Sie sind auf Seite 1von 42

MANAJEMEN FISIOTERAPI CALCANEUS SPUR

Disusun oleh:

Winny Karaeng (C041171511)


Hanna Apriliani (C041171513)

PROGRAM STUDI FISIOTERAPI

FAKULTAS KEPERAWATAN

UNIVERSITAS HASANUDDIN

2019
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ................................................................................................................ 1


DAFTAR GAMBAR ................................................................................................... 2
DAFTAR TABEL ....................................................................................................... 4
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................ 5
A. Latar Belakang ................................................................................................. 5
BAB II PEMBAHASAN ............................................................................................. 6
A. Anatomi dan fisiologi ankle ............................................................................. 6
B. Biomekanik ..................................................................................................... 10
C. Epidemiologi ................................................................................................... 12
D. Etiologi ............................................................................................................ 13
E. Patologi ............................................................................................................ 13
BAB III PENATALAKSANAAN ............................................................................ 16
A. Anamnesis ....................................................................................................... 16
B. Inspeks............................................................................................................. 17
C. Tes Orientasi ................................................................................................... 18
D. Pemeriksaan Fungsi Gerak Dasar (PFGD) ................................................. 18
E. Tes Spesifik ..................................................................................................... 26
F. Diagnosis Fisioterapi ...................................................................................... 35
G. Problem Fisioterapi .................................................................................... 36
H. Planning ....................................................................................................... 36
I. Program Intervensi ........................................................................................ 36
J. Evaluasi ........................................................................................................... 38
BAB IV PENUTUP ................................................................................................... 39
A. Kesimpulan ..................................................................................................... 39
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................ 40

1
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Anatomi kaki……………………………………………………......……7

Gambar 2.2 Ligamen pada ankle ………………………………..……………….……7

Gambar 2.3 Anatomi kaki …………………………………..…….…………………...8

Gambar 2.4 Tampak lateral dari anatomi kaki ……………………………....………...8

Gambar 2.5 Otot pada cruris (Posterior) ………………………………………..……..9

Gambar 2.6 Otot pada cruris (Anterior) …………………………………..……...……9

Gambar 2.7 Gerakan Plantar dan Dorso Fleksi Ankle ………………………....…….10

Gambar 2.8 Gerakan Inversi dan Eversi Ankle………………………………..……..10

Gambar 2.9 Gerakan pada Kaki……………………………………………...............11

Gambar 2.10 ROM pada Kaki………………………………………………...….......11

Gambar 2.11 Jenis Bentuk Taji………………………………………………………15

Gambar 3.1 Dorso Fleksi Aktif………………………………………………………19

Gambar 3.2 Plantar Fleksi Aktif……………………………………………………...19

Gambar 3.3 Gerakan inversi aktif…………………………………………………….20

Gambar 3.4 Gerakan eversi aktif……………………………………………………..20

Gambar 3.5 Gerakan plantar fleksi pasif……………………………………………..21


Gambar 3.6 Gerakan dorso fleksi pasif……………………………………………….22
Gambar 3.7 Gerakan inversi pasif……………………………………………………23

Gambar 3.8 Gerakan eversi pasif……………………………………………………..23

2
Gambar 3.9 TIMT pada plantar fleksi………………………………………………..24

Gambar 3.10 TIMT pada dorsofleksi……………………………………...…………25

Gambar 3.11 TIMT pada inversi……………………………………………………..25

Gambar 3.12 TIMT pada eversi……………………………………………...………26

Gambar 3.13 Visual Analogue Scale…………………………………........................26

Gambar 3.14 Goniometer………………………………………………….................27

Gambar 3.15 ROM plantar fleksi……………………………………………………29

Gambar 3.16 ROM dorsofleksi………………………………………………………29

Gambar 3.17 ROM inversi…………………………………………………………..30

Gambar 3.18 ROM eversi……………………………………………………………30

Gambar 3.19 Radiologi Calcaneus Spur……………………………………………..31

Gambar 3.20 Daerah dermatom ……….……………….…………………………...32

Gambar 3.21 Alat tes tajam tumpul………………………………………………….32

Gambar 3.22 Alat tes panas dingin…………………………………………………..33

Gambar 3.23 Alat tes kasar halus……………………………………………………..34

Gambar 3.24 Thompson’s Test……………………………………...……………….35

3
DAFTAR TABEL

Tabel 1. ROM………………………………………………………………...………28

Tabel 2. Interpretasi ROM pada pasien Calcaneus spur………………………………28

Tabel 3. Manual Muscle Test (MMT)………………………………………………...30

Tabel 4. Tujuan Jangka Pendek dan Tujuan Jangka Panjang…………………………34

Tabel 5. Program Intervensi Fisioterapi……………………………..……………….34

Tabel 6. Evaluasi……………………………………………………………………..36

4
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Lebih dari 216 orang dengan 140 perempuan dan 76 laki-laki dengan usia rata-
rata 76 tahun bahwa dari 119 orang atau 55% satu diantaranya memiliki plantar
calcaneus dan 103 atau 48% satu diantaranya memiliki taji pada tendon achilles.
Munculnya taji tidak mempunyai hubungan dengan jenis kelamin. Berdasarkan
penelitian bahwa 7,9% dari 95% menderita calcaneus spurs yang disebabkan oleh
obesitas, 2,6 dari 95% disebabkan karena osteoarthritis dan 4,6 dari 95%
disebabkan karena pernah memiliki nyeri tumit sebelumnya. Lingkup pelayanan
fisioterapi meliputi dimensi promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif dengan
tujuan untuk kemampuan fungsional seperti keadaan semula (KepMenKes.
No.376/MENKES/SK/III/2007).

5
BAB II

PEMBAHASAN

Kasus nyeri plantar kaki sangat sering ditemukan, begitu banyak penyebab
yang dapat menyebabkan nyeri. Salah satu penyebab nyeri plantar kaki yaitu calcaneus
spur. Menurut Alatassi, Alajlan, and Almalki (2018) calcaneal spur, juga dikenal
sebagai enthesofit merupakan pertumbuhan tulang abnormal pada bagian inferior
kalkaneus, dari tempat perlekatan fibrokartilaginosa, khususnya plantar fascia
ligament, yang merupakan tempat paling umum munculnya taji pada tulang. Pendapat
tersebut diperkuat dengan pendapat dari Agyekum and Ma (2015) yang mengatakan
bahwa calcaneal spur adalah pertumbuhan tulang yang abnormal di daerah plantar fasia
melekat pada tulang tumit. Pertumbuhan tulang tersebut berupa kalsium seperti yang
dikatakan oleh Wibowo, Widodo, Haryadi, Caesarendra, and Harahap (2019)
Calcaneal spur adalah suatu kondisi di mana kalsium tumbuh di antara tumit dan
lengkung kaki. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai calcaneal spur, berikut
beberapa penjelasan yang berhubungan dengan calcaneal spur:

A. Anatomi dan fisiologi ankle

Kaki manuasia memiliki bentuk dan strukutur yang unik, dibentuk oleh banyak
tulang dan sendi yang kemudian diikat oleh tiga lapisan ligamen. Ligamen
mengikat tulang kaki bersamaan dengan tendon otot kaki. Ini membantu memegang
tulang kaki kita dengan kuat dalam posisi melengkung tetapi masih memungkinkan
beberapa pergerakan bahkan melompat. Dari sudut pandang biomekanik, kaki
biasanya dianggap sebagai "unit fungsional" dengan dua tujuan penting: untuk
menopang berat badan (kaki statis) dan berfungsi sebagai pengungkit untuk

6
mendorong tubuh maju dalam berjalan dan berlari (kaki dinamis) (Wright,
Ivanenko, & Gurfinkel, 2011). Gambaran kecil dari anatomi kaki menurut Golanó
et al. (2010), yaitu:

Gambar 2.1 Anatomi kaki, (Golanó et al. (2010))

1 ligamen Calcaneofibular; 2 tendon peroneus longus; 3 tendon peroneus


brevis; 4 fibula; 5 ligamentum talofibular; 6 kalkaneus; 7 sendi subtalar; 8
septum di tuberkulum peroneum; 9 retinakulum ekstensor superior; 10
retinakulum ekstensor inferior; 11 tendon ekstensor digitorum longus; 12
peroneus tertius tendon; 13 ekstensor digitorum brevis; 14 tendon ekstensor
digitorum brevis; 15 tendon kalkanealis; 16 bantalan lemak Kager; 17
tuberositas dari tulang metatarsal kelima; 18 lateral plantar fascia; 19 abductor
digiti minimi.

7
Gambar 2.2 Ligamen pada ankle (Journal of Muskulosceletal Medicine, 2008)

Gambar 2.3 Anatomi kaki (Golanó et al. (2010))

Sistem Sendi
Sendi pergelangan kaki terdiri dari tiga persendian, yaitu : (1) tibio fibularis
distalis, (2) talocrularis joint, (3) subtalaris joint (Norkin, 1995). Sendi tibiofibularis
distal dibentuk oleh incisura fibularis tibia dengan facies articularis fibula. Sendi
tibiofibularis proksimal dan distal diperkuat oleh membrane interoseus yang terletak
di antara tibia dan fibula. Sendi talocrularis dibentuk oleh ujung distal fibula yang
membentuk permukaan cekung dengan talus yang permukaanya cembung. Sendi
subtalar dibentuk oleh talus dan calcaneus.

Gambar 2.4 Tampak lateral dari anatomi kaki (Golanó et al. (2010))

8
Mayoritas gerakan yang ada pada kaki dan pergelangan kaki diproduksi
oleh dua belas otot ekstrinsik, yang berasal dari tungkai bawah dan menjalar ke
kaki. Otot-otot ini tergabung dalam empat kompartemen. Kompartemen
anterior terdiri dari empat otot: tibialis anterior, ekstensor digitorum longus,
ekstensor hallucis longus, dan peroneus tertius. Tibialis anterior dan ekstensor
hallucis longus menghasilkan dorsofleksi dan inversi kaki. Periusus tertius
menghasilkan dorsofleksi dan eversi pada kaki. Extensor digitorum longus
hanya menghasilkan dorsofleksi kaki. Kompartemen lateral terdiri dari dua
otot: peroneus longus dan peroneus brevis, yang menghasilkan plantarflexion
dan eversi kaki. Kompartemen posterior terdiri dari tiga otot: gastrocnemius,
soleus, dan plantaris, yang berkontribusi pada plantarflexion kaki.
Kompartemen posterior yang dalam terdiri dari tiga otot: tibialis posterior,
fleksor digitorum longus, dan fleksus hallucis longus, yang menghasilkan
refleks tanaman dan inversi kaki.

Gambar 2.5 Otot pada cruris (Posterior) (Brockett and Chapman (2016))

Gambar 2.6 Otot pada cruris (Anterior) (Brockett and Chapman


(2016))

9
B. Biomekanik
1) Osteokinematika
Gerakan yang terjadi pada ankle joint adalah plantar flexi, dorsal flexi,
eversi dan inversi.
2) Arthrokinematika
Dalam keadaan normal besarnya untuk gerakan dorsal flexi adalah 20˚,
sedangkan plantar flexi adalah 50˚ dan gerakan eversi yaitu 20˚, gerakan
inversi 40˚ (Russe, 1975). Luas gerak sendi ankle untuk gerak plantar flexi
sebesar 50 derajat dan gerak dorsi flexi sebesar 20 derajat yang diukur pada
posisi anatomis. Sedangkan untuk gerak inversi sebesar 40 derajat dan
eversi sebesar 20 derajat. Bila penulisan disesuaikan dengan standar ISOM
maka untuk gerak dorsi flexi dan plantar flexi akan tertulis (S) 20-0-50 dan
gerak inversi dan eversi tertulis (S) 20-0-40 (Russe,1975). Dilihat dari
aspek arthrokinematika selama dorsi fleksi ankle, talus akan sliding kearah
posterior dan fibula akan bergerak ke arah proksimal dan lateral, selama
plantar fleksi ankle talus sliding kearah anterior dan fibula bergerak ke
arah distal dan sedikit ke anterior. Saat inversi calcaneus sliding kearah
lateral dan pada saat eversi calcaneus sliding ke medial (Norkin, 1995)

Gambar 2.7 Gerakan Plantar dan Dorso Fleksi Ankle


Sumber: https://www.apki.or.id/klasifikasi-gerak-sendi-bagian-4/

Gambar 2.8 Gerakan inversi dan eversi regio ankle

Sumber: http://ruanghijrahku.blogspot.com/2017/02/bina-diri-dan-bina-gerak-
1.html

10
Gambar 2.9 Gerakan pada kaki (Brockett & Chapman, 2016)
Gerakan kompleks pada sendi pergelangan kaki yaitu plantar dan
dorsofleksi, yang terjadi pada bidang sagital, abduksi dan adduksi terjadi pada
bidang transversal serta inversi dan eversi, yang terjadi pada bidang frontal.
Kombinasi gerakan-gerakan ini melintasi sendi-sendi subtalar dan tibiotalar
menciptakan gerakan tiga dimensi yang disebut supinasi dan pronasi (Brockett
& Chapman, 2016).

Gambar 2.10 ROM pada kaki (Brockett and Chapman (2016))

11
Brockett and Chapman (2016) juga mengemukakan bahwa gerakan
pergelangan kaki terjadi terutama pada bidang sagital, dengan plantar dan
dorsofleksi terjadi terutama pada sendi tibiotalar. Beberapa penelitian telah
menunjukkan ROM keseluruhan dalam bidang sagital antara 65o dan 75o,
bergerak dari 10o ke 20o dorsofleksi hingga 40o-55o plantarflexion. Kisaran total
gerak di bidang frontal adalah sekitar 35o (23o inversi - 12o eversi). Namun,
dalam kegiatan sehari-hari ROM yang diperlukan dalam bidang sagital jauh
berkurang, dengan maksimum 30o untuk berjalan, dan 37o dan 56o masing-
masing untuk naik dan turun tangga.

