Sie sind auf Seite 1von 6

Agustin, et al, Metode Sterilisasi ddengan Hidogen peroksida...

Metode Sterilisasi dengan Hidrogen peroksida (H2O2)


(Sterilization Method using Hydrogen peroxide (H2O2))

Tri Ananda Agustin (162210101110)1, Nofia Elisa Putri(162210101112)2 , Ain Nur


Rofiko(162210101113)3, Sitti Lutviani(16221010114)4
1Fakultas Farmasi Universitas Jember
2Fakultas Farmasi Universitas Jember
3Fakultas Farmasi Universitas Jember
4Fakultas Farmasi Universitas Jember
Jalan Kalimantan No.37 Kampus Tegalboto,Sumbersari,Jember,Jawa Timur
triananda088@gmail.com

Abstract

Sterilization is the process of removing, killing or destroying all forms of microorganisms


both pathogenic and non-pathogenic. Sterilization needs to be done for sterile
pharmaceutical products. sterile pharmaceutical products must be free of
microorganisms and pyrogens or other toxic agents. There are several methods of
sterilization one of them is using hydrogen peroxide (H 2O2). The H2O2 vapor delivery
method in the sterilization process can be done by using a vacuum or using gas
accompanied by high pressure or not. Hydrogen peroxide is a strong oxidizer and in the
presence of a combination of heat will have significant microside and sporoside activity.
The sterilization mechanism uses hydrogen peroxide will produce hydroxyl free radicals
so that it can attack cell membranes, DNA, and other components in microorganisms.
The results of sterilization (H 2O2) have greater antibacterial activity against gram-
positive compared to gram-negative bacteria. The antiseptic effect is determined by H 2O2
concentration, the greater concentration has sporicidal effects that better and faster.
Keywords: sterilization method,hydrogen peroxide,plasma,desinfectant

e-Jurnal Pustaka Kesehatan, vol.1 (no.1), April, 2019


Agustin, et al, Metode Sterilisasi ddengan Hidogen peroksida...

Pendahuluan menjadi oksigen dan uap air dengan zat


Sterilisasi merupakan proses antara hidroksil atau hidroperoksi radikal
menghilangkan, membunuh atau dan oksigen, hidrogen yang lebih reaktif
memusnahkan semua bentuk ketika proses sterilisasi terjadi pada suhu
mikroorganisme baik patogen maupun non tinggi [3].
patogen. Proses sterilisasi dapat dilakukan Ulasan ini bertujuan untuk
dengan beberapa metode salah satunya yaitu memberikan gambaran mengenai metode
sterilisasi menggunakan hidrogen peroksida. sterilisasi menggunakan hidrogen peroksida,
Hidrogen peroksida telah digunakan selama mekanisme sterilisasi menggunakan
bertahun-tahun sebagai pembasmi kuman hidrogen peroksida dan konsentrasi hidrogen
yang kuat dan tidak memiliki efek peroksida yang dapat digunakan sebagai
mengiritasi sehingga digunakan sebagai sterilisasi.
antiseptik topikal. Namun belum banyak
digunakan sebagai disinfeksitan maupun Pembahasan
sterilisasi karena bersifat korosif terhadap Hidrogen peroksida (H2O2) merupakan
logam dan tidak stabil secara inheren[1]. pengoksidasi kuat yang terbentuk dari
Hidrogen peroksida dikenal sebagai gabungan air dan ozon di atmosfer. Ikatan
oksidator kuat dan dengan adanya antara atom hidrogen dan oksigen dalam
kombinasi panas akan memiliki aktivitas H2O2 ini tidak stabil, yang dapat
mikrobisida dan sporisida yang menyebabkan molekul dapat memutus
signifikan[2]. Mekanisme sterilisasi ikatan antara oksigen-oksigen, sehingga
menggunakan hidrogen peroksida yaitu dapat membebaskan ion hidroksil radikal
hidrogen peroksida akan memproduksi yang berfungsi untuk mengoksidasi bahan
hidroksil bersifat radikal bebas sehingga organik untuk mengendalikan patogen.
dapat menyerang membran sel, DNA, dan Hidrogen peroksida (H2O2) ini dikenal
komponen lainnya pada mikroorganisme. sebagai antiseptik karena efek sitotoksiknya
Namun mikroorganisme baik bakteri aerob pada banyak strain bakteri [4].
maupun anaerob fakultatif dapat melindungi Mekanisme kerja sterilisasi dengan
dirinya dengan mendegradasi hidrogen menggunakan hidrogen peroksida ini
peroksida menjadi uap air dan oksigen. didasarkan pada konsep bahwa hidroksi
Hidrogen peroksida juga akan terurai radikal dapat membunuh mikroorganisme

e-Jurnal Pustaka Kesehatan, vol.1 (no.1), April, 2019


Agustin, et al, Metode Sterilisasi ddengan Hidogen peroksida...

