Sie sind auf Seite 1von 12

Kruna Satma

Inggih punika kruna sane kawangun antuk kalih lingga, tur madue paiketan sane prasida ngwetuang
tetuek utawi arti asiki.

Ciri-ciri kruna satma


1. Genah aksara punika tusing dadi siluran
2. Tan dados kaselagin antuk kruna- kruna tiosan
3. Kruna kakalih sane maarti asiki
1. Kruna satma pepadan ( setara)
Inggih punika kruna satma sane madue linggih pateh
Minakadi:
Olas-asih
Kebus- dingin
Kangin-kauh
2. Kruna satma mapadan ( tak setara)
Sinalih tunggil krunane nerangan kruna-kruna lianan
Minakadi:
Kacang lindung
Bale agung
Gedang rente
3. Kruna satma ngangge kruna maya unik
Sinalih tunggil kruna-kruna punika prasida ngwangun arti yaning sampun kajangkepan ring
kruna-
kruna tiosan
Minakadi:
Peteng dedet
Nyunyur manis
( Tata Bahasa Bali, Upada Sastra1993: PT Upada Sastra)
SARGA I
DASAR ANGRIPTA

A. Latar Belakang

Yening jamane sekadi mangkin, sampun kocap jaman globalisasi. Sami warisan budaya
miwah agama sayan ngidikang anake nelebin, minekadi warisan base bali sane dahat jatma
baline tresnain, mangkin sampun kocap nguredang. Samian punika santukan jatmane mangkin
nenten seneng mlajahin indik warisan ipun. Semalihe mangkin jatmane lebih seneng malajahin
dunia maya sane boya-boya. Budaya base ring bali nenten ja punah yening iraga sareng sami
pade-pade nelebin lan nguningin napi sane wenten ring wewidangan base bali punika. Base bali
yening katelebin irika sujatine dahat ngawenang manah liang, mawinan dados kocap menghibur
ring tengahan nyane, minekadi base-base sane sampun lumrah kabaos ring wewidangan
jatmane, ring tengahan base baline wenten wagian nyane sane ngabuat irage seneng malajain base
punika, minekadi cacimpedan, bladbadan, cacangkriman, miwah taler kruna-krunan nyane makehan,
minekadi kruna-kruna sane sampun lumrah kabaos minekadi kruna dwi lingga, dwi satma , miwah
kruna-kruna sane lianan. Lianan punika kruna punika pinaka dasar iraga ngawentuk base, mawinan base
mawit saking kruna. Wenten kruna sane ngawentuk lengkare sane mawit saking unsure sane pateh, lan
wenten taler kruna sane unsure nyane mirip akidik, punika sane kabaos base bali punika unik lan
prasida ngabuat iraga seneng malajahin utawi nelebin base miwah kruna sane wenten ring bali puniki,
minekadi ring pembahasan sane mangkin pacang kabaosang inggih punika, sekadi ring sor puniki.
1.2. Cutetan Pikobet
Majalaran antuk latar belakang sane sampun katelatarang ring pangawit
makalah. Rumusan masalah sane pacang ka telatarang, minakadi :
Napi artos kruna dwi lingga lan kruna satma punika ?
Napi artos, soroh-soroh, lan imba ring kruna dwi lingga lan kruna satma punika?

1.3. Tatujon Pikobet


Tatujon ring makalah puniki inggih punika :
1. Mangda iraga uning artos ring kruna dwi lingga lan kruna satma.
2. Mangda iraga uning napi artos, soroh, lan imba ring kruna dwi lingga lan
kruna satma punika.
SARGA II
PEMBAHASAN
2.1 Artos Kruna Dwi Lingga
Kruna dwi lingga utawi kata ulang inggih punika kruna sane ka kaping kalihang utawi
sane kaucap ping kalih.
2.1.1 Wagian Kruna Dwi Lingga lan imbanyane :
1. Kruna Dwi Sama Lingga
Inggih punika kruna sane linggannyane ka kapingkalihang
Imba: Selem-selem,jegeg-jegeg,gadang-gadang,barak-barak, berag-berag.
2. Kruna Dwi Samatra Lingga
Inggih punika kruna sane linggannyane ka kapingkalihang, sakewanten
aksara ipun maubah asiki.
Imba: Tunggang-tungging, gelar gelur, kecag-kecog, kejat-kejit.
Wangun kruna dwi samatra lingga punika wenten maubah nganutin wewangunan (model)
ring sor.
Wangun kruna dwi samatra lingga Model perubahan
Karag-kirig aa = ii
Jakjak-jekjek a a = e e (pepet)
Dragdag-drugdug aa = uu
Tantang-tengteng a a = e e (taleng)
Dangsak-dengsek aa = oo
Tunggang-tungging a = i
Gelar-gelur a = u
Kecag-kecog a = o
Kejat-kejit a = i
Kitak-kituk a = u
Budang-bading ua = a i
Bulak-balik

3. Kruna Dwi Maya Lingga


Inggih punika kruna sane ka kapingkalihang wau madue arti, mawinan linggannyane nenten
madue arti.
Imba: Katang-katang, Kupu-kupu , kapu-kapu , kunang-kunang lan omang-omang, pici-pici, ari-
ari, geti-geti, ali-ali, awig-awig, iga-iga, biah-biah, dawang-dawang, dayang-dayang.

4. Kruna Dwi Purwa


Inggih punika kruna sane wandane ring arep ka kapingkalihang. Wanda sane ka
kapingkalihang punika katulis nganutin pasang sastra, teges ipun akasaranipune mapepet.
Imba: Sesari, sesate, sesajen, sesuluh, kekomoh, bebotoh, dedari, lelawar, reraon, gegaen,
cecapil, dedalu, bebanten, jejeruk, bebangkit, lan cecaron.

5. Kruna Dwi Wesana


Inggih punika kruna sane wandane ring ungkur ka kapingkalihang.
Imba :Pakecos-cos, paketel-tel, pakebyos-byos, pacebur-bur, pakeber-ber, pakenyitnyit,
pakenyotnyot, pakebiorbior, pakeblesbles, pakeserser.
Kruna dwi lingga punika wenten sane polih pawewehan (pangater, seselan pangiring), sakadi
ring sor puniki.
Conto: majeljel-jeljel, carik-kacarik, atur-katur, sadohdoh, sambung-sinambung, guyu-gumuyu,
punyan-punyanan, entung-entunganga, majejaguran, pangilen-ilen, kabudang-badingang.

