You are on page 1of 6

See discussions, stats, and author profiles for this publication at: https://www.researchgate.

net/publication/329092028

Data Anak Autisme Belum Akurat?

Article · November 2018

CITATIONS READS

0 262

1 author:

Yostan Absalom Labola


Universitas Kristen Satya Wacana
12 PUBLICATIONS   2 CITATIONS   

SEE PROFILE

Some of the authors of this publication are also working on these related projects:

Perpaduan Aspek AQ dengan Aspek Kecerdasan Lainnya Dalam Dunia Pendidikan View project

All content following this page was uploaded by Yostan Absalom Labola on 21 November 2018.

The user has requested enhancement of the downloaded file.


Data Anak Autisme Belum Akurat

Yostan A. Labola

Berdasarkan data yang dirilis Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), prevalensi autis di

Indonesia mengalami peningkatan luar biasa, dari 1 per 1000 penduduk menjadi 8 per 1000

penduduk dan melampaui rata- rata dunia yaitu 6 per 1000 penduduk. Pada tahun 2009

dilaporkan bahwa jumlah anak penderita autisme mencapai 150-200 ribu (Sari, 2009). Data

lain tahun 2015 di Indonesia memperkirakan lebih dari 12.800 anak menyandang autisme dan

134.000 menyandang spektrum Autisme (klinikautisme.com). Simpang siurnya data terkait

penyandang autisme di Indonesia memerlukan peran serta seluruh lembaga (baik swasta dan

pemerintah), keluarga dan masyarakat sehingga terdata dan diupayakan penanganan.

Bagi orang tua kehadiran seorang anak adalah anugerah terindah dari Tuhan Yang

Maha Esa, terkecuali bagi beberapa orang dengan berbagai alasan yang tidak pasti. Anak

menjadi berkat Sang Pencipta, sehingga kehadirannya sangat diharapkan oleh orang tua

berada dalam kondisi yang sehat. Dalam realita kehidupan ini, harapan tersebut, bagi
beberapa orang tua tidak tercapai. Hal ini dikarenakan ada anak yang lahir dengan berbagai

kebutuhan khusus, contohnya anak dengan autism.

Autism merupakan bagian dari Autisme Spectrum Disorders (ASD), merupakan

gangguan perkembangan pada anak dan merupakan satu dari 5 (lima) jenis gangguan

Pervasive Development Disorder (PDD). Gangguan atau masalah yang dialami oleh anak

dengan autism biasanya mengalami keterlambatan di bidang kognitif, bahasa, perilaku dan

dalam berinteraksi sosial. Kelainan ini diakibatkan oleh factor neurobiologis yang dapat di

deteksi pada anak di bawah 3 tahun (Damasio dan Maurer, 1978 ; Cortesi dkk, 2010). Di

Negara tercinta Indonesia, data BPS (2015) melaporkan bahwa pada tahun 2015 memiliki

penduduk mencapai 254,9 juta jiwa. Ini menjadikan Indonesia sebagai Negara dengan

populasi penduduk ke-4 (empat) dunia. Apalagi proyeksi Badan Pusat Statistik (BPS)

terhadap penduduk Indonesia tahun 2010-2035 dari data sensus tahun 2010 mengalami

peningkatan yang sangat luar biasa (lihat Gambar 1). Dari data populasi penduduk Indonesia,

tidak menutup kemungkinan anak dengan autism pun semakin banyak.

Gambar 1. Grafik Proyeksi Penduduk Indonesia 2010-2035 Berdasarkan Sensus Tahun


2010, sumber data:BPS
Data terkait prevalensi autisme di Indonesia belum akurat namun depkes.go.id dan

klinik autism.com memperkirakan terjadi peningkatan. Pada kenyataannya kasus autisme

tidak seheboh kasus-kasus lain terkait kesehatan namun sangat penting untuk diantisipasi

karena pada penyandang autism hanya bisa ditangani melalui terapi atau pengobatan intensif

dan termasuk kategori yang tidak bisa disembuhkan. Melalui kajian ini, diinformasikan

bahwa betapa pentingnya mengantisipasi anak dengan autism sejak dini sehingga diupayakan

penanganannya.

