Sie sind auf Seite 1von 313

PROSIDING

ISBN : 978-602-79-74964-0-8

Seminar, Presentasi Oral Dan Poster


Ilmiah Kesehatan

APLIKASI EVIDENCE
BASED PRACTICE
MELALUI
PENDIDIKAN
TERINTEGRASI
20 Agustus 2016
Auditorium STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang

I
STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang

ISBN:978-602-79-74964-0-8

Pelindung : Ketua Pengurus Yayasan MERCUBAKTIJAYA Padang

Penasehat : Ketua STIKes MERCUBAKTIJAYA PADANG

Penanggungjawab : Ketua UP2M STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang

Pemimpin Redaksi : Sunesni

Redaktur Ahli : Elly Nuracmah (Universitas Indonesia Jakarta)


Elmiyasna, K (STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang)
Ulvi Mariati ( STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang )
Jasmarizal ( STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang )

Tim Redaksi : Mitayani


Nova Fridalni
Devi Syarief
Ety Aprianti
Afrizal
Zulham Efendi

Editor : Asriwan Guci

Sekretariat : Widya Lestari

Bendahara : Feriyanti

Distribusi : Guswandi
Meria Kontesa
Dedi Adha
Yani maidelwita

II
III
IV
V
Tim Reviewer :

1. Jenny Marlindawani Purba, SKp.MSN, Ph.D (Universitas Sumatera Utara)


2. Universitas Muhammadyah Surabaya Yuanita Wulandari ,S.Kep. Ns.MN (Universitas
Muhammadyah Surabaya)
3. Ns.Bayhakki ,S.Kep.M.Kep. Sp.KMB PhD (Universitas Riau)
4. Yulizawati,SSiT.M.Kes (Poltekkes KEPMENKES Pekanbaru)
5. Hj.Elmiyasna, K., SKp., MM (STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang)
6. Sunesni, S.Si.T., M.Biomed (STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang)
7. Devi Syarief, S.Si.T., M.Keb (STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang)
8. Mitayani, S.S.T., M.Biomed (STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang)
9. Ises Reni, SKp., M.Kep (STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang)
10. Yani Maidelwita, SKM, M.Biomed (STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang)

VI
Daftar Isi

1. Cover ............................................................. I
2. Susunan Panitia Seminar Nasional ............................................................. III
3. Tim Reviewers ............................................................. VI
4. Daftar Isi ............................................................. VII
5. Jadwal Oral Presentasi ........... ................................................. XI
6. Jadwal Acara seminar ............................................................. XVII
7. Kata Pengantar ............................................................. XVIII
8. SambutanKetuaSTIKes ........................................................... .. XX
9. Profil STIKes MERCUBAKTIJAYA .......................................................... .. XXI
10. Materi Nara sumber .............................................................. XXVI
11. Artikel

EFEK JUS JAMBU BIJI (APPLE GUAVA) TERHADAP PEMBENTUKAN


JARINGAN KOLAGEN PADA LUKA TIKUS DI HARI KE-8
Agustika Antoni ................................................................................................1

HUBUNGAN TEMPAT TERAPI DENGAN KEMAJUAN TERAPI ANAK


AUTIS DI KOTA PADANG TAHUN 2015
Aida Minropa, Nova Fridalni, Nelsa Widya ..........................................................15

PENGARUH PROMKES MEMAKAI METODE KONSELING TERHADAP


PENINGKATAN PENGETAHUAN WANITA PASANGAN USIA SUBUR
TENTANG PENCEGAHAN KANKER SERVIKS
Dalina Gusti ..........................................................................................................26

GAMBARAN SIKAP DAN TINDAKAN MASYARAKAT TENTANG ISPA


PADA ANAK USIA 1-5 TAHUN DI KELURAHAN GURUN LAWEH
KECAMATAN NANGGALO PADANG
DediAdha, Rizka Ausrianti, Beni Gunawan ..........................................................36

PENGARUH FAKTOR RISIKO TERHADAP KEJADIAN RETENSIO


PLASENTA DI RSUP. DR.M.DJAMIL PADANG TAHUN 2015
Desi Wildayani ..............................................................................................47

PENGARUH SENAM PILATES TERHADAP PENGURANGAN KELUHAN


IBU HAMIL TRIMESTER III DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS
AMPALU KAB. SIJUNJUNG TAHUN 2016
Detty Afriyanti S ..............................................................................................58

KAJIAN FAKTOR DETERMINAN ANTARA KEMATIAN IBU DI


KABUPATEN PASAMAN PROPINSI SUMATERA BARAT
Devi Syarief, Dian Furwasyih ......................................................................70

VII
FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERKEMBANGAN
BALITA DI KELURAHAN KALUMBUK DAN KELURAHAN TABING
KOTA PADANG TAHUN 2016
Dian Febrida Sari ..............................................................................................77

PERBEDAAN INTENSITAS NYERI HAID SEBELUM DAN SESUDAH


PEMBERIAN REBUSAN KUNYIT ASAM TERHADAP MAHASISWI
PRODI D.III KEBIDANAN STIKes MERCUBAKTIJAYA PADANG
Erda Mutiara Halida ..............................................................................................84

DETERMINAN PENGGUNAAN KONTRASEPSI PADA IBU YANG


MEMILIKI BAYI USIA6 MINGGU-6 BULAN DI KELURAHAN TABING
PADANG TAHUN 2014
Farida Ariyani, Gena Alvionita ......................................................................89

PENGARUH EKSTRAK ETANOL KULIT MANGGIS (GARCINIA


MANGOSTANA L) SEBAGAI HEPATOPROTEKTOR TERHADAP KADAR
SGOT TIKUS YANG DIINDUKSI CCL4
Febriniwati Rifdi ............................................................................................101

PENGARUH SENAM DAN KOMPRES HANGAT UNTUK MENURUNKAN


NYERI MENSTRUASI PADA REMAJA PUTRI
Febriyeni ........................................................................................................112

PENGARUH SENAM OTAK (BRAIN GYM) TERHADAP PENURUNAN


TINGKAT STRES PADA REMAJA DI SMA NEGERI 10 PADANG
Fitria Alisa ........................................................................................................121

HUBUNGAN POLA ASUH ORANG TUA DENGAN PERILAKU


BULLYING PADA REMAJA DI SMP NEGERI 22 PADANG TAHUN 2015
Guslinda, Rizki Wulan Desy .............................................................134

EFEKTIFITAS TERAPI SLOW DEEP BREATHING DALAM


MENURUNKAN SKALA NYERI PASIEN CKR PASCA PEMBERIAN
ANALGETIK DI IGD RSUD ULIN BANJARMASIN
Mariza Elsi ........................................................................................................143

PENGARUH TEKNIK RELAKSASI GENGGAM JARI TERHADAP


PENURUNAN INTENSITAS NYERI PASIEN POST OPERASI
APENDIKTOMY DI RS DR. REKSODIWIRYO
Mira Andika, M.Rahmat Mustafa ....................................................................155

VIII
PENGARUH SENAM YOGA TERHADAP PRODUKSI ASI IBU
MENYUSUI
Mitayani, Dilla Musnita ................................................................................165

ANALISIS PENYEBAB KEMATIAN NOENATAL DI KOTA PADANG


TAHUN 2015
Nur Fadjri Nilakesuma, S.Keb, Bd ....................................................................175

PENGARUH BATUK EFEKTIF TERHADAP PENGELUARAN


SPUTUM PADA PASIEN TB PARU
Sari Setiarini ........................................................................................................182

HUBUNGAN USIA MENIKAH DAN PARITAS DENGAN KEJADIAN


PERUBAHAN SEL SERVIKS WANITA PASANGAN USIA SUBUR
Sunesni, Meri Juwita Fitri .....................................................................................196

PENGARUH PENGETAHUAN DAN TEKNIK MENYUSUI DENGAN


KEJADIAN BENDUNGAN ASI PADA IBU NIFAS DI KELURAHAN
TABING WILAYAH KERJA PUSKESMAS LUBUK BUAYA PADANG
TAHUN 2016
Widya Lestari ........................................................................................................203

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN


PERILAKU SADAR GIZI (KADARZI) DI KOTA PADANG
Yani Maidelwita ............................................................................................212

PENGARUH TERAPI PROGRESSIVE MUSCLE RELAXATION (PMR)


TERHADAP PENURUNAN KECEMASAN PADA PASIEN PENYAKIT
GINJAL KRONIS (PGK) AKIBAT LAMANYA MENJALANI TERAPI
HEMODIALISA DI RST DR. REKSODIWIRYO PADANG TAHUN 2016
Yola Yolanda ........................................................................................................224

HUBUNGAN FUNGSI PENGAWASAN KEPALA RUANGAN DENGAN


PELAKSANAAN TIMBANG TERIMA PASIEN MENGGUNAKAN
KOMUNIKASI SBAR DI RUMAH SAKIT ISLAM IBNU SINA PADANG
TAHUN 2016
Zulham Efendi, Debby Wira Pradini, Mitayani ............................................234

IX
12. Poster

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERILAKU KESIAPAN


MASYARAKAT DALAM MENGHADAPI BENCANA ERUPSI GUNUNG
MARAPI DI KECAMATAN SUNGAI PUA
Ida Suryati, Yaslina, M.Arief ................................................................................243

PENGARUH TERAPI RELAKSASI OTOT PROGRESIF TERHADAP


PENURUNAN INSOMNIA PADA LANSIA DIPANTI SOSIAL TRESNA
WERDHA (PSTW) KHUSNUL KHOTIMAH TAHUN 2016
Afrida Sriyani, Novi Yanti, Emulyani ........................................................244

LAMPU HIAS CANGKANG BUAH MARKISA


Ns. Nova Fridalni, S.Kep, M.Biomed, Ns. Siti Aisyah Nur, S.Kep ....................245

X
JADWAL ORAL PRESENTASI

ORAL PRESENTATIONSEMINAR NASIONAL STIKes MERCUBAKTIJAYA


PADANG
SABTU, 20 AGUSTUS 2016

Ruangan/Modera Waktu Topik Asal Institusi


tor
13.00 Topik 1. Hubungan Usia STIKes
Ruangan O 13.10 Menikah dan Paritas dengan MERCUBAKTIJAYA
WIB Kejadian Perubahan Sel Serviks Padang
Wanita Pasangan Usia Subur
Sunesni

Moderator 13.10 Topik 2. Pengaruh Metode Universitas Batam


13.20 Bermain Peran Terhadap Prilaku
Dian Furwasyih, WIB Sosial Anak (3-5 tahun di
S.Keb., Bd tingkat Pembina N2 Kota Batam
Tahun 2015
Ika Novita Sari,
Siti Muhajaroh

13.20 Topik 3. Faktor-faktor yang STIKes


13.30 Berhubungan dengan Perilaku MERCUBAKTIJAYA
WIB Bulying pada Remaja Padang
Guslinda
13.30 Topik 4. Hubungan Universitas Batam
13.40 Pengetahuan Ibu Tentang Ibu
WIB Cara Menyususi yang Benar
dengan Pelaksanaa ASI Eklusif
di Posyandu Wilayah Kerja
Puskesmas Baloi Permai
Kecamatan Batam Kota Tahun
2016
Derry Trisna Wahyuni S
13.40 Topik 5. Efek Jus Jambu Biji Akademi Keperawatan
13.50 (Apple Guava) Terhadap Baiturrahmah Padang
WIB Pembentukan Jaringan Kolagen
pada Luka Tikus di hari ke-8
Agustika Antoni

XI
13.50 Topik 6.Effects of Gymnastic STIKes Fort De Kock
14.00 and Warm Compress in
WIB Decrease the Pain in Adolescent
Girl When Menstrual

Febriyeni
14.00 Topik 7. Hubungan Tempat STIKes
14.10 Terapi dengan Kemajuan Terapi MERCUBAKTIJAYA
WIB Anak Autis di Kota Padang Padang
Tahun 2015

Aida Minropa,
Nova Fridalni

14.10 Topik 8. Hubungan Kejadian STIKes


14.20 Pre Eklamsia dengan Kejadian MERCUBAKTIJAYA
WIB Asfiksia Pada Bayi Baru Lahir Padang
di RSUP Dr. M.Djamil Padang
Mira Andika

14.20 Topik 9. Analisis Kejadian Pre STIKes


14.30 Eklampsia Ditinjau dari Faktor MERCUBAKTIJAYA
WIB Ibu di Ruang Kebidanan RSUP Padang
Dr. M.Djamil Padang Tahun
2015
Desi Wildayani

14.30 Topik 10. Analisis Penyebab STIKes


14.50 Kematian Neonatal di Kota MERCUBAKTIJAYA
WIB Padang Padang
Nur Fadjri Nilakesuma,
S.Keb, Bd
14.50 Topik 11. Pengaruh Batuk Akademi Keperawatan
15.00 Efektif Terhadap Pengeluaran Baiturrahmah Padang
WIB Sputum Pada Pasien TB Paru
Sari Setiarini

Ruangan P 13.00 Topik 1. Kajian Faktor STIKes


13.10 Determinan Antara Kematian MERCUBAKTIJAYA
WIB Ibu di Kabupaten Pasaman Padang
Tahun 2015
Devi Syarief,
Moderator
Dian Furwasyih

XII
13.10 Topik 2. Hubungan Anemia Universitas Batam
Ns. Tessa Olivia, 13.20 Dengan Kejadian Ketubah Pecah
S.Kep WIB Dini (KPD) Di Rumah Sakit
Santa Eisabeth Kota
BatamTahun

Nurhafizah Nasution,
Winna Widianti Padri

13.20 Topik 3. Pengaruh Promkes Akademi keperawatan


13.30 Memakai Metode Konseling Baiturrahmah Padang
WIB Terhadap Peningkatan
Pengetahuan Wanita Pasangan
Usia Subur Tentang Pencegahan
Kanker serviks
Dalina Gusti

13.30 Topik 4. Pengaruh Senam STIKes Fort De Kock


13.40 Pilates Terhadap Pengurangan Bukittinggi
WIB Keluhan Ibu Hamil Trimester III
di Wilayah Kerja Puskesmas
Ampalu
Kab. Sijunjung tahun 2016
Detty Afriyanti S

13.40 Topik 5. Analisis STIKes


13.50 Perkembangan Balita Ditinjau MERCUBAKTIJAYA
WIB dari Faktor Ibu di Kota Padang Padang
Tahun 2015
Dian Febrida Sari

13.50 Topik 6. Faktor-Faktor yang STIKes


14.00 Berhubungan dengan Beban MERCUBAKTIJAYA
WIB Keluarga Yang Merawat Anak Padang
Autis di Kota Padang Tahun
2016
Yola Yolanda
14.00 Topik 7. Gambaran Sikap dan STIKes
14.10 Tindakan Masyarakat Terhadap MERCUBAKTIJAYA
WIB ISPA pada Anak Usia 1-5 tahun Padang
Di Kelurahan Gurun Laweh
Kecamatan Nanggalo Padang
Dedi Adha

XIII
14.10 Topik 8. Pengaruh Promosi Akademi Keperawatan
14.20 Kesehatan Dengan Metode Baiturrahmah Padang
WIB Penyuluhan Terhadap
Peningkatan Pengetahuan
Remaja Putri Tentang
Pemeriksaan Payudara Sendiri
Nurhamidah Rahman

14.20 Topik 9. Pengaruh Senam Otak STIKes


14.30 (Brain Gym) Terhadap MERCUBAKTIJAYA
WIB Penurunan Tingkat Stress di Padang
SMA 10 Padang
Fitria Alisa

14.30 Topik 10. STIKes


14.50 Identifikasi Kualitas Hidup MERCUBAKTIJAYA
WIB Lansia Padang
Leni Sastra

14.50 Topik 11. Hubungan STIKes


15.00 Pengetahuan dan Sikap Ibu MERCUBAKTIJAYA
WIB tentang Imunisasi BCG dengan Padang
Pemberian Imunisasi BCG pada
Balita Usia 0-2 bulan di
Kelurahan Tabing

Farida Ariyani
Ruangan Q 13.00 Topik 1. Korelasi Penghargaan STIKes
13.10 Dengan Motivasi Kerja Perawat MERCUBAKTIJAYA
WIB Pelaksana Dalam Melaksanakan Padang
Asuhan Keperawatan Di
Instalasi Rawat Inap Rs.Tingkat
Moderator III DR.Reksodiwiryo Padang
Tahun 2016
Asriwan Guci,
M.Kom Isesreni, Imalia Anatri
13.10 Topik 2. STIKes Fort De Kock
13.20 TheEffectofEtanolExtractMango Bukittinggi
WIB stanaPericap (Garcinia
mangostana L) As
Hepatoprotective on SGPT and
SGOT Level in CCL4 Induced
Rat
Febriniwati Rifdi

XIV
13.20 Topik 3. Hubungan Masalah Universitas Batam
13.30 Kesehatan Kronis Dengan Status
WIB Fungsional Dalam
MemenuhiActivity Daily Living
(ADL) Lansia Di Wilayah Kerja
Puskesmas Batu Aji Kota Batam
2015
Mutia Amalia Lubis, Yurhanis

13.30 Topik 4. Efektifitas Terapi Slow Akademi Keperawatan


13.40 Deep Breathing Dalam Baiturrahmah Padang
WIB Menurunkan Skala Nyeri Pasien
CKR Paska Pemberian
Analgetik D IGD RSUD Ulin
Mariza Elsi
13.40 Topik 5. Analisis Faktor-Faktor STIKes
13.50 yang berhubungan dengan MERCUBAKTIJAYA
WIB Prilaku Sadar Gizi (Kadarzi) di Padang
Kota Padang
Yani Maidelwita
13.50 Topik 6. STIKes
14.00 Pengaruh Senam Yoga Terhadap MERCUBAKTIJAYA
WIB Produksi ASI Ibu Menyusui Padang
Mitayani, Dilla Mustika

14.00 Topik 7. Pengaruh Pengetahuan STIKes


14.10 dan Tehknik Menyusui dengan MERCUBAKTIJAYA
WIB Kejadian Bendungan ASI Pada Padang
Ibu Nifas di Kelurahan Tabing
Wilayah Kerja Puskesmas
Lubuk Buaya Padang Tahun
2016
Widia Lestari

14.10 Topik 8. STIKes


14.20 Hubungan Fungsi Pengawasan MERCUBAKTIJAYA
WIB Kepala Ruangan Dengan Padang
Pelaksanaan Timbang Terima
Pasien Menggunakan
Komunikasi SBAR Di Rumah
Sakit Ibnu Sina Padang Tahun
2016
Zulham Efendi

XV
14.20 Topik 9. STIKes
14.30 Pengaruh Terapi Backrup MERCUBAKTIJAYA
WIB Terhadap Insomnia pada Lansia Padang
Di PSTW Sabai Nan Aluih
Lola Despita Sari

14.30 Topik 10. Universitas Andalas


14.50 Eksplorasi Faktor yang
WIB Berpengaruh pada Kualitas
Hidup Lansia di Panti sosial
Tresna Werdha (PSTW) di
Sumbar; dilihat dari Perspektif
Budaya Minangkabau
Rika Sabri
14.50 Topik 11. Perbedaan Intensitas STIKes
15.00 Nyeri Haid Sebelum dan MERCUBAKTIJAYA
WIB Sesudah Pemberian Rebusan Padang
Kunyit Asam pada Mahasiswa
Prodi D III Kebidanan STIKes
MERCUBAKTIJAYA Padang
Erda Mutiara Halida

XVI
SUSUNAN ACARA SEMINAR

XVII
Kata Pengantar

Segala puji dan syukur selayaknya tercurah kehadirat Allah Yang Maha Esa yang tanpa
henti mengucurkan rahmat dan karuniaNya, baik kurunia sehat, rejeki, kecerdasan,
kemauan dan lain-lain, bahkan juga karunia dalam bentuk kesadaran dan kemampuan
bersyukur kepadaNya, dan dengan ijinnya Prosiding Seminar Nasional STIKes
MERCUBAKTIJAYA Padang , dengan Tema Aplikasi Evidence Based Practice
Melalui Pendidikan Kesehatan Terintegrasi, dapat kami terbitkan.

Tema tersebut dipilih, karena kami berpendapat bahwa hasil hasil penelitian khususnya
dibidang kesehatan sebaiknya diaplikasikan melalui tatanan pelayanan kesehatan agar
peningkatan dan pengembangan mutu layanan kesehatan dapat ditingkatkan. Selain itu
juga diharapkan melalui penerapan hasil hasil penelitian dapat memecahkan permasalahan
kesehatan di Indonesia.

Saat ini banyak hasil penelitian yang tersebar di berbagai Perguruan Tinggi dan Lembaga
Penelitian di seluruh pelosok tanah air, namun banyak yang belum didesiminasikan dan
disosialisasikan secara optimal. Untuk itu tujuan seminar ini adalah:

1. Sebagai sarana para peneliti untuk mempresentasikan hasil penelitian, sekaligus


melakukan pertukaran informasi, pendalaman masalah-masalah di bidang
kesehatan, serta mempererat dan mengembangkan kerjasama akademik yang saling
menguntungkan secara berkelanjutan.
2. Sebagai sumbang saran kepada Institusi pendidikan, intitusi pelayanan, praktisi
kesehatan berupa hasil-hasil penelitian dan penerapan sains dan teknologi untuk
peningkatan kesehatan di Indonesia.

Seminar ini diikuti oleh peneliti-peneliti dari bidang kesehatan yang telah membahas
berbagai bidang kajian sains, teknologi, kesehatan masyarakat, sosial, ekonomi,
humaniora, serta bidang lainnya, seperti soft skill.

XVIII
Kami mengucapkan terima kasih atas dukungan Yayasan MERCUBAKTIJAYA Padang,
Organisasi Persatuan Perawat Nasional Indonesia. Ikatan Bidan Indonesia , dan semua
pihak yang membantu baik moril maupun materil hingga terlaksananya kegiatan ini.
Tindak lanjut dari seminar ini adalah publikasi prosiding, dan kami berharap adanya
pengembangan konsep-konsep dan aplikasi-aplikasi yang dapat digunakan oleh instansi
terkait dalam meningkatkan kesehatan masyarakat.

Akhirnya, kami mengucapkan terima kasih kepada anggota panitia pengarah, panitia
pelaksana seminar nasional ini, para sponsorship yang telah menyediakan fasilitas untuk
persiapan-persiapan, serta pihak-pihak lain yang belum kami sebut, tetapi banyak
membantu atas terselenggaranya seminar ini serta terwujudnya prosiding ini. Semoga
Allah SWT meridhai semua langkah dan perjuangan kita, serta berkenan mencatatnya
sebagai amal ibadah. Amin.

Padang, Agustus 2016


Panitia

XIX
SAMBUTAN KETUA
STIKes MERCUBAKTIJAYA PADANG

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh


Salam sejahtera bagi kita semua

Pertama-tama marilah kita panjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah
melimpahkan berbagai rahmat-Nya kepada kita sekalian. Salah satu rahmat yang sekarang
kita rasakan adalah rahmat kesehatan sehingga kita dapat menyelenggarakan Seminar Nasional
tema APLIKASI EVIDENCE BASED PRACTICE MELALUI PENDIDIKAN
KESEHATAN TERINTEGRASI.

Selanjutnya perkenankan saya menyampaikan penghargaan dan ucapan terima kasih


kepada Ketua Panitia beserta seluruh jajaran kepanitiaan seminar nasional yang telah
mempersiapkan terselenggaranya seminar nasional ini. Hal ini sangat penting untuk saya
sampaikan mengingat STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang sedang bekerja keras untuk
menggapai pengakuan publik sebagai Perguruan tinggi yang berkualitas dalam melaksanakan Tri
Darma Perguruan Tinggi.

Penelitian bidang kesehatan perlu dilakukan terus menerus agar dapat diaplikasi pada
pembelajaran. Seminar nasional ini harus mampu mendorong para peneliti dan prakstisi
pendidikan, sehingga mudah dipahami oleh, mampu melakukan penelitian, dan
mengimplementasikan terapannya pada teknologi yang sesuai.

Harapan kami eksistensi dan kontribusi dari para peneliti bidang kesehatan akan semakin
meningkat jumlah dan kualitasnya, dan para kontributor dapat mengekspresikan kreativitas dan
kinerjanya dalam bidang ilmu terkait guna diabdikan untuk profesi di bidang kesehatan dan
masyarakat luas. Pengalaman ini disadari merupakan awal yang tentunya masih memerlukan upaya
kerja keras serta dukungan berbagai pihak sehingga edisi berikutnya dapat ditingkatkan
kualitasnya.

Akhirnya saya mengucapkan terima kasih atas partisipasinya dalam seminar yang diselenggarakan
oleh STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang ini dengan harapan semoga karya ini dapat
dimanfaatkan oleh pihak-pihak yang memerlukan dan berguna bagi profesi, nusa dan bangsa.

Wassalamualaikum Warohmatullohi Wabarokatuh

Ketua
STIKes MERCUBAKTIJAYA
Padang

Hj. Elmiyasna K, SKp, MM


Nip. 19540828 197810 2 00

XX
PROFIL RINGKAS STIKes MERCUBAKTIJAYA PADANG

A. SEJARAH SINGKAT STIKes MERCUBAKTIJAYA PADANG

STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang berdiri pada tahun 1992 dibawah naungan yayasan
MERCUBAKTIJAYA Padang dengan akte notaris Hendri Final, SH No 14 tanggal 31 Desember
1992, diawali dengan penyelenggaraan Diploma III Keperawatan. Seiring dengan meningkatnya
kebutuhan masyarakat akan pendidikan kesehatan maka pada tahun 2001 yayasan
MERCUBAKTIJAYA Padang mendirikan Diploma III Kebidanan. Tahun 2005 Yayasan kembali
mengembangkan diri dengan melakukan perubahan bentuk dari Akademi Keperawatan dan
Kebidanan menjadi Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan (STIKes) MERCUBAKTIJAYA Padang
dengan Surat Keputusan Menteri Pendidikan Nasional No 195/D/0/2005 dengan menambah
Program Studi S1 Keperawatan dan Profesi Ners.

STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang berkomitmen untuk terus berupaya meningkatkan kualitas


penyelenggaraan pendidikan melalui tata kelola yang bermutu dibuktikan dengan telah
terakreditasinya semua program studi oleh Badan Akreditasi Perguruan Tinggi (BAN-PT) melalui
Lembaga Akreditasi Mandiri Perguruan Tinggi Kesehatan (LAM PT - Kes).

Saat ini yayasan MERCUBAKTIJAYA Padang tengah mempersiapkan penambahan program studi
baru sesuai dengan kebutuhan masyarakat yaitu Program Studi Terapi Wicara

B. VISI, MISI dan NILAI UTAMA

VISI

Menjadi PusatPendidikan Tinggi yang menghasilkan tenaga kesehatan yang berakhlak dan
kompeteitif tahun 2020

MISI

1. Menyiapkan tenaga kesehatan yang beriman, bertaqwa, cerdas dan kompetitif


2. Menyelenggarakan program pendidikan yang profesional
3. Membentuk tenaga kesehatan yang memiliki komitmen yang tinggi terhadap lingkungan
sosial dan masyarakat
4. Mengembangkan penelitian dibidang kesehatan dan pengabdian kepada masyarakat
5. Membentuk kerjasam antar institusi di dalam dan luar negeri dalam memenuhi kepentingan
bersama

NILAI UTAMA
1. Jujur
2. Disiplin
3. Tanggung Jawab
4. Kerjasama
5. Inovatif
6. Empati
7. Adil

XXI
C. PROGRAM STUDI dan STATUS AKREDITASI

PROGRAM STUDI JENJANG STATUS AKREDITASI


Keperawatan Diploma III B
Kebidanan Diploma III B (No.072/SK/BAN-PT/Akred/Dpl-III/II/2015)
Keperawatan Sarjana B ( No. 247/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013)
Ners Profesi B

D. TENAGA PENDIDIK

PRODI JML S1 S2 SDG ASISTEN LEKTOR LEKTOR SERDOS


S2 AHLI KEPALA
DIII 9 - 4 5 1 2 - 3
KEPERAWATAN
DIII 16 1 8 7 4 3 - 5
KEBIDANAN
S1 21 2 9 10 10 1 1 4
KEPERAWATAN
NERS 6 - 6 - 4 2 - 3
TOTAL 51 3 27 22 19 8 1 14

E. MAHASISWA AKTIF TAHUN 2015

PROGRAM STUDI JUMLAH

D III KEPERAWATAN 187


D III KEBIDANAN 474
S1 KEPERAWATAN 558
NERS 88
TOTAL 1.307

F. UNIT PENUNJANG

1. UPT LABORATORIUM DAN PERPUSTAKAAN


- Labskill Keperawatan dan Kebidanan
Terdiri dari laboratorium Keperawatan Dasar, Kebidanan, IGD, Keperawatan
maternitas dan anak, keperawatan komunitas, gerontik dan keperawatan Jiwa. Tahun
20114 mendapatkan hibah dikti sebanyak 400 juta
- Labkomputer
Selain digunakan untuk proses pembelajaran mata kuliah komputer juga dapat
memfasilitasi kegiatan Uji Kompetensi Ners Indonesia (UKNI) wilayah regional
Sumatera Barat dan penyelenggaraan tes CPNS tenaga kesehatan wilayah Propinsi
Sumatera Barat

XXII
2. UNIT PENELITIAN DAN PENGABDIAN MASYARAKAT (UP2M)
Unit ini memfasilitasi kegiatan civitas akademika dalam pelaksanaan penelitian dan
pengabdian masyarakat, diman setiap tahunnya aktif mendapatkan hibah dikti seperti hibah
bersaing, hibah dosen pemula maupun hibah dari yayasan serta hibah pengabdian
masyarakat (IBM) dalam upaya melaksanakan tridharma perguruan tinggi.
Selain itu UP2M juga memfasilitasi keterlaksanaan kegiatan ilmiah lainnya seperti
workshop, seminar dan pelatihan sesuai program kerja dalam upaya pencapaian visi dan
misi STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang.
UP2M sudah memiliki jurnal ISSN 2085-1170 sejak tahun 2007 dan saat ini sedan dalam
proses persiapan Open Jurnal System (OJS).

3. LEMBAGA PENYELENGARA BAHASA ASING (LP2BA)


Selain unit yang tersebut diatas STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang juga memiliki
lembaga bahasa asing yang memfasilitasi mahasiswa atau lulusan dalam penguasaan
bahasa asing sebagai kompetensi pendukung untuk memasuki dunia kerja

G. UNIT PENJAMINAN MUTU


Dalam upaya terus menjamin mutu pendidikan STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang
telah memiliki unit penjaminan mutu berdasarkan UU No 12 tahun 2012 tentang Standar
Pendidikan Tinggi, maka Unit Penjaminan Mutu telah merumuskan beberapa standar yang
terdiri dari 4 (empat) Standar Nasional Pendidikan Tinggi yaitu:
1. Standar Nasional Pendidikan Tinggi terdiri dari:
a. Standar pendidikan : 8 standar
b. Standar penelitian : 8 standar
c. Standar pengabdian masyarakat : 8 standar
2. Standar Perguruan tinggi ( standar lebih) : 7 standar

Berdasarkan standar yang tersusun diatas maka dirumuskanlah Standar Operasional


Prosedur (SOP), sebanyak 146 standar dan formulir sesuai SOP dengan rincian sebagai
berikut:
1. Standar Pendidikan : 83 SOP; 30 Formulir
2. Standar penelitian : 14 SOP; 20 Formulir
3. Standar pengabdian masyarakat : 19 SOP; 20 Formulir
4. Standar Lebih : 30 SOP ; 20 Formulir
H. KERJASAMA
1. Kerjasama dalam negeri
- Bapelkes Yogyakarta
- RS. Elizabet
- RS. Ananda Bekasi
- Univ. Anadalas Padang
- Universitas Baiturrahmah
- Politeknik Kesehatan Kemenkes Padang
- STIKes Dharma Landbouw
- RS.DR. Reksodiwiryo
- RSUD Aro Suka Solok
- RSUD Pariaman
- RSUD Pasaman Barat
- RSUD. Sawahlunto

XXIII
2. Kerjasama Luar negeri

- Mahsa University Malaysia


- University of Tasmania Australia
- Southeast Asia Minister of Education Organizatoin Regional Open Learning Centre (
SEAMEO SEAMOLEC )
- Chengdu University of Traditional Chinese Medicine
- North Sichuan Medical Collage
- Section Head of International Office Mianyang Normal University
- Leshan Normal University
- Southwest University of Science and Technology
- Xihua University

I. PROFIL LULUSAN DIII KEPERAWATAN

PROFIL DESKRIPSI KEMAMPUAN


Care Provider Mampu melaksanakan asuhan keperawatan secara mandiri dan
berkelompok dengan menggunakan proses keperawatan dengan
menganalisa data serta mampu menunjukkan kinerja dengan mutu
dan kuantitas yang terukur.

Menguasai konsep teoritis di bidang keperawatan serta mampu


memformulasikan penyelesaian masalah prosedural.

Mampu mengelola kelompok kerja dan mendokumentasikan hasil


kerja secara tertulis dan komprehensif.

Mampu bertanggungjawab pada pekerjaan sendiri dan dapat diberi


tanggungjawab atas pencapaian hasil kerja kelompok.

J. PROFIL LULUSAN DIII KEBIDANAN

PROFIL DESKRIPSI KEMAMPUAN


Care Berperansebagaipemberiasuhankebidananesensialpadakehamilan,
Provider persalinandanbayibarulahir, nifas, KB, bayi,
balitadenganmelibatkankeluargadanmasyarakatpadakondisi normal,
melakukandeteksidinidanpenangananawalkegawatdaruratansesuaistandaroperasion
alprosedur (SOP) dankodeetikprofesipadatatananpelayanankesehatan.

Komunikator memberikan informasi dalam asuhan kebidanan dan pendidikan


kesehatan pada hamil, nifas, masa remaja, prakonsepsi, pre menopause yang
dibutuhkan oleh keluarga dan masyarakat sesuai dengan kewenangan.
Profil ahli madya kebidanan sebagai komunikator merupakan profil penunjang
dalam mencapai profil pemberi asuhan kebidanan (care provider).

XXIV
K. PROFIL LULUSAN NERS

PROFIL DESKRIPSI KEMAMPUAN


Care Provider Mampu memberikan asuhan keperawatan mulai dari pengkajian
sampai dengan evaluasi

Communicator Mampu merencanakan, melaksanakan, dan mengembangkan


Interaksi dan transaksi dengan klien, keluarga, dan tim kesehatan

Educator dan health Mampu merencanakan, melaksanakan, dan mengembangkan


promoter Pendidikan dan promosi kesehatan bagi klien, keluarga dan
masyarakat

Manager dan leader Mampu mengelola Manajemen praktik/ruangan pada tatanan


rumah sakit maupun masyarakat

Researcher Mampu melakukan Penelitian sesuai dengan keilmuan yang


dimiliki

XXV
XXVI
Materi
Dr.dr.Masrul, MSc, SpGK

XXVII
XXVIII
XXIX
XXX
XXXI
XXXII
XXXIII
XXXIV
XXXV
XXXVI
XXXVII
XXXVIII
XXXIX
XL
XLI
XLII
XLIII
XLIV
Materi
Sugiharto, MAN, PhD

Evidence-Based Practice
and The Clinical Practice
Application
Sugiharto, MAN, PhD(c)

Evidence-Based and Diabetes Care Center Pekalongan


diabetescare.pkl@gmail.com
081-1266-2664

Pengertian Evidence-Based Practice


Evidence Based Practice (EBP) adalah melakukan sesuatu yang benar dengan
benar.
(Craig & Smyth, 2007)

Evidence Based Practice (EBP) adalah penggunaan hasil penelitian terkini secara
teliti, eksplisit, dan bijaksana dalam membuat keputusan perawatan pasien.
(Sackett, Rosenberg, Gray, Hayes, & Richardson, 1996)

Evidence Based Nursing (EBN) adalah praktik keperawatan yang berdasarkan


pada hasil penelitian yang berkualitas yang dapat digeneralisasikan.
(Stevens & Paugh, 1999)

XLV
Praktik Pelayanan Kesehatan
Berdasarkan Bukti
(Evidence-Based Healthcare Practice)
Praktik evidence-based kedokteran (AL Cochrane).

Kurangnya informasi tentang efek pelayanan kesehatan.

Sumber daya pelayanan kesehatan harus digunakan secara


efektif untuk memberikan hasil pelayanan sesuai yang
diharapkan.

Pentingnya Randomized Controlled Trials (RCTs).

(The Joanna Briggs Institute, 2016)1

Praktik Pelayanan Kesehatan


Berdasarkan Bukti
(Evidence-Based Healthcare Practice)
Berfokus pada kebutuhan untuk menggunakan intervensi yang didasari evidence
atau pengetahuan yang up-to-date.

Untuk mengatasi kesulitan yang dihadapi oleh pemberi pelayanan yang sibuk
untuk tetap up-to-date dengan ilmu-ilmu terbaru.

Mengenalkan pentingnya pemberi pelayanan dalam menggunakan informasi


yang diperoleh melalui systematic review dari evidence baik nasional maupun
internasional.
(The Joanna Briggs Institute, 2016)

XLVI
Patient preferences

(Craig & Smyth, 2007)

Model-model EBPN

The Academic Center for Evidence-Based Nursing (ACE) Star Model of Knowledge.

The University of Colorados Evidence-Based Multidisciplinary Clinical Practice


Model.

Rosswurm and Larrabees Model for Change to Evidence-Based Practice.

The Iowa Model of Evidence-Based Practice.

The Joanna Briggs Institution Model of Evidence-Based Practice.


1

XLVII
Prinsip Praktik Pelayanan
Kesehatan
Feasibility (kemungkinan kegiatan atau intervensi dapat diterapkan)
Appropriateness (intervensi atau kegiatan cocok atau tepat dengan segala
situasi)

Meaningfulness (bagaimana pasien memaknai intervensi atau kegiatan


berdasarkan pada pengalaman mereka)

Effectiveness (penggunaan intervensi yang tepat dan mencapai hasil yang


diharapkan)
(The Joanna Briggs Institute, 2016)
1

Tingkatan Evidence

XLVIII
Tahapan dalam EBP
Langkah 0 : Menumbuhkan rasa ingin tahu
Langkah 1 : Menyusun pertanyaan dalam format PICOT
Langkah 2 : Mencari dan mengumpulkan evidence yang sesuai
Langkah 3 : Penilaian terhadap evidence
Langkah 4 : Mengintegrasikan evidence dengan ahli dan
pilihan pasien.
Langkah 5 : Mengevaluasi hasil implementasi EBP
Langkah 6 : Diseminasi hasil implementasi EBP

Langkah 0
Menumbuhkan Rasa Ingin Tahu
Knowing
Every
Particular
Object

10

XLIX
Langkah 1.
Menyusun Pertanyaan Dalam Format
PICOT
P = Patient population/disease
I = Intervention or issue of interest
C = Comparison intervention or issue of interest
O = Outcome
T = Time
Tepat
Mengurangi kesalahan
Terlalu banyak hasil
Informasi yang tidak sesuai/relevan
1

Langkah 2.
Mencari dan Mengumpulkan Evidence Yang
Sesuai
Sumber informasi:
- Jurnal
- Buku
- Informasi dari pasien
- Data-data sekunder (RM)

L
Sumber evidence eksternal:
- ACP Journal Club (https://acpjc.acponline.org)
- BMJ Clinical Evidence (http://clinicalevidence.bmj.com)
- CINAHL (The Cumulative Index of Nursing & Allied Health Literature)
(http://www.ebscohost.com/cinahl)
- Cochrane Database (http://www.cochrane.org)
- Dynamed (https://dynamed.ebscohost.com)
- Essential Evidence Plus (http://www.essentialevidenceplus.com)
- Evidence-Based Nursing (http://ebn.bmj.com)
- MEDLINE (http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed)
- NGC (National Guideline Clearinghouse) (http://www.guideline.gov)
- EMBASE (http://www.embase.com)
- PsycINFO (http://www.apa.org/psycinfo)

Langkah 3
Penilaian Terhadap
Evidence
Sumber pengetahuan:
- Penelitian
- Teori
- Pengalaman
- Kebiasaan Reliabel
Bias
- Trial and error
- Rasional
- Kekuasaan
Leveling
Tingkatan rekomendasi
1

LI
Langkah 4
Mengintegrasikan Evidence Ahli
Pasien

15

Langkah 5
Mengevaluasi Hasil Implementasi
EBP
Hasil Mengukur hasil perawatan seperti status
kesehatan, kematian, disability, efek pengobatan,
perilaku sehat, dan efek secara ekonomi
Peningkatan kualitas pelayanan Pengelolaan gejala seperti nyeri, kelelahan, mual
dan muntah, gangguan tidur, perubahan nafsu
makan, dan depresi
Efisiensi proses Timing intervensi yang tepat, discharge planning
yang efektif, dan efisiensi penggunaan bed

LII
Patient-centered Mengukur komunikasi yang efektif, interaksi terbuka,
memberikan semua alternative perawatan, diskusi terbuka,
kepekaan terhadap nyeri dan distress emosional,
pertimbangan budaya dan agama, menghormati dan
menghargai, tidak menyembunyikan hal-hal tertentu,
empati, sabar, dan perilaku dan lingkungan yang caring
Perubahan lingkungan Evaluasi kebijakan dan kepatuhan terhadap prosedur,
ketersediaan sumber dimasing-masing unit, dan
kemudahan untuk mengakses sumber dan bahan yang
diperlukan untuk implementasi pelayanan yang berkualitas
Profesionalitas Pengetahuan dan keahlian staf klinis (pemberi pelayanan
kesehatan)

Langkah 6
Diseminasi Hasil Implementasi
EBP

Pertemuan
dengan
Publikasi Presentasi Media
pembuat
kebijakan

LIII
Aplikasi EBP Dalam Tatanan Klinik

Penggunaan hasil evidence sesuai dengan ketentuan yang berlaku dan merupakan
alat bantu bagi praktisi klinis, manager, pendidik, dan peneliti untuk menerapkan
hasil-hasil evidence pada tatanan klinis.

Straus et al., 2009

Aplikasi EBP Dalam Tatanan Klinik

(The Joanna Briggs Institute, 2016)

20

LIV
Element Penggunaan Evidence

1. Perubahan system
2. Perubahan perilaku praktik
3. Evaluasi

Gap Antara Evidence dan Praktik

Ilmu pengetahuan baru tidak secara otomatis diterapkan dalam perubahan perilaku
dan organisasional, sehingga gaps masih ada antara intervensi yang
direkomendasikan dan pelaksanaan sehari-hari.

Grimshaw et al., 2012

LV
Kendala Pengunaan Evidence Dalam Praktik

1. Kurangnya informasi/pengetahuan tentang praktik terbaik baik dari tenaga


kesehatan maupun pasien.
2. Kurangnya keterampilan/kompetensi untuk mengimplementasikan.
3. Pilihan klinis, pembuat kebijakan, pasien.
4. Faktor psikososial dan atau budaya.
5. Organisasional.
6. Sumber daya.

Strategi Mengatasi Kendala Praktik

1. Reminders 7. Pendidikan
2. Audit dan feedback 8. Pertemuan interaktif
3. Kesepakatan 9. Pendidikan didaktik
4. Mediasi pasien 10. Insentif
5. Opini pimpinan 11. Intervensi antardisiplin
6. Bahan ajar

(Foy et al., 2005; Grimshaw et al., 2012)

LVI
Tips Mencapai Keberhasilan Perubahan

1. Analisis situasional
2. Target perubahan
3. Sistem monitoring, evaluasi, mempertahankan dan penghargaan terhadap
implementasi

Membangun Visi EBP Untuk Merubah Lingkungan


Klinis
1. Membangun pola pikir berorientasi ke-EBP
2. Tumbuhkan motivasi untuk berubah
3. Susun tujuan khusus
4. Dapatkan dukungan administrative
5. Bentuk team work dan tunjuk pimpinan
6. Libatkan ahli dan mentor EBP di tatanan klinik

LVII
References
Brown, SJ. (2012). Evidence-Based Nursing; The Research-Practice Connection. 2nd edition. Jones & Bartlett Learning.
Canada.
Craig, JV. & Smyth RL. (2007). The Evidence-Based Practice Manual for Nurses. 2nd edition. Elsevier. USA
Stevens KR. (2011). Critically Appraising Knowledge for Clinical Decision Making. LWW. USA.
Melnyk BM. & Fineout-Overholt, E. (2011). Evidence-Based Practice in Nursing & Healthcare; A Guide to Best Practice. 2nd
edition. LWW. USA.
Beyea, SC. & Slattery, MJ. (2006). Evidence-Based Practice in Nursing; A Guide to Successful Implementation. HCPro. USA.
Pearson, A. (2011). The JBI Model of Evidence Based Healthcare. JBI. Australia.
Cluett, ER. (2015). Evidence-Based Practice. diunduh dari http://www.us.elsevierhealth.com/media/us/samplechapters/
9780443101946/9780443101946.pdf.
Schmidt, MA. & Brown, JM. (2015). Introduction to Evidence-Based Practice. diunduh dari http://samples.jbpub.com/
9781449624071/94675_ch01_5805.pdf.

LVIII
Materi
Mitayani, S.SiT, M.Biomed

LIX
LX
LXI
LXII
LXIII
LXIV
EFEK JUS JAMBU BIJI (APPLE GUAVA) TERHADAP PEMBENTUKAN
JARINGAN KOLAGEN PADA LUKA TIKUS DI HARI KE-8.
Agustika Antoni
Akademi Keperawatan Baiturrahmah Padang
agustikaantoni@rocketmail.com

ABSTRACT

Wound is a condition that can damage the integrity of the skin occurs when skin is exposed
to temperature, acidity, chemicals, friction, trauma, pressure and radiation. The body's
response to various injuries with the recovery process is complex and dynamic that
generates a recovery anatomy and function continuously referred to wound healing.
Wound healing disorders can be caused by factors such endogenous and exogenous
immune system such as nutrition, infection, oxygen, radiation therapy. Collagen is a major
protein constituent of the extra cellular matrix and is responsible for strengthening the
wound. Collagen is first detected on 3rd day as well as the disappeared began the 3rd
month. The incidence of post operative infections in developing countries is still quite high.
Indonesia is a developing country, it is influenced by the amount of pollution (nosocomial),
the virulence of the bacteria, nutrients, immune system and sterility operations (asepsis
and antisepsis). This research is purely a laboratory approach ekprimental Post test only
control group design in order to know the effect of guava juice (Apple guava) on the
growth of collagen in the wound tissue of mice at 8th day. Samples are adult mice 2-3
months old and weigh 200 to 300 gr. Selection of the samples in this study by using the
formula Abo Crombi as many as 32 individuals. The test used is the Chi-Square test. This
research found that the guava juice did not affect significantly the formation of collagen
tissue at the 8th day. Although statistically Guava juice does not affect significantly the
formation of collagen tissue but there are differences in the formation of collagen tissue
between treatment group and control group at 8th day.

key words : Collagen, Appe Guava, Wound Healing

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 1


PENDAHULUAN Tubuh membentuk asam amino untuk
Luka merupakan suatu keadaan proses pergantian sel membutuhkan makanan
kerusakan integritas kulit yang dapat terjadi yang cukup mengandung vitamin, mineral,
ketika kulit terpapar suhu, pH, zat kimia, lipid, protein dan karbohidrat. Tubuh dalam
gesekan, trauma, tekanan dan radiasi. Luka perbaikan dan pembentukan sel dari susunan
insisi merupakan terjadi karena teriris oleh asam amino dapat dipengaruhi oleh
instrumen yang tajam, misalnya yang terjadi pembentukan oksidan, sehingga dapat
akibat pembedahan. Luka insisi bisa mempengaruhi fungsi gen, komunikasi celah
dikategorikan luka akut jika proses junction (gap-junction communication),
penyembuhan berlangsung sesuai dengan mempengaruhi modulasi hormon, respon
kaidah penyembuhan normal tetapi bisa juga imun, serta mempengaruhi pengaturan
dikatakan luka kronis jika mengalami metabolisme, sehingga dapat menyebabkan
keterlambatan penyembuhan (delayed resiko penyakit kronik (Gunawan, 2003).
healing) atau jika menunjukkan tanda-tanda Untuk mengurangi bahaya tersebut diatas
infeksi (Agustina, 2009). Idealnya luka yang terhadap sel, tubuh membutuhkan
sembuh kembali normal secara struktur antioksidan non-enzimatik yang terdiri atas
anatomi, fungsi dan penampilan (Tarigan dan berbagai protein yang mengikat logam atau
Pemila, 2007). kompleks biologis, tiol protein, dan
Gangguan penyembuhan luka dapat antioksidan molekul kecil (Thomas,1998).
disebabkan oleh faktor endogen seperti Antioksidan molekul kecil yang terdapat
sistem imun tubuh dan eksogen seperti dalam plasma dapat digolongkan sebagai
nutrisi, infeksi, oksigen, terapi radiasi (Jamil, antioksidan yang larut dalam air dan larut
2009). Menurut penelitian Lestari dkk dalam lipid (berasosiasi dengan lipoprotein).
(2008), bahwa sistem imun tubuh dapat Yang termasuk antioksidan molekul kecil ini
mempengaruhi proses penyembuhan luka antara lain adalah asam askorbat, asam urat,
sirkumsisi pada anak. Perbaikan luka yang bilirubin, -tokoferol, dan karotenoid
diharapkan berlangsung dengan cepat, tapi (Grisham and Mc Cord; Taylor, at.al, 1989).
pada kenyataannya terjadi masa recovery Secara in vitro terbukti bahwa antioksidan
yang lama. Penyembuhan luka merupakan dapat mencegah stress oksidatif pada
proses yang dinamis dan interaktif mitokondria dan apoptosis (Wijaya, 2006).
melibatkan berbagai mediator yang terlarut Jambu biji (apple guava) merupakan
dalam darah, jaringan granulasi, sel epitel, tanaman keluarga yang sangat bermanfaat
neovaskular, respon imun, matriks sebagai antioksidan sebab dari sekian banyak
ekstraseluler dan sel parenkim (Manjas, tanaman, apple guava yang sangat banyak
2007). mengandung asam askorbat, yaitu: dalam 100
Di Amerika Serikat diperkirakan gram jambu biji mengandung 12.20 gr
terdapat 3 juta pasien mengalami gangguan vitamin C (asam askorbat) (Ditjen Tanaman
penyembuhan luka dan diperkirakan jutaan Pangan dan Hortikultural, 1996).
dollar pertahun dipakai untuk mengatasi Apple guava sangat banyak mengandung
lamanya penyembuhan luka (Singer and komposisi kimia lain seperti mineral,
Clark (1999); Schwartz and Neumester vitamin, lemak, dan asam amino yang
(2006); Jamil (2009). Angka kejadian infeksi dibutuhkan tubuh sebagai sumber energi dan
pasca bedah di negara yang sedang apple guava juga banyak mengandung
berkembang masih cukup tinggi. Indonesia bermacam vitamin, seperti : vitamin A, B1,
merupakan negara berkembang, hal ini B2, B3, B6, B12, C, E, K. Sebagian besar
dipengaruhi oleh jumlah pencemaran vitamin yang dikandung oleh guava dapat
(nosokomial), virulensi kuman, nutrisi, daya berfungsi sebagai antioksidan, seperti :
tahan tubuh dan sterilitas operasi (asepsis dan vitamin C dan vitamin E. Apple guava juga
antisepsis) (Manjas, 2007). mengandung likopen yang bertindak sebagai

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 2


antioksidan pada proses metabolisme tubuh berdifferensiasi melalui makrofag dijaringan
(Sains, 2009). bila dibantu oleh sitokin. Makrofag
Antioksidan dapat bereaksi dengan dijaringan bersifat fagositosis, memproduksi
mudahnya dari hasil reaksi oksidan seperti : kolagen dan elastase untuk membersihkan
OH. Jika tidak ada kehadiran antioksidan, jaringan yang rusak. Makrofag juga perperan
hasil reaksi oksidan akan menyerang sebagai mediator peralihan dari fase
molekul-molekul lain disekitarnya. Ini akan inflamasi ke fase proliferasi dengan bantuan
berakibat menghasilkan lebih banyak radikal growth factor dan sitokin seperti : TNF-,
bebas dan mempengaruhi molekul-molekul TGF-, PDGF, IL-1, IL-6, Heparin-binding
lain disektarnya. Berbeda halnya dengan epidermal growth factor (HB-EGF), basic
kehadiran antioksidan, jika ada radikal bebas FGF (bFGF), dan TGF-. Munculnya
akan segera bereaksi dengan antioksidan fibroblas dan keratinosit di luka menandakan
membentuk molekul yang stabil dan tidak diluka sudah ada growth factor dan sitokin.
berbahaya terhadap metabolisme sel, reaksi Pada fase ini, TNF- berfungsi sebagai
oksidan pun dapat berhenti (Iqbal dkk, 2009). migrasi polymorfonucleat (PMN) dan
Berdasarkan uraian diatas sehingga apoptosis, sintesa sel matrix
peneliti tertarik untuk membuktikan metalloproteinase (MMP). (Granick dan
pengaruh ekstrak apple guava terhadap Gamelli, 2007).
pertumbuhan jaringan kolagen pada luka Menurut Kumar (2007), bahwa sel yang
tikus di hari ke-8. mengalami jejas akan melepaskan
katekolamin dan prostaglandin dan segera
KAJIAN LITERATUR setelah jejas akan terjadi vasokonstriksi.
Penyembuhan luka adalah suatu bentuk Selanjutnya permeabilitas kapiler meningkat
proses usaha untuk memperbaiki kerusakan sehingga terjadi edema lokal. Reaksi
jaringan yang terjadi. Fisiologi penyembuhan pembengkakan ini dimediasi oleh histamine,
luka secara alami akan mengalami 4 fase : kinin, prostaglandin, leukotrien dan produk
1. Fase Hemostasis sel endothelial.
Pada fase hemostasis melibatkan empat 3. Fase Proliferasi sel dan perbaikan
sistem yang harus bekerja sama dalam suatu matrik
proses yang berkeseimbangan dan saling Pada fase ini, matrik fibrin yang
mengontrol, yaitu : sistem vaskuler, sementara digantikan oleh trombosit dan
trombosit, koagulasi, dan fibrinolisis. Langka makrofag yang akan melepas growth faktor,
pertama pada hemostasis adalah ditandai dengan aktivasi fibroblas. Fibroblas
Pembentukan Primary Platelet Plug yang bermigrasi ke luka dengan perantara matrik
dikenal sebagai hemostasis primer, langka fibrin sebagai cetakan dan berproliferasi
kedua adalah pembentukan Stable sampai fibroblas tadi itu menjadi sel sekitar 3
Hemostatic Plug yang disebut dengan sampai 5 hari. Di saat fibroblas masuk dan
hemostasis sekunder, langka ke tiga adalah mencapai luka, fibroblas menggunakan
fibrinolisis yang menyebabkan lisis fibrin MMPs untuk menyerap matrik fibrin yang
setelah dinding vaskuler mengalami reparasi sementara dan menyimpan large
sempurna sehingga pembuluh darah kembali glycosaminoglycans (GAGs). Di waktu yang
paten (Granick dan Gamelli, 2007). bersamaan, fibroblas menyimpan kolagen
2. Fase inflamasi melalui cetakan fibronectin dan cetakan
Selama fase inflamasi ditandai GAGs. Proliferasi dan sintesa sel dari
dengan darah berhenti dan trombosit extracelluler matrix (ECM) baru, akan
bergranulasi. Neutrofil juga dapat mengakibatkan peningkatan kebutuhan
meningkatkan mediator inflamasi seperti : energi diluka yang didapat dari peningkatan
TNF- yang akan merangsang sel inflamasi, substansi di pembuluh darah sekitar luka.
fibroblas dan sel epitel. Monosit mulai Jaringan granulasi berangsur-angsur tumbuh,
muncul dipermukan luka setelah 24 jam dan seperti : pembuluh darah, makrofag,

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 3


fibroblas, yang menempel pada ECM yang Pada proses remodeling jaringan
dilepaskan. Selama fase perbaikan, jumlah faktor pertumbuhan seperti PDGF, FGF,
sel inflamasi diluka menurun. Fibroblas, sel TGF dan IL 1, TNF akan menstimulasi
endotel pembuluh darah, dan keratinosit sintesis kolagen serta jaringan ikat lain yang
memproduksi growth factor untuk selanjutnya sitokin dan faktor pertumbuhan
meningkatkan migrasi, proliferasi sel, dan memodulasi sintesis dan aktivasi
membentuk pembulu darah baru, dan metaloproteinase, suatu enzim yang
memproduksi bermacam komponen yang berfungsi untuk degradasi komponen ECM.
dibutuhkan ECM (Granick dan Gamelli, Hasil dari sintesis dan degradasi ECM
2007). merupakan remodeling kerangka jaringan
Menurut Midwood. et. al. (2004), bahwa ikat, dan struktur ini merupakan gambaran
fase proliferasi meliputi tahap angiogenesis, pokok penyembuhan luka pada inflamasi
deposit kolagen, pembentukan jaringan kronis. Sedangkan proses degradasi kolagen
granulasi dan kontraksi luka. Fase ini dan protein ECM lain dilaksanakan oleh
berlangsung dari hari ke-3 atau 4 sampai hari metalopreteinase. Metalopreteinase terdiri
ke-21. atas interstitial kolagenase dan gelatinase,
4. Fase epithelisasi dan Remodeling diproduksi oleh beberapa macam sel :
Pada fase ini, keratinosit merangsang fibroblas, makrofag, netrofil, sel sinovial dan
ECM, keratinosit berproliferasi dan mulai beberapa sel epitel. Untuk mensekresikannya
migrasi dari membrane basal ke permukaan perlu stimulus tertentu yaitu PDGF, FGF,
luka. Ketika keratinosit bermigrasi, IL1, TNF , fagosit dan stress fisik (Triyono,
keratinosit membentuk flat dan memanjang, 2005).
dan kadang-kadang membentuk sitoplasmik Menurut Kumar and Mitchell (2007),
yang panjang dan luas. Dimatrik ektra sel, bahwa dalam fase akhir dalam masa
keratinosit kontak dengan kolagen tipe I dan penyembuhan, skar akan terbentuk pada
bermigrasi disepanjang reseptornya, akhir proses penyembuhan luka. Degradasi
kolagenase dilepas dari migrasi keratinosit kolagen seimbang dengan sintesis kolagen.
untuk memisahkan sel dari matrik dermal. Kolagen akan menggantikan daerah yang
Keratinosit juga sintesis dan sekresi MMP-2 mengalami jejas atau luka, jika daerah yang
dan MMP-9. Keratinosit dan fibroblas tergantikan kolagen tergolong luas maka
mengeluarkan laminin dan kolagen tipe IV daerah kulit itu akan tersusun dari jaringan
untuk membentuk selaput, kemudian yang lebih kuat atau lebih keras. Menurut
dijadikan menjadi kolumnar dan selanjutnya Bertschinger dan Julia (1991), bahwa proses
menjadi kulit luar. Proses remodeling setelah ini berlangsung 6 minggu awal dan
beberapa minggu setelah luka dan scar diteruskan sampai 6-12 bulan setelah itu dan
kemungkinan berwarna merah dan dapat diamati dari perubahan warna kulit,
peningkatan kualitas fibroblas dan kapiler tekstur dan ketebalan kulit di daerah luka.
(Granick dan Gamelli, 2007).

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 4


Gambar 1. Gambaran perkembangan molekul dan seluler perbaikan luka akut
normal (Granick dan Gamelli, 2007).

Kolagen penyembuhan luka secara umum. Kolagen


Kolagen adalah suatu glikoprotein 3 disekresi ke ruang ekstraseluler dalam bentuk
rantai yang merupakan konstituen utama dari prokolagen. Bentuk ini kemudian membelah
matrik ekstra seluler dan bertanggungjawab diri pada segmen terminal dan disebut
untuk memperkuat luka. Kolagen terdeteksi tropokolagen. Tropokolagen dapat bergabung
pertama kali pada hari ke-3 serta menghilang dengan molekul tropokolagen lainnya
mulai bulan ke-3 (Singer and Clark, 1999). membentuk filamen kolagen. Filamen
Kolagen adalah protein yang paling filamen ini kemudian bergabung membentuk
banyak dijumpai ditubuh manusia, mencakup fibril. Fibril-fibril kolagen ini selanjutnya
30% dari berat keringnya. Studi belakangan bergabung membentuk serabut-serabut
ini tentang biologi kolagen menunjukan kolagen. Bentuk filamen, fibril, dan serabut
bahwa sintesis kolagen, yang semula hanya terjadi di dalam matrik glikosaminoglikan,
terjadi dalam fibroblast, kendroblast, asam hialuronidase, chondroitin sulfat,
osteoblast, dan odontoblast. Sebenarnya dermatan sulfat dan heparin sulfat yang
tersebar luas dan banyak jenis sel dihasilkan oleh fibroblast. Sintesa kolagen
menghasilkan protein ini. Asam amino utama dimulai hari ke-3 setelah injuri dan
yang menyusun kolagen adalah glisin berlangsung secara cepat sekitar minggu ke 2
(33,5%), prolin (12%), dan hidroksiprolin 4. Sintesis kolagen dikontrol oleh
(10%). Kolagen mengandung 2 asam amino kolagenase dan faktor- faktor lain yang
yang khas untuk protein ini adalah merusak kolagen sebagai kolagen yang baru
Hidroksiprolin dan Hidroksilisin. (Triyono, 2005).
Fibroblast merupakan komponen yang
paling banyak pada jaringan granulasi. Antioksidan
Sintesis dan deposit kolagen merupakan saat Antioksidan didefinisikan sebagai senyawa
yang penting pada fase proliferasi dan yang dalam jumlah kecil dapat menunda atau

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 5


menghambat kerusakan oksidatif suatu sangat kecil. Dalam plasma darah, aktivitas
molekul sasaran (Gutteridge and Halliwell, SOD, katalase, atau peroksidase tidak
1994). Antioksidan dapat melindungi signifikan. Karena pertahanan antioksidan
molekul, sel, dan jaringan makhluk hidup katalitik dalam cairan ekstra sel sangat
dengan cara : rendah, antioksidan non-enzimatik
1. memusnahkan reactive oxygen mempunyai peranan yang sangat penting
species (ROS) baik secara enzimatik (Frei,at.al; Scandalios,1992). Antioksidan
maupun dengan reaksi kimia non-enzimatik ini terdiri atas berbagai
langsung. protein yang mengikat logam atau kompleks
2. mengurangi pembentukan ROS biologis, tiol protein, dan antioksidan
3. mengikat ion-ion bebas yang terlibat molekul kecil (Thomas,1998).
dalam pembentukan spesies yang Antioksidan molekul kecil yang terdapat
reaktif. dalam plasma dapat digolongkan sebagai
(Gutteridge and Halliwell, 1994). antioksidan yang larut dalam air dan larut
Protein-protein antioksidan dapat dalam lipid (berasosiasi dengan lipoprotein).
berperan dengan beberapa cara (Frei,at.al; Yang termasuk antioksidan molekul kecil ini
Scandalios,1992), yaitu : antara lain adalah asam askorbat, asam urat,
1. menghancurkan oksidan dengan cara bilirubin, -tokoferol, dan karotenoid
katalitik, misalnya oleh katalase, (Grisham and Mc Cord; Taylor, at.al, 1989).
glutation peroksidase, dan Asam askorbat yang dikenal dengan
superoksida dismutase (SOD). vitamin C, merupakan antioksidan yang larut
2. Memusnahkan antioksidan dengan dalam air. Manusia tidak dapat mensintesis
mengorbankan dirinya, misalkan asam askorbat dan harus memperolehnya dari
oleh albumin. makanan. Asam askorbat memiliki potensial
3. Menghasilkan ion-ion logam transisi reduksi yang tinggi, sehingga sangat efisien
agar tidak dapat mengkatalisis reaksi sebagai antioksidan dan dapat memusnahkan
pembentukan radikal bebas, misalnya reactive oxygen and nitrogen species
oleh tranferin dan seruloplasmin (RONS), seperti : O2-, H2O2, OH-, HOCL,
Antioksidan molekul kecil dapat ROO-, NO2, dan oksigen singlet.
berperan dengan cara mengorbankan dirinya Meskipun asam askorbat tidak dapat
untuk memusnahkan oksidan misalnya Asam memusnahkan radikal lipid dengan efektif,
askorbat atau sebagai kelator ion-ion logam tetapi dianggap dapat mereduksi radikal -
transisi misalnya asam urat (Frei, at.al; tokoferol non-radikal (gambar 2.3). Ini
Scandalios,1992). disebabkan karena asam askorbat tidak dapat
Di dalam sel, spesies yang mempunyai masuk kedalam bagian hidrofobik
peran utama sebagai pertahanan antioksidan membrane, mekanisme yang mungkin terjadi
adalah SOD, katalase, glutation peroksidase, adalah radikal -tokoferol bergerak
glutation reduktase, dan glutation S- kepermukaan membrane untuk direduksi oleh
tranferase. Tetapi dalam cairan ekstra sel, asam askorbat yang terdapat diluar
enzim-enzim antioksidan tersebut jumlahnya membrane (Thomas, 1998).

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 6


Radikal Non radikal
O bebas (FR) (FRH) O

HO O O O

HO NADH semidehidroaskorbat
OHOH reduktase HO
OH2OH OHOH
Asam askorbat OH2OH
GSSG radikal askorbat

Dehidro 2GSH Radikal bebas (FR)


Askorbat reduktase
O
(FRH)
O O non radikal

O
CHCH
CH2OH
dehidroaskorbat
Gambar 2. Peran asam askorbat sebagai pemusnah ROS dan RNS (Soewoto,2001; Handayani,
2003)
Keterangan : GSSG = glutation teroksidase
GSH = glutation reduktase
Guava berkembang di Indonesia terdiri dari
Jambu biji (Apple Guava) mengandung beberapa varietas yaitu: Jambu Sukun (jambu
vitamin C yang paling tinggi dan cukup tanpa biji, tumbuh secara partenokarpi dan
mengandung vitamin A dibandingkan buah- bila tumbuh dekat dengan jambu biji akan
buahan lainnya seperti jeruk manis. Apple cenderung berbiji kembali), Jambu Bangkok,
guava mengandung vitamin C sekitar 95 - 98 Jambu Susu, Jambu Merah, Jambu Pasar
mg/100 gram bahan. Potensi apple guava di Minggu, Jambu Sari, Jambu apel, Jambu
Indonesia untuk dijadikan obat alternatif Palembang, dan Jambu merah getas.
terhadap berbagai penyakit memiliki peluang Tanaman apple guava merupakan tanaman
sangat besar, karena mudah ditemukan dan buah jenis perdu, dengan batang yang
harganya relatif terjangkau. Jambu biji memiliki kulit kayu bersisik coklat kehijauan,
(Psidium guajava L.) juga dikenal dengan bunganya berwarna putih dan wangi, daun
nama Glima Breueh (Aceh), Masiambu tumbuh menyilang dengan tangkai yang
(Nias), Jambu Biawas, Jambu Biji, Jambu pendek, panjang daun hingga 15 cm. Buah
Pertukal, Jambu Susu, Jambu Klutuk apple guava berbentuk bulat atau oval.
(Sunda). Jambu biji dalam bahasa inggris Tanaman ini dapat tumbuh hingga 9 meter
sering disebut Lambo Guava, Common (Sains, 2009).
Guava, Yellow Guava, atau Apple Guava.
Namun belum banyak yang mengetahui Hipotesis Penelitian
bahwa selain sebagai sumber vitamin C, Ha : Ada efek jus Jambu biji (Apple guava)
apple guava juga merupakan obat untuk terhadap pertumbuhan jaringan kolagen
mengatasi berbagai penyakit seperti diabetes di hari ke 8 pada luka tikus.
melitus, demam berdarah, dan diare.
Tanaman apple guava berasal dari Brazilia
Amerika Tengah. Apple guava yang

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 7


METODE PENELITIAN biji (apple guava) sekali sehari dan diirigasi
Desaign Penelitian dengan NaCl 0.9% sekali sehari. Setelah hari
Penelitian akan dilaksanakan secara ke-8 jaringan kolagen secara histopatologi.
exsperimental murni dengan pendekatan Post Jumlah sampel pada kelompok ini 16 ekor
test only control group design. tikus.
Rancangan Penelitian. Kelompok II adalah kelompok kontrol yang
Pada penelitian ini terdiri dari 2 mendapatkan perlakuan luka insisi dengan
kelompok sample yang mana masing-masing panjang 1 cm, diirigasi dengan NaCl 0.9%
kelompok I dan kelompok II. sekali sehari. Setelah hari ke-8 diperiksa
Kelompok I adalah kelompok perlakuan jaringan kolagen secara histopatologi. Jumlah
yang mendapatkan perlakuan luka insisi sampel pada kelompok ini 16 ekor tikus.
dengan diameter 1 cm, diberi Jus Jambu

Skema rancangan penelitian

SAMPEL
DI LUKA
INSISI
KELOMPOK I KELOMPOK II
(Perlakuan) (Kontrol)

Di berikan Jus Guava 2 ml per hari luka di bersihkan NaCl


+ luka di bersihkan NaCl 0,9 % 1 x 0,9 % 1 x
sehari

Periksa jaringan Periksa jaringan


kolagen dihari ke-8 kolagen dihari ke-8

Data dikumpulan
dan dianalisis

Populasi dan Sampel e) Tikus jantan.


Populasi pada penelitian ini adalah f) Tikus tidak cacat
tikus dewasa yang berumur 2-3 bulan.
Pemilihan sampel pada penelitian ini dengan Kriteria eksklusi adalah
cara menggunakan rumus Abo Crombi a) Tikus yang sakit selama penelitian.
sebanyak 16 ekor tikus sebagai kelompok b) Tikus mati selama penelitian.
kontrol + 16 ekor tikus sebagai kelompok c) Tikus tidak mau makan selama
perlakuan, jadi jumlah semua sample = 32 penelitian.
ekor tikus dengan d) Tikus keluar dari kandangnya selama
Kriteria inklusi adalah penelitian
a) Usia tikus 3-4 bulan. Jumlah sample
b) Berat badan tikus sekitar 200 300 Sampel yang diambil adalah populasi yang
gram. termasuk kriteria inklusi. Cara menentukan
c) Tikus dalam kondisi sehat. jumlah sample dengan mempergunakan
d) Tikus berasal dari spesies yang sama. rumus Abo Crombi yaitu :

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 8


{(t-1) (n-1)} 15
Yang mana t : jumlah kelompok perlakuan
n : jumlah hewan coba tiap kelompok
{(2 1) (n 1)} 15
(n 1) 15 + 1
n 16
Jadi jumlah sample adalah
Variabel
Variabel Independen : Jus Jambu biji (Apple guava)
Variabel Dependen : Kolagen.

Definisi operasional c. Jus Jambu biji (Apple guava) dibuat dari


a. Jus Jambu biji (apple guava) jambu biji yang dijual di Pasar Raya
Suatu tanaman keluarga mempunyai Padang.
buah bulat dengan isi buah berwarna d. TNF- Rat Platinum.
merah, dan banyak mengandung vitamin e. Makanan dan minuman tikus.
C sekitar 200 mg 400 mg per 100 Instrumen penelitian
gram dan vitamin E sekitar 0,73 mg per a. Kandang tikus dari baskom plastic
100 gram yang mempunyai efek sebagai ukuran 50 x 35 x 15 cm sebanyak 32
antioksidan pada manusia. Jus Jambu buah
biji (Apple guava) di berikan 2 ml per b. Spuit
hari tiap tikus. c. Cutter
b. Kolagen d. Timbangan/neraca
Protein yang paling banyak dijumpai e. Sarung tangan
ditubuh manusia, mencakup 30% dari f. Formalin 10%
berat keringnya. Protein ini dihasilkan g. Mikroskop cahaya
oleh fibroblast, kendroblast, osteoblast, h. Larutan NaCl 0,9% sebanyak 0,5 ml
dan odontoblast. Protein ini digunakan i. Povidon iodine 10%.
oleh tubuh untuk membentuk jaringan Pemeliharaan Hewan Percobaan
dan otot dalam menutupi luka. Tikus dipelihara sebaik-baiknya
Pemeriksaan kolagen dengan cara menurut persyaratan yang sudah ada pada
histopatologi dengan indikator derajat 3 aturan penelitian. Tikus yang sudah dipilih
(tipis) : kolagen ringan (jaringan ikat secara random dimasukan kedalam kandang
sangat longer), derajat 2 (sedang) : percobaan yang telah disiapkan selama 3
kolagen sedang (jaringan ikat masih hari, supaya terjadi penyesuian lingkungan
longer), derajat 1 (tebal) : kolagen padat yang aman dan nyaman sebelum dilakukan
(jatingan ikat yang padat). Kategorik penelitian. Kandang hewan percobaan
diatas dijadikan 2 kategorik yaitu : menggunakan kandang dari baskom plastic
kategorik 1 dan 2 dijadikan kategorik ukuran 50 x 35 x 15 cm dengan alas kandang
tebal, sedangkan kategorik 3 di jadikan menggunakan sistem battery yang akan
kategorik tipis. membuat kotoran jatuh langsung kedalam
Materi Penelitian bak penampung sehingga tidak kontak
a. Hewan yang dipakai dalam penelitian dengan tikus. Satu buah kandang untuk satu
ini adalah tikus putih jantan yang ekor tikus. Sebelum kandang digunakan,
berumur 2-3 bulan, berat badan tikus dibersihkan dan kemudian disemprot dengan
sekitar 200 300 gram, kondisi sehat, formalin 10% sebagai desinfectan. Bak
berasal dari spesies yang sama, jantan, penampung kotoran dibersihkan tiap hari dan
tidak cacat. diberi kapur untuk menghilangkan bau.
b. NaCl 0.9% tersedia dalam kemasan 500 Kandang ditempatkan pada suhu kamar
ml per kolf, produksi Otsuka Indonesia. dengan menggunakan cahaya mata hari tidak

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 9


langsung. Makanan hewan percobaan sebanyak 2,5 ml pada area insisi
menggunakan pellet dengan menggunakan luka.
wadah yang dibersihkan tiap hari. f) Setelah pembedahan, kulit tidak
Persiapan hewan dijahit, luka tidak ditutup. Hewan
Masing-masing kelompok dipersiapkan coba dirawat dilaboratorium hewan
dalam kandang terpisah. Sebelum perlakuan Fakultas Farmasi Universitas
masing-masing tikus ditimbang berat Andalas.
badannya dan secara fisik diamati g) Pada hari ke-8 dilakukan anestesi
kesehatannya apakah ada yang sakit atau umum kesemua hewan coba diambil
tidak. Jika didapatkan ada yang sakit, maka jaringan lukanya untuk melihat
tikus tersebut dikeluarkan dari penelitian dan pembentukan kolagennya secara
diganti dengan tikus baru dengan kriteria histopatologi.
yang sama. Teknik Analisa Data
Penanganan hewan selama penelitian Data diambil berdasarkan
a. Perlakuan hewan coba perbandingan antara dua kelompok binatang
Setelah persiapan selesai maka hewan percobaan, melihat hubungan Jus Jambu biji
percobaan diberikan perlakuan (Apple guava) terhadap pembentukan
sebagai berikut : jaringan kolagen pada kedua kelompok di
a) Lakuakan anestesi umum pada hari ke-8 sejak dilukakan .
hewan coba dengan ether secara Data dioleh dengan system
inhalasi. komputerisasi
b) Lakukan pencukuran bagian venteral Etika Penelitian
hewan coba lalu desinfeksi dengan Karena penelitian ini memakai
memakai povidon iodine 10%. binatang percobaan, maka tikus percobaan
c) Lakukan insisi median sepanjang 1 diperlakukan secara layak, kandang yang
cm sampai lapisan dermis. bersih, cahaya yang cukup, makanan dan
d) Untuk kelompok I (Perlakuan) minuman yang cukup. Perlakuan pada hewan
diberikan larutan NaCl 0,9% percobaan yang menimbulkan nyeri, harus
sebanyak 2,5 ml pada area insisi luka melakukan anestesi umum. Seluruh
dan diberi jus guava 2 ml per oral. penatalaaksanaan hewan percobaan diawasi
e) Untuk kelompok II (kontrol) oleh pembimbing/supervisor yang
diberikan larutan NaCl 0,9% berkompeten dalam penelitian ini.

HASIL PENELITIAN
Tabel 1. Hasil uji statistik Densitas Kolagen pada kelompok perlakuan dan kelompok
kontrol
Sampel Kolagen Total
Tebal Tipis
Perlakuan 9 53,6 % 7 43,8 % 16 100 %
Kontrol 7 43,8 % 9 53,6 % 16 100 %
Total 16 50,0 % 16 50,0 % 32 100 %

P = 0,724

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 10


Dari 16 sampel perlakuan, ada sebanyak terbalik. Dari hasil uji statistik nilai P =
9 (53,6%) sampel mempunyai kolagen tebal 0,724.
dan 7 (43,8%) sampel mempunyai kolagen
tipis. Pada kelompok kontrol berbanding

Hasil kolagen secara histologi dengan mikroskop cahaya pembesaran 40 x.

kolagen

Kelompok Kontrol. Jaringan Kolagen tipis Kelompok Perlakuan. Jaringan


dibawah debris dan jaringan nekrotik Kolagen Sedang dibawah debris dan
jaringan nekrotik
Gambar 1.1. Hasil kolagen secara histologi antara kelompok kontrol dan
kelompok perlakuan di hari ke-8, dengan mikroskop cahaya
pembesaran 40 x.

Perbandingan kolagen kedua kelompok di PEMBAHASAN


mikroskop dilihat secara histologi dengan Densitas kolagen pada kelompok
pembesaran 40 x bahwa, pada kelompok perlakuan dan kontrol
perlakuan, jumlah kolagen di seluruh Dari hasil penelitian, perbedaan densitas
jaringan luka tersebar luas, menebal dan kolagen antara luka tikus perlakuan dengan
hampir merata di bawah debris dan jaringan luka tikus kontrol di hari ke-8 setelah luka,
nekrotik, berbeda halnya dengan kelompok kelompok perlakuan yang memiliki densitas
kontrol, dikelompok ini belum terlihat kolagen tebal lebih banyak dari kelompok
diseluruh jaringan luka, kolagennya masih tikus kontrol yang memiliki densitas kolagen
terlihat tipis dibawah debris dan jaringan yang tebal. Tetapi hasil uji statistik Chi-
nekrotik. Square menunjukan nilai P>0.05 berarti jus
jambu biji (Apple Guava) tidak berefek
secara signifikan terhadap pembentukan
densitas kolagen pada luka tikus di hari ke-8.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 11


Makrofag selalu mengaktivasi fibroblast, sel inflamasi. Menurut Granick dan Gamelli,
epitel dan sel endotel vaskuler diluka untuk (2007) bahwa pada proses penyembuhan luka
membentuk jaringan granulasi selama 5 hari kadar TNF- berbanding terbalik terhadp
setelah luka (Granick dan Gamelli, 2007). pembentukan kolagen. pada fase inflamasi,
Jaringan granulasi menjadi tangga dan sel pro inflamasi dan sel radang tetap masih
aktivasi migrasi sel-sel diluka. Sel-sel ini tinggi, jadi pembentukan kolagen diluka juga
adalah fibrin, fibronectin dan asam hialuronat belum terbentuk. Jadi pengambilan jaringan
yang dibentuk oleh fibroblas. Fibroblas juga kolagen pada penelitian ini seharusnya sesuai
bertanggungjawab untuk sintesa, deposit dan fase penyembuhan luka sekunder pada
remodelling matrik ekstra seluler (Peter et al, minggu ke-6. Pada proses penyembuahan
2000). Sejumlah enzim yang berasal dari luka primer, bahwa fase proliferasi meliputi
fibroblas ditambah serum berasal dari tahap angiogenesis, deposit kolagen,
plasmin potensial aktivasi plasminogen, pembentukan jaringan granulasi dan
kolagenase, gelatinase A dan stromelisin. kontraksi luka. Fase ini berlangsung dari hari
Setelah fibroblas mulai sintesa matrik ekstra ke-3 atau 4 sampai hari ke-21 (Midwood. et.
seluler, matrik ekstra seluler ini berlahan- al, 2004).
lahan diganti matrik kolagen. Kolagen Walaupun hasil secara statistik tidak
pertama kali terdeteksi di luka pada hari ke-3 bermakna secara signifikan (p>0,05), tetapi
serta menghilang mulai bulan ke-3 (Singer dari tabel terlihat, bahwa perbandingan
and Clark, 1999). Jika kolagen sudah cukup jumlah kelompok tikus perlakuan yang
dibentuk di luka, fibroblas akan memiliki jaringan kolagen yang lebih tebal
menghentikan produksi kolagen dan fibroblas lebih banyak dari jumlah kelompok tikus
yang terdapat di jaringan granulasi, akan kontrol. Di tambah lagi dari hasil histologi,
digantikan oleh jaringan parut ekstra seluler bahwa pembentukan jaringan kolagen lebih
yang relatif avaskuler (Peter et al, 2000). tebal dan tersebar luas pertumbuhannya
Pemecahan kolagen dikontrol oleh dibawah debris dan jaringan nekrotik pada
pemecahan enzim kolagenase dan kelompok perlakuan dibandingkan dengan
peningkatan jumlah kolagen ditentukan oleh kelompok kontrol.
remodeling kolagen dan metabolisme
kolagen. Sintesa kolagen berlangsung cepat KESIMPULAN DAN SARAN
diluka sampai bulan ke-6, kemudian kembali Kesimpulan
ke tingkat normal sampai bulan ke-12 Dari hasil penelitian yang telah dilakukan
(Lorenze and Longaker, 2001). Sintesa dengan pemberian jus Apple guava
kolagen dimulai hari ke-3 setelah injuri dan terhadap pertumbuhan jaringan kolagen pada
berlangsung secara cepat sekitar minggu ke 2 luka tikus, maka dapat di ambil kesimpulan
4. Sintesis kolagen dikontrol oleh bahwa, Pemberian jus Apple guava terbukti
kolagenase dan faktor- faktor lain yang secara statistik tidak berberefek secara
merusak kolagen sebagai kolagen yang baru signifikan terhadap pembentukan jaringan
(Triyono, 2005). kolagen pada luka tikus di hari ke-8.
Penelitian yang sama dengan penelitian ini
belum ada ditemukan. Ketidak bermaknaan Saran
penelitian ini di sebabkan perawatan tikus a. Jika dilakukan penelitian yang sama
tidak bisa dipertahankan dalam keaadan steril dengan penelitian ini, sebaiknya
selama penelitian, hal ini menyebabkan luka dilakukan pada luka sekunder sebab
pada tikus coba menjadi luka sekunder, jadi luka pada tikus susah untuk
waktu pengambilan kolagen pada penelitian dipertahankan tetap menjadi luka
ini menjadi tidak cocok pada hari ke-8 sebab sekunder.
pada hari ke-8 kolagen dapat tumbuh dengan
cepat pada luka primer. Kalau pada luka
sekunder hari ke-8, luka masih dalam fase

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 12


b. Jika dilakukan penelitian yang sama Gutteridge J.M.C and Halliwell B., 1994.
dengan penelitian ini perlu ditambahkan Antioxidant in Nutritions Health and
variabel protein pro-inflamasi lain Disease. Oxford University.
seperti IL-1, IL-6, IL-8 dan IFN- dan
variabel sel T limfosit, khususnya sel Th
Iqbal dkk., 2009. Antioksidan. Artikel.
1.
Jakarta.
Referensi
Agustina H R., 2009. Perawatan Luka Jamil M., 2009. Pengaruh Pemberian
Modern.Available in www. Virgin Coconut Oil (VCO) dan Povidone
Keperawatan- Iodine Terhadap Penyembuhan Luka
online.co.cc/2009/01/perawatan-luka- Pada Tikus Galur Wistar. Tesis,
modern.html. Pascasarjana Biomedik Unand, Padang.
Bertschinger dan Julia., 1991.
Circumcision, Noharmm Journal; 17: 22- Kumar A.F., and Mitchell R., 2007. Basic
23, Available from : Pathology, Eighth Edition: Elsevier
http://www.emedicine.com/ped/pedindex. Saunders.
shtml. Lestari D.T., dkk., 2008. Hubungan
Dirjen Tanaman Pangan dan Penyembuhan Luka Dengan Usia Anak
Horikultural, (1996). Jambu Biji. Pada Pasien Sirkumsisi Poliklinik Bedah
http//melon2.blogspot.com/2009/01/jamb Minor RSUD Mataram Periode Februari
u-biji.html. sampai April 2008. Mataram.

Frei B, at.al, Small Molecule Antioxidant Lorenze P., and Longker M.T., 2001.
Defenses I Human Extracelluler Fluids; Wound : Biology, Pathology and
Scandalios JG., 1992. Molecular Biology Management in surgery Basic Science
of Free Radical Scavenging Systems. and Clinical Evident. Springer Verlag.
New York. Cold Spring Harbor New York : hal 221 229.
Laboratorium Press.
Manjas M dan Friardi., dkk., 2007.
Granick M.S and Gamelli R.L., 2007. Pemakaian Amnion (Lapisan Ketuban
Surgical Wound Healing and Janin) Sebagai Jelly Yang Mempercepat
Management. New York. London Penyembuhan Luka Insisi Pada Tikus
Wistar ; FK UNAND Padang. Tesis.
Grisham M.B and Mc Cord, Chemistry Midwood K.S., Williams L.V., and
and Cytotoxicity of Reactive Oxygen Schwarzbauer J.E., 2004. Tissue Repair
Metabolites; Taylor, at.al., 1989. And TheDynamics of The Extracellular
Physiology of Oxygen Radicals. Matrix: The International Journal Of
Maryland. American Physiological Biochemistry & Cell Biology; 36(6):
Society. 1031-1037.

Gunawan I., 2003. Pengaruh Jus Tomat Peter S.M., Robin R., and Robin
Pada Kadar Likopen Plasma dan 8- C., 2000. Pathology Illustrated.
Hidroksi-Deoksiguanosin DNA Lekosit 7th ed. Churchill Livingstone.
Pekerja Laki-laki Perokok Ringan. Tesis Philadelphia. New York : hal 48
Magister Sains Ilmu Gizi Klinik.. FKUI. 52.
Jakarta.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 13


Sains H., 2009. produk dan khasiat Kynurenine Pathway Metabolities. Thesis
jambu biji. Laporan Penelitian.Daily For Degree of Doctor Phylosophy.
Sains. Indonesia Language. University of Sydney. Sydney.