C. Epidemiologi

Calcaneal spur tidak hanya diderita oleh kaum usia tua, banyak kaum
muda yang terkena calcaneus spur (Suciati & Septadina, 2018). Banadda et al.
1992; Prichasuk & Subhadrabandhu, 1994 ; Barrett dkk. 1995; Riepert dkk.
1995; Kullar dkk. 2014; Moroney dkk. 2014 pada Kirkpatrick, Yassaie, and
Mirjalili (2017) menyatakan bahwa populasi Calcaneus spur mulai usia muda
hingga menengah, prevalensinya mencapai 11–21%. Ini konstan di berbagai
etnis dengan tingkat 11% di India, 13% di Irlandia, 15% di Zimbabwe, 16% di
Thailand, 17% di Eropa dan 21% di Amerika. Agyekum and Ma (2015) juga
mengemukakan bahwa bukti X-ray menunjukkan bahwa sekitar 10% dari
populasi umum memiliki calcaneal spur.
Penelitian dengan 1080 subjek yang dilakukan oleh Toumi et al. (2014)
menyatakan tidak ada taji plantar pada individu (pria dan wanita) <20 tahun dan
hanya taji kecil pada 6% individu yang berusia 20-29 tahun. Prevalensi taji
plantar kecil terus meningkat hingga kelompok usia 60-69 (di mana ia
memuncak pada 45%), tetapi taji kecil kemudian menjadi kurang umum pada
kelompok usia yang lebih tua (26%). Tidak ada taji besar pada individu <40
tahun dan hanya 4% individu berusia 40-49 tahun. Taji besar terus meningkat
hingga kelompok usia 70-79 (di mana ia memuncak pada 14%) dan kemudian
menjadi kurang pada kelompok usia yang lebih tua. Lebih lanjut, insidensi

12
rendah dari semua jenis atau ukuran (kecil dan besar) taji kalkanealis (Achilles
atau plantar) pada kelompok <30 tahun menunjukkan bahwa taji membutuhkan
waktu lama untuk terbentuk.

D. Etiologi

Faktor penyebab munculnya calcaneal spur masih belum dapat


dipastikan, tetapi banyak penelitian yang menyatakan bahwa calcaneal spur
memiliki banyak faktor penyebab. Salah satu penelitian diungkapkan oleh
Alatassi et al. (2018) yang menyatakan bahwa obesitas, pes planus (flat foot),
mikrotrauma, penuaan, dan aktivitas olahraga tertentu seperti berlari,
melompat, dan balet merupakan semua faktor risiko yang diakui sangat besar
berkontribusi terhadap pembentukan calcaneal spur. Banyak penyakit sistemik,
terutama penyakit inflamasi, dapat dikaitkan dengan memacu kalkaneal seperti
rheumatoid arthritis, ankylosing spondylitis, hyperostosis kerangka idiopatik
difus, sindrom Reiter, arthritis psoriatik, dan akromegali. Hal ini juga disetujui
oleh Wibowo et al. (2019) yang menyatakan bahwa orang yang mengalami
obesitas, individu dengan kaki datar atau lengkung kaki yang tinggi, dan
individu yang melakukan berdiri atau berjalan dalam waktu lama sangat rentan
terhadap timbulnya taji pada tulang. Hal ini disebabkan oleh stres jangka
panjang pada plantar fascia dan otot-otot kaki, terutama pada orang gemuk,
pelari aktif atau jogging (Agyekum & Ma, 2015).

E. Patologi

Patologi calcaneal spur masih belum sepenuhnya dipahami, tetapi


penjelasan tradisional tentang pembentukan taji pada tulang memacu hipotesis
traksi longitudinal: peradangan dan reaktifikasi enthesis, terutama osifikasi
chondroidal dan intramembranous, karena traksi berlebihan dari plantar fasia
pada tuberositas kalkanealis (Alatassi et al., 2018). Alamsyah, Tirtayasa, and
Imron juga mengemukakan bahwa munculnya calcaneal spur belum dapat
dipastikan penyebabnya. Tetapi, para ahli medis berfikir bahwa munculnya taji

13
pada tulang berhubungan dengan trauma atau benturan yang terjadi terus-
menerus dan dalam jangka waktu yang lama sejak usai muda. Ada keadaan
tertentu dimana beban dari tibia ke talus menyebabkan talus cenderung bergeser
ke anterior dan ke medial di atas calcaneus, maka calcaneus akan terputar ke
posterior dan ke lateral atau tidak pada posisinya. Keadaan ini membuat arcus
longitudinal akan memanjang sehingga fascia plantaris akan bertambah tegang.
Ketegangan yang berlebihan pada fascia plantaris tulang calcaneus seperti
dalam kasus plantar fasciitis, plantar fasia menjadi meradang karena stres yang
berlebihan dan dapat menyebabkan calcaneal spur.
Penderita calcaneal spur, belum tentu merasakan ada masalah pada
kakinya. Sangat mungkin juga penderita tidak merasakan keluhan apapun
meski taji ditulang tumitnya sudah terbentuk. Gejala yang biasanya muncul
yaitu nyeri di tumit sewaktu menampakkan kaki pertama kali ketika bangun
pagi atau ketika kaki lama tidak menapak ke lantai. Gejala tersebut merupakan
pertanda khusus yang dimiliki pada kasus calcaneal. Nyeri yang dirasakan
penderita calcaneal spur akan mereda pada siang hari atau melakukan aktivitas
yang melibatkan kaki. Rasa nyeri yang biasa dirasakan, bervariasi mulai dari
nyeri yang ringan hingga berat (Suciati & Septadina, 2018). Rasa sakit yang
dirasakan oleh pasien calcaneal spur disebabkan beban yang cukup besar di
daerah tumit selama kegiatan menahan beban tubuh. Pembebanan yang besar
biasanya mengarah pada perkembangan calcaneal spur dan nyeri (Wibowo et
al., 2019). Hal ini diperkuat dengan pendapat Wibowo, Widodo, Haryadi, and
Suprihanto (2018) yang menyatakan bahwa rasa sakit pada pasien dengan
calcaneus spur ketika berdiri atau berjalan lebih besar karena distribusi tekanan
pada daerah calcaneus cukup besar. Selama berdiri, daerah calcaneus menahan
sekitar 60% dari berat badan. Selama berjalan ada beban puncak untuk tendon
Achilles 3,9 berat badan, plantar fascia dan ligamen plantar 1,8 berat badan,
dan total kekuatan di talocalcaneal joint dan calcaneocuboid joint masing-
masing 5,4 dan 4,2 berat badan yang semuanya mengkonstribusikan beban pada
kalkaneus.

