Sie sind auf Seite 1von 43

ASUHAN KEPERAWATAN PADA AGREGAT

DALAM KOMUNITAS : KESEHATAN WANITA DAN PRIA

ASUHAN KEPERAWATAN PADA AGREGAT


DALAM KOMUNITAS : KESEHATAN PRIA DAN WANITA

Disusun OlehKelompok 3 :

1. ADE NUR QISTI


2. AHMAD SOFYAN
3. INE SUSILAWATI
4. SRI PUJI LESTARI
5. TAMRIN EFENDI

PROGRAM STUDY S1 KEPERAWATAN

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN (STIKes)WIDYA DHARMA HUSADA TANGERANG

2019
DAFTAR ISI

Halaman Judul … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … i

Daftar isi … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … ii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang … … … … … … … … … … … … … … … … … … … 1

BAB II TINJAUAN TEORI

A. Penyakit Tidak Menular


1. Definisi … … … … … … … … … … … … … … … … … … …

2. Prevalensi Penyakit Tidak Menular


… … … … … … … … … …

B. Hipertensi
1. Definisi
… … … … … … … … … … … … … … … … … … …

2. Etiologi
… … … … … … … … … … … … … … … … … … …

3. Patofisiologi Hipertensi
… … … … … … … … … … … … …

4. Tanda dan Gejala Hipertensi


… … … … … … … … … …

5. Faktor-faktor resiko hipertensi


… … … … … … … … … …

6. Komplikasi Hipertensi
… … … … … … … … … … … … …

7. Tingkatan Hipertensi
… … … … … … … … … … … … … … … …

8. Pengendalian Hipertensi
… … … … … … … … … … … … …

C. Kanker Payudara
1. Definisi
… … … … … … … … … … … … … … … … … … …

2. Etiologi
… … … … … … … … … … … … … … … … … … …

3. Faktor resiko kanker payudara


… … … … … … … … … …

4. Manifestasi klinis
… … … … … … … … … … … … … … … …

5. Klasifikasi TNM kanker payudara & harapan hidup


… … … …

6. Tipe kanker payudara


… … … … … … … … … … … … … … … …

7. Pemeriksaan penunjang
… … … … … … … … … … … … …

8. Komplikasi
… … … … … … … … … … … … … … … … … … …

9. Penatalaksanaan
… … … … … … … … … … … … … … … …
DAFTAR ISI

Halaman Judul … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … i

Daftar isi … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … ii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang … … … … … … … … … … … … … … … … … … … 1

BAB II TINJAUAN TEORI

A. Penyakit Tidak Menular


1. Definisi … … … … … … … … … … … … … … … … … … …

2. Prevalensi Penyakit Tidak Menular


… … … … … … … … … …

B. Hipertensi
1. Definisi
… … … … … … … … … … … … … … … … … … …

2. Etiologi
… … … … … … … … … … … … … … … … … … …

3. Patofisiologi Hipertensi
… … … … … … … … … … … … …

4. Tanda dan Gejala Hipertensi


… … … … … … … … … …

5. Faktor-faktor resiko hipertensi


… … … … … … … … … …

6. Komplikasi Hipertensi
… … … … … … … … … … … … …

7. Tingkatan Hipertensi
… … … … … … … … … … … … … … … …

8. Pengendalian Hipertensi
… … … … … … … … … … … … …

C. Kanker Payudara
1. Definisi
… … … … … … … … … … … … … … … … … … …

2. Etiologi
… … … … … … … … … … … … … … … … … … …

3. Faktor resiko kanker payudara


… … … … … … … … … …

4. Manifestasi klinis
… … … … … … … … … … … … … … … …

5. Klasifikasi TNM kanker payudara & harapan hidup


… … … …

6. Tipe kanker payudara


… … … … … … … … … … … … … … … …

7. Pemeriksaan penunjang
… … … … … … … … … … … … …

8. Komplikasi
… … … … … … … … … … … … … … … … … … …

9. Penatalaksanaan
… … … … … … … … … … … … … … … …
10. Pengobatan kanker payudara … … … … … … … … … … … … … … … …

11. Pencegahan kanker payudara


… … … … … … … … … … … … … … … …

BAB III KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN

A. Pengkajian … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … …

B. Diagnosa Keperawatan
… … … … … … … … … … … … … … … … … … …

C. Intervensi Keperawatan
… … … … … … … … … … … … … … … … … … …

DAFTAR PUSTAKA … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … …
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Penyakit tidak menular (PTM) menjadi penyebab utama kematian secara


global. Data WHO menunjukkan bahwa dari 57 juta kematian yang terjadi di dunia
pada tahun 2008, sebanyak 36 juta atau hampir dua pertiganya disebabkan oleh
Penyakit Tidak Menular. PTM juga membunuh penduduk dengan usia yang lebih
muda. Di negara-negara dengan tingkat ekonomi rendah dan menengah, dari seluruh
kematian yang terjadi pada orang-orang berusia kurang dari 60 tahun, 29%
disebabkan oleh PTM, sedangkan di negara-negara maju, menyebabkan 13%
kematian. Proporsi penyebab kematian PTM pada orang-orang berusia kurang dari
70 tahun, penyakit cardiovascular merupakan penyebab terbesar (39%), diikuti
kanker (27%), sedangkan penyakit pernafasan kronis, penyakit pencernaan dan PTM
yang lain bersama-sama menyebabkan sekitar 30% kematian, serta 4% kematian
disebabkan diabetes.

Menurut Badan Kesehatan Dunia WHO, kematian akibat Penyakit Tidak


Menular (PTM) diperkirakan akan terus meningkat di seluruh dunia, peningkatan
terbesar akan terjadi di negara-negara menengah dan miskin. Lebih dari dua pertiga
(70%) dari populasi global akan meninggal akibat penyakit tidak menular seperti
kanker, penyakit jantung, stroke dan diabetes. Dalam jumlah total, pada tahun 2030
diprediksi akan ada 52 juta jiwa kematian per tahun karena penyakit tidak menular,
naik 9 juta jiwa dari 38 juta jiwa pada saat ini.

Secara global, regional dan Nasional pada tahun 2030 transisi epidemiologi
dari penyakit menular menjadi penyakit tidak menular semakin jelas. Diproyeksikan
jumlah kesakitan akibat penyakit tidak menular dan kecelakaan akan meningkat dan
penyakit menular akan menurun. PTM seperti kanker, jantung, DM dan paru
obstruktif kronik, serta penyakit kronik lainnya akan mengalami peningkatan yang
signifikan pada tahun 2030. Sementara itu penyakit menular seperti TBC,
HIV/AIDS, Malaria, Diare dan penyakit infeksi lainnya diprediksi akan mengalami
penurunan pada tahun 2030. Peningkatan kejadian PTM berhubungan dengan
peningkatan faktor risiko akibat perubahan gaya hidup seiring dengan perkembangan
dunia yang makin modern, pertumbuhan populasi dan peningkatan usia harapan
hidup.

Indonesia dalam beberapa dasawarsa terakhir menghadapi masalah Triple


Burden Diseases. Di satu sisi, penyakit menular masih menjadi masalah ditandai
dengan masih sering terjadi KLB beberapa penyakit menular tertentu , munculnya
kembali beberapa penyakit menular lama (Re-Emerging Diseases). Di sisi lain, PTM
menunjukkan adanya kecenderungan yang semakin meningkat dari waktu ke waktu.

Menurut hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007 dan Survei
Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) tahun 1995 dan 2001, tampak bahwa selama 12
tahun (1995-2007) telah terjadi transisi epidemiologi dimana kematian karena
penyakit tidak menular semakin meningkat, sedangkan kematian karena penyakit
menular semakin menurun.

Menurut hasil Riset Kesehatan Dasar (2007), terdapat 50.1% responden laki-
laki yang terkena Hipertensi. Hal ini dikarenakan prevalensi merokok di Indonesia
sangat tinggi, terutama pada laki-laki mulai dari anak, remaja dan dewasa. Data dari
Riskesdas tahun 2010 menunjukkan prevalensi perokok 16 kali lebih tinggi pada
laki-laki (65.9%) dibandingkan perempuan (4.2%). Selain dari merokok, hal lain
yang memicu tingginya hipertensi disebabkan oleh kebiasaan memakan makanan
yang kadar asupan lemaknya >30%, aktivitas fisik yang sangat kurang dan
mengalami stress. Sedangkan, prevalensi asma dan kanker di Indonesia cenderung
lebih tinggi pada perempuan dibandingkan dengan laki-laki. Prevalensi kanker
cenderung lebih tinggi pada masyarakat kota dibanding pedesaan dan cenderung
lebih tinggi pada orang yang berpendidikan tinggi. Hal ini disebabkan karena gaya
hidup yang tidak sehat, kebiasaan mengkonsumsi makanan cepat saji, serta
kurangnya aktivitas fisik (Riskesdas, 2013).