2.2 Artos Kruna Satma


Kruna Satma (kruna mangkep, kruna dwi bina lingga eka sruti) utawi kata majemuk (BI)
inggih ipun gabungan kruna-kruna sane madue arti asiki. Kruna satma inggih punika kruna sane
madue arti soang-soang, nanging yen kagabungang pacang madue arti wantah asiki. Ring kruna
satma puniki wenten cihnanyane minakadi genah aksara punika tusing dadi silurang, ten dados
kaselagin antuk kruna-kruna sane tiosan miwah kruna sane kakalih madue arti asiki.
Upama: kruna sapu angkepang sareng kruna tangan pacang marupa saputangan. Artin
sapu miwah tangan ring saputangan sampun matiosan, awinan sampun mateges asiki.
2.1.2 Wagian Kruna Satma lan Imbanyane :
1. Kruna Satma Pepadan (setara)
Inggih punika kruna satma sane malinggih pateh.
Imba : Kangin-kauh , kaja-kelod , menek-tuun lan meme-bapa
Kruna satma wenten 2 inggih punika:
a. Kruna satma matungkasan (matungkalikan).
Gede cenik, selem putih, tua bajang miwah sane lianan.
b. Kruna satma ngerasang arti.
Mas manik, kuning gading, berag tegreg, miwah sane lianan.

2. Kruna Satma tan Sepadan (tidak setara)


Inggih punika kruna satma sane sinalih tunggil nerangang kruna-kruna lianan.
Imba : Kacang tanah , bok lantang lan biu kayu, tiing buluh, galang kangin,
jaja abug, blimbing besi, kacang komak, miwah sane lianan.

3. Kruna Satma sane ngangen kruna tawah


Inggih punika kruna satma sane sinalih tunggil kruna-kruna punika prasida ngwangun arti
yaning sampun kajangkepan ring kruna.
Imba : Peteng dedet , putih sentak, tegeh ngalik, putih ngemplak, selem ngotngot miwah sane
lianan.
Binan kruna satma mas manik sareng selem ngotngot.
Kruna manik negesang arti mas, taler ngotngot negesang arti selem.

Mas manik :
Kruna satma punika marupa kruna satma sepadan sane kruna I sareng II pada madue arti
sane pateh. Kruna mas pateh artinne tekening manik (soroh soca-socaan). Kruna satma mas
manik ngerasang arti.

Selem ngotngot :
Kruna satma punika marupa kruna satma tawah (unsur unik, BI (kata majemuk)). Kruna
ngotngot wantah madue arti, yening sampun kagabungang (angkepang) ring kruna selem, awinan
ngotngot punika tan madue arti.
Punika taler kruna sane tawah sakadi :
a. Denges wantah ring kruna selem denges
b. Malekag wantah ring kruna bengu malekag
c. Oger wantah ring kruna seger oger
d. Ngalik wantah ring kruna tegeh ngalik
e. Ngalub wantah ring kruna miik ngalub
f. Ngekak wantah ring kruna barak ngekak

SRAGA III
PENUTUP

3.1 KESIMPULAN
1. Kruna dwi lingga utawi kata ulang inggih punika kruna sane ka kaping kalihang
utawi sane kaucap ping kalih. Kruna dwi lingga taler madue wagian-wagian minekadi, kruna
dwi samatra, maya , sama miwah dwi purwa lingga. Selanturnyane Kruna Satma Inggih punika
kruna sane kawangun antuk kalih lingga, tur madue paiketan sane prasida ngwetuang tetuek
utawi arti asiki lan taler madue wewidangan minekadi, Satma Papadan, Mapadan lan kruna
satma sane nganggen kruna tawah.

3.2 Saran
Pemahaman indik kruna sane ring ajeng pinih becik majeng ring jatma baline nyalanin
kauripan ngenenin indik base bali. Lan Wentuk Kruna ring ajeng dahat mawiguna pisan anggen
paplajahan sumangdene iraga sareng sami uning napi punika kruna sama lan kruna satma punika,
lan imba-imbannyane.

KAPUSTAKAAN
Anom, Drs. I Gusti (dkk). 1983. Tata Bahasa Bali. Denpasar.
Bawa, Drs. Wayan (dkk). 1977. Sintaksis Bahasa Bali. Denpasar.
Budha Gautama, wayan. 1985. Buku Kerta Basa Bali. Denpasar : PGAH Negeri.
Denes, Drs. Made. 1985. Geografi Dialek Bahasa Bali. Jakarta : Pusat Bahasa.
Ginarsa, Ketut. Th-. Sepintas tentang Sejarah Aksara Bali. Singaraja (ketikan)
Jendra, Drs. I Wayan. 1976. Fonologi Bahasa Bali. Jakarta : Pusat Bahasa.
Simpen, AB. I wayan. 1973. Pasang Aksara Bali. Denpasar.
Suparman Herusantosa, Drs. 1978. Sintaksis. I/II. Singaraja :FKIP Unud.
Tinggen, I Nengah.1986. Sor Singgih Basa Bali. Singaraja : SPGNegeri.

1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa Bali merupakan bahasa daerah yang masih hidup
karena masih dipelihara, dibina, dan digunakan oleh pendukungnya dalam berbagai aspek kehidupan.
Bahasa Bali sebagai salah satu bahasa daerah tetap digunakan sebagai alat komunikasi lisan dan
tulisan. Sebagai bahasa lisan, bahasa Bali digunakan dalam proses komunikasi baik dalam topik resmi
maupun tidak resmi. (Bawa, 1991: 1 2). Berdasarkan jumlah penuturnya, bahasa Bali dapat digolongkan
sebagai bahasa daerah yang besar karena didukung oleh masyarakat penutur yang sangat banyak, yakni
digunakan oleh kurang lebih tiga juta penutur (Artawa 2004: 2). Selain itu, bahasa Bali juga memiliki dua
variasi yakni Basa Bali Alus dan Basa Bali Kasar (Pastika, 1999: 1). Perbedaan kedua variasi tersebut
terletak pada tataran leksikon, serta sedikit pada tataran morfologi dan sintaksisnya. Hal tersebut juga
diperkuat oleh pernyataan Artawa (2004: 2) bahwa perbedaan kedua variasi bahasa Bali tersebut
ditandai oleh leksikonnya dan tata bahasa tidak memainkan peran yang besar di dalam perbedaan antara
kedua variasi bahasa tersebut.

