Sie sind auf Seite 1von 14

 

Khairil Anwar; Analisis Konstruk Pengukuran Penghargaan Kendiri (Satu


Perbandingan antara Konstruk Barat dan Islam) 
 
 
ANALISIS KONSTRUK PENGUKURAN PENGHARGAAN KENDIRI
(SATU PERBANDINGAN ANTARA KONSTRUK BARAT DAN ISLAM)

KHAIRIL ANWAR
Email : eying74@yahoo.com
Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kasim Riau
Program Pasca Sarjana

Abstrak

The purpose of this paper is to discuss the results of a measurement comparative


between islamic self esteem constructs and Western construct. Self-esteem scale
were used for the measurement of constructs sourced from western civilization is one
of the most widely measurement tool used in the study of psychology local in
Malaysia. The study involved a sample of 490 people consisting of teenagers aged
between 15 and 21 years of rehabilitation centers peninsular Malaysia. Using content
analysis approach and statistical approach, self-esteem measurement tool has been
compared by measuring the psychosocial Islam, which constructs stem from a
civilization that feels Qur'an and Sunnah. Through content analysis found that the
items contained in the self-respect is closer to the concept of 'ujub (pride) which is
very contrary to Islamic principles. While the approach berstatistik- although not
signifi- found self-esteem measurement showed a negative direction index (r = -.052)
when correlated with measurements of psycho-social Islam. This way the higher
meaning of the psycho-social self-esteem lowers the level of an individual. In terms
of type and level of misconduct, that the higher levels of delinquency was also a
tendency towards mean higher self-esteem. Cons with psycho-social measurement
tool Islam, the higher levels of adolescent misbehavior is also a tendency towards
psycho-social min lower. The findings are expected to be a psychological
assessment movement among Muslims Islam sayugyanya should approach Islam.

Key word: Penghargaan Kendiri, Konstruk Barat, Islam

Pengenalan yang kedua-duanya amat berbeza di


Dalam perspektif sejarah dapat dikatakan antara satu sarna lain. Pemikiran ini
Ilrnu psikologi atau ilmu jiwa berpunca disambung oleh Rene Descartes (1564-
daripada pemikiran Yunani sejak abad 1642) filasuf Perancis yang dianggap
ke empat sebelurn Masihi lagi (Wilcox sebagai Bapa Falsafah Moden dengan
1995 :6; Absar 1992: 16 Dalam Mosata faham Dualisme-nya. Selain dualisme
kamal, 2009). Dalam tradisi berfiikir ahli descartes terdapat pula Idealisme,
falsafah Yunani menekankan bahawa salah satu daripada cabang aliran
manusia terdiri dari jasad dan minda Monisme, seperti yang dipopularkan

137
AL-Fikra: Jurnal Ilmiah Keislaman, Vol. 15 , No. 1 , Januari – Juni 2016 
 
 
 
oleh George Berkeley (1685-1753) yang mengkhususkan penelitian kepada
menyatakan bahawa manusia ini hanya hanya tingkah laku dan kognitif manusia
mindanya sahaja. Manakala aliran dengan menggunakan metod saintifik.
Monisme yang hanya mengutamakan Oleh kerana metod kajian model-model
jasad manusia sahaja dikenali sebagai ini hanya terbatas kepada kajian
Materialisme atau Fizikalisme. Dalam kuantitatif, eksperimen di makmal, dan
aliran ini, minda difahami sebagai tidak bersifat posteriori yang berlandaskan
lebih daripada hasil at au proses akibat lima deria, maka tujuan penelitian
(epi-phenomena) daripada aktiviti otak mereka tentang manusia hanya untuk
manusia itu sendiri. Apabila manusia menghurai, meramal, mengawal dan
'berfikir', saraf-saraf serebrum dalarn memantau mana-mana tingkah laku
otak manusia melakukan aktiviti manusia yang boleh dilihat dan diukur
pemikiran, dan inilah yang dikenali secara kuantitatif. Antara model-model
sebagai 'minda'. Aliran ini menolak utama psikologi moden (Wilcox 1995;
aliran yang menyatakan bahawa minda Alawi 1992) ialah model mekanika
berbeza daripada badan yang terdiri berasaskan aliran Behaviourisme atau
daripada elemen alam idea seperti yang psikologi eksperimental yang diwakili
diutarakan oleh aliran Dualisme. oleh Wilhelm Wundt (1833-1920),
Bahkan minda pada pandangan mereka Wolfgang Kohler (1887 -1967), John B.
hanya entiti alam benda yang lebih Watson (1878-1958). Dalam model ini,
halus, seni dan sukar diamati dengan manusia sepertijuga haiwan yang lain di
mata kasar. Dengan kata lain, apa yang dunia ini, adalah organisme yang boleh
dikatakan sebagai minda hanyalah dibentuk dan diubahsuai kendirinya
proses dan hasil daripada aktiviti otak setelah tingkah lakunya difaharni,
manusia itu sendiri yang bersifat benda diramal dan dikawal melalui kajian
halus atau konseptual. Aliran ini eksperimen (Ansari 1992:87-97; Wilcox
nampaknya menolak sama sekali 1995 Dalam Mosata kamal, 2009).
sebarang elemen rohani atau roh dalam
diri manusia. Manusia bagi mereka
hanyalah jasadnya dan tidak lebih Permasalahan
daripada itu. Pandangan seumpama ini Prinsip utama Ilmu psikologi secara
lebih dikenali sebagai teori identiti. hakikatnya adalah memiliki tujuan yang
Antara penulisan yang menyokong sama dengan kajian bidang ilmu
pandangan ini ialah penulisan Hugh lainnya. Dalam arti yang sesungguhnya
Elliot (1881-1930) bertajuk 'Modern semua ilmu berprinsip dan memiliki hala
Science and Materialism' (Kessler 1992: nilai untuk lebih memahami arti manusia
438-445 Dalam Mosata kamal, 2009). yang sebenarnya, yang pada akhirnya
Dari konsep asas ontologi ingin mewujudkan manusia ideal yang
manusia yang diutarakan oleh aliran- sejahtera. Namun suatu stigma akan
aliran tersebut di atas, wujudlah model- muncul apabila psikologi ini
model psikologi moden yang lebih “dipaksakan” sebagai ilmu yang
khusus dan terperinci dalam mengkaji memiliki nilai-nilai universal untuk
manusia dan tingkah lakunya. Model dijadikan asas memahami dan
model ini berkembang dengan pesatnya memberikan suatu perlakuan pada
hingga terciptanya 'psikologi Barat' yang sikap dan tingkah laku manusia.

