan keberlangsungan hidup egois m ereka dengan
m em engaruhi organism e-organism e u n tu k berperilaku
altruistik. K eadaan-keadaan itu sekarang ini cukup dipaham i
dengan baik, dan keadaan-keadaan itu bisa dibagi ke dalam
dua kategori utam a. Sebuah gen yang m em program tiap-tiap
organism e u n tu k m end u k u n g kerabat gen etik m ereka secara
statistik sangat m ungkin m em b an tu m unculnya salinan-salinan
dirinya sendiri. Frekuensi gen seperti itu bisa m en in gkat dalam
kum pulan gen sam pai titik di m ana altruism e kerabat m enjadi
norma. Bersikap baik pada anak sendiri m erupakan contoh
yang paling jelas, nam un itu b u k an satu-satunya contoh. Lebah,
tawon, sem ut, anai-anai dan, pada tin g k a t yang lebih rendah,
vertebrata-vertebrata te rte n tu seperti tikus-tikus m ondok,
musang Afrika, dan bu ru n g pelatuk, telah m engem bangkan
m asyarakat-m asyarakat di m ana saudara-saudara yang lebih
tua m eraw at saudara-saudara yang lebih m u d a (di m ana m ereka
m ungkin sam a-sam a m em iliki gen u n tu k m elakukan peraw atan
tersebut). Secara um um , sebagaim ana yang d itu n ju k k an oleh
alm arhum kolega saya, W D. H am ilton, b inatang cenderung
menjaga, m em bela, m em bagi m akanan, m em p erin gatkan akan
bahaya, atau m enunjukkan altruism e terh ad ap kerabat dekat
karena kem ungkinan statistik bahw a kerabat akan sam a-sam a
m emiliki tiruan gen-gen yang sam a tersebut.
RICHARD DAWKINS 289

Jenis altruism e u tam a yang lain yang bisa kita jelaskan


dengan baik secara D arw inian adalah altruism e tim bal-balik
(“K am u m en g g aru k p u n g g u n g k u d an saya akan m enggaruk
p u n g g u n g m u ”). Teori ini, yang p ertam a kali diperkenalkan ke
dalam biologi evolusioner oleh R obert Trivers dan sering kali
diungkap k an dalam bahasa m atem atis teori perm ainan, tidak
b erg an tu n g p ad a g en-gen yang dimiliki bersama. M em ang,
teori ini juga berjalan d engan baik, m u n g k in bahkan lebih baik,
di antara p ara ang g o ta spesies-spesies yang sangat berbeda,
di m ana hal ini sering kali disebut simbiosis. Prinsip tersebut
juga m erupakan dasar sem ua perdagangan dan pertukaran di
{dunia] m anusia. Si p em buru m em erlukan m ata anak panah,
dan si p andai besi m em erlukan daging. A sim etri tersebut
m em unculkan transaksi p ertukaran. Lebah m em erlukan nektar
dan b un g a m em erlukan penyerbukan. B unga tidak dapat
terbang sehingga m ereka m engupahi lebah, dengan m ata uang
n ek tar tersebut, u n tu k sewa sayap m ereka. B urung-burung
yang disebut honeyguides bisa m enem ukan sarang lebah nam un
tidak bisa m em ecahnya. Luak m adu bisa m em ecah sarang lebah,
nam un tid ak m em iliki sayap u n tu k m encarinya. Honeyguides
tersebut m em andu luak-luak m ad u itu (dan kadang manusia)
u n tu k m enem ukan m adu dengan gaya terbang khusus yang
m em ikat, yang tidak d itujukan u n tu k hal lain. K edua belah
pihak terseb u t m endap atk an k eu n tu n g an dari transaksi itu.
Sebuah tem payan berisi em as m u n g k in ada di balik sebuah batu
besar, yang terlalu b erat u n tu k diangkat oleh si penem unya.
Ia m em in ta b an tu an orang-orang lain m eskipun dia kem udian
harus m em bagi emas itu, karena tanpa ban tu an mereka dia
tidak akan m endapat apa-apa. Berbagai kerajaan m ahluk hidup
kaya dengan h u b u n g an -h u b u n g an m utualistik seperti itu:
b anteng dan b u ru n g pem akan k u tu , b unga pipa m erah dan
b u rung kolibri, ikan grouper dan ikan urasse, sapi dan m ikro­
organism e usus m ereka. A ltruism e tim bal-balik berjalan karena
290 GOD DELUSION

berbagai ketakseim bangan dalam k eb u tu h an dan kem am puan


u n tu k m em enuhinya. Itu lah m engapa altruism e tim bal-balik
tersebut berjalan dengan sangat baik di an tara spesies-spesies
yang berbeda: ketidakseim bangan-ketidakseim bangan tersebut
lebih besar.
Pada manusia, IO U (tanda/surat hutan g ) dan uang adalah
alat yang m em ungkinkan p en u ndaan dalam transaksi. Pihak-
pihak yang terlibat dalam perdagangan tidak m enyerahkan
barang-barang pada saat yang sam a nam u n bisa m endapatkan
hutang u n tu k dibayar di m asa depan, atau bahkan m enjual
hutang tersebut kepada orang lain. Sejauh yang saya tahu, tidak
ada binatang non-hum an di alam liar yang m em iliki padanan
langsung terhadap uang. N a m u n ingatan akan identitas
individual m em ainkan peran yang sam a secara tak langsung.
Kelelawar-kelelawar penghisap darah m em pelajari individu-
individu lain m ana dari kelom pok sosial m ereka yang bisa
dipercaya m em bayar h u tan g m ereka (m em u n tahkan darah)
dan individu-individu m ana yang m enipu. Seleksi alam iah
m endukung gen-gen yang m endorong individu-individu,
dalam berbagai hub u n g an dengan k eb u tu h an dan kesem patan
yang tidak-seim bang, u n tu k m em beri k etika m ereka m am pu,
dan u n tu k m enerim a pem berian k etika m ereka tidak
m am pu. Seleksi alam iah juga m endukung kecenderungan-
kecenderungan u n tu k m engingat kew ajiban, m enanggung
dendam , m engaw asi h u b u n g an -h u b u n g an p ertu k aran dan
m enghukum para penipu yang m enerim a nam u n tid ak m em beri
ketika tiba giliran m ereka.
K arena akan selalu ada penipuan-penipuan dan
pem ecahan-pem ecahan yang stabil terh ad ap “perm ainan”
tersebut, teka-teki teoretis altruism e tim bal-balik selalu
m elibatkan suatu elem en huk u m an terhadap penipuan. Teori
m atem atika m enaw arkan dua kelom pok besar pem ecahan yang
stabil bagi “perm ainan-perm ainan” jenis ini. “Selalu bersikap
RICHARD DAWKINS 291

ja h at” adalah stabil dalam pengertian bahw a, jika setiap orang


yang lain m elakukannya, seorang individu yang baik tidak bisa
m elakukan hal yang lebih baik dari itu. N am u n ada strategi
lain yang juga stabil. (“S tabil” berarti bahw a, sekali hal itu
m elam paui frekuensi te rte n tu dalam populasi tersebut, tidak
ada altern atif lain yang lebih baik). Strategi ini adalah, “mulai
dengan bersikap baik, dan beri orang lain keuntungan dari
keraguan tersebut. Lalu balas p erb u atan baik dengan kebaikan,
nam un m em balas p erb u atan -p erb u atan b u ru k .” D alam bahasa
teori perm ainan, strategi ini (atau rum pun strategi yang serupa)
disebut dengan berbagai m acam nam a, antara lain Tit-for-Tat,
Retailator dan Reciprocator. Strategi ini secara evolusioner stabil
dalam beberapa keadaan, dalam pengertian bahw a, jika sebuah
populasi didom inasi oleh para reciprocator, tak satu pun individu
yang jahat, dan tak satu p u n individu yang sepenuhnya baik,
akan m elakukan hal yang lebih dari yang um um nya terjadi.
Ada varian-varian lain yang lebih ru m it dari strategi Tit-for-Tat
yang dalam beberapa keadaan bisa lebih baik.
Saya telah m enyebut kekerabatan dan ketim bal-balikan
sebagai pilar k em bar altruism e dalam sebuah dunia Darwinian,
nam un terd ap at stru k tu r-stru k tu r sekunder yang ada di
atas pilar-pilar utam a tersebut. D alam m asyarakat manusia
khususnya, yang m em iliki bahasa dan gosip, reputasi adalah
hal yang p enting. Seorang individu m u n g k in m em iliki reputasi
karena kebaikan dan kederm aw anan. Individu yang lain
m u n g k in m em iliki reputasi karena tidak-dapat-dipercaya,
karena m enipu dan m engingkari perjanjian. Individu yang lain
lagi m u n g k in m em iliki reputasi karena kem urahan hati ketika
kepercayaan telah terb an g u n , dan juga karena hukum an yang
keras terh ad ap penipuan. Teori altruism e tim bal-balik yang
sederhana tersebut m e n u n tu t b inatang-binatang dari semua
spesies u n tu k m endasarkan perilaku m ereka pada ketanggapan
tak sadar terhadap ciri-ciri tersebut dalam kaw anan mereka.
292 GOD DELUSION

Dalam m asyarakat-m asyarakat m anusia, kita m enam bahkan


kekuatan bahasa u n tu k m enyebarluaskan reputasi, biasanya
dalam ben tu k gosip. A nda tidak perlu m enderita secara pribadi
karena kegagalan X u n tu k m em bayar m akanannya di pu b itu.
A nda dengar “m elalui kabar b u ru n g ” bahw a X adalah orang
yang kikir, atau— jika ingin m enam bahkan suatu kerum itan
yang ironis pada contoh terseb u t— bahw a Y m erupakan suatu
gosip yang m engerikan. R eputasi p en tin g , dan p ara ahli biologi
m engakui suatu nilai k eberlangsungan h idup D arw inian
bukan hanya dalam m enjadi reciprocator yang baik m elainkan
juga dalam m em bangun reputasi sebagai reciprocator yang baik.
B uku The Origins of Virtue karya M a tt Ridley, selain m erupakan
suatu ulasan yang jelas te n ta n g keseluruhan bidang m oralitas
Darw inian, juga sangat bagus dalam m em bahas reputasi.
Ahli ekonomi Norwegia, Thorstein Veblen dan, dengan
cara yang agak berbeda, ahli zoologi Israel, A m otz Zahavi,
m enam bahkan suatu gagasan lebih jauh yang m enarik.
Pemberian altruistik m ungkin m erupakan suatu pengum um an
dominasi atau superioritas. Para ahli antropologi m engenal hal ini
sebagai ‘Potlatch Effect’, sebuah nam a yang didasarkan pada adat-
kebiasaan di m ana para kepala-suku suku-suku Pasifik barat-laut
saling bersaing satu sama lain dalam berbagai duel pesta besar-
besaran. D alam kasus-kasus ekstrem, p ertandingan-pertandingan
balasan berlanjut sampai satu pihak benar-benar b angkrut, dan
sang pem enang pun tidak jauh berbeda. Konsep Veblen tentang
“konsumsi yang m encolok” m enarik m inat banyak pengam at
dunia m odem . A ndil Zahavi, yang tidak dilihat oleh para ahli
biologi selama b ertahun-tahun hingga diperkuat oleh m odel-
model m atem atika brilian dari seorang ahli teori Alan Grafen,
adalah m em berikan suatu versi evolusioner dari gagasan Potlatch
tersebut. Zahavi m em pelajari burung babbler A rab— burung-
burung kecil berwarna coklat yang hidup dalam kelompok-
kelompok sosial dan saling m em elihara bersam a-sama. Seperti
RICHARD DAWKINS 293

halnya banyak burung kecil, burung babbler bercericit untuk


m em beri peringatan bahaya, dan mereka juga saling membagi
m akanan satu sama lain. Penelitian D arw inian standar terhadap
tindakan-tindakan altruistik seperti itu pertam a-tam a akan
m encari ketim bal-balikan dan hubungan-hubungan kekerabatan
di kalangan b u rung-burung itu. K etika seekor babbler memberi
m akan rekannya, apakah itu dilakukan dengan harapan diberi
m akanan di w aktu lain? A tau apakah si penerim a pemberian
itu adalah kerabat yang secara genetik dekat? Penafsiran Zahavi
sangat tak terduga. B urung-burung babbler yang lebih kuat
m enegaskan dom inasi m ereka dengan m em beri m akan burung-
burung yang lebih lem ah. M em injam bahasa antropomorfis
yang disukai oleh Zahavi, burung yang dom inan tersebut
m ungkin berkata sebagai berikut: “Lihat betapa aku lebih kuat
dibanding kam u, saya m am pu m em berim u m akanan.” Atau,
“Lihat betapa k uatnya aku, aku berani m em bahayakan diriku
diserang elang dengan bertengger di sebuah ranting yang tinggi,
dan bertindak sebagai penjaga yang m em beri peringatan bahaya
pada kaw ananku yang sedang m akan di tan ah .” Pengamatan-
pengam atan Zahavi dan kolega-koleganya m em perlihatkan
bahwa burung -b u ru n g babbler aktif bersaing u n tu k m endapatkan
peran penjaga yang berbahaya tersebut. D an ketika seekor babbler
yang lebih lem ah berusaha u n tu k m em beri m akanan kepada
burung yang lebih dom inan, apa yang terlihat sebagai kebaikan
hati itu ditam pik dengan keras. Inti dari gagasan Zahavi itu
adalah bahw a pengum um an-pengum um an superioritas tersebut
dibuktikan dengan bahaya yang dikandungnya. H anya individu
yang benar-benar superior yang m am pu m engum um kan hal
itu dengan cara m em berikan hadiah yang begitu berharga.
Individu-individu m endapatkan keberhasilan, misalnya dalam
m enarik pasangan, melalui berbagai dem onstrasi superioritas
yang berbahaya, term asuk kebaikan hati yang sifatnya pamer
dan m elakukan tindakan lain yang berbahaya.
294 GOD DELUSION