2 2 Bahasa Bali digunakan baik secara lisan maupun tertulis. Secara lisan, terbukti karena bahasa Bali
digunakan sebagai alat komunikasi dalam kehidupan sehari-hari, sedangkan dalam bentuk tertulis
banyak karya sastra yang berbahasa Bali, baik karya sastra tradisional maupun karya sastra modern
yang menggunakan media bahasa Bali. Dalam hubungannya dengan kebudayaan, bahasa Bali
merupakan alat yang paling tepat untuk mempelajari dan menyelami kebudayaan Bali. Hal ini berguna
bagi pembinaan, pemeliharaan, dan pengembangan kebudayaan daerah dan nasional. Khusus dalam
bidang kesenian, bahasa Bali memiliki peranan cukup penting sebagai penyalur ekspresi masyarakat
penggemar seni terutama kesenian tradisional Bali. Adapun kesenian Bali yang menggunakan bahasa
Bali sebagai medianya adalah drama gong, arja, topeng, dan janger (Bawa dan Jendra, 1981 : 7).
Bahasa Bali sebagai bahasa daerah memiliki kedudukan dan fungsi yang sangat penting bagi
masyarakat Bali. Berkaitan dengan hal itu, kedudukan penting bahasa Bali yang dimaksud adalah
sebagai bahasa pertama yang digunakan, diajarkan di lingkungan keluarga, dan pada umumnya di
daerah tempat tinggal, melalui interaksi dengan sesama anggota masyarakat (Samsuri, 1987 : 7).
Kedudukan yang kedua sebagai bahasa daerah, yakni menjalankan tugas sebagai (1) lambang
kebanggaan daerah, (2) lambang identitas daerah, (3) sarana perhubungan di dalam keluarga dan
masyarakat daerah, dan (4) sarana pengembangan serta pendukung kebudayaan daerah.

3 3 Berkaitan dengan pembinaan dan pengembangan bahasa Bali sebagai bahasa daerah, dewasa ini
telah dilakukan kajian-kajian ilmiah mengenai bahasa Bali oleh para ahli bahasa terutama terhadap
verba. Adapun penelitian mengenai verba bahasa Bali di antaranya membahas Frasa Verba Bahasa Bali
oleh Purwiati dkk. (1993), Afiksasi Verba Bahasa Bali oleh Simpen (1995), Verba Berkomplemen di
dalam Bahasa Bali oleh Suryati (1997), serta Konstruksi Verba Beruntun Bahasa Bali oleh Indrawati
(2012). Kajian lain dalam perspektif semantik juga sudah ada, baik dalam bentuk disertasi, tesis, maupun
artikel. Kajian dalam bentuk disertasi di antaranya adalah Verba Bahasa Bali: Sebuah Kajian Metabahasa
Semantik Alami oleh Sudipa (2004). Dalam bentuk tesis yakni Peran Semantis Verba Bahasa Bali oleh
Utami (2000) dan Eksplikasi Makna Ilokusional Tuturan Wacana Mamadik di Denpasar: Sebuah Kajian
Metabahasa Semantik Alami oleh Netra (2005). Adapun kajian lain yang menggunakan teori MSA dalam
bentuk artikel adalah Struktur dan Peran Semantis Verba Ujaran Bahasa Bali oleh Sutjiati Beratha (2000)
serta Makna Mengikat dalam Bahasa Bali: Pendekatan Metabahasa Semantik Alami oleh Sudipa (2012).
Dari pemaparan hasil-hasil penelitian tersebut, tampak jelas bahwa kajian tentang semantik verba
bahasa Bali masih terbatas jumlahnya, namun hal tersebut bukan merupakan alasan yang paling
ditonjolkan di sini, melainkan karena verba bahasa Bali masih banyak mengandung unsur-unsur yang
menarik untuk dikaji dan dikembangkan secara lebih mendalam. Dengan kata lain, verba bahasa Bali
memiliki peluang untuk dijadikan sebagai bahan kajian terutama dari perspektif semantiknya.

4 4 Sudipa (2004 : 6) mengatakan bahwa verba bahasa Bali seperti verba pada kebanyakan bahasa
merupakan salah satu kelas kata utama yang bersifat sentral dan kompleks. Hal tersebut disebabkan
oleh secara semantik verba selalu hadir di dalam tuturan. Selain itu, berdasarkan fitur semantiknya verba
bersifat menentukan kehadiran argumen. Terakhir, verba memiliki kewenangan menentukan peran-peran
semantik yang ada pada setiap argumen yang menyertainya. Dengan demikian, verba merupakan inti
dari sebuah sistem bahasa. Verba memotong adalah salah satu jenis verba bahasa Bali yang merupakan
verba dengan jumlah leksikon yang sangat kaya, serta memiliki unsur-unsur makna yang khas yang
terkandung di dalamnya. Selain itu, verba memotong mengandung banyak keunikan sehingga sangat
menarik untuk diteliti. Salah satu di antaranya adalah penggunaan leksikon yang berbeda dengan medan
makna yang sama, yakni memotong seperti murak, ningkag, nudeg, mukang, dan sebagainya,
disebabkan oleh tujuan dilakukannya tindakan sesuai dengan apa yang dikatakan oleh verbanya.
Mengapa harus mendistribusikan leksikon yang berbeda, padahal medan maknanya sama? Hal tersebut
merupakan pertanyaan yang menjadi dasar bahwa verba khususnya verba memotong dianggap penting
untuk dikaji secara lebih mendalam guna mengetahui keunikan apa saja yang terkandung di dalamnya.