138
Khairil Anwar; Analisis Konstruk Pengukuran Penghargaan Kendiri (Satu
Perbandingan antara Konstruk Barat dan Islam) 
 
 
Sesebuah masyarakat akan bersikap barat moden berteraskan oleh tiga
dan bertingkahlaku mengikut sosial factor utama:
budayanya tersendiri. Sebagai contoh, 1. konsep dualisme yang menguasai
isu-isu dalam penggunaan pengukuran pandangan mereka tentang reality
psikologi barat untuk mengukur dan kebenaran. Konsep dualisme ini
fenomena masyarakta muslim hanya juga mewarnai berbagai-bagai aspek
dibertakan pada persoalan konsep pemikiran dan kehidupan.
reliabiliti dan validiti sahaja. Dalam arti Contohnya dualisme antara akal dan
lain, reliabiliti dan validiti lebih jasad, dan pemisahan antara
difokuskan untuk mengubahsuai item- kaedah rasionalisme dengan
item pengukuran agar lebih dapat empirisme
difahami oleh responden dalam 2. Ajaran humanisme, iaitu jelmaan
penyelidikan. Padahal yang paling ideologi sekularisme yang
penting untuk dikaji adalah sejauhmana memusatkan penilaian segala-
kesesuaian konstruk pengukuran galanya kepada fikiran manusia.
dimaksud dengan budaya masayarakat 3. Konsep tragedi yang menysup
dari responden dalam penyelidikan. dalam setiap arena kehidupan baik
Bagaimanapun juga hakikat pembinaan falsafah, agama atau kesenian.
pengukuran psikologi tidak terlepas dari Konsep ini mencerminkan jiwa tidak
konsep-konsep yang digunakan dalam beriman kerana kecewa dengan
psikologi. Sebagaimana psikologi barat, agama. Konsep tragedi ini
konsepnya adalah berakar dari mengakibatkan mereka asyik
humanis-materialisme dan behavioris- berpandu kepada keraguan, dan
metrialisme Berbeza dengan dalam proses ini falsafah telah
masyarakat Islam, berbudaya diiktiraf sebagai alat utama menuntut
berasaskan al-Qur’an dan hadis, yang kebenaran yang tiada tercapai.
secara sentral berkonsepkan kepada
taqwa. Ketakwaan adalah sebagai Menurut al Hashimi (1989) Islam
wujud dari kesedaran keTuhanan (God- berpendapat pengajian berkenaan jiwa
conssciousness) sebagai omnipresent manusia merupakan aktiviti-aktiviti
atau menghadirkan Tuhan dalam hidup saintifik yang berguna dan patut
manusia yang diwujudkan dengan hidup digalakkkan seperti ilmu pengetahuan
berpandukan wahyu dari Yang Maha yang lain. Tidak dapat dinafikan lagi
Kuasa. bahwa Qur’an bukanlah buku teori
Kesederan ketuhanan dalam psikologi Sains, geografi atau kosmos.
Islam adalah sangat bertolak belakang Qur’an merupakan sebuah buku yang
dengan asas psikologi barat yang membimbing, mendedahkan rahsia-
berasaskan dari pemikirian manusia itu rahsia berkenaan jiwa dan alam kepada
sendiri, seperti aliran psikoanalitik, manusia supaya manusia dapat
behavioristik dan humanistik. Hal ini memahami dan menggunakan alam ini
adalah berpunca dari apa yang untuk beribadat kepada Allah SWT.
dikatakan oleh al Attas (Lih. Dlm Wan Qur’an menyatakan potansi-potensi dan
Mohd. Nor Wan Daud, 1991) roh dan kelemahan-kelemahan jiwa manusia,
peribadi kebudayaan dan tamaddun dan mengemukakan panduan-panduan
dan penyelewengan penyelewengan.

139
AL-Fikra: Jurnal Ilmiah Keislaman, Vol. 15 , No. 1 , Januari – Juni 2016 
 
 
 