Sekarang kita m em iliki em pat alasan D arw inian yang


bagus bagi individu-individu yang berlaku altruistik, baik-
hati, atau “berm oral” satu sam a lain. Pertam a, hal ini berkaitan
dengan persoalan kekerabatan genetik te rte n tu . K edua, ada
ketim bal-balikan: pem balasan atas kebaikan-kebaikan yang
diberikan, dan pem berian berbagai kebaikan “dengan h arapan”
akan dibalas. K etika, sebagai akibat poin kedua, terdapat
keuntungan D arw inian dengan m em peroleh reputasi karena
kem urahan dan kebaikan hati. D an k eem pat, jika Zahavi benar,
ada k eu n tu n g an tam bahan te rte n tu dari kebaikan hati yang
mencolok sebagai suatu cara u n tu k m en d ap atk an pen gum um an
akan dominasi yang otentik.
Selama sebagian besar m asa pra-sejarah kita, m anusia
hidup dalam berbagai keadaan yang d engan k u a t m endorong
evolusi keem pat jenis altruism e itu. K ita h idup dalam desa-
desa, atau sebelum nya dalam kelom pok-kelom pok pengem bara
yang khas seperti k u m pulan yakis, yang cukup terisolir dari
kelom pok-kelom pok atau desa-desa sekitarnya. Sebagian besar
dari para anggota kelom pok anda m u ngkin adalah kerabat,
yang lebih bertalian erat d engan anda dibanding dengan
anggota-anggota kelom pok-kelom pok lain— beg itu banyak
kesem patan bagi altruism e k ekerabatan u n tu k berkem bang.
D an, entah kerabat atau bukan, anda k em ungkinan besar akan
bertem u dengan individu-individu yang sam a lagi dan lagi
sepanjang hidup anda— kondisi ideal bagi evolusi altruism e
tim bal-balik. Sem ua itu juga kondisi-kondisi yang ideal
un tuk m em bangun reputasi karena altruism e, d an kondisi
ideal yang sam a u n tu k m en g u m u m k an kederm aw anan yang
mencolok. Melalui salah satu atau keem pat jalan tersebut,
kecenderungan-kecenderungan genetik ke arah altruism e akan
m endapat duku n g an pada m anusia-m anusia awai itu. K arena
itu m udah u n tu k m elihat m engapa para leluhur pra-sejarah
kita akan bersikap baik kepada para anggota dalam kelom pok
RICHARD DAWKINS 295

m ereka, nam u n tidak baik— sam pai titik xenophobia— kepada


an g g o ta-an g g o ta kelom pok lain. Tapi m engapa— sekarang ini
sebagian besar dari kita hidup di k o ta-k o ta besar di m ana kita
tidak lagi dikelilingi oleh kerabat, d an di m ana setiap hari kita
bertem u d engan individu-individu yang tidak akan pernah kita
tem ui lagi— m engapa k ita m asih bersikap begitu baik kepada
satu sam a lain, bahkan kadang kepada orang-orang lain yang
m u n g k in dianggap sebagai ang g o ta kelom pok luar?
Penting u n tu k tidak salah-m engutarakan lingkup-
pencapaian seleksi alam iah tersebut. Seleksi tidak m endukung
evolusi suatu kesadaran kognitif tentang apa yang baik untuk
gen-gen anda. Kesadaran seperti itu harus m enunggu selama
abad keduapuluh u n tu k m encapai suatu tingkat kognitif, dan
bahkan sekarang ini pem aham an yang m enyeluruh hanya
terbatas pada m inoritas para spesialis di bidang ilmiah. Apa yang
didukung seleksi alamiah adalah m etode/aturan um um (rules of
thumb), yang berjalan dalam praktik u n tu k medorong gen-gen
yang m em bentuknya. M etode/aturan um um tersebut pada
dasarnya kadang bisa salah/gagal. D alam otak seekor burung,
aturan “Awasi dan jagalah hal-hal kecil yang bercericit di dalam
sarangm u, dan jatuhkan m akanan pada m ulut m erah mereka
yang m enganga” biasanya memiliki dam pak m emelihara gen-gen
yang m em bentuk aturan itu, karena obyek-obyek yang bercericit
dan m enganga m ulutnya dalam sebuah sarang seekor burung
dewasa biasanya adalah keturunannya sendiri. A turan itu salah/
gagal jika bayi burung lain kadang m asuk ke dalam sarang itu,
suatu keadaan yang jelas disebabkan oleh burung-burung cuckoo.
M ungkinkah bahw a dorongan-dorongan G ood Samaritan kita
salah/gagal, sesuatu yang analog dengan kesalahan/kegagalan
insting-insting pengasuhan seekor burung reed warbler ketika ia
bekerja keras u n tu k m eraw at seekor bayi burung cuckoo? Analogi
yang lebih dekat adalah dorongan m anusia u n tu k mengadopsi
anak. Saya harus segera m enam bahkan bahwa “kegagalan/
296 GOO DELUSION

kesalahan” tersebut dim aksudkan hanya dalam pengertian yang


sepenuhnya Darw inian. H a l itu sam a sekali tidak m engandung
makna peyoratif.
Gagasan ten tan g “kesalahan” atau “d am pak -sam pingan”
yang saya ajukan tersebut berjalan seperti ini. Seleksi alam iah, di
masa-masa kuno ketika k ita hidup dalam kelom pok-kelom pok
kecil dan stabil seperti k u m pulan yakis, m em program ke
dalam otak k ita berbagai dorongan altruistik, serta dorongan-
dorongan seksual, dorongan-dorongan u n tu k m akan,
dorongan-dorongan xenophobis, dan berbagai dorongan lain.
Sebuah pasangan yang cerdas bisa m engetahui k eu n tu n g an
D arw inian m ereka dan tah u bahw a alasan u ta m a bagi dorongan-
dorongan seksual m ereka adalah u n tu k prokreasi. M ereka tah u
bahwa si perem puan tidak m u n g k in m eng an d u n g karena ia
m engonsum si pil. N a m u n m ereka sadar bahw a hasrat seksual
mereka sam a sekali tidak hilang karena pen getahuan itu. H asrat
seksual adalah hasrat seksual dan kekuatannya, dalam psikologi
seorang individu, tidak b erg an tu n g pada tekanan D arw inian
yang m em unculkannya. Ia adalah suatu dorongan yang ku at
yang m uncul tan p a berg an tu n g pada alasan utam anya.
Saya m enganggap bahw a hal yang sam a juga berlaku bagi
dorongan u n tu k b erbuat baik— dorongan ke arah altruism e,
kem urahan hati, em pati, serta belas kasih. D i m asa-m asa kuno,
kita mem iliki kesem patan u n tu k bersikap altruistik hanya
kepada kerabat dekat dan pihak-pihak yang kem un g kinan besar
bersikap tim bal-balik. Sekarang ini batasan tersebut tidak lagi
ada, nam un atu ran um u m n y a (rules o f thumb) te ta p bertahan.
M engapa ia masih tetap bertahan? H al itu sangat m irip dengan
hasrat seksual. K ita tid ak lagi bisa m enahan diri k ita u n tu k
merasa kasihan ketika kita m elihat seseorang yang m alang
m enangis (yang tid ak ada kaitannya dengan k ita dan tidak
m am pu m em balas tindakan kita) sebagaim ana kita tidak bisa
menahan diri kita u n tu k m erasa bernafsu kepada seorang lawan
RICHARD DAWKINS 297

jenis (yang m u n g k in saja m andul atau tidak bisa bereproduksi).


K eduanya adalah penyim pangan, suatu kesalahan Darwinian:
kesalahan yang berharga dan m em bahagiakan.
Ja n g a n sam pai anda m enganggap bahw a Darwinisasi di atas
sebagai sesuatu yang m erendahkan atau m ereduksi emosi belas-
kasih dan em osi kederm aw anan yang m ulia tersebut. D em ikian
juga m en y an g k u t hasrat seksual. H asrat seksual, ketika ketika
disalurkan m elalui saluran-saluran budaya linguistik, m uncul
sebagai puisi d an dram a yang besar: puisi-puisi cinta John
D onne, m isalnya, atau dram a Romeo and Juliet. D an ten tu saja
hal yang sam a terjadi pada p enataan-ulang kerabat yang salah
tersebut— dan rasa belas-kasih yang didasarkan pada ketim bal-
balikan tersebut. Belas-kasihan kepada seorang penghutang,
ketika dilihat di luar konteks, sam a tak-D arw iniannya
sebagaim ana m engadopsi anak orang lain:

Kualitas kem urahan hati tidak dipaksakan.


Ia jatuh seperti hujan yang lem but dari angkasa
Ke tem pat-tem pat di bawahnya.

N afsu seksual m erupakan kek u atan pendorong di balik


sebagian besar ambisi dan perjuangan m anusia, dan banyak
di antaranya m erupakan suatu kem elesetan/kegagalan. Tidak
ada alasan m engapa hal yang sam a tidak juga berlaku dalam
kaitannya dengan hasrat u n tu k m enjadi baik hati dan berbelas
kasih, jika ini m erupakan suatu konsekuensi yang meleset
kehidupan pedalam an p ara leluhur. Cara terbaik bagi seleksi
alam iah u n tu k m em asukkan kedua jenis hasrat di m asa para
leluhur terseb u t adalah m enem patkan atu ran -atu ran um um
itu dalam otak. A tu ran -atu ran u m u m itu masih m em engaruhi
kita sekarang ini, m eskipun keadaan-keadaan sekarang ini
m enjadikan m ereka m elenceng dari fungsi-fungsi awai mereka.
A tu ran -atu ran u m u m tersebut masih m em engaruhi kita,
bukan dalam cara Calvinistik detrm inistik, m elainkan tersaring
298 GOD DELUSION

melalui berbagai p engaruh kesusastraan dan adat, hukum


dan tradisi yang beradab— dan, te n tu saja, agam a. Seperti
halnya aturan lam a otak m enyangkut nafsu seksual tersebut
m engalam i penyaringan p eradaban sehingga m uncul dalam
berbagai adegan cinta Romeo and Juliet, dem ikian juga aturan-
aturan lam a otak m enyangkut perselisihan k ita-dan-m ereka
itu m uncul dalam b en tu k p ertaru n g an terus-m enerus antara
keluarga C apulet d an keluarga M ontague— m eskipun aturan-
aturan lam a o tak m eyangkut altruism e d an em pati itu berakhir
dalam penyim pangan yang m em bahagiakan kita, yakni
rekonsiliasi pada adegan akhir d ram a Shakespeare itu.