Berbagai upaya telah dilakukan oleh pemerintah untuk mengurangi


prevalensi PTM di Indonesia, namun belum sepenuhnya mencapai derajat kesehatan
yang optimal. Sebagai seorang perawat, peran kita tidak hanya sebagai pemberi
pengobatan ataupun perawatan di rumah sakit, namun juga dapat berperan sebagai
perawat komunitas yang berperan meliputi pendidik, pengamat kesehatan,
koordinator pelayanan kesehatan, peran pembaharu, role model dan fasilitator
kesehatan. Peran perawat komunitas dalam mengurangi PTM yaitu dengan
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat seoptimal mungkin melalui praktik
keperawatan komunitas, dilakukan melalui peningkatan kesehatan (Promotif), dan
pencegahan penyakit (preventif) di semua tingkat pencegahan (levels of prevention)
tanpa mengabaikan aspek kuratif dan rehabilitative.
BAB II

TINJAUAN TEORI

A. Penyakit Tidak Menular


1. Definisi
Penyakit tidak menular (PTM) merupakan salah satu atau masalah
kesehatan dunia dan Indonesia yang sampai saat ini masih menjadi perhatian
dalam dunia kesehatan karena merupakan salah satu penyebab dari kematian
(Jansje & Samodra 2013). Penyakit tidak menular (PTM), juga dikenal sebagai
penyakit kronis, tidak ditularkan dari orang ke orang, mereka memiliki durasi
yang panjang dan pada umumnya berkembang secara lambat (Riskesdas, 2013).
Menurut Bustan (2007), dalam Buku Epidemiologi Penyakit Tidak Menular
mengatakan bahwa yang tergolong kedalam PTM antara lain adalah; Penyakit
kardiovaskuler (jantung, atherosklerosis, hipertensi, penyakit jantung koroner dan
stroke), diabetes mellitus serta kanker.
2. Prevalensi Penyakit Tidak Menular
Menurut data WHO, PTM merupakan penyebab kematian utama di dunia
di bandingkan penyebab lainnya. Hampir 80% kematian akibat PTM terjadi di
Negara - Negara berpenghasilan bawah - menengah (WHO, 2010).
Penyakit Tidak Menular (PTM) di Indonesia diprediksi akan mengalami
peningkatan yang signifikan pada tahun 2030. Sifatnya yang kronis dan
menyerang usia produktif, menyebabkan permasalahan PTM bukan hanya
masalah kesehatan saja, akan tetapi mempengaruhi ketahanan ekonomi Nasional
jika tidak dikendalikan secara tepat, benar dan kontinyu.
Berdasarkan Riskesdas tahun 2013 diketahui bahwa penyakit tidak
menular (PTM) merupakan penyakit kronis yang tidak ditularkan dari orang ke
orang. Data PTM dalam Riskesdas 2013 meliputi : (1) asma; (2) penyakit paru
obstruksi kronis (PPOK); (3) kanker; (4) DM; (5) hipertiroid; (6) hipertensi; (7)
jantung koroner; (8) gagal jantung; (9) stroke; (10) gagal ginjal kronis; (11) batu
ginjal; (12) penyakit sendi / rematik.
Selain penyakit kanker, penyakit tidak menular (PTM) yang menyebabkan
kematian tertinggi di dunia adalah penyakit kardiovaskuler. Tingginya angka
mortalitas tersebut disebabkan oleh faktor risiko utama, yaitu peningkatan tekanan
darah. Peningkatan tekanan darah seseorang akan meningkatkan risiko terkena
stroke dan penyakit jantung koroner (WHO, 2011). Tekanan darah tinggi atau
hipertensi merupakan suatu keadaan tekanan darah seseorang > 140/90 mmHg
(Essop & Naidoo, 2009). Berdasarkan penyebabnya, hipertensi dibedakan
menjadi 2, yaitu: hipertensi primer dan sekunder. Hipertensi primer / esensial
merupakan hipertensi yang tidak diketahui penyebabnya dan telah mendominasi
95% kasus-kasus hipertensi. Sementara itu, hipertensi sekunder (5%) adalah
hipertensi yang disebabkan oleh penyakit lain, seperti penyakit parenkim ginjal,
penyakit renovaskuler, endokrin, sindrom Cushing, dan hipertensi gestasional
(Gray, 2002).

Global Atlas on Cardiovascular Diseases Prevention and Control 2011,


PTM meningkatkan 36 juta kematian di dunia antara lain: penyakit jantung dan
pembuluh darah (kardiovaskular) 48%(17,3 juta), kanker 21%(7,5 juta), penyakit
saluran pernapasan kronis 12% (4,3 juta),dan penyakit diabetes melitus 3% (1
juta). Hampir 80% kematian akibat PTM terjadi di negara - negara
berpenghasilan rendah dan sedang sekitar 17 juta kematian akibat penyakit
kardiovaskular (penyakit jantung, stroke, dan penyakit pembuluh darah perifer),
3 juta diantaranya terjadi pada usia dibawah 60 tahun. WHO pada tahun 2006-
2008 diperkirakan sebanyak 5,4 juta orang di dunia meninggal akibat rokok. Ada
kecenderungan prevalensi perokok ini selalu meningkat dari waktu ke waktu.
Global Adult Tembacco Survey (GATS) tahun 2011 menemukan di Indonesia
terdapat perokok laki -laki (67%), perokok perempuan (2,7%).
B. Hipertensi
1. Definisi
Hipertensi adalah tekanan darah tinggi abnormal dan diukur paling tidak
pada 3 kesempatan yang berbeda (Corwin, 2009). Sedangkan menurut Wijaya dan
Putri (2013) hipertensi adalah suatu keadaan dimana terjadi peningkatan tekanan
darah secara abnormal dan terus menerus pada beberapa kali pemeriksaan tekanan
darah yang disebabkan suatu atau beberapa faktor resiko yang tidak berjalan
sebagaimana mestinya dalam mempertahankan tekanan darah secara normal.
Hipertensi adalah meningkatnya tekanan darah arteri yang persisten (Nurarif dan
Kusuma, 2013).
2. Etiologi
Menurut Sagala (2009), hipertensi tergantung pada kecepatan denyut
jantung, volume sekuncup dan Total Peripheral Resistance (TPR). Peningkatan
salah satu dari ketiga variabel yang tidak dikompensasi dapat menyebabkan
hipertensi.
Peningkatan TPR yang berlangsung lama dapat terjadi pada peningkatan
rangsangan saraf atau hormon pada arteriol, atau responsivitas yang berlebihan
dari arteriol terdapat rangsangan normal. Kedua hal tersebut akan menyebabkan
penyempitan pembuluh darah. Pada peningkatan TPR, jantung harus memompa
secara lebih kuat dan dengan demikian menghasilkan tekanan yang lebih besar,
untuk mendorong darah melintas pembuluh darah yang menyempit. Hal ini
disebut peningkatan dalam afterload jantung dan biasanya berkaitan dengan
peningkatan tekanan diastolik. Apabila peningkatan afterload berlangsung lama,
maka ventrikel kiri mungkin mulai mengalami hipertrofi (membesar). Hipertrofi
menyebabkan kebutuhan ventrikel akan oksigen semakin meningkat sehingga
ventrikel harus mampu memompa darah secara lebih keras lagi untuk memenuhi
kebutuhan tesebut. Pada hipertrofi, serat-serat otot jantung juga mulai tegang
melebihi panjang normalnya yang pada akhirnya menyebabkan penurunan
kontraktilitas dan volume sekuncup (Hayens, 2003).
3. Patofisiologi hipertensi
Mekanisme yang mengontrol konstriksi dan relaksasi pembuluh darah
terletak di pusat vasomotor pada medula di otak, dari pusat vasomotor ini bermula
jaras saraf simpatis, yang berlanjut ke bawah ke korda spinalis dan keluar dari
kolumna medula spinalis ke ganglia simpatis di toraks dan abdomen. Rangsangan
pusat vasomotor dihantarkan dalam bentuk impuls yang bergerak ke bawah
melalui saraf simpatis ke ganglia simpatis. Pada titik ini, neuron preganglion
melepaskan asetilkolin, yang akan merangsang serabut saraf pasca ganglion ke
pembuluh darah, dimana dengan dilepaskannya norepinefrin mengakibatkan
konstriksi pembuluh darah (Sagala, 2009).