5 5 Pertimbangan lain yang juga melatarbelakangi penelitian terhadap verba memotong dalam bahasa
Bali karena peneliti merupakan penutur bahasa Bali sendiri, yang mana memiliki kemampuan berbahasa
Bali yang disebutkan oleh Chomsky sebagai kompetensi penutur asli, yang meliputi kompetensi linguistik
dan kompetensi pragmatik (Chomsky, 1977: 40). Kompetensi linguistik tersebut memungkinkan peneliti
dalam membuat penelitian intuitif apakah suatu kalimat di dalam bahasa Bali berterima (gramatikal) atau
tidak. Sementara itu, kompetensi pragmatik dapat memudahkan peneliti sendiri untuk
menginterpretasikan kalimat dengan memanfaatkan informasi nonlinguistik sehingga dapat menghasilkan
pengumpulan data yang sahih dan terpercaya. Verba memotong, dalam bahasa Bali yang selanjutnya
disingkat menjadi VMBB memiliki banyak padanan ataupun bentuk yang berbeda, tergantung pada
distribusinya di dalam sebuah satuan kalimat/ klausa. Sebagai contoh, dalam penggunaan VMBB
ditemukan hal berikut. a) Ia nugel buah apel-ē ento Dia PREF-potong buah apel-def itu Dia memotong
buah apel itu (Abiansemal Badung) b) Mēmē anē nektek dagdag-ē tunian Ibu REL mencincang dagdag-
def tadi ibu yang mencincang daun ketela-itu tadi (Abiansemal Badung)

6 6 Jika diperhatikan, kedua kalimat di atas sama-sama dipusatkan pada verba yang bermedan makna
sama, yaitu memotong. Akan tetapi, adanya perbedaan verba yang digunakan pada keduanya memang
secara alami ditentukan oleh tujuan dilakukannya tindakan memotong tersebut. Pada kalimat a)
tujuannya adalah memotong entitas menjadi dua bagian, sedangkan pada kalimat b) tujuannya adalah
memotong entitas menjadi banyak bagian terpisah. Hal tersebut mengundang suatu ketertarikan untuk
mengetahui apakah bentukbentuk verba tersebut berdistribusi berbeda, dipengaruhi oleh nomina yang
menjadi argumennya ataukah sebaliknya. Apabila ditinjau secara umum, bahasa-bahasa di dunia
memang memiliki core (konstituen inti) yakni verba, di mana core selanjutnya akan menghadirkan dan
memengaruhi argumen di dalam satuan kalimat. Dengan kata lain, sangat umum apabila verba
menghadirkan argumen, tetapi tidak apabila argumen menghadirkan verba. Dari kutipan di atas, dapat
dikatakan bahwa verba memotong menghadirkan argumen di dalam satuan kalimat. Akan tetapi,
perbedaan bentuk verba antara kedua kalimat bukanlah karena perbedaan argumen yang menjadi objek
kalimat, melainkan karena cara memotong yang disiratkan oleh verba. Adanya perbedaan bentuk verba
dengan makna yang serupa, di samping karena perbedaan objek dan hasil yang diinginkan dari tindakan
verba tersebut, secara alami juga dipengaruhi oleh cara memotong, alat yang digunakan, serta ada
beberapa di antaranya terjadi verbalisasi instrumen yang digunakan sebagai alat memotong, di mana
verba yang mengisi fungsi predikat berasal dari nomina alat pemotong yang diverbalkan (verba
denominal).

7 7 Seperti yang telah dijelaskan di atas, VMBB memiliki banyak padanan kosa kata yang memiliki
kesamaan medan makna. Karena banyaknya padanan tersebut, sangatlah memungkinkan untuk
melakukan klasifikasi secara semantik berdasarkan tipe-tipe yang sesuai. Munculnya perbedaan bentuk
verba, sangat dipengaruhi oleh cara memotong, instrumen memotong, objek atau entitas memotong
(apakah itu manusia, hewan, tumbuhan, atau benda mati yang lainnya), tujuan, dan hasil memotong. Hal
lain yang dapat disampaikan bahwa secara alami struktur VMBB yang begitu unik menghasilkan peran-
peran yang berbeda pada setiap argumennya. Secara umum, peran-peran yang dimainkan oleh argumen
verba adalah subjek sebagai ACTOR dan objek sebagai UNDERGOER. Secara lebih mendalam, peran
ACTOR dan UNDERGOER tersebut memiliki peran bawahan masingmasing, akan tetapi peran bawahan
yang dimainkan akan berbeda tergantung dari tujuan digunakannya verba. Dari sekelumit fenomena di
atas, sangatlah menarik untuk meneliti verba, khususnya VMBB. Distribusi leksikon yang berbeda
menyebabkan perbedaan struktur verba yang digunakan. Selain itu, bentuk-bentuk verba dengan
kesamaan medan makna tersebut sangat banyak ditemukan di dalam percakapan sehari-hari. Karena
banyaknya padanan leksikal yang ada, sering menyebabkan residu penggunaan leksikon sehingga
sering terjadi kesalahan pendistribusian di dalam tuturan kalimat. Hal tersebut pada akhirnya
mengundang ketertarikan penulis untuk mengkajinya secara lebih mendalam.

8 Rumusan Masalah Bertitik tolak dari latar belakang di atas, sudah jelas bahwa VMBB sangat perlu
diteliti untuk memeroleh uraian yang lebih terperinci dan tuntas. Adapun masalah yang berkenaan
dengan VMBB dirumuskan dalam bentuk pertanyaan sebagai berikut. 1. Bagaimanakah realisasi leksikal
dan klasifikasi VMBB secara semantik? 2. Bagaimanakah struktur VMBB beserta kandungan makna
asalinya? 3. Peran semantik apa sajakah yang terkandung di dalam argumen VMBB? 1.3 Tujuan
Penelitian Tujuan merupakan hal yang penting di dalam melakukan setiap kegiatan sebab dengan
adanya tujuan maka kegiatan akan berjalan lancar. Penelitian merupakan suatu kegiatan ilmiah yang
dilakukan oleh peneliti, yang memiliki tujuan yang jelas. Dalam penelitian ini ada tujuan yang ingin
dicapai, sebagai berikut Tujuan Umum Tujuan umum penelitian ini adalah untuk ikut serta membina,
mengembangkan, dan menjaga kelestarian bahasa Bali sebagai penunjang kebudayaan nasional. Di
samping itu, untuk melengkapi penelitian-penelitian mengenai bahasa Bali yang sudah ada sebelumnya.