dengan cara mengoksidasi komponen jawab untuk efek antimikroba adalah


seluler, seperti membran sel, asam nukleat, kerusakan untai DNA akibat oksidasi DNA
dan komponen sel lainnya. Dengan adanya oleh reactive oxygen species (ROS) yang
katalis, cahaya, gerakan, dan suhu dapat dilepaskan oleh degradasi H2O2. ROS adalah
meningkatkan meningkatkan degradasinya. radikal bebas (molekul dengan elektron
Konsentrasi hidrogen peroksida yang rendah tidak berpasangan) yang mengandung
dapat diaplikasikan dalam continuous oksigen Konsentrasi hidrogen peroksida
treatment sementara pemberian hidrogen (30%) dapat menyebabkan efek sitotoksik
peroksida pada permukaan media dapat melalui peroksidasi lipid[6].
digunakan untuk mengurangi mikroba [5]. Metode penghantaran uap H2O2 pada
Secara medis, H2O2 dapat digunakan pproses sterilisasi dapat dilakukan dengan
sebagai antiseptik untuk infeksi dan irigasi menggunakan vakum atau menggunakan gas
luka dan biasanya ditemukan 3% dan 30% disertai dengan tekanan tinggi atau tidak.
larutan pekat yang dapat diencerkan dengan  Sterilisasi menggunakan vakum
larutan garam untuk konsentrasi yang Konsentrasi hidrogen peroksida yang
diinginkan. H2O2 adalah agen antiseptik dan digunakan sebesar 30-35 %, dengan cara
antibakteri spektrum luas terhadap bakteri larutan H2O2 disuntikkan dan cairan H2O2
gram positif dan gram negatif, spora bakteri, akan divakum dari catridge yang kemudian
virus, dan ragi. Aktivitas antibakterinya akan melewati vaporizer dan akan
lebih besar terlihat melawan gram positif tervaporasi / akan diuapkan yang kemudian
dibandingkan dengan bakteri gram negatif. uap yang terbentuk akan masuk kedalam
Efek antiseptiknya ditentukan oleh chamber sterilisasi dan akan mensterilkan
konsentrasi H2O2. Konsentrasi H2O2 yang bahan. Vakum hidrogen peroksida juga
lebih rendah (3% -6%) adalah bakterisidal, dapat dibawa ke ruang sterilisasi
ia hanya bersifat sporisidal lambat, sehingga menggunakan gas pembawa pada tekanan
membutuhkan waktu kontak yang lebih yang sesuai[7][8].
lama untuk mencapai efek sporisidaidal Hidrogen peroksida dalam bentuk
yang memuaskan. Sedangkan konsentrasi cair telah lama diakui sebagai desinfektan.
yang lebih tinggi (10% -30%) menghasilkan Dijelaskan suatu metode sterilisasi dengan
aktivitas sporicidal yang lebih cepat secara menggunakan hidrogen peroksida cair yang
in vitro. Mekanisme yang bertanggung yang diuapkan dan melewatkan campuran
e-Jurnal Pustaka Kesehatan, vol.1 (no.1), April, 2019
Agustin, et al, Metode Sterilisasi ddengan Hidogen peroksida...

uap hidrogen peroksida yang diolah didalam dengan emboli gas. H2O2 terkonsentrasi
ruang sterilisasi yang dievakuasi, sehingga (35%) dapat memiliki efek kaustik pada
pada saat kontak dengan barang yang akan semua jaringan dan mengakibatkan
disterilkan, uap mengembun dan kerusakan lokal. Tertelan dapat
membentuk lapisan hidrogen peroksida cair menyebabkan iritasi pada saluran
pada barang yang akan di sterilkan. Barang pencernaan, bisul, dan perdarahan.
yang akan disterilkan tersebut dipertahankan Menghirup atau aspirasi karena
pada suhu di bawah titik embun dari menggelegak dalam perut dapat
campuran hidrogen peroksida-air untuk menyebabkan stenosis dan laringospasme
memastikan kondensasi, tetapi suhu ruang subglotis dan dapat mengakibatkan
keseluruhan harus cukup tinggi untuk kebutuhan untuk intubasi dan ventilasi
mencegah kondensasi uap masuk. Setelah mekanik. Menelan 3% hidrogen peroksida
waktu yang sesuai untuk sterilisasi, dapat menyebabkan iritasi gastrointestinal
kondensat diuapkan kembali dengan dan memutihnya mukosa, tetapi sebagian
melewatkan udara yang disaring. Proses ini besar jinak. Paparan mata dapat
berguna untuk mensterilkan benda-benda menyebabkan sengatan, ulserasi, dan bahkan
dingin di dalam ruangan tetapi tidak perforasi kornea; mata yang terkena harus
mensterilkan permukaan yang lebih hangat segera dibasuh dengan air. Kontak dengan
dari ruangan itu sendiri[9]. larutan H2O2 3% dapat menyebabkan iritasi
Dekomposisi H2O2 dapat dan peningkatan lakrimasi.
menghasilkan volume oksigen yang besar. Terdapat lima fase dalam proses
Jika tekanan parsial oksigen melebihi sterilisasi dengan hidrogen peroksida antara
kelarutan maksimal oksigen dalam darah, lain :
embolisme gas dapat terjadi, misalnya, a. Fase vakum,fase dimana tercipta
infark otak atau emboli paru. Pelepasan ruang hampa udara dan tekanan
oksigen dalam rongga tubuh tertutup dapat turun menjadi kurang dari satu
menyebabkan kerusakan jaringan mekanik pounds per inchi persegi. Proses ini
dan bahkan perforasi visceral. Konsumsi berlangsung sekitar 20 menit
H2O2 terkonsentrasi mungkin memerlukan b. Fase Injeksi,dimana larutan hidrogen
penempatan gastric tube untuk melepaskan peroksida dimasukkan kedalam
gas. Penggunaan 3% H2O2 tidak terkait chamber vakum dan diuapkan