Berbagai faktor seperti kecemasan dan ketakutan dapat mempengaruhi


respon pembuluh darah terhadap rangsang vasokontriktor. Individu dengan
hipertensi sangat sensitif terhadap norepinefrin, meskipun tidak diketahui dengan
jelas mengapa hal tersebut bisa terjadi (Sagala, 2009).

Pada saat bersamaan dimana sistem saraf simpatis merangsang pembuluh


darah sebagai respon rangsang emosi, kelenjar adrenal juga terangsang
mengakibatkan tambahan aktivitas vasokontriksi. Medula adrenal mengsekresi
epinefrin yang menyebabkan vasokontriksi. Korteks adrenal mengsekresi kortisol
dan steroid lainnya, yang dapat memperkuat respon vasokontriktor pembuluh
darah. Vasokontriksi yang mengakibatkan penurunan aliran darah ke ginjal,
menyebabkan pelepasan renin. Renin merangsang pembentukan angiotensin I
yang kemudian diubah menjadi angiotensin II, suatu vasokonstriktor kuat, yang
pada gilirannya merangsang sekresi aldosteron oleh korteks adrenal. Hormon ini
menyebabkan retensi natrium dan air oleh tubulus ginjal, menyebabkan
peningkatan volume intravaskuler. Semua faktor tersebut cenderung mencetus
keadaan hipertensi (Sagala, 2009).
4. Tanda dan Gejala Hipertensi
Pada pemeriksaan fisik, tidak dijumpai kelainan apapun selain tekanan
darah yang tinggi, tetapi dapat pula ditemukan perubahan pada retina, seperti
perdarahan, eksudat (kumpulan cairan), penyempitan pembuluh darah, dan pada
kasus berat, edema pupil (edema pada diskus optikus).

Individu yang menderita hipertensi kadang tidak menampakan gejala


sampai bertahun-tahun. Gejala bila ada menunjukan adanya kerusakan vaskuler,
dengan manifestasi yang khas sesuai sistem organ yang divaskularisasi oleh
pembuluh darah bersangkutan. Perubahan patologis pada ginjal dapat
bermanifestasi sebagai nokturia (peningkatan urinasi pada malam hari) dan
azetoma [peningkatan nitrogen urea darah (Blood Urea Nitrogen) dan kreatinin].
Keterlibatan pembuluh darah otak dapat menimbulkan strok atau serangan
iskemiktransien yang bermanifestasi sebagai paralisis sementara pada satu sisi
(hemiplegia) atau gangguan tajam penglihatan (Sagala, 2009).

Menurut Sagala (2009) menyebutkan bahwa sebagian besar gejala klinis


timbul setelah mengalami hipertensi bertahun-tahun berupa : nyeri kepala saat
terjaga, kadang-kadang disertai mual dan muntah, akibat peningkatan tekanan
darah intrakranial, penglihatan kabur akibat kerusakan retina akibat hipertensi,
ayunan langkah yang tidak mantap karena kerusakan susunan saraf pusat,
nokturia karena peningkatan aliran darah ginjal dan filtrasi glomerolus, edema
dependen dan pembengkakan akibat peningkatan tekanan kapiler. Gejala lain
yang umumnya terjadi pada penderita hipertensi yaitu pusing, muka merah, sakit
kepala, keluaran darah dari hidung secara tiba-tiba, tengkuk terasa pegal dan lain-
lain (Sagala, 2009).

5. Faktor-faktor Resiko Hipertensi


i. Usia
Faktor usia sangat berpengaruh terhadap hipertensi karena dengan
bertambahnya umur maka semakin tinggi mendapat resiko hipertensi.
Insiden hipertensi makin meningkat dengan meningkatnya usia. Ini sering
disebabkan oleh perubahan alamiah di dalam tubuh yang mempengaruhi
jantung, pembuluh darah dan hormon. Hipertensi pada yang berusia
kurang dari 35 tahun akan menaikkan insiden penyakit arteri koroner dan
kematian prematur (Yulianti, 2005).

ii. Jenis Kelamin


Jenis kelamin juga sangat erat kaitanya terhadap terjadinya
hipertensi dimana pada masa muda dan paruh baya lebih tinggi penyakit
hipertensi pada laki-laki dan pada wanita lebih tinggi setelah umur 55
tahun, ketika seorang wanita mengalami menopause.

Laporan Sugiri di Jawa Tengah didapatkan angka prevalensi 6%


dari pria dan 11% pada wanita. Laporan dari Sumatra Barat menunjukan
18,6% pada pria dan 17,4% wanita. Daerah perkotaan Semarang
didapatkan 7,5% pada pria dan 10,9% pada wanita. Sedangkan di daerah
perkotaan Jakarta didapatkan 14,6 pada pria dan 13,7% pada wanita
(Gunawan, 2001 dalam Sagala, 2009).

iii. Riwayat Keluarga

Riwayat keluarga juga merupakan masalah yang memicu masalah


terjadinya hipertensi. Hipertensi cenderung merupakan penyakit
keturunan. Jika seorang dari orang tua kita memiliki riwayat hipertensi
maka sepanjang hidupnya memiliki kemungkinan 25% terkena hipertensi
(Sagala, 2009).

iv. Garam Dapur


Garam dapur merupakan faktor yang sangat dalam patogenesis
hipertensi. Hipertensi hampir tidak pernah ditemukan pada suku bangsa
dengan asupan garam yang minimal. Asupan garam kurang dari 3 gram
tiap hari menyebabkan hipertensi yang rendah jika asupan garam antara 5-
15 gram perhari, prevalensi hipertensi meningkat menjadi 15-20%.
Pengaruh asupan garam terhadap timbulnya hipertensi terjadai melalui
peningkatan volume plasma, curah jantung dan tekanan darah (Basha,
2004 dalam Sagala, 2009).
Garam mengandung 40% sodium dan 60% klorida. Orang-orang
peka sodium lebih mudah meningkat sodium, yang menimbulkan retensi
cairan dan peningkatan tekanan darah (Sagala, 2009). Garam berhubungan
erat dengan terjadinya tekanan darah tinggi gangguan pembuluh darah ini
hampir tidak ditemui pada suku pedalaman yang asupan garamnya rendah.
Jika asupan garam kurang dari 3 gram sehari prevalensi hipertensi
presentasinya rendah, tetapi jika asupan garam 5-15 gram perhari, akan
meningkat prevalensinya 15-20% (Wiryowidagdo, 2004).

Mengkonsumsi garam lebih atau makan-makanan yang diasinkan


dengan sendirinya akan menaikan tekanan darah karena garam
mempunyai sifat menahan air. Hindari pemakaian garam yang berlebih
atau makanan yang diasinkan. Hal ini tidak berarti menghentikan
pemakaian garam sama sekali dalan makanan. Sebaliknya jumlah garam
yang dikonsumsi batasi (Wijayakusuma, 2000 dalam Sagala, 2009).

v. Merokok
Merokok merupakan salah satu faktor yang dapat diubah, adapun
hubungan merokok dengan hipertensi adalah nikotin akan menyebabkan
peningkatan tekanan darah karena nikotin akan diserap pembuluh darah
kecil dalam paru-paru dan diedarkan oleh pembulu darah hingga ke otak,
otak akan bereaksi terhadap nikotin dengan memberi sinyal pada kelenjar
adrenal untuk melepas efinefrin (Adrenalin). Hormon yang kuat ini akan
menyempitkan pembuluh darah dan memaksa jantung untuk bekerja lebih
berat karena tekanan yang lebih tinggi. Selain itu, karbon monoksida
dalam asap rokok menggantikan oksigen dalam darah. Hal ini akan
menagakibatkan tekanan darah karena jantung dipaksa memompa untuk
memasukkan oksigen yang cukup kedalam organ dan jaringan tubuh
(Sagala, 2009).

vi. Aktivitas/Olahraga
Aktivitas sangat mempengaruhi terjadinya hipertensi, dimana pada
orang yang kurang aktvitas akan cenderung mempunyai frekuensi denyut
jantung yang lebih tinggi sehingga otot jantung akan harus bekerja lebih
keras pada tiap kontraksi. Otot jantung semakin keras dan sering
memompa maka makin besar tekanan yang dibebankan pada arteri
(Sagala, 2009).

vii. Depresi/Stres
Depresi juga sangat erat merupakan masalah yang memicu
terjadinya hipertensi dimana hubungan antara depresi dengan hipertensi
diduga melalui aktivitas saraf simpatis peningkatan saraf dapat menaikan
tekanan darah secara intermiten (tidak menentu). Depresi yang
berkepanjangan dapat mengakibatkan tekanan darah menetap tinggi.
Walaupun hal ini belum terbukti akan tetapi angka kejadian di masyarakat
perkotaan lebih tinggi dibandingkan dengan di pedesaan. Hal ini dapat
dihubungkan dengan pengaruh depresi yang dialami kelompok masyarakat
yang tinggal di kota (Dunitz, 2001 dalam Sagala, 2009).