Singer A.J., and Clark R.A.F., 1999. Triyono., dan Bambang., 2005.
Cutaneus Wound Healing. New England Perbedaan Tampilan Kolagen di Sekitar
Jurnal Medicine.14(3):hal 143-156. Luka Insisi Pada Tikus Wistar Yang
Diberi Infiltrasi Penghilang Nyeri
Soewoto H., 2001. Antioksidan Eksogen LEVOBUPIVAKAIN Dan Yang Tidak
Sebagai Lini Pertahanan Kedua Dalam Diberi LEVOBUPIVAKAIN. Tesis
Penanggulangan Radikal Bebas. Bagian Magister Ilmu Biomedik Dan Program
Biokimia FKUI. Jakarta. Pendidikan Dokter Spesialis I Bidang
Anestesiologi.UNDIP Semarang.
Tarigan R., dan Pemila U., 2007. Moist
Wound Healing. Trend dan Issue Wijaya L., 2006. Efek Likopen Pada
Perawatan Luka. Program Megister Ilmu Gangguan Fungsi Mitokondria Hati
Keperawatan UI. Jakarta. Tikus Akibat Alkohol. Tesis Magister
Ilmu Biomedik. FKUI. Jakarta. Hal :110
Thomas S.R., 1998. Redox Reaction
Related to Lipoprotein Oxidation,
Indoleamine 2,3-dyoxgenase and

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 14


HUBUNGAN TEMPAT TERAPI DENGAN KEMAJUAN TERAPI ANAK AUTIS
DI KOTA PADANG TAHUN 2015

Aida Minropa, Nova Fridalni, Nelsa Widya


aidaminropa1@gmail.com
novafridalni@gmail.com

ABSTRACT

Autism is a neurobiological developmental disorder characterized by impaired social interaction,


communication and language and behavior. The number of cases of autism has increased in
Indonesia, in 2008 the ratio of children with autism 1 in 100 children, in 2012 became one of 88
children who have autism. The success of therapy depends on the following factors degrees of
autism, the age of starting therapy, the intelligence, the child's ability to speak, the intensity of
therapy , length of therapy and the support of parents. Research has been conducted in the city of
Padang on November 2 to 21 , 2015. The study design was cross-sectional study . The population
in this study are all children undergo therapy has been diagnosed with autism just 109 people , and
samples were taken by proportional stratified random sampling which amounted to 51 people . The
result showed that there is a relationship place therapy with therapeutic advances, there is a
relationship therapist with therapeutic advances, there is no relationship of individual learning
program with therapeutic advances, there is no connection infrastructure with therapeutic
advances, there is no relationship with the environment in which therapy therapeutic advances.
Place therapy is one of the factors that affect the progress of treatment undergone by children with
autism. Therefore, the availability of a suitable therapy will greatly affect the progress of
established therapies. It is necessary additional facilities and infrastructure that support the
implementation of the therapy, whether procured from government or non-governmental
assistance.

key words : factor therapy place, the progress of therapy, children with autism

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 15


PENDAHULUAN Salah satu faktor saja berada dalam keadaan
Anak merupakan sumber kebahagiaan yang terganggu (tidak optimal) maka status
dan penerus dari suatu keluarga. Setiap orang kesehatan akan bergeser ke arah di bawah
tua mempunyai keinginan untuk selalu optimal. Terhadap kesehatan anak autis
mencurahkan segenap perhatian dan kasih faktor lingkungan sangat memegang peranan
sayang kepada anak-anaknya. Orang tua penting karena penerimaan lingkungan dan
berharap anak bisa tumbuh dan berkembang masyarakat terhadap anak autis sangat
dengan baik, kelak dapat menjadi anak yang membantu dalam kemajuan terapi anak
membanggakan. Pertumbuhan dan (Sutadi, 2011).
perkembangan dapat menjadi masalah Tempat terapi autis yang ada di kota
sehingga perkembangan anak tidak sesuai Padang sudah menggunakan kriteria DSM IV
dengan harapan, anak hidup dalam dunianya untuk mendeteksi anak autis sebelum
sendiri bahkan anak menjauh jika didekati mendapatkan terapi, memiliki terapis, sarana
orang lain termasuk orang tuanya. Anak juga prasarana terapi serta melaksanakan program
tidak mau menatap lawan bicaranya apalagi pembelajaran individu seperti Mitra Ananda,
untuk menyatakan atau mengekpresikan Buah Hati Ibu, Yayasan Pengembangan
perasaannya. Gejala-gejala inilah dalam Potensi Anak (YPPA), Yayasan Bina
dunia kedokteran disebut autis (Hadiyanto, Mandiri (Bima), Harapan Bunda.
2003).
Autis merupakan gangguan METODE PENELITIAN
perkembangan neurobiologis yang sangat Penelitian ini adalah penelitian dengan
komplek/berat dalam kehidupan yang desain crossectional studi. Penelitian telah
panjang. Gangguan ini terjadi pada aspek dilaksanakan di Kota Padang pada tanggal 2
interaksi sosial, komunikasi dan bahasa, dan 21 November 2015. Populasi dalam
perilaku serta gangguan emosi dan persepsi penelitian ini adalah seluruh anak menjalani
sensori bahkan pada aspek motoriknya. terapi yang sudah didiagnosa autis saja 109
Penyebab dari autis secara pasti belum orang dan sampel diambil dengan
diketahui, tetapi dapat diduga karena proporsional stratified random sampling
gangguan susunan saraf pusat, gangguan yang berjumlah 51 orang. Teknik analisi data
sistem pencernaan, peradangan pada usus, bivariat dengan uji chi-square dengan tingkat
faktor genetik, dan keracunan logam berat, kepercayaan 95% ( 0,05).
faktor perinatal (Kaplan & Shaddock, 2010).
Keberhasilan terapi tergantung beberapa HASIL DAN PEMBAHASAN
faktor seperti faktor dari anak, dari orang tua Penelitian ini telah dilaksanakan mulai
dan faktor tempat terapi. Faktor dari anak tanggal 920 November 2015 di tempat
seperti derajat autis, usia mulai terapi, terapi anak autis yang ada di Kota Padang
kemampuan bicara dan tarapi, kecerdasan, yaitu Mitra Ananda, Buah Hati Ibu, Yayasan
intensitas terapi dan lamanya terapi. Faktor Pengembangan Potensi Anak ( YPPA),
dari orang tua yaitu dukungan orang tua, Yayasan Bina Mandiri (Bima) dan Harapan
pemahaman orang tua dan penerimaan orang Bunda. Responden penelitian yang
tua. Faktor dari tempat terapi yaitu terapis, memenuhi kriteria inklusi adalah sebanyak
program pembelajaran individu, sarana dan 51 orang.
prasarana terapi serta lingkungan sekolah.
1. Karakteristik Responden peserta terapi yang ada di tempat terapinya
Karakteristik responden penelitian berupa masing-masing.
umur dan jenis kelamin diperoleh dari status

Tabel 1. Karakteristik Responden Berdasarkan Umur dan Jenis Kelamin.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 16


NNo. Karakteristik Responden f %
1 Umur 5 10 tahun 35 68,6

11 15 tahun 14 27,5

16 20 tahun 2 3,9
2 Jenis Kelamin Laki laki 43 84,3

Perempuan 8 15,7

Berdasarkan tabel 1, dapat dilihat bahwa gejala sejak lahir. Gejala yang sangat
lebih dari separuh ( 68,6%) responden menonjol adalah tidak ada atau sangat kurang
memiliki usia 5 10 tahun. Umur responden tatap mata.
terkecil adalah 5 tahun dan tertua adalah 16 Hasil peneltian menjelaskan bahwa
tahun dengan umur rata-rata responden responden sebagian besar berjenis kelamin
adalah 9,09 tahun. laki-laki yaitu 84,3 %. Hal ini sama dengan
Dilihat dari jenis kelamin responden, teori Videbeck (2008) yang menyatakan
diketahui bahwa sebagian besar (84,3%) bahwa Autisme dipahami sebagai gangguan
responden berjenis kelamin laki-laki. Hal ini perkembangan pervasif yang paling di kenal,
terjadi karena anak autis menampak tanda lebih sering terjadi pada anak laki-laki.
dan gejala pada usia mendekati 3 tahun,
sehingga pada usia tersebut orang tua baru 2. Tempat Terapi
menyadari dan mencarikan solusi untuk Tempat terapi bagi anak autis dilihat
anaknya dengan membawa anaknya ke dari beberapa sub bagian yaitu terapis,
tempat terapi anak autis. Hal ini sama teori program pembelajaran individu, sarana dan
Aziz (2005) menyatakan bahwa gejala autis prasarana serta lingkungan terapi. Dari hasil
infantil muncul sebelum mencapai 3 tahun, penelitian didapatkan hasil sebagai berikut :
tetapi sebagian anak sudah menampakan

Tabel 2. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Tempat Terapi

Tempat Terapi f %
Tidak Sesuai 28 54,9
Sesuai 23 45,1
Jumlah 51 100

Berdasarkan tabel 2, dapat dilihat bahwa masih sebagian besar belum sesuai yaitu 74,5
lebih dari separuh (54,9%) responden %.
mendapatkan terapi pada tempat terapi yang Sutadi (2011) menyatakan bahwa tempat
tidak sesuai dengan kebutuhan mereka. terapi anak autis yang baik adalah tempat
Hal ini terjadi karena tempat terapi terapi harus memiliki terapis dengan latar
masih memiliki terapis yang berlatar belakang pendididkan luar biasa, memiliki
belakang bukan pendidikan luar biasa yaitu program pembelajaran individu, memiliki
43,1 %, sebagian kecil anak autis yang sarana dan prasarana terapi yang lengkap
menjalankan terapi tidak mendapatkan serta memiliki lingkungan terapi yang sesuai.
program pembelajaran individu yaitu 9,8 %,
lingkungan terapi yang tidak sesuai yaitu 3. Terapis
25,5 % serta sarana dan prasarana terapi

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 17


Terapis pada anak autis dilihat dari latar pendidikan anak autis. Dari hasil penelitian
belakang pendidikan dan pelatihan yang telah didapatkan hasil sebagai berikut :
dilalui oleh terapis yang berhubungan dengan

Tabel 3. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Terapis

Terapis f %
Tidak Sesuai 22 43,1
Sesuai 29 56,9
Jumlah 51 100

Berdasarkan tabel 3, dapat dilihat bahwa kebutuhan khusus. Tempat terapi autis akan
lebih dari separuh (56,9%) responden memiliki keuntungan jika memiliki terapis
mendapatkan terapi dari terapis yang sesuai. khusus dan ahli terkait karena memilki
Hal ini terjadi karena terapis yang pengetahuan dan keterampilan yang cukup
memberikan terapi autis sudah memiliki latar memadai untuk menangani anak autis (
belakang pendidikan luar biasa dan terapis Sutadi, 2011).
yang tidak berlatar belakang pendidikan luar
biasa sudah mendapatkan pelatihan tentang 4. Program Pembelajaran Individu
pemberaian terapi kepada anak autis. Program Pembelajaran Individu bagi
Terapis adalah orang yang memberikan anak autis merupakan acuan dalam
terapi yang memiliki latar belakang melaksanakan terapi. Dari hasil penelitian
pendidikan kebutuhan khusus atau pernah didapatkan hasil sebagai berikut :
mendapatkan pelatihan tentang anak

Tabel 4. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Program Pembelajaran Individu

Program Pembelajaran
F %
Individu
Tidak Sesuai 5 9,8
Sesuai 46 90,2
Jumlah 51 100

Berdasarkan tabel 4, dapat dilihat bahwa anak, kelebihan dan kekurangannya


hampir seluruhnya (90,2%) responden yang telah terukur melalui asessmen yang
mendapatkan terapi sesuai dengan program cermat dan akurat (Sutadi, 2011)
pembelajaran individu mereka.
Hal ini terjadi karena setiap anak autis 5. Kelengkapan Sarana dan Prasarana
akan menjalani terapi harus mengisi formulir Sarana dan prasarana penunjang
tentang tanda dan gejala yang dialami anak. pelaksanaan terapi dilihat dari tersedianya
Berdasarkan formulir tersebut ditetapkan
berbagai fasilitas yang dapat menunjang
program pembelajaran yang akan diberikan
kepada anak autis tersebut. pelaksanaan terapi bagi anak autis. Pada
Progam pembelajaran Individu ( PPI) penelitian ini didapatkan hasil sebagai
merupakan program pembelajaran yang di berikut:
susun bersadarkan tingkat perkembangan

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 18


Tabel 5. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Kelengkapan Sarana dan Prasarana

Sarana dan Prasarana F %


Tidak Sesuai 38 74,5
Sesuai 13 25,5
Jumlah 51 100

Berdasarkan tabel 5, dapat dilihat bahwa 6. Lingkungan Tempat Terapi


sebagian besar (74,5%) responden Lingkungan tempat terapi adalah
mendapatkan terapi dengan sarana dan lingkungan terstruktur bagi anak autis di
prasarana yang tidak sesuai. antaranya dapat diciptakan dengan
Secara umum tempat terapi sudah mengorganisasikan jadwal kegiatan, materi
memiliki sebagian besar sarana terapi yang di pelajaran dan lingkungan pembelajaran. Pada
butuhkan oleh anak autis. Sarana terapi yang hasil penelitian ini didapatkan hasil sebagai
jarang dimiliki oleh tempat terapi anak autis berikut :
adalah sarana untuk terapi perilaku seperti
sarana Hide-Way.

Tabel 6. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Lingkungan Tempat Terapi

Lingkungan Tempat Terapi F %


Tidak Sesuai 13 25,5
Sesuai 38 74,5
Jumlah 51 100

Berdasarkan tabel 6, dapat dilihat bahwa mengorganisasikan jadwal kegiatan, materi


sebagian besar (74,5%) responden pelajaran dan lingkungan pembelajaran serta
mendapatkan terapi dengan lingkung tempat mengaktifkan penggunaan alat bantu visual
terapi yang tidak sesuai. Hal ini terjadi yang jelas seperti gambar, tabel, grafik
karena setiap tempat terapi sudah memilki sederhana untuk membantu kesulitan
jadwal terapi yang tetap, materi atau program komunikasi ( Sutadi, 2011)
terapi sudah bersifat individu serta tempat
terapi sudah di desain sesuai dengan terapi 7. Kemajuan Terapi
akan di berikan kepada anak autis yang akan Kemajuan terapi responden dinilai dari
menjalankan terapi. instrumen kriteria 3 domain yaitu interaksi
Howlin (1998) menyebutkan bahwa sosial, komunikasi dan perilaku (KA3D).
anak autis menunjukan kemajuan lebih Instumen KA3D merupakan adopsi dari
banyak pada lingkungan yang terstruktur. DSM IV. Dari penelitian ini didapatkan hasil
Lingkungan terstruktur bagi anak autis di sebagai berikut :
antaranya dapat diciptakan dengan

Tabel 7. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Kemajuan Terapi

Kemajuan Terapi F %
Tidak Ada Kemajuan 21 43,1
Ada Kemajuan 30 58,8
Jumlah 51 100

Berdasarkan tabel 7, dapat dilihat bahwa mengalami kemajuan dalam pelaksanaan


lebih dari separuh (58,8%) responden terapinya.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 19


Hasil penelitian menjelaskan bahwa tersebut dapat berasal dari anak autis seperti
lebih separuh responden yaitu 58,8 % derajat autis, usia mulai terapi, intensitas
mengalami kemajuan terapi. Hasil penelitian terapi, lama terapi, kecerdasan, kemampuan
ini sama dengan penelitian Jannifer dan berbahasa. Faktor dari orang tua yaitu
Brenda (2008) yang menyatakan bahwa penerimaan orang tua dan dukungan orang
kurang separuh yaitu 53 % reponden tua. Faktor dari tempat terapi yaitu faktor
mengalami kemajuan terapi. Hasil penelitian terapis dan fasilitas yang dipakai saat
ini sesuai dengan teori dari Ginanjar (2003) pelaksanaan terapi. Masing-masing faktor
yaitu anak autis yang diberikan terapi akan tersebut saling mempengaruhi. Jika ada
mengalami kemajuan. Sebelum terapi setiap faktor yang tidak mendukung terapi tersebut
anak mendapat evaluasi yang lengkap. Hasil sehingga terapi yang dilaksanakan responden
analisis evaluasi dibuatkan kurukulum yang tidak menunjukan kemajuan. Pada penelitian
bersifat individual disesuaikan dengan ini faktor yang di teliti adalah faktor derajat
keadaan anak. autis, usia mulai terapi, intensitas terapi, lama
Kenyataan pada tempat penelitian, terapi dan dukungan orang tua.
masing-masing responden mengisi format Menurut Handojo (2004) keberhasilan
yang sudah disediakan oleh tempat terapi terapi tergantung beberapa faktor, antara lain
diawal mulai terapi. Hasil dari pengisian derajat autis, usia mulai terapi, kecerdasan,
format tersebut disepakati sebagai dasar kemampuan anak bicara, intensitas terapi,
menetapkan program terapi kepada anak lama terapi. Menurut Priyatna (2010)
yang bersifat individual. Program yang sudah keberhasiln terapi juga di pengaruhi oleh
ditetapkan ini dipakai setiap responden untuk faktor makanan dan faktor tempat terapi
menjalankan terapi, tetapi masih ada juga seperti faktor terapis dan fasilitas yang
responden yang belum mengalami kemajuan dipakai saat pelaksanaan terapi. Masing-
terapi. masing faktor tersebut saling mempengaruhi.
Hal di atas terjadi karena banyak faktor
yang mempengaruhi kemajuan terapi. Faktor

8. Hubungan Tempat Terapi dengan Kemajuan Terapi

Tabel 8. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Tempat Terapi dan Kemajuan


Terapi

Tempat Terapi

No Kemajuan Terapi Tidak Sesuai Sesuai Total % p

f % f %
1 Tidak Ada Kemajuan 16 76,2 5 23,8 21 100
2 Ada Kemajuan 12 40 18 60 30 100 0,023
Jumlah 28 54,9 23 45,1 51 100

Berdasarkan tabel 8 dapat dilihat bahwa menggunakan uji chi square didapatkan nilai
dari 30 orang responden yang mengalami p=0,023 (p<0,05) artinya ada hubungan
kemajuan terapi terdapat 18 orang responden tempat terapi dengan kemajuan terapi anak
(60%) mendapatkan terapi pada tempat terapi autis di Kota Padang Tahun 2015.
yang sesuai sedangkan 12 orang responden Hasil penelitian diatas terjadi karena
(40%) mendapatkan terapi pada tempat terapi tempat terapi anak autis sudah sebagian besar
yang tidak sesuai. Hasil uji statistik memilki terapis yang berlatar belakang

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 20


pendidikan luar biasa, sudah memberikan yang sesuai untuk terapi. Kondisi ini dapat
program pembelajaran terapi yang bersifat memberikan hal yang baik untuk kemajuan
individu, memiliki sarana dan prasarana terapi anak autis.
terapi yang hampir lengkap dan lingkungan

9. Hubungan Terapis dengan Kemajuan Terapi


Tabel 9. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Terapis dan Kemajuan Terapi

Terapis

No Kemajuan Terapi Tidak Sesuai Sesuai Total % p

f % F %
1 Tidak Ada Kemajuan 15 71,4 6 28,6 21 100
2 Ada Kemajuan 7 23,3 23 76,7 30 100 0,002
Jumlah 22 43,1 29 56,9 51 100

Berdasarkan tabel 9 dapat dilihat bahwa oleh anak autis dan cara menanganinya,
dari 30 orang responden yang mengalami sehingga anaka autis yang menjalankan terapi
kemajuan terapi terdapat 23 orang responden mendapatkan terapi yang sesuai sehingga
(76,7%) mendapatkan terapi dari terapis yang /dapat menampakan kemajuan
sesuai sedangkan 7 orang responden (23,3%) terapi.Disamping itu teapis tersebut juga
mendapatkan terapi dari terapis yang tidak dapat menggali potensi yang dimiliki anak
sesuai. Hasil uji statistik menggunakan uji chi autis.
square didapatkan nilai p=0,002 (p<0,05) Terapis yang handal dan berpengalaman
artinya ada hubungan terapis dengan sangat diperlukan dalam pelaksanaan terapi.
kemajuan terapi anak autis di Kota Padang Terapis yang berpengalaman memilki
Tahun 2015. pemahaman yang baik dalam pelaksanaan
Terapis yang memiliki latar belakang terapi. Terapis tersebut dapat mengurangi
pendidikan luar biasa akan mengetahui cara permasalahan yang dialami anak autis dan
dan kiat dalam pelaksanaan terapi yang dapat memaksimalakan kemampuan atau
dilaksanakan oleh anak autis.Terapis tersebut potensi anak autis. Hal ini akan memberikan
mengaetahui tanda dan gejala yang dialami hasil terapi yang memuaskan. (Sutadi, 2011)

10. Hubungan Program Pembelajaran Individu dengan Kemajuan Terapi

Tabel 10. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Program Pembelajaran Individu


dan Kemajuan Terapi

Program Pembelajaran
Individu
No Kemajuan Terapi Total % p
Tidak Sesuai Sesuai

f % f %
1 Tidak Ada Kemajuan 2 9,5 19 90,5 21 100
2 Ada Kemajuan 3 10 27 90 30 100 1,000
Jumlah 5 9,8 46 90,2 51 100

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 21


Berdasarkan tabel 10 dapat dilihat pengaruhi oleh faktor lain seperti intensitas
bahwa dari 30 orang responden yang terapi. Jika intensitas terapi sedikit kemajuan
mengalami kemajuan terapi terdapat 27 terapi akan lama tercapai.
orang responden (90%) mendapatkan terapi Setiap anak autis memiliki kebutuhan
sesuai program pembelajaran individunya yang berbeda-beda, sesuai dengan tahap
sedangkan 3 orang responden (10%) perkembangan maupun karakteristik masing-
mendapatkan terapi yang tidak sesuai dengan masing. Perbedaan tersebut membutuhkan
program pembelajaran individunya. Hasil uji program terapi yang berbeda, sehingga
statistik menggunakan uji chi square dibutuhan program pembelajaran terapi yang
didapatkan nilai p=1,000 (p>0,05) artinya bersifat individu. Masing-masing alternatif
tidak ada hubungan program pembelajaran pilihan program pembelajaran memilki
individu dengan kemajuan terapi anak autis kelebihan dan kekurangan tergantung dari
di Kota Padang Tahun 2015. kebutuhan individual anak dan tingkat
Anak autis yang menjalankan masih ada keparahan gangguan yang dialami. Program
mendapatkan terapi dari terapis yang belum pembelajaran individu yang sesuai akan
sesuai sehingga penetapan program menampakan kemajuan terapi yang
pembelajaran individu belum maksimal. dijalankan oleh anak autis (Sutadi, 2011)
Disamping itu kemajuan terapi dapat juga di

11. Hubungan Sarana dan Prasarana dengan Kemajuan Terapi

Tabel 11. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Sarana dan Prasarana dan
Kemajuan Terapi

Sarana dan prasarana

No Kemajuan Terapi Tidak Sesuai Sesuai Total % p

f % f %
1 Tidak Ada Kemajuan 16 76,2 5 23,8 21 100
2 Ada Kemajuan 22 73,3 6 26,7 30 100 1,000
Jumlah 38 74,5 13 25,5 51 100

Berdasarkan tabel 11 dapat dilihat anak autis antara lain terapi okupasi, terapi
bahwa dari 30 orang responden yang prilaku dan terapi bicara. Masing-masing
mengalami kemajuan terapi terdapat 8 orang terapi membutuhkan sarana dan prasarana
responden (26,7%) mendapatkan terapi yang sesuai. Tempat terapi anak autis masih
dengan sarana dan prasarana yang sesuai ada alatnya yang belum lengkap sehingga
sedangkan 22 orang responden (73.3%) mempengaruhi kemajuan terapi anak autis.,
mendapatkan terapi dengan sarana dan Tempat terapi autis harus memilki unit
prasarana yang tidak sesuai. Hasil uji statistik khusus atau ruangan khusus sebagai sumber
menggunakan uji chi square didapatkan nilai yang dapat menunjang pelaksanaan terapi
p=1,000 (p>0,05) artinya tidak ada mereka. Pada waktu tertentu anak autis
hubungan sarana dan prasarana dengan menjalankan terapi pada ruangan dengan
kemajuan terapi anak autis di Kota Padang peralatan yang optimal yang dibutuhkan
Tahun 2015. dalam pelaksanaan terapi. Pelaksanaan terapi
Terapi yang dilaksanakan untuk anak dengan fasilitas yang terbatas akan
autis bervarisi sesuai dengan kebutuhan anak membatasi keoptimalan perkembangan anak
autis tersebut. Terapi yang di dapatkan oleh autis (Sutadi,2011).

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 22


12. Hubungan Lingkungan Tempat Terapi dengan Kemajuan Terapi

Tabel 12. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Lingkungan Tempat Terapi dan
Kemajuan Terapi

Lingkungan Tempat Terapi

No Kemajuan Terapi Tidak Sesuai Sesuai Total % p

f % f %
1 Tidak Ada Kemajuan 4 19 17 81 21 100
2 Ada Kemajuan 9 30 21 70 30 100 0,578
Jumlah 13 25,5 38 74,5 51 100

Berdasarkan tabel 12 dapat dilihat 3. Hampir seluruh responen mendapatkan


bahwa dari 30 orang responden yang terapi sesuai dengan program
mengalami kemajuan terapi terdapat 21 pembelajaran individunya.
orang responden (70%) mendapatkan terapi 4. Sebagian besar responden mendapatkan
dengan lingkungan tempat terapi yang sesuai terapi dengan sarana dan prasarana yang
sedangkan 9 orang responden (30%) tidak sesuai.
mendapatkan terapi dengan lingkungan terapi 5. Sebagian besar responden mendapatkan
yang tidak sesuai. Hasil uji statistik terapi dengan lingkungan tempat terapi
menggunakan uji chi square didapatkan nilai yang tidak sesuai.
p=0,578 (p>0,05) artinya tidak ada 6. Lebih dari separuh responden
hubungan lingkungan tempat terapi dengan mengalami kemajuan dalam terapinya
kemajuan terapi anak autis di Kota Padang 7. Ada hubungan tempat terapi dengan
Tahun 2015. kemajuan terapi.
Lingkungan terapi anak autis dapat 8. Ada hubungan terapis dengan kemajuan
memberikan kerugian untuk anak autis yang terapi.
menjalankan terapi. Lingkungan terapi dapat 9. Tidak ada hubungan program
menghambat perkembangan interaksi sosial. pembelajaran individu dengan kemajuan
Dikhawatirkan dapat memberi peluang anak terapi.
autis meniru perilaku yang tidak diinginkan 10. Tidak ada hubungan sarana dan
oleh peserta terapi lainya (Murdjito, 2011). prasarana dengan kemajuan terapi.
11. Tidak ada hubungan lingkungan tempat
terapi dengan kemajuan terapi.
PENUTUP
Berdasarkan hasil penelitian yang telah Berdasarkan kesimpulan dari penelitian
dilaksanakan tentang hubungan tempat terapi diatas maka dapat diberikan saran yaitu :
dengan kemajuan terapi anak autis di Kota 1. Untuk tempat terapi
Padang Tahun 2015, maka dapat disimpulkan a. Perlu diupayakan penambahan
bahwa : sarana dan prasarana yang
1. Lebih dari separuh responden menunjang pelaksanaan terapi, baik
mendapatkan terapi pada tempat yang pengadaannya berasal bantuan
tidak sesuai. pemerintah ataupun swadaya.
2. Lebih dari separuh responden b. Perlu diperhatikan penerimaan
mendapatkan terapi dari terapis yang tenaga terapis pada tempat terapi
sesuai. yang mempunyai latar belakang
pendidikan dan pelatihan yang

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 23


sesuai untuk pelaksanaan terapi sakit Jiwa Ketergantungan Obat Soeprapto
pada anak autis. Bengkulu.
2. Untuk peneliti selanjutnya
Hasil penelitian ini dapat Grandgoerge,2009.Environment Factors
dijadikan data dasar untuk penelitian Influence Development In Children with
tentang kemajuan terapi pada anak autis Autism Spectrum Disorder. San Francicco.
dengan melihat faktor lain seperti faktor
dari anak penyandang autis itu sendiri Hadis. 2006. Pendidikan Anak Berkebutuhan
ataupun faktor dari orang tua. Khusus Autistik. Bandung : Alfabeta
3. Untuk pembaca
Hasil penelitian ini diharapkan Hendry Guntur Tarigan. 2008. Bicara
dapat menambah wawasan bagi Sebagai Satu Keterampilan Berbahasa.
pembaca tentang anak autis dan faktor- Bandung. Angkasa
faktor yang mempengaruhi kemajuan
terapinya. Isabelle.2010, The Integration of Prosodic in
High Functioning Autism. San Francisco.
DAFTAR PUSTAKA
Adnil Edwin Nurdin. 2009. Tumbuh Jannifer and Brenda. 2008. Behavioral and
Kembang Perilaku Manusia.Jakarta: EGC Developmental Intervension For Autis
Disorder. San Francisco.
American Psychiatric Association ( APA ).
1994. Diagnosis and Statiscal Manual of Kaplan and Shaddock. 2010. Ilmu
Mental Disorder (DSM) IV,Four Pengetahuan Perilaku Psikiatri Klinis jilid
Edition.APA Publ. Washington DC. Dua. Jakarta : Bina Rupa Aksara

American Psychiatric Association ( APA ). Mangunsong, Frieda. 2009. Psikologi dan


1999. Special Report on Autism. Seattle. Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus.
Jakarta: Lembaga Pengembangan SSarana
Asti. 2009. Faktor-Faktor yang Pengukuran dan Pendidikan Psikologi (
Mempengaruhi Lama Keberhasilan terapi LPSP3 )
Anak Autis di Harapan Bunda Surabaya.
Prasetyono. 2008. Serba Serbi Anak Autis.
Barry, 2010. Terapist and Parent Rating of Yogyakarta : Diva Press
Change in Adaptif Social Skill Following a
Summer Treatment Camp for Children with Priyatna. 2010. Amazing Autism. Jakarta:
Autis Spectrum disorder. Gramedia

Cherian MG , Jayasurya A, Bay BH. 2003. Rahmachandra VS and Oberman LM.


Metallothioneins in Human Tumors and Broken mirror. 2006. A theory of Autism.
Potential roles in Carcinogenesis. Mutation Scientific American.
Research 533.
Roseann, 1983. An Intervention for Sensory
Davidson, Geralt. C. 2006. Psikologi Difficulties in Children with Autism. San
Abnormal. Jakarta: PT Raja Gravindo Francisco.
Persada.
Safaria, Triantoro.2005. Autisme:
Doveriyanti.2009. Hubungan Dukungan Pemahaman Baru Untuk Hidup Bermakna
Orang Tua dengan Tingkat Kemajuan Terapi bagi Orang Tua. Yogyakarta : Graha Ilmu
Tingkah Laku pada Anak Autis di Rumah

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 24


Setiadi. 2007. Konsep & Penulisan Riset Videbeck, Seila.2008. Buku Ajar
keperawatan. Yogyakarta: Graha Ilmu Keperawatan Jiwa. Jakarta. EGC

Suhaidi. 2005. Terapi Untuk Anak WHO.2004. International Clasifikation of


Autis.Jakarta : Alfabeta Menthal and behavioral Disorder ( ICD-10 ).
Churchill Livengston. New York
Suharsimi Arikunto, 2010. Metodologi
Penelitian Kesehatan, Jakarta : Rineka Cipta Yuwono, Joko. 2009. Memahami Anak
Autistik (Kajian Teoritik Dan Empirik).
Sutadi. 2003. Pencegah Autis Pada Anak. Bandung : Alfabeta
Jakarta : Salemba Medika
Depkes RI. 2009. Pedoman Pelaksanaan
Sneyder AW.et al. 2003. Savant Like Skill Stimuasi, Deteksi dan Intervensi Dini
Exposed in Normal Peopleby Suppresing The Tumbuh Kembang Anak di Tingkat
Left Fronto-Temporal Lobe. J Integrative Pelayanan Kesehatan Dasar. Jakarta
Neuroscience.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 25


PENGARUH PROMKES MEMAKAI METODE KONSELING TERHADAP
PENINGKATAN PENGETAHUAN WANITA PASANGAN USIA SUBUR
TENTANG PENCEGAHAN KANKER SERVIKS

Dalina Gusti
Akademi keperawatan Baiturrahmah Padang
lina_gusti95@yahoo.co.id

ABSTRACT

According to the WHO in 2012, in every year, the International Agency for Research on
Cancer (IARC) appears the new cervical canser cases as many as 528,000 cases.In every
years, as many as 266 000 women diedbecause of cervical cancer. Of all the total of deaths
causes cervical cancer> 85%, the sufferers lived in the countries that low- and middle-upper
and lower middle class. The purpose of this study is to determine "The effect of health
promotion by using counseling method to increase knowledge about the EFA women for
cervical cancer prevention in Kelurahan Balai Gadang Puskesmas working area of the Tower
Hall Cold Water paddock 2016. The study is a quasi experimental type design with one group
pretest-posttest design. The research was conducted in the village Hall Tower Cold Water
Puskesmas working area of Padang, conducted in February-June 2016. The populations in
this study were 151 people, with a sample of 52 respondents. The result showed the average
value of the respondents' knowledge before being given a health promotion using the method
of counseling about cervical cancer prevention with the average value of 4:52, SD 1766, with
SE .245, after a given health sale about cervical cancer prevention with the average value of
9, 08. SD 0.737. SE 102, the difference between the average value of the knowledge pretest
and post test is 4,558, 1,673 SD, SE 232. From the results of statistical p value = 0.000 (p
<0.05), it can be concluded that there is influence significance between pretest and posttest
knowledge in women couples of childbearing age after counseling. Expected results of this
research into information, counseling and as a motivation for the clinic to design activities in
developing strategies to improve cervical cancer prevention program.

Key Words : Knowledge, Cancer, Concelling

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 26


PENDAHULUAN kanker sehingga upaya penyelamatan menjadi
Kanker servik merupakan suatu penyakit lebih sulit. (YKI 2014)
yang disebabkan oleh HPV atau Human Kanker servik dan upaya pencegahannya
Papilloma virus onkogenik, mempunyai masih merupakan masalah yang menarik
persentase yang cukup tinggi dalam perhatian para professional kesehatan. Hasil
menyebabkan kanker servik, yaitu sekitar penelitian oleh Anti Widayani (2009) di
99,7%. (Tilong, 2012 ). Menurut WHO / world Surabaya menunjukkan bahwa 42,9%
Health organization ) di dunia, kasus kanker responden memiliki tingkat pengetahuan tinggi,
serviks sudah di alami oleh 1,4 juta wanita. 21,6% memiliki tingkat pengetahuan sedang,
terdapat 493.243 jiwa per-tahun penderita dan 35,5% responden memiliki tingkat
kanker serviks baru dengan angka kematian pengetahuan rendah tentang pencegahan kanker
sebanyak 273.505 jiwa pertahun ( servik.
Emelia,2010).Jumlah penderita kanker didunia Insiden kanker serviks sebenarnya dapat
setiap tahun bertambah sekitar 7 juta orang, dan ditekan primer seperti meningkatkan
dua pertiga diantaranya berada dinegara-negara pengetahuan atau intensifiksi kegiatan
yang sedang berkembang. Jika tidak menjalankan pola hidup sehat, menghindari
dikendalikan, diperkirakan 26 juta orang akan fakor resiko dengan vaksin HPV dan diikuti
menderita kanker dan 17 juta meninggal kanker dengan deteksi dini kanker dengan pemeriksaan
pada tahun 2030. Ironisnya, kejadian ini akan pap smer atau IVA (inspeksi visual) . Untuk
terjadi lebih cepat dinegara miskin dan meningktkan pengetahuan masyarakat tentang
berkembang. pencegahan kanker serviks dilakukan promosi
Berdasarkan data Globocan (2012), kesehatan.
International Agency for Research on Notoadmodjo (2012), mengatakan bahwa
Cancer(IARC) setiap tahun muncul kasus baru pendidikan kesehatan dapat dilakukan melalui
kanker serviks sebanyak 528.000 kasus, dan beberapa cara diantaranya penyuluhan,
setiap tahunnya sebanyak 266.000 wanita pelatihan, konseling, konsultasi dan media.
meninggal akibat kanker serviks. Dari seluruh Dimana arti konseling adalah Suatu proses
jumlah kematian penyebab kanker serviks bantuan yang di berikan oleh seorang konselor
>85% ( Kemenkes, 2011). kepada klien baik secara individu maupun
Indonesia merupakan negara berkembang, kelompok sesuai dengan kebutuhan agar klien
setiap tahunya terdeteksi lebih dari 15.000 kasus dapat memperoleh informasi, pengetahuan,
kanker serviks dan sekitar 8.000 kasus pemahaman dan keterampilan dalam
diantaranya berakhir dengan kematian. Menurut melaksanakan kegiatan.
WHO Indonesia merupakan negara dengan Menurut penelitian Lia dengan judul
jumlah penderita kanker serviks tertinggi di pengaruh promosi kesehatan terhadap
dunia, kanker ini muncul seperti musuh dalam pengetahuan tentang kanker serviks dan
selimut, sulit sekali di deteksi hingga penyakit partisipasi wanita dalam pencegahan kanker
telah mencapai stadium lanjut. serviks tahun 2011 dengan hasil penelitian
Kanker serviks bisa sembuh seratus persen, menunjukan peningkatan pengetahuan
jika kita peduli dengan kesehatan sejak dini, responden setelah diberi konseling kanker
pendeteksian dini terhadap penyakit kanker serviks, peningkatan pengetahuan dari rata-rata
serviks merupakan hal yang sangat penting 8,50 meningkat menjadi 14.00dengan metode
dilakukan agar terhindaar dari penyakit yang penyuluhan. dengan selisih rata-rata
mematikan. minimnya pengetahuan masyarakat pengetahuan pre dan pengetahuan post lebih
tentang kanker dalam banyak kasus terjadinya tinggi (p<0,05) (Lia,2011).
keterlambatan dalam pemata dan telinnanganan

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 27


Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan tanpa gejala. Bila kanker sudah mengalami
Kota (DKK) Padang tahun 2015, didapatkan progresivitas atau stadium lanjut, maka
dari 22 Puskesmas yang ada, puskesmas Air gejalanya dapat berupa Keputihan, makin lama
dingin menduduki urutan pertama yang makin berbau busuk dan tidak sembuh-sembuh,
terendah tentang pencegahan kanker terkadang bercampur darah, perdarahan kontak
serviks.Berdasarkan laporan dari Kelurahan setelah senggema merupakan gejala serviks 75-
Balai Gadang Puskesmas Air Dingin Padang, 80%, Perdarahan spontan perdarahan yang
Jumlah Wanita PUS ( Pasangan Usia Subur ) timbul akibat terbukanya pembuluh darah dan
yang ada di wilayah kerja adalah sebanyak 2184 semakin lama semakin sering terjadi,
orang. Dari hasil survey awal yang dilakukan Perdarahan pada wanita usia menopause,
melalui wawancara dari 6 orang wanita PUS anemia dan Gagal ginjal sebagai efek dari
yang berada di puskesmas. 4 dari 6 orang infiltrasi sel tumor ke ureter yang menyebabkan
wanita PUS tidak mengetahui cara pencegahan obstruksi total.
dan penyebab kanker serviks. Kanker serviks merupakan salah satu
kanker yang dapat disembuhkan bila terdeteksi
TINJAUAN LITERATUR pada tahap awal. dengan demikian, deteksi dini
Kanker serviks adalah kanker leher rahim, kanker serviks sangat diperlukan. Menerut
terjadi didaerah organ reproduksi wanita yang Arumaniez (2010), ada beberapa tes yang dapat
merupakan pintu masuk ke rahim, dan terletak dilakukan untuk pada deteksi dini kanker
antara rahim (uterus) dan lubang vagina. Kanker serviks, yaitu :Pap smear. tes IVA, biopsi
serviks adalah pertumbuhan sel-sel abnormal serviks dan Koloskopi. (Rahayu 2015)
pada serviks dimana sel-sel normal berubah Promosi kesehatan adalah upaya perubahan atau
menjadi sel kanker.Perubahan ini biasanya perbaikan perilaku dibidang kesehatan disertai
memakan waktu 10-15 tahun sampai kanker dengan upaya memengaruhi lingkungan atau
terjadi 80% dari wanita yang berisiko terinfeksi hal-hal lain yang sangat berpengaruhi terhadap
oleh HPV, hingga 50% dari mereka yang perbaikan perilaku dan kualitas
terinfeksi oleh HPV sepanjang masa hidupnya ( kesehatan.Promosi kesehatan menekankan pada
Andriani, 2010). upaya perubahan atau perbaikan prilaku
Semua wanita yang aktif secara seksual kesehatan. Promosi kesehatan juga berarti upaya
memiliki resiko terinfeksi kanker serviks atau yang bersifat promotif ( peningkatan ) sebagai
tahap awal kanker serviks, tanpa memandang perpaduan dari upaya preventif ( pencegahan ),
usia atau gaya hidup. Kanker serviks dapat kuratif ( pengobatan), dan rehabilitative (
mempengaruhi para wanita dengan latar pemulihan ) dalam rangkaian upaya kesehatan
belakang dan umur yang berbeda. Kanker yang komprehensif ( Mubarak,2011).
serviks sering kali menjangkiti dan dapat Menurut Agu (2012), Konseling merupakan
membunuh mereka pada usia produktif sekitar satu jenis layanan yang merupakan bagian
30-50 tahun yang pada saat itu, mereka masih terpadu dari bimbingan. Konseling dapat
memiliki tanggung jawab ekonomi dan social diartikan sebagai hubungan timbal balik antara
terhadap anak-anak maupun anggota keluarga dua individu, dimana yang seorang yaitu
lainnya. Kanker serviks juga berkaitan dengan konselor yang berusaha membantu yang orang
jumlah partner seksual. Semakin banyak partner lain dalam hal ini, klien untuk mencapai
seksual yang dimiliki oleh seorang wanita, pengertian tentang dirinya sendiri dalam
semakin meningkat pula resiko terjadinya hubungan dengan masalah-masalah yang
kanker serviks ( Tilong, 2012), dihadapinya pada waktu yang akan datang
Menurut Rahayu (2015), infeksi HPV dan (Prayitno 2013)
kanker serviks pada tahap awal berlansung

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 28


Berdasarkan penelitian yang dilakukan Teknik Pelaksanaan Penelitian
oleh Anela (2009), dikatakan bahwa prilaku Pretest
yang dilakukan atas dasar pengetahuan akan Sebelum dilakukan pengumpulan data, setiap
lebih bertahan dari pada prilaku yang tidak responden diminta kesediaannya mengisi
didasari pengetahuan. Jadi pengetahuan sangat formulir persetujuan / inform consent.
dibutuhkan agar masyarakat dapat mengetahui Kemudian dilanjutkan dengan membagikan
menggapa harus melakukan suatu tindakan kuesioner tentang Ca serviks dengan 20 buah
sehingga prilaku masyarakat lebih mudah untuk pertanyaan kepada responden dalam waktu 20
diubah kearah yang lebih baik. Pengukuran menit yang sesuai dengan tata tertib
pengetahuan dapat dilakukan dengan pelaksanaan pretest.
wawancara menanyakan suatu yang diukur dari Konseling
responden tentang pengetahuan kanker serviks Melakukan konseling tentang kanker serviks
(Notoatmodjo, 2012). kepada responden dalam waktu 15 menit. Setiap
responden mendapatkan satu kali konseling
METODE PENELITIAN yang dilaksanakan dirumah responden dengan
Penelitian ini merupakan penelitian mengacu kepada langkah- langkah pelaksanaan
eksperimen dilakukan dengan menggunakan konseling yang sudah penulis siapkan.
pendekatan kuantitatif dengan rancangan quasi Posttest
eksperimental dengan desain One Group Tahapan posttest langsung dilakukan setelah
pretest-posttest design.Penelitian ini menguji diberikan konseling dengan membagikan
selisih pengetahuan sebelum dan sesudah kuesioner yang sama tentang kanker serviks
dilakukan promosi kesehatan dengan motode dalam waktu 15 menit.
konseling. Penelitian ini telah dilaksanakan di kelurahan
Dalam penelitian ini digunakan satu Balai Gadang wilayah kerja puskesmas Air
kelompok yang mendapatkan intervensi ( Dingin Padang. dilaksanakan pada bulan
perlakuan) yang berbeda. Desain penelitian Februari - Juni tahun 2016. Populasi dalam
dapat dilihat pada model rancangan dibawah ini penelitian ini adalah wanita ( PUS ) yang berada
di RW I kelurahan Balai Gadang Wilayah Kerja
Pretest perlakuan posttest Puskesmas Air Dingin Padang tahun 2016.
Jumlah populasi dalam survei ini adalah 151
01 X 02 orang.Besar sampel dihitung dengan
menggunakan rumus sebagai berikut :

n= N
Keterangan : 1 + N (d 2)
01 : Observasi pertama dengan melakukan Keterangan :
pretest dengan dengan metode N = Besar Populasi.
konseling pada wanita PUS ( pasangan n = Besar Sampel.
usia subur ). d = Tingkat kepercayaan yang diinginkan
X : konseling tentang Pencegahan Ca serviks. (0,1).
02 :Observasi kedua dengan melakukan
posttest pada wanita PUS n= N
1 + N (d)2
= 151
1+ 151 (0,1)2

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 29


= 151 Promosi kesehatan dilakukan dengan
1+ 1,51 metode konseling. Konseling dilakukan oleh
= 151 peneliti sendiri. Konseling dilakukan secara
2,51 individual dilaksanakan di rumah responden dan
n = 60 dirumah kader pada waktu yang berbeda sesuai
dengan kontrak waktu antara responden dengan
Berdasarkan rumus diatas, maka dapat peneliti.
ditentukan besarnya sampel dalam penelitian ini Alat ukur yang digunakan dalam penelitin
adalah sebanyak 60 responden. Untuk ini adalah kuesioner. Pengolahan data dilakukan
pengambilan sampel dengan menggunakan dengan menggunakan komputer dengan langkah
tekhnik Simple Random Sampling. Data -langkah editing, coding, entry data, cleaning
dianalisis dengan Uji Paired sampel t-Test dan processing. Kemudian data dianalisa
digunakan untuk menilai pengetahuan sebelum dengan uji paired sample t test.
dan sesudah. Untuk mengetahui perbedaan
pengaruh perlakuan konseling pre test dan post HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
test menggunakan uji dependent sampel t- Penelitian tentang pengaruh promosi kesehatan
Test.keputusan uji statistic menggunakan taraf memakai metode konseling terhadap
signifikan p<0.05. peningkatan pengetahuan wanita ( pus ) tentang
Data primer meliputi pengetahuan wanita pencegahan kanker serviks dikelurahan Balai
pasangan usia subur tentang pencegahan kanker Gadang puskesmas Air Dingin tahun 2016
serviks yang diperoleh melalui pre test dan post dengan jumlah 60 orang responden, namun 8
test. Data sekunder diperoleh dari kantor orang responden menolak untuk dilakukan
puskesmas Air Dingin dan kantor lurah Balai penilian jadi jumlah responden yang diteliti
Gadang yaitu data mengenai demografi hanya 52 orang responden.
penduduk dan gambaran umum mengenai
kelurahan Balai Gadang.
Karekteristik Responden
1. Umur Responden

Tabel 1. Rata-Rata Umur Responden Di Kelurahan Balai Gadang Wilayah Kerja Puskesmas
Air Dingin Padang Tahun 2016

Umur Mean Std. Devation Min Max


(Tahun) 33,38 6,505 22-48

Rata rata umur responden 33,38 tahun, Std. umur tertinggi 48 tahun.
devication 6,505 umur terendah 22 tahun, dan

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 30


2. Pendidikan Responden

Tabel 2. Distribusi Frekuensi Pendidikan Responden Di Kelurahan Balai Gadang Wilayah Kerja
Puskesmas Air Dingin Padang Tahun 2016
Pendidikan Frekuensi Persentase ( %)

SD 8 15,4
SMP 14 26,9
SMA 28 53,8
PT 2 3,8
Total 52 100

Berdasarkan tabel 2 dari 52 responden, responden tamat SMP, 28 (53,8%) responden


8 (15,4%) responden tamat SD, 14 (26,9%) tamat SMA dan 2 Orang (3,8%) tamat PT.

3. Pekerjaan

Tabel 3. Distribusi Frekuensi Pekerjaan Responden Di Kelurahan Balai Gadang Wilayah Kerja
Puskesmas Air Dingin Padang Tahun 2016
Pekerjaan Frekuensi Persentase (%)

IRT 46 88,5
PNS 5 9,6
Swasta 1 1,9
Total 52 100

Berdasarkan tabel 3 dari 52 responden yang 5 (9,6%), swasta 1 (1,9%).


pekerjaannya ibu rumah tangga 46 (88,5%),
PNS

Pengetahuan
1. Pengetahuan sebelum konseling

Tabel 4. Rata-Rata Pengetahuan Responden Sebelum dilakukan konseling Pada Wanita PUS
Tentang Pencegahan kanker Serviks Di Kelurahan Balai Gadang Wilayah Kerja
Puskesmas Air Dingin Padang Tahun 2016.
Variable Konseling N
Rata-rata SD
Pengetahuan (pre test) 52
4.52 1.766

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 31


Pada tabel 4 menjelaskan, dari 52 responden, pencegahan kanker serviks 4.52 dengan
nilai rata-rata pengetahuan responden tentang standar defiasi 1.766

2. Pengetahuan Sesudah konseling

Tabel 5. Rata-Rata Pengetahuan Responden Setelah Dilakukan konseling Pada Wanita PUS
Tentang Pencegahan Ca Serviks Di Kelurahan Balai Gadang Wilayah Kerja
Puskesmas Air Dingin Padang Tahun 2016.
Variable Konseling N
Rata-rata SD
Pengetahuan (post test) 9,08 0.737 52

Pada tabel 5 Menjelaskan nilai rata-rata tentang pencegahan ca serviks 9,08 SD 0,737
pengetahuan responden setelah diberikan dari jumlah 52 responden.
promosi kesehatan memakai metode konseling

3. Selisih Rata-Rata Pengetahuan Sebelum Dan Sesudah Diberikan konseling

Tabel 6. Selisih Rata-Rata Pengetahuan Responden Sebelum Dan Sesudah Diberi konseling
Pada Wanita PUS Tentang Pencegahan Ca Serviks Di Kelurahan Balai Gadang
Wilayahkerja Puskesmas Air Dingin Padang Tahun 2016
Variable Konseling SE P Value N
Rata-rata SD
Pengetahuan (pre test) 4.52 1.766 .245
Pengetahuan (post test) 9,08 0.737 .102 0,000 52
Selisih pengetahuan 4.558 1.673 .232

Tabel 6 Menjelaskan nilai rata-rata Salah satu faktor yang mempengaruhi


pengetahuan responden sebelum diberikan pencegahan kanker serviks adalah pengetahuan.
promosi kesehatan tentang pencegahan ca Seseorang yang mempunyai pengetahuan yang
serviks dengan metode konseling dengan nilai tinggi diharapkan memiliki prilaku pencegahab
rata 4.52, SD 1.766, dengan SE .245, setelah kanker serviks yang baik. Strategi untuk
dilakukan konseling nilai rata-rata 9,08. SD memperoleh perobahan prilaku menurut
0,737. SE 102, selisih rata-rata pengetahuan Notoatmodjo, (2011) dengan pemberian
yaitu 4.558 , SD 1.673, SE 232. Hasil uji informasi / promosi kesehatan untuk
statistik p value= 0,000 (p< 0.05), maka dapat meningkatkan pengetahuan. Promosi dilakukan
disimpulkan ada perbedaan signifikan antara dengan penyuluhan atau konseling.
pengetahuan sebelum dan sesudahp promosi Karakteristik ibu yang mencekup umur,
kesehatan memakai metode konseling tentang pendidikan, pekerjaan akan mempengaruhi
pencegahan kanker serviks. proses perobahan prilaku. Dari hasil penelitian
terlihat umur responden rata-rata masih usia
PEMBAHASAN produktif, memungkinkan mereka masih
mampu untuk menangkap informasi yang

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 32


diberikan dan bisa mengigat kembali, begitu Peningkatan pengetahuan diketahui
juga dengan karekteristik pekerjaan responden setelah dilakukan post test. Hasil penelitian ini
mayoritas ibu rumah tangga sangat mendukung ternyata didukung oleh hasil penelitian
dalam menyediakan waktu dalam pelaksanaan Saraswati ( 2011) pengaruh promosi kesehatan
konseling. terhadap pengetahuan tentang kanker serviks
Dari hasil analisis data didapatkan perbedaan dan partisipasi wanita dalam pencegahan kanker
nilai rata rata pengetahuan responden pada serviks dengan hasil penelitian menunjukan
saat sebelum dilakukan konseling 4.52, peningkatan pengetahuan responden setelah
SD1.766dan meningkat setelah diberikan diberi konseling ca serviks, peningkatan
perlakuan 9,08 SD0,737. Hal ini menunjukan pengetahuan dari rata-rata 8,50 meningkat
intervensi yang tepat pada sasaran dan cara menjadi 14.00 dengan metode penyuluhan.
penyampaian yang tepat, akan memberikan dengan selisih rata-rata pengetahuan pre dan
hasil yang baik atau sesuai dengan tujuan yang pengetahuan post lebih tinggi (p<0,05)
diharapkan. (saraswati, 2011).
Notoatmodjo (2012) mengatakan promosi Konseling merupakan proses pemberian
kesehatan akan berhasil bila pesan (meesege) bantuan yang dilakukan melalui wawancara
yang ingin disampaikan kepada komunikan konseling oleh seorang ahli (konselor) kepada
disusun dengan terencana, efektif dan efisien individu yang sedang mengalami sesuatu
dengan pemilihan metode yang tepat. Hal ini masalah (klien) yang bermuara pada teratasinya
sesuai dengan yang telah peneliti lakukan, masalah yang dihadapi oleh klien
dimana sebelum peneliti melakukan intervensi (Prayitno,2013).
terlebih dahulu peneliti membuat panduan Hasil dalam penelitian ini sesuai dengan
konseling yang berisi tujuan, materi, metode hasil penelitian yang diperoleh dalam penelitian
dan waktu. terkait yaitu penelitian yang dilakukan oleh
Hasil uji dependent sampel t-Test terlihat Saraswati dengan judul pengaruh promosi
selisih rata rata antara nilai pre test dengan kesehatan terhadap pengetahuan tentang kanker
nilai post test -4.558dengan arti kata serviks dan partisipasi wanita dalam
pengetahuan post test lebih tinggi daripada pre pencegahan kanker serviks tahun 2011 dengan
test yaitu didapatkan adanya perbedaan yang hasil penelitian menunjukan peningkatan
bermakna antara tingkat pengetahuan seseorang pengetahuan responden setelah diberi konseling
sebelum dan sesudah mendapat konseling ca serviks, peningkatan pengetahuan dari rata-
dengan nilai p=0,000 (p<0,05). rata 8,50 meningkat menjadi 14.00 dengan
Asumsi peneliti saat melakukan penelitian metode penyuluhan. dengan selisih rata-rata
dengan memakai metode konseling mampu pengetahuan pre dan pengetahuan post lebih
menciptakan suasana kerja yang baik, suasana tinggi (p<0,05) (saraswati, 2011). Sedangkan
yang tenang dan kepercayaan counselee kepada penelitian Gusti (2010) Perbedaan efek promosi
konselor. Hal ini sejalan dengan teori (2010), ASI eklusif memakai metode konseling dan
salah satu faktor yang mempengaruhi penyuluhan terhadap peningkatan pengetahuan
keberhasilan konseling suasana konseling, dan sikap pada ibu menyusui di kecamatan
sedangkan menurut Notoatmodjo (2011) Nanggalo Padang,
konseling sangat bertumpu pada keterampilan Asumsi peneliti adanya pengaruh konseling
berkomunkasi dan hubungan antar manusia, terhadap peningkat pengetahuan responden
dimana konselor harus menunjukan sikap adalah karena peneliti memberikan konseling
perhatian dan kepedulian juga menjaga cukup mudah di pahami dan selalu berusaha
kerahasiaan pribadi klien yang ditolongnya. untuk menarik perhatian responden. Misalnya
pemahaman yang baru di ketahui oleh

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 33


responden adalah mengenai pemeriksaan kanker DAFTAR PUSTAKA
servik dapat dilakukan dengan metode IVA Agu, Prayitno. 2012. Komuniksai Dan
yang bisa di lakukan pada semua wanita usia Konseling. Jakarta : Salemba Medika
subur.
Asumsi peneliti lainnya disebabkan karena Dewi, Maria Ulfah. 2013. Kesehatan
masyarakat di kelurahan Balai Gadang Reproduksi dan Keluarga Berencana. Jakarta :
kecamatan Koto Tangah sudah termasuk daerah CV Trans Info Media
yang cukup ramai dan dekat dari sarana
pelayanan kesehatan yaitu puskesmas Air Endah. 2015. Pengaruh Konseling Keluarga
Dingin dimana akan mudah mendapatkan Berencana Terhadap Tingkat Pengetahuan Dan
informasi dari berbagai media massa tentang Minat Menjadi Akseptor KB. TESIS-F.Keb
kanker serviks, responden akan lebih tahu AISYIYAH YOKYAKARTA
tentang pencegahan kanker serviks.
Upaya promosi kesehatan disini adalah Gusti Dalina, 2010. Perbedaan Efek Promosi
menyampaikan atau memperkenalkan pesan- ASI Ekslusif Memakai Metode Konseling dan
pesan kesehatan tentang pencegahan kanker Penyuluhan Terhadap Peningkatan Pengetahuan
serviks di harapkan ibu-ibu menerima pesan dan Sikap Pada Ibu Menyusui di Kecamatan
kesehatan tersebut yang akhirnya dapat Nanggalo Padang. Journal of public health
diterapkan dalam kehidupanya dan berprilaku UNAND PADANG
hidup sehat. Promosi kesehatan juga
menyangkut aspek prilaku, memotivasi, Hastono. 2001. Analisis Data. Depok : Fakultas
mendorong dan membangkitkan kesadaran akan kesehatan masyarakat universitas
potensi yang dimiliki agar masyarakat mampu Indonesia.
memelihara dan meningkatkan kesehatannya.\
Kemenkes RI, 2014 Rikset kesehatan dasar
KESIMPULAN DAN SARAN 2013. Jakarta
Terjadi peningkatan pengetahuan responden
setelah dilakukan promosi kesehatan memakai Hartono, Bambang. 2010. Promosi Kesehatan
metode konseling tentang pencegahan kanker di Puskesmas dan Rumah Sakit. Jakarta
serviks pada ibu pasangan usia subur di : Rineka Cipta
kelurahan Balai Gadang wilayah kerja
puskesmas Air Dingin. Kemenkes. 2011. Kasus kanker servik. Jakarta :
Diharapkan Hasil penelitian ini dapat menjadi Kemenkes RI
informasi, penyuluhan dan sebagai motivasi
bagi pihak puskesmas untuk merancang Lindayati. 2011. Hubungan Tingkat
kegiatan dalam menyusun strategi untuk Pengetahuan Dan Sikap Wanita Pasangan Usia
meningkatkan program pencegahan kanker Subur Dengan Tindakan Pencegahan Penyakit
serviks diwilayah kerja puskesmas Air Dingin Kanker Servik Di Kelurahan Air Tawar Barat
Padang. Dinas Kesehaatan Kota Padang Wilayah Kerja Puskesmas Air Tawar
khususnya seksi KIA (Kesehatan Ibu dan Anak) Kecamatanpadang Utara. TESIS-F.Kep
lebih meningkatkan lagi kerjasama dengan UNAND.
puskesmas Air Dingin dalam mempromosikan
pencegahan kanker serviks. Mubarak, Wahit Iqbal. 2011. Promosi
Kesehatan Untuk Kebidanan. Jakarta :
Salemba Medika

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 34


Notoatmodjo, soekidjo. 2012. Metodologi Saraswati. 2011. pengaruh promosi kesehatan
Penelitian Kesehatan. Jakarta : Rineka terhadap pengetahuan tentang kanker serviks
Cipta dan partisipasi wanita dalam pencegahan
kanker serviks tahun 2011. TESIS-F.Kep
Notoatmodjo, soekidjo. 2012. Promosi UNAND.
Kesehatan dan Prilaku Kesehatan.
Jakarta : Rineka Cipta Setiadi, 2007. Konsep dan Penulisan Riset
Prayitno dan Amti.2013.Dasar-Dasar Keperawatan, Yogyakarta: Graha Ilmu
Bimbingan dan Konseling.Jakarta :
Rineka Cipta Tilong, Adi D. 2012. Bebas Dari Ancaman
Kanker Serviks. Jakarta : Salemba
Rahayu, Dedeh Sri. 2015. Asuhan Ibu Dengan Medika
Kanker Serviks. Jakarta : Salemba
Medika

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 35


GAMBARAN SIKAP DAN TINDAKAN MASYARAKAT TENTANG ISPA
PADA ANAK USIA 1-5 TAHUN DI KELURAHAN GURUN LAWEH
KECAMATAN NANGGALO PADANG

DediAdha, Rizka Ausrianti, Beni Gunawan


Prodi D III Keperawatan STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang

ABSTRACT

West Sumatra was hit especially the town padang disaster that smog from burning forests and land
is an annual event that can cause environmental pollution, DIMA pollution is one risk that can
cause various health problems. Disaster in Sumatera smog causing the number of people
developing the disease in acute respiratory infections (ARI) the number of people developing the
disease increases with increasing smog that hit many points in sumateras. Kids are the ones group
to various diseases, especially infectious diseases. According to the findings of the World Health
Organization (WHO) estimated10 million children die every year due to diarrhea, AIDS, malaria
and ARI (MoH RI, 2012). to prevent that it is necessary and appropriate action attitude in dealing
with the problem. This research is descriptive method of research conducted with the main
objective to make a picture or describes about a situation that is objective, This research has been
conducted in the village gurun laweh nanggalo districts 2015 dated December 2-8, samples of this
research are families with young children 1-5 years with technique sampling is multi-stage
sampling. Based on the research that has been conducted by researchers from 67 respondents in
the village Gurun Laweh Nanggalo districts that is 92.5% positive attitude and action that is 86.6%
of respondents have a good action against handling ARIin children aged 1-5 years. It can be
asserted need handling, attitude and appropriate action in the face of ARI, the presence of this
research are expected to be input how the attitudes and actions of village community Gurun Laweh
Nanggalo districts.

Keywords: attitude, action.,ARI,

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 36


PENDAHULUAN Keseluruhan Pulau Sumatera termasuk
Di Sumatra Barat khususnya Sumatra Barat saat ini sedang di landa
KotaPadang sedang dilanda bencana yaitu bencana yaitu kabut asap yang disebabkan
kabut asap akibat pembakaran hutan dan oleh pembakaran hutan /lahan dan hal
lahan dan sudah menjadi agenda tahunan tersebut sudah menjadi agenda tahunan yang
yang dapat menyebabkan pencemaran tidak bias dihindari. Oleh karena itu banyak
lingkungan, dimana pencemaran lingkungan masalah kesehatan yang terjadi karena polusi
merupakan salah satu resiko yang dapat udara karena kabut asap pembakaran hutan/
menyebabkan berbagai masalah kesehatan. lahan, Salah satu masalah kesehatan yang
Bencana kabut asap di wilayah Pulau sering terjadi adalah penyakit Infeksi saluran
Sumatera menyebabkan sejumlah masyarakat Pernafasan Akut ( ISPA ) . Penyakit ISPA
terserang penyakit Infeksi Saluran Pernafasan merupakan suatu masalah kesehatan utama di
Akut (ISPA). Jumlah masyarakat yang Indonesia karena masih tingginya angka
terserang penyakit ini semakin meningkat kejadian ISPA terutama pada Anak-Anak dan
seiring parahnya kabut asap yang melanda balita. ISPA mengakibatkan sekitar 20%-
berbagai titik di Pulau Sumatera. (Kemenkes 30% kematian anak balita. ISPA merupakan
RI, 2012) salah satu penyebab kunjungan pasien pada
Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA) sarana kesehatan.Hal ini perlu penanganan ,
adalah Radang akut saluran pernafasan atas sikap dan tindakan yang tepat untuk
maupun bawah yang di sebabkan oleh infeksi mencegah terjadinya komplikasi atau bisa
jasat renik atau bakteri, virus tanpa atau di menyebabkan kematian pada penderitanya.
sertai radang parenkim paru (Nelson,2000).
Terjadinya ISPA dapat di pengaruhi oleh tiga METODE PENELITIAN
hal yaitu adanya kuman, keadaan daya tahan Metode penulisan deskriptif yaitu
tubuh dan keadaan lingkungan. Selain itu metode penelitian yang dilakukan dengan
37 ias 37 l resiko yang secara umum dapat tujuan utama untuk membuat gambaran atau
menyebabkan ISPA adalah keadaan 37ias37l deskriptif tentang suatu keadaan secara
ekonomi menurun, gizi buruk, pencemaran objektif. Penelitian ini telah dilaksanakan di
udara dan adap rokok. (Nelson,2000) Kelurahan Gurun Laweh Kecamatan
Anak-anak merupakan kelompok Nanggalo pada tanggal 2 s.d 8 Desember
masyarakat yang rentan untuk terserang 2015. Populasi pada penelitian ini adalah
berbagai penyakit khususnya penyakit Seluruh jumlah kepala keluarga yang
infeksi. Menurut temuan organisasi kesehatan mempunyai anak berusia 1-5 tahun di
dunia (WHO) diperkirakan 10 juta anak Kelurahan Gurun Laweh Kecamatan
meninggal tiap tahun. Yang disebabkan Nanggalo Padang yaitu 200 Kepala Keluarga.
karena diare, HIV/AIDS, Malaria dan ISPA Teknik pengambilan yaitu dengan multi
(Kemenkes RI, 2012). stage sampling. Jadi besaran sampel yang di
Penyakit ISPA merupakan suatu ambil pada penelitian ini adalah 67 KK.
masalah kesehatan utama di Indonesia karena
masih tingginya angka kejadian ISPA HASIL PENELITIAN
terutama pada Anak-Anak dan balita. ISPA Penelitian ini di lakukan mulai dari
mengakibatkan sekitar 20%-30% kematian tanggal 2 s/d 8 Desember di Kelurahan
anak balita. ISPA merupakan salah satu Gurun Laweh, Kecamatan Nanggalo Padang.
penyebab kunjungan pasien pada sarana Responden penelitian ini adalah kepala
kesehatan. Sebanyak 40%-60% kunjungan keluarga yang mempunyai anak 1-5 tahun
berobat di Puskesmas dan 15%-30% yaitu berjumlah 67 KK. Data umum
kunjungan berobat dirawat jalan dan rawat merupakan gambaran responden yang berada
inap (Rosmania,2010). di Kelurahan Gurun Laweh yang berjumlah

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 37


67 responden yang akan dikelompokan dalam beberapa kriteria :
1. Golongan Umur
Tabel 1. Distribusi Frekuensi Responden berdasarkan Golongan Umur di Kelurahan Gurun
Laweh Kecamatan Nanggalo Padang.

No Golongan Umur F %
1. 20-29 tahun 5 7,5
2. 30-39 tahun 47 70,1
3. 40-49 tahun 13 19,4
4. 50-59 tahun 2 3
TOTAL 67 100

Dari tabel 1 didapatkan data bahwa tahun yaitu 13 Orang (19,4 %), 20 29 tahun
mayoritas responden berusia antara 30 39 yaitu 5 orang (7,5 %) dan 50 59 tahun yaitu
tahun yaitu 47 orang (70,1 % ), usia 40 49 2 orang (3 %).

2. Pendidikan
Tabel 2. Distribusi Frekuensi Responden berdasarkan Pendidikan di Kelurahan Gurun Laweh
Kecamatan Nanggalo Padang.

No Pendidikan F %
1. S2 1 1,5
2. S1 2 3,0
3. Diploma 1 1,5
4. SMA 53 79,1
5. SMP 9 13,4
6. SD 1 1,5
Total 67 100

Dari tabel 2 didapatkan data bahwa yaitu 9 orang (13,4 %), S 1 yaitu 2 orang (3
mayoritas responden tingkat pendidikanya %), S 2 yaitu 1 orang (1,5 %) dan SD yaitu 1
yaitu SMA yaitu 53 orang (79,1 %), SMP orang (1,5 %).

3. Pekerjaan
Tabel 3. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Pekerjaan di Kelurahan Gurun Laweh
Kecamatan Nanggalo Padang.

No Pekerjaan F %
1. PNS/BUMN 4 6,0
2. Swasta 44 65,7
3. Buruh 19 28,3
Total 67 100
wiraswasta yaitu 44 orang (65,7 %), buruh
Dari tabel 3 diddapatkan data bahwa yaitu 19 orang (28,3%) dan PNS/BUMN
mayoritas responden bekerja sebagai yaitu
6 orang (6 %).

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 38


4. Usia Anak
Tabel 4. Distribusi Frekuensi anak responden berdasarkan Umur di Kelurahan Gurun Laweh
Kecamatan Nanggalo Padang.

No Usia BALITA f %
1. 1-3 36 53,7
2. 4-5 31 46,3
Total 67 100

Dari tabel 4 didapatkan data bahwa 3 tahun yaitu 36 orang (53,7%), dan usia 4
mayoritas anak responden berusia antara 1 5 tahun yaitu 31 orang (46,3%).

5. Jenis Kelamin anak


Tabel 5. Distribusi frekuensi anak responden berdasarkan Jenis Kelamin anak di Kelurahan
Gurun Laweh Kecamatan Nanggalo Padang.

No Jenis Kelamin f %
1. Laki-laki 36 53,7
2. Perempuan 31 46,3
Total 67 100

Dari tabel 5 didapatkan data bahwa laki-laki yaitu 36 orang (53,7%) dan
mayoritas anak responden berjenis kelamin perempuan yaitu 3i orang (46,3%).

6. Sikap responden terhadap ISPA pada Anak 1-5 tahun di Kelurahan Gurun Laweh
Kecamatan Nanggalo Padang.

Tabel 6 Distribusi frekuensi sikap responden akan menjaga kesehatan anak supaya terhindar
dari ISPA

No Kriteria F %
1. Sangat Setuju 42 62,7
2. Setuju 20 29,8
3. Netral 5 7,5
4. Tidak Setuju 0 0
5. Sangat Tidak Setuju 0 0
Total 67 100

Dari tabel 6 didapatkan data bahwa yaitu 42 orang (62,7 %), Setuju yaitu 20
mayoritas responden menjawab sangat setuju orang (29,8 %), Netral yaitu 5 orang (7,5 %).

Tabel 7. Distribusi frekuensi sikap responden akan menggunakan masker pada anak apabila
ada pencemaran udara seperti kabut asap
No Kriteria F %
1. Sangat Setuju 40 59,7
2. Setuju 21 31,3
3. Netral 6 9,0
4. Tidak Setuju 0 0
5. Sangat Tidak Setuju 0 0
Total 67 100

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 39


Dari tabel 7 didapatkan data bahwa yaitu 40 orang (59,7%), Setuju yaitu 21 orang
mayoritas responden menjawab sangat setuju (31,3%), Netral yaitu 6 orang (9,0%).

Tabel 8. Distribusi frekuensi sikap responden akan menghindari anak saya dari asap
rokok/orang yang sedang merokok
No Kriteria F %
1. Sangat Setuju 41 61,2
2. Setuju 21 31,3
3. Netral 5 7,5
4. Tidak Setuju 0 0
5. Sangat Tidak Setuju 0 0
Total 67 100

Dari tabel 8 didapatkan data bahwa yaitu 41 orang (61,2%), Setuju yaitu 21 orang
mayoritas responden menjawab sangat setuju (31,3%), Netral yaitu 5 orang (7,5%).

Tabel 9. Distribusi frekuensi sikap responden akan menghindari anak dari orang penderita ISPA

No Kriteria F %
1. Sangat Setuju 41 61,2
2. Setuju 21 31,3
3. Netral 4 6,0
4. Tidak Setuju 1 1,5
5. Sangat Tidak Setuju 0 0
Total 67 100

Dari tabel 9 didapatkan data bahwa (31,3%), Netral yaitu 4 orang (6,0%) dan
mayoritas responden menjawab sangat setuju tidak setuju yaitu 1 orang ( 1,5 %).
yaitu 41 orang (61,2%), Setuju yaitu 21 orang

Tabel 10 Distribusi frekuensi sikap responden akan berusaha menghindari anak dari tempat
yang banyak kendaraan

No Kriteria F %
1. Sangat Setuju 40 59,7
2. Setuju 21 31,3
3. Netral 6 9,0
4. Tidak Setuju 0 0
5. Sangat Tidak Setuju 0 0
Total 67 100

Dari tabel didapatkan data bahwa yaitu 40 orang (59,7%), Setuju yaitu 21 orang
mayoritas responden menjawab sangat setuju (31,3%), Netral yaitu 6 orang (9,0%).

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 40


Tabel 11 Distribusi frekuensi sikap responden akan melakukan gotong royong seminggu
sekali.

No Kriteria F %
1. Sangat Setuju 42 62,7
2. Setuju 20 29,8
3. Netral 5 7,5
4. Tidak Setuju 0 0
5. Sangat Tidak Setuju 0 0
Total 67 100

Dari tabel 11 didapatkan data bahwa yaitu 42 orang (62,7%), Setuju yaitu 20 orang
mayoritas responden menjawab sangat setuju (29,8%), Netral yaitu 5 orang (7,5%).

Tabel 12. Distribusi frekuensi sikap responden akan menjaga kebersihan anak supaya
terhindar dari penyakit

No Kriteria F %
1. Sangat Setuju 41 61,2
2. Setuju 20 29,8
3. Netral 5 7,5
4. Tidak Setuju 1 1,5
5. Sangat Tidak Setuju 0 0
Total 67 100

Dari tabel 12 didapatkan data bahwa (29,8%), Netral yaitu 5 orang (7,5%) dan
mayoritas responden menjawab sangat setuju tidak setuju yaitu 1 orang (1,5%).
yaitu 41 orang (61,2%), Setuju yaitu 20 orang

Tabel 13. Distribusi frekuensi sikap responden akan berusaha menghindari anak dari
makanan yang dapat dapat menyebabkan ISPA.

No Kriteria F %
1. Sangat Setuju 29 43,3
2. Setuju 18 26,9
3. Netral 20 29,8
4. Tidak Setuju 0 0
5. Sangat Tidak Setuju 0 0
Total 67 100

Dari tabel 13 didapatkan data bahwa yaitu 29 orang (43,3%), Netral yaitu 20 orang
mayoritas responden menjawab sangat setuju (29,8%) , dan Setuju yaitu 18 orang (26,9%).

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 41


Tabel 14. Distribusi frekuensi sikap responden akan menghindari anak dari obat nyamuk
bakar apabila terkena ISPA.

No Kriteria F %
1. Sangat Setuju 23 34,4
2. Setuju 25 37,3
3. Netral 17 25,3
4. Tidak Setuju 2 3,0
5. Sangat Tidak Setuju 0 0
TOTAL 67 100
Dari tabel 14 didapatkan data bahwa orang (34,4 %), Netral yaitu 17 orang
mayoritas responden menjawab setuju yaitu (25,3%) , dan tidak Setuju yaitu 2 orang
25 orang (37,3%), sangat setuju yaitu 23 (3.0%).

Tabel 15. Distribusi frekuensi sikap responden akan membawa anak ke pelayanan
kesehatan terdekat bila terkena ISPA.

No Kriteria F %
1. Sangat Setuju 35 52,3
2. Setuju 24 35,8
3. Netral 8 11,9
4. Tidak Setuju 0 0
5. Sangat Tidak Setuju 0 0
Total 67 100

Dari tabel 15 didapatkan data bahwa yaitu 35 orang (52,3%), setuju yaitu 24
mayoritas responden menjawab sangat setuju orang (35,8%), Netral yaitu 8 orang (11,9%) .

Tabel 16. Distribusi frekuensi sikap responden terhadap ISPA pada BALITA 1-5 tahun di
Kelurahan Gurun Laweh Kecamatan Nanggalo Padang.

No Kriteria F %
1. Positif 62 92,5
2. Negatif 5 7,5
Total 67 100

Dari tabel 16 didapatkan data bahwa orang (92,5%) dan responden bersikap
mayoritas responden bersikap positif yaitu 62 negatif yaitu 5 orang (7,5 %).

7. Tindakan responden terhadap ISPA pada BALITA 1-5 tahun di Kelurahan Gurun Laweh
Kecamatan Nanggalo Padang.

Tabel 17. Distribusi frekuensi Tindakan responden terhadap ISPA padaAnak 1-5 tahun di
Kelurahan Gurun Laweh Kecamatan Nanggalo Padang

No Kriteria F %
1. Baik 58 86,6
2. Kurang Baik 9 13,4
Total 67 100

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 42


Dari tabel .17 didapatkan data bahwa ke pelayanan kesehatan. Hal ini bisa
mayoritas responden bertindak baik yaitu 58 disebabkan oleh kesibukannya dalam
orang (86,6%) dan responden bersikap pekerjaan, sehingga tidak ada waktu untuk
negatif yaitu 9 orang (13,4%). memberikan perawatan dan pencarian
pengobatan pada balita yang ISPA.
PEMBAHASAN Berdasarkan usia anak responden di
Responden penelitian merupakan kepala Kelurahan Gurun Laweh Kecamatan
keluarga yang mempunyai anak Usia 1 5 Nanggalo Padang mayoritas berkisar di usia
tahun, berdasarkan pengkategorian umur 1 3 tahun yaitu 53,7 %. Anak usia di bawah
responden penelitian sebanyak 70,1 % berada 5 tahun merupakan kelompok umur yang
pada rentang umur 30-39 tahun. rentan dan berisiko tinggi terhadap masalah
Pada tahapan usia 30-39 tahun ISPA (Cabaraban, 1998).
merupakan usia dimana kemampuan kognitif Menurut Wong, et al (2008), bayi dan
individu berada pada tahap yang maksimal anak-anak yang berusia 6 bulan sampai 3
dimana individu mudah mempelajari, tahun lebih mudah terkena infeksi pernapasan
melakukan penalaran logis, berpikir kreatif, akut dibandingkan anak-anak yang lebih
dan belum terjadi penurunan ingatan (Potter besar. Semakin muda usia balita, maka
& Perry, 2005). semakin mudah terserang ISPA dikarenakan
Berdasarkan analisa dari peneliti bahwa imunitas yang belum sempurna dan saluran
pada usia tersebut dapat mempunyai sikap pernapasan yang sempit (Sumargono, 1989).
dan tindakan yang baik terhadap anak jika Oleh karena itu, usia mempengaruhi
mengalami suatu penyakit dan tidak jatuh ke mekanisme pertahanantubuh seseorang
masalah yang lebih berat. terhadap penyakit infeksi pernapasan.
Berdasarkan tingkat pendidikan Berdasarkan Jenis kelamin anak
responden di Kelurahan Gurun Laweh responden di Kelurahan Gurun Laweh
Kecamatan Nanggalo adang mayoritas SMA Kecamatan Nanggalo Padang mayoritas
yaitu 79,1 %.SMA dapat digolongkan berjenis kelamin laki laki yaitu 53,7 %.
sebagai tingkat pendidikan yang cukup tinggi A. Sikap responden terhadap ISPA pada
karena telah menyelesaikan pendidikan diatas BALITA 1-5 tahun di Kelurahan
9 tahun. Hasil penelitian ini sejalan dengan Gurun Laweh Kecamatan Nanggalo
Hidayati (2011) mendapatkan bahwa ada Padang.
hubungan yang bermakna antara Tingkat Berdasarkan hasil dari penelitian yang
pendidikan Orang tua dengan kejadian telah dilakukan oleh peneliti dari 67
pneumonia pada balita. Hasil penelitian responden di Kelurahan Gurun
Martha (2010) juga menunjukkan bahwa LawehKecamatanNanggaloyaitu 62 orang
semakin tinggi tingkat pendidikan keluarga, atau 92,5% bersikap positif terhadap ISPA
maka akan semakin besar kemungkinan pada anak Usia 1 5 tahun. dengan
menggunakan pelayanan kesehatan. Dalam keterangan sebagai berikut : 62,7 %
hal ini tingkat pendidikan mempengaruhi responden sangat setuju akan menjaga
keluarga dalam memberikan penanganan kesehatan anak supaya terhindar dari ISPA,
tanggap pada balita dengan segera membawa 59,7 % responden sangat setuju akan
balita ke pelayanan kesehatan.Sehingga menggunakan masker pada anak apabila ada
kejadian ISPA dapat ditangani dengan cepat. pencemaran udara seperti kabut asap, 61,2 %
Berdasarkan golongan pekerjaan responden sangat setuju akan menghindari
responden di Kelurahan Gurun Laweh anak dari asap rokok, 61,2 % responden
Kecamatan Nanggalo Padang Mayoritas sangat setuju akan menghindari anak dari
Wiraswasta yaitu 65,7 %. Martha (2010) penderita ISPA, 59,7 % responden sangat
dalam penelitiannya menyatakan bahwa setuju untuk berusaha menghindari anak dari
orang tua yang bekerja tidak mempunyai tempat banyak kendaraan, 62,7 % responden
waktu untuk membawa balitanya yang sakit sangat setuju akan melakukan gotong royong

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 43


seminggu sekali, 61,2 % responden sangat staphylacocus auereus dapat menimbulkan
setuju akan menjaga kebersihan anak supaya infeksi sekunder pada jaringan saluran
terhindar dari penyakit, 43,3 % responden pernapasan atas (Nelson,2000).
sangat setuju akan berusaha menghindari Pencegahan ISPA sangat erat kaitannya
anak dari makanan penyebab ISPA, 37,3 % dengan sistem kekebalan tubuh yang dimiliki
responden akan menghindari anak dari obat oleh seseorang. Seseorang dengan sistem
nyamuk bakar, 52,3 % responden sangat kekebalan tubuh yang lemah akan sangat
setuju akan membawa anak ke pelayanan rentan terhadap serangan sehingga
kesehatan terdekat bila terkena ISPA. pengobatan ISPA biasanya di fokuskan
Meskipun mayoritas masyarakat menjawab kepada mereka yang memiliki sistem
positif Sikap adalah kecenderungan untuk kekebalan tubuh yang rendah. ISPA sangat
bertindak (praktik). Sikap belum tentu rentan kepada anak-anak, itulah mengapa
terwujud dalam tindakan, karena untuk kasus ISPA sebagai penyakit dengan
terwujudnya tindakan perlu faktor lain, yaitu prevalensi sangat tinggi di dunia juga
antara lain adanya fasilitas atau sarana atau menunjukkan angka kematian anak yang
prasarana (Taufik, 2007). sangat tinggi dibandingkan penyakit lainnya.
Sikap terhadap suatu perilaku Pencegahan ISPA yang dilakukan
dipengaruhi oleh keyakinan bahwa perilaku adalah upaya yang dimaksudkan agar
tersebut akan membawa hasil yang seseorang terutama anak-anak dapat terhindar
diinginkan atau tidak diinginkan. Keyakinan baik itu infeksinya, maupun melawan dengan
mengenai perilaku apa yang bersifat normatif sistem kekebalan tubuh, karena vektor
atau yang diharapkan oleh orang lain dan penyakit ISPA telah sangat meluas di dunia,
motivasi untuk bertidak sesuai dengan sehingga perlu kewaspadaan diri untuk
harapan normatif tersebut membentuk norma menghadapi serangan infeksi, bukan hanya
subjektif dalam diri individu (Saifuddin, dalam hal pengobatan ISPA.
1995). Sebagaimana yang telah dijelaskan
Menurut Taufik (2007) sikap adalah diatas , berdasarkan analisa dari peneliti hal-
suatu kumpulan gejala dalam merespon hal yang dapat kita lakukan untuk melindungi
stimulus atau objek sehingga sikap itu diri dalam rangka pencegahan ISPA adalah
melibatkan pikiran, perasaan dan perhatian dengan mempertahankan sistem kekebalan
danSikap adalah kecenderungan untuk tubuh. Hal ini menjadi sangat sulit bagi anak-
bertindak (praktik). Sikap belum tentu anak karena perlu pengawasan yang baik
terwujud dalam tindakan, karena untuk serta memberikan kesadaran kepada mereka.
terwujudnya tindakan perlu faktor lain, yaitu Keadaan gizi dan keadaan lingkungan
antara lain adanya fasilitas atau sarana atau merupakan hal yang penting bagi pencegahan
prasarana. penyakit ISPA. Beberapa hal yang perlu
ISPA ini di sebabkan oleh lebih dari dilakukan untuk mencegah ISPA antara lain
200 agen virus yang berbeda secara serologis. dengan memberikan gizi yang cukup kepada
Agen utamanya adalah rinho virus yang anak atau dapat juga dengan melakukan
menyebabkan sepertiga dari semua kasus. imunisasi untuk menjaga kekebalan tubuh.
Krono virus menyebabkan sekitar 10% masa Selain itu, perilaku hidup bersih dan sehat
infektifitas berakhir dari beberapa jam merupakan modal utama bagi pencegahan
sebelumnya muncul gejala sampai 1-2 hari ISPA, sebaliknya perilaku yang tidak
sesudah penyakit nampak. Streptokokus grup mencerminkan hidup sehat akan
A adalah yang menyebabkan ISPA. menimbulkan berbagai penyakit.
Corynebacterium diphteriae, myco plasma
pneumoniae.nisseriae menengitidis dan N
ghorrhoea juga merupakan agen infeksi
primer.Himophilus influenza streptokokus
pneunoniae maraxellcatarrhalis dan

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 44


B. Tindakan responden terhadap ISPA penduduknya merupakan faktor resiko
pada anak usia 1-5 tahun di terjadinya penyakit ISPA. Orang yang
Kelurahan Gurun Laweh Kecamatan berkerja di perusahan yang menggunakan
Nanggalo Padang. bahan-bahan kimiawi tertentu mempunyai
Berdasarkan hasil penelitian yang telah resiko untuk penyakit-penyakit yang
dilakukan oleh peneliti bahwa tindakan disebabkan oleh bahan-bahan kimiawi
responden terhadap ISPA pada anak usia 1-5 tersebut.
tahun yaitu dari 67 responden 58 orang Beberapa upaya agar masyarakat
responden atau 86,6% dikategorikan baik berperilaku baik atau mengadopsi perilaku
karena masyarakat mengatakan sebelumnya kesehatan yang baik dengan cara persuasi,
pernah diadakan penyuluhan di puskesmas bujukan, himbauan, ajakan, memberikan
dan informasiinformasi kesehatan pada informasi, atau memberikan kesadaran
anak. melalui kegiatan yang disebut pendidikan
Hal ini juga diperkuat oleh penelitian atau promosi kesehatan. Banyak kegiatan
Riza dan Shobur (2010) tentang tindakan ibu yang dapat dilakukan misalnya pendidikan
terhadap kejadian pneumonia yang kesehatan kepada berbagai komponen
mendapatkan lebih banyak keluarga dengan masyarakat, terutama pada ibu dengan anak
kategori baik. Dapat disimpulkan bahwa balita tentang besarnya masalah ISPA dan
beberapa penelitian juga mendapatkan pengaruhnya terhadap kematian anak,
sebagian besar keluarga yang sudah memiliki perilaku preventif sederhana misalnya
perilaku yang baik terhadap ISPA. kebiasaan mencuci tangan dan hidup bersih,
Dari segi biologis, perilaku adalah suatu perbaikan gizi dengan pola makanan sehat,
kegiatan atau aktivitas organisme (makhluk penurunan faktor risikolain seperti mencegah
hidup) yang bersangkutan (Notoatmodjo, beratbadan lahir rendah, menerapkan ASI
2005). Walaupun tindakan kepala keluarga eksklusif, mencegah polusi udara dalam
mayoritas baik belum tentu dapat mencegah ruang yang berasal dari bahan bakar rumah
terjadinya ISPA pada anak karena faktor tangga dan perokok pasif di lingkungan
lingkungan sangat mempengaruhi terjadinya rumah (Said, 2010).
penyakit ISPA seperti kabut asap,
pencemaran udara lainya dan yang PENUTUP
mempunyai faktor resiko. Berdasarkan golongan umur responden
Faktor resiko ialah suatu kondisi yang diKelurahan Gurun Laweh Kecamatan
memungkinkan adanya mekanisme hubungan Nanggalo Padang mayoritas berkisar di usia
antara agen penyakit dengan induk 30 39 tahun yaitu 70,1 %. Berdasarkan
semang(host) dan penjamu yaitu manusia, tingkat pendidikan responden di Kelurahan
sehingga terjadi efek (sakit). Contoh virus Gurun Laweh Kecamatan Nanggalo Padang
merupakan agen dari penyakit influenza. mayoritas SMA yaitu 79,1 %.Berdasarkan
Sedangkan kondisi lingkungan jelek, golongan pekerjaan responden di Kelurahan
ventilasi yang lembab, rumah kurang Gurun Laweh Kecamatan Nanggalo Padang
ventilasinya, merupakan faktor resiko Mayoritas Wiraswasta yaitu 65,7
terjadinya mecro bacterium tersebut dengan %.Berdasarkan usia anak responden di
orang, sehingga terjadi efek (sakit). Kelurahan Gurun Laweh Kecamatan anggalo
Menurut pendapat Notoadmodjo, 2005 Padang mayoritas berkisar di usia 1 3
faktor resiko yang berasal dari lingkungan tahun yaitu 53,7 %.Berdasarkan Jenis
yang memudahkan seseorang terjangkit kelamin anak responden di Kelurahan Gurun
penyakit suatu penyakit tertentu. Berdasarkan Laweh Kecamatan Nanggalo Padang
jenisnya faktor ekstrinsik dapat berupa mayoritas berjenis kelamin laki laki yaitu
keadaan fisik kimiawi, biologik, psikologik, 53,7 %.Sikap responden terhadap ISPA pada
maupun sosial budaya dan perilaku misalnya anak usia 1-5 tahun di Kelurahan Gurun
: keadaan perkampungan yang padat Laweh Kecamatan Nanggalo Padang

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 45


dikategorikan positif dengan keterangan Martha, E. (2010). Hubungan karakteristik
sebagai berikut : 62,7 % responden sangat sosial, pengetahuan, sikap, dan kepercayaan
setuju akan menjaga kesehatan anak supaya ibu dengan perilaku penggunaan pelayanan
terhindar dari ISPA, 59,7 % responden sangat kesehatan bagi balitasakit ISPA (Studi di
setuju akan menggunakan masker pada anak Kabupaten Indramayu). Tesis Program Pasca
apabila ada pencemaran udara seperti kabut Sarjana Fakultas Kesehatan Masyarakat
asap, 61,2 % responden sangat setuju akan Universitas Indonesia.
menghindari anak dari asap rokok, 61,2 %
responden sangat setuju akan menghindari Potter, P.A. dan Perry, A.G. (2005).
anak dari penderita ISPA, 59,7 % responden Fundamental keperawatan: Konsep, proses,
sangat setuju untuk berusaha menghindari dan praktik Vol.1/Ed.4. Jakarta: Penerbit
anak dari tempat banyak kendaraan, 62,7 % Buku Kedokteran EGC.
responden sangat setuju akan melakukan
gotong royong seminggu sekali, 61,2 % Riza, M. dan Shobur, S.,2008Hubungan
responden sangat setuju akan menjaga pengetahuan, sikap, dan tindakan ibu dengan
kebersihan anak supaya terhindar dari kejadian pneumonia pada balita di IRNA
penyakit, 43,3 % responden sangat setuju anak RSMH Palembang.
akan berusaha menghindari anak dari Jurnal Pembangunan Manusia 8(2).
makanan penyebab ISPA, 37,3 % responden
akan menghindari anak dari obat nyamuk Smelttzer & Bare.2002 Keprawatan Medikal
bakar, 52,3 % responden sangat setuju akan Bedah .Vol 1. Jakarta.EGC
membawa anak ke pelayanan kesehatan Taufik, 2007.Prinsip-prinsip Promosi
terdekat bila terkena ISPA. Tindakan Kesehatan dalam Bidang Keperawatam
responden masyarakat terhadap ISPA pada untuk Perawat dan Mahasiswa Keperawatan,
anak usia 1-5 tahun di Kelurahan Gurun Jakarta : Info Medika.
Laweh Kecamatan Nanggalo Padang di Wong, et al. (2008). Keperawatan pediatrik.
kategorikan baik yaitu 86,6 %. Vol.2. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran
EGC.
DAFTAR PUSTAKA
Cabaraban, M.C. (1998). Home management Rosmania, 2010 .ISPA dan
of acute respiratory infections: A challenge penanggulangannya. www. Google. Com 2
to the family and the community. The Oktober 2015.
International Journal of Sociology and Social
Policy,18, 102-126. Dinas kesehatan Kota Padang, 2015.Profil
Kesehatan Kota Padang
Notoatmodjo, Soekidjo. 2007.Promosi 2015.Padang.Dinkes Padang
Kesehatan dan Ilmu Perilaku, Jakarta :
Renika Cipta. Kemenkes RI. 2012 . ISPA, http. www.
Google. Com 2 Oktober 2015
Notoatmodjo, soekidjo. 2005.Metodologi
Penelitian Kesehatan, Jakarta : Renika Cipta.