Oleh itu perkataan (nafs, diri dan jiwa) di yang normal. Namun dalam Islam mind
ulang sebanyak lebih dari 300 kali di dan body masih bersifat materialistic
dalam Qur’an pada berbagai konteks. tanpa ada nilai tertentu, sebelum mind
Sebagaimana permasalahan dan body dihubungkan dengan ruh.
utama tulisan ini untuk mengungkapkan Konsep ruh dalam Islam bukanlah
perbandingan konstruk barat dan Islam, konsep kehidupan, ruh adalah konsep
maka telah diambil satu pengukuran kesedaran. Dalam alqur’an dikatakan
psikologi barat iaitu pengukuran ada dua kesadaran yang tanamkan
penghargaan kendiri, yang dibina oleh Allah ke dalam ruh manusia iaitu fujur
M. Rosernberg (1965) dan kemudia alat (kejahatan) dan taqwa (kebaikan).
ini diuji secara statistik hubungannnya Tanpa bermaksud mendialogkan
dengan alat pengukuran psiko-sosial pertentangan anatara rasionalisma yang
Islam yang dibina berdasarkan konsep diwakili oleh pemikiran plato dengan
Qur’an dan Hadis. empirisma yang diwakili oleh aristotel,
Dalam memandang konsep dan jauh sebelum kematangan proses
filsafat tentang manusia, maka tak lepas berfikir terjadi, manusia telah memiliki
dari pandangan Islam sendiri tentang konsep kebenaran dan kesalahan.
manusia. Dalam Islam, manusia Konsep salah benar akan berkembang
memang makhluk yang memiliki dengan adanya sentuhan antara
dimensi-dimensi yang kompleks. kesadaran yang sedia ada dengan
Manusia dimanapun dan beragama persekitaran. Pendek kata, yang
apapun pasti tersusun dari jasad dan menghubungkan kesadaran (baca; ruh)
ruh. Jasad diertikan sebagai tubuh fisik, dengan persekitaran adalah mind dan
dan ruh sebagai kekuatan yang berasal body.
dari Allah yang ditiupkan ke jasad Dengan demikian, seandainya
manusia saat berusia 120 hari. dilakukan penyederhanaan konsep
Tulisan ini tidak sedikitpun maka dapat dikatakan Ruh (kesadaran)
bermaksud menyebelahi keutamaan sebagai potensi, manakala alam
antara mind dan body, tapi lebih jauh perasekitaran dan agama adalah kualiti
adalah membicarakan muatan-muatan tertentu, dan selanjut mind dan body
prinsip yang akan mengisi kesadaran dapat dianggap sebagai alat
dan hubungannya dengan mind dan penghubung antara ruh dan
body. Pengisian prinsip-prinsip hidup persekitaran.
yang benar adalah membicarakan Pada prinsipnya pembicaraan
kualiti tentang manusia. Pembicaraan yang terpenting adalah terletak pada
yang terlalu mendalam dalam aspek permaslahan ruh dan persekitaran,
mind dan body secara saintifik kerana kedua konsep inilah yang akan
empirical, tanpa membicarakan muatan- mempengaruhi mind dan body
muatan prinsip yang mengisinya, pada seseorang individu. Menstimulasi ruh
dasarnya akan terus menggiring dengan pendekatan persekitaran yang
pembicaraan atas manusia dalam sudut selamat akan berimpak kepada symbol-
yang materialistic. simbol mind dan body yang selamat.
Dalam konteks Islam mind dan Sosiokultur keagamaan yang benar
body merupakan fitrah yang semula jadi akan salari dengan mind dan body yang
yang sedia ada pada setiap manusia benar.

140
Khairil Anwar; Analisis Konstruk Pengukuran Penghargaan Kendiri (Satu
Perbandingan antara Konstruk Barat dan Islam) 
 
 
Seiring dengan perbahasan ini, secara materialistic sangat dianjurkan
adapun tajuk yang diangkat dalam Islam kerana ia termasuk salah satu
tulisan ini mengenai mental-kognitif dan proses untuk mengolah alam yang telah
psikososial Islam yang bersumber dari dianugerhakan Allah untuk kesejahtraan
dialektik tentang wilayah studi psikologi individu dan masyarakat dengan konsep
psikoanalistik, behavioristik dan keadilan. Islam menganjurakan
humanistic, seperti yang telah membuat tatanan dan pranata social
diketengahkan di awal pembahasan secara hirarkis dalam bentuk sebuah
justifikasi permaslahan. Mencoba kekuasaan politik dengan tujuan untuk
mengajukan konsep mental-kognitif dan mengatur dan menjamin hak-hak dan
psikososial Islam adalah sebagai kewajiban masrakat secara adil dan
jawaban betapa pentingnya bijaksana.Islam memandang semua
membeicarakan tentang kesadaran kegiatan di atas hanyalah proses
(baca ;ruh) dan persekitran. kehidupan untuk memenuhi keperluan
Cara berfikir Islam adalah suatu di dunia sebagai makhluk biososial,
konsep yang merujuk pada sudut namun lebih jauh dari itu, proses proses
pandang tiga dimensi kehidupan iaitu di atas adalah untuk menciptakan
pertama: aspek-aspek pembelajaran kebaikan di muka bumi yang didasari
dari penelusuran peristiwa masa lalu, keikhlasan kepada Allah swt.
kedua: memahami konteks sosio- Dalam banyak literature sering
tekhnologi temporary dan ketiga: menyamakan makna antara mental dan
mempersiapkan dan memprediksi kognitif. Kedua konsep selalu
keadaan yang akan terjadi di masa dmaknakan dengan erti berfikir.
hadapan. Ketiga sudut pandang ini Penyamaan makna kedua konsep ini
bersumber dari pemahaman yang benar tidak juga begitu disalahkan, kerana
dari perspektif Islam yang melintasi memang keduanya merujuk kepada
aspek-aspek dunia yang profane dan proses berfikir manusia. Lebih jauh
konsekuensi eskatologis di alam akhirat apabila kedua konsep ini ditelusuri
nanti. dengan secara mendalam, maka
Cara befikir Islam sangat didapati titik perbezaan untuk
bertentangan dengan tradisi dikotomis menerangkan proses berfikir manusia.
barat yang sekuler. Barat membezakan Kognitif secara umum adalah
antara wahyu dan akal, antara agama suatu proses yang lebih mengarah
dan negara serta antara kebenaran kepada proses penemuan suatu
sains dan kebenaran kitab suci agama. maklumat atau pengenalan kembali
Islam dengan landasan al Qur’an dan al suatu maklumat. Dalam erti lain kognitif
Hadis, mengajarkan hidup yang adalah suatu proses kemampuan
seimbang dan harmonis di antara yang berfikir manusia untuk mengenali dan
dipertentangkan dalam tradisi barat. menenmukan maklumat sama ada yang
Dalam wahyu yang di turunkan kepada bersumber dari dalaman manusia
Muhammad Allah meletakkan peranan mahupun yang bersumber dari luaran
akal pada tempat yang mulia untuk manusia atau factor persekitaran.
berfikir dan meletakkan wahyu sebagai Manakala mental adalah motor
pedoman berfikir yang benar. penggerak dan abstraksi dari proses
Mendapatkan keuntungan duniawi kognitif yang menghubungkan pola-pola