S e b u a h S t u d i K a su s t e n t a n g A sa l- U su l
M o r a l it a s

Jika pengertian m oral kita, seperti halnya hasrat seksual kita,


m em ang berakar k uat dalam m asa lalu D arw inian kita, dan
m endahului agam a, k ita bisa m em perkirakan bahw a penelitian
tentang pikiran m anusia akan m enyingkapkan beberapa
karakteristik m oral universal, yang m engatasi b atas-batang
geografis dan budaya, dan juga, yang lebih pen tin g , batas-batas
agama. Ahli biologi H arvard M arc H auser, dalam b u kunya yang
berjudul, Moral Minds:How Nature Design Our Universal Sense
of Right and Wrong, telah m em perluas su atu eksperim en garis
pem ikiran yang sangat m enarik yang aw ainya diandaikan oleh
para filosof m oral. Studi H auser tersebut an tara lain b ertujuan
m em perkenalkan cara para filosof m oral berpikir. Sebuah dilem a
moral hipotetis diajukan, dan kesulitan yang k ita alam i dalam
m enjaw abnya m em beri tah u k ita sesuatu ten tan g pengertian
kita akan benar dan salah. H auser m elakukan sesuatu yang lebih
dibanding para filosof itu: ia benar-benar m elakukan survei-
survei statistik dan eksperim en-eksperim en psikologis dengan
m enggunakan kuesioner-kuesioner di In tern et, m isalnya, u n tu k
RICHARD DAWKINS 299

m enyelidiki pengertian m oral orang-orang riil. D ari sudut


pandang sekarang i n i , ‫ ال؛أا‬yang m enarik adalah bahw a sebagian
besar orang sam pai pada kesim pulan-kesim pulan yang sama
ketika dihadapkan p ad a dilem a-dilem a ini, dan kesepakatan
m ereka m en y an g k u t kesim pulan-kesim pulan itu sendiri lebih
k u at dibanding k em am puan m ereka u n tu k m engungkapkan
alasan-alasannya. Inilah yang k ita d uga jika k ita mem iliki suatu
pengertian m oral yang tertan am dalam otak kita, seperti halnya
insting seksual k ita atau kecem asan k ita akan ketinggian
atau, sebagaim ana yang d ikatakan H auser sendiri, seperti
k em am puan k ita akan bahasa (detail-detailnya berbeda-beda
dari satu budaya ke budaya yang lain, nam u n stru k tu r gram atika
yang m endasarinya bersifat universal). Sebagaim ana yang akan
k ita lihat, cara orang-orang m erespons u j i a n - u j i a n m oraj jn ‫؛‬j
dan ketid ak m am p u an m ereka u n tu k m engartikulasikan alasan-
alasannya, tam p ak sebagian besar tid ak b ergantung pada ada
tidaknya keyakinan-keyakinan keagam aan m ereka. Pesan buku
H auser tersebut, dalam kata-k atan y a sendiri, adalah sebagai
berikut: “Apa yang m endorong penilaian-penilaian moral kita
adalah suatu g ram atik a m oral universal, suatu kem am puan
pikiran yang berevolusi selam a jutaan tah u n yang m encakup
serangkaian prinsip u n tu k m em b en tu k suatu kum pulan sistem
m oral yang m ungkin. Seperti halnya dengan bahasa, prinsip-
prinsip yang m em b en tu k g ram atik a m oral kita berada dalam
radar kesadaran k ita .”
A pa yang m enjadi ciri dalam dilem a-dilem a m oral H auser
adalah berbagai variasi pada tem a ten tan g sebuah kereta
atau “troli” yang m elaju di atas sebuah jalur lintasan dan
m engancam m em b u n u h sejum lah orang. Kisah sederhananya
m enggam b ark an seseorang, Denise, yang berdiri pada suatu
titik te rte n tu dan dalam posisi yang m em ungkinkan dia
m engalihkan laju troli itu ke sam ping, dan dengan demikian
m enyelam atkan hidup kelim a orang yang terperangkap di jalur
300 GOD DELUSION

utam a. Sayangnya, di jalur ke sam ping itu ada juga seorang


manusia yang terperangkap. N am u n karena orang yang
terperangkap di jalur sam ping itu hanya satu orang, kalah
banyak dibanding lim a orang yang terp eran g k ap di jalur utam a,
sebagian besar orang setuju bahw a secara m oral diperbolehkan,
jika bukan diw ajibkan, bagi Denise u n tu k m engalihkan troli itu
dan m enyelam atkan lim a orang m eski m em b u n u h satu orang.
K ita m eniadakan berbagai kem un g k in an hipotetis seperti
bahw a satu orang yang terperangkap di jalur ke sam ping itu
adalah Beethoven, atau seorang tem an dekat.
Berbagai elaborasi eksperim en pem ikiran tersebut
menyajikan serangkaian tek a-tek i m oral yang sem akin m enarik.
Bagaim ana jika troli itu bisa d ihentikan d engan m enjatuhkan
suatu beban te rte n tu yang besar di jalurnya dari jem batan
yang ada di atas jalur itu? M em ang m udah: jelas kita harus
m enjatuhkan beban itu. N a m u n bagaim ana jika satu-satunya
beban berat yang ada adalah seorang laki-laki yang sangat
gem uk yang sedang d u duk di atas jem batan itu, m enikm ati
terbenam nya m atahari di senja hari? H am p ir setiap orang setuju
bahwa m endorong orang gem u k itu dari atas jem b atan adalah
tidak-berm oral, m eskipun dari satu su d u t pandang terten tu ,
dilema itu m ungkin tam p ak serupa bagi D enise: m engalihkan
jalur berarti m em bunuh satu orang u n tu k m enyelam atkan
lima orang. Sebagian besar dari kita m em iliki intuisi yang ku at
bahwa terdapat suatu perbedaan yang sangat p en tin g di antara
kedua kasus tersebut, m eskipun kita m u n g k in tidak m am pu
u n tuk m engungkapkan apa itu.
M endorong laki-laki gem u k itu dari atas jem batan
mirip dengan dilem a lain yang dipikirkan oleh Hauser. Lima
orang pasien di sebuah rum ah sakit sedang sekarat, m asing-
masing m engalam i kegagalan organ te rte n tu yang berbeda-
beda. M asing-m asing pasien itu akan terselam atkan jika bisa
ditem ukan seorang pendonor yang m au m em berikan tiap-tiap
RICHARD DAWKINS 301

organ u n tu k m en g g an tik an organ yang gagal tersebut, nam un


tak ada pendonor. K em udian si d okter itu m enyadari bahwa ada
seorang laki-laki sehat di ruang tu n g g u , yang kelim a organnya
m asih bagus dan cocok u n tu k ditransplantasikan. D alam kasus
ini, ham p ir ta k ada orang yang m eng atak an bahw a tindakan
m oral adalah m em b u n u h satu orang itu u n tu k m enyelam atkan
kelim a pasien itu.
Sebagaim ana dengan si laki-laki g em uk di atas jem batan,
intuisi yang sam a-sam a ada p ad a sebagian besar dari kita
adalah bahw a orang tak bersalah yang kebetulan berada di
lokasi kejadian tidak boleh tib a-tib a dijerum uskan ke dalam
suatu situasi b u ru k dan dim anfaatkan dem i orang lain tanpa
persetujuannya. Im m anuel K an t m engem ukakan suatu prinsip
yang sangat terkenal bahw a seorang m ahluk yang rasional
tid ak pernah boleh dim anfaatkan sem ata-m ata sebagai alat
pasif u n tu k m encapai tujuan te rte n tu , sekalipun tujuan itu
m en g u n tu n g k a n orang lain. D ari sini, tam p ak terdapat suatu
perbedaan p en tin g an tara kasus si laki-laki g em uk di atas
jem batan (atau si laki-laki yang berada di ruang tu n g g u rumah
sakit), dan orang yang berada di jalur sam ping lintasan troli
itu. Si laki-laki g em uk di atas jem batan tersebut akan jelas-
jelas dim anfaatkan sebagai alat u n tu k m enghentikan troli yang
m elaju kencang tersebut. Ini jelas m elanggar prinsip Kant
tersebut. Si orang yang berada di jalur sam ping lintasan troli
itu tidak d im anfaatkan u n tu k m enyelam atkan hidup kelima
orang yang ada di jalur u tam a. Ja lu r sam ping itulah yang
dim anfaatkan, dan si orang itu hanya bernasib buruk berada di
jalur sam ping itu. N am u n , k etika anda m enyatakan pem bedaan
itu seperti itu, m engapa ini m em uaskan kita? Bagi K ant, ini
adalah prinsip m oral yang absolut dan mendasar. Bagi Hauser
hal ini tertan am secara inheren dalam diri k ita melalui evolusi.
Situasi hipotetis yang m elibatkan troli yang sedang
m elaju tersebut m enjadi sem akin m enarik, dan dilem a-dilem a
302 GOD DELUSION

moral yang dim unculkannya m em ikat dan rum it. H auser


m em bandingkan dilem a-dilem a yang dihadapi oleh individu-
individu hipotetis bernam a N ed dan Oscar. N ed berdiri di
samping jalur kereta api. Tidak seperti Denise, yang bisa
mengalihkan troli ke jalur samping, yang bisa dilakukan N ed
adalah m engalihkan troli itu ke jalur m em utar yang akan kembali
lagi ke jalur utam a tepat di hadapan kelim a orang itu. Semata-
m ata m engalihkan jalur tidak m em bantu: troli itu bagaim anapun
juga akan m enabrak kelim a orang itu begitu jalur m em utar
itu m enyatu kem bali dengan jalur utam a. N am un, kebetulan,
ada seorang laki-laki yang sangat gem uk di jalur m elingkar
itu yang cukup berat u n tu k m enghentikan troli itu. H aruskan
N ed pengubah jalur dan m engalihkan troli itu? Sebagian besar
intuisi orang-orang adalah bahw a ia tidak boleh m elakukan itu.
N am un apa perbedaan antara dilem a N ed dan dilem a Denise
tersebut? Sangat m ungkin bahw a orang-orang itu secara intuitif
menerapkan prinsip K ant tersebut. Denise m engalihkan troli
itu sehingga tidak m enabrak kelim a orang itu, dan si korban
yang malang di jalur sam ping itu adalah “kerugian tam bahan”
(“collateral damage”), m em injam ungkapan Rumsfeldian yang
menarik. Si korban itu tidak dim anfaatkan oleh Denise u n tu k
m enyelam atkan orang lain. N ed pada dasarnya memanfaatkan si
laki-laki gem uk itu u n tu k m enghentikan troli itu, d an sebagian
besar orang (m ungkin secara instingtif), dan juga K ant (yang
mem ikirkannya secara sangat mendetail), m elihat hal ini sebagai
sesuatu yang sangat berbeda.
Perbedaan tersebut m uncul kem bali pada dilem a Oscar.
Situasi O scar identik dengan situasi N ed, kecuali bahw a
ada sebuah potongan besi yang b erat pada jalur m em u tar
lintasan itu, dan cukup berat u n tu k m eng h entikan troli
itu. Jelas O scar seharusnya tidak m em iliki m asalah dalam
m em utuskan m engalihkan troli itu ke jalur m e m u tar tersebut.
N am un, kebetulan ada seorang pejalan yang sedang m elintas
RICHARD DAWKINS 303

di depan poto n g an besi itu. Ia jelas akan terbunuh jika


O scar m em u tu stk an u n tu k m engalihkan jalur troli itu, tepat
seperti laki-laki g em u k yang ada dalam kasus N ed tersebut.
Perbedaannya adalah bahw a si pejalan kaki dalam kasus Oscar
tersebut tid ak dim anfaatkan u n tu k m enghentikan troli itu: ia
adalah ‘kerugian tam b a h a n ’, sebagaim ana dalam kasus dilema
Denise. Seperti H auser, d an seperti sebagian besar subyek
eksperim en H auser, saya m erasa bahw a O scar diperbolehkan
m engalihkan jalur troli itu nam u n N ed tidak. N am u n saya juga
m erasa sangat sulit u n tu k m enunjukkan alasan-alasan intuisi
saya. Poin H au ser adalah bahw a intuisi-intuisi m oral tersebut
sering kali tid ak terpikirkan secara m endetail kecuali bahwa
k ita m erasakan secara k u at intuisi-intuisi itu, karena berkah
w arisan evolusioner kita.
D alam sebuah usaha penelitian antropologi yang
sangat m enarik, H auser dan kolega-koleganya m enerapkan
eksperim en-eksperim en m oral m ereka p ad a K una— sebuah
suku kecil di pedalam an A m erika Tengah yang sangat kurang
m em iliki k o n tak dengan orang-orang B arat dan tidak memiliki
agam a form al. Para peneliti itu m engubah eksperimen
pem ikiran “troli yang m elaju di sebuah jalur terseb u t” dengan
padanan -p ad an an lokal yang cocok, seperti buaya-buaya yang
berenang m enuju perahu. D engan perbedaan-perbedaan kecil
yang m irip, suku K una tersebut m em perlihatkan penilaian-
penilaian m oral yang sam a seperti k ita semua.
Yang terk ait dengan dan sangat m enarik bagi buku ini,
H auser juga m engajukan pertanyaan apakah orang-orang
religius berbeda dari orang-orang atheis dalam hal intuisi moral
m ereka. Sangat jelas, jika kita m endapatkan moralitas kita
dari agam a, kedua kelom pok terseb u t akan berbeda. N am un
tam pakn y a keduanya tidak berbeda. Hauser, yang bekerja
bersam a filosof m oral Peter Singer,87 berfokus pada tiga dilema
hipotetis dan m em ban d in g k an kesim pulan-kesim pulan orang-
304 GOD DELUSION

orang atheis dengan kesim pulan-kesim pulan orang-orang


religius. D alam tiap-tiap kasus, para subyek penelitian tersebut
dim inta u n tu k m em ilih apakah sebuah tindakan hipotetis
secara m oral “diw ajibkan”, “diperbolehkan”, atau “dilarang”.
K etiga dilem a itu adalah:

1. D ilem a Denise. Sembilan p u lu h persen orang m en gatakan


bahw a diperbolehkan m engalihkan troli itu, dan m em bunuh
satu orang u n tu k m enyelam atkan lim a orang.
2. A nda m elihat seorang anak kecil tenggelam dalam sebuah
kolam dan di sekitar situ tid ak ada p ertolongan lain yang
tersedia. A nda bisa m enyelam atkan anak itu, nam un celana
panjang anda akan rusak dalam proses itu. Sem bilan puluh
tujuh persen setuju bahw a anda harus m enyelam atkan
anak itu (yang m enakjubkan, 3 persen lebih m em ilih
m enyelam atkan celana panjang m erek).
3■ Dilema transplantasi organ yang dijabarkan di atas. Sembilan
puluh tujuh persen orang setuju bahwa secara moral dilarang
untuk m engorbankan si laki-laki sehat yang ada di ruang
tunggu itu dan m em bunuhnya demi m endapatkan organ-
organnya, meskipun itu m enyelam atkan lima orang yang lain.