Nelson, 2000. Ilmu Kesehatan Anak, Jakarta :


EGC.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 46


PENGARUH FAKTOR RISIKO TERHADAP KEJADIAN RETENSIO PLASENTA
DI RSUP. DR.M.DJAMIL PADANG TAHUN 2015

Desi Wildayani
Prodi D III Kebidanan STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang
dhesy88angel@gmail.com

ABSTRACT

Based on the medical survey in 2012, the maternal mortality rate in the province of West Sumatra
is at 212 per 100,000 live births between western Sumatra 2013. The figure is still far from the
desired target. The maternal mortality rate in West Sumatra in 2012 was 16 people slightly up
compared to last year, namely 2011 as many as 10 AKI / 16.590 live births. However, the incidence
of retained placenta at Dr.M.Djamil Padang tends to decrease because the hospital is receiving
emergency obstetric problems which need immediate help, retained placenta can be handled at
another hospital. Where retained placenta can cause primary postpartum hemorrhage which is a
major cause of maternal mortality. This study aims to determine the factors associated with the
incidence of retained placenta in the department. Dr.M.Djamil Padang. In this study, using the
analytical method and case control design, collection of data using secondary data rigister book
delivery in the department. Dr.M.Djamil Padang. The population of as many as 27 cases and 27
controls are not retained placenta so that the total population of 54 people and sample collection
by total population. Data processed served with frequency tabulation and cross tabulation then
analyzed with Chi-Square Test. The result showed the majority of maternal age 20-35 years as
many as 32 people (59.3%) and the majority primiparous parity as many as 38 people (70.4%).
While mothers who have retained placenta. While mothers who experience retained placenta as
many as 27 people (50%). The results of data analysis for the life of the Chi-Square test was
obtained p value = 0.000 (p <0.05) so Ha is received, to parity obtained p value = 0.001 (p <0.05),
the Ha accepted and delivery distance p value = 0.005 (p <0.05), the Ha accepted. Based on these
results it can be concluded that there is a relationship between age, parity and distance delivery
with the incidence of retained placenta. Therefore, health workers, especially midwives should be
able to handle retained placenta quickly and accurately so that the incidence of primary
postpartum hemorrhage and maternal mortality rates are minimized.

Keywords : Age, number of children, space time of labour, retained placenta

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 47


PENDAHULUAN dalam pertolongan persalinan, peningkatan
Berdasarkan Laporan Rutin Program manajeen pelayanan obstetric neonatal
Kesehatan Ibu Dinas Kesehatan Provinsi emergenci dasar (PONED) dan pelayanan
Tahun 2012, penyebab kematian ibu di obstetric neonatal emergensi
Indonesia masih didominasi oleh Perdarahan komprehensif(ponek), ketersediaan dan
(32%) dan Hipertensi dalam Kehamilan keterjangkauan fasilitas kesehatan yang
(25%), diikuti oleh infeksi (5%), partus lama merupakan prioritas dalam pembangunan
(5%), dan abortus (1%). Selain penyebab sektor kesehatan guna pencapaian target
obstetrik, kematian ibu juga disebabkan oleh millenium development Goals (MDGs)
penyebab lain-lain (non obstetrik) sebesar tersebut.
32% (Depkes, 2012). Retensio plasenta adalah belum lepasnya
Perdarahan postpartum adalah plasenta dengan melebihi waktu setengah
perdarahan lebih dari 500-600 ml selama 24 jam setelah bayi lahir. Keadaan dapat diikuti
jam setelah anak lahir disebabkan antonia perdarahan yang banyak, artinya hanya
ueri (50-60%), retensio plasenta (16-17%), sebagian plasenta yang telah lepas sehingga
sisa plasenta (23%), dan robekan jalan lahir memerlukan tindakan plasenta manual
(4-5%). Sedangkan retensio plasenta dengan segera. Bila retensio plasenta tidak
merupakan tertahannya atau tidak lahirnya diikuti perdarahan maka perlu di perhatikan
plasenta dalam waktu 30 menit setelah janin ada kemungkinan terjadi plasenta adhesive,
lahir (Ai Yeyeh, 2010). plasenta akreta, plasenta inkreta, plasenta
Fakta menunjukkan di negara perkreta. (Manuaba, 2010).
berkembang bahwa perdarahan postpartum, Retensio plasenta merupakan
merupakan penyebab utama kematian ibu. komplikasi persalinan yang cukup serius ,
Menurut WHO angka kematian ibu di dunia karena dalam waktu singkat ibu bisa
akibat perdarahan postpartum adalah 25 %, mengalami perdarahan postpartum dan hal
sedangkan menurut departemen kesehatan ini juga dapat meyebabkan ibu jatuh dalam
indonesia kematian ibu akibat perdarahan keadaan syok, anemis, infeksi, bahkan
postpartum di indonesia mencapai angka kematian (Oxorn, 2010).
28%. perdarahan postpartum dapat Ada 2 faktor penyebab terjadinya
disebabkan oleh antonia uetri (90%), laserasi retentio plasenta yaitu faktor risiko dan faktor
jalan lahir (7%), atau retensio plasenta dan predisposisi. Dari faktor risiko terjadinya
kelainan sistem koagulasi (sekitar 3%) retensio plasenta yaitu kelainan dari uterus
(Rahyani, N.K. 2013). sendiri, Kelainan dari plasenta, Kesalahan
Berdasarkan survei kedokteran tahun manajemen aktif kala tiga persalinan, faktor
2012. Angka kemaian ibu di provinsi umur, faktor paritas, jarak persalinan dan
Sumatera Barat adalah sebesar 212 per graviditas (Lia, Yulianti 2010). Sedangkan
100.000 kelahiran hidup (antar Sumatera pada faktor predisposisi yaitu kelainan
Barat 2013). Angka tersebut masih jauh dari implantasi dan pembentukan plasenta, taruma
target yang diinginkan. Angka kematian ibu saat kehamilan dan persalinan, volume darah
disumatera barat tahun 2012 ini 16 orang ibu yang minimal dan gangguan koagulasi.
sedikit naik di bandingkan dengan tahun lalu, Bahaya pada ibu hamil yang berumur 35
yakni AKI 2011 sebanyak 10/16.590 tahun lebih adalah perdarahan setelah bayi
kelahiran hidup. lahir yait salah satunya dikarenakan retensio
Salah satu penyebab kematian ibu pada plasenta (Rochyati, 2011). Paritas satu atau
sebagian besar kasus perdarahan dalam masa paritas tinggi (lebih dari tiga) mempunyai
nifas yag terjadi adalah karena retensio angka kejadian perdarahan pasca persalinan
plasenta, sehingga perlu dilakukan upaya lebih tnggi salah satunya adalah retensio
penanganan yang baik dan benar yang dapat plasenta (Rochjati, 2011). Terlalu sering
di wujudkan dengan upaya peningkatan bersalin (jarak antara kelahiran < 2 tahun)
keterampilan tenaga kesehtan khususnya akan menyebabkan uetrus menjadi leah

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 48


sehingga kontraksi uterus kurang baik dan Tabulating. Kemudian data dianalisis secara
risiko terjadinya retensio plasenta univariat menggunakan tabel distribusi
meningkat, sedangkan pada jarak dari 10 frekuensi untuk masing-masing variabel,
tahun, dalam keadaan ini se olah-olah analisis bivariat menggunakan uji Chi Square
mengahadapi persalinan yang pertama lagi, untuk melihat hubungan antara variabel
menyebabkan otot-otot plos uterus menjadi independen dan dependen, serta analisis
kaku dan kontraksi uterus jadi kurang baik multivariate dengan menggunakan uji
sehingga mudah terjadiretensio plasenta. Regresi Logistik untuk melihat variabel
Berdasarkan dari data medical record independen yang paling berpengaruh
RSUP.Dr. M. Djamil Padang didapatkan terhadap kejadian retensio plasenta.
pasien yang mengalami perdarahan yang
disebabkan oleh retensio plasenta pada tahun HASIL PENELITIAN DAN
2014 sebanyak 37 orang dan menurun pada PEMBAHASAN
tahun 2015 sebanyak 27 orang. 1. Ibu Bersalin yang Mengalami
Berdasarkan latar belakang diatas, Retensio Plasenta.
penulis ingin melakukan penelitian yang Distribusi frekuensi kejadian retensio
berjudul Faktor-Faktor Yang Berhubungan plasenta dapat dikelompokan dalam 2
Dengan Kejadian Retensio Plasenta di kategori, yaitu retensio plasenta dan tidak
RSUP.Dr.M.Djamil Padang padaTahun retensio plasenta di RSUP Dr.M. Djamil
2015. Padang tahun 2015, dapat dilihat pada tabel
dibawah ini.
METODE PENELITIAN
Jenis penelitian yang dipakai adalah Tabel 1. Distribusi Frekuensi Kejadian
jenis penelitian analitik dengan desain case Retensio Plasenta di RSUP Dr.
control yaitu suatu penilitian yang M. Djamil Padang Tahun 2015
mempelajari faktor risiko dengan
menggunakan pendekatan retrospektif. Kejadian Retensio Plasenta f %
Penelitian ini telah dilaksanakan di bagian Retensio Plasenta 27 50
rekam medis RSUP.Dr.M.Djamil Padang
pada tanggal 11-18 Juli 2016. Tidak Retensio Plasenta 27 50
Populasi kasus adalah ibu bersalin Jumlah 54 100
dengan diagnosa retensio plasenta di RSUP.
Dr. M. Djamil Padang selama periode Berdasarkan tabel 1 didapatkan
Januari - Desember 2015 sebanyak 27 orang, bahwa dari 54 responden terdapat 27
sedangkan populasi kontrol adalah seluruh responden (50%) tergolong retensio plasenta
ibu bersalin yang tidak mengalami retensio dan 27 responden tergolong tidak retensio
plasenta di RSUP. Dr. M. Djamil Padang plasenta di RSUP Dr.M. Djamil Padang
dari periode Januari- Desember 2015 tahun 2015.
sebanyak 78 orang. Untuk sampel kasus Berkurangnya retensio plasenta di
diambil secara total sampling dan untuk RSUP Dr.M. Djamil Padang karena rumah
sampel kontrol diambil secara acak dengan sakit ini sebagai pusat rujukan yang ada di
ratio 1:1. Sumatera Barat, rumah sakit RSUP Dr.M.
Sumber data diperoleh dari data Djamil Padang mungkin lebih menerima
sekunder yaitu rekam medis pasien dan data pasien yang komplikasi obstetri dan
yang diambil adalah variabel umur, paritas, genekologi yang gawat darurat. Selain itu
dan jarak kehamilan dan kejadian retensio pendidikan dan pengetahuan ibu masih
plasenta di RSUP.Dr.M.Djamil Padang tahun cenderung rendah terhadap faktor penyebab
2015. terjadinya retensio plasenta, sehingga masih
Teknik pengolahan data yang dilakukan banyak diantaranya ibu-ibu bersalin di RSUP
adalah Editing, Coding, Entry, Cleaning dan Dr.M. Djamil Padang tahun 2015 yang

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 49


bersalin dengan umur yang berisiko, paritas orang (31,1%) sedangkan dari 19 orang ibu
yang tinggi dan jarak persalinan yang dekat. bersalin yang mengalami retensio plasenta
Ini sesuai dengan teori yang mayoritas pada umur <20 tahun dan >35
dilakukan oleh Saiffudin (2009) jika tidak tahun sebayak 12 orang (66,7%)
ada perdarahan dalam melakukan melakukan dibandingkan umur 20-35 tahun yaitu
manual plasenta dan keadaan ibu memburuk sebanyak 7 orang (17,5%).
maka di persiapkan rujukan. Dalam Hal ini disebabkan pada umur <20
melakukan rujukan penderita dilakukan tahun organ reproduksi belum dapat
persiapan dengan memasang infus dan berfungsi dengan baik, myometrium tidak
memberikan cairan serta dalam merujuk bisa berkontraksi dan retraksi dengan
harus di dampingi oleh tenaga kesehatan maksimal maka proses pelepasan plasenta
sehingga dapat memberikan pertolongan dari tempat implantasinya juga terganggu
darurat. yang akhirnya menyebabkan retensio
Dari cacatan medik ibu bersalin plasenta sedangkan untuk umur >35 tahun
dengan retensio plasenta di RSUP Dr.M. sering mengalami kekakuan jaringan
Djamil Padang, adapun diantaranya sehingga miometrium juga tidak dapat
komplikasi perdarahan akibat antonia uteri bekerja dengan maksimal.
sebanyak 22 orang, retensio plasenta Ini sesuai dengan teori yang
sebanyak 27 orang dan robekan jalan lahir 4 dikemukakan oleh Manuaba (2010), ibu
orang. hamil dengan umur yang terlalu muda atau
terlalu tua akan menyebabkan kehamilan dan
2. Ibu Bersalin Menurut Umur persalinan menjadi berisiko yang
Distribusi frekuensi umur ibu dapat mengakibatkan terjadinya komplikasi pada
dikelompokkan dalam 2 kategori, yaitu umur organ reproduksi ibu yang belum matang dan
yang berisiko dan tidak berisiko di RSUP fungsinya belum optimal, sehingga alat
Dr.M. Djamil Padang tahun 2015, dapat reproduksi belum siap untuk menerima
dilihat pada tabel dibawah ini : kehamilan sehingga dapat merugikan
kesehatan ibu dan pertumbuhan janin.
Tabel 2. Distribusi Frekuensi Umur Ibu Menurut peneliti umur dikatakan
di RSUP DR M. Djamil Padang tidak berisiko yaitu pada umur 20-35 tahun,
Tahun 2015 dimana pada umur ini adalah umur produktif
bagi seorang wanita karena pada umur
Umur f % tersebut merupakan umur yang baik untuk
Berisiko (<20 Tahun Atau >35 22 40,7 kehamilan maupun persalinan. Jika umur
Tahun) dikatakan berisiko apabila usia ibu yang
Tidak Berisiko (20 - 35 Tahun) 32 59,3 terlalu muda atau terlalu tua yaitu <20 tahun
dan >35 tahun menyebabkan banyaknya
Jumlah 54 100 komplikasi yang akan dialami oleh ibu dan
resiko terhadap kehamilan dan persalinan dan
Berdasarkan tabel 2 didapatkan begitu juga dengan ibu yang terlalu tua >35
bahwa dari 54 responden terdapat 22 tahun mengingat usia ibu yang tua sering
(40,7%) tergolong umur yang berisiko di muncul penyakit sehingga menyebabkan
RSUP Dr.M. Djamil Padang tahun 2015. kelainan pada bayi yang akan dilahirkan dan
Ini sesuai dengan penelitian yang komplikasi persalinan yang akan dialami
telah dilakukan oleh (Eufrasia, 2012) yaitu: oleh ibu.
hasil penelitian menunjukkan dari 58 orang
ibu bersalin di Puskesmas Jagir Surabaya 3. Ibu bersalin menurut paritas
Tahun 2012 mayoritas adalah umur 20-35 Distribusi frekuensi paritas ibu dapat
tahun yaitu 40 orang (68,9%), dibandingkan dikelompokkan dalam 2 kategori, yaitu
umur <20 dan>35 tahun yaitu sebanyak 18 paritas yang berisiko dan tidak berisiko di

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 50


RSUP Dr.M. Djamil Padang tahun 2015, menyebabkan perdarahan atau retensio
dapat dilihat pada tabel dibawah ini : plasenta. Paritas yang lebih besar dari 3
Tabel 3. Distribusi Frekuensi Paritas Ibu mempunyai angka kejadian retensio plasenta
di RSUP DR M. Djamil Padang pada saat proses persalinan.
Tahun 2015 Menurut peneliti paritas yang tidak
berisiko adalah paritas < dari 3 dan ibu
Paritas f % menerapkan program keluarga berencana
(KB) dengan 2 anak lebih baik dan ibu
Berisiko (Multipara) 16 29,6 mengetahui apa komplikasi yang terjadi jika
Tidak Berisiko (Primipara) 38 70,4 ibu merencanakan memiliki banyak anak dan
Jumlah 54 100 paritas tinggi mempunyai angka kejadian
kematian maternal yang lebih tinggi.
Berdasarkan tabel 3 didapatkan
bahwa dari 54 responden terdapat 38 4. Ibu bersalin menurut jarak
responden (70,4%) tergolong paritas yang persalinan
tidak berisiko di RSUP Dr.M. Djamil Padang Distribusi frekuensi jarak persalinan
tahun 2015. ibu dapat dikelompokkan dalam 2 kategori,
Ini sesuai dengan penelitian yang yaitu jarak persalinan yang berisiko dan tidak
telah dilakukan oleh (Eufrasia, 2012) yaitu: berisiko di RSUP Dr.M. Djamil Padang
hasil penelitian menunjukkan dari 58 orang tahun 2015, dapat dilihat pada tabel dibawah
ibu bersalin di Puskesmas Jagir Surabaya ini :
tahun 2012 mayoritas paritasnya primipara
yaitu sebanyak 38 orang (65,5%) Tabel 4. Distribusi Frekuensi Jarak
dibandingkan multipara dan grandemultipara Persalinan Ibu di RSUP DR M.
yaitu sebanyak 20 orang (34,5%). Sedangkan Djamil Padang Tahun 2015
dari 19 orang ibu bersalin yang mengalami
retensio plasenta mayoritas pada multipara Jarak Persalinan f %
dan grandemultipara yaitu sebanyak 11 orang Berisiko (Jarak Persalinan <2
(55%) dibandingkan primipara yaitu Tahun) 21 38,9
sebanyak 8 orang (21,1%). Hal ini Tidak Berisiko(Jarak Persalinan 2
disebabkan karena rahim sering terjadi Tahun Atau >2 Tahun) 33 61,1
peregangan sehingga kehilangan
Jumlah 54 100
elastisitasnya yang kemudian berdampak
miometrium tidak daoat berkontraksi dan
Berdasarkan tabel 4 didapatkan
retrkasi dengan maksimal.
bahwa dari 54 responden terdapat 33
Ini sesuai dengan teori yang
responden (61,1%) tergolong jarak persalinan
dikemukakan oleh Saiffudin (2009) keluarga
yang tidak berisiko di RSUP Dr.M. Djamil
berencana adalah suatu upaya dalam
Padang tahun 2015.
menjarangkan atau merencanakan jumlah dan
Berdasarkan penelitian yang
jarak kehamilan, persalinan dengan memakai
dilakukan (Darmayanti, 2014) menunjukakan
kontrasepsi yang sesuai. Oleh karena itu
bahwa ada hubungan jarak lahir ( jarak<2
aseptor dengan paritas >3 dianjurkan untuk
tahun) dengan retensio plasenta dan memiliki
memakai alat kontrasepsi dalam rahim
risiko 2,82 kali lebih besar dibandingkan
(AKDR), karena dapat mencegah kehamilan,
dengan ibu yang memiliki jarak lahir > dari 2
dan mengurangi resiko pada ibu.
tahun. Hal ini di sebabkan karena kondisi
Menurut Wiknjosastro (2012) paritas
rahim ibu belum pulih dan juga persalinan
yang berisiko atau paritas yang > dari 3 orang
yang berturut-turut dalam jangka waktu yang
dapat menurunkan organ-organ reproduksi
singkat dapat mengakibatkan kontraksi uterus
terutama dalam kemapuan uterus untuk
menjadi kurang baik.
berkontraksi menjadi tidakadekuat sehingga

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 51


Menurut teori jarak persalinan adalah jarak menjadi penentu perencanaan jarak
interval waktu antara dua persalinan yang persalinan. Pada umumnya pasangan yang
berurutan dari seorang wanita. Jarak tidak mau mempunyai anak beralasan bahwa
persalinan yang pendek secara langsung akan mereka bahwa mereka tidak cukup mampu
memberikan efek terhadap kesehatan wanita menyediakan dukungan yang layak untuk
maupun kesehatan janin yang dikandungnya. membesarkan anak sebagaimana mestinya.
Sorang wanita yang setelah bersalin Dengan persiapan mental dan fisik dari ibu
membutuhkan waktu 2-3 tahun untuk atau pun pasangan untuk menentukan jarak
memulihkan tubuhnya dan mempersiapkan persalinan dan ibu telah mengetahui risiko
diri untuk kehamilan dan persalinan ataupun komplikasi apa saja yang akan
berikutnya. terjadi jika ibu tidak memperkirakan jarak
Menurut peneliti dari hasil yang di persalinan karena rahim ibu belum siap untuk
dapatkan bahwa sebagian ibu yang memilki menerima implantasi plasenta yang begitu
jarak persalinan yang tidak berisiko cepat sehingga plasenta memperluas atau
dikarenakan ibu telah menjadi aseptor KB, dalam tempat penanam plasenta yang dalam
selain itu faktor kesiapan daro orang tua untuk mencari nutrisi yang baik
dalam mengurus dan membesarkan anak juga

5. Hubungan Umur Dengan Kejadian Retensio Plasenta


Analisis bivariat untuk hubungan umur dengan kejadian retensio plasenta di RSUP Dr.M.
Djamil Padang tahun 2015 yang telah diteliti dapat dilihat dibawah ini :

Tabel 5. Hubungan Umur Ibu dengan Kejadian Retensio Plasenta di RSUP Dr M. Djamil
Padang Tahun 2015

Kejadian Retensio
Plasenta
Total 95%
Umur Kasus Kontrol OR
CI (Value)
f % f % f %
Berisiko (Umur <20 Tahun Atau >35
19 70,4 3 11,1 22 40.7
Tahun)
4,426-
Tidak Berisiko (Umur 20 - 35 19,00 0,000
8 29,6 24 88,9 32 59,3 81,570
Tahun)
Jumlah 27 100 27 100 54 100

Berdasarkan tabel 5 diatas dapat Menurut analisis yang telah


dilihat bahwa dari 27 kasus retensio plasenta dilakukan terhadap data yang diambil dari
didapatkan 19 orang (70,4%) umur berisiko, tempat penelitian di RSUP Dr.M. Djamil
sedangkan dari 27 kasus tidak retensio Padang dalam hal ini ditemukan ada terdapat
plasenta didapatkan 24 orang (88,9%) umur hubungan antara umur dengan kejadian
yang tidak berisiko. retensio plasenta. Dimana dari 27 kejadian
Hasil uji statistik di dapatkan p value retensio plasenta 19 orang (70,4%)
= 0,000 (p < 0,05), artinya ada hubungan disebabkan umur yang berisiko.
umur dengan kejadian retensio plasenta di Ini sesuai dengan penelitian yang
RSUP Dr.M. Djamil Padang tahun 2015. Ibu telah dilakukan oleh (Eufrasia, 2012) yaitu:
yang berumur <20 tahun atau >35 tahun hasil penelitian menunjukkan dari 58 orang
memiliki risiko 19,00 kali lebih besar ibu bersalin dipuskesmas jagir surabya tahun
mengalami retensio plasenta dibandingkan 2012 mayoritas adalah umur 20-35 tahun
dengan ibu yang berusia 20-35 tahun. yaitu 40 orang (68,9%), dibandingkan umur
<20 dan>35 tahun yaitu sebanyak 18 orang

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 52


(31,1%) sedangkat dari 19 orang ibu bersalin lagi sampai ke lapisan miometrium dan
yang mengalami retensio plasenta mayoritas mempeeluar tempat implantasi plasenta.
pada umur <20 tahun dan >35 tahun sebayak Menurut analisis peneliti penyebab
12 orang (66,7%) dibandingkan umur 20-35 umur mempunyai risiko terjadinya retensio
tahun yaitu sebanyak 7 orang (17,5%). plasenta adalah karena gizi pada ibu tersebut
Dilihat dari analisis data dengan yang kurang sehingga sehingga seorang ibu
menggunakan uji Chi-square didapatkan ada tidak mengonsumsi nutrisi yang tidak
hubungan antra umur ibu bersalin dengan seimbang seperti banyak mengonsumsi
kejadian retensio plasenta. buahan dan sayuran sehingga nutrisi ibu
Hal ini sesuai dengan teori yang terpenuhi saat hamil maupun bersalin dan
dikemungkakan oleh sustrisno (2010) bahwa umur juga dikatakan berisiko karena ibu
asupan gizi pada ibu hamil merupakan suatu tidak rajin memeriksakan kehamilan ke
hal yang penting, karena disamping makanan pelayanan kesehatan terdekat.
untuk dirinya sendiri juga untuk janin yang di
kandungnya. Ibu dengan status gizi yang 6. Hubungan Paritas dengan Kejadian
kurang baik dan nutrisi yang tidak adekuat Retensio Plasenta
akan berisiko terjadinya retensio plasenta dan Analisis bivariat untuk hubungan
infeksi pada kehamilan dan persalinan, jika paritas dengan kejadian retensio plasenta di
nutrisi ibu kurang untuk mentransfer ke janin RSUP Dr.M. Djamil Padang tahun 2015 yang
maka plasenta akan berusaha untuk telah diteliti dapat dilihat di bawah ini :
menanamkan ke tempat yang lebih dalam

Tabel 6. Hubungan paritas Ibu dengan Kejadian Retensio Plasenta di RSUP Dr M. Djamil
Padang Tahun 2015

Kejadian Retensio
Plasenta Total 95%
Paritas OR
Kasus Kontrol CI (Value)
f % f % f %
Berisiko (Multipara) 14 51,9 2 7,4 16 29,6
2,648-
Tidak Berisiko (Primipara) 13 48,1 25 92,6 38 70,4 13,462 0,001
68,440
Jumlah 27 100 27 100 54 100

Berdasarkan tabel 6 diatas dapat dari tempat penelitian di RSUP Dr. M Djamil
dilihat bahwa dari 27 kasus retensio plasenta Padang dalam hal ini ditemukan bahwa
didapatkan 14 orang (51,9%) memiliki terdapat hubungan antara paritas dengan
paritas berisiko, sedangkan dari 27 kasus kejadian retensioplasenta, dimana dari 27
tidak retensio plasenta 25 orang (92,6%) kejadian retensio plasenta 14 orang (51,9%)
memiliki paritas yang tidak berisiko. disebabkan paritas yang berisiko.
Hasil uji statistik di dapatkan p value Ini sesuai dengan penelitian yang
= 0,001 (p < 0,05), artinya ada hubungan telah dilakukan oleh (Eufrasia, 2012) yaitu:
paritas dengan kejadian retensio plasenta di hasil penelitian menunjukkan dari 58 orang
RSUP Dr.M. Djamil Padang tahun 2015. Ibu ibu bersalin di puskesmas jagir surabaya
yang memiliki paritas > dari 3 memiliki tahun 2012 mayoritas paritasnya primipara
risiko 13,462 kali lebih besar mengalami yaitu sebanyak 38 orang (65,5%)
retensio plasenta dibandingkan dengan ibu dibandingkan multipara dan grandemultipara
yang miliki paritas dari 3. yaitu sebanyak 20 orang (34,5%). Sedangkan
Menurut analisis yang telah dari 19 orang ibu bersalin yang mengalami
dilakukan terhadap data yang telah diambil retensio plasenta mayoritas pada multipara

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 53


dan grandemultipara yaitu sebanyak 11 orang Sedangkan pada bayi dapat menyebabkan
(55%) dibandingkan primipara yaitu gangguan pertumbuhan dan perkembangan
sebanyak 8 orang (21,1%). Dilihat dari janin.
analisis data dengab menggunakan uji Chi- Menurut analisis peneliti penyebab
Square didapatkan ada hubungan antara paritas mempunyai risiko terjadinya retensio
paritas dengan kejadian retensio plasenta. plasenta adalah karena karena pada multipara
Hal ini sesuai dengan penelitian yang terjadi kemunduran dan cacat pada
dilakukan Masyuni (2012) dengan judul endometrium yang mengakibatkan terjadinya
fakto-faktor yang berhubungan dengan fibrosis pada bekas implantasi plasenta pada
retensioplasenta hasil penelitian persalinan-persalinan sebelumnya, sehingga
menunjukkan bahwa lebih >3 memilik vaskularisasi menjadi berkurang. Untuk
presentasi yang cukup tinggi mengalami memenuhi kebutuhan nutrisi janin, plasenta
retensio plasenta dan paritas mulai meningkat adhesive sampai parkreta. Selain itu juga,
pada paritas > 4 yaitu sebesar (81%), hal ini pada multipara dan grandemultipara terjadi
berarti semakin tinggi paritas ibu bersalin penurunan elastisitas uterus sehingga
maka semakin tinggi pula resiko terjadinya myometrium tidak dapat berkontraksi dan
retensio plasenta. beretraksi dengan maksimal yang
Menurut teori yang di jelaskan oleh mengakibatkan terjadinya retensio plasenta.
(Manuaba, 2010), ibu yang terlalu sering
melahirkan mempunyai resiko bagi 7. Hubungan Jarak Persalinan dengan
kesehatannya dan juga bagi kesehatan Kejadian Retensio Plasenta
anaknya. Karena pada ibu dapat timbul Analisa bivariat untuk hubungan
kerusakan-kerusakan pada pembuluh darah jarak persalinan dengan kejadian retensio
dinding uterus yang mempengaruhi sirkulasi plasenta di RSUP Dr.M. Djamil Padang
nutrisi kejanin, dimana jumlah nutrisi akan tahun 2015 yang telah diteliti dapat dilihat di
berkurang sehingga sehingga kemungkinan bawah ini :
besar ibu akan mengalami postterm.

Tabel 7. Hubungan jarak persalinan Ibu dengan Kejadian Retensio Plasenta di RSUP
Dr M. Djamil Padang Tahun 2015

Kejadian Retensio
Plasenta Total 95%
Jarak Persalinan OR
Kasus Kontrol CI (Value)
f % f % f %
Berisiko (Jarak Persalinan <2 16 59,3 5 1,5 21 38,9
Tahun)
1,856-
Tidak Berisiko(Jarak Persalinan 11 40,7 22 81,5 33 61,1 6,400 0,005
22,068
2 Tahun Atau >2 Tahun)
Jumlah 27 100 27 100 54 100

Berdasarkan tabel 7 diatas dapat Hasil uji statistik di dapatkan p value


dilihat bahwa dari 27 kasus retensio plasenta = 0,005 (p < 0,05) artinya ada hubungan
didapatkan 16 orang (59,3%) dengan jarak jarak persalinan dengan kejadian retensio
persalinan berisiko, sedangkan dari 27 kasus plasenta di RSUP Dr.M. Djamil Padang
tidak retensio plasenta didapatkan 22 orang tahun 2015. Ibu yang jarak persalinannya <2
(81,5%) dengan jarak persalinan yang tidak tahun memiliki risiko 6,4 kali lebih besar
berisiko. mengalami retensio plasenta dibandingkan

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 54


dengan ibu yang jarak persalinannya 2 tahun 8. Pengaruh Faktor Risiko Terhadap
atau > 2 tahun. Kejadian Retensio Placenta
Menurut analisa yang dilakukan
terhadap data yang diambil dari tempat Tabel 8. Pengaruh Faktor Risiko
penelitian di RSUP Dr.M Djamil Padang Terhadap Kejadian Retensio
dalam hal ini ditemukan bahwa terdapat Plasenta di RSUP. Dr.M.Djamil
hubungan antara jarak persalinan dengan Padang Tahun 2015
retensioplasenta. Diamana dari 27 kejadian
retensio plasenta 16 orang (59,3%) Variabel Koefisien SE Sig Exp
disebabkan jarak persalinan berisiko. B (B)
Berdasarkan penelitian yang Umur - 2,739 0,818 0,001 0,065
dilakukan (Darmayanti, 2014) menunjukakan Paritas -2,368 1,185 0,046 0,094
bahwa ada hubungan jarak lahir ( jarak <2 Jarak 0,131 1,033 0,899 1,140
tahun) dengan retensio plasenta dan memiliki Persalinan
risiko 2,82 kali lebih besar dibandingkan Konstanta 1,556 0,506 0,002 4,738
dengan ibu yang memiliki jarak lahir > dari 2 Ket: Uji regresi logistic
tahun. Hal ini di sebabkan karena kondisi Nagelkerke R Square = 0,5546
rahim ibu belum pulih dan juga persalinan
yang berturut-turut dalam jangka waktu yang Berdasarkan tabel 8, didapatkan
singkat dapat mengakibatkan kontraksi uterus bahwa pengaruh faktor risiko umur terhadap
menjadi kurang baik. Hasil penelitian kejadian retensio plasenta dengan nilai p =
menunjukkan bahwa ada hubungan antara 0,001 dan pengaruh paritas terhadap kejadian
jarak persalinan kejadian retensio plasenta, retensio plasenta dengan nilai p = 0,046.
ini membuktikan bahwa jarak persalinan Sehingga nilai p keseluruhan untuk faktor
menjadi faktor predisposisi terjadinya risiko ini adalah 0,002.
retensio plasenta. Selain hal diatas, ditemukan 55,46%
Menurut analisa peneliti penyebab variable independen (umur, paritas, dan jarak
jarak persalinan mempunyai risiko terjadinya persalinan) berpengaruh terhadap variable
retensio plasenta adalah karena rahim ibu dependen (kejadian retensio plasenta)
belum pulih sehingga mengakibatkan sedangkan sebesar 44,54% kejadian retensio
terjadinya penyulit dalam kehamilan dan plasenta dipengaruhi oleh variable lain.
persalinan, dapat menghambat proses Berdasarkan hasil uji regresi logistic
persalinan seperti gangguan kekuatan di atas, dapat disimpulkan bahwa diantara
kontraksi, kelainan letak dan posisi janin ketiga variable independen yang
serta dapat menyebabkan retensio plasenta. mempengaruhi kejadian retensio plasenta,
Jarak persalinan yang aman disarankan dari 2 variable yang paling berpengaruh adalah
tahun atau > dari 2 tahun sejak persalinan variable umur.
yang sebelumnya untuk menghindari ibu dari Responden yang berusia dibawah 20
faktor risiko. tahun atau lebih 35 tahun memiliki faktor
risiko untuk mengalami kejadian retensio
plasenta bila dibandingkan dengan responden
usia reproduktif sehat (20-35 tahun).

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 55


KESIMPULAN DAN SARAN DAFTAR PUSTAKA
1. Kesimpulan Ai Yeyeh, y. d. (2010). Asuhan kebidanan 4
a. Separuh responden (50%) mengalami patologi edisi revisi. Jakarta: CV.trans info
kejadian retensio plasenta di RSUP media.
Dr.M. Djamil Padang tahun 2015.
b. Hampir separuh (40,7%) responden Darmayanti. (2014). jurnal faktor-faktor
mempunyai umur yang berisiko di yang berhubungan dengan kejadian retensio
RSUP Dr.M. Djamil Padang tahun plasenta. Banjarmasin: poltekkes kemenkes.
2015
c. Sebagian kecil (29,6%) responden Depkes, R. (2012). Pelatihan pelayanan
mempunyai paritas yang berisiko di obstetri neonatal emergensi dasar. Jakarta:
RSUP Dr.M. Djamil Padang tahun Depkes RI.
2015.
d. Hampir separuh (38,9%) responden Eufrasia, z. (2012). jurnal hubumgan antara
mempunyai jarak persalinan yang umur dan paritas ibu dengan kejadian
berisiko di RSUP Dr.M. Djamil retensio plasenta. surabaya: akbid griya
Padang tahun 2015. husada surabaya.
e. Ada hubungan antara umur ibu
dengan kejadian retensio plasenta di Manuaba. (2010). Ilmu kebidanan, penaykit
RSUP Dr.M. Djamil Padang tahun kandungan dan keluarga berencana untuk
2015. pendidikan bidan. jakarta: EGC.
f. Ada hubungan antara paritas ibu
dengan kejadian retensio plasenta di Oxorn. (2010). Ilmu Kebidanan : Patologi
RSUP Dr.M. Djamil Padang tahun dan Fisiologi Persalinan. Yogyakarta: C.V
2015. Andi..
g. Ada hubungan antara jarak
persalinan dengan kejadian retensio Saifuddin. (2009). Pelayanan Kesehatan
di RSUP Dr.M. Djamil Padang tahun Maternal dan Neonatal. Jakarta: PT Bina
2015. Pustaka.
h. Ada pengaruh faktor risiko terhadap
kejadian retensio plasenta di RSUP RI, D. (2013). Angka kematian ibu dan angka
Dr.M. Djamil Padang tahun 2015. kematian bayi. jakarta: Depkes RI.
2. Saran
a. Diharapkan bagi peneliti selanjutnya Rahyani, N.K., (2013). Kesehatan
agar dapat meneruskan penelitian Reproduksi Buku Ajar Bidan, Jakarta : EGC
ini lebih lanjut dengan mencari Rochjati, Poedji (2011). Skrining Antenatal
faktor-faktor risiko lain yang dapat Pada Ibu Hamil. Surabaya : Airlangga
mempengaruhi terjadinya retensio University Press.
plasenta seperti kelainan uterus,
kelainan letak plasenta dan kesalahan Saputra, A. l. (2010). masa persalinan
dalam manajemen aktif kala III. fisiologis dan patologis . tenggerang selatan:
b. Diharapkan dari hasil penelitian ini bina rupa aksara.
berguna sebagai bahan informasi
yang bermanfaat mengenai faktor- Sofian, A. (2012). Sinopsis obstetri jilid 1.
faktor yang berhubungan dengan jakarta: EGC.
kejadian retensio plasenta
Varney. (2010). Asuhan Kebidanan Varney,
Ed. 2. Jakarta: EGC.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 56


Wahyuningsih, E. (2009). Kedaruratan Williams. (2014). Williams Obstetri. Jakarta:
Persalinan. Jakarta: EGC. EGC.

WHO. (2012). Angka kematian. Yeyeh, A. (2009). Asuhan Kebidanan 2


Wiknjosastro, H. (2012). ilmu kebidanan. (Persalinan). Jakarta: CV. Trabs Info Media.
jakarta: yayasan bina pustaka.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 57


PENGARUH SENAM PILATES TERHADAP PENGURANGAN KELUHAN IBU
HAMIL TRIMESTER III DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS AMPALU
KAB. SIJUNJUNG TAHUN 2016

Detty Afriyanti S
Program Studi D IV Kebidanan STIKes Fort De Kock Bukittinggi
afriyantidetty@gmail.com

ABSTRACT

Maternal and Child Health services is one of the efforts to achieve the SDGs in the health sector,
which pays special attention during pregnancy, particularly the third trimester. This is because
during pregnancy will occur during growth and development of the fetus are increased
dramatically. This leads to the third trimester pregnant women often have complaints or physical
changes are different. It is necessary for the body fitness movement, one gymnastics pilates. Pilates
exercises are exercises that combine flexibility exercises combined with strength of body weight
combined with breathing and relaxation. The purpose of this study was the effect of the reduction
of complaints gymnastics Pilates Pregnancy Trimester III in Puskesmas Ampalu Sijunjung Design
Year 2016. This research uses quasi-experimental pretest and posttest one group design. This study
was conducted by reviewing the complaints of the Maternal Trimester III before (pre-test) and after
(post-test) do gymnastics pilates. The population in this study are all Pregnancy Trimester III
domiciled in Puskesmas Ampalu Sijunjung. The sampling technique was quota sampling. To know
the difference complaint Pregnancy Trimester III before and after treatment used two different test
mean dependent samples t test. The research showed the average complaint before the gymnastics
Pilates Pregnancy is 12.78 (95% CI: 11.98 to 13.58), median 13 with a standard deviation of
2.210. Fewest Complaints with a score of 7 and most with a score of 16. The mean complaint
Pregnancy after Pilates gymnastics is 12.19 (95% CI: 11.14 to 13.24), median of 13.00 with a
standard deviation of 2.912. Fewest Complaints with a score of 6 and at most with a score of 17.
The mean difference complaints before and after exercise pilates p value = 0.005. it is concluded
there are significant differences between the complaint Pregnancy Pilates gymnastics before and
after exercise pilates. Pregnancy is expected for health workers, particularly midwives to apply the
Pilates method of exercise on pregnant women to reduce the complaints of the pregnant mother
TrimesterIII.

Keywords: Complaints, Trimester III, Gymnastics Pilates, pregnant women

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 58


PENDAHULUAN lelah, nyeri pinggang, sukar tidur, nafas
Berdasarkan kebijakan nasional dalam pendek, kaki dan tangan oedema.
RPJMN 2015-2019 telah ditetapkan Sejalan dengan pertumbuhan dan
kesejahteraan masyarakat yang semakin perkembangan janin akan mendorong
meningkat. Hal ini ditandai dengan diafragma ke atas, bentuk dan ukuran rongga
membaiknya indikator pembangunan sumber dada berubah. Volume tidal, volume
daya manusia (SDM), seperti percepatan ventilator permenit, dan kebutuhan oksigen
perbaikan gizi masyarakat, peningkatan meningkat. Karena bentuk dari rongga thorak
kesehatan Ibu dan reproduksi, dan berubah dan karena bernapas lebih cepat,
peningkatan kesehatan Bayi, Anak dan sekitar 60% Ibu Hamil mengeluh sesak nafas.
Remaja.(Depkes 2014) Peningkatan SDM (Hamilton; 1995) Peningkatan tinggi fundus
ditetapkan sesuai dengan target Sustainable uteri yang disertai pembesaran perut,
Development Goals 2030 (SDGs) dengan membuat beban tubuh lebih di depan. Dalam
upaya pencapaian target SDGs, yakni upaya menyesuaikan dengan beban tubuh
penyelenggaraan upaya kesehatan yang berlebihan, sehingga tulang belakang
ditingkatkan intensitasnya dengan tetap mendorong ke arah belakang, membentuk
memberikan perhatian khusus pada postur lordosis. Hal ini menyebabkan Ibu
penyelenggaraan pelayanan Kesehatan Ibu Hamil merasakan rasa nyeri pinggang,
dan Anak (KIA). KIA sebaiknya dilakukan varises, dan kram pada kaki. (Bobaks:2005)
selama masa kehamilan, yaitu diawali oleh Penelitian yang dilakukan di Kabupaten
peristiwa konsepsi hingga usia kehamilan Bengkulu Selatan, terdapat hubungan
mencapai 40 minggu.Ibu Hamil akan bermakna antara upaya perawatan kehamilan
mengalami perubahan fisiologis, psikologis, dengan kejadian persalinan lama (p=0,036)
dan sosial. Perubahan fisiologis yang terjadi dengan OR sebesar 3,596. (Betmi: 2006)
tidak hanya pada sistim reproduksi, sistem Salah satu upaya perawatan dalam masa
kardiovaskuler, pernafasan, ginjal, kehamilan trimester III adalah melakukan
integumen, muskuloskeletal, neurologi, olahraga ringan. Olahraga ringan pada Ibu
pencernaan, dan endokrin. Perubahan Hamil memberikan banyak manfaat dengan
psikologis merupakan respon emosional yang membantu perubahan metabolisme tubuh
terjadi akibat perubahan tubuh dan selama kehamilan berdampak pada tingginya
peningkatan tanggung jawab menghadapi hal konsumsi oksigen pada tubuh, aliran darah
baru dengan kehamilan. Perubahan sosial jantung, volume dan curah jantung. Hal ini
berupa perubahan peran sebagai Ibu, yaitu mengakibatkan perubahan peran jantung
dari seorang perempuan tanpa anak menjadi selama kehamilan yang berguna untuk
perempuan yang mempunyai anak, atau dari membantu fungsi jantung, sehingga Ibu
perempuan yang memiliki satu anak menjadi Hamil akan merasa lebih sehat dan tidak
perempuan yang memiliki lebih dari satu merasa sesak nafas. (Yeti: 2010) Manfaat
anak.(Bobaks:2005; Pilliteri:2003). lainnya yaitu untuk mengurangi berat dan
Perubahan fisiologis dan psikologis frekuensi nyeri punggung akibat kehamilan
diperlukan guna melindungi fungsi normal dengan cara membantu mempertahankan
Ibu Hamil dalam menyediakan kebutuhan postur tubuh yang lebih baik.(Prasetyono :
untuk pertumbuhan dan perkembangan janin. 2010)
Perubahan ini menimbulkan gejala spesifik Sebuah penelitian mengungkapkan, saat
sesuai dengan tahapan kehamilan. Periode Ibu Hamil beraktivitas fisik atau olahraga
yang membutuhkan perhatian khusus adalah ringan, maka janinnya akan mendapatkan
selama trimester III, karena masa ini efek, yakni jantung janin makin kuat dan
merupakan masa terjadi pertumbuhan dan sehat. Setidaknya irama jantung tidak
perkembangan janin yang semakin berdetak kencang, melainkan melambat
meningkat. Berat badan yang meningkat teratur. Pertemuan tahunan Experimental
drastis menyebabkan Ibu Hamil merasa cepat Biology 2008 di San Diego, mengungkapkan

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 59


bahwa Ibu Hamil yang melakukan olahraga setelah persalinan.Disamping itu, gerakan
ringan tidak hanya mendapatkan manfaat senam pilates mampu memperlancar
bagi jantungnya, tetapi juga bermanfaat bagi peredaran darah dari tubuh sang Ibu ke janin
jantung janin. Pernyataan tersebut diatas melewati placenta.
sama dengan hasil penelitian yang dilakukan, Hasil penelitian yang dimuat dalam
Linda E. May dari Department of Anatomy American Journal of Obstetric and
di Kansas City University of Medicine and Gynecolog (AJOG: 1989), menunjukkan Ibu
Biosciences, 5 dari 10 Ibu Hamil Hamil yang melakukan kegiatan senam
berpartisipasi melakukan olahraga ringan, cukup sering dan teratur selama masa
yang lainnya tidak. Gerakan janin seperti trimester III, ternyata mengalami persalinan
bernapas, gerak tubuh, dan mulut dimonitor yang tidak terlalu terasa sakit dibandingkan
dan direkam selama 24 minggu. Para peneliti dengan persalinan Ibu Hamil yang tidak
menemukan melambatnya irama jantung melakukan kegiatan senam selama masa
terjadi selama Ibu Hamil melakukan kehamilan. Hal ini terjadi karena
olahraga ringan. Sementara irama jantung peningkatan kadar hormon endorpin dalam
janin pada Ibu Hamil yang tidak banyak tubuh sewaktu senam, yang secara alami
beraktivitas lebih tinggi. (Prasetyono : 2010) berfungsi sebagai penahan rasa sakit.
Bentuk olahraga ringan yang membantu (Hanton: 2001) Penelitian yang dilakukan di
Ibu Hamil untuk meningkatkan stamina, Semarang menunjukkanl nilai p = 0,000,
membantu mempertahankan postur yang berarti ada pengaruh senam hamil terhadap
baik agar tulang belakang terhindar dari rasa perubahan volume tidal pada kehamilan TM
sakit, membantu relaksasi, mendapatkan pola III.(Masrokhah : 2011)
tidur yang baik, meningkatkan energi, Berdasarkan survey yang dilakukan,
membantu melatih pernafasan, dan terdapat 5 dari 10 orang Ibu Hamil TM III
membantu proses persalinan dengan cara mengalami keluhan sering buang air kecil,
meningkatkan kekuatan otot dasar panggul, sulit tidur, sesak nafas, dan sakit pinggang,
perut, dan otot penunjang lainnya yaitu selain merasakan keluhan yang sama dengan
senam pilates. 5 orang Ibu Hamil, ditambah dengan kram
Senam pilates merupakan metode kaki yang sering dirasakan pada malam hari.
olahraga yang dikembangkan oleh Joseph Berdasarkan uraian permasalahan diatas,
Pilates yang bertujuan untuk memperbaiki maka peneliti tertarik untuk melakukan
kesejajaran tubuh dan ko-aktivasi yang penelitian dengan judul Pengaruh Senam
efisen dari inti sentral dalam aktivitas Pilates Terhadap Pengurangan Keluhan Pada
kehidupan sehari hari. Pada Ibu Hamil, ibu Hamil TM III Di Wilayah Kerja
pilates mampu memperkuat otot, sendi. Puskesmas Ampalu Kabupaten Sijunjung
Lebih bugar dan mampu mempertahankan Tahun 2016.
bentuk tubuh baik selama kehamilan maupun
KAJIAN LITERATUR
Senam adalah latihan fisik yang dipilih dan pelatih juga memainkan peran penting.
dan diciptakan dengan terencana, disusun (Nugraha,2002, p.37-38).
sistimatis dengan tujuan membentuk dan Fisiologi dramatik yang tidak dapat
mengembangkan secara harmonis. Senam diperhitungkan yang terjadi dalam kehamilan
adalah latihan fisik yang memiliki ciri dan dirasakan oleh tubuh. Respon senam terhadap
kaidah khusus, yaitu :1) gerakan selalu dibuat kebutuhan perkembangan janin, tubuh
secara sengaja; b) gerakan dibuat untuk meningkatkan volume darah, meningkatkan
mencapai tujuan tertentu; c) gerakan selalu denyut jantung Ibu Hamil, meningkatkan
tersusun dan sistimatis. Inspirasi penciptaan volume sekuncup, memperkuat otot jantung,
gerakan bisa meniru binatang, alam, dan meningkatkan vaskularisasi. Adaptasi ini
tanaman, atau hal lainnya. Selain gerakan, mekanismenya perlindungan untuk
sarana lain seperti iringan musik, pakaian, memastikan janin disuplai dengan nutrisi

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 60


yang diperlukan juga diamati sepanjang panggul. Sedangkan posisi mengunci
waktu sebagai respon tubuh terhadap latihan, digunakan saat berbaring dengan kedua
atletik, dan menari yang juga dirasakan tubuh kaki tidak menyentuh lantai. Posisi ini
sebagai kerja (Varney, Kriebs & Gegor, memudahkan Ibu untuk menguatkan otot
2006, p.177). perut., sehingga mengurangi resiko cedera
Senam pilates merupakan suatu latihan yang pada pinggang belakang. Dengan
membutuhkan koordinasi antara fikiran dan menggunakan lapisan otot perut yang
tubuh. Saat melakukan kegiatan pilates, Ibu kedua, atau otot perut samping. Posisi
harus berkosentrasi terhadap yang dilakukan mengunci menempatkan tulang kemaluan
oleh tubuh. Senam pilates memerlukan sedikit lebih tinggi dari tulang panggul
gerakan yang tepat, dalam arti menggunakan pada saat berbaring. Namun posisi netral
otot-otot tubuh sesuai fungsinya, sehingga merupakan tujuan akhir bagi postur
tidak ada kompensasi gerakan pada otot yang pelvis.
tak seharusnya bekerja pada satu gerakan c. Posisi Tulang Rusuk
tertentu. Hasilnya, gerakan pilates menjadi Tulang rusuk merupakan tulang yang
efektif dan efisien dalam melatih otot-otot melingkupi organ pernapasan. Pada
tubuh (Namuri, 2011, p. 20). Senam pilates bagian belakang, tulang rusuk tersambung
ditemukan oleh Joseph Hubert Pilates, yang pada tulang punggung. Sementara
memiliki beberapa prinsip gerakan pilates. dibagian depan, sebagian tersambung
Tidak hanya terbukti manjur untuk pada tulang dada dansebagian lagi
pembentukan tubuh tapi juga digunkan tergantung begitu saja. Posisi tulang rusuk
sebagai terapi untuk berbagai masalah yang juga sangat mempengaruhi posisi tulang
terkait dengan otot atau sendi. punggung Ibu
Prinsip dasar STOTT Pilates terbagi menjadi d. Pergerakan dan Stabilisasi pada Bahu
5 (lima), yakni Manusia memiliki dua buah tulang belikat
a. Pernapasan Lateral yang terletak disebelah kiri dan kanan
Dimulai dengan menarik nafas dari pungung bagian atas. Tulang belikat dapat
hidung dan mengeluarkan nafas dari bergerak kesegalah arah sesuai dengan
hidung. Saat menarik nafas, kembangkan gerakan lengan. Tulang belikat dapat
tulang rusuk, seolah-olah anda akan saling menjauh atau memisah (protract),
meniup lilin. Proses pembuangan nafas saling mendekat (retract), naik keatas
secara perlahan akan memudahkan otot (elifate), turun ke bawah (depress),
perut paling dalam menjadi aktif atau berputar kearah atas (upward rotation),
menguat. Otot inilah yang berfungsi maupun berputar kearah bawah
sebagai korset alami tubuh. Setiap (deowenward rotation).
gerakan pada pilates harus didahului
dengan mengaktifkan otot perut paling e. Posisi Leher
bawah Tulang leher berfungsi menopang kepala
b. Posisi Tulang Panggul dan segala isinya. meski kecil namun
Tulang punggung / pelvis merupakan beban cukup berat. Leher sebaiknya harus
rangka yang menampung organ selalu berada tepat ditengah ke dua bahu,
reproduksi. Dua posisi pelvis yang posisi tegak, dan tidak miring kesalah satu
digunakan dalam STOTT Pilates, yaitu sisi, menghadap kedepan, dan tidak
netral dan mengunci. Posisi netral menoleh kesalah satu sisi. Saat melakukan
digunakan saat Ibu berbaring telentang geakan apapun, kepala dan tulang leher
dengan kedua kaki atau satu kaki di lantai, harus bergerak seirama dengan tulang
saat berbaring, posisi netral dapat dilihat belakang hingga panggul. Saat Ibu hendak
dengan celah antara pinggang belakang melakukan gerakan perut, seperti crunch
dan lantai. Selain itu, posisi tulang atau sid up, harus didahului mengaktifkan
kemaluan sama tinggi dengan tulang otot leher depan, sehingga posisi kepala

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 61


seirama dengan melengkungnya tulang (BMR)(Merdeka.com). BMR adalah keadaan
belakang. Gerakan ini biasa disebut metabolisme tubuh dalam keadaan istirahat
anggukan kepala (head nod) (Namuri, fisik maupun mental. Jadi, BMR diperlukan
2011, p. 23-27). jumlah tenaga minimal untuk kelangsungan
hidup yang terpenting seperti gerak, nafas,
Manfaat senam pilates bagi Ibu Hamil, yakni suhu tubuh dan sirkulasi darah pada orang
a. Membantu Pengaturan, Berat Badan No biasa BMR rata-rata 2.000 kalori/hari,
Diet, Senam pilates sedangkan saat hamil BMR meningkat
b. Menurunkan Tingkat Kelelahan pada menjadi 2.300 kalori/hari. Jadi, aktifitas fisik
Tubuh. bisa meningkatkan BMR pada Ibu Hamil
c. Menurunkan Resiko Varises, Kaki Kram yang bisa meningkatkan sirkulasi darah
dan Bengkak. sehingga Ibu Hamil menjadi lebih nyaman
d. Menjaga Postur Tubuh dengan Optimal. dan kualitas tidur Ibu Hamilpun meningkat.
e. Membantu Mempertahankan Kekuatan, Sebanyak 8-10% pada wanita yang
ketahanan dan Massa Otot. mengembangkan kapasitas senam dapat
f. Membantu Mencegah Sakit pada menurunkan barotrauma pembuluh darah dan
Pinggang Belakang. meningkatkan toleransi terhadap stres
g. Memperbaiki Mood dan Menjaga jantung pembuluh darah secara umum.
Penampilana secara Keseluruhan. Sebagai tambahan hasil tes dari Ibu dan anak
h. Meningkatkan Kualitas Tidur. didapatkan penurunan sebanyak 60% dari
i. Menurunkan Tingkat Stress Pasca insiden depresi dari stres kehidupan dan
Melahirkan. (Namuri, 2011, p. 30-34). perubahan ini tetap ada selama 5 tahun
Metabolisme tubuh setelah melakukan senam setelah kelahiran. Olahraga yang dilakukan
pilates berkaitan dengan kemampuan tubuh oleh Ibu hamil mengembangkan fungsi
untuk mencerna setiap kalori yang masuk di persyarafan pada janin, metabolisme dan
dalam tubuh dan mengubahnya menjadi jantung serta pembuluh darah, sehingga Bayi
energi. Aktivitas fisik yang rutin seperti menjadi lebih peka terhadap lingkungan dan
senam atau olahraga ringan bermanfaat untuk lebih sehat dikemudian hari (Polim, 2015).
meningkatkan basal metabolic rate
METODE PENELITIAN
Desain penelitian yang digunakan dalam Sebelum pelaksanaan senam pilates.
penelitian ini adalah quasy experiment Kemudian pada kelompok intervensi
dengan mengukur perubahan tingkat keluhan dilakukan senam pilates selama 4 x ( minggu
Ibu Hamil TM III setelah dilakukan suatu pertama pagi hari, minggu kedua sampai
tindakan tertentu yakni senam pilates. keempat sore hari). Setelah pelaksanaan
Penelitian ini dilakukan dengan mengkaji senam pilates yang keempat kali, kemudian
keluhan Ibu Hamil sebelum (pretest) pada diukur keluhan Ibu Hamil sesudah (post test)
kelompok intervensi. Pre test dilaksanakan dilakukan senam pilates. (Sugiyono:2012)

Kelompok Intervensi Pre Test Perlakuan Post Test


Ibu Hamil TM III 01 X 02

Populasi dalam penelitian ini adalah Ibu Puskesmas Ampalu kabupaten Sijunjung.
Hamil yang berdomisili di wilayah kerja Sampel penelitian ini adalah Ibu Hamil TM

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 62


III yang berdomisili di wilayah kerja d. Tidak mengalami gangguan jiwa
Puskesmas Ampalu kabupaten Sijunjung.
Teknik pengambilan sampel adalah random e. Senam pilates sesuai prosedur.
sampling. Penelitian dilakukan pada bulan Analisis univariat dilakukan dengan
November 2015 s.d Januari 2016 sebanyak menganalisi distribusi frekuensi dari
35 orang dengan kriteria inklusi sebagai karakteristik responden dan keluhan Ibu
berikut: Hamil TM III. Analisis bivariat untuk
a. Bersedia menjadi responden mengetahui perbedaan tingkat keluhan
kelompok intervensi sebelum dan sesudah
b. Tidak mengalami penyulit/ komplikasi perlakuan digunakan uji beda dua mean
kehamilan dan riwayat persalinan dependent samples test paired t-test
prematur
c. Pertumbuhan dan perkembangan janin
sesuai dengan usia kehamilan

HASIL PENELITIAN

Tabel 1. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Karakteristik

Karakteristik f %
Pekerjaan
Ibu Rumah Tangga 25 78,1
Bekerja 7 21,9
Penghasilan
UMK (Rp. 1.800.725) 23 71,9
>UMK (Rp. 1.800.725) 2 28,1

Pada Tabel 1 diketahui sebagian besar (21,9%). Responden yang memiliki


responden memiliki pekerjaan Ibu rumah penghasilan keluarga UMK sebanyak 23
tangga sebanyak 25 responden (78,1%) dan responden (71,9%) dan > UMR hanya 2
sebagian kecil bekerja sebanyak 7 responden responden (28,1%).

Tabel 2 Rerata Responden Berdasarkan Umur

Variabel Mean Median SD Min-Max 95% CI

Umur 29,16 28,50 6,526 18 - 44 26,80 31,51

Berdasarkan tabel 2, diketahui rerata umur deviasi 6,526. Umur termuda 18 tahun dan
responden adalah 2,61 tahun (95%CI : 26,80 umur tertua 44 tahun. Dari estimasi interval
31,51), median 28,50 tahun dengan standar dapat disimpulkan 95% rerata umur
responden adalah diantara 26,80 tahun
sampai 31,51 tahun.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 63


Tabel 3. Rerata Responden Berdasarkan Paritas

Variabel Mean Median SD Min-Max 95% CI

Paritas 2,31 2,00 1,148 1-5 1,90 2,73

Berdasarkan tabel 3, diketahui rerata paritas median 2,00 dengan standar deviasi 1,148.
responden adalah 2,31 (CI : 1,90 2,73), Paritas paling sedikit 1 dan paling banyak 5.
Dari estimasi interval disimpulkan 95%
rerata paritas responden adalah 1,90 2,73
Tabel 4. Rerata Responden Berdasarkan Usia Kehamilan

Variabel Mean Median SD Min-Max 95% CI

Paritas 30,63 31,50 2,106 27 - 34 29,87 31,38

Berdasarkan tabel 4, diketahui rerata usia kehamilan yang terkecil 27 minggu dan usia
kehamilan responden adalah 30,63 minggu kehamilan yang terbesar 34 minggu. Dari
(95% CI : 29,87 31,38), median 31,50 estimasi interval disimpulkan 95% rerata
minggu dengan standar deviasi 2, 106. Usia usia kehamilan responden adalah antara
29,87 minggu sampai 31,38 minggu.

Tabel 5. Rerata Responden Berdasarkan Keluhan Sebelum Dilakukan Senam Pilates

Variabel Mean Median SD Min-Max 95% CI

Keluhan 12,78 13,00 2,210 7-16 11,98 13,58

Berdasarkan tabel 5, diketahui rerata keluhan standar deviasi 2,210. Keluhan paling sedikit
yang dirasakan responden adalah 12,78 (95% dengan skor 7 dan paling banyak 16. Dari
CI : 11,98 13,58), median 13,00 dengan estimasi interval disimpulkan 95% rerata
keluhan responden sebelum dilakukan senam
pilates adalah antara 11,98 13,58.
Tabel 6. Rerata Responden Berdasarkan Keluhan Setelah Dilakukan Senam Pilates

Variabel Mean Median SD Min-Max 95% CI

Keluhan 12,19 13,00 2,912 6-17 11,14 13,24

Berdasarkan tabel 6, diketahui rerata keluhan 2,912. Keluhan paling sedikit dengan skor 6
responden adalah 12,19 (95% CI : 11,14 dan paling banyak 17. Dari estimasi interval
13,24), median 13,00 dengan standar deviasi disimpulkan 95% rerata keluhan responden
sebelum dilakukan senam pilates adalah
antara 11,14 13,24.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 64


Tabel 7. Rerata Perbedaan Berdasarkan Keluhan Sebelum dan Setelah Dilakukan Senam
Pilates

Variabel Mean SD SE P Value 95% CI

Keluhan

Pre Test 12,78 2,210 0,391 0,005 32

Post Test 12,19 2,912 0,515

Berdasarkan tabel 7, diketahui rerata keluhan deviasi 1,103. Hasil uji statistik didapatkan
responden pada pengukuran sebelum nilai p = 0,005, maka disimpulkan terdapat
dilakukan senam pilates adalah 12,78 dengan perbedaan yang signifikan antara keluhan Ibu
standar deviasi 2,210. Pada pengukuran Hamil sebelum dilakukan senam pilates dan
setelah dilakukan senam pilates didapatkan setelah dilakukan senam pilates.
rerata keluhan responden 12,19 dengan
standar deviasi 2,912. Terlihat perbedaan
nilai mean antara sebelum dan setelah
dilakukan senam pilates 0,59 dengan standar

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 65


PEMBAHASAN

Berdasarkan tabel 1, diketahui rerata keluhan dirasakan Ibu Hamil TM III disebabkan
Ibu Hamil sebelum dilakukan senam pilates karena terdapat tekanan darah dalam tubuh
adalah 12,78 (95% CI : 11,98 13,58), meningkat dan jantung memompakan darah
median 13,00 dengan standar deviasi 2,210. dengan cepat. Seiring dengan perut yang
Keluhan paling sedikit dengan skor 7 dan semakin membesar, gerakan janin dalam
paling banyak 16. Dari estimasi interval uterus dan rasa tidak enak di ulu hati.
disimpulkan 95% rerata keluhan Ibu Hamil (Bobaks : 2005) Oleh sebab itu, cara yang
sebelum dilakukan senam pilates adalah dapat dilakukan Ibu Hamil TM III untuk
antara 11,98 13,58. mendapatkan rasa nyaman saat tidur yaitu
Berdasarkan tabel 6, diketahui rerata keluhan dengan mencari posisi yang nyaman bagi
Ibu Hamil adalah 12,19 (95% CI : 11,14 Ibu, yaitu posisi miring, mandi air hangat,
13,24), median 13,00 dengan standar deviasi mendengarkan musik yang dapat
2,912. Keluhan paling sedikit dengan skor 6 memberikan ketenangan dan rasa rileks.
dan paling banyak 17. Dari estimasi interval Varney (2002) menyebutkan, Ibu Hamil
disimpulkan 95% rerata keluhan Ibu Hamil yang berolah raga ringan secara teratur,
setelah dilakukan senam pilates adalah antara tingkat ketidaknyamanan selama proses
11,14 13,24. kehamilan lebih rendah dan penyembuhan
lebih cepat dibandingkan dengan tidak
Berdasarkan tabel 7, diketahui rerata keluhan melakukan olahraga ringan. (Varneys:2002)
Ibu Hamil pada pengukuran sebelum
dilakukan senam pilates adalah 12,78 dengan Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan
standar deviasi 2,210. Pada pengukuran oleh Saint Joseph's University and Delaware
setelah dilakukan senam pilates didapatkan Country Memorial Hospital in Drexel Hill,
rerata keluhan Ibu Hamil 12,19 dengan Philadelphia, didapati 97% Ibu Hamil TM
standar deviasi 2,912. Terlihat perbedaan III yang mengalami gangguan tidur dapat
nilai mean antara sebelum dan setelah senam juga diatasi dengan melakukan olah ringan
pilates 0,59 dengan standar deviasi 0,702. .(Persaud : 2008)
Hasil uji statistik didapatkan nilai p=0,005,
maka disimpulkan terdapat perbedaan yang Secara psikologis senam hamil dapat
signifikan antara keluhan Ibu Hamil sebelum mengurangi rasa panik dan akhirnya
dilakukan senam pilates dan setelah kecemasan berkurang. Dampak lain yang
dilakukan senam pilates, sehingga bisa diakibatkan oleh senam pilates adalah
disimpulkan hasil penelitian keluhan Ibu kegiatan yang dilakukan secara bersama-
Hamil pre test dan post test, diketahui sama dengan Ibu-Ibu dalam kondisi sama
keluhan yang mengalami pengurangan adalah yaitu hamil TM III, menyebabkan Ibu Ibu
punggung pegal, posisi tidur tidak nyaman dapat berbagi selama mereka berinteraksi.
dan insomnia, kontraksi, kram kaki, dan Hal ini menyebabkan mereka memiliki
cemas. ikatan emosional yang kuat dan berdampak
pada ketenangan psikologis. Ketenangan
Keluhan Ibu hamil Trimester III yang tidak psikologis ini menyebabkan pikiran Ibu
berkurang setelah dilakukan senam pilates menjadi fresh dan rasa cemas terhadap
adalah sesak nafas, sering buang air kecil, kehamilan, menjelang persalinan dan cemas
rasa tidak nyaman pada perineum, dan akibat masalah pribadi dapat berkurang.
oedema. Terdapat 5(lima) responden yang Pada Ibu Hamil terjadi perubahan fisiologis
memiliki keluhan bertambah dari sebelum yang tidak hanya berhubungan dengan
dilakukan senam pilates. Hal ini dikarenakan bentuk dan berat badan, tetapi juga terdapat
dari karakteristik Ibu Hamil tersebut berusia perubahan biokimia, fisiologis, bahkan
lebih dari 40 tahun dan hamil anak kelima. emosional merupakan konsekuensi dari
Posisi tidur tidak nyaman dan insomnia yang pertumbuhan janin dalam rahim.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 66


Sejalan dengan pertumbuhan janin dan pengaruh untuk memenuhi peningkatan
mendorong diafragma ke atas, bentuk dan konsumsi oksigen maternal selama
ukuran rongga dada berubah tetapi tidak kehamilan.
membuatnya lebih kecil. Kapasitas paru
terhadap udara inspirasi tetap sama seperti Berdasarkan penelitian Wang & Apgar
sebelum hamil /mungkin berubah dengan (1998), keadaan istirahat Ibu Hamil dan
berarti kecepatan pernapasan dan kapasitas tidak hamil mempunyai frekuensi
vital tidak berubah. Volume tidal, volume pernapasan yang sama, namun ada sedikit
ventilator permenit, dan ambilan oksigen peningkatan dalam volume tidal dan
meningkat. Karena bentuk dari rongga konsumsi oksigen pada Ibu hamil. Hal ini
thorak berubah dan karena bernapas lebih merupakan respon penyesuaian
cepat, sekitar 60% wanita hamil mengeluh meningkatnya konsumsi oksigen pada fetus.
sesak nafas. (Hamilton : 1995) Kemudian, dengan latihan fisik ringan,
frekuensi pernapasan dan konsumsi oksigen
Menurut Efmed (2001), selama kehamilan pada Ibu Hamil meningkat lebih besar.
terjadi perubahan fisiologi sistem pernafasan Segera setelah latihan fisik meningkat
yang disebabkan oleh perubahan hormonal ketingkat sedang dan berat, Ibu Hamil
dan faktor mekanik. Perubahan- perubahan menunjukkan penurunan frekuensi
ini diperlukan mencukupi peningkatan pernapasan, volume tidal dan penurunan
kebutuhan metabolik dan sirkulasi untuk konsumsi oksigen maksimal. Kebutuhan
pertumbuhan janin, plasenta dan uterus. oksigen yang menurun pada aktifitas yang
Dari faktor mekanis, terjadinya peningkatan lebih besar menunjukkan bahwa terjadi
diafragma terutama setelah pertengahan perubahan adaptasi berlebihan pada keadaan
kedua kehamilan akibat membesarnya janin, istirahat. Hal ini mungkin sebagian karena
menyebabkan turunnya kapasitas residu efek hambatan gerakan diafragma pada
fungsional yang merupakan volume udara uterus yang membesar pada pergerakan
yang tidak digunakan dalam paru sebesar diafragma. Hal tersebut diatas dipertegas
20%. Selama kehamilan normal terjadi dari hasil penelitian yang dilakukan oleh
penurunan resistensi saluran napas sebesar Masrokhah (2011), terdapat pengaruh senam
50%. hamil terhadap perubahan volume tidal pada
kehamilan trimester ketiga dan terdapat
Perubahan-perubahan ini menyebabkan perbedaan volume tidal pada kelompok
terjadinya perubahan pada kimia dan gas perlakuan dan kelompok kontrol.
darah. Karena meningkatnya ventilasi, maka Berdasarkan uraian diatas, senam pilates
terjadi penurunan pCO2 menjadi 30 mmHg, yang dilakukan Ibu Hamil secara teratur
sedangkan pO2 tetap berkisar dari 90-106 banyak memberikan manfaat bagi Ibu Hamil
mmHg, sebagai penurunan pCO2 akan dan janin diantaranya untuk meningkatkan
terjadi mekanisme sekunder ginjal untuk berat badan Bayi saat dilahirkan, mengurangi
mengurangi plasma bikarbonat menjadi 1822 terjadinya kelahiran prematur, dan mencegah
mEq/l, sehingga pH darah tidak mengalami penyulit dan komplikasi selama kehamilan
perubahan. Secara anatomi terjadi dan persalinan. Senam pilates yang
peningkatan sudut subkostal dari 68,5-103,5 dilakukan setiap hari diharapkan sesuai
selama kehamilan. Perubahan fisik ini dengan perubahan bentuk tubuh Ibu Hamil
disebabkan karena elevasi diafragma sekitar yang akan berubah dari bulan ke bulan
4 cm dan peningkatan diameter tranversal menjelang persalinan dengan tujuan
dada maksimal sebesar 2 c m. meningkatkan kekuatan otot perut dan
P er u b a h a n - p er u b a h a n ini pinggul serta membantu Ibu Hamil dalam
me nyeba b ka n perubahan pola mempertahankan postur tubuh setelah
pernapasan dari pernapasan abdominal persalinan.
menjadi torakal yang juga memberikan Tahapan gerakan-gerakan senam pilates

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 67


yang dilakukan pada Ibu Hamil TM III peroxidase (GSHPx), dan catalase (CAT)
adalah gerakan flexibility, join mobility, dan lebih tinggi secara signifikan masing-
labor prep. Gerakan ini bertujuan untuk masing sebesar 1,36 Jg/gHb; 1,14 IU/gHb;
memperkuat otot otot pinggul dan dan 0,97 IU/gHb, pada kelompok perlakuan
persendian, tulang belakang, dan mengurangi dibandingkan dengan kelompok kontrol
ketidaknyamanan seiring dengan dengan nilai p < 0,05. Luaran klinis berupa
meningkatnya usia kehamilan mendekati kekuatan otot-otot panggul dan kualitas
persalinan. Hal tersebut diatas didukung dari jasmani juga ditemukan lebih baik pada
Dr. Boy Abidin, Sp.OG, bahwa gerakan kelompok perlakuan dibandingkan dengan
senam pilates dipusatkan pada otot otot kelompok kontrol dengan nilai p < 0,05.
yang berfungsi pada proses persalinan, Penelitian ini juga memberikan hasil berupa
sehingga sangat membantu proses penurunan kadar malondialdehid (MDA) dan
persalinan, membuat Ibu Hamil lebih bugar 8-hydroxy-2- deoxy guanosin (8-OHdG)
serta mempertahankan bentuk tubuh baik lebih tinggi secara signifikan sebesar 0,15
selama kehamilan maupun setelah nmol/ml dan 0,08 ng/ml antara kelompok
melahirkan. Selanjutnya, hal diatas senada kontrol dan perlakuan (p < 0,05). Ini berarti
dengan pernyataan Dr.Vivek Narendran dari perlakuan senam hamil pada Ibu hamil yang
Ciccinnati Children's Hospitality Medical usia kehamilannya memasuki umur 20
Center di Ohio Amerika Serikat, menyatakan minggu memberikan peningkatan
senam pilates dapat membantu antioksidan enzimatik SOD, GSHPx, dan
memperlancar aliran darah ke plasenta, CAT dan penurunan MDA dan 8-OHdG
menurunkan transfer hormon stres Ibu ke lebih tinggi dibandingkan dengan kelompok
tubuh janin, menurunkan pelepasan hormon yang tidak mendapatkan senam hamil.
yang memicu terjadinya kelahiran sehingga
memperkecil kelahiran prematur. Sehingga, disimpulkan metode
Senam Pilates sebagai salah satu alternatif
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan terapi untuk menurunkan atau
Wagey (2011), mengungkapkan terjadi menghilangkan keluhan pada Ibu Hamil TM
peningkatan kadar antioksidan enzimatik III.
superoxide dismutase (SOD), gluthathion

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 68


Simpulan
1. Rerata keluhan Ibu Hamil sebelum senam diperoleh tanggal 22 Juni 2015
pilates adalah 12,78 (95% CI : 11,98-
13,58), median 13 dengan standar deviasi Depkes (2009), Rencana Pembangunan
2,210. Keluhan paling sedikit dengan skor Jangka Panjang Bidang Kesehatan 2005-
7 dan paling banyak dengan skor 16. 2025, Depkes RI: Jakarta
2. Rerata keluhan Ibu Hamil setelah senam
pilates adalah 12,19 (95% CI : 11,14- Hanton, Thomas W (2001), Panduan Senam
13,24), median 13,00 dengan standar Kebugaran Untuk Wanita Hamil. Raja
deviasi 2,912. Keluhan paling sedikit Grafindo Persada. Jakarta
dengan skor 6 dan paling banyak dengan
skor 17. Hamilton (1995), Dasar-Dasar Keperawatan
3. Rerata perbedaan keluhan sebelum dan Maternitas, edisi 6 EGC. Jakarta
setelah senam pilates didapatkan nilai p = Helen Varney (2002), Buku Saku Bidan.
0,005. maka disimpulkan terdapat Jakarta
perbedaan yang signifikan antara keluhan
Ibu Hamil sebelum dilakukan senam Masrokhah, (2011), pengaruh senam hamil
pilates dan setelah dilakukan senam terhadap perubahan volume tidal pada
pilates. kehamilan trimester ketiga http://etd.eprints.
ums.ac.id/12462/ di akses Juli 2015
Saran
1. Bagi responden, menerapkan senam Narendran (2005), http/www. Bayi
pilates untuk mengurangi keluhan yang sehat.com/pregnancy-main menu - 39/263-
dialami dalam masa kehamilan yoga & kehamilan. Html
2. Bagi tenaga kesehatan, mensosialisasikan
senam pilates dalam kegiatan kelas Ibu Persaud (2008), The Developing Human,
Hamil Moore And Persaud, 5 th ed
3. Bagi peneliti selanjutnya, melakukan
penelitian lanjutan serupa dengan desain Pilliteri, A. (2003). Maternal & child health
penelitian yang berbeda, sehingga hasil nursing care of the childbearing family. (4th
penelitiannya dapat dijadikan sebagai Ed.). Philadelpia: Williams & Wilkins
pembanding.
Prasetyono (2010), Buku Panduan Lengkap
DAFTAR PUSTAKA Bagi Wanita Yang Sulit Hamil, Tips Bisa
Anggraini Yeti (2010), Asuhan Kebidanan Cepat Hamil. Yogyakarta Gara Ilmu
Masa Nifas, Yogyakarta : Pustaka Rihama
Sugiyono (2002), Statistika Untuk
Betmi, (2006), Hubungan Kondisi Fisik dan Penelitian, Bandung : Alfabeta
Upaya Perawatan Kehamilan dengan
Kejadian Persalinan Lama di Kabupaten Wagey (2011) Senam Hamil Meningkatkan
Bengkulu Selatan Tahun 2005 Antioksidan Enzimatik, Kekuatan Otot
http://www.fkm.undip.ac.id, di akses Juni Panggul, Kualitas Jasmani dan Menurunkan
2015. Kerusakan OksidatifPada wanita Hamil,
Program Pasca Sarjana Universitas Udayana
Bobak, I.M., Lowdermilk, D. & Jensen, M.D. Denpasar
(2005). Keperawatan maternitas. Alih
bahasa. Wijayarini, M.A. & Anugerah, P.I. Wang, Thomas W, Barbara S Apgar (1998),
Edisi 4. Jakarta: EGC. Exercise During Pregnancy American
Family Physician.
Efmed (2001), http/www.rumah web.com,

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 69


KAJIAN FAKTOR DETERMINAN ANTARA KEMATIAN IBU DI
KABUPATEN PASAMAN PROPINSI SUMATERA BARAT
Devi Syarief, Dian Furwasyih
Prodi D III Kebidanan STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang
devi_syarief@yahoo.com
deemidwife@gmail.com

ABSTRACT
Maternal mortality become problematic in most of developing countries. Main causes of maternal
mortality are divided into two groups i.e. direct and indirect causes (Indonesia Demography and
Health Survey, 2013). The result of Indonesia Demography and Health Surveyin 2012, Maternal
Mortality Rate in Indonesia was 359/100.000 live birth. Indirect causes of maternal death are
proxies determinant, intermediate determinant, and contextual determinant (McCharty dan Maine,
1992).Purpose of this study is to analyze intermediate determinant of maternal mortality in District
Pasaman. Design of the study is analytic with case control approach. The study was held on
December 2015 until February 2016 in District Pasaman West Sumatera. The population of the
study is all women who were prgenant, give birth, or in postnatal period during 2013 2015. The
sample are divided into two groups, case group is all maternal death case during the years (15
people) and control group is women who were pregnant, give birth, or in postnatal period and still
alive between 2013 2015. Data collected with documentation study or assess the verbal autoption
data, data analysis with chi square analysis.Result of the study shows that the main direct cause of
maternal death in District Pasaman is Haemorrhagic PostPartum (53,33%), nearly half (40%)
maternal mortality was held during delivery. Chi square test shows that no correlation between age
of mother with maternal death, there is a relationship between parity and completeness of the ANC
with maternal mortality.

key words : maternal mortality, age, parity, completeness of ANC

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 70


PENDAHULUAN terikat yang diteliti adalah kematian ibu,
Kematian pada wanita hamil dan variabel dependen adalah determinan antara
bersalin merupakan masalah besar di negara kematian ibu, yaitu: 1) status kesehatan ibu
berkembang, karena angka kematian ibu meliputi komplikasi yang dialami ibu selama
adalah indikator untuk mencerminkan status hamil, bersalin dan nifas; 2) status reproduksi
kesehatan ibu. Menurut World Health meliputi umur dan paritas; 3) akses ke
Organization (WHO), angka kematian ibu pelayanan kesehatan meliputi lokasi
(AKI) di ASEAN tergolong paling tinggi di pelayanan kesehatan, keterjangkauan
dunia. WHO memperkirakan total AKI di pelayanan kesehatan, dan akses informasi
ASEAN sekitar 170 ribu (Depkes, 2012). terhadap pelayanan kesehatan.
Hasil Survei Demografi dan Kesehatan Penelitian dilaksanakan pada Desember
Indonesia (SDKI) 2012 menunjukkan tingkat 2015 s/d Februari 2016 di kabupaten
kematian ibu pada tahun 2012 mencapai 359 Pasaman, Sumatera Barat. Populasi adalah
kematian per 100 ribu kelahiran hidup. seluruh ibu yang hamil, melahirkan, ataupun
Penyebab utama kematian ibu menurut masa nifas selama tahun 2013 - 2015, sampel
SDKI (2012), dikelompokkan menjadi dibagi dalam dua kelompok yaitu sampel
penyebab langsung dan tidak langsung. kasus yaitu semua ibu yang mengalami
Penyebab langsung erat kaitannya dengan kematian pada tahun 2013 2015 sejumlah
kondisi kesehatan ibu sejak proses 15 orang dan sampel kontrol adalah ibu
kehamilan, proses persalinan, dan pasca hamil, bersalin, atau nifas yang tidak
persalinan seperti perdarahan, infeksi, mengalami kematian dalam waktu yang
komplikasi peurperium, partus macet/lama, bersamaan atau hampir bersamaan dengan
abortus, trauma obstetri,emboli obstetri, dan kejadian kematian ibu pada tahun 2013
lain-lain, sedangkan penyebab tidak langsung 2015 sejumlah 15 orang. Data penelitian
lebih terkait dengan kondisi sosial ekonomi, adalah data sekunder, diperoleh dari data
geografis serta perilaku budaya masyarakat kematian ibu di Dinas Kesehatan Kabupaten
yang terangkum dalam kondisi 4 Terlalu, Pasaman, dokumen otopsi verbal, dan
yaitu terlalu tua, terlalu muda, terlalu banyak, register kohort ibu. Metodeanalisis yang
dan terlalu sering untuk hamil dan digunakan meliputi analisis univariat dan
melahirkan. Selain itu, ada faktor 3 bivariat dengan uji statistik chi-square.
Terlambat, yaitu terlambat mengambil
keputusan, terlambat membawa, dan HASIL DAN PEMBAHASAN
terlambat mendapatkan pelayanan juga 1. Kejadian Kematian Ibu
merupakan penyebab tidak langsung dari
kematian ibu (PUSDATIN, 2014). Kejadian kematian ibu di Kabupaten
Penelitian bertujuan untuk mengkaji Pasaman selama tahun 2013 sebanyak 8
faktor determinan antara kematian ibu di kasus, tahun 2014 ada 3 kasus dan tahun 2015
Kabupaten Pasaman, yaitu status kesehatan ada 5 kasus. Total kasus ada 16. Namun
ibu, status reproduksi, akses ke pelayanan peneliti tidak memperoleh data 1 kejadian
kesehatan, dan perilaku kesehatan ibu sesuai kematian ibu pada tahun 2015 karena tidak
konsep yang dikemukakan oleh McCharty adanya dokumentasi kasus tersebut, sehingga
dan Maine (1992). sampel kasus dalam penelitian ini hanya 15
kasus. Berikut hasil lengkap kejadian
METODE PENELITIAN kematian ibu, terlihat pada tabel 1.
Jenis penelitian analitik dengan
rancangan studi kasus kontrol. Variabel

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 71


Tabel 1. Kejadian kematian ibu di Kabupaten Pasaman tahun 2013-2015
Kejadian Kematian Ibu f %
Waktu kejadian kematian ibu
Masa kehamilan 5 33,3
Masa persalinan 6 40
Masa nifas 4 26,7
Penyebab Kematian Ibu
Kematian akibat obstetrik langsung
HPP 8 53,3
Pre eklampsia/eklampsia 4 26,6
Abortus 1 6,7
Solusio plasenta 1 6,7
Kematian akibat komplikasi tidak langsung/penyakit
yang memperburuk kondisi ibu
Asma Bronkiale 1 6,7
Tempat meninggal
Rumah Sakit 8 53,3
Rumah 3 20
Puskesmas 2 13,3
Perjalanan 2 13,3
Jumlah 15 100
Berdasarkan hasil penelitian di atas kasus ditemukan pada masa kehamilan, 1
terlihat bahwa kejadian kematian ibu lebih kasus pada masa bersalin. Sama halnya
banyak terjadi pada masa bersalin (40%). dengan kasus HPP, penanganan kasus pre
Adapun penyebab langsung kematian ibu eklampsia/eklampsia membutuhkan
terbanyak disebabkan perdarahan postpartum keterampilan petugas kesehatan dalam
(HPP) sebanyak 8 kasus (53,3%), pre mengenali tanda dan gejala sedini mungkin.
eklampsia/eklampsia sebanyak 4 kasus Keterlambatan dalam memberikan
(26,6%). pertolongan bisa disebabkan keterlambatan
Kejadian HPP lebih banyak terjadi pada mengenali secara dini kemungkinan
saat persalinan. Pada penelitian ini, HPP pada komplikasi yang akan terjadi pada ibu,
saat persalinan disebabkan karena retensio terlambat melakukan rujukan dan terlambat
plasenta 3 kasus dan atonia uteri 1 kasus. HPP mendapat pertolongan di tempat rujukan.
pada masa nifas ada 4 kasus, disebabkan Salah satu hal yang paling miris adalah rumah
karena atonia uteri 2 kasus dan retensio sisa sakit kabupaten sebagai tempat rujukan tidak
jaringan plasenta 2 kasus. mempunyai persiapan darah sehingga ibu
Retensio plasenta dan sisa jaringan yang membutuhkan darah harus berjuang
plasenta menyebabkan uterus tidak antara hidup dan mati sementara darah dicari
berkontraksi dengan baik. Uterus yang tidak oleh keluarga. Di samping itu juga dituntut
berkontraksi mengakibatkan pembuluh darah keterampilan dari tenaga bidan yang
selalu terbuka. Hal inilah yang menyebabkan menolong persalinan dalam hal penanganan
terjadinya HPP. Untuk itu, penanganan cepat kegawatdaruratan kebidanan karena bidan
dan tepat pada kasus HPP sangat diperlukan. merupakan garda terdepan dalam pelayanan
Penelitian ini menemukan bahwa kasus HPP kesehatan ibu dan anak.
yang tidak tertangani dengan baik karena Tempat terjadinya kematian terbayak
pertolongan yang terlambat diberikan dan adalah di rumah sakit rujukan. Ada dua
tidak adanya bantuan darah ketika sampai di kemungkinan yang menyebabkan hal ini,
rumah sakit kabupaten sebagai tempat pertama adalah kondisi ibu yang dirujuk
rujukan. dalam keadaan sudah parah sehingga ketika
Di samping kasus HPP, kasus pre sampai di rumah sakit ibu tidak dapat
eklampsia/eklampsia juga cukup tinggi. Ada 4 tertolong. Sesuai dengan yang sudah
kasus yang ditemukan pada penelitian ini, 3 dipaparkan sebelumnya bahwa penyebab
Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 72
kematian ibu terbanyak adalah HPP dan HPP dijelaskan diatas, bahwa rumah sakit
membutuhkan penanganan yang cepat dan kabupaten sebagai tempat rujukan tidak
tepat, sehingga ketika terjadi keterlambatan mempunyai persiapan darah sehingga ibu
baik dalam mengenali gejala, keterlambatan yang membutuhkan darah harus berjuang
mengambil keputusan apakah pasien akan antara hidup dan mati sementara darah dicari
dirujuk atau tidak, dan keterlambatan dalam oleh keluarga. Oleh sebab itu, mekanisme
mendapatkan pertolongan akan memperburuk rujukan, koordinasi dalam kondisi gawat
kondisi ibu. Dalam wawancara yang kami darurat, serta penanganan di pusat rujukan
lakukan saat penelitian juga ada pernyataan harus disempurnakan.
bahwa keberdayaan perempuan dalam Mathur, dkk (2014) juga menyatakan
mengambil keputusan atas kebutuhan rujukan bahwa untuk menurunkan angka kematian
juga masih lemah. Ibu harus menunggu ibu, diperlukan upaya meningkatkan
keluarga untuk berdiskusi apakah ia akan ketersediaan darah untuk transfusi,
dirujuk atau tidak, akan dirujuk kemana, atau meningkatkan transportasi darurat, pelatihan
hanya akan ditahan di rumah atau dirumah tenaga kesehatan, meningkatkan infrastruktur
bidan, itu semua tergantung hasil di fasilitas kesehatan, manajemen yang
musyawarah keluarga, meskipun yang efektif dari persediaan dan peralatan,
menjadi taruhannya adalah keselamatan si meningkatkan kesadaran masyarakat,
ibu dan bayi. Kedua, keterlambatan koordinasi yang lebih baik, dan
penanganan di tempat rujukan, seperti sudah meningkatkan mekanisme rujukan.