141
AL-Fikra: Jurnal Ilmiah Keislaman, Vol. 15 , No. 1 , Januari – Juni 2016 
 
 
 
berfikir dengan alam kesadaran Dengan demikian menurut
manusia, di mana manusia sedar Saifuddin Azwar (1996) intelegensi
bahawa sedang terjadinya proses crystallized dapat dipandang sebagai
berfikir yang pada akhirnya kegiatan endapan pengalaman yang terjadi
mental inilah yang akan menjadi titik sewaktu intelegensi fluid bercampur
sentral dalam penyelesaian masalah. dengan apa yang disebut intelegensi
Jadi dapat dikatakan mental kognitif budaya. Intellegensi crystallized akan
adalah proses kecerdasan seseorang meningkatkan kadarnya dalam diri
menangani masalah dari input-input seseorang seiring dengan
luaran dan dalaman manusia. bertambahnya pengalaman. Dengan
Sebagai perbandingan dapat kata lain, tugas tugas kognitif sebagai
ditela’ah dari teori Cattel (1963) dalam keterampilan-ketrampilan dan kebiasan-
teorinya mengenai organisasi mental, kebiasaan telah mengkristal akibat
beliau mengklasifikasi kemampuan pengalaman sebelumnya, seperti
mental menjadi dua macam, iaitu banyaknya menguasai kosa kata,
intelegensi fluid yang merupakan factor pengetahuan, kebiasaan penalaran dan
bawaan biologis dan intelegensi berbagai hal yang berhubung dengan
crystallized yang mereflaksikan adanya itu, semua akan meningkatkan
pengaruh pengalaman, pendidikan, intelegensi dimaksud.
budaya dan kebiasaan dalam diri Pemahaman mental kognitif
seseorang individu. dalam perspektif teori Cattel di atas,
Dari teori Cattel ini membawa sebuah implikasi yang positif
berkemungkinan dapat dianalogikan terhadap mengkristalnya mental kognitif
proses mental kognitif adalah dalam menyelesaikan masalah,
berlansung dari dua jenis kemampuan disamping memberi pengaruh besar
mental di atas. Ertinya secara semula terhadap pengetahuan dan pengalaman
(fluid) jadi setiap orang telah membawa keagamaan.
potensi mental kognitif untuk Sesuai dengan permasalahan
memproses cara berfikirnya, manakala pokok tulisan ini menyangkut pengkuran
kualiti mental kognitif bergantung mental kognitif Islam, merupakan suatu
kepada persekitaran (crystallized). usaha untuk menyelidiki pengaruh
Berpunca dari mental kognitif yang keagamaan, khusunya pengaruh
tercerahkan atau tidak tercerahkanlah keagamaan Islam terhadap mental
seseorang individu dapat memahami kognitif seseorang individu. Adapun
dan menyelesaikan maslah dengan peristilahan Mental kognitif Islam adalah
baik. Seiring dengan ini, Prof. suatu batasan masalah yang mengkaji
Mohammad Saleh (2007) pola-pola dan cara berfikir seseorang
menggambarkan bahawa kemampuan individu tentang kualiti pengetahuan,
kognitif seseorang yang mengamalakan pemahaman dan pengamalan tentang
tahajjud dengan ikhlas, sangat keislaman, atau kalaupun tidak
berpengaruh kepada pola coping berlebihan dapat juga dikatakan mental
seseorang individu terhadap seseuatu kognitif Islam adalah cara berfikir umat
maslah. Islam dalam memandang diri dan
persekitarannya.

142
Khairil Anwar; Analisis Konstruk Pengukuran Penghargaan Kendiri (Satu
Perbandingan antara Konstruk Barat dan Islam) 
 
 
Dimungkinkan juga dalam dirinya. Penilaian yang dipegang oleh
pengkajian mental kognitif Islam adalah seseorang individu pada kebiasaannya
dasar berfikir yang utama dan pertama akan kekal pada dirinya. Ia adalah suatu
seseorang individu Islam yang yang dialami secara subjektif yang
dipengaruhi dan yang akan diluahkan kepada orang lain melalui
mempengaruhi kualiti hidup seseorang pertuturan dan tingkah laku. Ia
muslim. Sesuai dengan dengan apa menunjukkan sikap seseorang individu
yang di ketengahkan oleh Abu Haitam sama ada ia merasakan dirinya penting,
fitrah bererti bahawa manusia yang berkemampuan, berjaya, berguna atau
dilahirkan dengan memiliki kebaikan berharga. Menurut Fromm (1956) pula,
atau ketidakbaikan (prosperous or penghargaan kendiri merujuk kepada
unprosperous) yang berhubungan kebolehan seseorang individu untuk
dengan jiwa. Ia mendasarkannya pada menyayangi dirinya sendiri dengan
hadits yang cukup populer, “setiap menerima kenyataan yang sebenarnya
orang dilahirkan dalam keadaan fitrah. ada pada dirinya.
Maka orangtuanya yang akan Manakala Psiko-sosial Islam
menjadikannya sebagai Yahudi, Nasrani adalah membawa maksud kekuatan
atau Majusi”. dalaman seseorang yang berinterkaksi
dengan dunia sosialnya ataupun
Di saping itu Quraish Shihab kekuatan jiwa keislaman seseorang
mengertikan fitrah sebagai unsur, individu untuk berhubungan dengan
sistem dan tata kerja yang diciptakan masyarakat sekitarnya. Kekuatan
Allah pada makhluk sejak awal psikososial memebri sudut pandang
kejadiannya sehingga menjadi komunal yang lebih berempati di tengah
bawaannya. Sejak asal kejadiannya masyarakat. Namun sifat empati ini
manusia telah membawa potensi semata-mata atas dorongan rahmatan
keberagamaan yang benar yang lil alamiin. Rendahnya psikososial
diertikan para ulama dengan tauhid. Ini adalah juga berpunca dari melemahnya
bisa dibaca pada QS Arrum:30 yang mental-kognitif Islam seseorang..
ertinya: Maka hadapkanlah wajahmu Manakala konsep psikososial Islam
dengan lurus kepada agama (yang dioperasionalkan dengan domain-
benar). Fitrah Allah yang telah domain sebagai berikut : Pertama:
menciptakan manusia atasnya (fitrah Instrinsik Islam : mengenali konsep
itu). Tidak ada perubahan pada fitrah khalifah, mengenali konsep keunggulan
Allah, itulah agama yang lurus, tetapi diri, mengenali misi, membangun misi,
kebanyakan manusia tidak mengetahui. menciptakan wawasan, komitmen, jati
diri, kecerdasan, cita-cita,
keberuntungan, kreativiti, obsesi dan
Definisi Konsep
ibadah. Kedua : Sikap Dan Cara
Adapun definisi penghargaan kendiri
Berfikir : Prasangka, saling percaya,
dalam konteks psikologi menurut
saling mendukung, koperatif, terbuka,
Coopersmith (1967) mendefinisikan
performa terbaik, defensif, tertutup,
penghargaan kendiri sebagai penilai
menahan informasi (terdiri dari: non-
peribadi yang ditunjukkan melalui sikap
kooperatif dan performa turun), prinsip-
yang dipegang oleh individu tentang
prinsip hidup (terdiri dari: spiritual kapital