K esim pulan u tam a dari studi H auser d an Singer adalah


bahwa tidak ada perbedaan yang secara statistik signifikan
antara kelom pok atheis dan kelom pok o rang-orang religius
dalam m em buat penilaian-penilaian ini. H al ini tam p ak sesuai
dengan pandangan, yang saya dan banyak orang yakini, bahw a
kita tidak m em erlukan Tuhan u n tu k m enjadi baik— atau jahat.

J ik a T i d a k A d a T u h a n , M e n g a p a B e r b u a t B a i k ?

Jik a dikem ukakan seperti itu, pertan y aan tersebut terdengar


jelas-jelas tercela. K etika seseorang yang religius m enyam paikan
RICHARD DAWKINS 305

pertanyaan itu d engan cara itu (dan banyak dari mereka yang
m elakukannya), dorongan yang segera m uncul pada saya
adalah m eng atak an ta n ta n g a n berikut: “A pakah anda benar-
benar serius m eng atak an pada saya bahw a satu-satunya alasan
anda m encoba u n tu k bersikap baik adalah u n tu k m endapatkan
berkah d an pahala Tuhan, atau m enghindari m urka dan
hukum annya? Itu bukan m oralitas, itu hanya penghisapan,
itu berarti m enjilat, m erasa cemas pada kam era pengawasan
besar di angkasa, atau penyadap suara di dalam kepala anda,
yang m engaw asi setiap gerak anda, bahkan setiap pikiran
hina an d a.” Sebagaim ana yang dikem ukakan Einstein, “Jika
orang bersikap/berbuat baik hanya karena m ereka tak u t akan
hukum an , dan berharap akan pahala, m aka kita ini sangat
m enyedihkan.” M ichael Shermer, dalam The Science of Good
and Evil, m enyebutnya sebagai penghenti perdebatan. Jika
anda setuju bahw a, dengan tidak adanya Tuhan, anda akan
“m elakukan peram pokan, pem erkosaan, dan pem bunuhan,”
anda m enyingkapkan diri anda sendiri sebagai seseorang yang
tak-berm oral, “dan kam i sangat disarankan u n tu k memberi
anda pelajaran.” Jik a, di sisi lain, anda m engakui bahwa anda
akan teta p m enjadi seseorang yang baik bahkan ketika tidak
dalam pengaw asan ilahiah, m aka anda m eru n tu h kan klaim
anda sendiri bahw a Tuhan k ita p erlukan agar kita m enjadi baik.
Saya m en d u g a bahw a sangat banyak orang religius memang
m engan g g ap agam a adalah apa yang m em otivasi mereka
u n tu k m enjadi baik, teru tam a jika m ereka m erupakan bagian
dari salah satu keyakinan yang secara sistem atis m em anfaatkan
perasaan bersalah pribadi.
M en u ru t saya, hanya m enunjukkan harga-diri yang rendah
jika kita berpikir bahw a, jika keyakinan kepada Tuhan tiba-tiba
lenyap dari dunia, k ita sem ua akan m enjadi kum pulan para
hedonis yang tak-berperasaan dan egois, tanpa kebaikan hati,
belas kasih, kederm aw anan, tan p a apa p un yang layak disebut
306 GOD DELUSION

kebaikan. U m um dipercaya bahw a Dostoevsky m em egang


pandangan itu, m ungkin karena beberapa p erkataan yang ia
taruh di m u lu t Ivan Karamazov:

{Ivan] dengan hikm at m engam ati bahwa sangat jelas tidak ada
hukum alam yang menjadikan m anusia m encintai kem anusiaan,
dan bahwa jika cinta m em ang ada dan telah ada di dunia hingga
sekarang ini, m aka hal itu bukan disebabkan oleh hukum
alam, m elainkan sepenuhnya karena m anusia percaya pada
keabadiannya sendiri. Ia berbisik kepada dirinya sendiri bahwa
tepat itulah yang m erupakan hukum alam, yakni bahwa begitu
keyakinan m anusia pada keabadiannya sendiri dihancurkan,
bukan hanya kem am puannya u ntu k m encintai yang akan terkikis,
melainkan juga kekuatan-kekuatan penting yang m enopang
kehidupan di dunia ini. D an lebih jauh, tak ada satu hal pun
yang kem udian menjadi tak-berm oral, segala sesuatu dibolehkan,
bahkan anthropophagi. D an akhirnya, seolah-olah sem ua ini
belum cukup, ia m enyatakan bahwa bagi setiap individu, seperti
anda dan saya, misalnya, yang tidak percaya pada Tuhan atau
pada keabadiannya sendiri, hukum alam dengan segera akan
m enjadi lawan sepenuhnya dari hukum berdasar-agam a yang
m endahuluinya, dan bahwa egoisme, bahkan yang cenderung
m em unculkan kejahatan, bukan hanya akan diperbolehkan,
melainkan akan dianggap sebagai sesuatu yang esensial dan
paling rasional, dan bahkan dianggap sebagai raison d ’etre dari
kehidupan m anusia.88

M ungkin naif, saya memiliki kecenderungan ke arah


pandangan yang kurang sinis tentang sifat m anusia dibanding
pandangan Ivan Karamazov tersebut. A pakah kita m em ang
benar-benar m em butuhkan pengawasan— entah oleh Tuhan
atau oleh satu sama lain— u n tu k m enghentikan kita dari
berperilaku egois dan kriminal? Saya dengan tulus ingin yakin
bahwa saya tidak m em erlukan pengaw asan seperti itu— dan
demikian juga anda, para pem baca yang terhorm at. D i sisi lain,
untuk m em perlem ah keyakinan diri kita, dengarkan pengalam an
Steven Pinker yang m engecewakan ten tan g sebuah pem ogokan
polisi di M ontreal, yang ia uraikan dalam b u k u Tbe Blank State:
RICHARD DAWKINS 307

Sebagai seorang pem uda belasan tahun yang tinggal di Canada


yang dam ai seiama tahun 1960-an yang rom antik, saya adalah
seorang penganut setia anarkism e Bakunin. Saya meremehkan
argum en orangtua saya bahwa jika pem erintah m eletakkan
senjatanya, sem ua neraka akan m engham bur. Pandangan-
pandangan kam i yang bertentangan diuji pada jam 8:00 A.M.,
17 O ktober 19 69 , ketika polisi M ontreal m elakukan pemogokan.
Pada pukul 20 ‫ ت ل ل‬A.M ., bank pertam a diram pok. Pada
tengah hari, sebagian besar ‫ ه؛ا هأ‬di tengah kota tu tu p karena
penjarahan. D alam beberapa jam berikutnya, para pengem udi
taksi m em bakar garasi sebuah penyewaan limosin yang bersaing
dengan m ereka u ntuk m endapatkan para penum pang di bandara,
seorang penem bak dari atas bangunan m em bunuh seorang
petugas polisi propinsi, para perusuh m enyerbu beberapa hotel
dan restoran, dan seorang dokter m em bunuh seorang pencuri di
rum ahnya di pinggiran kota. Menjelang m alam hari, enam bank
telah diram pok, seratus toko telah di jarah, dua belas kebakaran
terjadi, dan kerugian diperkirakan sekitar tiga juta dolar, sebelum
otoritas-otoritas kota m em anggil tentara dan, tentu saja, polisi
u n tu k ! ^ m ^ i h k a n ketertiban. Ujian empiris yang sangat jelas ‫؛‬٨ ‫؛‬
m em buat politik saya berkeping-keping ٠ . .

M u ngkin saya juga seorang Poilyanna sehingga yakin


bahw a orang-orang akan tetap baik ketika tidak diperhatikan
dan diawasi Tuhan . ‫ ؛ ه‬sis‫ ؛‬lain, m ayoritas p en d u d u k di M ontreal
m ungkin percaya pada Tuhan. M engapa k etak u tan pada Tuhan
tid ak m encegah m ereka, m eskipun para polis‫ ؛‬bum i kadang
tidak ada di wilayah itu? B ukankah serangan di M ontreal
itu m erupakan suatu eksperim en alam iah yang sangat bagus
u n tu k m enguji hipotesa bahw a percaya pada Tuhan m em buat
k ita baik? A tau apakah H . L. M eneken yang sinis benar ketika
ia dengan kritis m engam ati: “O rang -o ran g berkata kita
m em b u tu h k an agam a padahal apa yang sebenarnya m ereka
m aksud adalah k ita b u tu h polisi.”
Sangat jelas, tidak setiap orang di M ontreal berperilaku
bu ru k b egitu polisi tidak ada di wilayah itu. A kan m enarik
u n tu k m eng etah u i apakah terd ap at suatu kecenderungan
statistik, b etap ap u n kecil, bagi orang-orang religius u n tuk
308 GOD DELUSION

m enjarah dan m erusak; apakah kecenderungan ini lebih kecil


dibanding orang-orang yang tid ak berim an. Prediksi saya
adalah sebaliknya. Sering kali dikatakan secara sinis bahw a
tidak ada orang-orang atheis di te m p a t-te m p a t yang am an.
Saya cenderung m enduga (dengan beberapa b u k ti, m eskipun
m ungkin tam pak sim plistik u n tu k m enarik kesim pulan dari
bukti-b u k ti itu) bahw a terd ap at sangat sedikit orang atheis di
penjara-penjara. Saya tidak niscaya m engklaim bahw a atheism e
m eningkatkan m oralitas, m eskipun hum anism e— su atu sistem
ethis yang sering kali beriringan dengan atheism e— m ungkin
m eningkatkannya. K em ungkinan lain yang bagus adalah bahw a
atheism e terkait dengan suatu faktor ketiga, seperti pendidikan
yang lebih tinggi, kecerdasan atau kem am p u an berpikir,
yang m ungkin bertolak belakang d engan dorongan-dorongan
krim inal. B ukti-bukti penyelidikan seperti itu jelas tidak
m endukung pandangan u m u m bahw a religiusitas berkorelasi
positif dengan m oralitas. B u k ti-b u k ti korelasional tidak pernah
konklusif, nam un d ata berikut ini, yang dijabarkan oleh Sam
H arris dalam bukunya yang berjudul Letter to a Christian Nation,
sangat menyolok.

M eskipun afiliasi partai politik di Am erika Serikat bukan


m erupakan indikator yang sem purna tentang religiusitas, bukan
m erupakan rahasia bahwa “negara-negara [R epublikan] m erah”
um um nya m erah karena pengaruh politik yang begitu besar dari
orang-orang Kristen konservatif. Jik a m em ang ada suatu korelasi
yang kuat antara konservatisme K risten dan kesehatan sosial, kita
m ungkin bisa m elihat tanda tentang hal itu dalam negara-m erah
Amerika. N am un kita tidak m elihat. Dari dua puluh lima kota
dengan angka kejahatan krim inal yang paling rendah, 62 persen
ada di negara-negara “biru” [D em okrat], dan 38 persen berada di
negara-negara “m erah” [ R e p u b l i k a n ] . D ari dua puluh lima kota
yang paling berbahaya, 76 persen ada di negara-negara m erah,
dan 24 persen ada di negara-negara biru. D alam kenyataannya,
tiga dari lim a kota paling berbahaya di Am erika Serikat ada di
negara bagian Texas yang saleh. D ua belas negara dengan angka
penggarongan tertinggi adalah negara-negara m erah. D ua puluh
RICHARD DAWKINS 309

em pat dari dua puluh sem bilan negara dengan angka pencurian
tertinggi adalah negara-negara m erah. D ari dua puluh dua negara
dengan angka pem bunuhan terbesar, tujuh belas adalah negara-
negara merah.