6. Komplikasi Hipertensi
i. Stroke
Stroke dapat timbul akibat perdarahan tekanan tinggi di otak, atau
akibat embolus yang terlepas dari pembuluh non otak yang terpajan
tekanan tinggi.Stroke dapat terjadi pada hipertensi kronik apabila arteri-
arteri yang memperdarahi otak mengalami hipertropi dan menebal,
sehingga aliran darah ke daerah-daerah yang diperdarahinya berkurang.

Arteri-arteri otak yang mengalami arterosklerosis dapat melemah


sehingga meningkatkan kemungkinan terbentuknya aneurisma (Sagala,
2009). Gejala terkena stroke adalah sakit kepala secara tiba-tiba, seperti,
orang bingung, limbung atau bertingkah laku seperti orang mabuk, salah
satu bagian tubuh terasa lemah atau sulit digerakan (misalnya wajah, mulut,
atau lengan terasa kaku, tidak dapat berbicara secara jelas) serta tidak
sadarkan diri secara mendadak (Santoso, 2006). Infark Miokard dapat
terjadi apabila arteri koroner yang arterosklerosis tidak dapat menyuplai
cukup oksigen ke miokardium atau apabila terbentuk trombus yang
menghambat aliran darah melalui pembuluh darah tersebut.Karena
hipertensi kronik dan hipertensi ventrikel, maka kebutuhan oksigen
miokardium mungkin tidak dapat terpenuhi dan dapat terjadi iskemia
jantung yang menyebabkan infark.Hipertropi ventrikel dapat juga
menimbulkan perubahan-perubahan waktu hantaran listrik melintasi
ventrikel sehingga terjadi disritmia, hipoksia jantung, dan peningkatan
resiko pembentukan bekuan (Sagala, 2009).

ii. Gagal Ginjal


Gagal ginjal dapat terjadi karena kerusakan progresif akibat
tekanan tinggi pada kapiler-kepiler ginjal, glomerolus. Rusaknya
glomerolus, darah akan mengalir keunit-unit fungsional ginjal, nefron
akan terganggu dan dapat berlanjut menjadi hipoksia dan kematian.
Rusaknya membran glomerolus, protein akan keluar melalui urin sehingga
tekanan osmotik koloid plasma berkurang, menyebabkan edema yang
sering dijumpai pada hipertensi kronik (Sagala, 2009).

iii. Gagal jantung


Gagal jantung atau ketidakmampuan jantung dalam memompa
darah yang kembalinya kejantung dengan cepat mengakibatkan cairan
terkumpul di paru, kaki dan jaringan lain sering disebut edema. Cairan
didalam paru - paru menyebabkan sesak napas,timbunan cairan ditungkai
menyebabkan kaki bengkak atau sering dikatakan edema (Sagala, 2009).

Ensefalopati dapat terjadi terutama pada hipertensi maligna


(hipertensi yang cepat). Tekanan yang tinggi pada kelainan ini
menyebabkan peningkatan tekanan kapiler dan mendorong cairan ke dalam
ruang intertisium diseluruh susunan saraf pusat. Neuron-neuron
disekitarnya kolap dan terjadi koma serta kematian (Sagala, 2009).
7. Tingkatan Hipertensi
Tabel 2.1. Klasifikasi Hipertensi menurut Joint National Committee 7

Tekanan darah
Tekanan darah sistolik
Klasifikasi diastolic
(mmHg)
(mmHg)
Normal <120 Dan < 80
Prehipertensi 120 -139 Atau 80 - 90
Hipertensi tingkat 1 140 -159 Atau 90 - 99
Hipertensi tingkat 2 >160 Atau > 100

8. Pengendalian Hipertensi
Pengendalian hipertensi pada umumnya dilakukan oleh keluarga dengan
memperhatikan pola hidup dan menjaga psikis dari anggota keluarga yang
menderita hipertensi.Pengaturan pola hidup sehat sangat penting pada klien
hipertensi guna untuk mengurangai efek buruk dari pada hipertensi.

Adapun cakupan pola hidup antara lain berhenti merokok, mengurangi


kelebihan berat badan, menghindari alkohol, modifikasi diet. Dan yang
mencakup psikis antara lain mengurangi stress, olahraga, dan istirahat (Sagala,
2009).

i. Berhenti merokok

Merokok sangat besar peranannya meningkatkan tekanan darah,


hal ini disebabkan oleh nikotin yag terdapat didalam rokok yang memicu
hormon adrenalin yang menyebabkan tekanan darah meningkat. Nikotin
diserap oleh pembuluh-pembuluh darah didalam paru dan diedarkan
keseluruh aliran darah lainnya sehingga terjadi penyempitan pembuluh
darah.Hal ini menyebabkan kerja jantung semakin meningkat untuk
memompa darah keseluruh tubuh melalui pembuluh darah yang sempit.

Berhenti merokok tekanan darah akan turun secara perlahan,


disamping itu jika masih merokok maka obat yang dikonsumsi tidak akan
bekerja secara optimal dan dengan berhenti merokok efektifitas obat akan
meningkat (Santoso, 2006).

ii. Mengurangi kelebihan berat badan


Pengurangan berat badan juga menurunkan resiko diabetes,
penyakit kardiovaskular, dan kanker. Tubuh yang berat akan semakin
tinggi tekanan darah, jika menerapkan pola makan seimbang maka dapat
mengurangi berat badan dan menurunkan tekanan darah dengan cara yang
terkontrol.

iii. Menghindari alkohol

Alkohol dalam darah merangsang adrenalin dan hormon - hormon


lain yang membuat pembuluh darah menyempit atau menyebabkan
penumpukan natrium dan air. Minum-minuman yang beralkohol yang
berlebih juga dapat menyebabkan kekurangan gizi yaitu penurunan kadar
kalsium dan mengurangi mengkonsumsi alkohol dapat menurunkan
tekanan sistolik 10 mmhg dan diastolik 7 mmhg.

iv. Modifikasi diet


Modifikasi diet atau pengaturan diet sangat penting pada klien
hipertensi, tujuan utama dari pengaturan diet hipertensi adalah mengatur
tentang makanan sehat yang dapat mengontrol tekanan darah tinggi dan
mengurangi penyakit kardiovaskuler.Ada empat macam diet untuk
menanggulangi atau minimal mempertahankan keadaan tekanan darah
yakni : diet rendah garam, diet rendah kolestrol, lemak terbatas serta tinggi
serat, dan rendah kalori bila kelebihan berat badan (Sagala, 2009).
Diet rendah garam diberikan kepada pasien dengan edema atau
asites serta hipertensi. Tujuan diet rendah garam adalah untuk menurunkan
tekanan darah dan untuk mencegah edema dan penyakit jantung (lemah
jantung). Adapun yang disebut rendah garam bukan hanya membatasi
konsumsi garam dapur tetapi mengkonsumsi makanan rendah sodium atau
natrium (Na). Oleh karena itu yang sangat penting untuk diperhatikan
dalam melakukan diet rendah garam adalah komposisi makanan yang
harus mengandung cukup zat
- zat gizi, baik kalori, protein, mineral
maupun vitamin dan rendah sodium dan natrium (Sagala, 2009).

Sumber sodium antara lain makanan yang mengandung soda kue,


baking powder, MSG (Mono Sodium Glutamat), pengawet makanan atau
natrium benzoat (Biasanya terdapat didalam saos, kecap, selai, jelly),
makanan yang terbuat dari mentega serta obat yang mengandung natrium
(obat sakit kepala). Penderita hipertensi, biasakan penggunaan obat
dikonsultasikan dengan dokter terlebih dahulu (Hayens, 2003).

Diet rendah kolestrol dan lemak terbatas. Tiga bagian lemak


didalam tubuh yaitu : kolestrol, trigliserid, dan pospolipid. Tubuh
memperoleh kolestrol dari makanan sehari
- hari dan dari hasil sintesis
dalam hati. Kolestrol dapat berbahaya jika dikonsumsi lebih banyak dari
pada yang dibutuhkan oleh tubuh, peningkatan kolestrol dapat terjadi
karena terlalu banyak mengkonsumsi makanan yang mengandung
kolestrol tinggi dan tubuh akan mengkonsumsi sekitar 25 - 50 % dari
setiap makanan (Sagala, 2009).