143
AL-Fikra: Jurnal Ilmiah Keislaman, Vol. 15 , No. 1 , Januari – Juni 2016 
 
 
 
dan material kapital), pengalaman Metod Kajian
(terdiri dari: positif dan negatif), Kajian ini mengambil dua pendekatan
kepentingan (terdiri dari: jangka panjang iaitu pertama kajian lapangan kerana ia
dan jangka pendek), sudut pandang melibatkan dua alat pengukuran
(wisdom) based on Allah swt dan Rasul, antaranya alat pengukuran
pembanding (standard nilai tinggi, penghargaan kendiri dan alat
standard nilai rendah, objektif dan pengukuran psiko-sosial Islam. Kedua
subjektif), dan literature (terdiri dari : kajian kualitatif dalam bentuk konten
agama, falsafah dan Ilmu). analitis yang mengkaji secara
Ketiga : Dakwah Dan Nilai Diri : mendalam konstruk dari dua alat
Iman dan yakin yang betul, istikhlas, pengukuran yang digunakan. Kajian ini
ihsan (tawajuh), ihtisab, ikhlas (redha), Telah mengambil responden seramai
mujahadah nafsi, yakin pada kalimat 490 orang dari latar belakang demografi
thoyyibah, solat khusyu’, ilmu ma’a zikir, yang berbeza. Lokasi kajian ini diambil
ikromul muslimin, tashihunniyat dan dari empat negeri iaitu Terengganu,
dakwah wat tabligh. Keempat : Kelantan, Melaka Dan Perak. Pemilihan
Pandangan Kehidupan Sosial : Moral lokasi ini berdasarkan keperluan untuk
dalam pandangan Islam, perbaikan mengambil responden lelaki dan
moral dalam Islam, reformasi moral, perempuan. Maka Responden
pembetulan dan perbaikan sosial, ikatan perempuan diambil pada pusat
sosial dan moral, hubungan keluarga, pemulihan terengganu dan kelantan,
tetangga dan sahabat, saling tolong dan manakala responden lelaki diambil pada
membantu, hubungan sesama muslim, pusat pemulihan Perak dan Melaka.
perbaikan individu dan keluarga, Data dalam penyelidikan dianalisis
perbaikan keluarga, ilmu pengetahuan, dengan ujian statistik regresi dan
umat Islam dan era ilmu pengetahuan dapatan kajian akan dibahas dengan
dan mencerdaskan masyarakat. pendekatan konten analisis.

Dapatan Kajian
Adapun dapatan kajian adalah sebagai
berikut :

Jadual 1. Pengaruh Psikososial Islam terhadap penghargaan kendiri


Penghargaan kendiri t p
B Beta
Psikososial Islam -.004 -.052 -1.109 .268

Dari jadual 1 di atas menunjukkan arah beta yang ditunjukkan adalah


psikososial Islam tidak memberi bernilai negatif, yang menunjukkan
pengaruh terhadap tahap penghargaan kecendrungan adanya percanggahan
kendiri di kalangan responden antara kedua pengukuran di atas.
penelitian. Walupun tidak signifikan,

144
Khairil Anwar; Analisis Konstruk Pengukuran Penghargaan Kendiri (Satu
Perbandingan antara Konstruk Barat dan Islam) 
 
 
Jadual 2. Perbandingan Min Psikososial Islam dan Min Penghargaan kendiri
mengikut jenis kesalahan.