Prevalensi Autisme di Indonesia

Center for Disease Control (CDC) Amerika Serikat (2008) melaporkan bahwa

perbandingan autisme pada anak 8 tahun terdiagnosa 1:80. Berdasarkan data yang dirilis

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), prevalensi autis di Indonesia mengalami peningkatan

luar biasa, dari 1 per 1000 penduduk menjadi 8 per 1000 penduduk dan melampaui rata- rata

dunia yaitu 6 per 1000 penduduk. Pada tahun 2009 dilaporkan bahwa jumlah anak penderita

autisme mencapai 150-200 ribu (Sari, 2009).

UNESCO pada tahun 2011 merilis penyandang autisme mencapai 35 juta jiwa di

dunia. Pada tahun 2010, diperkirakan penyandang autisme di Indonesia mencapai 112 ribu

pada anak antara usia 5-19 tahun (www.cnnindonesia.com).

Seperti dilansir Kompas (2012), penyandang autisme mengalami peningkatan dan

pada anak laki-laki penyandang autisme lebih tinggi daripada anak perempuan (Kompas,

2014). Sangat disayangkan simpang siurnya data terkait penyandang autisme di Indonesia.

Data lain tahun 2015 di Indonesia memperkirakan lebih dari 12.800 anak menyandang

autisme dan 134.000 menyandang spektrum Autisme (klinikautisme.com).

Data BPS menunjukkan bahwa persentase usia anak antara (0-14) tahun (lihat gambar

3) masih sangat tinggi dan diprediksi ada banyak anak dengan kebutuhan khsusus. Karena

itu, sudah seharusnya menjadi perhatian serius dalam mendata anak dengan autism.
Gambar 3. Proyeksianak usia 0-14 tahun, sumber : BPS

Penyebab dan Penanganan Autisme

Penyebab autisme menurut beberapa penelitan yaitu, (a), kerusakan jaringan otak

yang terjadi sebelum 20 hari pada saat pembentukan janin (Rodier dkk, 1996 ; Rodier, 2002),

(b) bagian otak yang mengendalikan pusat memori dan emosi lebih kecil dari pada anak

normal (Minshew dan Goldstein, 1998 ; Minshew dkk., 2005) dan (c) infeksi

(toksoplasmosis, rubella, candida, dsb), keracunan logam berat, zat aditif (MSG, pengawet,

pewarna) dan obat-obatan lainnnya, tumbuhnya jamur berlebihan di usus anak akibat

pemakaian antibotika yang berlebihan menyebabkan kebocoran usus dan tidak sempurnanya

pencernaan kasein dan gluten (Handjono, 2004)


Berdasarkan pemahaman terkait neurobiologis, diduga terdapat tiga tempat dan

mekanisme berbeda yang dapat menyebabkan autisme yaitu, (a) gangguan fungsi mekanisme

kortikal menyeleksi atensi (b) Gangguan fungsi mekanisme limbic (c) Gangguan pada proses

informasi oleh korteks asosiasi dan jaringan pendistribusiannya (Handojo, 2004). Widyawati

(1997) mengemukakan beberapa teori penyebab autisme antara lain ; (a) teori psikososial, (b)

teori biologis dan (c) teori imunologi dan (d) infeksi virus

Studi terbaru tentang penyebab autisme mengatakan bahwa penyebab autisme adalah

faktor kecenderungan yang dibawa oleh faktor genetic namun penelitian lebih jauh terkait

kromosom yang membawa sifat autisme belum terjawab. Saat ini, penelitian terkait

berasumsi bahwa autisme lebih cenderung terjadi pada anak laki-laki karena perempuan

mampu bertahan terhadap mutasi sehingga memengaruhi perkembangan mentalnya.

Menurut Noviza (2005) beberapa metode penanganan terhadap penyandang autisme

dilakukan melalui ; (a) metode terapi applied behavioral analysis (ABA), (b) metode terapi

teacch, (c) terapi perilaku (terapi okuvasi dan terapi wicara), (d) terapi biomedik, (e) terapi

fisik, (f) terapi sosial, (g) terapi bermain (h) terapi perkembangan, (i) terapi visual, (j) terapi

music (k) terapi obat, (l) terapi lumba-lumba, (m) sosialisasi ke sekolah regular dan (n)

sekolah pendidikan khusus.

Sumber: https://www.kompasiana.com/yos08/58eb4717af7a61ec1378f3e7/anak-autisme

tersisih?auth_success

View publication stats