9 Tujuan Khusus 1) Untuk mengidentifikasi dan mengklasifikasikan realisasi leksikal VMBB. 2) Untuk
mendeskripsikan struktur VMBB beserta kandungan makna asalinya. 3) Untuk menjelaskan peran
semantik yang terkandung di dalam argumen verba. 1.4 Manfaat Penelitian Penelitian ini memiliki dua
jenis manfaat, yakni manfaat teoretis dan manfaat praktis. Kedua manfaat tersebut diuraikan di bawah ini
Manfaat Teoretis Secara teoretis, penelitian ini dapat dimanfaatkan sebagai informasi dan acuan dasar
dalam upaya memeroleh pengetahuan dan pemahaman dalam bidang linguistik, khususnya bidang
semantik. Selain itu, penelitian ini bermanfaat sebagai bahan pembanding bagi peneliti berikutnya yang
tertarik meneliti bahasa Bali dari segi semantik, khususnya dengan menggunakan teori Metabahasa
Semantik Alami (MSA). Diharapkan juga, penelitian ini bermanfaat dalam dunia linguistik untuk
memberikan pemahaman mengenai bentuk leksikon khusunya verba beserta makna yang sesuai dengan
bentuk tersebut. Suatu penelitian yang menggunakan teori MSA ini akan sangat membantu di dalam
melakukan klasifikasi tipe-tipe verba sehingga makna-makna yang serupa atau memiliki kedekatan juga
akan dapat diklasifikasikan dalam hal kedalaman tingkat kedekatan atau keserupaan makna tersebut,
apakah makna tersebut

10 10 sangat dekat, agak dekat, agak jauh, ataupun sangat jauh dalam arti tidak memiliki hubungan
makna yang sama Manfaat Praktis Temuan dalam penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat
praktis yang berguna bagi penutur bahasa, khususnya penutur bahasa Bali untuk memahami
penggunaan serta makna verba yang bermakna memotong dalam bahasa Bali. Analisis terhadap VMBB
dengan teori MSA ini dapat memberikan konfigurasi makna yang sangat jelas sehingga dapat terpola
satu makna untuk satu bentuk atau terpola satu bentuk untuk satu makna. Dengan demikian, tidak akan
ada lagi kesalahan pemilihan leksikon yang tepat untuk mengungkapkan maksud yang ingin disampaikan
oleh penuturnya.
11 11 BAB II KAJIAN PUSTAKA, KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN MODEL PENELITIAN 2.1 Kajian
Pustaka Kajian Pustaka digunakan untuk memaparkan karya-karya ilmiah khususnya yang berkaitan
dengan kajian dalam bidang semantik yang menggunakan teori Metabahasa Semantik Alami (MSA).
Pemaparan ini bertujuan untuk mengetahui posisi penelitian yang dilakukan di antara penelitian-
penelitian yang sudah ada sebelumnya. Selain itu, penelitianpenelitian yang telah ada dapat digunakan
sebagai acuan dalam mengembangkan penelitian ini. Adapun penelitian-penelitian yang membantu
dalam mengembangkan penelitian ini adalah sebagai berikut. Sutjiati-Beratha (2000: ) menulis artikel
yang berjudul Struktur dan Peran Semantik Verba Ujaran dalam Bahasa Bali. Adapun isi tulisan tersebut
adalah penerapan teori MSA yang menekankan analisis dari makna ke bentuk, bukan sebaliknya dari
bentuk ke makna, kemudian berhasil memeroleh kajian struktur semantik yang relevan. Selain itu, teori
Macrorole juga digunakan untuk menjelaskan peran umum argumen verba ujaran bahasa Bali. Akan
tetapi, data yang dijadikan sebagai bahan kajian terbatas hanya pada verba ujaran bahasa Bali dan
belum mencakup verba lainnya seperti verba tindakan. Kendatipun demikian, Sutjiati-Beratha telah
mampu memberikan gambaran yang dapat dijadikan acuan bagi penulis karena telah menjelaskan
sedemikian

12 12 ringkas dan cermat mengenai struktur semantik dan peran umum argumen. Dengan demikian, teori
MSA dan Macrorole dalam artikel tersebut dapat dijadikan acuan dalam penelitian ini, terutama dalam
menentukan struktur dan peran semantik argumen-argumen VMBB. Selain artikel, kajian bidang
semantik yang berkaitan dengan penelitian ini adalah berupa disertasi, tesis, dan hasil penelitian lain,
beberapa di antaranya adalah sebagai berikut. Budiasa (2002) mengkaji Struktur Semantik Verba yang
Bermakna Menyakiti dalam Bahasa Bali, dan Kajian itu hanya membatasi diri pada verba yang bermakna
menyakiti. Dalam penelitian ini, berhasil dikelompokkan verba bahasa Bali menjadi dua tipe, yaitu (1) tipe
Melakukan dengan subtipe Melakukan-Merasakan serta (2) subtipe Melakukan-Terjadi. Adapun peran
semantik verba yang bermakna menyakiti adalah pelaku berperan sebagai agen dan penderita. Dengan
demikian, penelitian ini relevan dengan apa yang penulis kerjakan, sehingga dapat digunakan sebagai
acuan dalam pengelompokan verba bedasarkan subtipenya. Meskipun permasalahan yang terdapat di
dalam penelitian ini terbatas jumlahnya, penelitian ini dianggap sangat membantu memberikan ilustrasi
dalam penerapan teori MSA. Sudipa (2005) dalam disertasi yang berjudul Verba Dalam Bahasa Bali:
Kajian Metabahasa Semantik Alami memaparkan klasifikasi verba bahasa Bali secara semantik, struktur
semantik verba bahasa Bali beserta kandungan makna asalinya, dan peran semantik yang dikandung
argumen atas pertautan dengan