Diet tinggi serat sangat penting pada penderita hipertensi, serat


terdiri dari dua jenis yaitu serat kasar (Crude Fiber) dan serat kasar
banyak terdapat pada sayuran dan buah
- buahan, sedangkan serat
makanan terdapat pada makanan karbohidrat yaitu : kentang, beras,
singkong dan kacang hijau. Serat kasar dapat berfungsi mencegah
penyakit tekanan darah tinggi karena serat kasar mampu mengikat
kolestrol maupun asam empedu dan selanjutnya membuang bersama
kotoran. Keadaan ini dapat dicapai jika makanan yang dikonsumsi
mengandung serat kasar yang cukup tinggi (Mayo, 2005).

Diet rendah kalori dianjurkan bagi orang yang kelebihan berat


badan.Kelebihan berat badan atau obesitas akan berisiko tinggi terkena
hipertensi. Demikian juga dengan orang yang berusia 40 tahun mudah
terkena hipertensi.Perencanaan diet, perlu diperhatikan hal
- hal berikut :

a) Asupan kalori dikurangi sekitar 25% dari kebutuhan energi atau 500
kalori untuk penurunan 500 gram atau 0.5 kg berat badan per minggu.
b) Menu makanan harus seimbang dan memenuhi kebutuhan zat gizi.
c) Perlu dilakukan aktifitas olah raga ringan.
v. Manajemen stres/depresi
Stres/depresi tidak menyebabkan hipertensi yang menetap, tetapi
depresi berat dapat menyebabkan kenaikan tekanan darah yang bersifat
sementara yang sangat tinggi. Apabila periode depresi sering terjadi maka
akan mengalami kerusakan pada pembuluh darah, jantung dan ginjal sama
halnya seperti yang menetap (Sagala, 2009).

vi. Aktifitas olahraga


Manfaat olah raga yang sering di sebut olah raga isotonik seperti
jalan kaki, jogging, berenang dan bersepeda sangat mampu meredam
hipertensi. Pada olah raga isotonik mampu menyusutkan hormone
noradrenalin dan hormon - hormon lain penyebab naiknya tekanan darah.
Hindari olah raga isometrik seperti angkat beban, karena justru dapat
menaikkan tekanan darah (Mayer, 1980 dalam Sagala, 2009).

Istirahat merupakan suatu kesempatan untuk memperoleh energi sel


dalam tubuh, istirahat dapat dilakukan dengan meluangkan waktu. Waktu
istirahat itu perlu dilakukan secara rutin diantara ketegangan jam bekerja
sehari
- hari. Istirahat juga bukan berarti melakukan rekreasi yang
melelahkan, tetapi yang dimaksudkan dengan istirahat adalah usaha untuk
mengembalikan stamina tubuh dan mengembalikan keseimbangan hormon
dan dalam tubuh (Sagala, 2009).
C. Kanker Payudara
1. Definisi
Carsinoma Mammae merupakan gangguan dalam pertumbuhan sel
normal mammae dimana sel abnormal timbul dari sel-sel normal, berkembang
biak dan menginfiltrasi jaringan limfe dan pembuluh darah (Nurarif & Kusuma,
2015).
Kanker payudara adalah pertumbuhan yang tidak normal dari sel-sel
jaringan tubuh yang berubah menjadi ganas (Harianto 2005).
Jadi kanker payudara (ca mammae) adalah suatu gangguan pada sel
normal mammae yang tumbuh menjadi sel abnormal yang dapat berubah menjadi
ganas.
2. Etiologi
Penyebab kanker payudara belum dapat ditentukan, tetapi terdapat
beberapa faktor resiko yang telah ditetapkan, yaitu lingkungan atau genetik.
Kanker payudara memperlihatkan proliferasi keganasan sel epitel yang
membatasi duktus atau lobus payudara. Pada awalnya hanya terdapat hyperplasia
sel dengan perkembangan sel-sel yang atipikal dan kemudian berlanjut menjadi
karsinoma insitu dan menginvasi stroma. Kanker membutuhkan waktu 7 tahun
untuk tumbuh dari satu sel menjadi massa. Hormone steroid yang dihasilkan
oleh ovarium juga berperan dalam pembentukan kanker payudara (estradisol dan
progesterone mengalami perubahan dalam lingkungan seluler) (Brunner &
Suddarth,2002).
3. Faktor resiko kanker payudara
i. Riwayat keluarga tentang kanker payudara
Keluarga tingkat pertama (keluarga maternal atau paternal )
dengan kanker payudara 2-3 kali lebih besar terkena kanker.Ibu dan
saudara perempuan,atau 2 saudara perempuan terkena kanker payudara
mempunyai resiko 6 kali lebih besar terkena kanker payudara.
ii. Usia
Usia 30-50 tahun mengalami peningkatan kasus ca.mammae dan
tingkat menurun saat menopause.
iii. Lokasi geografis dan ras
Pada orang Eropa barat dan Amerika Utara mengalami peningkatan
kasus ca.mammae lebih dari 6-10 kali orang keturunan Amerika, perempuan
Afrika - Amerika sebelum usia 40 tahun.
iv. Bentuk tubuh
Orang yang obesitas setiap penambahan 10 kg berat badan maka
80% lebih besar terkena kanker payudara.
v. Sosial ekonomi dan status perkawinan

Perempuan tidak menikah 50% lebih sering terkena kanker payudara


dan kelompok sosial ekonomi menengah keatas.

vi. Paparan radiasi


Peningkatan resiko untuk setiap radiasi pada perempuan muda dan
anak-anak,bermanifestasi setelah usia 30 tahun,periode laten minimun 10-15
tahun.
vii. Kanker primer kedua
Orang dengan kanker ovarium primer memiliki resiko kanker
payudara 3-4 kali lebih besar. Orang dengan kanker endometrium primer
memiliki resiko kanker payudara 2 kali lebih besar. Orang dengan kanker
kolorektal mempunyai resiko 2 kali lebih besar terhadap kanker payudara
(Price, A Sylvia. 2006).
viii. Menarke dini.
ix. Nulipara dan usia maternal lanjut saat kelahiran anak pertama.
x. Menopouse.
xi. Riwayat penyakit payudara jinak.
xii. Obesitas resiko terendah diantara wanita pascamenopouse.
xiii. Kontrasepsi oral lebih dari 7 tahun meningkatkan terjadinya ca.mammae
(Depkes RI,2007).
xiv. Terapi pergantian hormone.
xv. Masukan alkohol
(Brunner & Sudarth,2002)
4. Manifestasi klinis
i. Nyeri.
Nyeri yang menyebar pada payudara dan nyeri tekan yang terjadi
saat menstruasi biasanya berhubungan dengan penyakit payudara jinak.
Nyeri yang jelas pada bagian yang ditunjuk dapat berhubungan dengan
kanker payudara pada kasus lebih lanjut. Biasanya nyeri timbul jika
kanker sudah bermetastase ke tulang (Brunner & Sudarth,2002).
ii. Benjolan pada payudara.
Benjolan ini mula-mula kecil makin lama semakin membesar, lalu
melekat pada kulit atau menimbulkan perubahan pada kulit payudara atau
puting susu.
iii. Erosi atau eksema puting susu.
Kulit atau puting susu tertarik kedalam (retraksi) berwarna merah
muda atau kecoklat-coklatan sampai menjadi edema, hingga kulit terlihat
seperti jeruk (peau d’orange) mengkerut atau timbul borok (ulkus pada
payudara). Ulkus itu semakin lama semakin besar dan mendalam sehingga
dapat menghancurkan payudara, sering berbau busuk dan mudah berdarah.
iv. Timbul pembesaran kelenjar getah bening ketiak bengkak pada lengan dan
penyebaran kanker diseluruh tubuh.
v. Penglupasan papilla payudara
vi. Keluar cairan abnormal dari puting susu berupa nanah darah, cairan encer
padahal ibu tidak sedang hamil ataupun menyusui.
5. Klasifikasi TNM Kanker Payudara dan Harapan Hidup

TUMOR PRIMER (T)

Tumor Primer

T0 Tidak ada bukti tumor primer

Tis Karsinoma in situ

T1 Tumor < 2 cm
T2 Tumor > 2 cm tapi <5 cm

T3 Tumor >5 cm

T4 Perluasan kedinding dada,


inflamasi

KELENJAR GETAH BENING REGIONAL(N)

Kelenjar Getah Bening Regional

N0 Tidak ada tumor dalam kelenjar getah bening


regional

N1 Metastasis kekelenjar ipsiteral yang dapat


berpindah-pindah

N2 Metastase kekelenjar ipsiteral yang menetap

N3 Metastase kekelenjar mamaria interna


ipsilateral

METASTASIS JAUH (M)