2. Faktor Determinan Antara Kematian Ibu


Hasil penelitian tentang faktor determinan antara kematian ibu terlihat pada tabel 2 dibawah ini :

Tabel 2. Faktor Determinan Antara Kematian Ibu


Variabel Kategori Kasus Kontrol
f % f %
Status Reproduksi
Usia Berisiko 3 20 1 6,7
Tidak Berisiko 12 80 14 93,3
Paritas Berisiko 8 53,3 3 20
Tidak Berisiko 7 46,7 12 80
Akses ke pelayanan kesehatan
Pelayanan kesehatan terdekat < 5 km 15 100 15 100
5 km 0 0 0 0
Pelayanan kesehatan rujukan < 5 km 2 15,4 2 15,4
5 km 13 84,6 13 84,6
Pelayanan kesehatan terhadap wilayah Terjangkau 15 100 15 100
binaan
Tidak 0 0 0 0
terjangkau
Akses informasi pelayanan kesehatan Ada 15 100 15 100
Tidak ada 0 0 0 0
Perilaku kesehatan ibu
Kelengkapan kunjungan ANC Lengkap 3 2 1 6,7
Tidak lengkap 12 8 14 93,3

Hasil penelitian pada tabel 2 separuh pada kelompok berisiko. Untuk


menunjukkan bahwa sebagian besar (80%) kelompok kontrol juga terlihat gambaran
usia ibu pada kelompok kasus adalah pada yang sama. Selanjutnya, akses ke pelayanan
kelompok usia tidak berisiko, sedangkan kesehatan secara umum pelayanan kesehatan
paritas ibu pada kelompok kasus lebih dari dapat diakses dan terjangkau untuk seluruh
Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 73
wilayah binaan baik pada kelompok kasus kasus maupun kontrol sebagian besar adalah
maupun kontrol. Kemudian, kelengkapan tidak lengkap.
kunjungan ANC ibu baik pada kelompok

Tabel 3. Analisis Bivariat Faktor Determinan Antara Kematian Ibu


Variabel OR Nilai p
Status Reproduksi
Usia 3,5 0,598
Paritas 4,571 0,05
Perilaku kesehatan ibu
Kelengkapan kunjungan ANC 3,5 0,005

Analisis bivariat menggunakan uji chi Hasil uji chi square pada sub variabel
squareuntuk mengkaji hubungan antara paritas didapatkan p value 0,05 dan OR
variabel dependen dengan masing-masing 4,571. Hal ini berarti ada hubungan antara
sub variabel pada variabel independen. paritas dengan kejadian kematian ibu. Nilai
Berdasarkan analisis data univariat, maka OR 4,571 berarti ibu yang memiliki paritas
variabel yang memenuhi syarat untuk diuji >3 berisiko 4,571 kali lipat mengalami
chi squareyaitu status reproduksi (sub kematian saat hamil, bersalin maupun nifas
variabel usia dan paritas) dan perilaku dibandingkan dengan ibu yang memiliki
kesehatan ibu (sub variabel kelengkapan paritas lebih rendah. Ibu yang melahirkan > 3
kunjungan ANC). kali memiliki fungsi reproduksi yang mulai
Hasil uji chi square pada sub variabel menurun. Otot uterus mulai cepat lelah dan
usia ibu didapatkan p value 0,0598 dan OR kontraksi pada saat persalinan akan
3,5. Hal ini berarti bahwa tidak ada hubungan cenderung menurun atau melemah. Hal ini
antara usia ibu dengan kematian ibu, namun mengakibatkan pada saat persalinan risiko
ibu yang hamil, bersalin, maupun nifas pada terjadi atonia uteri akan meningkat. Atonia
usia berisiko memiliki risiko mengalami uteri adalah penyebab terbesar dari
kematian 3,5 kali lipat dibandingkan dengan perdarahan post partum, maka dengan
ibu yang hamil, bersalin, maupun nifas pada demikian risiko terjadi kematian pada ibu
usia tidak berisiko. Hasil penelitian ini juga akan meningkat.
sejalan dengan penelitian Arulita (2008), Hasil uji chi square pada sub variabel
dimana didapatkan bahwa usia tidak kelengkapan kunjungan ANC didapatkan p
berhubungan secara bermakna dengan value 0,005 dan OR 3,5. Hal ini berarti ada
kejadian kematian ibu, namun berbeda hubungan antara kelengkapan kunjungan
dengan hasil penelitian Evance et.al (2013) ANC dengan kejadian kematian ibu. Nilai
yang menyatakan bahwa usia ibu memiliki OR 3,5 berarti ibu dengan kunjungan ANC
hubungan langsung dengan kejadian yang tidak lengkap memiliki risiko 3,5 kali
kematian ibu. Dapat dijelaskan bahwa lipat mengalami kematian saat hamil,
seorang ibu yang hamil, bersalin, maupun bersalin, maupun nifas dibandingkan dengan
nifas pada usia reproduksi yang sehat yaitu ibu yang melakukan kunjungan ANC yang
20-30 tahun diasumsikan memiliki lengkap. Hasil ini sejalan dengan hasil
kematangan sistim reproduksi yang baik, penelitian Arulita (2005) yang menyatakan
namun faktor lain seperti komplikasi bahwa pemeriksaan antenatal berhubungan
obstetrik langsung maupun tidak langsung dengan kejadian kematian
yang terjadi pada kehamilan, bersalin maternal.Pemeriksaan antenatal yang
maupun nifasdapat memperburuk kondisi dimaksud disini adalah kunjungan minimal
ibu. Dengan adanya penyakit tertentu yang saat pelayanan kehamilan yang sesuai standar
juga diperburuk oleh kehamilan, persalinan, yaitu 4 kali selama kehamilan. Tujuan dari
maupun nifas juga menjadi faktor risiko lain pemeriksaan kehamilan yang sesuai standar
dari kejadian kematian ibu. adalah untuk melakukan deteksi dini risiko
yang mungkin terjadi selama hamil, bersalin,
Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 74
maupun masa nifas. Ketika kunjungan between 1990 and 2010. PLOS : ONE, Open
antenatal tidak dilakukan sesuai standar Journal Access, 2012.
minimal, bahkan ibu tidak pernah sama sekali http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/P
kontak dengan tenaga kesehatan, maka MC4718632/ disitasi tanggal 20 Januari 2016
dikhawatirkan risiko komplikasi yang
mungkin terjadi tidak dapat dideteksi secara Depkes RI. 2007. Materi Ajar Penurunan
dini dan tidak dapat dicegah. Hal ini akan Kematian Ibu dan Bayi. Jakarta : Depkes RI
meningkatkan risiko terjadi kematian
maternal. Departemen Kesehatan Indonesia, 2013.
Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia
KESIMPULAN DAN SARAN tahun 2012. Jakarta : Depkes RI
Kejadian kematian ibu di Pasaman tahun
2013-2015 lebih banyak terjadi pada masa Depkes RI. 2014. Survei Demografi
bersalin (40%). Adapun penyebab langsung Kesehatan Indonesia tahun 2013. Jakarta :
kematian ibu terbanyak disebabkan Depkes RI
perdarahan postpartum (HPP) sebanyak 8
kasus (53,3%), pre eklampsia/eklampsia Dinas Kesehatan Kota Padang 2010. Laporan
sebanyak 4 kasus (26,6%). Ada hubungan Ibu Hamil Dengan KEK, DKK Padang
antara paritas dan kelengkapan kunjungan
ANC dengan kejadian kematian maternal, Infodatin 2015. JurnalPusat Data Dan
sedangkan usia tidak berhubungan dengan Informasi Kementrian Kesehatan RI [online].
kejadian kematian maternal. Perlu adanya www.infodatin.com diakses tanggal 18
kerjasama lintas program dan lintas sektor Oktober 2015
dalam upaya menurunkan angka kematian
ibu. Selain itu, upaya promotif dan preventif Kementerian Kesehatan RI. 2014. Profil
dalam kesehatan ibu dan anak perlu Kesehatan Indonesia Tahun 2013.
ditingkatkan sehingga tidak dijumpai lagi ibu Kementerian Kesehatan RI, Jakarta.
hamil, bersalin, maupun nifas dengan paritas
yang berisiko dan tidak melakukan Mathur A, Awin N, Adisasmita A, Jayaratne
pemeriksaan kehamilan sesuai standar yang K, Francis S, Sharma S, Myint T.Maternal
ditetapkan. Death Review In Selected Countries Of South
East Asia Region. BJOG : International
Obstetric and Gynaecology
DAFTAR PUSTAKA
Journalhttp://onlinelibrary.wiley.com/doi/10.
1111/1471-0528.13001/full disitasi tanggal 1
Arisman, 2009. Gizi dalam Daur Kehidupan
Maret 2016 di
Jakarta : EGC
McCharty and Mainne. 1992. Jurnal Disease
and Mortality in Sub-Saharan Africa [online]
Arulita Ika Febriani, dkk. 2007. Faktor-faktor
https://books.google.co.id/books?id=2u8m7p
yang mempengaruhi kematian maternal.
PQ_WwC&pg=PA229&dq=McCarthy+and+
Maine,+1992&hl=id&sa=X&ved=0CB0Q6A
Asriani. 2009. Faktor-faktor yang
EwAGoVChMI0aHetsnMyAIVQbuUCh2y_
berhubungan dengan pemilihan penolong
AZZ#v=onepage&q=McCarthy%20and%20
persalinan oleh ibu bersalin di wilayah kerja
Puskesmas Barombong. Jurnal kesehatan vol. Maine%2C%201992&f=false disitasi tanggal
II no. 4 tahun 2009 17 Oktober 2015

David M. Bishai,Robert Cohen, Y. Natalia Notoatmodjo, Soekidjo. Ilmu dan Seni


Alfonso,Taghreed Adam,Shyama Kesehatan Masyarakat. 2007. Jakarta :
Kuruvilla,and Julian Schweitzer, Niko Rineka Cipta.
Speybroeck, Editor. Factors Contributing to
Maternal and Child Mortality Reductions in Nurul Aeni. 2013. Faktor Risiko Kematian
146 Low- and Middle-Income Countries Ibu. Jurnal Kesehatan Masyarakat vol.7
no.10 Mei 2013
Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 75
Sinaga M. 2007. Beberapa faktor sosial
Paath, Francin Erna Paath, dkk. 2004. Gizi demografi yang berhubungan dengan
Dalam Kesehatan Reproduksi Jakarta : tingginya AKI di NTT.
EGC
Majalah Kedokteran Muhammadyah 3 (2):
Pusat Data dan Informasi Kementrian 85-90.
Kesehatan tahun 2014

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 76


FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERKEMBANGAN BALITA DI
KELURAHAN KALUMBUK DAN KELURAHAN TABING KOTA PADANG
TAHUN 2016

Dian Febrida Sari


STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang
dfsahdi@gmail.com

ABSTRACT

Child development issues in Indonesia that is 13-18%. The problem of child development
aberrations that occur in society varies greatly, which occur in speech disturbances, impaired
motor development, autism, down syndrome, mental disorders and others. Childs suffer growth
disorders is 0.34% in the city of Padang. The purpose of this study was to analyze the development
of toddlers in the review of maternal factors in Kelurahan Kalumbuk dan Kelurahan Tabing
Padang city in 2016. This type of research is analytic survey with cross sectional approach. This
research was conducted on April 11ths.d August 7th 2016 in Kelurahan Kalumbuk dan Kelurahan
Tabing Padang city. The population in this study were all all of toddler in Kelurahan Kalumbuk
dan Kelurahan Tabing Padang city. Sampling was done by stratified random sampling technique.
Types of data used are primary data about early childhood development using quesioner Pra
Skrining Perkembangan ( KPSP) and maternal factors using a questionnaire. Data processed
ranging from editing, coding, entry, cleaning, processing, tabulating. Data was analyzed by
univariate and bivariate. Results showed of 61 respondents, found 8 (13.1%) infants experiencing
developmental disorders, 31 infants (50.8%) male gender, 7 respondents (11.5%) with a distance-
risk pregnancies, 21 respondents (34.4%) had a risk parity, 19 respondents (31.1%) with the
working status, 15 respondents (24.6%) had a risky age. To view the factors of maternal anything
related toddler development then performed bivariate analysis using Chi-square formula. The age
of respondents and spacing pregnancies associated with early childhood development with p values
of 0.042 and 0.003. Respondents and gender parity toddler is not related to early childhood
development with p value 0.188 and 0.124. They found developmental disorders in infants, parity
respondents and spacing pregnancies at risk. Expected to health workers, especially midwives and
nurses to carry out regular monitoring of the development for all children according to age in
Posyandu, health centers and clinics child development. If found toddlers with developmental
dubious and can deviate soon given initial management.

Keywords : development, toddler, factors, age, parity, occupation, gender.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 77


PENDAHULUAN fisik (cuaca, sanitasi, keadaan rumah dan
Tumbuh kembang merupakan radiasi), faktor psikososial (stimulasi,
manifestasi yang kompleks dari perubahan motivasi belajar, ganjaran atau hukuman
morfologi, biokimia dan fisiologi yang terjadi yang wajar, kelompok sebaya, stress,
sejak konsepsi sampai maturitas/dewasa. sekolah, cinta dan kasih sayang, kualitas
Istilah tumbuh kembang sebenarnya interaksi anak-orang tua), faktor keluarga dan
mencakup dua peristiwa yang sifatnya adat istiadat seperti pekerjaan orang tua,
berbeda, tetapi saling berkaitan dan sulit pendidikan ayah/ibu, jumlah saudara, jenis
untuk dipisahkan (Soetjiningsih, 2014). kelamin dalam keluarga, stabilitas rumah
Perkembangan adalah bertambahnya tangga, kepribadian ayah/ibu, pola
kemampuan dan struktur/fungsi tubuh yang pengasuhan, adat istiadat, agama, urbanisasi
lebih kompleks dalam pola yang teratur, serta dan kehidupan politik. (Soetjiningsih, 2014).
dapat diperkirakan dan diramalkan sebagai Ibu bekerja dapat memberikan dampak
hasil proses diferensiasi sel, jaringan tubuh, negatif maupun positif terhadap
organ-organ dan sistem terorganisasi. Aspek perkembangan anak. Dampak negatif dari ibu
perkembangan ini sifatnya kualiatif, yaitu bekerja adalah kehadiran ibu dalam
pertambahan kematangan fungsi dari masing- kehidupan sehari-hari anak lebih sedikit
Perkembangan mengalami peningkatan dibandingkan dengan ibu yang tidak bekerja,
yang pesat pada usia 0-5 tahun. Masa ini sehingga kesempatan ibu untuk memberikan
sering juga disebut sebagai fase Golden motivasi dan stimulasi dalam anak
Age.Golden Age merupakan masa yang melakukan tugas-tugas perkembangan
sangat penting untuk memperhatikan tumbuh terbatas (Taju, 2015).
kembang anak secara cermat agar sedini Jumlah saudara yang banyakdapat
mungkin dapa terdetek siapa bila terjadi menyebabkan berkurangnya perhatian dan
kelainan (Marmi,2012). kasih sayang yang diterima anak, apalagijika
Gangguan perkembangan merupakan jarak anak terlalu dekat. Pada keluarga
masalah yang banyak dijumpai di dengan sosial ekonomi kurang, jumlah anak
masyarakat, sehingga sangatlah penting yang banyak dapat menyebabkan kurangnya
apabila semua komponen yang terlibat dalam kasih sayang dan perhatian pada anak, selain
perkembangan anak, yaitu orang tua, guru, itu kebutuhan dasar anak juga tidak terpenuhi
dan masyarakat dapat bekerja sama dalam (Soetjiningsih, 2014).
melakukan pemantauan sejak dini. Beberapa Penilaian perkembangan anak
ahli perkembangan menyatakan bahwa, anak menggunakan Kuesioner Pra-Skrining
yang tidak mengalami pengasuhan yang Perkembangan (KPSP). Tujuan dari
hangat dan lembut, selama tahun pertama penggunaan KPSP sebagai instrumen
atau lebih kehidupannya, perkembangannya skrining adalah untuk mengetahui bagaimana
tidak akan optimal (Arliani, 2012). perkembangan anak sesuai dengan umurnya.
Sekitar 16% dari balita di Indonesia Selain itu, instrumen ini juga digunakan
mengalami gangguan pertumbuhan dan sebagai alat untuk mendeteksi penyimpangan
perkembangan saraf dan otak mulai ringan perkembangan anak agar segera dapat
sampai berat. Apabila dibandingkan dengan dilakukan intervensi (Sulistyawati, 2014).
negara-negara barat, maka perkembangan Cakupan DDTK kontak I pada anak
pada anak Indonesia tergolong rendah balita pada tahun 2014 di Puskesmas Lubuk
(Kemenkes RI, 2013). Buaya adalah 93.5% sedangkan di
Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi Puskesmas Kuranji adalah 79.2%. Salah satu
tumbuh kembang yaitu faktor biologis kelurahan yang memiliki balita terbanyak di
(ras/suku bangsa, jenis kelamin, umur, gizi, wilayah kerja Puskesmas Kuranji adalah
perawatan kesehatan, kerentanan terhadap kelurahan Kalumbuk dan di wilayah kerja
pernyakit, kondisi kesehatan kronis, fungsi Puskesmas Lubuk Buaya adalah Kelurahan
metabolisme, hormon), faktor lingkungan Tabing.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 78


METODE PENELITIAN 2. Faktor-faktor yang mempengaruhi
Jenis penelitian yang digunakan perkembangan
adalahdeskriptif dengan desain penelitian
cross sectionaldimana variabel penelitian Tabel 2. Distribusi frekuensi Faktor-faktor
dikumpulkan secara bersamaan yang mempengaruhi
(Notoatmodjo, 2012).Penelitian ini telah perkembangan balita di
dilakukan pada tanggal 11 April s.d 7 Kelurahan Kalumbuk dan
Agustus 2016 di Kelurahan Kalumbuk dan Kelurahan Tabing kota padang
Kelurahan Tabing Kota Padang. tahun 2016
Teknik pengambilan sampel yang Faktor-faktor f %
digunakan adalah stratified random
sampling. Pengambilan data dilakukan Faktor Ibu
dengan wawancara langsung kepada ibu yang 1. Usia
memiliki balita di Kelurahan Kalumbuk dan Tidak berisiko 46 75.4
Kelurahan Tabing Kota Padang tentang Berisiko 15 24.6
faktor yang mempengaruhi perkembangan Total 61 100
dan melakukan obsservasi dan stimulasi 2. Paritas
kepada balita untuk menilai perkembangan Tidak berisiko 40 65.4
menggunakan format KPSP. Berisiko 21 35.6
Total 61 100
HASIL PENELITIAN DAN 3. Jarakkehamilan
PEMBAHASAN Tidak berisiko 54 88.5
Berisiko 7 11.5
1. Perkembangan balita Total 61 100
4. Pekerjaan
Tabel 1. Distribusi frekuensi perkembangan
Tidak bekerja 42 68.9
balita di Kelurahan Kalumbuk dan
Bekerja 19 31.1
Kelurahan Tabing Kota Padang
Total 61 100
tahun 2016
Faktor Balita
Perkembangan balita f % 1. Jeniskelamin
Sesuai 35 57.4 Laki-laki 31 50.8
Perempuan 30 40.2
Meragukan 18 29.5
Menyimpang 8 13.1 Total 61 100
Total 61 100
Tabel 2 menunjukkan bahwa dari 61
Tabel 1 menunjukkan bahwa dari 61 responden masih ditemukan 15 responden
balita masih ditemukan 8 balita (13.1%) (24.6%)usia berisiko, 21 responden (35.6%)
dengan perkembangan menyimpang. paritas berisiko, 7 responden (11.5%) jarak
kehamilan berisiko, 19 responden (31.1%)
bekerja.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 79


3. Hubungan usia responden dengan perkembangan balita

Tabel 3. Hubungan Usia Responden dengan Perkembangan Balita di Kelurahan Kalumbuk dan
Kelurahan Tabing Kota Padang Tahun 2016
Perkembangan Balita
Usia p value
S M P Total
28 15 3 46
Tidak berisiko Total
60.9 32.6 6.5 100
%
Total 7 3 5 15 0.027
Berisiko
% 46.7 20 33.3 100
Total 35 18 8 61
Total
% 57.4 29.5 13.1 100

Tabel 3 menunjukkan terdapat hubungan dan Satino, 2015 yaitu tidak terdapat
antara usia responden dengan perkembangan hubungan antara usia responden dengan
balita melalui uji statistik chi square dengan pelaksanaan Stimulasi, Deteksi dan
nilai p 0.027 (p<0.005). Hasil penelitian ini Intervensi Dini Tumbah Kembang
berbeda dengan penelitian Rahayu S, Budi IS (SDIDTK)dengan p value 0.860 (p>0.005)

4. Hubungan Paritas Responden dengan Perkembangan Balita

Tabel 4. Hubungan Paritas Responden dengan Perkembangan Balita di Kelurahan Kalumbuk dan
Kelurahan Tabing Kota Padang Tahun 2016

Perkembangan Balita
Paritas p value
S M P Total

Tidak Total 25 12 3 46
berisiko % 60.9 32.6 6.5 100
0.188
Total 10 6 5 15
Berisiko
% 47.6 28.6 23.8 100
Total 35 18 8 61
Total
% 57.4 29.5 13.1 100

Tabel 4 menunjukkan tidak terdapat (Soetjiningsih, 2010). Posisi anak sebagai


hubungan antara paritas responden dengan anak tunggal, anak sulung. Anak tengah atau
perkembangan balita melalui uji statistik chi anak bungsu akan mempengaruhi pola
square dengan nilai p 0.188 (p>0.005). perkembangan anak tesebut, diasuh dan
Jumlah anak yang banyak pada keluarga dididik dalam keluarga (Marmi, 2012)
yang keadaan ekonominya cukup akan Paritas yang paling baik adalah 1-3.
mengakibatkan berkurangnya perhatian dan Hal ini disebabkan karena ibu akan lebih
kasih sayang orang tua yang di terima fokus memberikan perhatian dan kasih
anaknya, terutama kalau jarak anak yang sayang kepada anak-anaknya. Jika bayi
terlalu dekat. Pada keluarga dengan jumlah kekurangan perhatian dan kasih sayang dari
anak yang banyak akan mengakibatkan selain orang tuanya, maka secara psikologis ia akan
kurangnya kasih saying dan perhatian pada merasakan kurang percaya diri dalam
anak juga kebutuhan primer seperti makan mengungkapkan keinginannya dan membuat
sandang dan perumahan yang terpenuhi ia berpikir orang tua tidak mau lagi

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 80


memperhatikan dirinya, akibatnya anak jadi dunia luar kurang terangsang (Sunarsih,
tidak terbiasa mengungkapkan perasaan, 2010)
berbicara atau meengpresikan dirinya lewat Orang tua adalah faktor utama dalam
kata-katanya. perkembangan bayi, karena orang tualah
Jika terlalu banyak anak dan jaraknya orang terdekat yang mampu memberikan
terlalu dekat maka kemungkinan anak kurang rangsangan pada bayi dalam mencapai
diperhatikan sehingga ikatan emosi dan kasih perkembangan yang baik. Jika paritas
sayang antara ibu atau orangtua kurang erat. semakin tinggi, maka perhatian orang tua
Oleh karena itu perilaku anak, perkembangan juga akan terbagi dan berkurang kepada bayi,
otak anak, serta perhatian anak terhadap sehingga dengan paritas yang tinggi
perkembangan bayi cenderung menyimpang.

5. Hubungan Jarak Kehamilan dengan Perkembangan Balita

Tabel 5. Hubungan Jarak Kehamilan dengan Perkembangan Balita di Kelurahan Kalumbuk dan
Kelurahan Tabing Kota Padang tahun 2016

Perkembangan balita
Jarak kehamilan p value
S M P Total
Total 34 16 4 54
Tidak berisiko
% 63 29.6 7.4 100
Total 1 2 4 7
Berisiko 0.002
% 14.3 28.6 57.1 100
Total 35 18 8 61
Total
% 57.4 29.5 13.1 100

Tabel 5 menunjukkan terdapat perhatian dan kasih sayang kepada anak-


hubungan antara jarak kehamilan dengan anaknya yang masih sama-sama sangat
perkembangan balita melalui uji statistik chi membutuhkan kasih sayang secara baik.
square dengan nilai p 0.002 (p<0.005). Jarak Selain itu saat orang tua terutama ibu terlihat
kehamilan juga berkontribusi untuk lebih memperhatikan bayi dibandingkan
meningkatkan kualitas hidup yang lebih kakaknya, maka akan muncul kecemburuan
efektif dibandingkan intervensi kesehatan dari kakaknya. Sehingga kasih sayang orang
lainnya. Karena pengaturan jarak kehamilan tua tidak dapat tercurahkan secara penuh
akan meningkatkan akses anak-anak mereka kepada 2 balita dalam waktu yang
pada kecukupan sandang, pangan, papan, bersamaan. Sehingga jika interval kelahiran
perumahan dan kesempatan pendidikan yang beresiko cenderung perkembangan bayi akan
pada akhirnya akan meningkatkan derajat terganggu bahkan sampai pada
kehidupan anak (Wilopo, 2005). penyimpangan.
Interval kelahiran yang pendek akan
menyebabkan ibu tidak bisa membagi waktu,

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 81


6. Hubungan Status Pekerjaaan Responden dengan Perkembangan Balita

Tabel 6. Hubungan Status Pekerjaan Responden dengan Perkembangan Balita di Kelurahan


Kalumbuk dan Kelurahan Tabing Kota Padang tahun 2016

Perkembangan Balita
Pekerjaan
S M P Total
Total 25 9 8 42
Tidak bekerja
% 59.5 21.4 19 100
Total 10 9 0 19
Bekerja
% 52.6 47.4 0 100
Total 35 18 8 61
Total
% 57.4 29.5 13.1 100

Tabel 6 menunjukkan tidak terdapat perkembangan anak. Dampak negatif dari ibu
perbedaan perkembangan balita yang sesuai bekerja adalah, kehadiran ibu dalam
antara ibu tidak bekerja dengan ibu bekerja kehidupan sehari-hari sang anak lebih sedikit
yaitu 25 responden (59.5%) responden tidak dibandingkan dengan ibu yang tidak bekerja,
bekerja dengan 10 responden (52.6%) sehingga kesempatan ibu untuk memberikan
bekerja. Dan ditemukan tidak ada ibu bekerja motivasi dan stimulasi dalam anak
yang memiliki balita dengan perkembangan melakukan tugas-tugas perkembangan
menyimpang. Status pekerjaan orang tua terbatas. Dampak positif dari ibu bekerja
memberikan dampak terhadap pertumbuhan terhadap perkembangan anak dapat dilihat
dan perkembangan balita, hal ini dari efek yang didapat apabila anak dititipkan
berhubungan dengan kesempatan orang tua di tempat penitipan anak yang
dalam memberikan stimulasi terhadap memperkerjakan pengasuh terlatih. Anak
perkembangan dan memenuhi kebutuhan memiliki interaksi sosial yang baik,
dasar balita untuk pertumbuhan, dimana ibu perkembangan kognitif yang pesat, serta fisik
yang bekerja mengurangi kesempatannya yang lebih aktif jika dibandingkan dengan
untuk memberikan stimulasi terhadap anak yang hanya berada di rumah bersama
perkembangan anaknya (Dewi, 2011). ibunya yang tidak bekerja (Taju, 2015).
Ibu bekerja dapat memberikan
dampak negatif maupun positif terhadap

7. Hubungan Jenis Kelamin balita dengan perkembangan balita

Tabel 7. Hubungan jenis kelamin dengan perkembangan balita di Kelurahan Kalumbuk dan
Kelurahan Tabing Kota Padang tahun 2016

Perkembangan balita
Jenis kelamin p value
S M P Total
Total 14 11 6 31
Laki-laki
% 45.2 35.5 19.4 100
Total 21 7 2 30
Perempuan 0.124
% 70 23.3 6.7 100
Total 35 18 8 61
Total
% 57.4 29.5 13.1 100
perkembangan balita melalui uji statistik chi
Tabel 7 menunjukkan tidak terdapat square dengan nilai p 0.124 (p>0.005).
hubungan antara jenis kelamin dengan

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 82


KESIMPULAN Soekidjo Notoatmodjo, 2012. Metode
1. Terdapat hubungan antara usia responden Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta
dengan perkembangan balita.
2. Tidak terdapat hubungan antara paritas Soetjiningsih dan Ranuh IGNG, 2014.
responden dengan perkembangan balita. Tumbuh Kembang Anak, EGC : Jakarta.
3. Terdapat hubungan antara jarak
kehamilan dengan perkembangan balita. Sulistyawati Ari, 2014. Deteksi Tumbuh
4. Tidak terdapat hubungan antara jenis Kembang Anak. Jakarta: Salemba Medika.
kelamin dengan perkembangan balita.
Sunarsih Tri, 2010. Hubungan antara
REFERENSI Pemberian Stimulasi Dini oleh Ibu dengan
Adriana Dian, 2013. Tumbuh Kembang dan Perkembangan Balita di taman balita Muthia
Terapi Bermain pada Anak. Jakarta : Sido Arum Sleman Yogyakarta tahun
Salemba Medika. 2010.Jurnal Kesehatan

Arliani S, Sari TM, 2012. Hubungan Susilaningrum Rekawati, 2013. Asuhan


Stimulasi Orang Tua dengan Perkembangan Keperawatan Bayi dan Anak Untuk
Anak Usia 1-3 Tahun di Desa Kampil Perawat dan Bidan. Jakarta: Salemba
Kecamatan Wiradesa Kabupaten Medika.
Pekalongan. Jurnal Keperawatan STIKES
Muhammadiyah Pekajangan Pekalongan. Taju CM, Ismanto AY, Babakal A, 2015.
Hubungan status pekerjaan ibu dengan
Dewi, Anita. 2011. Hubungan Status Gizi perkembangan motorik halus dan motorik
dengan Perkembangan Anak Usia 3-5 Tahun kasar anak usia prasekolah di PAUD GMIM
di Puskesmas Purwantoro I Wonogiri. Jurnal Bukit Hermon dan TK Idhata Kecamatan
Kebidanan Mambaul Ulum Surakarta Malalayang kota Manado, eJounal
Keperawatan (e-Kp) volume 3 Nomor 2 Mei
Kemenkes RI, 2012.Pedoman Pelaksanaan 2015.
Stimulasi Deteksi dan Intervensi Dini
Tumbuh Kembang Anak di Tingkat Rahayu S, Budi IS dan Satino, 2015.
Pelayanan Dasar. Jakarta : Direktorat Karakteristik Ibu Balita kaitanyya dengan
Jenderal Pembinaan Kesehatan Masyarakat. Pelaksanaan Stimulasi, Deteksi dan
Intervensi Dini Tumbuh Kembang Anak
Marmi dan Rahardjo K, 2012. Asuhan Balita. Jurusan keperawatan Politeknik
Neonatus, Bayi, balita dan Anak Prasekolah. Kesehatan Kementrian Kesehatan Surakarta.
Yogyakarta : Pustaka Pelajar.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 83


PERBEDAAN INTENSITAS NYERI HAID SEBELUM DAN SESUDAH
PEMBERIAN REBUSAN KUNYIT ASAM TERHADAP MAHASISWI
PRODI D.III KEBIDANAN STIKes MERCUBAKTIJAYA PADANG

Erda Mutiara Halida


STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang
erda_mutiara@yahoo.com

ABSTRACT

Menstrual pain or dysmenorrhea is pain experienced during menstruation. Primary dysmenorrhea


is pain that appears with normal pelvic anatomy. Primary dysmenorrhea often appear in the
second or third year after menarche, or first menstrual period experienced. Primary dysmenorrhea
can be treated with pharmacological and nonpharmacological therapy. One of
nonpharmacological therapies that can be administered to adolescents with primary dysmenorrhea
is the provision of a decoction of turmeric, tamarind drink. This study aims to determine whether
there is a significant difference in the intensity of menstrual pain on a student Midwifery Studies
Program D.III STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang before and after giving of turmeric, tamarind
stew. The design used in this study is a clinical trial with a total population of 47 people. The
number of samples that meet the criteria of the study as many as 27 people. Data obtained using
observation sheet to determine the intensity of pain experienced by respondents (mild, moderate,
severe and most severe). Data were analyzed using Marginal Homogenity test with a significant
level of p <0.05. The results of this study found that there were significant differences between the
intensity of menstrual pain before and after giving decoction of turmeric acid (p = 0.000).
Provision of turmeric, tamarind stew of female college students who experience primary
dysmenorrhea has the benefits of reducing the intensity of pain caused by dysmenorrhea.

Key Words: Primary dysmenorrhea, painful, turmeric, tamarind, adolescent

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 84


PENDAHULUAN tidak masuk sekolah karena nyeri haid,
Masa remaja merupakan periode transisi sebagian besar (89,7 %) nyeri berlokasi di
antara fase anak-anak dan dewasa yang perut bagian bawah. Bentuk pengobatan yang
ditandai oleh adanya perubahan fisik, emosi paling banyak digunakan siswi-siswi adalah
dan psikis yakni antara usia 10 sampai 19 dengan mengkonsumsi anti nyeri haid yang
tahun dan sering disebut masa pubertas banyak diiklankan (53,4%), karena obat ini
(Widyastuti, 2009). Pubertas sebagai awal dapat dibeli tanpa resep dokter dan cepat
penting yang menandai masa remaja menghilangkan rasa nyeri haid. Kejadian
merupakan suatu periode berlangsungnya nyeri haid ditemukan tinggi pada siswi SLTP
kematangan fisik yang pesat, melibatkan dengan faktor gizi kurang, kurang melakukan
perubahan hormonal dan tubuh, terutama kegiatan fisik, siswi dengan kecemasan
pada masa remaja awal. Menstruasi pertama sedang sampai dengan berat (Anurogo, 2011)
(menarche) pada remaja perempuan sering Banyak hal yang dilakukan untuk
terjadi pada akhir siklus pubertas. Rentang mengurangi rasa nyeri pada dismenorea,
usia normal untuk mengalami menarche misalnya penggunaan kompres hangat,
dapat lebih luas, antara usia 9 hingga 15 mengkonsumsi obat-obatan analgetik,
tahun (Santrock, 2007). olahraga teratur, akupuntur, dan
Menstruasi atau haid adalah peristiwa mengkonsumsi produk-produk herbal yang
keluarnya darah dari vagina karena luruhnya telah dipercaya khasiatnya. Produk herbal
lapisan dinding rahim yang banyak dewasa ini menjadi alternatif utama bagi para
mengandung pembuluh darah (endometrium) remaja putri yang ingin mengurangi rasa
pada saat sel telur tidak dibuahi. Sel telur nyeri tanpa mendapat efek samping . Salah
hanya keluar sebulan sekali, dan apabila satu produk herbal yang biasa dikonsumsi
tidak ada fertilisasi, maka 14 (empat belas) dan telah familiar di masyarakat untuk
hari kemudian sel telur itu langsung gugur mengurangi nyeri haid adalah minuman
bersama dengan darah pada lapisan dinding kunyit asam (Anurogo, 2011).
rahim yang sebelumnnya menebal (Manuaba, Minuman kunyit asam diolah dengan bahan
2009). utama kunyit dan asam. Minuman kunyit
Gangguan pada menstruasi sering terjadi asam biasanya berasal dari olahan rebusan
pada remaja, kelainan menstruasi biasanya kunyit asam. Rebusan kunyit asam ini
terjadi karena ketidakseimbangan hormon- memiliki banyak manfaat bagi kesehatan dan
hormon yang mengatur haid, namun dapat sering digunakan dalam pengobatan dengan
juga disebabkan oleh kondisi medis lainnya. metode tradisional. Rebusan kunyit asam
Salah satu gangguan pada menstruasi yang mempunyai aktivitas antioksidan karena
sering dialami oleh remaja adalah rasa nyeri mengandung senyawa fenolik. Selain itu,
saat menstruasi atau dikenal dengan istilah rebusan kunyit asam bermanfaat sebagai
dismemorea (Dewi, 2012; Manuaba, 2009). analgetika, anti-inflamasi, antioksidan,
Dismenorea adalah menstruasi yang sangat antimikroba, serta pembersih darah. Asam
nyeri tanpa patologi pelvis yang dapat jawa (Tamarindus indica) yang ikut serta
diidentifikasi. Dapat terjadi pada waktu direbus bersama kunyit mengandung
menarche atau segera setelahnya. jlavonoid yang berfungsi sebagai obat
Dismenorea ditandai dengan nyeri kram yang penghilang rasa nyeri dan peluruh keringat
dimulai sebelum atau segera setelah aliran (Sina, 2012).
menstruasi dan berlanjut selama 48 hingga 72 Berdasarkan survey awal yang dilakukan
jam (Manuaba, 2009; Unsal A, 2010). Hasil peneliti terhadap mahasiswi Prodi DIII
penelitian di 4 (empat) Sekolah Lanjutan Kebidanan STIKes MERCUBAKTIJAYA
Tingkat Pertama (SLTP) di Jakarta Padang tingkat I dan II, peneliti menemukan
menunjukkan bahwa sebanyak 76,6% siswi 10 (sepuluh) orang mahasiswi yang sering

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 85


mengalami dismenorea. Hasil wawancara menggunakan uji Marginal Homogenity
awal ditemukan 4 (empat) dari 10 (sepuluh) untuk data komparatif kategorik
orang tersebut mengatakan pernah berpasangan. Data berpasangan karena
mengkonsumsi rebusan kunyit asam. Upaya individu yang sama diobservasi sebelum dan
penanganan dismenorea lainnya yang mereka sesudah pemberian rebusan kunyit asam
lakukan adalah tiduran/istirahat, kompres (Dahlan, M. Sopiyudin, 2010; Dahlan, 2011)
hangat pada daerah nyeri, meminurn obat
penghilang rasa nyeri, dan bahkan HASIL PENELITIAN DAN
mengabaikan rasa nyeri tersebut karena PEMBAHASAN
mereka beranggapan nyeri akan hilang Hasil penelitian ini memperlihatkan
dengan sendirinya. intensitas nyeri haid yang dibagi dalam
Peneliti tertarik untuk mengetahui apakah empat kategori, yaitu nyeri ringan, sedang,
terdapat perbedaan intensitas nyeri haid hebat dan paling hebat. Pengolahan data
sebelum diberikan rebusan kunyit asam dan dilakukan melalui tahapan editing, cosing,
setelah pemberian rebusan kunyit asam entry, tabulating dan cleaning. Data
terhadap reponden yang mengalami dianalisis secara univariat pada masing-
dismenore pada mahasiswi tingkat I dan II masing variabel dengan menggunakan
Prodi DIII Kebidanan STIKes statistik deskriptif berupa distribusi frekuensi
MERCUBAKTIJAYA Padang. dengan persentase.
Hasil penilaian intensitas nyeri sebelum
METODE PENELITIAN pemberian rebusan kunyit asam dapat dilihat
Metode yang digunakan dalam penelitian ini pada tabel 1 berikut:
adalah analitik dengan desain uji diagnostik. Tabel 1. Intensitas Nyeri Haid Sebelum
Populasi pada penelitian ini adalah seluruh Pemberian Kunyit Asam
Mahasiswi Tingkat I dan II Program Studi Intensitas Frekuensi Persentase
DIII Kebidanan STIKes Nyeri Haid (f) (%)
MERCUBAKTIJAYA Padang yang Ringan 7 25,9
mengalami disminorea berjumlah 47 orang. Sedang 18 66,7
Penarikan sampel dalam penelitian ini Hebat 2 7,4
menggunakan total populasi, peneliti Paling Hebat 0 0
menentukan sampel dengan Jumlah 27 100
mempertimbangkan kriteria yang sesuai
dengan kriteria sampel yang ingin diteliti. Berdasarkan tabel 1 di atas, terlihat bahwa
Peneliti memilih responden yang mengalami dari 27 orang responden terdapat 18 orang
dismenorea primer dalam 4 (empat) kali (66,7%) responden mengalami intensitas
siklus menstruasi. Berdasarkan kriteria nyeri sedang sebelum diberikan minuman
sampel yang ditetapkan, didapatkan 27 orang rebusan kunyit asam.
responden yang dapat dijadikan sampel Sebanyak 16 orang dari 27 orang responden
sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan. merupakan mahasiswa tingkat I atau tahun
Pengumpulan data dilakukan setelah pertama pada program studi D.III Kebidanan.
responden mendapatkan penjelasan mengenai Terdapat 4 orang mengalami intensitas nyeri
penelitian dan bersedia untuk ringan , 10 orang mengalami intensitas nyeri
menandatangani lembar informed consent. sedang dan 2 orang mengalami intensitas
Data dikumpulkan dengan menggunakan nyeri hebat. Sedangkan sisanya adalah 8
lembar observasi yang diisi langsung oleh (delapan) orang mahasiswa tingkat II,
responden sebelum dan setelah pemberian didapatkan hasil 1 orang mengalami
rebusan kunyit asam berdasarkan penjelasan intensitas nyeri ringan dan 7 orang
peneliti, serta keterangan terkait intensitas mengalami intensitas nyeri sedang.
nyeri yang tertera pada lembar observasi. Salah satu teori menerangkan, dismenorea
Data diolah secara statistic dengan primer terjadi sebagai akibat dari stenosis

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 86


kanalis servikalis. Nyeri dismenorea terjadi inflamasi bahkan menghambat kontraksi
karena adanya peningkatan produksi uterus. Mekanisme penghambatan kontraksi
prostaglandin. Peningkatan ini akan uterus melalui curcumine adalah dengan
mengakibatkan kontraksi uterus dan mengurangi influks ion kalsium (Ca2+)
vasokonstriksi pembuluh darah, aliran darah kedalam kanal kalsium pada sel-sel epitel
yang menuju ke uterus menurun sehingga uterus dan sebagai agen analgetika,
uterus tidak mendapat suplai oksigen yang curcumenol akan menghambat pelepasan
adekuat menyebabkan nyeri (Anurogo, prostaglandin yang berlebihan. Kandungan
2011). anthoxyanin yang terdapat pada buah asam
Hasil penilaian intensitas nyeri setelah juga bermanfaat dalam antipiretik karena
pemberian rebusan kunyit asam dapat dilihat mampu menghambat kerja enzim
pada tabel 2 berikut: cyclooxygenase (COX) sehingga mampu
Tabel 2. Intensitas Nyeri Haid Setelah menghambat dilepaskannya prostaglandin.
Pemberian Kunyit Asam Air rebusan kunyit asam diminum pada hari
Intensitas Frekuensi Persentase pertama haid atau pada saat merasakan
Nyeri Haid (f) (%) disminorea 1 gelas ukuran sedang, rebusan
Ringan 22 81,4 kunyit asam bersifat analgetik maka setelah
Sedang 4 14,8 sekitar 15 menit-20 menit nyeri akan
Hebat 1 3,7 berkurang. Minuman kunyit asam diminum
Paling Hebat 0 0 sebelum datang menstruasi atau hari pertama
Jumlah 27 100 dismenorea, frekuensi mengkonsumsi
minuman kunyit asam minimal hari pertama
Berdasarkan tabel 2 di atas, terlihat bahwa pada saat dismenorea (Tilong, 2013).
dari 27 orang responden terdapat 22 orang Peneliti membandingkan intensitas nyeri
(81,4%) responden mengalami intensitas sebelum dan sesudah pemberian rebusan
nyeri ringan setelah diberikan minuman kunyit asam. Hasil uji statistik untuk data
rebusan kunyit asam. kategorik berpasangan dilakukan dengan
Minuman kunyit asam yang mengandung menggunakan uji Marginal Homogenity
Curcumine dan anthocyanin yang terdapat dapat dilihat pada tabel 3 berikut ini:
pada kunyit akan bekerja dalam menghambat
reaksi cyclooxxygenase (COX), sehingga
menghambat atau mengurangi terjadinya

Tabel 3. Perbedaan Intensitas Nyeri Haid Sebelum dan Sesudah Pemberian Kunyit Asam

Nyeri sesudah pemberian Total


p*
Ringan Sedang Hebat
Nyeri Ringan 7 0 0 7 0,000
Sebelum Sedang 15 3 0 18
pemberian Hebat 0 1 1 2
Total 22 4 1 27
*Uji Marginal Homogenity

Berdasarkan tabel 3 di atas, didapatkan angka Berdasarkan hasil uji statistik dapat diketahui
signifikansi yaitu 0,000. Artinya nilai p < terdapat 15 (lima belas) orang responden
0,05, maka dapat diambil kesimpulan bahwa sebelum pemberian rebusan kunyit asam
terdapat perbedaan intensitas nyeri haid dengan intensitas nyeri haid pada kategori
sebelum dan sesudah pemberian rebusan sedang mengalami penurunan intensitas nyeri
kunyit asam pada responden.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 87


menjadi intensitas nyeri ringan setelah Dahlan, M. S. (2011). Statistik untuk
diberikan rebusan kunyit asam. Kedokteran dan Kesehatan. Jakarta: Salemba
Terdapat 1 (satu) orang responden yang Medika.
mengalami penurunan intensitas nyeri haid
dari kategori nyeri berat sebelum pemberian Dahlan, M. Sopiyudin. (2010). Langkah-
rebusan kunyit asam menjadi intensitas nyeri langkah Membuat Proposal Penelitian
sedang setelah pemberian rebusan kunyit Bidang Kedokteran dan Kesehatan. Jakarta:
asam. Sementara, masih terdapat 1 (satu) Sagung Seto.
orang responden dengan intensitas nyeri
hebat sebelum dan sesudah pemberian Dewi. (2012). Biologi Reproduksi.
rebusan kunyit asam. Yogyakarta: Pustaka Rihama.
Banyak faktor yang dapat mengakibatkan Glasier, A. (2011). Keluarga Berencana dan
terjadinya dismenore primer. Kelebihan berat Kesehatan Reproduksi. Jakarta: EGC.
badan dapat mengakibatkan dismenore
primer karena di dalam tubuh orang yang Gray, S. (2013). Menstrual Disorder.
mempunyai kelebihan berat badan terdapat Pediatric in review , 6-18.
jaringan lemak yang berlebihan yang dapat
mengakibatkan hiperplasia pembuluh darah Manuaba, C. (2009). Memahami Kesehatan
(terdesaknya pembuluh darah oleh jaringan Reproduksi Wanita. Jakarta: EGC.
lemak) pada organ reproduksi wanita
sehingga darah yang seharusnya mengalir Santrock, J. W. (2007). Remaja. Jakarta:
pada proses menstruasi terganggu dan timbul Penerbit Erlangga.
dismenore primer (Suriani, Sitti, & Viqy,
Sina, M. Y. (2012). Khasiat Super Minuman
2015).
Alami Tradisional Kencur & Kunyit Asam
Menyehatkan dan Menyegarkan Tubuh
KESIMPULAN
Tanpa Efek Samping. Yogyakarta: Diandra
Nyeri haid yang lazim dialami oleh remaja
Pustaka Indonesia.
puteri tanpa adanya kelainan ginekologi
dikenal dengan istilah dismenore primer. Suriani, B., Sitti, M., & Viqy, L. (2015).
Salah satu penatalaksanaan untuk dismenore Hubungan Status Gizi dan Usia Menarche
primer adalah dengan terapi nonfarmakologi dengan Dismenore Primer pada Remaja
berupa pemberian minuman herbal berupa Putri. The Southeast Asian Journal of
rebusan kunyit asam. Hasil terapi dengan Midwifery Volume 1 (pp. 16-21). Jakarta:
menggunakan rebusan kunyit asam terhadap AIPKIND
responden yang mengalami nyeri haid secara
bermakna dapat menurunkan intensitas nyeri Tilong, D. (2013). Kamus Penyakit dan
haid pada responden. Cara-cara Terapinya dengan Herbal Ajaib.
Yogyakarta: Flash Book
KEPUSTAKAAN
Angel, S. (2015). Analisis Faktor yang
Berhubungan dengan Kejadian Dismenore Unsal A, U. A. (2010). Prevalence of
Primer pada Remaja Putri di MTS Negeri dysmenorrhea and its effect on quality of life
Surabaya II. Jurnal Pediomaternal Volume 3 among a group of female university students.
Nomor 2 . Upsala Journal of Medical Science , 115;
138-145
Anisa, M. V. (2015). The Effect of Exercises
On Primary Dysmenorrhea. Joournal Widyastuti, Y. (2009). Kesehatan
Majority , 60. Reproduksi. Yogyakarta: Fitramaya
Anurogo, D. (2011). Cara Jitu Untuk
Mengurangi Nyeri Haid. Yogyakarta: ANDI.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 88


DETERMINAN PENGGUNAAN KONTRASEPSI PADA IBU YANG MEMILIKI BAYI
USIA6 MINGGU-6 BULAN DI KELURAHAN TABING PADANG
TAHUN 2014

Farida Ariyani, Gena Alvionita


Program Studi D III Kebidanan STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang
fariyani_18@yahoo.com
gena.alvionita@yahoo.com

ABSTRACT

Indonesian population by population census in 2012 showed the number of Indonesian population
is 244.2 million. Population growth rate of 1.49 percent. One of the issues that will affect the rate
of population growth is the unmet need. West Sumatra Province is one of the provinces in
Indonesia which has a number of high unmet need, reaching 11.2%. In 2010 an unmet need in the
province of West Sumatra is above the national standard (6.5%), reaching 12.4% (Utami, et al.
2013). Postpartum period are not immediately using contraception can make a significant
contribution to the high unmeet need (12.1% based mini survey 2009). The purpose of this study
was to determine the Factors Associated with the Use of Contraceptive Methods in Mom Has Baby
Age 6 Weeks - 6 Month in the Village Puskesmas Tabing Padang Lubuk Buaya 2014. This type of
research is analytic survey with cross sectional study design. The population in this research is all
mothers with babies aged 0-6 months amounted to 278 people in the village of Lubuk Puskesmas
Tabing Padang crocodile with a sample of 56 people and a simple random sampling technique.
Data were collected through interviews using questionnaires, processed with computerized and
data analysis using chi square with a significance level of 0.05. Univariate results found 46.4% of
respondents use less effective contraceptive method, 57.1% of respondents were in the age that is
not at risk, 64.3% of respondents are at parity are not at risk, 58.9% have higher education. In
bivariate analysis p value <0.05 so that there is a correlation between age, parity and education
with the use of contraceptive methods in mothers with infants aged 6 weeks - 6 months in the urban
village Puskesmas Tabing Lubuk Buaya in 2014.

Key Words : contraseption methode in use, age, paritas

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 89


PENDAHULUAN kehamilan yang tidak diinginkan
Data sensus tahun 2012 menunjukkan (KTD/Unwanteed Pregnancy) (Ekoriano.dkk,
penduduk Indonesia berjumlah 244,2 juta jiwa 2010). Diperkirakan jumlah kelahiran di
dengan laju pertumbuhan penduduk sebesar Indonesia sekitar 4.500.000 tiap tahun
1,49 persen.Walaupun memiliki jumlah (Riskesdas 2007) dengan 760.000 (17%) dari
penduduk yang besar akan tetapi kualitas jumlah tersebut merupakan kelahiran yang
penduduk Indonesia masih rendah. Hal ini tidak diinginkan atau tidak direncanakan.
dapat dilihat Human Development Index Kehamilan yang tidak diinginkan
(HDI) di mana Indonesia hanya berada pada (KTD/unwanted Pregnancy) pada interval
rangking 108 dari 177 negara yang dekat dengan kehamilan sebelumnya
(Sulisyawati,2013) terjadi karena Sebagian orang meyakini
Indonesia juga adalah salah satu negara bahwa tidak akan terjadi kehamilan selama
berkembang yang menyepakati tujuan-tujuan menyusui terutama jika belum mendapat haid
pembangunan global dalam Milenium karena haid merupakan salah satu indikator
Devolopment Goals (MDGs) yang telah kembalinya kemampuan reproduksi. Hal ini
diratifikasi pada tahun 2000. Dalam tujuan tidak benar karena kembalinya ovulasi sulit
global kelima, seluruh negara panandatangan untuk diperkirakan. Ovulasi umumnya
sepakat untuk membuka akses kesehatan mendahului haid pertama post partum, dan
reproduksi secara universal kepada seluruh bila ibu tidak menggunakan kontrasepsi,
individu yang membutuhkan termasuk kurang lebih 1 dari 10 ibu akan hamil lagi
didalamnya adalah peningkatan Contraceptive meskipun masih tetap belum mengalami haid
Prevalance Rate (CPR), penurunan unmet lagi/amenore. Pada wanita yang tidak
need, penurunanan angka fertilitas remaja dan menyusui dapat mengalami ovulasi sedini 1-
peningkatan usia kawin pertama perempuan 2 bulan setalah melahirkan sedangkan pada
(BKKBN,2012). wanita menyusui, waktu rata-rata kembalinya
Unmet need adalah tidak terpenuhinya ovulasi adalah 190 hari atau 6 bulan
pemakaian kontrasepsi pada wanita yang (Kemenkes RI,2010 dan Cadwell, K dan
ingin mengakhiri atau menunda kehamilan Turner-Maffei, Cindy.2011, Proverawari,
sampai 24 bulan.Walaupun data tidak atikah dan Rahmawati, Eni, 2010).
tersedia pada semua negara, tetapi selama Suatu studi juga melaporkan bahwa
tahun 2000-2007, unmet need untuk interval kehamilan 5 bulan atau kurang,
kontrasepsi berkisar 13% untuk regio Asia memiliki resiko anemia, perdarahan trimester
Tenggara dan 24% untuk Afrika.Sedangkan ketiga, ketuban pecah dini, endometritis
untuk Indonesia, berdasarkan SDKI 2007, puerpueral bahkan kematian maternal
angka unmet need Indonesia meningkat dari dibandingkan dengan wanita dengan interval
8,6% (SDKI 2002/2003) menjadi 9,1%. kehamilan 18-23 bulan. Selain itu penelitian
Berdasarkan Riskesdas 2007, provinsi yang dilakukan oleh Al-jasmi dkk tahun 2002
Sumatera Barat merupakan salah satu menyatakan interval kehamilan yang dekat
provinsi di Indonesia yang mempunyai angka merupakan faktor resiko terjadinya
unmet need yang tinggi yakni mencapai persalinan preterm. Persalinan preterm dan
11,2% dan pada tahun 2010 unmet need di bayi berat lahir rendah yang merupakan dua
provinsi Sumatera Barat berada diatas penyebab tersering kematian pada neonatus,
standar nasional (6,5%) yaitu mencapai Hal ini menunjukkan pentingnya
12,4% (Utami, dkk. 2013) pertimbangan pemakaian kontrasepsi dan
Ibu yang setelah melahirkan yang tidak waktu dimulainya pemakaian kontrasepsi
segera menggunakan kontrasepsi dapat sebelum kembalinya menstruasi (Kemenkes
memberikan kontribusi cukup besar terhadap RI,2010).
tingginya unmeet need (12,1% berdasarkan
mini survey 2009) dan meningkatnya

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 90


Bila ibu tidak menyusui bayinya, maka Paritas mempengaruhi dalam penggunaan
pascapersalinan ia harus segera kontrasepsi pada ibu yang memiliki anak
menggunakan kontrasepsi. Bila ibu akan kurang dari 2 dianjurkan menggunakan
menyusui bayinya, tetapi dengan frekuensi kontrasepsi yang mempunyai reversibilitas
yang tidak ketat, maka ia juga harus segera tinggi, sedangkan ibu yang memiliki anak 2
menggunakan kontrasepsi setelah melahirkan atau lebih dianjurkan untuk menggunakan
atau pada saat 6 minggu post-partum waktu kontrasepsi yang efektivitasnya tinggi
memeriksakan dirinya kembali, tergantung (Hartanto,2010).
metode kontrasepsi apa yang dipilihnya Pendidikan adalah proses tumbuh
(Hartanto,2010) kembang seluruh kemampuan dan perilaku
Berdasarkan data Dinas Kesehatan Kota manusia melalui pengajaran, sehingga dalam
(DKK) Padang tahun 2012, jumlah bayi penelitian itu perlu dipertimbangkan umur
berumur 0-6 bulan yang terbanyak terdapat di dan proses belajar, tingkat pendidikan juga
Puskesmas Lubuk Buaya yaitu sebanyak 964 juga merupakan salah satu faktor yang
bayi.Dari 6 Kelurahan yang ada di wilayah mempengaruhi persepsi seseorang untuk
kerja puskesmas Lubuk Buaya di dapatkan lebih menerima ide-ide dan tekhnologi baru,
jumlah bayi berumur 0-6 bulan tahun 2014 termasuk dalam penggunaan kontrasepsi
yang paling banyak terdapat di kelurahan setelah melahirkan.
Tabing yaitu sebanyak 278 Bayi.
Beberapa faktor yang mempengaruhi METODE PENELITIAN
penggunaan kontrasepsi adalah faktor Desain penelitian ini adalah cross
demografi (umur, paritas, lama menikah), sectional dimana variabel Independen yaitu
faktor sosial (pendidikan, ekonomi, wilayah umur, paritas dan pendidikan diukur dan
tempat tinggal, tujuan ber-KB) dan faktor diamati bersamaan dengan variabel dependent
sarana (BKKBN, 2012). yaitu penggunaan metode kontrasepsi
Umur mempengaruhi pemilihan (Hidayat,2011)
kontrasepsi, umur dibawah 20 tahun adalah Penelitian ini telah dilaksanakan di
usia yang sebaiknya tidak mempunyai anak Kelurahan Tabing Wilayah Kerja Puskesmas
dulu karena sangat beresiko terhadap Lubuk Buaya pada tanggal 12 Mei 12 Juni
kehamilan dan persalinan dan diprioritaskan 2014.Populasi dalam penelitian ini adalah
pada penggunaan kontrasepsi pil oral, karena semua ibu yang memiliki bayi usia 0-6 bulan
peserta masih muda sedangkan penggunaan yang berjumlah 278 orang di Kelurahan
kondom kurang menguntungkan karena Tabing Wilayah Kerja Puskesmas Lubuk
pasangan muda masih tinggi frekuensi buaya Padang.Besar sampel dalam penelitian
senggamanya, sehingga akan mempunyai ini adalah 56 orang (Arikunto 2006 dalam
angka kegagalan tinggi. Pada umur 20-30/35 wari, 2012 dengan tekhnik pengambilan
tahun dianjurkan menggunakan kontrasepsi sampel menggunakan simpel random
IUD yang reversibilitas cukup tinggi karena sampling. Data yang diperoleh kemudian
peserta masih mengharapkan punya anak lagi diolah dengan langkah sebagai berikut
dan tidak mengganggu ASI, dan umur diatas :editing, coding, cleaning, entry, dan
30 tahun terutama diatas 35 tahun tabulating
membutuhkan kontrasepsi yang mempunyai Analisis univariat dilakukan untuk
efektivitas yang sangat tinggi seperti melihat gambaran distribusi frekuensi tiap
kontrasepsi mantap, karena kegagalan variabel independent yaitu Umur, Paritas dan
menyebabkan kehamilan dengan resiko tingkat Pendidikan, variabel dependen yaitu
tinggi bagi ibu dan anak, disamping itu Penggunaan kontrasepsi.Analisis ini disajikan
akseptor tersebut memang tidak dalam bentuk tabel distribusi frekuensi.
mengharapkan punya anak lagi (Hartanto, Untuk melihat hubungan antara variabel
2010) independent dengan variabel dependent yang
disajikan dalam bentuk tabel silang,

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 91


dilanjutkan dengan uji statistik chi-square, maka kemungkinan untuk terjadinya
dengan kemaknaan 95 %.Apabila p, maka komplikasi pada kehamilan sangat kecil.
ada hubungan antara variabel independent Sedangkan Responden dengan umur <20
dengan variabel dependent. Cara membaca tahun dikatakan umur yang beresiko karena
hasil uji statistik dengan menggunakan belum mempunyai kemampuan reproduksi
komputer, yaitu bila tabelnya 3x2 maka hasil yang baik, belum siap secara psikis, frekuensi
yang dibaca adalah pearson Chi-square. senggama yang sering, dan jika terjadi
kehamilan maka akan terjadi komplikasi pada
HASIL PENELITIAN ibu dan anak. Reponden dengan umur >35
Penelitian tentang faktor-faktor yang tahun, kemampuan reproduksi sudah
berhubungan dengan penggunaan metode menurun, sudah tidak menginginkan anak lagi
kontrasepsi pada ibu yang memiliki bayi usia dan jika terjadi kehamilan akan terjadi
6 minggu 6 bulan di Kelurahan Tabing komplikasi yang tidak diinginkan.
wilayah kerja puskesmas Lubuk Buaya tahun Responden dalam penelitian ini banyak
2014 telah selesai dilaksanakan pada tanggal yang berumur 29 tahun, hal ini menunjukkan
12 Mei - 25 Mei 2014 responden yang bahwa reponden banyak dalam usia yang tidak
memenuhi kriteria penelitian adalah 56 orang beresiko. Umur terendah dalam penelitian ini
responden. Penelitian ini dianalisis secara adalah 16 tahun dan umur tertinggi adalah 47
analisis univariat dan bivariat dengan hasil tahun.Umur merupakan salah satu faktor yang
sebagai berikut: mempengaruhi perilaku kesehatan
seseorang.Semakin tua umur ibu maka
1. Umur semakin matang untuk berfikir tentang
Umur pada peneilitian ini dibagi perilaku yang dapat mensejahterakan
menjadi dua kategori yaitu beresiko dan tidak keluarganya.
beresiko. Hasil penelitian mengenai Umur ibu Menurut Suryabudhi (2003) seseorang
yang memiliki Bayi Usia 6 Minggu 6 Bulan yang menjalani hidup secara normal dapat
Di Kelurahan Tabing Wilayah Kerja diasumsikan bahwa semakin lama hidup maka
Puskesmas Lubuk Buaya Padang, dapat dilihat pengalaman semakin banyak, pengetahuan
pada tabel 1 sebagai berikut: semakin luas, keahliannya semakin mendalam
dan kearifannya semakin baik dalam
Tabel 1. Distribusi Frekuensi Umur Ibu pengambilan keputusan tindakannya.
YangMemiliki Bayi Usia 6 Minggu
6Bulan Di Kelurahan Tabing 2. Paritas
Wilayah Kerja Puskesmas Lubuk Paritas pada peneilitian ini dibagi
Buaya Padang Tahun 2014 menjadi dua kategori yaitu beresiko dan tidak
beresiko. Hasil penelitian mengenai Paritas
Umur f % ibu yang memiliki Bayi Usia 6 Minggu 6
Beresiko 24 42,9 Bulan Di Kelurahan Tabing Wilayah Kerja
Tidak Beresiko 32 57,1 Puskesmas Lubuk Buaya Padang, dapat dilihat
Jumlah 56 100 pada tabel 2 sebagai berikut:
Berdasarkan tabel 1 diatas dapat dilihat Tabel 2. Distribusi Frekuensi Paritas Ibu
bahwa dari 56 orang responden, umur Yang Memiliki Bayi Usia 6
responden lebih banyak berada pada usia yang Minggu 6 Bulan Di Kelurahan
tidak beresiko sebanyak 32 orang responden TabingWilayah Kerja Puskesmas
(57,1%). Berdasarkan analisis peneliti Umur Lubuk Buaya Padang 2014
>20-35 tahun dikatakan Umur yang tidak
beresiko karena kemampuan reproduksi Paritas f %
responden masih baik, keadaan sosial emosi Beresiko 20 35,7
baik, responden masih menginginkan anak Tidak Beresiko 36 64,3
lagi dan jika terjadi kehamilan di usia ini Jumlah 56 100

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 92


Berdasarkan tabel 4.2 dapat dilihat bahwa Tabel 3. Distribusi Frekuensi Pendidikan
dari 56 orang responden, paritas responden Ibu Yang Memiliki Bayi Usia 6
lebih banyak berada pada paritas yang tidak Minggu 6 Bulan Di Kelurahan
beresiko sebanyak 36 orang responden Tabing Wilayah Kerja Puskesmas
(64,3%). Lubuk Buaya Padang Tahun 2014
Menurut analisis peneliti, responden yang Pendidikan f %
memiliki paritas yang tidak beresiko karena Rendah 23 41,1
responden sudah mengetahui bahwa Tinggi 33 58,9
persalinan >4 merupakan faktor resiko Jumlah 56 100
terjadinya komplikasi sehingga responden
membatasi jumlah anak. Paritas tertinggi pada Berdasarkan tabel 3 diatas dapat dilihat
penelitian ini adalah 7 orang.Paritas 4 bahwa dari 56 orang responden, cenderung
merupakan paritas yang aman untuk terjadinya memiliki penddikan tinggi yaitu sebanyak 33
kehamilan atau persalinan, sangat kecil untuk orang responden (58,9%).
kemungkinan terjadinya komplikasi Menurut analisis peneliti responden yang
sedangkan paritas yang > 4 sangat rentan memiliki pendidikan tinggi dikarenakan ibu
terhadap komplikasi jika terjadi kehamilan sudah memiliki kesadaran akan pentingnya
atau persalinan. pendidikan untuk merubah pola pikir mereka.
Paritas adalah jumlah anak yang Dalam penelitian ini pendidikan paling banyak
dilahirkan oleh seorang ibu baik yang hidup yang dimiliki responden adalah pendidikan
maupun yang mati. Paritas yang terlalu tinggi SMA. Semakin tinggi pendidikan responden
akan mengakibatkan terganggunya uterus maka penerimaan informasi dari orang lain
terutama dalam hal fungsi pembuluh darah. maupun media massa semakin mudah,
Kehamilan yang berulang-ulang akan sehingga mempengaruhi dalam penggunaan
menyebabkan kerusakan pada dinding metode kontrasepsi.
pembuluh darah uterus, hal ini akan Pendidikan adalah proses tumbuh
mempengaruhi nutrisi ke janin pada kembang seluruh kemampuan dan perilaku
kehamilan selanjutnya sehingga dapat manusia melalui pengajaran, sehingga dalam
menyebabkan gangguan pertumbuhan yang penelitian itu perlu dipertimbangkan umur dan
selanjutnya akan melahirkan bayi dengan proses belajar, tingkat pendidikan juga
BBLR (Pendit,2007 dan Wiknjosastro, 2002). merupakan salah satu faktor yang
Prawirohardjo (2010) menyatakan bahwa mempengaruhi persepsi seseorang untuk lebih
Lebih tinggi paritas, lebih tinggi kematian menerima ide-ide dan tekhnologi baru,
maternal. resiko pada paritas tinggi dapat di semakin meningkat batas seseorang, maka
kurangi atau di cegah dengan keluarga akan bertambah pengalaman yang
berencana. Sebagian kehamilan pada paritas mempengaruhi wawasan dan pengetahuan.
tinggi adalah tidak di rencanakan. adapun tujuan yang hendak dicapai melalui
pendidikan adalah untuk mengubah
3. Pendidikan pengetahuan (pengertian, pendapat, konsep-
Pendidikan pada peneilitian ini dibagi konsep), sikap dan persepsi serta menanamkan
menjadi dua kategori yaitu rendah dan tinggi. tingkah laku atau kebiasaan yang baru
Hasil penelitian mengenai pendidikan ibu (Notoatmodjo,2007).
yang memiliki bayi usia 6 minggu 6 bulan
di kelurahan tabing wilayah kerja puskesmas 4. Penggunaan metode kontrasepsi
lubuk buaya padang, dapat dilihat pada tabel 3 Penggunaan metode kontrasepsi pada
sebagai berikut: peneilitian ini dibagi menjadi tiga kategori
yaitu kurang efektif, efektif dan sangat efektif.
Hasil penelitian mengenai Penggunaan
metode kontrasepsi pada ibu yang memiliki
bayi usia 6 minggu 6 bulan di kelurahan

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 93


tabing wilayah kerja puskesmas lubuk buaya bertemu dengan sel telur sehingga tidak terjadi
padang, dapat dilihat pada tabel 4 sebagai pembuahan atau kehamilan dan cara kerja
berikut: senggama terputus yaitu Alat kelamin pria
(penis) dikeluarkan sebelum ejakulasi
Tabel 4. Distribusi Frekuensi Penggunaan sehingga sperma tidak masuk ke dalam vagina
Metode Kontrasepsi Pada Ibu dan kehamilan dapat dicegah (Tedjo, 2009 dan
Yang Memiliki Bayi Usia 6 Sulistyawati, 2013).
Minggu 6 Bulan DiKelurahan Jenis kontrasepsi yang paling banyak
Tabing Wilayah Kerja Puskesmas digunakan adalah MAL sebanyak 16 orang
Lubuk Buaya Padang Tahun 2014 responden (28,6%). Metode amenorhae laktasi
dimana responden memberikan ASI ekslusif
Penggunaan Metode f % pada bayi, dan belum mendapat haid. Laktasi
Kontrasepsi dapat dijadikan sebagai metode kontrasepsi
Kurang Efektif 26 46,4 dikarenakan penghisapan ASI yang intensif
Efektif 16 28,6 secara berulangkali akan menekan sekresi
Sangat Efektif 14 25,0 GnRH (Gonadotrophin releasing hormone)
Jumlah 56 100 yang mengatur kesuburan. Sekresi GnRH
Berdasarkan tabel 4 diatas dapat dilihat yang tidak teratur mengganggu pelepasan FSH
bahwa dari 56 orang responden, metode dan LH, rendahnya kadar FSH dan LH
kontrasepsi yang paling banyak digunakan menekan perkembangan folikel dan ovulasi.
adalah Metode Kontrasepsi Kurang efektif Menurut Saifudin (2010) MAL adalah
yaitu sebanyak 26 orang responden (46,4%). kontrasepsi yang mengandalkan pemberian
Berdasarkan analisis dari data didapatkan Air Susu Ibu (ASI) secara ekslusif, artinya
bahwa kontrasepsi yang paling banyak hanya diberikan ASI saja tanpa tambahan
digunakan adalah metode kontrasepsi kurang makanan atau minuman apa pun lainnya.
efektif yang terdiri dari KB alamiah sebanyak MAL dapat dipakai sebagai alat kontrasepsi
16 orang responden (28,6%) dan senggama bila menyusui secara penuh (lebih efektif bila
terputus sebanyak 10 orang responden pemberian 8 kali sehari), belum haid, umur
(17,9%). KB alamiah yang digunakan oleh bayi kurang dari 6 bulan.
responden yaitu metode kalender, dimana
responden tidak melakukan hubungan seksual 5. Hubungan Umur Dengan Penggunaan
saat responden berada dalam masa Metode Kontrasepsi
subur.Senggama terputus yang dilakukan oleh Hasil penelitian mengenai Hubungan
responden yaitu dengan menyemprotkan Umur Dengan Penggunaan Metode
spermatozoa diluar pada saat coitus. Kontrasepsi pada ibu yang memiliki bayi usia
Para ahli menyatakan, Metode kalender 6 minggu 6 bulan di kelurahan Tabing
menggunakan prinsip pantang berkala, yaitu wilayah kerja puskesmas Lubuk Buaya
tidak melakukan persetubuhan pada masa Padang dapat dilihat pada tabel 5 sebagai
subur istri sehingga spermatozoa tidak berikut:

Tabel 5. Hubungan Umur Dengan Penggunaan Metode Kontrasepsi Pada Ibu Yang Memiliki
Bayi Usia 6 Minggu 6 Bulan Di Kelurahan Tabing Wilayah Kerja Puskesmas
Lubuk Buaya Padang Tahun 2014
Hubungan Penggunaan Metode Kontrasepsi Jumlah
Umur Kurang efektif Efektif Sangat Efektif
f % F % f % f %
Beresiko 7 29,2 12 50 5 20,8 24 100
Tidak beresiko 19 59,4 4 12,5 9 28,1 32 100
Jumlah 26 16 14 56 100
p=0,008

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 94


Dilihat dari hasil tabel 5 diatas dari 56 umur <20 tahun (umur beresiko) belum
orang responden, paling banyak menggunakan mempunyai kemampuan reproduksi yang
metode kontrasepsi kurang efektif pada ibu baik, belum siap secara psikis, frekuensi
yang memiliki umur yang tidak beresiko yaitu senggama yang sering, dan jika terjadi
sebanyak 19 orang responden (59,4%) kehamilan maka akan terjadi komplikasi pada
Dari hasil uji statistik chi square nilai p = ibu dan anak sedangkan Reponden dengan
0,008 ( p< 0,05) yang berarti Ha diterima dan umur >35 tahun (umur beresiko) kemampuan
Ho ditolak sehingga terdapat hubungan umur reproduksi sudah menurun, sudah tidak
dengan penggunaan metode kontrasepsi pada menginginkan anak lagi dan jika terjadi
ibu yang memiliki bayi usia 6 minggu - 6 kehamilan akan terjadi komplikasi yang tidak
bulan di kelurahan Tabing Wilayah kerja diinginkan.
puskesmas Lubuk Buaya Padang Tahun 2014. Umur ibu yang tertinggi dalam Penelitian
Menurut analisis peneliti, responden yang ini adalah 47 tahun dan umur terendah adalah
memiliki umur yang tidak beresiko lebih 16 tahun, pada umur tersebut ternyata mereka
memilih metode kontrasepsi yang kurang hanya menggunakan metode kontrasepsi
efektif seperti Senggama terputus dan KB kurang efektif, dimana angka kegagalannya
alamiah, dibanding kontrasepsi efektif atau tinggi, jika terjadi kehamilan pada umur
kontrasepsi sangat efektif dikarenakan tersebut dapat mengakibatkan komplikasi
responden masih dalam usia reproduktif, yang tidak diinginkan karena pada usia 47
fungsi alat reproduksi masih baik sehingga tahun fungsi reproduksi sudah menurun dan
jika terjadi kehamilan kemungkinan untuk penyakit sering muncul pada usia tersebut,
terjadinya komplikasi sangat kecil, responden pada usia 16 tahun belum mempunyai
juga masih ingin menunda kelahiran atau kemampuan reproduksi yang baik dan belum
masih ingin menambah anak lagi dikemudian siap secara psikis untuk menerima kehamilan.
hari, sehingga memilih jenis kontrasepsi yang Penelitian ini sejalan dengan penelitian
mudah dihentikan penggunaannya. yang dilakukan oleh Arlian dkk (2013) di
Responden dengan umur yang beresiko Sulawesi Tenggara yang menemukan adanya
lebih memilih kontrasepsi efektif yaitu MAL hubungan umur ibu sekarang dengan
(metode Amenorhae laktasi) dibandingkan penggunaan kontrasepsi hormonal.Adanya
kontrasepsi sangat efektif dikarenakan hubungan antara umur ibu sekarang dengan
responden sedang dalam masa menyusui, penggunaan metode kontrasepsi hormonal
responden masih memenuhi syarat untuk pada akseptor KB diasumsikan bahwa
menggunakan MAL sebagai metode akseptor KB telah mengetahui pola
kontrasepsi karena responden memberikan penggunaan kontrasepsi yang rasional yaitu
ASI ekslusif kepada bayi dan responden pemilihan kontrasepsi disesuaikan dengan fase
menggunakan kontrasepsi tidak hanya untuk umur.Pada umur <20 tahun dan >35 tahun,
mencegah kehamilan namun juga peserta KB pada umumnya memilih
memperhatikan manfaatnya bagi keluarga kontrasepsi yang memiliki efektivitas yang
diantaranya dapat memberikan ASI ekslusif tinggi seperti MAL AKDR, MOW, DMPA,
yang bermanfaat bagi bayi sehingga tidak (Arliana, dkk. 2013).
dibutuhkan biaya untuk membeli susu formula Hartanto (2010) menyatakan Umur
dan biaya untuk penggunaan alat kontrasepsi mempengaruhi pemilihan kontrasepsi, umur
dapat digunakan untuk kebutuhan lainnya. dibawah 20 tahun yang termasuk kedalam
Semakin Umur ibu beresiko, semakin ibu umur beresiko diprioritaskan pada
menggunakan metode kontrasepsi yang penggunaan kontrasepsi efektif, sedangkan
efektif. Responden yang memiliki umur kontrasepsi kurang efektif kurang
beresiko akan menjadi salah satu alasan atau menguntungkan karena pasangan muda masih
faktor pendorong responden untuk tinggi frekuensi senggamanya, sehingga akan
menggunakan kontrasepsi yang efektif karena mempunyai angka kegagalan tinggi. Pada

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 95


umur 20-30/35 tahun dianjurkan 6. Hubungan Paritas Dengan Penggunaan
menggunakan kontrasepsi yang mempunyai Metode Kontrasepsi
reversibilitas cukup tinggi karena peserta Hasil penelitian mengenai Hubungan
masih mengharapkan punya anak lagi dan Paritas Dengan Penggunaan Metode
tidak mengganggu ASI, dan umur diatas 30 Kontrasepsi pada ibu yang memiliki bayi
tahun terutama diatas 35 tahun membutuhkan usia 6 minggu 6 bulan di kelurahan
kontrasepsi yang mempunyai efektivitas yang Tabing wilayah kerja puskesmas Lubuk
tinggi karena kegagalan menyebabkan Buaya Padang dapat dilihat pada tabel 6
kehamilan dengan resiko tinggi bagi ibu dan sebagai berikut:
anak

Tabel 6. Hubungan Paritas Dengan Penggunaan Metode Kontrasepsi Pada Ibu Yang
Memiliki Bayi Usia 6 Minggu 6 Bulan Di Kelurahan Tabing Wilayah Kerja
Puskesmas Lubuk Buaya Padang Tahun 2014

Hubungan Paritas Penggunaan Metode Kontrasepsi Jumlah

Kurang Efektif Sangat Efektif


efektif
f % F % f % F %
Beresiko 5 25 11 55 4 20 20 100
Tidak beresiko 21 58,3 5 13,9 10 27,8 36 100
Jumlah 26 16 14 56 100
p= 0,004

Dilihat dari hasil tabel 6 diatas dari 56 anaknya terdahulu dimana mereka tidak hamil
orang responden, paling banyak menggunakan walaupun mereka tidak menggunakan alat
metode kontrasepsi kurang efektif pada ibu kontrasepsi tetapi menggunakan metode KB
yang memiliki paritas tidak beresiko yaitu alamiah dan senggama terputus (metode
sebanyak 21 orang responden (58,3%). kontrasepsi kurang efektif) setelah
Dari hasil uji statistik chi square nilai p = melahirkan, mereka menggunakan alat
0,004 ( p< 0,05) yang berarti Ha diterima dan kontrasepsi setelah mendapat haid, mereka
Ho ditolak sehingga terdapat hubungan paritas mendapatkan haid >6 bulan setelah
dengan penggunaan metode kontrasepsi pada melahirkan.
ibu yang memiliki bayi usia 6 minggu - 6 Responden dengan paritas yang beresiko
bulan di kelurahan Tabing Wilayah kerja lebih memilih kontrasepsi efektif
puskesmas Lubuk Buaya Padang Tahun 2014. dibandingkan kontrasepsi sangat efektif
Paritas yang tidak beresiko paling banyak dikarenakan responden sedang dalam masa
memilih metode kontrasepsi kurang efektif menyusui sehingga mereka lebih memilih
dikarenakan jika terjadi kehamilan pada Metode Amenorhae Laktasi (MAL) dimana
jumlah anak yang 4 kemungkinan untuk MAL termasuk kedalam kategori kontrasepsi
terjadinya komplikasi sangat kecil, responden efektif dan ibu dengan paritas yang beresiko
juga masih ingin menunda kelahiran atau ada yang berada pada umur yang tidak
masih ingin menambah anak lagi dikemudian beresiko sehingga masih menginginkan anak
hari, sehingga memilih jenis kontrasepsi yang lagi mereka menggunakan kontrasepsi yang
mudah dihentikan penggunaannya. Responden mudah dihentikan penggunaannya dan tidak
juga sudah mendapat pengalaman saat

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 96


membutuhkan waktu untuk mencapai tertinggi tersebut menggunakan metode
kesuburan kembali. kontrasepsi yang kurang efektif, dimana angka
Peneliti juga menemukan Responden kegagalan tinggi, jika terjadi kehamilan maka
beresiko yang beragama islam fanatik, mereka akan mengakibatkan komplikasi dan
menganggap bahwa kontrasepsi yang paling kehamilan yang tidak diinginkan.
cocok untuk mereka adalah kontrasepsi Penelitian ini sejalan dengan penelitian
alamiah seperti MAL karena dianggap paling yang dilakukan oleh Arliana, dkk.(2013) di
halal, tidak mengganggu kesehatan dan Sulawesi Tenggara, dimana didapatkan
mereka juga menginginkan anak lebih dari 4 hubungan antara jumlah anak hidup dengan
sehingga menggunakan metode kontrasepsi penggunaan metode kontrasepsi hormonal.
yang mudah dihentikan penggunaannya Paritas adalah jumlah anak yang
seperti MAL. dilahirkan oleh seorang ibu baik yang hidup
Penelitian ini sejalan dengan penelitian maupun yang mati.Paritas mempengaruhi
yang dilakukan oleh rifai (2008) dalam dalam penggunaan kontrasepsi. Ibu yang
tesisnya menemukan kecenderungan memiliki anak lebih dari 4 dapat
pemakaian kontrasepsi efektif dikalangan menyebabkan kehamilan dengan resiko tinggi
responden Islam baru terlihat ketika jumlah sehingga dianjurkan untuk menggunakan
anak yang dipunyai mencapai lima atau lebih. kontrasepsi yang memiliki efektifitas tinggi
Berdasarkan analisis peneliti, Semakin karena kegagalan menyebabkan kehamilan
paritas ibu beresiko, semakin ibu dengan resiko tinggi (Hartanto,2010).
menggunakan metode kontrasepsi yang
efektif. Responden yang memiliki jumlah 7. Hubungan pendidikan Dengan
anak banyak (paritas beresiko) akan menjadi Penggunaan Metode Kontrasepsi
salah satu alasan atau faktor pendorong Hasil penelitian mengenai Hubungan
responden untuk menggunakan kontrasepsi Pendidikan Dengan Penggunaan Metode
yang efektif sehingga dapat mencegah Kontrasepsi pada ibu yang memiliki bayi usia
kehamilan yang tidak diinginkan. 6 minggu 6 bulan di kelurahan Tabing
Peneliti menemukan paritas tertinggi wilayah kerja puskesmas Lubuk Buaya
dalam penelitian ini yaitu sebanyak 7 orang, Padang dapat dilihat pada tabel 7 sebagai
namun ternyata pada ibu degan paritas berikut:

Tabel 7. Hubungan Pendidikan Dengan Penggunaan Metode Kontrasepsi Pada Ibu Yang
Memiliki Bayi Usia 6 Minggu 6 Bulan Di Kelurahan Tabing Wilayah Kerja
Puskesmas Lubuk Buaya Padang Tahun 2014

Hubungan Penggunaan Metode Kontrasepsi Jumlah


Pendidikan
Kurang Efektif Sangat Efektif
efektif
f % f % f % F %
Rendah 16 69,6 3 13,0 4 17,4 23 100
Tinggi 10 30,3 13 39,4 10 30,3 33 100
Jumlah 26 26 14 56 100
p=0,01
Dilihat dari hasil tabel 7 diatas dari 56 Dari hasil uji statistik chi square nilai p =
orang responden paling banyak menggunakan 0,013 ( p < 0,05) yang berarti Ha diterima dan
metode kontrasepsi kurang efektif pada ibu Ho ditolak sehingga terdapat hubungan
yang memiliki pendidikan rendah yaitu pendidikan dengan penggunaan metode
sebanyak 16 orang responden (69,9%). kontrasepsi pada ibu yang memiliki bayi usia

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 97


6 minggu- 6 bulan di kelurahan Tabing Penelitian ini sejalan dengan penelitian
Wilayah kerja puskesmas Lubuk Buaya Ali (2012) di Kabupaten gorontalo dimana
Padang. terdapatnya hubungan pendidikan dengan
Menurut analisis peneliti pendidikan penggunaan metode kontrasepsi.
akan mempengaruhi pengetahuan dan
persepesi seseorang tentang pentingnya suatu KESIMPULAN
hal, termasuk perannya dalam program KB. Dari hasil penelitian tentang faktor-faktor
Pada responden dengan tingkat pendidikan yang berhubungan dengan penggunaan
rendah, mereka tidak mengetahui bahwa metode kontrasepsi pada ibu yang memiliki
pentingnya menggunakan metode bayi usia 6 minggu- 6 bulan di kelurahan
kontrasepsi yang sangat efektif dimana Tabing wilayah Kerja Puskesmas Lubuk
kehamilan pada masa menyusui atau dengan Buaya Padang tahun 2014, dapat ditarik
jarak kehamilan yang dekat dapat kesimpulan sebagai berikut:
menimbulkan komplikasi sehingga mereka 1. Ibu yang memiliki bayi usia 6 minggu - 6
lebih banyak menggunakan kontrasepsi bulan di kelurahan Tabing wilayah kerja
kurang efektif dibandingkan kontrasepsi puskesmas Lubuk Buaya Padang tahun
efektif atau sangat efektif. 2014 lebih banyak berada pada umur yang
Semakin tinggi pendidikan ibu, semakin tidak beresiko sebanyak 32 orang responden
ibu menggunakan metode kontrasepsi efektif. (57,1%).
Ibu dengan tingkat pendidikan tinggi lebih 2. Ibu yang memiliki bayi usia 6 minggu - 6
banyak menggunakan metode kontrasepsi bulan di kelurahan Tabing wilayah kerja
efektif seperti Metode Amenorhae Laktasi puskesmas Lubuk Buaya Padang tahun
(MAL) dikarenakan Keikutsertaannya dalam 2014 lebih banyak berada pada paritas yang
program KB selain untuk mengatur kelahiran tidak beresiko sebanyak 36 orang responden
juga untuk meningkatkan kesejahteraan (64,3%).
keluarga dengan memperhatikan manfaat 3. Ibu yang memiliki bayi usia 6 minggu - 6
dari metode kontrasepsi tersebut yaitu dapat bulan di kelurahan Tabing wilayah kerja
menjalankan program ASI ekslusif yang puskesmas Lubuk Buaya Padang tahun
berguna bagi bayi serta biaya untuk membeli 2014 cenderung memiliki pendidikan yang
susu formula dan biaya penggunaan alat tinggi yaitu sebanyak 33 orang responden
kontrasepsi dapat dialihkan untuk memenuhi (58,9%).
kebutuhan keluarga yang lainnya. 4. Metode Kontrasepsi yang paling banyak
Pendidikan adalah proses tumbuh digunakan pada ibu yang memiliki bayi usia
kembang seluruh kemampuan dan perilaku 6 minggu - 6 bulan di kelurahan Tabing
manusia melalui pengajaran, sehingga dalam wilayah kerja puskesmas Lubuk Buaya
penelitian itu perlu dipertimbangkan umur Padang tahun 2014 adalah metode
dan proses belajar, tingkat pendidikan juga kontrasepsi Kurang efektif yaitu sebanyak
merupakan salah satu faktor yang 26 orang responden (46,4%).
mempengaruhi persepsi seseorang untuk 5. Terdapatnya hubungan umur dengan
lebih menerima ide-ide dan tekhnologi baru, penggunaan metode kontrasepsi pada ibu
semakin meningkat batas seseorang, maka yang memiliki bayi usia 6 minggu - 6 bulan
akan bertambah pengalaman yang di kelurahan Tabing Wilayah kerja
mempengaruhi wawasan dan pengetahuan. puskesmas Lubuk Buaya Padang Tahun
Adapun tujuan yang hendak dicapai melalui 2014.
pendidikan adalah untuk mengubah 6. Terdapat hubungan paritas dengan
pengetahuan (pengertian, pendapat, konsep- penggunaan metode kontrasepsi pada ibu
konsep), sikap dan persepsi serta yang memiliki bayi usia 6 minggu - 6 bulan
menanamkan tingkah laku atau kebiasaan di kelurahan Tabing Wilayah kerja
yang baru (Notoatmodjo,2007). puskesmas Lubuk Buaya Padang Tahun
2014.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 98


7. Terdapat hubungan pendidikan dengan Kemenkes RI, 2013.Pelayanan Keluarga
penggunaan metode kontrasepsi pada ibu Berencana Pasca Persalinan. Diakses tanggal
yang memiliki bayi usia 6 minggu- 6 bulan 14 januari 2014
di kelurahan Tabing Wilayah kerja http://www.kesehatanibu.depkes.go.id/wpcont
puskesmas Lubuk Buaya Padang Tahun ent/uploads/downloads/2013/01/Factsheet_K
2014. B-PP.pdf

DAFTAR PUSTAKA Kemenkes RI. 2010. KB pada periode


Arifuddin, dkk. 2013. Faktor yang menyusui. di akses tanggal 3 maret 2014
berhubungan dengan pemilihan kontrasepsi Http://buk.depkes.go.id
hormonal PASUTRI di Wilayah Kerja Menteri Kesehatan RI, 2006. Buku Panduan
Puskesmas Lampa Kecamatan Duampanua Praktis Pelayanan Kontrasepsi. Jakarta:
Kabupaten Pinrang 2013.Diaksestanggal 20 Yayasan Bina Pustaka Sarwono
Januari 2014 Prawirohardjo
http://repository.unhas.ac.id/bitstream/handle/
123456789/5657/JURNAL%20MUSDALIFA Nuryanto, Kartiwa Hadi. Pengaruh
H%20ARIFUDDIN.pdf?sequence=1 Kontrasepsi terhadap ASI.Diakses tanggal 14
Januari 2014
BKKBN, 2012.Profil kependudukan dan
keluarga berencana. Jakarta: BKKBN Notoatmodjo, Soekidjo. 2007. Metodologi
Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta
Cadwell, K dan Turner-Maffei, http://www.nutriclub.co.id/new_mum/breastm
Cindy.2011.Buku Saku Manajemen ilk_breastfeeding/article/pengaruh_kontraseps
Laktasi.Jakarta:EGC i_terhadap_ASI