14
Gambar 2.11 Jenis bentuk taji (Zhou, Zhou, Tao, Yuan, and Tang (2015))
Menurut Zhou, Zhou, Tao, Yuan, and Tang (2015), ada 2 jenis bentuk
taji kalkaneal yaitu taji tipe A dimana taji tumbuh diatas daripada insersio
plantar fasia, dan taji tipe B dimana taji membentang ke depan dari insersi
plantar fasia dan memanjang secara distal di dalam plantar fasia. Panjang rata-
rata taji untuk tipe A secara signifikan lebih panjang secara statistik daripada
rata-rata panjang taji untuk tipe B, meskipun pasien dengan taji tipe B
melaporkan nyeri klinis yang lebih parah. Pada tahun 1950-an dikemukakan
ada 3 jenis calcaneal spur, yaitu:
a. Ada yang ukurannya besar, tetapi tidak menunjukkan gejala, karena
sudut pertumbuhannya sedemikian rupa sehingga taji diperburuk
melalui penumpukan berat dan / atau perubahan inflamasi telah
terhenti.
b. Tipe ke-2 besar, tetapi menyakitkan pada penumpukan berat, karena
puncak kalkaneus telah diubah oleh depresi longituginal arch dan,
sebagai akibatnya, taji dapat menjadi titik penopang berat badan,
kadang-kadang menyebabkan refraktori yang tidak dapat
disembuhkan rasa sakitnya.
c. Tipe ke-3 ini hanya memiliki sedikit proliferasi dan garis besarnya
tidak beraturan dan bergerigi, biasanya disertai dengan area dengan
kepadatan yang menurun di sekitar asal plantar fascia, yang
menunjukkan proses inflamasi subakut. Semua taji kalkanealis pasti
dimulai dengan cara ini, tetapi hanya sedikit yang memiliki gejala
pada tahap ini, karena faktor etiologisnya akut.

15
BAB III

PENATALAKSANAAN

A. Anamnesis

1. Umum
Nama : Achmad
Umur : 46 tahun
Jenis kelamin : Laki-laki
Agama : Islam
Pekerjaan : Guru
Alamat : Jalan Penjernihan Raya, Makassar
Status : Menikah
Hobby : Bermain basket
2. Khusus
 Kronologi kejadiannya?
 Dimana letak keluhan?
 Jenis nyerinya menjalar atau hanya di bagian itu saja?
 Apakah ibu sudah ke dokter?
 Apa yang dokter katakan tentang penyakit anda?
 Apakah ibu sudah di foto roentgen dan diperiksa laboratorium?
 Apakah ibu merasakan nyeri?
 Apakah nyeri yang ibu rasakan menjalar ke bagian tubuh yang lain?
 Gerakan apa yang anda lakukan, sehingga nyeri bertambah?
 Apakah ibu diberi obat oleh dokter?
 Apakah ada perubahan setelah mengonsumsi obat dari dokter?
 Bagaimana keadaan tidur, makan, BAB, dan kegiatan ibu sehari-hari?
 Apakah bapak punya riwayat penyakit lain?
 Apakah ada keluhan lain?

16
3. Vital sign
Tekanan darah : 130/90 mmHg
Denyut nadi : 76x/menit
Pernapasan : 19xmenit
Tinggi badan : 170 cm
Berat badan : 66 kg

B. Inspeksi

1. Inspeksi Statis
Inspeksi statis merupakan bentuk pemeriksaan dengan memperhatikan
ekspresi wajah pasien apakah terlihat menahan rasa sakit, memperhatikan
postur tubuh pasien apakah ada ketidaksimetrisan antara tubuh bagian dekstra
dan bagian sinistra serta memperhatikan ada atau tidaknya deformitas pada
tubuh pasien, khususnya pada distal lengan bawah seperti terjadi kecacatan
pada bagian radius karena tidak dapat melakukan fungsi geraknya dengan
seharusnya tanpa meminta pasien mengubah posisinya.
a) Memperhatikan ekspresi wajah pasien
b) Memperhatikan postur tubuh pasien
c) Memperhatikan kesimetrisan tungkai pasien
d) Memperhatikan ada tidaknya atrofi otot pada tungkai
2. Inspeksi Dinamis
Pada inspeksi dinamis, fisioterapis memperhatikan pola gerak pasien
ketika datang ke klinik ataupun rumah sakit.
a) Memperhatikan pola gerak, khususnya pola berjalan pasien
b) Memperhatikan kondisi pasien terutama pada saat menapakkan kaki
c) Ketika pasien diminta berjalan cukup lama tanpa menggunakan alas kaki
kurang lebih 10-15 meter apakah pasien merasakan nyeri pada tumitnya

17
3. Palpasi
a) Suhu : Suhu pada bagian yang mengalami cedera lebih hangat
dibandingkan jaringan sekitar.
b) Kontur kulit : Kontur kulit pada bagian yang mengalami cedera lebih halus
dan mengkilap dibandingkan jaringan sekitar.

C. Tes Orientasi

Tes ini bertujuan mendeteksi secara cepat bagian yang bermasalah yang mana
pada pemeriksaan ini, pasien diperiksa berdasarkan gerakan dari activity daily
living (ADL) ditambah dengan pergerakan atau perpindahan (ambulasi). Pada
kasus calcaneus spur, gerakan ini misalnya meminta pasien melakukan gerakan
berjinjit dan membandingkan kedua tungkainya dalam hal ini misal meminta
pasien memperagakan gerakan mengambil benda yang letaknya tinggi.

D. Pemeriksaan Fungsi Gerak Dasar (PFGD)

Pemeriksaan fungsi gerak dasar adalah pemeriksaan pada alat gerak dengan
melakukan gerakan fungsional dasar. Gerakan-gerakan ini berfungsi untuk menilai
gerakan mana yang mengalami masalah. Pemeriksaan ini meliputi gerakan aktif,
pasif, dan tes isometric melawan tahanan.
1. Aktif
Gerakan aktif untuk menilai ROM, koordinasi gerak, pola gerak, nyeri,
kekuatan otot. Pada ankle joint, yang diperiksa adalah gerakan plantar fleksi,
dorso fleksi, inversi, dan eversi. Pasien akan melakukan gerakan tersebut
secara aktif tanpa adanya bantuan maupun tahanan dari fisioterapis.
a. Gerakan dorso fleksi.
Prosedur pelaksanaan:
1) Atur posisi pasien sebelum dilakukan pemeriksaan, yaitu berbaring
di atas bed sehingga posisi kaki tergantung
2) Minta pasien untuk melakukan dorso fleksi, yaitu menarik punggung
kakinya ke atas.

18
3) Fisioterapis berada didekat kaki pasien sambil melihat ekspresi dan
pergerakan pasien, apakah pasien merasa kesakitan dan
pergerakannya terbatas atau tidak.

Gambar 3.1 Gerakan dorso fleksi aktif (youtube)


b. Gerakan plantar fleksi.
Prosedur pelaksanaan :
1) Atur posisi pasien sebelum dilakukan pemeriksaan, yaitu berbaring
di atas bed sehingga posisi kaki tergantung
2) Minta pasien melakukan plantar fleksi, yaitu mendorong punggung
kakinya ke bawah.
3) Fisioterapis berada didekat kaki pasien sambil melihat ekspresi dan
pergerakan pasien, apakah pasien merasa kesakitan dan
pergerakannya terbatas atau tidak.