13 13 verba bahasa Bali. Dalam penelitian ini dijelaskan bahwa verba bahasa Bali dapat diklasifikasikan
menjadi verba keadaan, verba proses, dan verba tindakan. Verba keadaan dapat dibagi menjadi (1) tipe
Kognisi dengan subtipe Memikirkan dan Mengatakan serta subtipe Memikirkan dan Terjadi; (2) tipe
Pengetahuan dengan subtipe Mengetahui dan Mengatakan, serta subtipe Mengetahui dan Merasakan;
(3) tipe Merasakan dengan subtipe Merasakan dan Memikirkan, subtipe Merasakan dan Terjadi, subtipe
Merasakan dan Melakukan, serta subtipe Merasakan dan Mengatakan.; (4) tipe Persepsi Melihat, dengan
subtipe Melihat dan Merasakan, subtipe Melihat dan Mengetahui, subtipe Melihat dan Memikirkan, serta
subtipe Melihat dan Mengatakan; (5) tipe Persepsi Mendengar dengan subtipe Sengaja dan subtipe
Tidak Sengaja; (6) tipe Menginginkan, yang tidak memiliki subtipe. Verba Proses dapat dibagi menjadi (1)
tipe Kejadian, dengan subtipe Kejadian Akibat Tindakan Orang Lain, dan subtipe Kejadian Akibat
Perbuatan Sendiri; (2) tipe Bergerak yang dibagi menjadi subtipe Arah Bergerak dan subtipe Kualitas
Bergerak. Verba Tindakan dapat dibagi menjadi (1) tipe Gerakan yang memiliki subtipe Arah Gerakan,
sub-tipe Cara Gerakan, serta sub-tipe Tempat Gerakan; (2) tipe Ujaran dengan enam belas subtipe
(Meminta, Menyuruh, Melarang, Berjanji, Memuji, Memanggil, Mengajak, Memarahi, Membujuk,
Menasihati, Menyesal, Mendesak, Mengerutu, Menjawab, Bertanya, dan Menuduh); (3) tipe melakukan,
yang memiliki sutipe Berpindah serta subtipe Terjadi. Selain itu, penelitian ini juga memaparkan struktur
semantik verba bahasa Bali beserta

14 14 kandungan makna asalinya serta menjelaskan peran semantik yang dikandung argumen atas
pertautannya dengan verba. Dalam tulisannya, Sudipa tidak menjelaskan bentuk-bentuk argumen verba
sehingga memberikan peluang kepada penulis untuk melakukan penelitian secara lebih mendalam, dan
sekaligus memberikan acuan dalam menelaah struktur VMBB serta mengeksplikasi tiap-tiap butir
leksikon VMBB. Vinsensius Gande (2012) dalam tesis yang berjudul Verba Memotong Dalam Bahasa
Manggarai; Kajian Metabahasa Semantik Alami meneliti kealamiahan verba yang bermakna memotong
dalam bahasa Manggarai. Hasil penelitian itu mampu memberikan acuan di dalam pengklasifikasian
verba kepada penulis. Dalam tulisannya, Gande mengklasifikasikan verba yang bermakna memotong
sesuai dengan realisasi leksikalnya dengan subtipe memotong manusia / anggota tubuh manusia,
binatang, pohon, rumput, buah, daun, tali, dan kain. Selain itu, Gande juga melakukan kajian terhadap
struktur semantik verba dan berhasil melakukan klasifikasi atas beberapa bagian, yaitu pemetaan
eksponen, pemetaan subeksponen, dan pemetaan komponen. Pemetaan eksponen mencakup leksiko-
sintaktik, skenario motivasi prototipikal, instrumen, cara menggunakan istrumen, dan hasil yang
diinginkan. Pemetaan subeksponen meliputi (1) seseorang melakukan sesuatu pada sesuatu sesuatu
yang baik terjadi, dan (2) seseorang melakukan sesuatu pada sesuatu sesuatu yang buruk terjadi.
Terakhir, pemetaan komponen dilakukan guna mengetahui makna asali setiap bentuk verba. Komponen
tersebut meliputi seseorang

15 15 melakukan sesuatu mengharapkan sesuatu menjadi dua bagian, beberapa bagian, dan banyak
bagian. Ketiga komponen tersebut memeroleh makna asali, seperti WANT, SOMETHING, TWO, MANY,
PART, dan MUCH. Dalam penelitiannya, Gande hanya mengkaji struktur semantik verba, sedangkan
peran semantiknya tidak disentuh sehingga kajian menjadi kurang sempurna. Penelitian terhadap verba
memotong dalam bahasa Manggarai ini menghasilkan klasifikasi yang menjelaskan satu bentuk satu
makna untuk satu tipe klasifikasi. Akan tetapi, VMBB secara leksikal dapat diklasifikasikan menjadi
beberapa klasifikasi. Hal tersebut disebabkan oleh keunikan makna tersendiri yang terkandung di dalam
tiap-tiap butir leksikon verba. Meskipun demikian, untuk mendapatkan hasil klasifikasi dan analisis yang
memadai, tiaptiap butir leksikon akan diklasifikasikan menurut kedekatan makna inheren yang
terkandung di dalam butir leksikon. Selain itu, objek penelitian Gande diambil dari bahasa Manggarai,
sehingga memberikan peluang bagi penulis untuk meneliti verba khususnya VMBB. 2.2 Konsep Konsep
merupakan terminologi-terminologi teknis yang digunakan di dalam anasisis yang mendukung teori di
dalam pelaksanaan atau operasionalnya. Penelitian ini menggunakan dua teori, yakni teori MSA dan teori
Peran Umum (Macroroles). Kedua teori tersebut memiliki konsepnya masing-masing. Adapun konsep
yang mendukung teori MSA adalah verba, parafrase (eksplikasi), dan makna, sedangkan konsep yang
mendukung teori