Dirjen Bina Pelayanan Medik Kementrian Notoatmodjo, soekidjo.2012.Promosi


Kesehatan Republik Indonesia. 2010. KB kesehatan dan perilaku kesehatan. Jakarta:
pada periode Menyusui. Diakses tanggal 13 Rineka Cipta
januari 2014
Pendit, U. 2007. Ragam metode kontrasepsi.
Dinas Kesehatan RI. 2006. Alat bantu Jakarta: EGC
pengambilan keputusan Ber-KB
Ekoriano, mario. dkk. Upaya meningkatkan Prawirohardjo, Sarwono. 2009. Ilmu
pemakaian alat kontrasepsi (KB) pasca Kebidanan. Jakarta: Yayasan bina pustaka
persalinan dan pasca keguguran di Rumah Sarwono Prawirohardjo.
Sakit.di akses tanggal 25 Maret 2014
Hartanto, Hanafi. 2010. Keluarga berencana Proverawari, atikah dan Rahmawati, Eni. 2010.
dan kontrasepsi. Jakarta: Pustaka Sinar Kapita Selekta ASI dan menyusui. Yogyakarta:
Harapan Nuha Medika

Hidayat, Saiful. 2013. KB pasca melahirkan. Saifuddin, Abdul Bari. dkk. 2011. Buku
Diakses tanggal 23 Maret 2013 Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi.
http://www.bppkbjatim.com/index.php/compo Jakarta: PT Bina Pustaka Sarwono
nent/k2/item/58-kb-pasca-melahirkan-oleh-dr- Prawirohardjo.
saiful-hidayat . 2010. Buku Panduan
Hidayat, A. Aziz Alimul. 2011. Metode Praktis Pelayanan Kontrasepsi. Jakarta: PT
penelitian kebidanan dan tekhnik analisis. Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo.
Jakarta: Salemba Medika
Sulistyawati, Ari. 2013. Pelayanan Keluarga
berencana. Salemba Medika : Jakarta

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 99


Tedjo, L.I.K. 2009.Faktor-faktor yang
mempengaruhi pemilihan jenis kontrasepsi Rifai, Afif. 2008. Tesis: pemakaian alat
yang digunakan pada keluarga miskin.diakses kontrasepsi pemeluk agama Islam dan non
tanggal 13 Januari 2014 islam di DKI Jakarta. Universitas Indonesia.
Http://www.digilib.ui.ac.id/opac/themes/libri2/
Utami, Dkk. 2013.Faktor-faktor yang detail.jsp?id=82613
berhubungan dengan Unmeet Need KB pasca-
salin IUD Post Placenta dikamar rawat pasca- Ali. RifaI, 2012. Jurnal: Faktor-Faktor Yang
bersalin RSUP DR. M. Djamil Periode Januari- Berhubungan Dengan Penggunaan Alat
maret 2013 diakses tanggal 13 Januari Kontrasepsi Pada Pasangan Usia Subur
2014.Http://jurnal.fk.unand.ac.id Diwilayah Puskesmas Buhu Kabupaten
Gorontalo. Universitas Gorontalo.
Wahyuni,E.S,dkk.2012. Hubungan Pemberian http://fkm.unej.ac.id/files/Semnas%202013/F
Asi Eksklusif Terhadap Penggunaan Metode AKTOR_YANG_BERHUBUNGAN_DENGA
Kontrasepsi Hormonal Pada IbuMenyusui N_PENGGUNAAN_ALAT_KONTRASEPSI_
Eksklusif Pada Ibu Menyusui Di Puskesmas PADA_PASANGAN_USIA_SUBUR_DI_WIL
Dinoyo Kota Malang. Di akses tanggal 1 AYAH_PUSKESMAS_BUHU_KABUPATEN
Januari 2014. _GORONTALO.pdf
http://old.fk.ub.ac.id/artikel/id/filedownload/ke
perawatan/MAJALAH_Siti%20Al%20Qomariy Arliana.Wa Ode Dita. 2013. Jurnal: Faktor
ah_0910720087.pdf Yang Berhubungan Dengan Penggunaan
Metode Kontrasepsi Hormonal Pada Akseptor
Wari, V.M. 2012. KTI: Faktor-faktor yang KB Di Kelurahan Pasarwajo Kecamatan
mempengaruhi terjadinya diare pada bayi di Pasarwajo Kabupaten Buton Sulawesi
puskesmas Lubuk Buaya Padang Tahun 2012. Tenggara.Universitas Hasanuddin.
STIKes Mercubaktijaya Padang http://repository.unhas.ac.id/bitstream/handle/1
23456789/6598/Jurnal_Wa%20Ode%20Dita%2
0Arliana_K11109012.pdf?sequence=1

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 100


PENGARUH EKSTRAK ETANOL KULIT MANGGIS (GARCINIA
MANGOSTANA L) SEBAGAI HEPATOPROTEKTOR TERHADAP KADAR SGOT
TIKUS YANG DIINDUKSI CCL4
Febriniwati Rifdi
STIKes Fort de Kock Bukittinggi
bid4nririn@gmail.com

ABSTRACT

Free radicals attack the cell of human may cause various of diseases as cancer, diabetes, prematur
delivery, liver damage, respiration disease, derangement of neuron and others. Over balance of
free radicals can is called oxidative stress. Karbon tetracloride as chemical agent was
metaboliszed in hepar and it had characteristic as free radical. Anticipate damage of the liver, its
necessary exogenous antioxidant, a plant that contains antioxidants is mangostana pericap. The
aim of this study was to determine the effect of ethanol extract mangostana pericap as
hepatoprotectif in SGPT and SGOT level in rats induced CCl4. This was an experimen research
post test only group design, samples 25 rats aged 2-3 months. The rats were taken randomly and
divided into 5 groups. Negative control (KN), positive control (KP), 3 groups given with 3 levels
dose of ethanol extract mangostana pericap P1 (100 mg/kg/bw, P2 (200 mg/kg/bw) and P3 (400
mg/kg/bw) orally for 7 days. In 7th day rats induce with CCl4 1 ml/kg bw. Examination of SGPT
and SGOT levels using colorimetric method by using spectrophotometer . Analysis of the data
using ANOVA with 95% degree of confidence. The results showed that mean in SGPTs level
(IU/L) KN 28,23 2,38 , KP 50,12 2,54, P1 33,56 1,13, P2 28,08 1,78, dan P3 29.10 1,70.
Means SGOTLevel (IU/L) KN 24,22 1,21, KP 42,12 0,58, P1 33,31 1,47, P2 24,11
0,61dan P3 24,86 0,78. Level SGPT and SGOT Statistically obtained, Mean difference between
groups (p < 0.05)
The Conclusion is the treatment of ethanol extract of mangostana pericap can decrease SGPT and
SGOT level ,

Keywords: Carbon tetrachloride, Garcinia Mangostana, SGPT, SGOT

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 101


PENDAHULUAN Sebagian besar zat kimia yang merusak
Radikal bebas yang menyerang struktur sel hepar paling banyak disebabkan oleh lipid
tubuh mengakibatkan bermacam penyakit peroksidasi dan kerusakan oksidasif lain
seperti kanker, diabetes, kelahiran prematur, dalam hepar. Meningkatnya produk lipid
kerusakan liver, pernafasan, gangguan saraf, peroksidase selama metabolisme etanol
dan lain-lain. Untuk menanggulangi hal mikrosomal hati bisa mengakibatkan
tersebut yang harus kita lakukan adalah hepatitis dan sirosis (Smuckler EA. 1975 ).
memperbaiki pola makan yang lebih sehat, Bahan kimia yang telah dikenal dapat
tidak merokok, makan makanan yang tidak meningkatkan radikal bebas salah satunya
berpengawet, pewarna, penyedap rasa yang adalah CCl4 (Feter J., Csomos G and A
banyak mengandung bahan kimia berbahaya, Vececkel. 1992).
olah raga teratur dan makan buah atau WHO menyatakan CCl4 adalah bahan
sayuran yang banyak mengandung anti- kimia toksik yang diproduksi secara tidak
oksidan (Prawirohardjono et al., 2000). alami yang secara luas digunakan sebagai
Penyakit-penyakit di atas memiliki bahan pendingin (refrigerator) lemari es dan
konsekuensi yang luas karena organ lain bahan profelan untuk kaleng aerosol (WHO.
sangat bergantung pada fungsi metabolik 2002). Selain itu, CCl4 juga digunakan
hepar. Cadangan fungsional hepar sampai sebagai bahan pembersih untuk keperluan
tahap tertentu dapat menutupi dampak klinis rumah tangga dan sebagai pemadam api
kerusakan hepar dini. Namun, jika penyakit karena sifatnya yang tidak mudah terbakar
ini meluas atau terjadi gangguan sirkulasi (Tuminah S. 1999).
darah atau aliran empedu, gangguan fungsi Sifat CCl4 sangat toksik terhadap sel-sel
hepar dapat mengancam nyawa (Kumar, hepar. Kerusakan yang ditimbulkanya
2007) sebanding dengan dosis yang diinduksikan.
Produk radikal bebas dalam keadaan Hasil biotransformasi CCl4 oleh sitokrom
normal tidak akan menyebabkan kerusakan P450 2E1 (CYP 2E1) yakni CCl3 dan
hepar, oleh karena hepar memiliki sistem CCl3O2 dikatakan sebagai penyebab
protektor antioksidan yang terbaik dibanding peroksida lipid membran yang dapat
organ lain (Ali, 1997). Namun dalam menggangu homeostasis Ca 2+ sehingga
beberapa keadaan, dimana terdapat menyebabkan terjadinya kematian sel
peningkatan radikal bebas yang disebabkan (Haliwell B and Gutteridge JMC ).
oleh pemicu, maka dapat terjadi dampak Penelitian yang dilakukan oleh
negatif pada sel hepar (Cochrane, 1991). Yanwirasti tentang perlindungan sel hepar
Jumlah radikal bebas bila melebihi tikus percobaan oleh vitamin A terhadap
sistem pertahanan tubuh, maka dapat disebut serangan radikal bebas yang ditimbulkan oleh
sebagai stress oksidatif(Agarwal, et al. 2005). keracunan CCl4 menunjukkan bahwa CCl4
Stres oksidatif yang timbul sebagai akibat dapat menimbulkan kerusakan sel hepar
dari ketidakseimbangan antara produksi berupa perubahan gambaran histologis sel
radikal bebas dan pertahanan antioksidan hepar, meningkatnya kadar lipid peroksidasi
yang dapat merusak berbagai molekul darah dan hepar yang ditandai dengan
termasuk lipid, protein, dan asam nukleat. meningkatnya kadar malondialdehid (MDA)
Lipoprotein dan selaput membran mengalami hepar dan plasma sebagai hasil akhir
proses peroksidasi lipid, sehingga degradasi peroksida lipid(Yanwirasti. 1997).
menimbulkan berbagai produk termasuk Gejala awal hepatotoksik ditandai
aldehida rantai pendek seperti dengan peningkatan enzim-enzim
malondialdehid (MDA), 4-hidroksinonerial, transaminase dalam serum. Ada dua jenis
alkana, alkena, dan diena terkonjugasi yang aminotransferase yang sering diukur yaitu
merupakan berbagai hidroksida suatu SGPT (glutamate pyruvate transaminase) /
hidroperoksida (Esterbauer. 1996). ALT (alanin transaminase) dan SGOT

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 102


(glutamate oksaloasetat transaminase)/AST Salah satu tumbuhan tropis Indonesia
(aspartate transaminase) (Huriawati, 2002). yang memiliki khasiat sebagai obat dan
Kedua enzim ini ikut serta dalam cukup popular di dunia adalah manggis
mengkatalisisis reaksi kimia tanpa (Garcinia mangostana L). Tanaman ini
mengalami perubahan secara kimia, dikenal dengan sebutan ratu buah
mengatur metabolisme dan ikut serta dalam dikarenakan memiliki rasa yang eksotik,
semua fungsi sel. Adanya enzim di dalam sel, antara manis dan sepat. Manggis memiliki
menyebabkan peningkatan jumlah enzim banyak manfaat dan sering digunakan dalam
yang merupakan konsekuensi dari jejas sel pengobatan tradisional untuk mengobati sakit
sehingga molekul-molekul intrasel dapat perut, diare, disentri, luka infeksi, nanah,
lolos keluar. (Huriawati, 2002). bisul kronik, leucorrhoea dan
Menurut Wahyuni (2005), jika sel hati gonorrhaea(Kosem N., Han YH., and
mengalami kerusakan maka enzim SGPT dan Moongkarndi P. 2007)
SGOT yang ada di dalam sel hepar akan .Kulit buah manggis (KBM) merupakan
keluar dan masuk ke dalam peredaran darah bagian terbesar dari buah manggis yang
sehingga jumlah enzim SGPT dan SGOT dikategorikan sebagai limbah. Menurut
dalam darah meningkat. Peningkatan enzim Heyne, 1987 manfaat utama kulit manggis
SGPT dan SGOT dapat disebabkan oleh efek adalah sebagai antioksidan. Sifat antioksidan
toksik dari obat-obatan, alkohol dan pada pada manggis melebihi vitamin E dan
penyakit kanker hepar. vitamin C(Silalahi J. 2002).
Sel hepatosit adalah sel-sel parenkim Beberapa penelitian menunjukkan
hati, yang akan segera beregenerasi bila bahwa kulit buah manggis mengandung
mengalami trauma baik fisik maupun antioksidan kompleks dengan kadar yang
kimiawi. Pada penelitian terhadap organ hati tinggi, terutama senyawa flavonoid, tanin,
mencit yang telah menjalani hepatektomi, fenolik atau polifenol termasuk di dalamnya
sebagian organ hati yang tersisa akan xanton dan epikatekin. (Ho CK. And Huang
beregenerasi dan mencapai masa seperti Chen. 2002: Jung et. al., 2006: Moongkarndi
organnya semula dalam kurun waktu 3 et al. 2004: Weecharangsan et. al., 2006:Yu L
minggu. Trauma pada tingkat sel dapat and Jiang,Y, 2007).
menyebabkan kerusakan ireversibel dalam Selain mengandung xanton buah
waktu 20-60 menit pertama. Perubahan manggis juga mengandung katekin potasium,
ireversibel akan berakhir dengan kematian sel kalsium, besi, vitamin B1, B2 dan B6(Yu L
yang meliputi kerusakan membran, and Jiang,Y, 2007) 24, triterpen, antosianin,
pembengkakan lisosom dan vakuolisasi saponin, kinon (Kosem N., Han YH.,
mitokondria yang mengakibatkan penurunan Moongkarndi P. 2007).
kapasitas ATP. Berkurangnya ATP dan Senyawa xanton diketahui memiliki sifat
penurunan sintesisnya, dapat disebabkan antioksidan, anti diabetes, anti kanker, anti-
keadaan hipoksia dan toksik (trauma kimia). inflamasi, hepatoprotektif,
Bila terjadi gangguan fungsi mitokondria dan immunomodulator, dan antibakteri (Jung et.
membran sel, maka sel-sel hepatosit akan al., 2006: Balunaset al., 2008). KBM juga
mengeluarkan enzim-enzim transminase. mampu menekan pembentukkan senyawa
Peningkatan enzim transminase merupakan karsinogen pada kolon (Jung et. al., 2006),
penanda dini hepatotoksik dalam serum yang antibakteri (Suksamrarn S., Komutiban O.,
terdiri dari aspartate amino transperasi / Ratananukul P. 2006), antifungi
glutamate oxaloacetate transaminase (Gopalakrishnan G., Banumathi B., Suresh
(AST/SGOT) yang disekresikan secara G., 1997), antiplasmodial.( Mahabusarakam
paralel dengan alanine amino transperase / et al., 2006).
glutamate pyruvate trasminase (ALT/SGPT) Salah satu manfaat dari kulit buah
(Kumar et al., 2005). manggis adalah antioksidan dan
antiinflamasi. Selain xanton, antosianin pada

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 103


kulit manggis merupakan senyawa yang hepatoprotektor terhadap kadar SGPT dan
potensial memiliki aktivitas antioksidan SGOT tikus yang diinduksi karbon
(Supiyanti et al ). Efek antioksidan dan tetraklorida. Setelah pemberian ekstrak etanol
antiinflamasi inilah yang kemudian kulit manggis (Garcinia mangostana L)
berpotensi menjadi hepatoprotektor(Salama, dengan dosis 100 mg/Kg BB, dosis 200
et al.,2013). mg/Kg BB dan dosis 400 mg/Kg BB selama
Menurut penelitian Susanto et al.,( 7 untuk melihat kadar SGPT dan SGOT
2014) kulit buah manggis yang juga dibandingkan dengan kontrol tanpa
memiliki kandungan senyawa xanton dan pemberian ekstrak etanol kulit manggis.
flavonoid yang memiliki kemampuan sebagai
hepatoprotektor dengan melihat aktivitas 1. Pengaruh Ekstrak Etanol Kulit
enzim AST/GOT (Aspartate Amino Manggis (Garcinia mangostana L)
Transaminase/ Glutamate Oxaloacetate sebagai Hepatoprotektor terhadap
Transaminase) dan ALT/GPT (Alanine Kadar SGPT Tikus yang diinduksi
Amino Transferase/ Glutamate Pyruvate CCL4
Transaminase). Berdasarkan hasil penelitian yang
Berdasarkan latar belakang di atas, dilakukan untuk melihat pengaruh ekstrak
penelitian ini dilakukan untuk mengetahui etanol kulit manggis terhadap kadar SGPT
pengaruh ekstrak etanol kulit manggis tikus yang diinduksi CCL4 dapat dilihat pada
(Garcinia mangostana L) sebagai tabel 1.
hepatoprotektor terhadap kadar SGPT dan
SGOT tikus yang diinduksi karbon Tabel 1 Pengaruh Ekstrak Etanol Kulit
tetraklorida. Manggis (Garcinia mangostana L) sebagai
Hepatoprotektor terhadap Kadar SGPT Tikus
METODE PENELITIAN yang diinduksi CCL4
Jenis penelitian yang dilakukan adalah
eksperimental laboratoris dengan No Kelompok Rerata SD P
menggunakan rancangan penelitian post test (IU/l) value
only control group design. Populasi dalam
penelitian ini adalah semua tikus wistar 1 KN 28,23 2,38
jantan. Jumlah sampel 25 ekor dibagi
menjadi 5 kelompok yaitu : KN(Kontrol 2 KP 50,12 2,54
negatif), KP (dosis tunggal CCL4), P1 (dosis 3 P1 33,56 1,13 0.000
ekstrak etanol 100mg/kgBB+ dosis tunggal
CCL4), P2 (dosis ekstrak etanol 200mg/kgBB 4 P2 28,08 1,78
dosis tunggal CCL4), dan P3(dosis ekstrak
etanol 300mg/kgBB dosis tunggal CCL4). 5 P3 29.10 1,70
Dosis tunggal CCL4 diberikan pada hari ke-7.
Penelitian dilakukan di Laboratorium
Farmakologi fakultas farmasi Universitas Pada kelompok KP terjadi peningkatan
Andalas, dan Laboratorium Biokimia fakultas kadar SGPT dibandingkan kelompok KN.
Kedokteran Universitas Andalas Sedangkan pada ketiga kelompok perlakuan
Uji statistik yang digunakan adalah pemberian ekstrak etanol kulit manggis (P1,
ANOVA dengan tingkat kemaknaan 95% P2 dan P3) terjadi penurunan kadar SGPT
(p<0,05). mendekati KN terutama pada P2. Penelitian
ini menujukan ektrak etanol kulit manggis
HASIL PENELITIAN memiliki pengaruh sebagai hepatoprotektor
Telah dilakukan penelitian untuk dengan menurunkan kadar SGPT pada
mengetahui pengaruh ekstrak etanol kulit kelompok pemberian ekstrak etanol kulit
manggis (Garcinia mangostana L). sebagai manggis.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 104


Pada uji ANOVA didapatkan p value = P2 P3 1,000 Perbedaan
0,000. Secara statistik perbedaan tersebut tidak
bermakna, yang berarti ada pengaruh bermakna
pemberian ekstrak etanol kulit manggis
sebagai hepatoprotektor terhadap penurunan
kadar SGPT pada tikus.
Untuk melihat perbedaan antara Pada tabel 2 berdasarkan hasil uji Post
kelompok maka dilanjutkan dengan uji Hoc Bonfferoni didapatkan ada perbedaan
Multiple Comparation Post Hoc test jenis yang signifikan pada rerata kadar SGPT
Bonfferoni. Hasil analisa Uji Post Hoc kelompok KN dengan KP, KP dengan P1, P2
Bonferoni dapat dilihat pada tabel 2 dan P3, Sedangkan untuk kelompok
Tabel 2 Tingkat Kebermaknaan Hasil Uji perlakuan lainnya tidak terdapat perbedaan
Post Hoc Bonfferoni terhadap Rerata Kadar yang signifikan
SGPT Tikus pada Masing- Masing
2. Pengaruh Ekstrak Etanol Kulit
Kelompok Penelitian
Manggis (Garcinia mangostana L)
Variabel Perbandingan Nilai Keterangan sebagai Hepatoprotektor terhadap
antar p Kadar SGOT Tikus yang diinduksi
kelompok CCL4
Tabel 3 Pengaruh Ekstrak Etanol Kulit
SGPT KP 0,000 Perbedaan Manggis (Garcinia mangostana L) sebagai
bermakna Hepatoprotektor terhadap Kadar SGOT Tikus
yang diinduksi CCL4
P1 0,711 Perbedaan
tidak No Kelomp Rerata SD P
bermakna ok (IU/l) value
KN P2 1,000 Perbedaan 1 KN 24,22 1,21
tidak
bermakna 2 KP 42,12 0,58

3 P1 33,31 1,47 0,000


P3 1,000 Perbedaan
tidak 4 P2 24,11 0,61
bermakna
5 P3 24,86 0,78
KP P1 0,000 Perbedaan
bermakna
Berdasarkan tabel 3 dapat dilihat terjadi
P2 0,000 Perbedaan terjadi peningkatan rerata kadar SGOT
bermakna kelompok KP yang diberikan CCL4 1 ml/Kg
BB dibandingkan KN. Pada ketiga
P3 0,000 Perbedaan
kelompok perlakuan pemberian ekstrak
bermakna
etanol kulit manggis (P1, P2 dan P3) terjadi
P1 P2 0,640 Perbedaan penurunan kadar SGOT dibandingkan
tidak dengan KP terutama pada P2. Penelitian ini
bermakna menunjukan ekstrak etanol kulit manggis
memiliki kemampuan yang baik sebagai
P3 1,000 Perbedaan hepatoprotektor dalam meredam efek radikal
tidak bebas dengan menurunkan kadar SGOT pada
bermakna kelompok pemberian ekstrak etanol kulit
manggis.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 105


Berdasarkan hasil uji ANOVA yang signifikan pada rerata kadar SGOT
didapatkan p value = 0,000. Secara statistik kelompok KN dengan Kp dan P1, KP
perbedaan tersebut bermakna, artinya ada dengan, P1, P2 dan P3, P1 dengan P2 dan
pengaruh secara statistik pemberian ekstrak P3, Sedangkan untuk kelompok perlakuan
etanol kulit manggis sebagai hepatoprotektor lain tidak terdapat perbedaan yang signifikan
terhadap Kadar SGOT tikus yang diinduksi
CCL4, yang kemudian dilanjutkan dengan uji PEMBAHASAN
Post Hoc Bonfferoni. Hasil penelitian yang terlihat pada tabel
Tabel 4 Tingkat Kebermaknaan Hasil Uji 1 menunjukan bahwa rerata kadar SGPT
Post Hoc Bonfferoni terhadap Rerata Kadar lebih tinggi 1,77 kali lipat dan kadar SGOT
SGOT Tikus pada Masing- Masing lebih tinggi 1,73 kali pada tikus yang
Kelompok Penelitian diinduksi CCL4 (KP) dibandingkan dengan
kelompok yang tidak diinduksi CCL4 (KN).
Variabel Perbandin Nilai p Keterangan Berdasarkan hasil uji Post Hoc
gan antar Bonfferoni Pada tabel 2 didapatkan data ada
kelompok perbedaan yang signifikan pada semua rerata
kadar SGPT kelompok KN dengan KP, KP
SGOT KP Perbedaan dengan P1, P2 dan P3, kecuali untuk
0,000
bermakna kelompok perlakuan lain tidak terdapat
perbedaan yang signifikan, sedangkan pada
P1 Perbedaan tabel 4 didapatkan data ada perbedaan yang
0,000
bermakna signifikan pada rerata kadar SGOT kelompok
KN dengan Kp dan P1, KP dengan P1, P2
KN P2 Perbedaan
dan P3, P1 dengan P2 dan P3, Sedangkan
1,000 tidak untuk kelompok perlakuan lain tidak
bermakna
terdapat perbedaan yang signifikan.
P3 Perbedaan Tikus yang terpapar CCL4 (KP)
mengalami peningkatan kadar SGPT dan
1,000 tidak SGOT yang merupakan akibat terjadinya
bermakna
peningkatan radikal bebas. Karbon
P1 Perbedaan tetraklorida menyebabkan kerusakan pada sel
0,000 bermakna melalui reaksi antara metabolitnya yang
bersifat radikal bebas dengan struktur-
P2 Perbedaan struktur seluler jaringan sel hepar. Efek
KP 0,000 bermakna hepatotoksik CCL4 tergantung pada aktivitas
metabolik CCL3O2 yang berlangsung dalam
P3 Perbedaan retikulum endoplasma sel hepar melalui
0,000 bermakna interaksi dengan transpor elektron NADPH
sitokrom P450.
P2 Perbedaan Di organ hati radikal bebas dapat
0,000 bermakna menyebabkan gangguan integritas membran
P1 hepatosit sehingga menyebabkan berbagai
P3 Perbedaan
0,000 bermakna enzim dari hepatosit keluar, antara lain Serum
Glutamic Oxaloacetic Transaminase (SGOT)
P2 P3 1,000 Perbedaan dan Serum Glutamic Piruvic Transaminase
tidak (SGPT). Enzim SGPT dan SGOT yang
bermakna keluar dari hepatosit meningkat kadarnya
dalam serum sehingga dapat menjadi
Pada tabel 4 berdasarkan hasil uji Post indikator kerusakan hepar (Handoko, 2005).
Hoc Bonfferoni didapatkan ada perbedaan

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 106


Seperti konsep hepatotoksisitas yang terjadinya Mitochondria Permeability
telah dijabarkan bahwa adanya peranan Transition (MPT) dengan cepat (melalui
reaksi inflamasi dimana dilepaskannya penguraian ROS dan peningkatan aktivitas
sejumlah faktor pro-inflamatori yaitu sitokin antioksidan endogen tubuh) serta menekan
antara lain TNF- dan fasL. Sesuai dengan produksi pro-inflamatori sitokin yang dalam
hipotesis pada penyakit autoimun, hal ini mempunyai peranan dalam
haptenisasi sendiri tidak cukup untuk mekanisme terjadinya kerusakan sel
memicu terjadinya allergichepatotoxicity, hepatosit hepar (hepatotoksik). Seperti halnya
oleh karena itu dibutuhkan stimulasi dengan penelitian yang dilakukan Salama et
tambahan yang disebut danger-signal. Jika al. (2013) mengenai efek hepatoprotektif dari
metabolit reaktif menyebabkan stres sel ekstrak etanol Curcuma longa pada tikus
ringan atau munculnya inflamasi, bersamaan dengan sirosis hepar oleh thiocetamide
dengan lepasnya sitokin akan dibentuk menunjukkan bahwa efek dari antioksidan
sebuah danger signal yang dapat memicu dan antiinflmatory dari Silymarin
dipresentasikannya antigen oleh memberikan efek yang protektif terhadap
MHCIIdependent, yang akan membuat hepar
hepatosit lebih mudah dirusak dan dapat Pemberian ekstrak etanol kulit manggis
memicu terjadinya autoimmune sebagai hepatoprotektor pada tikus yang
hepatotoxicity (Russmann, 2009). diinduksi CCL4 berpengaruh terhadap
Reaktif Oxygen Species (ROS) akan penurunan kadar SGOT tikus, hal ini
meningkat melalui dua mekanisme, yaitu disebabkan karena ekstrak etanol kulit
deplesi GSH melalui promoting manggis mengandung senyawa antioksidan
eksportasinya dan menghambat aktivitas flavonoid, tanin, fenolik atau polifenol
enzim Gluthatione Peroxidase (GPx), yang termasuk di dalamnya xanton dan epikatekin
bersamaan secara efektif menghentikan (Ho CK. And Huang Chen. 2002: Jung et. al.,
sistem antioksidan GSH. Stres oksidatif 2006: Moongkarndi et al. 2004:
dapat dipandang sebagai gangguan Weecharangsan et. al., 2006:Yu L and
keseimbangan antara produksi oksidan dan Jiang,Y, 2007), triterpen, antosianin, saponin
antioxidan defence atau destruksi ROS; dan kinon (Kosem, Han, Moongkarndi.
seperti anion superoksida (O2-), radikal 2007). Komponen senyawa xanton yang
hidroksil (OH),hidrogen peroksida (H2O2), terbesar dan memiliki kemampuan sebagai
radikal nitrit oksida (NO) dan periksonitrit antioksidan kuat di antara adalah -
(ONOO-). GPx mempunyai peranan untuk mangostin dan - mangostin dan garsinon
mereduksi H2O2 menjadi air sehingga (Jung et al.,2006).
menurunkan efek oksidatifnya seperti hal nya Antosianin yang juga terdapat dalam
Superosida Dismutase (SOD) yang akan kulit manggis termasuk salah satu komponen
memutasi dari anion superoksida (O2-) senyawa antioksidan yang poten (Khknen.,
menjadi H2O2 yang kemudian mengalami Heinmki., Ollilanen., Heinon M. 2003)
reduksi oleh GPx begitu pula pada jenis ROS karena kemampuannya yang secara cepat
lainnya melalui bantuan antioksidan endogen untuk mereduksi spesies oksigen dan
tubuh lain (Sari et. al., 2012). merubahnya menjadi radikal aryloxyl yang
Menurut Moongkardi et. al (2004) lebih stabil. Antosianin mampu untuk
ekstrak kulit buah manggis merupakan mengelasi ion metal transisi yang potensial
antioksidan kuat yang bekerja dengan cara terhadap perkembangan stress oksidatif35 .
menghambat secara signifikan produksi Senyawa antosianin memiliki manfaat bagi
Reactive Oxygen Species (ROS) intraseluler. kesehatan dalam mencegah kerusakan akibat
Mekanisme dari senyawa xanton dan oksidasi, detoksifikasi, meningkatkan sistem
flavonoid dalam ekstrak etanol kulit manggis imunitas tubuh, menangkap radikal bebas dan
tidak hanya melalui penetralan dari radikal mengikat logam berat seperti besi, seng dan
bebas, namun juga dengan mencegah tembaga(Prior., Wu., chaichi. 2006)

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 107


Penelitian ini diperkuat dengan hasil KESIMPULAN DAN SARAN
penelitian Arsana (Arsana IN. 2014) Berdasarkan hasil penelitian
menyatakan bahwa pemberian ekstrak kulit didapatkan kesimpulan bahwa :
buah manggis selama masa pelatihan fisik 1. Ekstrak etanol kulit manggis
mempunyai efek yang menguntungkan berpengaruh dalam menurunkan kadar
karena secara langsung mampu meredam SGPT pada tikus yang diinduksi CCL4
radikal bebas sehingga mampu 2. Ekstrak etanol kulit manggis tidak
meminimalisir kerusakan pada hepar dengan berpengaruh Menurunkan kadar SGOT
cara mendonorkan elektronnya kepada pada tikus yang diinduksi CCL4
radikal bebas(Zarena A S and Sankar
K.U2009) 39, serta membentuk enzim SOD SARAN
dan Gpx dengan cara memicu ekspresi gen
penyandi antioksidan melalui aktivasi Nrf2 1. Diharapkan jarak terminasi pada hewan
(Son., Camandola., Mattson., 2008), coba dilakukan lebih lama dari 1 x 24
Senyawa dalam ekstrak kulit manggis jam
diduga bekerja sebagai antioksidan dengan 2. Waktu pemberian perlakuan diharapkan
cara bekerja sebagai sinyal yang akan lebih lama dari 7 hari agar diharapkan
mengaktivasi Nrf2 yang terikat pada Kelch- hasil yang lebih baik
like ECH-associated protein-1 (Keap1)
dalam sitoplasma sehingga mengalami 3. Dilakukan penelitian terhadap enzim
disosiasi dan translokasi menuju nukleus. antioksidan endogen lainnya seperti
Nuclear Factor-Eritroid 2-Related Factor 2 enzim SOD, Katalase, SGOT dan SGPT
(Nrf2) dalam nukleus berasosiasi pada bagian
promoter gen yang disebut Antioxidant DAFTAR PUSTAKA
Respone Element (ARE) sehingga memicu Agarwal A., Prabakaran SA., Said TM. 2005.
ekspresi gen penyandi antioksidan(Arsana Prevention of oxidative stress mini review:
IN. 2014). injury to sperm. journal of andrology
Hasil penelitian ini membuktikan 6(26)654-6
ekstrak kulit manggis mengandung berbagai
senyawa aktif yang mempunyai potensi besar Ali, S. 1997. Peran Radikal Bebas Pada
sebagai alternatif dari berbagai pengobatan. Patogenesa Kerusakan Hepar. Kumpulan
Diantara berbagai senyawa aktif terkandung makalah, seminar dana lokakarya radikal
adalah xanton yaitu, -mangostin dan - bebas patogenesa penyakit, fakultas
mangostin serta flavonoid yaitu, antosianin kedokteran universitas Brawijaya. Malang
yang memiliki potensi antioksidan dan
antiinflamasi yang dicurigai mempunyai Arsana IN. 2014. Ekstrak kulit buah manggis
peran dalam meminimalisir terjadinya (garcinia mangostana l.) dan pelatihan fisik
kerusakan sel hepatosit hepar. menurunkan stres oksidatif pada tikus wistar
Makin tinggi asupan antioksidan (rattus norvegicus) selama aktivitas fisik
eksogen makin tinggi pula status antioksidan maksimal. di akses dari www.pps.unud.ac.id
endogen45, sehinga mampu menekan tanggal 20 September 2015
kerusakan sel yang berlebihan dan
mempertahankan status antioksidan Balunas MJ., Bin S., Brueggemeir RW.,
seluler(Winarsih., 2007). Kinghorn AD. 2008. Xanthones from the
botanical supplement mangosteen (garcinia
mangostana) with aromatase inhibitor
activity. j. nat prod. 71(7)1161-66.

Cochrane GC. 1991. Celluler injuri by


oxidants. am. j. med. dalam Edwar Z. the

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 108


function utilization of gambier (uncaria flowers of hippeastrum cultivars. Scienctia
gambier) as the hepatoprotector. 2009. Di horticulturae 109 262-6
download dari www. repository.unand.ac.id
Kosem N., Han YH., Moongkarndi P. 2007.
Esterbauer H. 1996. Estimation of Antioksidan and cytoprotective antivities of
peroxidative damage. A critical review. J methanolic extract from garcinia mangostana
pathologie biologie 44(1):258 hull. j scienceasia 33 283-92

Feter J., Csomos G and A Vececkel. 1992. Kumar V, Abbas AK, Fausto N. Pathologic
Role of free radical reaction in liver disease. basic of disease. 7th ed. Philadelphia:Elsavier
free radical and the liver dalam Somos G and Saunders, 2005: 270-5 `
Faher J (eds). springer verlag. Berlin
Kumar V, Cotran RS, Robbins SL. Penyakit
Gopalakrishnan G., Banumathi B., Suresh G., Lingkungan. Dalam: Chandralela A, editor.
1997. Evaluation of the antifungal activity of Buku ajar patologi. Edisi ke-7. Prasetyo A,
natural xanthones from the fruits of garcinia Pendit BU, Priliono T, alih bahasa. Asrorudin
mangostana and their synthetic derivatives. j. M, Hartanto H, Darmaniah N, editor edisi
nat. prod. 60 51924. bahasa indonesia. Jakarta: EGC; 2007. h.
307-8.
Haliwell B and Gutteridge JMC. 2004. Free
radical in biology and medicine Oxford Lampe J W. 1999. Health effects of
vegetables and fruits : assesing mechanisms
Handoko, L. 2005. Pengaruh Ekstrak Daun of action in human experimental studies
Apium graviolens Terhadap Perubahan dalam Winarsih, H. 2007. antioksidan alami
SGOT Dan SGPT Tikus Wistar Jantan Yang & radikal bebas. kanisius. Yogyakarta
Dipapar Karbon Tetraklorida. [Skripsi].
Semarang: Fakultas Kedokteran. Universitas Mahabusarakam W., Kuaha K., Wilairat P.,
Diponegoro. hlm 13. Taylor W.C., 2006. Prenilated xanthones as
potential antiplasmodial substances. planta
Heyne K. 1987. Tumbuhan berguna med. 72 91216.
indonesia III penerjemah : badan penelitian
dan pengembangan kehutanan yayasan Maulina N. Pengaruh pemberian ekstrak
sarana wahajaya Jakarta 1385-6 etanol kulit manggis (Garcinia mangostana
L) terhadap perubahan kadar enzim ALT,
Ho CK. And Huang Chen. 2002. Garcinone e AST hati mencit jantan (Mus musculus L)
xanthone derivative has potent cytotoxic strain DDW setelah diberi Monosodium
effect against hepatocellular carcinoma cell Glutamate (MSG) dibandingkan dengan
lines. planta med. 68 975-9. vitamin E [thesis]. Medan(SU): Universitas
Sumatera Utara; 2013.
Huriawati Hartanto. (2002). Tinjauan Klinis
Hasil Pemeriksaan Laboratorium Moongkarndi P., Kosem N., Kaslungka S.,
(Terjemahan). ed 11. Jakarta : EGC; 341-71. Luanratana O., Pongpan N., Neungton N.
2004. Antiproliferation antioxidation and
Jung HA., Su BN., Keller W.J., Mehta RG., induction of apoptosis by garcinia
Kinghorn AD. 2006. Antioxidant xanthones
mangostana (mangosteen) on skbr3 human
from the pericarp of garcinia mangostana breast cancer cell line. j ethnopharmacol. 90
(mangosteen). j agric food Chem 54 2077- 161-66.
2082.
Moran JF., Klucas RV., Grayer RJ., Abian J.,
Khknen MP., Heinmki J., Ollilanen V., Becana M. 1997. Complexes of iron with
Heinon M. 2003. Berry Anthocyanins from

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 109


phenolic compounds from soybean nodules Son T G., Camandola S., Mattson M P.
and other legume tissues: prooxidant and 2008. Hormetic dietary phytochemicals.
antioxidant properties. Free Radic Biol Med neuromol med. 10: 236-46
22: 861-70 Suksamrarn S., Komutiban O., Ratananukul
P. 2006. Cytotoxic prenylated xanthones
Prawirohardjono W, Dwiprahasto I, and from the young fruit of garcinia mangostana.
Astuti I. (2002). The Administrarion to chem pharm bull (Tokyo) 54(3):301-305
Indonesians of Monosodium Glutamate in
Indonesian Foods, Crossover, Placebo- Supiyanti et al. 2010. Uji aktivitas
controlled study. Ther Journal of nutrition. antioksidan dan penentuan kandungan
130:1074S-1076S antosianin total kulit buah manggis (garcinia
mangostana l) majalah obat tradisional 15(2)
Prior RL., Wu XS., chaichi K. 2006. 64 70
Standardized methods fot the determination
of antioxidant capacity and phenolics in Susanto M., Zulfian., Kurniawan B.,
foods and dietary supplements. journal of Tjiptaningrum A. 2014. Efek kulit manggis
agricultural and food chemistry 53(2) : 4290- (garcinia mangostana l.) yang diekstraksi
302 etanol 40% terhadap aktivitas ast dan alt pada
tikus putih (rattus norvegicus) jantan galur
Russmann S, Kullak-Ublick GA, dan sprague dawley yang diinduksi isoniazid.
Grattagliano I. 2009. Current concepts of medical journal of Lampung University, vol
mechanisms in drug-induced hepatotoxicity. 3 no 3
Current Medicinal Chemistry. 16:304153.
Tuminah S. 1999. Pencegahan Kanker
Salama SM., Abdulla MA., Al Rashdi AS., dengan antioksidan. jurnal cermin dunia
Ismail S., Alkiyumi SS., Golbabapour S. kedokteran No. 122.
2013. Hepatoprotective effect of ethanolic
extract of curcuma longa on thiocetamide Wahyuni, S. 2005. Pengaruh Daun Sambiloto
induced liver cirrhosis in rats. bmc (Andrographis paniculata NEES) Terhadap
complementary and alternative medicine. Kadar SGPT dan SGOT Tikus Putih.
13(56):117 Malang. Fakultas Keguruan Dan Ilmu
Pendidikan. Universitas Muhammadyah.
Sari DSP, Laksmi DA, Nurina N, Kubro Z.
2012. Uji peningkatan level Reactive Oxygen Weecharangsan W., Opanasopit P., Sukma
Species M., Ngawhirunpat T., Sotanaphun U.,
(ROS) intraseluler dengan Monosodium Siripong P. 2006. Antioxidative and
Glutamat (MSG) terhadap regresi neuroprotective activities of extracts from the
pertumbuhan sel hela in vitro. BIMFI. fruit hull of mangosteen (garcinia
1(1):1020 mangostana linn.). med. princ. pract. 15 281
7.
Silalahi J. 2002. Senyawa polifenol sebagai
komponen aktif yang berkhasiat dalam teh. WHO. 2002. Carbon tetrachloride health and
majalah kedokteran indonesia. 52(10):361- safety guide. summaries. Diakses dari
400 http:www.who.int.tanggal akses 10 Maret
Smuckler EA. Alcoholic Drink: Its 2013
Production And Effects. Fed Proe 1975;
34:2038-44 Winarsih H. 2007. Antioksidan Alami &
Radikal Bebas. Kanisius. Yogyakarta
Yanwirasti. 1997. Perlindungan sel hepar
tikus percobaan oleh vitamin a terhadap

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 110


serangan radikal bebas yang ditimbulkan oleh antioxidant activities. Wiley Inter Science.
keracunan karbon tetraklorida. penelitian Food Chem 17681
dosen Fak. Kedokteran Universitas Andalas
Padang Zarena A S and Sankar K.U. 2009. Study
of antioxidant properties from garcinia
Yu L and Jiang,Y, 2007. Phenolics from hull mangostana l. pericarp extract. acta sci.
of garcinia mangostana fruit and their pol.technol. aliment. 8 (1): 23-3

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 111


PENGARUH SENAM DAN KOMPRES HANGAT UNTUK MENURUNKAN
NYERI MENSTRUASI PADA REMAJA PUTRI
Febriyeni
STIKes Fort De Kock Bukittinggi
febriyenifa@gmail.com

ABSTRACT

Dismenorhe is the pain that happened mostly to adolescent girls when menstrual.
Dismenorhe could be overcome by pharmacology and non pharmacology therapy. One of non
pharmacology therapy is dismenorhe gymnastic and warm compress. The objective of the research
is to identify the effects of gymnastic and warm compress in decrease the pain in adolescent girl
when menstrual. The research design is quasi eksperimen postest only control group design. The
study population are adolescent girl in SMAN 1 Baso who has dismenorhe. the research conducted
from 17th June until 14th July 2016. Twenty people were taken as sample by using Purposive
sampling techniques. Data collection was carried out by pain scale observation form. Statistic
analysis by using T-test Independent showed that dismenorhe gymnastic and warm compress are
effective to decrease the pain when menstrual, with p value is 0,040. Based on the result, can be
concluded that both of non pharmacology therapy was effective to decrease dismenorhe.

Key words : gymnastic, warm compress, dismenore, girl adolescent

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 112


PENDAHULUAN Dismenore yaitu nyeri menstruasi yang
Sekitar 1 miliar manusia atau setiap 1 di memaksa wanita untuk beristirahat atau
antara 6 penduduk dunia adalah remaja. berakibat pada menurunnya kinerja dan
Sebanyak 85% di antaranya hidup di Negara berkurangnya aktifitas sehari-hari. Penyebab
berkembang (Kusmiran, 2012). Berdasarkan nyeri berasal dari otot rahim. Seperti semua
kriteria WHO, remaja adalah mencakup otot lainnya, otot rahim dapat berkontraksi
individu dengan usia sepuluh sampai dan berelaksasi. Kontraksi terjadi diakibatkan
sembilan belas tahun, sedangkan defenisi oleh hormon prostaglandin yang diproduksi
remaja menurut Survei Kesehatan oleh lapisan dalam rahim. ( Atikah, 2009 ).
Reproduksi Remaja Indonesia adalah Nyeri haid (dismenorhe) dibagi menjadi
perempuan dan laki-laki yang belum kawin dua yaitu, dismenorhe primer dan
berusia lima belas sampai dua puluh empat dismenorhe sekunder. Dismenorhe primer
tahun (DepKes RI,2007). didefenisikan nyeri menstruasi tanpa kelainan
Perubahan paling awal yang muncul organ reproduksi. Sedangkan dismenorhe
pada remaja yaitu perkembangan secara sekunder adalah adalah nyeri menstruasi
biologis. Salah satu tanda keremajaan secara yang terjadi karena kelainan ginekologik,
biologi yaitu mulainya remaja mengalami misalnya endometriosis.
menstruasi. Menstruasi dimulai saat pubertas Angka Kejadian Dismenorhe di dunia
dan kemampuan seorang wanita untuk sangat tinggi. Menurut data dari WHO
mengandung anak atau masa reproduksi. didapatkan kejadian sebesar 1.769.425 jiwa
Menstruasi biasanya dimulai antara usia 10 (90%) wanita yang mengalami dismenore
dan 16 tahun, tergantung pada berbagai dengan 10-15% mengalami dismenore berat.
faktor, termasuk kesehatan wanita, status Rata-rata lebih dari 50% perempuan di setiap
nutrisi dan berat tubuh relatif terhadap tinggi negara mengalami Dismenore. Di Amerika
tubuh. angka presentasenya diperkirakan sekitar 45-
Menarche merupakan tanda awal 90% perempuan mengalami dismenorhe,
masuknya seorang perempuan dalam masa dengan rincian 12% mengalami dismenorhe
reproduksi. Rata-rata usia menarche pada berat, 37% mengalami dismenorhe sedang,
umumnya adalah 12,4 tahun. Berdasarkan dan 49% mengalami dismenorhe ringan,
data dari National Health and Nutrition yang mengakibatkan 14% dari siswa
Examination Survey (NHANES), umur rata- dinegara tersebut tidak hadir ke sekolah
rata menarche (menstruasi pertama) pada karena mengalami dismenorhe. Selain
anak remaja di Indonesia yaitu 12,5 tahun ketidakhadiran siswa disekolah, dismenorhe
dengan kisaran 9-14 tahun. Menarche dapat ini juga berdampak pada kerugian ekonomi
terjadi lebih awal pada usia 9-10 tahun atau negara Amerika Serikat tiap tahun yang
lebih lambat pada usia 17 tahun. Hasil diperkirakan mencapai 600 juta jam kerja dan
Riskesdas menunjukkan bahwa berdasarkan dua miliar dolar (Anurogo & wulandari,
laporan responden yang sudah mengalami 2011)
haid, rata-rata usia menarche di Indonesia Dismenorea sangat berdampak pada
adalah 13 tahun (20,0%) dengan kejadian remaja putri, hal ini menyebabkan
lebih awal pada usia kurang dari 9 tahun dan terganggunya aktivitas sehari-hari. Remaja
ada yang lebih lambat sampai 20 tahun serta yang mengalami dismenore pada saat
7,9% tidak menjawab/lupa. Terdapat 7,8% menstruasi membatasi aktivitas harian
yang melaporkan belum haid. Secara mereka khususnya aktivitas belajar di
nasional rata-rata usia menarche 13-14 tahun sekolah. Aktivitas belajar merupakan prinsip
terjadi pada 37,5% anak Indonesia (Riset atau azas yang sangat penting di dalam
Kesehatan Dasar, 2010). Walaupun begitu, interaksi belajar yang bukan hanya
pada kenyataannya banyak wanita yang melibatkan aktivitas fisik tetapi juga mental
mengalami masalah menstruasi, diantaranya (Dimyati, 2002). Jika seorang siswi
nyeri haid/dismenore. mengalami dismenorea, aktivitas belajar

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 113


mereka di sekolah terganggu dan tidak jarang Dismenore dapat diatasi dengan terapi
hal ini membuat mereka tidak masuk farmakologi dan non farmakologi. Terapi
sekolah. Selain itu, kualitas hidup menurun, farmakologi antara lain, pemberian obat
sebagai contohnya seorang siswi yang analgetik, terapi hormonal, obat nonsteroid
mengalami dismenorea tidak dapat prostaglandin, dan dilatasi kanalis servikalis
berkonsentrasi belajar dan motivasi belajar (Prawirohardjo, 2009). Terapi non
akan menurun karena dismenorea yang farmakologi antara lain, kompres hangat,
dirasakan pada saat proses belajar mengajar olahraga, terapi mozart, dan relaksasi.
(Ningsih, 2011). Latihan olahraga mampu meningkatkan
Berdasarkan penelitian terdahulu yang produksi endorphin (pembunuh rasa sakit
dilakukan Osuya (2005) di Jepang mendapati alami tubuh), dapat meningkatkan kadar
angka kejadian dismenore primer 46% dan serotonin. Selain itu pencegahan yang lebih
27,3% dari penderita didapati absen dari aman dengan cara melakukan senam atau
sekolah dan pekerjaannya pada hari pertama yang biasa disebut dengan senam dismenore.
menstruasi. Penelitian di China tahun 2010 Senam dismenore merupakan salah satu
yang dilakukan oleh Gui-Zhou, menunjukkan bentuk relaksasi yang sangat dianjurkan.
sekitar 41,9% sampai 79,4% remaja Tujuan dilakukannya senam dismenore
mengalami dismenore primer, dimana 31,5% adalah mengurangi dismenore yang dialami
sampai 41,9% terjadi pada usia 9-13 tahun, oleh beberapa wanita tiap bulannya (Suparto,
dan 57,1% sampai 79,4% pada usia 14-18 2011). Hal ini disebabkan saat melakukan
tahun (Gui-Zhou, 2010). olahraga atau senam, tubuh akan
Di Indonesia angka kejadian dismenore menghasilkan hormon endorphin. Endorphin
sebesar 107.673 jiwa (64,25%), yang terdiri dihasilkan oleh otak dan susunan saraf tulang
dari 59.671 jiwa (54,89%) mengalami belakang. Hormon ini berperan sebagai obat
dismenore primer dan 9.496 jiwa (9,36%) penenang alami yang diproduksi oleh otak
mengalami dismenore sekunder (Info Sehat, sehingga menimbulkan rasa nyaman
2010). Berdasarkan hasil penelitian Pusat (Haruyama, 2011).
Informasi Dan Konseling Kesehatan Di Sumatera Barat yang mengalami
Reproduksi Remaja (PIK-KRR) diIndonesia Dismenorhe sekitar 55%, berdasarkan data
yang dilakukan pada tahun 2009, didapatkan cakupan deteksi dini pemeriksaan kesehatan
angka kejadian dismenorhe terdiri dari reproduksi siswa SMP dan SMU kab.Agam
72,98% mengalami dismenorhe primer, dan tahun 2011 dari 3.779 remaja putri sebanyak
27,11% mengalami desminorhe sekunder 35% mengalami nyeri menstruasi.(DinKes
sedangkan angka kejadian dismenorhe Kab.Agam,2011).
mencapai 45-95% dikalangan usia produktif
(Proverawati & Misaroh,2009). METODE PENELITIAN
Meskipun dismenore banyak dialami A. Jenis Penelitian
oleh perempuan yang menstruasi, tetapi
banyak pula dari mereka yang sering jenis penelitian ini adalah pra
mengabaikan nyeri tersebut tanpa melakukan eksperimen dengan desain quasi
upaya penanganan yang tepat, kondisi seperti eksperimen postest only control group
ini bisa saja membahayakan kesehatan design. Pada rancangan ini terdapat
mereka sendiri apabila dibiarkan begitu saja kelompok pembanding ( kontrol ) yang
karena nyeri tersebut bisa saja merupakan diberikan perlakuan berbeda yaitu
gejala endometriosis atau penyakit dismenore pemberian kompres hangat dan
sekunder lainnya, padahal masih banyak cara kelompok intervensi yang diberikan
yang bisa mereka lakukan untuk mengurangi perlakuan senam dismenorhe.
nyeri tersebut.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 114


Rancangan penelitian ini adalah sebagai berikut :

Intervensi postest I Postest 2 postest 3


Kelompok intervensi X 01 02 03

Keterangan :
X : Perlakuan (Senam Dismenorhe)
01 : postest pada responden setelah dilakukan senam desminorhe hari I
02 : post test pada responden setelah dilakukan senam desminorhe hari 2
03 : post test pada responden setelah dilakukan senam desminorhe hari 3
04 : Pre test sebelum dilakukan pemberian kompres hangat
Y : perlakuan dengan pemberian kompres hangat
05 : post test setelah dilakukan pemberian kompres hangat

B. Tempat dan Waktu 2) Remaja yang mengalami


Penelitian direncanakan pada bulan dismenorhe saat
februari tahun 2016 di SMAN I Baso menstruasi
tahun 2016. 3) Mengalami nyeri
C. Populasi dan Sampel dismenore berat
1. Populasi dalam penelitian ini yang 4) Remaja yang setelah
menjadi populai adalah remaja diajarkan senam
putri yang mengalami dismenorhe dismenore mengalami
pada saat menstruasi di SMAN I menstruasi
Baso Kab.Agam sebanyak 71 5) Tidak menderita
orang remaja putri. penyakit lain
2. Sampel 6) Siklus menstruasi yang
Pengambilan sampel teratur setiap bulannya
dilakukan secara purposive b. Kriteria ekslusi
sampling dimana purposive 1) Tidak bersedia menjadi
sampling didasarkan pada suatu responden
pertimbangan tertentu yang dibuat 2) Tidak berada di lokasi
oleh peneliti sendiri, dengan ciri saat penelitian
dan syarat populasi yang sudah 3) Siklus menstruasi yang
diketahui sebelumnya tidak teratur
(Notoadmojo,2005). Sampel dari D. Etika Penelitian
penelitian ini adalah sebanyak 20 1. Informed consent
orang remaja putri yang 2. Anonimity ( tanpa nama )
mengalami dismenorhe setiap 3. Confidentiality ( kerahasiaan )
bulannya.
Dengan kriteria sampel sebagai E.Prosedur Penelitian
berikut : Pelaksanaan intervensi pada kelompok
a. Kriteria inklusi intervensi berupa tindakan :
Kriteria inklusi 1. Gerakan senam dismenore
merupakan kriteria dimana Adapun gerak senam dismenorhe yaitu
subjek penelitian mewakili sebagai berikut :
sampel penelitian yang a. Gerakan pemanasan
memenuhi syarat sebagai 1) Tarik nafas dalam melalui
sampel. Dengan kriteria hidung, sampai perut
sebagai berikut : menggelembung dan
1) Bersedia menjadi tangan kiri terangkat.
responden Tahan sampai beberapa

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 115


detik dan hembuskan nafas kuat kearah
lewat mulut. belakang.
2) Kedua tangan di perut c) Lakukan bergantian
samping, tunduk dan dengan kaki kanan.
tegakkan kepala (2x 8 hit) d) Ulangi masing-
3) kedua tangan di perut masing 4 kali
samping, patahkan leher ke c. Gerakan pendinginan
kiri ke kanan (2 x 8 hit). 1) Lengan dan tangan,
4) Kedua tangan di perut genggam tangan kerutkan
samping, tengokkan kepala lengan dengan kuat tahan,
ke kanan kiri (2 x 8 hit). lepaskan.
5) Putar bahu bersamaan 2) Tungkai dan kaki,
keduanya (2 x 8 hit) luruskan kaki (dorsi
b. Gerakan inti fleksi), tahan beberapa
1) Gerak badan 1 detik, lepaskan.
a) Berdiri dengan 3) Seluruh tubuh,
tangan kontraksikan/kencangkan
direntangkan semua otot sambil nafas
kesamping, dan dada pelan teratur lalu
kaki direnggangkan relaks (bayangkan hal
kira-kira 30-35 cm. menyenangkan)
b) Bungkukkan
dipinggang dan d. Kompres hangat
berputar kearah Persiapan alat dan bahan :
kiri, mencoba a. Kantung berisi air hangat
menjamah kaki kiri dengan suhu 45-50,5C
dengan tangan b. Kain pembungkus
kanantanpa Cara Kerja :
membengkokkan a. Cuci tangan
lutut. b. Jelaskan pada pasien
c) Lakukan hal yang mengenai prosedur yang
sama dengan dilakukan
tangan kiri untuk c. Isi kantung karet denXgan air
menjamah kaki hangat dengan suhu 45-
kanan. 50,5C
d) Ulangi masing- d. Tutup kantung karet yang
masing posisi berisi air hangat
sebanyak empat e. Masukkan kantung karet
kali. kedalam kain
2) Gerak badan 2 f. Tempatkan kantung karet
a) Berdirilah dengan pada daerah pinggang dan
tangan disamping posisi pasien miring ke kiri
dan kaki sejajar. arau ke kanan.
b) Luruskan tangan g. Angkat kantung karet setelah
dan angkat samapai 20 menit, kemudian isi lagi
melewati kepala. kantung karet dengan air
Pada waktu yang hangat jika pasien ingin
sama sepakkan diulangi lagi untuk
kakikirimu dengan melakukan kompres hangat

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 116


h. Catat perubahan yang terjadi penurunan nyeri dismenorhe
sebelum dan sesudah sebagai variabel dependen.
dilakukan kompres 2. Analisa Bivariat
i. Cuci tangan. Sebelum dilakukan uji
bivariat terlebih dahulu di uji
F. Teknik Pengolahan data normalitas data menggunakan uji
1. Editing kolmogorof-smirnov. Apabila
2. Codding data berdistribusi normal,
3. Scoring dilakukan uji parametric dengan
4. Entry Data uji r dependen pada a 5% (0,05).
5. Cleaning Namun bila data distribusi tidak
normal maka digunakan uji
G. Analisa Data wilcoxon. Taraf signifikasi 95% (
1. Analisa Univariat a= 0,05 ). Pedoman dalam
Analisa data yang disajikan menerima hipotesis apabial (P) <
adalah nilai mean, median, nilai 0,05 maka Ho ditolak dan Ha
maksimum, nilai minimum, dan menyatakan ada pengaruh.
standar devisiasi. Tujuannya Statistik inferensial digunakan
adalah untuk mendapatkan untuk mengetahui perbedaan
gambaran distribusi dari masing- nyeri dismenorhe sebelum dan
masing variabel yang diteliti yaitu sesudah melakukan senam
senam dismenorhe sebagai dismenorhe yaitu dengan uji
variabel independen dan statistik paired sample t-test
independent.
HASIL PENELITIAN
1. Gambaran Skala Nyeri Dismenorhe Pada Kelompok Intervensi Setelah Dilakukan
Senam Dismenorhe

Tabel 1. Skala Nyeri Dismenorhe Pada Kelompok Intervensi Setelah Diberikan Senam
Dismenorhe

Standar
Variabel n Maximum Minimum Mean
Deviasi
Senam
10 7 4 5.60 0.245
dismenorhe

Hasil analisa tabel 1 didapatkan rata- skala nyeri dismenorhe pada responden
rata skala nyeri dismenorhe setelah dilakukan setelah dilakukan senam dismenorhe berada
senam dismenorhe adalah 5.60 dengan pada tingkatan nyeri sedang, dengan skala
standar deviasi 0,245. Berdasarkan rata-rata interval nyeri sedang yaitu antara 3-6.
tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 117


2. Gambaran skala nyeri dismenorhe pada kelompok kontrol setelah diberikan kompres
hangat

Tabel 2. Skala Nyeri Dismenorhe Pada Kelompok Kontrol Setelah Diberikan


Kompres Hangat

Standar
Variabel n Maximum Minimum Mean
Deviasi
Kompres
10 8 5 6.50 0.258
hangat

Hasil analisa tabel 2 didapatkan rata-rata bahwa skala nyeri dismenorhe pada
skala nyeri dismenorhe setelah dilakukan responden setelah dilakukan pemberian
pemberian kompres hangat adalah 6.50 kompres hangat berada bada tingkatan nyeri
dengan standar deviasi 0.258. berdasarkan sedang, dengan skala interval nyeri sedang
rata-rata tersebut, maka dapat disimpulkan yaitu berada diantara 3-6.

3. Pengaruh Senam Dismenorhe Terhadap Penurunan Nyeri Dismenorhe Pada Remaja


Putri Di SMAN 1 Baso Tahun 2016

Tabel 3. Pengaruh Senam Dismenorhe Terhadap Penurunan Nyeri Dismenorhe Pada


Remaja Putri Di Sman 1 Baso Tahun 2016

variabel T Mean Standar P Value


Difference error
difference
Senam -2.212 -0.900 0.407 0.040
dismenorhe

Hasil analisa tabel 3 setelah dilakukan uji beristirahat. Dengan melakukan senam
statistik didapatkan nilai P = 0.040. hal ini beberapa hari sebelum dismenorhe, maka
bearti nilai P Value lebih kecil dari nilai = otot-otot panggul dan otot-otot uterus
0,05 sehingga Ho ditolak dan Ha diterima, mengalami relaksasi, sehingga nyeri yang
artinya bahwa senam dismenorhe dirasakan saat menstruasi berkurang.
berpengaruh terhadap penurunan nyeri Olahraga terbukti dapat meningkatkan
dismenorhe pada remaja putri di SMAN 1 kadar b-endorphin empat sampai lima kali di
Baso tahun 2016. dalam darah. Sehingga, semakin banyak
Senam dismenorhe atau latihan tubuh melakukan senam/olahraga maka akan
yang dilakukan dapat meningkatkan aliran semakin tinggi pula kadar b-endorphin.
darah dipanggul dan meransang hormon Ketika seseorang melakukan olahraga/senam,
endhorphin didalam tubuh diproduksi oleh maka b-endorphin akan keluar dan ditangkap
otak yang kemudian dilepaskan keseluruh oleh reseptor di dalam hipothalamus dan
tubuh. Pelepasan hormon endhorpin didalam sistem limbik yang berfungsi untuk mengatur
tubuh dapat memberi dampak penurunan emosi. Peningkatan b-endorphin terbukti
skala nyeri dismenorhe (proctor & Farquhar, berhubungan erat dengan penurunan rasa
2006). Senam dismenorhe dan olahraga nyeri, peningkatan daya ingat, memperbaiki
memiliki dampak yang lebih baik bagi nafsu makan, kemampuan seksual, tekanan
penderita dismenorhe dibandingkan dengan darah dan pernafasan (Harry,2007). Sehingga

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 118


olahraga atau senam akan efektif dalam yang sebelumnya tegang menjadi rileks
mengurangi masalah nyeri terutama nyeri setelah dilakukan senam, sehingga aliran
dismenore. darah menjadi lancar yang dapat meredakan
Berdasarkan hasil penelitian dan rasa nyeri saat dismenorhe. Penurunan nyeri
beberapa penelitian pendukung yang telah dismenorhe pada responden setelah
dipaparkan diatas, menurut asumsi peneliti melakukan senam selama tiga hari sebelum
berdasarkan hasil wawancara dan observasi dismenorhe secara teratur juga akan
yang dilakukan oleh peneliti sendiri setelah meransang otak dan susunan saraf tulang
responden melakukan senam dismenorhe, belakang untuk menghasilkan hormon
dimana berkurangnya nyeri pada responden endhorpin, sehingga keadaan responden
tersebut disebabkan karena gerakan dari menjadi lebih rileks dan menyebabkan rasa
senam yang banyak berpusat pada bagian nyeri tersebut berkurang.
perut, menyebabkan otot-otot disekitar rahim

4. Pengaruh kompres hangat terhadap penurunan nyeri dismenorhe pada remaja putri di
SMAN 1 Baso tahun 2016

Tabel 4. Pengaruh kompres hangat terhadap penurunan nyeri dismenorhe pada


remaja putri di SMAN 1 Baso tahun 2016

Standar
Mean
variabel T error P Value
difference
difference
Kompres
-2.212 -0.900 0.407 0.040
Hangat

Hasil analisa tabel 4 setelah dilakukan selama 20 menit dengan satu kali pemberian
uji statistik didapatkan nilai P = 0.040. hal ini dan pengukuran intensitas nyeri dilakukan
bearti nilai P Value lebih kecil dari nilai = dari menit ke 15-20 selama tindakan. (Yuni
0,05 sehingga Ho ditolak dan Ha diterima, Kusmiati,2009)
artinya bahwa kompres hangat berpengaruh Menurut asumsi peneliti, setelah
terhadap penurunan nyeri dismenorhe pada dilakukan pemberian kompres hangat pada
remaja putri di SMAN 1 Baso tahun 2016. responden didapati hasil adanya penurunan
Terapi kompres hangat merupakan skala nyeri sebelum dan sesudah
tindakan dengan memberikan kompres dilakukannya pemberian kompres hangat.
hangat untuk kebutuhan rasa nyaman, Berdasarkan hasil wawancara dan observasi
mengurangi rasa nyeri. Area pemberian yang dilakukan terhadap responden setelah
kompres hangat memberikan respon melakukan kompres hangat pada saat
fisiologis yang berbeda. Pemberian kompres dismenorhe, yang menyebabkan penurunan
hangat yang berkelanjutan berbahaya skal nyeri tersebut ialah prosedur saat
terhadap sel epitel dimana dapat melakukan tindakan tersebut telah sesuai
menyebabkan kemerahan, kelemahan lokal dengan yang diajarkan oleh peneliti, sehingga
dan bisa terjadi kelepuhan. Kompres hangat pengaruh panas dari kompres tersebut dapat
juga berfungsiuntuk melebarkan pembuluh merilekskan otot-otot rahim yang semula
darah, menstimulasi sirkulasi darah, dan kaku menjadi sedikit rileks dan aliran darah
mengurangi kekakuan. Selain itu kompres ke otot rahim tersebut mejadi lancar, hal
hangatjuga berfungsi untukmenghilangkan inilah yang menyebabkan terjadinya
sensasi rasa sakit. Untuk mendapatkan hasil penurunan skala nyeri dismenorhe pada
terbaik, terapi kompres hangat dilkukan responden tersebut.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 119


PENUTUP Haruyama, S. 2011. The Miracle of
Berdasarkan penelitian yang telah Endorphin. Bandung: Qanita.
dilakukan peneliti tentang pengaruh senam
dismenorhe dan kompres hangat terhadap Indarti Junita, 2005.Panduan Kesehatan
penurunan nyeri dismenorhe pada remaja wanita, Jakarta:Puspa swara
putri di SMAN 1 Baso tahun 2016 dapat
disimpulkan : Istiqomah (2009) Efektivitas Senam
1. Terdapat penurunan nyeri Dismenore Dalam Mengurangi Dismenore
dismenorhe setelah dilakukan intervensi Pada Remaja Putri Di Smu N 5 Semarang
senam pada remaja putri di SMAN 1 Baso
dengan nilai rata-rata 5.60 Kelly, tracey, 2005. 50 Rahasia Alami
2. Terdapat penurunan nyeri Meringankan Sindrom Pramenstruasi,
dismenorhe setelah dilakukan intervensi Jakarta: Erlingga
kompres hangat pada remaja putri di SMAN Manuaba,dkk, 2006, Buku ajar
1 Baso dengan nilai rata-rata 6.50 Ginekologi untuk mahasiswa kebidanan,
3. Terdapat pengaruh senam Jakarta : EGC
dismenorhe dan pemberian kompres hangat
pada remaja putri di SMAN 1 Baso dengan Manuaba,dkk,2006.Memahami Kesehatan
nilai signifikasi sebesar 0.040. Reproduksi Wanita, Jakarta :EGC

MediaNotoadmojo,S. 2005 Metodologi


DAFTAR PUSTAKA Penelitian Kesehatan, Jakarta : Rineka
Andarmoyo,Sulistyo,2013.Konsep dan Cipta
Proses Keperawatan Nyeri,Jogjakarta :Arus
Media Monika (2014) Efektifitas senam
dismenorhe dalam mengurangi
Atikah,dkk, 2009, Menarche Menstruasi dismenorhe pada remaja putri di SMP
pertama penuh makna,Yogyakarta :Nuha Siantan Kabupaten pontianak.
Medika
Pitnawati,2004. Buku ajar Senam
Aerobic, Padang :FIK UNP
Balinski,M & Laraki R.2011. Majority
Judgment: Measuring, ranking, and Sharkey,Brian J,2011.Kebugaran &
electing.New England : MIT Press Kesehatan, Jakarta:PT Rajagravindo
Galloway,W.2011.Mankoski Pain Persada
Scale.diakses tanggal 28 Februari 2016 dari
http://www.ehoh.com/about_5377684_mank Yohana & Yovita, Therapi Herbal
oski-pain-scale.html berbagai penyakit, Jakarta : Eska
Gilly Andrews, 2006. Buku ajar Kesehatan Yuliarti Nurheti, 2009, Women Health &
Reproduksi Wanita, Jakarta:EGC Beauty, Yogyakarta: Andi

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 120


PENGARUH SENAM OTAK (BRAIN GYM) TERHADAP PENURUNAN
TINGKAT STRES PADA REMAJA DI SMA NEGERI 10 PADANG

Fitria Alisa
STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang
ami_azura@yahoo.co.id

ABSTRACT

Teenagers phase is called strom and stress phase because there are many changes happen before
it. The changes of teenagers phase some times cause emotion unstable and stress. The technique is
used to go down the stress level in brain exercise. The purpose of this researching is to know what
the influence of brain exercise to the decreasing of stress level to the teenagers of SMA N 10
Padang. The kind of researching is Experiment Quasi by designing Two Groups Pretest-Posttest
with Group Control. The collection of data to control group was done at 18 - 30 of January 2016
and to intervention group was done at 14 - 26 of March 2016 at SMA N 10 Padang with the
number of samples were 20 persons they contain 10 persons of intervention group and 10 persons
of control group. The taking of samples are used Purposive Sampling technique. The instrument of
this researching is used Deppresion Anxiety Stress Scale sheet. The data is analyzed with statistic
paired samples T test, wilcoxon and independent samples T test. The result of researching with
statistic paired samples T test at intervention group is found the score p value = 0,000 ( 0,05) it
shows that there is a decreasing of stress level before and after doing the brain exercise. The result
of wilcoxon statistic test at control group is found the score p value = 0,156 ( > 0,05) it shows
that there is not a decreasing of the first stress level and the second stress level. The result of
statistic independent samples T test is found the score p value = 0,000 ( 0,05) so we can conlude
that there is the influence of brain exercise to the decreasing of stress level to the teenagers of SMA
N 10 Padang. Base on the researching which is done we hope the teachers can practise brain
exercise to the decreasing stress level to the teenagers.

Keywords : Brain Gym, Stress Levels, Adolescent

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 121


PENDAHULUAN Stres merupakan salah satu reaksi atau
Masa remaja merupakan masa peralihan respon psikologis manusia saat dihadapkan
antara masa kehidupan anak-anak dan masa pada hal-hal yang dirasa telah melampaui
kehidupan orang dewasa. Masa remaja sering batas atau dianggap sulit untuk dihadapi
dikenal dengan masa pencarian jati diri (ego (Smeltzer dan Bare, 2008). Stres dapat timbul
identity) (Desmita, 2014). Masa remaja saat adanya stimulus dari luar yang dapat
identik dengan kata pemberontak, dalam mempengaruhi fisik maupun mental individu.
istilah psikologi disebut sebagai masa storm Stimulus yang menyebabkan stres disebut
and stress karena banyaknya goncangan- dengan stresor. Stresor merupakan stimulus
goncangan dan perubahan-perubahan yang psikis ataupun fisik yang tidak sesuai dengan
cukup radikal dari masa sebelumnya fungsi tubuh dan memerlukan adaptasi
(Soetjiningsih, 2010). (Varcarolis dan Halter, 2010).
United Nations Fund for Population Kebanyakan remaja mengalami masalah
Activities (UNFPA) mengungkapkan stres dikarenakan hal-hal yang berhubungan
terdapat 1,8 miliar penduduk dunia adalah dengan interaksi sosial. Masalahnya yaitu
remaja (UNFPA, 2014). Jumlah remaja di cinta monyet, hubungan antaranggota
Indonesia menurut Sensus Penduduk tahun keluarga, masalah dengan orang tua, masalah
2010 berjumlah 43.551.815 jiwa. Di sekolah dan perasaan tertekan (Mumpuni dan
Sumatera Barat menurut estimasi jumlah Wulandari, 2010). Selain itu penyebab
penduduk 2014 usia muda jenis kelamin laki- remaja mengalami stres adalah tuntutan
laki berjumlah 836.315 jiwa dan perempuan akademis yang dinilai terlampau berat, hasil
786.594 jiwa (Pusat Data dan Informasi, ujian yang buruk, tugas yang menumpuk,
Kemenkes RI, 2014). Jumlah remaja lingkungan pergaulan dan gaya hidup modern
diproyeksikan akan terus meningkat dengan dimana ilmu pengetahuan dan teknologi
pertumbuhan tetap, pada tahun 2025 berkembang pesat membawa tuntutan baru
diproyeksikan jumlah remaja lebih dari 47 bagi remaja untuk dapat menguasainya
juta jiwa (Pitojo, dkk, 2013) dengan cepat dan tepat (Surbakti, 2009).
Masa remaja ditandai dengan sejumlah Gejala-gejala stres mencakup sisi mental,
karakteristik penting yaitu mencapai sosial, dan fisik. Hal ini meliputi kelelahan,
hubungan yang matang dengan teman kehilangan atau meningkatnya nafsu makan,
sebaya, dapat menerima dan belajar peran sakit kepala, sering menangis, sulit tidur, dan
sosial sebagai pria atau wanita dewasa yang tidur berlebihan. Melepaskan diri dari
dijunjung tinggi oleh masyarakat, menerima alkohol, narkoba, atau perilaku kompulsif
keadaan fisik dan mampu menggunakannya lainnya. Gejala psikologis stres yaitu cemas,
secara efektif, mencapai kemandirian gelisah, tidak sabar, mudah tersinggung,
emosional dari orang tua dan orang dewasa mudah marah dan sulit berkonsentrasi
lainnya. Remaja mempunyai keterampilan (Mumpuni dan Wulandari, 2010).
intelektual dan konsep-konsep yang Berdasarkan catatan Direktorat Reserse
diperlukan sebagai warga negara dan Narkoba Polda Metro Jaya jumlah pengguna
mencapai tingkah laku yang bertanggung NAPZA di kalangan remaja dalam tiga tahun
jawab secara sosial (Desmita, 2014). terakhir terus naik. Pada tahun 2011
Masalah yang terkait dengan tumbuh dikalangan SMA tercatat 3.187 orang, tahun
kembang biologis sering menjadi beban bagi berikutnya menjadi 3.410 orang. Adapun
remaja, seperti pubertas lambat, bentuk kasus baru tahun 2013 tercatat 519 orang.
tubuh, masalah yang terkait dengan obesitas, Penelitian yang telah dilakukan oleh Helmi
acne, kondisi kesehatan. Masalah yang terkait dan Komalasari (2009), bahwa kondisi yang
dengan perilaku seperti merokok, perilaku paling banyak menunjukkan perilaku
seksual, infeksi menular seksual, merokok yaitu ketika remaja dalam tekanan
penyalahgunaan obat (NAPZA), bunuh diri, (stres) yaitu sebesar 40,80%. Perilaku
dan stres (Soetjiningsih, 2010). mengkonsumsi rokok ketika stres merupakan

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 122


upaya-upaya pengatasan masalah yang dan flu, tuberkulosis, dan komplikasi mata
bersifat emosional atau sebagai karena produksi tawa dikhawatirkan akan
kempensatoris kecemasan yang dialihkan menganggu proses penyembuhan serta dapat
terhadap perilaku merokok. Hasil penelitian menularkan beberapa penyakit bila dilakukan
yang dilakukan oleh Nurakhman (2009) di dalam kelompok (Kataria, 2009).
SMA Pasundan 2 Bandung menunjukan Menurut hasil penelitian sebelumnya
terdapat 48,3% siswa tingkat stresnya sangat yang dilakukan oleh Prasanti (2012) pada
tinggi, 45% siswa berada pada kategori remaja kelas VII SMP Muhammadiyah
tinggi, 6,67% siswa berada pada kategori Pekalongan, didapatkan hasil bahwa terjadi
sedang. penurunan tingkat stres secara bermakna,
Ada beberapa cara yang dapat dilakukan pada seluruh responden kelompok
untuk mengurangi atau menghilangkan stres eksperimen yang telah diberikan senam otak
yaitu pendekatan farmakologis dan (brain gym) secara rutin 12 kali selama 2
pendekatan non farmakologis. Pada minggu dengan durasi 10-15 menit.
pendekatan farmakologis dapat dilakukan Penelitian yang sama dilakukan oleh
dengan cara pemberian obat-obatan dan Guslinda, dkk (2013) tentang pengaruh
pendekatan non farmakologis dapat senam otak terhadap fungsi kognitif pada
dilakukan dengan mekanisme koping yang lansia dengan dimensia di Panti Sosial Tresna
efektif dan aktifitas yang terbukti efektif Werda Sabai Nan Aluih Sicincin Padang
dalam melawan ketegangan otak seperti Pariaman, didapatkan hasil bahwa lebih dari
bersepeda, renang, terapi tertawa, jogging separuh (75%) responden mengalami
dan yoga. Olahraga juga dapat menolong peningkatan fungsi kognitif dengan kategori
untuk mengatasi stres (Yanuarita, 2012). normal sesudah dilakukan senam otak.
Metode lain yang dapat mengatasi stres yang Berdasarkan survey awal yang dilakukan
diungkapkan oleh Elisabeth Demuth (2005) peneliti di SMA Negeri 10 Padang pada
adalah senam otak (Brain Gym). tanggal 17 November 2015 diperoleh data
Senam otak adalah serangkaian latihan siswa kelas X sebanyak 287 siswa yang
berbasis gerakan tubuh sederhana. Senam terdiri dari 123 orang laki-laki dan 164 orang
otak merupakan stimulasi untuk perempuan. Berdasarkan hasil wawancara
menyeimbangkan otak kanan dan kiri dengan guru BK didapatkan banyak siswa
(Andhika, 2010). Saat ini, di Amerika dan yang mengeluh stres. Stres siswa disebabkan
Eropa senam otak sedang digemari. Banyak oleh tugas yang banyak, beratnya beban
orang yang merasa terbantu melepaskan belajar karena siswa bersaing dengan teman-
stres, menjernihkan pikiran, meningkatkan teman yang tingkat prestasinya bagus. Jadwal
daya ingat dengan melakukan senam otak ini belajar yang terlalu padat terkadang membuat
(Gunadi, 2009). siswa stres karena siswa merasa lelah dan
Dibandingkan dengan terapi yang jenuh akibat seharian belajar. Guru BK
digunakan untuk menurunkan stres lainnya mengatakan belum ada data dampak stres
senam otak tidak memakan waktu yang lama yang dilakukan siswa di sekolah seperti
dalam memberikan efek, dalam 2 minggu merokok, minum alkohol dan mengkonsumsi
dilakukan rutin setiap hari, senam otak telah narkoba.
dapat memberikan efek yaitu penurunan stres Dari hasil wawancara dengan
pada seseorang (Widyastuti dan Purwanto, menggunakan Depression Anxiety Stress
2009). Senam otak terdiri dari gerakan yang Scale (DASS) pada 10 siswa didapatkan 8
alami dan mudah sehingga cocok dilakukan siswa mengalami stres dengan hasil 60%
oleh siapa saja dan tidak memerlukan terapis siswa merasa mudah marah karena hal-hal
untuk melakukannya (Spaulding, 2010). yang sepele, 40% siswa merasa sulit untuk
Sedangkan terapi tertawa tidak dapat tenang, 50% siswa tidak sabaran saat harus
diterapkan pada individu dengan beberapa menunggu, 60% siswa merasa agak sensitif,
gangguan kesehatan seperti serangan pilek dan 50% siswa merasa sulit untuk

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 123


menurunkan emosi. Terkadang siswa juga dan 1 orang untuk kelompok
sulit berkonsentrasi saat belajar dan sering intervensi.Teknik pengambilan sampel pada
mengalami sakit kepala. Upaya yang penelitian ini adalah dengan cara purposive
dilakukan siswa untuk mengurangi stres yaitu samplingdengan memperhatikan kriteria
dengan cara bercerita kepada teman, pergi insklusi dengan kriteria sebagai berikut :
jalan-jalan, dan berwudu. Hasil wawancara 1. Bersedia menjadi responden
dengan seorang guru BK diperoleh bahwa di 2. Berada di tempat saat penelitian
SMA Negeri 10 Padang belum pernah 3. Bersedia melakukan senam otak
dilakukan senam otak (brain gym) untuk
menurunkan tingkat stres pada siswa. Adapun kriteria esklusi sebagai berikut :
Berdasarkan fenomena di atas, maka peneliti 1. Responden sedang tidak berada di
tertarik untuk meneliti tentang Pengaruh tempat penelitian dalam jangka waktu
Senam Otak (Brain Gym) terhadap dilaksanakannya penelitian
Penurunan Tingkat Stres Pada Remaja Di 2. Responden yang tidak mau mengikuti
SMA Negeri 10 Padang. Adapun tujuan dari kegiatan secara teratur
penelitian ini adalah mengetahui Pengaruh Variabel Independen yaitu variabel yang
Senam Otak (Brain Gym) terhadap mempengaruhi, dalam penelitian ini variabel
Penurunan Tingkat Stres Pada Remaja Di yang mempengaruhi adalah senam otak.
SMA Negeri 10 Padang. Senam otak merupakan gabungan gerakan
dan teknik relaksasi dengan menggunakan
METODE PENELITIAN seluruh otak yang dapat memberikan respon
Penelitianini menggunakan Quasi relaksasi dan membantu melepaskan stres.
Eksperiment yaitu disusun untuk mengetahui Gerakan senam otak terdiri dari gerakan
suatu gejala atau pengaruh yang timbul, silang, sakelar otak, 8 tidur, menguap energi,
sebagai akibat dari adanya perlakuan tertentu. tombol imbang, tombol bumi dan kait relaks.
Penelitian ini menggunakan rancangan Two Senam ini diberikan kepada remaja yang
Group Pretest-Posttest With Control Group mengalami stres di SMA Negeri 10 padang
(Notoatmodjo, 2012). Variabel yang yang bertujuan untuk menurunkan tingkat
digunakan adalah variabel terikat (variabel stres pada remaja. Senam otak akan
dependen) yaitu tingkat stres pada remaja dan dilakukan 1 kali sehari selama 10-15 menit
variabel bebas (independen) yaitu senam otak dalam 2 minggu.
(brain gym). Penelitian ini dilaksanakan di Variabel dependen atau variabel terikat
SMA Negeri 10 Padang pada bulan Oktober yaitu variabel yang dipengaruhi. Variabel
2015 Maret 2016. yang dipengaruhi adalah tingkat stres pada
Pengumpulan data untuk kelompok remaja dengan menggunakan lembar
kontrol dilakukan pada tanggal 18 - 30 Deppresion Anxiety Stress Scale (DASS).
Januari 2016 dan pengumpulan data untuk Penelitian ini menggunakan metode pre test
kelompok intervensi dilakukan pada tanggal dan post test.Teknik pengumpulan data :
14 - 26 Maret 2016.Populasi pada penelitian 1. Persiapan Peneliti
ini adalah seluruh remaja kelas X di SMA a. Penelitimenyamakan persepsi
Negeri 10 Padang pada tahun 2016 sebanyak peneliti dengan enumerator
287 siswa.Sampel yang digunakan dalam bagaimana cara mengukur tingkat
penelitian ini adalah remaja di kelas X MIA 1 stres dan pelaksanaan senam otak.
SMA Negeri 10 Padang pada tahun 2016 b. Selanjutnya peneliti memilih
sebanyak 20 orang remaja, dimana dari 20 responden sesuai dengan kriteria
orang remaja dibagi menjadi 2 kelompok inklusi dan kriteria eksklusi.
yaitu 10 orang untuk kelompok kontrol dan c. Selanjutnya peneliti
10 orang untuk kelompok intervensi. Dari memperkenalkan diri kepada
masing-masing kelompok didapatkan sampel responden dan menjelaskan tujuan,
cadangan 1 orang untuk kelompok kontrol prosedur penelitian serta meminta

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 124


izin kesedian calon responden waktu 15 menit setiap
sebagai responden. latihan. Adapun tahap-tahap
d. Kemudian peneliti melakukan pada intervensi adalah
pretest dengan cara mengisi lembar sebagai berikut :
kuisioner Deppresion Anxiety a) Peneliti mengumpulkan
Stress Scale (DASS) untuk semua remaja didalam
mengukur tingkat stres pada kelas
responden. Kemudian peneliti b) Sebelum melakukan
melihat tingkat stres pada gerakan senam otak
responden. semua responden
e. Setelah itu peneliti membagi dianjurkan untuk rileks
responden ke dalam dua kelompok dan fokus
yaitu kelompok intervensi dan c) Peneliti menjelaskan
kelompok kontrol. cara dan teknik
f. Selanjutnya peneliti meminta melakukan senam otak
persetujuan responden untuk kemudian melakukan
menandatangani informed consent. gerakan senam otak dan
2. Kelompok Kontrol diikuti oleh remaja.
Tahap pretest dilakukan pada hari senin d) Setelah responden
tanggal 18 Januari 2016 bertempat di melakukan senam otak,
SMA Negeri 10 Padang. Setelah 2 responden diistirahatkan.
minggu, peneliti melakukan posttest
pada hari sabtu tanggal 30 Januari 2016 2) Setelah diberikan Perlakuan
dengan mengisi kembali lembar (Posttest)
kuisioner Deppresion Anxiety Stress a) Tahap posttest dilakukan
Scale (DASS). pada hari sabtu tanggal
3. Kelompok Intervensi 26 Maret 2016, peneliti
a. Sebelum diberikan Perlakuan melakukan posttest
(Pretest) dengan mengisi kembali
Sebelum dilakukan pretest,peneliti lembar kuisioner
terlebih dahulu membuat kontrak Deppresion Anxiety
waktu dengan responden. Tahap Stress Scale (DASS)
pretest dilakukan pada hari sabtu untuk mengukur tingkat
tanggal 12 Maret 2016 bertempat di stres pada remaja.
SMA Negeri 10 Padang. Peneliti b) Pada akhir pertemuan
melakukan pretest dengan cara (terminasi), peneliti
mengisi lembar kuisioner mengucapkan
Deppresion Anxiety Stress Scale terimakasih kepada
(DASS) untuk mengukur tingkat seluruh responden atas
stres pada remaja. kesediaan waktunya dan
1) Intervensi (Senam Otak) telah bersedia menjadi
Tahap intervensi responden dalam
dilakukan pada tanggal 14 penelitian yang peneliti
Maret 2016 sampai tanggal lakukan. Peneliti juga
26 Maret 2016. Pada tahap menyarankan kepada
intervensi ini peneliti melatih responden untuk
responden senam otak melakukan senam otak
selama 2 minggu, dilakukan secara teratur
1 kali dalam sehari dengan
c) .