Penelitian sistem atis cenderung m endukung data


korelasional tersebut. D an D en n ett, dalam Breaking the Spell,
dengan keras berkom entar, b ukan ten tan g b u k u H arris semata-
m ata, m elainkan te n ta n g studi-studi seperti itu secara umum:

Tidak perlu dikatakan, hasil-hasil ini m enghantam keras klaim-


klaim standar tentang kebajikan m oral yang lebih besar di kalangan
orang-orang religius, sehingga terdapat suatu gelom bang besar
penelitian lebih jauh yang dilakukan oleh organisasi-organisasi
religius yang berusaha untu k m enyangkal itu sem ua . . . . Satu
hal di m ana kita bisa merasa pasti adalah bahwa jik a terdapat
suatu hubungan positif yang signifikan antara perilaku moral
dan afiliasi, praktik, atau keyakinan keagam aan, hal itu akan
segera ditem ukan, karena begitu banyak organisasi keagamaan
sangat ingin u n tu k m enegaskan keyakinan-keyakinan tradisional
m ereka tentang hal ini secara ilmiah. (M ereka sangat terkesan
dengan kekuatan sains untu k m enem ukan-kebenaran ketika
hal ini m endukung apa yang telah m ereka yakini). Setiap bulan
yang berlalu tanpa adanya pengum um an tersebut menegaskan
kecurigaan bahw a yang terjadi adalah sebaliknya.

Sebagian besar orang cerdas akan setuju bahw a moralitas


ta n p a adanya pengaw asan bagaim anapun juga lebih m erupakan
m oralitas sejati dibanding jenis m oralitas palsu yang lenyap
begitu polisi m elakukan pem ogokan atau kam era pengawas
d im atikan— en tah kam era pengaw as itu adalah kamera
sunggu h an yang m elakukan pengaw asan di k antor polisi atau
kam era pengaw as im ajiner di surga. N a m u n m ungkin tidak fair
u n tu k m enafsirkan pertanyaan “Jik a tidak ada Tuhan, mengapa
repot-repot b erb u at baik?” dengan cara yang sinis tersebut.
Seorang pem ikir yang religius bisa m em berikan suatu penafsiran
m oral yang lebih m endalam , yang sesuai dengan pernyataan
310 GOD DELUSION

berikut dari seorang apologis imajiner. “Jik a anda tid ak percaya


pada Tuhan, anda tidak percaya bahw a terd ap at standar-
standar m oralitas yang absolut. D engan kehendak terbaik di
dunia anda m u ngkin berm aksud m enjadi seorang m anusia
yang baik, nam un bagaim ana anda m em u tu sk an apa yang
baik dan apa yang buruk? H anya agam a yang pada akhirnya
dapat m enyediakan standar-standar te n ta n g baik dan buruk.
Tanpa agam a anda harus m em utuskannya sam bil lalu. Itu akan
m erupakan m oralitas tan p a sebuah b u k u panduan: m oralitas
yang terom bang-am bing. Jik a m oralitas sem ata-m ata m asalah
pilihan, H itler bisa m engklaim berm oral m en u ru t standar-
standarnya sendiri, dan apa yang bisa dilakukan oleh sem ua
orang atheis adalah hanya m em b u at su atu pilihan pribadi u n tu k
hidup berdasarkan terang yang berbeda-beda. Sebaliknya,
orang-orang K risten, Yahudi, atau M uslim , bisa m engklaim
bahw a kejahatan m em iliki suatu m akna absolut, berlaku u n tu k
semua w aktu dan di sem ua tem p at, dan berdasarkan itu H itler
jelas jah at.”
Sekalipun benar bahw a kita m em butuhkan Tuhan un tu k
menjadi berm oral, hal itu te n tu saja tidak m enjadikan eksistensi
Tuhan lebih m ungkin, eksistensinya cum a lebih diinginkan
(banyak orang tidak bisa m elihat perbedaan itu). N am u n
itu bukan yang m enjadi masalah di sini. Si apologis religius
imajiner saya tersebut tidak perlu m engakui bahw a menjilat
Tuhan m erupakan m otif religius u n tu k m elakukan kebaikan.
Sebaliknya, klaim nya adalah bahwa, dari m ana p u n m otif un tu k
menjadi baik itu berasal, tanpa Tuhan tidak akan ada standar
untuk memutuskan apa yang baik. M asing-m asing dari kita dapat
m em buat definisi kita sendiri tentang yang-baik, dan berperilaku
berdasarkan hal itu. Prinsip-prinsip m oral yang didasarkan hanya
pada agama (dan bukan pada, misalnya, “aturan em as”, yang
sering kali dikaitkan dengan agam a nam un bisa diturunkan
dari tem pat lain) m ungkin disebut absolut. Baik adalah baik
RICHARD DAWKINS 311

dan bu ru k adalah buruk, dan k ita tidak m em buang-buang


w ak tu m em u tu sk an kasus-kasus te rte n tu berdasarkan apakah,
misalnya, seseorang m enderita. Si apologis religius itu akan
m engklaim bahw a hanya agam a yang bisa m em berikan suatu
dasar u n tu k m em u tu sk an apa itu yang-baik.
Beberapa filosof, teru ta m a K ant, m encoba u n tu k mencari
pato k an -p ato k an m oral absolut dari sum ber-sum ber non-
religius. M eskipun dia adalah seorang religius, sesuatu yang
ham pir ta k bisa dielakkan pada m asanya, K ant m encoba untuk
m endasarkan suatu m oralitas pada kew ajiban dem i kewajiban
itu sendiri, dan b u k an dem i Tuhan. Im p eratif kategorisnya
yang sangat terkenal m em erintahkan k ita u n tu k “bertindak
hanya berdasarkan m aksim yang pada saat yang sama bisa anda
anggap sebagai suatu h u k u m yang bisa diberlakukan secara
universal.” H al ini sangat te p a t dalam contoh berk ata bohong.
B ayangkan sebuah dunia di m an a orang-orang m enyebarkan
kebohongan sebagai su atu m asalah prinsip, di m ana berbohong
dianggap sebagai suatu kebaikan dan p erbuatan moral yang
harus dilakukan. D alam dunia seperti itu, berbohong itu
sendiri akan tid ak m em iliki m akna. K ebohongan m em erlukan
suatu pengandaian kebenaran u n tu k bisa didefinisikan. Jika
sebuah prinsip m oral adalah sesuatu yang kita kehendaki akan
diikuti sem ua orang, berbohong tidak dap at m enjadi sebuah
prinsip m oral karena prinsip itu sendiri akan jatuh dalam
ketakberm aknaan. B erbohong, sebagai suatu aturan untuk
kehidupan, p ad a dirinya sendiri tid ak stabil. Lebih um um ,
keegoisan, atau parasitism e pendom plengan pada m aksud-baik
orang lain, m u n g k in berlaku bagi saya sebagai seorang individu
yang egois dan m em beri saya kepuasan pribadi. N am un saya
tidak d apat b erharap bahw a setiap orang akan m engadopsi
parasitism e yang egois sebagai sebuah prinsip m oral, m eskipun
hanya karena saya dengan dem ikian tidak akan bisa lagi
m endom pleng orang lain.
312 GOD DELUSION

Im peratif K an tian tersebut tam p ak berfungsi dalam hal


berkata-jujur dan beberapa kasus lain. Tidak m u dah u n tu k
m elihat bagaim ana m em perluas im peratif terseb u t ke m oralitas
pada um um nya. Terlepas dari K ant, sangat m enggoda u n tu k
setuju dengan si apologis hipotetis saya tersebut bahw a
moralitas absolutis biasanya didorong oleh agam a. A pakah
selalu salah u n tu k m enyudahi p enderitaan seorang pasien yang
penyakitnya ta k terobati atas perm in taan dia sendiri? A pakah
selalu salah u n tu k bercinta dengan sesam a jenis? A pakah selalu
salah u n tu k m em b u n u h sebuah janin? A da orang-orang yang
percaya dem ikian, dan alasan-alasan m ereka absolut. M ereka
tidak m enoleransi argum en atau perdebatan. Siapa pu n yang
tidak setuju layak ditem bak: te n tu saja secara metaforis,
bukan secara harfiah— kecuali dalam kasus beberapa do k ter di
klinik-klinik aborsi A m erika (lihat bab berikutnya). N am u n ,
sayangnya, m oralitas tidak harus m enjadi absolut.
Para filosof m oral adalah para profesional dalam hal
pem ikiran ten tan g benar d an salah. Sebagaim ana yang
dengan singkat dan jelas dikem ukakan R obert H in de, m ereka
setuju bahw a “prinsip-prinsip m oral, m eskipun tid ak niscaya
dikonstruksi oleh akal-budi, harus bisa dibenarkan oleh akal-
b u d i.”89 M ereka m enggolongkan diri m ereka dalam berbagai
cara, nam un dalam term inologi m odern pem bedaan utam a
adalah antara “kaum deontologis” (seperti K an t) dan “kaum
konsekuensialis” (term asuk “kaum u tilitarian ” seperti Jerem y
B entham , 1748-1832). D eontologi adalah nam a sebutan u n tu k
keyakinan bahw a m oralitas adalah p enaatan atu ran-aturan.
Secara harfiah ia berarti sains te n ta n g kew ajiban, dari bahasa
Yunani yang artinya “[sesuatu] yang m en g ik at.” D eontologi
tidak benar-benar sam a dengan absolutism e m oral, nam un
dalam sebuah b u k u yang teru tam a m enyoroti agam a, tidak
ada perlunya m enjabarkan perbedaan itu secara panjang lebar.
K aum absolutis percaya bahw a terd ap at p ato k an-patokan
RICHARD DAWKINS 313

m u tla k (،absolutes) te n ta n g benar dan salah, im peratif-im peratif


yang kebenarannya tid ak ada san g k u t pautnya dengan
konsekuensi-konsekuensi m ereka. K aum konsekuensialis secara
lebih pragm atis m eyakini bahw a m oralitas sebuah tindakan
harus dinilai berdasarkan konsekuensi-konsekuensinya. Salah
satu versi dari konsekuensialism e adalah utilitarianism e, suatu
filsafat yang d ih u b u ng k an dengan B entham , Jam es Mill
sahabatnya (1773-1836), dan Jo h n Stuart Mill (1806-1873),
anak Jam es M ill. U tilitarianism e sering kali diringkas dalam
ungkapan B entham yang sayangnya agak kabur: “K ebahagiaan
terbesar bagi sebanyak m ungkin orang adalah dasar moralitas
dan legislasi.”
T idak sem ua absolutism e bersum ber dari agama.
M eskipun dem ikian, sangat sulit u n tu k m em pertahankan
m oralitas absolutis dengan dasar selain dasar-dasar keagam aan.
S atu-satunya pesaing yang terp ik irk an oleh saya adalah
patriotism e, khususnya di m asa perang. Sebagaim ana yang
dikem ukakan oleh sutradara film Spanyol yang sangat
terkenal, Luis B unuel: “Tuhan d an N eg eri m erupakan sebuah
tim yang tak-terkalahkan; m ereka m em ecahkan sem ua rekor
dalam hal penindasan dan p ertu m p ah an d arah .” Para petugas
yang m erek ru t p ara p em u d a sangat bersandar pada perasaan
kew ajiban patriotis korban-korban m ereka. D alam Perang
D u n ia Pertam a, para perem puan m em bagi-bagikan bulu-bulu
p u tih kepada p ara pem u d a yang tidak berseragam .

O h, kam i tidak ingin kehilangan engkau, nam un kami kira


engkau sebaiknya pergi,
K arena Raja-m u dan negerim u sedang m em butuhkanm u.