Metastasis Jauh

M0 Tidak ada metastasis jauh

M1 Metastasisi jauh (termasuk menyebar ke


kelenjar supraklavikular ipsilteral)
PENGELOMPOKAN STADIUM

Pengelompokan Bertahan hidup


stadium 5 tahun (%
pasien)

Stadium 0 N0 MO 99%

Stadium 1 N0 MO 92%

Stadium II A TQ N1 MO 82%

T1 N1 MO

T2 N0 MO

Stadium IIB T2 N1 MO 65%

T3 N0 MO

Stadium IIIA T0 N2 MO 47%

T1 N2 MO

T2 N2 MO

T3 N1,N2 MO

Stadium IIIB T4 N apa saja MO 44%

T apa saja N3 MO

Stadium IV T apa saja N apa saja M1 14%

(American Joint Committee on Cancer,1997.*National Cancer Institute-


Surveillance,Epidemiology,and End Result <SEER>,2001).
6. Tipe kanker payudara
i. Karsinoma duktal menginfiltrasi
Kanker ini terasa jelas sangat keras saat dipalpasi, biasanya kanker
ini bermetastasis ke nodus aksila.
ii. Karsinoma Lobular menginfiltrasi
Tipe kanker ini dapat terjadi penebalan disalah satu area atau
kedua area payudara. Karsinoma duktal biasanya menyebar ketulang,
paru, hepar atau otak, sementara karsinoma lonular biasanya bermetastasis
kepermukaan meningeal atau tempat-tempat tidak lazim lainnya.
iii. Karsinoma medular
Ini tubuh didalam kapsul dalam tubuh, tipe tumor ini dapat
menjadi besar tetapi meluas dengan lambat.
iv. Kanker musinus
Penghasil lendir, tumbuh dengan lambat, mempunyai prognosis
yang lebih baik.
v. Kanker duktal-tubular
Bermetastasis ke aksilaris secara histologi tidak lazim, maka
prognosisinya sangat baik.
vi. Karsinoma inflamatori
Tumor setempat ini terasa nyeri tekan dan sangat nyeri, payudara
secara abnormal keras dan membesar, kulit diatas tumor ini merah dan
agak kehitaman, sering terjadi edema retraksi puting susu. Penyakit
menyebar dengan cepat pada bagian tubuh lainnya.

7. Pemeriksaan Penunjang
i. Non Invasif
a. Mammografi
Mammografi adalah teknik pencitraan payudara yang dapat
mendeteksi lesi yang tidak terpalpasi. Mammografi terakhir harus
dibandingkan dengan hasil mammografi terbaru. Keuntungan dari
pemeriksaan ini jauh lebih ringan dari resiko yang ditimbulkan, pasien
perlu menemukan pusat perawatan payudara yang mempunyai
akreditasi dalam mammografi berkaitan dengan bergamnya setting satu
ke setting lainnya. Pedoman ACS menganjurkan setiap 1 atau 2 tahun
bagi wanita di usia 40-50 tahun dan setelah usia 50 tahun. Mammografi
bagi wanita antara usia 35 dan 40 tahun belum dianjurkan.
b. USG (Ultrasonografi)
USG dilakukan untuk membedakan kista yang berisi cairan dengan
jenis lesi lainnya. Teknik ini 95% sampai 99% akurat dalam
mendiagnosisi kista tetapi tidak secara definitif menyingkirkan lesi
(Brunner & Sudarth,2002).
c. MRI
MRI digunakan untuk membedakan karsinoma mammae yang
rekuren atau jaringan parut, untuk memeriksa mammae kontralateral
pada wanita karsinoma payudara, menentukan penyebaran dari
karsinoma terutama karsinoma lobuler atau menentukan respon
terhadap kemoterapi neoadjuvan.
ii. Invasif
a. Biopsi bedah
b. Biopsi eksisional
c. Tru-cut core biopsy
d. Biopsi stereotaktik
e. Aspirasi jarum halus
(Brunner & Sudarth,2002).

8. Komplikasi
Komplikasi terjadi karena kanker ini bermetastasis melalui saluran limfe
(limfogen) ke paru-paru,tulang dan hati.
9. Penatalaksanaan
i. Terapi Medis
Mastektomi adalah operasi pengangkatan payudara,ada tiga jenis
mastektomi antara lain:
a. Modiefied Radical Mastectomy yaitu operasi pengangkatan seluruh
payudara, jaringan payudara ditulang dada, tulang selangkang dan
tulang iga, serta benjolan disekitar ketiak.
b. Total (Simple) Mastectomy yaitu pengangkatan diseluruh payudara
saja, tetapi bukan kelenjar ketiak.
c. Radicial Mastectomy yaitu operasi pengangkatan sebagian dari
payudara, biasanya disebut Lumpectomy yaitu pengangkatan hanya
pada bagian yang mengandung sel kanker bukan seluruh pa yudara.
ii. Terapi Non-Medis
a. Lintas Metabolisme
Asam bifosfonat merupakan senyawa penghambat aktivitas
osteoklas dan resorpsi tulang yang sering digunakan untuk melawan
osteoporosis yang diinduksi oleh overian suppression, hiperkalsemia
dan kelainan metabolisme tulang, menunjukkan efektivitas untuk
menurunkan metastasisi sel kanker pudara menuju tulang. Walaupun
penggunaan dalam jangka panjang dapat menimbulkan efek samping
seperti osteonerkrosisi dan turunnya fungsi ginjal.
b. Radiasi
c. Kemoterapi
 Kemoterapi Adjuvant
 Neoadjuvant Chemotheraphy
d. Terapi anti-estrogen
e. Terapi antibodi anti-HER 2/neu
10. Pengobatan
Pengobatan kanker payudara yang sudah disepakati oleh ahli kanker
menurut (Mediastore 2011) yaitu:

Stadium Pengobatan

I Dilakukan operasi dan kemoterapi

II Operasi dilanjutkan dengan kemoterapi,


hormonal

III Operasi dilanjutkan dengan kemoterapi


ditambah dengan radiasi dan hormonal

IV Dilakukan kemoterapi dilanjutkan dengan


radiasi dan hormonal

Selanjutnya Setelah diobati harapan hidup pasien paling


lama adlah 4 tahun

11. Pencegahan
i. Melakukan pemeriksaan payudara secara mandiri (SADARI).
ii. Memberikan ASI pada bayi bagi ibu menyusui.
iii. Jika menemukan benjolan/gumpalan segera kedokter.
iv. Mencari tahu riwayat keluarga mengenai kanker payudara.
v. Mengurangi konsumsi alcohol.
vi. Memperhatikan berat badan untuk mencegah obesitas dan mengurangi
makanan yang banyak mengandung lemak.
vii. Untuk usia 50-40 dan usia lebih dari 50 tahun untuk melakukan skrinning
mammografi 1 atau 2 tahun sekali
BAB III

KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN

A. PENGKAJIAN
1. Geografi
Panunggangan adalah kelurahan yang berada di kecamatan pinang, kota tangerang Banten
indonesia salah satu dusunnya yakni sawah dalam
2. Demografi
Kelurahan ini terdiri atas 17 rukun tetangga dan 4 rukun warga, sawah dalam termasuk bagaian
kelurahan panunggangan
3. Vital Statistik
- Penyakit yang banyak terjadi di masyarakat khususnya pada wanita usia
dewasa yakni Hipertensi dan ada juga yang menderita tumor payudara
4. Kelompok Etnis
- Pada umumnya keluruhan ini di
dominan suku betawi
Nilai dan Keyakinan
- dikelurahan ini ada masjid / mushola atau tempat ibadah
- pada umumnya masyarakat menganut agama islam
Pengakajian Sub Sistem
1. Lingkungan fisik
- rumah penduduk tergolong perumahan yang menetap
- pencahayaan di rumah penduduk sudah cukup
- di daerah ini sirkulasi udara sudah baik , terdapat pepohonan
dan terdapat ventilasi yang cukup pada setiap rumah warga
2. Pelayanan Kesehatan
- terdapat praktik klinik swasta di daerah ini dan puskesmas serta posyandu
- terdapat pasar/swalayan/ toko yang menyediakan kebutuhan masyarakat
- ada tempat perkumpulan untuk melakukan musyawarah di daerah ini di balai kelurahan
- program posyandu terlaksana di daerah dan sudah berjalan aktif
- sanitasi warga sudah tergolong baik
- sumber air yang digunakan dalam masyarakat disini menggunakan PDAM dan sumur BOR
- mayoritas warga telah memiliki jamban pada setiap rumah
5. Pendidikan
- Tingkat pendidikan pada umumnya mayoritas smp
- fasilitas pendidikan yang tersedia yakni ada sd dan smp
- bahasa yang digunakan dalam pendidikan bahasa indonesia
6. Rekreasi
- masyarakat sering melakukan rekreasi antar warga atau kelompok
tertentu