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 125


HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
1. Rata - Rata Tingkat Stres Sebelum dan Sesudah Melakukan Senam Otak (Brain Gym)
pada Kelompok Intervensi

Tabel 1. Rata - Rata Tingkat Stres Sebelum dan Sesudah pada Kelompok Intervensi

Tingkat Stres N Mean SD Min Max


Kelompok Intervensi
Sebelum 10 21,80 4,962 15 29
Sesudah 10 15,90 3,784 10 23

Berdasarkan hasil penelitian masa remaja merupakan masa seorang


didapatkan bahwa rata rata tingkat individu menghadapi masalah untuk
stres sebelum diberikan senam otak pada pertama kalinya seperti masalah berat
remaja adalah 21,80 dengan standar badan, jerawat, menstruasi,
deviasi 4,962 dengan nilai minimum 15 perkembangan yang tertinggal,
dan nilai maksimum 29. Rata rata rangsangan seksual, tekanan sekolah,
tingkat stres sesudah diberikan senam kebosanan, orang tua yang cerewet,
otak pada remaja adalah 15,90 dengan tekanan dari teman sebaya, dan masalah
standar deviasi 3,784 dengan nilai uang. Masalah-masalah tersebut
minimum 10 dan nilai maksimum 23. menyebabkan remaja sangat rentan
Stres merupakan salah satu reaksi menghadapi stres.
atau respon psikologis manusia saat Menurut analisa peneliti, sebelum
dihadapkan pada hal-hal yang dirasa diberikan senam otak terlihat bahwa
telah melampaui batas atau dianggap adanya fenomena stres pada remaja di
sulit untuk dihadapi (Smeltzer dan Bare, SMA Negeri 10 Padang. Hal ini
2008). Stres tidak hanya terjadi pada dibuktikan dari pengisian kuisioner
orang dewasa yang sudah banyak didapatkan 60% remaja merasa menjadi
masalah tetapi juga menyerang remaja. mudah marah, 76,7% remaja merasa
Pada kalangan remaja masalah yang banyak pikiran dan masalah, 63,3%
paling banyak memicu timbulnya stres remaja merasa agak sensitif dan 60%
adalah masalah lingkungan sosial, cinta remaja merasa sulit untuk menenangkan
dan pencarian jati diri (Mumpuni & diri apabila terjadi sesuatu yang
Wulandari, 2010). mengecewakan pada dirinya. Semua itu
Finkelstein, dkk (2006), juga disebabkan karena masalah remaja yang
menemukan bahwa kejadian stres yang berhubungan dengan urusan sekolah
sering dihadapi para remaja adalah hal- seperti tugas yang menumpuk, target
hal yang berhubungan dengan sekolah pencapaian nilai dan kegiatan ekstra
(seperti keharusan belajar untuk sekolah yang menuntut mereka untuk
menghadapi ujian dan mendapat nilai melaksanakannya. Masalah tersebut
buruk), teman sebaya (seperti berdebat akan menyebabkan stres pada remaja
dengan teman), dan hal-hal pribadi yang dapat menganggu dalam kehidupan
(seperti gangguan tidur, keharusan sehari-hari.
bangun lebih pagi dan sakit). Selain itu,

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 126


2. Rata - Rata Tingkat Stres Pertama dan Kedua pada Kelompok Kontrol

Tabel 2. Rata - Rata Tingkat Stres Pertama dan Kedua pada Kelompok Kontrol

Tingkat Stres N Mean SD Min Max


Kelompok Kontrol
Pertama 10 19,90 7,078 15 39
Kedua 10 21,00 5,558 17 36

Berdasarkan hasil penelitian bahwa perempuan lebih peka dengan


didapatkan rata rata tingkat stres emosi yang dialami, yang pada akhirnya
pertama pada kelompok kontrol adalah juga peka terhadap perasaan-perasaan
19,90 dengan standar deviasi 7,078 cemas sehingga menimbulkan perasaan
dengan nilai minimum 15 dan nilai tertekan.
maksimum 39 . Rata rata tingkat stres Menurut Puspasari (2009),
kedua pada kelompok kontrol adalah mengungkapkan bahwa perbedaan skor
21,00 dengan standar deviasi 5,558 stres pada setiap orang berbeda-beda,
dengan nilai minimum 17 dan nilai hal ini disebabkan karena stres tersebut
maksimum 36. bersifat subjektif dan dapat dipengaruhi
Faktor internal yang dapat oleh berbagai faktor. Stres juga dapat
mempengaruhi stres, yaitu usia, jenis dipengaruhi oleh keadaan fungsi
kelamin, tingkat pendidikan, kebribadian fisiologis seseorang serta tipe
dan genetik. Faktor-faktor eksternal kepribadian dari orang tersebut dan juga
yang dapat mempengaruhi stres adalah perbedaan respon yang dimiliki oleh
faktor-faktor lingkungan sosial, masing-masing individu.
misalnya, keadaan lingkungan tempat Menurut analisa peneliti, terdapat
tinggal, keadaan lingkungan sekolah dan banyak faktor yang menyebabkan
beban belajar, status sosial dan ekonomi terjadinya stres pada remaja di SMA
keluarga, hubungan dengan orang lain, Negeri 10 Padang salah satunya yaitu
kejadian yang tidak terencana, dan jenis kelamin yang mempengaruhi
karakteristik fisik serta pemikiran respon stres pada remaja. Responden
(Thapar, dkk, 2012). wanita yang berjumlah lebih banyak di
Menurut Brizendine (2007) dalam SMA Negeri 10 Padang juga
Salama (2015) menyatakan bahwa mempengaruhi tingkat stres pada remaja
keadaan hormonal antara laki-laki dan karena perempuan lebih mudah
perempuan merupakan salah satu hal merasakan cemas, perasaan bersalah,
penting dalam penyesuaian diri pada gangguan tidur, serta gangguan makan.
kondisi fisik dan psikis. Peranan penting Ini menunjukkan bahwa remaja
hormone testosteron dan progesteron perempuan lebih berisiko memiliki
diduga mampu mempengaruhi permasalahan psikososial dari pada laki-
peningkatan agresivitas sehingga laki- laki. Perempuan lebih cenderung
laki cenderung stabil ketika beraktivitas, memiliki stres dari pada laki-laki, dan
sedangkan hormon estrogen diduga ini menyebabkan perempuan lebih
mempengaruhi psikis dan perasaan rentan depresi dari pada laki-laki. Selain
perempuan pada kondisi tertentu, hal ini itu pengaruh dari lingkungan tempat
yang membedakan respon terhadap tinggal dan lingkungan belajar juga
konflik antara laki-laki dan perempuan. dapat mempengaruhi stres yang
Penjelasan diatas sejalan dengan dirasakan oleh remaja. Situasi
pendapat yang dikemukakan oleh lingkungan seperti berada di tengah-
(Nasution, 2007) yang menyatakan tengah lingkungan yang penuh dengan

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 127


tekanan dan tuntutan akan menyebabkan remaja rawan mengalami stres.

3. Perbedaan Rata Rata Tingkat Stres Sebelum dan Sesudah pada Kelompok Intervensi

Tabel 3. Perbedaan Rata Rata Tingkat Stres Sebelum dan Sesudah pada Kelompok
Intervensi

95% CI P Value
Kelompok Mean SD SE
Lower Upper
Intervensi
Sebelum 21,80 4,962 1,569 4,133 7,667 0,000*
Sesudah 15,90 3,784 1,197

Hasil penelitian menunjukkan bahwa fungsional gerakan-gerakan sederhana


rata rata tingkat stres sebelum pada yang dirancang pada senam otak
kelompok intervensi adalah 21,80 merangsang pusat-pusat otak.
dengan standar deviasi 4,962 dan rata- Menurut Berk (2008) dalam (Sari,
rata tingkat stres sesudah pada kelompok dkk, 2015) mengatakan senam otak yang
intervensi turun menjadi 15,90 dengan dilakukan secara teratur dapat
standar deviasi 3,784. Hasil uji statistik menurunkan tiga hormon stres yaitu
didapatkan p value = 0,000 (p value kortisol, epinefrin dan dopac (katabolit
0,05 ), yang secara statistik dapat utama dopamin). Besaran penurunan
diartikan terdapat perbedaan bermakna hormon stress meliputi kortisol (39%),
antara rata-rata tingkat stres sebelum dan epinefrin (70%), dopac (38%). Lebih
sesudah diberikan senam otak. Dengan lanjut Guyton dan Hall (2006),
adanya penurunan tingkat stres tersebut mengungkapkan selain menurunkan
maka dapat disimpulkan bahwa senam hormon stres, gerakan senam otak juga
otak memberikan pengaruh terhadap mampu meningkatkan hormon
penurunan tingkat stres pada remaja di serotonin, endorfin dan melatonin.
SMA Negeri 10 Padang. Ketiga hormon ini dapat memberikan
Hal ini sama dengan penelitian yang perasaan tenang, nyaman, dan rileks
dilakukan oleh Nurdin (2015), tentang sehingga tingkat stres dapat diturunkan.
pengaruh senam otak terhadap stres pada Serotonin dapat memberikan dorongan
santri Madrasah Mualimin Yogyakarta, bagi sistem limbik untuk meningkatkan
didapatkan p value = 0,012 hal ini perasaan nyaman, rasa bahagia, rasa
berarti nilai p value 0,05. Hasil puas, nafsu makan yang baik,
tersebut menunjukkan bahwa pemberian keseimbangan psikomotor dan dorongan
senam otak berpengaruh terhadap seksual yang sesuai. Endorfin berguna
tingkat stres pada siswa di Madrasah untuk menekan sinyal nyeri yang masuk
Mualimin Yogyakarta. ke dalam sistem saraf yaitu dengan
Markam (2005), mengatakan senam mengaktifkan sistem pengaturan nyeri
otak merupakan kegiatan terstruktur dan dan memberikan efek relaksasi.
fungsional yang mengaktifkan tiga Sedangkan, melatonin dapat membuat
dimensi otak. Kegiatan struktural dan otot menjadi relaks, mengurangi
fungsional merupakan cara memelihara ketegangan dan kegelisahan, dan
otak seorang individu secara neurologis. memberikan perasaan yang nyaman.
Pemeliharaan otak secara struktural Menurut analisa peneliti, senam otak
dapat dilakukan dengan cara sangat berpengaruh terhadap penurunan
mengalirkan darah, oksigen, dan energi tingkat stres pada remaja di SMA Negeri
yang cukup ke otak. Sedangkan secara 10 Padang karena melalui senam otak

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 128


dapat memunculkan respon relaksasi kortisol dalam darah yang merupakan
sehingga dapat mencapai keadaan hormon stres. Mengembalikan
tenang. Kondisi rileks yang dirasakan pengeluaran hormon yang secukupnya
remaja tersebut dikarenakan latihan sehingga memberi keseimbangan emosi
relaksasi dapat menurunkan produksi dan ketenangan pikiran.

4. Perbedaan Rata Rata Tingkat Stres Pertama dan Kedua pada Kelompok Kontrol

Tabel 4. Perbedaan Rata Rata Tingkat Stres Pertama dan Kedua pada Kelompok
Kontrol

Kelompok Z P Value

Kontrol 0,156
-1,420
Rerata stres kedua Rerata stres pertama

Hasil penelitian menunjukkan bahwa Menurut Mumpuni & Wulandari


rata rata tingkat stres pertama pada (2010) mengatakan bahwa terjadinya
kelompok kontrol adalah 19,90 dengan penurunan tingkat stres pada diri
standar deviasi 7,078 dan rata-rata seseorang sangat erat kaitannya dengan
tingkat stres kedua pada kelompok penyesuaian diri terhadap suatu masalah
intervensi naik menjadi 21,00 dengan yang dihadapi. Jika seseorang memiliki
standar deviasi 5,558. Hasil uji statistik penyesuaian diri yang baik terhadap
didapatkan p value = 0,156 (p value > suatu masalah, maka masalah yang
0,05) yang secara statistik dapat dialami akan cepat teratasi dan dapat
diartikan tidak terdapat perbedaan yang mengurangi tingkat stres. Ketika
bermakna antara rata-rata tingkat stres seseorang sedang menghadapi stres
pertama dan kedua pada kelompok jangan melarikan diri, hadapilah dan
kontrol. Dengan tidak adanya perbedaan tingkatkan kemampuan untuk
tingkat stres tersebut maka dapat menghadapi dan menangani stres. Satu
disimpulkan bahwa tidak ada penurunan hal yang perlu diingat bahwa stres tidak
tingkat stres secara bermakna pada dapat dihindari karena setiap manusia
remaja kelompok kontrol di SMA pasti memiliki masalah, yang perlu
Negeri 10 Padang. dilakukan adalah dengan mengontrol
Penelitian yang dilakukan oleh stres secara optimal.
Prasanti (2012), tentang pengaruh brain Lebih lanjut Mumpuni & Wulandari
gym terhadap penurunan tingkat stres (2010) mengungkapkan bahwa stres
pada remaja kelas VII SMP yang menimpa harus kita kelola dengan
Muhammadiyah Pekalongan juga baik dan manfaatkan sisi positifnya demi
membandingkan antara kelompok kemajuan dan kebaikan untuk diri kita.
intervensi dan kelompok kontrol. Pada Stres dalam tahap ringan dapat langsung
kelompok intervensi didapatkan p value disembuhkan dengan melakukan
= 0,000 sehingga ada pengaruh brain manajemen stres. Banyak cara yang
gym terhadap penurunan tingkat stres. dapat kita lakukan untuk mengatasi stres
Sedangkan pada kelompok kontrol seperti melakukan rekreasi dan
diperoleh nilai p value = 0,130. Hal ini berwisata, berbagi cerita kepada orang
menunjukkan bahwa pada kelompok lain, olahraga secara teratur, makan
kontrol tidak ada pengaruh karena nilai makanan yang bergizi, banyak minum
p value > 0,05. air putih dan berfikir positif karena

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 129


dengan ini akan membuat diri kita menggambarkan tingkat stres setiap
menjadi lebih baik. orang berbeda-beda tergantung
Menurut analisa peneliti, dalam bagaimana cara mereka mengatasi dan
penelitian ini pengukuran tingkat mengendalikan masalah yang dialami
strespertama dan kedua pada kelompok pada saat itu. Selama penelitian
kontrol melihatkan hasil yang berbeda- berlangsung permasalahan yang
bedadidapatkan dari 10 orang responden dihadapi remaja di SMA Negeri 10
2 orang mengalami penurunan tingkat Padang lebih kepada ha-hal yang terkait
stres, 2 orang tidak ada perubahan masalah sekolah dan hubungan dengan
tingkat stres dan 6 orang mengalami teman.
peningkatan tingkat stres. Hal tersebut

5. Perbedaan Selisih Tingkat Stres antara Kelompok Intervensi dan Kelompok Kontrol

Tabel 5. Perbedaan Selisih Tingkat Stres antara Kelompok Intervensi dan Kelompok
Kontrol

Perbedaan Selisih Tingkat Stres


No Kelompok 95%CI
N Mean SD SE P Value
Lower Upper
1 Intervensi 10 5,90 2,470 0,781 4,722 9,278 0,000
2 Kontrol 10 -1,10 2,378 0,752 4,722 9,278

Hasil penelitian menunjukan bahwa Senam otak merupakan sejumlah


rata rata selisih tingkat stres pada gerakan sederhana yang dapat
kelompok intervensi adalah 5,90 dengan menyeimbangkan setiap bagian-bagian
standar deviasi 2,470 sedangkan rata otak, dapat menarik keluar tingkat
rata selisih tingkat stres pada kelompok konsentrasi otak dan juga sebagai jalan
kontrol adalah -1,10 dengan standar keluar bagi bagian-bagian otak yang
deviasi 2,378. Hasil uji statistik terhambat agar dapat berfungsi
(independent samples T test) didapatkan maksimal. Akibatnya, stres emosional
p value = 0,000. Hal ini berarti nilai p berkurang dan pikiran lebih jernih.
value 0,05, maka dapat disimpulkan Senam otak ini dapat memperlancar
ada perbedaan selisih tingkat stres secara aliran darah dan oksigen ke otak,
bermakna pada remaja kelompok meningkatkan daya ingat dan
intervensi dan kelompok kontrol di konsentrasi, meningkatkan energi tubuh,
SMA Negeri 10 Padang. mengatur tekanan darah, meningkatkan
Adanya perbedaan bermakna selisih penglihatan, keseimbangan jasmani dan
tingkat stres antara kelompok intervensi juga koordinasi.
dan kelompok kontrol menunjukkan Teori lain diungkapkan oleh
bahwa senam otak efektif dalam Yanuarita (2012), bahwa gerakan senam
menurunkan tingkat stres pada remaja. otak dibuat untuk merangsang otak kiri
Menurut Anggriyana & Atikah (2010), dan kanan (dimensi lateralis);
senam otak dengan metode latihan Edu- meringankan atau merelaksasi belakang
K atau pelatihan dan kinesis (gerakan) otak dan bagian depan otak (dimensi
akan menggunakan seluruh otak melalui pemfokusan); merangsang sistem yang
pembaruan pola gerakan tertentu untuk terkait dengan perasaan/emosional,
membuka bagian-bagian otak yang yakni otak tengah (limbik) serta otak
sebelumnya tertutup atau terhambat. besar (dimensi pemusatan). Menurut

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 130


pendapat ahli otak dari lembaga kelompok kontrol di SMA Negeri 10
Edukational Kinesiology Amerika Padang.
Serikat Paul E, Dennison Ph. D, meski 5. Ada perbedaan selisih tingkat stres pada
sederhana, senam otak mampu remaja kelompok intervensi dan
memudahkan kegiatan belajar dan kelompok kontrol di SMA Negeri 10
melakukan penyesuaian terhadap Padang
ketegangan dan tuntutan hidup sehari-
hari. SARAN
Menurut analisa peneliti dapat 1. Diharapkan bagi remaja dapat
dikatakan bahwa latihan senam otak melaksanakan senam otak (brain gym)
dapat memberikan hasil yang baik minimal 1 kali sehari selama 10-15
terhadap penurunan tingkat stres pada menit agar dapat mengendalikan stres
remaja di SMA Negeri 10. Terbukti dengan baik, menstimulus dan
dengan adanya perbedaan selisih rata- memaksimalkan fungsi otak.
rata tingkat stres antara kelompok 2. Diharapkan kepada guru pengajar di
intervensi dan kelompok kontrol. Pada SMA Negeri 10 Padang dapat
remaja kelompok intervensi di SMA menerapkan senam otak (brain gym)
Negeri 10 Padang yang telah melakukan untuk menurunkan tingkat stres pada
gerakan senam otak secara benar dan remaja saat belajar.
teratur sesuai dengan gerakan yang telah 3. Diharapkan kepada peneliti selanjutnya
ditetapkan dengan frekuensi latihan 1 untuk membagi rata responden
kali sehari selama lebih kurang 10-15 berdasarkan jenis kelamin dan
menit dalam 2 minggu telah dapat perhatikan faktor confounding pada
menurunkan tingkat stres mereka. responden agar hasil skor stres yang
Menurut peneliti, hal ini membuktikan didapatkan benar-benar dipengaruhi oleh
bahwa gerakan senam otak dapat senam otak (brain gym). Peneliti juga
bermanfaat dalam melancarkan aliran merekomendasikan kepada peneliti
darah dan oksigen ke otak sehingga selanjutnya untuk meneliti manfaat lain
dapat meningkatkan koordinasi dan dari senam otak seperti meningkatkan
konsentrasi, menjernihkan fikiran, fungsi kognitif pada lansia, menurunkan
menjaga badan tetap rileks dan tingkat kecemasan pada remaja dan
mengurangi kelelahan mental (stress). meningkatkan konsentrasi serta
kemampuan berhitung pada anak-anak.
KESIMPULAN
1. Rata-rata tingkat stres sebelum diberikan DAFTAR PUSTAKA
Senam Otak (brain gym) pada kelompok Ali, M. dan Asrori, M. 2011. Psikologi
intervensi 21,80 dan rata-rata tingkat Remaja Perkembangan Peserta Didik Cet.
stres sesudah diberikan Senam Otak Ke-7. Jakarta : PT Bumi Aksara.
(brain gym) pada kelompok intervensi
15,90. Andhika, Rini. 2010. Super Brain : Aktivasi
2. Rata-rata tingkat stres pertama pada Otak tengah (Anak Super Dengan Otak
kelompok kontrol 19,90 dan rata-rata Tengah Aktif). Jakarta : Puspa Populer (Grup
tingkat stres kedua pada kelompok Puspa Swara).
kontrol 21,00.
3. Ada perbedaan tingkat stres sebelum dan Arikunto, Suharsimi. 2010. Prosedur
sesudah melakukan Senam Otak (brain Penelitian. Jakarta : Rineka Cipta..
gym) pada remaja kelompok intervensi
Berk, L. 2008. Hormones; New StudyFinds
di SMA Negeri 10 Padang.
Anticipating a Brain Gym ReducesOur Stres
4. Tidak ada perbedaan tingkat stres
Hormoneshttp://search.proquest.com/docvie
pertama dan kedua pada remaja

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 131


w/23610 8008?accountid=32506 (diakses Kumalasari, I. dan Andhyantoro, I. 2012.
tanggal 2 Mei 2016). Kesehatan Reproduksi Untuk Mahasiswa
Kebidanan dan Keperawatan. Jakarta :
Demuth, Elisabeth. 2005. Meningkatkan Salemba Medika.
Potensi Belajar Melalui Gerakan dan
Sentuhan. INTIM-Jurnal Teologi Markam, S. 2005. Latihan VitalisasiOtak.
Kontekstual. Jakarta: Grasindo.

Dennison, P. 2009. Brain Gym (Senam Otak). Mumpuni, Y. dan Wulandari, A. 2010. Cara
Edisi Bahasa Indonesia. Alih bahasa: Ruslan Jitu Mengatasi Stres. Yogyakarta : ANDI.
dan Rahayu, M. Jakarta: Grasindo.
Nasution, Indri Kemala. 2007. Stres Pada
Desmita. 2014. Psikologi Perkembangan Remaja. Fakultas Kedokteran Universitas
Peserta Didik. Bandung : PT Remaja Sumatera Utara (diakses tanggal 14
Rosdakarya. Desember 2015).

Eliasa, I.V. 2007. Brain Gym. Notoatmodjo, Soekidjo. 2012. Metodologi


publikasiilmiah.ums.ac.id (diakses tanggal 8 Penelitian Kesehatan. Jakarta : Rineka Cipta.
Oktober 2015).
Nurakhman, Arif. 2009. Program Bimbingan
Finkelstein, Daniel M; Kubzansky, Laura D.; Untuk Mengelola Stress Siswa. Skripsi
and Goodman, Elizabeth. 2006.Social Status, Jurusan PPB FIP UPI.
Stress, and Adolescent Smoking. Journal of
AdolescentHealth. Nurdin. 2015. Pengaruh Senam Otak
Terhadap Stres Pada Santri Madrasah
Gunadi, T. 2009. 24 Gerakan Meningkatkan Mualimin Yogyakarta. Program Studi Ilmu
Kecerdasan Anak. Jakarta : Penebar Plus. Keperawatan STIKes Aisyiyah Yogyakarta
(diakses tanggal 2 Mei 2016)
Hawari, Dadang. 2011. Manajemen Stres,
Cemas dan Depresi Ed.Ke-2 Cet.Ke-3. Nursalam. 2013. Konsep dan Penerapan
Jakarta : FKUI. Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan :
Pedoman Skripsi, Tesis, dan Instrumen
Hidayat, A. 2009. Metode Penelitian Penelitian Keperawatan Ed.2. Jakarta :
Kebidanan dan Teknik Analisa Data. Jakarta Salemba Medika.
: Salemba Medika.
Pitojo, Agus Joko, dkk. 2013. Ayo Menjadi
Ide, Pangkalan. 2008. Gaya Hidup Remaja Berkarakter : Religius, Sehat,
Penghambat Alzheimer. Jakarta : PT Alex Cerdas, Produktif. Jakarta : Direktorat
Media Komputindo. Kerjasama Pendidikan Kependudukan
BKKBN.
Kataria, M. 2009. Laugh For No Reason.
Alih bahasa A. Wiratmo. Jakarta: PT Prasanti, Faza Imania. 2012. Pengaruh
Gramedia PustakaUtama (diakses tanggal 7 Senam Otak Terhadap Penurunan Tingkat
Januari 2016). Stres Pada Remaja Kelas VII SMP
Muhammadiyah Pekalongan. Fakultas Ilmu
Komalasari, D. dan Helmi, A.F. 2009. Kesehatan Universitas Muhammadiyah
Faktor-faktor Penyebab Perilaku Merokok Surakarta.
Pada Remaja(diakses tanggal 7 Januari
2016). Pusat Data dan Informasi, Kemenkes RI.
2014.
Kozier, Barbara, dkk. 2010. Buku Ajar
Fundamental Keperawatan : Konsep, Proses, Puspasari, S. 2009. Hubungan
dan Praktik Ed.7. Jakarta : EGC. AntaraKemunduran Fungsi Fisiologis

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 132


DenganStres Pada Lanjut Usia di ?http://digitalcommons.liberty.edu/educ. fac
KelurahanKaliwiru Semarang. Universitas pubs. (diakses tanggal 02 November 2015).
Muhammadiyah Semarang (diakses tanggal 2
Mei 2016). Sugiyono. 2012. Metode Penelitian
Kuantitatif, Kualitatif dan R&D. Bandung :
Rozak, Sayuti. 2006. Remaja dan Bahaya IKAPI
Narkoba Cet.Ke-1. Jakarta : Prenada.
Surbakti. 2009. Kenalilah Anak Remaja
S1 Keperawatan. 2015. Buku Pedoman Anda. Jakarta : PT Alex Media Komputindo.
Penulisan Skripsi. STIKes
MERCUBAKTIJAYA Padang. Padang : Thapar, A, dkk. 2012. Depression in
Sumatera Barat. Adolescence. Child & Adolescent Psychiatry
Section, Department of Psychological
Salama. 2015. Pengaruh Senam Terhadap Medicine and Neurology, School of
Penurunan Tingkat Stres Santri Kelas VII Medicine. Cardiff University.
Pondok Pesantren Darunnasyiin
Kalimantan Barat. Program Studi United Nations Fund for Population
KeperawatanFakultas Kedokteran Activities (UNFPA). 2014.
Universitas TanjungpuraPontianak (diakses
tanggal 15 Mei 2016). Varcarolis, M.E. dan Halter, J.M. 2010.
Foundation of Psychiatric Mental Health
Sarafino, E.P. 2008. Health Psychology: Nursing: A Clinical Approach Edition 6.
Biopsychosocial Interactions Second Edition. Canada : Saunders Elsevier.
Singapore : Jhon Wiley dan Sons, inc.
Widianti, Anggriana Tri & Atikah
Smeltzer, S.C dan Bare, B.G. 2008. Brunner Proverawati. 2010. Senam Kesehatan
& Sudarths Textbook Of Medical-Surgical (Aplikasi Senam Untuk Kesehatan.
Nursing Ed. 8 Terjemahan Agung Wahyono. Yogyakarta : Muha Medika.
Jakarta : EGC.
Widyastuti, R. dan Purwanto, S. 2009.
Soetjiningsih. 2010. Tumbuh Kembang Efektifitas Brain Gym Dalam Menurunkan
Remaja dan Permasalahannya. Jakarta : Tingkat Stres Pada Anak.
Sagung Seto.
Yanuarita, Andri. 2012. Memaksimalkan
Spaulding, L.S. 2009. Is Brain Gym an Otak Melalui Senam Otak (Brain Gym).
Effective Educational Intervention Yogyakarta : Teranova Books.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 133


HUBUNGAN POLA ASUH ORANG TUA DENGAN PERILAKU BULLYING PADA
REMAJA DI SMP NEGERI 22 PADANG TAHUN 2015

Guslinda, Rizki Wulan Desy


STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang

ABSTRACT

Bullying behavior against children in Indonesia continues to increase from year to year. According
KPAI from January to September 2010 there were 2,044 cases throughout Indonesia. This bullying
behavior has a negative impact on all aspects of life both in terms of physical, psychological and
social. Bullying behavior is caused by personal and situational factors, personal factors, namely
between the parents' parenting and self-esteem. While the situational factors include norms and
school groups. The purpose of this study is to determine the relationship of parenting parents with
bullying behavior in adolescents in SMP Negeri 22 Padang Year 2015. This type of research is
analytic survey with cross sectional design. The research was conducted in SMP Negeri 22 Padang
on May 28, 2015 with a sample of 73 respondents and obtained by proportional simple random
sampling. Data analysis was done by means of univariate and bivariate using Chi-square with 95
( 0.05). Results of univariate known that parenting otoratif respondents (72.6%) and non behavior
(76.7%). The results of the bivariate using Chi-square known that there is a relationship parenting
parents with bullying behavior in adolescents with p value of 0.000 (p <0.05). It is expected that
parents should maintain a parenting that has been applied to his son otoratif parenting. As well as
to the school in order to provide examples of good education related to children's behavior so that
it can be a role model for students.

Keywords: Parenting Parents, Bullying Behavior

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 134


PENDAHULUAN
Masa remaja merupakan masa transisi, perilaku buruk tersebut akan terjadi lagi
dimana usianya berkisar diantara 11-20 tahun sedangkan korban merasa tidak berdaya
atau yang biasa disebut dengan usia belasan untuk mencegahnya (Andrew Mellor, 2008).
yang tidak menyenangkan, dimana terjadi Bullying adalah perilaku agresif yang
juga perubahan pada diri baik secara fisik, disengaja dan berulang untuk menyerang
psikis maupun secara sosial (Soetjiningsih, target atau korban yang biasanya adalah
2010). Pada masa transisi tersebut, remaja orang yang lemah, mudah diejek dan tidak
cenderung melepaskan ikatan dari orangtua bisa membela diri (Papalia, Olds dan
dan beralih pada teman sebaya untuk Feldman, 2007).
bersosialisasi. Hal ini sejalan dengan Ada beberapa jenis bullying yaitu
pernyataan Chang, dkk (dalam Sun & Hui, bullying fisik, yaitu jenis bullying yang
2006) yang mengemukakan bahwa melibatkan kontak fisik antara pelaku dan
persahabatan pada masa remaja sangat korban. Perilaku yang termasuk bullying fisik
penting bagi kehidupan sosial mereka dan antara lain mendorong, memukul,
dukungan teman sebaya merupakan faktor menendang, meninju, mencakar, menjambak,
penting yang berkontribusi pada kepuasan mencubit serta berbagai serangan fisik
dalam hidup mereka, dan kegagalan dalam lainnya (Sullivan, 2010). Bullying verbal
memperoleh dukungan teman sebaya dan adalah bullying yang melibatkan bahasa
juga dukungan keluarga merupakan faktor verbal yang bertujuan menyakiti hati
utama yang menyebabkan perasaan tidak seseorang, termasuk diantaranya tindakan
berharga. mengancam, mengejek, mengganggu,
Potter & Perry (2005) menjelaskan memberi julukan yang tidak pantas,
bahwa isu utama dari perkembangan mengintimidasi seseorang dengan kata-kata
psikososial remaja adalah pencarian identitas kasar ,menghina. Bullying ini merupakan
diri. Proses pembentukan identitas diri yang paling banyak terjadi namun sering
merupakan hal yang penting bagi remaja. tidak disadari. Yang terakhir adalah bullying
Pembentukan identitas diri pada remaja relasi sosial yang termasuk dengan sengaja
sangat erat kaitannya dengan lingkungan mendiamkan seseorang, tidak menghiraukan
sekitar, khususnya lingkungan sosial yaitu keberadaan seseorang, mengucilkan,
peer group, konformitas dan popularitas. menyebarkan gosip negatif atau memfitnah.
Dalam pembentukan identitas yang Dengan kata lain, semua perilaku yang
berhubungan dengan lingkungan sosial bersifat memanipulasi atau merusak
itulah, remaja sering terlibat dalam perilaku hubungan dengan orang lain termasuk
agresi. kedalam relational bullying (Sullivan, 2010).
Sedangkan pada tahap perkembangan Diseluruh dunia bullying tersebut
sosial, remaja dalam tahap ini cenderung memakan korban siswa sekolah dasar dan
ingin memisahkan diri dari orangtua dan sekolah menengah. Perkiraan tingkat bullying
lebih suka untuk berkumpul dengan dan korban pada anak usia sekolah dasar
kelompoknya (Schwartz, 2009). Kondisi ini berkisar dari 15% menjadi 25% di Australia,
membuat remaja sangat rentan terhadap Austria, Inggris, Finlandia, Jerman,
pengaruh teman dalam hal sikap maupun Norwegia serta Amerika Serikat (Lindenberg,
perilaku. Oleh karena itu, ketika sekelompok Oldehinkel & Winter, 2005) dalam jurnal
orang melakukan bullying, secara tidak Belinda, 2012. Sebuah survei oleh Federasi
langsung seseorang yang merasa bagian dari Asosiasi Guru Korea dan surat kabar Chosun
kelompok tersebut merasa memiliki tuntutan Ilbo mengatakan 4,1% anak sekolah
untuk ikut melakukan tindakan tersebut. mengatakan bahwa mereka telah diintimidasi
Bullying adalah pengalaman yang dengan beberapa siswa yang putus asa
terjadi ketika seseorang merasa teraniaya bahkan hingga melakukan tindakan bunuh
oleh tindakan orang lain dan ia takut apabila diri (Park, 2012)

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 135


Perilaku bullying terhadap anak di menjadi obyek kekerasan tersebut tampak
Indonesia terus meningkat dari tahun ke tidak berdaya atau pasrah dan menangis
tahun. Menurut Komisi Perlindungan Anak menerima perlakuan kasar teman-temannya
sejak Januari hingga September 2010 telah itu. Tampak pula adegan tendangan salah
terjadi 2.044 kasus kekerasan terhadap anak seorang siswa yang dilakukan sambil
di seluruh Indonesia. Jumlah tersebut lebih melompat bak aktor laga. Di sela-sela
tinggi dari tahun-tahun sebelumnya. penyiksaan, ada juga siswa yang tertawa-
Berdasarkan data yang dihimpun Komnas tawa sambil menghadap kamera dan
Perlindungan Anak, pada tahun 2007 kasus terdengar pula ungkapan dalam bahasa
kekerasan terhadap anak terdeteksi mencapai minang yang meminta agar aksi tersebut
1.510 kasus. Setahun kemudian jumlahnya dihentikan (Republika, 2014).
meningkat menjadi 1.826 kasus kemudian Perilaku bullying memiliki dampak
pada tahun 2009 jumlahnya melonjak lagi negatif bagi korbannya, baik secara fisik
menjadi 1.998 kasus. Hal ini menunjukkan maupun psikologis. Secara umum, dampak
bahwa terjadi peningkatan kasus kekerasan dari tindakan bullying ini yaitu menyebabkan
sebesar 20-40 persen dibanding tahun 2009 psikologis seorang anak terganggu,
(profil KPAI). penyesuaian terhadap lingkungan sosial akan
Sedangkan pada tahun 2011 sampai buruk, mengalami stress psikologi, serta
bulan Agustus 2014, KPAI (Komisi menimbulkan masalah fisik (Rigby, 2008).
Perlindungan Anak Indonesia) mencatat 369 Perilaku agresif dapat terjadi karena
pengaduan terkait masalah tersebut. Jumlah berbagai faktor. Menurut teori General
itu sekitar 25 persen dari total pengaduan Agression Model (GAM) faktor-faktor
bidang pendidikan sebanyak 1.480 kasus tersebut dapat berasal dari luar individu
diantaranya 87.6% anak mengaku pernah (situasional) dan personal (Anderson &
mengalami kekerasan di lingkungan sekolah Carnegy, 2008). Dalam teorinya, Anderson
dalam berbagai bentuk. Dari angka 87.6% menyatakan agresi disebabkan oleh adanya
tersebut, sebanyak 29.9% kasus kekerasan sekumpulan faktor yang kemudian diterima,
dilakukan oleh guru, 42.1% kasus kekerasan dipersepsi dan dimaknai oleh seseorang
dilakukan oleh teman sekelas, dan 28.0% berdasarkan sikap dan keterampilan masing-
kasus kekerasan dilakukan oleh teman lain masing. Kemudian individu tersebut akan
kelas (Profil KPAI 2014). menghubungkannya dengan keadaan sosial
Kasus bullying ini ibarat puncak disekitar individu lalu mengekspresikannya
gunung es, karena kasus bullying yang terjadi dalam bentuk tingkah laku agresi.
sebenarnya jauh lebih banyak daripada yang Faktor-faktor situasional yang dapat
sempat dipublikasikan di media massa namun memicu terbentuknya perilaku agresi antara
dibalik itu masih banyak lagi kasus bullying lain guru, teman sebaya, norma kelompok,
di sekolah yang belum terungkap (Annisa, media dan teknologi (Anderson & Carnagey,
2013). 2008). Faktor yang turut mempengaruhi
Salah satu contoh kasus bullying di perilaku bullying selain faktor situasional
Indonesia yang pernah dimuat di media adalah faktor personal meliputi harga diri,
massa dan pernah heboh ditengah publik tempramen dan keluarga yang memberikan
adalah video kekerasan sejumlah siswa di kecendrungan individu untuk menampilkan
salah satu Sekolah Dasar Swasta di Kota perilaku agresi (Anderson & Carnagery,
Bukittinggi Sumatera Barat. Dalam video 2008).
yang diunggah di jejaring youtube tersebut Keluarga merupakan tempat sosialisasi
tampak seorang siswi berpakaian seragam SD utama bagi anak, keluarga juga berperan
dan berjilbab berdiri di pojok ruangan penting dalam pembentukan perilaku anak
sementara beberapa siswa termasuk siswi melalui pola asuh yang diterapkan. Pola asuh
lainnya secara bergantian melakukan merupakan pola interaksi antara orangtua dan
pemukulan dan tendangan. Sang siswi yang anak yaitu bagaimana cara sikap atau

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 136


perilaku orangtua saat berinteraksi dengan tidak berharap yang berlebihan yang
anak, termasuk cara penerapan aturan, melampaui kemampuan anak. Orangtua tipe
mengajarkan nilai atau norma, memberikan ini memberikan kebebasan kepada anak
perhatian dan kasih sayang serta untuk memilih dan melakukan suatu tindakan
menunjukkan sikap dan perilaku baik dan pendekatannya kepada anak bersifat
sehingga dijadikan panutan bagi anaknya hangat (Papalia, Olds & Feldman, 2007).
(Dariyo, 2004). Pola asuh memiliki pengaruh Pola asuh permisif merupakan jenis pola asuh
cukup kuat dalam perkembangan perilaku yang tidak peduli dengan anak, jadi apapun
bullying dibandingkan lingkungan yang lain. yang dilakukan anak diperbolehkan sehingga
Hal tersebut senada dengan hasil penelitian mengabaikan atau menerima tingkah laku
yang dilakukan oleh Ahmed & Braithwaite yang buruk dari anak. Menerapkan disiplin
(2004) yang menyatakan bahwa keluarga yang tidak konsisten, mereka cenderung tidak
merupakan faktor yang paling berpengaruh menegur atau memperingati anak apabila
dalam menentukan keterlibatan seseorang anak sedang dalam bahaya dan sangat sedikit
pada perilaku bullying. bimbingan yang diberikan oleh mereka
Anak yang belum mengenal apa-apa (Papalia, Olds & Feldman, 2007). Biasanya
mulai dikenalkan pada dunia luar oleh pola asuh seperti ini diakibatkan oleh
orangtua. Orangtua mempunyai pengaruh orangtua yang terlalu sibuk dengan
terhadap anak dan perlakuan orangtua yang pekerjaan.
berbeda-beda akan menghasilkan anak Dalam perkembangan penelitian
dengan tingkah laku yang berbeda-beda pula. bullying, beberapa penelitian diakukan
Anak yang mendapatkan pengasuhan dengan dengan mengaitkan antara pola asuh dengan
rasa sayang dan juga keterlibatan yang tinggi perilaku bullying. Hasil penelitian Olweus
dari orangtua akan tumbuh menjadi anak (2003) menyebutkan bahwa terdapat
yang memiliki kontrol diri yang baik, percaya hubungan antara pola asuh orangtua dengan
diri dan juga kompeten. Sebaliknya, tidak perilaku agresif pada remaja.
adanya atau kurangnya rasa sayang dan Upaya pencegahan perilaku bullying
keterlibatan orangtua akan menyebabkan saat ini telah dilaksanakan khususnya di
anak terjerumus kedalam perilaku-perilaku Sumatera Barat seperti pembentukan tim
yang buruk (Ahmed & Braithwaite, 2004). koordinasi penanganan anak bermasalah
Secara umum, terdapat tiga pola asuh hukum, forum perlindungan anak sekolah
yang biasanya dimiliki oleh orangtua yaitu dan beberapa kegiatan lainnya dalam rangka
pola asuh otoriter, pola asuh otoratif dan pola kesejahteraan dan perlindungan terhadap
asuh permisif (Papalia, Olds dan Feldman, anak (Padang Ekspress, 2013).
2007). Pola asuh otoriter adalah pola Seorang siswa juga pernah
pengasuhan anak yang bersifat pemaksaan, mengungkapkan bahwa beberapa bulan yang
keras dan kaku dimana orangtua akan lalu pernah terjadi pertengkaran salah
membuat berbagai aturan yang harus dipatuhi seorang siswa yang diakibatkan oleh masalah
oleh anaknya tanpa mau tahu perasaan ketidaksukaan salah seorang siswa terhadap
anaknya (Papalia, Olds & Feldman, 2007). siswa tersebut dan mereka mengajak teman
Orangtua cenderung menetapkan standar yang lainnya untuk ikutan memusuhi siswa
yang mutlak yang harus dituruti. Biasanya tersebut.
komunikasi bersifat satu arah karena
orangtua ini tidak mengenal kompromi METODE PENELITIAN
(Baumrind, 2004). Pola asuh otoratif adalah Jenis penelitian ini adalah survey analitik
pola asuh dari orangtua yang menghargai dengan Desain penelitian yang digunakan
kontrol dan kepatuhan, mereka berusaha adalah cross sectional, untuk mengetahui
membuat anak mematuhi set standar hubungan antara pola asuh orangtua dengan
perilaku. Orangtua tipe ini juga mampu perilaku bullying pada remaja di SMP Negeri
bersikap realistis terhadap kemampuan anak, 22 Padang.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 137


Berdasarkan analisa peneliti, pola asuh
HASIL DAN PEMBAHASAN otoratif yang diterapkan oleh orang tua
Populasi dari penelitian ini adalah siswa SMP kepada anaknya dapat dilihat dari hasil
yang berjumlah 733 orang. sampel dalam penelitian berdasarkan kuesioner yang telah
penelitian ini adalah berjumlah 73 orang diisi oleh siswa yaitu ditunjukkan dengan
yang memenuhi kriteria inklusi orang tua yang selalu mengabulkan keinginan
anaknya yang meminta dibelikan sesuatu
1. Pola Asuh Orang Tua yang dirasa penting dengan tidak lupa
mempertimbangkannya terlebih dahulu,
Tabel 1. Distribusi frekuensi responden selalu mengajak anak untuk ikut terlibat
berdasarkan Pola Asuh Orang dalam diskusi dirumah, memberikan sanksi
Tua di SMP Negeri 22 Padang berupa teguran dan menyuruh anak berjanji
Tahun 2015 untuk tidak mengulangi perbuatannya lagi,
No Pola Asuh bersikap ramah, hangat, sabar dan
f Persentase (%)menyayangi anak, memperingati anak jika ia
Orang Tua
1 Otoratif 53 72,6 melakukan suatu kesalahan, serta
2 memberikan motivasi dan semangat kepada
Otoriter 20 27,4
anak untuk belajar dengan giat.
Jumlah 73 100
2. Perilaku Bullying
Berdasarkan tabel 1 dapat dilihat
bahwa terdapat lebih dari separoh (72,6%) Tabel 2. Distribusi frekuensi responden
responden dengan dengan pola asuh orang berdasarkan Perilaku Bullying di
tua otoratif di SMP Negeri 22 Padang Tahun SMP Negeri 22 Padang Tahun
2015. 2015
Hasil penelitian ini sejalan dengan Perilaku Persentase
No f
penelitian yang dilakukan oleh Suharsono Bullying (%)
pada tahun 2009 di SMP Negeri 8 surabaya 1 Non Bullying 56 76,7
tentang pola asuh keluarga didapatkan 2 Bullying 17 23,3
mayoritas pola asuh keluarga adalah otoratif, Jumlah 73 100
yaitu sebanyak 24 orang atau sebesar 42,9%.
Pola asuh otoratif yang diterapkan Berdasarkan tabel 2 dapat dilihat
orangtua dalam mengasuh anak hampir bahwa terdapat lebih dari separoh (76,7%)
berpengaruh terhadap sikap dan perilaku responden dengan non perilaku bullying di
anak dalam bergaul dengan lingkungan SMP Negeri 22 Padang Tahun 2015.
sosialnya, para orangtua mendidik anak-anak Menurut analisa peneliti siswa yang
mereka dengan bijak dan memberi kebebasan tidak pernah melakukan perilaku bullying
anak untuk memilih dan melakukan suatu dikarenakan dia telah mempunyai
tindakan, dan pendekatannya terhadap anak kemampuan berfikir secara abstrak, logis dan
bersifat hangat. ilmiah serta dapat berfikir mengenai sebab
Dengan pola asuh otoratif yang dan akibat dari perilakunya. Selain itu juga
orangtua terapkan terhadap anak dapat disebabkan karena faktor lingkungan sekitar
menghasilkan anak yang tumbuh menjadi dan faktor keluarga yang mempengaruhi anak
anak yang memiliki kontrol diri yang baik, sehingga menjadikan anak mampu memiliki
percaya diri dan juga kompeten. Adapun kontrol diri yang baik, percaya diri dan juga
orangtua yang menerapkan pola asuh otoriter kompeten. Hal ini membuktikan bahwa anak
dalam mengasuh dan mendidik anak akan telah dibesarkan dengan pengasuhan dan rasa
menyebabkan anak terjerumus kedalam kasih sayang dan juga keterlibatan yang
perilaku-perilaku yang buruk. tinggi dari orangtua.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 138


Menurut Potter dan Perry (2005) pada 0,05) berarti Ho ditolak Ha diterima artinya
usia remaja terjadi perkembangan dan terdapat hubungan pola asuh orang tua
perubahan yang sangat pesat, baik secara dengan perilaku bullying pada remaja di
kognitif, emosional maupun sosial. SMP Negeri 22 Padang Tahun 2015.
Berdasarkan tahap perkembangan kognitif, Hasil penelitian ini sejalan dengan
remaja memasuki tahap operasional formal. penelitian yang dilakukan oleh Wulandari
Tahap ini ditandai dengan kemampuan (2010) yang membuktikan bahwa ada
berfikir secara abstrak, logis dan ilmiah serta hubungan antara pola asuh otoratif dengan
remaja dapat berfikir mengenai sebab dan perilaku bullying remaja. Apabila pola asuh
akibat dari perilakunya. Namun, tidak semua otoratif diterapkan dengan baik maka tingkat
remaja dapat mencapai tahap perkembangan perilaku bullying remaja akan rendah.
kognitif tersebut. Sehingga hal ini dapat Sedangkan penelitian lain yang dilakukan
menyebabkan mereka mudah terlibat dalam oleh Annisa (2012) membuktikan bahwa ada
perilaku agresi atau bullying. hubungan antara pola asuh otoriter dengan
perilaku bullying remaja. Remaja yang di
3. Hubungan Pola Asuh Orang Tua asuh dengan pengasuhan otoriter akan
dengan Perilaku Bullying cenderung berperilaku bullying.
Penelitian lain yang dilakukan
Tabel 3. Distribusi frekuensi responden Nurhayati (2013) tentang tipe pola asuh
berdasarkan Hubungan Pola orangtua yang berhubungan dengan perilaku
Asuh Orang Tua dengan bullying di SMA Islam Sudirman Ambarawa
Perilaku Bullying di SMP Negeri Kabupaten Semarang menyatakan adanya
22 Padang Tahun 2015 hubungan antara pola asuh otoratif dengan
perilaku bullying. Dengan perilaku bullying
Pola Perilaku ringan sebanyak (58,0%), perilaku bullying
Asuh Non sedang (35,2%) sedangkan perilaku
Bullying Total %
Orang Bullying bullying berat (6,8%). Seperti yang
Tua f % f % diketahui perilaku bullying juga disebabkan
Otoratif 51 96,2 2 3,8 53 100,0 oleh pola asuh demokratis dan permisif
Otoriter 5 25,0 15 75,0 20 100,0 walaupun jumlahnya tidak banyak seperti
Jumlah 56 76,7 17 23,3 73 100,0 pola asuh otoriter.
Perilaku bullying dipengaruhi oleh
P value = 0,000 beberapa faktor, namun secara umum ada dua
faktor yang berinteraksi, yaitu : faktor
Hasil Penelitian didapatkan responden personal dan faktor situasional (Anderson &
dengan pola asuh orang tua otoratif terdapat Carnagey, 2008). Faktor personal meliputi
51 orang responden (96,2%) dengan non pola asuh orangtua serta harga diri (self
perilaku bullying, sedangkan responden esteem). Sedangkan faktor situasional
dengan pola asuh orang tua otoriter terdapat meliputi norma kelompok dan sekolah.
15 responden (75,0%) dengan perilaku Diantara faktor-faktor personal tersebut
bullying di SMP Negeri 22 Padang Tahun adalah pola asuh orangtua dimana pola asuh
2015. Artinya semakin baik pola pengasuhan orangtua sangat mempengaruhi kepribadian
yang diterapkan oleh orangtua maka akan dan perilaku seorang anak. Orangtua yang
semakin baik pula perilaku yang dicerminkan menggunakan bullying sebagai cara untuk
anak. Sebaliknya, semakin buruk pola proses belajar anak akan membuat anak
pengasuhan orangtua maka anaknya juga beranggapan bahwa bullying adalah perilaku
akan cenderung berperilaku buruk pula yang wajar dan bisa diterima dalam
seperti perilaku bullying. berinteraksi dengan orang lain dan dalam
Dari hasil uji statistic menggunakan uji mendapatkan apa yang mereka inginkan.
chi square didapatkan nilai p=0,000 (p Harga diri

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 139


Faktor personal lainnya adalah harga perilaku bullying namun juga sebaliknya
diri yang dapat mempengaruhi perilaku anak yang dibesarkan dengan pola asuh
bullying. Seorang anak yang memiliki harga otoriter akan membuat anak terjerumus
diri negatif atau harga diri rendah, anak kedalam perilaku bullying. Pola asuh otoriter
tersebut akan memandang dirinya sebagai yang diterapkan oleh orang tua selama ini
orang yang tidak berharga. Rasa tidak akan mempengaruhi pada pembentukan
berharga tersebut dapat tercermin pada rasa perilaku anak menjadi perilaku bullying.
tidak berguna dan tidak memiliki Dimana pola asuh otoriter ini menekankan
kemampuan baik dari segi akademik, segala orang tua harus ditaati oleh anak, apa
interaksi sosial, keluarga dan keadaan yang diperintahkan orang tua harus
fisiknya. Harga diri rendah dapat membuat dikerjakan dan tidak boleh dibantah. Anak
seorang anak merasa tidak mampu menjalin seolah-olah menjadi robot, sehingga anak
hubungan dengan temannya sehingga dirinya menjadi kurang inisiatif, merasa takut, tidak
menjadi mudah tersinggung dan marah. percaya diri dan rendah diri. Namun disisi
Akibatnya anak tersebut akan melakukan lain anak bisa memberontak, nakal atau
perbuatan yang menyakiti temannya. Norma bahkan melarikan diri dari kenyataan.
kelompok.
Namun diantara semua faktor yang KESIMPULAN DAN SARAN
mempengaruhi perilaku bullying tersebut Berdasarkan hasil penelitian tentang
pola asuh orangtua lah yang sangat Hubungan Pola Asuh Orang Tua dengan
mempengaruhi perilaku anak, dimana Perilaku Bullying Pada Remaja di SMP
orangtua merupakan tempat sosialisasi utama Negeri 22 Padang Tahun 2015, maka dapat
bagi anak, orangtua juga berperan penting disimpulkan Lebih dari separoh (72,6%)
dalam pembentukan perilaku anak melalui siswa dengan pola asuh orang tua otoratif .
pola asuh yang diterapkan. Pola asuh Lebih dari separoh (76,7%) siswa dengan
merupakan pola interaksi antara orangtua dan non perilaku bullying dan terdapat hubungan
anak yaitu bagaimana cara sikap atau pola asuh orang tua dengan perilaku bullying
perilaku orangtua saat berinteraksi dengan di SMP Negeri 22 Padang Tahun 2015.
anak, termasuk cara penerapan aturan, Saran yang dapat diberikan kepada orang tua
mengajarkan nilai atau norma, memberikan bahwa diharapkan dapat memberikan
perhatian dan kasih sayang serta informasi kepada para orang tua bahwa pola
menunjukkan sikap dan perilaku baik asuh merupakan peran penting dalam
sehingga dijadikan panutan bagi anaknya perkembangan anak, sehingga orangtua dapat
(Dariyo, 2004). mempertahankan pola asuh otoratif yang
Peran orangtua mempunyai pengaruh selama ini diterapkan dalam mendidik
terhadap anak dan perlakuan orangtua yang anaknya.
berbeda-beda akan menghasilkan anak Selain itu kepada pihak sekolah penelitian ini
dengan tingkah laku yang berbeda-beda juga. di harapkan dapat digunakan sebagai
Anak yang mendapatkan pengasuhan dengan informasi dalam rangka pengembangan ilmu
rasa sayang dan juga keterlibatan yang tinggi pengetahuan serta menambah wawasan
dari orangtua akan tumbuh menjadi anak tentang kajian kejiwaan khususnya tentang
yang memiliki kontrol diri yang baik, percaya perilaku bullying yang saat ini marak terjadi
diri dan juga kompeten. Sebaliknya, tidak dikalangan anak usia sekolah terutama
adanya atau kurangnya rasa sayang dan remaja, serta dapat memberikan contoh
keterlibatan orangtua akan menyebabkan pendidikan yang berkaitan dengan perilaku
anak terjerumus kedalam perilaku-perilaku anak yang dapat dijadikan role model oleh
yang buruk (Ahmed & Braithwaite, 2004). siswa. Selain itu pihak sekolah juga dapat
Menurut analisa peneliti dari hasil mengadakan pertemuan dengan orang tua
penelitian didapatkan bahwa dari pola asuh siswa untuk memberikan informasi tentang
otoratif akan membuat anak tidak melakukan bagaimana pola pengasuhan yang baik dalam

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 140


mendidik anak remaja mereka sehingga dapat O Connel, J. (2003). Bullying At School.
menghindarkan anak dari perilaku yang California: Department of Education.
menyimpang seperti perilaku bullying.
Olweus, D. (2003). Understanding
DAFTAR PUSTAKA Childrens Worlds: Bullying at School. USA:
Ahmed, E. & Braithwaite, V. (2004). Blackwell Publishing
Bullying and victimization : cause for
concern for both families and schools. Social Papalia, D.B., Olds, S.W., & Feldman, R.D.
Pshcology of Education. Diakses 14 (2007). Human Development Perkembangan
November 2014. Manusia. Alih Bahasa: Brian Marswendy.
Jakarta: Penerbit Salemba Humanika.
Annisa. (2012). Hubungan Pola Asuh (original work published 2007.
Orangtua Dengan Perilaku Bullying
[Skripsi]. Depok:Universitas Indonesia Potter & Perry. (2005). Fundamental
Arikunto, Suharsimi. (2002). Prosedur Nursing: Cinsept, Process And Practice.
Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Sixth Edition. St. Louis : Mosby Year Book
Jakarta: Rineka Cipta
Rahmadara, Belinda. Hubungan Pola Asuh
Astari, N. (2008). Hubungan Konformitas Orangtua Dengan Periaku Bullying Pada
Dan Perilaku Bullying Pada Siswa SMA. Siswa Sekolah Dasar [Jurnal]. Depok:
[Skripsi]. Depok: Psikologi UI. Universitas Indonesia

Astuti, P. R. 2008. Meredam Bullying ; Tiga Santrock, J. W. (2002). Life Span


Cara Efektif Menanggulangi Kekerasan Development (Perkembangan Masa Hidup).
Pada Anak. Penerbit Grasindo. Jakarta. Jilid 1 : Edisi Kelima. Penerbit Erlangga
Setiadi. (2013). Konsep Dan Praktik
Boyd, D., & Bee, H. (2006). Lifespam Penelitian Riset Keperawatan. Yogyakarta :
Development. 4th ed). New York : Person. Graha Ilmu.
Brooks, J. (2008). The Process Of Parenting.
(7th ed). Boston : McGraw-Hill. Soetjiningsih. (2010). Remaja Dan
Permasalahannya. Surabaya : Penerbit Buku
Dariyo, A. (2004). Psikologi Perkembangan Kedokteran EGC.
Remaja. Bogor : Ghalia Indonesia.\
Suryabrata, Sumadi. 2003. Psikologi
Djuwita, R. (2009). Peranan Faktor Personal Kepribadian. Jakarta : PT Raja Grafindo
Dan Situasional Terhadap Perilaku Bullying Persada
Siswa SMA Di Tiga Kota Besar Indonesia.
Prosiding Temu Ilmiah Peikologi UI. Depok Sullivan, K. 2011. The Anti-Bullying
: Psikologi UI. Handbook. New York: Oxford University
Press. Retrieved from (Sullivan K The Anti
Hurlock, E.B. (2014). Psikologi Bullying Handbook.
Perkembangan Anak Edisi 6. Alih Bahasa:
dr. Med. Meitasari Tjandrasa. Jakarta: Wong, D.L., Hockenberry, M., Wilson, D,.
Penerbit Erlangga. (original work published Winkelstein, M.L., & Schwartz, P. (2009).
1993). Buku Ajar Keperawatan Pediatrik (Agus
Sutama, Neti Juniarti, & H.Y. Kuncara,
Notoadmojo, S. (2010). Metodologi Penerjemah). Ed. Ke-6. Jakarta: EGC.
Penelitian Kesehatan. Jakarta : Rineka Cipta.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 141


Yayasan Semai Jiwa Amini (SEJIWA). Komnas PA. (2011, Desember 21) Catatan
(2008). Bullying : Mengatasi Kekerasan Di Akhir Tahun 2011 Komisi Nasional
Sekolah Dan Lingkungan Sekitar Anak. Perlindungan Anak. Diakses 14 November
Jakarta : Grasindo. 2014

Badan Pusat Statistik Provinsi Sumatera Republika. 2014. Aduan Bullying Tertinggi.
Barat. (September, 2010) Statistik Jumlah (http://m.republika.co.id) Diakses pada
Penduduk Tahun 2010. Retrievied from tanggal 20 November 2014.
http://sp2010.bps.go.id/ (diakses 14
November 2014).

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 142


EFEKTIFITAS TERAPI SLOW DEEP BREATHING DALAM MENURUNKAN
SKALA NYERI PASIEN CKR PASCA PEMBERIAN ANALGETIK
DI IGD RSUD ULIN BANJARMASIN

Mariza Elsi
Akademi Keperawatan Baiturrahmah Padang
marizaelsi@gmail.com

ABSTRACT

The main problem head injury patients are pain, when someone is experiencing pain are non-
pharmacological strategies are as good as pharmacological strategies that can be offered to
clients, some non-pharmacological interventions do not require instruction but an initiative of the
nurses. Terapy Slow deep breathing is breathing with a frequency of less than 10 beats per minute
and long inhalation phase can increase oxygen supply to the brain and decrease the metabolism of
the brain so that the brain needs oxygen decreases. This research method was Quasi-Experimental
use a pretest-posttest. slow deep breathing (intervention), the assessment carried out six hours
after patients received pharmacological treatment, size scale use numeric rating scale (NRS) The
result of slow deep breathing therapy is effective to reduce the pain scale in patients with mild
head injury in Emergency Room Hospital Ulin Banjarmasin with p = 0.001.

Keywords: Effective, slow deep breathing, mild head injury pain

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 143


PENDAHULUAN intervensi medis dan keperawatan ditujukan
Cedera kepala merupakan proses dimana untuk mencegah peningkatan tekanan
terjadi trauma langsung atau deselerasi intracranial secara cepat. Pada tahap awal
terhadap kepala yang menyebabkan kerusakan peningkatan tekanan intracranial ditandai
tengkorak dan otak, cedera otak primer dengan adanya nyeri kepala, beberapa
merupakan kerusakan yang terjadi pada otak penderita mengeluh nyeri kepala ringan atau
segera setelah trauma dan cedera otak samar-samar, nyeri kepala terjadi akibat
sekunder merupakan kerusakan yang peregangan struktur intracranial yang peka
berkembang kemudian sebagai komplikasi nyeri (duramater, pembuluh darah besar basis
(Pierce A &Neil, 2006). Setiap tahun di kranii, sinus nervus dan bridging veins) nyeri
Inggris sekitar 100.000 kunjungan pasien ke terjadi akibat penekanan langsung akibat
rumah sakit berkaitan dengan trauma kepala pelebaran pembuluh darah saat terjadi
yang 20% di antaranya terpaksa memerlukan kompensasi.
rawat inap. Meskipun dalam kenyataannya Penelitian yang dilakukan Jones (1974)
sebagian besar trauma kepala bersifat ringan Dalam Trisnanto (2014) secara retrospektif
dan tidak memerlukan perawatan khusus, terhadap 3500 pasien cedera kepala ringan
pada kelompok trauma kepala berat tidak menemukan insidensi nyeri kepala, dizziness
jarang berakhir dengan kematian atau atau keduanya sebanyak 57%. Gejala-gejala
kecacatan (Wijanarka, 2005). Di Australia, ini tetap ada paling sedikit selama 2 bulan
3,5% dari seluruh kematian disebabkan oleh tetapi kemudian sebagian besar menghilang,
cedera kepala, dan diperkirakan bahwa 9 dari hanya tinggal 1% pasien dengan gejala setelah
setiap 100.000 pasien yang membutuhkan 1 tahun. Defenisi nyeri menurut International
perawatan rumah sakit akan meninggal Association for the Study of Pain dalam
(Japari, 2003). Prasetyo (2010), yaitu mendevenisikan nyeri
Pemeriksaan status neurologis pasien sebagai suatu sensori subjektif dan
cedera kepala dilakukan untuk menilai derajat pengalaman emosional yang tidak
keparahan dari cedera kepala, menurut Japari menyenangkan berkaita dengan kerusakan
(2003) pemeriksaan mencakup beberapa hal, jaringan yang bersifat actual atau potensial
antara lain: skala koma Glasgow (GCS), atau yang dirasakan dalam kejadian-kejadian
ukuran pupil dan reaksi pupil terhadap dimana terjadi kerusakan.
cahaya, respons motorik anggota gerak tubuh, Berdasarkan penelitian dari Stovner,et,.al
dan tanda-tanda vital. Untuk melakukan (2008 dalam Peneliti Muda 2010) mengatakan
penilaian neurologis yang akurat, semua gejala yang tampak pada nyeri kepala adalah
pemeriksaan ini harus dilakukan dan hasilnya nyeri kepala berat 16%, berdenyut 53%,
dinilai sebagai satu kesatuan. Tanda-tanda muntah 11%, photophobia 44% dan
dari terjadinya cedera kepala ringan menurut phonophobia 55%. Pada fase akut pemberian
Rosjidi (2009) yang dikategorikan analgetik merupakan pilihan yang baik untuk
berdasarkan keparahan adalah ditandai denagn mengurangi nyeri sedang , tetapi jika
GCS 13-15, dapat terjadikehilangan kesadaran pemberian analgetik yang terlalu sering dapat
atau amnesia tetapi kurang dari 30 menit, menimbulkan efek rebound-withdrawal
tidak ada fraktur tengkorang, tidak adanya headache yaitu timbulnya nyeri kepala pada
kontusio cerebral dan tidak terdapat hematom. periode berikutnya selain terdapat beberapa
Frekuensi kejadian cedera kepala ringan ini analgetik yang mempunyai efek samping
terbanyak 55% dari kejadian cedera kepala meningkatkan rangsang mual berat. rangsang
sedang yaitu 24% dan cedera kepala verat mual sangat mengganggu pasien dan dapat
sebanyak 21%. merangsang untuk terjadinya tekanan tinggi
Masalah utama cedera kepala menurut intracranial.
Rosjidi (2009) adalah terjadinya peningkatan Nyeri sesunggguhnya tidak hanya
tekanan intracranial yaitu suatu kondisi yang melibatkan persepsi dari suatu sensasi, tetapi
mengancam jiwa pasien dalam waktu cepat, berkaitan juga dengan respon fisiologis,

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 144


psikologis, sosial, kognitif, emosi dan perilaku kognitif dan pendekatan secara fisik,
perilaku, sehingga dalam penangananyapun tujuan dari intervensi perilaku kognitif adalah
memerlukan perhatian yang serius dari semua untuk mengubah presepsi klien terhadap nyeri
unsur yang terlibat di dalam pelayanan dan untuk mengajari klien agar memiliki rasa
kesehatan, untuk itu pemahaman tentang nyeri control terhadap nyeri yang lebih baik (Potter
dan penanganannya sudah menjadi keharusan & Perry, 2006).
bagi setiap tenaga kesehatan, terutama Penanganan nyeri dengan Non-
perawat yang dalam rentang waktu 24 jam Farmakologi salah satunya adalah dengan
sehari berinteraksi dengan pasien. Loie (2004 teknik relaksasi yaitu tindakan keperawatan
dalam peneliti Muda, 2010) mengatakan yang dilakukan untuk mengurangi nyeri,
bahwa didalam tubuh manusia mempunyai Penanganan nyeri dengan tindakan relaksasi
analgesic natural yaitu endorphin. Endorphin salah satunya teknik relaksasi napas dalam
adalah neuro hormone yang berkaitan dengan atau Slow deep breathing (Sehono 2010 dalam
sensasi menyenangkan. Saat endorphin Penelitian Rotie, 2013). Menurut penelitian
dikeluarkan oleh otak dapat mengurangi nyeri Tarwoto (2010) Slow deep breathing adalah
dan mengaktifkan system parasimpatik untuk teknik pernapasan dengan frekuensi bernapas
relaksasi tubuh dan menurunkan tekan darah, kurang dari 10 kali permenit dan fase inhalasi
respirasi dan nadi. Hormone endofrin bisa yang panjang. Slow deep breathing adalah
diaktifkan dengan dua pendekatan yaitu terapi gabungan dari metode nafas dalam (deep
farmakologi dan nonfarmakologi yang breathing) dan napas lambat sehingga dalam
merupakan pendekatan yang digunakan dalam pelaksanaan latihan pasien melakukan nafas
manajemen nyeri. Strategi keperawatan utama dalam dengan frekuensi kurang dari atau sama
yang spesifik dalam meningkatkan rasa dengan 10 kali permenit. Latihan slow deep
nyaman bagi pasien yang sedang mengalami breathing dapat meningkatkan suplai oksigen
nyeri, bersifat non farmakologi. Sebagaimana ke otak dan dapat menurunkan metabolisme
diketahui bahwa perawat tidak memiliki otak sehingga kebutuhan oksigen otak
wewenang untuk memberikan resep obat- menurun. Napas dalam lambat dapat
obatan (intervensi farmakologikal) penghilang menstimulasi respons saraf otonom melalui
nyeri kepada pasien. Tindakan mengatasi pengeluaran neurotransmitter endorphin yang
nyeri pain management, yang dapat berefek pada penurunan respons saraf
dilakukan oleh perawat sebagai penyedia simpatis dan peningkatkan respons
asuhan keperawatan parasimpatis. Stimulasi saraf simpatis
Manajemen nyeri di IGD telah mengalami meningkatkan aktivitas tubuh, sedangkan
banyak perubahan, identifikasi pemeriksaan respons parasimpatis lebih banyak
dan perawatan nyeri semakin lama semakin menurunkan ativitas tubuh atau relaksasi
berkembang. Defenisi nyeri dalam praktek sehingga dapat menurukan aktivitas metabolik
klinik yaitu apapun yang dialami seseorang (Velkumary & Madanmohan, 2004 dalam
dan akan terus dirasakan oleh orang tersebut Tarwoto, 2012).
selama orang tersebut masih merasakan nyeri. Berdasarkan guide line pasien CKR di
Penangan nyeri yang baik dan benar akan IGD RS Ulin pasien diobservasi selama 6 jam
mengurangi angka kesakitan dan mungkin sebelum diputuskan untuk pulang atau
kematian pasien (Kartikawati, 2011). Ketika dirawat. Penanganan atau manajemen nyeri di
seseorang mengalami nyeri terdapat strategi IGD dilakukan dengan pemberian analgetik
non-farmakologi yang sama baiknya dengan yaitu ketorolac dosis 15-30 mg, yang apabila
strategi farmakologi yang bisa ditawarkan telah melewati masa puncak kerja dari obat
pada klien, beberapa intervensi non- yang diberikan efek obat mulai hilang, maka
farmakologi tidak membutuhkan instruksi klien berangsur-angsur akan merasakan nyeri
tetapi merupakan inisiatif dari perawat (Mc kembali. Penelitian tentang manajemen nyeri
Cafery & Pasero 1999 dalam Poter Perri dengan non farmakologi telah banyak
2006). Intervensi non-farmakologi mencakup dilakukan oleh peneliti-peneliti sebelumnya,

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 145


mengingat bahwa manajemen nyeri di IGD (SSP) yang mulanya melewati medulla
membutuhkan penanganan yang cepat dan spinalis lalu ke otak, setelah impuls tersebut
tepat terutama peran perawat terhadap layanan ditafsirkan, respon nyeri dapat ditafsirkan
medis noninpasive yang dalam rentang waktu berupa respon fisik dan emosional, stimulus
tertentu di IGD berhadapan dengan pasien. dan presepsi bergantung pada sejumlah
factor yang telah dijelaskan sehingga hal ini
KAJIAN LITERATUR membantu menjelaskan berbagai reaksi
1. Mekanisme Nyeri pada cedera Kepala individu yang mengalami cedera yang sama
Akut (Kneale, 2011).
Pada tahap awal cedera kepela karena Keberadaan enkefalin dan endorfin
adanya peningkatan tekanan intracranial membantu menjelaskan bagaimana orang
ditandai dengan adanya nyeri kepala, yang berbeda merasakan tingkat nyeri dari
beberapa penderita mengeluh nyeri kepala stimulus yang sama. Kadar endorfin berbeda
ringan atau samar-samar, nyeri kepala tiap individu, individu dengan endorfin
terjadi akibat peregangan struktur tinggi sedikit merasakan nyeri dan individu
intracranial yang peka nyeri (duramater, dengan sedikit endorfin merasakan nyeri
pembuluh darah besar basis kranii, sinus lebih besar. Klien bisa mengungkapkan
nervus dan bridging veins) nyeri terjadi nyerinya dengan berbagai jalan, mulai dari
akibat penekanan langsung akibat pelebaran ekspresi wajah, vokalisasi dan gerakan
pembuluh darah saat terjadi kompensasi tubuh. Nyeri akut adalah nyeri yang terjadi
(Rosjidi, 2009). segera setelah tubuh terkena cidera, bersifat
Pasien yang mengalami cedera kepala melindungi dan memiliki penyebab yang
ringan dapat mengalami sindrom dapat diidentifikasi, berdurasi pendek dan
posstraumatik seperti nyeri kepala, vertigo, memilikisedikit keruskan jaringan serta
depresi, irritability/ peka, penurunan respon emosional pada akhirnya nyeri akan
konsentrasi, insomnia, fatique, gejala ditangani dengan atau tanpa pongobatan
gejala autonom seperti mual, muntah, setelah jaringan yang rusak sembuh, pentik
hipotensi orthostatic, photophopobia dan untuk diketahui bahwa nyeri akut yang tidak
phonophobia dan anosmia (Peneliti Muda, terobati dapat berkembang menjadi nyeri
2010). Nyeri kepala akan berlangsung dari kronis (Cousin dan Power 2003, dalam
akut sampai kronik dan hal ini akan sangat Potter & Perry, 2006).
mengganggu kualitas hidupnya. Patogenesis Nyeri akut dapat mengancam proses
nyeri kepala pada cedera kepala khususnya pemulihan seseorang yang berakibat pada
pada cedera kepala ringan terjadi perubahan bertambahnya waktu rawat dan peningkatan
neurokimia meliputi depolarisasi syaraf, resiko komplikasi karena imobilisasi,
pengeluaran asam amino pada kemajuan secara fisik atau psikologis sering
neurotrasmiter yang berlebihan, disfungsi tertunda bersamaan dengan menetapnya
serotonegik, gangguan pada opiate endogen, nyeri tersebut dikarenakan klien
kehilangan keseimbangan kalsium dan memfokuskan seluruh energinya untuk
perubahan kadar magnesium. Pada proses penyembuhan nyeri, oleh karena itu
penelitian terbaru pada 4 kerusakan sel saraf tuuan utama pewat adalah untuk
akan memicu pelepasan hormone memberikan pertolongan terhadap nyeri
thyrotropin yang mana dapat menjadi yang memungkinkan klien dapat
antagonis dari efek opioid peptide endogen berpartisipasi dalam proses penyembuhan
tanpa gangguan analgesic (Packard and (Potter dan Perry, 2006).
Ham, 2001 dalam Peneliti Muda 2010).
Presepsi nyeri melibatkan pelepasan 2. Numeric Rating Scale (NRS).
berbagai substansi kimia yang mengiritasi Dengan NRS pasien diminta utuk
ujung saraf, menyebabkan pesan diteruskan menilai nyeri yang mereka rasakan dengan
disepanjang saraf ke sistim saraf pusat angka, secara umum menggunakan skala 0-

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 146


10. Dengan 0 tidak ada nyeri dan 10 adalah menghindari kesalahpahaman yang terjadi
nyeri yang taktertahankan atau sangat hebat, ketika perawat menginterpretasikan secara
beberapa unit menggunakan skala 0-3 atau lisan, keterbatasannya berhubungan dengan
0-5 dengan dasar yang sama, diperlukan individu yang mengalami kesulitan untuk
intruksi yang cermat terutama ketika pasien membayangkan nyeri yang dirasakan dalam
mengalami nyeri yang hebat, bentuk angka (Kneale, 2011).
keuntungannya adalah skala ini memiliki
sensitivitas yang lebih besar dan

Gambar: 1
Instrumen pengukuran NRS. Dasar keperawatan gawat darurat, kartikawati (2011)

0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Tidak Sangat Nyeri/Nyeri
nyeri hebat
Keterangan :
0-1 : Tidak nyeri
2-3 : Nyeri ringan
4-6 : Nyeri Sedang
7-8 : Nyeri berat
9-10 : Nyeri hebat

3. Teknik relaksasi slow deep breating kognitif, fisiologi, dan perilaku (Potter
Merupakan salah satu teknik yang & Perry, 2006).
cepat yang dapat diajarkan di UGD.
Slow deep breathing adalah teknik 4. Aplikasi Slow Deep Breathing pada
pernapasan dengan frekuensi bernapas pasien dengan nyeri
kurang dari 10 kali permenit dan fase Nyeri kepala pada pasien cedera
inhalasi yang panjang Slow deep kepala ringan disebabkan oleh
breathing adalah gabungan dari metode perubahan neurokimia meliputi
nafas dalam (deep breathing) dan napas depolarisasi syaraf, pengeluaran asam
lambat sehingga dalam pelaksanaan amino pada neurotrasmiter yang
latihan pasien melakukan nafas dalam berlebihan, disfungsi serotonegik,
dengan frekuensi kurang dari atau sama gangguan pada opiate endogen.
dengan 10 kali permenit (Tarworto, Berdasarkan penelitian Wither,.et al
2010). Slow deep breathing merupakan (1999) dalam Peneliti Muda (2010)
tindakan yang disadari untuk mengatur tentang Efek psikologis terapi relaksasi
pernapasan secara dalam dan lambat dapat mengurangi stres dan nyeri
yang dapat menimbulkan efek Meningkatkan efek psikologis untuk
relaksasi.Terapi relaksasi banyak membantu koping mereka dari stres,
digunakan dalam kehidupan sehari-hari ketegangan, kecemasa, nyeri, depresi
untuk dapat mengatasi berbagai masalah dan insomnia. Dalam penelitian
misalnya stres, ketegangan otot, nyeri, Tarwoto (2010), Slow deep breathing
hipertensi, gangguan pernapasan, dan adalah teknik pernapasan dengan
lain-lain. Relaksasi secara umum frekuensi bernapas kurang dari 10 kali
merupakan keadaan menurunnya permenit dan fase inhalasi yang panjang

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 147


Slow deep breathing adalah gabungan baik melalui jaringan saraf dan non-
dari metode nafas dalam (deep saraf dengan mensinkronisasikan
breathing) dan napas lambat sehingga elemen saraf di jantung, paru- paru,
dalam pelaksanaan latihan pasien sistem limbik, dan korteks serebri.
melakukan nafas dalam dengan Selama inspirasi, peregangan jaringan
frekuensi kurang dari atau sama dengan paru menghasilkan sinyal inhibitor atau
10 kali permenit. penghambat yang mengakibatkan
Pada saat relaksasi terjadi adaptasi reseptor peregangan lambat
perpanjangan serabut otot, menurunnya atau slowly adapting stretch reseptors
pengiriman impuls saraf ke otak, (SARs) dan hiperpolarisasi pada
menurunnya aktifitas otak, dan fungsi fibroblas.
tubuh yang lain. Karakteristik dari Kedua penghambat impuls dan
respons relaksasi ditandai oleh hiperpolarisasi ini dikenal untuk
menurunnya denyut nadi, jumlah menyinkronkan unsur saraf yang
pernapasan, penurunan tekanan darah, menuju ke modulasi sistem saraf dan
dan konsumsi oksigen (Potter & Perry, penurunan aktivitas metabolik yang
2006). Menurut Tarwoto (2010) Latihan merupakan status saraf parasimpatisaraf
slow deep breathing dapat dan non-saraf dengan
meningkatkan suplai oksigen ke otak mensinkronisasikan elemen saraf di
dan dapat menurunkan metabolisme jantung, paru- paru, sistem limbik dan
otak sehingga kebutuhan oksigen otak korteks serebri. Selama inspirasi,
menurun. Penelitan Samsyudin (2009) peregangan jaringan paru menghasilkan
yang dilakukan pada 34 anak post sinyal inhibitor atau penghambat yang
operasi dengan melakukan terapi mengakibatkan adaptasi reseptor
relaksasi napas dalam secara signifikan peregangan lambat atau slowly adapting
dapat mengurangi intensitas nyeri. stretch reseptors (SARs) dan
Napas dalam lambat dapat hiperpolarisasi pada fibroblas.
menstimulasi respons saraf otonom Pernyataan lain menyatakan bahwa
melalui pengeluaran neurotransmitter penurunan nyeri oleh teknik relaksasi
endorphin yang berefek pada penurunan nafas dalam disebabkan ketika
respons saraf simpatis dan peningkatkan seseorang melakukan relaksasi nafas
respons parasimpatis. Stimulasi saraf dalam untuk mengendalikan nyeri yang
simpatis meningkatkan aktivitas tubuh, dirasakan, maka tubuh akan
sedangkan respons parasimpatis lebih meningkatkan komponen saraf
banyak menurunkan ativitas tubuh atau parasimpatik secara stimulan, maka ini
relaksasi sehingga dapat menurukan menyebabkan terjadinya penurunan
aktivitas metabolik (Velkumary & kadar hormon kortisol dan adrenalin
Madanmohan, 2004 dalam Penelitian dalam tubuh yang mempengaruhi
Tarwoto 2010). tingkat stress seseorang sehingga dapat
Jerath, Edry, Barnes, dan Jerath meningkatkan konsentrasi dan membuat
(2006 dalam penelitian Tarwoto, 2012) klien merasa tenang untuk mengatur
mengemukakan bahwa mekanisme ritme pernafasan menjadi teratur. Hal ini
penurunan metabolisme tubuh pada akan mendorong terjadinya peningkatan
pernapasan lambat dan dalam masih kadar PaCO2 dan akan menurunkan
belum jelas, namun menurut kadar pH sehingga terjadi peningkatan
hipotesanya napas dalam dan lambat kadar oksigen (O2) dalam darah
yang disadari akan mempengaruhi (Handerson, 2005).
sistem saraf otonom melalui Langkah-langkah dalam latihan
penghambatan sinyal reseptor slow deep breathing, menurut Prasetyo
peregangan dan arus hiperpolarisasi (2010)

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 148


1) Atur pasien dengan posisi duduk atau pasien dipindahkan ke ruangan rawatan
semifowler sebelum 6 jam peneliti mengikuti pasien ke
2) Kedua tangan pasien diletakkan di atas ruang rawat, setelah pasien ditangani dan
perut diberikan terapi farmakologi dan dalam
3) Anjurkan melakukan napas secara kondisi sadar penuh. Pasien kemudian
perlahan dan dalam melalui hidung diberikan penjelasan tentang penelitian,
pelan-pelan dalam hitungan 1,2,3 tujuan, kegunaan dan untung ruginya
rasakan abdomen mengembang saat mengikuti penelitian. Setelah pasien
menarik napas mengerti dan setuju maka pasien
4) Tahan napas sebentar menandatangani lembar persetujuan dan
5) Kerutkan bibir, keluarkan melalui mulut peneliti dapat melakukan pengambilan
dan hembuskan napas secaraperlahan data.
dalam hitungan 1,2,3. Rasakan abdomen
bergerak ke bawah. HASIL DAN PEMBAHASAN
6) Ulangi napas dalam, rasakan pernapasan Penelitian ini melihat efektifitas terapi slow
teratur deep breathing dalam menurunkan skala
7) Latihan slow deep breathing dilakukan nyeri pada pasien cedera kepala ringan. Data
selama kurang lebih 1 menit yang diperoleh terlebih dahulu dilakukan uji
normalitas dengan menggunakan Shapiro-
wilk test of normality dengan hasil kedua
METODE PENELITIAN
Desain penelitian ini menggunakan kelompok intervensi berdistribusi normal.
Penelitian ini menggunakan uji hipotesis t-
Quasi-Experimental Design dengan
pendekatan Pretest-Posttest Group Design. tes. Intervensi ini dilakukan kurang lebih
Pada desain penelitian ini peneliti selama 15 menit dengan melakukan pretes
dan post tes kemudian kedua hasil
melakukan penilaian intensitas nyeri cedera
dibandingkan.
kepala ringan pada kelompok intervensi
sebelum latihan slow deep breathing
Tabel 1. Distribusi Frekuensi Rerata skala
menggunaakan alat ukur Numerik rating
nyeri Sebelum intervensi
scale (NRS). Pada kelompok intervensi
diberikan perlakukan dengan latihan slow Skala Kelompok Intervensi 1
deep breathing kemudian diukur intensitas Nyeri F P Valid
nyeri cedera kepala ringan. Sebelum Percent
diberikan intervensi skala nyeri diukur 0 - - -
untuk menentukan data dasar yang 1 - - -
digunakan untuk mengetahui efek dari 2 - - -
intervensi yang akan diberikan. Hasil dari 3 - - -
pengukuran pre dan post tersebut 4 1 5.9 5.9
dibandingkan. 5 5 29.4 29.4
Teknik pengambilan sampel adalah 6 7 41.2 41.2
Purposive sampling atau judgmental 7 3 17.6 17.6
sampling dimana penarikan sampel yang 8 1 5.9 5.9
dilakukan dengan memilih subjek 9 - - -
berdasarkan kriteria spesifik yang 10 - - -
ditetapkan peneliti di ruang IGD RSUD Total 17 100.0 100.0
Ulin Banjarmasin. Jumlah pasien cedera
Minimum 4
kepala ringan yang masuk kedalam kriteria
Maximum 8
inklusi selama penelitian yaitu 17
Mean 5.88
responden. Pengkajian dilakukan 6 jam
Median 6.00
setelah pasien mendapatkan terapi
Mode 6
farmakologi di ruang IGD dan apabila

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 149


Tabel diatas menggambarkan rerata nyeri merupakan masuk kedalam fase nyeri
skala nyeri pasien cedera kepala ringan kategori akibat (terjadi ketika nyeri
sebelum dilakukannya intervensi. Skala berkurang atau berhenti) menurut Black &
nyeri terbanyak berada pada skala nyeri 6 Hawks (2009 dalam Penelitian Novita
sebanyak 7 orang (41.2%) masuk pada 2012) dimana Fase ini terjadi saat nyeri
skala nyeri sedang. Urutan kedua berada sudah berkurang atau hilang. Pada fase ini
pada skala nyeri 5 (29.4%) Penelitian ini klien masih membutuhkan kontrol dari
tidak terdapat skala nyeri 0-1 (tidak nyeri) perawat, karena nyeri bersifat krisis,
dan dapat disimpulkan bahwa semua pasien sehingga dimungkinkan klien mengalami
cedera kepala ringan masih mengalami gejala sisa pasca nyeri. Apabila klien
nyeri kepala meskipun 6 jam setelah mengalami episode nyeri berulang, maka
diberikan terapi analgetik. Keadaan nyeri respon akibat (aftermath) dapat menjadi
ini terjadi akibat perubahan organik atau masalah kesehatan yang berat. Perawat
kerusakan serabut saraf otak, edema otak berperan dalam membantu memperoleh
dan peningkatan tekanan intrakranial kontrol diri pasien untuk meminimalkan
karena sirkulasi serebral yang tidak adekuat rasa takut akan kemungkinan nyeri
(Black & Hawks, 2009). berulang. Selain itu, peran perawat
Menurut Arifin, 2008 dalam jurnal membantu perubahan kognitif pasien yang
yang ditulis oleh Tarwoto 2012, akan berpengaruh terhadap tetap
Peningkatan metabolisme otak mempunyai diproduksinya opiod endogen untuk
konsekuensi pada peningkatan konsumsi mencegah nyeri berulang.
oksigen otak, karena metabolisme Berdasarkan penelitian yang dilakukan
membutuhkan oksigen dan meningkatkan oleh tanabe dkk (dalam kartikawati 2011)
kadar karbondioksida. Jika kebutuhan pasien yang masuk ke UGD mempunyai
oksigen otak tidak terpenuhi maka keluhan utama nyeri oleh karena itu
metabolisme akan beralih dari aerob ke penanganan nyeri yang baik dan benar akan
metabolisme anerob. Pada keadaan ini mengurangi angka kesakitan dan mungkin
dihasilkan asam laktat yang menstimulasi kematian pasien. Diketahunya rerata skala
terjadinya nyeri kepala. Pada fase akut nyeri juga bertujuan untuk mengarahkan
pemberian analgetik memang merupakan perawat untuk membuat diagnose yang lain
pilihan yang baik untuk mengurangi nyeri selain dari pada nyeri akut, pada tingkat
sedang, tetapi jika pemberian analgetik mana nyeri mempengaruhi peran pasien
yang terlalu sering dapat menimbulkan dan keadaan klien secara umum,
efek rebound-withdrawal headache yaitu menentukan apakah diagnose keperawatan
timbulnya nyeri kepala pada periode lain dapat berhubungan, contoh diagnose
berikutnya selain terdapat beberapa lain menurut Potter & Perri (2010) dapat
analgetik yang mempunyai efek samping diaplikasikan pada klien yang mengalami
meningkatkan rangsang mual berat. nyeri mencakup kecemasan, ganguan
rangsang mual sangat mengganggu pasien mobilitas fisik, ketidak berdayaan,
dan dapat merangsang untuk terjadinya insomnia, gangguan interaksi social dan
tekanan tinggi intracranial. 6 jam setelah lain sebagainya
diberikan terapi analgetik masih merasakan

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 150


Tabel 2. Analsis Perbandingan statistic skala nyeri sebelum dan sesudah terapi slow deep
breathing pada pasien cedera kepala ringan
Kelompok intervensi Mean N Sd Std.
Error Mean
Intervensi
Sebelum 5.88 17 .9993 .241
Sesudah 4.71 1.312 .318
selisih 1.17 -.3127 -.077

Kelompok N Correlasi Sig. Sig. (2-tailed)


intervensi
Sebelum 17
Sesudah .500 .041 0.001
Total 34

Output Paired samples Statistics menghindari keadaan kejang, stres, deman,


menampilkan mean skala nyeri sebelum suhu lingkungan yang panas, dan aktivitas
intervensi yaitu 5,88 (sd=9993) dan setelah yang berlebihan dapat meminimalkan
intervensi 4,71 (sd=1.312) selisih antara kebutuhan oksigen di otak tersebut. Slow
sebelum dan setelah intervensi adalah 1.17 deep breathing merupakan tindakan yang
(-.3127). sedangkan N adalah untuk masing- disadari untuk mengatur pernapasan secara
masing sel ada 17 responden, angka korelasi dalam dan lambat secara tidak langsung
dari kelompok intervensi 1 sebesar 0.500 juga dapat mengurangi stres. Pengendalian
dan angka signifikansi 0.001. Pengambilan pengaturan pernapasan secara sadar
keputusan menurut Hartono (2008) dilakukan oleh korteks serebri, sedangkan
didasarkan pada hasil probabilitas yang pernapasan yang spontan atau automatik
diperoleh yaitu jika probabilitas > 0.05 dilakukan oleh medulla oblongata. Napas
maka hipotesis nihil diterima dan jika dalam lambat dapat menstimulasi respons
probabilitas < dari 0.05 maka hipotesis nihil saraf otonom, yaitu dengan menurunkan
ditolak . pada hasil dari penelitian ini respons saraf simpatis dan meningkatkan
terlihat bahwa nilai signifikansinya yaitu respons parasimpatis. Stimulasi saraf
0.001 lebih kecil dari 0.05 dapat simpatis meningkatkan aktivitas tubuh,
disimpulkan bahwa ada perbedaan yang sedangkan respons parasimpatis lebih
signifikan antara sebelum dan stelah banyak menurunkan ativitas tubuh sehingga
intervensi slow deep breathing pada pasien dapat menurunkan aktivitas metabolic.
cedera kepala ringan di RS Ulin Hasil Penelitian terkait oleh Syahiryani
Banjarmasin. (2010) dalam Jurnal oleh Tarwoto 2012,
Slow deep breathing atau menarik menunjukan bahwa intensitas nyeri
nafas dalam adalah salah satu teknik yang responden sebelum dan sesudah pemberian
dapat diajarkan dengan cepat di IGD. Secara teknik relaksasi mengalami peningkatan
fisiologis Terapi slow deep breathing penurunan nyeri dan penelitian lebih lanjut
menurut Velkumary & Madanmohan, 2004 ada pengaruh pemberian teknik relaksasi
dalam Tarwoto (2012) menimbulkan efek terhadap perubahan intensitas nyeri pada
relaksasi sehingga dapat menurunkan pasien apendiktomi. penelitian Tarwoto
metabolisme yang apabila tidak terjadi (2010) juga mengungkapkan Slow deep
keseimbangan antara suplai oksigen dan breathing (SDB) merupakan teknik
kebutuhan, metabolisme diotak akan pernapasan dengan frekuensi bernapas
meningkat yang berakibat kebutuhan kurang dari 10 kali permenit dan fase
oksigen di otak juga meningkat, dengan cara inhalasi yang panjang. Tujuan dari

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 151


penelitian ini untuk mengetahui pengaruh neurotransmitter rasa nyeri pada pusat
latihan SDB terhadap nyeri kepala akut pada persepsi dan interpretasi sensorik somatic di
pasien cedera kepala sedang. Hasil otak sehingga efek yang munculadalah nyeri
penelitian diperoleh ada perbedaan yang berkurang (Guiton & hal dalam Novita
bermakna rerata intensitas nyeri kepala akut 2015).
pada pasien cedera kepala ringan antara
kelompok intervensi dan kelompok kontrol Mekanisme slow deep breathing dalam
setelah dilakukan latihan SDB (p=0,000; = menurunkan intensitas nyeri pada pasien
0,05). cedera kepla ringan dengan nyeri akut
Penurunan intensitas nyeri kepala pada sangat terkait dengan pemenuhan kebutuhan
kelompok intervensi tersebut tidak terlepas oksigen pada otak melalui peningkatan
dari pengaruh pemberian awal obat suplai dan dengan mengurangi kebutuhan
analgetik dan perbaikan jaringan serebral oksigen ke otak. Intervensi ini secara tidak
seperti adanya pemulihan edema serebri. langsung dapat meurunkan asam laktat
Namun demikian jika dilihat dari perbedaan dengan cara meningkatkan suplai oksigen
selisih mean kelompok intervensi 1 dan menurunkan kebutuhan oksigen otak.
menunjukkan nilai yang yang berbeda. Hal Napas dalam lambat dapat menstimulasi
ini berarti terapi analgetik yang respons saraf otonom melalui pengeluaran
digabungkan dengan teknik latihan Slow neurotransmitter endorphin yang berefek
deep breathing lebih efektif menurunkan pada penurunan respons saraf simpatis dan
nyeri kepala akut pada pasien cedera kepala peningkatkan respons parasimpatis.
ringan. Pedoman Agency for Healthcare Stimulasi saraf simpatis meningkatkan
Policy and Research (AHCPR) untuk aktivitas tubuh, sedangkan respons
penatalaksanaaan nyeri akut menyatakan parasimpatis lebih banyak menurunkan
intervensi nonfarmakologi sebagai ativitas tubuh atau relaksasi sehingga dapat
intervensi yang cocok untuk klien yang menurukan aktivitas metabolik (Velkumary
memenuhi kriteria bahwa pasien mencari & Madanmohan, 2004 dalam Penelitian
intervensi yang menarik. (Potter & Perry, Tarwoto 2010).
2006). Bernapas dalam dan lambat dapat Pasien adalah individu-individu yang
menstimulasi respons saraf otonom melalui berbeda yang berespon secara berbeda pula
pengeluaran neurotransmitter endorphin terhadap nyeri sehingga penanganannya
yang berefek pada penurunan respons saraf antara individu satu dengan individu lainnya
simpatis dan peningkatkan respons dapat berbeda pula, hal ini mungkin juga
parasimpatis. Stimulasi saraf simpatis berpengaruh terhadap berbedaan dan
meningkatkan aktivitas tubuh, sedangkan perubahan intensitas nyeri sebelum dan
respons parasimpatis lebih banyak sesudah diberikan intervensi. Manajmen
menurunkan ativitas tubuh atau relaksasi nyeri harus menggunakan pendekatan yang
sehingga dapat menurukan aktivitas holistik atau menyeluruh, hal ini karena
metabolik (Velkumary & Madanmohan, nyeri mempengaruhi segala aspek
2004 dalam Tarwoto 2012). kehidupan manusia, oleh karena itu tidak
Endofrin juga sebagai ejektor dan rasa hanya terpaku pada satu pendekatan saja
rileks dan ketenangan yang timbul midbrain tetapi juga menggunakan pendekatan-
mengeluarkan gama amino butyributiric pendekatan lain yang mengacu kepada
acid (GABA) yang berfungsi menghambat aspek kehidupan manusia yaitu biopsiko
hantaran implus listrik dari satu neuron ke sosial kultural dan spritual, pendekatan
neuron lainya oleh neurotransmitter farmakologi dan non farmakologi tidak akan
kedalam sinaps, selain itu midbrain juga berjalan efektif bila digunakan sendiri-
mengeluarkan enkepalen danbeta endorphin. sendiri, keduanya harus dipadukan dan
Zat tersebut dapat menimbulkan efek saling mengisi dalam rangka mengatasi atau
analgesia yang akhirnya mengeliminasi menangani nyeri yang dirasakan pasien.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 152


KESIMPULAN REFERENSI
Semua pasien cedera kepala ringan masih Arikunto, S. (2010) Prosedur Penelitian, Suatu
merasakan nyeri meski 6 jam setelah pendekatan praktek. Cet.14 Jakarta: Rineka
pemberian analgetik, Rata-rata skala nyeri Cipta
pasien cedera kepala ringan 6 jam setelah
pemberian analgetik berada pada skala nyeri Astary, R.Y. (2010). Pengaruh hipnoterapy
sedang. Ada perbedaan yang signifikan terhadap penurunan nyeri pada pasien pasca
antara sebelum dan stelah intervensi slow operasi fraktur femur, Available from :
deep breathing pada pasien cedera kepala https://publikasiilmiah.ums.ac.id/.../RIZQI%2
ringan di IGD RS Ulin Banjarmasin Terapi 0YULID [accessd 3 nov 2015]
slow deep breathing efektif menurunkan
skala nyeri pada pasien cedera kepala ringan Brunner & Suddarths. (2001). Textbook
di IGD RSUD Ulin Banjarmasin. Keperawatan medical Bedah.Jakarta:EGC

SARAN Daud, I. (2014) penelitian : efektivitas terapi


1. Bagi Pelayanan keperawatan kombinasi slow deep breathing dan guided
Strategi manajemen nyeri non imagery relaksasi dalam menurunkan skala
farmakologi dengan terapy slow deep nyeri pada pasien post operasi laparatomi.
breathing dapat diterapkan sebagai Banarmasin.
metode terapy yang tepat untuk
meningkatkan kemampuan pasien Handerson. (2005) dalam penelitian ?.
mengatasi rasa nyeri di IGD. Mengingat http://eprints.ung.ac.id/1927/6/2012-2-14201-
kompleksnya aspek nyeri dan 841408019-bab2-26012013065839.pdf
banyaknya keluhan nyeri yang [accessd 3 nov 2015].
ditemukan pada setiap pasien yang
datang ke ruang IGD maka sudah Hartono (2008). Analisis data statistic dan
saatnya perawat membuat format penelitian. Ed.1 cet.1. Jogjakarta:Pustaka
khusus assessment sekaligus intervensi pelajar
nyeri yang lebih mendalam karena skala Hastono (2007) analisa data kesehatan.
nyeri yang dirasakan pasien dapat Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas
menjadi salahsatu acuan untuk Indonesia.
menentukan diagnose dan intervensi Hendry (2014) Karya Ilmiah diploma
yang tepat bagi pasien. http://digilib.stikeskusumahusada.ac.id/files/d
2. Bagi Pendidikan isk1/12/01-gdl-hendryimam-585-1-ktihend-
Memahami lebih dalam lagi 1.pdf [accessd 20 Januari 2016].
fisiologis Terapy slow deep breathing
dan dapat dipertimbangkan sebagai Japardi. (2003). Jurnal Keperawatan
intervensi keperawatan non farmakologi Indonesia. Vol.7 No.1.Maret 2003.
mandiri dan dijadikan bahan literatur jki.ui.ac.id/index.php/jki/article/download/.../p
kususnya mata ajar keperawatan df_129 /[accessd 3 nov 2015].
medikal bedah yang berhubungan
dengan manajemen nyeri yang efektif Kartikawati,N, Dewi (2011). Buku ajar Dasar-
dan juga penelitian ini diharapkan dasar keperawatan Gawat darurat.
sebagai bagian dari program pendidikan Jakarta:Salemba Medika.
yang bertujuan untuk menambah
wawasan. Kneale,Julia, D. (2011). Keperawatan
Ortopedi & Trauma Nursing. Ed.2. Jakarta:
EGC.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 153


Kozier & Erb. (2009). Buku Ajar Praktek Pierce A &Neil R. (2006).Ilmu Bedah. Alih
Keperawatan Klinik. Ed.5.Jakarta:EGC Bahasa Jakarta : Erlangga.