Gambar 3.2 Gerakan plantar fleksi aktif (youtube)

c. Gerakan inversi
Prosedur pelaksanaan:
1) Pasien berada di atas bed dalam posisi terlentang dengan kaki
menggantung.
2) Minta pasien untuk membengkokkan/ memiringkan telapak
kakinya ke arah dalam.

19
3) Fisioterapis berada didekat kaki pasien sambil melihat ekspresi
dan pergerakan pasien, apakah pasien merasa kesakitan dan
pergerakannya terbatas atau tidak.

Gambar 3.3 Gerakan inversi aktif (youtube)

d. Gerakan eversi
1) Pasien berada di atas bed dalam posisi terlentang dengan kaki
menggantung.
2) Minta pasien untuk membengkokkan/ memiringkan telapak
kakinya ke arah luar.
3) Fisioterapis berada didekat kaki pasien sambil melihat ekspresi
dan pergerakan pasien, apakah pasien merasa kesakitan dan
pergerakannya terbatas atau tidak.

Gambar 3.4 Gerakan eversi aktif (youtube)

Pada gerakan ini, pasien mengalami keterbatasan gerak. Interpretasi


yang diperoleh pada pasien calcaneus spur, yaitu:
a. Ankle dextra dengan gerakan dorsi fleksi pasien kurang mampu
bergerak, tidak full ROM, dan merasa nyeri.
b. Ankle dextra dengan gerakan plantar fleksi pasien tidak mampu full
ROM serta merasakan nyeri.

20
2. Pasif
Gerakan pasif adalah gerakan yang dilakukan oleh fisioterapis terhadap
pasien. Gerkan ini untuk menilai ROM, nyeri, endfeel, pola kapsuler, stabilitas
sendi. Pada gerakan ini gerak terbatas tetapi ROM bisa lebih dibanding gerak
aktif. Pasien merasa nyeri. Interpretasi yang diperoleh dari pasien yang
mengalami calcaneus spur, yaitu ankle dextra saat digerakkan dorsi fleksi dan
plantar fleksi terdapat nyeri, tidak full ROM, serta end fell elastis.
Pada saat pemeriksaan fungsi gerak dasar secara pasif, fisioterapis yang
menggerakkan bagian tubuh pasien, sebaiknya posisi pasien dalam keadaan
berbaring. Untuk menggerakkan tangan fisioterapis yang kuat berada pada
kaki pasien, sementara tangan yang satunya menjadi stabilisator.
a. Gerakan Plantar Fleksi
Prosedur Pelaksanaan
1) Pasien melakukan gerakan plantar fleksi namun dibantu oleh
fisioterapis agar dapat mencapi full ROM namun sesuai dengan batas
nyerinya pasien.
2) Pasien berada di atas bed dalam posisi terlentang dengan kaki
menggantung diluar bed.
3) Posisi Fisioterapis berada disamping kaki pasien dengan tangan
memegang bagian dorsal kaki untuk membantu pasien melakukan
gerakan plantar fleksi sambil memberikan motivasi kepada pasien
bahwa pasien pasti bisa melakukannya.

Gambar 3.5 Gerakan plantar fleksi pasif (youtube)

21
b. Gerakan Dorso Fleksi
Prosedur Pelaksanaan
1) Pasien melakukan gerakan dorso fleksi namun dibantu oleh
fisioterapis agar dapat mencapi full ROM namun sesuai dengan
batas nyerinya pasien.
2) Pasien berada di atas bed dalam posisi terlentang dengan kaki
menggantung diluar bed.
3) Posisi Fisioterapis berada disamping kaki pasien dengan tangan
memegang bagian plantar kaki untuk membantu pasien melakukan
gerakan dorso fleksi sambil memberikan motivasi kepada pasien
bahwa pasien pasti bisa melakukannya.

Gambar 3.6 Gerakan dorso fleksi pasif (youtube)


c. Gerakan inversi
Prosedur Pelaksanaan:
1) Pasien melakukan gerakan inversi namun dibantu oleh fisioterapis
agar dapat mencapi full ROM namun sesuai dengan batas nyerinya
pasien.
2) Pasien berada di atas bed dalam posisi terlentang dengan kaki
menggantung diluar bed.
3) Posisi Fisioterapis berada disamping kaki pasien dengan tangan
memegang bagian luar kaki pasien untuk membantu pasien
melakukan gerakan inversi sambil memberikan motivasi kepada
pasien bahwa pasien pasti bisa melakukannya.

22
Gambar 3.7 Gerakan inversi pasif (youtube)
d. Gerakan eversi
Prosedur Pelaksanaan:
1) Pasien melakukan gerakan eversi namun dibantu oleh fisioterapis
agar dapat mencapi full ROM namun sesuai dengan batas nyerinya
pasien.
2) Pasien berada di atas bed dalam posisi terlentang dengan kaki
menggantung diluar bed.
3) Posisi Fisioterapis berada disamping kaki pasien dengan tangan
memegang bagian dalam kaki pasien untuk membantu pasien
melakukan gerakan eversi sambil memberikan motivasi kepada
pasien bahwa pasien pasti bisa melakukannya.

Gambar 3.8 Gerakan eversi pasif (youtube)


3. Tes Isometric Melawan Tahanan (TIMT)
Tes isometric melawan tahanan (TIMT) yang mana gerakannya sama
seperti gerakan aktif tetapi diberikan tahanan dan meminta pasien melawan
tahanan tersebut. Yang perlu diperiksa yaitu nyeri, kekuatan otot, dan kualitas
saraf. Interpretasi untuk pasien calcanues spur yaitu ankle dextra tidak mampu
bergerak melawan tahanan.

23
a. TIMT pada plantar fleksi
Prosedur pelaksanaan:
1) Minta pasien melakukan gerakan plantar fleksi yang diawali dengan
fisioterapis menggerakannya secara pasif lalu minta pasien untuk
melakukannya lagi dengan melawan tahanan dari fisioterapis yang
disertai dengan aba-aba agar pasien tahu kapan harus digerakkan
kakinya.
2) Pasien berada di atas bed dalam posisi terlentang dengan kaki
menggantung diluar bed.
3) Fisioterapis berada di samping kaki pasien dengan tangan
memegang bagian plantar kaki untuk melakukan tahanan pada kaki
pasien dalam melakukan gerakan plantar fleksi sehingga pasien
dapat melakukan gerakan plantar fleksi melawan tahanan.

Gambar 3.9 TIMT pada plantar fleksi (youtube)


b. TIMT pada dorsofleksi
Prosedur pelaksanaan:
1) Minta pasien melakukan gerakan dorsofleksi yang diawali dengan
fisioterapis menggerakannya secara pasif lalu minta pasien untuk
melakukannya lagi dengan melawan tahanan dari fisioterapis yang
disertai dengan aba-aba agar pasien tahu kapan harus digerakkan
kakinya.
2) Pasien berada di atas bed dalam posisi terlentang dengan kaki
menggantung diluar bed.