M asyarakat m em andang rendah orang-orang yang


m enentan g wajib m iliter, b ahkan yang ada di negeri musuh,
karena patriotism e dianggap sebagai suatu kebajikan absolut.
Sulit u n tu k m encari sesuatu yang lebih absolut dibanding “Benar
314 GOD DELUSION

atau salah ini negeriku” dari para te n ta ra profesional, karena


slogan tersebut m engharuskan anda u n tu k m em b unuh siapa
pun yang disebut sebagai m usuh oleh para politisi m asa depan.
Pemikiran konsekuensialis m u n g k in m em engaruhi keputusan
politik u n tu k terlibat dalam perang nam un, beg itu perang
dinyatakan, patriotism e absolutis m engam bil-alih dengan
kekuatan dan kekuasaan yang tid ak terlihat di te m p at lain
kecuali agam a. Seorang te n ta ra yang m em biarkan pem ikiran-
pem ikirannya sendiri te n ta n g m oralitas konsekuensialis
m em engaruhinya u n tu k tid ak terlibat dalam perang akan
m endapati dirinya disidangkan secara m iliter dan bahkan
dieksekusi.
D asar bagi pem bahasan filsafat m oral ini adalah klaim
keagam aan hipotetis bahw a tan p a Tuhan m oralitas m enjadi
relatif dan arbitrer. Terlepas dari K a n t dan p ara filosof m oral
lain yang sangat cem erlang, sum ber m oralitas absolut yang
dipilih biasanya sebuah b u k u suci, yang ditafsirkan m em iliki
suatu otoritas yang jauh m elam paui kapasitas historisnya u n tu k
m em berikan pendasaran. Sangat jelas bahw a orang-orang yang
patuh pada otoritas skriptural sangat jarang yang am bil peduli
pada asal-usul sejarah b u k u -b u k u suci m ereka (yang biasanya
sangat m eragukan). Bab berikutnya akan m em perlihatkan
bahwa, bagaim anapun juga, orang-orang yang m engklaim
m oralitasnya bersum ber dari k itab -k itab suci tid ak m elakukan
hal itu dalam kenyataannya.
RICHARD DAWKINS 315

Buku'Bagus'dan
Zeitgeist Moral Yang Berubah

Politik telah m em bantai ribuan orang, tetapi agam a telah


m em bantai puluhan ribu.
-SE A N O CASEY

A da dua cara di m ana kitab suci m u n g k in m enjadi sumber


m oral dan a tu ran -atu ran hidup. Pertam a adalah dengan
instruksi langsung, m isalnya m elalui Sepuluh Perintah (Ten
Commandements), yang m erupakan topik perselisihan panas
dalam peran g -p eran g kebudayaan di daerah-daerah tertinggal
A m erika. Yang lainnya adalah dengan contoh: Tuhan, atau
beberapa karak ter biblikal lainnya, m ungkin berperan
sebagai— m en g gunakan jargon kontem porer— teladan.
K edua ru te k itab suci tersebut, jika diikuti secara religius (kata
k eterangan d igunakan dalam pengertiannya yang metaforis
tetap i m erujuk pada m akna asalnya), m endorong sebuah
sistem m oral yang orang m odem beradab m ana pun, entah
beragam a atau p u n tidak, akan m enganggapnya— saya tidak
lagi m engung k ap k an n y a secara halus— m engerikan.
Sebenarnya, banyak bagian dari Bibel tidak secara
sistem atis jahat tetap i hanya saja ganjil, sebagaim ana yang
m un g k in anda tem u k an dari sebuah antologi dokum en-
dokum en berserakan yang disusun secara seram pangan,
316 GOD DELUSION

yang ditata, direvisi, diterjem ahkan, disim pangkan dan


“diimprovisasi” oleh ratusan penulis, editor, dan penyalin
tanpa identitas, yang kita tidak m engenalnya dan kebanyakan
tidak m engetahui satu sam a lain, yang m erentang sepanjang
sembilan abad. Ini m ungkin m enjelaskan beberapa keganjilan
telak dari Bibel. Tetapi sayangnya b u k u aneh yang sam a ini
pula lah yang dipertahankan oleh kaum fanatik keagam aan
untuk kita sebagai sum ber m oral dan atu ran hidup yang tidak
m ungkin salah. M ereka yang berm im pi m endasarkan m oralitas
mereka secara harfiah pada Bibel belum pernah m em baca
Bibel atau tidak m em aham inya, dem ikian k o m en tar bagus
Uskup Jo h n Shelby Spong dalam The Sins of Scripture. Bishop
Spong sendiri adalah contoh baik seorang uskup liberal yang
keyakinan-keyakinannya beg itu m aju sehingga ham pir tidak
bisa diterim a oleh kebanyakan m ereka yang m enyebut dirinya
Kristiani. Rekan sebandingnya adalah seorang Britis Richard
Holloway, yang baru saja berhenti sebagai U skup E dinburgh.
Uskup Holloway bahkan m engan g g ap dirinya sebagai seorang
‘K ristiani Pem baharu”. K am i pernah b ertem u dalam sebuah
diskusi publik di E dinburgh, yang m erupakan salah satu
pertem uan paling m erangsang dan m enarik yang pernah saya
hadiri.

P e r ja n jia n L a m a

Dimulai dalam kitab Genesis dengan kisah te n ta n g N uh,


yang diam bil dari m itos m asyarakat Babilonia te n tan g U ta-
N apisthim dan diketahui berasal dari m itologi-m itologi lebih
tua dari berbagai kebudayaan. Legenda ten tan g binatang-
binatang yang berpasang-pasangan m em asuki b ah tera adalah
m emikat, tetapi moral dari kisah N u h ini m engerikan. Tuhan
memiliki pandangan yang suram ten tan g m anusia, sehingga dia
(dengan pengecualian satu keluarga) m enenggelam kan m ereka
RICHARD DAWKINS 317

term asuk anak-anak dan juga, sebagai tam bahan, binatang-


binatang (yang diduga ta k bersalah).
Tentu saja, p ara teolog yang tidak senang akan m em bantah
bahw a k ita tid ak lagi m em perlakukan kitab Genesis secara
harfiah. Tetapi justru itulah keseluruhan m aksud saya! K ita
m engam bil dan m em ilih bagian-bagian dari kitab suci u n tuk
diyakini, bagian-bagian m ana yang perlu dikesam pingkan
sebagai sim bol-sim bol atau alegori-alegori. M engam bil dan
m em ilah seperti itu adalah soal keputusan personal, yang
sedikit banyak sam a sebagaim ana halnya keputusan seorang
ateis m en g ik u ti tu n tu n a n m oral ini atau itu adalah sebuah
keputusan personal, tanpa dasar m utlak. Jik a salah satunya
adalah “m oralitas yang didasarkan pada intuisi dan terkaan”,
b eg itu p u la satunya lagi.
D alam banyak kasus, terlepas dari m aksud baik sang
teolog canggih itu, kebanyakan orang m asih m em perlakukan
kitab sucinya, term asuk kisah N u h , secara harfiah. M enurut
G allup, m ereka itu term asuk ham pir 50 persen pemilih
A m erika Serikat. Ju g a , tidak diragukan lagi, banyak orang-
orang suci Asia yang m enyalahkan peristiw a tsunam i 2004
tidak pad a pergeseran lem peng tek to n ik tetapi pada dosa-dosa
m anusia, m ulai dari m inu m -m in u m an dan dansa di bar-bar
sam pai p elanggaran terhadap atu ran hari sabat yang sepele.
Jik a m ereka terh an y u t dalam cerita N u h , dan tidak m engetahui
apa p u n kecuali ajaran Injil, siapa yang dap at m enyalahkan
m ereka? Seluruh pendidikan m ereka telah m em baw a mereka
m em and an g bencana-bencana alam sebagai terkait dengan
urusan-urusan m anusia, sebagai balasan bagi kehilafan
m anusia k etim bang alasan apa pun yang im personal seperti
lem peng tektonik. B etapa angkuhnya keegoisan meyakini
bahw a peristiw a-peristiw a gem pa bum i, pada skala di m ana
seorang dew a (atau lem peng tektonik) m ungkin bekerja, harus
selalu m em iliki kaitan dengan m anusia. M engapa sebuah
318 GOD DELUSION

entitas ilahiah, dengan penciptaan dan keabadian berdasarkan


pikirannya, harus peduli pada perselisihan m anusia yang sepele?
Kita m anusia m em berikan kepada diri k ita suasana seperti itu,
bahkan m em perbesar ‘dosa’ kecil kita hingga ta ra f kosmik!
Ketika saya w aw ancara u n tu k sebuah stasiun televisi
dengan Pendeta Michael Bay, seorang tokoh aktivis anti-A borsi
Amerika, saya bertanya kepadanya m engapa orang-orang
K risten evangelis begitu terobsesi p ad a m asalah kecenderungan
seksual privat seperti hom oseksualitas, yang tidak ada kaitannya
dengan kehidupan orang lain. Jaw abannya terkesan m em bela
diri. W arga yang tidak berdosa berisiko m enaggung kerusakan
ketika Tuhan berkehendak m enghancurkan sebuah k o ta dengan
bencana alam oleh karena k ota itu m en am p u n g p ara pendosa.
Pada tah u n 2005, kota N ew O rleans ditim p a bencana banjir
menyusul badai K aterina. Pendeta Pat R obertson, salah seorang
televangelis terkem uka A m erika d an seorang m an tan calon
presiden, diberitakan pernah m enyalahkan bencana badai itu
pada seorang pelaw ak lesbi yang pernah tinggal di N ew Orleans.
A nda kira tu h an yang m aha kuasa akan m em akai pendekatan
yang agak lebih bertarget u n tu k m enghancurkan para pendosa:
serangan jantung m ungkin, k etim bang penghancuran skala
luas seluruh kota hanya karena ia kebetulan pernah m enjadi
tem pat tinggal seorang pelaw ak lesbi.
N ovem ber 2005, w arga Dover, Pennsylvania,
m emilih dewan sekolah (school board) lokal m ereka dengan
m engenyam pingkan seluruh d aftar calon dari kalangan
fundam entalis yang sudah m erusak citra k ota tersebut, u n tu k
tidak m enyebut m encem ooh, dengan berusaha m em aksakan
ajaran ten tan g ‘rancangan cerdas’ (intelligent design). K etika Pat
Robertson m endengar bahw a para fundam entalis itu dikalahkan
secara dem okratis dalam p en g h itu n g an akhir, dia m em berikan
peringatan keras kepada w arga Dover:
RICHARD DAWKINS 319

Saya ingin m engatakan kepada warga Dover yang baik, jika terjadi
bencana di dareah kalian, jangan berpaling kepada Tuhan. Kalian
baru saja m enolaknya dari kota kalian, dan jangan heran m engapa
dia belum juga m enolong kalian ketika persoalan-persoalan mulai
m uncul, jika m ereka m ulai berm unculan, dan saya tidak sedang
m engatakan bahwa m ereka pasti m uncul. Tetapi jika itu semua
terjadi, ingat saja bahw a kalian baru saja memilih Tuhan keluar
dari kota kalian. D an jika itu m asalahnya, m aka jangan m em inta
pertolongannya, karena dia m ungkin sudah tidak berada di sana.

Pernyataan Pat R obertson bisa jadi law akan yang tidak


berbahaya, seandainya dia tidak beg itu tipikal orang-orang
yang sekarang ini m em egang kekuasaan dan pengaruh di
A m erika Serikat.
D alam penghancuran k o ta Sodom dan G om orah, sejajar
dengan kisah N u h , yang dipilih u n tu k diselam atkan dengan
keluarganya karena dia adalah orang saleh satu-satunya, adalah
kisah keponakan Ibrahim Luth. D u a m alaikat laki-laki dikirim
ke Sodom u n tu k m em peringatkan Luth agar m eninggalkan
ko ta itu sebelum d atan g bencana belerang. L uth m enyam but
ram ah dua m alaikat yang bertam u ke rum ahnya itu, di m ana
sem ua p e n d u d u k Sodom b erkum pul di sekitarnya dan m em inta
agar L uth m enyerahkan m alaikat-m alaikat itu sehingga mereka
bisa (apa lagi?) m enyodom i m ereka: ‘D im anakah orang-orang
yang m em asuki ru m ah m u m alam ini? Bawa m ereka kepada
kam i, sehingga kam i m engetahui m ereka’ (Genesis 19: 5). Ya,
‘m en g etah u i’ m em iliki m ak n a eupem istik biasa dalam Versi
Terotorisasi (The Authorized Version), yang sangat lucu dalam
konteks ini. K eberanian L uth m enolak perm intaan tersebut
m enunju k k an bahw a Tuhan m ungkin sudah m enem ukan
sesuatu k etika dia m em ilihnya sebagai satu-satunya orang
baik di kota Sodom. Tetapi aura L uth pud ar oleh kata-kata
penolakannya: ‘A ku m ohon kepada kalian, wahai kaum ku,
jangan m em alukan. L ihatlah sekarang, aku memiliki dua orang
puteri yang belum tah u laki-laki; aku m ohon, biarkan aku
320 GOD DELUSION