Margareth, Rendy,C & Margareth TH. Rosjidi, Cholik. H. (2009). Buku Ajar
Asuhan Keperawatan Medikal Bedah dan Perawatan Cedera Kepela dan
Penyakit dalam. Yogyakarta : Nuha Medika. Stroke.Yogyakarta:Ardana Media
Rottie, Julia (2013). e-Jurnal Keperawatan (e-
Machfoedz, Ircham (2010). Metodologi Kp)Vol.1.No.1 Agustus 2013. Available from
penelitian kuantitatif dan kualitatif bidang :
kesehatan keperawatan,kebidanan kedokteran. ejournal.unsrat.ac.id/index.php/jkp/article/.../1
Yogyakarta:Fitramaya. 727 [accessd 3 nov 2015].

Mubaraq. Wahit I. (2007). Buku ajar Sumartini (2012). Pengaruh Guided Imagery
Keperawatan Dasar Manusia & Teori aplikasi Relaxation Terhadap Intensitas Nyeri Angina
DalamPraktek. Jakarta:EGC Pectoris Pada Pasien Sindrom Koroner Akut
Di Rsup Dr. Hasan Sadikin
McCafery & Beebe (2009). Dalam penelitian Bandunghttp://pustaka.unpad.ac.id/archives/1
Novita, D 2012. Pengaruh terapy Musik 07405/[accessd 5 nov 2015].
terhadap Post Op reduction and Internal
fixation. UI. Available from : Saanin, Syaiful (2010) Ilmu bedah saraf
lontar.ui.ac.id/file?file=digital/20328120...pdf (internet) from.www.angelifere.com [accessd
[accessed : 3 Nov 2015]. 24 Desember 2015].

Novita, Dian. (2015). Penelitian Tesis Trisnanto. (2014). Jurnal


Pengaruh terapi music terhadap nyeri post op Kesehatan.Vol.1.No.1.Juni 2014. /jurnal-
orif: UI. stikes-satria bakti Nugraha 17[accessed
http://lontar.ui.ac.id/file?file20Pengaruh%20te Desember 2015].
rapi.pdf [accessed 03 Nov 2015].
Tarwoto. (2012). Jurnal Healt Quality.
Notoadmodjo, S. (2012). Metodologi Vol.2.No.4 Mey 2012.
penelitian Kesehatan. Jakarta:Rineka Cipta. poltekkesjakarta1.ac.id/file/.../212_Tarwoto_2
Potter, A.P., & Perry, A. (2006). 11.docx [accessd 3 nov 2015]
Fundamentals of Nursing. St.Louis Missouri: Tamsuri, Anas (2006). Konsep &
Mosby-Year Book, Inc. Penatalaksanaan Nyeri. Jakarta:EGC

Prasetyo, Sigit Nian. (2010). Konsep dan Wijanarka, Agus. (2005).


proses keperawatan nyeri. Edisi 1. JMPK.Vol.08.No.04. Desember 2005
Yogyakarta : Graha Ilmu. Implemnetasi Clinical Govermance. http://i-
lib.ugm.ac.id/jurnal/detail.php?dataId=8972
Penelitian Muda, Sumber Dana DIPA, (2010). [accessed 03 Nov 2015].
Pengaruh Guide Imagery Relaxation Terhadap
Nyeri Kepala.
pustaka.unpad.ac.id/.../pengaruh_guide.
http://lontar.ui.ac.id/file?file=digital/2032812
0-T30673%20-%20Pengaruh%20terapi.pdf
[accessed : 3 Nov 2015].

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 154


PENGARUH TEKNIK RELAKSASI GENGGAM JARI TERHADAP PENURUNAN
INTENSITAS NYERI PASIEN POST OPERASI APENDIKTOMY
DI RS DR. REKSODIWIRYO

Mira Andika, M.Rahmat Mustafa


STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang
Ns.miraandika@gmail.com

ABSTRACT

One of the management of patients with acute appendicitis is surgery (appendiktomy).


Based on the data obtained from the Hospital Dr. Reksodiwiryo Padang on 1 (one) month obtained
as many as 15 people (15%) patients post apendiktomy. This study aims to determine the effect of
Handheld Fingerprint Techniques To Decrease Pain Intensity in Patients Post Operation
Apendiktomy in RS Dr. Padang Reksodiwiryo 2016. This research uses a Pre Experiment with a
design that is used is "One Group Pretest-Posttest Design. This study was conducted on 4 April to
2 May 2016 Lounge Medical Surgical Hospital Dr. Reksodiwiryo Padang. population is all
patients postoperatively apendiktomy amounted to 15 people. Samples that meet the criteria of 10
people were taken by purposive sampling technique. Data processing is computerized. Analysis
data of univariate and bivariate using a paired t-test. The result of this study found that 60% level
of pain before the handheld technique in patients with post operative finger apendiktomy middle
category and 60% level of pain after patients finger on the handheld technique in patients with post
operative finger apendiktomy lightweight category. Influences of handheld finger technique to
decrease pain intensity in patients with postoperative apendiktomy. It is recommended that the
hospital can apply the implementation of non pharmacologic therapy in patients with postoperative
apendiktomy form of relaxation techniques handheld fingers. For further research, this study can
be developed further by examining the factors that influence pain in patients post apendiktomy
using different research methods and the use of other non-pharmacological techniques.

Keywords : handheld techniques, fingers pain intensity

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 155


PENDAHULUAN laki lebih tinggi dari pada perempuan (Eylin,
Apendisitis adalah peradangan dari 2009).
apendik periformis, dan merupakan penyebab Berdasarkan data Dinas Kesehatan
abdomen akut yang paling sering (Dermawan Sumatera Barat menyebutkan pada tahun
& Rahayuningsih, 2010). Istilah usus buntu 2014 jumlah kasus apendicitis sebanyak
yang dikenal di masyarakat awam adalah 5.980 penderita, dan 177 penderita
kurang tepat karena usus yang buntu diantaranya menyebabkan kematian. Pada
sebenarnya adalah sekum. Apendiks periode 1 Januari sampai 31 Desember 2015
diperkirakan ikut serta dalm system imun angka kejadian appendicitis di RS Dr.
sektorik di saluran pencernaan. Berlanjutnya Reksodiwiryo Padang, dari seluruh jumlah
kondisi apendisitis akan meningkatkan resiko pasien rawat inap tercatat sebanyak 102
terjadinya perforasi dan pembentukan masa penderita appendicitis dengan rincian 49
periapendikular. Perforasi dengan cairan pasien wanita dan 53 pasien pria. Ini
inflamasi dan bakteri masuk ke rongga menduduki peringkat ke 2 dari keseluruhan
abdomen lalu memberikan respons inflamasi jumlah kasus di instalasi RS Dr.
permukaan peritoneum atau terjadi Reksodiwiryo Padang.
peritonitis. Apabila perforasi apendiks Salah satu penatalaksanaan pasien
disertai dengan material abses, maka akan dengan appendicitis akut adalah
memberikan manifestasi nyeri local akibat pembedahan (appendiktomy). Apendiktomi
akumulasi abses dan kemudian juga akan dapat dilakukan pada apendicitis tanpa
memberikan respons peritonitis. Manifestasi komplikasi. Apendiktomi dilakukan segera
yang khas dari perforasi apendiks adalah setelah terkontrol ketidakseimbangan cairan
nyeri hebat yang tiba-tiba datang pada dalam tubuh dan gangguan sistematik
abdomen kanan bawah (Tzanakis, 2005). lainnya. Pembedahan yang direncanakan
Insiden apendisitis di Negara maju lebih secara dini baik mempunyai mortalitas 1 %
tinggi daripada di Negara berkembang. secara primer angka morbiditas dan
Namun, dalam tiga-empat dasawarsa terakhir mortalitas penyakit ini tampaknya
kejadiannya menurun secara bermakna. Hal disebabkan oleh komplikasi ganggren dan
ini di duga disebabkan oleh meningkatnya perforasi yang terjadi akibat yang tertunda
penggunaan makanan berserat pada diit (Mansjoer, 2010).
harian (Santacroce,2009). Tujuh persen Pembedahan apendiktomy merupakan
penduduk di Amerika menjalani apendiktomi suatu tindakan invasive dengan membuka
(pembedahan untuk mengangkat apendiks) atau menampilkan bagian tubuh yang akan
dengan insidens 1,1/1000 penduduk ditangani, pembukaan bagian tubuh ini
pertahun, sedang di negara-negara barat umumnya dilakukan dengan membuat
sekitar 16%. Di Afrika dan Asia sayatan (Potter & Perry, 2014). Salah satu
prevalensinya lebih rendah akan tetapi keluhan yang sering dikemukakan setelah
cenderung meningkat oleh karena pola pembedahan adalah adanya nyeri. Nyeri
dietnya yang mengikuti orang barat tersebut disebabkan karena rusaknya jaringan
(www.ilmubedah.info.com, 2011). akibat sayatan operasi sebagai stimulus
Sementara untuk Indonesia sendiri sehingga menyebabkan pelepasan substansi
appendicitis merupakan penyakit dengan kimia seperti histamin, bradikinin,
urutan keempat terbanyak pada tahun 2006. asetilkolin, dan substansi P.Postaglandin
Data yang dirilis oleh Departemen Kesehatan yang bergabung dengan lokasi nosiseptor
RI pada tahun 2008 jumlah penderita untuk memulai transmisi neural yang berawal
appendicitis di indonesia mencapai 591.819 dari serabut perifer memasuki medula
orang dan meningkat pada tahun 2009 spinalis dan menjalani salah satu dari
sebesar 596.132 orang. Kelompok usia yang beberapa rute saraf dan akhirnya sampai di
umumnya mengalami appendicitis yaitu pada dalam massa berwarna abu-abu di medula
usia antara 10-30 tahun. Dimana insiden laki- spinalis. Pesan nyeri dapat berinteraksi

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 156


dengan sel-sel saraf inhibitor, mencegah bekerja lebih dini, megurangi kunjungan
stimulus nyeri sehingga tidak mencapai otak klinik, memperpendek masa hospitalisasi dan
atau bisa juga ditransmisi tanpa hambatan ke mengurangi biaya kesehatan (Potter & Perry,
korteks serebral yang akan diinterpretasikan 2014).
otak sebagai nyeri (Potter & Perry, 2014). Rasa nyeri yang timbul akibat
Nyeri merupakan alasan yang paling pembedahan bila tidak diatasi dapat
umum seseorang mencari bantuan perawatan menimbulkan efek yang membahayakan
kesehatan. Nyeri terjadi bersama proses yang mengganggu proses penyembuhan dan
penyakit, pemeriksaan diagnostik dan proses akan mempengaruhi proses tumbuh kembang
pengobatan. Nyeri sangat mengganggu dan anak (Soetjiningsih, 2010). Seorang anak
menyulitkan banyak orang. Perawat tidak tidak mudah untuk mengatakan tentang nyeri
bisa melihat dan merasakan nyeri yang yang dirasakannya. Jika seorang anak dalam
dialami oleh klien, karena nyeri bersifat keadaan nyeri, maka sering tidak mengatakan
subyektif (antara satu individu dengan apa-apa (Haley, 2003).
individu lainnya berbeda dalam menyikapi Untuk mengatasi nyeri diperlukan
nyeri) (Smeltzer & Bare, 2015). penatalaksanaan manajemen nyeri melalui
Berbagai stimulasi penyebab nyeri cara farmakologi dan non-farmakologi.
diolah oleh otak yang kemudian Pereda nyeri farmakologi dibedakan menjadi
menyampaikan pesan adanya nyeri, untuk itu tiga kategori yakni golongan opioid, non-
jika persepsi nyeri diubah oleh adanya opioid, dan anesthetic. Walaupun analgesik
penatalaksanaan nyeri dengan atau tanpa dapat menghilangkan nyeri dengan efektif,
obat, maka tidak ada lagi nyeri yang jenis analgesik opioid mempunyai efek
dirasakan pasien, dengan kata lain samping yang harus dipertimbangkan dan
kenyamanan sebagai kebutuhan dasar klien diantisipasi, yakni diantaranya depresi
dapat terpenuhi. Salah satu stimulasi pernapasan, mual, muntah, konstipasi,
penyebab nyeri adalah karena adanya pruritus, dan efek toksik pada pasien dengan
pembedahan. Pembedahan atau operasi gangguan hepar atau ginjal. Ketorolak
adalah semua tindak pengobatan yang (toradol) merupakan analgesik yang
menggunakan cara invasive dengan kemanjurannya dapat dibandingkan dengan
membuka atau menampilkan bagian tubuh morfin, lazim diresepkan sebagai pereda
yang akan ditangani, pembukaan bagian nyeri setelah operasi di rumah sakit, begitu
tubuh ini umumnya dilakukan dengan juga dengan RST Dr. Reksodiwiryo Padang,
membuat sayatan (Potter & Perry, 2014). yang menerapkan terapi farmakologi sebagai
Nyeri setelah operasi merupakan nyeri lini pertama dalam pengelolaan nyeri pasien
akut yang secara serius mengancam proses setelah operasi (Smeltzer & Bare, 2015).
penyembuhan klien, harus menjadi prioritas Terapi non-farmakologi diperlukan
perawatan. Nyeri yang dialami pasien setelah sebagai pendamping terapi farmakologi
pembedahan menghambat kemampuan untuk mempersingkat episode nyeri yang
pasien untuk terlibat aktif dan meningkatkan hanya berlangsung beberapa detik atau menit.
risiko komplikasi akibat imobilisasi. Menurut Chanif, Petpichetchian &
Rehabilitasi dapat tertunda dan hospitalisasi Chongchaeron, (2013) salah satu jenis
menjadi lama jika nyeri akut tidak dikontrol. relaksasi yang digunakan dalam menurunkan
Kemajuan fisik atau psikologis tidak dapat intensitas nyeri setelah operasi adalah dengan
terjadi selama nyeri akut masih dirasakan relaksasi genggam jari yang mudah
karena pasien memfokuskan semua dilakukan oleh siapapun yang berhubungan
perhatiannya pada upaya untuk mengatasi dengan jari tangan dan aliran energi di dalam
nyeri. Penatalaksanaan nyeri yang efektif tubuh kita. Menggenggam jari sambil
tidak hanya mengurangi ketidaknyamanan mengatur napas (relaksasi) dilakukan selama
fisik tetapi juga meningkatkan mobilisasi kurang lebih 3-5 menit dapat mengurangi
lebih awal dan membantu pasien kembali ketegangan fisik dan emosi, karena

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 157


genggaman jari akan menghangatkan titik- Pasien Post Operasi, bahwa teknik relaksasi
titik keluar dan masuknya energi meridian genggam jari dapat menurunkan intensitas
(energy channel) yang terletak pada jari nyeri pada pasien post operasi.
tangan kita. Titik-titik refleksi pada tangan Berdasarkan data yang didapatkan dari
akan memberikan rangsangan secara refleks RS Dr. Reksodiwiryo Padang pada 1 (satu)
(spontan) pada saat genggaman. Rangsangan bulan terakhir didapatkan sebanyak 15 orang
tersebut akan mengalirkan gelombang listrik (15%) pasien post apendiktomy. Hasil survey
menuju otak yang akan diterima dan diproses awal yang peneliti lakukan pada tanggal 23
dengan cepat, lalu diteruskan menuju saraf November 2015 dengan menilai nyeri 7
pada organ tubuh yang mengalami gangguan, orang pasien post apendiktomy didapatkan
sehingga sumbatan di jalur energi menjadi bahwa 4 orang (57%) mengalami nyeri
lancar (Puwahang, 2011). sedang dan 3 orang (43%) mengalami nyeri
Jenis relaksasi ini sangat sederhana dan ringan. Dari 7 orang pasien yang
mudah dilakukan oleh siapapun yang diwawancarai didapatkan bahwa tidak satu
berhubungan dengan jari tangan serta aliran orangpun yang mengatakan pernah
energi di dalam tubuh kita. Apabila individu melakukan teknik genggam jari untuk
mempersepsikan sentuhan sebagai stimulus menurunkan intensitas nyeri post
untuk rileks, kemudian akan muncul respons apendiktomy dan di RS Dr. Reksodiwiryo
relaksasi (Potter & Perry, 2012). Mekanisme Padang belum pernah melakukan teknik
relaksasi genggam jari dijelaskan melalui relaksasi genggam jari, sehingga peneliti
teori gatecontrol yang menyatakan bahwa tertarik untuk melakukan penelitian tentang
stimulasi kutaneous mengaktifkan transmisi pengaruh teknik genggam jari terhadap
serabut saraf sensori A-beta yang lebih besar penurunan intensitas nyeri pada pasien post
dan lebih cepat. operasi apendiktomy di RS Dr. Reksodiwiryo
Hal ini pernah dibuktikan oleh Padang Tahun 2016.
Pinandita, Purwanti & Utoyo (2012) , yang
menyatakan terdapat perbedaan penurunan METODE PENELITIAN
skala nyeri rata-rata sebesar 4,88% pada 17 Penelitian ini menggunakan Quasi
pasien kelompok eksperimen yang mendapat Eksperiment dengan rancangan yang
perlakuan relaksasi genggam jari selama 3-5 digunakan adalah One Group Design
menit berturut-turut sebanyak 3 kali. Pretest-Postest yang berupaya untuk
Relaksasi genggam jari (Finger Hold mengungkapkan hubungan sebab akibat
Relaxation) atau yang dikenal dengan Jin hanya dengan cara melibatkan suatu
Shin Jyutsu merupakan salah satu teknik kelompok subyek, sehingga tidak ada kontrol
relaksasi kuno di masa awal abad dua puluh yang ketat terhadap variabel ekstra
yang dikembangkan dari Jepang oleh Jiro (Notoatmodjo, 2012). Peneliti memberikan
Murai dari bukunya yang berjudul The intervensi Relaksasi genggam jari untuk
Yellow Emperors Classic Internal Medicine. melihat intensitas nyeri sebelum dilakukan
Jin Shin Jyutsu adalah teknik penyembuhan pemberian teknik relaksasi genggam jari
yang dapat diaplikasikan untuk diri sendiri pada kelompok perlakuan dan intensitas
dan juga untuk orang lain. Teknik ini nyeri setelah dilakukan relaksasi genggam
didasarkan pada kemampuan dalam diri jari kemudian dicatat dalam lembar
untuk menyeimbangkan energy dalam diri pengukuran yang telah disediakan. Penelitian
dan mencapai kesehatan kasimal untuk ini dilaksanakan di Ruang Medikal Bedah RS
mengatasi stress, kelelahan, injury dan Dr. Reksodiwiryo Padang mulai pada bulan
penyakit. November 2015 sampai dengan bulan Juli
Berdasarkan penelitian Iin Pinandita dkk 2016, sedangkan pengumpulan data pada
pada (2011) dalam penelitiannya tentang tanggal 4 April sampai dengan tanggal 2 Mei
Pengaruh Tehnik Relaksasi Genggam Jari 2016. Populasi dari penelitian ini adalah
Terhadap Penurunan Intensitas Nyeri Pada semua pasien post operasi apendiktomy di

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 158


Ruang Medikal Bedah RS Dr. Reksodiwiryo farmakologi dibanding dengan
Padang sebanyak 32 orang dengan jumlah pengobatan farmakologi.
sampel sebanyak 10 orang yang diambil e. Peneliti meminta persetujuan kepada
secara purposive sampling dengan pasien untuk kesediaannya menjadi
memperhatikan kriteria inklusi dan ekslusi responden dan meminta responden
sampel. Kriteria Inklusi sampel pada untuk menandatangani lembar
penelitian ini adalah : persetujuan menjadi responden yang
1) Pasien 7-8 jam post operasi telah peneliti siapkan.
apendiktomy f. Peneliti melakukan tes awal (pretest)
2) Dapat diajak berkomunikasi dengan memberikan pertanyaan
3) Bersedia menjadi responden tentang nyeri yang dirasakan dan
memilih skala nyeri menggunakan
Variabel dalam penelitian ini adalah lembaran cheklist yang telah
variabel independent (bebas)/ Intervensi yaitu ditetapkan untuk mewakili sensasi
relaksasi genggam jari adalah sebuah teknik nyeri yang dirasakan serta hasil
relaksasi yang digunakan untuk meredakan tersebut dicatat dalam lembaran hasil
atau mengurangi intensitas nyeri pasca pengukuran.
pembedahan yang dilakukan pada pasien post 2. Saat dilakukan relaksasi genggam jari
operasi apendiktomy di Ruang Medikal (Intervensi)
Bedah RS Dr. Reksodiwiryo Padang. a. Jelaskan tindakan dan tujuan dari
Variabel Dependen pada penelitian ini adalah tindakan yang akan dilakukan pada
Penurunan intensitas nyeri pasien post pasien serta menanyakan
operasi apendiktomy yang di ukur dengan kesediaannya.
cara Mengobservasi intensistas nyeri pasien b. Posisikan pasien dengan berbaring
menggunakan skala VAS dengan hasil ukur : lurus di tempat tidur, minta pasien
Nyeri ringan : 1-4, Nyeri sedang : 5-6. Nyeri untuk mengatur nafas dan
berat : 7-10 (Tamsuri,2012). Penelitian ini merilekskan semua otot.
menggunakan metode pre test dan post test. c. Perawat duduk berada di samping
Teknik pengumpulan data pada penelitian ini pasien, relaksasi dimulai dengan
dilakukan dalam 3 tahap yaitu : menggenggam ibu jari pasien dengan
1. Sebelum dilakukan relaksasi genggam jari tekanan lembut, genggam hingga
(Pretest) nadi pasien terasa berdenyut.
a. Peneliti menetapkan pasien post d. Pasien diminta untuk mengatur nafas
operasi apendiktomy berdasarkan dengan hitungan teratur.
kriteria yang telah ditentukan. e. Genggam ibu jari selama kurang
b. Sebelum peneliti mendapatkan siapa lebih 3-5 menit dengan bernapas
yang akan menjadi responden, secara teratur, untuk kemudian
peneliti meminta daftar nama pasien seterusnya satu persatu beralih ke jari
post operasi apendiktomy di selanjutnya dengan rentang waktu
Ruangan Medikal Bedah RS Dr. yang sama.
Reksodiwiryo. f. Setelah kurang lebih 15 25 menit
c. Peneliti memperkenalkan diri dan menit, alihkan tindakan untuk tangan
menjalin hubungan saling percaya yang lain.
dengan responden yang menjadi g. Rapikan pasien dan tempat kembali
responden telah ditentukan untuk 3. Setelah dilakukan relaksasi genggam jari
penelitian. (Postest)
d. Peneliti menjelaskan secara singkat 4. Setelah dilakukan relaksasi genggam jari
tentang penelitian, tujuan dan kepada responden yang dilakukan selama
keuntungan pengobatan non 15 25 menit.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 159


5. Tes akhir dilakukan sama dengan lembaran cheklist yang telah ditetapkan
melakukan tes awal (pretest) dengan untuk mewakili intensitas nyeri dan hasil
memberikan dengan memberikan tersebut dicatat dalam lembaran hasil
pertanyaan tentang nyeri yang dirasakan pengukuran.
dan memilih skala nyeri menggunakan

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN


1. Intensitas Nyeri Sebelum Teknik Genggam Jari Pada Pasien Post Operasi Apendiktomy

Tabel 1. Intensitas Nyeri Sebelum Teknik Genggam Jari Pada Pasien Post Operasi
Apendiktomy di RS Dr. Reksodiwiryo Padang

No. Intensitas Nyeri F %


1. Nyeri Ringan 1 10,0
2. Nyeri Sedang 6 60,0
3. Nyeri Berat 3 30,0
Jumlah 10 100,0

Berdasarkan tabeL.1 diatas dapat dilihat nyeri pada nyeri yang timbul berikutnya akan
bahwa lebih dari separoh (60,0%) tingkat mengalami nyeri yang lebih ringan. Hal ini
nyeri sebelum teknik genggam jari pada terjadi karena tingkat toleransi pada pasien
pasien post operasi apendiktomy berada pada terhadap nyeri lebih tinggi.
kategori sedang. Hal ini didukung oleh Pada hasil penelitian yang dilakukan
penelitian Pinandita (2012) tentang sebelum diberikan teknik relaksasi genggam
Pengaruh Teknik Relaksasi Genggam Jari jari bahwa sebagian besar skala nyeri
Terhadap Penurunan Intensitas Nyeri Pada responden mengalami nyeri sedang, hal ini
Paisen Post Operasi Laparatomi Di RS PKU disebabkan karena banyak faktor seperti
Muhammadiyah Gombong sebelum perhatian responden terhadap nyeri dengan
diberikan teknik relaksasi genggam jari cara responden tidur untuk mengurangi
didapatkan lebih dari separoh 64% nyeri nyerinya dan dukungan dari keluarga seperti
pasien berada pada kategori sedang. keluarga selalu menemani ketika pasien
Sejalan dengan teori Smeltzer & Bare mengeluh nyeri dengan tidak meninggalkan
(2015) menyatakan bahwa nyeri merupakan pasien diruangan sendiri. Makna nyeri bagi
alasan yang paling umum seseorang mencari beberapa individu dipersepsikan berbeda-
bantuan perawatan kesehatan. Nyeri terjadi beda, jika individu memandang nyeri
bersama proses penyakit, pemeriksaan bukanlah suatu ancaman, maka individu
diagnostik dan proses pengobatan. Nyeri tersebut akan dapat beradaptasi dengan baik.
sangat mengganggu dan menyulitkan banyak Pada kelompok eksperimen sesudah
orang. Perawat tidak bisa melihat dan diberikan teknik relaksasi genggam jari
merasakan nyeri yang dialami oleh klien, terjadi penurunan skala nyeri pada pasien
karena nyeri bersifat subyektif (antara satu post operasi karena teknik relaksasi genggam
individu dengan individu lainnya berbeda jari menghasilkan relaksasi dan melancarkan
dalam menyikapi nyeri). sirkulasi.
Dari hasil penelitian didapatkan bahwa Menurut analisa peneliti bahwa nyeri
setiap responden memiliki intensitas nyeri yang dirasakan oleh pasien post operasi
yang berbeda-beda. Menurut teori yang apendiktomy berbeda-beda, hal ini terbukti
dikemukan oleh Brunner (2011) bahwa dari hasil penelitian terlihat bahwa nyeri
faktor yang mempengaruhi ambang nyeri berat paling banyak ditemukan pada pasien
seseorang yaitu pengalaman masa lalu. laki-laki sedangkan nyeri sedang ditemukan
Responden yang sudah biasa mengalami paling banyak pada pasien perempuan.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 160


Sedangkan dilihat dari factor umur pasien penelitian tersebut dapat disimpulkan bahwa
yang berumur dari 30 tahun memilki intensitas nyeri setiap pasien berbeda-beda
intensitas lebih rendah dibandingkan pasien sesuai dengan umur dan jenis kelamin.
yang berumur lebih muda. Berdasarkan hasil

2. Intensitas Nyeri Sesudah Teknik Genggam Jari Pada Pasien Post Operasi Apendiktomy

Tabel 2. Intensitas Nyeri Sesudah Teknik Genggam Jari Pada Pasien Post Operasi
Apendiktomy di RS Dr. Reksodiwiryo Padang

No. Intensitas Nyeri F %


1. Nyeri Ringan 6 60,0
2. Nyeri Sedang 4 40,0
3. Nyeri Berat 0 0,0
Jumlah 10 100,0

Berdasarkan tabel 2 diatas dapat dilihat Pemberian terapi genggam jari dapat
bahwa lebih dari separoh (60,0%) tingkat merangsang serabut A beta yang banyak
nyeri sesudah teknik genggam jari pada terdapat di kulit (Guyton & Hall, 2011).
pasien post operasi apendiktomy berada pada Menurut analisa peneliti dari penjelasan
kategori ringan. Hal ini didukung oleh yang telah dijabarkan diatas teknik genggam
penelitian Pinandita (2012) tentang jari merupakan salah satu pengobatan non
Pengaruh Teknik Relaksasi Genggam Jari farmakologi yagn dapat mengobati nyeri. Hal
Terhadap Penurunan Intensitas Nyeri Pada ini dibuktikan dengan hasil penelitian yang
Paisen Post Operasi Laparatomi Di RS PKU menunjukkan bahwa responden post operasi
Muhammadiyah Gombong yaitu ada apendiktomy telah diberikan teknik genggam
perbedaan nilai rata-rata atau mean antarapre jari terhadap penurunan intensitas nyeri.
dan post dengan perlakuan teknik relaksasi Terapi teknik genggam jari merupakan salah
genggam jari terhadap penurunan intensitas satu pengobatan nonfarmakologi yang
nyeri pada kelompok eksperimen dengan dilakukan dengan massase pada punggung.
mean sesudah diberikan teknik relaksasi Namun pada penelitian ini masih ditemukan
genggam jari sebesar 4,88. bahwa intensitas nyeri tidak berubah atau
Hal ini didukung oleh teori gate control tetap sesudah diberikan teknik genggam jari
yaitu intensitas nyeri diturunkan dengan hal ini disebabkan karena pasien saat
memblok tranmisi nyeri pada gerbang (gate) dilakukan intervensi tidak merasa senang
dan teori endorpin yaitu menurunkan nyeri dengan kehadiran peneliti sehingga
intensitas nyeri dipengaruhi oleh mempengaruhi keadaan pasien saat itu.
meningkatnya kadar endorphin dalam tubuh.

3. Pengaruh Teknik Genggam Jari Terhadap Penurunan Intensitas Nyeri Pada Pasien Post
Operasi Apendiktomy

Tabel 3. Pengaruh Teknik Genggam Jari Terhadap Penurunan Intensitas Nyeri Pada Pasien
Post Operasi Apendiktomy di RS Dr. Reksodiwiryo Padang

Standar
Nyeri Mean T P value
Deviasi
Sebelum - Sesudah 1,400 0,699 6,332 0,000

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 161


Berdasarkan tabel 3 diatas dapat dilihat Teknik ini membantu tubuh, pikiran dan jiwa
bahwa perbedaan intensitas nyeri sebelum untuk mencapai relaksasi.Teknik relaksasi
dan sesudah teknik genggam jari adalah juga merupakan suatu tindakan untuk
sebesar 1,400, dengan nilai standari deviasi membebaskan mental dan fisik dari
sebesar 0,699. Berdasarkan hasil uji ketegangan dan stress, sehingga dapat
normalitas dengan menggunakan uji Shapiro- meningkatkan toleransi terhadap nyeri.
wilk didapatkan nilai p > 0,05 maka data Berbagai metode relaksasi digunakan untuk
berdistribusi normal dan uji hipotesis yang menurunkan kecemasan dan ketegangan otot
digunakan adalah uji parametric yaitu uji sehingga didapatkan penurunan denyut
paired t-test. Hasil uji statistik (paired t-test) jantung, penurunan respirasi serta penurunan
didapatkan nilai p value 0,000 (p<0,05) ketegangan otot.
berarti terdapat pengaruh teknik genggam jari Beberapa penelitian, menunjukan bahwa
terhadap penurunan intensitas nyeri pada relaksasi efektif dalam menurunkan nyeri
pasien post operasi apendiktomy di RS Dr. pasca operasi. Ini mungkin karena relatif
Reksodiwiryo Padang Tahun 2016. Hal ini kecilnya peran otot-otot skeletal dalam nyeri
sejalan dengan penelitian Pinandita (2012) pasca operatif. Dengan adanya penurunan
dengan judul Pengaruh Teknik Relaksasi nyeri ini membuktikan bahwa teknik
Genggam Jari Terhadap Penurunan Intensitas relaksasi genggam jari dapat mengurangi rasa
Nyeri Pada Pasien Post Operasi Laparatomi nyeri yang dirasakan oleh pasien. Hal ini
dengan hasil penelitian yaitu ada pengaruh sesuai dengan pendapat Lianayang
teknik relaksasi genggam jari terhadap mengemukakan bahwa menggenggam jari
penurunan intensitas nyeri pada pasien post sambil menarik nafas dalamdalam (relaksasi)
operasi laparotomi dengan p value sebesar dapat mengurangi dan menyembuhkan
0,000 (p< ). ketegangan fisik dan emosi, karena
Hal ini didukung oleh teori Potter & genggaman jari akan menghangatkan titik-
Perry, kemampuan seseorang dalam titik keluar dan masuknya energi pada
mempersepsikan nyeri dipengaruhi oleh meridian (energi channel) yang terletak pada
sejumlah faktor seperti usia, jenis kelamin, jari tangan kita.
lingkungan, kecemasan dan lain-lain. Dimana Hal ini disebabkan karena adanya
faktor-faktor tersebut dapat meningkatkan persepsi individu tentang nyeri berbeda-
atau menurunkan persepsi, meningkatkan beda.Menurut Patasik menyatakan bahwa
atau menurunkan toleransi terhadap nyeri, tidak semua orang terpajan terhadap stimulus
dan mempengaruhi sikap respons terhadap yang samamengalami intensitas nyeri yang
nyeri. sama. Perbedaan nyeri yang dirasakan
Hal ini juga sesuai dengan teori gate responden juga didukung oleh teori yang
control dari Melzack dan Wall mengusulkan dijelaskan oleh Hidayat dan Uliyah
bahwa impuls nyeri dapat diatur atau bahkan menyatakan bahwa nyeri merupakan kondisi
dihambat oleh mekanisme pertahanan di berupa perasaan yang tidak
sepanjang sistem saraf pusat. Teori ini menyenangkan.Sifatnya sangat subjektif
mengatakan bahwa impuls nyeri dihantarkan karena perasaan nyeri berbeda pada setiap
saat sebuah pertahanan dibuka dan impuls orang dalam hal skala atau tingkatannya, dan
dihambat saat sebuah pertahanan tertutup. hanya orang tersebut yang dapat menjelaskan
Upaya menutup pertahanan tersebut atau mengevaluasi rasa nyeri yang
merupakan dasar teori menghilangkan nyeri. dialaminya. Pada kelompok kontrol tidak
Pemblokan ini dapat dilakukan melalui terjadi penurunan skala nyeri karena tidak
mengalihkan perhatian ataupun dengan diberikan teknik relaksasi genggam jari. Hal
tindakan relaksasi. ini juga dikarenakan luka post operasi masih
Teknik relaksasi genggam jari adalah dalam fase inflamasi dimana fase inflamasi
cara yang mudah untuk mengelola emosi dan berlangsung sampai 5 hari pasca operasi dan
mengembangkan kecerdasan emosional. pasien masih berada dalam kondisi

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 162


merasakan nyeri. Terlihat skala nyeri yang dirasakan oleh responden tergantung pada
didapatkan memiliki perbedaan dengan hasil berat ringannya gangguan yang dialami.
sesudahpada kelompok eksperimen. Ambang nyeri responden juga berkaitan
Relaksasi merupakan suatu usaha dengan usia dan pengalaman masa lalu.
menurunkan nyeri atau menjaga agar tidak Semakin tinggi usia semakin tinggi risiko
terjadi nyeri yang masih berat dengan untuk mengalami reumatik, hal ini karena
menurunkan ketegangan otot. Relaksasi yaitu terjadi penurunan fungsi muskoloskletal.
suatu cara mengurangi rangsangan Seseorang yang mengalami nyeri berulang
nyeridengan mengistirahatkan atau relaksasi maka orang tersebut akan lebih mudah
padaotot-otot tubuh, teknik ini mudah menginterpretasikan perasaan nyeri, pasien
dipelajarioleh ibu post partum dengan cenderung mempunyai persiapan yang lebih
melakukan nafas dalam, pola pernafasan baik untuk menghadapi perasaan nyeri
yang teraturdan rileks serta petunjuk cara selanjutnya sehingga nyeri yang dirasakan
melepaskan endorfin dalam tubuh atau lebih ringan dari sebelumnya.
relaksasi alamidalam tubuh dalam keadaan
normal. KESIMPULAN
Penanganan nyeri dengan teknik 1. Lebih dari separoh (60,0%) tingkat nyeri
nonfarmakologis merupakan modal utama sebelum teknik genggam jari pada
menuju kenyamanan. Dipandang dari segi pasien post operasi apendiktomy berada
biaya dan manfaat, penggunaan manajemen pada kategori sedang.
nonfarmakologis lebih ekonomis dan tidak 2. Lebih dari separoh (60,0%) tingkat nyeri
ada efek sampingnya jika dibandingkan sesudah teknik genggam jari pada pasien
dengan managemen farmakologis. Pada post operasi apendiktomy berada pada
kelompok eksperimen, responden diberikan kategori ringan.
perlakuan berupa teknik relaksasi genggam 3. Terdapat pengaruh teknik genggam jari
jari selama 30 menit. Hasil penelitian terhadap penurunan intensitas nyeri pada
menunjukan bahwa skala nyeri sesudah pasien post operasi apendiktomy di RS
diberikan teknik relaksasi genggam jari lebih Dr. Reksodiwiryo Padang Tahun 2016
rendah dibandingkan yang tidak diberikan
teknik relaksasi genggam jari. SARAN
Teknik relaksasi genggam jari adalah 1. Disarankan agar rumah sakit dapat
cara yang mudah untuk mengelola emosi dan menerapkan pelaksanaan terapi non
mengembangkan kecerdasan emosional dan farmakologis pada pasien post operasi
Potter & Perry menyatakan bahwa teknik apendiktomy berupa teknik relaksasi
relaksasi membuat pasien dapat mengontrol genggam jari 7-8 jam post operasi
diri ketika terjadi rasa tidak nyaman atau apendiktomy.
nyeri, stress fisik dan emosi pada nyeri. Dari 2. Diharapkan penelitian ini dapat
pemaparan diatas dapat disimpulkan bahwa dikembangkan lebih lanjut dengan
teknik relaksasi genggam jari merupakan meneliti factor-faktor yang
salah satu cara untuk mengurangi atau mempengaruhi nyeri pada pasien post
menghilangkan rasa nyeri pada pasien post apendiktomy dengan menggunakan
operasi apendiktomy. metode penelitian yang berbeda dan
Menurut analisa peneliti, terdapatnya menggunakan teknik nonfarmakologis
perbedaan intensitas nyeri yang dirasakan lainnya seperti faktor usia, jenis kelamin
oleh masing-masing responden sebelum dan dan pengalaman masa lalu.
sesuah diberikan teknik genggam jari
dikarenakan respon terhadap nyeri yang
dirasakan oleh masing-masing responden
tersebut berbeda-beda, hal ini menandakan
bahwa respon tubuh terhadap nyeri yang

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 163


REFERENSI dan Praktik. Volume 2. Alih Bahasa : Renata
Komalasari, dkk. Jakarta : EGC.
Arikunto, 2010. Prosedur penelitian : Suatu
Pendekatan Praktik. (Edisi. Revisi). Jakarta : Puwahang, 2011. Pijat Tangan untuk
Rineka Cipta Relaksasi. www. Jari-jari tangan.
wordpress.com.
Corwin, 2009. Buku Saku Patofisiologi
Corwin. Jakarta : Aditya Media Pinandita, Purwanti & Utoyo (2012),
Perbedaan penurunan skala nyeri mendapat
Dermawan & Rahayuningsih, 2010. perlakuan relaksasi genggam jari.
Keperawatan Medikal Bedah Sistem
Pencernaan. Yogyakarta: Gosyen Publishing Santacroce, 2009. Artikel Bedah Ilmu Bedah,
http://ilmubedah.info/definisi-insiden-
Eylin, 2009. Askep post op appendisitis, patogenesis-diagnosis-penatalaksanaan-
http://wbciart.blogspot.com/2011/12/ askep- penyakit-apendisitis-akut-20110202.html)
post-op-apendisitis.html
Smeltzer & Bare, 2015. Buku Ajar
Grace, & Borley, 2006. Nyeri Abdomen Akut. Keperawatan Medikal Bedah Brunner dan
Dalam: Safitri, Amalia, ed. At a Glance Ilmu Suddarth, Alih bahasa oleh
Bedah. Edisi ketiga.Jakarta: Erlangga. AgungWaluyo...(dkk), EGC, Jakarta

Iin Pinandita dkk pada (2011) Pengaruh Smeltzer, 2011. Buku Ajar Keperawatan
Tehnik Relaksasi Genggam Jari Terhadap Medikal Bedah Brunner dan Suddarth, Alih
Penurunan Intensitas Nyeri Pada Pasien Post bahasa oleh Agung Waluyo...(dkk), EGC,
Operasi,. Jakarta
Sugiyono, 2010. Metode Penulisan
Judha, 2012. Teori Pengukuran Nyeri & Kuantitatif, Kualitatif, dan R & D.
Nyeri. Persalinan, Yogyakarta : Nuha Bandung:Alfabeta.
Medika
Sjamsuhidajat, 2010. Buku Ajar Ilmu Bedah.
Mansjoer, 2010. Kapita Selekta Kedokteran, Edisi 2. Penerbit Buku Kedokteran EGC.
edisi 4, Jakarta : Media Aesculapius FKUI. Jakarta.

Munir, 2011. Kurikulum Berbasis Teknologi Tamsuri, 2012. Konsep dan Penatalaksanaan
Informasi dan Komunikasi. Bandung: Nyeri, Penerbit Buku Kedokteran EGC,
Alfabeta. Jakarta.

Notoatmodjo, 2010. Metodologi Penelitian Tzanakis, 2005. A new approach to accurate


Kesehatan. Jakarta. Rineka Cipta. diagnosis of acute appendicitis. World J.
Surg
Potter & Perry, 2014. Buku Ajar
Fundamental Keperawatan : Konsep, Proses,

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 164


PENGARUH SENAM YOGA TERHADAP PRODUKSI ASI IBU MENYUSUI

Mitayani, Dilla Musnita


Prodi D.III Keperawatan STIKes MERUBAKTIJAYA Padang
mitayani_dd@yahoo.co.id

ABSTRACT

Mothers who fail to breastfeed based on data from the Ministry of Health of Indonesia in 2014 as
much as 61.5% and in West Sumatra in 2014 as much as 57.5%. Based on the results of the
Household Health Survay 2013, still a high prevalence of mothers who did not breastfeed is
because mothers milk production slightly. One of the effective non-pharmacological techniques to
improve breast milk production in lactating mothers is yoga gymnastics. The purpose of this
research is to determine the Influence of Yoga Gymnastic to breast milk production in lactating
mothers in the Village of Sungai Sapih Work Area of Belimbing Public Health Center in Padang.
The research used a pra-experimental pretest and posttest one-group design conducted from
January, 11 to Januari,19 2016 with the number of samples consisted of 10 lactating mother.
Sampling was using purposive sampling technique. Data was collected by observation sheet
mothers breast physical examination and assessment in accordance with the criteria infant baby
enough milk, then the data was analyzed by using univariate and bivariate statistical test paired
samples T test. The result of the research showed that the average breast milk production in
lactating mothers before yoga gymnastic is 2,40 with a standard deviation of 0.966 and the
average breast milk production in lactating mothers after doing yoga gymnastics is 4.80 with a
standard deviation of 1.317. The statistical test result obtained the p value = 0,000 after yoga
gymnastics was done, therefore, could be conclusion that the yoga gymnastics could improve to
breast milk production in lactating mothers. Based on the research result obtained, its expected to
do the yoga gymnastion effectively and regularly to the lactating mother and for the nurse its
suggested to implement this yoga gymnastion as an alternative to improve the breast milk
production in the village of sungai sapih work area of belimbing public health center in padang.

Keywords : Yoga Gymnastic, Breast Milk Production, Lactating Mothers

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 165


PENDAHULUAN suatu blokade dari reflek oksitosin karena
Menurut WHO (2013) terdapat 36,6% adanya pelepasan adrenalin oleh hormon
ibu gagal menyusui bayinya dan 20% stress yang menyebabkan vasokontriksi
diantaranya adalah ibu-ibu di Negara pembuluh darah alveoli, sehingga oksitosin
berkembang, sementara itu berdasarkan sedikit harapannya mencapai target organ
data dari Kemenrian Kesehtan RI, tahun mieopitelium (Hegar, dkk, 2008). Masalah
2014 ibu yang gagal menyusui sebanyak sindrom ASI kurang diakibatkan karena
61,5% (Kementrian Kesehtan RI, 2014). ketidak cukupan pemenuhan ASI pada bayi
Dan di Sumatra Barat tahun 2014 sebanyak sehingga bayi mengalami ketidakpuasan
57,5% ibu yang gagal menyusui. (Dinkes setelah menyusu karena itu bayi sering
Sumatra Barat, 2014). Berdasarkan hasil menangis, tinja bayi keras dan payudara
Survey Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) tidak terasa membesar (Suryoprayogo,
tahun 2013, masih tinggi prevalensi ibu 2009). Upaya yang perlu dilakuakan agar
yang tidak memberikan ASI eksklusif ASI ibu keluar dengan lancar adalah dengan
kepada anaknya sebanyak 32% dikarenakan mempersiapkan kondisi fisik dan mental
oleh ibu-ibu memberikan makanan susu ibu seoptimal mungkin (Indiarti, 2008).
formula karena ASI tidak keluar, Beragam cara yang dapat dilakukan
menghentikan pemberian ASI dikarenakan untuk meningkatkan produksi ASI bagi ibu
ibu atau bayi sakit, ibu harus bekerja, menyusui antara lain mulai dari terapi
keinginan ibu untuk mencoba susu formula farmakologis dengan menggunakan obat-
dan produksi ASI yang sedikit (Tasya, obatan sampai terapi non farmakologis
2008). yang dapat dilakukan dengan kompres air
Penelitian terbaru yang diterbitkan hangat, pijat oksitosin, dan masase
dalam jurnal pediatric nenunjukan bahwa payudara yang terbukti efektif dalam
ASI dapat memberikan perlindungan bagi peningkatan produksi ASI ibu menyusui
bayi dalam menurunkan resiko terjadinya (Reni, 2014). Salah satu terapi non
diare, resiko inferksi saluran pernafasan, farmakologis lain yang dapat meningkatkan
dan radang selaput otak (Suryani,2013). produksi ASI ibu menyusui yaitu yoga
Meskipun khasiat ASI sedemikian besar, (Lebang, 2014).
namun mewujudkan pemberian ASI oleh Yoga merupakan suatu bentuk
ibu kepada bayinya tidak mudah karena olahraga fisik yang memiliki banyak
banyak ibu mengalami masalah dalam manfaat bagi kesehatan dan memberikan
melakukannya. Banyak faktor yang ketenangan jiwa akibat stress atau
dikemukakan oleh ibu-ibu sehingga mereka ketidakseimbangan psikis. Dan menurut
tidak memanfaatkan ASI secara eksklusif filosofi dengan yoga dapat membersihkan
kepada bayinya, salah satu penyebabnya pikiran dan mengendalikan proses pikiran,
karena produksi ASI yang sedikit atau batin menjadi damai (Lebang, 2014). Yoga
kurang (Tasya, 2008). juga berefek positif bagi peredaran darah,
Berdasarkan teori, faktor mental dan memudahkan penyerapan gizi,
psikologis ibu dapat mempengaruhi proses meningkatkan konsentrasi, keseimbangan
menyusui dan produksi ASI. Ibu yang jiwa, fokus, ketenangan, juga kepuasan
stress, khawatir, tidak mempunyai (Lebang, 2014).
keyakinan mampu memproduksi ASI serta Dibandingkan dengan terapi lain yang
ketidak bahagiaan ibu pada periode digunakan untuk meningkatkan produksi
menyusui akan menyebabkan produksi ASI ASI ibu menyusui yoga mudah dilakukan
berkurang. Semua stress yang di alami dan tidak membutuhkan waktu yang lama
secara otomatis menghambat pelepasan dalam memberikan efek. Dalam 1 minggu
hormon oksitosin yang berfungsi untuk dilakukan rutin setiap hari yoga telah dapat
mengeluarkan ASI (Hegar dkk, 2008). Bila memberikan efek yaitu meningkatkan
ada stress dari ibu menyusui akan terjadi produksi ASI ibu menyusui (Susan, 2010).

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 166


Hasil dari beberapa penelitian dalam jurnal sehingga bayi tidak merasa puas dan sering
Medical Hypoteses menemukan adanya menangis. Kemudian 1 orang ibu
keterkaitan atau pengaruh senam Yoga mengatakan bahwa produksi ASI nya
terhadap penurunan stress. Menurut Streeter banyak dan lancar, ibu juga tidak merasa
professor Psikiatri dari Boston University khawatir dan cemas dalam menyusui
School of Medicine mengatakan bahwa bayinya. Setelah dilakukan pemeriksaan
gerakan senam yoga dapat memperbaiki fisik payudara ibu tampak besar, terasa
ketidakseimbangan hormon dan padat dan berisi.
ketidakseimbangan sistem pensyarafan. Menurut petugas puskesmas sejauh ini
Hegar (2008), mengatakan dengan pendidikan kesehatan dan kegiatan yang
latihan senam yoga dapat membuat dilakukan untuk meningkatkan produksi
produksi ASI menjadi lebih lancar dan ASI ibu hanya pendidikan kesehatan
berkualitas. Gerakan senam yoga yang tentang perawatan payudara. Petugas
dapat mempengaruhi produksi ASI pada ibu puskesmas juga mengatakan bahwa belum
yang menyusui adalah gerakan Asana pernah dilakukan senam yoga pada ibu-ibu
(Postur tubuh) dan Pranayama (Pengaturan yang menyusui terutama pada ibu yang
nafas). Latihan ini dapat mempengaruhi mengalami produksi ASI sedikit dan tidak
sistem hormon tubuh dan akan lancar.
menstimulasi kelenjar pituitary untuk Berdasarkan fenomena di atas dan dari
memproduksi hormon prolaktin dan survey awal yang dilakukan oleh peneliti
hormon oksitosin, hormon ini yang akan dapat terlihat bahwa ibu-ibu yang merasa
memproduksi ASI dan mengurangi cemas, khawatir, stres dan tidak memiliki
adrenalin, nonadrenalin dan kortisol dalam keyakinan mampu memproduksi ASI, maka
darah yang disebut sebagai hormon stress produksi ASI nya tidak lancar dan sedikit.
dan mekanisme ini akan berkemungkinan Teori mengatakan bahwa yoga salah satu
mengurangi stres pada ibu sehingga latihan yang efektif untuk meningkatkan
mendapatkan produksi ASI yang lebih produksi ASI ibu menyusui. Oleh sebab itu
banyak atau produksi ASI meningkat maka peneliti tertarik untuk meneliti apakah
(Lebang, 2014). ada pengaruh senam yoga terhadap
Berdasarkan survey awal yang produksi ASI ibu menyusui di Kelurahan
dilakukan pada tanggal 16 November 2015 Sungai Sapih Wilayah Kerja Puskesmas
di Wilayah Kerja Puskesmas Belimbing Belimbing Padang tahun 2016.
Padang, dengan mewawancarai 7 orang ibu
menyusui didapatkan 4 orang ibu METODA PENELITIAN
mengatakan bahwa produksi ASI nya tidak Jenis penelitian ini menggunakan Pra
lancar, ASI nya tidak mau keluar dan Eksperiment yaitu disusun untuk
produksi ASI nya sedikit, kemudian ibu mengetahui suatu gejala atau pengaruh
juga mengatakan setelah menyusui bayinya yang timbul, sebagai akibat dari adanya
susah tertidur, tidak tenang dan sering perlakuan tertentu. Penelitian ini
menangis. Sementara itu, ibu yang menggunakan rancangan One Group
mengalami hal demikian akan merasa Pretest-Posttest Design.
cemas, khawatir, stres dan tidak memiliki Teknik pengambilan sampel pada
keyakinan mampu memproduksi ASI. penelitian ini adalah dengan cara purposive
Setelah dilakukan pemeriksaan fisik sampling dan ibu menyusui yang memenuhi
payudara kepada 4 orang ibu tersebut kriteria sampel yang dikehendaki peneliti
payudara ibu terasa lembek dan kosong. dijadikan sebagai responden dalam
Kemudian 2 orang ibu mengatakan penelitian yang berjumlah 10 orang ibu
produksi ASI ibu tersebut kadang lancar menyusui yang mengalami produksi ASI
dan bayak tetapi hanya sedikit yang keluar, sedikit.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 167


HASIL DAN PEMBAHASAN Tabel 4. Produksi ASI ibu menyusui
1. Gambaran Karakteristik Responden sebelum diberikan Senam Yoga
di Kelurahan Sungai Sapih
Tabel 1. Karakteristik Responden Wilayah Kerja Puskesmas
berdasarkan Umur Belimbing Padang Tahun 2016
Persentase Variabel Me Standar
Umur n Min Max
an Deviasi
F %
21-25 4 40,0 Produksi
26-30 3 30,0 ASI ibu
31-35 3 30,0 menyusui
10 2,40 0,966 1 4
Total 10 100 sebelum
Senam
Dapat dilihat pada tabel 1 didapatkan Yoga
bahwa karakteristik responden berdasarkan Berdasarkan hasil penelitian produksi
umur yaitu kurang dari separoh (40%) ASI ibu menyusui sebelum dilakukan
berumur 21-25 tahun. senam yoga dapat dilihat pada tabel 5.4
bahwa dari 10 orang responden rata-rata
Tabel 2. Karakteristik Responden Skor Produksi ASI ibu menyusui di
Berdasarkan Pendidikan Kelurahan Sungai Sapih Wilayah Kerja
Persentase Puskesmas Belimbing Padang Tahun 2016
Pendidikan adalah 2,40 dengan standar deviasi 0,966.
F % Hasil penelitian ini hampir sama dengan
SMP 5 50,0 penelitian yang telah dilakukan oleh Yona
SMA 4 40,0 (2013), bahwa rata-rata produksi ASI ibu
DIII 1 10,0 menyusui sebelum diberikan senam yoga
Total 10 100 adalah 2,4 dengan standar deviasi 0,91.
ASI merupakan satu-satunya sumber
Dapat dilihat pada tabel 2 didapatkan makanan yang paling sempurna dan
karakteristik responden berdasarkan mengandung zat-zat gizi seperti AA, DHA,
pendidikan yaitu separoh (50%) taurin, dan spingonyelin yang berkontribusi
berpendidikan Sekolah Menengah Pertama terhadap pertumbuhan, perkembangan otak,
(SMP). sistem syaraf serta untuk kematangan
sistem pencernaan dan sistem kekebalan
Tabel 3. Karakteristik Responden tubuh bayi (Yuliarti,2010). Menurut Nur
Berdasarkan Pekerjaan Khasanah (2011), asupan ASI yang cukup
Persentase sangat penting bagi kebutuhan bayi agar
Pekerjaan bayi tidak mudah terserang penyakit infeksi
F % serta bayi tidak kurang gizi. Jadi,
IRT 7 70,0 dianjurkan kepada ibu untuk memberikan
Swasta 3 30,0 ASI yang cukup kepada bayinya dan
Total 10 100 memperhatikan faktor-faktor yang
mempengaruhi produksi ASI.
Dapat dilihat pada tabel 3 didapatkan Faktor mental dan psikologis ibu
karakteristik responden berdasarkan merupakan salah satu penyebab yang
pekerjaan lebih dari separoh (70%) sebagai membuat produksi ASI berkurang. Pada
Ibu Rumah Tangga. saat ibu tidak rileks, tidak konsentrasi dan
2. Produksi ASI Ibu Menyusui Sebelum cemas maka akan terjadi pelepasan
diberikan Senam Yoga adrenalin yang menghambat kerja hormon
oksitosin dimana akan terjadi vasokontraksi
pembuluh darah sehinnga oksitosin sedikit

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 168


harapannya untuk mencapai organ ibu dalam pemberian ASI dimana dapat
miopitelium untuk memeras ASI keluar disimpulkan dalam penelitiannya bahwa
(Saleha, 2009). adanya hubungan antara pendidikan dengan
Sesuai dengan penelitian yang pengetahuan ibu dalam pemberian ASI
dilakukan oleh Nurul Aini (2010), ibu (75,6%) ibu yang pendidikan sekolah
menyusui yang dalam keadaan tidak rileks, menengah kebawah memiliki pengetahuan
pemikiran tidak tenang dan perasaan kurang dalam pemberian ASI.
tertekan maka reflek let down (reflek
pengeluaran ASI) akan terhambat sehingga 3. Produksi ASI Ibu Menyusui
produksi ASI menjadi terganggu karena Sesudah diberikan Senam Yoga
pengeluaran hormon oksitosin yang
berperan dalam produksi ASI ditekan oleh Tabel 5. Produksi ASI ibu menyusui
hormon stress. sesudah diberikan Senam
Dalam peneliti yang menyebabkan Yoga di Kelurahan Sungai
sedikitnya produksi ASI ibu menyusui Sapih Wilayah Kerja
dalam penelitian ini adalah banyaknya ibu Puskesmas Belimbing Padang
yang tidak rileks, perasaan cemas, gelisah, Tahun 2016
masalah yang banyak akan mengganggu
ketenangan pikiran dan kurang istirahat Variabel Standar
N Mean Min Max
karena menyelesaikan pekerjaan rumah Deviasi
tangga dimana dalam penelitian ini dapat Produksi
dilihat pada tabel 5.3 bahwa lebih dari ASI ibu
separoh (70 %) adalah sebagai ibu rumah menyusui
10 4,80 1,317 3 7
tangga. Disamping itu disebabkan juga oleh sesudah
kurangnya pengetahuan ibu menyusui Senam
bagaimana untuk meningkatkan produksi Yoga
ASInya. Dapat dilihat pada tabel 5.2 Setelah dilakukan senam yoga tujuh
terdapat separoh (50%) ibu menyusui hari berturut-turut selama 30 menit pada 10
berpendidikan hanya sampai sekolah orang ibu menyusui dilakukan kembali
mengah pertama. Selain itu berdasarkan pemeriksaan fisik payudara ibu dan
survay awal yang dilakukan oleh peneliti penilaian pada bayi yang cukup ASI
pada tanggal 16 November 2015, menurut (posttest). Dimana hasil penelitian ini dapat
petugas puskesmas Belimbing Padang dilihat pada tabel 5.5 didapatkan rata-rata
sejauh ini pendidikan kesehatan dan skor produksi ASI ibu menyusui yaitu 4,80
kegiatan yang dilakukan untuk dengan standar deviasi 1, 317. Dapat
meningkatkan produksi ASI ibu menyusui disimpulkan bahwa terdapat peningkatan
hanya pendidikan kesehatan tentang skor produksi ASI ibu menyusui sebelum
perawatan payudara. dilakukan senam yoga. Hasil penelitian ini
Sesuai dalam jurnal kesehatan hampir sama dengan penelitian yang telah
reproduksi penelitian yang dilakukan oleh dilakukan oleh Yona (2013), bahwa rata-
Yuli (2013) tentang gambaran pengetahuan rata produksi ASI ibu menyusui setelah
ibu terhadap pemberian ASI disimpulkan senam yoga adalah 6,9 dengan standar
bahwa pengetahuan ibu menyusui masih deviasi 0,52.
dikatagorikan rendah, dari 98,5% ibu yang Berdasarkan teori yang
menyusui hanya kurang dari separoh ibu dikemungkakan oleh Lembang, (2010)
yang segera (30 menit) memberikan ASI yang mengatakan bahwa gerakan dan
kepada bayinya pasca persalinan. peregangan dalam senam yoga yang
Kemudian didukung oleh penelitian yang dianjurkan untuk ibu menyusui ini dapat
dilakukan oleh Salfina (2012) tentang menstimulasi kelenjer pituitari yaitu
hubungan pendidikan dengan pengetahuan kelenjer yang menghasilkan hormon

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 169


oksitosin dan prolaktin, dua hormon yang oksitosin ini akan meningkatkan proses
berperan penting dalam mempengaruhi laktasi sehingga terjadilah peningkatan
produksi ASI sehingga memproduksi lebih produksi ASI.
banyak. Hegar (2008), mengatakan senam Sesuai dengan hasil penelitian yang
yoga ampuh memberikan ketenangan jiwa dilakukan oleh Devi Oktavia (2011), yoga
akibat stress atau ketidak seimbangan dapat menyeimbangkan sistem syaraf
psikis, dengan melakukan senam yoga otonom membuat tubuh menjadi rileks
dapat membuat produksi ASI menjadi lebih sehingga menstimulasi pengeluaran hormon
lancar dan berkualitas karena latihan senam oksitosin yang berperan dalam produksi
yoga yang dilakukan oleh ibu menyusui ASI.
yang produksi ASI sedikit dapat Menurut Hasdianah (2013) usia ibu
memulihkan keseimbangan hormon dan menyusui juga mempengaruhi peningkatan
keseimbangan syaraf. produksi ASI pada ibu, dimana usia
Dalam penelitian ini terjadinya produktif pada wanita yaitu berumur 20-35
peningkatan produksi ASI pada ibu tahun. Ibu yang menyusui saat usia
menyusui setelah melakukan senam yoga produktif akan memperoleh ASI yang lebih
adalah karena teknik relaksasi yoga yang banyak. Karena pada masa usia produktif
dapat menguragi respon stress. Jiwa dan ini emosional ibu sudah stabil dan pada
fikiran ibu yang dalam keadaan tertekan, proses laktasi stimulasi kelenjer pituitary
sedih, penuh beban, dan kurang percaya diri untuk memproduksi hormon prolaktin dan
sehingga ibu menjadi stress, ini akan oksitosin yang bekerja untuk memproduksi
mempengaruhi produksi ASI, dimana ASI sudah meningkat sehingga produksi
pengeluaran ASI menjadi terhambat. ASI yang dihasilkan semakin banyak.
Gerakan Pranayama atau disebut juga Pada penelitian ini didapatkan pada
dengan gerakan pernafasan dimana gerakan tabel 5.1 semua (100%) ibu menyusui
ini akan melepaskan jiwa dari tekanan, bayinya ialah pada usia produktif, dimana
mengendurkan sistim syaraf dan ibu menyusui ini mengalami produksi ASI
menenangkan fikiran dengan demikian sedikit. Setelah peneliti melakukan
adrenalin dan kortisol atau disebut juga intervensi senam yoga ibu menyusui
dengan hormon stress akan menurun, semakin banyak memperoleh produksi ASI.
menurunnya hormon stress maka tekanan Sesuai dengan penelitian yang dilakukan
darah dan pernafasan teratur maka oleh Emy Suryani dalam jurnal terpadu
terjadilah peningkatan oksigen sehingga ilmu kesehatan (2013), bahwa ibu usia
melancarkan peredaran darah keseluruh produktif yang mengalami produksi ASI
tubuh. Kemudian menuju payudara akan yang sedikit diberikan perlakuan yang dapat
menstimulasi sel alveoli sehingga membuat menstimulasi kelenjer pituitary (92%) akan
otot-otot payudara vasokonstriksi dan memperbayak prosuksi ASI.
terjadilah peningkatan oksitosin dimana

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 170


4. Pengaruh Senam Yoga terhadap Produksi ASI Ibu menyusui

Tabel 6. Pengaruh Senam Yoga terhadap Produksi ASI Ibu Menyusui di Kelurahan
Sungai Sapih Wilayah Kerja Puskesmas Belimbing Padang Tahun 2016

Variabel Standar
N Mean P value
Deviasi

Produksi ASI ibu menyusui


2,40 0,966
sebelum Senam Yoga
10 0,000
Produksi ASI ibu menyusui
4,80 1,317
sesudah Senam Yoga

Hasil penelitian pengaruh senam yoga dan ketidak seimbangan sistem


terhadap produksi ASI ibu menyusui di pensyarafan.
kelurahan Sungai Sapih wilayah kerja Teori menurut Lembang, (2014)
Puskesmas Belimbing Padang yang telah bahwa beberapa gerakan pada Senam Yoga
dilakukan tujuh hari berturut-turut selama yaitu gerakan Pranayama (gerakan
30 menit dapat disipulkan bahwa dari 10 pernafasan) dan gerakan Asana (gerakan
responden terjadi peningkatan rata-rata skor inti) mampu menstimulasi kelenjer pituitari,
produksi ASI ibu menyusui dimana rata- sehingga hormon prolaktin dan oksitosin
rata skor Pre-test 2,40 dengan standar meningkat. Hormon prolaktin dan oksitosin
deviasi 0,966 dan rata-rata skor Post-test akan merangsang miopitel untuk memeras
4,80 dengan standar deviasi 1,317. Setelah air susu. Hal yang sama juga menurut
dilakukan uji statistic Paired Samples T test (Shindu, 2014) bahwa teknik relaksasi pada
didapatkan nilai p value = 0,000. Hal ini Senam Yoga pada ibu menyusui dapat
berarti p value 0,05, sehingga dapat mempengaruhi hormon tubuh dan
disipulkan bahwa terdapat pengaruh senam merangsang kelenjer susu untuk dapat
yoga terhadap produksi ASI ibu menyusui memproduksi ASI lebih banyak.
di Kelurahan Sungai Sapih Wilayah Kerja Kurangnya produksi ASI ibu menyusui
Puskesmas Belimbing Padang Tahun 2016. salah satunya disebabkan karena banyaknya
Hasil penelitian ini hampir sama ibu yang tidak relaks. Perasaan cemas,
dengan penelitian yang dilakukan oleh gelisah dan masalah yang banyak akan
Yona (2013) tentang efektifitas senam yoga menggangu ketenangan pikiran dan jiwa
terhadap produksi ASI ibu menyusui di ibu, ibu yang kurang istirahat karena tidak
kanagarian Jawi Jawi Puskesmas Talang memiliki tenaga bantuan untuk
Kabupaten Solok. Hasil penelitian menyelesaikan pekerjaan rumah tangga
menunjukan bahwa senam yoga efektif juga akan mempengaruhi produksi ASI.
dalam peningkatan produksi ASI ibu Disamping itu ibu yang jarang menyusui
menyusui. dan tidak mengetahui teknik menyusui yang
Menurut penelitian dari beberapa benar juga ikut mempengaruhi kurangnya
peneliti dalam Jurnal Medical Hypoteses jumlah pengeluaran ASI (Hegar, 2008).
menemukan adanya keterkaitan atau Pada penelitian ini melakukan senam
pengaruh senam yoga terhadap penurunan yoga tujuh hari berturut-turut selama
stress. Menurut Streeter Profesor Psikiatri selama 30 menit dapat meningkatkan
dari Boston University School of Medicine produksi ASI ibu menyusui karena dengan
mengatakan bahwa gerakan senam yoga senam yoga dapat memberikan kenyamanan
dapat memperbaiki keseimbangan hormon dan ketenangan jiwa seperti dapat

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 171


menenangkan pikiran ibu menyusui nonfarakologi pada ibu menyusui untuk
sehingga stress yang dialami oleh ibu meningkatkan produksi ASI ibu.
menjadi hilang dimana stress merupakan
faktor yang menguragi produksi ASI ibu. KESIMPULAN DAN SARAN
Disamping itu, disebabkan juga oleh Dari hasil penelitian dapat diambil
gerakan yoga yang dapat mepengaruhi kesimpulan:
kelenjer pituitary untuk memproduksi 1. Sebelum diberikan Senam Yoga kepada
hormon prolaktin dan hormon oksitosin, ibu menyusui sebanyak 10 orang di
dimana hormon ini yang akan memproduksi Kelurahan Sungai Sapih Wilayah Kerja
dan memeras ASI sehingga produksi ASI Puskesmas Belimbing Padang Tahun
menjadi lebih banyak. 2016 didapatkan rata-rata skornya 2,40
Chandratreya (2008) juga mengatakan dengan standar deviasi 0,966.
bahwa Senam Yoga dapat mengurangi 2. Setelah diberikan Senam Yoga kepada
aktifitas adrenalin, non adrenalin serta ibu menyusui sebanyak 10 orang di
kortisol dalam darah yang merupakan Kelurahan Sungai Sapih Wilayah Kerja
hormon stress sehingga berkemungkinan Puskesmas Belimbing Padang Tahun
akan mengurangi stress pada ibu. Ibu yang 2016 terjadi peningkatan rata-rata
tidak tenang dan tidak konsentrasi dalam skornya yaitu 4,80 dengan standar
melakukan senam yoga maka yoga tersebut deviasi 1,317.
tidak dapat memberikan efek peningkatan 3. Ada pengaruh Senam Yoga terhadap
produksi ASI karena secara teori hormon produksi ASI ibu menyusui di
oksitoksin yang dikenal juga dengan Kelurahan Sungai Sapih Wilayah Kerja
hormon santai atau hormon cinta akan Puskesmas Belimbing padang Tahun
terstimulasi apabila ibu dalam keadaan 2016.
tenang dan relaks. Hal yang sama menurut
Saleha (2009) mengatakan pada saat ibu Dari hasil penelitian dapat disarankan:
tidak relaks, tidak konsentrasi dan cemas 1. Diharapkan kepada petugas kesehatan
maka akan terjadi pelepasan adrenalin yang di Puskesmas Belimbing Padang agar
menghambat kerja hormon oksitoksin dapat memberikan motivasi kepada ibu
dimana akan terjadi vasokontriksi menyusui untuk melakukan senam
pembuluh darah sehingga oksitoksin sedikit yoga dan menerapkan Senam Yoga
harapannya untuk mencapai organ sebagai salah satu alternatif yang bisa
miopitelium untuk memeras ASI keluar. dilakukan untuk peningkatan produksi
Pentingnya asupan ASI pada bayi ASI.
dalam pencapaian kebutuhan nutrisi, yang 2. Senam Yoga ini dapat dimanfaatkan
sangat penting dalam proses tumbuh sebagai penatalaksanaan non
kembang bayi, perubahan berat badan dari farmakologi oleh ibu menyusui untuk
berat badan lahir merupakan indikator meningkatkan produksi ASI.
kecukupan nutrisi dalam proses 3. Diharapakan pada peneliti selanjutnya
pertumbuhan bayi. ASI juga mengandung agar dapat melakukan penelitian
lemak tak jenuh yang mengandung omega 3 tentang pengaruh senam yoga terhadap
untuk pematangan sel-sel otak, sehingga produksi ASI ibu menyusui dengan
jaringan otak bayi yang mendapatkan ASI mempertimbangkan dan
Eksklusif akan tumbuh optimal dan memperhatikan faktor pemicu
produksi ASI seperti Frekwensi
terbebas dari rangsangan kejang, dan
menjadikan anak lebih cerdas dan terhindar penyusuan, nutrisi, dan intake cairan
dari kerusakan sel-sel saraf otak (Weni, yang dikonsumsi ibu yang mungkin
2011). Oleh karena itu senam yoga dapat akan mempengaruhi intervensi senam
direkomendasikan sebagai penatalaksanaan yoga dalam meningkatkan produksi
ASI ibu menyusui.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 172


DAFTAR PUSTAKA Rasya, Amanda. 2008. Pemberian ASI
Arifianto, dkk.2009. Metode Penelitian Eksklusif. Http.//google.com. Diakses 20
Eksperimen. Diakses pada tanggal 3 Oktober 2012
November 2012 dari
http:/www.infokurus.org/living.net Roesli, Utami. 2007. Mengenal ASI
Chandratreya. 2008. Diabetes dan Yoga. Eksklusif. Jakarta: Niaga Swadaya.
Dinkes pada tanggal 22 Oktober 2012 dari
http/www.diabeteswellbeing.com/diabetes- Roesli, Utami. 2009. Panduan Praktis
yoga.html Menyusui. Jakarta: Pustaka Bunda.

Saleha, Sitti. 2009. Asuhan Kebidanan


Elisabeth, T. 2015. Buku ajar Keperawatan Pada Masa Nifas. Jakarta: Salemba Medika
Komunitas Teori dan Praktik. Jakarta: EGC
Sibagariang Ellya Eva, dkk. 2010.
Ferrer, Helen. 2009. Perawatan Maternitas. Kesehatan Reproduksi Wanita. Jakarta:
Jakarta. EGC Trans Info Media
Gordon,dkk.2008. Changes In Clinical And Sindhu, Pujiastuti. 2014. Panduan Lengkap
Metabolic Parametrs After Exercise Yoga Untuk Hidup Sehat dan Seimbang.
Therapy In Patient With Type 2 Diabetes. Jakarta: Qanita.
Hegar, Badriul. 2008. Bedah ASI. Jakarta: Sugiono, 2012. Metode Penelitian
IDAI Kuantitatif, Kualitatif dan R&D. Bandung :
Indiarti, 2008. ASI, Susu Formula dan IKAPI
Maknan Bayi. Yogyakarta. Elratera Susan, 2010. How to Reduce Cholesterol
Publishing with Yoga. Diakses tanggal 26 Oktober dari
Kontesa, meria dan Refelinda,Yona. 2013. http:/www.cholesterol-
Jurnal. Efektifitas Senam Yoga Terhadap doktor.com/cholesterol treatment/
Produksi ASI Ibu Menyusui Di Kenagarian alternative/ how to reduce cholesterol with
Jawi Jawi Wilayah Kerja Puskesmas yoga.htmls
Talang Tahun 2013. STIKes Suryoprayogo. 2009. Catatan Penting
MERCUBAKTIJAYA PADANG Masa Nifas. www.Anakku.com
Lebang, Erikar. 2014. Yoga Sehari Untuk Suryani Emy. 2013. Jurnal Terpad Ilmu
Kesehatan. Jakarta: Pustaka Bunda. Kesehatanu. Pengaruh Pijat Oksitosin
Mitayani. 2009. Mengenal Bayi Baru Lahir Terhadap Produksi ASI ibu Pospartum di
Dan Penatalaksanaannya. Padang: PBM Wilayah Kabupaten Klaten.
Baduose Media Widyantoro. (2010). Yoga yuk, biar fit.
Notoadmojo.2012. Metodologi Penelitian Jakarta : Raketindo Primedia Mandiri
Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta. Werby. (2007). Memahami Segala Tentang
Nugroho, Taufan. 2011. ASI dan Tumor Yoga. Tanggerang : Karisma
Payudara. Yogyakarta: Nuha Medika Wong, D,L. Marlyn,H,E. David, W.
Nursalam. 2011. Konsep Dasar Penerapan Marlyn, W. Patricia, S. (2009). Buku Ajar
Metodologi penelitian Ilmu Keperawatan. Keperawatan Pediatric. Edisi 6 Volume 1.
Jakarta. Salemba Medika Jakarta: EGC

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 173


Yahya. 2007. Nifas dan Infeksinya. Yuli, Reni Astutik. 2014. Payudara dan
www.zonasehat.com. Diakses 20 November Laktasi. Jakarta: Salemba Medika
2011
Depkes, RI. 2005. Menajemen Laktasi Buku
Yank. 2007. A Review Of Yoga Program Panduan Petugas Kesehatan di
For Four Leading Risk Factor Of Puskesmas. Jakarta: Direktorat Gizi
Chronic Desease Masyarakat.

Yuliarti, Nurheti. 2010. Keajaiban ASI. Dinas Kesehatan Kota Padang. 2015. Propil
Yogyakarta: Andi offset Kesehtan Kota Padang

Kompas.com. Bagaimana Yoga


Menurunkan Stress. Diakses 28
Januari 2013

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 174


ANALISIS PENYEBAB KEMATIAN NOENATAL DI KOTA PADANG TAHUN 2015

Nur Fadjri Nilakesuma, S.Keb, Bd


Prodi D III Kebidanan STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang
nurfadjrink@gmail.com

ABSTRACT

Neonates is a unique creature as a continuation of the intrauterine fetal life should be able to survive and
adapt well outside the uterus .This adaptation process is not easy and often cause failures that result in
death. Initial survey conducted in seven health centers found the number of neonatal deaths in the city of
Padang in 2015 was 30 cases, down compared to the year 2014, with the number of neonatal deaths as
many as 34 cases. The goal of the research is to analyze the causes of neonatal deaths in 2015 in the city
of Padang. This research is a descriptive cross-sectional design. The sample in this study was the
incidence of neonatal deaths across the seven health centers in the city of Padang in the period from
January to December 2015. Samples were taken using total sampling. Out of total 30 neonates. The
common cause of neonates death was birth asphyxia (n = 17), sepsis (n=4), low birth weight babies
(n=9).
Conclusions of the research are a small majority (30%) neonates died because of low birth weight, more
than half (57%) neonates died asfeksia neonatal, a small portion (13%) neonates died of sepsis.