16 16 Peran Umum (Macroroles) adalah peran. Keempat konsep ini dibedakan, tetapi tidak dipisahkan
karena penerapan teori MSA dan teori Peran Umum (Macroroles) nantinya saling mendukung untuk
membahas permasalahan yang dikaji Verba Secara sintaktis sebuah satuan gramatikal dapat diketahui
berkategori verba dari perilakunya dalam satuan yang lebih besar. Jadi, sebuah kata dapat dikatakan
berkategori verba hanya dengan perilakunya dalam frasa, yakni dalam hal kemungkinan satuan itu
didampingi partikel tidak dalam konstruksi dan dalam hal tidak dapat didampinginya dengan partikel di,
ke, dari, atau dengan partikel, seperti sangat, lebih atau agak. Verba (verbs) atau kata kerja adalah kelas
kata yang biasanya berfungsi sebagai predikat. Dari bentuknya, verba dapat dibedakan seperti di bawah
ini. (1) Verba dasar bebas, yaitu verba yang berupa morfem dasar bebas. Contoh: getep potong, ulung
jatuh, punyah mabuk, bangun bangun, sirep tidur, dan sebagainya. (2) Verba turunan, yaitu verba yang
mengalami proses afiksasi, reduplikasi, gabungan proses atau paduan leksem. Sebagai bentuk turunan
dapat dijumpai seperti berikut. (a) Verba berafiks Contoh: ngetep memotong, ngajeng makan, majalan
berjalan, nyagur memukul, jagura dipukul, kajagurin dipukuli, dan sebagainya.

17 17 (b) Verba bereduplikasi Contoh: nebih-nebih memotong-motong menjadi dua tolah-tolih tolah-toleh
(c) Verba berproses gabung Contoh: masepeg-sepegan bertebas-tebasan, majaran-jaranan berkuda-
kudaan, mamontor-montoran bermobilmobilan, dan sebagainya. (d) Verba majemuk Contoh: ngaduk sera
mencampur adukkan dan sebagainya. Verba dapat juga ditinjau dari sudut perpindahan kategori. Dengan
demikian, verba dapat dibedakan sebagai berikut. (a) Verba denominal, yaitu verba yang berasal dari
nomina. Contoh: ngarit menyabit, mataluh bertelur, majalēr bercelana panjang, mamunyi bersuara, dan
sebagainya. (b) Verba deajektival, yakni verba yang berasal dari adjektiva. Contoh: mawakang
memendekkan, nyelēkang menjelekkan, nyelemang menghitamkan, dan sebagainya. (c) Verba
deadverbial, yakni verba yang berasal dari adverbia. Contoh: nyuudang menyudahi, ngalebihang
melebihkan, dan sebagainya. Dalam bahasa Indonesia, verba ditandai dengan kemungkinan untuk
diawali dengan kata tidak dan tidak mungkin diawali dengan kata sangat, lebih dsb. Dalam bahasa Bali,
kata tidak dinyatakan dengan kata tusing tidak,

18 18 nēnten tidak. Kata sangat dinyatakan dengan kata sanget sangat dan kata lebih dinyatakan
dengan kata lebih lebih (Janiartini, 1996: 30). Untuk mengetahui apakah verba bahasa Bali juga memiliki
ciri yang sama dengan verba bahasa Indonesia dibuktikan melalui beberapa data berikut. (1) Raga sing
macukur ibi (SR. 25) Saya tidak bercukur kemarin Saya tidak bercukur kemarin (2) Tiang ten nepukin
anak ngarit derika (SR.110) Saya tidak melihat orang menyabit di-sana Saya tidak melihat orang
memotong rumput di sana (3) Luh Purnama ngikih nyuh (SR. 39). Nama memarut kelapa Luh Purnama
memarut kelapa (3a) *Luh Purnama kaliwat ngikih nyuh (SR. 39 Intf.) Nama terlalu memarut kelapa * Luh
Purnama terlalu memarut kelapa (3b) *Luh Purnama lebih ngikih nyuh. (SR. 39 Intf.) Nama lebih memarut
kelapa * Luh Purnama lebih memarut kelapa Kata sing tidak pada data (1) bentuknya berterima
bergabung dengan kata macukur bercukur. Kata ten tidak pada data (2) bentuknya gramatikal bergabung
dengan kata nepukin melihat. Demikian juga pada data (3) apabila di depan predikat ditambahkan kata
tusing tidak sehingga menjadi Luh Purnama tusing ngikih nyuh Luh Purnama tidak memarut kelapa
bentuknya berterima. Kata kaliwat sangat pada data (3a) tidak berterima bila bergabung dengan kata
ngikih nyuh memarut kelapa, demikian juga pada data (3b), kata lebih lebih tidak berterima bergabung
dengan kata ngikih nyuh memarut kelapa.

19 19 Berdasarkan data di atas, dapat ditegaskan bahwa ciri-ciri verba dalam bahasa Indonesia tidak
berbeda dengan ciri-ciri verba dalam bahasa Bali. Dengan demikian, verba dalam bahasa Bali tidak bisa
bergabung dengan kata kaliwat sangat dan lebih lebih, tetapi bisa bergabung dengan kata ten tidak, dan
tusing tidak Verba Tunggal Di antara pedikat verbal, ada yang tunggal dan ada yang serial. Predikat
verbal yang tunggal adalah predikat dengan verba utama yang hanya satu. Contohnya ialah klausa Gusti
Ngurah nektek bē Gusti Ngurah mencincang daging sehingga predikat tunggal dapat diketahui dengan
mudah, yakni nektek memotong, karena merupakan sebuah predikat yang terdiri atas satu buah verba
saja Verba Serial Struktur verba serial adalah struktur predikatif dengan verba utama yang lebih dari satu
(biasanya dua) sedemikian rupa sehingga tak ada verba yang tergantung dari verba yang lainnya.
Contoh sebagai berikut. (aa) Bapa bah bangun Ayah jatuh bangun. (ab) (ac) Bapa bah lan bangun Ayah
jatuh dan bangun. Bapa bangun lan bah Ayah bangun dan jatuh. (ad) *Bapa bangun bah Ayah bangun
jatuh.