7. Ekonomi
- pada umumnya warga memiliki pekerjaan yang tidak tetap sebagian buruh sebagain kerja di
pabrik
- jumlah penghasilan rata-rata tiap bulan 2jt
- jumlah pengeluaran rata-rata tiap bulan1 sampai 2jt

Pengkajian komunitas pada klien hipertensi


1. Riwayat kesehatan
- Apakah anda pernah merasa berat di tengkuk?
- Apakah anda sering merasa pusing?
- Apakah anda pernah merasa pandangan kabur?
- Apakah anda merasa telinga berdengung?
- Apakah anda merasa kesulitan untuk tidur?
- Apakah anda sering merasa jantung berdebar-debar?
2. Riwayat kesehatan keluarga
- Apakah di dalam keluarga ada anggota keluarga yang mengalami hipertensi?
3. Makanan yang dikonsumsi
- Biasanya anda lebih sering makan makanan yang (Asin, manis, pedas)?
- Berapa banyak anda makan dalam sehari?
- Apakah anda sering mengemil makanan seperti kue, roti, biscuit, makanan
berlemak, santan, jeroan dan tetelan? Jika iya, berapa kali dalam seminggu?
- Apakah anda pernah mengkonsumsi alcohol?
- Apakah anda pernah mengkonsumsi kopi? Jika iya, berapa kali dalam sehari?
- Apakah anda merokok? Jika iya, berapa batang yang anda habiskan dalam sehari?
4. Aktivitas fisik
- Berapa kali anda berolahraga dalam seminggu? Berapa durasi waktunya?
5. Riwayat pengobatan
- Apakah yang anda lakukan dalam mengatasi rasa nyeri/berat di tengkuk tersebut?
6. Komunikasi
- Darimanakah anda mendapatkan informasi mengenai hipertensi?
- Apakah yang telah anda lakukan dalam perawatan hipertensi dalam kehidupan
sehari-hari?
- Apakah ada papan pengumuman tentang hipertensi di lingkungan anda? Jika iya,
Apakah anda mengerti isi dari informasi tersebut?
- Apakah anda juga mendapatkan informasi mengenai hipertensi dari teman
terdekat atau tetangga?
Deteksi Kanker

Langkah-langkah yang dilakukan antara lain:

1. Mempersiapkan Fasilitas Pelayanan Kesehatan Memetakan Fasilitas Kesehatan Tingkat


Pertama yang dapat melakukan pemeriksaan Kanker Leher Rahim dan Kanker Payudara

2. Melakukan pemetaan peserta wanita sudah menikah dan wanita berisiko dengan ketentuan:
a. Berisiko tinggi Kanker Leher Rahim, antara lain: menikah/hubungan seksual pada usia
muda, sering melahirkan, merokok, berganti-ganti pasangan seksual, dan infeksi
menular seksual.

1) Apakah anda sudah menikah?

2) Apakah anda pernah melakukan hubungan seksual pada usia muda?

3) Berapakali anda melahirkan?

4) Apkah anda merokok ?

5) Apakah anda pernah berganti-ganti pasangan seksual?

6) Apakah anda pernah mengalami infeksi menular seksual ?

b. Berisiko tinggi Kanker Payudara, antara lain: riwayat keluarga ada yang menderita
Kanker Payudara, menstruasi dini, wanita yang mempunyai anak pertama diatas usia 30
tahun, tidak pernah menyusui, menopause usia lanjut, riwayat tumor jinak payudara,
terapi hormon, pajanan radiasi, kontrasepsi oral terlalu lama, alkohol dan trauma terus
menerus

1) Apakah ada keluarga anda yang menderita kangker payu dara?

2) Pada umur berapakah anda mulai menstruasi?

3) Pada usia berapa anda melahirkan anak pertama?

4) Apakah anda memberikan ASI kepada anak anda?

5) Apakah anda masih menstruasi setiap bulannya? Kapan terkahir menstruasi?

6) Apakah sebelumnya anda mempunyai riwayat tumor jinak payudara?

7) Apakah anda pernah melakukan terpai hormon?

8) Apakah anda berada di lingkungan yang terpapar radiasi?

9) Apakah anda mengkonsumsi pik KB? Berapa lama anda mengkonsumsinya?


10) Apakah anda pernah mengkonsumsi alkohol?

11) Apakah anda pernah mengalami trauma yang terus-menrus?

c. Peserta mendapatkan rekomendasi dari Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama

d. Peserta mendaftar dengan lembar kesediaan Formulir Permohonan Pelayanan Deteksi


Kanker Leher Rahim atau Kanker Payudara

B. DIAGNOSA KEPERAWATAN
a. Gaya hidup monoton b.d kurang pengetahuan tentang keuntungan olahraga bagi
kesehatan : suatu kebiasaan hidup yang dicirikan dengan aktivitas fisik yang
rendah.
b. Perilaku kesehatan cenderung beresiko b.d kurang dukungan sosial : Hambatan
kemampuan untuk mengubah gaya hidup/perilaku dalam cara yang memperbaiki
status kesehatan.
c. Ketidakefektifan pemeliharaan kesehatan b.d keterampilan komunikasi yang tidak
efektif : ketidakmampuan mengidentifikasi, mengelola, dan/atau mencari bantuan
untuk mempertahankan kesehatan.
d. Defisiensi kesehatan komunitas b.d ketidakcukupan akses pada pemberi layanan
kesehatan.
e. Ketidakefektifan manajemen kesehatan b.d kurang dukungan sosial.

C. INTERVENSI KEPERAWATAN

Dx.1 Gaya hidup monoton b.d kurang pengetahuan tentang keuntungan olahraga
bagi kesehatan : 00168

Kriteria hasil :

1. (185520) Faktor lingkungan yang mempengaruhi perilaku kesehatan :


dipertahankan pada 2 ditingkatkan ke 5.
2. (185522) Strategi pencegahan penyakit : dipertahankan pada 2 ditingkatkan ke
5.

3. (185525) Manfaat dukungan sosial: dipertahankan pada 2 di tingkatkan ke 5.

4. (180502) Manfaat olahraga teratur : dipertahankan pada 2 ditingkatkan ke 5.

5. (182308) Perilaku meningkatkan kesehatan : dipertahankan pada 2 ditingkatkan


ke 5.

NIC :

1. Peningkatan Latihan : Latihan kekuatan.

2. Terapi latihan : Latihan pergerakan sendi.

3. Bantuan modifikasi diri.

4. Fasilitasi tanggung jawab diri.

Dx. 2 Perilaku kesehatan cenderung beresiko b.d kurang dukungan sosial : 00188

Kriteria hasil :

1. Penerimaan status kesehatan

a) 130016 : Mempertahankan hubungan : dipertahankan pada 3 di


tingkatkan 5.

b) 130007 : Menyesuaikan perubahan dalam status kesehatan :


dipertahankan pada 2 ditingkatkan ke 4.

c) 130011 : Membuat keputusan tentang kesehatan : dipertahankan pada 2


ditingkatkan ke 4.

2. Kepercayaan mengenai kesehatan : Sumber-sumber yang diterima


a) 170303 : Merasakan dukungan dari tetangga :dipertahankan pada 3
ditingkatkan ke 5.

b) 170304 : Merasakan dukungan dari penyedia layanan kesehatan :


dipertahankan pada 3 ditingkatkan ke 5.

c) 170305 : Merasakan dukungan dari dukungan kelompok sendiri :


dipertahankan pada 3 ditingkatkan ke 5.

NIC :

1. Modifikasi perilaku.

2. Membangun hubungan yang kompleks.

3. Peningkatan koping.

4. Dukungan pengambilan keputusan.

Dx. 3 Ketidakefektifan pemeliharaan kesehatan b.d kurang pengetahuan tentang

keuntungan olahraga bagi kesehatan : 00099

Kriteria hasil :

1. Keseimbangan Gaya Hidup : 2013

a) 201301 : Mengenali kebutuhan untuk menyeimbangkan aktivitas-


aktivitas hidup : dipertahankan pada 2 ditingkatkan ke 5.

b) 201302 : Mencari informasi tentang startegi untuk aktivitas hidup


yang seimbang : dipertahankan pada 2 ditingkatkan pada 4.