Min Penghargaan
Jenis Kesalahan N Min Psikososial Islam
kendiri
seksual 36 317.03 26.83
gangterisme 42 318.88 26.82
mencuri 115 320.14 26.43
dadah 136 330.30 26.41
remaja luar kawalan 74 333.81 26.38
lari dari rumah 40 340.52 25.96

Walaupun secara ujian inferensi tidak seksual manusia. Dalam bahasa Freud,
terdapat perbezaan min tahap seksual disini adalah kuasa dasar sebagai
psikososial Islam dan penghargaan pendorong setiap tingkahlaku manusia.
kendiri yang signifikan mengikut jenis Beliau menterjemahkan seksual bukan
kesalahan, namun jadual di atas secara dalam erti yang sempit sebagai bentuk
deskriptif menunjukkan suatu arah min pemuasan kelamin, tetapi lebih merupakan
yang bercanggah antara dua sebagai bentuk pemuasan diri. Pemikiran ini
pengukuran di atas. Jadual dia atas sepertinya ideantik dengan filsafat epicurism
menggambarkan semakin tinggi tahap yang berasas material-hedonistik, yang
kesalahan seseorang memperlihatkan bermuara pada pemuasan diri. Walaupu
min penghargaan kendiri yang semakin Freud tidak bertujuan untuk dapat
tinggi dan sebaliknya semakin tinggi menikmati segala sesuatu seperti yang ingin
tahap kesalahan seseorang semakin dituju oleh Epicurus, namun Freud
menunjukkan tahap psikososisl yang berkeyakinan kuat bahawa manusia
rendah. digerakkan oleh instink seksual yang
membuat manusia merasa betah menjalani
kehidupan. Keyakinan Freud ini telah
Perbincangan melintasi pada batas-batas spiriualitas
manusia. Keyakinan kepada Tuhan adalah
Pandangan Umum Aliran Psikologi dorongan pemuasan manusia. Dalam
Barat pandangan Freud semuanya adalah
Berikut secara kritikal dapat semua, yang ada adalah diciptakan ?(
difahami bahawa, pandangan Khaidzir Hj. Ismail dan Khairil Anwar,
psikoanalitik yang diasaskan oleh Sigmund 2009).
Freud, tingkahlaku adalah disebabkan Bagi Freud, Tuhan sebenarnya
oleh naluri individu. Naluri hidup (biofilus) Tidak ada. Tapi ia diciptakan oleh
dan mati (necrofilus) serta personaliti kepuasan-kepuasan tertentu oleh sebab
individu didorong oleh id, ego, dan hal-hal yang manusia sangat terbatas untuk
superego. Psikoanalisis sering disebut juga memahaminya. Hingga Tuhan itu
sebagai psikoseksual. Ertinya dorongan dihadirkan oleh manusia menurut tahap
hidup manusia adalah berawal dari libido kefahaman terhadap realiti. Logiknya,

145
AL-Fikra: Jurnal Ilmiah Keislaman, Vol. 15 , No. 1 , Januari – Juni 2016 
 
 
 
semakin dekat manusia ke titik positivistik, menekan tuas sebuah kotak makanan
semakin kecil kemungkinan ia memerlukan dan Pavlo dengan eksperimen air liur
Tuhan. Positivistik Freud sedikit berbeza anjing yang merespon bunyi loceng
dengan positivitik Comte. Comte yang dikondisikan sebagai tanda
mengatakan Positivistik adalah tahap yang makanan disediakan. Eksperimen-
nil Tuhan, sementara Freud tetap eksperimen ini mendapat hadiah nobel
berkeyakinan Tuhan diperlukan oleh sebagai penemuan terbesar dalam
manusia sebagai pemuas hidupnya, tapi memahami tingkahlaku manusia.
dalam intensitas yang sangat kecil sekali. Penemuan-penemuan behavioristik di
Freud adalah seorang spiritual-ateistik, yang atas telah dikembangkan dengan
bermain dalam ranah psikolgi moderen. sangat pesat hingga dijadikan sebagai
Yang menjadi pertanyaan apakah manusia dasar metodologi peningkatan dalam
tidak memiliki kreasi kemanusiaan yang metod pedagogi manusia (baca;
filantrofis dan altruistik. Dua aspek ini psikologi pendidikan). Yang menjadi
bahkan dalam banyak hal berbanding pertanyaan, sejauh mana peranan
terbalik dengan pemuasan diri. pembiasaan dan eksperimentasi
Filantropis dan altruistik dalam banyak terhadap pembiasaan ini menerangkan
hal, manusia harus menahan sebuah iluminasi kesedaran kecerdasan
pemuasan dirinya untuk pemuasan manusia yang merdeka? (?( Khaidzir Hj.
sistem. Dalam bahasa profetik- Ismail dan Khairil Anwar, 2009).
spiritulism telah banyak darah manusia Manakala humanisme yang
dikorbankan oleh perjuangan sistem. mencuba mensintesis dua aliran di atas
Dalam bahasa agama-agama, heroisme melalui potensi manusia untuk
kemanusiaan puncaknya ditandai melakukan pemilihan-pemilihan yang
dengan menumpakan darah kehidupan logik yang sesuai dengan potensi
menuju kematian yang mulia oleh kemanusiaannya. Pemikiran
sebuah pemuasan sistem. ?( Khaidzir humanisme dalam psikologi, disamping
Hj. Ismail dan Khairil Anwar, 2009). sebagai resultansi dari hasil dialektik
Behaviorisme berkeyakinan kuat dalam paradigma psikologi, juga hasil
bahawa sumber dari tingkahlaku dari implikasi filsafat humanisme barat,
manusia adalah ditentukan oleh suatu yang didorong oleh semangat
pembiasaan dan pelaziman. Dalam erti renaisance Eropah. Dalam konteks
lain bahawa manusia dengan psikologi, humanisme berkeyakinan
kekompleksitasannya dapat dibentuk pada self-centre. Diri (individu) adalah
dengan pola-pola pembelajaran tertentu menentukan sistem. Syarat utama diri
dan tingkahlakunya dapat dieksperimen yang dapat menentukan sistem menjadi
sebagai pembuktian terhadap baik adalah diri yang telah dipenuhi
berhasilnya kaedah tertentu keperluan-keperluan tertentu. Pantulan
mempengaruhi tingkahlaku manusia. psikologi humanisme, Abraham Maslow,
Skinner dan Pavlo sangat terdepan berteori bahawa manusia memiliki
dalam hal ini. Mereka telah peringkat-peringkat keperluan yang
menganalogikan tingkahlaku manusia harus dipenuhi secara liner. Peringkat
dari hasil-hasil eksperimen terhadap keperluan manusia yang paling dasar
haiwan. Skinner terkenal dengan yang harus dipenuhi adalah keperluan
eksperimen tikus yang mampu pakaian, makanan (basic need).