m em baw a m ereka keluar kepada kalian, dan kalian berbuatlah


kepada m ereka selama itu baik di m ata kalian: hanya kepada
dua orang ini kalian jangan m elakukan apa pun; karena dengan
begitu m ereka d atang di baw ah bayang-bayang atap ru m ah k u ’
(Genesis 19: 7-8).
Apalagi m aksud dari kisah aneh ini, ia benar-benar
m engatakan kepada kita sesuatu te n ta n g penghargaan
terhadap kaum w anita dalam kebudayaan yang sangat religius
ini. Sebagaim ana kisah itu diceritakan, taw ar-m enaw ar Luth
m elepaskan keperaw anan dua puterinya te rb u k ti tidak perlu,
karena para m alaikat berhasil m enghalau p ara penyerang
dengan m em buat m ereka b u ta secara ajaib. M ereka kem udian
m em peringatkan L uth agar segera pergi dengan keluarga dan
binatang-binatangnya, karena k ota itu tid ak lam a lagi akan
dihancurkan. Seluruh keluarga berhasil kabur, kecuali istri
Luth yang m alang, yang diubah oleh Tuhan m enjadi tiang
garam karena telah m elakukan p elanggaran— orang m ungkin
m enganggapnya relatif sepele— m em eriksa bahunya saat
pertunjukan kem bang api.
D ua p uteri Luth m uncul kem bali secara singkat dalam kisah
itu. Setelah ibu m ereka diubah m enjadi tiang garam , m ereka
hidup dengan ayah m ereka di sebuah g u a di atas g u n u ng. K arena
tidak m em iliki tem an laki-laki, m ereka m em u tu skan u n tu k
m em buat ayah m ereka m abuk d an bersetubuh dengannya. Luth
tidak m enyadari ketika p uteri tertu an y a d atan g ke ranjangnya
atau ketika dia m eninggalkannya, tetapi dia tidak terlalu m abuk
un tu k m engham ilinya. M alam berikutnya dua perem puan itu
sepakat bahw a sekarang adalah giliran yang paling m uda.
Lagi-lagi Luth terlalu m ab u k u n tu k m enyadarinya, dan dia
m engham ilinya (Genesis: 31-6). Jik a keluarga berantakan ini
adalah yang terbaik yang dapat diberikan rakyat Sodom dari
segi m oral, sebagian orang barangkali m ulai setuju dengan
tuhan dan hukum an belerangnya.
RICHARD DAWKINS 321

C erita L uth dan pen d u d u k Sodom terulang secara aneh


dalam bab 19 k itab Judges, di m ana seorang Levit (pendeta)
sedang m elakukan perjalanan dengan gundiknya di Gibeah.
M ereka m enghabiskan m alam di rum ah seorang tu a y a n g ramah.
K etika m ereka m enikm ati m akan m alam nya, orang-orang di
kota itu d atan g dan m enggedor pintu, m em inta agar orang
tu a itu sebaiknya m enyerahkan tam u laki-lakinya ‘sehingga
kam i m engetah u in y a’. D engan k ata yang ham pir sama dengan
perkataan L uth, orang tu a itu berkata: 'Tidak, kaum ku, tidak,
aku m ohon, jangan m em alukan; m elihat orang ini datang ke
ru m ah k u janganlah kalian lakukan ketololan ini. Lihatlah, ini
adalah p u terik u seorang peraw an, dan g undik tam uku ini;
m ereka akan k u baw a keluar, dan kalian rendahkanlah mereka,
dan lakukanlah dengan m ereka apa yang tam pak baik bagi
kalian; tetapi kepada laki-laki ini janganlah kalian berbuat hal
m em alukan itu ’ {Judges 19: 23-4). Lagi-lagi, etos misoginis masih
tam pak, nyaring dan terang. Saya m enganggap frase ‘kalian
rendahkanlah m erek a’ itu benar-benar m engerikan. Bersenang-
senanglah dengan m em perm alukan dan m em perkosa anak
perem p u an k u dan g u n d ik pendeta ini, tetapi perlihatkanlah
pengharg aan yang sepantasnya bagi tam u k u yang, lagi pula,
laki-laki. W alaupun terd ap at kesam aan antara dua kisah
tersebut, akhir ceritanya k urang bahagia u n tu k gundik Levit
dibandingkan p u teri-p u teri Luth.
Levit m enyerahkan dia kepada orang-orang itu, yang
lalu m em erkosanya bergiliran sepanjang m alam : ‘Mereka
m engetahuinya dan m elecehkannya sepanjang m alam hingga
pagi: dan k etika hari m ulai naik, m ereka m elepaskannya. Lalu
tibalah w anita itu di saat fajar, dan jatuh tersungkur di pintu
rum ah orang itu di m ana tuan n y a m enginap, hingga hari terang’
(Judges 19: 25-6). D i pagi hari, Levit m enem ukan gundiknya
terbaring lunglai di p in tu m asuk dan berkata— dengan apa yang
kita m u n g k in saat ini m enganggapnya sebagai ketergopohan
322 GOD DELUSION

tanpa perasaan— ‘berdirilah, m ari k ita p erg i.’ Tetapi dia tetap
bergem ing. D ia m ati. M aka dia m engam bil sebilah pisau, dan
m enem pelkannya di atas tu b u h gundiknya, dan m em otong-
m otongnya, bersam a dengan tulangnya, m enjadi dua belas
potong, dan m engirim nya ke seluruh pesisir Israel’. Ya, anda
m em baca dengan benar. Periksalah dalam k itab Judges 19:
29. K ita catat baik-baik berbagai keganjilan Bibel ini u n tu k
kesekian kalinya. Kisah ini begitu sam a dengan kisah Luth,
siapa p un akan terheran-heran apakah sepenggal m anuskrip
tidak sengaja salah sim pan di beberapa skriptorium yang sudah
lam a terlupakan: sebuah ilustrasi te n ta n g asai usul teks-teks
suci yang tidak pasti.
Pam an Luth Ibrahim adalah bapak pendiri tig a agam a
m onoteistik ‘besar’. Status kebapakannya m em buatnya
hanya sedikit kurang m u n g k in dibandingkan Tuhan u n tu k
dijadikan teladan. Tetapi apakah yang d apat diharapkan oleh
seorang moralis m odem darinya? D i perm ulaan hidupnya yang
panjang, Ibrahim pergi ke M esir u n tu k m elew ati m asa paceklik
bersam a istrinya Sarah. D ia sadar bahw a w anita cantik seperti
itu akan disukai orang-orang M esir dan bahw a karenanya
hidupnya sendiri, sebagai suam inya, kem un g k in an terancam .
M aka dia m em utuskan b erpura-pura bahw a dia adalah adik
perem puannya. D engan peran itu dia dibaw a ke harem Firaun,
dan Ibrahim akhirnya m enjadi kaya atas kebaikan Firaun. Tuhan
tidak setuju dengan h u b u n g an yang m en g u n tu n g k a n ini, dan
m engirim kan w abah kepada Firaun dan rum ahnya (m engapa
tidak ke Ibrahim ?). Firaun yang sudah te n tu m arah ingin tah u
m engapa Ibrahim tidak m em beritahunya bahw a Sarah adalah
istrinya. D ia lalu m enyerahkannya kem bali kepada Ibrahim
dan m engusir m ereka dari M esir (Genesis 12: 18-19)• A nehnya,
tam paknya pasangan tersebut berusaha m engulangi p erbuatan
yang sama, kali ini dengan A bim elech Raja Gerar. D ia juga
dibujuk oleh Ibrahim u n tu k m enikahi Sarah, lagi-lagi setelah
RICHARD DAWKINS 323

dibuat percaya bahw a dia adalah saudara perem puan Ibrahim ,


bukan istrinya (Genesis 20: 2-5). D ia juga m engungkapkan
kekecew aannya, dalam k ata-k ata yang ham pir sama dengan
Firaun, dan siapa p u n tidak dap at m enahan rasa iba kepada
keduanya. A pakah kem iripan tersebut adalah bukti lain
kecacatan teks?
Episode-episode tak m enyenangkan dalam cerita Ibrahim
tersebut tid ak beg itu jahat dibandingkan dengan dongeng
b u ru k ten tan g p en gorbanan anaknya Ishak (kitab suci Muslim
m enceritakan kisah yang sam a ten tan g anak Ibrahim yang
lain, Ismail). Tuhan m em erintahkan kepada Ibrahim untuk
m engorbankan anaknya yang paling disayangi. Ibrahim
m em b u at altar, m eletakkan kayu bakar di atasnya, dan
m engikat Ishak di atas kayu itu. Pisau sudah siap di tangannya
ketika seorang m alaikat tiba-tiba m enyela dengan berita
perubahan terakhir m engenai rencana tersebut: Tuhan hanya
bergurau, ‘m en g g o d a’ Ibrahim , dan m enguji keimanannya.
Seorang moralis m odern hanya bisa berdecak kagum bagaim ana
seorang anak kecil bisa pulih dari trau m a psikologis seperti itu.
D engan stan d ar m oral m odern, kisah yang b u ru k ini ini adalah
sebuah contoh kekerasan terhadap anak, penganiayaan dalam
dua h u bu n g an kekuasaan yang tidak berim bang, dan rekaman
pertam a pen g g u n aan pasukan bersenjata N urem berg: ‘Saya
hanya m em atuhi p erin tah .’ N a m u n dem ikian, legenda tersebut
adalah salah satu m itos pokok dalam tiga agam a monoteis.
Sekali lagi, para teolog m odern pasti akan m em protes
bahw a kisah Ibrahim yang m engorbankan Ishak tersebut
sebaiknya tidak dianggap sebagai fakta harfiah. D an, sekali
lagi, respon yang te p a t terhadap ini ada dua. Pertam a, banyak
sekali orang, b ahkan hingga hari ini, m enanggapi keseluruhan
kitab suci m ereka sebagai fakta harfiah, dan m ereka memiliki
kekuasaan politik yang besar atas kita, khususnya di A m erika
Serikat d an di D u n ia Islam . K edua, jika bukan sebagai fakta
324 GOD DELUSION

harfiaii, ^agaim ana kita m em aham i cerita itu? Sebagai alegori?


Lalu alegori u n tu k apa? S ungguh tid ak ada yang terpuji. Sebagai
pelajaran moral? Tetapi m oral apakah yang bisa diam bil dari
cerita m engerikan ini? Perlu diingat, sem ua yang berusaha saya
tegaskan u n tu k sem entara ini adalah bahw a k ita sesungguhnya
tidak m endapatkan tu n tu n a n m oral k ita dari k itab suci. A tau,
jika kita m engam bil darinya, m aka k ita m em ilah-m ilah di
antara teks-teks suci itu p enggalan-penggalan yang baik dan
m engabaikan yang buruk. Tetapi lalu kita m esti m em iliki
kriteria independen dalam m em u tu sk an m anakah penggalan-
penggalan m oral tersebut: sebuah kriteria yang, dari m ana pu n
ia berasal, tidak bisa berasal dari k itab suci itu sendiri dan kira-
kira dapat tersedia bagi k ita sem ua entah yang beragam a atau
pun tidak.
Para pem bela keim anan berusaha m em p ertahankan
beberapa kebaikan bagi k arak ter Tuhan dalam dongeng yang
penuh cacat ini. B ukankah kebaikan dari Tuhan m enyelam atkan
nyawa Ishak di saat terakhir? D alam perisitw a yang m ustahil di
m ana para pem baca saya dib u ju k oleh penggalan m enyebalkan
dari pem belaan istim ew a ini, saya m engarahkan m ereka pada
cerita lain m engenai pengorbanan m anusia, yang berakhir
lebih tidak bahagia lagi. D alam k itab Judges, bab 11, pem im pin
m iliter Je p h th a h m elakukan taw ar m enaw ar d engan Tuhan
bahwa, jika Tuhan m enjam in kem enangannya atas bangsa
Am onit, Je p h th a h akan tan p a ragu m engorbankan ‘siapa p u n
yang keluar dari p in tu rum ahku u n tu k m enem uiku, ketika
aku tib a’. Je p h th ah benar-benar m engalahkan bangsa A m onit
(‘dengan pem bantaian besar-besaran’, sebagaim ana lazim nya
dalam kitab Judges) dan dia pulang m em baw a kem enangan.
Tidak heran, puterinya, anaknya satu-satunya, keluar dari
rum ah u n tu k m enyam butnya (dengan perkusi dan dansa-
dansa) dan— m alangnya— dia adalah m akhluk p ertam a yang
m enjadi korban. Bisa dipaham i, J e p h th a h m enyobek-nyobek
RICHARD DAWKINS 325