Keywords : Neonates, mortality

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 175


PENDAHULUAN membutuhkan tindakan resusitasi yang ringan
Neonatus atau Bayi Baru Lahir (BBL) seperti stimulasi untuk bernafas, antara 1%
adalah makhluk yang sangat unik karena sampai 10% bayi baru lahir dirumah sakit
merupakan lanjutan dari kehidupan janin membutuhkan bantuan ventilasi dan sedikit saja
intrauterine yang harus dapat bertahan yang membutuhkan intubasi dan kompresi dada
danberadaptasi dengan baik diluar rahim. (Kosim, Yunanto, Dewi, Sarosa, & Usman,
Proses adaptasi ini tidaklah mudah dan sering 2009).
menimbulkan kegagalan yang berakibat pada Gangguan pernafasan sering menimbulkan
kematian (Kosim, Yunanto, Dewi, Sarosa, & penyakit berat pada Bayi Berat Lahir Rendah
Usman, 2009). (BBLR).Hal ini disebabkan kurangnya
Kematian neonatal merupakan salah satu surfaktan, pertumbuhan dan pengembangan
indikator yang digunakan untuk paru yang belum sempurna.(Prawiharjo,
menggambarkan pencapaian pembangunan 2010).Kasus infeksi (sepsis) pada bayi
suatu negara melalui Human Development meningkat pada BBLR.Risiko kematian BBLR
Index (HDI)/ Indeks Pembangunan Manusia penderita sepsis lebih tinggi dibandingkan
(IPM) (Prasetyawati, 2012). dengan bayi cukup bulan (Kosim, Yunanto,
Data SDKI tahun 2012 menunjukkan Dewi, Sarosa, & Usman, 2009).
angka kematian anak selama lima tahun terakhir Survey awal yang dilakukan di 7
adalah 32/ 1000 kelahiran hidup. Enam puluh puskesmas didapatkan jumlah kematian
persen dari kematian tersebut terjadi saat bayi neonatus di Kota Padang tahun 2015 adalah
berusia 1 bulan, menghasilkan angka kematian sebanyak 30 kasus, turun jika dibandingkan
neonatal sebesar 19/ 1000 kelahiran hidup pada tahun 2014 dengan jumlah kematian
(SDKI, 2013). Pemerintah melalui program neonatus sebanyak 34 kasus
Sustainable Development Goals (SDGs) Berdasarkan hasil uraian data di atas
menargetkan angka kematian neonatal turun peneliti tertarik ingin melakukan penelitian
hingga 12/ 1000 kelahiran hidup pada tahun tentang analisis penyebab kematian neonatus
2003. tahun 2015 di Kota Padang.
Penyebab kematian bayi yang tinggi di
Indonesia adalah masalah neonatal (41%), SUBJEK dan METODA PENELITIAN
meningitis (6%), diare (21%), dan pneumonia Penelitian ini bertujuan untuk menganalisa
(18%), kelainan kongenital (6%), tetanus (2%) penyebab kematian neonatus tahun 2015 di
dan tidak diketahui sebabnya (6%). Masalah Kota Padang.Jenis penelitian ini adalah
neonatal ini adalah asfeksia, Bayi berat lahir deskriptif dengan desain cross sectional.
rendah (BBLR) dan infeksi (Prasetyawati, Sampel pada penelitian ini adalah seluruh
2012). kejadian kematian neonatus di 7 Puskesmas
Asfiksia pada pada bayi baru lahir menjadi Kota Padang (Puskesmas Andalas, Puskesmas
penyebab kematian 19% dari 5 juta kematian Ambacang, Puskesmas Lubuk Begalung,
bayi baru lahir setiap tahun. Di Indonesia, Puskesmas Lubuk buaya, Puskesmas Pauh,
angka kejadian asfiksia di rumah sakit pusat Puskesmas Air Dingin dan Puskesmas Lapai)
rujukan propinsi di Indonesia sebesar 41,94%. periode JanuariDesember 2015. Sampel
Data mengungkapkan bahwa kira-kira 10% bayi diambil dengan teknik total sampling. Setelah
baru lahir membutuhkan bantuan untuk mulai data didapat, kemudian data diedit, coding,
bernafas, dari bantuan ringan sampai resusitasi entrydan tabulating serta diolah dengan
lanjut yang ekstensif, 5% bayi pada saat lahir menggunakan analisa univariat.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 176


HASIL PENELITIAN DAN Padang adalah Asfeksia, BBLR dan Sepsis. Hal
PEMBAHASAN ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan
oleh Indongo di Namibia didapatkan bahwa
1. Karakteristik Responden kematian neonatus yang terjadi di Namibia
tahun 2012 disebabkan oleh 46,4% bblr,
Tabel 1. Karakteristik Kematian Neonatal asfeksia neonatorum, infeksi, kelainan
Tahun 2015 kongenital (Indongo, 2014).
Karakteristik Frekuensi % Padatabel 2, didapatkan bahwa lebih dari
Usia separoh (57%) kematian neonatal disebabkan
0 1 hari 13 43 oleh Asfeksia neonatorum.
2 28 hari 17 57 Asfeksia neonatorum adalah suatu keadaan
Jenis kelamin dimana bayi baru lahir tidak dapat bernafas
Laki laki 19 63 secara spontan dan teratur setelah lahir
Perempuan 11 37 (Wiknjosastro, 2009).Asfiksia merupakan
Berat Badan lahir hipoksia yang progresif, penimbunan CO2 dan
BBLR 9 30 asidosis. Bila proses ini berlangsung lama dapat
BBLN 21 70 mengakibatkan kerusakan otak atau kematian.
Asfiksia juga dapat mempengaruhi fungsi organ
Usia Kehamilan
vital lainnya (Prawirohardjo, 2010).
Preterm 16 53
Pengumpulan data terhadap bayi yang
Aterm 14 47
meninggal karena asfeksia neonatorum
Penolong persalinan didapatkan bahwa rata rata usiakehamilan ibu
Bidan 4 13 39 - 40 minggu (atrem). Bayi yang lahir
Dokter 26 77 dengan usia kehamilan aterm, memiliki organ
dan alat tubuh yang telah berkembang dengan
Jika dilihat karakteristik secara umum, lebih sempurna, khususnya paru paru.
dari separoh (57%) kematian neonatal terjadi Pengembangan paru- paru bayi baru lahir
pada usia 2 28 hari. Lebih dari separoh (63%) terjadi di menit pertama kelahiran, proses
kematian neonatus dialami oleh bayi jenis perangsangan pernafasan ini dimulai dari
kelamin laki laki.Lebih dari separoh (70%) tekanan mekanik pada dada saat persalinan,
kematian neonatal memiliki berat badan lahir kemudian terjadi penurunan tekanan oksigen
normal. Lebih dari separoh (53%) kematian arterial dan peningkatan tekanan karbon
neonatal terjadi pada usia kehamilan pretem. dioksida arterial sehingga merangsang sinus
lebih dari separoh (77%) penolong persalinan karotikus untuk memulai proses bernafas.
pada kasus kematian neonatal adalah dokter. Pada saat bayi lahir dan bayi mengambil
Pada penelitian ini, karakteristik responden nafas pertama, udara memasuki alveoli paru dan
tersebut ditetapkan sebagai variabel perancu. cairan paru di absorpsi oleh jaringan paru.Pada
nafas ke dua dan berikutnya, udara yang masuk
2. Penyebab kematian neonatal ke alveoli bertambah banyak dan cairan paru
Tabel 2. Distribusi Frekuensi Penyebab diabsorbsi sehingga kemudian seluruh alveoli
Kematian Neonatal Di Kota Padang berisi udara yang mengandung oksigen.Aliran
Tahun 2015 darah paru meningkat secara dramatis, hal ini
Penyebab Frekuensi % disebabkan ekspansi paru yang membutuhkan
BBLR 9 30 tekanan puncak inspirasi dan tekanan akhir
Asfeksia 17 57 ekspirasi yang lebih tinggi.Ekspansi paru dan
Infeksi 4 13 peningkatan tekanan oksigen alveoli, keduanya
Total 30 100 menyebabkan penurunan resistensi vaskuler
paru dan peningkatan aliran darah paru setelah
Berdasarkan tabel 2 didapatkan faktor lahir.Aliran intrakardial dan ekstrakardial melai
penyebab kematian neonatus tahun 2015 dikota beralih arah yang kemudian diikuti penutupan
Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 177
dukus arteriosus.Kegagalan penurunan janin didalam kandungan, aspirasi mekonium
resistensi vaskuler paru menyebabkan juga dapat menimbulkan asfeksia pada bayi
hipertensi pulmonal persisten pada BBL, baru lahir dengan usia gestasi aterm.
dengan aliran darah paru yang inadekuat dan Keterbatasan pada penelitian ini adalah peneliti
hipoksemia relatif.Ekspansi paru yang tidak mengakaji lebih lanjut kepada responden.
inadekuat menyebabkan gagal nafas, dan dapat Hasil pengkajian, didapatkan neonatus dengan
berakibat terjadinya kematian bayi jika tidak diagnosa asfeksia memiliki berat badan 2500
cepat dilakukan penanganan resusitasi yang 3000 gram.Hal ini sesuai dengan penelitian
baik dan sempurna terhadap bayi (Kosim, yang dilakukan oleh Fajarwati dkk (2015) di
Yunanto, Dewi, Sarosa, & Usman, 2009). RSUD Ulin Banjarmasin.Penelitian tersebut
Namun, dari hasil pengumpulan data, menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara
terdapat 3 neonatus meninggal dengan asfeksia berat badan saat lahir dengan kejadian asfeksia.
dilahirkan pada usia kehamilan 35 36 minggu. Hasil penelitian ini berbanding terbalik
Keadaan ini disebut dengan persalinan dengan penelitian Aslam (2012) di Pakistan
premature. Persalinan premature, organ vitalnya bahwa ada hubungan antara berat lahir bayi
belum sempurna sehingga menyebabkan ia dengan kejadian asfeksia (OR 0,13 CI 95% 0,05
belum mampu untuk hidup diluar -0,34).
kandungan.Sehingga sering mengalami Asumsi peneliti, tidak ada kaitan antara
kegagalan adaptasi yang dapat menimbulkan berat badan bayi saat lahir dengan kejadian
morbiditas dan mortilitas neonatus. Hal ini asfeksia.Hal ini disebabkan karena berat badan
disebabkan oleh kadar surfaktan neonatus lahir tidak memberikan kontribusi langsung
tersebut belum memadai, sehingga alveolinya terhadap kejadian asfeksia.Kejadian asfeksia
tidak tetap terbuka, sehingga pada saat bernafas merupakan multifactorial antara faktor ibu,
paru paru mengempis , sehingga terjadi faktor janin dan faktor lingkungan.
syndrome distress pernafasan. Asfeksia neonatorum merupakan
Hal ini sesuai dengan hasil penelitian yang kelanjutan dari kegawatan janin atau fetal
dilakukan oleh Gerungan et al tahun 2014 di distress dari kehamilan.Fetal distress adalah
RSUP. Dr. R. D Kondau Manado menunjukkan keadaan ketidakseimbangan antara kebutuhan
bahwa, usia kehamilan atrem merupakan angka O2dan nutrisi janin menuju metabolism anaerob
kejadian tertinggi pada kejadian asfeksia. yang disebabkan oleh faktor ibu, janin dan
Penelitian yang dilakukan oleh Hartatik lingkungan (Kosim, Yunanto, Dewi, Sarosa, &
dkk (2010) di RSUD.Dr. Moewardi Surakarta Usman, 2009).
didapatkan bahwa ada hubungan antara umur Berdasarkan tabel 2, kematian neonatal
kehamilan pada saat bayi dilahirkan dengan juga disebabkan oleh BBLR (30%).BBLR
kejadian asfeksia neonatorum. Hasil uji adalah bayi yang lahir dengan berat badan
statitstik chi square didapatkan hasil OR = kurang dari 2500 gram tanpa memandang masa
2,852 dengan nilai CI (1,137 7,152). kehamilan.Bayi yang berada di bawah persentil
Sehingga dapat disimpulkan bahwa ibu yang 10 dinamakan ringan untuk umur kehamilan
melahirkan dengan usia kehamilan beresiko (Proverawati, 2010).
berpeluang melahirkan bayi dengan asfeksia 2,9 Berdasarkan pengumpulan data, kematian
kali dibandingkan yang tidak beresiko. neonatus karena BBLR ini terjadi pada usia
Hasil penelitian ini juga sesuai dengan kehamilan preterm (kurang dari 37 minggu).
penelitian yang dilakukan oleh Aslam dkk Bayi premature mempunyai resiko lebih besar
(2012) di Pakistan didapatkan bahwa ada mengalami masalah dibandingkan bayi
hubungan antara pre- term dengan kejadian normal.Usia kehamilan yang kurang bulan
asfeksia neonatorum dengan OR 0,34 CI 95% (preterm) mencerminkan ketidakcukupan
(0,19 0,58). pertumbuhan intrauterine. Bayi premature yang
Asumsi peneliti, pada usia kehamilan mempunyai risiko kematian 70 kali lipat lebih
aterm paru paru janin telah terbentuk dan tinggi, karena mereka mempunyai kesulitan
berkembang dengan baik. Lilitan tali pusat pada beradaptasi dengan kehidupan diluar rahim
Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 178
akibat ketidakmatangan sistem organ tubuhnya didapatkan dari 4 orang neonatus meninggal
seperti paru paru janin Proverawati & dengan diagnosa sepsis, 3 orang (75%)
Ismawati (2010) yang menyatakan bahwa bayi meninggal dalam jangka waktu 3 28 hari.
berat dengan badan lahir rendah (BBLR) Asumsi peneliti, setelah bayi lahir
memiliki banyak risiko mengalami kontaminasi kuman terjadi dari lingkungan
permasalahan pada sistem tubuh, karena kondisi karena infeksi silang dari petugas, alat
tubuh yang tidak stabil. Kematian sering kesehatan dan sarana kesehatan yang digunakan
disebabkan karena komplikasi neonatal seperti bayi. Paparan lanjut terhadap proses ini
asfiksia, aspirasi, penumonia, perdarahan intra mengakibatkan respon tubuh untuk
kranial, hipoglikemia. mengeluarkan paparan yang telah
Kematian neonatal pada bayi berat badan terkontaminasi melalui pembuluh darah bayi.
lahir rendah memiliki faktor resiko 8 kali lebih Berbagai reaksi tubuh akan terjadi, tergantung
besar dari bayi normal pada usia kehamilan kepada perjalanan penyakit dan daya tahan
yang sama. Prognosis akan lebih buruk bila tubuh bayi. Daya tahan tubuh bayi juga
berat badan makin rendah (Sofian, 2013). bergantung kepada usiaibu, status gizi dan
Pengumpulan data yang telah dilakukan, status imunisasai ibu selama kehamilan. Faktor-
neonatus yang meninggal dengan diagnosa faktor tersebut, tidak terkumpulkan dengan
BBLR, terdapat 1 neonatus yang memiliki berat baik, karena keterbatasa waktu, tenaga peneliti.
badan 1100 gram dengan usia kehamilan 28 Usia kehamilan merupakan salah satu
minggu. Analisa peneliti terhadap data tersebut indikator penentu kelangsungan hidup janin dan
adalah neonatus dengan berat 1100 gram kualitas hidupnya. Kehamilan disebut kurang
termasuk kedalam bayi dengan berat badan bulan (premature) jika kehamilan berlangsung
lahir sangat rendah. Bayi dengan kondisi ini antara 20 minggu hingga kurang dari 37
sangat rentan terhadap ketidakstabilan suhu minggu yang dihitung dari hari pertama haid
akibat kurangnya lemak sub kutan, peningkatan terakhir (Krisnaldi & Effendi, Jusuf S).
kehilangan panas; kesulitan bernafasakibat Kematian neonatal di 7 puskesmas Kota Padang
defisiensi surfaktan paru ; dan kelainan pada tahun 2015 yang telah dikumpulkan, neonatal
sisitim gastrointestinal akibat reflek isap yang yang didiagnosis sepsis lahir dengan usia
lemah. Ketiga faktor tersebut saling berkaitan , kehamilan kurang dari 37 minggu.
sehingga prognosis bayi tersebut lebih buruk Pertumbuhan anatomi dan fisiologi organ tubuh
dan berakibat terhadap kematian. Hal ini dapat pada neonatus premature belum sempurna,
dibuktikan dari usia neonatus tersebut. sehingga sangat peka terhadap gangguan
Neonatus tersebut meninggal 3 jam setelah pernafasan, infeksi, trauma kelahiran, hipotermi
dilahirkan. dan sebagainya (Sofian, 2013).
Bayi berat badan lahir rendah terjadi Hal ini sesuai dengan hasil penelitian yang
karena adanya gangguan pertumbuhan bayi dilakukan oleh Putra (2010) di Denpasar
sewaktu dalam kandungan yang di sebabkan didapatkan bahwa berat lahir rendah dan
oleh penyakit ibu seperti adanya kelainan prematuritas secara bermakna berhubungan
plasenta, infeksi, hipertensi dan keadaan- dengan kejadian sepsis neonatorum.
keadaan lain yang mengakibatkan suplai Asumsi peneliti, hal ini disebabkan oleh
makanan ke bayi jadi berkurang. karena kekebalan humoral dan selular yang
Penyebab kematian neonatal ketiga adalah kurang pada bayi tersebut.Antibodi yang
infeksi (13%).Pengumpulan data didapatkan didapatkan bayi pada saat kehamilan cenderug
neonatus yang meninggal dengan diagnosis diterima bayi kurang bulan tidak sempurna
sepsis, persalinannya ditolong oleh dokter dan dibandingkan dengan bayi cukup bulan. Selain
terjadi di rumah sakit.Hal ini sesuai dengan itu, bayi premature memerlukan perawatan
teori bahwa infeksi lebih sering ditemukan pada intensif di Rumah sakit, sehingga berpotensi
bayi yang lahir di rumah sakit dibandingkan terpapar dengan infeksi nasokomial.
dengan bayi yang lahir di luar rumah sakit Hasil pendataan didapatkan neonatus yang
(Hassan, 2007).Hasil pengumpulan data didiagnosa sepsis memiliki berat badan antara
Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 179
2500 2700 gram.Hal ini berbanding terbalik 3. Kepada pihak lain yang berpartisipasi dalam
dengan penelitian yang dilakukan oleh proses penyusunan literature
Sulistijono (2008) di Rs. Dr. Saiful Anwar
Malang.Penelitian tersebut mengatakan ada DAFTAR PUSTAKA
hubungan berat badan lahir rendah dengan Aslam, H. M., Saleem, S., Afzal, R., & Iqbal,
kejadian sepsis. U. (2014). Risk Factors of birth asphyxia.
Penelitian yang dilakukan oleh Simbolon Italian Journal of Pediatrics .
D di RSUD Curup Kabupaten Rejang Lebong
(2008) didapatkan tidak ada hubungan antara Behrman. (1999). Ilmu Kesehatan Anak Nelson
berat badan lahir dengan sepsis. Vol. 1 & 2. Jakarta: EGC.
Analisa peneliti, sepsis neonatorum dapat
disebabkan oleh berbagai faktor, seperti faktor Farajawati, N., & Andayani, P. (2016,
ibu, faktor janin dan lingkungan.Faktor ibu,
Februari). Hubungan antara berat badan lahir
seperti nutrisi selama kehamilan sangat
mempengaruhi tumbuh kembang janin dan kejadian asfeksia neonatorum. Tinjauan di
disamping keadaan plasenta sebagai alat RSUD Ulin Banjarmasin PeriodeJuni 2014 -
transfer nutrisi dan barrier imunitas. JUni 2015. Vol. 12 No. 1 , pp. 33-39.
Hasil pendataan juga didapatkan bahwa
dari 4 kasus neonatus dengan sepsis, 3 (75%) Gerungan, J. C., Adam, S., & Losu, F. N.
diantaranya berjenis kelamin laki laki. Hal ini (2014, Januari - Juni). Faktor - faktor yang
sesuai dengan hasil penelitian yang dilakukan berhubungan dengan kejadian asfeksia
oleh Simbolon D di RSUD Curup Kabupaten neonatorum di RSUP. Prof.Dr.R.D. Kondou
Rejang Lebong (2008).Penelitian tersebut
Manado. Volume 2 No 1 .
menunjukkan bahwa bayi dengan jenis kelamin
laki laki memiliki 2, 279 kali beresiko Hartatik, D., & Yuliaswati, E. (2013). Pengaruh
mengalami sepsis dibandingkan dengan bayi
perempuan.Prof. B K Das menyatakan bahwa umur kehamilan pada bayi baru lahir dengan
faktor resiko terjadinya sepsis adalah bayi laki kejadian asfeksia di RSUD. DR. Moewardi
laki.Hal ini disebabkan karena bayi laki laki Surakarta. Vol. 10 no 1 .
memiliki aktifitas lebih tinggi dibandingkan
bayi perempuan. Sehingga kebutuhan kadar Hassan, R. D. (2007). Buku Kuliah 3 Ilmu
O2lebih banyak. Kadar O2 yang sedikit akan Kesehatan Anak Ed. 11. Jakarta:
mengakibatkan kuman anaerob berkembang INFOMEDIKA.
dengan sempurna dan mengakibatkan bayi
mudah menderita infeksi (Behrman, 1999). Indongo, N. (2014). Risk Factors and Causes of
Neonatal Deaths in Namibia. European
KESIMPULAN Scientific Journal .
1. Sebagian kecil (30%) neonatus meninggal
karena BBLR Kosim, M. S., Yunanto, A., Dewi, R., Sarosa,
2. Lebih dari separoh (57%) neonatus
G. I., & Usman, A. (2009). Buku Ajar
meninggal karena asfeksia neonatorum
3. Sebagian kecil (13%) neonatus meninggal Neonatologi. Jakarta: Badan Penerbit IDAI.
karena sepsis.
Krisnaldi, S. R., & Effendi, Jusuf S, J. S.
UCAPAN TERIMA KASIH
Prasetyawati, A. E. (2012). Kesehatan Ibu dan
1. Tim redaksi PROSIDING STIKes
MERCUBAKTIJAYA Padang Anak (KIA) Dalam Millenium Development
2. Enumerator yang telah membantu Goals (MDGs). Yogyakarta: Nuha Medika.
mengumpulkan data penelitian

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 180


Putra, P. J. (2012). Insiden dan faktor - faktor Wiknjosastro H. Ilmu Kebidanan. Edisi ke-4
yang berhubungan dengan sepsis neonatus di Cetakan ke-2. Jakarta: Yayaan Bina Pustaka
RSUP. Sanglah Denpasar. Sari Pediatri Vol 14 Sarwono Prawirohardjo; 2009
No. 3 .
,
Sofian, A. (2013). Rustam Mochtar sinopsis
obstetri : obstetri fisiologi Ed. 3. Jakarta: EGC.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 181


PENGARUH BATUK EFEKTIF TERHADAP PENGELUARAN
SPUTUM PADA PASIEN TB PARU

Sari Setiarini
Akademi Keperawatan Yayasan Pendidikan Baiturrahmah Padang
sarisetiarini197777@yahoo.com

ABSTRACT

The prevalence of TB in Indonesia in 2013 was 297 per 100,000 population. 2015 Hospital Medical Center
for Lung Disease Lubuk Alung Padang recorded in the first quarter as the number of visits visits affected
positive pulmonary TB 396 and 474 in the second quarter as it can be seen an increase in pulmonary TB.
Seeing an increasing number of these patients it is necessary to carefully ability of the patient to pull out with
a good quality sputum after a given learning about effective coughing techniques with the correct SOP so on
get the quality of sputum that the need for sputum examination purposes so that data with pulmonary
tuberculosis. So the goal of this research is to see how effective the spending cough sputum Hospital Medical
Center for Lung Disease Lubuk Alung Padang. The method used in this study is an experiment in new
patients with desagn one Group test-pretest-posttest design. The population is patients with suspected
pulmonary TB, the sampling is done by accidental sampling with 38 respondents. Patients suspected of
pulmonary TB being treated group who will be taught how to cough effectively in accordance with the SOP
at the Hospital. Data collected by observation sheet, having collected was processed using computerized.
The results of this research in getting the number of taught cough sputum before the effective average value
of 2.84, Std Deviation 409, 067. After the error Std taught effective cough sputum average number of 2.80,
the standard deviation of 447, Std. Error 074. Difference Before and after coughing taught effective average
value of 2.78, Std Deviation 354, Std. Error 058 with p Value 0000 means P< 0.05 means that there is
significant wear standard SOP effective coughing techniques Hospital BP4 to the expenditure on the client
pulmonary tuberculosis sputum at centre treatment of lung disease. From this study it can be concluded that
the expenditure sputum of patients will increase when patients do according to SOP Hospital. Suggested for
relevant institutions in order to optimize the use of the hospital's SOP to increase the effectiveness of sputum
examination in patients with suspected pulmonary TB.

Key words : Effective cough, The out of sputum, Tuberculosis

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 182


PENDAHULUAN Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan
Tujuan pembangunan Millenium Provinsi Sumatera Barat Tahun 2014 jumlah
Developmen Goals (MDGs) berkomitmen kunjungan pasien penderita suspect TB Paru
mewujudkan tujuan MDGs tersebut, sebagai dari triwulan I sampai II sebanyak 6.843
perwujudan peningkatan kualitas sumber kunjungan dari 4,8 juta jiwa.sedangkan pada
daya manusia dan kualitas hidup yang lebih tahun 2015 angka kunjungan penderita
baik. Targetnya adalah tercapainya suspek TB PARU pada triwulan I sampai II
peningkatan ekonomi global atau tercapainya sebanyak 7.864 kunjungan dari 4,9 juta jiwa
kesejahteraan rakyat dan pembangunan penduduk kota padang.
masyarakat pada tahun 2015. Dari (lima) Pada tahun 2014 BP4 mencatat pada
pencapaian MDGs dibidang kesehatan salah Triwulan I jumlah kunjungan sebanyak
satunya adalah Memerangi HIV/AIDS, kunjungan yang terkena TB Paru positif 445,
Malaria dan penyakit lainnya (tujuan 6) Selanjutnya pada Triwulan II sebanyak 464
termasuk menanggulangi penyakit kunjungan yang terjangkit TB Paru positif.
Tuberkulosis (MDGs, 2008). Berdasarkan data diatas peneliti melihat
Tuberkulosis paru (TB PARU) cukup tingginya angka kejadian penderita
merupakan suatu penyakit infeksi yang dapat pasien suspek TB Paru di RS.Balai
menyerang berbagai organ , terutama Pengobatan Penyakit Paru-Paru Lubuk
parenkin paru-paru yang disebabkan oleh Alung.
Mycobacterium Tuberculosis dengan gejala Pada tahun 2015 BP4 mencatat pada
yang berfariasi (Junaidi, 2010). Gejala utama Triwulan I jumlah kunjungan sebanyak
pasien TB paru adalah batuk berdahak kunjungan yang terkena TB Paru positif 396,
selama 2-3 minggu atau lebih. Batuk dapat Selanjutnya pada Triwulan II sebanyak 474
diikuti dengan gejala tambahan yaitu dahak kunjungan yang terjangkit TB Paru positif.
bercampur darah, sesak nafas, badan lemas Berdasarkan data diatas peneliti melihat
nafsu makan menurun, berat badan menurun, cukup tingginya angka kejadian penderita
malaise, berkeringat pada malam hari tanpa pasien suspek TB Paru di RS.Balai
kegiatan fisikdemam meriang lebih dari satu Pengobatan Penyakit Paru-Paru Lubuk Alung
bulan (Kemenkes RI, 2011). yang terdiaknosis dari 50% semenjak tahun
Menurut WHO tahun 2013, Indonesia 2013 sampai dengan triwuan ke II 2015.
menempati urutan ke tiga jumlah kasus Berdasarkan survei awal pada tanggal 11
tuberculosis setelah India dan Cina dengan Januari 2016 terhadap 10 penderita suspek
jumlah sebesar 700 ribu kasus . angka TB Paru BP4 bahwa sekitar 6 orang tidak
kematian masih sama dengan tahun 2011 mampu memperlakukan Standar Operasional
sebesar 27 per 100.000 penduduk, tetapi Prosedur (SOP) Batuk Efektif, satu orang
angka insidennya turun menjadi 185 per tidak mau melakukan batuk efektik dan tiga
100.000 penduduk tahun 2012 (WHO, 2013). orang lagi dapat melakukan batuk efektif
Direktur Jendral Pengendalian Penyakit sesuai Standar Operasional Prosedur (SOP)
dan Penyehatan Lingkungan (P2PL) dan dapat mengeluarkan sputum yang baik.
Kementrian Kesehatan RI, mengatakan Petugas kesehatan yang bertugas di poliklinik
jumlah prevalensi TB di Indonesia tahun BP4 tidak rutin mengajarkan kepada setiap
2013 adalah 297 per 100.000 penduduk pasien baru cara melakukan batuk efektif.
dengan kasus baru setiap tahunnya, artinya, Penelitian yang dilakukan oleh Anisa
total kasus TB di tahun 2013 mencapai Febristi (2014) Efektifitas Batuk Efektif
sekitar 800 ribu sampai 900 ribu kasus. Metode Pursed Lips Breathing Terhadap
Menurut Riskesdas tahun 2013 bahwa Pengeluaran Sputum Penyakit Paru-Paru
pervalensi Paru pada Tahun 2013 meningkat Lubuk Alung pada pasien bahwa petugas
1,2 persen dari tahun sebelumnya sebanyak BP4 sebelum memberikan pot sputum pada
725 per 100.000 penduduk. klien terdiagnosa suspek TB Paru, petugas
menjelaskan Standar Operasional Prosedur

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 183


(SOP) batuk efektif pengambilan dahak dan rongga mulut ke laring. Faring dibagi
kepada pasien secara cepat dan singkat menjadi tiga region : nasal, oral, dan laring.
namun tidak didampingi dan tidak diajarkan 3) Laring merupakan struktur yang lengkap
oleh petugas sewaktu pasien mengambil dari kartilago, kartilago tiroid, epiglottis,
dahak. Hal ini, berdampak tidak akuratnya kartilago krikoid dan kartilago aritenoid 2
cara pengambilan dahak pada pasien buah.
sebagaimana yang diharapkan Standar 4) Trakea merupakan tuba yang lentur atau
Operasional Prosedur (SOP) untuk fleksibel dengan panjang sekitar 10 cm dan
mengeluarkan dahak. lebar 2,5 cm. Trakea menjalar dari kartilago
Penelitian yang dilakukan oleh Hugroho krinoid ke bawah depan leher dan kebelakang
(2011) terdapat hubungan yang signifikan manubrim sternum, untuk berakhir pada
antara Cara Batuk Efektif akan sudut dekat sternum.
mempercepat pengeluaran dahak Pada pasien
dengan gangguan saluran pernafasan dimana b) Anatomi Fisiologi Sistem Pernafasan
nilai p<0.005. Bawah :
Berdasarkan uraian diatas maka peneliti Paru manusia terbentuk setelah embrio
tertarik untuk meneliti Pengaruh Batuk mempunyai panjang 3 mm. Pembentukan
Efektif Teradap Pengeluaran Sputum Pada paru dimulai dari sebuah Groove yang
Pasien TB Paru Di Poliklinik Balai berasal dari foregut. Selanjutnya pada
Pengobatan Penyakit Paru-Paru (BP4) Lubuk Groove ini terbentuk dua kantung yang
Alung Padang Pariaman Tahun 2015. dilapisi oleh suatu jaringan yang disebut
Primary Lung Bud. Bagian proksimal foregut
TINJAUAN LITERATUR membagi diri menjadi dua yaitu esophagus
Pengertian TB Paru dan trakea. Pada perkembangan selanjutnya
TB paru ialah suatu penyakit infeksi trakea akan bergabung dengan Primari lung
yang menular langsung disebabkan oleh bud. Primary lung bud merupakan cikal bakal
kuman basil Mycobakterium Tuberculosis. bronchi dan cabang-cabangnya. Bronchial-
Sebagian besar kuman TB menyerang paru tree terbentuk setelah embrio berumur 16
tetapi dapat juga menyerang organ tubuh minggu, sedangkan alveoli baru berkembang
lainnya. (Kemenkes RI, 2011). setelah bayi lahir dan jumlah terus meningkat
TB paru adalah suatu penyakit infeksi hingga anak berumur 8 tahun.
yang menyerang paru-paru yang secara khas Ukuran alveoli bertambah besar sesuai
ditandai oleh pembentukan granuloma dan dengan perkembangan dinding toraks. Jadi,
menimbulkan nekrosis jaringan. Penyakit ini pertumbuhan dan perkembangan paru
bersifat menahun dan dapat menular dari berjalan terus menerus tanpa terputus sampai
penderita kepada orang lain. (Manurung, pertumbuhan somatic berhenti. Saluran
2013). pernafasan terdiri dari rongga hidung, rongga
mulut, faring, laring, trakea dan paru. Laring
Anatomi Fisiologi membagi saluran pernafasan menjadi 2
a) Anatomi Fisiologi Sistem Pernafasan bagian, yakni saluran pernafasan atas dan
Atas : saluran pernafasan bawah.
1) Hidung terdiri dari hidung eksterna dan Pada waktu bernafas, oksigen masuk
interna (rongga hidung), kedua rongga melalui trakea dan pipa bronchial ke alveoli
hidung dipisahkan oleh sputum. Didalam dan dapat erat hubungan dengan darah
hidung terdapat konkha superior, inferior dan didalam kapiler palmunaris hanya satu lapis
media. Selain konkha terdapat sinus parasal membran yaitu membran alveoli,
yaitu : sphenoid, ethmoid, frontalis dan memisahkan oksigen dan darah oksigen
maksilaris. menembus membran ini dan dipungut oleh
2) Faring atau tenggorokan adalah struktur hemoglobin sel darah merah dan dibawa ke
seperti tuba yang menghubungkan hidung jantung.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 184


Dari sini dipompa didalam arteri Penurunan tekanan parsial ini terjadi
kesemua bagian tubuh. Darah meninggalkan berdasarkan fakta bahwa udara inspirasi
paru-paru pada tekanan oksigen 100 mmHg tercampur dengan udara dalam ruangan sepi
dan tingkat ini hemoglobinnya 95%. Di anatomic saluran udara dan dengan uap air.
dalam paruu-paru, karbon dioksida, salah Perbedaan tekanan karbondioksida antara
satu hasil buangan. Metabolisme menembus darah dan alveolus yang jauh lebih rendah
membran alveoli, kapiler dari kapiler darah menyebabkan karbondioksida berdifusi
ke alveoli dan setelah melalui pipa bronchial, kedalam alveolus. Karbondioksida ini
trakea, dinafaskan keluar melalui hidung dan kemudian dikeluarkan ke atmosfir.
mulut. Dalam keadaan beristirahat normal,
difusi dan keseimbangan oksigen di kapiler
Fisiologi Paru darah paru-paru dan alveolus berlangsung
Udara bergerak masuk dan keluar paru- kira-kira 0,25 detik dari total waktu kontak
paru karena ada selisih tekanan yang terdapat selama 0,75 detik. Hal ini menimbulkan
antara atmosfir dan alveolus akibat krja kesan bahwa paru-paru normal memiliki
mekanik otot-otot. Seperti yang telah cukup cadangan waktu difusi. Pada beberapa
diketahui, dinding toraks berfungsi sebagai penyakit misal ; fibosis paru, udara dapat
penembus. Selama inspirasi, volume toraks menebal dan difusi melambat sehingga
bertambah besar karena difragma turun dan ekuilibrium mungkin tidak lengkap, terutama
iga berangkat akibat kontraksi beberapa otot sewaktu berolahraga dimana waktu kontak
yaitu sternokleidomastoideus mengangkat total berkurang. Jadi, blok difusi dapat
sternum ke atas dan otot seratus, skalenus mendukung terjadinya hipoksemia, tetapi
dan interkostalis eksternus mengangkat iga- tidak diakui sebagai faktor utama (Price,
iga. 2013).
Selama pernafasan tenang, ekspirasi
merupakan gerakan pasif akibat elastisitas Gejala Klinis
dinding dada dan paru-paru. Pada waktu otot Gejala utama pasien TB paru adalah
interkostalis eksternus relaksasi, dinding dada batuk berdahak selama 2-3 minggu atau
turun dan lengkung diafragma naik ke atas ke lebih. Batuk dapat diikuti dengan gejala
dalam rongga toraks, menyebabkan volume tambahan yaitu dahak berampr darah, sesak
toraks berkurang. Pengurangan volume nafas, badan lemas dan nafsu makan
toraks ini meninggalkan tekanan intrapleura menurun, berat badan menurun, malaise,
maupun tekanan intrapulmonal. berkeringat pada malam hari tanpa kegiatan
Selisih tekanan antara saluran udara dan fisik, demam meriang lebih dari satu bulan
atmosfir menjadi terbalik, sehingga udara (Kemenkes RI, 2011).
mengalir keluar dari paru-paru sampai udara Gejala-gejala tersebut diatas dapat
dan tekanan atmosfir menjadi sama kembali dijumpai pula pada penyakit paru selain TB,
pada akhir ekspirasi. Tahap kedua dari proses seperti bronkiektasis, bronchitis kronis, asma,
pernapasan mencakup proses difusi gas-gas kanker paru, dan lain-lain. Mengingat
melintasi membrane alveolus kapiler yang prevalansi TB di Indonesia saat ini masih
tipis (tebalnya kurang dari 0,5 um). tinggi, maka setiap orang yang datang ke
Kekuatan pendorong untuk pemindahan pelayanan kesehatan dengan gejala tersebut
ini adalah selisih tekanan parsial antara darah diatas dianggap sebagai tersangka (suspek)
dan fase gas. Tekanan parsial oksigen dalam pasien TB dan perlu dilakukan pemeriksaan
atmosfir pada permukaan laut besarnya dahak secara mikroskopis langsung
sekitar 149 mmHg. Pada waktu oksigen (Kemenkes RI, 2013).
diinspirasi dan sampai di alveolus maka
tekanan darah parsial ini akan mengalami Diagnosis Tuberkolosis (Kemenkes, 2011)
penurunan sampai sekitar 103 mmHg. Pada program TB nasional, diagnosis
TB paru pada orang dewasa dapat di

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 185


tegakkan dengan ditemukannya Basil Tahan tidak mendukung TB, maka penderita
Asam (BTA) pada pemeriksaan dahak secara tersebut, bukan TB.
mikroskopis. Pemeriksaaan dahak secara
mikroskopis berfungsi untuk menegakkan Cara Penularan
diagnosis, menilai keberhasilan pengobatan Micobacterium Tuberculosis ditularkan
dan menentukan potensi penularan. dari orang ke orang melalui jalan pernafasan.
Pemeriksaan dahak untuk penegakkan Sumber penularan TB paru adalah pasien TB
diagnosis dilakukan dengan mengumpulkan 3 BTA positif pada waktu batuk atau bersin,
spesimen dahak yang dilakukan dalam dua penderita menyebarkan kuman ke udara
hari kunjungan yang berurutan berupa dalam bentuk droplet (percikan dahak).
Sewaktu-Pagi-Sewaktu (SPS). S (sewaktu) : Droplet yang mengandung kuman dapat
dahak dikumpulkan pada saat suspek TB bertahan pada suhu kamar selama beberapa
datang berkunjung pertama kali. Pada saat jam. Orang dapat terinfeksi kalau droplet
pulang, suspek membawa sebuah pot dahak tersebut terhirup ke dalam saluran
untuk mengumpulkan dahak pagi pada hari pernafasan.
kedua. P (pagi) : dahak dikumpulkan pada Setelah kuman tuberculosis masuk
pagi hari kedua, segera setelah bangun tidur. kedalam tubuh masuk kedalam tubuuh
Pot dahak dibawa dan diserahkan sendiri manusia, kuman tuberculosis tersebut dapat
kepada petugas di Fasyankes. S (sewaktu) : menyebar ke bagian tubuh lainnya, melalui
dahak dikumpulkan di fasyankes pada hari system peredaran darah, system saluran
kedua, saat menyerahkan dahak pagi. Hasil limfe, saluran pernafasan atau menyebar
pemeriksaaan dinyatakan postif apabila langsung ke bagian-bagian tubuh lainnya.
sedikitnya dua dari tiga spesimen SPS, Daya penularan dari seorang penderita
hasilnya BTA positif. (Kemenkes RI 2011). ditentukan dari banyaknya kuman yang
Bila hanya 1 spesimen yang positif, maka ditularkan dari parunya, makin tinggi derajat
perlu dilakukan pemeriksaan lebih lanjut kepositifan hasil pemeriksaan dahak, makin
yaitu Rontgen dada atau pemeriksaan dahak menular penderita tersebut. Faktor yang
SPS diulang. memungkinkan seseorang terpajam kuman
a. Bila hasil rontgen mendukung TB maka TB ditentukan oleh konsesntrasi percikan
penderita diagnosis sebagai penderita TB dahak dalam udara dan lamanya menhirup
BTA positif. udara tersebut.
b. Bila hasil rontgen tidak mendukung TB, Faktor risiko yang mempengaruhi
maka pemeriksaan dahak SPS diulangi. kemungkinan seseorang menjadi penderita
Apabila fasilitas memungkinkan maka TB adalah mereka yang tinggal berdekatan
dilakukan pemeriksaan lain misalnya biakan. dengan orang yang terinfeksi aktif, memiliki
c. Bila ketiga dahak hasilnya negatif, daya tahan tubuh yang rendah, diantaranya
diberikan antibiotic spectrum luas (misalnya mereka yang kekurangan gizi, berusia lanjut,
kotrimoksazol atau amoxilin) selama 1-2 bayi atau mereka yang mengidap HIV/AIDS
minggu bila tidak ada perubahan namun (Kemenkes RI, 2011).
gejala klinis tetap mencurigakan TB, maka Risiko penularan setiap tahunnya
ulangi pemeriksaan dahak SPS. ditunjukkan dengan Annual Risk Of
d. Bila hasil SPS positif, didiagnosis Tuberculosis Infection (ARTI) yaitu proporsi
sebagai penderita TB BTA positif. Bila hasil penduduk yang berisiko terinfeksi TB selama
SPS tetap negative, llakukan pemeriksaan satu tahun. ARTI sebesar 1%, berarati 10
foto rontgen dada untuk mendukung orang diantara 1000 penduduk terinfeksi
diagnosis TB. setiap tahun. ARTI di indonesia berfariasi
e. Bila hasil rontgen mendukung TB, antara 1 -3%. Hanya sekitar 10% orang yang
didiagnosis sebagai penderita TB BTA terinfeksi TB akan menjadi sakit TB
negatif rontgen positif. Bila hasil rontgen (Kemenkes RI, 2011).

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 186


Klasifikasi Tuberculosis menunjukkan gambaran tuberculosis;
Menurut Kemenkes 2011 di Dalam Pedoman tidak ada perbaikan setelah
Nasional Pengendalian Tuberkulosis yaitu : pemberian antibiotik non OAT;
ditentukan (dipertimbangkan) oleh
dokter untuk dibrikan pengobatan.
c. Klasifikasi Berdasarkan Tingkat
a. Klasifikasi Berdasarkan Organ Tubuh keparahan Penyakit
yang Terkena TB ekstra paru dibagi berdasarkan
1) TB paru tingkat keparahan penyakitnya, yaitu :
TB paru adalah tuberculosis yang 1) TB ekstra paru ringan, misalnya : TB
menyerang jaringan paru, tidak kelenjar limfe, pleuritis eksudativa,
termasuk pleura (selaput paru) dan unilateral, tulang (kecuali tulang
kelenjar pada hilus. belakang), sendi dan kelenjar
2) TB ekstra paru adrenal.
TB ekstra paru adalah tuberculosis 2) TB ekstra paru berat, misalnya :
yang menyerang organ tubuhblain meningitis, milier, perikarditis,
selain paru, misalnya pleura, selaput peritonitis, pleuritis eksudativa
otak, selaput jantung, kelenjar lymfe, bilateral, TB tulang belakang, milier,
tulang, persendian, kulit, usus, ginjal, perikarditis, TB saluran kemih dan
saluran kencing, alat kelamin dan alat kelamin.
lain-lain. d. Klasifikasi Berdasarkan Riwayat
b. Klasifikasi Berdasarkan Hasil Pengobatan Sebelumnya
Pemeriksaan Dahak Mikroskopis Klasifikasi berdasarkan riwayat
Berdasarkan hasil pemeriksaan dahak pengobatan sebelumnya dibagi menjadi
secara mikrospis TB paru dibagi dalam : beberapa tipe pasien yaitu
Pedoman Nasional Pengendalian 1) Kasus baru
Tuberkulosis yaitu : Yaitu penderita yang belum pernah
1) TB Paru BTA Positif diobati dengan OAT, atau sudah
Kriteria diagnostik TB paru BTA menelan OAT kurang dari 1 bulan
positif harus meluputi : sekurang- (30 dosis seharian).
kurangnya 2 dari 3 spesimen dahak 2) Kambuh (relaps)
SPS hasilnya BTA positif; 1 Yaitu penderita tuberculosis yang
spesimen dahak SPS hasilnya BTA sebelumnya pernah mendapat
positif dan foto rontgen dada pengobatan tuberculosis dan telah
menujukkan gambaran tuberculosis;1 dinyatakan sembuh kemudian
spesimen dahak SPS hasilnya BTA kembali berobat dengan hasil
positif dan biarkan kuman TB positif; pemeriksaan dahak BTA positif.
1 atau lebih spesimen dahak hasilnya 3) Pindahan (transferin)
positif setelah 3 spesimen dahak Yaitu penderita yang
SPS pada pemeriksaan sebelumnya mendapatkankan pengobatan di suatu
hasilnya BTA negatif dan tidak ada Kabupaten lain dan kemudian pindah
perbaikan setelah pemberian berobat ke Kabupaten ini. Penderita
antibiotik non OAT. pindahan tersebut harus membawa
2) TB paru BTA negatif surat rujukan/pindahan (Form TB
Kasus yang tidak memenuhi 09).
definisi pada TB paru BTA positif. 4) Kasus setelah putus berobat
Kriteria diagnosis TB paru BTA (default/drop-out)
negatif harus meliputi: paling tidak 3 Yaitu yang telah berobat dan putus
spesimen dahak SPS hasilnya BTA berobat 2 bulan atau lebih, dengan
negatif; foto rontgen dada abnormal BTA positif.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 187


5) Gagal menyebabkan batuk. Setiap batuk diawali
Yaitu penderita BTA positif yang oleh iritasi pada resptor batuk yang terdapat
masih tetap positif atau kembali padaepitel saluran nafas atas dan bawah,
menjadi positif pada akhir bulan ke-5 perikardium, esofagus, diafragma, dan
(satu bulan pengobatan akhir atau lambung. Area sensitif untuk memicu batuk
lebih). adalah laring dan trakeobronkial, terutama
6) Kasus kronis karina dan ujung-ujung cabang bronkus.
Yaitu penderita dengan hasil Reseptor batuk pada laring dan
pemeriksaan masih BTA positif trakeobronkial dapat merespon terhadap
setelah selesai pengobatan ulang stimulus mekanik dan kimiawi. Saluran nafas
kategori 2. yang lebih kecil dan alveulus merupakan area
yang sulit atau tidak mungkin untuk memicu
Batuk batuk. Hal ini dikarenakan pada saluran nafas
Pengertian Batuk yang lebih kecil, batuk tidak akan dapat
Batuk merupakan mekanisme menggerakkan udara secara cukup cepat
pertahanan tubuh membantuk yang untuk menimbulkan turbelensi dan
membantu membersihkan sekresi berlebihan pergesrkan di dinding saluran nafas, sehingga
dan benda asing dari saluran nafas, faktor proses batuk tidak efektif dan tidak dapat
penting dalam proses penyebar infeksi, dan mengeluarkan sputum.
salah satu gejala paling umum yang Penatalaksanaan yang bertujuan untuk
mmenyebabkan pasien mencari bantuan melapangkan saluran nafas dan dapat
medis. (Bernida,2013). mengeluarkan sputum dengan menggunakan
Batuk adalah mekanisme pertahanan batuk efektif dengan berbagai metode.
tubuh yang memastikan pembersihan laring, (Bernida, 2013).
trakea, dan bronkus dari lendir, zat
berbahaya, dan infeksi serta Jenis Batuk
meminimalisirkan inhalasi zat tosik ke dalam a. Batuk Akut
tubuh. (Bernida,2013).
Batuk akut terjadi kurang dari tiga
Batuk merupakan cara efektik dan
minggu dan paling umum terjadi
efisies untuk mengeluarkan lendir di saluran
akibat infeksi saluran nafas akut. Batuk
pernafasan. Batuk merupakan cara yang
paling efektif untuk membersihkan laring, yang berkembang menjadi
trakea, bronkhioli dari sekret dan benda batuk sub akut atau kronik.
asing. Tujuan nafas dalam dan batuk adalah b. Batuk sub akut
untuk meningkatkan ekspansi paru, Batuk sup akut terjadi tiga sampai
mobilisasi sekresi, dan mencegah efek dengan delapan minggu.
samping dari retensi sekresi. Dengan batuk c. Batuk Kronik
efektif penderita penyakit Gangguan Batuk kronik terjadi lebih dari delapan
pernafasan tidak harus mengeluarkan banyak minggu. Pasien batuk ini memiliki
tenaga untuk mengeuarkan sekret. (Bernida, kecenderungan lebih banyak pasien
2013). permpuan dengan sensivitas reflek batuk
yang tinggi dibandingkan dengan pasien laki-
Patofisiologi Batuk laki. (Bernida, 2013).
Batuk yang terjadi secara tidak sengaja
(involunter) diawali dari beberapa bagian
yang dipersarafi oleh nervusvegus dan Penatalaksanaan Batuk
cabang-cabangnya yaitu laring, trakeo Penatalaksanaan pasien batuk, terutama
bronkial proksimal, orofaring bagian bawah, pada batuk lebih dari 3 minggu (batuk sub
bronkus kecil, membran timpani, dan meatus akut atau batuk kronik) langkah pertama
auditori eksternal. Iritasi pada semua area ini adalah mengidentifikasi penyebab/etiologi

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 188


batuk dan dilanjutkan dengan menangani
pemicunya batuk dan penyakit penyebabnya. Sputum
Pada pasien batuk, awal mula penanganan Pengertian Sputum
adalah anamnesis dan pemeriksaan fisik. Sputum / Dahak merupakan materi yang
Anamnesis berperan penting untuk dikeluarkan dari saluran nafas ubuwah oleh
mengetahui apakah ada pasien memiliki batuk (trakeobronkial). Orang dewasa normal
konsumsi ACE_inhibitor, riwayat merokok, bisa meproduksi mukus sejumlah 100 ml
atau memiliki tanda penyakit berat yang dalam saluran nafas setiap hari. Mukus ini
nyawa ataupun penyakit lainnya. Batuk dapat digiring ke faring dengan mekanisme
menjadi indikasi penyakit saluran nafas, pembersihan sillia dari epitel yang melapisi
penyakit paru (TB paru) ataupun ekstra saluran membuat pengguna kehilangan
pulmoner. Meningkatnya proses produksi energi sehingga mengalami kelelahan.
mukus pada penyakit fibrosi kistik, bronkitis, Sedangkan batuk yang tidak efektif dapat
infeksi paru, dehidrasi dan proses intubasi. mengakibatkan saluran penafasan mengalami
Batuk efektif merupakan integritasi dari kolaps,terjadinya ruptur pada dinding saluran
berbagai aspek dalam mekanisme pernafasan, bahkan dapat mengalami
pembersihan jalan nafas dalam saat pneumothorak (Nugroho, 2011). Pernafasan
meningkatnya mukus. keadaan abnormal produksi mukus yang
Batuk Efektif berlebihan (karena gangguan fisik, kimiawi,
Batuk efektif merupakan batuk yang atau infeksi yang terjadi pada membran
dilakukan dengan sengaja. Namun, mukosa), menyebabkan proses pembersihan
dibandingkan dengan batuak biasa yang tidak berjalan secara adekuat normal,
bersifat reflek tubuh terhadap masuknya sehingga mukus ini banyak tertimbun dan
benda asing dalam saluran pernafasan, batuk bersihan jalan nafas dan tidak efektif.
efektif dilakukan melalui gerakkan yang (Bernida, 2013).
terancam atau dilatih terlebih dahulu. Dengan a. Jenis Pemeriksaan Sputum
batuk efektif maka berbagai penghalang 1) Pewarna Gram
yang menghambat atau menutup saluran Pemeriksaan dengan pewarnaan
pernafasan dapat dihilangkan. (Nugroho, gram dapat memberikan informasi
2011). tentang jenis mikroorganisme untuk
Beberapa macam batuk efektif yaitu menegakkan diagnosis presumatif.
batuk efektif Pernafasan Diafragmah, batuk 2) Kultur Sputum
efektif Pursed Lips Breathing, batu efektif Pemerikaan kultur sputum dilakukan
Lower Side Rib Breathing, batuk efektif Low untuk mengidentifikasi organisme
Back Ribs Breathing dan batuk efektif spesifik guna menegakkan diagnosis
Segmental Breathing. (Nurhamidah, 2014). definitif.
Dari 5 macam batu efektif, teknik batuk 3) Sensitivitas
efektif Pursed Lips Breathing yang paling Pemeriksaan sensitivitas berfungsi
cocok dan mudah untuk mengeluarkan sebagai pedoman terapi antibiotik
dahak, karena dimana klien diminta untuk dengan mengidentifikasi antibiotik
menarik nafas (inspirasi) melalui hidung yang mencegah pertumbuhan
tahan 2-3 detik dengan menutup mulut organisme yang terdapat pada
mengeluarkan nafas (ekspirasi) pelan-pelan sputum.
melalui mulut dengan posisi seperti meniup 4) Basil Tahan Asam (BTA)
lilin akan terjadi peningkatan tekanan pada Pemeriksaan BTA dilakukan untuk
rongga melalui cabang-cabang bronkus adanya mycobacterium tuberculosa,
sehingga dapat mencegah air trapping dan yang setelah dilakukan pewarnaan
kolaps saluran nafas kecil pada waktu bakteri ini tidak mengalami
ekspirasi lalu memasukkan ke pot sputum. perubahan warna oleh alkohol asam.
(Nurhamidah, 2014). 5) Sitologis

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 189


Pemeriksaan sitologis ditujukan 5) Air minum hangat
untuk mengidentifikasi adanya
keganasan (karsinoma) pada paru- e. Prosedur Pelaksanaan
paru. 1. Tahap Pra Interaksi
6) Tes Kuantitatif a. Mengecek program terapi
Pengumpulan sputum selama 24 b. Mencuci tangan
sampai 72 jam. Pemeriksaan c. Menyiapkan alat
kualitatif harus dilakukan untuk 2. Tahap Orientasi
menentukan apakah sekresi saliva, a. Memberikan salam dan sapa nama
lendir, pus, atau bukan. (Asmadi, pasien
2008) b. Menjelaskan tujuan dan prosedur
pelaksanaan
Manfaat Pemeriksaan Sputum c. Menanyakan persetujuan/kesiapan
Pemeriksaan sputum bersifat pasien
mikroskopik dan penting untuk diagnosis 3. Tahap Kerja
etiologi berbagai penyakitan pernafasan. a. Menjaga privacy pasien
Pemeriksaan mikroskopik dapat menjelaskan b. Mempersiapkan pasien
organisme penyebab penyakit pada berbagai Jika pasien memakai gigi palsu
pneumonia bacteria, tuberculosa, sertta jenis dibuka terlebih dahulu, klien
infeksi lainnya. (Asmadi, 2008). dalam posisi duduk, minta klien
membuka tutup pot sputum dan
Standar Operasional Prosedur (SOP) memegang disalah satu tangan
Batuk efektif Metode Pursed Lips klien, memasang perlak/penggalas
Breathing pada klien.
c. Melatih pasien melakukan nafas
a. Pengertian
perut (menarik nafas dalam
Batuk efektif dengan metode
hidung hingga 3 hitungan, jaga
pursed lips breathing merupakan satu
mulut tetap tertutup)
upaya untuk mengeluarkan dahak dan
d. Meminta pasien merasakan
menjaga paru-paru agar tetap bersih,
mengembangnya abdomen (cegah
dengan cara menarik nafas dalam selama
lengkung pada punggung)
3 kali ditahan 3 hitungan lalu e. Meminta pasien menahan nafas
dikeluarkan lewat mulut seperti meniup
hingga 3 hitungan
lilin.
f. Meminta menghembuskan nafas
b. Tujuan perlahan dalam 3 hitungan (lewat
1) Membebaskan jalan nafas dari mulut, bibir seperti meniup lilin)
akumulasi sekret g. Meminta pasien merasakan
2) Mengeluarkan sputum untuk mengempisnya abdomen dan
pemeriksaan diagnosti laborat kontraksi dari otot
3) Mengurangi sesak nafas akibat h. Meminta pasien untuk melakukan
akumulasi sekret nafas dalam 2 kali, yang ke-3:
c. Kebijakan inspirasi, tahan nafas dan
1) Klien dengan gangguan saluran nafas batukkan dengan kuat.
akibat akumulasi sekret i. Menampung lendir dalam sputum
2) Pemeriksaan diagnostik sputum di pot
laboratorium j. Merapikan pasien
d. Peralatan
1) Kertas tissue 4. Tahap Terminasi
2) Bengkok a. Melakukan evaluasi tindakan
3) Perlak/alas b. Berpamitan dengan klien
4) Sputum pot
Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 190
c. Mencuci tangan d. Persiapan
d. Mencatat kegiatan dalam lembar Pot Sputum
catatan keperawatan (Nurhamida, e. Prosedur
2014) 1) Sebelum mengambil dahak berkumur
dahulu dengan air.
Standar Opersional Prosedur (SOP) di 2) Bila memakai gigi palsu lepaskan
Poliklinik Balai Pengobatan Penyakit sebelum berkumur.
Paru-Paru Lubuk Alung 3) Tarik nafas dalam 2-3 kali dan setiap
a. Pengertian kali hembusan nafas dengan kuat.
Batuk efektif dengan metode pursed 4) Buka tutup pot dekatkan ke mulut
lips breathing merupakan satu upaya berdahak dengan kuat dan masukkan
untuk mengeluarkan dahak dan ke dalam pot sputum.
menjaga paru-paru agar tetap bersih, 5) Tutup pot sputum dengan rapat
dengan cara menarik nafas dalam dengan cara memutar tutup pot
sputum.
selama 3 kali ditahan 3 hitungan lalu 6) Bila dahak kurang diulang lagi hal
dikeluarkan lewat mulut seperti diatas sampai mendapatkan dahak
meniup lilin. yang cukup (3-5 ml/cc).
b. Tujuan 7) Bila dahak sulit dikeluarkan lakukan
1. Membebaskan jalan nafas dari olahraga ringan kemmudian tarik
akumulasi sekret nafas dalam beberapa kali. Bila
2. Mengeluarkan sputum untuk terasa batuk nafas di tahan selama
pemeriksaan diagnosti laborat mungkin lalu dibatukkan.
3. Mengurangi sesak nafas akibat 8) Atau malam sebelum tidur banyak
akumulasi sekret minum air
c. Kebijakan 9) Pot berisi dahak diserahkan ke
1. Klien dengan gangguan saluran petugas laboratorium dengan
nafas akibat akumulasi sekret menepatkan ditempat sediaannya.
(SOP, KEMENKES 2012).
2. Pemeriksaan diagnostik sputum di
laboratorium

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 191


STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR BATUK
EFEKTIF METODE PURSED LIPS BREATHING

1. 2. 3.
Klien diminta untuk Melakukan lagi teknik nafas
melakukan nafas perut dalam tahan selama 3
menarik nafas dalam melalui Klien melakukan ekspirasi hitungan.
mulut 3 hitungan jaga mulut melalui hidung.dilakukan
tetap tertutupmenahan sebanyak 3 kali.
selama 3 hitungan.
6.

5.

4.
Lalu hembuskan perlahan
dalam 3 hitungan melewati
Untuk yang 3 kali inspirasi
mulut seperti meniup lilin
tahan 3 hitungan lalu mita klien
kira-kira 1-2 cm (mencucu).
untuk membatukan sekuat-
kuatnya.jika mendapatkan
Lakukan nafas dalm pursed lips sputum yang baik masukan
breathing nya 2kali. kedalam pot sputum jika tida
klien diberikan
minum,diistrahatkan dan
mengulangi prosedur dari awal.

METODE PENELITIAN pretest-posttest design. Dalam penelitian ini


Desain Penelitian digunakan satu kelompok yang mendapat
Penelitian ini merupakan eksperimen intervensi (perlakuan). Desain penelitian
dilakukan dengan menggunakan pendekatan dapat dilihat pada model rancangan dibawah
kuantitatif dengan rancangan quasi ini :
eksperimental dengan desain One Group test-

Pretest Posttest
Pasien TB paru
01 X 02

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 192


Keterangan :
01 : Observasi pertama dengan pengambilan penelitian ini adalah secara accidental
dahak sebelum diajarkan melakukan sampling, yaitu pengambilan sampel yang
tekhnikbatuk efektif dengan metode kebetulan hadir pada saat pendataan
standart RS. Balai Pengobatan Penyakit berlangsung.
Paru-Paru Lubuk Alung Padang. Menurut Notoatmodjo (2005), untuk
X : Mengajarkan tekhnik batuk efektif populasi kurang dari 10.000 maka sampel
dengan metode standart RS. Balai yang diambil berdasarkan rumus :
Pengobatan Penyakit Paru-Paru Lubuk
Alung Padang. n = ( )
02 :Observasi dengan pengambilan dahak
setelah diajarkan melakukan tekhnik
batuk efektif dengan metode standart Ket : n = besar sampel
RS. Balai Pengobatan Penyakit Paru- N= besar populasi
Paru Lubuk Alung Padang. d =tingkat kepercayaan yang
Lokasi dan Waktu Penelitian diinginkan (90% atau0,1)
Penelitian ini di lakukan pada bulan
April-Mei yang akan dilakukan di Poli Untuk besar sampel pada pendapatan ini
RS.Balai pengobatan Penyakit Paru-Paru adalah :
Lubuk Alung Padang. n = ( )
Populasi
Populasi adalah keseluhan objek n= , ( , )
penelitian atau yang diteliti (Notoatmodjo, n=
2012). Populasi yang diambil dari penelitian ,
ini adalah semua penderita TB paru yang ada n = 99 orang
di Poli RS. Balai pengobatan Penyakit Paru-
Paru Lubuk Alung Padang, yaitu pada bulan Dari rumus diatas jumlan (N) sebesar
Oktober, November, Desember tahun 2015 226. Maka jumlah sampel yang diambil
terdapat 226 kunjungan. adalah 99 responden. Peneliti mengambil
Sampel sampel dengan accidental sampling yaitu :
Sampel adalah objek yang diteliti dan pengambilan responden yang berkunjung ke
dianggap mewakili seluruh populasi. Sampel Poli RS. Balai pengobatan Penyakit Paru-
dalam penelitian ini adalah penderita TB Paru Lubuk Alung Padang, dengan kreteria
Paru yang datang berobat ke Poli RS.Balai sampel, sebagai berikut
pengobatan Penyakit Paru-Paru Lubuk Alung
Padang. Teknik pengambilan sampel pada

HASIL PENELITIAN
a. Jumlah Sputum Sebelum Diajarkan Batuk Efektif

Tabel 1. Jumlah Sputum Sebelum Diajarkan Batuk Efetif


Variabel Mean Std. Deviation Std. Eror N
Pre 2.84 409 067 37
Berdasarkan tabel diatas rata-rata jumlah sputum 2.84, Std. Deviation 409, Std. Error 067.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 193


b. Jumlah Sputum Sesudah Diajarkan Batuk Efektif

Tabel 2. Jumlah Sputum Sesudah Diajarkan Batuk Efektif


Variabel Mean Std. Deviation Std. Eror N
Post 3.12 217 036 37
Berdasarkan tabel diatas rata-rata jumlah sputum 2.80, standar deviasi 447, std. Error 074.

c. Perbedaan Jumlah Sputum Sebelum dan Sesudah Diajarkan Batuk Efektif

Tabel 3. Selisih Sputum Sebelum Dan Sesudah Diajarkan Batuk Efektif


Variabel Mean Std.Deviation Std.error P
Pre 2.84 409 067 0.000
Post 2.80 447 074
Selisih 2.78 354 058
Berdasarkan tabel jumlah sputum mana terdapat hubungan yang signifikan
sebelum diajarkan batuk efektif nilai rata- antara Cara Batuk Efektif akan
rata 2.84, Std deviation 409, Std error 067. mempercepat pengeluaran dahak Pada pasien
Setelah diajarkan batuk efektif rata-rata dengan gangguan saluran pernafasan dimana
jumlah sputum 2.80, standar deviasi 447, Std. nilai P < 0.005.
Error 074 . Selisih Sebelum dan setelah Berpengaruhnya secara signifikan
diajarkan batuk efektif nilai rata-rata 2.78, Standar Operasional Prosedur (SOP) rumah
Std deviation 354, Std. Error 058 dengan p sakit batuk efektif yaitu dimana
Value 0.000 berarti P <0.05 berarti adanya menggunakan SOP Rumah Sakit resonden
pengaruh yang signifikan memakai SOP diberikan waktu lebih lama untuk
teknik batuk efektif standar Rumah Sakit mengembangkan paru dengan
BP4 terhadap pengeluaran sputum pada klien menginspirasikan secara maksimal akan
TB paru dibalai pengobatan penyakit paru- meningkatkan volume gas membuat
paru. peregangan otot-otot pernafasan serta
peningkatan tekanan positif intratorakal.
PEMBAHASAN Secara otomatis glotis tertutup untuk
Pengaruh Batuk Efektif Terhadap mempertahankan volume dalam paru. Setelah
Pengeluaran Sputum Pada Pasien TB itu pada saat glotis dibuka terdapat tekanan
Paru intratorakal shingga semakin tinggi tekanan
Berdasarkan tabel jumlah sputum semakin kuat aliran udara yang dikeluarkan
sebelum diajarkan batuk efektif nilai rata- yaitu jika dibatukkan aliran udara akan
rata 2.84, Std deviation 409, Std error 067. semakin kuat dapat mendapatkan jumlah
Setelah diajarkan batuk efektif rata-rata sputum yang berkualitas.
jumlah sputum 2.80, standar deviasi 447, Std. Asumsi peneliti mengatakan bahwa
Error 074 . Selisih Sebelum dan setelah adanya pengaruh batuk efektif bermakna
diajarkan batuk efektif nilai rata-rata 2.78, karena peneliti sudah mengajarkan klian
Std deviation 354, Std. Error 058 dengan p batuk efektif dengan nafas dalam yang
Value 0.000 berarti P <0.05 berarti adanya panjang dengan memberikan waktu yang
pengaruh yang signifikan memakai SOP lebih lama untuk mengekspansikan dada
teknik batuk efektif standar Rumah Sakit lebih lama sehingga tekanan intratorakal
BP4 terhadap pengeluaran sputum pada klien menjadi tinggi dan kuat maka aliran udara
TB paru dibalai pengobatan penyakit paru- yang dikeluarkan juga semakin kuat untuk
paru. dibatukkan menjadi efektif ketika sputum
Penelitian ini sejalan dengan penelitian dikeluarkan. Bagi penderita dapat
yang dilakukan oleh Hugroho (2011), yang mengurangi resiko iritasi pada trakea dan

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 194


membuat pasien tidak perlu membatukkan Berniada, Ida. 2013. Batuk. FKUI.
berulang-ulang dan kelelahan. Dalam hal Jakarta
observasi peneliti melibatkan keluarga dan
membagikan SOP untuk persiapan pasien Haryanto, 2005. Perbedaan batuk efektif
pulang, sehingga padaa saat pasien
metode pursed lips breathing terhadap
melakukan pengaluaran sputum keluarga bisa
kualitas sputum di Puskesmas Bojong I
mengingatkan dan mengobservasi pasien
untuk mengikuti SOP yang di berikan. Kabupaten Pekalongan. Jurnal Fakultas
Kesehatan Masyarakat Universitas
Diponegoro. Diakses dari :
KESIMPULAN DAN SARAN http://jurnal.unimus.ac.id 16 September
Kesimpulan 2014
Tidak adanya pengaruh yang signifikan
memakai SOP teknik batuk efektif standar Kementrian Kesehatan Republik
Rumah Sakit BP4 terhadap pengeluaran
Indonesia. 2011. Pedoman Nasional
sputum pada klien Tb paru dibalai
pengobatan penyakit paru-paru.
Pengendalian Tuberculosis
Saran
Bagi Penderita Suspek TB Paru Manurung DKK, 2013. Asuhan
Disarankan untuk penderita suspek TB Keperawatan Gangguan Sistem
paru menggunakan metode SOP rumah sakit Pernafasan Akibat Infeksi. Info Media.
ini dikarenakan sangat mempermudah bagi Jakarta
klien untuk mengeluarkan sputum yang lebih
banyak dari segi jumlah. MDGs, 2008. Menaggulangi Penyakit
Bagi Pihak Pelayanan RS Balai Tuberculosis. www.MDGs.int/tb.com
Pengobatan Penyakit Paru-Paru Nugroho, 2011. Batuk efektif dalam
Peneliti menganjurkan bagi pihak rumah
pengeluaran dahak pada pasien dengan
sakit untuk tetap memakai SOP rumah sakit
ini dan bisa juga dengan menggunakan ketidakefektifan bersihan jalan nafas di
metode yang lain asalkan pasien yang belum Instalasi Rehabilitasi Medik Rumah sakit
mengerti dengan teknik yang diajarkan harus Baptis Kendiri. Jurnal STIKES RS.
didampingi oleh petugas kesehatan itu Baptis kendiri volume 4 no. 2. Diakses
sendiri. Selain itudisarankan pihak BP4 dari http://digilib.unimus.ac.id 10
menambah petugas di ruang labor supaya Oktober 2014
mendukung pencapaian peningkatan jumlah
sputum. Nurhamida, 2014. Latihan Nafas Dalam
Dan Batuk Efektif. Diakses dari :
DAFTAR PUSTAKA http://nurhamidahelrifqiya.blogspot.com/
2014/03/latihan-nafas-dalam-dan-batuk-
Anisa Febristi (2014) Efektifitas Batuk
efektif.html
Efektif Metode Pursed Lips Breathing
Terhadap
Price. 2013. Asuhan Keperawatan Sistem
Pengeluaran Sputum Penyakit Paru-Paru
Pernafasan Atas Tempat Udara Bergerak
Lubuk Alung
Masuk dan Keluar Paru-Paru. Info
Media Jakarta
Asmadi, 2008. Asuhan Keperawatan
Manfaat Pemeriksaan Sputum. Penting
WHO.WHO report 2013 Global
Untuk Penyakit Pneumonia Bacteria
Tuberculosis Control.
Tuberculosis
www.who.int/tb/data 13Oktober 2014

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 195


HUBUNGAN USIA MENIKAH DAN PARITAS DENGAN KEJADIAN
PERUBAHAN SEL SERVIKS WANITA PASANGAN USIA SUBUR

Sunesni, Meri Juwita Fitri


STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang
nesni_harfi@yahoo.co.id
merijuwitafitri_x10@ymail.com

ABSTRACT

Developing countries such as Indonesia malignancy of cervical cancer is the leading cause of
death of women. There are several factors that cause cervical cancer include age at first
intercourse, number of vaginal births, the number of marriages, social, economic, and smoking.
This study aims to determine the relationship of age to marry and parity with the incidence of
cervical cell changes. This research was conducted in Puskesmas Desert in May-June 2016. The
population of all women of childbearing age couple in RW 7 Village Purus totaling 108 people
with Simple Random Sampling Sampling is numbered 52 people. Collecting data using an
interview guide and examination IVA. Data processed by univariate and bivariate statistical tests
(Chi-Square). The results of univariate there were 40 people (76.9%) no changes in cervical cells,
49 people (94.2%) are not included in the risk category of marriageable age, 30 (57.7%) parity at
risk, 38 (95 %) person there is no cervical cell changes and does not reflect that risk in the age of
marriage, and 23 people (57.5%), low parity and no changes in cervical cells. Bivariate analysis
showed no relationship between age of marriage with the incidence of cervical cell changes
(0.0664> 0.05), and there is no relationship between parity with the incidence of cervical cell
changes (0,959> 0,05). The conclusion that the absence of a relationship between the age of
marriage and parity with the incidence of cervical cell changes. However it is expected that women
of fertile couples to stay informed and to conduct examination for early detection of cervical
cancer that can be done in the clinic.

Keywords: Women of fertile age, IVA, Cervical Cell Changes

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 196


PENDAHULUAN Faktor resiko yang dapat
Kanker atau keganasan adalah suatu meningkatkan angka kejadian kanker serviks
penyakit yang ditandai dengan pertumbuhan adalah karena paparan Human Papiloma
dan penyebaran jaringan secara Virus (HPV). Selain itu faktor sinergis yang
abnormal.Kanker serviks adalah penyakit lain adalah pasangan seksual, usia pertama
kanker terbanyak kedua diseluruh dunia yang kali berhubungan seksual, tingkat
mencapai 15% dari seluruh kanker pada kemiskinan, multi-paritas, merokok,
wanita.Di beberapa negara bahkan menjadi tingkatan gizi, dan kebersihan area
penyebab kanker terbanyak pada wanita reproduksi.Faktor-faktor tersebut dimulai
dengan kontribusi 20-30%. Menurut Roger & untuk melakukan pemeriksaan lesi prakanker
Nwosu 2014, di negara berkembang serviks yang kegiatannya mencakup skrining,
keganasan pada serviks merupakan penyebab diagnosis, dan intervensi untuk menurunkan
kematian wanita karena kanker terbanyak kejadian kanker serviks. Hal ini ditujukan
sebesar 88% sedangkan di negara maju untuk negara-negara yang miskin akan
menjadi penyebab kematian nomor dua. sumber daya dan juga adanya kesulitan yang
Setiap tahun di seluruh dunia terdapat signifikan. Kekurangan dana untuk proses
600.000 kanker serviks invasi baru dan skrining dengan sampel sitologi, sumber daya
300.000 kematian.Di negara barat yang maju manusia yang untuk membaca hasil dan
kanker serviks hanya mencapai 4-6% dari menegakkan dignosa, pencatatan dan cara
seluruh penyakit kanker pada menginformasikan kepada wanita bila hasil
wanita.Perbedaan besar ini disebabkan oleh tes yang abnormal.Laboratorium sitologi
penggunaan metode skrining massal yang memerlukan biaya yang cukup mahal dan
sudah efektif (Prawirohardjo, 2010). hasilnya tidak keluar pada saat hari
Menurut Meijer 2014, sekitar 530.000 pemeriksaan. Meskipun vaksinasi
kasus baru setiap tahun, kanker serviks menawarkan untuk mengurangi kematian
merupakan kanker paling umum ketiga yang wanita akibat kanker serviks yang belum
menyerang wanita di dunia. Pada tahun 2008, terpapar HPV, kesulitan pada pembiayaan
kematian yang disebabkan kanker serviks yang mahal untuk pelaksanaan vaksinasi
sebanyak 275.000 kematian, sehingga pada negara-negara yang kekurangan sumber
menjadi penyebab kematian keempat di daya(Roger & Nwosu, 2014).
dunia.Sedangkan menurut Roger & Nwosu Dari data yang didapatkan menurut
2014, kanker serviks merupakan kanker yang Profil Kesehatan Kota Padang Tahun 2014
paling banyak didiagnosis pada perempuan di edisi 2015, menunjukkan bahwa pada
seluruh belahan dunia. Kanker serviks paling pemeriksaan IVA yang dilakukan di seluruh
sering terjadi pada negara yang sedang Puskesmas kota Padang didapatkan data yang
berkembang yaitu sebesar 88%. paling tinggi di Puskesmas Padang Pasir.
Semakin muda seorang perempuan Jumlah perempuan yang berusia 30-50 tahun
melakukan hubungan seksual pertama kali, adalah 6.360 jiwa sebesar 10,2% yang hasil
semakin besarrisiko untuk terjadinya kanker tes IVA-nya positif.
leher rahim.Saat sel sedang membelah secara Pada penelitian ini penulis menetapkan
aktif (metaplasi) idealnya tidak terjadi kontak RW 7 Kelurahan Purus sebagai lokasi
dan rangsangan apapun dari luar termasuk penelitian.Bahan pertimbangan penulis untuk
injus (masuknya) benda asing dalam tubuh mengambil wilayah tersebut yaitu, populasi
perempuan.Sedangkan paritas merupakan lebih heterogen, pertimbangan biaya, waktu,
keadaan melahirkan anak hidup ataupun serta tenaga dalam melakukan penelitian.
mati, tetapi bukan aborsi, tanpa melihat Berdasarkan uraian di atas penulis
jumlah anaknya.Dengan demikian, kelahiran tertarik untuk melakukan penelitian tentang
kembar hanya dihitung sebagai satu kali Hubungan Usia Pertama Kali Melakukan
paritas (Stedman, 1998). Hubungan Seksual Dan Paritas Dengan
Kejadian Perubahan Sel Serviks Wanita

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 197


Pasangan Usia Subur DiRW 7 Kelurahan HASIL DAN PEMBAHASAN
Purus Kota Padang Tahun 2016. 1. Kejadian Perubahan Sel Serviks

METODE PENELITIAN Tabel 1 Distribusi Frekuensi


Kejadian Perubahan Sel Serviks Pada
Jenis desain penelitian yang digunakan Wanita Pasangan Usia Subur di RW 7
adalah desain penelitian korelasional dengan Kelurahan Purus, Kota Padang Tahun
pendekatan cross sectional dan merupakan 2016
suatu metode analitk. Menjelaskan tentang Perubahan Sel
F %
varibael independen yaitu usia pertama kali Serviks
hubungan seksual dan paritas, sedangkan 12 23,1
Ada Lesi Serviks
variabel dependen yaitu perubahan sel Tidak Ada Lesi
serviks. 40 76,9
Serviks
Penelitian ini telah dilaksanakan di
Puskesmas Padang Pasir pada bulan Mei Jumlah 52 100
sampai dengan Juni Tahun 2016. Populasi
dari penelitian ini adalah wanita pasangan
usia subur di RW 7 Kelurahan Purus Kota Berdasarkan tabel 1 diperoleh dari 52
Padang. orang responden terdapat tidak ada lesi
Jumlah populasi dalam penelitian ini serviks sebanyak 40 orang (76,9%) yang
adalah 108 orang dan cara pengambilan melakukan pemeriksaan IVA, dan sisanya
sampel dalam penelitian ini menggunakan terdapat lesi serviks.
teknik simple random sampling. Jenis data
Didapatkan hasil pemeriksaan IVA
yang adalah data primer, yaitu data yang
negatif menunjukkan indikasi keadaan
didapatkan dengan menanyakan kapan usia
serviks normal.Pada hasil pemeriksaan IVA
pertama kali melakukan hubungan seksual,
positif dimana ditemukan bercak putih (aceto
berapa jumlah paritas, dan hasil pemeriksaan
white epithelium) atau menunjukkan ada
IVA dengan menggunakan panduan
perubahan sel serviks. Kelompok ini yang
wawancara.
menjadi sasaran temuan skrining kanker
Teknik pengolahan data dengan
serviks dengan metode IVA karena temuan
editing, coding, entry data, cleaning, dan
ini mengarah pada diagnosis Serviks-pra
tabulating. Analisa data penelitian ini yaitu
kanker (dispalsia ringan-sedang-berat atau
analisa univariat, bivariat.Analisa univariat
kanker serviks in situ).
adalah untuk melihat distribusi frekuensi dari
masing-masing variabel dan bivariat untuk Perubahan sel serviks dapat terjadi
mengetahui hubungan antara variabel bila usia pertama kali melakukan hubungan
dependen dan variabel independen. seksual di bawah usia 20 tahun. Karena pada
saat ini adalah saat dimana sel-sel organ
reproduksi membelah dan bila terpapar benda
asing seperti penis, maupun cairan sperma
akan mengganggu proses pembelahan sel
organ tersebut. Hal ini akan menyebabkan
perlukaan dan memudahkan masuknya
bakteri dan HPV ke bagian perlukaannya.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 198


Jumlah kehamilan dan persalinan 3. Paritas
pervaginam merupakan faktor yang
menyebabkan terjadinya perubahan sel Tabel 3 Distribusi Frekuensi Paritas Pada
serviks.Patofisiologinya semakin sering jalan Wanita Pasangan Usia Subur di RW 7
lahir dilewati maka semakin beresiko pula Kelurahan Purus, Kota Padang Tahun
untuk terjadinya perlukaan.Dan dapat 2016
mempermudah Human Papilloma Virus
masuk ke dalam perlukaan. Jumlah Paritas f %
perkawinan yang lebih banyak atau dikatakan
sering berganti pasangan seksual akan Rendah 22 42,3
menyebabkan terjadinya perubahan sel Tinggi 30 57,7
serviks. Berganti-ganti pasangan seksual Jumlah 52 100
akan meningkatkan penularan penyakit
kelamin. Penyakit yang ditularkan seperti Data menunjukkan dari 52 orang
infeksi human papilloma virus (HPV) telah responden ada 30 orang (57,7%) dengan
terbukti dapat meningkatkan timbulnya kategori paritas tinggi, dan 22 orang (42,3%)
kanker serviks, penis, dan vulva.Risiko dengan kategori paritas rendah.
terkena kanker serviks menjadi 10 kali lipat
pada wanita yang mempunyai partner seksual 4. Hubungan Usia Menikah Pada
6 orang atau lebih. Wanita Pasangan Usia Subur dengan
Perubahan Sel Serviks di RW 7
2. Usia Pertama Kali Melakukan Kelurahan Purus Di Puskesmas
Hubungan Seksual Padang Pasir Kota Padang Tahun
Tabel 2 Distribusi Frekuensi Usia Menikah 2016
Pada Wanita Pasangan Usia Subur di RW Tabel 4 Hubungan Usia Menikah
7 Kelurahan Purus, Kota Padang Tahun dengan Perubahan Sel Serviks
2016
Kejadian Perubahan Sel
Usia Menikah f % Serviks
Usia Total
Tidak
Beresiko 3 5,8 Menikah Ada Lesi
Ada Lesi
f % F % f %
Tidak Beresiko 49 94,2 Beresiko
1 8,3 2 5 3 5,8
Jumlah 52 100 Tidak
11 91,7 38 95 49 94,2
Beresiko
Berdasarkan tabel 2 bahwa dari 52 Jumlah 12 100 40 100 52 100
responden terdapat 49 orang (94,2%) masuk = 0,664 = 0,05
dalam kategori tidak beresiko dalam usia
menikah.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 199


Dari data dapat diketahui dari 49 5. Hubungan Paritas Pada Wanita
orang responden yang masuk kategori usia Pasangan Usia Subur dengan
tidak beresiko, 38 orang (95%) diantaranya Perubahan Sel Serviks di RW 7
tidak ada perubahan sel serviks dan 11 orang Kelurahan Purus, Kota Padang
(91,7%) lainnya terdapat perubahan sel Tahun 2016
serviks. Dari data ujia statistik chi-squre
didapatkan hasil = 0,664( > 0,05) berarti Tabel 5 Hubungan Paritas Pada
tidak ada hubungan yang bermakna antara Wanita Pasangan Usia Subur
usia usia menikah dengan kejadian perubahan dengan Perubahan Sel Serviks
sel serviks.
Kejadian Perubahan Sel
Penelitian Suhartini dan Herlina Serviks
Total
(2010), usia pertama kali menikah<16 Paritas Tidak
Ada Lesi
tahunmemiliki nilai p value sebesar 0,155 Ada Lesi
sehingga usia pertama kalimenikah bukan f % F % f %
merupakan faktor risiko kanker serviks. Rendah 7 58,3 23 57,5 30 57,7
Sedangkan menurut Suryapratama (2012), Tinggi 5 41,7 17 42,5 22 42,3
wanita yangberhubungan seksual pada usia Jumlah 12 100 40 100 52 100
mudayaitu sebelum usia 18 tahun memiliki = 0,959 = 0,05
risiko lima kali lipat terkena kankerserviks
dibandingkan wanita yang melakukan
hubungan seksual pada usiadewasa. Kanker Dari data dapat diketahui dari 30
serviks sangat berhubungan kuat dengan orang responden yang masuk kategori paritas
perilaku seksualsepertiberganti-ganti mitra rendah, 23 orang (57,5%) diantaranya tidak
seks dan usia pertama kali ada perubahan sel serviks dan 7 orang
melakukanhubungan seksual. (58,3%) lainnya terdapat perubahan sel
Resikomeningkat lebih dari dari 10 kali lipat serviks. Dari data ujia statistik chi-squre
bila mitraseks 6 kali atau lebih, atau bila didapatkan hasil = 0,959( > 0,05) berarti
berhubunganseks pertama kali di bawahumur tidak ada hubungan yang bermakna antara
15 tahun karena sel kolumnar serviks lebih paritas dengan kejadian perubahan sel
peka terhadapmetaplasiapada usia dewasa. serviks.

Perbedaan hasil penelitian ini dengan Hasil penelitian yang dilakukan oleh
teori yang ada dapat disebabkan oleh Mubasir dkk, pada tahun 1993 menemukan
perbedaan dua kelompok yang dijadikan lebih tinggi frekuensi kejadian kanker serviks
pembanding memiliki angka yang yang pada pasien yang pernah melahirkan dari
signifikan. Dimana kelompok wanita dengan pada yang belum melahirkan. Multiparitas
usia menikah kategori beresiko sangat rendah terutama dihubungkan dengan menikah pada
yaitu berjumlah 3 orang (5,8%). Sedangkan usia muda, disamping itu dihubungkan pula
kelompok yang usia menikah dalam kategori dengan sosial ekonomi yang rendah dan
tidak beresiko sangat tinggi yaitu berjumlah higiene yang buruk.
49 (94,2%). Hal ini dapat mempengaruhi
analisa dengan Chi-Square.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 200


Berdasarkan penelitian Siska Nida melakukan pemeriksaan atau deteksi
Mayrita dan Nanik Handayani tahun 2014 dini kanker serviks.
menyatakan bahwa ada hubungan antara 2. Bagi Puskesmas
paritas dan kejadian perubahan sel serviks Diharapkan kepada puskesmas
dengan hasil uji statistik fisher exact test sebagai tempat pelayanan kesehatan
didapatkan p value = 0,000 dan = 0,05 tingkat pertama untuk terus mengadakan
sehingga p < maka Ho ditolak dan penyuluhan, brosur, leaflet dan
menunjukkan bahwa ada hubungan paritas pemeriksaan atau deteksi dini kanker
dengan kejadian perubahan sel serviks. serviks kepada wanita pasangan usia
subur.
Sedangkan pada penelitian ini, hasil 3. Bagi STIKes MERCUBAKTIJAYA
yang didapatkan menunjukkan tidak ada Padang
hubungan antara paritas dengan kejadian Diharapkan untuk menambah materi-
perubahan sel serviks.Banyak faktor lain materi pembelajaran tentang kanker
yang menyebabkan perubahan pada sel serviks dan metode pemeriksaan
serviks, diantaranya umumnya terkait Inspeksi Visual Asam Asetat dan dapat
denganaktivitas seksual. Faktor risiko menjadi referensi-referensi bagi peneliti
terutama adalah: hubungan seksualdini, selanjutnya agar dapat meningkatkan
multipel mitra seksual, sosial ekonomi kualitas pengetahuan serta
rendah, merokok, pemakaian pil KB, penelitiannya.
penyakit ditularkan secara seksual, dan 4. Bagi Peneliti Selanjutnya
gangguan imunitas. Penyebab utama adalah Diharapkan dapat melakukan
virus HPV. Proses dimulai dengan lesi pemeriksaan langsung dengan metode
prakanker dan setelah bertahun-tahun baru Inspeksi Visual Asam Asetat dan
menjadi invasif.Tidak adanya hubungan menambah banyaknya responden,
antara paritas dengan kejadian perubahan sel menambah variabel yang berhubungan
serviks dikarenakan responden dengan hasil dengan teori serta memperluas daerah
tes IVA-nya positif jauh lebih kecil dari yang penelitian agar dapat menyeimbangkan
tes IVA nya negatif.Hal ini dapat hasil penelitian dengan teori yang ada.
mempengaruhi hasil analisa chi-square.

KESIMPULAN DAN SARAN DAFTAR PUSTAKA

1. Tidak ada hubungan usia pertama kali BKKBN. (2011). Kamus Istilah
menikah dengan kejadian perubahan sel Kependudukan dan Keluarga Berencana.
serviks pada wanita usia subur di RW 7 Jakarta: Direktorat Teknologi Informasi dan
Kelurahan Purus Kota Padang Tahun Dokumentasi BKKBN.
2016.
2. Tidak ada hubungan paritas dengan Hartoyo, L. M., & Mulyani, S. (2011).
kejadian perubahan sel serviks pada Studi Nilai Anak, Jumlah Anan Yang
wanita usia subur di RW 7 Kelurahan Diinginkan dan Keikutsertaan Orangtua
Purus Kota Padang Tahun 2016. Dalam Program KB. Jurnal Ilmiah Keluarga
dan Konsultasi.
Dari kesimpulan tersebut disarankan
1. Bagi Wanita Pasangan Usia Subur
Diharapkan kepada seluruh wanita Hastono, S. P. (2010). Statistik Kesehatan.
pasangan usia subur yang sudah pernah Jakarta: Raja Grafindo Persada. Indonesia,
melakukan hubungan seksual dan Undang-Undang Tentang Perkawinan, UU
melahirkan untuk menjaga kebersihan No. 1 Tahun 1974.
organ kewanitaan, mencari informasi
tentang bahaya kanker serviks, serta
Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 201
Indonesia, Y. K. (2013). Buku Acuan Serviks, T. K. (2010). Retrieved 2010,
Untuk Dokter dan Bidan. Jakarta: Yayasan from http://www.kanker-serviks.net
Kanker Indonesia.

Siska Nida Mayrita dan Nanik Handayani.


Manuaba. (2010). Buku Ajar Ginekologi Hubungan Antara Paritas dengan Kejadian
untuk Mahasiswa Kebidanan. Jakarta: Kanker Serviks Di Yayasan Kanker
Penerbit Buku Kedokteran EGC. Wisnuwardhana Surabaya. 2014.

Suhartini, dan Tutiek Herlina. Hubungan


Manuaba. (2007). Pengantar Kuliah Antara Usia Menikah dan Paritas dengan
Obstetri. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran Kejadian Kanker Serviks di RSUD Dr.
EGC. Soeroto Ngawi. Jurnal Kesehatan Suara
Forikes . Vol. 1 No. 1 Januari 2010.

Marmi. (2013). Kesehatan Reproduksi. Herrero, R., Meijer, C. J., Shah, K.,
Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Franceschi, S., Louie, K. S., Sanjose, S. De,
Rica, C. (2009). Early age at first sexual
Notoatmodjo, S. (2010). Metode intercourse and early pregnancy are risk
Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta. factors for cervical cancer in developing
countries, 11911197.
http://doi.org/10.1038/sj.bjc.6604974
Nursalam. (2008). Konsep Dan Penerapan
Metodologi Penelitian Keperawatan. Meijer, C. J. L. M. (2014). Clinical
Jakarta: Salemba Medika. implications of (epi)genetic changes in HPV-
induced cervical precancerous lesions.
Nature Publishing Group, 14(6), 395405.
Prawirohardjo, S. (2010). Ilmu Kebidanan. http://doi.org/10.1038/nrc3728
Jakarta: PT Bina Pustaka Sarwono
Roger, E., & Nwosu, O. (2014). Diagnosing
Prawirohardjo.
Cervical Dysplasia Using Visual Inspection
of the Cervix with Acetic Acid in a Woman
in Rural Haiti. International Journal of
RI, D. K. (2009). Buku Saku Kanker Leher Environmental Research and Public Health,
Raim dan Kanker Payudara. Jakarta: 11(12), 1230412311.
Departemen Kesehatan RI. http://doi.org/10.3390/ijerph111212304
Sarwono, S.W (2006). Pendidkan Seksual
Pada Remaja. Diambil dari
http://www.bkkbn.go.id.

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 202


PENGARUH PENGETAHUAN DAN TEKNIK MENYUSUI DENGAN KEJADIAN
BENDUNGAN ASI PADA IBU NIFAS DI KELURAHAN TABING WILAYAH
KERJA PUSKESMAS LUBUK BUAYA PADANG TAHUN 2016

Widya Lestari
Prodi D3 Kebidanan STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang
dya_wlestari83@yahoo.com

ABSTRACT

Approximately 57% of the problem encountered by breastfeeding mother nipples are sore or pain
which would result in unstoppable breast milk. Complaints mother's breasts feel full form, tension,
and pain, while in infants may occur confused on the nipple and the baby would be reluctant to
suckle and jaundice may occur because rarely to be breastfed. The cause of unstoppable breast
milk is ignorance mother about breastfeeding and breastfeeding technique is incorrect. The
purpose of this study was to determine the influence of knowledge and techniques of breastfeeding
with the events in the postpartum mother breastfeeding dam in the Village Puskesmas Tabing
Padang Lubuk Buaya 2016. This type of research is analytic with cross sectional study. This
research was conducted in the Village Tabing Lubuk Buaya Puskesmas Padang on June 3 to 19,
2016. The population in this study were all post partum mothers in the village of Tabing in June
2016 as many as 38 people with a total sampling technique sampling. The number of samples that
meet the criteria of as many as 33 people. Data were collected by questionnaire respondents and
direct observation of breastfeeding technique with the help of the check-list list. Data analysis
using univariate, bivariate (chi square test) and multivariate (logistic regression). Results obtained
from 33 respondents obtained 31 votes (93.9%) were aged 20-35 years, 27 respondents (81.8%)
did not work, 20 respondents (60.6%) parity > 1, 20 respondents (60, 6%) lower knowledge about
the unstoppable breast milk, 19 respondents (57.6%) did not correct breastfeeding technique and
17 people (51.5%) experienced with unstoppable of breast milk. Results of analysis of bivariate
correlation with the incidence of unstoppable of unstoppable of breast milk and knowledge (p =
0.007), and the relationship between breastfeeding technique with ASI dam incidence (p = 0.020).
The conclusion of this study is the knowledge and techniques of breastfeeding affect the incidence
of breastfeeding on postpartum mother dam in the Village Puskesmas Tabing Padang Lubuk Buaya
Year 2016. It is expected that for health workers, particularly midwives in urban village Puskesmas
Tabing Padang Lubuk Buaya to improve quality of service by providing information and health
education on breastfeeding postpartum mother about the dam, as well as to evaluate the knowledge
and techniques of breastfeeding postpartum mother after being given counseling.

Keywords: Dam ASI, Sciences, Engineering Breastfeeding

Prosiding Seminar Nasional STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang 2016 203


PENDAHULUAN Puskesmas yang jumlah ibu nifas dan
Penyebab Angka Kematian Ibu terbesar yaitu menyusuinya paling banyak serta memiliki
pada saat masa nifas disebabkan oleh 3 kunjungan nifas paling tinggi (DKK Padang,
faktor, diantaranya karena perdarahan yaitu 2014).
sebanyak 40-60%, perdarahan merupakan Menurut Rukiyah & Yulianti (2010),
penyebab utama kematian ibu, sedangkan bendungan air susu ibu disebabkan oleh
penyebab yang kedua adalah preeklampsia Pengosongan mammae yang tidak sempurna,
dan eklampsia 20-30% dan ketiga disebabkan Hisapan bayi tidak aktif, Posisi menyusui
oleh infeksi 20-30% (Wiknjosastro, 2010). yang tidak benar, Puting susu yang terbenam,
Beberapa masalah infeksi pada ibu nifas yang Puting susu terlalu panjang, Pemakaian BH
berkaitan dengan menyusui adalah mastitis yang terlalu ketat, Tekanan jari ibu pada
dan abses payudara. Mastitis dan abses sering tempat yang sama setiap menyusu,
diawali dengan t