20 20 Contoh (aa) merupakan klausa yang hanya satu, sehingga berbeda dengan (ab) yang merupakan
kalimat majemuk, terdiri atas dua klausa, yakni bapa bah ayah jatuh dan bapa bangun ayah bangun,
dihubungkan dengan lan dan. Perhatikanlah (aa) dan (ac) sama-sama gramatikal, sedangkan (ad) tidak,
karena bah bangun jatuh bangun merupakan hanya satu predikat, terdiri atas dua buah verba yang
dirangkaikan secara serial yakni hanya dalam urutan tersebut bah bangun jatuh bangun Valensi dan
Pilihan Valensi Terdapat sejumlah konsep teoretis penting di dalam teori MSA, yaitu makna asali,
aloleksi, polisemi, pilihan valensi, dan sintaksis NSM. Namun, dalam penelitian ini, hanya digunakan
konsep yang relevan, yakni makna asali dan pilihan valensi. Di dalam klausa, konstituen induk adalah
verba, yang secara fungsional disebut dengan predikat. Verba itu disertai nomina atau frasa nominal.
Fungsi induk dalam klausa itu memang predikat. Predikat itu biasanya berupa verbal atau secara
kategorial predikat itu berupa verba. Verba mengungkapkan suatu keadaan, kejadian, atau kegiatan.
Dalam keadaan, kejadian, dan kegiatan tersebut biasanya terlibatlah orang atau benda, entah satu atau
lebih. Orang atau benda tersebut dapat disebut sebagai Peserta-Peserta dalam keadaan atau kejadian
yang diungkapkan oleh verba di tempat predikat, dan peserta itu berupa nominal. Jumlah peserta
tergantung dari jenis verba di tempat predikat.

21 21 Verba-verba dapat digolongkan menurut kemungkinan adanya satu, dua, atau tiga peserta nominal
itu, dengan istilah valensi. Peserta-peserta itu disebut dengan argumen. Valensi adalah hubungan
sintaktis antara verba dan unsurunsur di sekitarnya, mencakup ketransitifan dan penguasaan verba atas
argumen-argumen di sekitarnya (Kridalaksana, 2008:253). Argumen adalah nomina atau frasa nominal
yang bersama predikator membentuk suatu proposisi. Argumen itu secara fungsional ada dua jenis yaitu
Subjek dan Objek. Subjek adalah apa yang berada dalam keadaan yang diartikan oleh verba di tempat
predikat atau apa yang mengalami kejadian yang diartikan oleh verba (bervalensi satu atau lebih dari
satu tetapi dalam bentuk pasif) atau apa yang melakukan hal-hal yang diartikan oleh verba (Verhaar,
2006: 166). Objek adalah nomina atau kelompok nomina yang melengkapi verba-verba tertentu di dalam
klausa. Lebih jelasnya lagi, objek adalah pihak yang mengalami tindakan yang diartikan oleh verba
bervalensi, minimal bervalensi dua (Verhaar, 2006: 166) Verba Memotong Dari segi perilaku semantik,
verba memiliki makna inheren melakukan atau tindakan yang terkandung di dalamnya (Gande, 2012: 19).
Verba memotong adalah sebuah verba yang mengekspresikan dua makna asali, yaitu melakukan dan
terjadi. Kedua makna tersebut merupakan polisemi, tetapi memiliki kerangka gramatikal yang berbeda,
kecuali hubungannya yang

22 22 menyerupai pengartian (entailment like relationship) (Wierzbicka, 1996: 28 29; Goddard, 1997: 12-
13). Verba memotong pada hakikatnya mencerminkan suatu tindakan di mana ACTOR menyebabkan
UNDERGOER mengalami perubahan fisik, yang pada awalnya berupa satu buah bagian, kemudian
akibat tindakan ACTOR, UNDERGOER mengalami pemisahan bagiannya menjadi dua, tiga, banyak,
atau tetap satu bagian tetapi tidak utuh seperti sedia kala. Dengan demikian, tingkat kesempurnaan
perubahan UNDERGOER bisa dibedakan menjadi tingkat kesempurnaan yang rendah, dan tingkat
kesempurnaan perubahan yang tinggi (Pateda, 2001: 274). Sesuai dengan hasil yang diharapkan di
dalam aktivitasnya, verba memotong dapat dilakukan dengan cara apa saja, baik dengan merealisasikan
leksikon yang murni bermakna memotong maupun dengan leksikon yang bermakna lain, tetapi
berimplikasi menyebabkan suatu objek mengalami pemisahan wujud atau perubahan fisik menjadi
bagian yang terpisah. Dengan demikian, di dalam penelitian ini dibaurkan beberapa leksikon yang pada
dasarnya bermakna menggigit, menarik atau menghentakkan, merobek, dan memetik karena
berimplikasi menyebabkan suatu objek entitas mengalami perubahan seperti apa yang tersaji dalam
konsep verba memotong.

23 Makna Konsep Makna Makna adalah pengertian atau konsep yang dimiliki atau terdapat pada sebuah
tanda linguistik. Setiap tanda linguistik tersebut terdiri atas dua komponen, yakni (1) signifian yang
mengartikan yang berupa runtutan bunyi dan komponen yang berikutnya, yakni komponen signifie yang
diartikan yang berupa pengertian atau konsep (Saussure, 1966). Dalam bahasa yang diungkapkan oleh
seseorang, akan terkandung makna-makna tertentu yang ditangkap oleh lawan tuturnya sesuai dengan
konteks sosial budayanya. Konsep makna menurut Pierce adalah (1) konsep atau pengetahuan yang
dimiliki tentang suatu objek tidak bersifat absolut. Suatu objek mungkin tetap tak mungkin berubah,
sementara makna kata itu mungkin berubah bagi kita kalau ada perubahan pengetahuan tentang objek
itu atau perubahan perasaan kita terhadap objek itu (Ullmann, 1977: 67); (3) makna tidak hanya berada
pada tataran psikologis, tetapi berada pula pada tataran komunikasi sosial yang melibatkan faktor
konstekstual. Dalam kajian teori tanda, makna kontekstual menganggap makna satu tanda sebagai
fungsi hubungannya dengan tanda lain dalam konteksnya (Noth, 1995: 100). Berkaitan dengan makna
pragmatik, konteks penggunaan suatu kata atau kalimat ditentukan oleh faktor situasional, seperti the
role of participants, discourse, time, dan intention.

Menunjukkan lagi

Das könnte Ihnen auch gefallen