146
Khairil Anwar; Analisis Konstruk Pengukuran Penghargaan Kendiri (Satu
Perbandingan antara Konstruk Barat dan Islam) 
 
 
Sementara peringkat keperluan ini bercanggah dengan prinsip
manusia yang tertinggi adalah ketauhidan sebagai muara
aktualisasi diri (self ectulisation). penghambaan seseorang pada Allah
Keperluan aktualisasi diri tidak akan SWT. Islam sangat menggalakkan
pernah tercapai apabila keperluan dasar bahkan hampir mewajibkan untuk
tidak dipenuhi. seseorang mencapai kualiti yang baik ,
Teori Maslow, banyak di anut namun Islam sangat melarang
dalam bidang pengurusan organisasi seseorang untuk merasa berkualiti.
sebagai dasar untuk meningkatkan Ataupun Islam mewajibkan untuk
prestasi pekerja untuk mencapai produk mencapai kebenaran namun disisi lain
tertentu. Maslow berkeyakinan bahawa Islam bahkan melarang seseorang
sebesar apapun potensi kecerdasan merasa benar. Dalam konsep Islam
manusia untuk sampai pada tahap merasa paling baik adalah disebut
aktualisasi diri, namun apabila pada dengan peristilahan ”ujub” sebagai
tataran basic need-nya tidak dipenuhi, suatu dosa dalaman seseorang melihat
maka adalah suatu kegagalan yang diri paling baik. Dalam Islam konsep
fatal untuk membicarakan potensi penghargaan kendiri bukanlah untuk
manusia. Yang menjadi pertanyaan, merasa diri lebih baik, namun
mungkinkah manusia cerdas akan penghargaan kendiri Islam adalah
dikalahkan perjuangannya untuk sistem bermaksud seseorang itu tidak akan
oleh ketidaktersediaan basic need? terkesan oleh kemiskinan kekayaan dan
Sementara dalam banyak hal apakah tidak putus dari rahmat Allah ia memiliki
tidak mungkin basic need harus penghargaan kendiri bahawa dirinya
disediakan oleh kecerdasan?( Khaidzir adalah wajib dipelihara kerana Allah
Hj. Ismail dan Khairil Anwar, 2009). telah mengamanahkan kepadanya
Secara analitis alat pengukuran
self esteem ini selari dengan teori
Analisis konstruk alat pengukuran Maslow, yang menghubungkan antara
Penghargaan Kendiri pencapaian materil-fizikal dengan
Percanggahan dapatan kajian antara penghargaan diri seseorang. Selain itu
pengukuran penghargaan kendiri penghargaan kendiri juga sangat
dengan psikososial Islam adalah berhubungan dengan status sosial
menggambarkan percanggahan yang ekonomi (SES) seperti tahap
disebabkan oleh terdapatnya perbezaan pendidikan, pendapatan dan pekerjaan
yang mendasar dari konstruk seseorang. Artinya semakin baik tahap
terbentuknya dua pengukuran SES seseorang maka akan semakin
dimaksud. Salah satu contoh item tinggi tahap penghargaan kendiri
penghargaan kendiri menyebutkan ” seseorang. Dalam konstruk Islam SES
saya merasa mempunyai ciri kualiti bukanlah menjadi faktor utama untuk
yang baik” secara sepintas item ini seseorang memiliki penghargaaan
seakan akan memperlihatkan keyakinan kendiri diri. Apa bila seseorang
diri seseorang yang akan menjana penghargaan kendirinya semakin baik
terhadap penghargaan kendirinya, apa bila meiliki tahap SES yang tinggi,
namun lebih jauh apabila ditilik dengan maka orang inilah yang paling rendah
pendekatan konstruk Islam, maka item penghargaan dirinya dalam Islam,

147
AL-Fikra: Jurnal Ilmiah Keislaman, Vol. 15 , No. 1 , Januari – Juni 2016 
 
 
 
kerana ia telah mengukur dirinya Tahap Jenayah Dan Penghargaan
dengan benda-benda fizik material Kendiri
sehingga rumah indah dan mobil Dalam banyak dapat kajian
mewah yang dia miliki akan menjadi menunjukkan semakin tinggi kejahatan
”meke up” untuk menampilkan dirinya. seseorang sering dijumpai adalah
Dalam Islam konsep individu yang memiliki penghargaan
penghargaan kendiri bukanlah untuk kendiri yang cukup tinggi. Seperti
merasa diri lebih baik, namun wanita-wanita yang melacurkan diri
penghargaan kendiri Islam adalah memiliki penghargaan kendiri yang
bermaksud seseorang itu memiliki hak- tinggi (Bandingkan, Sarlito Wirawan
hak bersosial ditengah masyarakat. Sarwono, 2006). Hal ini terjadi tidak
Walaupun ia seorang yang miskin ia terlepas dari konstruk dasar
tidak akan takut untuk menyampaikan penghargaan kendiri yang lebih
yang haq kepada yang lebih kaya dan mengarah kepada dalam konteks fizikal.
berpangkat tinggi, kerana Boleh jadi pelacur merasa dirinya
menyampaikan yang haq adalah memiliki kelebihan fisik maka memiliki
perintah Allah, maka ia mempunyai dorongan yang positif untuk melakukan
penghargaan kendiri untuk perbuatan yang dilarang tersebut.
melaksanakan tugas-tugas yang telah
diperintahkan Allah. Ia merasa yakin
bahwa Allah sangat menyukai orang
Kesimpulan Dan Saranan
orang yang berani menyuarakan
kebenaran. Penghargaan kendiri Islam Dengan demikian alat pengukuran
membawa maksud tidak akan terkesan penghargaan kendiri ini tidak dapat
oleh kemiskinan dan kekayaan dirinya digunakan sebagai instrumen untuk
atau orang lain dan ia tidak akan menetapkan bencmark penghargaan
berputus asa dari rahmat Allah SWT. ia kendiri masyarakat Islam, khususnya
memiliki penghargaan kendiri bahawa remaja Islam. Dalam Budaya barat
dirinya adalah manusia pilihan untuk seseorang mencapai kejayaan adalah
melaksanakan seluruh amanah yang untuk sebuah digniti tertentu namun
datang dari Allah SWT. Apa yang dalam Islam semata-mata hanya untuk
dimaksudkan oleh Maslow tentang mengabdi dan mencari redha Allah.
aktualisasi diri baru akan tercapai dalam konsep barat kemiskinan adalah
dengan terpenuhinya keperluan fizikal dianggap sebagai musuh untuk
dan pengahrgaan dari individu ataupun menjatuhkan penghargaan kendidir
sosial terhadap dirinya adalah suatu seseorang namun di dalam Islam
konsep yang bercanggah dalam realiti kemiskinan adalah sebuah sistem
seseorang mukmin yang sejati. Mukmin keseimbangan hidup. Yang paling
sejati seperti para sahabat nabi, yang berbahaya di dalam. Islam adalah orang
dalam sejarah digambarkan memakan yang merasa kaya atau orang merasa
rendaman daun dan ranting kayu yang miskin. Sebab orang yang merasa kaya
kering namun tidak membuat mereka dan merasa miskin inilah pemicu
surut untuk melaksanakan peranan penyakit masyarakat yang sebenarnya.
sosial mereka yang tertinggi iaitu syahid
untuk menegakkan kebenaran.