pakaiannya, tetap i saat itu dia tid ak bisa berbuat apa-apa. Tuhan
jelas m e n u n g g u -n u n g g u pengorbanan yang dijanjikan, dan
dalam keadaan terseb u t sang p u teri rela u n tu k dikorbankan.
D ia hanya m in ta agar diizinkan u n tu k pergi ke g u n u n g selama
dua bulan u n tu k m eratapi keperaw anannya. Setelah dua bulan
berlalu dia kem bali d engan pasrah, dan Je p h th a h m emasaknya.
Tuhan m em andang tid ak perlu ik u t cam pur kali ini.
M u rk a Tuhan yang sangat besar setiap kali orang pilihannya
berm esraan d engan tu h a n tan d in g an tidaklah jauh berbeda
dengan kecem buruan seksual yang paling buruk, dan lagi-lagi
ini bisa m en g g u g ah seorang m oralis m odern sebagai sesuatu
yang jauh dari m ateri teladan baik. G odaan berselingkuh bisa
segera dim engerti b ahkan u n tu k m ereka yang tidak menyerah,
dan ini adalah bahan u ta m a cerita fiksi dan dram a, m ulai dari
Shakespeare sam pai parodi ranjang. Tetapi godaan un tu k
m elacur d engan dew a-dew a asing—yang tam paknya tidak bisa
dilaw an—adalah sesuatu yang k ita orang-orang m odern merasa
lebih sulit u n tu k berem pati. D alam pandan g an naif saya,
‘K au sebaiknya tidak m em iliki tu h an lain selain ak u ’ m ungkin
m erupakan perin tah yang cukup m udah u n tu k dipertahankan:
hal yang m udah, orang m u n g k in berpikir, dibandingkan
dengan ‘K au sebaiknya tidak m endam bakan istri tetan g g am u ’.
A tau keledainya. (A tau sapinya.) N a m u n dalam seluruh
Perjanjian Lam a, dengan p en g u langan-pengulangan yang sama
seperti dalam parodi ranjang, Tuhan hanya perlu m em utar
p u n g g u n g g u n y a sebentar dan A nak-A nak Israel berpaling
kepada dew a Baal, atau beberapa pelacur dari jenis berhala.
A tau, dalam satu peristiw a yang m em ilukan, sapi em as...
M usa, bahkan lebih dari Ibrahim , adalah seorang teladan
yang layak bagi para p en g ik u t k etiga agam a monoteis. Ibrahim
m ungkin seorang bapak pertam a, tetapi jika ada orang yang
bisa disebut sebagai pendiri doktrin Judaism e dan turunannya,
m aka ia adalah M usa. D alam peristiw a sapi emas, Musa tengah
326 GOD DELUSION

berada di tem p at y a n g ‫؛ز‬،‫ آاال‬di atas G u n u n g Sinai, bersatu dengan


Tuhan dan m endapatkan risalah yang diukirkan olehnya di atas
batu. O rang-orang di baw ah sana (yang m enderita kem atian
m enahan diri dari m enyentuh g u n u n g tersebut) tid ak buang-
buang w aktu lagi:

Ketika orang-orang itu tahu bahwa M usa urung tu ru n dari


gunung, m ereka berkum pul m enu‫؛‬u H arun, dan berkata
kepadanya, berdirilah, buatkan kami dewa-dewa, yang akan
m em impin kami; karena sebagaim ana bagi M usa, orang yang
mem bawa kami keluar dari tanah Mesir, kam i tidak tah u apa yang
layak m enurutnya. (£xodus 32: 1)

H arun m engum pulkan emas m ereka, m eleburkannya dan


m em buat seekor sapi emas, yang u n tu k dew a baru ini dia lalu
m em buat sebuah altar sehingga m ereka sem ua dap at m em ulai
pengorbanan terhadapnya.
Baiklah, m ereka sudah sepantasnya ta h u lebih baik
ketim bang buang-b u an g w ak tu di belakang 'I’uhan seperti
itu. D ia m ungkin berada di atas g u n u n g tetap i dia adalah
m aha tah u dan dia tid ak m enjadi lengah dengan m engutus
M usa sebagai penguatnya. M usa bergegas m enuruni g u n ung,
m em baw a lem baran b a tu yang di atasnya Tuhan m enuliskan
Sepuluh Perintah. K etika dia tiba dan m elihat sapi emas dia
menjadi begitu m u rk a sehingga dia m en jatu h k an lem baran itu
dan m em buatnya hancur (Tuhan n antinya m em beri gantinya,
sehingga tidak ada masalah). M usa m ereb u t sapi em as tersebut,
m em bakarnya, dan m erem ukkannya hingga m enjadi bubuk,
m encam purnya dengan air dan m em aksa orang-orang tersebut
melahapnya. Lalu dia m em erintahkan kepada setiap orang
dari suku p endeta Levi u n tu k m en g hunuskan p edang dan
m em bunuh sebanyak m ungkin orang. Ju m la h sem uanya yang
terbunuh sekitar tiga ribu orang yang, orang m u n g k in berharap,
sudah cukup m enenangkan perasaan Tuhan yang cem buru.
RICHARD DAWKINS 327

Tetapi tidak, Tuhan belum selesai. D alam ayat terakhir bab yang
m engerikan ini kem urkaan terakhirnya adalah m engirim kan
w abah kepada apa yang tersisa dari orang-orang itu ‘karena
m ereka m em b u at p a tu n g sapi, yang d ib u at H a ru n ’.
K itab Numbers m enceritakan bagaim ana Tuhan m enghasut
M usa supaya m enyerang suku M idian. Pasukannya dengan
cepat m em b an tai sem ua orang itu, dan m em bakar sem ua kota
M idian, tetap i m ereka tidak m em b u n u h perem puan dan anak-
anak. Pengam punan oleh para p rajuritnya ini m em buat Musa
naik pitam , dan dia m em berikan perin tah agar semua anak
laki-laki hendaknya dibunuh, juga sem ua w anita yang tidak
lagi peraw an. ‘Tetapi sem ua anak perem puan, yang belum tahu
laki-laki d en g an tid u r bersam anya, biarkan hidup u n tu k kalian’
(Numbers 31: 18). Tidak, M usa bukan teladan terbaik bagi para
moralis m odern.
Selama p ara penulis keagam aan m odern menyisipkan
m akna sim bolik atau alegoris apa p u n terhadap pem bantaian
suku M idian, simbolisme tersebut dim aksudkan dalam arah
yang jelas keliru. Suku M idian yang m alang, sejauh dapat
diceritakan m en u ru t penjelasan Bibel, adalah korban-korban
genosida di negeri m ereka sendiri. N am un, dalam tradisi
oral kristen, nam a m ereka terus hidup hanya dalam himne
kesayangan (yang saya m asih d ap at m enyanyikannya setelah
lim a pulu h tah u n , u n tu k dua nada yang berbeda, keduanya
dengan kunci m inor yang m urung):

Kristiani, adakah kalian m elihat m ereka


D i tanah suci?
B etapa bala tentara Midian
M engendap-endap m em buru dan mencari?
Kristiani, bangkitlah dan pukulah mereka,
Yang m engira m enang tetapi kalah;
Pukulah m ereka dengan kebajikan
Salib suci bertuah.
328 GOD DELUSION

M alangnya bangsa M idian yang difitnah dan dibantai, yang


hanya diingat sebagai sim bol puitis dari kejahatan universal
dalam him ne Viktorian.
Baal, sang dew a tandin g an , tam p ak n y a m erupakan
penggoda abadi bagi laku ibadah yang d ib u at-b u at. D alam
kitab Numbers, bab 25, banyak orang Israel terpikat oleh
w anita-w anita M oabit u n tu k berkorban kepada Baal. Tuhan
bereaksi dengan kem arahan yang khas. D ia m em erintahkan
kepada M usa u n tu k ‘M erenggut sem ua kepala orang-orang
itu dan m engg an tu n g n y a di h adapan Tuhan m enghadap m ata
hari, dengan itu m u d ah -m u d ah an m u rk a Tuhan dijauhkan
dari bangsa Israel.’ Lagi-lagi, siapapun hanya bisa terheran
atas diterim anya p an d angan te n ta n g dosa berm esraan dengan
tu h an -tu h an tandingan itu. M en u ru t nilai dan rasa keadilan
m odern kita, hal ini tam p ak seperti dosa sepele dibandingkan,
katakanlah, m enyerahkan anak perem p u an m u u n tu k diperkosa
beram ai-ram ai. N am u n ini juga adalah contoh lain dari tidak
adanya kaitan antara m oral teks suci dengan m oral m odern
(atau m oral beradab). Tentu saja, ini cukup m u d ah dipaham i
dalam kaitannya dengan teori pew arisan budaya, dan sifat-
sifat yang d ib u tu h k an sesosok dew a supaya bisa terus bertahan
dalam suatu kelom pok budaya.
Kisah kecem buruan m aniak Tuhan terhadap tu h a n -tu h an
alternatif terus m enerus m uncul dalam keseluruhan Perjanjian
Lama. Ini m em otivasi p erintah p ertam a dalam Sepuluh Perintah
(butir-butir p ad a lem baran b a tu yang dihancurkan oleh M usa:
Exodus 20, Deuteronomy 5), dan b ahkan lebih m encolok dalam
perintah-perintah pen g g an ti (yang lebih m erupakan kebalikan,
bukannya berbeda, dari sebelum nya) yang diberikan Tuhan
un tu k m enggantikan lem baran yang telah hancur (Exodus 34).
Setelah berjanji m engusir bangsa Am or, K a n ’an, H itti, H ivi dan
Jebusi, dari negeri-negeri m ereka, Tuhan tiba p ad a apa yang
benar-benar penting: tuhan-tuhan tandingan!
RICHARD DAWKINS 329

... hendaklah kalian m erobohkan akar-altar mereka,


m enghancurkan patung-patung mereka, m enebangi kebun-kebun
mereka. H endaklah kalian tidak m enyem bah tuhan lain: karena
Tuhan, yang sebutannya adalah Sang Pencem buru, adalah Tuhan
yang cem buru. K arena tak u t kalian m em buat perjanjian dengan
para penghuni negeri itu, dan m ereka m ulai m engem is-ngem is
kepada tuhan -tu h an mereka, dan berkorban untuk tuhan-tuhan
m ereka, dan seseorang m engundangm u, dan kalian memakan
pengorbanannya; D an kalian m engam bil anak-anak perem puan
m ereka kepada anak-anakm u, dan anak-anak perem puan mereka
m ulai m engem is-ngem is kepada tuhan-tuhannya, dan kalian
m em buat anak-anak kalian m engem is kepada tuhan-tuhan
m ereka. H endaklah kalian tidak m enjadikan u n tu k kalian tuhan-
tu h an buatan (Exodus 34: 13-17)

Ya, te n tu saja, te n tu saja saya tah u , w ak tu sudah berubah,


dan tidak ada satu pun pem im pin keagam aan sekarang ini
(dengan m engesam pingkan kebiasaan orang-orang Taliban
atau K ristiani A m erika) berpikir seperti M usa. Tetapi justru
itulah keseluruhan m aksud saya. Sem ua yang saya tegaskan
adalah bahw a m oralitas m odern, dari m ana p u n ia berasal,
tidaklah berasal dari Bibel. Para pem bela keyakinan tidak bisa
m enghindari klaim bahw a agam a m em berikan m ereka beberapa
jenis p etu n ju k u n tu k m endefinisikan apa yang baik dan apa
yang b u ru k — sum ber istim ew a yang tid ak bisa diperoleh para
ateis. M ereka tid ak bisa m enghindari klaim itu, bahkan jika
m ereka m en g g u n ak an trik favorit dalam m enafsirkan teks-
teks suci te rte n tu sebagai sim bolik dan bukan harfiah. D engan
kriteria apa anda memutuskan penggalan-penggalan m ana yang
sim bolik, dan m ana yang harfiah?
Pem bersihan etnis yang dim ulai pada m asa M usa
m en d apatk an penyelesaian akhir penuh darah dalam kitab
Joshua, sebuah teks yang m encolok karena m asaker haus darah
yang terekam di dalam nya dan kenik m atan zenopobis yang ia
sodorkan. Sebagaim ana teru n g k ap dalam sebuah lagu lama
yang m em ikat, ‘Jo sh u a m em persiapkan pertem puran Jericho,
330 GOD DELUSION

dan dinding-dinding p un m ulai roboh ... tidak ada seorang pun


m enyamai Joshua tu a yang baik, dalam p ertem p u ran Jericho.’
Joshua tu a yang baik tidak beristirahat hingga ‘m ereka benar-
benar m enghancurkan sem ua yang ada di dalam kota, baik laki-
laki m aupun perem puan, m u d a dan tua, dan sapi, dan dom ba,
dan keledai, dengan m ata p ed an g ’ (Joshua 6: 21).
N am un, lagi-lagi, para teolog akan m em protes bahw a
itu tidak terjadi. Baiklah, itu tidak terjadi— kisah tersebut
m engungkapkan bahw a dinding-dinding m ulai roboh setiap
kali oran