24
3) Fisioterapis berada di samping kaki pasien dengan tangan
memegang bagian dorso kaki untuk melakukan tahanan pada kaki
pasien dalam melakukan gerakan dorsofleksi sehingga pasien dapat
melakukan gerakan dorsofleksi melawan tahanan.

Gambar 3.10 TIMT pada dorsofleksi (youtube)


c. TIMT pada inversi
Prosedur pelaksanaan:
1) Minta pasien melakukan gerakan inversi yang diawali dengan
fisioterapis menggerakannya secara pasif lalu minta pasien untuk
melakukannya lagi dengan melawan tahanan dari fisioterapis yang
disertai dengan aba-aba agar pasien tahu kapan harus digerakkan
kakinya.
2) Pasien berada di atas bed dalam posisi terlentang dengan kaki
menggantung diluar bed.
3) Fisioterapis berada di samping kaki pasien dengan tangan
memegang bagian dalam kaki untuk melakukan tahanan pada kaki
pasien dalam melakukan gerakan inversi sehingga pasien dapat
melakukan gerakan inversi melawan tahanan.

Gambar 3.11 TIMT pada inversi (youtube)

25
d. TIMT pada eversi
Prosedur pelaksanaan:
1) Minta pasien melakukan gerakan eversi yang diawali dengan
fisioterapis menggerakannya secara pasif lalu minta pasien untuk
melakukannya dengan melawan tahanan dari fisioterapis yang
disertai dengan aba-aba.
2) Pasien berada di atas bed dalam posisi terlentang dengan kaki
menggantung diluar bed.
3) Fisioterapis berada dibawah kaki pasien dengan tangan memegang
bagian luar kaki untuk melakukan tahanan pada kaki pasien dalam
melakukan gerakan eversi sehingga pasien dapat melakukan
gerakan eversi melawan tahanan.

Gambar 3.12 TIMT pada eversi (youtube)


E. Tes Spesifik
Specifik tes dilakukan untuk mendapatkan diagnostik yang lebih akurat. Untuk
kasus fraktur suprakondiler humeri, tes spesifik yang bisa dilakukan berupa
sirkumferensia, ROM, MMT, VAS, pemeriksaan radiologi.
1. VAS Test

Gambar 3.13 Visual Analogue Scale (researchget.net)

26
Fisioterapis akan melakukan pengukuran kualitas nyeri diam dengan
memperhatikan mimik wajah pasien ketika ankle tidak digerakkan. Untuk
nyeri tekan, fisioterapis akan memberikan tekanan pada tumit atau calcaneus,
tendon achilles serta muscle belly pasien. Sedangkan untuk nyeri gerak,
fisioterapi akan meminta pasien melakukan gerakan-gerakan yang dapat
memprovokasi nyeri, seperti gerakan dorsi dan plantar fleksi.
Prosedur Pelaksanaan
a) Pasien berada diatas bed dan dalam posisi terlentang dan fisioterapis
berada disamping pasien yang kemudian menjelaskan kepada pasien
tentang rentan nyeri yang ada dalam skala. VAS memiliki dua sisi yaitu
sisi yang ada angkanya dan sisi yang tanpa angka. Sisi yang memiliki
angka dihadapkan kepada fisioterapis dan yang tidak memiliki angka
diperlihatkan kepada pasien. Hal ini bertujuan agar seorang fisioterapis
dapat mengobjektifkan seberapa besar nyeri yang dirasakan pasien karena
pada dasarnya nyeri merupakan perasaan yang bersifat subjektif.
b) Menanyakan kepada pasien tentang seberapa besar nyeri yang dirasakan
ketika area atau kaki yang sakit saat diam, saat digerakkan dan saat
ditekan oleh fisioterapis.
c) Catat hasil interpretasi nyeri diam 0, nyeri tekan 6 dan nyeri gerak 8.
2. Range of Motion (ROM) Test

Gambar 3.14 Goniometer


ROM dengan International Standard Orthopaedic Measurements
(ISOM), diperoleh hasil:

27
Tabel 1. ROM Ankle Joint

Dorsi fleksi 15-200


Plantar fleksi 50-600
Inversi 30-400
Eversi 15-200

Tabel 2. Interpretasi ROM pada pasien Calcaneus spur


No. Ankle ROM Aktif ROM Pasif

Dextra S 7º-0º-35º S 15º-0º-40º


1.

Sinistra S 10º-0º-50º S 20º-0º-50º


2.

Prosedur pelaksanaan:

a. Plantar Fleksi dan Dorso Fleksi


1) Fisioterapis menggerakan kaki pasien ke arah plantar dan dorso fleksi
agar pasien dapat melakukan gerakan dengan benar.
2) Posisikan Goniometer :
a) Proximal arm terletak searah dengan fibula.
b) Distal arm berada di bagian lateral atau sejajar dengan matatarsal
kelima.
c) Fulcrum berada di bagian lateral malleolus
3) Pastikan kaki pasien berada pada garis tengah atau posisi midline lalu
minta pasien untuk menggerakkan kakinya ke bawah (kearah plantar
fleksi) dan ke atas (kearah dorsofleksi). Catat hasil pengukuran, dan
bandingkan dengan kaki yang sehat.
4) Posisi pasien berada diatas bed dengan posisi duduk (fleksi knee) dan
kaki menggantung.
5) Posisi Fisioterapis berada di dekat kaki pasien dan melakukan aba-aba
sehingga pasien tahu kapan harus menggerakkan kakinya. Fisioterapi
harus memperhatikan dengan teliti hasil pengukuran dan memastikan

28
bahwa lengan statis dan titik aksis atau fulcrum dari gonio tidak
berpindah dari tempatnya.

Gambar 3.15 ROM plantar fleksi (youtube)

Gambar 3.16 ROM dorsofleksi (youtube)

b. Inversi dan Eversi


1) Fisioterapis menggerakan kaki pasien ke arah inversi dan eversi agar
pasien dapat melakukan gerakan dengan benar.
2) Posisikan Goniometer :
a) Proximal arm terletak pada bagian anterior dari kaki searah dengan
tuberositas tibia
b) Distal arm berada di bagian anterior kaki searah dengan metatarsal
kedua
c) Fulcrum berada di bagian tengan antara maleoulus media dan lateral
tepatnya di sekitar talus
3) Pastikan kaki pasien berada pada garis tengah atau posisi midline lalu
minta pasien untuk menggerakkan kakinya ke dalam (kearah inversi)

29
dan ke luar (kearah eversi). Catat hasil pengukuran, dan bandingkan
dengan kaki yang sehat.
4) Posisi pasien berada diatas bed dengan posisi duduk (fleksi knee) dan
kaki menggantung.
5) Posisi Fisioterapis berada di dekat kaki pasien dan melakukan aba-aba
sehingga pasien tahu kapan harus menggerakkan kakinya. Fisioterapi
harus memperhatikan dengan teliti hasil pengukuran dan memastikan
bahwa lengan statis dan titik aksis atau fulcrum dari gonio tidak
berpindah dari tempatnya.