148
Khairil Anwar; Analisis Konstruk Pengukuran Penghargaan Kendiri (Satu
Perbandingan antara Konstruk Barat dan Islam) 
 
 
Seyugianya alat pengukuran atau Ajzen, Icek. (2005). Attitudes,
berbagai bentuk modul yang personality and behavior,
berasaskan penghargaan kendiri barat England: Open Unversiti Press.
dimaksud, dapat dipertimbangkan
kembali penggunaannnya dalam Al Attas, Syed Muhammad Naquib.
program kecemerlangan dan (1995). Prolegomena to the
kesejahteraan psikologi masyarakat metaphysics of Islam, an
muslim, khususnya remaja muslim exposition of the fundamental
sebagai pemangkin negara untuk masa elements of the worldview of
hadapan. Islam. Kuala Lumpur: ISTAC.
Al Faruqi, Ismail Ragi. (1991).
Bibliografi
Pengislaman ilmu, (Terj.). Kuala
Hashimi-al, Abdul Hamid. 1989. Proses Lumpur: Dewan Bahasa dan
pengislaman psikologi, Sains Pustaka.
sosial dan Sains Tulen, Kuala
Aldwin, C. M. 1994. Stress, coping and
Lumpur, Dewan Bahasa dan
development: an integrative
Pustaka
perspective. New York: Guilford
Khaidzir Hj. Ismail dan Khairil anwar. Press.
(2009). Pengukuran variable
Badri, Malik. (1980). Dilema ahli
psikologi Islam: Pembinaan
psikologi Islam : keadaan serba
mental-kognitif Islam, Psikologi
salah yang dihadapi oleh pakar
Islam : Falsafah, Teori dan
ilmu jiwa Islam (dialihbahasa dan
Aplikasi, Kuala Lumpur: Institut
disunting oleh Fadlullah Wilmot),
Islam Hadhari & IBook
Petaling Jaya: FAWI.
Publication.
Baharudin Ahmad. (2008). Falsafah
Mostafa Kamal Mokhtar. 2003.
sains dari perspektif Islam, Kuala
pembangunan Rohani Menurut
Lumpur: Dewan Bahasa dan
Perspektif Tasawuf Dan
Pustaka.
Psikologimoden Jurnal
Islamiyyat 24 : 21 - 35 Hawari, D. 1997. Al-Quran: Ilmu
Kedokteran Jiwa dan Kesehatan
Sarlito Wirawan Sarwono. (2006).
Jiwa. Yogyakarta: PT Dana
Psikologi remaja, Jakarta:
Bhakti Prima Yasa
PT.Raja Grafindo Persada:
Jakarta. Hidajat Nataatmajaya. (1983).
membangun ilmu pengetahuan
Wan Mohd. Nor Wan Daud. (1991).
berlandaskan Ideologi (al
Penjelasan budaya ilmu. Kuala
bayyinah). Bandung: Iqra’.
Lumpur: Dewan Bahasa dan
Pustaka. Khaidzir Hj. Ismail dan Khairil anwar.
(2009). Pengukuran variable
psikologi Islam: Pembinaan
mental-kognitif Islam, Psikologi

149
AL-Fikra: Jurnal Ilmiah Keislaman, Vol. 15 , No. 1 , Januari – Juni 2016 
 
 
 
Islam : Falsafah, Teori dan
Aplikasi, Kuala Lumpur: Institut
Islam Hadhari & IBook
Publication.
Khaidzir Hj. Ismail et al (Ed.). (2009).
Psikologi Islam : Falsafah, Teori
dan Aplikasi, Kuala Lumpur:
Institut Islam Hadhari & IBook
Publication.
Khairil Anwar dan Khaidzir Hj. Ismail.
(2009). Profil Mental-Kognitif Dan
Psiko-Sosial Islam Di Kalangan
Remaja Beresiko, prosiding
International Seminar of Islamic
though,Bangi: UKM
Osman Bakar. (1998). Classificationn of
knowledge in Islam. Cambridge:
The Islamic Texs Society.
Wan Mohd. Nor Wan Daud. (1998). The
concept of knowledge in Islam
and its implications for education
in developing country, London:
Mansell Publishing Limited.
Sardar, Ziauddin. (2000). Merombak
pola fakir intelektual muslim,
Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

150