e-Jurnal Pustaka Kesehatan, vol.1 (no.1), April, 2019


Agustin, et al, Metode Sterilisasi ddengan Hidogen peroksida...

sampai membentuk gas,sehingga Hidrogen peroksida membasmi


tekanannya meningkat karena mikroorganisme dengan cara memproduksi
meningkatnya molekul gugus hidroksil bersifat radikal bebas
c. Fase difusi,yaitu fase ketika uap sehingga dapat menyerang membran sel,
hidrogen menyebar pada seluruh sisi DNA, dan komponen lainnya pada
dalam chamber dan kenaikan mikroorganisme. Efek antiseptiknya
tekanan mendorong terjadinya ditentukan oleh konsentrasi H2O2, semakin
sterilisasi menuju permukaan besar konsentrasinya efek sporisidal lebih
d. Fase plasma,dimana elektron dilepas bagus dan cepat. Senyawa hidrogen
dari beberapa molekul dan peroksida dapat bersifat sitotoksik sehingga
menghasilkan awan plasma bersuhu dalam penggunaannya harus hati-hati.
rendah. Pada reaksi ini terjadi Terdapat lima fase dalam sterilisasi dengan
pengaktifan senyawa yang hidrogen peroksida yaitu fase vakum,fase
kehilangan energi tinggi dan injeksi,fase difusi,fase plasma dan fase
bergabung kembali untuk ventilasi.
membentuk oksigen dan air
e. Fase ventilasi,bertujuan membiarkan Daftar Pustaka
udara yang tersaring masuk ke dalam [1]Greene,Donald F.,Virginia L.(1985).
chamber dan mengembalikan Method Of Disinfecting and Sterilizing
chamber pada tekanan atmosfer yang with hydrogen Peroxide Compositions.
berlangsung sekitar satu menit [10]. New York : Sterling Drug Inc.
[2] Jan Oberlander, Marlena Mayer, Anton
Kesimpulan Greff, Michael Keusgen, Michael J.
Salah satu metode sterilisasi yaitu Schoning,. (2018). Spore-based
dengan menggunakan hidrogen peroksida Biosensor to Monitor the Microbicidal
(H2O2). H2O2 adalah agen antiseptik dan Efficacy of Gaseous Hydrogen Peroxide
antibakteri spektrum luas terhadap bakteri Sterilization Processes. Biosensors and
gram positif dan gram negatif, spora bakteri, Bioelectronics 104 (2018) 87-94.
virus, dan ragi. Aktivitas antibakterinya [3] Larose, Rene N., Michael N. Abbot
lebih besar terlihat melawan gram positif (1998). Method for control of horticulture
dibandingkan dengan bakteri gram negatif. diseases and decontamination of plant

e-Jurnal Pustaka Kesehatan, vol.1 (no.1), April, 2019


Agustin, et al, Metode Sterilisasi ddengan Hidogen peroksida...

tissue. U.S. Patent documents, No. Michael J. Schöning. (2017). Spore-based


US005723406A. biosensor to monitor the microbicidal
[5] Metwaly, Gehan M.Y. Salama, Ghada A. efficacy of gaseous hydrogen peroxide
Ali. (2018). Using Hydrogen Peroxide sterilization processes. Journal of
for Reducing Bacterial Contamination Biosensors and Bioelectronics. 87-94
in Date Palm Tissue Culture. [9] Arthur L. Cummings, Ponca City, Okla.;
International Journal of Advances in Robert W. Childers, Erie, Pa. (1990).
Agricultural Science and Technology: Hydrogen Peroxide Sterilization Method.
25-33. American Sterlizer Company, Erie, Pa.1-
[6] Michael Vincent Urban ,Thomas Rath, 10.
Christine Radtke. (2017). Hydrogen [10] Al-mohanna,Moshtaq Talip. (2016).
peroxide (H2O2): a review of it suse in Sterilisation and Disinfection. Iraq :
surgery. Wien Med Wochenschr : 1-4. University of Qadisiyah
[7] Subhashini Govindaraj, Meenakshi
Sundaram Muthuraman. (2015).
Systematic Review on Sterilization
Methods of Implants and Medical
Devices. International Journal of
ChemTech Research. 897-911.
[8] Jan Oberländera, Marlena Mayerc,
Anton Greeffc, Michael Keusgenb,

e-Jurnal Pustaka Kesehatan, vol.1 (no.1), April, 2019