Gambar 3.17 ROM inversi (youtube)

Gambar 3.18 ROM eversi (youtube)


3. Manual Muscle Test (MMT)
Tabel 3. Manual Muscle Test (Sumber: Ciesla et al, 2011)
Grade Manual Muscle Test
5 Movement against gravity plus full resistance
4 Movement against gravity plus some resistance

30
3 Completes the available test range of motion against
gravity, but tolerates no resistance
2 resistance2The patient completes full or partial range of
motion with gravity eliminated
1 Slight contractility without any movement
0 No evidence of contractility (complete paralysis)

Prosedur Pelaksanaan
a) Minta pasien untuk menggerakan telapak kakinya seperti yang
dilakukan pada pemeriksaan fungsi gerak dasar. Setelah itu,
seorang fisioterapis dapat menentukan berapa nilai kekuatan otot
yang dimiliki pasien.
b) Pasien berada di atas bed sehinggan pasien merasa lebih nyaman
dan pergelangan kaki pasien berada di luar bed dalam keadaan
menggantung sehingga dapat melakukan gerakan dengan bebas.
c) Posisi Fisioterapis berada di dekat kaki pasien dengan
memperhatikan gerakan kaki pasien dan memberikan tahanan
jika pasien mampu mencapai nilai 5 namun pada kasus seperti
ini biasnya pasien hanya mampu melawan tahanan minimum.
4. Radiologi
Untuk memastikan ukuran dari spur pada calcaneus.

Gambar 3.19 Radiologi Calcaneus spur (Kirkpatrick, Yassaie, and


Mirjalili (2017))

31
5. Tes Sensibilitas
Tes sensasi dilakukan pada dua bagian tubuh dalam hal ini pada tumit
kaki dengan tujuan membandingkan dua daerah yang bermasalah dan tidak
bermasalah untuk menilai sensibilitasnya. Daerah yang di tes merupakan
daerah dermatom sesuai dengan keluhan pasien.

Gambar 3.20 Daerah dermatom

Tes yang dilakukan antara lain:


a. Tajam-tumpul

Gambar 3.21 Alat tes tajam tumpul


Prosedur Pelaksanaan:
1) Pastikan pasien berada dalam posisi rileks misalnya dalam
posisi terlentang.
2) Menjelaskan kepada pasien tes apa yang akan dilakukan,
usahakan fisioterapis mencoba pada diri sendiri alat yang
akan digunakan sebelum digunakan kepada pasien.

32
3) Minta pasien menutup mata dan daerah yang mau di tes
harus bebas dari pakaian.
4) Perkenalkan sensasi yang akan diberikan dengan cara “bu,
ini tajam, ini tumpul” sambil disentuhkan ke kulit lalu
disentuhkan lagi.
5) Tanya kembali apa yang dirasakan oleh pasien. Alat yang
digunakan harus steril dan tidak menimbulkan sensasi
berlebihan bahkan sampai melukai pasien.
6) Lakukan hal sama pada sisi tubuh yang sehat.
b. Panas-dingin

Gambar 3.22 Alat tes panas dingin


Prosedur pelaksanaan:
1) Pastikan pasien berada dalam posisi rileks misalnya dalam
posisi terlentang.
2) Menjelaskan kepada pasien tes apa yang akan dilakukan,
usahakan fisioterapis mencoba pada diri sendiri alat yang
akan digunakan sebelum digunakan kepada pasien.
3) Minta pasien menutup mata dan daerah yang mau di tes
harus bebas dari pakaian.
4) Perkenalkan sensasi yang akan diberikan dengan cara “bu,
ini panas, ini dingin” sambil disentuhkan ke kulit lalu
disentuhkan lagi.

33
5) Tanya kembali apa yang dirasakan oleh pasien. Alat yang
digunakan harus steril dan tidak menimbulkan sensasi
berlebihan bahkan sampai melukai pasien.
6) Lakukan hal yang sama pada sisi tubuh yang sehat.

c. Kasar-halus

Gambar 3.23 Alat tes kasar halus


Prosedur pelaksanaan:
1) Pastikan pasien berada dalam posisi rileks misalnya dalam
posisi terlentang.
2) Menjelaskan kepada pasien tes apa yang akan dilakukan,
usahakan fisioterapis mencoba pada diri sendiri alat yang
akan digunakan sebelum digunakan kepada pasien.
3) Minta pasien menutup mata dan daerah yang mau di tes
harus bebas dari pakaian.
4) Perkenalkan sensasi yang akan diberikan dengan cara “bu,
ini kasar, ini halus” sambil disentuhkan ke kulit lalu
disentuhkan lagi.
5) Tanya kembali apa yang dirasakan oleh pasien. Alat yang
digunakan harus steril dan tidak menimbulkan sensasi
berlebihan bahkan sampai melukai pasien.
6) Lakukan hal yang sama pada sisi tubuh yang sehat.
6. Tes Spesifik Thompson’s Test
Tujuan: untuk mendeteksi ruptur komplit pada tendon achilles.
Prosedur Tes: pasien tengkurap dengan posisi kaki berada di luar tepi bed.
Fisioterapis meletakkan kedua tangan di atas calf muscle pada gastrocnemius.

34
Fisioterapis kemudian meminta pasien untuk relaks lalu melakukan penekanan
atau meremas calf muscle sambil mengobservasi plantar fleksi ankle.
Positif tes: ketiadaan plantar fleksi ankle ketika calf muscle ditekan atau
diremas.
Interpretasi: positif tes mengindikasikan adanya implikasi ruptur komplit
tendon achilles.

Gambar 3.24 Thompson’s Test (Aras, Ahmad, dan Ahmad (2015))


F. Diagnosis Fisioterapi
1. Impairment
a. Nyeri telah dan gerak daerah tumit kanan, nyeri saat berdiri lama dan
bertumpuan pada tumit.
b. Keterbatasan LGS pada gerakan dorso dan plantar fleksi pada ankle
dextra.
2. Functional Limitation
Pasien mengalami keterbatasan saat berjalan jauh dan berdiri lama,
pasien mengalami keterbatasan saat melakukan gerakan jongkok dan jinjit.
3. Disability
Pasien mengalami keterbatasan saat mengikuti kegiatan di masyarakat,
seperti gotong royong, atau melakukan aktivitas yang berkaitan dengan hobi
pasien.
Diagnosis Fisioterapi: Gangguan fungsi berjalan akibat spasme M.
Gastrocnemius et causa Calcaneus spur

35
G. Problem Fisioterapi

1. Problem Primer
a) Nyeri tekan dan nyeri gerak
2. Problem Sekunder
a) Spasme M. Gastrocnemius
b) Limitasi ROM
c) Muscle Weakness
3. Problem Kompleks
a) Gangguan ADL berjalan dan toileting

H. Planning
Tabel 4 Tujuan Jangka Pendek dan Tujuan Jangka Panjang

Tujuan Jangka Pendek Tujuan jangka panjang


1. Mengurangi rasa nyeri 1. Meningkatkan aktivitas fisik
2. Meningkatkan ROM dan fungsional
3. Mengatasi kontraktur 2. Mengembalikan ADL yang
4. Meningkatkan kekuatan otot terbatas
3. Melatih fase berjalan