2. Pengetahuan : Manajemen Kanker : 1833

a) 183301 : hasil skrining abnormal : Dipertahankan pada 2


ditingkatkan ke 4.
b) 183302 : Tanda dan gejala kanker : dipertahankan pada 2
ditingkatkan ke 4.

c) 183303 : diagnosis kanker tertentu : dipertahankan pada 2


ditingkatkan ke 4.

3. Pengetahuan : Manajemen Hipertensi : 1837

a) 183703 : Target tekanan darah dipertahankan pada 3 ditingkatkan


ke 5.

b) 183705 : komplikasi potensial hipertensi dipertahankan pada 2


ditingkatkan pada 4.

c) 183706 : Pilihan pengobatan yang tersedia dipertahankan pada 2


ditingkatkan ke 4.

d) 183707 : manfaat pengobatan jangka panjang dipertahankan pada 2


ditingkatkan ke 4.

4. Pengetahuan : gaya hidup sehat : 1855

a) 185522 : strategi pencegahan penyakit dipertahankan pada 2


ditingkatkan di 4.

b) 185527 : Pentingnya skrining pencegahan dipertahankan pada 2


ditingkatkan ke 4.

c) 185535 : strategi meningkatkan keseimbangan hidup dipertahankan


pada 2 ditingkatkan ke 4.

NIC :

1. Berikan pendidikan kesehatan.

2. Peningkatan kesadaran kesehatan.

3. Lakukan Skrining kesehatan.


4. Berikan panduan sistem pelayanan kesehatan.

5. Fasilitasi pembelajaran.

Dx. 4 Defisiensi kesehatan komunitas b.d ketidakcukupan akses pada


pemberi layanan kesehatan : 00215
Kriteria hasil

1. Status imun komunitas : 2800

a) 280001 : Tingkat imunisasi sama dengan atau lebih besar dari


standar dipertahankan pada 2 ditingkatkan ke 4.

b) 280007 : Skrining pada populasi beresiko infeksi dipertahankan pada


1 ditingkatkan ke 4.

c) 280008 : Kepatuhan dengan rekomendasi imunisasi dipertahankan


pada 2 ditingkatkan ke 4.

2. Kontrol resiko komunitas penyakit kronik : 2801

a) 280101 : Penyediaan program pendidikan publik tentang penyakit


kronis dipertahankan pada 2 ditingkatkan ke 4.

b) 280102 : Tingkat partisipasi populasi target dalam program


pengurangan resiko dipertahankan pada 2 ditingkatkan ke 4.

c) 280103 : Ketersediaan program preventif dipertahankan pada 2


ditingkatkan ke 4.

d) 280105 : ketersediaan program pendidikan manajemen penyakit


kronis sendiri dipertahankan pada 2 ditingkatkan ke 4.

e) 280119 : pemantauan insiden penyakit kronis dipertahankan pada 2


ditingkatkan ke4.
f) 280123 : pemantauan komplikasi penyakit kronis dipertahakan pada
2 ditingkatkan ke 5.

3. Kefektifan skrining kesehatan komunitas : 2807

a) 280701 : identifikasi kondisi berisiko tinggi yang umum di


komunitas dipertahankan pada 2 ditingkatkan ke 4.

b) 280703 : pemilihan skrining difokuskan pada deteksi dini


dipertahankan pada 2 ditingkatkan ke 4.

c) 280707 : identifikasi kebutuhan skrining untuk orang dewasa


dipertahankan pada 2 ditingkatkan ke 4.

NIC :

1. Pengembangan kesehatan komunitas.

2. Manajemen sumber daya keuangan.

3. Skrining kesehatan.

Dx. 5 Ketidakefektifan manajemen kesehatan b.d kurang dukungan sosial : 00078

Kriteria hasil :

1. Perilaku patuh : 1600

a) 160001 : Menanyakan pertanyaan terkait kesehatan dipertahankan


pada 2 ditingkatkan ke 4.

b) 160002 : mencari informasi kesehatan dari berbagai macam sumber


dipertahakan pada 2 ditingkatkan ke 4.

c) 160003 : Menggunakan informasi kesehatan yang dapat dipercaya


untuk mengembangkan strategi dipertahakan pada 2 ditingkatkan ke
4.
NIC :

1. Membangun hubungan yang kompleks.

2. Modifikasi perilaku.

3. Peningkatan koping.

4. Konseling.

5. Dukungan emosional.

6. Panduan sistem pelayanan kesehatan.


DAFTAR PUSTAKA

Abdullah, A. (2011). Kanker Payudara. Diambil dari


http://medicastore.com/penyakit/1045/Kanker_Payudara.html. 13 Oktober 2017.

Brunner and Suddarth. (2002). Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah, edisi 8 volume 2.
Jakarta : EGC.

Bulechek, gloria m., dkk.2015 Nursing interventions cassifiction, NIC Edisi VI Ahli Bahasa:
Intrasi Nurjannah, dk. Elesiver; Jakarta

Bustan, M.N., 2007. Epidemiologi Penyakit Tidak Menular. Cetakan 2 Rineka Cipta, .
Jakarta.

Depkes RI., 2007. InaSH Menyokong Penuh Penanggulangan Hipertensi. Intimedia. Jakarta.

Elizabeth J. Corwin. (2009). Buku Saku Patofisiologi Corwin. Jakarta : Aditya Media.

Gray, Huon H, dkk, 2002. Lucture Notes : Kardiologi (Edisi Keempat). Erlangga Medical
Series. Jakarta.

Guyton AC, JE Hall. Buku Ajar Fisiologi. Ed. 9. Alih Bahasa: Setiawan I, Santoso A.
Jakarta: EGC; 2006.

Harianto, Rina, M, dan Hery, S 2005. Risiko penggunaan pil kontrasepsi kombinasi
terhadap kejadian kanker payudara pada reseptor KB di Perjan RS Dr.
CiptoMangun kusumo, Jakarta: Majalah Ilmu Kefarmasian, Vol. 2, No.1, hh. 84-99.

Hayens,B,dkk. (2003). Buku pintar menaklukkan Hipertensi. Jakarta : Ladang Pustaka.

Herdman t. Heather, S.Kamitsuru. 2015. NANDA Internasional Inc. Diagnosis keperawatan :


Definisi dan Klasifikasi 2015-2017 Edisi 10 Ahli Bahasa Budi Ana Keliat,dkk.
Jakarta: EGC .

Jansje dan Samodra. 2013. Prevalensi Penyakit Tidak Menular Pada Tahun 2012 - 2013 di
Kecamatan Airmadidi Kabupaten Minahasa Utara Sulawesi Utara. Diambil dari :
https://www.researchgate.net/publication/316992216_Prevalensi_Penyakit_Tidak_

Mooheread,sue dkk. 2015. Nursing Interventions Cassification, NOC Edisi VI Ahli Bahasa:
Intrasi Nurjannah, dk. Elesiver; Jakarta.

Nur Arif dan Kusuma. 2013. Aplikasi Asuhan Keperawatan Berdasarakan Nanda NIC-
NOC.Edisi Revisi. Jilid 1 dan 2. Penerbit Buku Kedokteran EGC:Jakarta.
_________________. 2015. Aplikasi Asuhan Keperawatan Berdasarakan Nanda NIC-
NOC.Edisi Revisi. Jilid 1. Jogjakarta : Mediaction.
Price, S. A. dan Wilson, L. M. (2006). Patofisiologi : Konsep Klinis ProsesProses Penyakit,
Edisi 6, Volume 1. Jakarta: EGC.

RISKESDAS. Riset Kesehatan Dasar. 2007. Jakarta: Badan Penelitian dan Pengembangan
Kesehatan, Departemen Kesehatan, Republik Indonesia.

____________________________ ___ . 2013 . Jakarta: Badan Penelitian dan


Pengembangan Kesehatan, Departemen Kesehatan, Republik Indonesia.

Sagala, LMB.2010.Perawatan Penderita Hipertensi di Rumah oleh Keluarga Suku Batak


dan Suku Jawa di Kelurahan Lau Cimba Kabanjahe. Skripsi. Fakultas Keperawatan.
Medan: Universitas Sumatra Utara.

Sheps, S. G. (2005). Mayo clinic hipertensi; mengatasi tekanan darah tinggi. Jakarta:Intisari
Mediatama.

Sudjaswadi,Wiryowidagdo, M.Sitanggang. 2002. Tanaman Obat untuk Penyakit Jantung,


Darah Tinggi, dan Kolesterol. Jakarta: AgroMedia Pustaka.

WHO., 2010. The World Health Report 2010. http://www.who.int./whr/2010/en/index.html


Akses 13 Oktober 2017.

WHO, 2011. Noncommunicable Diseases Country Profiles 2011. http://-


whqlibdoc.who.int/publications/2011/9789241502283_eng.pdf.