I. Program Intervensi

Tabel 5 Program Intervensi Fisioterapi

No. Problem Modalitas Terpilih Dosis

F : 4x sehari
I : pasien fokus
Kecemasan Komunikasi Terapeutik
1. T : wawancara
T : 3 menit/1x terapi
F: 1x sehari
Ultra Sound
2. I: 0,7W/cm²

36
Nyeri & T: Direct Contact
spasme otot T: 5 menit/1x terapi

F : 1x sehari

Exercise I : 3x repetisi untuk 8x


Limitasi ROM hitungan
3. (Kisner, Colby, & T : AROMEX &
Borstad, 2017) PROMEX
T : 3 menit/1x terapi

F : 1x sehari
I : 3x repetisi untuk 8x
hitungan
T : strengthening
T : 3 menit/1x terapi
Exercise
Kelemahan otot
4. (Hunt et al., 2019)
F : 1x sehari
I : 3x repetisi untuk 8x
hitungan
T : hold relax
T : 5 menit

F : 1x perhari
I :1 pola untuk 6x
Gangguan ADL PNF
selama 3x repetisi per
5. 1x terapi
T : PNF
T : 3 menit

37
J. Evaluasi

Table 6 Evaluasi

Evaluasi
No. Problem Parameter Keterangan
Sebelum Sesudah

Ada
1. Kecemasan Hamilton 15 8
perubahan

dan Diam : 0 Diam : 0


Nyeri dan VAS
spasme otot Palpasi Ada
2. Gerak : 8 Gerak : 5
perubahan
Tekan : 6 Tekan : 3

Ada
3. MMT 3 4
Kelemahan perubahan
otot

Gangguan Modifikasi Ada


4. 11 18
ADL indeks barthel perubahan

38
BAB IV

PENUTUP

A. Kesimpulan

Calcaneus spur merupakan pertumbuhan tulang yang abnormal sehingga


membentuk sebuah taji. Faktor penyebab timbulnya calcaneal spur belum dapat
diketahui secara pasti, tetapi banyak pennelitian yang menyatakan bahwa obesitas,
pes planus (flat foot), mikrotrauma, penuaan dan aktivitas olahraga merupakan
faktor penyebab yang paling sering ditemukan. Dugaan terbentuknya calcaneus
spur yaitu ketegangan yang berlebihan pada fascia plantaris sehingga plantar fasia
menjadi meradang karena stres yang berlebihan dan dapat menyebabkan
terbentuknya taji sehingga disebut calcaneal spur.
Pengurangan nyeri dapat terjadi karena adanya efek micromassage yang timbul
karena adanya variasi tekanan, efek micromassage menimbulkan efek panas, efek
thermal ini dapat menyebabkan vasodilatasi pada pembuluh darah sehingga
melancarkan aliran darah dan membuang sisa-sisa metabolisme tubuh, sehingga zat
“P” akan ikut dalam aliran darah dan akan terbuang dan nyeri berkurang.
Sedangkan free active exercise merupakan latihan gerak yang dilakukan tanpa
bantuan dari luar. Latihan ini juga diharapkan dapat menjaga daya tahan otot.
Kemudian Hold relax dengan cara menggabungkan kontraksi aktif dari otot dan
stretching secara tepat sehingga akan memungkinkan otot untuk meningkatkan
panjang otot sehingga ROM akan normal. Merupakan suatu latihan yang
menggabungkan gerakan isometric dan stretching. Terapi fisik akan sangat
membantu meningkatkan jangkauan gerak dan menjaga sendi tetap mobile.

39
DAFTAR PUSTAKA

Agyekum, E. K., & Ma, K. (2015). Heel pain: A systematic review. Chinese Journal
of Traumatology, 18(3), 164-169.

Alamsyah, I., Tirtayasa, K., & Imron, M. A. EFEKTIFITAS PENAMBAHAN


LATIHAN HOLD RELAX PADA INTERVENSI TRANSVERSE FRICTION
DALAM MENGURANGI NYERI PADA CALCANIUS SPUR.

Alatassi, R., Alajlan, A., & Almalki, T. (2018). Bizarre calcaneal spur: A case report.
International journal of surgery case reports, 49, 37-39.

Brockett, C. L., & Chapman, G. J. (2016). Biomechanics of the ankle. Orthopaedics


and trauma, 30(3), 232-238.

Golanó, P., Vega, J., De Leeuw, P. A., Malagelada, F., Manzanares, M. C., Götzens,
V., & Van Dijk, C. N. (2010). Anatomy of the ankle ligaments: a pictorial essay.
Knee Surgery, Sports Traumatology, Arthroscopy, 18(5), 557-569.

Hunt, A., Sohaib, A., Serra, M., Koh, M., Choudury, R., & Hafeez, S. (2019).
Multidisciplinary Inter-observer Variation using Magnetic Resonance Imaging
(MRI) for Muscle Invasive Bladder Cancer (MIBC) Radiotherapy Target
Definition. Clinical Oncology, 31(2), e25-e26.

Kirkpatrick, J., Yassaie, O., & Mirjalili, S. A. (2017). The plantar calcaneal spur: a
review of anatomy, histology, etiology and key associations. Journal of
anatomy, 230(6), 743-751.

Kisner, C., Colby, L. A., & Borstad, J. (2017). Therapeutic exercise: Foundations and
techniques: Fa Davis.

Suciati, T., & Septadina, I. S. (2018). GAMBARAN RADIOLOGIS CALCANEUS


PADA PENGAYUH BECAK. Jurnal Keperawatan Sriwijaya, 5(1), 59-64.

40
Toumi, H., Davies, R., Mazor, M., Coursier, R., Best, T. M., Jennane, R., &
Lespessailles, E. (2014). Changes in prevalence of calcaneal spurs in men &
women: a random population from a trauma clinic. BMC musculoskeletal
disorders, 15(1), 87.

Wibowo, D. B., Wi dodo, A., Haryadi, G. D., Caesarendra, W., & Harahap, R. (2019).
Effect of In-Shoe Foot Orthosis Contours on Heel Pain Due to Calcaneal Spurs.
Applied Sciences, 9(3), 495.

Wibowo, D. B., Widodo, A., Haryadi, G. D., & Suprihanto, A. (2018). Effects of
Different Heel Heights on Heel Pressure Distribution for Calcaneal Spur
Patients During Standing: Finite Element Analysis. Paper presented at the
MATEC Web of Conferences.

Wright, W. G., Ivanenko, Y. P., & Gurfinkel, V. S. (2011). Foot anatomy specialization
for postural sensation and control. American Journal of Physiology-Heart and
Circulatory Physiology.

Zhou, B., Zhou, Y., Tao, X., Yuan, C., & Tang, K. (2015). Classification of calcaneal
spurs and their relationship with plantar fasciitis. The Journal of Foot and Ankle
Surgery, 54(4), 594-600.

41